Anda di halaman 1dari 441

BUKU II

BIDANG





REPUBLIK INDONESIA


RANCANGAN TEKNOKRATIK

RENCANA PEMBANGUNAN
JANGKA MENENGAH NASIONAL
2015-2019




AGENDA PEMBANGUNAN






KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/
BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL
2014
BAGIAN B: BAB III - BAB VII
Rancangan Teknokratik RPJMN 2015-2019 ii
ii Rancangan Teknokratik RPJMN 2015-2019

Rancangan Teknokratik RPJMN 2015-2019 iii
Rancangan Teknokratik RPJMN 2015-2019 iv
Rancangan Teknokratik RPJMN 2015-2019 v

DAFTAR ISI


DAFTAR ISI .............................................................................................................................. iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... vii
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................... xi
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................... 1
BAB II PENCAPAIAN PEMBANGUNAN NASIONAL ............................................. 7
2.1. Struktur Visi Misi RPJPN 2005-2025 .............................................. 8
2.2. Pencapaian RPJMN 2005-2009 ......................................................... 9
2.3. Pencapaian RPJMN 2010-2014 ....................................................... 17
BAB III LINGKUNGAN STRATEGIS DAN TANTANGAN UTAMA
PEMBANGUNAN ................................................................................................ 47
3.1. Lingkungan Strategis .......................................................................... 47
3.1.1. Geo-ekonomi ........................................................................ 47
3.1.2. Geo-politik ............................................................................ 52
3.1.3. Bonus Demografi ................................................................ 58
3.1.4. Agenda Paska 2015 dan Perubahan Iklim ............... 61
3.2. Tantangan Utama Pembangunan ................................................... 63
BAB IV KERANGKA EKONOMI MAKRO ................................................................... 75
4.1. Kondisi Ekonomi hingga Menjelang Akhir tahun 2014 ........ 75
4.2. Prospek Ekonomi Tahun 2015-2019 ........................................... 83
4.2.1. Pertumbuhan Ekonomi, Kemiskinan, dan
Pengangguran ...................................................................... 84
4.2.2. Moneter .................................................................................. 85
4.2.3. Neraca Pembayaran .......................................................... 87
4.2.4. Keuangan Negara dan Fiskal ......................................... 88
4.3. Kebutuhan Investasi dan Sumber Pembiayaan ....................... 92
BAB V TEMA, KERANGKA DAN SASARAN POKOK RPJMN 2015-2019 ... 99
5.1. Tema Pembangunan RPJMN 2015-2019 ................................... 99
12
Edited with the trial version of
Foxit Advanced PDF Editor
To remove this notice, visit:
www.foxitsoftware.com/shopping
v

DAFTAR ISI


DAFTAR ISI... ...................................................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................................................xxii
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................... xxviii
BAB I : BIDANG PENGARUSUTAMAAN DAN PEMBANGUNAN LINTAS BIDANG ...... I-1
1.1. Arah Kebijakan dan Strategi Pengarusutamaan .................................................................... I-1
1.1.1. Pengarusutamaan Pembangunan Berkelanjutan.................................................... I-1
1.1.1.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................... I-1
1.1.1.2 Sasaran Bidang .................................................................................................... I-4
1.1.1.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang ............................. I-4
1.1.2. Pengarusutamaan Tatakelola Pemerintahan yang Baik ...................................... I-5
1.1.2.1 Permasalahan dan Isu Strategis .................................................................... I-5
1.1.2.2 Sasaran Bidang .................................................................................................... I-12
1.1.2.3 Arah Kebijakan dan Strategi Bidang ........................................................... I-12
1.1.3. Pengarusutamaan Gender .. I-18
1.1.3.1 Permasalahan dan Isu Strategis......................................................................I-19
1.1.3.2 Sasaran Bidang .... I-33
1.1.3.3 Arah Kebijakan dan Strategi Bidang .. I-34
1.2. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Lintas Bidang I-36
1.2.1. Peningkatan Pemerataan dan Penanggulangan Kemiskinan .... I-36
1.2.1.1 Permasalahan dan Isu Strategis I-39
1.2.1.2 Sasaran Bidang.. .. I-58
1.2.1.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan.. I-63
1.2.1.4 Kerangka Pendanaan .. I-96
1.2.1.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan.I-99
1.2.2. Perubahan Iklim I-111
1.2.2.1 Permasalahan dan Isu Strategis I-111
1.2.2.2 Sasaran Bidang I-113
1.2.2.3 Arah Kebijakan dan Strategi Bidang .. I-113
1.2.2.4 Kerangka Pendanaan .. I-113
1.2.2.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan I-114
vi iv

2.1.18 Peningkatan Akses, Kualitas dan Relevansi Pendidikan Tinggi ........................ II-55
2.1.19 Peningkatan Akses dan Kualitas PAUD ....................................................................... II-59
2.1.20 Peningkatan Keterampilan Kerja dan Penguatan Pendidikan Orang
Dewasa ..................................................................................................................................... II-61
2.1.21 Peningkatan Pendidikan Keagamaan .......................................................................... II-67
2.1.22 Penguatan Pendidikan Agama, Pendidikan Kewargaan dan Pendidikan
Karakter untuk Mendukung Revolusi Mental .......................................................... II-69
2.1.23 Peningkatan Efisiensi Pembiayaan Pendidikan ....................................................... II-75
2.1.24 Penguatan Tata Kelola Pendidikan ............................................................................... II-78
2.1.25 Pengembangan Perpustakaan dan Pembudayaan Gemar Membaca .............. II-82
2.1.26 Peningkatan Partisipasi dan Peran Aktif Pemuda dalam Berbagai Bidang
Pembangunan ....................................................................................................................... II-85
2.1.27 Peningkatan Budaya dan Prestasi Olahraga ............................................................. II-87
2.1.28 Penguatan Karakter dan Jati Diri Bangsa ................................................................... II-88
2.1.29 Peningkatan Apresiasi Seni dan Kreativitas Karya Budaya ................................ II-90
2.1.30 Pelestarian Sejarah dan Warisan Budaya .................................................................. II-91
2.1.31 Pengembangan Promosi dan Diplomasi Budaya..................................................... II-93
2.1.32 Pengembangan Sumber Daya Kebudayaan ............................................................... II-94
2.1.33 Peningkatan Kualitas Pemahaman dan Pengalaman Ajaran Agama ............... II-96
2.1.34 Peningkatan Kerukunan Umat Beragama .................................................................. II-97
2.1.35 Peningkatan Kualitas Pelayanan Kehidupan Beragama ....................................... II-98
2.1.36 Peningkatan Kualitas Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umrah ..................... II-100
2.1.37 Peningkatan Kualitas Tata Kelola Pembangunan Bidang Agama ..................... II-101
2.1.38 Kesejahteraan Sosial .......................................................................................................... II-102
2.1.39 Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pengarustamaan Gender (PUG) dan
Kelembagaan Perlindungan Perempuan dari Berbagai Tindak Kekerasan . II-103
2.1.40 Perlindungan Anak .............................................................................................................. II-108
2.2 Sasaran Bidang .. II-111
2.2.1 Kependudukan dan Keluarga Berencana... II-111
2.2.2 Kesehatan dan Gizi Masyarakat II-113
2.2.3 Pendidikan . II-115
2.2.4 Perpustakaan.. . II-120
2.2.5 Pemuda dan Olahraga . II-120
2.2.6 Kebudayaan. . II-121
2.2.7 Agama.. . II-122

1.2.3. Pemantapan Wawasan Kebangsaan dan Karakter Bangsa Dalam Rangka
Persatuan dan Kesatuan
Bangsa... ................ I-115
1.2.3.1 Permasalahan dan Isu Strategis I-115
1.2.3.2 Sasaran Bidang I-118
1.2.3.3 Arah Kebijakan dan Strategi Bidang .. I-118
1.2.3.4 Kerangka Pendanaan .. I-124
1.2.3.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan .... I-124
BAB II : BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN
BERAGAMA ..................................................................................................................... II-1
2.1 Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... II-2
2.1.1 Pengendalian Kuantitas Penduduk melalui Keluarga Berencana dan
Pembangunan Keluarga .................................................................................................... II-2
2.1.2 Penguatan Landasan Hukum dan Penyerasian Kebijakan Pembangunan
Bidang Kependudukan dan KB (KKB) .......................................................................... II-8
2.1.3 Penguatan Kelembagaan Pembangunan Bidang Kependudukan dan KB ...... II-9
2.1.4 Penguatan Data dan Informasi Kependudukan dan KB ........................................ II-10
2.1.5 Peningkatan Kesehatan Ibu, Anak, Remaja dan Lansia ......................................... II-11
2.1.6 Percepatan Perbaikan sstatus gizi masyarakat ....................................................... II-15
2.1.7 Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan ........................................... II-19
2.1.8 Peningkatan Akses Pelayanan Kesehatan Dasar dan Rujukan yang
Berkualitas ............................................................................................................................. II-22
2.1.9 Pemenuhan Ketersediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Pengawasan Obat
dan Makanan . .............................................................. II-25
2.1.10 Pemenuhan Sumber Daya Manusia Kesehatan ........................................................ II-27
2.1.11 Peningkatan Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat .................. II-31
2.1.12 Peningkatan Manajemen, Penelitian dan Pengembangan dan Sistem
Informasi. ................................................................................................................. II-32
2.1.13 Pengembangan dan Peningkatan Efektifitas Pembiayaan Kesehatan ............ II-33
2.1.14 Pengembangan Jaminan Kesehatan Nasional.. ................. II-34
2.1.15 Pelaksanaan Wajib Belajar 12 Tahun yang Berkualitas ....................................... II-36
2.1.16 Peningkatan Kualitas Pembelajaran ........................................................................... II-43
2.1.17 Peningkatan Manajemen Guru, Pendidikan Keguruan dan Reformasi
LPTK ......................................................................................................................................... II-50
vii

2.1.18 Peningkatan Akses, Kualitas dan Relevansi Pendidikan Tinggi ........................ II-55
2.1.19 Peningkatan Akses dan Kualitas PAUD ....................................................................... II-59
2.1.20 Peningkatan Keterampilan Kerja dan Penguatan Pendidikan Orang
Dewasa ..................................................................................................................................... II-61
2.1.21 Peningkatan Pendidikan Keagamaan .......................................................................... II-67
2.1.22 Penguatan Pendidikan Agama, Pendidikan Kewargaan dan Pendidikan
Karakter untuk Mendukung Revolusi Mental .......................................................... II-69
2.1.23 Peningkatan Efisiensi Pembiayaan Pendidikan ....................................................... II-75
2.1.24 Penguatan Tata Kelola Pendidikan ............................................................................... II-78
2.1.25 Pengembangan Perpustakaan dan Pembudayaan Gemar Membaca .............. II-82
2.1.26 Peningkatan Partisipasi dan Peran Aktif Pemuda dalam Berbagai Bidang
Pembangunan ....................................................................................................................... II-85
2.1.27 Peningkatan Budaya dan Prestasi Olahraga ............................................................. II-87
2.1.28 Penguatan Karakter dan Jati Diri Bangsa ................................................................... II-88
2.1.29 Peningkatan Apresiasi Seni dan Kreativitas Karya Budaya ................................ II-90
2.1.30 Pelestarian Sejarah dan Warisan Budaya .................................................................. II-91
2.1.31 Pengembangan Promosi dan Diplomasi Budaya..................................................... II-93
2.1.32 Pengembangan Sumber Daya Kebudayaan ............................................................... II-94
2.1.33 Peningkatan Kualitas Pemahaman dan Pengalaman Ajaran Agama ............... II-96
2.1.34 Peningkatan Kerukunan Umat Beragama .................................................................. II-97
2.1.35 Peningkatan Kualitas Pelayanan Kehidupan Beragama ....................................... II-98
2.1.36 Peningkatan Kualitas Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umrah ..................... II-100
2.1.37 Peningkatan Kualitas Tata Kelola Pembangunan Bidang Agama ..................... II-101
2.1.38 Kesejahteraan Sosial .......................................................................................................... II-102
2.1.39 Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pengarustamaan Gender (PUG) dan
Kelembagaan Perlindungan Perempuan dari Berbagai Tindak Kekerasan . II-103
2.1.40 Perlindungan Anak .............................................................................................................. II-108
2.2 Sasaran Bidang .. II-111
2.2.1 Kependudukan dan Keluarga Berencana... II-111
2.2.2 Kesehatan dan Gizi Masyarakat II-113
2.2.3 Pendidikan . II-115
2.2.4 Perpustakaan.. . II-120
2.2.5 Pemuda dan Olahraga . II-120
2.2.6 Kebudayaan. . II-121
2.2.7 Agama.. . II-122
iii

1.2.3. Pemantapan Wawasan Kebangsaan dan Karakter Bangsa Dalam Rangka
Persatuan dan Kesatuan
Bangsa... ................ I-115
1.2.3.1 Permasalahan dan Isu Strategis I-115
1.2.3.2 Sasaran Bidang I-118
1.2.3.3 Arah Kebijakan dan Strategi Bidang .. I-118
1.2.3.4 Kerangka Pendanaan .. I-124
1.2.3.5 Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan .... I-124
BAB II : BIDANG PEMBANGUNAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN
BERAGAMA ..................................................................................................................... II-1
2.1 Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... II-2
2.1.1 Pengendalian Kuantitas Penduduk melalui Keluarga Berencana dan
Pembangunan Keluarga .................................................................................................... II-2
2.1.2 Penguatan Landasan Hukum dan Penyerasian Kebijakan Pembangunan
Bidang Kependudukan dan KB (KKB) .......................................................................... II-8
2.1.3 Penguatan Kelembagaan Pembangunan Bidang Kependudukan dan KB ...... II-9
2.1.4 Penguatan Data dan Informasi Kependudukan dan KB ........................................ II-10
2.1.5 Peningkatan Kesehatan Ibu, Anak, Remaja dan Lansia ......................................... II-11
2.1.6 Percepatan Perbaikan sstatus gizi masyarakat ....................................................... II-15
2.1.7 Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan ........................................... II-19
2.1.8 Peningkatan Akses Pelayanan Kesehatan Dasar dan Rujukan yang
Berkualitas ............................................................................................................................. II-22
2.1.9 Pemenuhan Ketersediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Pengawasan Obat
dan Makanan . .............................................................. II-25
2.1.10 Pemenuhan Sumber Daya Manusia Kesehatan ........................................................ II-27
2.1.11 Peningkatan Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat .................. II-31
2.1.12 Peningkatan Manajemen, Penelitian dan Pengembangan dan Sistem
Informasi. ................................................................................................................. II-32
2.1.13 Pengembangan dan Peningkatan Efektifitas Pembiayaan Kesehatan ............ II-33
2.1.14 Pengembangan Jaminan Kesehatan Nasional.. ................. II-34
2.1.15 Pelaksanaan Wajib Belajar 12 Tahun yang Berkualitas ....................................... II-36
2.1.16 Peningkatan Kualitas Pembelajaran ........................................................................... II-43
2.1.17 Peningkatan Manajemen Guru, Pendidikan Keguruan dan Reformasi
LPTK ......................................................................................................................................... II-50
vi

2.5.10 Perlindungan Anak.. . II-180
BAB III : BIDANG EKONOMI ...................................................................................................... III-1
3.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... III-2
3.1.1. Perkembangan Ekonomi Makro .................................................................................... III-2
3.1.2. Reformasi Keuangan Negara .. ........................................................................................ III-6
3.1.3. Stabilitas Moneter. ........................................................................................................... ... III-15
3.1.4. Makroprudensial dan Keuangan yang Inklusif. ....................................................... III-24
3.1.5. Reindustrialisasi yang Berkelanjutan. ......................................................................... III-34
3.1.6. Peningkatan Efisiensi, Produktivitas dan Daya Saing BUMN. ............................ III-41
3.1.7. Pemberdayaan UMKM dan Koperasi. .......................................................................... III-45
3.1.8. Peningktan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ............................................................ III-49
3.1.9. Peningkatan Investasi ........................................................................................................ III-52
3.1.10. Mendorong Perdagangan Dalam Negeri ..................................................................... III-60
3.1.11. Peningkatan Daya Saing Ekspor .................................................................................... III-67
3.1.12. Peningkatan Produktivitas Tenaga Kerja dan Perluasan Lapangan Kerja .... III-74
3.1.13. Perlindungan Pekerja ....................................................................................................... III-85
3.1.14. Perlindungan Pekerja Migran ......................................................................................... III-86
3.1.15. Peningkatan Pelaksanaan Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN). ................. III-88
3.1.16. Kerjasama Ekonomi Internasional. .............................................................................. III-92
3.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... III-102
3.2.1. Bidang Keuangan Negara ................................................................................................. III-102
3.2.2. Bidang Moneter .................................................................................................................... III-103
3.2.3. Bidang Jasa Keuangan ........................................................................................................ III-104
3.2.4. Bidang Industri ..................................................................................................................... III-106
3.2.5. Bidang BUMN ........................................................................................................................ III-106
3.2.6. Bidang UMKM dan Koperasi ........................................................................................... III-106
3.2.7. Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ..................................................................... III-109
3.2.8. Bidang Investasi ................................................................................................................... III-110
3.2.9. Bidang Perdagangan Dalam Negeri .............................................................................. III-110
3.2.10. Bidang Perdagangan Luar Negeri. ................................................................................ III-111
3.2.11. Bidang Tenaga Kerja .......................................................................................................... III-112
3.2.12. Perlindungan Pekerja ........................................................................................................ III-114
3.2.13. Perlindungan Pekerja Migran ......................................................................................... III-114
3.2.14. Bidang Jaminan Sosial ........................................................................................................ III-115
viii

2.2.8 Kesejahteraan Sosial.. . II-122
2.2.9 Pemberdayaan Perempuan . II-123
2.2.10 Perlindungan Anak.. . II-123
2.3 Arah Kebijakan Dan Strategi Pembangunan Bidang........ ....................... II-125
2.3.1 Kependudukan dan Keluarga Berencana.. . II-125
2.3.2 Kesehatan dan Gizi Masyarakat II-132
2.3.3 Pendidikan. II-139
2.3.4 Perpustakaan.. . II-158
2.3.5 Pemuda dan Olahraga . II158
2.3.6 Kebudayaan. . II-159
2.3.7 Agama.. . II-161
2.3.8 Kesejahteraan Sosial II-162
2.3.9 Pemberdayaan Perempuan . II-166
2.3.10 Perlindungan Anak.. . II-166
2.4 Kerangka Pendanaan. II-168
2.4.1 Kependudukan dan Keluarga Berencana II-168
2.4.2 Kesehatan dan Gizi Masyarakat II-169
2.4.3 Pendidikan . II-170
2.4.4 Perpustakaan.. . II-170
2.4.5 Pemuda dan Olahraga . II-170
2.4.6 Kebudayaan. . II-171
2.4.7 Agama.. . II-171
2.4.8 Kesejahteraan Sosial II-171
2.4.9 Pemberdayaan Perempuan . II-172
2.4.10 Perlindungan Anak.. . II-173
2.5 Kerangka Regulasi Dan Kelembagaan. II-173
2.5.1 Kependudukan dan Keluarga Berencana.. . II-173
2.5.2 Kesehatan dan Gizi Masyarakat II-174
2.5.3 Pendidikan . II-175
2.5.4 Perpustakaan.. . II-176
2.5.5 Pemuda dan Olahraga . II-176
2.5.6 Kebudayaan. . II-177
2.5.7 Agama. .. II-177
2.5.8 Kesejahteraan Sosial... II-178
2.5.9 Pemberdayaan Perempuan . II-179
ix
2.5.10 Perlindungan Anak.. . II-180
BAB III : BIDANG EKONOMI ...................................................................................................... III-1
3.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... III-2
3.1.1. Perkembangan Ekonomi Makro .................................................................................... III-2
3.1.2. Reformasi Keuangan Negara .. ........................................................................................ III-6
3.1.3. Stabilitas Moneter. ........................................................................................................... ... III-15
3.1.4. Makroprudensial dan Keuangan yang Inklusif. ....................................................... III-24
3.1.5. Reindustrialisasi yang Berkelanjutan. ......................................................................... III-34
3.1.6. Peningkatan Efisiensi, Produktivitas dan Daya Saing BUMN. ............................ III-41
3.1.7. Pemberdayaan UMKM dan Koperasi. .......................................................................... III-45
3.1.8. Peningktan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ............................................................ III-49
3.1.9. Peningkatan Investasi ........................................................................................................ III-52
3.1.10. Mendorong Perdagangan Dalam Negeri ..................................................................... III-60
3.1.11. Peningkatan Daya Saing Ekspor .................................................................................... III-67
3.1.12. Peningkatan Produktivitas Tenaga Kerja dan Perluasan Lapangan Kerja .... III-74
3.1.13. Perlindungan Pekerja ....................................................................................................... III-85
3.1.14. Perlindungan Pekerja Migran ......................................................................................... III-86
3.1.15. Peningkatan Pelaksanaan Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN). ................. III-88
3.1.16. Kerjasama Ekonomi Internasional. .............................................................................. III-92
3.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... III-102
3.2.1. Bidang Keuangan Negara ................................................................................................. III-102
3.2.2. Bidang Moneter .................................................................................................................... III-103
3.2.3. Bidang Jasa Keuangan ........................................................................................................ III-104
3.2.4. Bidang Industri ..................................................................................................................... III-106
3.2.5. Bidang BUMN ........................................................................................................................ III-106
3.2.6. Bidang UMKM dan Koperasi ........................................................................................... III-106
3.2.7. Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ..................................................................... III-109
3.2.8. Bidang Investasi ................................................................................................................... III-110
3.2.9. Bidang Perdagangan Dalam Negeri .............................................................................. III-110
3.2.10. Bidang Perdagangan Luar Negeri. ................................................................................ III-111
3.2.11. Bidang Tenaga Kerja .......................................................................................................... III-112
3.2.12. Perlindungan Pekerja ........................................................................................................ III-114
3.2.13. Perlindungan Pekerja Migran ......................................................................................... III-114
3.2.14. Bidang Jaminan Sosial ........................................................................................................ III-115
v

2.2.8 Kesejahteraan Sosial.. . II-122
2.2.9 Pemberdayaan Perempuan . II-123
2.2.10 Perlindungan Anak.. . II-123
2.3 Arah Kebijakan Dan Strategi Pembangunan Bidang........ ....................... II-125
2.3.1 Kependudukan dan Keluarga Berencana.. . II-125
2.3.2 Kesehatan dan Gizi Masyarakat II-132
2.3.3 Pendidikan. II-139
2.3.4 Perpustakaan.. . II-158
2.3.5 Pemuda dan Olahraga . II158
2.3.6 Kebudayaan. . II-159
2.3.7 Agama.. . II-161
2.3.8 Kesejahteraan Sosial II-162
2.3.9 Pemberdayaan Perempuan . II-166
2.3.10 Perlindungan Anak.. . II-166
2.4 Kerangka Pendanaan. II-168
2.4.1 Kependudukan dan Keluarga Berencana II-168
2.4.2 Kesehatan dan Gizi Masyarakat II-169
2.4.3 Pendidikan . II-170
2.4.4 Perpustakaan.. . II-170
2.4.5 Pemuda dan Olahraga . II-170
2.4.6 Kebudayaan. . II-171
2.4.7 Agama.. . II-171
2.4.8 Kesejahteraan Sosial II-171
2.4.9 Pemberdayaan Perempuan . II-172
2.4.10 Perlindungan Anak.. . II-173
2.5 Kerangka Regulasi Dan Kelembagaan. II-173
2.5.1 Kependudukan dan Keluarga Berencana.. . II-173
2.5.2 Kesehatan dan Gizi Masyarakat II-174
2.5.3 Pendidikan . II-175
2.5.4 Perpustakaan.. . II-176
2.5.5 Pemuda dan Olahraga . II-176
2.5.6 Kebudayaan. . II-177
2.5.7 Agama. .. II-177
2.5.8 Kesejahteraan Sosial... II-178
2.5.9 Pemberdayaan Perempuan . II-179
viii

3.5.9. Bidang Tenaga Kerja .......................................................................................................... III-209
3.5.10. Migrasi dan Perlindungan Pekerja Migran ................................................................ III-211
3.5.11. Bidang Jaminan Sosial ........................................................................................................ III-213
BAB IV : BIDANG ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI ............................................ IV-1
4.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... IV-1
4.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... IV-5
4.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang ............................................................ IV-5
4.3.1. Arah Kebijakan. ...................................................................................................................... IV-6
4.3.2. Strategi Pembangunan Bidang. ........................................................................................ IV-27
4.4. Kerangka Pendanaan ....................................................................................................................... IV-45
4.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ................................................................... IV-45
4.5.1. Kerangka Regulasi ................................................................................................................. IV-45
4.5.2. Kerangka Kelembagaan. ..................................................................................................... IV-46
BAB V : BIDANG POLITIK .......................................................................................................... V-1
5.1 Permasalahn dan Isu Strategis ...................................................................................................... V-2
5.1.1. Politik Dalam Negeri........................................................................................................... V-3
5.1.2. Politik Luar Negeri .............................................................................................................. V-29
5.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... V-43
5.2.1. Politik Dalam Negeri........................................................................................................... V-43
5.2.2. Politik Luar Negeri .............................................................................................................. V-44
5.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang Politik. ............................................. V-45
5.3.1. Politik Dalam Negeri........................................................................................................... V-45
5.3.2. Politik Luar Negeri .............................................................................................................. V-48
5.4. Kerangka Pendanaan. ...................................................................................................................... V-50
5.4.1. Politik Dalam Negeri........................................................................................................... V-50
5.4.2. Politik Luar Negeri .............................................................................................................. V-51
5.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan. .................................................................. V-52
5.5.1. Kerangka Regulasi ............................................................................................................... V-52
5.5.1.1. Politik Dalam Negeri. ...................................................................................... V-52
5.5.1.2. Politik Luar Negeri . ........................................................................................ V-57
5.5.2. Kerangka Kelembagaan. ................................................................................................ V-58
5.5.2.1. Politik Dalam Negeri. ...................................................................................... V-58
5.5.2.2. Politik Luar Negeri . ........................................................................................ V-65
x

3.2.15. Bidang Kerjasama Ekonomi Internasional. ............................................................... III-116
3.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang ............................................................ III-116
3.3.1. Bidang Keuangan Negara ................................................................................................. III-116
3.3.2. Bidang Moneter .................................................................................................................... III-124
3.3.3. Bidang Jasa Keuangan ........................................................................................................ III-125
3.3.4. Bidang Industri ..................................................................................................................... III-130
3.3.5. Bidang BUMN ........................................................................................................................ III-146
3.3.6. Bidang UMKM dan Koperasi ........................................................................................... III-147
3.3.7. Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ..................................................................... III-150
3.3.8. Bidang Investasi ................................................................................................................... III-157
3.3.9. Bidang Perdagangan Dalam Negeri .............................................................................. III-162
3.3.10. Bidang Perdagangan Luar Negeri. ................................................................................ III-166
3.3.11. Bidang Tenaga Kerja .......................................................................................................... III-170
3.3.12. Perlindungan Pekerja ........................................................................................................ III-178
3.3.13. Perlindungan Pekerja Migran ......................................................................................... III-180
3.3.14. Bidang Jaminan Sosial ........................................................................................................ III-183
3.3.15. Bidang Kerjasama Ekonomi Internasional. ............................................................... III-187
3.4. Kerangka Pendanaan ....................................................................................................................... III-189
3.4.1. Bidang Keuangan Negara ................................................................................................. III-189
3.4.2. Bidang Jasa Keuangan ........................................................................................................ III-190
3.4.3. Bidang Industri ..................................................................................................................... III-191
3.4.4. Bidang BUMN ........................................................................................................................ III-192
3.4.5. Bidang UMKM dan Koperasi ........................................................................................... III-192
3.4.6. Bidang Perdagangan Dalam Negeri .............................................................................. III-193
3.4.7. Bidang Tenaga Kerja .......................................................................................................... III-193
3.4.8. Bidang jaminan Sosial ........................................................................................................ III-194
3.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ................................................................... III-195
3.5.1. Bidang Keuangan Negara ................................................................................................. III-195
3.5.2. Bidang Jasa Keuangan ........................................................................................................ III-197
3.5.3. Bidang Industri ..................................................................................................................... III-198
3.5.4. Bidang BUMN ........................................................................................................................ III-200
3.5.5. Bidang UMKM dan Koperasi ........................................................................................... III-201
3.5.6. Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ..................................................................... III-203
3.5.7. Bidang Investasi ................................................................................................................... III-205
3.5.8. Bidang Perdagangan Dalam Negeri .............................................................................. III-208
xi
3.5.9. Bidang Tenaga Kerja .......................................................................................................... III-209
3.5.10. Migrasi dan Perlindungan Pekerja Migran ................................................................ III-211
3.5.11. Bidang Jaminan Sosial ........................................................................................................ III-213
BAB IV : BIDANG ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI ............................................ IV-1
4.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... IV-1
4.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... IV-5
4.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang ............................................................ IV-5
4.3.1. Arah Kebijakan. ...................................................................................................................... IV-6
4.3.2. Strategi Pembangunan Bidang. ........................................................................................ IV-27
4.4. Kerangka Pendanaan ....................................................................................................................... IV-45
4.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ................................................................... IV-45
4.5.1. Kerangka Regulasi ................................................................................................................. IV-45
4.5.2. Kerangka Kelembagaan. ..................................................................................................... IV-46
BAB V : BIDANG POLITIK .......................................................................................................... V-1
5.1 Permasalahn dan Isu Strategis ...................................................................................................... V-2
5.1.1. Politik Dalam Negeri........................................................................................................... V-3
5.1.2. Politik Luar Negeri .............................................................................................................. V-29
5.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... V-43
5.2.1. Politik Dalam Negeri........................................................................................................... V-43
5.2.2. Politik Luar Negeri .............................................................................................................. V-44
5.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang Politik. ............................................. V-45
5.3.1. Politik Dalam Negeri........................................................................................................... V-45
5.3.2. Politik Luar Negeri .............................................................................................................. V-48
5.4. Kerangka Pendanaan. ...................................................................................................................... V-50
5.4.1. Politik Dalam Negeri........................................................................................................... V-50
5.4.2. Politik Luar Negeri .............................................................................................................. V-51
5.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan. .................................................................. V-52
5.5.1. Kerangka Regulasi ............................................................................................................... V-52
5.5.1.1. Politik Dalam Negeri. ...................................................................................... V-52
5.5.1.2. Politik Luar Negeri . ........................................................................................ V-57
5.5.2. Kerangka Kelembagaan. ................................................................................................ V-58
5.5.2.1. Politik Dalam Negeri. ...................................................................................... V-58
5.5.2.2. Politik Luar Negeri . ........................................................................................ V-65
vii

3.2.15. Bidang Kerjasama Ekonomi Internasional. ............................................................... III-116
3.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang ............................................................ III-116
3.3.1. Bidang Keuangan Negara ................................................................................................. III-116
3.3.2. Bidang Moneter .................................................................................................................... III-124
3.3.3. Bidang Jasa Keuangan ........................................................................................................ III-125
3.3.4. Bidang Industri ..................................................................................................................... III-130
3.3.5. Bidang BUMN ........................................................................................................................ III-146
3.3.6. Bidang UMKM dan Koperasi ........................................................................................... III-147
3.3.7. Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ..................................................................... III-150
3.3.8. Bidang Investasi ................................................................................................................... III-157
3.3.9. Bidang Perdagangan Dalam Negeri .............................................................................. III-162
3.3.10. Bidang Perdagangan Luar Negeri. ................................................................................ III-166
3.3.11. Bidang Tenaga Kerja .......................................................................................................... III-170
3.3.12. Perlindungan Pekerja ........................................................................................................ III-178
3.3.13. Perlindungan Pekerja Migran ......................................................................................... III-180
3.3.14. Bidang Jaminan Sosial ........................................................................................................ III-183
3.3.15. Bidang Kerjasama Ekonomi Internasional. ............................................................... III-187
3.4. Kerangka Pendanaan ....................................................................................................................... III-189
3.4.1. Bidang Keuangan Negara ................................................................................................. III-189
3.4.2. Bidang Jasa Keuangan ........................................................................................................ III-190
3.4.3. Bidang Industri ..................................................................................................................... III-191
3.4.4. Bidang BUMN ........................................................................................................................ III-192
3.4.5. Bidang UMKM dan Koperasi ........................................................................................... III-192
3.4.6. Bidang Perdagangan Dalam Negeri .............................................................................. III-193
3.4.7. Bidang Tenaga Kerja .......................................................................................................... III-193
3.4.8. Bidang jaminan Sosial ........................................................................................................ III-194
3.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ................................................................... III-195
3.5.1. Bidang Keuangan Negara ................................................................................................. III-195
3.5.2. Bidang Jasa Keuangan ........................................................................................................ III-197
3.5.3. Bidang Industri ..................................................................................................................... III-198
3.5.4. Bidang BUMN ........................................................................................................................ III-200
3.5.5. Bidang UMKM dan Koperasi ........................................................................................... III-201
3.5.6. Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ..................................................................... III-203
3.5.7. Bidang Investasi ................................................................................................................... III-205
3.5.8. Bidang Perdagangan Dalam Negeri .............................................................................. III-208
x

Korupsi ................................................................................................................... VII-36
7.3.1.3. Penghormatan, Perlindungan dan Pemenuhan HAM ........................... VII-37
7.3.2. Bidang Aparatur .................................................................................................................. VII-38
7.3.2.1. Sasaran Pertama: Terwujudnya Pemerintahan yang Bersih dan
Akuntabel ............................................................................................................... VII-38
7.3.2.2. Sasaran Kedua: Terwujudnya Pemerintahan yang Efisien dan
Produktif ................................................................................................................ VII-40
7.3.2.3. Sasaran Ketiga: Meningkatnya Kualitas Pelayanan Publik................. VII-45
7.4. Kerangka Pendanaan ....................................................................................................................... VII-46
7.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ................................................................... VII-46
7.5.1. Bidang Hukum ...................................................................................................................... VII-46
7.5.2. Bidang Aparatur ................................................................................................................... VII-49
BAB VIII : WILAYAH DAN TATA RUANG ............................................................................... VIII-1
8.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... VIII-1
8.1.1. Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-1
8.1.2. Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-4
8.1.3. Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-8
8.1.4. Perkotaan................................................................................................................................ VIII-13
8.1.5. Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-14
8.1.6. Kawasan Transmigrasi ...................................................................................................... VIII-15
8.1.7. Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-17
8.1.8. Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-22
8.1.9. Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-25
8.1.10. Penanggulangan Bencana ................................................................................................ VIII-30
8.1.11. Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah ............................................................ VIII-31
8.1.12. Kapasitas Aparatur Pemerintah Daerah ..................................................................... VIII-36
8.1.13. Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah ................................................................... VIII-38
8.1.14. Demokrasi Lokal .................................................................................................................. VIII-45
8.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... VIII-51
8.2.1. Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-51
8.2.2. Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-52
8.2.3. Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-54
8.2.4. Perkotaan................................................................................................................................ VIII-58
8.2.5. Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-58
xii

BAB VI : BIDANG PERTAHANAN DAN KEAMANAN ........................................................... VI-1
6.1. Permasalahan dan Isu Strategis .................................................................................................. VI-2
6.1.1. Alutsista TNI dan Pemberdayaan Industri Pertahanan ........................................ VI-3
6.1.2. Kesejahteraan Prajurit dan Profesionalisme. ........................................................... VI-6
6.1.3. Kepercayaan Masyarakat terhadap Polisi.................................................................. VI-8
6.1.4. Peralatan dan Koordinasi Intelejen. ............................................................................. VI-10
6.1.5. Gangguan Keamanan dan Pelanggaran Hukum Laut di Wilayah
Perbatasan Darat. ................................................................................................................ VI-12
6.1.6. Prevalensi Penyalahgunaan Narkoba. ......................................................................... VI-16
6.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... VI-20
6.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan .......................................................................... VI-20
6.3.1. Arah Kebijakan Pembangunan ....................................................................................... VI-20
6.3.2. Strategi Kebijakan Pembangunan. ................................................................................ VI-22
6.4. Kerangka Pendanaan ...................................................................................................................... VI-24
6.5. Kerangka Regulasi dan Kelembagaan . ..................................................................................... VI-26
6.5.1. Kerangka Regulasi ............................................................................................................... VI-26
6.5.2. Kerangka Kelembagaan. ................................................................................................... VI-28
BAB VII : BIDANG HUKUM DAN APARATUR ....................................................................... VII-1
7.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... VII-1
7.1.1. Bidang Hukum ...................................................................................................................... VII-1
7.1.1.1. Kualitas Penegakan Hukum ............................................................................ VII-2
7.1.1.2. Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi ................................................ VII-4
7.1.1.3. Penghormatan, Perlindungan, dan Pemenuhan HAM .......................... VII-7
7.1.2. Bidang Aparatur ................................................................................................................... VII-10
7.1.2.1. Pemerintahan yang bersih dan Akuntabel ............................................... VII-14
7.1.2.2. Pemerintahan Yang Efektif Dan Efisien ..................................................... VII-20
7.1.2.3. Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik .................................................... VII-26
7.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... VII-29
7.2.1. Bidang Hukum ...................................................................................................................... VII-29
7.2.2. Bidang Aparatur ................................................................................................................... VII-30
7.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan ........................................................................... VII-34
7.3.1. Sub Bidang Hukum .............................................................................................................. VII-34
7.3.1.1. Peningkatan Kualitas Penegakan Hukum ................................................. VII-35
7.3.1.2. Peningkatan Efektivitas Pencegahan dan Pemberantasan
xiii
Korupsi ................................................................................................................... VII-36
7.3.1.3. Penghormatan, Perlindungan dan Pemenuhan HAM ........................... VII-37
7.3.2. Bidang Aparatur .................................................................................................................. VII-38
7.3.2.1. Sasaran Pertama: Terwujudnya Pemerintahan yang Bersih dan
Akuntabel ............................................................................................................... VII-38
7.3.2.2. Sasaran Kedua: Terwujudnya Pemerintahan yang Efisien dan
Produktif ................................................................................................................ VII-40
7.3.2.3. Sasaran Ketiga: Meningkatnya Kualitas Pelayanan Publik................. VII-45
7.4. Kerangka Pendanaan ....................................................................................................................... VII-46
7.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ................................................................... VII-46
7.5.1. Bidang Hukum ...................................................................................................................... VII-46
7.5.2. Bidang Aparatur ................................................................................................................... VII-49
BAB VIII : WILAYAH DAN TATA RUANG ............................................................................... VIII-1
8.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... VIII-1
8.1.1. Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-1
8.1.2. Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-4
8.1.3. Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-8
8.1.4. Perkotaan................................................................................................................................ VIII-13
8.1.5. Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-14
8.1.6. Kawasan Transmigrasi ...................................................................................................... VIII-15
8.1.7. Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-17
8.1.8. Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-22
8.1.9. Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-25
8.1.10. Penanggulangan Bencana ................................................................................................ VIII-30
8.1.11. Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah ............................................................ VIII-31
8.1.12. Kapasitas Aparatur Pemerintah Daerah ..................................................................... VIII-36
8.1.13. Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah ................................................................... VIII-38
8.1.14. Demokrasi Lokal .................................................................................................................. VIII-45
8.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... VIII-51
8.2.1. Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-51
8.2.2. Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-52
8.2.3. Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-54
8.2.4. Perkotaan................................................................................................................................ VIII-58
8.2.5. Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-58
ix

BAB VI : BIDANG PERTAHANAN DAN KEAMANAN ........................................................... VI-1
6.1. Permasalahan dan Isu Strategis .................................................................................................. VI-2
6.1.1. Alutsista TNI dan Pemberdayaan Industri Pertahanan ........................................ VI-3
6.1.2. Kesejahteraan Prajurit dan Profesionalisme. ........................................................... VI-6
6.1.3. Kepercayaan Masyarakat terhadap Polisi.................................................................. VI-8
6.1.4. Peralatan dan Koordinasi Intelejen. ............................................................................. VI-10
6.1.5. Gangguan Keamanan dan Pelanggaran Hukum Laut di Wilayah
Perbatasan Darat. ................................................................................................................ VI-12
6.1.6. Prevalensi Penyalahgunaan Narkoba. ......................................................................... VI-16
6.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... VI-20
6.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan .......................................................................... VI-20
6.3.1. Arah Kebijakan Pembangunan ....................................................................................... VI-20
6.3.2. Strategi Kebijakan Pembangunan. ................................................................................ VI-22
6.4. Kerangka Pendanaan ...................................................................................................................... VI-24
6.5. Kerangka Regulasi dan Kelembagaan . ..................................................................................... VI-26
6.5.1. Kerangka Regulasi ............................................................................................................... VI-26
6.5.2. Kerangka Kelembagaan. ................................................................................................... VI-28
BAB VII : BIDANG HUKUM DAN APARATUR ....................................................................... VII-1
7.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... VII-1
7.1.1. Bidang Hukum ...................................................................................................................... VII-1
7.1.1.1. Kualitas Penegakan Hukum ............................................................................ VII-2
7.1.1.2. Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi ................................................ VII-4
7.1.1.3. Penghormatan, Perlindungan, dan Pemenuhan HAM .......................... VII-7
7.1.2. Bidang Aparatur ................................................................................................................... VII-10
7.1.2.1. Pemerintahan yang bersih dan Akuntabel ............................................... VII-14
7.1.2.2. Pemerintahan Yang Efektif Dan Efisien ..................................................... VII-20
7.1.2.3. Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik .................................................... VII-26
7.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... VII-29
7.2.1. Bidang Hukum ...................................................................................................................... VII-29
7.2.2. Bidang Aparatur ................................................................................................................... VII-30
7.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan ........................................................................... VII-34
7.3.1. Sub Bidang Hukum .............................................................................................................. VII-34
7.3.1.1. Peningkatan Kualitas Penegakan Hukum ................................................. VII-35
7.3.1.2. Peningkatan Efektivitas Pencegahan dan Pemberantasan
xii

8.4.11. Optimalisasi Desentralisasi dan Otonomi Daerah .................................................. VIII-118
8.5. Kerangka Regulasi ............................................................................................................................ VIII-119
8.5.1. Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-119
8.5.2. Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-120
8.5.3. Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-121
8.5.4. Perkotaan................................................................................................................................ VIII-124
8.5.5. Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-125
8.5.6. Kawasan Transmigrasi ...................................................................................................... VIII-126
8.5.7. Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-128
8.5.8. Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-129
8.5.9. Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-129
8.5.10. Penanggulangan Bencana ................................................................................................ VIII-130
8.5.11. Optimalisasi Desentralisasi dan Otonomi Daerah .................................................. VIII-131
8.6 Kerangka Kelembagaan .................................................................................................................... VIII-133
8.6.1 Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-133
8.6.2 Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-133
8.6.3 Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-137
8.6.4 Perkotaan................................................................................................................................ VIII-141
8.6.5 Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-143
8.6.6 Kawasan Transmigrasi ...................................................................................................... VIII-145
8.6.7 Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-146
8.6.8 Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-146
8.6.9 Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-147
8.6.10 Penanggulangan Bencana ................................................................................................ VIII-148
8.6.11 Optimalisasi Desentralisasi dan Otonomi Daerah .................................................. VIII-149
BAB IX : BIDANG PENYEDIAAN SARANA DAN PRASARANA .......................................... IX-1
9.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... IX-8
9.1.1. Pembangunan Infrastruktur/Prasarana Dasar ....................................................... IX-8
9.1.2. Menjamin Ketahanan Air untuk Mendukung Ketahanan Nasional .................. IX-14
9.1.3. Penguatan Konektivitas Nasional untuk Mencapai Keseimbangan
Pembangunan. ...................................................................................................................... IX-21
9.1.4. Pembangunan Transportasi Massal Perkotaan. ...................................................... IX-32
9.1.5. Peningkatan Efektivitas dan Efisiensi Pembiayaan dalam Penyediaan
Infrastruktur .......................................................................................................................... IX-34
9.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... IX-39
xiv

