Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Banyak sekali pengertian tentang manusia maupun penggolongannya. Manusia atau
orang dapat diartikan berbeda-beda menurut biologis, rohani dan istilah kebudayaan atau
secara campuran. Secara biologis manusia dikatakan sebagai homo sapiens artiya spesies
mamalia yang memiliki tingkat kecerdasan yang tinggi dibandingkan dengan spesies lainnya,
selain itu dapat diartikan sebagai manusia berfikir. Manusia sebagai homo sapiens atau
manusia berfikir, akan menghasilkan buah fikir yang beragam, seperti sains, teknologi (homo
faber), dan seni (homo esteticus). Hal tersebut merupakan hal terpenting dalam peradaban.
Kita ketahui bahwa sebenarnya sejak dulu sains, teknologi dan seni sudah ada.
Seseorang menggunakann sains, teknologi dan seni sebagai sarana untuk hidup lebih baik,
lebih aman dan sebagainya. Perkembangan ketiga bidang tersebut juga terjadi karena
seseorang menggunakan akalnya untuk menyelesaikan setiap masalah yang dihadapinya agar
di masa yang akan datang menjadi lebih baik.
Pada satu sisi, perkembangan dunia sains, teknologi dan seni yang demikian
mengagumkan itu memang telah membawa manfaat yang luar biasa bagi kemajuan
peradaban umat manusia. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang telah kita capai
sekarang benar-benar telah diakui dan dirasakan memberikan banyak kemudahan dan
kenyamanan bagi kehidupan umat manusia. Sumbangan ilmu pengetahuan dan teknologi
terhadap peradaban dan kesejahteraan manusia tidaklah dapat dipungkiri. Namun manusia
tidak bisa pula menipu diri sendiri akan kenyataan bahwa ilmu pengetahuan, teknologi dan
seni mendatangkan malapetaka dan kesengsaraan bagi manusia jika disalahgunakan.
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa saja masalah yang berkaitan dengan manusia, sains, teknologi dan seni di Indonesia?
2. Bagaimana pengaruh sains, teknologi dan seni dalam kehidupan manusia?
3. Bagaimana dampak dari penyalahgunaan sains, teknologi dan seni dalam kehidupan
manusia?
4. Apa saja upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah-masalah dalam kehidupan
manusia yang berkaitan dengan sains, teknologi, dan seni?
1.3 Tujuan Penulisan
1. Untuk mengetahui masalah-masalah yang berkaitan dengan manusia, sains, teknologi, dan
seni di Indonesia.
2. Untuk mengetahui pengaruh sains, teknologi dan seni dalam kehidupan manusia.
3. Untuk mengetahui dampak dari penyalahgunaan sains, teknologi dan seni dalam kehidupan
manusia.
4. Untuk mengetahui upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah-masalah dalam
kehidupan manusia yang berkaitan dengan sains, teknologi dan seni.
























BAB II
TINJAUAN TEORITIS
2.1 Hakekat dan Makna Sains, Teknologi dan Seni bagi Manusia
Berdasarkan kajian filsafat ilmu, istilah Ipteks (ilmu, pengetahuan, teknologi dan seni)
juga sering dibedakan secara terpisah atau sendiri-sendiri, karena masing-masing ketiga
istilah itu dianggap memiliki bobot keilmiahan yang berbeda-beda.
Menurut pengertian ini, pengetahuan merupakan pengalaman yang bermakna dalam
diri tiap orang yang tumbuh sejak ia dilahirkan. Oleh karena itu, manusia yang normal,
sekolah atu tidak sekolah, sudah pasti dianggap memiliki pengetahuan. Pengetahuan dapat
dikembangkan manusia karena dua hal :
Pertama : Manusia mempunyai bahasa yang dapat mengomunikasikan informasi dan jalan
pikiran yang melatarbelakangi informasi tersebut;
Kedua : Manusia mempunyai kamampuan berpikir menurut suatu alur pikir tertentu yang
merupakan kemampuan menalar. Penalaran merupakan suatu proses berpikir menurut
suatu proses berpikir dalam menarik kesimpulan yang berupa pengetahuan.
