Anda di halaman 1dari 3

Prasetyo Handy Kurniawan 118114108 B1 - 3 2014

Tugas Pratikum Pharcare Page 1



1. Laminar Air Flow (LAF) beserta komponen dan fungsinya.

Laminar Air Flow bekerja dengan
meniupkan udara steril secara kontinue
melewati tempat kerja sehingga tempat
kerja bebas dari debu dan spora-spora
yang mungkin jatuh ke dalam media,
waktu pelaksanaan penanaman. Aliran
udara berasal dari udara ruangan yang
ditarik ke dalam alat melalui filter
pertama (pre-filter), yang kemudian
ditiupkan keluar melalui filter yang sangat
halus yang disebut HEPA (High
Efficiency Particulate Air Filter), dengan
menggunakan blower (Ansel, 2005).
Prinsip kerja LAF yaitu
mensterilkan alat dengan bekerja secara
aseptis karna BSC (Biological safety Cabinet) mempunyai pola pengaturan dan
penyaringan aliran udara sehingga menjadi steril dan aplikasi sinar UV beberapa jam
sebelum digunakan (Djide, 2002).
Komponen yang terdapat pada LAF (lihat Gambar 1. Komponen LAF)
meliputi (1) kontrol panel (saklar switch ON/OFF , saklar lampu UV, saklar lampu
penerangan (Fluorescent), indikator blower, filter, dan blower); (2) Cartridge Filter;
(3) Pengunci Pintu; (4) Lubang Udara; dan (5) Lubang Utilitas. Selain itu pada LAF
juga terdapat blower yang berfungsi untuk membuat tekanan udara sehingga terjadi
aliran udara.
Kontrol panel berfungsi untuk melihat status LAF serta mengoperasikan
LAF.Fungsi lampu UV untuk membunuh adanya mikroba, sedangkan fungsi lampu
fluorescent hanyalah sebagai lampu untuk penerangan karena panas yang timbulkan
tidak terlalu tinggi. Filter pada LAF berfungsi sebagai penyaring udara ada dua jenis
filter yang digunakan yaitu pre filter (filter udara dari ruangan) dan filter halus.
Laminar Air flow (LAF) mempunyai sistem penyaringan ganda yang memiliki
efisiensi tingkat tinggi, sehingga dapat berfungsi sebagai :
Penyaring bakteri dan bahan-bahan eksogen di udara.
Menjaga aliran udara yang konstan diluar lingkungan.
Mencegah masuknya kontaminan ke dalam LAF (Depkes RI, 2009).



Gambar 1. Komponen LAF
Prasetyo Handy Kurniawan 118114108 B1 - 3 2014

Tugas Pratikum Pharcare Page 2

Terdapat dua tipe LAF yang digunakan dalam pencampuran sediaan steril:
a. Laminar Air Flow Horizontal
Aliran udara langsung menuju ke depan, sehingga petugas tidak terlindungi
dari partikel ataupun uap yang berasal dari ampul atau vial. Alat ini digunakan
untuk pencampuran obat steril non sitostatika (Depkes RI, 2009).
b. Laminar Air Flow Vertikal
Aliran udara langsung mengalir kebawah dan jauh dari petugas sehingga
memberikan lingkungan kerja yang lebih aman. Untuk penanganan sediaan
sitostatika menggunakan LAF vertikal Biological Safety Cabinet (BSC) kelas II
dengan syarat tekanan udara di dalam BSC harus lebih negatif dari pada tekanan
udara di ruangan (Depkes RI, 2009).

Gambar 2. LAF Vertikal dan Horisontal


Prasetyo Handy Kurniawan 118114108 B1 - 3 2014

Tugas Pratikum Pharcare Page 3

2. Langkah kerja Laminar Air Flow (LAF)
a. Nyalakan lampu UV, minimum selama 30 menit, sebelum laminar air flow
digunakan.
b. Siapkan semua alat-alat steril yang akan dipergunakan. Alat-alat yang
dimasukkan ke dalam laminar air flow cabinet, disemprot terlebih dahulu
dengan alcohol 70% atau spiritus.
c. Meja dan dinding dalam LAF disemprot dengan alkohol 70% atau dengan
spiritus untuk mensterilkan LAF.
d. Blower pada LAF dihidupkan untuk menjalankan air flow.
e. Nyalakan lampu penerangan (fluoroscent) dalam LAF.
f. LAF sudah siap untuk digunakan.
(Depkes, 2009).





DAFTAR PUSTAKA
Ananthanarayanan, 2006, Basic Refrigeration and Air Conditioning, third edition, McGraw-
Hill Publishing Company Limited, New Delhi, pp, 365-366.
Ansel, 2005, Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, Edisi IV, UI Press, Jakarta,p, 213.
Depkes RI, 2009, Pedoman Dasar Dispensing Sediaan Steril, Direktorat Bina Farmasi dan
Klinis, Jakarta, pp, 12-15.
Djide, N., 2002. Sediaan Farmasi Steril, LabHas, Makassar, p, 53.