8.2.6. Kawasan Transmigrasi ...................................................................................................... VIII-59
8.2.7. Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-59
8.2.8. Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-61
8.2.9. Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-62
8.2.10. Rawan Bencana .................................................................................................................... VIII-62
8.2.11. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah ................................. VIII-63
8.2.12. Kapasitas Aparatur Pemerintah Daerah ..................................................................... VIII-65
8.2.13. Peningkatan Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah ........................................ VIII-68
8.2.14. Penguatan Demokrasi Lokal ........................................................................................... VIII-69
8.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang Wilayah dan Tata Ruang .......... VIII-70
8.3.1. Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-70
8.3.2. Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-72
8.3.3. Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-73
8.3.4. Perkotaan................................................................................................................................ VIII-75
8.3.5. Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-80
8.3.6. Pembangunan dan Pengembangan Transmigrasi .................................................. VIII-84
8.3.7. Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-89
8.3.8. Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-92
8.3.9. Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-94
8.3.10. Penanggulangan Bencana ................................................................................................ VIII-96
8.3.11. Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah ............................................................ VIII-98
8.3.12. Kapasitas Aparatur Pemerintah Daerah ..................................................................... VIII-100
8.3.13. Kapasitas Aparatur Pemerintah Daerah ..................................................................... VIII-102
8.3.14. Demokrasi Lokal .................................................................................................................. VIII-104
8.4. Kerangka Pendanaan ....................................................................................................................... VIII-106
8.4.1. Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-106
8.4.2. Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-106
8.4.3. Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-108
8.4.4. Perkotaan................................................................................................................................ VIII-109
8.4.5. Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-111
8.4.6. Kawasan Transmigrasi ...................................................................................................... VIII-114
8.4.7. Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-115
8.4.8. Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-115
8.4.9. Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-116
8.4.10. Penanggulangan Bencana ................................................................................................ VIII-117
xv

8.4.11. Optimalisasi Desentralisasi dan Otonomi Daerah .................................................. VIII-118
8.5. Kerangka Regulasi ............................................................................................................................ VIII-119
8.5.1. Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-119
8.5.2. Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-120
8.5.3. Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-121
8.5.4. Perkotaan................................................................................................................................ VIII-124
8.5.5. Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-125
8.5.6. Kawasan Transmigrasi ...................................................................................................... VIII-126
8.5.7. Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-128
8.5.8. Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-129
8.5.9. Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-129
8.5.10. Penanggulangan Bencana ................................................................................................ VIII-130
8.5.11. Optimalisasi Desentralisasi dan Otonomi Daerah .................................................. VIII-131
8.6 Kerangka Kelembagaan .................................................................................................................... VIII-133
8.6.1 Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-133
8.6.2 Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-133
8.6.3 Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-137
8.6.4 Perkotaan................................................................................................................................ VIII-141
8.6.5 Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-143
8.6.6 Kawasan Transmigrasi ...................................................................................................... VIII-145
8.6.7 Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-146
8.6.8 Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-146
8.6.9 Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-147
8.6.10 Penanggulangan Bencana ................................................................................................ VIII-148
8.6.11 Optimalisasi Desentralisasi dan Otonomi Daerah .................................................. VIII-149
BAB IX : BIDANG PENYEDIAAN SARANA DAN PRASARANA .......................................... IX-1
9.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................... IX-8
9.1.1. Pembangunan Infrastruktur/Prasarana Dasar ....................................................... IX-8
9.1.2. Menjamin Ketahanan Air untuk Mendukung Ketahanan Nasional .................. IX-14
9.1.3. Penguatan Konektivitas Nasional untuk Mencapai Keseimbangan
Pembangunan. ...................................................................................................................... IX-21
9.1.4. Pembangunan Transportasi Massal Perkotaan. ...................................................... IX-32
9.1.5. Peningkatan Efektivitas dan Efisiensi Pembiayaan dalam Penyediaan
Infrastruktur .......................................................................................................................... IX-34
9.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................... IX-39
xi

8.2.6. Kawasan Transmigrasi ...................................................................................................... VIII-59
8.2.7. Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-59
8.2.8. Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-61
8.2.9. Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-62
8.2.10. Rawan Bencana .................................................................................................................... VIII-62
8.2.11. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah ................................. VIII-63
8.2.12. Kapasitas Aparatur Pemerintah Daerah ..................................................................... VIII-65
8.2.13. Peningkatan Kapasitas Keuangan Pemerintah Daerah ........................................ VIII-68
8.2.14. Penguatan Demokrasi Lokal ........................................................................................... VIII-69
8.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang Wilayah dan Tata Ruang .......... VIII-70
8.3.1. Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-70
8.3.2. Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-72
8.3.3. Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-73
8.3.4. Perkotaan................................................................................................................................ VIII-75
8.3.5. Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-80
8.3.6. Pembangunan dan Pengembangan Transmigrasi .................................................. VIII-84
8.3.7. Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-89
8.3.8. Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-92
8.3.9. Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-94
8.3.10. Penanggulangan Bencana ................................................................................................ VIII-96
8.3.11. Kapasitas Kelembagaan Pemerintah Daerah ............................................................ VIII-98
8.3.12. Kapasitas Aparatur Pemerintah Daerah ..................................................................... VIII-100
8.3.13. Kapasitas Aparatur Pemerintah Daerah ..................................................................... VIII-102
8.3.14. Demokrasi Lokal .................................................................................................................. VIII-104
8.4. Kerangka Pendanaan ....................................................................................................................... VIII-106
8.4.1. Informasi Geospasial .......................................................................................................... VIII-106
8.4.2. Penataan Ruang .................................................................................................................... VIII-106
8.4.3. Pertanahan ............................................................................................................................. VIII-108
8.4.4. Perkotaan................................................................................................................................ VIII-109
8.4.5. Perdesaan ............................................................................................................................... VIII-111
8.4.6. Kawasan Transmigrasi ...................................................................................................... VIII-114
8.4.7. Kawasan Strategis ............................................................................................................... VIII-115
8.4.8. Kawasan Perbatasan .......................................................................................................... VIII-115
8.4.9. Daerah Tertinggal ................................................................................................................ VIII-116
8.4.10. Penanggulangan Bencana ................................................................................................ VIII-117
xiv

9.3.4.2. Peningkatan Mobilitas Pekotaan-Peningkatan Pelayanan
Angkutan Umum dan Angkutan Barang ................................................. IX-80
9.3.4.3. Menurunkan Tingkat Kemacetan .............................................................. IX-80
9.3.4.4. Pengendalian Dampak Lingkungan .......................................................... IX-81
9.3.4.5. Peningkatan Keselamatan Jalan Kota ...................................................... IX-81
9.3.5. Peningkatan Efektivitas, dan Efisiensi dalam Pembiayaan Infrastruktur ..... IX-82
9.3.5.1. Sinkronisasi Infrastruktur ............................................................................ IX-83
9.3.5.2. Meningkatkan Peran Serta Badan Usaha dalam Pembangunan
Infrastruktur ...................................................................................................... IX-86
9.3.5.3. Proyek Investasi Swasta Strategis ............................................................. IX-93
9.4. Kerangka Pendanaan ....................................................................................................................... IX-93
9.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ................................................................... IX-109
9.5.1. Kerangka Regulasi ............................................................................................................... IX-109
9.5.2. Kerangka Kelembagaan .................................................................................................... IX-118
BAB X BIDANG SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP ............................... X-1
10.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................ X-5
10.1.1. Pengamanan Produksi Untuk Kemandirian dan Diversifikasi
Konsumsi Pangan........................................................................................................... X-8
10.1.2. Pengembangan Agribisnis, Pertanian Berkelanjutan dan
Kesejahteraan Petani .................................................................................................... X-11
10.1.3. Peningkatan Produksi dan Nilai Tambah Perikanan serta
Kesejahteraan Nelayan dan Pembudidaya Ikan ................................................ X-13
10.1.4. Peningkatan Tata Kelola Laut, Pengelolaan Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil serta Pengembangan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan ..................... X-17
10.1.5. Peningkatan Produksi Hasil Hutan dan Pengembangan Jasa
Lingkungan ....................................................................................................................... X-21
10.1.5.1. Pengembangan KPH Produksi dan Produk Kayu .......................... X-21
10.1.5.2. Pengembangan KPH Lindung dan Hasil Hutan Bukan Kayu ..... X-26
10.1.6. Peningkatan Konservasi dan Tata Kelola Hutan Serta Pengelolaan
DAS ...................................................................................................................................... X-28
10.1.6.1. Peningkatan Kinerja Tata Kelola Kehutanan ................................... X-28
10.1.6.2. Peningkatan Konservasi dan Keanekaragaman Hayati ............... X-32
10.1.6.3. Peningkatan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) ............... X-37
10.1.7. Penguatan Pasokan, Bauran dan Efisiensi Konsumsi Energi ........................ X-39
xvi

9.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang ............................................................ IX-44
9.3.1. Pembangunan Infrastruktur/Prasarana Dasar ....................................................... IX-44
9.3.2. Menjamin Ketahanan Air untuk Mendukung Ketahanan Nasional .................. IX-52
9.3.3. Penguatan Konektivitas Nasional untuk Mencapai Keseimbangan
Pembangunan ....................................................................................................................... IX-59
9.3.3.1. Mempercepat Pembangunan Sistem Transportasi Multimoda......IX-62
9.3.3.2. Mendukung Sistem Logistik Nasional ...................................................... IX-65
9.3.3.3. Keseimbangan antara Transportasi yang Berorientasi
Nasional dengan Transportasi yang Berorientasi Lokasi dan
Kewilayahan ...................................................................................................... IX-67
9.3.3.4. Membangun Industri Transportasi yang Efisien dan Berdaya
Saing Tinggi ........................................................................................................ IX-69
9.3.3.5. Mentransformasi Kewajiban Pelayanan Universal (Universal
Sevice Obligation) menjadi Broadband-Ready ..................................... IX-70
9.3.3.6. Mengoptimalkan Pemanfaatan Spektrum Frekuensi Radio dan
Orbit Satelit sebagai Sumber Saya Terbatas ......................................... IX-71
9.3.3.7. Mendorong Pembangunan Akses Tetap Pitalebar .............................. IX-72
9.3.3.8. Membangun Prasarana Pitalebar di Daerah Perbatasan
Negara .................................................................................................................. IX-73
9.3.3.9. Memberikan Perlindungan Keamanan Kepada Penyelenggara
serta Kualitas dan Keamanan Informasi Kepada Pengguna
Layanan................................................................................................................ IX-74
9.3.3.10. Mempercepat Implementasi E-Government dengan
Mengutamakan Prinsip Keamanan, Interoperabilitas dan Cost
Effective ................................................................................................................ IX-74
9.3.3.11. Pemerintah Sebagai Fasilitator Yang Mendorong Penggunaan
Pitalebar .............................................................................................................. IX-76
9.3.3.12. Mendorong Tingkat Lestari TIK ................................................................. IX-76
9.3.3.13. Mendorong Kemandirian dan Daya Saing Industri TIK dalam
Negeri ................................................................................................................... IX-77
9.3.3.14. Merestrukturisasi Sektor Penyiaran ........................................................ IX-78
9.3.4. Pembangunan Transportasi Perkotaan ...................................................................... IX-79
9.3.4.1. Pengembangan Transportasi Perkotaan Interaksi Antara
Transportasi dan Tata Guna Lahan ........................................................... IX-79
xvii

9.3.4.2. Peningkatan Mobilitas Pekotaan-Peningkatan Pelayanan
Angkutan Umum dan Angkutan Barang ................................................. IX-80
9.3.4.3. Menurunkan Tingkat Kemacetan .............................................................. IX-80
9.3.4.4. Pengendalian Dampak Lingkungan .......................................................... IX-81
9.3.4.5. Peningkatan Keselamatan Jalan Kota ...................................................... IX-81
9.3.5. Peningkatan Efektivitas, dan Efisiensi dalam Pembiayaan Infrastruktur ..... IX-82
9.3.5.1. Sinkronisasi Infrastruktur ............................................................................ IX-83
9.3.5.2. Meningkatkan Peran Serta Badan Usaha dalam Pembangunan
Infrastruktur ...................................................................................................... IX-86
9.3.5.3. Proyek Investasi Swasta Strategis ............................................................. IX-93
9.4. Kerangka Pendanaan ....................................................................................................................... IX-93
9.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ................................................................... IX-109
9.5.1. Kerangka Regulasi ............................................................................................................... IX-109
9.5.2. Kerangka Kelembagaan .................................................................................................... IX-118
BAB X BIDANG SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP ............................... X-1
10.1. Permasalahan dan Isu Strategis ................................................................................................ X-5
10.1.1. Pengamanan Produksi Untuk Kemandirian dan Diversifikasi
Konsumsi Pangan........................................................................................................... X-8
10.1.2. Pengembangan Agribisnis, Pertanian Berkelanjutan dan
Kesejahteraan Petani .................................................................................................... X-11
10.1.3. Peningkatan Produksi dan Nilai Tambah Perikanan serta
Kesejahteraan Nelayan dan Pembudidaya Ikan ................................................ X-13
10.1.4. Peningkatan Tata Kelola Laut, Pengelolaan Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil serta Pengembangan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan ..................... X-17
10.1.5. Peningkatan Produksi Hasil Hutan dan Pengembangan Jasa
Lingkungan ....................................................................................................................... X-21
10.1.5.1. Pengembangan KPH Produksi dan Produk Kayu .......................... X-21
10.1.5.2. Pengembangan KPH Lindung dan Hasil Hutan Bukan Kayu ..... X-26
10.1.6. Peningkatan Konservasi dan Tata Kelola Hutan Serta Pengelolaan
DAS ...................................................................................................................................... X-28
10.1.6.1. Peningkatan Kinerja Tata Kelola Kehutanan ................................... X-28
10.1.6.2. Peningkatan Konservasi dan Keanekaragaman Hayati ............... X-32
10.1.6.3. Peningkatan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) ............... X-37
10.1.7. Penguatan Pasokan, Bauran dan Efisiensi Konsumsi Energi ........................ X-39
xiii

9.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang ............................................................ IX-44
9.3.1. Pembangunan Infrastruktur/Prasarana Dasar ....................................................... IX-44
9.3.2. Menjamin Ketahanan Air untuk Mendukung Ketahanan Nasional .................. IX-52
9.3.3. Penguatan Konektivitas Nasional untuk Mencapai Keseimbangan
Pembangunan ....................................................................................................................... IX-59
9.3.3.1. Mempercepat Pembangunan Sistem Transportasi Multimoda......IX-62
9.3.3.2. Mendukung Sistem Logistik Nasional ...................................................... IX-65
9.3.3.3. Keseimbangan antara Transportasi yang Berorientasi
Nasional dengan Transportasi yang Berorientasi Lokasi dan
Kewilayahan ...................................................................................................... IX-67
9.3.3.4. Membangun Industri Transportasi yang Efisien dan Berdaya
Saing Tinggi ........................................................................................................ IX-69
9.3.3.5. Mentransformasi Kewajiban Pelayanan Universal (Universal
Sevice Obligation) menjadi Broadband-Ready ..................................... IX-70
9.3.3.6. Mengoptimalkan Pemanfaatan Spektrum Frekuensi Radio dan
Orbit Satelit sebagai Sumber Saya Terbatas ......................................... IX-71
9.3.3.7. Mendorong Pembangunan Akses Tetap Pitalebar .............................. IX-72
9.3.3.8. Membangun Prasarana Pitalebar di Daerah Perbatasan
Negara .................................................................................................................. IX-73
9.3.3.9. Memberikan Perlindungan Keamanan Kepada Penyelenggara
serta Kualitas dan Keamanan Informasi Kepada Pengguna
Layanan................................................................................................................ IX-74
9.3.3.10. Mempercepat Implementasi E-Government dengan
Mengutamakan Prinsip Keamanan, Interoperabilitas dan Cost
Effective ................................................................................................................ IX-74
9.3.3.11. Pemerintah Sebagai Fasilitator Yang Mendorong Penggunaan
Pitalebar .............................................................................................................. IX-76
9.3.3.12. Mendorong Tingkat Lestari TIK ................................................................. IX-76
9.3.3.13. Mendorong Kemandirian dan Daya Saing Industri TIK dalam
Negeri ................................................................................................................... IX-77
9.3.3.14. Merestrukturisasi Sektor Penyiaran ........................................................ IX-78
9.3.4. Pembangunan Transportasi Perkotaan ...................................................................... IX-79
9.3.4.1. Pengembangan Transportasi Perkotaan Interaksi Antara
Transportasi dan Tata Guna Lahan ........................................................... IX-79
xvi

10.2.8. Peningkatan Nilai Tambah Industri Mineral dan Pertambangan
Berkelanjutan .................................................................................................................. X-83
10.2.9. Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup, Pengembangan Pola
Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan dan Pelestarian dan
Pemanfaatan Keekonomian Kehati Sesuai dengan Arahan Dalam
Indonesia Biodiversity Strategy And Action Plan/IBSAP 2003-2020 .......... X-83
10.2.10. Penanganan Perubahan Iklim dan Peningkatan Kualitas Informasi
Iklim dan Kebencanaan ............................................................................................... X-84
10.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang ......................................................... X-85
10.3.1. Pengamanan Produksi untuk Kemandirian dan Diversifikasi
Konsumsi Pangan .......................................................................................................... X-85
10.3.2. Pengembangan Agribisnis, Pertanian Berkelanjutan dan
Kesejahteraan Petani ................................................................................................... X-88
10.3.3. Peningkatan Produksi dan Nilai Tambah Perikanan Serta
Kesejahteraan Nelayan dan Pembudidaya Ikan ................................................ X-91
10.3.4. Peningkatan Tata Kelola Laut, Pengelolaan Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil Serta Pengembangan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan .................... X-95
10.3.5. Peningkatan Produksi Hasil Hutan dan Pengembangan Jasa
Lingkungan ....................................................................................................................... X-97
10.3.5.1. Pengembangan KPH Produksi dan Produk Kayu .......................... X-97
10.3.5.2. Pengembangan KPH Lindung dan Hasil Hutan Bukan Kayu ..... X-99
10.3.6. Peningkatan Konservasi dan Tata Kelola Hutan Serta Pengelolaan
DAS ...................................................................................................................................... X-100
10.3.6.1. Peningkatan Kinerja Tata Kelola Kehutanan ................................... X-100
10.3.6.2. Peningkatan Konservasi dan Keanekaragaman Hayati ............... X-101
10.3.6.3. Peningkatan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) ............... X-102
10.3.7. Penguatan Pasokan, Bauran dan Efisiensi Konsumsi Energi ....................... X-103
10.3.7.1. Peningkatan Pasokan Energi Primer .................................................. X-103
10.3.7.2. Penyediaan Infrastruktur Energi ......................................................... X-105
10.3.7.3. Pengelolaan Energi yang Lebih Efisien .............................................. X-108
10.3.7.4. Peningkatan Bauran Energi Baru dan Terbarukan ....................... X-109
10.3.7.5. Pengurangan Subsidi Energi Secara Berkala ................................... X-111
10.3.8. Peningkatan Nilai Tambah Industri Mineral dan Pertambangan
Berkelanjutan .................................................................................................................. X-111
10.3.9. Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup, Pengembangan Pola
xviii

10.1.7.1. Produksi Energi Nasional ........................................................................ X-40
10.1.7.2. Cadangan Energi Nasional ...................................................................... X-41
10.1.7.3. Konsumsi Energi Nasional ...................................................................... X-42
10.1.7.4. Penetapan Harga dan Pembangunan Infrastruktur Energi ....... X-46
10.1.7.5. Intensitas dan Efisiensi Energi .............................................................. X-49
10.1.7.6. Energi Baru dan Terbarukan ................................................................. X-53
10.1.8. Peningkatan Nilai Tambah Industri Mineral dan Pertambangan
Berkelanjutan .................................................................................................................. X-55
10.1.9. Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup, Pengembangan Pola
Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan dan Pelestarian dan
Pemanfaatan Keekonomian KEHATI Sesuai dengan Arahan dalam
Indonesia Biodiversity Strategy And Action Plan/IBSAP 2003-2020 .......... X-58
10.1.10. Penanganan Perubahan Iklim dan Peningkatan Kualitas Informasi
Iklim dan Kebencanaan ............................................................................................... X-66
10.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................ X-72
10.2.1. Pengamanan Produksi Untuk Kemandirian dan Diversifikasi
Konsumsi Pangan .......................................................................................................... X-72
10.2.2. Pengembangan Agribisnis, Pertanian Berkelanjutan dan
Kesejahteraan Petani ................................................................................................... X-73
10.2.3. Peningkatan Produksi dan Nilai Tambah Perikanan Serta
Kesejahteraan Nelayan Dan Pembudidaya Ikan ................................................ X-74
10.2.4. Peningkatan Tata Kelola Laut, Pengelolaan Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil Serta Pengembangan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan .................... X-75
10.2.5. Peningkatan Produksi Hasil Hutan Dan Pengembangan Jasa
Lingkungan ....................................................................................................................... X-77
10.2.5.1. Pengembangan KPH Produksi dan Produk Kayu .......................... X-77
10.2.5.2. Pengembangan KPH Lindung dan Hasil Hutan Bukan Kayu ..... X-78
10.2.6. Peningkatan Konservasi dan Tata Kelola Hutan Serta Pengelolaan
DAS ...................................................................................................................................... X-79
10.2.6.1. Peningkatan Kinerja Tata Kelola Kehutanan ................................... X-79
10.2.6.2. Peningkatan Konservasi dan Keanekaragaman Hayati ............... X-79
10.2.6.3. Peningkatan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) ............... X-81
10.2.7. Penguatan Pasokan, Bauran dan Efisiensi Konsumsi Energi ....................... X-81
xix

10.2.8. Peningkatan Nilai Tambah Industri Mineral dan Pertambangan
Berkelanjutan .................................................................................................................. X-83
10.2.9. Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup, Pengembangan Pola
Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan dan Pelestarian dan
Pemanfaatan Keekonomian Kehati Sesuai dengan Arahan Dalam
Indonesia Biodiversity Strategy And Action Plan/IBSAP 2003-2020 .......... X-83
10.2.10. Penanganan Perubahan Iklim dan Peningkatan Kualitas Informasi
Iklim dan Kebencanaan ............................................................................................... X-84
10.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang ......................................................... X-85
10.3.1. Pengamanan Produksi untuk Kemandirian dan Diversifikasi
Konsumsi Pangan .......................................................................................................... X-85
10.3.2. Pengembangan Agribisnis, Pertanian Berkelanjutan dan
Kesejahteraan Petani ................................................................................................... X-88
10.3.3. Peningkatan Produksi dan Nilai Tambah Perikanan Serta
Kesejahteraan Nelayan dan Pembudidaya Ikan ................................................ X-91
10.3.4. Peningkatan Tata Kelola Laut, Pengelolaan Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil Serta Pengembangan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan .................... X-95
10.3.5. Peningkatan Produksi Hasil Hutan dan Pengembangan Jasa
Lingkungan ....................................................................................................................... X-97
10.3.5.1. Pengembangan KPH Produksi dan Produk Kayu .......................... X-97
10.3.5.2. Pengembangan KPH Lindung dan Hasil Hutan Bukan Kayu ..... X-99
10.3.6. Peningkatan Konservasi dan Tata Kelola Hutan Serta Pengelolaan
DAS ...................................................................................................................................... X-100
10.3.6.1. Peningkatan Kinerja Tata Kelola Kehutanan ................................... X-100
10.3.6.2. Peningkatan Konservasi dan Keanekaragaman Hayati ............... X-101
10.3.6.3. Peningkatan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) ............... X-102
10.3.7. Penguatan Pasokan, Bauran dan Efisiensi Konsumsi Energi ....................... X-103
10.3.7.1. Peningkatan Pasokan Energi Primer .................................................. X-103
10.3.7.2. Penyediaan Infrastruktur Energi ......................................................... X-105
10.3.7.3. Pengelolaan Energi yang Lebih Efisien .............................................. X-108
10.3.7.4. Peningkatan Bauran Energi Baru dan Terbarukan ....................... X-109
10.3.7.5. Pengurangan Subsidi Energi Secara Berkala ................................... X-111
10.3.8. Peningkatan Nilai Tambah Industri Mineral dan Pertambangan
Berkelanjutan .................................................................................................................. X-111
10.3.9. Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup, Pengembangan Pola
xv

10.1.7.1. Produksi Energi Nasional ........................................................................ X-40
10.1.7.2. Cadangan Energi Nasional ...................................................................... X-41
10.1.7.3. Konsumsi Energi Nasional ...................................................................... X-42
10.1.7.4. Penetapan Harga dan Pembangunan Infrastruktur Energi ....... X-46
10.1.7.5. Intensitas dan Efisiensi Energi .............................................................. X-49
10.1.7.6. Energi Baru dan Terbarukan ................................................................. X-53
10.1.8. Peningkatan Nilai Tambah Industri Mineral dan Pertambangan
Berkelanjutan .................................................................................................................. X-55
10.1.9. Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup, Pengembangan Pola
Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan dan Pelestarian dan
Pemanfaatan Keekonomian KEHATI Sesuai dengan Arahan dalam
Indonesia Biodiversity Strategy And Action Plan/IBSAP 2003-2020 .......... X-58
10.1.10. Penanganan Perubahan Iklim dan Peningkatan Kualitas Informasi
Iklim dan Kebencanaan ............................................................................................... X-66
10.2. Sasaran Bidang ................................................................................................................................ X-72
10.2.1. Pengamanan Produksi Untuk Kemandirian dan Diversifikasi
Konsumsi Pangan .......................................................................................................... X-72
10.2.2. Pengembangan Agribisnis, Pertanian Berkelanjutan dan
Kesejahteraan Petani ................................................................................................... X-73
10.2.3. Peningkatan Produksi dan Nilai Tambah Perikanan Serta
Kesejahteraan Nelayan Dan Pembudidaya Ikan ................................................ X-74
10.2.4. Peningkatan Tata Kelola Laut, Pengelolaan Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil Serta Pengembangan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan .................... X-75
10.2.5. Peningkatan Produksi Hasil Hutan Dan Pengembangan Jasa
Lingkungan ....................................................................................................................... X-77
10.2.5.1. Pengembangan KPH Produksi dan Produk Kayu .......................... X-77
10.2.5.2. Pengembangan KPH Lindung dan Hasil Hutan Bukan Kayu ..... X-78
10.2.6. Peningkatan Konservasi dan Tata Kelola Hutan Serta Pengelolaan
DAS ...................................................................................................................................... X-79
10.2.6.1. Peningkatan Kinerja Tata Kelola Kehutanan ................................... X-79
10.2.6.2. Peningkatan Konservasi dan Keanekaragaman Hayati ............... X-79
10.2.6.3. Peningkatan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) ............... X-81
10.2.7. Penguatan Pasokan, Bauran dan Efisiensi Konsumsi Energi ....................... X-81
xviii

Pemanfaatan Keekonomian KEHATI Sesuai dengan Arahan dalam
Indonesia Biodiversity Strategy and Action Plan/IBSAP 2003-2020 .......... X-133
10.4.9.1. Kerangka Pendanaan untuk Perbaikan Kualitas
Lingkungan Hidup ...................................................................................... X-133
10.4.9.2. Kerangka Pendanaan untuk Pelestarian dan Pemanfaatan
Keekonomian KEHATI .............................................................................. X-133
10.4.10. Penanganan Perubahan Iklim dan Peningkatan Kualitas Informasi
Iklim dan Kebencanaan ............................................................................................... X-134
10.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ................................................................ X-134
10.5.1. Pengamanan Produksi untuk Kemandirian dan Diversifikasi
Konsumsi Pangan .......................................................................................................... X-134
10.5.2. Pengembangan Agribisnis, Pertanian Berkelanjutan dan
Kesejahteraan Petani ................................................................................................... X-136
10.5.3. Peningkatan Produksi dan Nilai Tambah Perikanan Serta
Kesejahteraan Nelayan dan Pembudidaya Ikan ................................................ X-138
10.5.4. Peningkatan Tata Kelola Laut, Pengelolaan Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil Serta Pengembangan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan .................... X-140
10.5.5. Peningkatan Produksi Hasil Hutan dan Pengembangan Jasa
Lingkungan ....................................................................................................................... X-141
10.5.5.1. Pengembangan KPH Produksi dan Produk Kayu .......................... X-141
10.5.5.2. Pengembangan KPH Lindung dan Hasil Hutan Bukan Kayu ..... X-143
10.5.6. Peningkatan Konservasi dan Tata Kelola Hutan serta Pengelolaan
DAS ...................................................................................................................................... X-145
10.5.6.1. Peningkatan Kinerja Tata Kelola Kehutanan ................................... X-145
10.5.6.2. Peningkatan Konservasi dan Keanekaragaman Hayati ............... X-146
10.5.6.3. Peningkatan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) ............... X-148
10.5.7. Penguatan Pasokan, Bauran dan Efisiensi Konsumsi Energi ....................... X-149
10.5.8. Peningkatan Nilai Tambah Industri Mineral dan Pertambangan
Berkelanjutan .................................................................................................................. X-150
10.5.9. Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup, Pengembangan Pola
Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan dan Pelestarian dan
Pemanfaatan Keekonomian KEHATI Sesuai dengan Arahan dalam
Indonesia Biodiversity Strategy and Action Plan/IBSAP 2003-2020 .......... X-152
10.5.10. Penanganan Perubahan Iklim dan Peningkatan Kualitas Informasi
Iklim dan Kebencanaan ............................................................................................... X-155
xx

Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan dan Pelestarian dan
Pemanfaatan Keekonomian KEHATI Sesuai dengan Arahan dalam
Indonesia Biodiversity Strategy and Action Plan/IBSAP 2003-2020 .......... X-114
10.3.9.1. Meningkatkan Kualitas Lingkungan Hidup ...................................... X-114
10.3.9.2. Mengendalikan Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan
Hidup ............................................................................................................... X-115
10.3.9.3. Memperkuat Kapasitas Pengelolaan Lingkungan Hidup ............ X-116
10.3.9.4. Pelestarian dan Pemanfaatan Keekonomian KEHATI sesuai
dengan arah kebijakan dan strategi dalam Indonesia
Biodiversity Strategy and Action Plan/IBSAP 2003-2020 ........... X-117
10.3.10. Penanganan Perubahan Iklim dan Peningkatan Kualitas Informasi
Iklim dan Kebencanaan ............................................................................................... X-119
10.4. Kerangka Pendanaan ..................................................................................................................... X-120
10.4.1. Pengamanan Produksi untuk Kemandirian dan Diversifikasi
Konsumsi Pangan .......................................................................................................... X-120
10.4.2. Pengembangan Agribisnis, Pertanian Berkelanjutan dan
Kesejahteraan Petani ................................................................................................... X-121
10.4.3. Peningkatan Produksi dan Nilai Tambah Perikanan Serta
Kesejahteraan Nelayan dan Pembudidaya Ikan ................................................ X-122
10.4.4. Peningkatan Tata Kelola Laut, Pengelolaan Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil Serta Pengembangan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan .................... X-122
10.4.5. Peningkatan Produksi Hasil Hutan dan Pengembangan Jasa
Lingkungan ....................................................................................................................... X-123
10.4.5.1. Pengembangan KPH Produksi dan Produk Kayu .......................... X-123
10.4.5.2. Pengembangan KPH Lindung dan Hasil Hutan Bukan Kayu ..... X-124
10.4.6. Peningkatan Konservasi dan Tata Kelola Hutan Serta Pengelolaan
DAS ...................................................................................................................................... X-125
10.4.6.1. Peningkatan Kinerja Tata Kelola Kehutanan ................................... X-125
10.4.6.2. Peningkatan Konservasi dan Keanekaragaman Hayati ............... X-127
10.4.6.3. Peningkatan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) ............... X-130
10.4.7. Penguatan Pasokan, Bauran dan Efisiensi Konsumsi Energi ....................... X-131
10.4.8. Peningkatan Nilai Tambah Industri Mineral dan Pertambangan
Berkelanjutan .................................................................................................................. X-132
10.4.9. Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup, Pengembangan Pola
Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan dan Pelestarian dan
xxi

Pemanfaatan Keekonomian KEHATI Sesuai dengan Arahan dalam
Indonesia Biodiversity Strategy and Action Plan/IBSAP 2003-2020 .......... X-133
10.4.9.1. Kerangka Pendanaan untuk Perbaikan Kualitas
Lingkungan Hidup ...................................................................................... X-133
10.4.9.2. Kerangka Pendanaan untuk Pelestarian dan Pemanfaatan
Keekonomian KEHATI .............................................................................. X-133
10.4.10. Penanganan Perubahan Iklim dan Peningkatan Kualitas Informasi
Iklim dan Kebencanaan ............................................................................................... X-134
10.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan ................................................................ X-134
10.5.1. Pengamanan Produksi untuk Kemandirian dan Diversifikasi
Konsumsi Pangan .......................................................................................................... X-134
10.5.2. Pengembangan Agribisnis, Pertanian Berkelanjutan dan
Kesejahteraan Petani ................................................................................................... X-136
10.5.3. Peningkatan Produksi dan Nilai Tambah Perikanan Serta
Kesejahteraan Nelayan dan Pembudidaya Ikan ................................................ X-138
10.5.4. Peningkatan Tata Kelola Laut, Pengelolaan Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil Serta Pengembangan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan .................... X-140
10.5.5. Peningkatan Produksi Hasil Hutan dan Pengembangan Jasa
Lingkungan ....................................................................................................................... X-141
10.5.5.1. Pengembangan KPH Produksi dan Produk Kayu .......................... X-141
10.5.5.2. Pengembangan KPH Lindung dan Hasil Hutan Bukan Kayu ..... X-143
10.5.6. Peningkatan Konservasi dan Tata Kelola Hutan serta Pengelolaan
DAS ...................................................................................................................................... X-145
10.5.6.1. Peningkatan Kinerja Tata Kelola Kehutanan ................................... X-145
10.5.6.2. Peningkatan Konservasi dan Keanekaragaman Hayati ............... X-146
10.5.6.3. Peningkatan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) ............... X-148
10.5.7. Penguatan Pasokan, Bauran dan Efisiensi Konsumsi Energi ....................... X-149
10.5.8. Peningkatan Nilai Tambah Industri Mineral dan Pertambangan
Berkelanjutan .................................................................................................................. X-150
10.5.9. Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup, Pengembangan Pola
Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan dan Pelestarian dan
Pemanfaatan Keekonomian KEHATI Sesuai dengan Arahan dalam
Indonesia Biodiversity Strategy and Action Plan/IBSAP 2003-2020 .......... X-152
10.5.10. Penanganan Perubahan Iklim dan Peningkatan Kualitas Informasi
Iklim dan Kebencanaan ............................................................................................... X-155
xvii

Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan dan Pelestarian dan
Pemanfaatan Keekonomian KEHATI Sesuai dengan Arahan dalam
Indonesia Biodiversity Strategy and Action Plan/IBSAP 2003-2020 .......... X-114
10.3.9.1. Meningkatkan Kualitas Lingkungan Hidup ...................................... X-114
10.3.9.2. Mengendalikan Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan
Hidup ............................................................................................................... X-115
10.3.9.3. Memperkuat Kapasitas Pengelolaan Lingkungan Hidup ............ X-116
10.3.9.4. Pelestarian dan Pemanfaatan Keekonomian KEHATI sesuai
dengan arah kebijakan dan strategi dalam Indonesia
Biodiversity Strategy and Action Plan/IBSAP 2003-2020 ........... X-117
10.3.10. Penanganan Perubahan Iklim dan Peningkatan Kualitas Informasi
Iklim dan Kebencanaan ............................................................................................... X-119
10.4. Kerangka Pendanaan ..................................................................................................................... X-120
10.4.1. Pengamanan Produksi untuk Kemandirian dan Diversifikasi
Konsumsi Pangan .......................................................................................................... X-120
10.4.2. Pengembangan Agribisnis, Pertanian Berkelanjutan dan
Kesejahteraan Petani ................................................................................................... X-121
10.4.3. Peningkatan Produksi dan Nilai Tambah Perikanan Serta
Kesejahteraan Nelayan dan Pembudidaya Ikan ................................................ X-122
10.4.4. Peningkatan Tata Kelola Laut, Pengelolaan Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil Serta Pengembangan Ekonomi Kelautan Berkelanjutan .................... X-122
10.4.5. Peningkatan Produksi Hasil Hutan dan Pengembangan Jasa
Lingkungan ....................................................................................................................... X-123
10.4.5.1. Pengembangan KPH Produksi dan Produk Kayu .......................... X-123
10.4.5.2. Pengembangan KPH Lindung dan Hasil Hutan Bukan Kayu ..... X-124
10.4.6. Peningkatan Konservasi dan Tata Kelola Hutan Serta Pengelolaan
DAS ...................................................................................................................................... X-125
10.4.6.1. Peningkatan Kinerja Tata Kelola Kehutanan ................................... X-125
10.4.6.2. Peningkatan Konservasi dan Keanekaragaman Hayati ............... X-127
10.4.6.3. Peningkatan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) ............... X-130
10.4.7. Penguatan Pasokan, Bauran dan Efisiensi Konsumsi Energi ....................... X-131
10.4.8. Peningkatan Nilai Tambah Industri Mineral dan Pertambangan
Berkelanjutan .................................................................................................................. X-132
10.4.9. Peningkatan Kualitas Lingkungan Hidup, Pengembangan Pola
Produksi dan Konsumsi Berkelanjutan dan Pelestarian dan

xx

Gambar II.16 Pertumbuhan Jumlah Guru Dan Rasio Guru-Murid Menurut Jenjang
Pendidikan Tahun 1999/2000-2009/2010 .................................................... II -51
Gambar II.17 Proporsi Guru Yang Belum Berkualifikasi S1/D4 per
Provinsi (2012) .......................................................................................................... II -52
Gambar II. 18 Perkembangan Angka Partisipasi Pendidikan Penduduk
Usia 19-24 Tahun 2001-2012 ............................................................................. II -55
Gambar II.19 Kualitas Perguruan Tinggi Indonesia Di Tingkat Internasional ............... II -56
Gambar II.20 Angka Partisipasi Pendidikan Anak Usia Dini
Tahun 2008-2013 ...................................................................................................... II -60
Gambar II. 21 Jumlah Penduduk Usia 15 Tahun Keatas Yang Bekerja Menurut
Pendidikan Yang Ditamatkan, 2013 (Dalam Juta Orang) .......................... II -62
Gambar II.22 Keahlian/Keterampilan Dalam Pekerjaan Menurut
Tingkat Pendidikan .................................................................................................. II -63
Gambar II.23. Persepsi Pemberi Kerja Terhadap Kualitas Lulusan
Pendidikan Menengah .............................................................................................. II -64
Gambar II.24. Rata-Rata Pengeluaran Rumah Tangga Untuk Pendidikan
Per Siswa Tahun 2009-2012 ............................................................................. II -75
Gambar II.25 Alokasi Anggaran Pendidikan Melalui Belanja Transfer
Ke Daerah Tahun 2009-2014 ................................................................................ II -78
Gambar III.1 Perkembangan Inflasi Berdasarkan Komponen Periode 2010-2014 III-17
Gambar III.2 Perkembangan Nilai Tukar Rupiah terhadap US Dollar Periode
2010-2014. ................................................................................................................. III-19
Gambar III.3 Mobilisasi Dana Perbankan ................................................................................. III-26
Gambar III.4 Komponen Kredit Perbankan ............................................................................. III-27
Gambar III.5 Komponen Penghimpunan Dana Perbankan. ............................................... III-28
Gambar III.6 Perkembangan Porsi Industri dalam PDB Tahun 2000-2013. .............. III-35
Gambar III.7 Eksposure Industri Nasional pada Pasar Global Tahun 2011. ............... III-38
Gambar III.8 Nilai Tambah per Tenaga Kerja Menurut Kelompok Industri Tahun
2011 .............................................................................................................................. III-39
Gambar III.9 Distribusi Industri Besar dan Sedang Menurut Koridor Ekonomi
Tahun 2003, 2005, 2010 dan 2011 .................................................................. III-40
Gambar III.10 Perkembangan Aset BUMN 2004-2013 (Triliun Rp.). .............................. III-42
Gambar III.11 Perkembangan Laba BUMN 2004-2013 (Triliun Rp.). .............................. III-43
Gambar III.12 Perkembangan Kontribusi Pajak BUMN (Triliun Rp.) .............................. III-43
Gambar III.13 Untaian Permasalahan Buruknya Sikap terhadap Turis Asing ............. III-50
Gambar III.14 Realisasi PMDN Menurut Lokasi. ...................................................................... III-53
Gambar III.15 Realisasi PMA Menurut Lokasi. .......................................................................... III-53
Gambar III.16 Komposisi PMDN Berdasarkan Sektor ............................................................ III-54
Gambar III.17 Komposisi PMA Berdasarkan Sektor ............................................................... III-54

