Anda di halaman 1dari 38

LAPORAN RESMI

PRAKTIKUM DASAR TEKNIK KIMIA II



MATERI
LEMAK

Disusun Oleh :
Kelompok : V / SELASA PAGI
1. DIAN ISWAHYU HADI NIM : 21030113120053
2. BILAL TEGUH PRABOWO NIM : 21030113130158
3. HIKMAH OLIVIA NIM : 21030113120091





LABORATORIUM DASAR TEKNIK KIMIA II
TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2014
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro i
HALAMAN PENGESAHAN

1. Judul Praktikum : Lemak


2. Kelompok : 1. Dian Iswahyu Hadi
2. Bilal Teguh Prabowo
3. Hikmah Olivia
Telah disahkan pada :
Hari :
Tanggal :











Semarang, Juni 2014
Telah Menyetujui,
Asisten


Renita Dyah Ayuningtyas
21030111130105
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro ii
PRAKATA
Puji syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa berkat rahmat
dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan resmi Praktikum
Dasar Teknik Kimia II dengan lancar dan sesuai dengan harapan kami.
Ucapan terimakasih turut kami ucapkan kepada :
1. Sri Budiarti selaku dosen penanggung jawab Laboratorium Dasar Teknik
Kimia II
2. Bapak Rustam dan Ibu Dini selaku Laboran Laboratorium Dasar Teknik
Kimia II
3. Semua assisten yang telah membimbing kami sehingga laporan resmi ini
dapat terselesaikan
4. Serta teman-teman praktikan yang telah membantu dan memotivasi kami
Laporan resmi Praktikum Dasar Teknik Kimia II ini berisi materi tentang
Lemak. Lemak adalah senyawa organik yang tidak larut dalam air, tetapi larut
dalam pelarut organik non-polar. Lemak tersusun atas asam lemak dan gliserol.
Ada berbagai cara untuk mengambil minyak/lemak dari tumbuh tumbuhan atau
jaringan hewan yaitu dengan cara pressing (penekanan). Cara ini digunakan
apabila kadar dari sampel yang diambil itu besar. Kemudian cara extraction
(menggunakan solvent). Jenis solvent yang digunakan adalah n-hexane dan ester.
Kegunaan lemak yaitu untuk obat obatan, minyak goring, cat, vernis, dan lain-
lain
Diharapkan dengan adanya laporan resmi ini memberi manfaat bagi kita
semua. Mohon maaf apabila dalam pembuatan makalah ini masih terdapat banyak
kesalahan. kritik dan saran yang membangun kami harapkan guna memperbaiki
laporan resmi ini

Penyusun

LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro iii

DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................................................................. i
PRAKATA ................................................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI .............................................................................................................................................. iii
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................................. v
INTISARI ........................................................................................................................................................
SUMMARY ....................................................................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................................................... 1
I.1. Latar Belakang ................................................................................................................ 1
I.2. Tujuan Percobaan ........................................................................................................... 1
I.3. Manfaat Percobaan ........................................................................................................ 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................................... 3
BAB III METODE PRAKTIKUM ....................................................................................................... 7
III.1. Bahan dan Alat yang Digunakan ............................................................................... 7
III.2. Gambar Rangkaian Alat ............................................................................................... 7
III.3. Langkah Kerja ................................................................................................................. 9
BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN ............................................................ 11
IV.1. Hasil Percobaan ............................................................................................................ 11
IV.2. Pembahasan .................................................................................................................... 11
BAB V PENUTUP .................................................................................................................................. 16
V.1. Kesimpulan .................................................................................................................... 16
V.2. Saran ................................................................................................................................. 16
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................. 17

LAMPIRAN

LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro iv
DAFTAR TABEL
Tabel IV.1. 1. Uji Kadar Lemak Pada Sampel Kacang Mete .................................... 11
Tabel IV.1. 2. Uji Kadar Air Pada Sampel kacang Mete ........................................... 11


LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro v
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Struktur Gliserol ...................................................................................... 3
Gambar 2.2. Struktur Lemak ...................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 3.1. Rangkaian Alat Ekstraksi ........................................................................ 7
Gambar 3.2. Rangkaian Alat Destilasi ......................................................................... 8

LEMAK

Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro

INTISARI

Lemak adalah senyawa organik yang tidak larut dalam air, tetapi larut dalam
pelarut organik non-polar. Lemak tersusun atas asam lemak dan gliserol. Ada
berbagai cara untuk mengambil minyak/lemak dari tumbuh tumbuhan atau
jaringan hewan yaitu dengan cara pressing (penekanan). Cara ini digunakan
apabila kadar dari sampel yang diambil itu besar. Kemudian cara extraction
(menggunakan solvent). Jenis solvent yang digunakan adalah n-hexane dan ester.
Kegunaan lemak yaitu untuk obat obatan, minyak goring, cat, vernis, dan lain -
lain.

Bahan yang digunakan yaitu kacang mete 10 gram dan n-hexane 150 mL.
sementara alat yang digunakan adalah serangkaian alat ekstraksi dan destilasi.
Langkah yang pertama yang harus dilakukan adalah melakukan ekstraksi selama
1,5 jam dengan solvent n-hexane. Setelah itu, lakukan proses destilasi hingga n-
hexane tidak menetes lagi. Selanjutnya, melakukan uji kadar air dengan cawan
yang berisi sampel kacang tanah dioven selama 1 jam dengan suhu 100
0
C.
Kemudian, timbang sampai berat konstan.

Dari praktikum yang telah dilakukan, kadar lemak yang kami temukan pada
ekstraksi lemak adalah sebesar 9,05%, lebih kecil dari kadar aslinya yaitu
9,554%. Hal ini disebabkan karena recycle tidak optimum dan terdapat zat lain
yang larut dalam n-hexane. Kadar lemak pada proses destilasi yaitu 30,564%,
lebih besar dari kadar aslinya yaitu 9,554%. Ini disebabkan adanya zat lain ikut
terekstraksi dan denaturasi protein. Kadar air yang kami temukan 5,5%, lebih
besar dari kadar aslinya 5% . hal ini disebabkan karena kurang sempurnanya
penguapan air pada kacang mete. Sebagai saran, sampel harus halus dan kering,
saat destilasi akan berakhir pastikan n-hexane tidak menetes lagi, rangkailah alat
dengan hati hati, cuci alat sebelum dan setelah praktikum dan lakukan
praktikum sesuai prosedur.