Pengetahuan yang sifatnya acak perlu ditingkatkan lagi derajat atau bobot
keilmiahannya sehingga berubah menjadi ilmu. Dengan demikian pengetahuan yang bersifat
acak serta terbuka itu dengan melalui proses yang cukup panjang, dapat diorganisasikan dan
disusun menjadi bidang-bidang ilmu.
Ilmu dapat diartikan sebagai pengetahuan yang tersusun secara sistematis dengan
menggunakan kekuatan pemikiran, di mana pengetahuan tersebut selalu dapat dikontrol oleh
setiap orang yang ingin mengetahuinya. Berpijak dari pengertian ini, maka ilmu memiliki
kandungan unsur-unsur pokok sebagai berikut:
Berisi pengetahuan (knowledge).
Tersusun secara sistematis.
Menggunakan penalaran.
Dapat dikontrol secara kritis oleh orang lain
Sedangkan berbicara masalah teknologi, dimana istilah teknologi sendiri sebenarnya
sudah mengandung pengertian sains dan teknik atau engineering, sebab produk-produk
teknologi tidaklah mungkin ada tanpa didasari adanya sains. Sementara itu, dalam sudut
pandang budaya, teknologi merupakan salah satu unsur budaya sebagai hasil penerapan
praktis dari sains.
Pada titik inilah kita berbicara tentang seni. Seni berasal dari bahasa Latin,
yaitu ars yang berarti kemahiran. Secara etimologis, seni (art) diformulasikan sebagai suatu
kemahiran dalam membuat barang atau mengerjakan sesuatu. Pengertian seni merupakan
kebalikan dari alam, yaitu sebagai hasil campur tangan (sentuhan) manusia. Seni merupakan
ekpresi jiwa seseorang yang hasil ekspresi tersebut berkembang menjadi bagian dari budaya
manusia. Seni dan keindahan yang tercipta merupakan dua sisi yang tidak bisa dipisahkan.
Dengan seni, cipta dan karya manusia, termasuk teknologi, di dalamnya mendapat sentuhan
keindahan atau estetika.
2.2 Hubungan antara Manusia, Sains, Teknologi dan Seni
Manusia sebagai subyek dan obyek sains, teknologi dan seni. Berkat kemajuan ilmu dan
teknologi manusia dapat menciptakan alat-alat serta perlengkapan yang canggih untuk
berbagai kegiatan, sehingga dalam kegiatan kehidupannya tersedia bebagai kemudahan. Hal
ini memungkinkan manusia dapat melakukan kegiatan lebih efektif dan efisien.
2.2.1 Hubungan Seni dan Teknologi dalam Kehidupan Manusia
Dalam kehidupan sehari-hari ini, berbagai pendapat yang mempertentangkan praksis
sains dan teknologi secara bipolar masih sering terdengar. Sudah tentu, diskursus tersebut
tidak mungkin muncul tanpa sejarah. Salah satu penyebabnya, boleh jadi ialah karena
pemahaman umum tentang teknologi sebagai perpanjangan tangan dari sains modern yang
dianggap selalu berurusan dengan kepastian rasional dan serba keterukuran dalam logika
positivisme. Sedangkan seni atau lebih khusus lagi, seni rupa modern, umumnya dilihat
sebagai praksis filosofis yang justru identik dengan berbagai ketidak pastian, penafsiran
personal dan subjektivitas. Pertentangan bipolar itu juga terkait dengan pandangan khalayak
dari yang satu sisi memahami teknologi sebagai perwujudan nyata dari cita-cita kemajuan
peradaban modern secara konkrit, berdampak pada kehidupan manusia. Sementara di sisi
lain, melihat seni sebagai aktualisasi pengalaman bhatin, intuisi, dunia praleflektif manusia
dan khasanah rasawi yang tak terjamah.
Menanggapi perkembangannya video art, seni yang hadir lewat teknologi video
memiliki ciri unik itu sendiri. Secara sejarah, karya-karya dalam video art menuntut kita
untuk mendefinisikan kembali model persepsi estetik secara baru karena karakter-karakter
inheren medium video yang khusus membedakan dengan seni lukis, tari, teater, bahkan
sinema sekalipun. Video merupakan rangkaian citra bergerak dan suara yang terikat dengan
waktu berbeda dengan lukisan. Karya-karya purwa rupa video art juga mendeskontruksi
konveksi narasi dan pola yang penting hadir dalam film. Ketika fotografi dan film atau
sinema hadir sebagai kebaruan dari teknologi dan seni, video art justru lahir dari kecurigaan
dan kritisme terhadap seni dan teknologi.