xxii

DAFTAR GAMBAR


Gambar I.1 Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Tahun 2009-2012 ............................. I-3
Gambar I.2 Perkembangan IPG dan IDG Indonesia Tahun 2010-2012 ..................... I-21
Gambar I.3 Pertumbuhan Ekonomi, Tingkat Kemiskinan, dan Indeks Gini ............. I-40
Gambar I.4 Laju Pertumbuhan Pengeluaran Per Kapitatahun 2008-2012 ............. I-41
Gambar I.5 Rata-Rata Pendapatan Tenaga Kerja Per Subsektor Ekonomi .............. I-43
Gambar I.6 Kondisi Kerentanan pada Penyandang Disabilitas dan Lansia ............. I-49
Gambar I.7 Penentuan Target Program Penanggulangan Kemiskinan ..................... I-64
Gambar I.8 Peranan Swasta/Bumn dalam Memperluas Penurunan Tingkat
Kemiskinan ................................................................................................................ I-97
Gambar I.9 Skema Sistem Rujukan Terpadu ........................................................................ I-106
Gambar II.1 Tren TFR dan Jumlah Anak Ideal (SDKI 1991-2012) ................................... II -3
Gambar II.2 Tren CPR Dan Unmeet Need ................................................................................... II -6
Gambar II.3 Tren ASFR 15-19 OER 1.000 Kelahiran Usia Remaja ................................... II -7
Gambar II.4 Angka Kematian Ibu Indonesia Tahun 1994-2012 ....................................... II -11
Gambar II.5 Angka Kematian Bayi (AKB), Balita (AKBA) dan
Neonatal (AKN) 1991-2012 ................................................................................... II -12
Gambar II.6 Cakupan (Persen) Dan Kesinambungan Pelayanan
(Continuum Of Care) Kesehatan Ibu Dan Anak ............................................. II -13
Gambar II.7 Pemanfaatan Tenaga Kesehatan Untuk Pemeriksaan Kehamilan (Anc)
Menurut Tingkat Sosial Ekonomi Ibu Hamil................................................... II 15
Gambar II.8 Perubahan Beban Penyakit Antara Tahun 1990, 2010 Dan
2015 Di Indonesia. Beban Dihitung Sebagai
DALYS (Disability- Adjusted Life Years) .......................................................... II -20
Gambar II.9 Indikator Kefarmasian Dan Obat Tingkat Nasional 2011 .......................... II -26
Gambar II.10. Persentase Rsu Pemerintah Menurut Ketersediaan
Dokter Spesialis Pelayanan Medik Spesialistik Dasar Berdasarkan
Tipe Kelas, 2011 ........................................................................................................ II -28
Gambar II.11 Capaian Indikator Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat (PHBS) ................... II -31
Gambar II.12 Tren Persentase Pengeluaran Kesehatan Pemerintah
Terhadap PDB, 2005-2011 .................................................................................... II -33
Gambar II.13 Status Partisipasi Pendidikan Anak Usia 6-18 Tahun di Indonesia
Tahun 2012................................................................................................................... II -38
Gambar II.14 Angka Partisipasi Sekolah Penduduk Usia 16-18 Tahun Menurut
Kelompok Pengeluaran Keluarga Tahun 2000-2009 .................................. II -41
Gambar II.15. Proporsi Waktu Yang Digunakan Untuk Berbagai
Pendekatan Pengajaran Pada Studi Video TIMMS di Kelas
Matematika, Tahun 2007 Dan 2011.................................................................... II -44

xxiii

Gambar II.16 Pertumbuhan Jumlah Guru Dan Rasio Guru-Murid Menurut Jenjang
Pendidikan Tahun 1999/2000-2009/2010 .................................................... II -51
Gambar II.17 Proporsi Guru Yang Belum Berkualifikasi S1/D4 per
Provinsi (2012) .......................................................................................................... II -52
Gambar II. 18 Perkembangan Angka Partisipasi Pendidikan Penduduk
Usia 19-24 Tahun 2001-2012 ............................................................................. II -55
Gambar II.19 Kualitas Perguruan Tinggi Indonesia Di Tingkat Internasional ............... II -56
Gambar II.20 Angka Partisipasi Pendidikan Anak Usia Dini
Tahun 2008-2013 ...................................................................................................... II -60
Gambar II. 21 Jumlah Penduduk Usia 15 Tahun Keatas Yang Bekerja Menurut
Pendidikan Yang Ditamatkan, 2013 (Dalam Juta Orang) .......................... II -62
Gambar II.22 Keahlian/Keterampilan Dalam Pekerjaan Menurut
Tingkat Pendidikan .................................................................................................. II -63
Gambar II.23. Persepsi Pemberi Kerja Terhadap Kualitas Lulusan
Pendidikan Menengah .............................................................................................. II -64
Gambar II.24. Rata-Rata Pengeluaran Rumah Tangga Untuk Pendidikan
Per Siswa Tahun 2009-2012 ............................................................................. II -75
Gambar II.25 Alokasi Anggaran Pendidikan Melalui Belanja Transfer
Ke Daerah Tahun 2009-2014 ................................................................................ II -78
Gambar III.1 Perkembangan Inflasi Berdasarkan Komponen Periode 2010-2014 III-17
Gambar III.2 Perkembangan Nilai Tukar Rupiah terhadap US Dollar Periode
2010-2014. ................................................................................................................. III-19
Gambar III.3 Mobilisasi Dana Perbankan ................................................................................. III-26
Gambar III.4 Komponen Kredit Perbankan ............................................................................. III-27
Gambar III.5 Komponen Penghimpunan Dana Perbankan. ............................................... III-28
Gambar III.6 Perkembangan Porsi Industri dalam PDB Tahun 2000-2013. .............. III-35
Gambar III.7 Eksposure Industri Nasional pada Pasar Global Tahun 2011. ............... III-38
Gambar III.8 Nilai Tambah per Tenaga Kerja Menurut Kelompok Industri Tahun
2011 .............................................................................................................................. III-39
Gambar III.9 Distribusi Industri Besar dan Sedang Menurut Koridor Ekonomi
Tahun 2003, 2005, 2010 dan 2011 .................................................................. III-40
Gambar III.10 Perkembangan Aset BUMN 2004-2013 (Triliun Rp.). .............................. III-42
Gambar III.11 Perkembangan Laba BUMN 2004-2013 (Triliun Rp.). .............................. III-43
Gambar III.12 Perkembangan Kontribusi Pajak BUMN (Triliun Rp.) .............................. III-43
Gambar III.13 Untaian Permasalahan Buruknya Sikap terhadap Turis Asing ............. III-50
Gambar III.14 Realisasi PMDN Menurut Lokasi. ...................................................................... III-53
Gambar III.15 Realisasi PMA Menurut Lokasi. .......................................................................... III-53
Gambar III.16 Komposisi PMDN Berdasarkan Sektor ............................................................ III-54
Gambar III.17 Komposisi PMA Berdasarkan Sektor ............................................................... III-54

xix

DAFTAR GAMBAR


Gambar I.1 Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Tahun 2009-2012 ............................. I-3
Gambar I.2 Perkembangan IPG dan IDG Indonesia Tahun 2010-2012 ..................... I-21
Gambar I.3 Pertumbuhan Ekonomi, Tingkat Kemiskinan, dan Indeks Gini ............. I-40
Gambar I.4 Laju Pertumbuhan Pengeluaran Per Kapitatahun 2008-2012 ............. I-41
Gambar I.5 Rata-Rata Pendapatan Tenaga Kerja Per Subsektor Ekonomi .............. I-43
Gambar I.6 Kondisi Kerentanan pada Penyandang Disabilitas dan Lansia ............. I-49
Gambar I.7 Penentuan Target Program Penanggulangan Kemiskinan ..................... I-64
Gambar I.8 Peranan Swasta/Bumn dalam Memperluas Penurunan Tingkat
Kemiskinan ................................................................................................................ I-97
Gambar I.9 Skema Sistem Rujukan Terpadu ........................................................................ I-106
Gambar II.1 Tren TFR dan Jumlah Anak Ideal (SDKI 1991-2012) ................................... II -3
Gambar II.2 Tren CPR Dan Unmeet Need ................................................................................... II -6
Gambar II.3 Tren ASFR 15-19 OER 1.000 Kelahiran Usia Remaja ................................... II -7
Gambar II.4 Angka Kematian Ibu Indonesia Tahun 1994-2012 ....................................... II -11
Gambar II.5 Angka Kematian Bayi (AKB), Balita (AKBA) dan
Neonatal (AKN) 1991-2012 ................................................................................... II -12
Gambar II.6 Cakupan (Persen) Dan Kesinambungan Pelayanan
(Continuum Of Care) Kesehatan Ibu Dan Anak ............................................. II -13
Gambar II.7 Pemanfaatan Tenaga Kesehatan Untuk Pemeriksaan Kehamilan (Anc)
Menurut Tingkat Sosial Ekonomi Ibu Hamil................................................... II 15
Gambar II.8 Perubahan Beban Penyakit Antara Tahun 1990, 2010 Dan
2015 Di Indonesia. Beban Dihitung Sebagai
DALYS (Disability- Adjusted Life Years) .......................................................... II -20
Gambar II.9 Indikator Kefarmasian Dan Obat Tingkat Nasional 2011 .......................... II -26
Gambar II.10. Persentase Rsu Pemerintah Menurut Ketersediaan
Dokter Spesialis Pelayanan Medik Spesialistik Dasar Berdasarkan
Tipe Kelas, 2011 ........................................................................................................ II -28
Gambar II.11 Capaian Indikator Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat (PHBS) ................... II -31
Gambar II.12 Tren Persentase Pengeluaran Kesehatan Pemerintah
Terhadap PDB, 2005-2011 .................................................................................... II -33
Gambar II.13 Status Partisipasi Pendidikan Anak Usia 6-18 Tahun di Indonesia
Tahun 2012................................................................................................................... II -38
Gambar II.14 Angka Partisipasi Sekolah Penduduk Usia 16-18 Tahun Menurut
Kelompok Pengeluaran Keluarga Tahun 2000-2009 .................................. II -41
Gambar II.15. Proporsi Waktu Yang Digunakan Untuk Berbagai
Pendekatan Pengajaran Pada Studi Video TIMMS di Kelas
Matematika, Tahun 2007 Dan 2011.................................................................... II -44

xxii

Gambar VI.2 Kontribusi Industri Pertahanan Nasional ...................................................... VI -4
Gambar VI.3 Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba ......................................... VI -16
Gambar VI .4 Kerangka Pikir Pembangunan Bidang Pertahanan dan Keamanan dan
Relevansinya terhadap Goal Nasional ............................................................. VI -19
Gambar VII.1 Presentase Opini Publik Tentang Citra Positif Lembaga Penegak
Hukum Tahun 2009-2013.................................................................................... VII-2
Gambar VII.2 Penanganan Perkara Korupsi Oleh Kejaksaan RI Tahun 2010-2013 . VII-5
Gambar VII.3 Penanganan Perkara Korupsi Oleh KPK Tahun 2010-2013 .................. VII-6
Gambar VII.4 Perbandingan Titik Berat Strategi Dalam Aksi PPK Tahun
2012-2013 .................................................................................................................. VII-7
Gambar VII.5 Klasifikasi Jenis Pengaduan Ham Tahun Tahun 2008-2012 .................. VII-8
Gambar VII.6 Statistik Jumlah Kasus Kekerasan Terhadap
Perempuan Tahun 2004-2012 ........................................................................... VII-10
Gambar VII.7 Hubungan Antara Kualitas Birokrasi Negara ASEAN dan BRIC dengan
Pencapaian Hasil-Hasil Pembangunan ............................................................ VII-13
Gambar VII.8 Perkembangan Opini BPK atas LKKL dan LKPD Tahun 2007-2013 ... VII-16
Gambar VII.9 Perkembangan Presentase Instansi Pemerintah yang Akuntabel
Tahun 2007-2013. ................................................................................................... VII-18
Gambar VII.10 Perkembangan Jumlah Paket Dan Nilai Pagu Pengadaan Melalui
LPSE Tahun 2008-2013 ........................................................................................ VII-19
Gambar VII.11 Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis
Belanja Tahun 2007-2013. .................................................................................. VII-23
Gambar VII.12. Perkembangan Jumlah K/L Yang Telah Melaksanakan Reformasi
Birokrasi Tahun 2008-2014 ................................................................................ VII-25
Gambar VII.13 Perkembangan Skor Integritas Pelayanan Publik
Tahun 2007-2013. ................................................................................................... VII-28
Gambar VII.14 Kerangka Penyusunan RPJMN 2015-2019: Pembangunan Bidang
Aparatur Negara ...................................................................................................... VII-32
Gambar VII.15 Kerangka Pikir Rencana Pembangunan Hukum Nasional2015-2019 VII-34
Gambar VIII.1 Arahan RPJPN Untuk Bidang Tata Ruang ...................................................... VIII-7
Gambar VIII.2 Peta Sebaran Kawasan Strategis Nasional (KAPET,KEK, dan KPBPB) VIII-18
Gambar VIII.3 Konektivitas Antar Kawasan Pengembangan Ekonomi ........................... VIII-20
Gambar VIII.4 Peta Sebaran Lokasi Prioritas Penanganan Kawasan
Perbatasan dan 26 Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) ........ VIII-24
Gambar VIII.5 Peta Persebaran Dan Perkembangan Daerah Tertinggal ................... VIII-27
Gambar VIII.6 Indeks PANGRIPTA Dokumen Perencanaan RKPD Pemerintah
Provinsi Tahun 2013 .............................................................................................. VIII-34
Gambar VIII.7 Presentase Jumlah Hasil Opini Badan Pemeriksa Keuangan
Terhadap Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Pemerintah Provinsi
Menurut Wilayah Kepulauan Besar Tahun 2008-2012 ............................ VIII-35

xxiv

Gambar III.18 Proyeksi Pertumbuhan Business to Consumer (B2C) E-Commerce
Tahun 2013-2017 .................................................................................................... III-64
Gambar III.19 Neraca Perdagangan Jasa ..................................................................................... III-73
Gambar III.20 Neraca Perdagangan Jasa Per Sektor ............................................................... III-73
Gambar III.21 Kerjasama Ekonomi Bilateral, Multilateral, dan Regional yang
Melibatkan Indonesia per 2014 ......................................................................... III-94
Gambar III.22 Negara-Negara Anggota IORA ............................................................................ III-97
Gambar III.23 Koridor Ekonomi dalam MP3EI ........................................................................ III-132
Gambar III.24 Peningkatan Produktivitas Industri Manufaktur ........................................ III-140
Gambar III.25 Laboratorium Penyedia Layanan Teknologi ................................................. III-143
Gambar III.26 Pembangunan Ekonomi Kepariwisataan ....................................................... III-150
Gambar III.27 Fokus Pemasaran Kepariwisataan Indonesia .............................................. III-152
Gambar III.28 Sinergi Antara Kepariwisataan dengan Ekonomi
Kreatif .......................................................................................................................... III-155
Gambar III.29 Rantai Nilai Produk Kreatif .................................................................................. III-155
Gambar III.30 Skema Keterkaitan Antar Pusat Distribusi dan
Gudang ......................................................................................................................... III-164
Gambar III.31 Framework Sektor Jasa Prioritas ...................................................................... III-169
Gambar III.32 Skema Monitoring Terpadu untuk Program JKN ........................................ III-187
Gambar III.33 Fungsi-Fungsi Keuangan Negara Saat Ini....................................................... III-196
Gambar III.34 Rekonfigurasi Fungsi-Fungsi Keuangan Negara ......................................... III-197
Gambar IV.1 Tahapan Riset dari Invensi Hingga Inovasi ................................................. IV -7
Gambar IV.2 Layanan Teknologi dan Perekayasaan .......................................................... IV -16
Gambar IV.3 Konservasi dan Pemuliaan Sumberdaya Hayati ........................................ IV -25
Gambar IV.4 Pengembangan Kebun Raya ................................................................................ IV -29
Gambar IV.5 Stasiun Penelitian Kelautan Indonesia............................................................ IV 34
Gambar IV.6 Pengembangan Satelit Nasional ........................................................................ IV -38
Gambar V.1 Kinerja Demokrasi Indonesia (IDI 2009-IDI 2012) ................................... V-4
Gambar V.2 Demonstrasi Dengan Kekerasan ....................................................................... V-7
Gambar V.3 Partisipasi Politik pada Pemilu Di Indonesia............................................... V-8
Gambar V.4 Tren Penurunan Kinerja Aspek Demokrasi .................................................. V-14
Gambar V.5 Proporsi Keterwakilan Laki-Laki dan Perempuan di DPR ...................... V-15
Gambar V.6 Pembentukkan PPID Badan Publik Periode 1 Juli 2014........................... V-17
Gambar V.7 Status Permohonan dan Proses Penyelesaian Sengketa Informasi
Periode 2010 Maret 2014 ................................................................................. V-18
Gambar V.8 Jumlah Personel dan Peringkat Indonesia Dalam Pasukan
Pemeliharaan Perdamaian PBB Tahun 2004-2014 ................................... V-34
Gambar V.9 Pasar Prospektif Indonesia .................................................................................. V-37
Gambar VI.1 Akuisisi Alutsista TNI Tahun 2004-2013 ....................................................... VI -4

xxv

Gambar VI.2 Kontribusi Industri Pertahanan Nasional ...................................................... VI -4
Gambar VI.3 Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba ......................................... VI -16
Gambar VI .4 Kerangka Pikir Pembangunan Bidang Pertahanan dan Keamanan dan
Relevansinya terhadap Goal Nasional ............................................................. VI -19
Gambar VII.1 Presentase Opini Publik Tentang Citra Positif Lembaga Penegak
Hukum Tahun 2009-2013.................................................................................... VII-2
Gambar VII.2 Penanganan Perkara Korupsi Oleh Kejaksaan RI Tahun 2010-2013 . VII-5
Gambar VII.3 Penanganan Perkara Korupsi Oleh KPK Tahun 2010-2013 .................. VII-6
Gambar VII.4 Perbandingan Titik Berat Strategi Dalam Aksi PPK Tahun
2012-2013 .................................................................................................................. VII-7
Gambar VII.5 Klasifikasi Jenis Pengaduan Ham Tahun Tahun 2008-2012 .................. VII-8
Gambar VII.6 Statistik Jumlah Kasus Kekerasan Terhadap
Perempuan Tahun 2004-2012 ........................................................................... VII-10
Gambar VII.7 Hubungan Antara Kualitas Birokrasi Negara ASEAN dan BRIC dengan
Pencapaian Hasil-Hasil Pembangunan ............................................................ VII-13
Gambar VII.8 Perkembangan Opini BPK atas LKKL dan LKPD Tahun 2007-2013 ... VII-16
Gambar VII.9 Perkembangan Presentase Instansi Pemerintah yang Akuntabel
Tahun 2007-2013. ................................................................................................... VII-18
Gambar VII.10 Perkembangan Jumlah Paket Dan Nilai Pagu Pengadaan Melalui
LPSE Tahun 2008-2013 ........................................................................................ VII-19
Gambar VII.11 Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis
Belanja Tahun 2007-2013. .................................................................................. VII-23
Gambar VII.12. Perkembangan Jumlah K/L Yang Telah Melaksanakan Reformasi
Birokrasi Tahun 2008-2014 ................................................................................ VII-25
Gambar VII.13 Perkembangan Skor Integritas Pelayanan Publik
Tahun 2007-2013. ................................................................................................... VII-28
Gambar VII.14 Kerangka Penyusunan RPJMN 2015-2019: Pembangunan Bidang
Aparatur Negara ...................................................................................................... VII-32
Gambar VII.15 Kerangka Pikir Rencana Pembangunan Hukum Nasional2015-2019 VII-34
Gambar VIII.1 Arahan RPJPN Untuk Bidang Tata Ruang ...................................................... VIII-7
Gambar VIII.2 Peta Sebaran Kawasan Strategis Nasional (KAPET,KEK, dan KPBPB) VIII-18
Gambar VIII.3 Konektivitas Antar Kawasan Pengembangan Ekonomi ........................... VIII-20
Gambar VIII.4 Peta Sebaran Lokasi Prioritas Penanganan Kawasan
Perbatasan dan 26 Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) ........ VIII-24
Gambar VIII.5 Peta Persebaran Dan Perkembangan Daerah Tertinggal ................... VIII-27
Gambar VIII.6 Indeks PANGRIPTA Dokumen Perencanaan RKPD Pemerintah
Provinsi Tahun 2013 .............................................................................................. VIII-34
Gambar VIII.7 Presentase Jumlah Hasil Opini Badan Pemeriksa Keuangan
Terhadap Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Pemerintah Provinsi
Menurut Wilayah Kepulauan Besar Tahun 2008-2012 ............................ VIII-35

xxi

Gambar III.18 Proyeksi Pertumbuhan Business to Consumer (B2C) E-Commerce
Tahun 2013-2017 .................................................................................................... III-64
Gambar III.19 Neraca Perdagangan Jasa ..................................................................................... III-73
Gambar III.20 Neraca Perdagangan Jasa Per Sektor ............................................................... III-73
Gambar III.21 Kerjasama Ekonomi Bilateral, Multilateral, dan Regional yang
Melibatkan Indonesia per 2014 ......................................................................... III-94
Gambar III.22 Negara-Negara Anggota IORA ............................................................................ III-97
Gambar III.23 Koridor Ekonomi dalam MP3EI ........................................................................ III-132
Gambar III.24 Peningkatan Produktivitas Industri Manufaktur ........................................ III-140
Gambar III.25 Laboratorium Penyedia Layanan Teknologi ................................................. III-143
Gambar III.26 Pembangunan Ekonomi Kepariwisataan ....................................................... III-150
Gambar III.27 Fokus Pemasaran Kepariwisataan Indonesia .............................................. III-152
Gambar III.28 Sinergi Antara Kepariwisataan dengan Ekonomi
Kreatif .......................................................................................................................... III-155
Gambar III.29 Rantai Nilai Produk Kreatif .................................................................................. III-155
Gambar III.30 Skema Keterkaitan Antar Pusat Distribusi dan
Gudang ......................................................................................................................... III-164
Gambar III.31 Framework Sektor Jasa Prioritas ...................................................................... III-169
Gambar III.32 Skema Monitoring Terpadu untuk Program JKN ........................................ III-187
Gambar III.33 Fungsi-Fungsi Keuangan Negara Saat Ini....................................................... III-196
Gambar III.34 Rekonfigurasi Fungsi-Fungsi Keuangan Negara ......................................... III-197
Gambar IV.1 Tahapan Riset dari Invensi Hingga Inovasi ................................................. IV -7
Gambar IV.2 Layanan Teknologi dan Perekayasaan .......................................................... IV -16
Gambar IV.3 Konservasi dan Pemuliaan Sumberdaya Hayati ........................................ IV -25
Gambar IV.4 Pengembangan Kebun Raya ................................................................................ IV -29
Gambar IV.5 Stasiun Penelitian Kelautan Indonesia............................................................ IV 34
Gambar IV.6 Pengembangan Satelit Nasional ........................................................................ IV -38
Gambar V.1 Kinerja Demokrasi Indonesia (IDI 2009-IDI 2012) ................................... V-4
Gambar V.2 Demonstrasi Dengan Kekerasan ....................................................................... V-7
Gambar V.3 Partisipasi Politik pada Pemilu Di Indonesia............................................... V-8
Gambar V.4 Tren Penurunan Kinerja Aspek Demokrasi .................................................. V-14
Gambar V.5 Proporsi Keterwakilan Laki-Laki dan Perempuan di DPR ...................... V-15
Gambar V.6 Pembentukkan PPID Badan Publik Periode 1 Juli 2014........................... V-17
Gambar V.7 Status Permohonan dan Proses Penyelesaian Sengketa Informasi
Periode 2010 Maret 2014 ................................................................................. V-18
Gambar V.8 Jumlah Personel dan Peringkat Indonesia Dalam Pasukan
Pemeliharaan Perdamaian PBB Tahun 2004-2014 ................................... V-34
Gambar V.9 Pasar Prospektif Indonesia .................................................................................. V-37
Gambar VI.1 Akuisisi Alutsista TNI Tahun 2004-2013 ....................................................... VI -4

xxiv

Gambar X.6 Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2009-2012 ........................................... X-59
Gambar X.7 Trend Keikutsertaan Perusahaan Dalam Program Proper
2003-2014 .................................................................................................................. X-60
Gambar X.8 Jumlah Kabupaten/Kota Penerima Anugerah Adipura Tahun
2004-2013 .................................................................................................................. X-61

xxvi

Gambar VIII.8 Presentase Jumlah Ptsp Pada Wilayah Provinsi/Kabupaten/Kota
Menurut Wilayah Kepulauan Besar Tahun 2013 ........................................ VIII-36
Gambar VIII .9 Pertumbuhan Pegawai Negeri Sipil per Provinsi Tahun 2007-2011VIII-37
Gambar VIII.10 Perkembangan Dana Perimbangan Tahun 2001-2013:
DAK, DAU dan DBH ................................................................................................. VIII-40
Gambar VIII.11 Pendapatan Daerah Tahun 2008-2013 ........................................................... VIII-42
Gambar VIII.12 Belanja Pemerintah Daerah Dalam APBD Tahun 2008-2013 ................ VIII-44
Gambar VIII.13 Bentuk Simpanan Pemerintah Daerah Di Perbankan Tahun
2002-2012 Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten Dan Kota .. VIII-45
Gambar VIII.14 Indeks Demokrasi Indonesia Tahun 2009-2012 ......................................... VIII-46
Gambar VIII.15 Jumlah Pelaksanaan Pilkada Tahun 2015-2019 .......................................... VIII-47
Gambar VIII.16 Tren Aspek Kebebasan Sipil Tahun 2009-2012 .......................................... VIII-48
Gambar VIII.17 Tren Aspek Hak Politik Tahun 2009-2012 .................................................... VIII-49
Gambar VIII.18 Kinerja Pembangunan Daerah Otsus Tahun 2009-2011 ......................... VIII-51
Gambar VIII.19 Kerangka RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang ....................................... VIII-54
Gambar VIII.20 Arah Pembangunan Transmigrasi Untuk Meningkatkan
Keterkaitan Kota Dan Desa .................................................................................. VIII-85
Gambar VIII.21 Skema Pendanaan Pembangunan Wilayah Perkotaan ............................. VIII-111
Gambar VIII.22 Skema Pendanaan Pembangunan Wilayah Perdesaan ............................. VIII-113
Gambar VIII.23 Kerangka Pendanaan Sub-Bidang Optimalisasi
Desentralisasi Dan Otonomi Daerah ................................................................ VIII-119
Gambar IX.1 Daya Saing Infrastruktur 2009 dan 2013 ...................................................... IX-2
Gambar IX.2 Urbanisasi pada Tahun 2025 (%) ..................................................................... IX-4
Gambar IX.3 Rata-Rata PDB Dalam Kurun Waktu 10 Tahun ............................................ IX-6
Gambar IX.4 Konsumsi Energi Oleh Bidang-Bidang Ekonomi ......................................... IX-7
Gambar IX.5 Kontribusi Gas Emisi dari Berbagai Negara .................................................. IX-7
Gambar IX.6 Pola Sabuk Penyeberangan Utara, Tengah, dan Selatan .......................... IX-24
Gambar IX.7 Rute Penerbangan Perintis .................................................................................. IX-26
Gambar IX.8 Tahapan Pengembangan Sistem Logistik Nasional .................................... IX-66
Gambar IX.9 Skema Pembiayaan Infrastruktur. .................................................................... IX-94
Gambar IX.10 Statistik KPS Sesuai Negara. ................................................................................ IX-98
Gambar IX.11 Contoh Kasus Skema Pendanaan Trans Sumatera. .................................... IX-102
Gambar IX.12 Pelaksanaan Terpadu Melalui Badan Usaha Strategis .............................. IX-104
Gambar IX.13 Dasar Pengelolaan Pendanaan. .......................................................................... IX-109
Gambar X.1 Luas Kawasan Konservasi Perairan (Juta Ha) Tahun 2004-2012 ........ X-19
Gambar X.2 Jumlah Hotspot dalam Kawasan Hutan Tahun 2004-2013 .................... X-32
Gambar X.3 Luas Kebakaran dalam Kawasan Hutan Tahun 2004-2012 ................... X-32
Gambar X.4 Nilai Devisa Perdagangan Tanaman dan Satwa (Dalam USD)
Tahun 2008-2011 .................................................................................................... X-36
Gambar X.5 Nilai PNBP Tumbuhan Dan Satwa Liar Tahun 2008-2013 ..................... X-37

xxvii

Gambar X.6 Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2009-2012 ........................................... X-59
Gambar X.7 Trend Keikutsertaan Perusahaan Dalam Program Proper
2003-2014 .................................................................................................................. X-60
Gambar X.8 Jumlah Kabupaten/Kota Penerima Anugerah Adipura Tahun
2004-2013 .................................................................................................................. X-61

xxiii

Gambar VIII.8 Presentase Jumlah Ptsp Pada Wilayah Provinsi/Kabupaten/Kota
Menurut Wilayah Kepulauan Besar Tahun 2013 ........................................ VIII-36
Gambar VIII .9 Pertumbuhan Pegawai Negeri Sipil per Provinsi Tahun 2007-2011VIII-37
Gambar VIII.10 Perkembangan Dana Perimbangan Tahun 2001-2013:
DAK, DAU dan DBH ................................................................................................. VIII-40
Gambar VIII.11 Pendapatan Daerah Tahun 2008-2013 ........................................................... VIII-42
Gambar VIII.12 Belanja Pemerintah Daerah Dalam APBD Tahun 2008-2013 ................ VIII-44
Gambar VIII.13 Bentuk Simpanan Pemerintah Daerah Di Perbankan Tahun
2002-2012 Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten Dan Kota .. VIII-45
Gambar VIII.14 Indeks Demokrasi Indonesia Tahun 2009-2012 ......................................... VIII-46
Gambar VIII.15 Jumlah Pelaksanaan Pilkada Tahun 2015-2019 .......................................... VIII-47
Gambar VIII.16 Tren Aspek Kebebasan Sipil Tahun 2009-2012 .......................................... VIII-48
Gambar VIII.17 Tren Aspek Hak Politik Tahun 2009-2012 .................................................... VIII-49
Gambar VIII.18 Kinerja Pembangunan Daerah Otsus Tahun 2009-2011 ......................... VIII-51
Gambar VIII.19 Kerangka RPJMN 2015-2019 Bidang Tata Ruang ....................................... VIII-54
Gambar VIII.20 Arah Pembangunan Transmigrasi Untuk Meningkatkan
Keterkaitan Kota Dan Desa .................................................................................. VIII-85
Gambar VIII.21 Skema Pendanaan Pembangunan Wilayah Perkotaan ............................. VIII-111
Gambar VIII.22 Skema Pendanaan Pembangunan Wilayah Perdesaan ............................. VIII-113
Gambar VIII.23 Kerangka Pendanaan Sub-Bidang Optimalisasi
Desentralisasi Dan Otonomi Daerah ................................................................ VIII-119
Gambar IX.1 Daya Saing Infrastruktur 2009 dan 2013 ...................................................... IX-2
Gambar IX.2 Urbanisasi pada Tahun 2025 (%) ..................................................................... IX-4
Gambar IX.3 Rata-Rata PDB Dalam Kurun Waktu 10 Tahun ............................................ IX-6
Gambar IX.4 Konsumsi Energi Oleh Bidang-Bidang Ekonomi ......................................... IX-7
Gambar IX.5 Kontribusi Gas Emisi dari Berbagai Negara .................................................. IX-7
Gambar IX.6 Pola Sabuk Penyeberangan Utara, Tengah, dan Selatan .......................... IX-24
Gambar IX.7 Rute Penerbangan Perintis .................................................................................. IX-26
Gambar IX.8 Tahapan Pengembangan Sistem Logistik Nasional .................................... IX-66
Gambar IX.9 Skema Pembiayaan Infrastruktur. .................................................................... IX-94
Gambar IX.10 Statistik KPS Sesuai Negara. ................................................................................ IX-98
Gambar IX.11 Contoh Kasus Skema Pendanaan Trans Sumatera. .................................... IX-102
Gambar IX.12 Pelaksanaan Terpadu Melalui Badan Usaha Strategis .............................. IX-104
Gambar IX.13 Dasar Pengelolaan Pendanaan. .......................................................................... IX-109
Gambar X.1 Luas Kawasan Konservasi Perairan (Juta Ha) Tahun 2004-2012 ........ X-19
Gambar X.2 Jumlah Hotspot dalam Kawasan Hutan Tahun 2004-2013 .................... X-32
Gambar X.3 Luas Kebakaran dalam Kawasan Hutan Tahun 2004-2012 ................... X-32
Gambar X.4 Nilai Devisa Perdagangan Tanaman dan Satwa (Dalam USD)
Tahun 2008-2011 .................................................................................................... X-36
Gambar X.5 Nilai PNBP Tumbuhan Dan Satwa Liar Tahun 2008-2013 ..................... X-37
xxvi

Tabel III.11 Pangsa Ekspor Indonesia ke Negara Tujuan Ekspor Utama. ..................... III-69
Tabel III.12 Pangsa Ekspor Indonesia ke Beberapa Wilayah di Dunia. .......................... III-70
Tabel III.13 Pangsa Impor Produk Manufaktur Asal Indonesia di Beberapa
Wilayah Dunia. ............................................................................................................. III-71
Tabel III.14 Nilai Impor Produk Halal di Beberapa Wilayah di Dunia ............................ III-72
Tabel III.15 Rasio Ekspor Jasa Terhadap PDB Tahun 2010-2014 .................................... III-73
Tabel III.16 KepesertaAN JKN dan Jaminan Ketenagakerjaan Saat Ini........................... III-90
Tabel III.17 AEC Scorecard Key Deliverables Phases I-III (2008-2013).. ...................... III-95
Tabel III.18 Sasaran Inflasi Dan Nilai Tukar ............................................................................. III-103
Tabel III.19 Sasaran Pembangunan Industri. ........................................................................... III-106
Tabel III.20 Sasaran Kebijakan Peningkatan Daya Saing UMKMK. ................................. III-108
Tabel III.21 Target Realisasi Investasi PMA dan PMDN ....................................................... III-110
Tabel III.22 Sasaran Perdagangan Dalam Negeri. ................................................................... III-111
Tabel III.23 Sasaran Ekspor Produk Non Migas DAN Jasa. ................................................. III-111
Tabel III.24 Sasaran Ekspor Produk Manufaktur ................................................................... III-112
Tabel III.25 Proyeksi Indeks Litrasi Dan Utilitas Beberapa Industri Keuangan di
Indonesia. ....................................................................................................................... III-129
Tabel III.26 Indikasi Lokasi Pengembangan Kawasan Industri Tahun
2015-2019. .................................................................................................................... III-133
Tabel III.27 Hubungan Industri Domestik Dengan Perusahaan Asing. .......................... III-139
Tabel IV.1. Pertumbuhan PDB, Modal, Tenaga Kerja dan TFP
Tahun 2010, 2011, 2012 .......................................................................................... IV -2
Tabel IV.2. Program Pengembangan Roket Sipil ................................................................... IV -39
Tabel IV.3. Sasaran Pembangunan SDM Iptek ........................................................................ IV -43
Tabel V.1 Pemenang Pemilu Legislatif Tahun 1999, 2004, 2009
dan 2014 ......................................................................................................................... V-9
Tabel VI.1. Perbandingan Kesejahteraan Prajurit di Malaysia,
Filipina Dan India ........................................................................................................ VI-7
Tabel VI.2. Jumlah Dan Kondisi Pos Perbatasan Darat Tahun 2006-2013 ................. VI-13
Tabel VI.3. Tren Pelanggaran Hukum di Wilayah Laut Indonesia .................................. VI-15
Tabel VI.4. Kerangka Pendanaan Isu Strategis Peningkatan Kapasitas Pertahanan
dan Stabilitas Keamanan .......................................................................................... VI-25
Tabel VI.5. Kerangka Regulasi Isu Strategis Peningkatan Kapasitas Pertahanan dan
Stabilitas Keamanan ................................................................................................... VI-27
Tabel VI.6. Kerangka Kelembagaan Isu Strategis Peningkatan Kapasitas Pertahanan
dan Stabilitas Keamanan .......................................................................................... VI-28
Tabel VII.1. Indikator Kinerja RPJMN 2015-2019 Bidang Aparatur
Negara ............................................................................................................................. VII-30
Tabel VIII.1. Faktor Yang Mempengaruhi Iklim Investasi Di Indonesia
Tahun 2014 ................................................................................................................... VIII-22
xxviii

DAFTAR TABEL


Tabel I.1. Implementasi Kebijakan Pengarusutamaan Tata Kelola
Pemerintahan yang Baik Melalui Kebijakan Kementerian/
Lembaga/Pemda Beserta Indikatornya ............................................................. I-13
Tabel I.2. Gender Inequality Index (GII) di Kawasan ASEAN ........................................ I-20
Tabel I.3. Distribusi Lapangan Kerja Masyarakat Miskin, Share Tenaga Kerja
dan PDB dari Masing-Masing Sektor Ekonomi .............................................. I-44
Tabel I.4. Kesenjangan dalam Pemenuhan Pelayanan Dasar ........................................ I-51
Tabel I.5. Target Kondisi Ekonomi dan Kemiskinan ......................................................... I-58
Tabel I.6. Target Cakupan Pelayanan Dasar pada Tahun 2019 .................................... I-62
Tabel I.7. Paket Pelayanan Dasar .............................................................................................. I-77
Tabel I.8. Peran Para Pihak dalam Peningkatan Pemerataan dan
Penanggulangan Kemiskinan ................................................................................ I-107
Tabel II.1 Perkembangan Indikator Pembangunan Gizi Masyarakat 2007-2013 .. II -16
Tabel II.2 Status Beberapa Penyakit Menular dan Tidak Menular .............................. II -21
Tabel II .3 Kesiapan Pelayanan Kesehatan ............................................................................. II -23
Tabel II.4 Kekurangan Tenaga Kesehatan di Puskesmas Tahun 2012 ....................... II -29
Tabel II.5 Status Akreditasi Institusi Pendidikan Tenaga Kesehatan,2011 .............. II -30
Tabel II.6 Sasaran Dan Target Pembangunan Bidang Kependudukan dan
Keluarga Berencana RPJMN 2015-2019 ............................................................ II -112
Tabel II.7. Sasaran Pokok Pembangunan Nasional Bidang
Pendidikan Rpjmn 2015-2019 .............................................................................. II -116
Tabel II.8. Sasaran Partisipasi Pendidikan Untuk Jenjang Pendidikan Dasar,
Menengah, Tinggi dan Paud .................................................................................... II -116
Tabel III.1 Indikator Perbankan (dalam Triliun Rp) ........................................................... III-25
Tabel III.2 Postur Populasi Usaha Tahun 2011 ..................................................................... III-36
Tabel III.3 Rekapitulasi Penyelenggara PTSP. ....................................................................... III-56
Tabel III.4 Penandatanganan Ijin Daerah. ............................................................................... III-57
Tabel III.5 SOP Lama Proses Perijinan. .................................................................................... III-57
Tabel III.6 Peringkat dan Skor Indeks Kinerja Logistik Indonesia Dibanding
Negara-Negara Asean. ............................................................................................... III-61
Tabel III.7 Perbandingan Rasio Biaya Logistik Terhadap PDB di Beberapa
Negara ............................................................................................................................. III-62
Tabel III.8 Koefisien Variasi Harga Antar Waktu dan Antar Wilayah Beberapa
Bahan Kebutuhan Pokok 2009- JunI 2014. ....................................................... III-63
Tabel III.9 Nilai dan Pertumbuhan Ekspor Dan Impor Indonesia 2010 s/d
Semester-I 2014 .......................................................................................................... III-68
Tabel III.10 Pangsa Ekspor Produk Manufaktur. .................................................................... III-69
xxix

Tabel III.11 Pangsa Ekspor Indonesia ke Negara Tujuan Ekspor Utama. ..................... III-69
Tabel III.12 Pangsa Ekspor Indonesia ke Beberapa Wilayah di Dunia. .......................... III-70
Tabel III.13 Pangsa Impor Produk Manufaktur Asal Indonesia di Beberapa
Wilayah Dunia. ............................................................................................................. III-71
Tabel III.14 Nilai Impor Produk Halal di Beberapa Wilayah di Dunia ............................ III-72
Tabel III.15 Rasio Ekspor Jasa Terhadap PDB Tahun 2010-2014 .................................... III-73
Tabel III.16 KepesertaAN JKN dan Jaminan Ketenagakerjaan Saat Ini........................... III-90
Tabel III.17 AEC Scorecard Key Deliverables Phases I-III (2008-2013).. ...................... III-95
Tabel III.18 Sasaran Inflasi Dan Nilai Tukar ............................................................................. III-103
Tabel III.19 Sasaran Pembangunan Industri. ........................................................................... III-106
Tabel III.20 Sasaran Kebijakan Peningkatan Daya Saing UMKMK. ................................. III-108
Tabel III.21 Target Realisasi Investasi PMA dan PMDN ....................................................... III-110
Tabel III.22 Sasaran Perdagangan Dalam Negeri. ................................................................... III-111
Tabel III.23 Sasaran Ekspor Produk Non Migas DAN Jasa. ................................................. III-111
Tabel III.24 Sasaran Ekspor Produk Manufaktur ................................................................... III-112
Tabel III.25 Proyeksi Indeks Litrasi Dan Utilitas Beberapa Industri Keuangan di
Indonesia. ....................................................................................................................... III-129
Tabel III.26 Indikasi Lokasi Pengembangan Kawasan Industri Tahun
2015-2019. .................................................................................................................... III-133
Tabel III.27 Hubungan Industri Domestik Dengan Perusahaan Asing. .......................... III-139
Tabel IV.1. Pertumbuhan PDB, Modal, Tenaga Kerja dan TFP
Tahun 2010, 2011, 2012 .......................................................................................... IV -2
Tabel IV.2. Program Pengembangan Roket Sipil ................................................................... IV -39
Tabel IV.3. Sasaran Pembangunan SDM Iptek ........................................................................ IV -43
Tabel V.1 Pemenang Pemilu Legislatif Tahun 1999, 2004, 2009
dan 2014 ......................................................................................................................... V-9
Tabel VI.1. Perbandingan Kesejahteraan Prajurit di Malaysia,
Filipina Dan India ........................................................................................................ VI-7
Tabel VI.2. Jumlah Dan Kondisi Pos Perbatasan Darat Tahun 2006-2013 ................. VI-13
Tabel VI.3. Tren Pelanggaran Hukum di Wilayah Laut Indonesia .................................. VI-15
Tabel VI.4. Kerangka Pendanaan Isu Strategis Peningkatan Kapasitas Pertahanan
dan Stabilitas Keamanan .......................................................................................... VI-25
Tabel VI.5. Kerangka Regulasi Isu Strategis Peningkatan Kapasitas Pertahanan dan
Stabilitas Keamanan ................................................................................................... VI-27
Tabel VI.6. Kerangka Kelembagaan Isu Strategis Peningkatan Kapasitas Pertahanan
dan Stabilitas Keamanan .......................................................................................... VI-28
Tabel VII.1. Indikator Kinerja RPJMN 2015-2019 Bidang Aparatur
Negara ............................................................................................................................. VII-30
Tabel VIII.1. Faktor Yang Mempengaruhi Iklim Investasi Di Indonesia
Tahun 2014 ................................................................................................................... VIII-22
xxv

DAFTAR TABEL


Tabel I.1. Implementasi Kebijakan Pengarusutamaan Tata Kelola
Pemerintahan yang Baik Melalui Kebijakan Kementerian/
Lembaga/Pemda Beserta Indikatornya ............................................................. I-13
Tabel I.2. Gender Inequality Index (GII) di Kawasan ASEAN ........................................ I-20
Tabel I.3. Distribusi Lapangan Kerja Masyarakat Miskin, Share Tenaga Kerja
dan PDB dari Masing-Masing Sektor Ekonomi .............................................. I-44
Tabel I.4. Kesenjangan dalam Pemenuhan Pelayanan Dasar ........................................ I-51
Tabel I.5. Target Kondisi Ekonomi dan Kemiskinan ......................................................... I-58
Tabel I.6. Target Cakupan Pelayanan Dasar pada Tahun 2019 .................................... I-62
Tabel I.7. Paket Pelayanan Dasar .............................................................................................. I-77
Tabel I.8. Peran Para Pihak dalam Peningkatan Pemerataan dan
Penanggulangan Kemiskinan ................................................................................ I-107
Tabel II.1 Perkembangan Indikator Pembangunan Gizi Masyarakat 2007-2013 .. II -16
Tabel II.2 Status Beberapa Penyakit Menular dan Tidak Menular .............................. II -21
Tabel II .3 Kesiapan Pelayanan Kesehatan ............................................................................. II -23
Tabel II.4 Kekurangan Tenaga Kesehatan di Puskesmas Tahun 2012 ....................... II -29
Tabel II.5 Status Akreditasi Institusi Pendidikan Tenaga Kesehatan,2011 .............. II -30
Tabel II.6 Sasaran Dan Target Pembangunan Bidang Kependudukan dan
Keluarga Berencana RPJMN 2015-2019 ............................................................ II -112
Tabel II.7. Sasaran Pokok Pembangunan Nasional Bidang
Pendidikan Rpjmn 2015-2019 .............................................................................. II -116
Tabel II.8. Sasaran Partisipasi Pendidikan Untuk Jenjang Pendidikan Dasar,
Menengah, Tinggi dan Paud .................................................................................... II -116
Tabel III.1 Indikator Perbankan (dalam Triliun Rp) ........................................................... III-25
Tabel III.2 Postur Populasi Usaha Tahun 2011 ..................................................................... III-36
Tabel III.3 Rekapitulasi Penyelenggara PTSP. ....................................................................... III-56
Tabel III.4 Penandatanganan Ijin Daerah. ............................................................................... III-57
Tabel III.5 SOP Lama Proses Perijinan. .................................................................................... III-57
Tabel III.6 Peringkat dan Skor Indeks Kinerja Logistik Indonesia Dibanding
Negara-Negara Asean. ............................................................................................... III-61
Tabel III.7 Perbandingan Rasio Biaya Logistik Terhadap PDB di Beberapa
Negara ............................................................................................................................. III-62
Tabel III.8 Koefisien Variasi Harga Antar Waktu dan Antar Wilayah Beberapa
Bahan Kebutuhan Pokok 2009- JunI 2014. ....................................................... III-63
Tabel III.9 Nilai dan Pertumbuhan Ekspor Dan Impor Indonesia 2010 s/d
Semester-I 2014 .......................................................................................................... III-68
Tabel III.10 Pangsa Ekspor Produk Manufaktur. .................................................................... III-69
xxx

Tabel VIII.2. Penyebaran Daerah Tertinggal Menurut Provinsi Dan
Wilayah Pulau/Kawasan Tahun 2015-2019 .................................................... VIII-28
Tabel VIII.3. Kondisi Umum Daerah Tertinggal ........................................................................ VIII-29
Tabel VIII.4. Perkembangan Dan Jenis Perda Bermasalah Periode
2002-2012 ..................................................................................................................... VIII-33
Tabel VIII.5. Jumlah Pns Daerah Provinsi Dan Kabupaten/Kota
Menurut Pendidikan Tahun 2014 (Kuartal I) .................................................. VIII-38
Tabel VIII.6. Distribusi Rasio Pad Dan Total Pengeluaran Pemerintah
Daerah (Provinsi, Kabupaten Dan Kota) ............................................................ VIII-42
Tabel VIII.7. Kerangka Kelembagaan Sub-Bidang Desentralisasi Dan
Otonomi Daerah........................................................................................................... VIII-150
Tabel IX.1. Perbandingan Daya Saing Infrastruktur Wilayah ASEAN ........................... IX-21
Tabel IX.2. Sasaran RPJMN 2015-2019 Bidang Infrastruktur .......................................... IX-40
Tabel IX.3. Metodologi Pendanaan ............................................................................................. IX-95
Tabel X.1. Sasaran Pokok Pembangunan Bidang SDA LH Tahun 2015-2019 .......... X-4
Tabel X.2. Desa Di Kawasan Hutan ............................................................................................ X-28
Tabel X.3. Luas Kawasan Konservasi Berdasarkan Fungsi .............................................. X-33
Tabel X.4. Sasaran Pembangunan Ketahanan Pangan ....................................................... X-73
Tabel X.5. Produksi Komoditas Andalan ................................................................................. X-73
Tabel X.6. Sasaran Pembangunan Perikanan Tahun 2015-2019 .................................. X-75
Tabel X.7. Target Pencapaian Program Tahun 2015-2019 ............................................. X-78
Tabel X.8. Target Pencapaian Program Tahun 2015-2019 ............................................. X-79
Tabel X.9. Sasaran Pencapaian Skor IKLH Tahun 2015-2019 ........................................ X-84

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-1

BAB III
BIDANG EKONOMI

Pembangunan di bidang ekonomi ditujukan untuk mendorong
perekonomian Indonesia kearah yang lebih maju, yang mampu
menciptakan peningkatan kesejahteraan rakyat. Tercapainya
peningkatan kesejahteraan rakyat ini harus didukung oleh berbagai
kondisi penting yang meliputi: (1) terciptanya pertumbuhan ekonomi
yang cukup tinggi secara berkelanjutan; (2) terciptanya sektor
ekonomi yang kokoh; serta (3) terlaksananya pembangunan ekonomi
yang inklusif dan berkeadilan.
Pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi secara berkelanjutan
memberikan kesempatan pada peningkatan dan perluasan kegiatan
ekonomi yang pada gilirannya akan memberikan peluang pada
peningkatan pendapatan masyarakat. Oleh sebab itu, diperlukan
penciptaan stabilitas ekonomi yang kokoh agar kegiatan ekonomi
yang mendorong peningkatan pertumbuhan ekonomi dapat berjalan
dengan lancar. Terciptanya stabilitas ekonomi yang kokoh juga akan
melindungi masyarakat dari penurunan daya beli karena kenaikan
harga. Dengan demikian, pertumbuhan ekonomi dan stabilitas
ekonomi memegang peranan yang sangat penting dalam peningkatan
kesejahteraan rakyat.
Agar peningkatan kesejahteraan masyarakat dapat terwujud,
diperlukan berbagai upaya yang mendorong peran serta masyarakat
dalam berbagai kegiatan yang mendorong perekonomian ke arah
yang lebih maju. Selain itu diperlukan pula berbagai upaya agar
semua masyarakat dapat menikmati kemajuan ekonomi yang terjadi
secara berkeadilan. Dengan demikian tujuan untuk memajukan
perekonomian yang mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat
akan tercapai.