LEMAK

Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro
SUMMARY

Fats are organic compounds that are insoluble in water, but soluble in non-
polar organic solvents. Fats are composed of fatty acids and glycerol. There are
various ways to take oil / fat from growing - plant or animal tissue that is by
pressing (suppression). This method is used when the levels of samples taken was
great. Then the extraction method (using solvent). The type of solvent used was n-
hexane and esters. The usefulness of fat that is on drugs, cooking oil, paint,
varnish, etc.

The material used is 10 grams cashews and150 mL n-hexane. While, the tool
used is a series of extraction and distillation tools. The first step to do is to
perform the extraction solvent for 1.5 hour with n-hexane. After that, do the
distillation process to n-hexane is not dripping anymore. Furthermore, to test the
moisture content sample cup containing peanuts roasted for 1 hour at a
temperature of 1000C. Then, weigh to a constant weight.

From our practice, we found that the fat content in the extraction of fat is
equal to 9.05%, lower than the original grade is 9.554%. This is because the
recycle is not optimum and there are other substances that are soluble in n-
hexane. Levels of fat in the distillation process is 30.564%, larger than the
original level is 9.554%. This is due to the presence of other substances extracted
and denatured proteins participate. We found that the water content of 5.5%,
greater than 5% of their original levels. this was due to defective water
evaporation on cashews. As a suggestion, the sample should be smooth and dry,
while distillate will end n-hexane sure not to drip again,bund the tools with
carefully, washing tools before and after practice and doing lab work in
accordance with procedures.
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 1

BAB I
PENDAHULUAN
I.1. Latar Belakang
Lemak dan minyak merupakan zat makanan penting untuk menjaga
kesehatan tubuh manusia. Selain itu, lemak atau minyak juga merupakan
sumber energi yang lebih efektif dibandingkan dengan karbohidrat dan
protein. Satu gram minyak atau lemak dapat menghasilkan 9 kkal,
sedangkan karbohidrat dan protein hanya menghasilkan 4 kkal/gram.
Minyak atau lemak, khususnya minyak nabati, mengandung asam-asam
lemak essensial seperti asam linoleat, lenolenat, dan arakidonat yang dapat
mencegah penyempitan pembuluh darah akibat penumpukan kolestrol.
Minyak dan lemak juga berfungsi sebagai sumber dan pelarut bagi
vitamin-vitamin A, D, E, dan K.
Dalam percobaan kali ini, lemak yang tersusun atas asam lemak dan
gliserol akan dianalisa dengan proses ekstraksi, destruksi dan uji kadar air.
Hal hal yang perlu diperhatikan dalam analisa lemak, diantaranya luas
permukaan, waktu ekstraksi, temperatur dan solvent yang digunakan.
Aplikasi ekstraksi lemak diantaranya pengambilan minyak atsiri,
menentukan kandungan lemak pada makanan dan minuman. Aplikasi
kadar air diterapkan pada pembuatan gliserin, dimana air dapat
mempengaruhi kualitas dan keawetannya.
I.2. Tujuan Percobaan
1. Menyusun rangkaian alat dan mengoperasikan alat pada analisa
lemak.
2. Memahami reaksi reaksi yang terjadi pada analisa lemak.
3. Menentukan kadar lemak dan kadar air pada sampel kacang mete
sesuai dengan prosedur yang benar.



LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 2

I.3. Manfaat Percobaan
1. Mampu menyusun rangkaian alat dan mengoperasikan alat pada
analisa lemak.
2. Mampu memahami reaksi reaksi yang terjadi pada analisa lemak.
3. Mampu menentukan kadar lemak dan kadar air pada sampel kacang
mete sesuai dengan prosedur yang benar.
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 3

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
II.1. Pengertian
Lemak adalah senyawa organik yang tidak larut dalam air tetapi larut
dalam pelarut organik non polar. Lemak termasuk ester yang tersusun atas
asam lemak dan gliserol, dimana ketiga radikal hidroksil dari gliserol
diganti dengan gugus ester.
Istilah fat (lemak) biasanya digunakan untuk trigliserida yang
berbentuk padat atau lebih tepatnya semi padat pada suhu kamar, sedang
istilah minyak (oil) digunakan untuk trigliserida yang pada suhu kamar
berbentuk cair.
II.2. Komponen komponen Lemak
a. Gliserol.
Sering disebut gliserin atau propantial 1,2,3 adalah bermartabat tiga yang
strukturnnya adalah



Gambar 2.1. Struktur Gliserol
Sifat fisisnya yaitu berbentuk kristal, rasa manis, tidak berwarna, dalam
keadaan murni bersifat higroskopis, netral terhadap lakmus. Tidak larut
dalam benzena dan karbon disulfida.
b. Asam lemak.
Yaitu asam karboksilat yang rantainya lurus dan radikal karboksilatnya
terletak di ujung rantai.
Asam lemak penyusun utamanya utamanya adalah :
1. Asam stearat (C
17
H
35
COOH)
2. Asam oleat (C
17
H
33
COOH)
3. Asam linoleat (C
17
H
31
COOH)
H
2
C OH
H C OH
H
2
C
OH
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 4

II.3. Rumus umum Lemak





Gambar 2.2 Struktur Lemak
Ada berbagai cara untuk mengambil minyak atau lemak dari tumbu-
tumbuhan atau jaringan hewan. Cara tersebut antara lain :
Cara Pressing (penekanan)
Cara Extraction (menggunakan solvent)
Ada berbagai jenis solvent yang dapat digunakan sebagai bahan
pengekstrak lemak, diantaranya adalah n-hexane dan diethil eter.
II.4. Kegunaan Lemak
1. Untuk obat-obatan
2. Untuk minyak goreng.
3. Untuk cat vernis.
4. Untuk pembuatan margarin.
5. Untuk kosmetik.
6. Untuk menyamak kulit.
7. Untuk insektisida dan fungisida
8. Untuk pembuatan sabun dan deterjen
9. Untuk pembuatan biodiesel
II.5. Pengukuran Kualitas Lemak
Pengukuran kualitas lemak berdasarkan pada :
1. Bilangan penyabunan
Bilangan penyabunan adalah bilangan yang menunjukkan berapa mg KOH
yang diperlukan untuk membentuk 1 gram sabun secara sempurna. Teknik
yang digunakan adalah titrasi asidimetri setelah proses penyabunan sempurna.
H
2
C O C
O
R
1
HC
O C
O
R
2
H
2
C O C
O
R
3
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 5

