Anda di halaman 1dari 22

ARTHROGRAFI

Ayu Kartika Sari


Graciana Palupi
Novalina Inriani Pane
Nur Isnaini Rizki
Prima Chintya DK

Pengertian
Pengertian Arthrografi menurut Merrill, Arthrografi adalah
pemeriksaan radiografi yang dilakukan terhadap persendian
Pengertian Arthrografi menurut Ronald Elsenberg MD,
Arthgrorafi adalah pemeriksaan dari sendi dengan
penyuntikan bahan kontras atau udara atau keduanya
kedalam rongga sendi.
Pneumoarthrography, arthrography buram, dan kontras
ganda arthrography adalah istilah yang digunakan untuk
menunjukkan pemeriksaan radiologis dari struktur jaringan
lunak sendi (menisci, ligamen, tulang rawan artikular, bursae)
setelah injeksi satu atau dua bahan kontras ke dalam ruang
skapularis.
Hip joint dibentuk oleh caput femur yang kon-veks bersendi dengan
acetabulum yang konkaf. Hip joint adalah ball and socket (spheroidal) triaxial
joint. Acetabulum terbentuk dari penyatuan os ilium, ischium, dan pubis.
Seluruh acetabulum dilapisi oleh cartilago hyaline, & pusat acetabulum terisi
oleh suatu massa jaringan lemak yang tertutup oleh membran synovial.

Tujuan Pemeriksaan
Mengidentifikasi jaringan yang tidak
normal (pada tear akut dan kronik) seperti
ligaments, tulang rawan (cartilage) , dan
(joint capsules).
Mendeteksi kerusakan internal joint
Mendeteksi kerusakan akibat dislokasi
sendi yang berulang.
Menampakkan kista pada minyak sendi
sinovial


Indikasi Pemeriksaan
a. Anak-anak :
- Keseleo Turunan (Irredicible/Unstable
congential dislocator)
- Perthe
- Luka pada kapsul sendi
- Capsular Lession or loose bodies in
the joint



b. Dewasa
- Prothese (menetapkan hip palsu)
- Prosthesis (karena amputasi/infeksi)
- Clicking Hip (sendi berbunyi)
- Corpus Alienum dalam sendi
- Pertumbuhan yang tidak normal dari
tulang paha
- Timbulnya rasa sakit / nyeri pada hip


Kontra Indikasi
- Alergi bahan kontras
- Adanya effusi pada sendi
- Bisa timbulnya rasa sakit pada hip
- Infeksi akut
- Flamasi akut
- Terjadinya keracunan darah di daerah
sendi paha akibat terlalu hypersensitif
dengan bahan kontras
Alat dan Bahan
Peralatan Steril :
- Jarum lumbar puncture
- Spuit
- Two way tap
- Drawing up canule
- Sponge-holding torcep (klep)
- Gallipot (tempat obat)
- Handuk
- Kain kasa
- Baju operasi

Peralatan Unsteril :
- Desinfektan kulit
- Lokal anestesi
- Bahan kontras didalam botol (ampul)
- Adrenalin
- Plester
- Jarum-jarum disposible

PERSIAPAN PEMERIKSAAN
1. Informasikan prosedur pemeriksaan kepada pasien.
2. Pasien diminta menandatangani Informed Consent
3. Minta pasien untuk menginformasikan apakah yang
bersangkutan alergi atau sensitif terhadap medikasi,
lokal atau general anastesi, Media kontras,
iodium, seafood, atau latex
4. Minta pasien untuk menginformasikan apabila yang
bersangkutan hamil atau kemungkinan hamil.
5. Minta pasien menginformasikan segala obat-obatan
atau herbal suplemen yang sedang dikonsumsi.
PROSEDUR PEMERIKSAAN
1. Minta pasien untuk berganti pakaian dengan baju pasien dan
melepaskan barang-barang yang dapat mengganggu radiograf.
2. Posisikan pasien di atas meja pemeriksaan
3. Lakukan foto polos pada sendi yang akan diperiksa untuk
perbandingan.
4. Kulit disekitar joint yg akan diperiksa ditutup dengan steril
drape dan dibersihkan dengan antiseptic solution.
5. Area disekitar joint disuntikkan lokal anastesi.
6. Aspirasi cairan joint dengan syringe. Selanjutnya media kontras
disuntikkan.
7. Setelah injeksi, minta pasien menggerakkan joint sehingga media
kontras bisa didistribusikan ke seluruh joint.
8. Radiograf diambil sesuai kebutuhan dan organ yg diperiksa.