III-2 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

3.1. Permasalahan dan Isu Strategis
3.1.1. Perkembangan Ekonomi Makro
Perkembangan ekonomi Indonesia tidak terlepas dari
kondisi perekonomian dunia yang sedang menjalani
proses pemulihan setelah mengalami perlambatan yang
cukup tajam, yang dipicu oleh ketidakpastian dan
memburuknya perekonomian global sebagai lanjutan
dari krisis hutang pemerintah di kawasan Eropa, yang
terjadi sejak akhir 2011. Kondisi perekonomian
Indonesia juga dipengaruhi oleh berbagai kondisi yang
berkembang dalam perekonomian dunia seperti
menurunnya harga komoditas dunia, isu tappering off,
inflasi yang tinggi pasca kenaikan harga BBM bersubsidi,
serta menurunnya kredit perbankan akibat pengetatan
kebijakan moneter turut mempengaruhi kondisi
perekonomian Indonesia.
Selama kurun waktu tahun 2010-2013, pertumbuhan
ekonomi dapat tetap terjaga dengan cukup tinggi.
Meskipun terjadi perlambatan ekonomi global,
perekonomian Indonesia rata-rata tumbuh sebesar 6,2
persen dalam periode empat tahun pertama
pelaksanaan RPJMN 2010-2014. Pertumbuhan ekonomi
tahun 2010, 2011, 2012, dan 2013 berturut-turut
mencapai 6,2 persen, 6,5 persen, 6,3 persen, dan 5,8
persen. Dari sisi pengeluaran, dalam periode tahun
2010 hingga tahun 2013, pertumbuhan ekonomi
Indonesia terutama didorong oleh peningkatan investasi
dan konsumsi rumah tangga. Investasi yang diukur
melalui Pembentukkan Modal Tetap Bruto (PMTB)
tumbuh rata-rata sebesar 7,8 persen, terutama ditopang
oleh investasi alat angkutan luar negeri serta mesin dan
perlengkapan luar negeri. Daya beli masyarakat yang
terjaga juga telah mendorong konsumsi rumah tangga
yang tumbuh dengan rata-rata sebesar 5,0 persen dan
pengeluaran pemerintah yang tumbuh dengan rata-rata
sebesar 2,4 persen. Peningkatan pengeluaran rumah
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-3

tangga terutama didorong oleh pengeluaran rumah
tangga bukan makanan, sedangkan pengeluaran
pemerintah terutama didorong oleh komponen
pengeluaran penerimaan barang dan jasa. Namun
demikian, perlambatan ekonomi dunia telah memberi
tekanan yang cukup kuat yang telah menurunkan
kinerja perdagangan luar negeri. Ekspor yang selama ini
menjadi salah satu sumber pertumbuhan yang penting,
mengalami kontraksi selama dua tahun terakhir. Pada
tahun 2012, ekspor tumbuh hanya sebesar 2,0 persen,
jauh lebih rendah pada pertumbuhan ekspor tahun
2011 yang mencapai 13,6 persen. Impor barang dan jasa
juga cenderung mengalami perlambatan. Pada tahun
2013, impor tumbuh sebesar 1,2 persen, jauh lebih
rendah dibandingkan dengan impor tahun 2010 yang
mencapai 17,3 persen.
Dari sisi lapangan usaha, pertumbuhan ekonomi pada
kurun waktu 2010 sampai dengan tahun 2013 terutama
ditopang oleh sektor tersier, yaitu sektor pengangkutan
dan telekomunikasi dengan rata-rata pertumbuhan
sebesar 11,1 persen. Dalam periode tersebut, sektor
tersier lainnya, yaitu listrik, gas, dan air bersih;
konstruksi; keuangam, real estat dan jasa perusahaan;
dan jasa-jasa masing-masing tumbuh rata-rata sebesar
5,5 persen; 6,8 persen; 6,8 persen; dan 5,9 persen.
Sektor sekunder yaitu industri pengolahan serta
pertambangan dan penggalian tumbuh rata-rata sebesar
5,5 persen dan 2,1 persen. Pertumbuhan pada sektor
industri pengolahan terutama didorong oleh sub sektor
industri non-migas alat angkutan, mesin, dan
peralatannya. Sementara sektor primer yang terdiri dari
pertanian, peternakan, kehutanan, dan perikanan
tumbuh rata-rata sebesar 3,5 persen dalam periode
yang sama.
Dalam tahun 2014, kondisi perekonomian dunia masih
diliputi ketidakpastian. Krisis keuangan Eropa yang
III-4 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

masih menghawatirkan dan kondisi perekonomian
Eropa yang dihadapkan pada situasi permasalahan
fiskal yang cukup berat diperkirakan masih akan
menekan perekonomian dunia, termasuk perekonomian
Indonesia. Pada triwulan I tahun 2014, perekonomian
Indonesia hanya tumbuh 5,2 persen (y-o-y), melambat
dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi pada
triwulan IV tahun 2013 yang mencapai 5,7 persen. Dari
sisi lapangan usaha, seluruh sektor ekonomi mengalami
perlambatan. Namun demikian beberapa sektor
ekonomi pada triwulan I tahun 2014 seperti sektor
pengangkutan dan komunikasi masih tumbuh cukup
tinggi, yaitu tumbuh sebesar 10,2 persen (YoY), atau
lebih tinggi dibandingkan dengan triwulan I tahun 2013
yang tumbuh sebesar 9,6 persen (YoY). Sementara itu
dari sisi pengeluaran, pertumbuhan ekonomi tertekan
oleh melambatnya pertumbuhan ekspor dan impor.
Dengan demikian sepanjang tahun 2014, pertumbuhan
ekonomi akan berkisar antara 5,0-5,5 persen.
Dalam periode tahun 2015-2019, dengan berbagai
upaya yang dilakukan, diperkirakan kinerja faktor-
faktor ekonomi yang meliputi capital stock, human
capital stock dan TFP akan meningkat. Peningkatan
tajam akan terjadi sejak tahun 2016, yang mendorong
pertumbuhan ekonomi pada tahun 2017 mencapai 7,0
persen, dan terus meningkat pada tahun 2018 dan 2019
yang masing-masing ditargetkan mencapai 7,4 persen
dan 7,9 persen. Dengan tingkat pertumbuhan ini,
pendapatan perkapita akan naik dari Rp.45,2 Juta
(USD3.766) pada tahun 2015 hingga mencapai Rp.72,4
Juta (USD 6.037) pada tahun 2019.
Dari sisi pengeluaran, upaya yang dilakukan untuk
meningkatkan pertumbuhan ekonomi adalah
mendorong investasi untuk tumbuh tinggi. Dengan
berbagai upaya yang dilakukan, dan mencapai pada
tahun 2017 investasi akan tumbuh sebesar 8,1 persen,
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-5

terus meningkat dan mencapai 11,3 persen pada tahun
2019. Dorongan kuat dari investasi akan memberikan
kontribusi untuk peningkatan ekspor barang dan jasa,
serta konsumsi. Ekspor akan tumbuh diatas 9,0 persen
pada tahun 2017, terus meningkat dan mencapai 12,5
persen pada tahun 2019. Konsumsi masyarakat dan
konsumsi pemerintah tumbuh secara bertahap dan
masing-masing mencapai 5,6 persen pada tahun 2017
dan 6,2 persen pada tahun 2019.
Dari sisi produksi, reformasi secara komprehensif
mendorong industri pengolahan dalam lima tahun
tumbuh secara rata-rata sebesar 7,1 persen per tahun,
lebih tinggi dari rata-rata pertumbuhan ekonomi
nasional. Sementara itu sektor pertanian dalam arti luas
diperkirakan tumbuh rata-rata sebesar 3,7 persen.
Seiring dengan pertumbuhan PDB secara keseluruhan,
sektor tersier juga mengalami kenaikan pertumbuhan
secara bertahap, dengan pertumbuhan tertinggi akan
terjadi pada sektor pengangkutan dan telekomunikasi
yang ditargetkan akan tumbuh sebesar 13,2 persen
pada tahun 2019, yang ditopang oleh membaiknya
infrastruktur dan meningkatnya pemakaian alat
telekomunikasi.
Sejalan dengan pertumbuhan ekonomi yang
diperkirakan meningkat tajam mulai tahun 2017, neraca
pembayaran yang sebelumnya menghadapi tekanan
akibat krisis ekonomi, kinerjanya akan membaik.
Prediksi akan terjadinya perbaikan lingkungan global
dan membaiknya harga komoditas dunia turut
mendorong membaiknya kinerja neraca pembayaran.
Neraca Pembayaran Indonesia diperkirakan mencatat
surplus sebesar USD8,2 miliar pada tahun 2015 dan
menjadi USD17,2 miliar tahun 2016. Surplus tersebut
semakin meningkat sejalan dengan kebijakan yang akan
diambil pada sektor perdagangan dan investasi dalam
periode tahun 2015-2019, sehingga pada akhir tahun
III-6 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

2019, neraca pembayaran diperkirakan akan surplus
sebesar USD43,5 miliar. Sejalan dengan itu posisi
cadangan devisa juga diperkirakan terus meningkat. Jika
tahun 2015 cadangan devisa diperkirakan baru
mencapai USD115,9 miliar, pada tahun 2019
diperkirakan naik menjadi USD 177,4 miliar.

3.1.2. Reformasi Keuangan Negara
Reformasi keuangan Negara merupakan salah satu
elemen kunci dalam proses transformasi ekonomi lima
tahun ke depan. Untuk keluar dari jebakan negara
berpenghasilan menengah, berbagai program
pembangunan, terutama peningkatan infrastruktur dan
pengurangan kemiskinan, sangat dibutuhkan dan harus
ditingkatkan. Kondisi ini menuntut pemerintah untuk
meningkatkan kualitas belanja dan pendapatan negara
dengan tetap menjaga defisit anggaran dan utang dalam
tingkat yang aman.
1. Peningkatan Penerimaan Negara
Jika dilihat trennya, kinerja pendapatan negara dan
hibah sebenarnya sudah cukup baik. Sepanjang
periode 2010-2014 pendapatan negara dan hibah
terus mengalami peningkatan dari Rp995,3 triliun
pada tahun 2010 menjadi Rp1.432,1 triliun pada
tahun 2013, dan diperkirakan akan mencapai
Rp1.633,1 triliun di tahun 2014 (meningkat rata-
rata 13,2 persen per tahun). Peningkatan
pendapatan negara tersebut utamanya didorong
oleh penerimaan perpajakan yang meningkat rata-
rata sebesar 14,6 persen per tahun dan
menyumbang lebih dari 70 persen dari total
penerimaan dalam negeri.
Namun peningkatan tersebut dirasa belum optimal.
Jika dilihat rasionya terhadap PDB, penerimaan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-7

pajak Indonesia berkisar antara 11,5 13,3 persen
dalam 10 tahun terakhir. Rasio tersebut merupakan
yang terendah di antara negara-negara G-20 dan
salah satu yang terendah di antara negara-negara
berpenghasilan menengah.
Studi yang dilakukan oleh Pessino dan Fenochietto
(2013) menunjukan masih besarnya potensi
penerimaan perpajakan Indonesia yang belum
tergali. Dalam studi tersebut, kapasitas pajak (tax
capacity) Indonesia di tahun 2011 mencapai 28,0
persen PDB. Jika dibandingkan dengan nilai
aktualnya, tax effort Indonesia di tahun tersebut
hanya sebesar 42,5 persen, lebih rendah
dibandingkan dengan rata-rata negara
berpenghasilan menengah lainnya, sebesar 64,0
persen. Jika saja Indonesia mampu meningkatkan
tax effort-nya pada tingkat rata-rata negara
berpenghasilan menengah, maka rasio penerimaan
pajak di tahun 2011 dapat mencapai 17,92 persen.
Hasil dari studi ini sejalan dengan hasil studi
Bappenas (2011) yang menunjukkan masih
besarnya tax gap Indonesia, yakni sekitar 50
persen. Angka-angka ini menunjukkan bahwa
target 16,0 persen PDB Presiden sangat mungkin
dicapai, tetapi dengan syarat adanya reformasi
yang komprehensif di administrasi perpajakan.
Usaha untuk melakukan reformasi bukannya tidak
dilakukan. Reformasi perpajakan telah dimulai
sejak tahun 2000-an dan mampu memberikan
perbaikan yang signifikan. Dalam satu dekade
terakhir, pembenahan yang dilakukan antara lain:
(1) pembentukan struktur baru yang
diimplementasikan sejak awal 2007; (2)
pembangunan kantor pelayanan pajak madya dan
pratama; dan (3) pembangunan kantor pelayanan
khusus individual (high-wealth). Hasilnya, dalam
III-8 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

laporan PWC (2014), Indonesia menjadi salah satu
dari empat negara di Asia Pacific yang mampu
mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk
memenuhi segala administrasi perpajakan (time to
comply) hingga lebih dari 300 jam sejak 2004.
Permasalahannya adalah berbagai upaya reformasi
yang dilakukan masih belum menghasilkan
administrasi perpajakan yang ideal. Reformasi
perpajakan belum memberikan hasil akhir pada
peningkatan penerimaan perpajakan. IMF (2011)
menyebutkan meski sistem perpajakan sudah in-
line dengan best practice dunia internasional,
administrasi perpajakan masih lemah, terutama
dalam hal penegakan prosedur dan kepatuhan
pajak. Masih lemahnya aspek administrasi
perpajakan juga menyangkut kelembagaan, sistem
dan prosedur (business process), termasuk dari
aspek sumber daya manusia (baik dari segi jumlah
maupun kemampuan), komputerisasi, serta
pengadilan pajak
Masih lemahnya kualitas administrasi perpajakan
di Indonesia jelas terlihat ketika dibandingkan
dengan negara-negara lainnya. Pertama, dari segi
time to comply. Meski sudah mampu mengurangi
time to comply secara signifikan, tetapi nilainya
masih relatif lebih buruk dibandingkan dengan
negara lain. Sebagai ilustrasi, time to comply di
Indonesia saat ini selama 259 jam, lebih tinggi
dibandingkan rata-rata negara Asia Pasifik, 232
jam. Time to comply di kawasan ASEAN: Singapura,
Brunei Darrusalam, Malaysia, Myanmar, Kamboja,
dan Filipina, berturut-turut selama 82, 96, 133, 155,
173, dan 193 jam, semuanya jauh lebih baik dari
Indonesia. Kinerja yang lebih buruk lagi
ditunjukkan oleh indikator kedua, yakni jumlah
pembayaran yang harus dilakukan (number of
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-9

payments). Di antara negara Asia Pasific yang
disurvei, Indonesia hanya lebih baik dari Srilanka.
Jumlah pembayaran yang harus dilakukan di
Indonesia mencapai 52 kali, sementara rata-rata
Asia Pasifik hanya sebanyak 25,4 kali. Dilihat dari
ranking total, kemudahan membayar pajak di
Indonesia menempati peringkat 137 dari 189
negara (PWC, 2014).
Faktor lain yang juga menjadi kendala utama untuk
meningkatkan rasio penerimaan perpajakan adalah
masih terbatasnya basis pajak, baik dari sektor
unggulan maupun sektor informal. Usaha perluasan
basis pajak masih terkendala kondisi ekonomi
dunia yang belum sepenuhnya stabil. Selain itu, di
beberapa kasus pajak ditanggung pemerintah atau
kebijakan tax treaty, ada kebijakan perpajakan yang
tidak tepat sasaran, yang kemudian berdampak
pada hilangnya potensi penerimaan pajak.
Untuk mencapai target rasio penerimaan
perpajakan, masih banyak hal yang harus
diperbaiki. Evaluasi menyeluruh terhadap
kebijakan perpajakan yang ada harus dilakukan.
Reformasi perpajakan harus dipercepat dan
ditingkatkan dalam skala yang lebih besar, menuju
administrasi perpajakan yang ideal.
Dari sisi penerimaan Negara bukan pajak (PNBP),
meski trennya erus meningkat, kontribusi PNBP
terhadap pendapatan Negara dirasa masih bisa
ditingkatkan lagi. Jika dibandingkan dengan
penerimaan perpajakan, PNBP dalam kurun waktu
2009-2014 hanya tumbuh moderat.
Pertumbuhannya lebih rendah (9,5 persen per
tahun) dibandingkan dengan penerimaan
perpajakan (14,6 persen per tahun). Dilihat dari
komposisinya, sekitar 60 persen PNBP masih
disumbangkan oleh sektor minyak gas dan bumi, 40
III-10 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

persen sisanya disumbangkan oleh komponen-
komponen lain, seperti PNBP dari sektor
pertambangan umum, laba BUMN, BLU, dan
lainnya.
Berbagai permasalahan dalam pengelolaannya
menjadi salah satu alasan terhambatnya
peningkatan PNBP. Hasil audit BPK menemukan
adanya permasalahan: (1) pungutan tanpa dasar
hukum dan/atau dikelola di luar mekanisme APBN;
(2) PNBP terlambat/belum disetor ke kas negara;
(3) PNBP digunakan langsung. Permasalahan lain
yang juga muncul adalah ketiadaan database jenis
tarif PNBP dan tidak optimalnya monitoring dan
evaluasi karena keterlambatan dan
ketidaklengkapan laporan yang disampaikan oleh
kementerian/lembaga (K/L).
Salah satu pos potensial untuk peningkatan PNBP
adalah sektor pertambangan umum. Kontribusi
PNBP pertambangan umum hanya sebesar Rp18,6
triliun atau 5,2 persen dari total keseluruhan PNBP
di tahun 2013, meski telah terjadi eksplorasi dan
ekspor yang begitu besar di sektor ini. Kajian KPK
menemukan berbagai permasalahan di pengelolaan
PNBP mineral dan batu bara, yang mencakup aspek
ketatalaksanaan, regulasi, organisasi dan SDM, dan
hilangnya pendapatan negara dari tidak
dilaksanakannya wajib bayar PNBP. Potensi
hilangnya PNBP dari ekspor batu bara saja
disebutkan mencapai US$1,2 miliar (lebih dari
Rp12 triliun) pada kurun waktu 2010-2012.
Laba BUMN juga merupakan salah satu pos
potensial bagi penerimaan negara. Dilihat dari
trennya, PNBP dari laba BUMN ini terus meningkat,
tetapi kenaikannya masih dalam tingkat yang
moderat, dan sebenarnya hanya dihasilkan oleh
sebagian kecil BUMN saja seperti Pertamina,
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-11

Telkom, BRI, Bank Mandiri, BNI, Semen Gresik,
PGN, Bukit Asam, dll. Dengan jumlah BUMN yang
lebih dari 100 perusahaan, artinya masih adanya
ruang untuk peningkatan penerimaan laba ke
depan. Selain itu, seiring dinamika holdings dan
merger BUMN yang membuat kapitalisasi pasarnya
meningkat, kontribusi BUMN bagi penerimaan
negara terutama dari laba diharapkan meningkat.
Melihat begitu besarnya potensi yang ada dalam
PNBP, peningkatan peran PNBP sebagai sumber
pendapatan Negara perlu untuk lebih dioptimalkan.
2. Peningkatan Kualitas Belanja Negara Melalui
Sinergitas Perencanaan Dan Penganggaran
Baik Di Pusat Maupun Daerah
Secara kuantitas, belanja pemerintah terus
meningkat, tetapi tidak secara kualitas. Rendahnya
kualitas belanja tersebut bisa dilihat dari postur
makro belanja pemerintah. Komposisi belanja
pemerintah pusat sejauh ini banyak dihabiskan
untuk pos-pos lain yang kurang produktif, terutama
subsidi BBM. Sepanjang periode tahun 2005-2014,
nilai subsidi BBM selalu lebih tinggi bila
dibandingkan dengan belanja modal. Besarnya
belanja subsidi BBM juga menjadi penyebab utama
di balik memburuknya defisit anggaran dalam
beberapa tahun terakhir. Kondisi ini menjadi ironi
mengingat kebijakan subsidi BBM ini tidak tepat
sasaran. Sekitar 70 persen subsidi BBM dinikmati
oleh 30 persen rumah tangga kaya. Sebaliknya
hanya sekitar 10 persen dinikmati oleh 30 persen
rumah tangga miskin (Augustina et al, 2008).
Padahal di sisi lain, negara ini masih membutuhkan
dana yang sangat besar untuk pembangunan
infrastruktur dan peningkatan kualitas pendidikan
dan kesehatan.
III-12 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Subsidi BBM/energi yang sebagian besar tidak
dinikmati oleh masyarakat lapisan bawah layak
dihapus dan dialihkan untuk belanja
modal/pembangunan seperti infrastruktur dan
kegiatan/program pemberdayaan masyarakat
untuk mengurangi kemiskinan, pengembangan
energi terbarukan yang lebih ramah lingkungan
atau kegiatan/program yg lebih produktif dan
strategis lainnya. Penghapusan subsidi BBM akan
mengurangi resiko fiskal dan meningkatkan
keberlanjutan fiskal serta stabilitas ekonomi
sehingga mendorong pertumbuhan tinggi yang
lebih inklusif (pemerataan). Penghapusan subsidi
BBM juga akan mendorong konsumsi energi
terbarukan yang lebih ramah lingkungan dengan
harga yg lebih kompetitif dan terjangkau oleh
masyarakat.
Permasalahan belanja pemerintah juga dapat
dilihat dari sisi mikro, dimana kualitas belanja
dirasa belum optimal sebagai salah satu stimulan
dalam mendongkrak perekonomian nasional. Jika
di masa sebelum orde reformasi, porsi belanja
untuk pembangunan (pengeluaran pembangunan)
bisa mencapai 50 persen dari total belanja, maka
sepanjang kurun waktu tahun 2005-2014, porsinya
(belanja modal sebagai proxy) tidak pernah lebih
dari 20 persen. Kualitas belanja modal juga masih
tergerus oleh masuknya komponen-komponen
seperti perjalanan dinas, belanja konsultan, biaya
rapat, dan beberapa lainnya yang seharusnya tidak
mengurangi porsi belanja modal.
Permasalahan lain yang selalu terjadi adalah
penyerapan yang rendah, terutama belanja modal.
Kondisi ini diperburuk dengan pola penyerapan
yang lebih besar pada triwulan terakhir tahun
anggaran. Dari tahun anggaran 2009 sampai 2014,
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-13

setiap semester pertama, penyerapan anggaran
hanya sekitar 30 persen. 70 persen anggaran
lainnya diserap pada semester dua, dengan rata-
rata lebih dari 50 persen anggaran diserap pada
triwulan terakhir tahun anggaran. Persoalan
penyerapan ini menjadi salah satu titik lemah tidak
maksimalnya program-program pembangunan
yang direncanakan dalam Rencana Pembangunan
Jangka Menengah (RPJM) dan Rencana Kerja
Pemerintah (RKP) tahunan.
Sinergitas perencanaan dan penganggaran tidak
hanya dilakukan di tingkat pusat tetapi di tingkat
daerah. Secara proporsi, dana transfer ke daerah
setiap tahun mengalami peningkatan yang
signifikan. Pasca diterapkannya UU No.22 tahun
1999 yang kemudian direvisi menjadi UU No.32
tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah,
pembangunan di Indonesia berubah cukup
signifikan dari yang awalnya bersifat terpusat
(sentralisasi) menjadi desentralisasi (otonomi
daerah). Persoalannya, peningkatan dana transfer
daerah tidak mampu mendorong pertumbuhan
ekonomi daerah secara signifikan. Studi yang
dilakukan Nugroho, et al (2010) menekankan
bahwa pengaruh belanja pemerintah daerah
(APBD) tidak signifikan mempengaruhi PDRB.
Terdapat beberapa faktor penyebab kenapa belanja
pemerintah daerah kurang signifikan
mempengaruhi perekonomian setempat. Pertama,
dari sisi alokasi anggaran APBD yang mayoritas
dibelanjakan untuk belanja pegawai ketimbang
belanja modal. Pada 2011 saja rata-rata belanja
modal untuk Pemerintah kabupaten/kota sebesar
18,8 persen, sementara pemerintah provinsi
sebesar 22,4 persen. Bandingkan dengan belanja
III-14 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

pegawai yang sebesar 52 persen untuk Pemda dan
25,9 persen untuk Pemprov.
Kedua, meskipun telah ada Dana Alokasi Khusus
(DAK) tetapi jumlahnya terlampau kecil untuk
membuat suatu perubahan. Jika dibandingkan
dengan total pendapatan daerah, rata-rata DAK
untuk kabupaten/kota sebesar 6,1 persen
sementara untuk provinsi sebesar 0,9 persen.
Dengan anggaran yang terlalu kecil tersebut tentu
tidak akan efektif merubah kondisi daerah dalam
waktu relatif cepat.
Ketiga, sasaran yang ditetapkan oleh pemerintah
daerah melalui APBD-nya tidak fokus pada
investasi sumberdaya manusia. Kualitas dan
kuantitas di daerah-daerah adalah salah satu faktor
utama yang menghambat berkembangnya
perekonomian di daerah setempat. Oleh karena itu,
investasi pada SDM (human capital) juga harus
diprioritaskan oleh daerah.
Gambaran di atas menegaskan bahwa terdapat
masalah yang sangat prinsip terhadap akumulasi
transfer daerah yang ada serta tentunya terkait
dengan pilihan kebijakan perencanaan dan
penganggaran itu sendiri. Ke depannya, kebijakan
transfer daerah, baik dari DAU, DAK, dan Dana Bagi
Hasil (DBH), yang saat ini ada perlu direposisikan
kembali dengan mempertimbangkan juga mulai
dialokasikannya dana desa pada tahun 2015.
Berbagai perbaikan sinergitas perencanaan dan
penganggaran, baik di pusat ataupun daerah, akan
berimplikasi pada membaiknya pengelolaan defisit
dan pembiayaan anggaran, terutama melalui utang.
Perbaikan pada proses perencanaan dan
pelaksanaan anggaran dapat mengurangi tekanan
defisit dan mendorong penggunaan pembiayaan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-15

utang ke kegiatan yang produktif serta mengurangi
komitmen utang yang tidak terserap.
Dalam melakukan sinergitas perencanaan dan
penganggaran, tantangan yang tak kalah pentingnya
adalah reformasi kelembagaan keuangan negara
agar dapat mengoptimalkan fungsi-fungsi
pengelolaan keuangan negara melalui penciptaan
sistem pengawasan dan keseimbangan (checks and
balancing). Fungsi-fungsi tersebut adalah: (1)
pengumpulan pendapatan (revenue collection); (2)
perbendaharaan (treasury); serta (3) pengalokasian
anggaran/ belanja (budget allocation).

3.1.3. Stabilitas Moneter
Dalam upaya menjaga stabilitas moneter, Pemerintah
dan Bank Indonesia memiliki tujuan yang sama yaitu
mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah.
Kestabilan nilai rupiah ini mengandung dua isu
strategis, yaitu : (i) menjaga kestabilan nilai rupiah
terhadap barang dan jasa, (ii) serta menjaga kestabilan
rupiah terhadap mata uang negara lain. Isu strategis
pertama tercermin pada perkembangan laju inflasi,
sementara isu kedua tercermin pada perkembangan
nilai tukar rupiah terhadap mata uang negara lain. Isu
staregis ketiga adalah meningkatkan koordinasi
kebijakan dalam rangka menjaga stabilitas moneter.
1. Menjaga Stabilitas Laju Inflasi
Stabilitas inflasi merupakan prasyarat bagi
transformasi dan pertumbuhan ekonomi lima
tahun ke depan dalam rangka keluar dari jebakan
negara berpenghasilan menengah (middle income
trap). Terjaganya laju inflasi akan memberikan
manfaat bagi peningkatan kesejahteraan
masyarakat secara menyeluruh. Pentingnya
III-16 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

pengendalian inflasi didasarkan pada
pertimbangan bahwa: (i) inflasi yang tinggi akan
menyebabkan pendapatan riil masyarakat akan
terus turun sehingga standar hidup dari
masyarakat turun dan akhirnya menjadikan semua
orang, terutama orang miskin, bertambah miskin;
(ii) inflasi yang tidak stabil akan menciptakan
ketidakpastian (uncertainty) bagi pelaku ekonomi
dalam mengambil keputusan. Pengalaman empiris
menunjukkan bahwa inflasi yang tidak stabil akan
menyulitkan keputusan masyarakat dalam
melakukan konsumsi, investasi, dan produksi, yang
pada akhirnya akan menurunkan pertumbuhan
ekonomi; (iii) tingkat inflasi domestik yang lebih
tinggi dibanding dengan tingkat inflasi di negara
tetangga menjadikan tingkat bunga domestik riil
menjadi tidak kompetitif sehingga dapat
memberikan tekanan pada nilai rupiah.
Jika dilihat tren inflasi selama lima tahun
kebelakang (2010-2014), telah terjadi fluktuasi
yang cukup berarti, dimana tercatat bahwa selama
kurun waktu 2010-2014, inflasi secara berturut-
turut (yoy) mencapai 6,5%; 3,8% 4.3%; 8,38%; dan
3,99% (Agustus 2014). Di tengah melemahnya
ekonomi dunia dan permasalahan keuangan Eropa
pada tahun 2010, tekanan inflasi yang dilaporkan
cukup tinggi mencapai 6,5% (yoy), melampaui
sasaran inflasi 5%1%. Selanjutnya, perekonomian
Indonesia pada tahun 2011 menunjukkan daya
tahan yang kuat di tengah meningkatnya
ketidakpastian ekonomi global, tercermin pada
kinerja pertumbuhan yang bahkan lebih baik dan
kestabilan makroekonomi yang tetap terjaga,
disertai dengan pencapaian inflasi pada level yang
rendah sebesar 3,8%. Di tahun 2012, pertumbuhan
ekonomi dapat dipertahankan pada tingkat yang
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-17

cukup tinggi, yaitu 6,2%, dengan inflasi yang
terkendali pada tingkat yang rendah (4,3%).
Gambar III.1
Perkembangan Inflasi Berdasarkan Komponen
Periode 2010-2014

Sumber: BPS, Bank Indonesia, Data diolah
Akan tetapi, lonjakan inflasi terjadi pada tahun
2013 menjadi 8,38% dari 4,30% pada 2012, atau
berada jauh di atas sasaran inflasi yang telah
ditetapkan 4,51%. Kenaikan inflasi ini terutama
disebabkan dampak gejolak harga pangan domestik
serta pengaruh kenaikan harga BBM bersubsidi
pada akhir Juni 2013, dimana kenaikan harga BBM
bersubsidi telah mendorong kenaikan harga-harga
baik dampak langsung maupun dampak lanjutan
(second round effect). Kemudian, inflasi pada
Agustus 2014 menurun seiring dengan meredanya
tekanan harga paska Idul Fitri. Indeks Harga
Konsumen (IHK) pada bulan Agustus mencatat
inflasi sebesar 0,47% (mtm) atau 3,99% (yoy),
lebih rendah dibandingkan dengan inflasi pada
bulan sebelumnya sebesar 0,93% (mtm) atau
4,53% (yoy). Penurunan inflasi tersebut ditopang
oleh menurunnya inflasi volatile food dan
adminsitered prices, serta terkendalinya inflasi inti.
Inflasi inti masih terkendali dan sedikit menurun
III-18 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

mencapai 4,47% (yoy), sejalan dengan terjaganya
ekspektasi inflasi.
Masih berfluktuasinya angka inflasi tersebut
memberikan indikasi bahwa Pemerintah dan Bank
Indonesia dalam jangka lima tahun kedepan harus
tetap fokus untuk mengupayakan langkah-langkah
strategis guna mencapai laju inflasi yang rendah
dan terkendali. Permasalahan inflasi tersebut tidak
terlepas dari beberapa persoalan struktural,
diantaranya: (i) kenaikan inflasi volatile food
dipengaruhi terbatasnya pasokan domestik dalam
memenuhi permintaan; (ii) kendala implementasi
kebijakan pengaturan tata niaga impor seperti pada
komoditas hortikultura dan daging sapi akan
mendorong kenaikan harga domestik; (iii) belum
optimalnya dukungan infrastruktur yang kemudian
meningkatkan biaya distribusi seperti ongkos
transportasi dan ongkos bongkar muat; (iv)
pembentukan harga yang belum transparan antara
lain akibat struktur pasar yang cenderung
oligopolistik. Sehingga, isu utama untuk mengatasi
permasalahan struktural dalam pengendalian
inflasi yaitu mendorong terciptanya kedaulatan
pangan melalui peningkatan produksi dalam negeri
serta menjaga ketersediaan pasokan, stabilisasi
harga, dan kelancaran distribusi.
2. Menjaga Stabilitas Nilai Tukar Rupiah
Terkait nilai tukar, perkembangan dari tahun 2010
sampai 2014 cukup berfluktuasi (lihat Gambar
III.2). Nilai tukar rupiah menguat secara signifikan
di tahun 2010. Penguatan rupiah tersebut didukung
oleh faktor fundamental yang solid yang tercermin
pada kinerja neraca transaksi berjalan yang
mencatat surplus secara signifikan. Di samping itu,
penguatan rupiah tersebut juga disebabkan oleh
derasnya arus modal masuk asing terkait dengan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-19

melimpahnya likuiditas global, kuatnya ekspektasi
berlanjutnya kebijakan suku bunga rendah di
negara-negara maju dan peluncuran Quantitave
Easing tahap II oleh The Fed.
Gambar III.2
Perkembangan Nilai Tukar Rupiah Terhadap Us
Dollar Periode 2010-2014

Sumber: BPS, Bank Indonesia, Data diolah
Derasnya aliran masuk modal asing juga didorong
oleh terjaganya persepsi risiko dan sentimen positif
sejalan dengan stabilitas makro dan sistem
keuangan yang terkendali, pertumbuhan ekonomi
yang tinggi, dan sustainabilitas fiskal yang terjaga.
Dengan kondisi tersebut, sepanjang tahun 2010
nilai tukar rupiah telah terapresiasi secara rata-rata
sebesar 3,7% (ytd) atau menguat 4,3% (p-t-p)
dibandingkan tahun 2009. Penguatan tersebut
diikuti juga oleh tingkat volatilitas tahunan yang
turun menjadi 0,4% dari sebelumnya 0,9%. Dari
Gambar 2 terlihat bahwa tren rupiah cenderung
menguat selama tahun 2010. Kemudian pada tahun
2011 secara rata-rata nilai tukar rupiah terhadap
dollar mencapai Rp 8.771,00/USD, menguat
dibandingkan tahun sebelumnya. Pada triwulan I
dan II niai tukar rupiah cenderung menguat
dibanding tahun 2010, dan terdepresiasi tipis pada
III-20 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

kuartal terakhir. Tekanan depresiasi tersebut
disebabkan oleh persepsi risiko yang memburuk
akibat krisis Eropa. Selain itu, tingginya permintaan
valuta asing untuk kebutuhan domestik, antara lain
dengan meningkatnya kebutuhan impor, juga turut
memberikan tekanan depresiasi pada rupiah di
semester kedua.
Nilai tukar rupiah pada 2012 mengalami depresiasi
dengan volatilitas yang cukup rendah (lihat Gambar
2). Rupiah secara point-to-point melemah 5,91%
(yoy) selama tahun 2012 ke level Rp9.793 per dolar
AS. Tekanan depresiasi terutama terjadi pada
triwulan II dan III tahun 2012 terkait dengan
memburuknya kondisi perekonomian global,
khususnya di kawasan Eropa, yang berdampak
pada penurunan arus masuk portfolio asing ke
Indonesia. Dari sisi domestik, tekanan rupiah
berasal dari tingginya permintaan valas untuk
keperluan impor di tengah perlambatan kinerja
ekspor. Nilai tukar rupiah kembali bergerak stabil
pada triwulan IV-2012 seiring dengan peningkatan
arus masuk modal asing yang cukup besar, baik
dalam bentuk arus masuk modal portofolio
maupun investasi langsung.
Sepanjang tahun 2013, nilai tukar rupiah cukup
bergejolak. Tercatat bahwa pada sampai akhir
2013, nilai tukar rupiah masih dalam tekanan
mencapai Rp 12.171,00 per dolar AS. Pelemahan
nilai tukar tersebut terutama dipicu sentimen
negatif pelaku pasar terhadap rencana
pengurangan stimulus moneter AS (tapering-off)
serta pengaruh defisit transaksi berjalan Indonesia.
Meskipun demikian, pelemahan rupiah masih
sejalan dengan perkembangan mata uang negara-
negara kawasan. Selanjutnya, nilai tukar rupiah
menunjukkan sedikit penguatan pada triwulan I
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-21

tahun 2014 mencapai Rp 11.361,00 per dolar AS.
Namun, memasuki triwulan II, nilai tukar rupiah
kembali melemah hingga mencapai Rp 11.876,00
per dolar AS dipicu oleh ketidakpastian pasar
keuangan global, defisit neraca perdagangan, dan
perilaku investor yang menunggu hasil Pemilihan
Umum Presiden 2014.
Melihat perkembangan nilai tukar sampai saat ini
yang cenderung melemah, Pemerintah berserta
Bank Indonesia dalam lima tahun kedepan fokus
untuk meminimalkan volatilitas nilai tukar rupiah.
Di tengah tekanan terhadap nilai tukar yang cukup
kuat akibat kinerja neraca pembayaran Indonesia
2013 yang menurun, upaya menjaga volatilitas
rupiah menjadi sangat penting karena volatilitas
rupiah yang berlebihan dapat memengaruhi
ekspektasi depresiasi dan inflasi pelaku ekonomi
dan pada akhirnya dapat berisiko memberikan
tekanan kepada stabilitas ekonomi dan upaya
menjaga kesinambungan pertumbuhan ekonomi.
Isu nilai tukar tersebut sangat erat kaitannya
dengan aliran modal masuk/keluar. Pada periode
2008-2012 perekonomian Indonesia menerima
aliran masuk portofolio asing yang cukup
signifikan. Faktor yang mempengaruhi aliran modal
ini dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu faktor
pendorong (push factors) dan faktor penarik (pull
factors). Beberapa faktor pendorong diantaranya
adalah kecenderungan kebijakan suku bunga global
yang rendah dan kebijakan Quantitative Easing
(QE) AS yang menyebabkan melimpahnya likuiditas
global. Sementara itu, beberapa faktor penarik
antara lain membaiknya credit rating Indonesia
menjadi investment grade, dan imbal hasil yang
relatif tinggi dibandingkan negara-negara regional
maupun global. Dengan demikian, menjaga
III-22 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

keseimbangan neraca pembayaran dan ekspektasi
pasar valuta asing menjadi sangat penting.
3. Meningkatkan Koordinasi Kebijakan
Perekonomian Indonesia sejak krisis global tahun
2008 menghadapi sejumlah tantangan yang tidak
ringan, baik yang bersifat siklikal maupun
struktural. Perekonomian dunia yang melambat
dengan harga komoditas global yang rendah
berdampak pada menurunnya ekspor sehingga
meningkatkan tekanan pada transaksi berjalan.
Sementara itu, ketergantungan terhadap impor
akibat terbatasnya kapabilitas produksi dalam
negeri ditengah permintaan domestik yang terus
tumbuh, serta daya saing ekspor yang rendah
semakin meningkatkan tekanan terhadap sektor
eksternal. Keterbatasan produksi dalam negeri dan
ketergantungan impor ini juga berdampak
terhadap peningkatan tekanan inflasi. Selain itu,
keterbatasan infrastruktur dan permasalahan
terkait tata niaga komoditas tertentu turut
berkontribusi pada meningkatnya tekanan inflasi.
Di tengah kondisi fundamental ekonomi yang
cenderung melemah, tekanan terhadap stabilitas
ekonomi juga meningkat setelah pengumuman
rencana pengurangan stimulus moneter oleh the
Fed (tapering off) pada bulan Mei 2013.
Pengumuman rencana tapering off ini kemudian
memicu aliran keluar modal asing yang cukup
signifikan sehingga menambah tekanan terhadap
stabilitas ekonomi. Selain itu, mengingat bahwa laju
inflasi di Indonesia tidak hanya dipengaruhi oleh
faktor permintaan (demand pull) namun juga
faktor penawaran (cost push), maka agar
pencapaian sasaran inflasi dapat dilakukan dengan
efektif, kerjasaama dan koordinasi antara
Pemerintah dan Bank Indonesia melalui kebijakan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-23

makroekonomi yang terintegrasi sangatlah
diperlukan. Koordinasi kebijakan yang ditempuh,
selain diarahkan untuk mengendalikan stabilitas
ekonomi dan mengendalikan permintaan agregat,
juga diarahkan kepada beberapa aspek lain.
Pemerintah bersama Bank Indonesia menempuh
langkah-langkah untuk menurunkan tekanan inflasi
dan defisit transaksi berjalan ke level yang lebih
sehat, melalui bauran kebijakan moneter.
Pengendalian inflasi juga ditopang oleh koordinasi
pengendalian inflasi dengan Pemerintah, baik
Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Daerah.
Sementara itu, Pemerintah berupaya memperkuat
ketahanan eksternal dan sektor riil melalui
berbagai kebijakan di bidang fiskal, energi, pangan
dan infrastruktur. Kebijakan tersebut antara lain
bertujuan menekan defisit transaksi berjalan,
menjaga inflasi, mendorong pertumbuhan, menjaga
daya beli, serta mempercepat investasi. Koordinasi
kebijakan juga diperkuat dengan koordinasi antar
otoritas terkait dalam Forum Koordinasi Stabilitas
Sistem Keuangan (FKSSK).
Di tataran teknis, koordinasi antara Pemerintah
dan BI telah diwujudkan dengan membentuk Tim
Koordinasi Penetapan Sasaran, Pemantauan dan
Pengendalian Inflasi (TPI) di tingkat pusat sejak
tahun 2005. Anggota TPI, terdiri dari Bank
Indonesia dan departmen teknis terkait di
Pemerintah seperti Kementerian Keuangan,
Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian,
Badan Perencanaan Pembangunan Nasional,
Kementerian Perdagangan, Kementerian Pertanian,
Kementerian Perhubungan, dan Kementerian
Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Menyadari
pentingnya koordinasi tersebut, sejak tahun 2008
pembentukan TPI diperluas hingga ke level daerah.
III-24 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Ke depan, koordinasi antara Pemerintah dan BI
diharapkan akan semakin efektif dengan dukungan
forum TPI baik pusat maupun daerah sehingga
dapat terwujud inflasi yang rendah dan stabil, yang
bermuara pada pertumbuhan ekonomi yang
berkesinambungan dan berkelanjutan.