Caranya dengan merefluks campuran lemak dengan KOH berlebih dan
menitrasi kelebihan KOH.
2. Bilangan asam
Bilangan asam adalah bilangan yang menunjukkan berapa mg KOH yang
diperlukan untuk menetralkan lemak (khususnya asam lemak bebas) dalam 1
mg lemak. Bilangan asam ditentukan dengan titrasi alkalimetri, yaitu teknik
titrasi dengan pereaksi suatu alkali (KOH). Reaksi yang terjadi sebagai berikut:
R-COOH + KOH R- COOK + H
2
O
3. Bilangan Iod
Bilangan iodine adalah bilangan yang menunjukkan berapa mg halogen
(dinyatakan sebagai iodine) yang dapat diikat oleh 100 mg lemak, atau berapa
persen halogen yang dapat diikat lemak. Senyawa halogen yang diperlukan
untuk penentuan bilanga iodine adalah senyawa antar halogen, yaitu
iodobromida.
II.6. Hal hal yang perlu diperhatikan pada proses ekstraksi
1. Luas permukaan : makin luas bidang sentuh, ekstraksi makin baik.
2. Waktu ekstraksi : makin lama waktu ekstraksi makin banyak lemak yang
dihasilkan, waktu maksimum 3 jam.
3. Temperatur : suhu menentukan, dapat diukur dari solvent yang
digunakan dan kelarutan lemak.
4. Solvent : Jenis solven akan berpengaruh pada banyaknya lemak
yang terambil.
II.7. Aplikasi Penggunaan Lemak
Lemak adalah senyawa organik yang tidak larut dalam air, tapi larut dalam
pelarut non polar. Lemak dapat dimanfaatkan untuk beberapa tujuan, pertama
sebagai sumber energi bagi tubuh. Lemak dalam tubuh berfungsi sebagai
cadangan makanan atau merupakan sumber energy. Pembakaran 1 gram lemak
menghasilkan 9 kkal. Kedua, lemak dimanfaatkan untuk pembuatan mentega
dan margarine. Lemak dapat diubah menjadi mentega dan margarine dengan
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 6

melalui cara hidrogenasi. Ketiga, sebagai bahan pembuatan sabun. Sabun dapat
dibuat dari reaksi KOH dan NaOH. Sabun yang mengandung logam Na disebut
sabun keras atau disebut juga sabun cuci. Sementara sabun yang mengandung
logam K disebut sabun lunak dan biasanya disebut sabun mandi.

Kacang mete adalah salah satu jenis kacang yang mengandung lemak. Biji
kacang mete yang telah dipetik masih memiliki kadar air sekitar 25%.
Sehingga, biji mete yang telah dipanen segera dikeringkan untuk
mempertahankan kualitas biji. Pengeringan dapat dilakukan dengan car dijemur
dibawah panas matahari, pengeringan dilakukan hingga kadar mencapai 5%.
Kandungan lemak dalam kacang mete seluruhnya 47,77 gram (per 100 gram).
Kandungan lemak itu dibagi menjadi 3 bagian, yaitu lemak jenuh sebesar 8,478
gram (per 100 gram), lemak tak jenuh ganda 8,546 (per 100 gram) dan lemak
tak jenuh tunggal sebesar 25,923 gram (per 100 gram).
(http://www.fatsecret.co.id/kalori-gizi/umum/kacang-mete)
(http://www.heyrarie.blogspot.com/2011/11/sekilas-kacang-mete.html)
(http://www.organiksmakma3b01.blogspot.com/2013/03/seputar-tentang-
lemak.html)




LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 7

BAB III
METODE PRAKTIKUM
III.1. Bahan dan Alat yang Digunakan
III.1.1 Bahan yang digunakan
1. Sampel (kacang mete) 13 gram
2. n-hexane 150 mL
III.1.2 Alat yang digunakan
1. Statif dan klem
2. Kompor listrik
3. Beaker glass
4. Corong
5. Cawan Porselin
6. Oven
7. Gelas ukur
8. Timbangan
9. Pendingin balik
III.2. Gambar Rangkaian Alat



Gambar 3.1. Rangkaian Alat Ekstraksi

LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 8

Keterangan :
1. Statif 8. n-hexane
2. Klem 9. Labu alas bulat
3. Pendingin Balik 10 .Thermostat
4. Tabung soklet 11. Thermocouple
5. Sampel dalam kertas saring 12. Heater
6. Pipa aliran embun 13. Waterbath
7. Pipa aliran uap



Keterangan :
1. Labu destilasi
2. Pendingin Leibig
3. Thermometer
4. Heater
5. Erlenmeyer
6. Tripot
7. Statif dan Klem
8. Wadah air

Gambar 3.2. Rangkaian Alat Destilasi

LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 9

III.3. Langkah Kerja
III.3.1. Ekstraksi Lemak
1. Mengeringkan labu ekstraksi dalam oven pada suhu 105-110 C,
didinginkan.
2. Menimbang 10 gr sampel yang sudah dihaluskan dan dikeringkan.
3. Membungkus bahan dengan kertas saring bebas lemak dan diikat
dengan
benang dan dimasukkan dalam tabung soklet.
4. Memasukkan 150 mL n-hexane dalam labu alas bulat.
5. Melakukan ekstraksi selama 1,5 jam.
6. Hitung recycle yang terjadi pada proses ekstraksi lemak.
III.3.2. Destilasi Lemak
1. Memindahkan n-hexane + lemak yang ada di labu alas bulat ke
dalam labu destilasi.
2. Lakukan destilasi untuk menguapkan n-hexane
3. Destilasi dihentikan saat tidak ada lagi n-hexane yang menetes.
4. Hasil destilasi yang ada di tabung destilasi dipindahkan ke dalam
beaker glass dan timbang berat beaker glass kosong, dan berat beaker
glass kosong beserta lemak di dalamnya. Kemudian, didiamkan
selama semalam, timbang kembali berat beaker gelas kosong beserta
lemak di dalamnya dan hitung juga beratnya.
III.3.3. Uji Kadar Air
1. Timbang cawan kering yang akan digunakan dalam keadaan kosong.
2. Letakkan 3 gram sampel di atas cawan kemudian timbang beratnya.
3. Masukkan cawan berisi sampel dalam oven dengan suhu 100
o
C
selama 1 jam, pastikan oven telah panas dan siap untuk
mengeringkan sampel.
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 10

4. Setelah selesai dikeringkan, masukkan cawan berisi sampel ke dalam
desikator, didinginkan dan timbang berat sampel kering dan cawan
hingga berat kosntan.