2.2.2 Peranan Sains, Teknologi, dan Seni bagi Kehidupan Manusia
a. Peran Terhadap Kebutuhan Pokok
Sandang : Salah satu contoh adalah manusia menemukan cara untuk memintal benang
sehingga dihasilkan sehelai kain dan pada saat ini telah ditemukan mesin pintal
modern yang dapat memproduksi kain dalam jumlah besar dalam waktu yang relativ
singkat dengan berbagai variasi warna dan corak.
Pangan : Dibidang pangan saat ini, manusia mampu mendapatkan pangan yang lebih
cepat dengan mempersingkat waktu panen. Ditemukan pula pestisida sebagai
pembasmi hama penyerang tanaman. Sedangkan pada bidang kelautan terdapat alat
bernama up welling untuk mendeteksi ikan yang akan ditangkap.
Papan : Untuk memenuhi kebutuhan pemukiman, saat ini dijumpai gedung-gedung
bertingkat yang membutuhkan pondasi kuat dari beton untuk dapat menopang dan
menahan berat.
b. Peran Terhadap Peningkatan Kesehatan
Saat ini ketika ada orang yang organ tubuhnya sudah tidak dapat berfungsi lagi, maka
upaya cangkok mata, cangkok hati, cangkok ginjal bukan lagi menjadi hal yang aneh. Bahkan
tak jarang pula dilakukan pembuatan organ buatan yaitu alat buatan manusia yang ditanam di
dalam tubuh untuk menggantian bagian-bagian yang sudah tidak dapat berfungsi lagi.
c. Peran Terhadap Penyediaan Energi
Energi adalah kemampuan untuk melakukan kerja. Dengan kemajuan teknologi, proses
pengilangan minyak dan pengolahannya dapat dilakukan lebih efisien. Disamping itu,
ditemukannya alat-alat untuk mengolah potensi alam untuk diubah menjadi energi juga
semakin banyak. Seperti pemanfaatan air, gelombang laut, angin untuk menggerakkan
generator yang dibutuhkan untuk menghasilkan energi. Disamping itu telah dimanfaatkan
pula tenaga matahari sebagai sel surya yang juga menghasilkan energi. Jadi berbagai upaya
manusia untuk penyediaan energi meliputi pemanfaatan energi matahari, energi panas bumi,
energi angin, energi pasang surut, energi biologis (pemanfaatan sampah) dan energi
biomassa.
d. Peran Terhadap Komunikasi dan Transportasi
Sains dan teknologi telah membawa perubahan yaitu kemdahan, kemakmuran, dan
kenyamanan dalam kehidupan. Hal ini meliputi terpenuhinya kebutuhan manusia yang
semakin baik yaitu penemuan teknik modern bidang penerbangan, teknik kimia, teknik sipil,
teknik listrik, dan teknik mekanik yang menghasilkan bahan-bahan dasar untuk industri,
mesin-mesin yang sangat komplek, pesawat terbang yang canggih dan lain sebagainya.
Demikian pula pendayagunaan sumber daya alam menjadi semakin optimal dengan
ditemukannya formula pupuk yang tepat yang digunakan tanaman untuk pencegahan dari
hama. Serta pengembangan industri pengolahannya.
Transportasi dan kominikasi juga semakin mudah, serta berpengaruh bagi sumber daya
manusia adalah semain menaikkan kualitas sumber daya manusia dimana ketrampilan dan
kecerdasannya meningkat.




BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Masalah yang Muncul dalam Pemanfaatan Sains, Teknologi dan Seni di Indonesia
Bangsa Indonesia dari dulu sudah menyadari akan pentingnya peranan Ipteks dalam
pembangunan. Faktor yang paling menentukan dalam hal penguasaan Ipteks adalah manusia,
yaitu para pelaku yang menggeluti bidang penelitian dan Pengembangan serta rancang
bangun dan perekayasaan.