Teknik Radiografi Hip Joint
- Pasien Supine, lalu kedua kaki diabduksikan kira-kira 45 derajat
- Sinar diarahkan pada hip joint
- Untuk penyuntikan bahan kontras : Pemeriksaan dilakukan dalam
keadaan antiseptik dan dalam kontrol fluoroscopy. Lalu jarum
dimasukkan kedalam sendi dengan kontrol fluoroscopy dan bila
sudah tepat maka bahan kontras dimasukkan setelah disuntikan,
tungkainya di gerak-gerakan dan dibuat foto dengan proyeksi yang
sama dengan foto pendahuluan.
- Tidak perlu perawatan pasien peralatan setelah pemeriksaan.
- Pada pemeriksaan anak-anak berbeda dengan orang dewasa, ini
bisa dilihat dari indikasi pemeriksaan.

Teknik Pemeriksaan pada
Anak-Anak
1. Dilakukan dibawah anestesi umum
2. Memerlukan persoalan pasien, yaitu anak harus puasa dari makan
dan minum selama 5 jam
3. Memerlukan obat-obat pendahuluan yang ditetapkan oleh dokter
anestesi umum
4. Bahan kontras yang digunakan adalah hypaque 25% untuk
penenlitian dari dislokasi turunan dan hypaque 12,5% untuk
penelitian penyakit Perthe, dan banyaknya sesuai umur dan
biasanya 1 cc per umur anak
5. Dibuat foto pendahuluan dengan proyeksi AP:
a. Pasien tidur terlentang/supine dengan kedua kaki diluruskan
b. Sinar di arahkan pada Hip Joint

Teknik Radiografi pada Orang
Dewasa
1. Tidak diperlukan persiapan pasien
2. Tidak diperlukan obat-obat pendahuluan
3. Bahan kontras yang digunakan 10-15 cc
garam meglumine, iothalamate atau
diatrozoate

4. Dibuat foto pendahuluan :
a. AP :
- Pasien supine dengan tungkai sedikit diabduksikan
- Sinar di arahkan pada sendi
b. Lateral :
- Pasien supine dengan tungkainya diabduksikan
dengan penuh
- Sinar diarahkan pada Hip Joint
- Untuk penyuntikan bahan kontras : Pasien supine,
lalu pasien di anestesi lokal setelah itu dengan
kontrol flouroscopy jarum di masukkan ke dalam
sendi. Setelah itu cairan didalam sendi itu disedot
dan kemudian bahan kontras dimasukkan ke dalam
sendi di bawah kontrol fluoroscopy dan setelah itu
suntikan maka jarum di cabut.
5. Setelah bahan kontras di masukkan :
a. AP dengan tungkai di rotasikan ke
dalam hingga penuh
b. AP dengan tungkai dorotasikan
keluar hingga penuh
c. AP dengan tungkai di abduksikan
d. Lateral
6. Tidak ada perawatan khusus setelah
pemeriksaan

Hasil Gambaran
Pemeriksaan Arthrography
pada Hip Joint
Fig. 1 2-2 Bilateral opaque arthrogram of
bilateral congenital hip dislocations.
Fig. 1 2- 1 2 AP opaque arthrogram showing
treated congenital right hip dislocation in
the same patient as in Fig. 1 2-2.
Fig. 1 2- 1 3 Axiolateral " frog" right hip of patient
treated for congenital dislocation of
the hip.
Fig. 1 2- 1 4 AP hip radiograph showing radiopaque
cement (arrows)
used to secure hip prosthesis.
TERIMA KASIH