( ) ( )
( ) ( )



LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 11

BAB IV
HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN
IV.1. Hasil Percobaan
Tabel IV.1.1. Uji Kadar Lemak pada Sampel Kacang Mete
No. Proses Tahapan
Uji Lemak
Berat (gr) Kadar Praktis
(per 20 gr)
Kadar Teoritis
(per 20 gr)
Recycle
awal Akhir
1. Ekstraksi 21,32 19,51 9,05 % 9,554 %
2. Destilasi 28,096 34,2229 30,64 % 9,554 %
3. Recycle 26 kali
Tabel IV.1.2. Uji Kadar Air pada Sampel Kacang Mete
No. Proses Uji
Berat (gr)
Kadar Praktis
(per 20 gr)
Kadar Teoritis
(per 20 gr)
awal Akhir
1. Kadar Air 21,95 21,785 5,5 % 5 %

IV.2. Pembahasan
IV.2.1 Kadar Hasil Ekstraksi Lemak Lebih Kecil dari Kadar Teoritis
a. Recycle tidak optimum
Recycle adalah proses ekstraksi lemak yang terjadi pada tabug
soklet dengan pelarut n-hexane agar terbentuk larutan yang homogen.
Satu kali recycle adalah perpindahan kandungan lemak dari sampel
pada tabung soklet ke zat Pelarut pada labu ekstraksi. Ekstraksi
berkelanjutan (recycle) diperlukan bila padatan hanya sedikit larut
dalam pelarut. Pada percobaan kami, recycle yang dilakukan tidak
optimum, yaitu 26 kali. Sehingga tidak semua lemak dalam kacang
mete terambil. Bila dalam 1 kali recycle lemak yan terlarut
diasumsikan sama, seharusnya recycle yang dilakukan sebanyak :
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 12









Sehingga recycle optimum dapat dicapai pada saat recycle 27 kali.
(http://www.scribd.com/doc/14/1065205)

b. Terdapatnya zat lain yang larut dalam n-hexane
n-hexane adalah solvent yang melarutkan senyawa senyawa
non polar yang mengandung riboflavin. Riboflavin merupakan jenis
senyawa vitamin B-12 yang ada dalam kacang mete. Saat pengukuran
sampel, riboflavin ikut terhitung. Sehingga saat proses ekstraksi,
senyawa tersebut larut dalam n-hexane. Inilah yang menyebabkan
sampel kertas saring ringan, yang mengakibatkan kadar yang
ditemukan semakin kecil.
(Nation data.self.com)
(Widioko, Septian Ardi)
IV.2.2 Kadar Lemak Praktis Lebih Besar dari Kadar Teoritis Pada
Hasil Destilasi
a. Adanya zat lain ikut terekstraksi
Dalam mengetahui kadar lemak yang terdapat dalam bahan
pangan dapat dilakukan dengan mengektraksi lemak. Namun,
mengekstrak lemak secara murni sulit dilakukan, sebab pada waktu
mengekstraksi lemak aka terekstraksi pula zat zat lain yang larut dalam
lemak seperti sterol, phospolipid, asam bebas lemak, pigmen karotenoid,
kloroid dan lain lain. Zat zat lain yang ikut terekstraksi mempengaruhi
kadar lemak yang ditemukan, sehingga kadar praktis lebih besar dari
kadar teoritis.
(Rosalina, 2012)



LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 13


b. Denaturasi kandungan protein
Pengeringan yang dilakukan dalam praktikum dimaksudkan
untuk menghilangkan kandungan n-hexane pada sampel. Akan tetapi
pengovenan yang dilakukan juga menyebabkan kerusakan (denaturasi)
kandungan protein pada sampel kacang mete, sehingga menyebabkan
selisih berat sampel sebelum dan sesudah ekstraksi serta pengovenan
semakin besar. Sehingga kadar lemak yang ditemukan lebih besar dari
kadar teoritis.
(Wikipedia, 2013)
IV.2.3 Kadar Lemak Pada Sampel Hasil Destilasi Lebih Besar dari
Kadar Teoritis
a. Penguapan pelarut
Pada proses destialasi, campuran lemak kacang mete dan n-
hexane akan diuapkan. Titik didih n-hexane lebih kecil yaitu 69
0
C,
sedangkan titik didih lemak kacang mete 200
0
C. sehingga n-hexane akan
menguap terlebih dahulu untuk berpisah dengan lemak. Namun, karena n-
hexane merupakan senyawa non-polar, maka lemak akan larut dalam n-
hexane, karena sifat lemak yang larut dalam pelarut polar. Sehingga ada
n-hexane yang sulit mengalami penguapan karena telah larut dalam lemak
kacang mete tersebut. Hal ini menyebabkan masih adanya n-hexane yang
tertinggal dalam labu destilasi. Inilah yang menyebabkan kadar lemak
yang ditemukan lebih besar dari kadar aslinya.
(http://blog.ub.ac.id//think/2012/04/27/raw-material-kacang-mete-goreng)
(repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/28630/4/chapter%20II.pdf)

b. Bertambahnya ikatan rangkap
Pada proses destilasi dengan atmosfer, terdapat udara yang
cukup banyak di dalam peralatan. Udara dalam hal ini O
2
yang cukup
akan mengoksidasi ikatan jenuh asam lemak serta ikatan tak jenuh asam
lemak. Pembentukan ikatan rangkap ini karena suhu proses destilasi lebih
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 14

tinggi pada tekanan atm, sehingga adanya ikatan rangkap yang semakin
banyak maka kadar lemak yang ditemukan juga semakin besar.
H H H H H H H
| | | | | | |
HCCCCH HCCCCCCH
| | | | | | |
H H H H H H H