3.1.4. Makroprudensial dan Keuangan yang Inklusif
Pembangunan sektor keuangan difokuskan pada
prioritas ketahanan dan daya saing sektor keuangan.
Peningkatan ketahanan dan daya saing sektor keuangan
mempunyai tujuan akhir peningkatan kesejahteraan
rakyat melalui pencapaian stabilitas sektor keuangan,
yang berkontribusi pada stabilitas ekonomi yang kokoh,
pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, serta
pembangunan ekonomi yang inklusif dan berkeadilan.
Peranan Pemerintah dalam sektor keuangan adalah
agenda pengawasan, pengembangan, dan perlindungan
konsumen jasa keuangan. Dalam pelaksanaannya,
kewenangan ini dilaksanakan bersama regulator, yaitu
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bank Indonesia. OJK
bertujuan untuk mewujudkan sistem keuangan yang
tumbuh secara berkelanjutan dan stabil, serta
melindungi kepentingan konsumen/masyarakat, yang
diupayakan melalui pengaturan dan pengawasan pada
seluruh kegiatan sektor keuangan. Di sisi lain, Bank
Indonesia bertugas menjaga stabilitas nilai rupiah
melalui pelaksanaan kebijakan moneter, yang
mempertimbangkan kebijakan umum Pemerintah di
bidang perekonomian.
Selama tahun 2009 - 2013, masih berlanjutnya krisis
ekonomi dan keuangan di Eropa, gejolak di Amerika
Serikat serta berbagai tekanan yang terjadi di pasar
keuangan, membuat sektor keuangan domestik tak
lepas dari gejolak dan tekanan ekonomi. Namun, kondisi
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-25

ketahanan sektor keuangan secara umum relatif cukup
baik. Beberapa indikator di sektor pasar modal,
perbankan, dan lembaga keuangan lainnya yang
menunjukkan kondisi yang meningkat dan cukup
terkendali.
Tabel III.1
Indikator Perbankan (dalam Triliun Rupiah)
INDIKATOR
2009 2010 2011 2012 2013
2014
Total Aset 2.534,1 3.008,9 3.652,8 4.262,6 4.954,5 5.198,0
Smpanan
DPK
1.973,0 2.338,8 2.784,9 3.225,2 3.664,0
3.834,5
Kredit
1.437,9 1.765,8 2.200,1 2.725,7 3.292,9
3.468,2
CAR (Persen)
17,4 17,0 16,1 17,4 18,6
19,5
NPL (Persen)
3,3 2,6 2,2 2,3 1,8
2,1
ROA(Persen)
2,6 2,7 3,0 3,1 3,1
3,0
LDR (Persen)
72,9 75,2 78,8 84,0 89,9
90,3
Sumber: Bank Indonesia/OJK, data 2014 s/d bulan Juni.
Di sektor perbankan, meskipun terjadi krisis Eropa dan
gejolak politik dan ekonomi di Amerika Serikat 2008 -
2014, kinerja sektor perbankan masih terjaga dengan
baik (Tabel III.1 Indikator Perbankan). Indikator rasio
kecukupan modal (Capital Adequacy Ratio CAR) pada
2014 mencapai 19,5 persen meningkat dibanding akhir
2013 (18,6 persen), tahun 2012 (17,4 persen) dan 2011
(16,1 persen). Indikator lain seperti rasio kredit
bermasalah (Non Performing Loan NPL), tercatat
menjadi 2,1 persen pada 2014, sedikit meningkat
dibanding 2013 (1,8 persen), 2012 (2,3 persen) dan
2011 (2,2 persen). Perkembangan ini terkait dengan
kebijakan Loan to Value dan Down Payment perbankan.
Dari segi aset, total aset bank-bank umum pada bulan
Juni tahun 2014 tercatat sebesar Rp 5.198,0 triliun,
meningkat dibanding akhir tahun 2013, yaitu sebesar
Rp 4.954,5 triliun.
III-26 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Penyaluran kredit perbankan juga mengalami
pertumbuhan. Kinerja penyaluran kredit hingga Juni
2014 mencapai Rp3.468,2 triliun atau meningkat dari
Desember 2013 yang mencapai Rp3.292,9 triliun.
Meningkatnya BI rate dari 5,75 persen, menjadi 6,0
persen pada awal Juni 2013 dan secara bertahap
menjadi 7,50 persen pada awal November 2013 sampai
awal Oktober 2014 sebagai kebijakan antisipasi
meningkatnya arus modal ke luar juga mempengaruhi
suku bunga perbankan. Tingkat suku bunga kredit
modal kerja (KMK), kredit investasi (KI) dan kredit
konsumsi (KK) pada bulan Juni 2014 meningkat masing-
masing menjadi 12,64 persen, 12,25 persen dan 13,30
persen dari 12,14 persen, 11,83 persen dan 13,13
persen pada akhir 2013. Dibanding tahun 2012 suku
bunga KMK dan KI meningkat dari 11,50 persen, dan
11,28 persen, sedangkan suku bunga KK menurun dari
13,58 persen. Perubahan suku bunga kredit tersebut
juga terkait dengan kebijakan yang mewajibkan bank
mempublikasikan Suku Bunga Dasar Kredit, yang
bertujuan untuk mendorong efisiensi perbankan.
Gambar III.3
Mobilisasi Dana Perbankan

Sumber: OJK/BI
Kegiatan perekonomian yang agak menurun pada tahun
2014, khususnya di bidang produksi dan perdagangan
mendorong penurunan penyaluran kredit, baik kredit
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-27

modal kerja (KMK), kredit investasi (KI) dan kredit
konsumsi (KK). Pertumbuhan kredit modal kerja, kredit
investasi, dan kredit konsumsi pada tahun 2014 (Juni)
masing-masing mencapai 17,3 persen, 22,5 persen dan
12,7 persen, dari 20,4 persen, 35,0 persen dan 13,7
persen (y-o-y) pada tahun 2013. Pada tahun 2012,
pertumbuhan ketiga jenis kredit masih cukup tinggi,
masing-masing 23,2 persen, 27,4 persen, dan 19,9
persen (y-o-y), lihat Gambar III.4.
Peningkatan pertumbuhan kredit juga terjadi pada
kredit Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (kredit
UMKM). Pada tahun 2014 (Juni), kredit UMKM yang
disalurkan tercatat sebesar Rp651,3 miliar meningkat
cukup berarti dari akhir tahun 2013 sebesar Rp608,8
triliun. Jumlah kredit UMKM tahun 2013 ini meningkat
sebesar 15,7 persen dibanding tahun 2012 yang sebesar
Rp516,3 triliun.
Gambar III.4
Komponen Kredit Perbankan

Sumber: OJK/BI
Di sisi penghimpunan dana, pertumbuhan simpanan
masyarakat terus meningkat ditengah tingkat suku
bunga deposito yang berfluktuasi. Sampai dengan akhir
tahun 2012 simpanan masyarakat mencapai Rp3.225,2
triliun atau meningkat sebesar 15,8 persen (y-o-y) dan
meningkat menjadi Rp3.563,4 triliun pada akhir 2013
III-28 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

(13,6 persen), dan meningkat lagi menjadi Rp3.834,5
miliar pada tahun 2014 (Juni). Pertumbuhan komponen
penghimpunan dana dapat dilihat pada Gambar III.5.
Dengan perkembangan tersebut, dimana pertumbuhan
kredit sedikit lebih tinggi dari pertumbuhan simpanan,
maka rasio antara kredit yang disalurkan dengan
simpanan pada tahun 2014 (Juni) mencapai 90,3 persen
sedikit meningkat dibanding akhir 2013 sebesar 89,9
persen, dan 84,0 persen pada tahun 2012.
Gambar III.5
Komponen Penghimpunan Dana Perbankan

Sumber : OJK/BI
Setelah diuraikan perkembangan makro sektor
keuangan di Indonesia, berikut ini akan disajikan
perkembangan sektor keuangan secara lebih mikro.
Dalam rangka peningkatan akses keuangan/perbankan
(financial inclusion) terutama untuk memperluas akses
layanan sistem pembayaran dan keuangan terbatas
kepada masyarakat yang belum terlayani (unbanked),
telah dilakukan beberapa kegiatan oleh Bank Indonesia
maupun bersama pihak lainnya seperti pelayanan
perbankan dengan menggunakan telepon seluler
(Mobile Payment Service /MPS). Pelayanan ini
dilakukan tidak melalui kantor fisik bank, namun
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-29

menggunakan sarana teknologi dan/atau jasa pihak
ketiga.
Sampai dengan akhir 2013, telah disusun pedoman
implementasi pilot project Mobile Payment Service (MPS)
dan dilaksanakan uji coba MPS yaitu kemudahan
penggunaan ponsel untuk beberapa transaksi keuangan
seperti kiriman uang, pembayaran tagihan dan
sebagainya. Uji coba ini melibatkan 5 (lima) bank
peserta yakni Bank Mandiri, BRI, Bank CIMB Niaga,
BTPN dan Bank Sinar Harapan Bali (BSHB) dan
beberapa perusahaan telekomunikasi (telco), seperti
Indosat, Telkomsel dan XL Axiata. Wilayah uji coba
meliputi 5 (lima) provinsi yaitu Provinsi Jawa Barat
(Bandung, Bogor, Cirebon, Indramayu, dan Sumedang),
Sumatera Selatan (Ogan Hilir & Banyuasin), Jawa
Tengah (Purworejo, Kebumen), Jawa Timur
(Banyuwangi), Bali (Karangasem, Gianyar, Jembarana &
Tabanan).
Berdasarkan hasil monitoring terhadap proyek tersebut,
masyarakat sangat antusias dengan kehadiran Unit
Pelaksana Layanan Keuangan di daerahnya karena
memberikan kemudahan bertransaksi, murah dan dapat
dilakukan kapan saja. Ke depan, masih akan
dilaksanakan monitoring terhadap uji coba MPS,
pemberian edukasi kepada masyarakat terkait layanan
MPS dan penjajakan pemanfaatan MPS untuk
penyaluran bantuan pemerintah.
Sementara itu, kegiatan edukasi keuangan ditujukan
untuk meningkatkan pemahaman masyarakat mengenai
pengelolaan keuangan, produk dan jasa perbankan.
Otoritas Keuangan (BI dan OJK) melakukan berbagai
kegiatan edukasi keuangan. Sasaran edukasi keuangan
tersebut cukup beragam, meliputi pelajar, Tenaga Kerja
Indonesia dan kelompok masyarakat tertentu lainnya
(Petani, Nelayan, UMKM, Pegawai Negeri). Upaya lain
yang dilakukan adalah dengan memasukkan materi
III-30 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

edukasi keuangan ke dalam kurikulum nasional (SMA)
serta kurikulum dasar pelatihan TKI. Selain itu juga
dilakukan pelatihan (training for trainers) kepada para
pendidik antara lain kalangan madrasah di wilayah Jawa
Barat.
Selain melalui edukasi keuangan, kegiatan keuangan
inklusif diupayakan melalui program TabunganKu, yaitu
tabungan dengan pelayanan dasar (basic) seperti
besarnya saldo minimal tabungan dan rendahnya biaya
penarikan dana tabungan. Sampai dengan Maret
2014, jumlah rekening TabunganKu sebesar 11,75 juta
rekening, meningkat 1,13 juta rekening dibandingkan
akhir tahun 2013 yaitu sebesar 10,62 juta rekening.
Dalam tahun 2013 jumlah rekening meningkat sangat
signifikan dibanding jumlah rekening pada akhir
2012 yaitu sebesar 3,64 juta rekening.
Kondisi stabilitas dan kinerja sektor keuangan dalam
beberapa tahun terakhir, 2009 - 2013 relatif baik.
Namun demikian, masih terdapat beberapa
tantangan/permasalahan yang perlu diatasi agar lebih
dapat mengoptimalkan peran sektor keuangan bagi
pembiayaan pembangunan dengan tetap berpegang
pada prinsip-prinsip kehati-hatian
Pertama, ketidakseimbangan likuditas internasional,
serta fragmentasi likuiditas di sistem keuangan
domestik memberikan pengaruh berarti pada harga
dan insentif pada sistem keuangan domestik, yang pada
akhirnya mempengaruhi tingkat investasi dan
perkembangan ekonomi di dalam negeri. Kebijakan
ekspansi/kontraksi moneter Amerika Serikat (AS) akan
mendorong peningkatan/pengurangan uang beredar di
AS dan dolar AS di negara-negara lain. Sejak akhir Mei
2013, Bank Sentral AS menyampaikan rencana
pengetatan uang beredar, yang berakibat terjadi capital
outflow dari hampir semua lain ke AS. Hal ini akan
mendorong kenaikan suku bunga internasional
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-31

Kedua, tantangan besar dari sistem keuangan kita
adalah pasar keuangan yang belum mendalam
(financial deepening), dan likuid. Hal ini dipengaruhi
oleh akses pelayanan keuangan masyarakat yang relatif
rendah. Di pasar rupiah hal ini tercermin dari
perputaran uang (turn over) transaksi dan masih belum
sempurnanya pembentukan harga di pasar surat
berharga (repurchase agreement/repo, pasar sekunder).
Sedangkan di pasar valuta asing ditandai dengan
volume transaksi yang masih rendah dan transaksi
lindung nilai yang belum begitu aktif/besar. Tingkat
pemahaman terhadap produk dan layanan keuangan
serta sistim perlindungan keuangan konsumen,
berpengaruh pada terbatasnya perkembangan pasar
keuangan domestik.
Di samping itu, aliran masuk modal asing ke Indonesia
dapat mendorong pertumbuhan ekonomi sekaligus
berisiko ketidakstabilan pasar uang. Hal ini perlu
diwaspadai karena adanya potensi/risiko aliran modal
keluar (capital outflow) dan penarikan dana besar-
besaran pada perbankan (bank rush) yang akan
berpengaruh terhadap stabilitas sektor keuangan,
terutama jika terjadi gejolak pada
perekonomian/keuangan dunia mengingat kepemilikan
asing di pasar modal domestik masih cukup besar.
Karena itu tantangannya adalah bagaimana menjaga
tingkat kesehatan dan ketahanan perbankan, serta
mengarahkan dana masuk ke instrumen jangka panjang
yang produktif.
Permasalahan yang dihadapi oleh sektor keuangan
dalam jangka menengah lainnya adalah persiapan
sektor keuangan menghadapi Masyarakat Ekonomi
ASEAN (MEA) di sektor keuangan pada tahun 2020.
Permasalahan dan tantangan sektor keuangan,
khususnya perbankan dalam menghadapi MEA 2020 ini
terutama adalah penguatan permodalan dan aset,
III-32 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

likuiditas dan strategi keuangan untuk meningkatkan
daya saing sektor keuangan/perbankan.
Dari sektor perbankan, permasalahan lain yang
dihadapi adalah masih terkendalanya fungsi
intermediasi perbankan yang antara lain disebabkan
oleh masih tingginya Net Interest Margin (NIM). NIM
yang tinggi disebabkan oleh faktor-faktor ekonomi
biaya tinggi seperti: i) infrastruktur yang terbatas/
belum merata, ii) kualitas dan jumlah SDM perbankan
yang terbatas, iii) ketidakpastian hukum, iv) pratik
korupsi dan v) tingginya tingkat suku bunga kredit di
Indonesia, termasuk kredit mikro. Sektor perbankan
Indonesia masih belum beroperasi secara efisien jika
dibandingkan dengan bank-bank di Asia Tenggara..
Selain itu, keuntungan perbankan yang besar
(khususnya bank BUMN), belum dapat digunakan
secara optimal sebagai tambahan modal yang dapat
meningkatkan penyaluran kredit secara signifikan,
antara lain karena kebutuhan pendanaan APBN.
Peran perbankan syariah dalam perbankan nasional
masih relatif terbatas, yaitu masih di bawah 5,0 persen
dari total aset perbankan nasional. Keterbatasan ini
antara lain disebabkan oleh beberapa permasalahan,
yaitu: (i) pemahaman publik yang belum menyeluruh
dan mendalam tentang perbankan syariah; (ii) jumlah
SDM perbankan syariah yang belum memadai; (iii)
pasar keuangan syariah (pasar sukuk, pasar saham, dll)
yang belum berkembang. Selain itu, kita belum
mempunyai standar tata kelola sistem keuangan syariah
yang baku.
Beberapa permasalahan di industri BPR, antara lain: (i)
kondisi permodalan sebagian besar BPR yang relatif
kecil dan terbatas; (ii) kesenjangan (gap) industri BPR
yang cukup besar dari sisi aset, modal, serta produk dan
pelayanan membutuhkan kebijakan pengawasan dan
pengaturan yang lebih spesifik sesuai dengan kondisi
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-33

masing-masing BPR; (iii) kemampuan BPR menghimpun
dana murah dari masyarakat masih terbatas yang
mengakibatkan biaya dana BPR cukup tinggi.
Pada sektor pembiayaan mikro, masih terdapat
beberapa persoalan seperti: (i) program-program
kredit maupun inisiatifinisiatif kebijakan sistem
keuangan inklusif yang dilakukan berbagai kementerian
dan pemerintah daerah saling tumpang tindih dan
kontradiktif; (ii) belum ada sistem informasi debitur;
(iii) belum optimalnya diversifikasi skema pembiayaan;
(iv) belum memadainya peran fasilitator UMKM.
Di sektor jasa keuangan non-bank, peran lembaga
keuangan non-bank (LKNB) seperti asuransi, dana
pensiun, dan pasar modal masih relatif kecil dalam
perekonomian, sehingga belum dapat secara optimal
menjadi sumber pendanaan jangka panjang untuk
menunjang kegiatan pembangunan ekonomi nasional.
Permasalahan pengembangan industri keuangan non
bank ini meliputi akses terhadap jasa keuangan non-
bank, yang dipengaruhi oleh tingkat pemahaman
produk dan daya beli masyarakat, keragaman produk
dan kebutuhan masyarakat, serta kepuasan dan
perlindungan konsumen/nasabah atas penggunakan
produk keuangan non-bank tersebut.
Secara lebih khusus, permasalahan asuransi pertanian
adalah karena premi asuransi masih dianggap sebagai
komponen biaya yang membebani petani dan belum
dilihat sebagai sarana yang dapat melindungi petani
dari kerugian akibat kegagalan panen, yang selama ini
sebagian dari kerugian tersebut masih didanai oleh
Pemerintah (APBN).
Selain itu, dengan makin berkembangnya sektor
keuangan baik perbankan, non bank dan keuangan
mikro serta integrasi produk perbankan dan non
perbankan, modus dan ancaman terjadinya tindak
III-34 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

pidana pencucian uang juga terus meningkat. Hal
tersebut bisa menjadi gangguan terhadap stabilitas
sistem keuangan. Selain itu, masih kurangnya respon
lembaga penegak hukum atas laporan analisis PPATK,
modus kejahatan transaksi keuangan yang semakin
luas, serta keterbatasan sarana prasarana dan aturan
hukum tindak pidana pencucian uang dan pendanaan
terorisme.
Dengan mempertimbangkan perkembangan,
tantangan/permasalahan sektor keuangan dalam lima
tahun ke depan, isu strategis sektor keuangan adalah
meningkatkan ketahanan dan daya saing sektor
keuangan dalam melaksanakan fungsi-fungsinya
(pendorong/pengungkit dan pelindung kegiatan sektor
riil (sektor produksi dan sektor perdagangan)),
terutama mendukung pembangunan/ pertumbuhan
ekonomi yang inklusif.

3.1.5. Re-Industrialisasi yang Berkelanjutan
Pengembangan industri tahun 2015-2019 menghadapi
berbagai tantangan utama yang akan diuraikan pada
bagian berikut ini yang akan ditutup dengan rumusan
isu strategis.
1. Deindustrialisasi
Pada tahun 2000, sektor industri menyumbangkan
27,75 persen dalam total produk domestik bruto
diantarnya 23,84 persen bersumber dari industri
non-migas. Pada tahun 2001 sumbangan sektor
industri terhadap perekonomian nasional
meningkat menjadi 29,05 persen dimana industri
non-migas menyumbang 25,21 persen. Angka ini
menunjukkan bahwa sektor industri menjadi
penghela utama perekonomian. Namun, sejak saat
2002, sumbangan sektor industri menurun secara
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-35

konsisten, hingga pada tahun 2013 hanya mencapai
23,70 persen dan industri non-migas menyumbang
20,76 persen, lihat Gambar III.6.
Gambar III.6
Perkembangan Porsi Industri dalam PDB
Tahun 2000 2013

Sumber: BPS - diolah
Perkembangan jumlah usaha industri berskala
sedang dan besar dapat dibagi dalam dua perioda.
Perioda pertama adalah antara tahun 2001 ke 2005
dan yang kedua adalah dari tahun 2006 sampai
dengan 2011. Pembagian ini disebabkan terjadi
anomali data pada tahun 2005-2006 dimana
terdapat lonjakan jumlah usaha industri besar dan
sedang sebanyak hampir 9 ribu unit, yang tidak
pernah terjadi. Pada perioda pertama jumlah usaha
industri besar dan sedang menurun dari 21.396
usaha pada tahun 2001 menjadi 20.729 industri
pada tahun 2005. Pada perioda kedua juga terjadi
hal yang sama yaitu menurun dari 29.468 usaha
pada tahun 2006 menjadi 23.370 usaha pada tahun
2011. Gejala ini di dalam literatur disebut gejala
negative net-entry, yang sering dihubungkan
dengan gejala deindustrialisasi.
III-36 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Dengan demikian tantangan pertama dalam
pembangunan industri di masa yang akan datang
adalah:
Tantangan 1: Mendorong akselerasi pertumbuhan
industri untuk menangkal bahkan
membalikkan gejala deindustrialisasi
yang secara singkat dapat disebut
REINDUSTRIALISASI
2. Populasi dan Struktur Industri Lemah
Data statistik industri sedang dan besar (SI) serta
statistik industri kecil, kerajinan, dan rumah tangga
(IKKR) untuk tahun 2011 menunjukkan postur
populasi industri, lihat Table III.3. Jumlah industri
berskala menengah sebesar 23,370 termasuk
sangat sedikit. Sedangkan industri berskala mikro
mencapai 2,5 juta unit atau mencapai 99 persen
dari total populasi dan dengan jumlah ini hanya
menyumbang sekitar 8 persen dari nilai yang
tercipta seluruh sektor industri. Di samping
ketimpangan jumlah, industri mikro, kecil dan
menengah sangat sedikit yang terkait dengan
industri besar. Sebagai illustrasi, industri
kendaraan roda-4 dan roda-2 hanya memiliki
pemasok hanya sampai lapis 3 (tier 1, 2 dan 3) yang
umumnya berskala besar.
Tabel III.2
Postur Populasi Usaha Tahun 2011
SKALA USAHA PERUSAHAAN
Mikro (Naker<5) 2,554,787
Kecil (5<=Naker<20) 424,284
Sedang (20<=Naker<100) 16,295
Besar (Naker >=100) 7,075
Sumber: BPS - diolah
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-37

Industri mikro dan kecil diharapkan tumbuh makin
besar dan meningkat menjadi industri menengah
dan besar. Statistik IKKR menunjukkan bahwa
pemilik dari sekitar 2,97 juta perusahaan industri
mikro dan kecil, 98% berpendidikan SLTA ke
bawah. Artinya yang berpendidikan D1 ke atas
hanya sekitar 2%. Pada pada usaha skala ini
keahlian (locus of expertise) dan kepemilikan (locus
of ownerships) ada di tangan satu orang. Artinya,
dengan tingkat pendididikan pemilik usaha yang
demikian, kemampuan menyerap pengetahuan dan
teknologi yang dibutuhkan untuk mengembangkan
usaha sangat kecil.
Karena IKKR dalam lima tahun ke depan, tidak
dapat diharapkan sebagai basis penumbuhan
populasi industri berskala besar dan sedang maka
tantangan pembangunan industri kedua adalah
Tantangan 2: Mendorong investasi di sektor industri
untuk meningkatkan jumlah populasi
industri berskala besar dan menengah.
3. Bahan mentah diekspor sementara bahan
setengah jadi diimpor.
Indonesia memiliki kekayaan alam yang melimpah
yang secara umum dibagi atas dua bagian, yaitu
hasil-hasil sektor pertanian dan sektor
pertambangan mineral. Hingga tahun 2013, potensi
ekonomi dari komoditi primer hasil kekayaan alam
Indonesia belum termanfaatkan secara optimal.
Komoditi primer diekspor langsung ke pasarglobal
tanpa melalui proses penambahan nilai.
Dengan potensi sumber daya alam yang dimiliki
Indonesia sedemikian besar, maka seharusnya
potensi ini bisa dimanfaatkan semaksimal mungkin.
Jika bisa dikembangkan dengan baik maka
III-38 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

implikasinya adalah lahirnya industri-industri
pengolahan. Dengan terjadinya pertumbuhan
sektor industri maka perekonomian pun akan
semakin tumbuh da dapat membuka lapangan kerja
sebanyak-banyaknya.
Tantangan 3: Mendorong investasi industri untuk
mengolah bahan mentah dari
pertanian dan pertambangan (sektor
primer) menjadi produk bernilai
tambah tinggi (hilirisasi)
4. Ketergantungan pada impor tinggi
Gambar III.7 menunjukkan eksposure industri
nasional kepada pasar global, yang ditunjukkan
oleh seberapa besar dari produk industri yang
diekspor dan seberapa besar bahan baku atau
bahan setengah jadi yang diimpor. Semakin tinggi
porsi ekspor dan impornya, maka eksposurenya ke
pasar global juga makin tinggi, makin sensitif
terhadap gejolak perekonomian global.
Gambar III.7
Eksposure Industri Nasional pada Pasar Global
Tahun 2011

Sumber BPS - diolah
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-39

Dari eksposure ke pasar global, menunjukkan
bahwa industri dalam negeri sangat tergantung
pada bahan baku, komponen dan sub-assembly dari
luar negeri. Dengan demikian tantangan
pembangunan industri ke depan adalah:
Tantangan 4: Mendorong investasi industri yang
menghasilkan bahan baku, bahan
setangah jadi, komponen, dan sub-
assembly untuk mengurangi
ketergantungan ke pasar global.
5. Produktivitas Rendah
Produktivitas industri yang diukur dengan
besarnya nilai tambah per tenaga kerja untuk
kelompok-kelompok industri. Gambar III.8
menunjukkan urutan kelompok industri dari
kelompok dengan produktivitas terbesar hingga
terendah.
Gambar III.8
Nilai Tambah per Tenaga Kerja Menurut Kelompok
Industri Tahun 2011

Sumber: BPS diolah
Produktivitas dapat dipengaruhi oleh: (1) cakupan
rantai nilai yang dikuasai oleh perusahaan; (2) nilai
III-40 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

dari produk yang dihasilkan; dan (3) efisiensi
proses produksi. Sehingga tantangan pembangunan
industri ke depan adalah:
Tantangan 5: Mendorong dan memfasilitasi usaha
industri meningkatkan produktivitas.
6. Industri Terkonsentrasi di Pulau Jawa dan
Sumatera
Ketersediaan sarana dan prasarana di tambah lagi
dengan besarnya penduduk yang menjadi pasar,
Pulau Jawa telah lama menjadi pusat
pengembangan industri. Itu sebabnya hingga tahun
2011, penumbuhan usaha industri paling tinggi di
Pulau Jawa dan berikutnya adalah Pulau Sumatera,
Gambar III.9.
Gambar III.9
Distribusi Industri Besar dan Sedang Menurut
Koridor Ekonomi Tahun 2003, 2005, 2010 dan 2011

Sumber: BPS diolah
Konsentrasi populasi industri di Pulau Jawa perlu
diperbaiki agar berimbang antara Jawa dan luar
Jawa untuk mengurangi tingkat kesenjangan.
Dengan demikian tantangan pembangunan industri
selanjutnya adalah:
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-41

Tantangan 6: Mendorong investasi industri yang di luar
Pulau Jawa sesuai dengan karakteristik
ekonomi dan sumber daya alam yang
tersedia.
Muara dari seluruh permasalahan di atas adalah
ternjadinya deindustrialisasi. Sehingga diperlukan
upaya untuk mencapai pertumbuhan industri yang
sangat tinggi, oleh karena itu isu strategis
pembangunan industri adalah:
ISU STRATEGIS: AKSELERASI PERTUMBUHAN
INDUSTRI

3.1.6. Peningkatan Efisiensi, Produktivitas, dan Daya
Saing BUMN
Badan Usaha Milik Negara (BUMN) adalah perusahaan
yang mayoritas kepemilikan sahamnya (mininal 51
persen) dipegang oleh Pemerintah. Tujuan pendirian
BUMN sebagaimana termaktub dalam UU No. 19 tahun
2003 tentang BUMN antara lain untuk memberikan
sumbangan bagai perekonomian nasional pada
umumnya dan penerimaan negara, mempunyai peranan
yang strategis dalam perekonomian nasional.
Pemerintah juga berperan membina dan
mengembangkan perusahaan negara/BUMN, di
samping berperan mengembangkan sektor swasta dan
koperasi, , untuk mempercepat tercapainya
kesejahteraan rakyat, seperti amanat yang tercantum
dalam Konstitusi.
Di sisi lain, pertumbuhan ekonomi dan perubahan
struktur ekonomi yang menyertainya tidak hanya
disumbangkan oleh sektor swasta dan Pemerintah saja,
badan-badan usaha milik negara (BUMN) juga
III-42 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

1.173
1.300
1.452
1.743
1.971
2.241
2.505
2.947
3.467
4.216
2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013
berpengaruh dalam meningkatkan produk domestik
bruto, menciptakan kesempatan kerja dan
memeratakan hasil-hasil pembangunan.
Gambar III.10
Perkembangan Aset BUMN 2004 2013 (Triliun Rp.)






Sumber: Kementerian BUMN
Perkembangan perusahaan-perusahaan BUMN dalam
tahun 2004 2013, telah menunjukkan hasil-hasil yang
menggembirakan, antara lain sebagai berikut.
Selama kurun waktu 2004 sampai dengan 2013, nilai
aset BUMN telah mengalami peningkatan yang pesat,
dari Rp1.173,0 triliun pada tahun 2004 menjadi
Rp2.505,0 triliun pada tahun 2009, kemudian
meningkat lagi menjadi Rp4.216,0 triliun pada tahun
2013, ditengah situasi perekonomian yang naik dan
turun terpengaruh dari gejolak perekonomian dunia.
Pasang-surut kinerja BUMN selama periode tersebut
juga tercermin dari laba yang diperoleh dan dividen
yang dibagikan kepada pemegang saham seperti terlhat
pada Gambar di bawah ini.
Total dividen yang disetorkan oleh seluruh BUMN dan
minoritas pada tahun 2013 adalah sebesar Rp36,5
triliun dari atau dibandingkan dengan setoran dividen
pada tahun 2003 yang sebesar Rp9,8 triliun, atau
meningkat hampir 4 kali lipat.

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-43

81
114 118
142
723
874
981
1.148
2010 2011 2012 2013
Pajak BUMN Penerimaan Pajak APBN
Gambar III.11
Perkembangan Laba BUMN 2004 2013 (Triliun Rp.)

Sumber: Kementerian BUMN
Indikator keberhasilan BUMN juga terlihat pada
kapitalisasi saham BUMN di pasar modal (Bursa BEI)
pada akhir tahun 2013. Dari 20 (dua puluh) BUMN yang
terdaftar di pasar modal, kapitalisasi pasarnya pada
tahun 2013 mencapai sebesar Rp968,5 triliun atau
sekitar 23,0 persen dari kapitalisasi seluruh saham
perusahaan emiten yang terdaftar di bursa efek
Indonesia. Indikator kinerja yang tidak kalah
pentingnya adalah sumbangan pajak BUMN kepada
Pemerintah/negara dalam periode yang sama.
Gambar III.12
Perkembangan Kontribusi Pajak BUMN (Triliun Rp.)







Sumber: Kementerian BUMN
Kontribusi pembayaran pajak BUMN juga meningkat
dari sekitarRp33,4 triliun pada tahun 2004 menjadi
III-44 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

sekitar Rp81,0 triliun pada tahun 2010, dan meningkat
lagi menjadi sekitar Rp142,0 triliun pada tahun 2013,
atau sekitar 11 persen dibandingkan dengan total
penerimaan pajak dalam APBN 2013.
Selain itu, dalam kurun waktu 10 tahun terakhir,
Kementerian BUMN telah memproses 25 privatisasi
BUMN dan 20 privatisasi (BUMN) minoritas, dengan
berbagai macam cara/metode privatisasi. Nilai total
hasil privatisasi yang diperoleh adalah sebesar Rp53,4
triliun, dimana sebesar Rp42,6 triliun masuk dalam
kas/modal BUMN, dan sisanya sebesar Rp10,9 triliun
masuk ke dalam kas negara.
Dalam pengembangan BUMN, permasalahan utamanya
adalah peran BUMN sebagai pendukung penyedia bahan
kebutuhan pokok/pangan, penunjang pertumbuhan
ekonomi dan penyerap angkatan kerja, masih belum
optimal. Selain itu, beberapa BUMN masih belum
menunjukkan kinerja yang baik.
Terkait dengan perkembangan dan permasalahan
BUMN tersebut, isu strategis dalam pembinaan dan
pengembangan BUMN antara lain adalah: i)
meningkatkan daya saing BUMN, ii) menjaga
pelaksanaan tata kelola usaha yang baik (good corporate
governance), iii) mendorong pelaksanaan praktik-
praktik terbaik dalam pengelolaan usaha, termasuk
memberikan ruang gerak dan iklim persaingan yang
setara antara BUMN dan usaha swasta, iv)
menggalakkan gerakan anti- penyimpangan/
penyelewengan prosedur-usaha (fraud) v) penataan
pembagian kewenangan dan tanggung jawab
pengelolaan BUMN terkait dengan pemisahan tugas dan
tanggung jawab BUMN sebagai operator maupun
Pemerintah sebagai regulator.


Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-45

3.1.7. Pemberdayaan UMKM dan Koperasi
Tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi tidak saja
mendorong adanya perbaikan rata-rata pendapatan
masyarakat, namun juga membawa tantangan berupa
pelebaran kesenjangan pendapatan masyarakat. Kondisi
ini membutuhkan kebijakan dan upaya untuk
meningkatkan pertumbuhan yang lebih merata, adil dan
inklusif (equitable, just and inclusive growth). Upaya
yang perlu dilakukan berkaitan tidak saja dengan
pengurangan pengangguran dan kemiskinan, namun
juga dengan peningkatan kesempatan berusaha.
Integrasi pelaku-pelaku usaha skala mikro, kecil dan
menengah (UMKM) dan koperasi dalam pemanfaatan
peluang ekonomi/usaha yang ada menjadi upaya yang
strategis untuk meningkatkan pendapatan masyarakat
secara lebih merata. Upaya tersebut dapat difokuskan
pada penghapusan hambatan bagi UMKM dan koperasi
untuk berpartisipasi secara lebih besar dalam
perekonomian, seperti hambatan-hambatan yang
berkaitan dengan akses ke pembiayaan, informasi pasar,
pendidikan dan pelatihan, serta pemanfaatan peluang
kerja sama usaha dalam skema rantai nilai tambah
Kontribusi UMKM dan koperasi (UMKMK) dalam
perekonomian nasional saat ini masih perlu
ditingkatkan. Hal ini mengingat beberapa indikator
kinerja UMKM, seperti kontribusi pada pembentukan
nilai tambah atau Produk Domestik Bruto (PDB) dan
ekspor, mengalami tren penurunan, sedangkan
kontribusi UMKM dalam investasi juga masih terbatas.
Koperasi juga masih memiliki keterbatasan kapasitas
untuk memajukan usaha dan meningkatkan pendapatan
anggotanya. Kondisi ini dipengaruhi oleh berbagai
pemasalahan yang dihadapi oleh UMKM sebagai
berikut:
1. Rendahnya kapasitas UMKMK dalam pengelolaan
usaha yang ditunjukkan oleh rendahnya
III-46 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

keterampilan berwirausaha, manajemen dan teknis.
Kondisi ini berdampak pada (i) pengelolaan usaha
yang masih berorientasi pada produksi; (ii)
rendahnya manajemen tenaga kerja, pengelolaan
keuangan, dan pemasaran; serta (iii) rendahnya
pemahaman tentang hukum dan peraturan;
2. Rendahnya akses ke pembiayaan yang dipengaruhi
oleh keterbatasan (i) skema pembiayaan yang sesuai
dengan karakteristik dan tingkat resiko usaha
UMKMK, termasuk wirausaha baru; (ii) pengetahuan
UMKMK tentang layanan keuangan dan kapasitas
UMKMK dalam pengelolaan keuangan; dan (iii)
jangkauan lembaga pembiayaan dan informasi
pembiayaan. Kondisi ini menyebabkan UMKMK
memiliki kapasitas yang terbatas untuk
mengembangkan usahanya secara berkelanjutan;
3. UMKMK juga menghadapi masalah rendahnya
kapasitas inovasi, serta keterbatasan penerapan
teknologi, standardisasi mutu dan sertifikasi produk
yang mempengaruhi kapasitas dan kualitas produksi,
serta jangkauan pasar. Sebagian besar sentra
UMKMK baru menerapkan teknologi pada tingkatan
sederhana, dan sebagian besar di antaranya tidak
memiliki kapasitas finansial yang memadai untuk
berinovasi. Kondisi ini juga berdampak pada
rendahnya keterlibatan UMKMK dalam jaringan
produksi dan pemasaran. Baru sekitar 6,3 persen
UMKM yang terhubung dengan jaringan produksi
global, dan baru sekitar 19,0 persen UMKM yang
terlibat dalam pasar ekspor. Kontribusi UMKMK
dalam ekspor juga mengalami penurunan;
4. Iklim usaha belum mendukung perkembangan
UMKMK terutama menyangkut perizinan, kepastian
dan perlindungan usaha. Hal ini ditunjukkan oleh
kurang dari 20,0 persen UMKM yang sudah memiliki
badan hukum, dan banyak lokasi usaha UMKM di
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-47

sektor informal bersinggunggan dengan usaha
modern dan ketentuan tata ruang. Aturan dan
kebijakan yang ada saat ini juga belum memberikan
insentif bagi UMKMK untuk tumbuh menjadi usaha
dengan skala yang lebih besar (naik kelas); dan
5. Tata kelola kelembagaan dan usaha koperasi belum
mendukung perannya yang optimal dalam
meningkatkan partisipasi anggota, efisiensi dan
posisi tawar anggotanya, serta kesejahteraan
anggota.
Kelima permasalahan yang dihadapi UMKMK tersebut
menunjukkan semakin mendesaknya kebutuhan untuk
meningkatkan kapasitas dan daya saing UMKMK.
Penanganan isu strategis peningkatan daya saing
UMKMK perlu mencakup upaya-upaya untuk
meningkatkan (i) kapasitas UMKMK yang lebih tinggi
dalam menciptakan nilai tambah sehingga mampu
berkontribusi lebih besar dalam perekonomian; (2)
akselerasi penyediaan kesempatan dan kemudahan bagi
usaha mikro dan kecil untuk tumbuh menjadi usaha
dengan skala yang lebih besar (scaling up); dan (3)
kapasitas UMKMK dalam merespon perubahan pasar
dan perekonomian yang semakin dinamis.
Akselerasi peningkatan nilai tambah UMKM mendesak
untuk dilakukan mengingat kontribusi UMKM dalam
pembentukan produk domestik bruto (PDB) terus
mengalami penurunan. Hal ini utamanya terjadi di
sektor-sektor dimana jumlah unit dan tenaga kerja
UMKM paling dominan, yaitu sektor pertanian dan
perdagangan. Kondisi ini juga mempengaruhi
kesenjangan produktivitas antar pelaku usaha mikro,
kecil, dan menengah, dan antar sektor yang semakin
melebar. Tingkat produktivitas UMKM terendah
terdapat pada usaha mikro dan UMKM di sektor
pertanian dan perdagangan. Fokus peningkatan
produktivitas UMKM dapat diarahkan pada UMKM di
III-48 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

sektor pertanian dan industri pengolahan dalam rangka
modernisasi sektor-sektor produksi yang memiliki
potensi nilai tambah tinggi.
Peningkatan produktivitas UMKM juga diharapkan
dapat mendorong usaha mikro dan kecil untuk tumbuh
menjadi usaha dengan skala usaha yang lebih besar.
Upaya ini sangat penting mengingat struktur pelaku
usaha nasional yang masih didominasi oleh usaha mikro
yang umumnya bersifat informal. Kondisi ini sudah
berlangsung sejak tahun 1986, dimana proporsi usaha
mikro dalam struktur pelaku usaha di Indonesia adalah
sebesar 92,9 persen. Proporsi usaha mikro pada tahun
2012 bahkan meningkat menjadi 98,8 persen,
sebaliknya proporsi usaha kecil dan menengah pada
periode 1986-2012 mengalami penurunan dari sebesar
6,7 persen menjadi 1,2 persen. Kondisi ini perlu diubah
melalui penyediaan insentif yang memungkinkan
UMKM untuk berperan lebih besar dalam transformasi
ekonomi yang ditandai semakin kuatnya keterkaitan
usaha dari hulu ke hilir dalam industrialisasi.
Pada saat yang sama, tata kelola koperasi perlu
dimodernisasi agar dapat meningkatkan kapasitas dan
efisiensi dari kelompok-kelompok usaha produktif yang
berkembang di masyarakat. Modernisasi koperasi
dilakukan tanpa meninggalkan jatidiri koperasi sebagai
wadah usaha bersama yang bertujuan untuk
meningkatkan partisipasi dan kesejahteraaan
anggotanya. Hasilnya diharapkan dapat meningkatkan
kapasitas dan daya saing koperasi sehingga mampu
berperan lebih besar dalam penguatan pasar domestik,
dan pengembangan kemitraan dan jaringan usaha yang
berbasis rantai nilai dan rantai pasok.
Berbagai upaya tersebut di atas juga diharapkan dapat
meningkatkan kapasitas UMKMK untuk memanfaatkan
peluang ekonomi yang semakin terbuka baik domestik
maupun global, termasuk peluang dari penerapan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-49

Masyarakat Ekonomi ASEAN. Peluang tersebut tidak
saja berkaitan dengan investasi, inovasi produk dan
pasar, namun juga dengan kesempatan untuk
mengakses sumber-sumber pengetahuan, keterampilan,
kompetensi dan teknologi baru yang dapat digunakan
untuk merespon permintaan pasar yang semakin
beragam dan dinamis.

3.1.8. Peningkatan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif
1. Pariwisata
Dalam indeks daya saing pariwisata ada tiga ukuran
yang dijadikan sebagai titik tolak perumusan
permasalahan yang dihadapi sektor ini, yaitu:
1. Kunjungan Wisatwan Manca Negara (Wisman),
International Tourists Arrivals;
2. Pengeluaran Wisman, International Tourists
Receipts;
3. Pilar ke-12 dari indikator daya saing yakni:
Affinity for Travel and Tourism khusunya untuk
indikator Attitude of Population Toward Foreign
Visitors.
Kunjungan dan Pengeluaran Wisman menunjukkan
peningkatan dari tahun 2007 hingga tahun 2013.
Sebaliknya indikator affinity for travel and tourism
memburuk. Bila pada tahun 2007 Indonesia berada
pada rangking ke-57 dari 124 negara pada tahun
2013 menjadi ranking ke-114 dari 141 negara. Bila
penurunan ini berlanjut, maka akan timbul persepsi
yang tidak baik di kalangan calon wisman, dan pada
akhirnya memberikan citra yang negatif dan akan
menghindari Indonesia sebagai tujuan wisatanya.
Rangkaian permasalahan ini dengan berbagai aspek
pembangunan ditunjukkan dalam Gambar III.10.
III-50 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Variabel dalam huruf besar menjukkan variabel yang
terukur dalam indeks daya saing pariwisata global.
Sikap penduduk terhadap turis asing (attitude
toward foreign visitors) dipengaruhi oleh dua hal,
yakni: (1) persepsi penduduk terhadap manfaat atas
kehadiran turis (perceived benefit); dan (2) tingkat
kesadaran penduduk terhadap pariwisata. Sikap
penduduk terhadap turis membentuk persepsi
keramahan (perceived hospitality) bagi wisman yang
selanjutnya akan menentukan apakah yang
bersangkutan akan kembali lagi atau tidak.
Dari gambar di atas dapat disimpulkan bahwa mata
rantai yang menghubungkan besarnya pengeluaran
wisman dengan sikap penduduk terhadap wisman
terputus. Rantai yang putus ini cukup panjang.
Simpul yang paling kritis dari rantai yang terputus
ini adalah kesejahteraan masyarakat lokal. Sehingga
permasalahan utama dalam pembangunan pariwiata
adalah bagaimana meningkatkan kesejahteran
masyarakat lokal di destinasi wisata melalui
pariwisata.
Gambar III.13
Untaian Permasalahan Buruknya Sikap terhadap
Turis Asing

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-51

Dengan demikian isu strategis pembangunan
pariwisata adalah:
Meningkatkan kontribusi pariwisata dalam
peningkatan kesejahteraan masyarakat, khususnya
masyarakat di daerah tujuan wisata.
2. Ekonomi Kreatif
Salah satu tantangan pembangunan nasional tahun
2025-2019 bersumber pada struktur kependudukan
Indonesia. Menurut perkiraan jumlah penduduk
Indonesia, sejak tahun 2012 rasio ketergantungnan
penduduk Indonesia mulai menurun dan mencapai
titik terendahnya pada kurun waktu 2028 2031,
dan diperkirakan Indonesia akan mengalami bonus
demografi mulai tahun 2012 hingga tahun 2035.
Untuk itu, perlu penciptaan lapangan kerja baru
dalam jumlah yang sangat besar, khususnya bagi
penduduk yang berusia muda.
Orang Kreatif (OK), UNCTAD menyebutnya dengan
Creative Class, adalah lapisan masyarakat yang
memiliki talenta kreatif dan mampu menggerakkan
dinamika ekonomi, sosial dan budaya khususnya di
daerah perkotaan. OK meliputi saintis, insinyiur,
arsitek, disainer, pendidik, artis, musisi yang didalam
perekonomian berfungsi melahirkan ide baru,
teknologi baru, dan konten kreatif. OK umumnya
memiliki etos kerja kreatif yang menjunjung tinggi
kreativitas, individualitas, perbedaan, dan
meritokrasi. Usaha di bidang ekonomi kreatif
umumya berskala kecil dan memiliki sifat risiko
bisnis yang berbeda dengan usaha di sektor lain dan
didominasi oleh orang muda. Oleh karena itu,
pengembangan ekonomi kreatif membuka
kesempatan untuk menciptakan manfaat ekonomi
dari bounus demografi di atas.
III-52 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Dengan demikian isu strategis pembangunan
ekonomi kreatif adalah:
Mencapai pertumbuhan yang tinggi dan
mengutamakan penumbuhan usaha pemula di
ekonomi kreatif.

3.1.9. Peningkatan Investasi
Investasi, sebagai komponen penting dalam mendorong
pertumbuhan ekonomi secara lebih berkesinambungan,
sangat dipengaruhi oleh terciptanya iklim usaha yang
kondusif. Kegiatan investasi pada gilirannya akan
mendorong kegiatan di sektor-sektor lainnya, antara
lain penciptaan lapangan kerja baru dan ekspor.
Investasi dalam bentuk Pembentukan Modal Tetap
Bruto (PMTB) sebagai salah satu sumber pertumbuhan
ekonomi, selama periode 2010-2013 meningkat rata-
rata sebesar 7,6 persen per tahun. Pada Semester I
tahun 2014 PMTB hanya tumbuh sebesar 4,83 persen
jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun
2013
Realisasi investasi PMDN meningkat dari Rp 60,6 triliun
pada tahun 2010 menjadi Rp 128,2 triliun pada tahun
2013 atau rata-rata tumbuh sebesar 28,3 persen, dan
pada Semester I tahun 2014 mencapai Rp 72,8 triliun.
Sementara itu, realisasi investasi PMA telah meningkat
dari USD 16,2 miliar pada tahun 2010 menjadi USD 28,6
miliar pada tahun 2013 atau rata-rata tumbuh sebesar
20,8 persen. Pada Semester I tahun 2014 realisasi
investasi PMA mencapai USD 14,3 miliar.
Beberapa isu strategis yang diperkirakan masih menjadi
hambatan dalam peningkatan investasi pada periode
2015-2019 antara lain adalah:
1. Sebaran investasi, Pulau Jawa masih menjadi
pusat investasi di Indonesia. Faktor penyebabnya
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-53

adalah ketersediaan fasilitas infrastruktur yang
memadai, antara lain:jalan, pelabuhan, komunikasi,
dan tenaga kerja yang mendorong tingginya
investasi di pulau Jawa. Dengan demikian, investasi
di luar Pulau Jawa khususnya bagian Timur
Indonesia relatif kurang berkembang, meskipun
sarat dengan SDA;
PMDN di Pulau Jawa terhadap total PMDN adalah
sebesar 58,0 persen pada tahun 2010 menjadi 69,0
persen pada Semester I tahun 2014 (Gambar
III.14). Sedangkan kontribusi PMA di Pulau Jawa
terhadap total PMA adalah sebesar 70,9 persen
pada tahun 2010 menjadi 53,9 persen pada
Semester I tahun 2014 (Gambar III.15).
Gambar III.14
Realisasi PMDN Menurut Lokasi
Gambar III.15
Realisasi PMA Menurut Lokasi









Sumber:BKPM (diolah)
2. Investasi di sektor manufaktur meningkat,
tetapi sebagian besar untuk pemenuhan pasar
dalam negeri. Berdasarkan data dalam laporan
Japan Bank for International Cooperation (JBIC)
pada tahun 2013, Indonesia menduduki peringkat
ke 3 tahun 2012 untuk tujuan investasi perusahaan
manufaktur Jepang. Alasan utamanya adalah
III-54 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

pangsa pasar Indonesia yang besar. Berdasarkan
data United Nations Conference on Trade and
Development (UNCTAD), PMA meningkat pesat
sejak tahun 2008 sebagai akibat booming di sektor
komoditas, di atas pertumbuhan negara ASEAN
lainnya, seperti Thailand, Malaysia dan Vietnam.
Namun, PMA yang masuk lebih banyak
memproduksi barang untuk mencukupi pasar
domestik;
Peningkatan realisasi PMDN pada tahun 2013
terhadap 2012 terutama didorong oleh tingginya
pertumbuhan sektor tersier yang meningkat
sebesar 133,8 persen, sedangkan peningkatan
realisasi PMA terutama didorong oleh
pertumbuhan sektor pengolahan (sekunder) yang
meningkat sebesar34,9 persen, namun sebagian
besar untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.
(Gambar III.16 dan Gambar III.17).
Gambar III.16
Komposisi PMDN Berdasarkan Sektor
Gambar III.17
Komposisi PMA Berdasarkan Sektor








Sumber:BKPM (diolah)
Di sisi lain, peningkatan Penanaman Modal Asing
(PMA) di Indonesia diiringi dengan peningkatan
Repatriasi pendapatan investasi, yang disebabkan
oleh pengalihan laba perusahaan ke luar Indonesia
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-55

yang cukup besar. Akibatnya, neraca pembayaran
di sisi transaksi modal mengalami tekanan.
Sementara itu, pergeseran PMDN bergeser ke arah
sektor jasa terlihat bahwa sebagian besar
berorientasi ke pasar dalam negeri. Hal ini
disebabkan oleh kurangnya insentif untuk
berinvestasi di sektor sekunder dan tingkat
pengembalian investasi sektor tersier yang lebih
cepat dibandingkan sektor sekunder. Dampak
selanjutnya dari kondisi ini adalah terjadinya
peningkatan impor barang;
PMDN masih mengalami kendala yang lebih besar
dibandingkan PMA dalam melaksanakan proses
realisasi investasinya. Hasil penelitian menunjukan
waktu yang dibutuhkan dalam melaksanakan
realisasi investasi, untuk PMDN membutuhkan
sekitar 5 tahun sedangkan PMA hanya
membutuhkan waktu sekitar 3 tahun.
Kemungkinan penyebabnya adalah faktor
keterbatasan pendanaan, keterbatasaan sumber
daya untuk pengelolaan proyek pada PMDN
dibandingkan PMA, serta masih panjangnya proses
perijinan.
3. Proses perijinan masih belum efisien serta
proses kerja birokrasi yang rumit karena pemegang
otoritas pemberian izin berada di tangan
Kementerian/Lembaga yang terpisah-pisah. Masih
terdapat peraturan kementerian terkait
kewenangan perijinan diserahkan kepada kepala
dinas atau SKPD setempat sehingga kepala dinas
atau SKPD setempat berdasar peraturan ini
tidak/belum menyerahkan kewenangan
penandatangan perijinan kepada kantor PTSP, hal
ini menyebabkan penanda tangan perijinan di
daerah masih beragam, antara lain oleh kepala
daerah, kepala dinas dan PTSP. Sementara itu,
III-56 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

secara kelembagaan, bentukan kantor PTSP masih
beragam , yaitu badan , dinas, kantor dan unit.
Secara total, dari 491 daerah yang sudah
membentuk PTSP, yang sudah memiliki SOP
sejumlah 187 PTSP atau 38 persen dan 239 PTSP
telah mengurangi biaya. Dengan demikian, jumlah
PTSP yang telah memiliki SOP maupun telah
mengurangi biaya belum mencapai 50 persen.
Tabel III.3
Rekapitulasi Penyelenggara PTSP
No Daerah Jumlah
Sudah
Membentuk
PTSP
Belum
Membentuk
PTSP
Bentuk Lembaga
PTSP
yang
Telah
Memiliki
SOP
PTSP yang
Telah
Mengurangi
Biaya
Sudah Belum Badan Dinas Kantor Unit
1 Provinsi 34 31 3 21 - 7 1 9 22
2 Kabupaten 413 363 50 113 4 232 10 137 163
3 Kota 98 97 1 41 2 49 11 41 54

545 491 54 175 6 288 22 187 239
Sumber: Kementerian Dalam Negeri, Juni 2014
Hingga Juni 2014, jumlah perijinan di seluruh
provinsi di Indonesia secara total adalah 19.747
(sembilan belas ribu tujuh ratus empat puluh tujuh)
ijin. Penandatangan perijinan oleh PTSP sejumlah
15.342 ijin atau 78 persen dari total perijinan.
Penandatangan ijin tersebut masih tersebar pada:
kepala daerah(6 persen) atau 1.212 ijin, sekretaris
daerah/sekretaris kota (2 persen) atau 383 ijin,
SKPD terkait (14 persen) atau 2.810 ijin.
Lamanya waktu dalam mengurus suatu perijinan
menjadi tantangan untuk segera dibenahi. Saat ini,
terutama untuk beberapa sektor ,yaitu sektor
perkebunan, dengan lama proses perijinannya
mencapai 939 (sembilan ratus tiga puluh
sembilan)hari, sektor industri 793 (tujuh ratus
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-57

sembilan puluh tiga) hari, dan sektor perhubungan
dengan waktu mengurus perijinan selama 743
(tujuh ratus empat puluh tiga) hari. Lama proses
perijinan tiga sektor tersebut menunjukkan waktu
perijinan masih perlu diperpendek dan
disederhanakan, sehingga akan lebih memudahkan
dalam berinvestasi dan berusaha.
Tabel III.4
Penandatanganan Ijin di Daerah
No
Provinsi/
Kabupaten/
Kota
Penandatangan Ijin % Penandatangan Ijin
Kepala
Daerah
Sekda
/
Sekot
SKPD
Terkait
PTSP Total
Kepala
Daerah
Sekda/
Sekot
SKPD
Terkait
PTSP
1 Sumatera
385 47 680 5.192 6.304 6% 1% 11% 82%
2 Jawa
423 36 1.172 4.253 5.884 7% 1% 20% 72%
3 Bali dan Nusa
Tenggara
74 158 186 1.608 2.026 4% 8% 9% 79%
4 Kalimantan
176 133 422 1.651 2.382 7% 6% 18% 69%
5 Sulawesi
74 2 155 2.166 2.397 3% 0% 6% 90%
6 Maluku
69 4 174 394 641 11% 1% 27% 61%
7 Papua
11 3 21 78 113 10% 3% 19% 69%
Total
1.212 383 2.810 15.342 19.747 6% 2% 14% 78%
Sumber: Kemendagri, Juni 2014
Tabel III.5
SOP Lama Proses Perijinan
NO SEKTOR SOP (HARI)
1 Sektor Pertanian (Perkebunan) 939
2 Sektor Industri 793
3 Bidang Perhubungan 743
Sumber data: BKPM
4. Implementasi insentif fiskal bagi pengusaha
belum optimal, antara lain karena persyaratan
modal yang diajukan untuk insentif fiskal (tax
holiday) dianggap terlalu besar ( 1 triliun rupiah)
sehingga pengajuan untuk tax holiday belum dapat
III-58 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

dimanfaatkan dengan baik. Fasilitas bea masuk dan
barang masih belum optimal pemanfaatannya,
sektor sekunder, khususnya industri makanan yang
paling sering memanfaatkan fasilitas tersebut.
Sementara sektor lainnya belum banyak
menmanfaatkannya. (tambahkan penjelasan)
5. Ketersediaan Infrastruktur dan Energi.
Berdasarkan Global Competitiveness Index 2012-
2013, selain masalah birokrasi yang kurang efisien
dan korupsi, kurangnya ketersediaan infrastruktur
menjadi salah satu faktor penghambat investasi
masuk ke Indonesia. Sementara itu, laporan survei
JBIC (2013) terhadap 613 perusahaan Jepang
menunjukkan isu kedua terpenting untuk
melakukan bisnis di Indonesia adalah kurangnya
ketersediaan infrastruktur. Permasalahan lain
adalah pembangunan infrastruktur melalui
mekanisme kerjasama pemerintah swasta (KPS)
masih terhambat oleh belum sinerginya antara
peraturan di tingkat pusat dan antara pusat dengan
daerah. Selain itu, peran daerah dalam
pembangunan infrastruktur di wilayahnya masih
belum optimal;
Sementara itu, di sisi ketersediaan energi Listrik,
hasil penilaian logistic performance index 2012,
mengungkapkan bahwa, sebagian besar kondisi
infrastruktur seperti pelabuhan udara, laut, jalan
darat, transportasi kereta api, secara umum
menunjukkan peningkatan, kecuali listrik. Kondisi
listrik yang tidak memadai, dan seringkali padam
menyebabkan kerugian besar pada pelaku usaha
yang proses produksinya bergantung pada listrik.
Berdasarkan laporan Doing Business 2014:
Understanding Regulations for Small and Medium-
Size Enterprises Bank Dunia, untuk memperoleh
pasokan listrik misalnya, pengusaha harus melalui
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-59

6 prosedur, 101 hari dengan biaya yang
dikeluarkan sebesar 370,6 persen pendapatan per
kapita. Sedangkan di Malaysia pengusaha hanya
perlu melalui 5 prosedur, 32 hari dengan biaya 49,1
persen pendapatan per kapita. Bahkan di China,
biaya yang dikeluarkan pengusaha hanya sebesar
1,5 persen pendapatan per kapita.
6. Proses Pengadaan dan Perijinan lahan. Salah
satu faktor penghambat investor untuk melakukan
investasi di Indonesia adalah masih banyaknya
hambatan dalam proses penyediaan dan perijinan
lahan untuk berinvestasi. (Daerah masih banyak
yang belummemiliki RT/RW);
7. Masih banyaknya regulasi yang tidak harmonis
dan peraturan daerah yang distortif sehingga
menyebabkan biaya transaksi tinggi. Permasalahan
terbanyak adalah dari aspek yuridis yang tidak up-
to-date; tidak adanya kejelasan prosedur, waktu,
dan biaya; serta banyaknya perda yang
memberikan dampak ekonomi negatif;
Di sisi regulasi, kurang harmonisnya peraturan
pusat dan daerah, antar instansi, dan seringnya
perubahan peraturan telah mengurangi kepastian
berusaha bagi investor. Selain itu, beberapa
peraturan pemerintah dan perundangan cenderung
dapat diinterpretasikan dengan banyak arti.
Kondisi bisnis di Indonesia dinilai masih belum
cukup bersaing dibandingkan dengan negara-
negara lain terutama dalam satu kawasan.
Berdasarkan laporan Doing Business 2014:
Understanding Regulations for Small and Medium-
Size Enterprises Bank Dunia, Indonesia di antara
negara-negara ASEAN berada pada urutan ketujuh
atau berada di bawah Singapura (1), Malaysia (6),
Thailand (18), Brunei Darussalam (59), Vietnam
III-60 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

(99), dan Filipina (108). Dalam laporan yang
membahas mengenai kemudahan dalam melakukan
usaha berdasarkan sepuluh indikator tersebut, dari
189 negara dan kawasan ekonomi di dunia
Indonesia berada di urutan ke-120. Indonesia
hanya unggul dari Kamboja (137), Laos (159), dan
Myanmar (182).
8. Pasar tenaga kerja yang kurang kondusif, baik
yang mencakup tingginya biaya redundansi,
kekakuan lapangan kerja, penerimaan dan
pemutusan hubungan kerja, fleksibilitas penentuan
upah dan hubungan karyawan pengusaha;
9. Masih tingginya perilaku anti persaingan yang
dapat menghambat insentif untuk berinvestasi
dan menghambat tumbuhnya industri
manufaktur dan usaha baru. Oleh karena itu,
diperlukan pencegahan terhadap perilaku anti
persaingan, penegakan hukum persaingan, serta
pengarusutamaan kebijakan persaingan usaha
untuk menciptakan iklim usaha yang lebih kondusif

3.1.10. Mendorong Perdagangan Dalam Negeri
Perdagangan dalam negeri merupakan salah satu
komponen penting dalam mendorong pertumbuhan
ekonomi khususnya terkait dengan peningkatan
konsumsi masyarakat. Beberapa isu strategis yang
diperkirakan masih menjadi hambatan peningkatan
perdagangan dalam negeri Indonesia kedepan antara
lain terkait dengan:
1. Masih terdapatnya kelangkaan stok dan
disparitas harga bahan pokok yang tinggi.
Kondisi ini salah satunya disebabkan oleh kurang
memadai dan terbatasnya sarana prasarana
perdagangan khususnya pasar rakyat dan pusat
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-61

2007 2010 2012 2014
Singapore 1 2 1 5
Malaysia 27 29 29 25
Thailand 31 35 38 35
Vietnam 53 53 53 48
Indonesia 43 75 59 53
Philippines 65 44 52 57
Cambodia 81 129 101 83
Lao PDR 117 118 109 131
Myanmar 147 133 129 145
Negara
Peringkat
2007 2010 2012 2014
Singapore 4,2 4,1 4,1 4,0
Malaysia 3,5 3,4 3,5 3,6
Thailand 3,3 3,3 3,2 3,4
Vietnam 2,9 3,0 3,0 3,2
Indonesia 3,0 2,8 2,9 3,1
Philippines 2,7 3,1 3,0 3,0
Cambodia 2,5 2,4 2,6 2,7
Lao PDR 2,3 2,5 2,5 2,4
Myanmar 1,9 2,3 2,4 2,3
Negara
Skor Indeks Kinerja Logistik
distribusi, terutama di kawasan timur Indonesia
dan daerah pedalaman.
Kondisi logistik dan distribusi Indonesia saat ini
masih belum memadai yang salah satunya
ditunjukan oleh peringkat indeks kinerja logistik
(Logistic Performance Index/LPI) Indonesia yang
walaupun mengalami peningkatan dari peringkat
59 di tahun 2012 menjadi peringkat dari 53 di
tahun 2014 ternyata belum mampu mengungguli
beberapa negara ASEAN lainnya, seperti:
Singapore, Malaysia, Thailand, dan Vietnam
sebagaimana diperlihatkan pada Tabel III.6.
Tabel III.6
Peringkat DAN Skor Indeks Kinerja Logistik
Indonesia Dibanding Negara-Negara Asean








Sumber: Bank Dunia
Selain itu, rasio biaya logistik Indonesia juga masih
cukup tinggi jika dibandingkan dengan beberapa
negara berkembang lain seperti Thailand dan China
sebagaimana diperlihatkan pada Tabel III.7. Rasio
biaya logistik Indonesia terhadap PDB yang pada
tahun 2006-2011 yang sempat cenderung menurun
pada tahun 2012 dan 2013 kemudian kembali
III-62 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

meningkat masing-masing sebesar 24,4 persen dan
25,2 persen.
Tabel III.7
Perbandingan Rasio Biaya Logistik Terhadap PDB di
Beberapa Negara

Sumber: OECD (2012) dan Perhitungan ITB
Kondisi logistik dan distribusi ini kemudian
berpengaruh terhadap kelancaran distribusi bahan
kebutuhan pokok bagi masyarakat. Sebagai
akibatnya, harga bahan pokok sering mengalami
fluktuasi yang cukup tinggi akibat kelangkaan dan
tingginya permintaan terutama pada kondisi
tertentu seperti musim hujan dan menjelang hari
raya keagamaan. Hal ini kemudian diperburuk
dengan kondisi struktur distribusi bahan
kebutuhan pokok yang cenderung dikuasai oleh
sekelompok pedagang antara yang mampu
mengendalikan stok dan harga komoditas pokok
untuk mendapatkan keuntungan setinggi-tingginya
sehingga mengakibatkan distorsi pada
keseimbangan pasar yang membebani konsumen
dan menekan margin keuntungan petani.




2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011
Amerika Serikat 8,6% 8,5% 8,7% 9,3% 9,8% 9,9% 9,4% 7,9% 8,3% 8,5%
China 19,6% 18,1% 17,7% 17,3% 18,3% 19,0% 18,8% 18,6% 16,8% 17,9%
Afrika Selatan - 15,4% 15,3% 15,2% 14,9% 15,9% 14,7% 13,5% - -
Korea Selatan 12,1% 11,8% 11,2% 11,7% 11,7% 12,0% 12,5% - - -
Jepang 8,3% 8,2% 8,5% 8,4% 8,7% 8,9% - - - -
Thailand 16,7% 16,1% 15,8% 17,1% 17,8% 17,1% 17,1% 15,1% 15,2% 14,5%
Indonesia - - 26,4% 27,6% 27,7% 26,8% 25,9% 25,4% 24,5% 23,4%
Rasio Biaya Logistik Terhadap PDB
Negara
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-63

Tabel III.8
Koefisien Variasi Harga Antar Waktu dan Antar
Wilayah Beberapa Bahan Kebutuhan Pokok 2009
Juni 2014

Sumber: Kementerian Perdagangan (diolah Bappenas)
2. Belum optimalnya aktivitas perdagangan
dalam negeri. Kapasitas pelaku usaha domestik
yang masih terbatas yang sebagian besar masih
bersifat informal dan masih terbatasnya
pemanfaatan sistem perdagangan non
konvensional seperti perdagangan melalui sistem
elektronik.
Pertumbuhan transaksiperdagangan ritel melalui
sistem elektronik (business to consumer/B2C e-
commerce) dunia akan semakin meningkatdan
Indonesia diperkirakan akan mengalami
pertumbuhan tertinggi dibandingkan negara-
negara lain sebagaimana diperlihatkan pada
Gambar III.18.






Tahun
Beras
Medium
Bawang
Merah
Telur
Ayam
Ras
Cabe
Merah
Keriting
Susu
Kental
Manis
Daging
Ayam
Broiler
Daging
Sapi
Minyak
Goreng
Curah
Tepung
Terigu
Gula
Pasir
Lokal
Jagung
Kedelai
Impor
2010 14,8% 32,9% 20,1% 40,7% 4,9% 16,5% 13,1% 13,8% 10,8% 10,0% 27,5% 17,2%
2011 14,7% 30,9% 15,5% 49,6% 7,6% 15,5% 12,3% 13,9% 10,4% 8,2% 24,4% 18,6%
2012 12,7% 27,4% 15,0% 32,3% 9,2% 18,1% 14,1% 13,8% 10,6% 10,3% 23,7% 19,6%
2013 11,9% 41,6% 15,3% 28,8% 11,1% 21,1% 12,8% 13,3% 12,4% 9,5% 22,8% 17,8%
2014* 13,7% 28,9% 17,4% 43,4% 11,7% 21,5% 12,6% 9,7% 13,8% 11,0% 25,2% 13,2%
2010 7,0% 24,1% 7,7% 34,9% 2,0% 10,8% 3,1% 7,0% 2,1% 5,6% 7,9% 4,8%
2011 5,8% 23,0% 7,0% 44,4% 2,3% 7,5% 2,9% 5,6% 1,8% 3,6% 6,5% 3,8%
2012 3,4% 15,7% 6,0% 23,3% 2,3% 7,8% 6,2% 5,9% 2,3% 8,0% 5,5% 7,1%
2013 2,6% 36,4% 7,9% 21,8% 3,7% 11,5% 4,2% 4,7% 4,7% 2,7% 4,8% 7,2%
2014* 2,4% 17,0% 6,9% 30,2% 4,3% 7,8% 1,5% 3,1% 2,9% 2,2% 4,3% 2,4%
Koefisien Variasi Antar Waktu
Koefisien Variasi Antar Wilayah
III-64 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Gambar III.18
Proyeksi Pertumbuhan Business to Consumer (B2c)
E-Commerce Tahun 2013-2017

Sumber: eMarketer diakses dari
http://www.joneslanglasalle.cz/Pages/NewsItem.aspx?ItemID=2
9575
Hal ini sejalan dengan hasil riset Asosiasi E-
commerce Indonesia (IdEA) yang menyebutkan
bahwa pasar online shopping Indonesia pada tahun
2013 adalah sebesar 8 milyar USD dan
diperkirakan akan berkembang tiga kali lipat pada
tahun 2016 menjadi sebesar 25 milyar USD.
Berdasarkan hasil survey tersebut juga
diungkapkan pula bahwa pengusaha online
shopping termotivasi karena tingginya potensi
konsumen online dan mampu dalam memberikan
harga yang lebih kompetitif. Konsumen merasa
nyaman belanja online karena lebih menghemat
waktu, terdapatnya fasilitas pengantaran, dan lebih
mudah membandingkan antar produk yang
tersedia.
Namun demikian, sebagian konsumen juga merasa
tidak yakin atas kualitas produk yang ditawarkan,
ragu-ragu terhadap keandalan keamanan transaksi
on-line terutama dari sisi keuangan, serta tidak
puas jika tidak bersentuhan langsung dengan
barang yang akan dibeli. Potensi ini tentunya perlu
didukung oleh regulasi yang tepat.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-65

3. Masih rendahnya minat masyarakat terhadap
produk domestik. Kurang baiknya citra kualitas
produk domestik yang kemudian diperburuk
dengan perilaku konsumen Indonesia yang lebih
menyukai produk yang berkesan impor
menyebabkan masyarakat kurang meminati produk
domestik sehingga mengurangi insentif pelaku
usaha untuk menjadi produsen barang.
4. Belum optimalnya upaya pelindungan
konsumen. Pelindungan konsumen di Indonesia
masih terkendala dengan jumlah dan kapasitas
lembaga pelindungan konsumen, tingkat kesadaran
masyarakat dan produsen, terbatasnya upaya tertib
ukur, dan belum efektifnya implementasi sistem
dan perangkat regulasi pelindungan konsumen.
Undang-undang No 7 tahun 2014 tentang
Perdagangan telah mengamanatkan pelaku usaha
yang memperdagangkan barang/jasa dengan
sistem elektronik agar memberikan data dan
informasi secara lengkap dan benar yang meliputi:
(i) identitas pelaku usaha, (ii) spesifikasi teknis
barang/jasa yang ditawarkan, (iii) harga dan cara
pembayaran barang/jasa, dan (iv) cara penyerahan
barang. Perselisihan dalam perdagangan dengan
sistem elekronik dapat diselesaikan melalui
pengadilan atau mekanisme lainnya dan pelaku
usaha yang melanggar dapat dikenai sanksi
administratif berupa pencabutan izin. Undang-
undang tersebut juga mengamanatkan disusunnya
peraturan pemerintah yang mengatur secara lebih
detil terkait perdagangan dengan sistem elekronik.
Selanjutnya, perlu dirumuskan aturan pelaksana
yang tepat dan implementasi yang efektif guna
mendorong peningkatan aktivitas perdagangan dan
menjamin pelindungan konsumen.
III-66 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Selanjutnya, menurut Undang-undang No. 8 tahun
1999 terdapat 3 lembaga yang terkait pelindungan
konsumen, yaitu: (i) Badan Perlindungan
Konsumen Nasional (BPKN) yang berfungsi
memberikan saran dan pertimbangan kepada
pemerintah dalam upaya mengembangkan
perlindungan konsumen di Indonesia, (ii) Badan
Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK) di
kabupaten/kota yang berfungsi menyelesaikan
sengketa konsumen di luar pengadilan, dan (iii)
Lembaga Perlindungan Konsumen Swadaya
Masyarakat (LPKSM) yang dapat melakukan
sosialisasi dan advokasi kepada konsumen.
Sampai dengan awal 2014 jumlah BPSK yang
terbentuk melalui Keputusan Presiden berjumlah
124 BPSK. Dari 124 BPSK tersebut hanya 71 BPSK
yang telah memiliki anggota berdasarkan
Keputusan Menteri Perdagangan dan sisanya baru
memiliki anggota sekretariat. Hal ini menunjukan
bahwa hanya terdapat sekitar 13,9 persen
kabupaten/kota di Indonesia yang memiliki BPSK
yang sudah operasional.
Kemudian, dari hasil survey BPKN di tahun 2011
diketahui hanya 35,8% konsumen yang bahwa
bahwa memiliki hak atas advokasi, perlindungan
dan upaya penyelesaian sengketa dan hanya
sejumlah 11,3% yang mengetahui bahwa hak
tersebut dijamin dengan Undang-Undang.
Sedangkan berdasarkan hasil survey tahun 2012,
diketahui bahwa 60-80% responden telah
mengetahui keberadaan Undang-undang No. 8
tahun 1999 dengan beberapa aspeknya serta hanya
65% responden konsumen tidak mengetahui aspek
klausula baku ketika mengkonsumsi jasa.Walaupun
secara kuantitas sulit untuk membandingkan kedua
hasil survey dengan responden tidak sama, namun
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-67

secara umum terdapat kecenderungan perbaikan
kesadaran masyarakat akan hak dan kewajiban
mereka terkait pelindungan konsumen yang perlu
terus ditingkatkan.
3.1.11. Peningkatan Daya Saing Ekspor
Pada awal periode RPJMN 2009-2014, pertumbuhan
ekspor Indonesia menunjukkan capaian yang sangat
baik yaitu masing-masing 35,5 persen dan 28,9 persen
di tahun 2010 dan 2011. Di tahun-tahun berikutnya,
krisis keuangan yang melanda Eropa dan Amerika
Serikat yang merupakan pasar tujuan ekspor utama
Indonesia telah menyebabkan turunnya permintaan
dan harga komoditas di pasar internasional. Sebagai
akibatnya maka nilai ekspor non-migas Indonesia
mengalami penurunan dari 162,0 miliar USD di tahun
2011 menjadi 153,1 miliar USD dan 149,9 miliar USD
di tahun 2012 dan 2013 sehingga ekspor tumbuh
negatif sebesar -6,6 persen, -3,9 persen, dan -2,5
persen pada tahun 2012, 2013 dan Semester-I 2014.
Penurunan nilai ekspor ini mengakibatkan defisit
neraca perdagangan Indonesia di tahun 2012, 2013
dan Semester I 2014 masing-masing sebesar -1,7
milyar USD, -4,1 milyar USD dan -1,1 milyar USD
sebagaimana diperlihatkan pada Tabel III.10. Namun
demikian, walaupun neraca perdagangan barang
mengalami defisit,neraca perdagangan non-migas
masih mengalami surplus.






III-68 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Tabel III.9
Nilai dan Pertumbuhan Ekspor dan Impor Indonesia
2010 S/D Semester-I 2014

Sumber: BPS (diolah)
Adapun isu strategis yang dihadapi oleh Bangsa
Indonesia ke depan terkait dengan peningkatan
ekspor barang dan jasa adalah sebagai berikut:
1. Sebagian besar ekspor merupakan komoditas.
Saat ini ekspor Indonesia masih didominasi oleh
komoditas sehingga akan rentan fluktuasi harga
internasional. Sementara itu, harga komoditas
kedepan diperkirakan akan menurun sehingga
berpotensi akan menurunkan nilai ekspor
Indonesia.
Dominasi produk komoditas ini disebabkan karena
masih terbatasnya kontribusi produk industri yang
ditujukan untuk ekspor yang antara lain
diakibatkan oleh rendahnya daya saing dan
penetrasi produk industri Indonesia di pasar dunia.
Pangsa ekspor produk manufaktur terhadap total
ekspor Indonesia pada periode 2010-2014 masih
2010 2011 2012 2013 Semester-I 2014
Nilai Ekspor 157,8 203,5 190,0 182,5 88,8
Nilai Impor 135,7 177,4 191,7 186,6 90,0
Neraca Perdagangan Barang 22,2 26,1 -1,7 -4,1 -1,1
Nilai Ekspor Non-migas 129,8 162,0 153,1 149,9 73,1
Nilai Impor Non-migas 108,3 136,7 149,1 141,4 68,2
Neraca Perdagangan Non-migas 21,5 25,3 3,9 8,6 5,0
Nilai Ekspor Migas 28,0 41,5 37,0 32,6 15,7
Nilai Impor Migas 27,4 40,7 42,6 41,3 21,8
Neraca Perdagangan Migas 0,6 0,8 -5,6 -8,7 -6,1
Pertumbuhan Ekspor 35,5% 28,9% -6,6% -3,9% -2,5%
Pertumbuhan Impor 40,1% 30,8% 8,0% -2,6% -4,7%
Pertumbuhan Ekspor Non-migas 33,1% 24,8% -5,5% -2,0% -2,1%
Pertumbuhan Impor Non-migas 39,1% 26,3% 9,1% -5,2% -5,7%
Pertumbuhan Ekspor Migas 47,4% 47,9% -10,8% -11,8% -3,9%
Pertumbuhan Impor Migas 44,4% 48,5% 4,6% -3,0% -1,4%
Nilai (miliar USD)
Pertumbuhan (%)
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-69

dalam rentang 34 41 persen sebagaimana
ditampilkan pada Tabel III.10.
Tabel III.10
Pangsa Ekspor Produk Manufaktur


Uraian
Komposisi di Tahun
2010 2011 2012 2013 2014*
1 Primer 62,6 % 65,8% 63,6 % 62,1 % 59,0 %
2 Manufaktur 37,4% 34,2 % 36,4% 37,9% 41,0%
Sumber: Kementerian Perdagangan, BPS (diolah)
2. Terkonsentrasinya ekspor di beberapa negara
tujuan ekspor utama. Saat ini lebih dari 50
persen tujuan ekspor Indonesia adalah ke Jepang,
China, Singapore, Amerika Serikat, dan India
sebagaimana ditunjukan pada Tabel III.11,
sehingga akan rentan terhadap fluktuasi kondisi
ekonomi dan perubahan kebijakan di negara
tujuan ekspor utama tersebut.
Tabel III.11
Pangsa Ekspor Indonesia ke Negara Tujuan Ekspor
Utama

Sumber: www.trademap. org (diolah)
Selanjutnya, walaupun dalam satu dekade
terakhir terjadi peningkatan pangsa ekspor
Indonesia ke beberapa negara bukan tujuan
ekspor utama seperti negara-negara di kawasan
Timur Tengah, Afrika dan Amerika Latin serta
telah terjadi penurunan pangsa ekspor ke
Amerika Serikat dan Eropa, namun peningkatan
2010 2011 2012 2013
1 Jepang 16,3% 16,6% 15,9% 14,8%
2 China 9,9% 11,3% 11,4% 12,4%
3 Singapura 8,7% 9,1% 9,0% 9,1%
4 Amerika Serikat 9,1% 8,1% 7,8% 8,6%
5 India 6,3% 6,6% 6,6% 7,1%
Total 50,3% 51,6% 50,7% 52,1%
No Tujuan Ekspor
Pangsa Ekspor (%)
III-70 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

tersebut masih relatif kecil sebagaimana
ditunjukan pada Tabel III.12.
Tabel III.12
Pangsa Ekspor Indonesia ke Beberapa Wilayah di
Dunia

Sumber: www.trademap. org (diolah)
Lebih jauh, kontribusi impor produk manufaktur
dari Indonesia di beberapa kawasan seperti
Afrika, Amerika Latin, Timur Tengah serta Eropa
Timur dan Tengah masih cukup rendah yaitu rata-
rata lebih kecil dari 1,1 persen sebagaimana
diperlihatkan pada tabel III.14. Hal ini
menunjukan bahwa negara-negara di kawasan
tersebut terutama dengan pertumbuhan impor
besar dapat menjadi pasar tujuan ekspor
prospektif bagi produk Indonesia.