Kemajuan teknologi adalah sesuatu yang tidak dapat kita hindari dalam kehidupan ini,
karena kemajuan teknologi akan berjalan sesuai dengan kemajuan ilmu pengetahuan. Setiap
inovasi diciptakan untuk memberikan manfaat positif bagi kehidupan manusia. Memberikan
banyak kemudahan, serta sebagai cara baru dalam melakukan aktifitas manusia. Khusus
dalam bidang teknologi masyarakat sudah menikmati banyak manfaat yang dibawa oleh
inovasi-inovasi yang telah dihasilkan dalam dekade terakhir ini. Namun demikian, walaupun
pada awalnya diciptakan untuk menghasilkan manfaat positif, di sisi lain juga memungkinkan
digunakan untuk hal negatif.
Arus informasi yang berkembang cepat menumbuhkan cakrawala pandangan manusia
makin terbuka luas. Teknologi dan seni yang berkembang sejalan dengan perkembangan ilmu
pengetahuan yang sebenarnya merupakan alat bantu atau ekstensi kemampuan diri manusia,
dewasa ini telah menjadi sebuah kekuatan otonom yang justru membelenggu perilaku dan
gaya hidup kita sendiri. Akibatnya rasa tanggung jawab sudah pudar terhadap budaya.
Masyarakat tidak lagi peduli dengan budayanya. Dengan daya pengaruhnya yang sangat
besar, karena ditopang pula oleh sistem-sistem sosial yang kuat, dan dalam kecepatan yang
makin tinggi, ketiga bidang tersebut telah menjadi pengarah hidup manusia.
Perubahan cepat dalam sains, teknologi dan seni telah merubah budaya sebagian besar
masyarakat dunia, terutama yang tinggal di perkotaan, perubahan budaya lokal dan sosial
akibat revolusi informasi merupakan kelompok masyarakat yang langsung terkena pengaruh
budaya global.
Media elektronik, khususnya televisi yang selalu menayangkan kebudayaan luar, hal ini
dengan mudah mengubah pola pikir masyarakat khususnya para generasi muda. Mereka
cenderung melupakan kebudayaan sendiri dan beralih ke budaya luar.
Kemerosotan moral di kalangan warga masyarakat, khususnya di kalangan remaja dan
pelajar. Kemajuan kehidupan ekonomi yang terlalu menekankan pada upaya pemenuhan
berbagai keinginan material, telah menyebabkan sebagian warga masyarakat menjadi kaya
dalam materi tetapi miskin dalam rohani.
Kenakalan dan tindak menyimpang di kalangan remaja semakin meningkat semakin
lemahnya kewibawaan tradisi-tradisi yang ada di masyarakat, seperti gotong royong dan
tolong-menolong telah melemahkan kekuatan-kekuatan sentripetal yang berperan penting
dalam menciptakan kesatuan sosial. Akibat lanjut bisa dilihat bersama, kenakalan dan tindak
menyimpang di kalangan remaja dan pelajar semakin meningkat dalam berbagai bentuknya,
seperti perkelahian, corat-coret, pelanggaran lalu lintas sampai tindak kejahatan.
Masalah yang dihadapi bangsa Indonesia terkait dengan pemanfaatan sains, teknologi
dan seni ini dapat diidentifikasi sebagai berikut (RPJMN 2004-2009):
1. Rendahnya kemampuan Ipteks nasional dalam menghadapi perkembangan global. Hal ini
ditunjukkan dengan Indeks Pencapaian Teknologi (IPT) dalam lapaoran UNDP tahun
2001 menunjukkan tingkat pencapaian teknologi Indonesia masih berada pada urutan ke-
60 dari 72 negara;
2. Rendahnya kontribusi Ipteks nasional di sektor produksi. Hal ini antara lain ditunjukkan
oleh kurangnya efisiensi dan rendahnya produktivitas, serta minimnya kandungan
teknologi dalam kegiatan ekspor;
3. Belum optimalnya mekanisme intermediasi Ipteks yang menjembatani interaksi antara
kapasitas penyedia Ipteks dengan kebutuhan pengguna. Masalah ini dapat dilihat dari
belum tertatanya infrastruktur Ipteks, antara lain institusi yang mengolah dan
menerjemahkan hasil pengembangan IPTEKS menjadi preskripsi teknologi yang siap
pakai untuk difungsikan dalam sistem produksi;
4. Lemahnya sinergi kebijakan Ipteks, sehingga kegiatan Ipteks belum sanggup memberikan
hasil yang signifikan;
5. Masih terbatasnya sumber daya Ipteks, yang tercermin dari rendahnya kualitas SDM dan
kesenjangan pendidikan di bidang Ipteks. Rasio tenaga peneliti Indonesia pada tahun 2001
adalah 4,7% peneliti per 10.000 penduduk, jauh lebih kecil dibandingkan Jepang sebesar
70,7%;
6. Belum berkembangnya budaya Ipteks di kalangan masyarakat. Budaya bangsa secara
umum masih belum mencerminkan nilai-nilai Ipteks yang mempunyai penalaran objektif,
rasional, maju, unggul, dan mandiri. Pola pikir masyarakat belum berkembang ke arah
yang lebih suka menciptakan daripada sekedar memakai, lebih suka membuat dari sekadar
membeli, serta lebih suka belajar dan berkreasi daripada sekedar menggunakan teknologi
yang ada;