Asam lemak tak berkonjugasi Asam lemak berkonjugasi
(Yusuf, 2003)
IV.2.4 Kadar Air Praktis Kacang Mete Lebih Besar dari Kadar Teoritis
Pada praktikum ini, kami menemukan kadar air pada kacang
mete lebih besar dari kadar aslinya, yaitu 5,5%. Sementara kadar aslinya
5%. Hal ini disebabkan karena kurang sempurnanya penguapan air dari
sampel kacang mete. Pada saat proses pengeringan cawan berisi kacang
mete dalam oven, kadar air dalam kacang mete akan mengalami
penguapan. Namun penguapan yang terlalu banyak menyebabkan kadar
airnya menjadi besar. Adapun terjadinya reaksi hidrogenasi selama
pemanasan menghasilkan air atau zat yang mudah menguap,. Selain itu,
bahan lainnya seperti sterol, phospolipid, asam bebas lemak dan lain lain
akan ikut menguap bersamaan dengan uap air.
(Rosalina, 2012)
IV.2.5 Fenomena Recycle dari Recovery pada Ekstraksi Lemak dan
Recycle Optimum
Recycle adalah proses pemisahan suatu komponen dalam suatu
zat padat dengan penyaringan berulang-ulang. Ketika sampel sudah
dibungkus dengan kertas saringdan diberi tali lalu dimasukkan ke dalam
tabung soklet untuk dipanaskan, uapnya akan naik melewati soklet menuju
pipa pendingin. Air dingin yang dialirkan melewati bagian luar
kondensator mengembunkan uap pelarut. Proses pengembunan dari
solvent yang telah menjadi uap, terjadi pengembunan dan kembali ke fase
cair, maka larutan solvent hasil proses pengembunan akan jatuh pada
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 15

sampel, dan sampel tersebut akan terlarut pada solvent yang telah kembali
ke fase cair. Dengan demikian, solvent akan melarutkan kembali lemak
yang tertinggal dalam sampel karena daya larut solvent dalam melarutkan
proses recycle terbatas. Adanya penguapan solvent yang diikuti
pengembunan membuat solvent dapat melarutkan lemak yang tersisa
karena daya larut n-hexane kembali seperti semula. Selanjutnya pada
proses recovery, proses pengembunan akan berguna sebagai pemisah
lemak yang terlarut dalam solvent pada proses ekstraksi, sehingga pada
labu alas bulat hanya akan ada lemak hasil proses ekstraksi dan n-hexane
akan terpisah dari lemak, sehingga solvent n-hexane akan bebas lemak.
Pada percobaan yang kami lakukan terjadi recycle sebanyak 26
kali dalam 1,5 jam. Sedangkan recycle sebenarnya adalah :











Jadi, recycle optimum seharusnya adalah 8 kali.
(id.scribd.com/doc/141065205/lapres-LDTK-1-Lemak-4-rabu-siang)
(http://ekariakanashadra.wordpress.com/2010/03/04/soklet)
(http://organiksmakmaB614.blogspot.com/2013/03/analisa-kadar-lemak-pada-
bahan-pangan.html)


LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 16

BAB V
PENUTUP
V.1. Kesimpulan
1. Pada praktikum analisa sampel kacang mete, alat yang dirangkai
adalah alat pada proses ekstraksi dan proses destilasi, serta
mengoperasikan alat tersebut sesuai dengan prosedur yang benar.
2. Kadar lemak yang ditemukan pada proses ekstraksi lemak adalah
9,05 %, sementara kadar aslinya 9.559 %. Hal ini disebabkan karena
recycle tidak optimum dan terdapat zat lain yang larut dalam n-
hexane.
3. Kadar lemak yang ditemukan pada proses destilasi adalah 30,64 %,
sementara kadar aslinya 9,559 %. Hal ini disebabkan karena adanya
zat lain yang ikut terekstraksi dan denaturasi kandungan protein.
4. Kadar teoritis lemak pada kertas saring + sampel pada proses
destilasi adalah 30,64 %, sementara kadar aslinya 9,559 %. Hal ini
disebabkan adanya penguapan pelarut dan bertambahnya ikatan
rangkap.
5. Kadar air yang ditemukan pada kacang mete adalah 5,5%, sementara
kadar aslinya 5%. Hal ini disebabkan karena kurang sempurnanya
penguapan air pada kacang mete.
V.2. Saran
1. Sampel yag digunakan harus kering (jangan dioven) dan halus.
2. Pada saat merangkai alat berhati hati agar alat yang dirangkai tidak
pecah.
3. Pastikan n-hexane tidak menetes lagi pada saat proses destilasi akan
berakhir.
4. Cuci alat sebelum dan sesudah praktikum.
5. Lakukan praktikum sesuai prosedur.

LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro 17

DAFTAR PUSTAKA
Alfa. 2011. Laporan Resmi Lemak. http://id.scribd.com/doc/14065203/lapres-
pdtk-1-lemak4-rabu-siang/, diakses pada 8 Mei 2014
Rosalina, Almalina. 2008. Penetapan Kadar Lemak dengan Metode Ekstrak
Sokhlet. http://www.scribd.com/doc/106060167/penetapan-lemak-
dengan-ekstrak-sokhlet, diakses pada 15 Mei 2014
Darmasih. 1997. Analisis Kadar Lemak Pada Bahan Pangan.
http://www.organiksmakma123614.blogspot.com, diakses 8 Mei
2014
Fieser, L. Fiesher M. Organic Chemistry. Reinhold Publishing Corporation, New
York. 1956.
Groggins, PH. Unit Operation in Organic Chemistry. 5 th ed. Mc Graw Hill Book
Company, New York. 1958
Grissons, RT. Boya, RN.Organic Chemistry. 3 th ed, Prentire Hall Of Hindia
Private Limited. New Delhi. 1978
Jacobs, M. The Chemical Analysis of Food and Food Product. Van Nustand
Company Inc. New York. 1958
Jamieson, GS. Vegetable Fat and Oil. The Chemical Catalog Company Inc. 1982
Titik. 2008. Kadar Air. http://lab.ugm.ac.id/digitals/upload/2196.pdf, diakses 8
Mei 2014
Widioko, Septian Ardi. Rustyawan, Wawan. 2009. Proses Ekstrasi Kontinu lawan
arah dengan Simulasi Batch Pengambilan Minyak Biji Alpukat
dengan n-hexane. http://www.scribd.com/doc/14/1065205, diakses
15 Mei 2014
Wikipedia. 2013. Denaturasi. http://id.wikipedia.org/wiki/denaturasi/, diakses 15
Mei 2014
Woodman, Al. Food Analysis. MC Graw Hill Book Company Inc, New York.
1941


DATA HASIL PERCOBAAN
LABORATORIM DASAR TEKNIK KIMIA II
JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO


Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro A-1

Bahan
1. Sampel (kacang mete) 13 gram
2. n-hexane 150 mL
Alat :
Alat ekstraksi
1. Statif
2. Klem
3. Pendingin Leibig
4. Tabung Soklet
5. Kacang mete dalam kertas
saring
6. Pipa aliran embun
7. Pipa aliran uap
8. n-hexane
9. Labu alas bulat
10. Thermostat
11. Thermocouple
12. Heater
13. Waterbath

MATERI: LEMAK
I. VARIABEL
Suhu operasi = 85
0
C
Waktu ekstraksi = 90 menit

II. BAHAN DAN ALAT






















III. CARA KERJA
III.1. Ekstraksi Lemak
1. Mengeringkan labu ekstraksi dalam oven pada suhu 105-110 C,
dinginkan.
2. Menimbang 10 gr sampel yang sudah dihaluskan dan dikeringkan.
3. Membungkus bahan dengan kertas saring bebas lemak dan diikat dengan
benang dan dimasukkan dalam tabung soklet.
Alat Destilasi
1. Labu destilasi
2. Pendingin leibig
3. Thermometer
4. Heater
5. Erlenmeyer
6. Tripot
7. Statif dan Klem
8. Wadah air
DATA HASIL PERCOBAAN
LABORATORIM DASAR TEKNIK KIMIA II
JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO

Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro A-2
4. Memasukkan 150 mL n-hexane dalam labu alas bulat.
5. Melakukan ekstraksi selama 1,5 jam.
6. Hitung recycle yang terjadi pada proses ekstraksi lemak.
III.2. Destilasi Lemak
1. Memindahkan n-hexane + lemak yang ada di labu alas bulat ke dalam labu
destilasi.
2. Lakukan destilasi untuk menguapkan n-hexane
3. Destilasi dihentikan saat tidak ada lagi n-hexane yang menetes.
4. Hasil destilasi yang ada di tabung destilasi dipindahkan ke dalam beaker
glass dan timbang berat beaker glass kosong, dan berat beaker glass kosong
beserta lemak di dalamnya. Kemudian, didiamkan selama semalam, timbang
kembali berat beaker gelas kosong beserta lemak di dalamnya dan hitung juga
beratnya.
III.3. Uji Kadar Air
1. Timbang cawan kering yang akan digunakan dalam keadaan kosong.
2. Letakkan 3 gram sampel di atas cawan kemudian timbang beratnya.
3. Masukkan cawan berisi sampel dalam oven dengan suhu 100
o
C selama 1
jam, pastikan oven telah panas dan siap untuk mengeringkan sampel.
4. Setelah selesai dikeringkan, masukkan cawan berisi sampel ke dalam
desikator, didinginkan dan timbang berat sampel kering dan cawan hingga
berat kosntan.


( ) ( )
( ) ( )

DATA HASIL PERCOBAAN
LABORATORIM DASAR TEKNIK KIMIA II
JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO



Laboratorium Dasar Teknik Kimia Universitas Diponegoro A-3


IV. HASIL PERCOBAAN

Ekstraksi Lemak
1. Jumlah Recycle yang terjadi = 26 kali
2. Massa sampel + kertas saring + Tali Kasur :
- sebelum ekstraksi = 21,32 gr
- setelah ekstraksi = 19,51 gr


( )( )







Destilasi Lemak
1. Massa beaker glass kosong = 28,096 gr
2. Massa beaker glass + lemak = 34,224 gr

( )( )







Uji Kadar Air
1. Massa cawan kering kosong = 18,95 gr
2. Massa cawan + 3 gr smpel basah = 21,95 gr
3. Massa cawan + sampel kering = 21,785 gr

( )( )
( )






LEMAK

Laboratorium Dasar Teknik Kimia II Universitas Diponegoro B-1

LEMBAR PERHITUNGAN
1. Kadar lemak hasil ekstraksi

( )( )







Kadar Teoritis Lemak dalam kacang mete 9,554 %.
2. Kadar Lemak Hasil Destilasi

( )( )







Kadar Teoritis Lemak dalam kacang mete 9,554 %.
3. Kadar Air

( )( )
( )






Kadar Teoritis kandungan air dalam kacang mete 5%.
LEMBAR KUANTITAS REAGEN
LABORATORIUM DASAR TEKNIK KIMIA II
JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO


Laboratorium Dasar Teknik Kimia II Universitas Diponegoro C-1

PRAKTIKUM KE : 5
MATERI : LEMAK
HARI/TANGGAL : Selas, 6 Mei 2014
KELOMPOK : 5/Selasa Pagi
NAMA : 1. Dian Iswahyu Hadi
2. Bilal Teguh Prabowo
3. Hikmah Olivia
ASISTEN : Renita Dyah Ayuningtyas
KUANTITAS REAGEN
NO JENIS REAGEN KUANTITAS
1. Kacang mete 10 gram
150 ml


2. n-hexane







TUGAS TAMBAHAN
Kandungan kadar air, kadar lemak, dll.
Aplikasi penggunaan lemak

CATATAN SEMARANG, 6 Mei 2014
ASISTEN





NIM. 21030111130105

- Sampel harus kering (jangan dioven)
dan halus
- Bawa tali kasur
- Suhu 85
0
C
- Waktu 1,5 jam
LEMAK