7. Belum optimalnya peran Ipteks dalam mengatasi degradasi fungsi lingkungan hidup.
Kemajuan Ipteks berakibat pula pada munculnya permasalahan lingkungan. Hal tersebut
antara lain disebabkan oleh belum berkembangnya sistem manajemen dan teknologi
pelestarian fungsi lingkungan hidup;
8. Masih lemahnya peran Ipteks dalam mengantisipasi dan menanggulangi bencana alam.
Wilayah Indonesia dalam konteks ilmu kebumian global merupakan wilayah yang rawan
bencana. Banyaknya korban akibat bencana alam merupakan indikator bahwa
pembangunan Indonesia belum berwawasan bencana. Kemampuan Ipteks nasional belum
optimal dalam memberiakan antisipasi dan solusi strategis terhadap berbagai
permasalahan bencana alam, seperti pemanasan global, anomali iklim, kebakaran hutan,
banjir, longsor, gempa bumi, dan tsunami.

3.2 Pengaruh Positif dan Negatif dari Sains, Teknologi dan Seni dalam Kehidupan
Manusia
Baik sains, teknologi maupun seni dan hasil produknya dapat dirasakan disetiap aspek
kehidupan manusia dan budayanya. Sehingga pengaruh sains, teknologi, seni bagi manusia
dan budaya dalam masyarakat dapat berpengaruh baik secara negatif maupun secara positif.
a. Pengaruh positif
Meningkatkan kesejahteraan hidup manusia (secara individu maupun kelompok)
terhadap perkembangan ekonomi, politik, militer, dan pemikiran-pemikiran dalam
bidang sosial budaya.
Pemanfaatan sains, teknologi, dan seni secara tepat dapat lebih mempermudah proses
pemecahan berbagai masalah yang dihadapi oleh manusia.
Sains, teknologi dan seni dapat memberikan suatu inspirasi tentang perkembangan
suatu kebudayaan yang ada di Indonesia.
b. Pengaruh negatif
Selain untuk memberikan pengaruh positif sains, teknologi dan seni juga dapat
memberikan pengaruh yang negatif bagi perubahan peradaban manusia dan budaya terutama
bagi generasi muda. Selain itu sains, teknologi dan seni telah melunturkan nilai-nilai luhur
kepribadian bangsa dan tata krama sosial yang selama ini menjadi ciri khas dan kebanggaan.
Serta yang terakhir pemanfaatan dari sains, teknologi, dan seni sering kali menimbulkan
masalah baru dalam kehidupan manusia terutama dalam hal kerusakan lingkungan, mental
dan budaya bangsa, seperti: menipisnya lapisan ozon; terjadi polusi udara, air dan tanah;
terjadi pemanasan global; rusaknya ekosistem laut; pergaulan dan seks bebas serta penyakit
moral.
Oleh karena itu agar sains, teknologi dan seni dapat memberikan pengaruh yang positif
bagi manusia dan budaya, maka sains, teknologi dan seni seharusnya mampu
mengkolaborasikan antara nilai-nilai empiris dengan nilai-nilai moral dan menyesuaikan
dengan nilai-nilai religius, keagamaan, dan dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab.