Laboratorium Dasar Teknik Kimia II Universitas Diponegoro




LAMPIRAN

LEMAK


Laboratorium Dasar Teknik Kimia II Universitas Diponegoro

Database makanan dan penghitung kalori
Kacang Mete
Informasi Gizi per 100 gram (g)
Energi
2431 kj
581 kkal
Lemak 47,77 g
Lemak Jenuh 8,478 g
Lemak tak Jenuh Ganda 8,546 g
Lemak tak Jenuh Tunggal 25,923 g
Kolesterol 0 mg
Protein 16,84 g
Karbohidrat 30,16 g
Serat 3,3 g
Gula 5,01 g
Sodium 308 mg
Kalium 632 mg

http://fatsecret.co.id/kalori-gizi/umum/kacang-mete

3. Pengeringan biji mete
Biji mete yang telah dipetik masih memiliki kadar air sekitar
25%, oleh karena itu biji mete yang telah di panen tersebut
segera dikeringkan untuk mempertahankan kualitas biji.
Pengeringan dapat dilakukan denmgan cara dijemur di bawah
panas matahari dengan dihamparkan di lantai jemur, pengeringan
biji mete dilakukan hingga kadar airnya 5 %.

http://heyrarie.blogspot.com/2011/11/sekila5-kacang-mete.html

Kegunaan Lemak Dalam Kehidupan Sehari-Hari
Lemak dapat dimanfaatkan untuk beberapa tujuan, di antaranya sebagai berikut.
1. Sumber energi bagi tubuh
Lemak dalam tubuh berfungsi sebagai cadangan makanan atau sumber energi.
Lemak merupakan bahan makanan yang kaya energi. Pembakaran 1 gram lemak
menghasilkan sekitar 9 kilokalori.
2. Bahan pembuatan mentega atau margarin
Lemak dapat diubah menjadi mentega atu margarin dengan cara hidrogenasi.
3. Bahan pembuatan sabun
Sabun dapat dibuat dari reaksi antara lemak dengan KOH dan NaOH. Sabun yang
mengandung logam Na disebut sabun keras (bereaksi dengan keras terhadap kulit) dan
sering disebut sabun cuci. Sedangkan sabun yang mengandung logam K disebut sabun
lunak dan di dalam kehidupan sehari-hari dikenal dengan sebutan sabun mandi.

http://organiksmakma3b01.blogspot.com/2013/03/seputar-tentang-lemak.html

LEMAK


Laboratorium Dasar Teknik Kimia II Universitas Diponegoro

2.2 PerananMinyak dan Lemak

Pada teknologi makanan, lemak dan minyak memegang peranan penting,
karena minyak dan lemak memiliki titik didih yang tinggi (sekitar 200C)
maka dapat dipergunakan untuk menggoreng makanan sehingga bahan
yang digoreng akan kehilangan sebagian besar air yang dikandungnya dan
menjadi kering (Sudarmadji, 2003).

Minyak goreng berfungsi sebagai media penghantar panas, penambah rasa gurih
dan penambah kalori bahan pangan. Mutu minyak goreng ditentukan oleh titik
asapnya. Makin tinggi titik asap , makin baik mutu minyak goreng. Lemak atau
minyak yang digunakan untuk menggoreng titik asapnya akan turun, karena telah
terjadi hidrolisis. Karena itu untuk menekan terjadinya hidrolisis, pemanasan
lemak atau minyak sebaiknya dilakukan pada suhu yang tidak terlalu tinggi, pada
umumnya suhu penggorengan adalah 177-221C (Winarno,1992).

Minyak dan lemak juga memberikan rasa gurih dan aroma yang spesifik. Pada
dunia teknologi roti (bakery technology) minyak dan lemak penting dalam
memberikan konstitensi empuk dan halus. Bahan lemak atau minyak yang dipakai
dalam pembuatan roti dan kue dikenal sebagai shortening (Sudarmadji,2003).

Lemak nabati dan lemak hewani dalam kewujudannya ada yang mudah dilihat
atau kentara disebut visible fat, seperti lemak hewani yang sering dijual di pasar
(mentega, keju, dan lain-lain). Sedangkan lemak yang belum kentara disebut
invisible fat yaitu lemak yang terdapat pada susu, kacang-kacangan, kuning telur
dan lain-lain. Baik pada visible fat maupun pada invisible fat terkandung asam-
asam lemak (Kartasapoetra,1986 ).
Universitas Sumatera Utara

(repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/28630/4/chapter%20II.pdf)















LEMAK


Laboratorium Dasar Teknik Kimia II Universitas Diponegoro


Dua faktor terakhir di atas yakni warna dan ikatan rangkap pada fraksi
distilasi, merupakan faktor yang dapat berubah secara fisis dan kimiawi pada saat
proses distilasi berlangsung. Terutama jika proses pemisahan berlangsung pada
tekanan udara atmosfer.
Pada proses distilasi dengan tekanan atmosfer, terdapat udara yang cukup
banyak di dalam peralatan. Udara, dalam hal ini oksigen yang cukup yang
terdapat di
dalam udara akan mengoksidasi ikatan jenuh asam lemak serta ikatan tidak
jenuh
pada asam lemak. Pembentukan ikatan rangkap ini dimungkinkan karena
suhu proses
destilasilebih tinggi pada tekanan atmosfer. Dengan adanya ikatan rangkap
pada
fraksi-fraksi destilasi asam lemak, warna fraksi destilasi cenderung
bertambah.
Kecenderungan bertambahnya ikatan rangkap dan warna pada tiap fraksi
akan
semakin besar bila temperatur pemisahan semakin tinggi.


Dengan tekanan vakum, destilasi asam lemak dapat dilakukan pada suhu yang
lebih rendah. Dengan tekanan vakum, kadar oksigen di dalam peralatan pemisah
dapat ditekan serendah mungkin, sehingga dapat menekan reaksi oksidasi ikatan
jenuh pada asam lemak menjadi ikatan rangkap. Pada akhirnya dapat menekan
warna
pada produk destilasi asam lemak dari minyak kelapa kopra.
Inilah yang paling pokok yang mendasari proses pemisahan asam lemak
dengan destilasi, dilakukan pada tekanan vakum.
Faktor kadar air, berpengaruh secara tidak langsung pada perubahan warna
dan ikatan rangkap fraksi destilasi asam lemak. Jumlah kadar air di atas 1,5 %
pada
asam lemakkasar, membutuhkan suhu destilasi yang lebih tinggi. Kendatipun
proses
destilasi berlangsung pada tekanan vakum, kenaikan suhu tetap memungkinkan
perubahan-perubahan (kenaikan). Warna dan ikatan rangkap pada product
destilasi
asam lemak. Dengan demikian kenaikan kadar air pada asam lemak kasar dapat
LEMAK


Laboratorium Dasar Teknik Kimia II Universitas Diponegoro

menaikan warna dan ikatan rangkap pada fraksi destilasi asam lemak. Tidak
hanya
kedua faktor ini mengalami kenaikan, proses pemisahan pun dapat terganggu.
Kelancaran dang kapasitas produksi dapat berkurang sampai 50%, di samping
terjadi
penyimpangan komposisi asam lemak pembentuk fraksi destilasi asam lemak
akibat
kenaikan kadar air pada umpan asam lemak.
Dengan penjelasan singkat di atas penulis yakin para pembaca dapat
memahami alasan proses pemisahan asam lemak dari minyak kelapa sawit dari
minyak
kelapa kopra dengan proses destilasi bertekanan vakum.

(Ir. M. Yusuf Kitonyo, 2003)































LEMAK


Laboratorium Dasar Teknik Kimia II Universitas Diponegoro

Untuk perbandingan rendemen, Tabel 1.1 menunjukkan bahwa rendemen ketika
enggunakan solven n-hexane lebih besar daripada rendemen jika menggunakan
IPA sebagai solven. Ini dikarenakan n-hexane tidak hanya mengestrak
minyak tetapi juga terdapat senyawa lainyang terikut di antaranya fenolat,
aldehid, klorofil, riboflavin, dan keton dimana senyawa-senyawa tersebut
kadarnya lebih besar daripada senyawa-senyawa yang sama
yangterekstrak oleh IPA. Bahkan n-hexane mampu mengestrak riboflavin,
sedangkan IPA tidak, riboflavin adalah senyawa vitamin B2 dimana dalam
alpukat sendiri kaya akan vitamin B2. Selain itu bila ditinjau dari sifatnya
bahwa minyak biji alpukat bersifat non polar karena memiliki rantai carbon
yang cukup panjang dan bersifat hidrofobik dan termasuk asam lemak,
sedang n-hexane juga bersifat non polar sehingga minyak biji alpukat dapat
terekstrak dengan baik. Sedangkan IPA mempunyai dua buah sisi dimana sisi
pertamanya bersifat polar yakni CHOH dan sisi yang lain bersifat non polar yaitu
CH2CH3inilah yang membuat IPA mampu mengestrak minyak biji alpukat
karena dia memiliki bagian yang bersifat non polar seperti minyak biji alpukat
yang juga bersifat non polar[7]. Secara kualitatif rendemen hasil n-hexane
lebih tinggi daripada IPA tapi dalam n-hexane kandungan impuritasnya juga
lebih tinggi daripada IPA sepertikadar keton 1,672% pada n-hexane, sedangkan
dalam minyak pangan kadar keton harus seminim mungkin bahkan kalau
bisa dihilangkan karena efek negatifnya yaitu bila kandungan keton dalam
darah dan urin manusia tinggi berakibat hypoglisemia yang berakibat hyperinsulin
atau menimbulkan kidak harmonisan metabolisme dan ketoasidosis yang berujung
pada penyakit diabetes mellitus. Inilah yang menyebabkan kenapa secara
kuantitatif hasil yang diperoleh menggunakan n-hexane lebih bagus tapi bila dari
segi kualitatif IPA lebih baik.
Kesimpulan
Berdasarkan hasil ekstraksi dengan menggunakan pelarut n-hexane dan IPA dapat
disimpulkan beberapa hal sebagai berikut :
1. Ditinjau dari rendemen yang diperoleh, proses ekstraksi minyak secara
kuantitatif lebih bagus menggunakan nhexane sebagai solven karena rendemen
yang diperoleh lebih tinggi.
2. Ditinjau dari selektivitas (kadar asam oleat dan asam linoleat) proses ekstraksi
minyak secara kualitatif lebih bagus menggunakan IPA karena kadar asam oleat
dan asam linoleat lebih tinggi. Selain itu pada minyak hasil ekstraksi
menggunakan IPA kadar bahan berbahaya (keton) lebih rendah.

(Widioko, SeptianAdi)








LEMAK


Laboratorium Dasar Teknik Kimia II Universitas Diponegoro

Recycle yang terjadi melebihi besar optimal
Recycle adalah proses pemisahan suatu komponen dalam zat padat
dengan cara penyaringan berulang-ulang sehingga semua komponen
yang diinginkan akan terisolasi. Pada percobaan yang kami lakukan
recycle yang terjadi sebanyak 128 kali dalam 90 menit, sedangkan
dibandingkan dengan kadar teoritis recycle yang terjadi seharusnya :












Jadi, recycle optimum seharusnya adalah 8 kali.

(id.scribd.com/doc/141065205/lapres-LDTK-1-Lemak-4-rabu-siang)


Suhu pengovenan tinggi
Setelah ekstraksi selesai, percobaan dilanjutkan dengan mengeringkan
sampel yang terbungkus kertas saring di dalam oven dengan suhu 110
o
C.
Proses penyaringan dilakukan untuk menghilangkan lemak yang
terdapat dalam kertas saring. Tetapi mengingat lemak yang terdapat
dalam kertas saring sudah terekstraksi sempurna saat ekstraksi maka
proses ini dilakukan akan mengakibatkan zat-zat yang terkandung dalam
LEMAK
Laboratorium Dasar Teknik Kimia 1 15
kacang mete mengalami defisiensi. Selain itu suhu 110
0
C merupakan
suhu untuk menguji kadar air dalam sampel sehingga air yang terdapat
dalam sampel menguap. Jadi, selisih berat awal dan berat akhir sampel
yang diperoleh bukan merupakan lemak murni, tetapi juga terakumulasi
dengan zat-zat lain yang ikut menguap pada proses pengovenan sehingga
kadar praktis lebih besar dari kadar teoritis.

(www.usm.unsri.ac.id/upload/.../201202012karyailmiah78.docx)


LEMAK


Laboratorium Dasar Teknik Kimia II Universitas Diponegoro

DIPERIKSA
KETERANGAN TANDA TAGAN
NO TANGGAL