3.3 Dampak Penyalahgunaan Sains, Teknologi dan Seni dalam Kehidupan Manusia
Dampak langsung dari kemajuan Ipteks adalah kemudahan-kemudahan dalam
beraktifitas. Memang Ipteks diciptakan dengan tujuan untuk memberikan berbagai
kemudahan dan memperingan beban pekerjaan manusia yang tadinya sangat melelahkan
menjadi ringan. Namun, dampak negatif dari kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi, dan
seni, dapat mengakibatkan masyarakat semakin terbuai, karena mereka hampir tak sadar
bahwa ternyata dirinya telah berada dalam situasi pola hidup konsumtif, hedonistik, dan
materialistik.
Dampak negatif lain akibat penyalahgunaan Ipteks pada kehidupan dibeberapa bidang
diantaranya :
a. Bidang informasi dan komunikasi
Disamping keuntungan-keuntungan yang kita peroleh ternyata kemajuan teknologi
tersebut dimanfaatkan juga untuk hal-hal yang negatif, antara lain:
1. Pemanfaatan jasa komunikasi oleh jaringan teroris
2. Penggunaan informasi tertentu dan situs tertentu yang terdapat di internet yang bisa disalah
gunakan pihak tertentu untuk tujuan tertentu.
b. Bidang sosial dan budaya
Kemajuan teknologi akan berpengaruh negatif pada aspek budaya seperti kemerosotan
moral di kalangan warga masyarakat, khususnya di kalangan remaja dan pelajar. Kemajuan
kehidupan ekonomi yang terlalu menekankan pada upaya pemenuhan berbagai keinginan
material, telah menyebabkan sebagian warga masyarakat menjadi kaya dalam materi tetapi
miskin dalam rohani.
3.4 Contoh Kasus
Belakangan ini teknologi sangat berkembang pesat, hampir setiap manusia di dunia ini
hidup atau mengenal internet. Baik secara aktif maupun pasif internet dapat digunakan oleh
semua orang, karena selain menjangkau daerah pelosok juga harganya kian hari kian murah
serta kecepatannya semakin tinggi. Tapi semua itu hanyalah kemajuan teknologi yang dilihat
dari sisi positif, jika dari sisi negatif sangat banyak penyalahgunaannya seperti untuk
kejahatan-kejahatan yang menggunakan teknologi. Contohnya penipuan, penculikan dsb.
Kepintaran seseorang bila tidak didukung dengan moral yang baik maka akan menimbulkan
perilaku yang buruk dalam kehidupan sehari-harinya. Memang penanaman moral sejak dini
harus bisa diterapkan oleh para orang tua kepada anaknya. Terlebih anak sekarang harus
mengenal teknologi sejak dini, yang dikarenakan perkembangan jaman semakin pesat. Jika
sudah memiliki moral, maka apapun yang dilandasinya akan merefleksikan dari moral yang
dia pahami dari kecil. Jadi pada saat dia bertambah dewasa maka dia pun akan siap dengan
lingkungan yang sangat dapat menggangu moralnya. Jadi siapkan moral anda.
Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang cukup pesat sekarang ini sudah
menjadi realita sehari-hari bahkan merupakan tuntutan masyarakat yang tidak dapat ditawar
lagi. Tujuan utama perkembangan iptek adalah perubahan kehidupan masa depan manusia
yang lebih baik, mudah, murah, cepat dan aman. Perkembangan iptek, terutama teknologi
informasi (information technology) seperti internet sangat menunjang setiap orang mencapai
tujuan hidupnya dalam waktu singkat, baik legal maupun illegal dengan menghalalkan segala
cara karena ingin memperoleh keuntungan secara potong kompas. Dampak buruk dari
perkembangan dunia maya ini tidak dapat dihindarkan dalam kehidupan masyarakat
moderen saat ini dan masa depan.
Kemajuan teknologi informasi yang serba digital membawa orang ke dunia bisnis yang
revolusioner (digital revolution era) karena dirasakan lebih mudah, murah, praktis dan
dinamis berkomunikasi dan memperoleh informasi. Di sisi lain, berkembangnya teknologi
informasi menimbulkan pula sisi rawan yang gelap sampai tahap mencemaskan dengan
kekhawatiran pada perkembangan tindak pidana di bidang teknologi informasi yang
berhubungan dengan cybercrime atau kejahatan mayantara.

Solusi dalam Mengatasi Contoh Kasus
Harus diakui bahwa Indonesia belum mengadakan langkah-langkah yang cukup
signifikan di bidang penegakan hukum (law enforcement) dalam upaya mengantisipasi
kejahatan mayantara seperti dilakukan oleh negara-negara maju di Eropa dan Amerika
Serikat. Kesulitan yang dialami adalah pada perangkat hukum atau undang-undang teknologi
informasi dan telematika yang belum ada sehingga pihak kepolisian Indonesia masih ragu-
ragu dalam bertindak untuk menangkap para pelakunya, kecuali kejahatan mayantara yang
bermotif pada kejahatan ekonomi/perbankan.
Di Inggris dan Jerman membentuk suatu institusi bersama yang ditugaskan untuk dapat
menanggulangi masalah Cybercrime Investigation dengan nama National Criminal
Intellegence Service (NCIS) yang bermarkas di London. Pada tahun 2001, Inggris
meluncurkan suatu proyek yang diberi nama Trawler Project bersamaan dibentuknya
National Hi-tech Crime Unit yang dilengkapi dengan anggaran khusus untuk cyber cops.
Sementara itu, Amerika Serikat membentuk pula Computer Emergency Response Team
(CERT) yang bermarkas di Pittsburg pada tahun 1990-an dan Federal Bureau Investigation
(FBI) memiliki Computer Crime Squad di dalam menanggulangi kejahatan mayantara.
Beberapa negara Asia lain ternyata telah maju selangkah dengan membentuk perangkat
undang-undang teknologi informasi seperti The Computer Crime Act 1997 (Malaysia), The
Computer Misuse Act 1998 (Singapura), dan The Information Technology Act 1999 (India),
Pihak kepolisian Indonesia telah membentuk suatu unit penanggulangan kejahatan mayantara
dengan nama Cybercrime Unit yang berada di bawah kendali Direktrorat Reserse Kriminal
Polri. Pembentukan unit kepolisian ini patut dipuji, namun amat disayangkan apabila unit ini
bekerja tidak dilengkapi dengan perangkat legislasi anti cybercrime. Mengantisipasi
kejahatan ini seyogianya dimulai melalui pembentukan perangkat undang-undang seperti
dalam Konsep KUHP Baru dan RUU Teknologi Informasi yang disusun oleh Pusat Kajian
Cyberlaw Universitas Padjadjaran. Model yang digunakan adalah Umbrella Provision atau
undang-undang payung, artinya ketentuan cybercrime tidak dibuat dalam bentuk
perundang-undangan tersendiri (khusus), akan tetapi diatur secara umum dalam RUU
Teknologi Informasi dan RUU Telematika.

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Sains, teknologi, dan seni dapat memberikan pengaruh yang besar bagi kehidupan
umat manusia, tidak hanya dalam bidang ekonomi, sosial, dan budaya tetapi juga pengaruh
positif dan negatif terhadap peradapan umat manusia. Pengaruh tersebut diantaranya sebagai
berikut:
1. Pengaruh positif
a. Meningkatkan kesejahteraan hidup manusia (dalam segala aspek kehidupan)
b. Pemanfaatan yang tepat dan lebih mudah dalam memecahkan masalah yang sedang
dihadapi manusia.
c. Dapat memberikan pelayanan pada masyarakat
d. Dapat memudahkan pekerjaan manusia.
2. Pengaruh negatif
a. Dapat merusak mental manusia khususnya generasi muda
b. Dapat merubah gaya hidup manusia dalam hal berfikir, berpakaian, dan bergaul
c. Dapat menimbulkan kerusakan hidup seperti: pemanasan global, polusi udara, air, dan
tanah.
Oleh karena itu dalam pemanfaatan sains, teknologi, dan seni haruslah di dasari
dengan sikap tanggung jawab dan moral yang tinggi supaya dapat menetralkan pengaruh
negatif dan meningkatkan pengaruh positif dari dampak sains, teknologi dan seni itu sendiri.
4.2 Saran
Sebaiknya sebagai manusia, kita harus dapat memanfaatkan sains, teknologi dan seni
dengan bijak sesuai dengan kebutuhan dalam kehidupan sehari-hari. Di samping itu perlu
juga dukungan dari pemerintah dalam membatasi penggunaan teknologi sesuai dengan
hukum dan norma yang berlaku dalam masyarakat.