Tujuan Ekspor 2001 2005 2010 2013
ASEAN 16,9% 18,5% 21,1% 22,3%
Asia (non-ASEAN) 46,5% 50,1% 50,0% 50,6%
Timur Tengah 3,9% 3,7% 3,9% 4,1%
Afrika 2,1% 1,9% 2,3% 3,1%
Amerika Serikat 13,8% 11,5% 9,1% 8,6%
Amerika Utara 14,5% 12,1% 9,5% 9,1%
Amerika Latin 1,7% 1,5% 2,2% 2,0%
Eropa 14,7% 12,8% 11,8% 10,2%
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-71

Tabel III.13
Pangsa Impor Produk Manufaktur Asal Indonesia di
Beberapa Wilayah Dunia

Sumber: www.trademap. org (diolah)
Bisnis produk halal juga dapat menjadi produk
ekspor prospektif bagi Indonesia mengingat
populasi muslim dunia mencapai lebih dari 30
persen penduduk dunia. Saat ini, pasar makanan
halal dunia diperkirakan mencapai sebesar
USD547 miliar atau 12 persen dari perdagangan
produk makanan global dan pangsa pasar
komestik halal mencapai 25 persen dari pasar
komestik global. Brazil dan Australia adalah
negara-negara eksportir terbesar produk halal
khususnya daging sapi, ayam dan susu. Perkiraan
nilai impor produk halal di beberapa wilayah di
dunia diperlihatkan pada Tabel III.14.




Wilayah 2010 2011 2012 2013
Afrika 370,6 420,5 416,1 437,9
Amerika Latin - - 910,0 924,8
Timur Tengah 616,8 731,1 756,9 756,6
Eropa Timur dan Tengah 511,3 624,0 582,0 612,6
Afrika 2,9 4,2 4,4 4,9
Amerika Latin 3,4 4,6 4,3 4,2
Timur Tengah 5,5 7,0 7,4 7,7
Eropa Timur dan Tengah 1,6 2,1 1,6 1,7
Afrika 0,8% 1,0% 1,1% 1,1%
Amerika Latin - - 0,5% 0,5%
Timur Tengah 0,9% 1,0% 1,0% 1,0%
Eropa Timur dan Tengah 0,3% 0,3% 0,3% 0,3%
Nilai Impor dari Dunia (Miliar USD)
Pangsa Impor dari Indonesia (%)
Nilai Impor dari Indonesia (Miliar USD)
III-72 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Tabel III.14
Nilai Impor Produk Halal di Beberapa Wilayah di
Dunia
Importir Produk Halal Nilai
Negara-negara Asia USD 70 miliar
Negara-negara Eropa USD 66 miliar
Negara-negara Timur Tengah USD 44 miliar
Amerika Serikat USD 13 miliar
Sumber: Majalah Tempo 16 Maret 2014
Selain itu, sejak terjadinya krisis perekonomian di
tahun 2012, hambatan non-tarif dunia yang
berpengaruh bagi Indonesia meningkat cukup
tajam sehingga akan menghadapi kendala dalam
upaya peningkatan ekspor Indonesia. Terkait
dengan itu, dibutuhkan diplomasi ekonomi yang
efektif agar dapat mengurangi atau bahkan
menghilangkan hambatan non tarif dimaksud.
3. Rendahnya daya saing produk manufaktur dan
jasa. Neraca perdagangan jasa Indonesia selalu
mengalami defisit dengan penyumbang terbesar
adalah jasa transportasi. Selain itu daya saing
produk manufaktur Indonesia di pasar
internasional juga masih rendah baik dari sisi
kualitas maupun harga.
Rasio ekspor jasa Indonesia terhadap PDB terlihat
semakin meningkat sebagaimana ditunjukan pada
Tabel III.15. Namun jika diperhatikan dari sisi
neraca, perdagangan jasa selalu mengalami defisit
yang disebabkan oleh tingginya impor jasa
khususnya jasa transportasi sebagaimana terlihat
pada Gambar III.19 dan Gambar III.20.




Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-73

Tabel III.15
Rasio Ekspor Jasa Terhadap PDB
Tahun 2010 2014

Uraian
Tahun
2010 2011 2012 2013 TW2 -2014
Rasio Ekspor Jasa Terhadap PDB 2,4% 2,6% 2,7% 2,6% 2,7%
Sumber: Oxford Economics (diolah)

Gambar III.19
Neraca Perdagangan Jasa

Sumber: Bank Indonesia (diolah)
Gambar III.20
Neraca Perdagangan Jasa per Sektor

Sumber: Bank Indonesia (diolah)

III-74 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

4. Fasilitasi ekspor yang belum memadai.
Kegiatan ekspor sering mengalami kendala terkait
waktu yang dibutuhkan untuk perizinan dan
proses administrasinya sehingga perlu
ditingkatkan kinerjanya dengan memanfaatkan
teknologi informasi. Selain itu, skema pendanaan
ekspor juga masih sangat terbatas yang
mengakibatkan belum termanfaatkannya secara
optimalnya potensi ekspor Indonesia.

3.1.12. Peningkatan Produktivitas Tenaga Kerja dan
Perluasan Lapangan Kerja
(1) Pertumbuhan ekonomi tidak menyerap tenaga
kerja sebanyak yang dibutuhkan.
Dalam tiga tahun terakhir, antara tahun 2010-
2013, terjadi pelambatan penyerapan tenaga
kerja. Menurunnya kesempatan kerja beberapa
tahun terakhir ini menunjukkan bahwa elastisitas
kesempatan kerja untuk setiap 1 persen
pertumbuhan ekonomi menurun. Jika antara
tahun 2004-2007 elastisitas kesempatan kerja
sebesar 0,2 dan tahun 2007-2010 sebesar 0,4,
maka tahun 2010-2013 menurun menjadi sebesar
0,17. Kecenderungan yang sama juga dialami oleh
negara-negara Asia, seperti China, Thailand dan
Malaysia, serta negara-negara Eropa lainnya.
(2) Transformasi struktur pasar tenaga kerja lebih ke
arah sektor jasa dengan produktivitas rendah.
Pergeseran struktural dalam pasar tenaga kerja
terus berkembang hingga tahun 2013, dengan
meningkatnya pekerja di sektor jasa. Investasi
publik dan sektor swasta di sektor jasa
berkembang dengan cepat menghasilkan peluang
pekerjaan di sektor konstruksi, lembaga keuangan
bank dan non-bank, serta properti dan jasa
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-75

lainnya. Pergeseran yang cepat terdapat pada
kegiatan ekonomi informal, yang berkaitan
dengan upah rendah di sektor jasa, dan hal ini
erat kaitannya dengan penciptaan lapangan kerja
dan tingkat peganggguran. Dalam 12 tahun
terakhir, lapangan kerja baru yang tercipta 20
juta, 17 juta di antaranya terserap di sektor jasa.
Sektor industri menyerap 4 juta dan sektor
pertanian berkurang 1 juta. Kesempatan kerja di
sektor jasa yang besar merupakan salah satu
faktor pendorong utama dalam pengurangan
kemiskinan, tetapi sebagian besar kesempatan
kerja di sektor jasa yang tercipta mempunyai
produktivitas rendah, dengan laju pertumbuhan
yang lebih rendah dari rata-rata atau negatif.
(3) Rendahnya kualitas pekerja menyebabkan
produktivitas dan daya saing rendah.
Beberapa bidang keahlian sudah mulai tertata
dalam kerangka pengembangan standar
kompetensi, di antaranya tenaga kesehatan, jasa
pariwisata, insinyur, akutansi, tenaga survei. Di
beberapa area keahlian, tenaga kerja Indonesia
yang memiliki kompetensi telah mampu bersaing
dengan tenaga kerja asing yang masuk ke
Indonesia. Namun, secara keseluruhan rata-rata
tingkat pendidikan pekerja di Indonesia masih
rendah, yaitu sekitar 63 persen masih tamatan
pendidikan SMP ke bawah. Ketidaksesuaian
antara dunia industri dengan pendidikan dan
pelatihan menyebabkan perusahaan/industri
mengalami kesulitan untuk mendapatkan tenaga
kerja yang berkualitas. Sementara itu, hanya 5
persen angkatan kerja yang memperoleh
pelatihan dan hanya sekitar 1,6 persen yang
mempunyai sertifikat kompetensi. Kondisi ini
turut menyebabkan kualitas angkatan kerja yang
III-76 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

rendah, sehingga produktivitasnya pun tergolong
rendah dibandingkan produktivitas negara-
negara ASEAN, untuk seluruh aktivitas dalam
sektor perekonomian.
(4) Pasar tenaga kerja diwarnai banyak pekerja
rentan yang produktivitasnya rendah.
Jumlah penduduk yang bekerja paruh waktu (part
time worker) meningkat dari 16,2 juta orang
angkatan kerja menjadi 21,1 juta orang pada
Agustus 2013. Pada saat bersamaan, mereka yang
termasuk setengah pengangguran juga masih
tinggi yaitu pada kisaran 15,4 juta orang.
Penurunan pengangguran telah menambah
jumlah angkatan kerja tidak penuh (underutilized)
dari 31,6 juta orang tahun 2009 menjadi 32,0 juta
tahun 2013. Ini berarti jumlah angkatan kerja
yang terserap pada lapangan kerja tidak penuh
bertambah setiap tahunnya sebesar 1,5 juta
orang. Fenomena ini menyebabkan semakin
banyaknya tenaga kerja yang memiliki
produktivitas kerja yang rendah, atau curahan
waktu kerja di bawah jam kerja normal
meningkat, sehingga menghasilkan produktivitas
sebagian dari rumah tangga menjadi rendah.
Termasuk pekerja rentan adalah mereka yang
bekerja tidak penuh dalam seminggu, yaitu
kurang dari 35 jam/minggu.
(5) Kenaikan upah tidak diikuti dengan kenaikan
produktivitas.
Tuntutan kenaikan upah buruh saat ini terus
bergulir, meskipun pemerintah memberikan
kebebasan dalam pengaturan upah melalui dewan
pengupahan provinsi, kabupaten/kota, sebagai
ruang komunikasi antara pekerja, pemerintah dan
pengusaha. Walaupun peningkatan upah
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-77

minimum di satu sisi memberikan gambaran yang
menggembirakan, namun di sisi lain peningkatan
upah minimum yang meningkat cepat tanpa
diimbangi dengan peningkatan produktivitas
menjadi persoalan dalam industri. Sementara itu,
upah pekerja di sektor informal tidak
memperlihatkan kenaikan yang secara
proporsional sama dengan meningkatnya upah
minimum. Peningkatan upah minimum yang
besar hanya melindungi pekerja di perusahaan
menengah dan besar, tetapi memberikan dampak
negatif kepada pekerja di sektor informal akibat
hilangnya lapangan pekerjaan di sektor formal.
(6) Efisiensi pasar tenaga kerja dalam pilar daya saing
melemah.
Tahun 2013-2014 World Economic Forum (WEF)
dalam Global Competitiveness
Reportmengeluarkan indeks daya saing pilar
efisiensi pasar tenaga kerja di 148 negara.
Indonesia memperlihatkan kondisi yang semakin
memburuk, terkait biaya redudansi dan
fleksibilitas penentuan upah. Tahun 2013-2014
indikator efisiensi pasar tenaga kerja menempati
urutan yang semakin tinggi. Tahun 2013, dari 148
negara, Indonesia menduduki ranking 103.
Kondisi ini menyebabkan daya saing pasar tenaga
kerja Indonesia di ASEAN rendah.
(7) Kondisi lingkungan kerja yang belum memadai
dan diskriminasi di tempat kerja.
Kurangnya perlindungan sosial masih merupakan
cerminan dari penduduk yang bekerja. Hingga
tahun 2013, pekerja yang memperoleh jaminan
sosial di sektor formal hanya berkisar 30,0
persen. Sementara itu, di sektor informal,
kepesertaan pekerja mengikuti program jaminan
III-78 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

sosial sangat minim. Di sisi lain, prosedur
keselamatan dan kesehatan kerja masih seringkali
diabaikan oleh perusahaan yang berakibat buruk
pada pekerja sendiri. Wanita, kaum muda maupun
penyandang cacat seringkali menghadapi
tantangan lebih besar untuk masuk ke dalam
pasar kerja.
Faktor-faktor lain yang turut mempengaruhi
pasar tenaga kerja dan perlu diperhatikan adalah:
(a) Menyikapi terjadinya bonus demografi.
Penurunan rasio ketergantungan di Indonesia
memberi sinyal adanya peningkatan
penawaran tenaga kerja secara cepat.
Kebutuhan lapangan pekerjaan akan
meningkat seiring tingginya pertumbuhan
penduduk usia produktif. Penduduk usia
produktif merupakan tenaga kerja yang
potensial, sehingga dalam proses transisi ini
memerlukan perhatian. Jumlah penduduk
usia kerja meningkat pesat dari 81,9 juta
tahun 1980 menjadi 157,05 juta tahun 2010.
Ini berarti dua per tiga dari penduduk
merupakan usia kerja. Di antara usia 15-64
tersebut, terdapat penduduk usia muda 15-
29 tahun yang peningkatannya juga cukup
pesat dari 39,6 juta tahun 1990 menjadi 62,2
juta tahun 2010. Untuk mengantisipasi hal
tersebut, diperlukan strategi yang tepat, agar
tingkat kesejahteraan pekerja dapat
meningkat secara signifikan.
(b) Menghadapi keterbukaan pasar tenaga kerja.
Program free flow of skilled labor akan
menjadi bagian yang sangat penting. Tiga
faktor utama yang mempengaruhi arus
perpindahan tenaga kerja adalah: (1)
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-79

permintaan tenaga kerja berkeahlian dari
negara yang membutuhkan; (2)
membanjirnya supply tenaga kerja dengan
kompetensi yang sama di sektor tertentu; dan
(3) aktor keterhubungan negara yang saling
membutuhkan. Kekuatan Indonesia salah
satunya terletak pada besaran populasi dan
angkatan kerja produktif. Kesepakatan
pengaturan perpindahan tenaga kerja antar
kawasan dilaksanakan melalui perjanjian
saling pengakuan atau mutual recognition
arrangengement (MRA). MRA memberikan
manfaat bagi peningkatan daya saing
pemegang sertifikat dan menjamin kepastian
mutu pekerja.
Dalam rangka menciptakan lapangan kerja
yang berkualitas, tantangan yang dihadapi
adalah:
1. Meningkatkan produktivitas melalui
realokasi tenaga kerja ke arah sektor dan
sub-sektor kegiatan ekonomi yang
produktivitasnya tinggi. Tantangan ini
terkait dengan transformasi struktural
sektor ekonomi ke arah sektor bernilai
tambah tinggi. Pertumbuhan yang
diharapkan adalah pertumbuhan yang
dapat menyerap tenaga kerja dalam
jumlah besar dengan tetap meningkatkan
produktivitas.
(1) Sektor pertanian merupakan
pemberi kesempatan kerja besar
dan membantu dalam ketahanan
pangan bagi jutaan orang, tetapi
banyak sistim pertanian masih
berskala kecil dengan produktivitas
rendah. Dengan meningkatkan
III-80 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

produktivitas sektor ini diharapkan
dapat meningkatkan penghasilan
petani.
(2) Sektor industri mempunyai potensi
dapat menggerakkan pertumbuhan,
menciptakan kesempatan kerja, dan
membawa perbaikan pada
kesejahteraan hidup. Penekanan
pada jenis industri yang lebih
beragam dan beralih dari produksi
komoditas ke arah produksi yang
memberikan nilai tambah dan
keterampilan tinggi, membangun
keterkaitan antara industri dan
pertanian, serta memberikan
insentif pada industri yang
menyerap tenaga kerja. Industri
padat pekerja juga didorong untuk
memberikan pekerjaan bagi
penduduk yang tingkat
pendidikannya rendah.
2. Meningkatkan standar hidup pekerja,
terutama bagi penduduk 40 persen
dengan pendapatan terendah (termasuk
pekerja miskin), melalui penyediaan
kesempatan kerja produktif. Tantangan ini
erat kaitannya dengan: (a) terbukanya
lapangan kerja baru menjadi salah satu
sarana meningkatkan pendapatan
penduduk; (b) terciptanya lapangan kerja
baru membutuhkan investasi baru, baik
yang berupa penanaman modal asing
maupun penanaman modal dalam negeri;
(c) ketersediaan kesempatan kerja
produktif bagi penganggur dan pekerja
miskin; dan (d) standar hidup pekerja
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-81

miskin ditingkatkan melalui penyediaan
kesempatan kerja khususnya bagi pekerja
rentan.
3. Meningkatkan penyediaan kesempatan
kerja bagi angkatan kerja usia muda sesuai
tingkat pendidikannya. Tantangan ini
terkait dengan: (a) meningkatnya angka
partisipasi angkatan kerja usia muda (19-
24 tahun) berpendidikan tinggi. Adanya
excess supply pada kelompok
berpendidikan tinggi kemungkinan akan
terus terjadi jika masalah struktural tidak
terselesaikan, yang akan berdampak pada
meningkatnya pengangguran
berpendidikan; (b) persebaran angkatan
kerja antarpulau dan
antarprovinsi/kabupaten/kota yang tidak
merata berimplikasi pada ketimpangan
faktor produksi tenaga kerja antardaerah,
sehingga menyebabkan perkembangan
ekonomi terkonsentrasi di daerah
berpenduduk besar; dan (c) adanya
peluang bonus demografi yang
mengaitkan penduduk dan ekonomi harus
mendapat porsi perhatian yang besar
dalam penyusunan kebijakan
ketenagakerjaan, mengingat adanya
perbedaan bonus demografi setiap
provinsi.
4. Membekali tenaga kerja Indonesia dengan
keterampilan dan keahlian menghadapi
keterbukaan pasar. Pergerakan bebas
tenaga kerja (free movement of labor)
hanya berlaku untuk tenaga kerja yang
memiliki keterampilan atau skilled labor.
Indonesia mengalami surplus tenaga kerja,
III-82 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

terutama unskilled labor, sehingga akan
menghadapi persoalan ketika masyarakat
ekonomi ASEAN diberlakukan. Kondisi
yang ada saat ini menunjukkan bahwa
pekerja Indonesia yang tidak terampil
masih banyak yang bekerja di luar negeri.
Ke depan, pekerja unskilled tidak mungkin
lagi mengandalkan pasar tenaga kerja di
luar negeri.
Pertumbuhan output dunia sekitar 3,25
persen pada tahun 2013 dan diperkirakan
meningkat menjadi 4 persen di tahun
2014. Ini berarti permintaan akan input
juga akan meningkat, terutama
permintaan terhadap tenaga kerja.
Fenomena meningkatnya permintaan
akan tenaga kerja global perlu diantisipasi
dengan mempersiapkan tenaga kerja
untuk mengisi peluang pekerjaan, dengan
memperhatikan ketersediaan angkatan
kerja baik kuantitas maupun kualitasnya.
5. Menyempurnakan iklim ketenagakerjaan
untuk memperluas kesempatan kerja.
Peraturan ketenagakerjaan yang utama
adalah UU Nomor 13 Tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan dan UU Nomor 2 Tahun
2004 tentang Penyelesaian Perselisihan
Hubungan Industrial. Tindak lanjut dari
UU Penyelesaian Perselisihan Hubungan
Industrial ini harus secepatnya
dituntaskan.
Empat aspek yang berpotensi mengurangi
ketidak-optimalnya fungsi pasar kerja
adalah:
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-83

(1) Peraturan yang berkaitan dengan
rekrutmen dan outsourcing.
Rekrutmen pegawai merupakan
langkah penting bagi perusahaan
dalam menjalankan usaha.
Perusahaan dapat mengangkat
pegawai tetap, mengangkat pegawai
kontrak yang dalam istilah hukumnya
adalah pekerja waktu tertentu, atau
melakukan outsourcing pegawai
melalui perusahaan penyedia jasa
tenaga kerja.
(2) Peraturan yang berkaitan dengan
pengupahan. Dalam melihat upah
perlu dibedakan antara upah
minimum dengan upah yang diterima
oleh pekerja (upah individual). Upah
minimum seharusnya merupakan
upah terendah pekerja formal.
Penetapan upah minimum provinsi
(UMP) yang berlaku saat ini
mempunyai potensi rawan konflik
dan tidak sesuai dengan konsepsi
upah minimum. Kelemahan dalam
kebijakan upah minimum ini
memberikan dua dampak besar
terhadap lapangan kerja dan
kesejahteraan pekerja untuk jangka
panjang. Pertama, upah minimum
tumbuh lebih cepat daripada inflasi
dan produktivitas. Hal ini
mengakibatkan hilangnya pekerjaan,
terutama bagi tenaga kerja muda,
tenaga kerja perempuan dan tenaga
kerja yang kurang berpendidikan.
Kedua, intervensi pemerintah yang
berlebihan dalam penetapan upah
III-84 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

dan standar kerja lainnya juga
menjadi penghalang utama bagi
berkembangnya serikat pekerja
dalam perundingan bersama.
6. Mewujudkan kesepakatan kerja bersama
untuk menjaga keberlangsungan usaha
yang berkelanjutan.
Cita-cita untuk mewujudkan hubungan
industrial yang harmonis atau industrial
peace di sebagian perusahaan belum
terbangun baik. Tuntutan kenaikan upah
memperlihatkan masih lemahnya sistem
hubungan industrial di perusahaan. Bila
hal itu berlangsung terus-menerus
mengakibatkan tidak adanya kepastian
dari kedua belah pihak baik serikat
pekerja maupun pengusaha akan
keberlangsungan usaha dan pekerjaan.
Upaya yang sungguh-sungguh dari tiga
pelaku hubungan industrial untuk
mewujudkan hubungan industrial yang
harmonis di berbagai negara telah
terbukti dapat meningkatkan
produktivitas. Pertama, hubungan
industrial yang harmonis di perusahaan
secara konsisten akan meningkatkan
pertumbuhan (sumberdaya modal,
intelektual dan identitas produk) serta
mengembalikan semua keuntungan untuk
pertumbuhan perusahaan. Kedua,
memelihara praktek etika bisnis yang
tinggi, dan ketiga, mengembalikan
investasi perusahaan untuk pendidikan
dan pengembangan karyawan yang
berkesinambungan.

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-85

3.1.13. Perlindungan Pekerja
Jaminan Sosial Bagi Pekerja
Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) merupakan
program negara yang bertujuan memberi kepastian
perlindungan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
SJSN diharapkan dapat memberikan perlindungan bagi
penduduk apabila terjadi hal-hal yang dapat
mengakibatkan hilang atau berkurangnya pendapatan,
karena menderita sakit, mengalami kecelakaan,
kehilangan pekerjaan, memasuki usia lanjut, atau
pensiun, dan meninggal dunia. Sebagai tindak lanjut
dari amanat Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004
tentang SJSN serta untuk dapat memaksimalkan
cakupan kepesertaan jaminan sosial pada seluruh
rakyat Indonesia khususnya pekerja, Pemerintah
mengesahkan UU Nomor 24 Tahun 2011 tentang
Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (UU BPJS) yang
mengamanatkan pembentukan 2 (dua) Badan
Penyelenggara Jaminan Sosial, yaitu BPJS Kesehatan
dan BPJS Ketenagakerjaan.
Sesuai dengan amanat UU BPJS, penyelenggaraan
Jaminan Sosial Bidang Ketenagakerjaan akan
diselenggarakan oleh BPJS Ketenagakerjaan sebagai
lembaga hasil transformasi PT. Jamsostek (Persero)
yang terbentuk mulai 1 Januari 2014 dan mulai
beroperasi paling lambat 1 Juli 2015 dengan
menyelenggarakan Jaminan Sosial Bidang
Ketenagakerjaan yang meliputi Jaminan Kecelakaan
Kerja (JKK), Jaminan Hari Tua (JHT), Jaminan Pensiun
(JP) dan Jaminan Kematian (JKm).
Permasalahan yang dihadapi adalah rendahnya
kepesertaan pekerja mengikuti program jaminan
sosial. Hingga tahun 2012, jumlah peserta aktif PT
Jamsostek (Persero) pada program JKK, JHT, dan JKm
hampir mencapai 11,25 juta jiwa. Jumlah ini kemudian
III-86 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

ditambah dengan jumlah peserta dari Jasa Konstruksi
sebesar 4,12 juta jiwa, sehingga totalnya mencapai
sekitar 15,37 juta jiwa. Selama 5 tahun terakhir jumlah
peserta Jamsostek untuk program JKK, JHT & JKm
serta peserta dari jasa konstruksi meningkat dengan
rata-rata pertumbuhan sebesar 12,9 persen per tahun.

3.1.14. Perlindungan Pekerja Migran
Pasar kerja Iuar negeri telah menjadi salah satu
alternatif bagi pekerja Indonesia. Bukan hanya di
Indonesia, arus migrasi yang melintasi batas negara
semakin deras di negara-negara hampir di seluruh
dunia. Kondisi ini disebabkan adanya faktor yang
mendorong semakin meningkatnya permintaan
diberbagai negara untuk mendatangkan tenaga kerja
asing profesional dan skilled seperti teknologi
informasi, konstruksi, pengeboran minyak, care givers,
manufaktur, perhotelan, dan termasuk tenaga kerja
asing yang unskilled seperti tenaga musiman untuk
kawasan pertanian dan domestic workers.
Indonesia saat ini baru dapat mengisi pangsa pasar
kerja luar negeri yang tergolong rendah kualifikasinya.
Kualifikasi ini sesuai dengan kondisi pasar kerja
Indonesia yang ditandai setidaknya oleh pasar kerja
yang bersifat dualistik, antara lapangan kerja formal,
yang besarnya 40 persen dari seluruh angkatan kerja
dan lapangan kerja informal sekitar 60 persen.
Meskipun terjadi peningkatan perhatian dunia
terhadap migrasi internasional dan pekerja rumah
tangga yang tidak berdokumen dan pekerja migran
perempuan (domestic workers), namun perlindungan
yang diberikan belum cukup efektif. Pendekatan
penegakan hukum terhadap kebijakan migrasi di
negara-negara tujuan menempatkan pekerja migran
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-87

khususnya pekerja rumah tangga pada posisi yang
lemah.
Dari perspektif ekonomi, adanya permintaan pasar
yang tinggi terhadap pekerja migran di negara-negara
industri dan negara kaya telah memberikan devisa
yang besar bagi Indonesia melalui remitansi yang
diperoleh pekerja. Menurut catatan Bank Indonesia,
devisa dari pekerja migran ini tercermin dari jumlah
migran 2012 mencapai 4,32 juta orang, tersebar
merata di kawasan Asia Pasifik (50,2 persen) serta
kawasan Timur Tengah dan Afrika (49,8 persen).
Fasilitasi Perlindungan Pekerja Migran:
a) Penyelenggaraan Penempatan. Meskipun UU No.
39 Tahun 2004 mempunyai 4 pasal yang mengatur
penempatan antara pemerintah pusat dan daerah,
tetapi dalam kenyataan proses penyelenggaraan
penempatan yang dimulai perekrutan belum
menjadi suatu sisten yang baku dalam
menjalankan mekanisme tersebut. Keterlibatan
pemerintah daerah relatif kecil sehingga fungsi
yang seharusnya berada di pemerintah daerah
seperti mengontrol, melaksanakan dan mengawasi .
b) Penyiapan pendidikan dan pelatihan dan
pendidikan. Persyaratan untuk calon pekerja
minimal yang harus dipenuhi adalah kemampuan
teknis yang baik dan profesional untuk melakukan
pekerjaan sebagai juru masak, penatalaksana
rumah tangga, pengasuh bayi atau orang tua.
Sistem pelatihan untuk calon pekerja sudah banyak
diperbaiki termasuk pembekalan, tetapi masih ada
hal yang menunjukkan kurangnya kompetensi yang
dimiliki pekerja.

III-88 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

3.1.15. Peningkatan Pelaksanaan Sistem Jaminan Sosial
Nasional (SJSN)
Dengan perekonomian yang diharapkan terus tumbuh,
penduduk kelas menengah akan semakin bertambah
dan meningkat kesejahteraannya. Sejalan dengan itu,
perlindungan sosial harus mengarah pada perluasan
jaminan sosial, yang dilaksanakan berbasis asuransi
sosial. Masyarakat secara gotong royong berkontribusi
iuran untuk berbagai skema yang melindunginya dari
resiko seperti kesehatan, kecelakaan kerja, usia tua, dan
kematian. Melalui Sistem Jaminan Sosial Nasional
(SJSN), berbagai resiko tersebut dikelola dan
ditanggung secara bersama-sama oleh peserta dan
Pemerintah, sehingga beban negara menjadi tidak
terlalu besar.
Selain menyediakan perlindungan sosial dari berbagai
resiko sepanjang siklus hidup, dari sisi makro ekonomi,
dana masyarakat yang dikumpulkan dalam bentuk dana
amanah melalui SJSN dan dikelola dengan baik dapat
memperkuat cadangan dan ketahanan keuangan
Pemerintah, serta membantu mengurangi
ketergantungan terhadap pinjaman luar negeri. Dana
jaminan sosial juga dapat diinvestasikan dalam berbagai
proyek pembangunan, sehingga aktivitas ekonomi dapat
ditingkatkan, stabilitas perekonomian domestik dapat
dijaga dan pada akhirnya berimplikasi pada
peningkatan kesejahteraan, serta penurunan dan
pencegahan kemiskinan.
UU No. 40 tahun 2004 mengenai SJSN mengamanatkan
Pemerintah untuk memfasilitasi dilaksanakannya lima
program jaminan sosial: Jaminan Kesehatan, Jaminan
Pensiun, Jaminan Hari Tua, Jaminan Kecelakaan Kerja,
dan Jaminan Kematian. Sebagai tindak lanjut, sejak 1
Januari 2014 dilaksanakan Jaminan Kesehatan Nasional
(JKN), yang menggabungkan Askes, Jaminan Kesehatan
Kemenhan/TNI/POLRI, Jaminan Pemeliharaan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-89

Kesehatan Jamsostek, dan Jaminan Kesehatan
Masyarakat (Jamkesmas). JKN dikelola oleh BPJS
Kesehatan. Bersamaan dengan itu, PT Jamsostek juga
berubah statusnya menjadi BPJS Ketenagakerjaan dan
mempersiapkan penyelenggaraan jaminan sosial
ketenagakerjaan (jaminan pensiun, jaminan hari tua,
jaminan kecelakaan kerja, dan jaminan kematian) agar
daapt dilaksanakan secara penuh pada 1 Juli 2015. PT
Taspen dan PT Asabri akan bergabung dengan BPJS
Ketenagakerjaan selambatnya pada tahun 2029.
Tantangan yang dihadapi dalam pelaksanaan jaminan
sosial saat ini diantaranya adalah perluasan
kepesertaan. Mandat amandemen UUD 1945 dan UU
SJSN adalah agar seluruh penduduk terlindungi oleh
jaminan sosial. Namun cakupan JKN baru 48,8% atau
sekitar 124,5 juta penduduk. Sejumlah 51,2%
penduduk lainnya kemungkinan dicakup oleh skema
lainnya, seperti asuransi swasta, dana kesehatan
perusahaan, dan Jamkesda; atau sama sekali tidak
memiliki jaminan kesehatan. Sedangkan cakupan
kepesertaan jaminan sosial ketenagakerjaan, jauh lebih
kecil dan terfokus pada pekerja sektor formal saja. Saat
ini, skema pensiun hanya tersedia untuk
PNS/TNI/POLRI dan sebagian kecil BUMN/Swasta.
Sedangkan jaminan kecelakaan kerja, hari tua, dan
kematian hanya mencakup pekerja sektor swasta
formal. Undang-undang tidak memandatkan pemerintah
untuk menyediakan bantuan iuran jaminan sosial
ketenagakerjaan bagi penduduk miskin dan tidak
mampu. Walaupun demikian kapasitas pemerintah juga
masih terbatas, baik dalam penegakan kepesertaan
pekerja formal maupun informal. Masyarakat pada
umumnya mengalami miopi resiko dimana penduduk
sehat dan usia produktif belum memikirkan resiko sakit,
usia tua, dan kematian sehingga merasa perlu memiliki
jaminan sosial apapun. Untuk itu, tantangan perluasan
kepesertaan jaminan sosial terutama bersumber pada
III-90 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

kurangnya pengetahuan dan pemahaman masyarakat
mengenai pentingnya jaminan sosial.
Tantangan berikutnya adalah peningkatan manfaat dan
kualitas pelayanan. Manfaat JKN saat ini adalah manfaat
dasar komprehensif, namun belum mencakup manfaat
bagi kelompok penduduk tertentu yang berkebutuhan
khusus, yag sebelumnya dapat disediakan melalui
Jamkesmas. Dari sisi pelayanan kesehatan,
permasalahan disparitas ketersediaan, kualitas, dan
kapasitas masih menjadi isu utama. Permasalahan
kualitas pelayanan ini terkait erat dengan sistem
pembayaran dan pentarifan layanan kesehatan (sistem
kapitasi dan INA-CBGs) yang masih belum sempurna.
Tabel III.16
Kepesertaan JKN dan Jaminan Ketenagakerjaan Saat Ini
Sumber: BPJS Kesehatan, BPJS Ketenagakerjaan, PT Asabri, PT Taspen, 2014
Sedangkan manfaat yang ditawarkan pada jaminan
sosial ketenagakerjaan saat ini masih terbatas sehingga
menimbulkan ketidakadilan sosial. Skema pensiun yang
dimandatkan dalam UU SJSN masih belum terbangun,
khususnya pada kelompok pekerja bukan penerima
upah. Sistem pensiun saat ini hanya dapat diterapkan
pada pekerja formal saja karena skema pembayaran
pensiun bulanan dengan jumlah manfaat yang
Jaminan Kesehatan Nasional Jaminan Ketenagakerjaan
PBI Pemerintah Pusat 33,8% 86.400.000 Peserta Aktif Jaminan
Kecelakaan Kerja,
Jaminan Hari Tua,
dan aminan
Kematian
11,0% 12.314.093
PBI Pemerintah Daerah 2,3% 5.904.052
Pekerja Penerima Upah 9,3% 23.761.627
Pekerja Bukan
Penerima Upah
1,4% 3.565.240 Peserta Aktif Jaminan
Pensiun PT Taspen
4,1% 4.555.636
Bukan Pekerja 1,9% 4.922.121 Peserta Aktif Jaminan
Pensiun PT Asabri
1,0% 1.159.715

Total Cakupan 48,8% 124.553.040 Total Cakupan 16,1% 18.029.444
Penduduk belum
tercakup 51,2% 130.908.660
Pekerja belum
tercakup
83,9% 93.687.508
Total Jumlah Penduduk 255.461.700 Total Jumlah Pekerja 111.716.952
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-91

ditentukan di awal. Agar manfaat pensiun dapat
dirasakan oleh seluruh pekerja memerlukan pula
transformasi konomi yang mengarah pada perluasan
sektor formal.
Tantangan SJSN juga terkait dengan kesinambungan
finansial BPJS Kesehatan dan Ketenagakerjaan. Pada
awal pelaksanaannya, JKN menghadapi resiko finansial
karena adanya adverse selection dan moral hazard
dalam kepesertaannya. Pendaftar JKN mandiri,
terutama pekerja bukan penerima upah cenderung
mengumpul pada penduduk yang sakit. Hal ini beresiko
pada keuangan BPJS karena jumlah iuran dikhawatirkan
tidak cukup untuk menanggung klaim layanan
kesehatan yang harus dibayarkan. Di sisi lain sistem
pentarifan yang belum sesuai dengan harga
keekonomian juga menyebabkan risiko fasilitas
kesehatan melakukan penyimpangan, seperti
pengajuan klaim fiktif. Sedangkan, pada jaminan
ketenagakerjaan tantangan kesinambungan finansial
terutama pada jaminan pensiun. Perkembangan angka
harapan hidup akan memperpanjang masa pembayaran
manfaat pensiun, sehingga dikhawatirkan uuran
pensiun yang dikumpulkan tidak mencukupi
pembayaran seluruh manfaat pensiun.
Untuk itu, tantangan terakhir adalah embangunan
sistem monitoring dan evaluasi SJSN yang terpadu agar
pelaksanaan program jaminan sosial dapat senantaisa
diperbaiki. Monitoring mencakup aspek kualitas dan
ketersediaan layanan, baik BPJS maupun fasilitas
kesehatan (pada JKN), serta aspek kesinambungan
finansial. Sedangkan evaluasi dilaksanakan untuk
melihat efektifitas program dalam mencapai target
keluaran (utilisasi, kenaikkan konsumsi, dst) dan
dampak program dalam mencapai sasaran akhir
(perlindungan sosial, pencegahan kemiskinan,
peningkatan status kesehatan,
III-92 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

peningkatankesejahteraan, dst). Terkait dengan
pengembangan skema monev terpadu, diperlukan
rambu-rambu dalam berbagai aspek pelaksanaan
program jaminan sosial. Rambu-rambu kesinambungan
keuangan misalnya dibangun sebagai salah satu
panduan pengelolaan keuangan agar BPJS terhindar
dari kebangkrutan. Untuk program JKN, resiko
ketidakcukupan yang terjadi dapat diatasi melalui
perbaikan/penyesuaian besaran premi, tarif kapitasi,
dan INA-CBGs secara berkala, untuk mencegah
kekurangan dana sekaligus menjamin kualitas
pelayanan yang lebih baik.

3.1.16. Kerjasama Ekonomi Internasional
Situasi politik dan ekonomi yang dihadapi masyarakat
global dalam beberapa waktu kedepan akan sangat
dipengaruhi oleh kondisi krisis yang terjadi di Ukraina.
Konflik yang terjadi antara pemerintah Rusia dan
pemerintah Ukraina akan menjadi fokus perhatian
global. Krisis yang terjadi di Ukraina kini berkembang
menjadi suatu krisis internasional yang berisiko
meningkatkan ketegangan hubungan antara negara-
negara terkait. Hal ini diprediksi akan terus menjadi
pangkal penyebab stagnasi ekonomi yang terjadi di
Eropa beberapa waktu terakhir. Embargo ekonomi yang
diberlakukan oleh Uni Eropa (EU) terhadap Rusia
berdampak padapenghentian secara sementara supply
energi mineral dari Rusia ke kawasan Eropa.
Stagnasi tersebut akan menjadi episode lanjutan dari
krisis keuangan Euro yang diawali oleh krisis yang
terjadi di Yunani, yang kemudian menjadi krisis
keuangan dunia yang berkepanjangan. Tantangan lain
dalam kondisi politik dan ekonomi global kedepan
datang dari semakin banyaknya negara yang
menerapkan kebijakan proteksionis seperti penerapan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-93

hambatan tarif, non-tariff, anti-dumping, dan paket
stimulus untuk melindungi perekonomian domestik di
negara masing-masing.
Hal positif yang dapat dicermati, seiring dengan krisis
keuangan global yang mengikis kekuatan ekonomi
negara-negara maju, negara-negara emerging countries
yang memiliki keunggulan dalam jumlah sumber daya
alam dan sumber daya manusia yang besar akan muncul
menjadi kekuatan ekonomi baru. Pertumbuhan
golongan kelas menengah keatas di negara-negara
seperti Afrika Selatan, Brazil, China, India, dan Rusia
(termasuk juga Indonesia) akan menjadi motor
penggerak kemajuan dan modernisasi pada negara-
negara emerging countries.
Seiring dengan kondisi tersebutdiatas, Indonesia terus
berupaya mendorong peningkatan kerjasama
internasional baik di forum bilateral, regional, maupun
multilateral. Salah satunya adalah melalui peningkatan
peran dan kemampuan Indonesia dalam melakukan
diplomasi ekonomi. Pada tingkat bilateral, saat ini telah
ada kesepakatan perdagangan bebas bilateral antara
Indonesia dan Jepang (Indonesia-Japan Economic
Partnership Agreement/IJEPA). Selain itu, terdapat juga
beberapa perundingan perdagangan bebas bilateral
lainnya berupa kemitraan ekonomi (Comprehensive
Economic Partnership Agreement/CEPA), seperti
kemitraan Indonesia-Korea Selatan (IK-CEPA),
Kemitraan Ekonomi Indonesia-Australia (IA-CEPA),
serta kemitraan ekonomi Indonesia dengan negara-
negara European Free Trade Association (EFTA), seperti
ditunjukkan pada gambar III.21.




III-94 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

GAMBAR III.21
KERJASAMA EKONOMI BILATERAL, MULTILATERAL,
DAN REGIONAL YANG MELIBATKAN INDONESIA PER
2014

Sumber: ARIC Database, data diolah
Pada tingkat regional, kerjasama ekonomi ASEAN
semakin meningkat sejak dimulainya integrasi ekonomi
regional dalam ASEAN Free Trade Area (AFTA) hingga
kepada pembentukan Masyarakat Ekonomi ASEAN
(MEA) yang akan diimplementasikan secara penuh pada
tanggal 31 Desember 2015. MEA memiliki empat
karakteristik utama, yaitu: a) penciptaan pasar tunggal
dan kesatuan bisnis produksi; b) kawasan ekonomi
yang berdaya saing; c) kawasan dengan pertumbuhan
ekonomi yang merata; dan d) kawasan yang terintegrasi
dengan kawasan global. Adapun 5 (lima) elemen
penting untuk mewujudkan pasar tunggal dan kesatuan
basis produksi di ASEAN adalah: a) perdagangan bebas
barang ASEAN; b) aliran bebas sektor jasa; c) aliran
bebas investasi; d) aliran modal yang bebas di ASEAN;
dan e) aliran bebas tenaga kerja.
Perkembangan persiapan implementasi Masyarakat
Ekonomi ASEAN yang diukur melaluiscorecard,
menunjukkan bahwaIndonesia telah mencapai82.4%
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-95

dari 431 butir penilaian pada scorecard Masyarakat
Ekonomi ASEAN, capaiantersebut di atas rata-rata
negara-negara ASEAN yang saat ini mencapai 82.1%
dari 229 Key Deliverables prioritas yang ditargetkan
selesai pada tahun 2015, seperti ditunjukkan pada Tabel
X. Diimplementasikannya MEA pada akhir tahun 2015
akan berpotensi meningkatkan kekuatan dan peranan
negara-negara ASEAN dalam perekonomian global.Hal
tersebut didukung oleh share perekonomian ASEAN
yang mencapai 4.5 dari perekonomian dunia (GDP based
on PPP, IMFData Mapper),di tingkat Asia Pasifik,
pereknomian ASEAN mencakup 11,3% dari
perekonomian di kawasan Asia Pasifik.Lebih lanjut,
pertumbuhan ekonomi di kawasan ASEAN (5.0%) juga
masih jauh diatas rata-rata pertumbuhan ekonomi
dunia (3.6%) pada tahun 2014 (real GDP growth, IMF
Data Mapper), walaupun masih dibawah rata-rata
kawasan Asia Pasifik (5.3%).
Tabel III.17
AEC Scorecard Key Deliverables Phases I-III (2008-2013)

Sumber: Kementerian Perdagangan, data diolah
Peranan Indonesia di kawasan Asia Pasifik, terlihat
pada meningkatnya kontribusi dan peranannya
Indonesia di Asia-Pacific Economic Cooperation(APEC),
III-96 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

salah satunya adalah tema besar yang diusung
Indonesia: Resilient Asia Pacific, Engine of Global
Growth ketika Indonesia menjadi ketua dan tuan
rumah APEC 2013. Indonesia berupaya mewujudkan
suatu kawasan Asia Pasifik yang terus bertumbuh
kuat, berketahanan, gigih, dan cepat pulih dalam
menghadapi dampak krisis ekonomi global, serta
dapat menjadi lokomotif pertumbuhan ekonomi
dunia.Kawasan Asia Pasifik, yang menghubungkan
Asia dan Amerika dan mencakup Samudera Pasifik dan
Semudera Hindia, diharapkan dapat menjadi poros
strategis perekonomian dunia. Hal ini dipertegas pula
dalam forum G-20, dimana para pemimpinnya telah
berupaya untuk menyusun rencana aksi kongkrit
mengenai bagaimana menyeimbangkan perekonomian
dunia, menuju pertumbuhan yang lebih berkelanjutan
antara negara-negara maju dan berkembang. Untuk
itu, kawasan Asia Pasifik diharapkan dapat menjadi
pusat penyeimbangan global.
Salah satu tantangan bagi negara-negara di kawasan
Asia Pasifik dalam menjadi penyeimbang global datang
dari sengketa yang terjadi di kawasan Laut China
Selatan antara China, Taiwan, Viet Nam, Malaysia,
Brunei Darussalam, dan Filipina. Indonesia terus
berkomitmen untuk menciptakan kawasan Laut China
Selatan yang aman, damai, dan stabil melalui berbagai
upaya diplomasi. Pada pertemuan antar Menteri Luar
Negeri ASEAN, telah disepakati posisi bersama yang
dituangkan ke dalam ASEANs Six Point Principles on
the South China Sea.Indonesia terus mempromosikan
kegiatan-kegiatan demi disepakatinya code of conduct
di kawasan ASEAN yang akan menjadi kunci penting
penyelesaian sengketa yang terjadi di Laut China
Selatan.


Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-97

Gambar III.22
Negara-Negara Anggota IORA

Pada tingkat regional lainnya, Indonesia juga
mendorong pembentukan Regional Comprehensive
Economic Partnership (RCEP) sebagai sebuah kawasan
perdagangan bebas antara 10 negara ASEAN dan 6
negara mitra dagang ASEAN yaitu China, Jepang, Korea
Selatan, India, Australia, dan Selandia Baru. Indonesia
juga berperan aktif dalam forum kerjasama Indian
Ocean Rim Association (IORA). IORA adalah
merupakan forum kerjasama regional negara-negara
di kawasan Samudera Hindia, didirikan pada tahun
1997, dan beranggotakan 20 (dua puluh) negara,
yaitu: Australia, Bangladesh, India, Indonesia, Iran,
Kenya, Madagascar, Malaysia, Mauritius, Mozambique,
Oman, Seychelles, Singapura, Afrika Selatan, Sri Lanka,
Tanzania, Thailand, Uni Emirat Arab dan Yaman
(seperti pada gambar III.22 di atas).
IORA berfokus pada 6 (enam) area kerjasama, yakni:
(i) keselamatan dan keamanan maritim; (ii) fasilitasi
perdagangan dan investasi; (iii) manajemen
perikanan; (iv) manajemen resiko bencana alam; (v)
kerja sama di bidang akademik, sains, dan teknologi;
serta (vi) pertukaran kebudayaan dan pariwisata. Bagi
Indonesia, sebagai negara kepulauan, kerjasama IORA
mempunyai peranan penting dalam rangka untuk: (i)
memastikan bahwa semua perairan di sekitar
III-98 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Indonesia akan tetap menjadi sumber kerja sama bagi
semua negara dan menjadi lingkungan yang kondusif
bagi pembangunan dan kemakmuran Indonesia,
khususnya dalam mengantisipasi peningkatan
perdagangan, ketahanan pangan, lapangan pekerjaan,
pertumbuhan ekonomi, keselamatan dan keamanan
maritim terkait dengan Samudera Hindia; (ii)
mendukung hubungan dan kerja sama bilateral
dengan negara-negara di lingkar Samudera Hindia;
(iii) konektifitas antara negara-negara di kawasan
Samudera Hindia khususnya anggota IORA, bukan
hanya pada sektor infrastruktur, namun juga pada
tataran people-to-people connectivity. Indonesia akan
menjadi Ketua IORA pada periode tahun 2015-2017.
Pada tingkat multilateral, melalui forum World Trade
Organization (WTO), Indonesia telah menyuarakan
suaranya secara aktif melalui keketuaan pada forum G-
33. Selain itu, ketuanrumahan Indonesia pada KTM
WTO ke-9 telah menghasilkan Paket Bali (Bali
Package) yang dinilai positif ditengah masih belum
selesainya perundingan putaran Doha Development
Agenda. Secara garis besar, Paket Bali terdiri atas 3
(tiga) isu utama, yaitu: 1) fasilitasi perdagangan; 2)
pertanian; serta 3) pembangunan, termasuk juga isu-
isu lainnya yang menjadi kepentingan negara-negara
least developing countries (LDCs).
Selain itu, terdapat 10 (sepuluh) kesepakatan yang
telah dihasilkan dalam Paket Bali antara lain mengenai
Trade Facilitation, General Services, Public
Stockholding, administration for Tariff Rate Quota,
Export Competition, Cotton Regulation for LDCs,
Preferential Rules of Origin for LDCs, Duty-Free Quota-
Free for LDCs, Service Waiver for LDCs, serta Monitoring
Mechanism of Special and Differential Treatment.
Secara umum, Indonesia akan tetap berperan aktif
dalam WTO untukmenyuarakan kepentingan nasional
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-99

serta berperan aktif untuk menciptakan sistem
perdagangan multilateral yang lebih adil.
Sementara itu, dalam forum multilateral lainnya, salah
satu forum kerjasama yang dipandang cukup
berpengaruh dalam mendorong peningkatan
pertumbuhan ekonomi dan peningkatan stabilitas
sistem keuangan global adalah Forum G20. Sejak
ditingkatkan profilnya sebagai pertemuan tingkat
pemimpin negara (Konferensi Tingkat Tinggi) pada
tahun 2008, kerjasama G20 dikenal memiliki dampak
yang sangat besar bagi perekonomian global secara
keseluruhan dan menjadikan forum G20 sebagai
global economic steering group. Forum G20 telah
menghasilkan berbagai perubahan penting di dalam
tata kelola pasar ekonomi keuangan dan kebijakan
ekonomi pembangunan global, antara lain melalui
pelaksanaan reformasi lembaga keuangan multilateral,
pembentukan badan stabilitas sistem keuangan global,
peningkatan kerjasama di bidang perpajakan global,
peningkatan dukungan kepada sektor usaha kecil dan
menengah (keuangan inklusif), dan kerjasama
pemberantasan praktek-praktek korupsi dan transaksi
keuangan ilegal.
Indonesia secara terus menerus mendukung upaya
G20 dalam mengatasi kerentanan perekonomian
domestik terhadap gejolak perkekonomian global
serta membangun ketahanan ekonomi dunia dalam
rangka tercapainya pertumbuhan ekonomi kuat,
berkelanjutan, dan seimbang; serta tersusunnya
strategi pertumbuhan komprehensif (Comprehensive
Growth Strategies). Beberapa langkah yang akan
ditempuh oleh Indonesia terkait hal tersebut antara
lain adalah mendorong investasi dan infrastruktur,
terutama melalui investasi sektor swasta;
memperkuat perdangangan global dan mendorong
domestic actions/reforms untuk terlibat dalam Global
III-100 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Value Chains; menciptakan lapangan kerja melalui
peningkatan kerjasama dengan sektor swasta;
memperkuat pembangunan melalui pengembangan
investasi di bidang infrastruktur, mobilisasi sumber
daya domestik, dan inklusi finansial; serta
mengupayakan reformasi struktural dan kebijakan
makro. Komitmen bersama dalam froum G20 harus
dapat diintegrasikan dalam perumusan kebijakan
ekonomi masing-masing negara anggota ke depan baik
dari jalur keuangan maupun jalur Sherpa atau jalur
pembangunan.
Lebih lanjut, peran aktif Indonesia dalam kerjasama
ekonomi internasional melalui keterbukaan terhadap
perdagangan dunia, baik di tingkat bilateral, regional,
maupun multilateral menunjukkan kemampuan dalam
melakukan diplomasi ekonomi yang pada akhirnya
akan menciptakan citra internasional yang baik bagi
Indonesia. Namun,fenomena yang terjadi di Indonesia
menunjukkan adanya ketidaksinambungaan antara
upaya diplomasi politik dan diplomasi ekonomi
Indonesia di dunia Internasional. Tidak berjalan
seiringnya antara diplomasi politik dan diplomasi
ekonomi harus segera dicari solusinya dan dipecahkan
dengan melakukan pembenahan baik pada sisi
diplomasi politik maupun pada sisi diplomasi
ekonomi.
Berdasarkan kondisi umum tersebut di atas, maka isu
strategis sub bidang kerjasama ekonomi internasional
untuk tahun 2015 - 2019 adalah: (i) belum
didukungnya kerjasama ekonomi internasional oleh
keselarasan antara diplomasi politik dan diplomasi
ekonomi; (ii) belum optimalnya kualitas koordinasi
lintas sektor dan seluruh pihak terkait dalam proses
penyiapan dan implementasi kerjasama ekonomi
internasional; serta (iii) belum optimalnya
pemanfaatan kesepakatan kerjasama ekonomi
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-101

internasional dalam mencapai kepentingan nasional
terutama untuk mendorong pertumbuhan ekonomi
dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

3.2. Sasaran Bidang
3.2.1. Bidang Keuangan Negara
Reformasi keuangan negara dalam periode 2015-2019
diharapkan dapat mewujudkan sasaran-sasaran
sebagai berikut:
1. Di akhir periode RPJMN, rasio penerimaan
perpajakan ditargetkan akan mencapai 14,0 persen
PDB.
2. PNBP ditargetkan terus meningkat dengan porsi
dari pertambangan umum secara bertahap juga
terus meningkat.
3. Realokasi subsidi energi ke belanja produktif:
a. Pengurangan alokasi anggaran yang tidak tepat
sasaran (khususnya belanja subsidi energi)
melalui peningkatan harga BBM dalam negeri
secara bertahap sampai dengan tahun 2018
sehingga rasio subsidi energi turun dari 3,8
persen pada tahun 2014 menjadi 0,6 persen
pada tahun 2019;
b. Penghematan subsidi energi dialokasikan pada
belanja modal, sehingga alokasi belanja modal
naik dari 1,5 persen PDB tahun 2014 menjadi
3,6 persen pada tahun 2019;
c. Pengalokasian dana kompensasi BBM serta
pelaksanaan SJSN kesehatan dan
ketenagakerjaan dalam bantuan sosial;

III-102 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

4. Peningkatan kualitas perencanaan dan pelaksanaan
anggaran negara melalui:
a. Penerapan penganggaran berbasis kinerja dan
kerangka pengeluaran jangka menengah
berbasis sistem IT secara nasional.
b. Tingkat penyerapan anggaran yang selaras
dengan capaian kualitas output/outcome KL.
c. Perencanaan dan pelaksanaan procurement dan
disbursement anggaran yang efektif.
d. Pembiayaan dalam jumlah yang cukup, efisien,
dan risiko yang terukur.
5. Peningkatan kualitas pengelolaan desentralisasi
fiskal dan keuangan daerah melalui:
a. Peningkatan DAK infrastruktur.
b. Pengelolaan dana specific grant yang mengarah
lebih besar dari pada block grant.
c. Peningkatan kualitas pengelolaan DBH.
d. Penurunan kesenjangan fiskal antar pusat-
daerah dan antar daerah.
e. Pengendalian defisit keuangan daerah dan utang
daerah.
6. Pencapaian kesinambungan fiskal yang ditandai:
a. Menjaga rasio utang pemerintah dibawah 30
persen dan terus menurun yang diperkirakan
menjadi 19 persen pada tahun 2019.
b. Mengupayakan keseimbangan primer (primary
balance) menjadi surplus sebelum tahun 2019.
c. Menjaga defisit anggaran dibawah 3 persen dan
pada tahun 2019 menjadi 1 persen PDB.

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-103

3.2.2. Bidang Moneter
Upaya Pemerintah dan Bank Indonesia dalam
mengendalikan stabilitas moneter, diharapkan dapat
mencapai sasaran inflasi yang telah ditetapkan,
disertai dengan terjaganya stabilitas nilai rupiah
selama lima tahun mendatang. Terkait inflasi, sasaran
diharapkan dalam lima tahun mendatang adalah
tercapainya inflasi yang setara dengan negara
kawasan atau mitra dagang dengan 4,5-5 persen per
tahun. Adapun target inflasi dan nilai tukar periode
RPJMN 2015-2019 dapat dilihat dalam Tabel III.18.
Tabel III.18
Sasaran Inflasi dan Nilai Tukar
Sasaran BASELINE
2014
SASARAN 2019
Inflasi (%) / tahun 5,3 4,5
Nilai
Tukar(Rp/USD)
11.600 12.000
Sumber: Bappenas
Dalam jangka menengah, pertumbuhan ekonomi
Indonesia diperkirakan dapat meningkat secara
bertahap menuju lintasan yang lebih tinggi secara
berkesinambungan. Hal ini didukung oleh prospek
pertumbuhan ekonomi global yang diperkirakan akan
terus membaik dan ekspektasi adanya percepatan
implementasi berbagai kebijakan struktural sesuai
rencana yang telah dicanangkan oleh Pemerintah. Dari
sisi global, prospek perekonomian Indonesia dalam
jangka menengah didukung oleh perekonomian global
yang diperkirakan akan terus pulih bertahap. Sejalan
dengan kondisi ekonomi global yang terus membaik
tersebut, perekonomian negara maju diperkirakan
akan sepenuhnya keluar dari ancaman deflasi. Harga
minyak dunia diperkirakan akan kembali meningkat,
sementara harga komoditas nonmigas pulih meski
terbatas.
III-104 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Dari sisi domestik, prospek ekonomi Indonesia yang
membaik ditopang oleh ekspektasi berlanjutnya
penerapan serangkaian kebijakan struktural yang
ditujukan untuk memperbaiki fondasi bagi
pertumbuhan ekonomi yang berkesinambungan.
Pemerintah akan terus melanjutkan upaya penguatan
ketersediaan modal-modal dasar pembangunan yaitu
infrastruktur, modal manusia, institusi, dan teknologi.
Penguatan ini ditempuh melalui implementasi
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional
(RPJMN) III 2015-2019 dan Program Master Plan
Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi
Indonesia (MP3EI) tahun 2011-2025.
Dalam periode 2015-2019, perekonomian Indonesia
diperkirakan dapat tumbuh lebih tinggi dengan laju
inflasi yang lebih rendah dan postur transaksi berjalan
yang lebih sehat. Nilai tukar diperkirakan akan masih
menghadapi tekanan sehingga asumsi nilai tukar Rp
12.000,00/USD berlanjut hingga tahun 2019.
Prognosa ini sangat bergantung pada kemampuan
untuk mengatasi berbagai tantangan struktural yang
saat ini masih menyelimuti perekonomian domestik.
Prospek perekonomian dalam jangka menengah
diperkirakan akan berada dalam tren membaik seiring
dengan implementasi kebijakan-kebijakan reformasi
struktural di berbagai bidang. Koordinasi antara
Pemerintah dan Bank Indonesia akan terus
ditingkatkan dalam rangka mempercepat
implementasi kebijakan-kebijakan tersebut.

3.2.3. Bidang Jasa Keuangan
Sasaran sektor keuangan dalam lima tahun mendatang
adalah: i) meningkatkan ketahanan/stabilitas dan
daya saing sektor keuangan melalui sistem keuangan
yang sehat, mantap dan efisien, ii) percepatan fungsi
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-105

intermediasi dan penyaluran dana masyarakat untuk
mendukung pembangunan, terutama pemenuhan
kebutuhan pendanaan pembangunan dari
masyarakat/swasta (financial deepening). Bagi
masyarakat berpenghasilan menengah ke bawah,
diupayakan pula peningkatan akses kepada lembaga
jasa keuangan dalam rangka meningkatkan sektor
keuangan yang inklusif.
Upaya peningkatan pendanaan pembangunan melalui
sektor keuangan, dilaksanakan melalui pasar modal,
baik dari instrumen saham dan obligasi, perbankan
melalui bank umum, bank prekreditan rakyat, dan
lembaga keuangan mikro, maupun melalui lembaga-
lembaga jasa keuangan non bank seperti asuransi,
dana pensiun, dan lembaga pembiayaan lain seperti
pegadaian, anjak piutang, dan lembaga keuangan
lainnya.
Selain itu, perlindungan konsumen di sektor keuangan
perlu ditingkatkan untuk meningkatkan peran
masyarakat, khususnya masyarakat berpenghasilan
menengah ke bawah dalam kegiatan/transaksi
keuangan, khususnya di sektor perbankan dan pasar
modal (bursa efek).
Dari sisi stabilitas sistem keuangan, diupayakan
penurunan transaksi keuangan yang terkait dengan
pencucian uang dan pendanaan terorisme melalui
peningkatan pengungkapan kasus yang terkait dengan
tindak pidana tersebut, serta peningkatan kapasitas
PPATK (kualitas SDM, teknologi informasi dan
manajemennya) dan terpenuhinya produk hukum/
peraturan-peraturan yang menunjang pemberantasan
tindak pidana tersebut di Indonesia.


III-106 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

3.2.4. Bidang Industri
Sasaran pembangunan industri RPJMN 2015-2019
adalah sebagai berikut, Tabel III.19.
Tabel III.19
Sasaran Pembangunan Industri
INDIKATOR
BASELINE
2014
*)

SASARAN 2019
Pertumb. PDB (%) 5,5 7,9
Pertumb. Industri (%) 5,5 8,2
Share dlm PDB (%) 23,6 25,1
Jlh Industri B/S 25.692 34.870
*) Sasaran APBN 2014

3.2.5. Bidang BUMN
Sasaran pembinaan dan pengembangan BUMN dalam
jangka menengah adalah meningkatnya peran BUMN
dalam perekonomian/pembangunan melalui: i)
peningkatan pelayanan publik BUMN, terutama di
bidang pangan, infrastruktur dan perumahan, ii)
pemantapan struktur BUMN dalam mendukung
pertumbuhan dan penciptaan lapanga kerja, iii)
peningkatan kapasitas BUMN melalui penyempurnaan
tugas, bentuk dan ukuran/size perusahaan untuk
meningkatkan daya saing BUMN.

3.2.6. Bidang UMKM dan Koperasi
Kebijakan peningkatan daya saing UMKMK dalam
periode 2015-2019 diharapkan dapat mewujudkan
sasaran-sasaran sebagai berikut (Tabel III.21):

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-107

1. Meningkatnya kontribusi UMKM dan koperasi
dalam perekonomian, baik yang berkaitan dengan
penciptaan lapangan kerja, pembentukan produk
domestik bruto (PDB), penciptaan devisa (ekspor),
dan investasi;
2. Meningkatnya daya saing UMKM, yang
ditunjukkan antara lain oleh peningkatan
produktivitas, peningkatan jumlah UMKM yang
terdaftar/formal, peningkatan akses ke
pembiayaan dan teknologi, peningkatan kualitas
produk, dan peningkatan keterlibatan UMKM dalam
kemitraan atau jaringan usaha;
3. Meningkatnya usaha baru yang berpotensi
tumbuh dan inovatif, sebagai sumber tumbuhnya
pengusaha-pengusaha skala mikro, kecil dan
menengah yang berdaya saing sebagaimana
dicirikan dari kelayakan usaha yang tinggi,
kapasitas yang besar untuk berkembang, serta daya
adaptasi dan kreativititas yang tinggi untuk
merespon perubahan dan peluang pasar; dan
4. Meningkatnya tata kelola dan daya saing
koperasi, yang ditunjukkan oleh peningkatan
partisipasi anggota koperasi, serta modernisasi
kelembagaan dan usaha koperasi dalam rangka
memperkuat kapasitas koperasi untuk dapat
berperan secara maksimal di pasar yang semakin
terbuka dan kompetitif.






III-108 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Tabel Iii.20
Sasaran Kebijakan Peningkatan Daya Saing UMKMK
Sasaran Indikator
1/

BASELINE
2014
2/ 3/

SASARAN
2019
2/

1. Meningkatnya
kontribusi
UMKMK dalam
perekonomian
1. Pertumbuhan jumlah tenaga kerja UMKMK 3,50% 5,50%
2. Pertumbuhan kontribusi UMKMK dalam
pembentukan PDB
6,00% 7,00%
3. Pertumbuhan kontribusi UMKMK dalam
ekspor non migas
4,80% 6,70%
4. Pertumbuhan kontribusi UMKMK dalam
investasi
8,40% 10,40%
2. Meningkatnya
daya saing UMKM
5. Pertumbuhan jumlah usaha kecil dan
menengah
5,10% 8,10%
6. Pertumbuhan produktvitas UMKM 5,00% 8,30%
7. Proporsi jumlah UMKM formal (berbadan
hukum, dan/atau memiliki izin)
18,30% 40,00%
8. Proporsi jumlah UMKM yang terdaftar - 20,00%
9. Proporsi jumlah UMKM yang mengakses
layanan keuangan/pembiayaan formal
18,00% 25,00%
10. Proporsi jumlah UMKM yang menerapkan
teknologi
25,00% 35,00%
11. Proporsi jumlah UMKM yang menerapkan
standardisasi mutu & sertifikasi produk
15,00% 20,00%
12. Proporsi jumlah UMKM yang tergabung
dalam kemitraan/jaringan produksi dan
pemasaran
6,30% 12,00%
3. Meningkatnya
usaha baru yang
berpotensi
tumbuh dan
inovatif
13. Proporsi wirausaha baru 1,70% 2,00%
14. Pertumbuhan jumlah UMKM pelaku usaha
di industri kreatif
11,00% 13,00%
4. Meningkatnya tata
kelola an daya
saing koperasi
15. Pertumbuhan jumlah unit koperasi 6,00% 8,00%
16. Pertumbuhan jumlah anggota koperasi 7,00% 10,30%
17. Proporsi jumlah koperasi berkualitas 7,50% 13,80%
18. Partisipasi aktif anggota n.a n.a
19 Proporsi koperasi yang melaksanakan
rapat anggota tahunan (RAT)
55,00% 83,30%
20. Pertumbuhan volume usaha koperasi 15,60% 17,80%
21. Pertumbuhan aset koperasi 20,00% 29,30%
22. Pertumbuhan koperasi dengan
pengelolaan dan usaha berbasis syariah
7,00% 8,00%
Keterangan :
1/ Indikator yang berhuruf tebal merupakan indikator pencapaian
utama dari setiap sasaran
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-109

2/ Besaran target masih akan disempurnakan sesuai dengan batasan
ukuran dari setiap indikator, ketersediaan sumber data, dan kapasitas
pencapaiannya. Untuk baseline 2014 digunakan angka perkiraan di
2015.
3/ Merupakan proyeksi 2015

3.2.7. Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif
Sasaran pembangunan pariwisata dan ekonomi kreatif
dibagi ke dalam dua bagian yakni: sasaran pertumbuhan
dan sasaran ke-inklusif-an.
1. Sasaran Pertumbuhan
URAIAN SASARAN
Baseline
2014
*)

SASARAN
2019
KEPARIWISATAAN
1 PDB Pariwisata (ADHK 2000, Rp T.) 100,0 Rata-rata tumbuh 7 %
2 Jumlah Wisman 9,5 juta Rata-rata tumbuh 8 %
3 Devisa (juta USD) 11.176 Rata-rata tumbuh 11 %
4 Pengeluaran/wisman/ kunjungan 1.165 Rata-rata tumbuh 2 %
5 Wisnus (jumlah perjalanan, juta) 248,0 Rata-rata tumbuh 2 %
EKONOMI KREATIF
5 PDB Ekraf (Harga Berlaku, Rp T.) 693,1 Rata-rata tumpuh 7 %
6 Tenaga Kerja (juta orang) 11,9 Rata-rata tumbuh 2 %
7 Jumlah Usaha (juta unit) 5,4 Rata-rata tumbuh 0,5 %
8 Devisa (Juta USD) 128,4 Rata-rata tumbuh 7 %
9 Jumlah Film 110 Rata-rata tumbuh 4 %
*) Sumber: Kemenetrian Parekraf
2. Sasaran Ke-inklusif-an
Kepariwisataan, indikator pembangunan inklusif
adalah terjadinya peningkatan usaha lokal dalam
industri pariwisata dan meningkatnya jumlah tenaga
kerja lokal yang tersertifikasi.
Ekonomi Kreatif, indikator pembangunan inklusif
adalah peningkatan usaha pemula di semua sektor
ekonomi kreatif.

III-110 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

3.2.8. Bidang Investasi
Dengan mempertimbangkan berbagai permasalahan
di bidang investasi tersebut di atas, maka sasaran yang
hendak dicapai pada periode 2015-2019 adalah:
1. Menurunnya waktu dan jumlah prosedur untuk
memulai usaha menjadi 4 hari dan 3 prosedur;
2. Meningkatnya realisasi investasi PMA dan PMDN
hingga tahun 2019 sebesar 933,0 triliun rupiah;
serta
3. Meningkatnya peranan PMDN menjadi 38,9
persen dan menurunnya peranan PMA menjadi
61,1 persen dalam realisasi investasi, agar
memberikan efek pengganda yang lebih besar
terhadap perekonomian domestik.
Tabel III.21
Target Realisasi Investasi PMA dan PMDN





Asumsi nilai tukar : Rp. 12.000,-/USD

3.2.9. Bidang Perdagangan Dalam Negeri
Sasaran yang hendak dicapai dalam bidang
perdagangan dalam negeri pada tahun 2015-2019
adalah:
a) terjaganya koefisien variasi harga barang kebutuhan
pokok antar waktu rata-rata di bawah 9,0 persen per
tahun;
INVESTASI SATUAN
BASELINE
2014
SASARAN
2019
Realisasi Investasi
PMA dan PMDN
Triliun
rupiah
519,5 933,0
Rasio PMDN % 33,8 38,9
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-111

b) terjaganya koefisien variasi harga barang kebutuhan
pokok antar wilayah rata-rata di bawah 13,6 persen
per tahun; dan
c) pertumbuhan PDB riil sub sektor perdagangan besar
dan eceran rata-rata sebesar 7,8 persen per tahun.
Rincian sasaran bidang perdagangan dalam negeri
diperlihatkan pada Tabel III.22
Tabel III.22
Sasaran Perdagangan Dalam Negeri

Uraian
BASELINE
2014
SASARAN
2019
1 Koefisien variasi harga kebutuhan pokok antar
waktu (%)
< 9,0 % < 9,0 %
2 Koefisien variasi harga kebutuhan pokok antar
wilayah (%)
< 14,2% < 13,0%
3 Pertumbuhan PDB riil sub sektor perdagangan
besar dan eceran (%)
6,0% 8,5%

3.2.10. Bidang Perdagangan Luar Negeri
Sasaran yang hendak dicapai dalam bidang
perdagangan luar negeri pada tahun 2015-2019
adalah:
a. pertumbuhan ekspor produk non-migas rata-rata
sebesar 10,5 persen per tahun, rasio ekspor jasa
terhadap PDB rata-rata sebesar 3,0 persen per
tahun dengan rincian seperti diperlihatkan pada
Tabel III.23; dan
Tabel III.23
Sasaran Ekspor Produk Non Migas dan Jasa
Uraian
BASELINE
2014
*)

SASARAN 2019
1 Pertumbuhan Ekspor Produk Non-Migas 6,3% 14,4%
2 Rasio Ekspor Jasa Terhadap PDB 2,5% 3,5%
*) Merupakan proyeksi 2015
III-112 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

b. peningkatan pangsa ekspor produk manufaktur
menjadi 65 persen di tahun 2019 dengan sasaran
per tahunnya sebagaimana diperlihatkan pada
Tabel III.24.
Tabel III.24
Sasaran Ekspor Produk Manufaktur



*)
merupakan proyeksi 2015

3.2.11. Bidang Tenaga Kerja
1) Tingkat pengangguran terbuka diperkirakan
sebesar 5,0-5,5 persen pada tahun 2019.
2) Menciptakan kesempatan kerja sebesar 9,8 juta
selama 5 (lima) tahun.
Sasaran besar lainnya yang hendak dicapai antara lain:
1) Terciptanya perubahan struktur tenaga kerja
secara bertahap dari sektor/sub-sektor lapangan
usaha yang produktivitasnya rendah ke
sektor/sub-sektor yang produktivitasnya tinggi;
2) Tersedianya informasi pasar tenaga kerja yang
menghubungkan antara pencari kerja dengan
industri;
3) Meningkatkan jumlah pekerja formal;
4) Meningkatkan jumlah pekerja di sektor industri
manufaktur padat pekerja;
5) Meningkatkan jumlah tenaga profesional dan
berkeahlian;
6) Terlindunginya pekerja yang rentan terhadap
goncangan lapangan kerja dan upah;

Uraian
BASELINE
2014
*)

SASARAN
2019
1 Primer 56,0% 35,0%
2 Manufaktur 44,0% 65,0%
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-113

7) Meningkatkan keterampilan pekerja rentan agar
dapat memasuki pasar tenaga kerja;
8) Tersedianya program perlindungan sosial bagi
pekerja;
9) Tersedianya kebijakan pengupahan sebagai
payung hukum;
10) Disempurnakannya peraturan migrasi tenaga
kerja ke luar negeri, termasuk kebijakan asuransi,
remitansi;
11) Terciptanya hubungan industrial yang harmonis
antara serikat pekerja dan pengusaha;
12) Diterapkannya prinsip-prinsip hubungan
industrial dalam menegosiasikan kesepakatan
besar;
13) Meningkatnya kepatuhan perusahaan dalam
penerapan standar ketenaga-kerjaan utama;
14) Meningkatnya akses yang setara dan perlakuan
yang sama dalam pekerjaan, terutama bagi tenaga
kerja perempuan dan minoritas.
Untuk menjawab tantangan dan pencapaian sasaran
penciptaan lapangan kerja dan penurunan
pengangguran, prioritas pembangunan diletakkan
pada usaha-usaha untuk meningkatkan produktivitas.
Keseimbangan dalam penciptaan lapangan kerja dan
perlindungan pekerja yang memadai akan tercapai
bila pertumbuhan ekonomi yg tercipta dapat
memberikan kesempatan kerja seluas-luasnya dan
tingkat pendapatan pekerja lebih besar dan lebih
merata dalam sektor-sektor pembangunan. Sumber
pertumbuhan ekonomi melalui investasi, diharapkan
dapat menyerap tenaga kerja dalam jumlah yang
besar. Selain investasi, pengembangan Usaha Mikro,
Kecil, dan Menengah, diharapkan juga dapat tumbuh
dan berkembang dengan sehat, yang didukung oleh
III-114 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

sumber daya manusia, agar dapat meningkatkan
produktivitas dan daya saing lebih baik.

3.2.12. Perlindungan Pekerja
1) Penetrasi terhadap pekerja sektor formal dilakukan
secara bertahap dengan prosentase jumlah peserta
baru pada tahun 2014 s/d 2019 masing-masing
sebesar 6%, 17,5%, 21,5%, 25,5% dan 29,5%
dengan asumsi BPJS akan mulai melakukan
penetrasi di Tahun 2015. Dengan angka
pertumbuhan peserta baru dari sektor formal
tersebut maka tingkat penetrasi pekerja sektor
formal tahun 2014 s/d 2019 masing-masing adalah
6%, 23,5%, 45%, 70,5%, dan menjadi 100%
ditahun 2019.
2) Penetrasi terhadap pekerja sektor informal
dilakukan secara bertahap dengan prosentase
jumlah peserta baru pada tahun 2014 s/d 2019
masing-masing sebesar 1%, 1,5%, 2%, 2,5%, dan
3% dengan asumsi BPJS akan memulai melakukan
penetrasi di Tahun 2015. Dengan angka
pertumbuhan peserta baru dari sektor informal
tersebut maka tingkat penetrasi pekerja sektor
informal tahun 2014 s/d 2019 masing-masing
adalah 1,5%, 2,5%, 4,5%, 7,0%, dan menjadi 10,0%
ditahun 2019.

3.2.13. Perlindungan Pekerja Migran
Mempertimbangkan isu-isu yang terjadi dalam
permasalahan pekerja migan yang bekerja ke luar
negeri, sasaran yang hendak dicapai dalam lima tahun
ke depan antara lain:
1) Menurunnya jumlah pekerja migran yang
menghadapi masalah hukum di luar negeri;
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-115

2) Terwujudnya mekanisme rekrutmen dan
penempatan yang melindungi pekerja migran;
3) Meningkatnya pekerja migran yang memiliki
keterampilan dan keahlian yang sesuai dengan
kebutuhan pasar;
4) Meningkatnya peran daerah dalam pelayanan
informasi pasar kerja dan pelayanan rekrutmen
calon pekerja migran;
5) Tersedianya regulasi yang memberi perlindungan
bagi pekerja migrant.

3.2.14. Bidang Jaminan Sosial
Sasaran umum pelaksanaan SJSN sampai dengan
tahun 2019 adalah perlindungan aset dan pendapatan
keluarga yang bermuara pada pencegahan kemiskinan
serta peningkatan pemerataan dan kesejahteraan
penduduk. Jaminan sosial diharapkan dapat menjadi
jaring pengaman (safety nets) yang mencegah
kemiskinan saat penduduk menghadapi guncangan
resiko sepanjang siklus hidup. Secara khusus, sasaran
tersebut dapat terwujud melalui sasaran antara
(intermediate targets) berikut ini:
1. Peningkatan jumlah peserta program jaminan
sosial hingga mendekati sasaran universal: 1)
seluruh penduduk tercakup dalam JKN; dan 2)
seluruh pekerja sektor formal dan setidaknya
10% perkerja sektor informal tercakup dalam
jaminan sosial ketenagakerjaan.
2. Terselenggaranya prinsip-prinsip
penyelenggaraan jaminan sosial, diantaranya
prinsip kegotong-royongan, kepesertaan bersifat
wajib, nirlaba, transparan, pruden, dan akuntabel.
III-116 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

3. Peningkatan ketersediaan layanan dan
komprehensivitas manfaat yang dinikmati oleh
seluruh peserta program jaminan sosial.
4. Terselenggaranya keadilan sosial dalam
penyelenggaraan jaminan sosial bagi seluruh
masyarakat, melalui pendekatan sistem yang
terpadu dan berlaku bagi semua penduduk.
5. Termanfaatkannya dana jaminan sosial yang
dikumpulkan untuk stabilitas dan pembangunan
ekonomi inklusif.

3.2.15. Bidang Kerjasama Ekonomi Internasional
Sasaran kerjasama ekonomi internasional untuk tahun
2015 - 2019 adalah:(i) menurunnya jumlah hambatan
non-tarif (non-tariff barriers/NTB) di negara-negara
yang menjadi pasar ekspor utama dan prospektif
Indonesia;(ii) meningkatnya pemanfaatan skema
perundingan kerjasama ekonomi internasional yang
telah disepakati; dan (iii) meningkatnya produktivitas
para pelaku usaha di pasar prospektif Indonesia.

3.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang
3.3.1. Bidang Keuangan Negara
1. Peningkatan Penerimaan Negara
Sebagai upaya untuk meningkatkan rasio
penerimaan perpajakan, arah kebijakan yang
dilakukan ke depan adalah reformasi kebijakan
secara komprehensif dan optimalisasi penerimaan
perpajakan. Salah satu bagian dari grand design-nya
adalah modernisasi perpajakan, yang merupakan
bentuk dari implementasi prinsip-prinsip good
governance, di antaranya berupa penerapan sistem
administrasi perpajakan yang transparan dan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-117

akuntabel, dengan menggunakan sistem IT yang
handal dan terkini. Selain itu, pemberian pelayanan
prima terus dilakukan bersamaan dengan
pengawasan intensif kepada para wajib pajak.
Berbagai kebijakan peningkatan penerimaan
perpajakan diusahakan tidak mengganggu
pertumbuhan ekonomi dan iklim investasi, serta
dunia usaha. Pemberian insentif pajak dilakukan
untuk mendorong re-industrialisasi yang
berkelanjutan dalam rangka transformasi ekonomi.
Reformasi kebijakan secara komprehensif dilakukan
terhadap tiga bidang pokok yang secara langsung
menyentuh pilar perpajakan, yaitu:
a. Bidang administrasi, yakni melalui modernisasi
administrasi perpajakan.
b. Bidang peraturan, dengan melakukan
amandemen terhadap Undang-Undang
Perpajakan.
c. Bidang pengawasan, dengan membangun bank
data perpajakan nasional.
Adapun strategi yang akan ditempuh untuk
melakukan reformasi perpajakan secara
komprehensif dan optimalisasi penerimaan
perpajakan adalah:
Penerimaan Pajak
a. Peningkatan kapasitas SDM perpajakan, baik
dalam jumlah maupun mutunya untuk
meningkatkan rasio ketercakupan pajak (tax
coverage ratio);
b. Penyempurnaan peraturan perundang-undangan
perpajakan, termasuk insentif pajak untuk
mendorong re-industrialisasi yang berkelanjutan
dalam rangka transformasi ekonomi;
III-118 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

c. Pemetaan wilayah potensi penerimaan pajak hasil
pemeriksaan;
d. Pembenahan sistem administrasi perpajakan;
e. Ekstensifikasi dan intensifikasi pajak melalui
perluasan basis pajak di sektor minerba dan
perkebunan serta penyesuaian tarif;
f. Peningkatan efektivitas penyuluhan;
g. Penyediaan layanan yang mudah, cepat dan
akurat;
h. Peningkatan efektivitas pengawasan; dan
i. Peningkatan efektivitas penegakkan hukum bagi
penyelundup pajak (tax evasion)
Penerimaan Kepabeanan dan Cukai
a. Penguatan kerangka hukum (legal framework)
melalui penyelesaian/penyempurnaan peraturan
di bidang lalu lintas barang dan jasa;
b. Peningkatan kualitas sarana dan prasarana
operasi serta informasi kepabeanan dan cukai;
c. Pengembangan dan penyempurnaan sistem dan
prosedur yang berbasis IT yang meliputi profiling
Perusahaan Pengurusan Jasa Kepabeanan (PPJK),
peningkatan implementasi pintu tunggal nasional
Indonesia (Indonesia National Single Window
INSW); persiapan operator ekonomi yang
berwenang (Authorized Economic Operator AEO)
dan pengembangan Tempat Penimbunan
Sementara (TPS);
d. Ekstensifikasi dan intensifikasi barang kena cukai;
serta
e. Peningkatan kualitas dan kuantitas SDM
kepabeanan.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-119

Terkait PNBP, optimalisasi akan dilakukan dengan
mengedepankan pengelolaan PNBP yang
memanfaatkan teknologi informasi. Selain itu,
penyempurnaan regulasi di bidang PNBP perlu
dilakukan, terutama penyelesaian revisi Undang-
Undang Nomor 20 Tahun 1997 tentang Penerimaan
Negara Bukan Pajak.
Strategi yang akan dilakukan untuk mengoptimalkan
PNBP adalah:
a. Penyempurnaan regulasi;
b. Optimalisasi PNBP migas dan nonmigas;
c. Inventarisasi, intensifikasi, dan ekstensifikasi
PNBP yang dikelola oleh K/L;
d. Optimalisasi PNBP umum dan BLU;
e. Kebijakan PNBP terpadu (one gate policy);
f. Edukasi stakeholders secara berkesinambungan.
2. Peningkatan Kualitas Belanja Negara Melalui
Sinergitas Perencanan Dan Penganggaran
Untuk meningkatkan kualitas belanja negara,
penyempurnaan perencanaan dan pelaksanaan
anggaran negara perlu dilakukan. Dari sisi
perencanaan penganggaran, penyempurnaan dapat
dicapai melalui peningkatan keterkaitan
perencanaan penganggaran pemerintah pusat
(RPJMN, Renstra, RKP, Renja, dan anggaran K/L) dan
juga pemerintah daerah (RPJMD dan APBD).
Pemantapan juga harus dilakukan untuk
pelaksanaan kerangka pengeluaran jangka
menengah (KPJM) atau medium term expenditure
framework (MTEF) dan penerapan anggaran
berbasis kinerja (performance based budgeting/PBK).
Dengan perencanaan penganggaran yang lebih baik,
diharapkan alokasi belanja akan lebih tepat sasaran
III-120 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

dan menempatkan prioritas pendanaan pada
kegiatan-kegiatan yang produktif.
Dari sisi pelaksanaan anggaran, peningkatan kualitas
tidak dapat dilakukan secara terpisah tanpa
melakukan perbaikan dalam proses perencanaan dan
pelaporan keuangan. Integrasi sistem perencanaan,
pelaksanaan, dan pelaporan keuangan Negara
dilakukan melalui Sistem Perbendahaan dan
Anggaran Negara (SPAN) yang di dalamnya termasuk
penerapan single database dan penyempurnaan
proses bisnis.
Strategi yang dilakukan adalah:
a. Pengurangan pendanaan bagi kegiatan konsumtif
dalam alokasi anggaran K/L;
b. Merancang ulang kebijakan subsidi guna
mewujudkan subsidi yang rasional
penganggarannya dan tepat sasaran;
c. Pemantapan PBK dan KPJM;
d. Penataan remunerasi aparatur negara dan sistem
jaminan sosial nasional;
e. Penyempurnaan dan perbaikan regulasi dan
kebijakan sehingga diharapkan penyediaan dan
penyaluran dana di bidang investasi, pinjaman
dan kredit program sesuai dengan program
kebijakan yang telah ditetapkan pemerintah
dalam rangka mendorong pertumbuhan
infrastruktur dan iklim investasi pemerintah;
f. Pengelolaan kas yang efektif untuk mencapai
jumlah likuiditas kas yang ideal untuk membayar
belanja pemerintah melalui neraca tunggal
perbendaharaan (treasury single account) dan
perkiraan kas (cash forecasting) yang handal,
serta manajemen surplus kas yang mampu
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-121

memberi kontribusi optimal bagi penerimaan
negara; dan
g. Memodernisasi kontrol dan monitoring
pelaksanaan anggaran dengan sistem informasi
yang terintegrasi.
h. Pemberian insentif bagi lembaga dan daerah yang
memiliki penyerapan anggaran yang tinggi dalam
mendukung prioritas pembangunan.
Terkait dengan desentralisasi fiskal dan keuangan
daerah, peningkatkan kualitas pengelolaan dilakukan
dengan restrukturisasi dan penataan instrumen
pendanaan melalui transfer ke daerah serta
memperjelas kedudukan dana perimbangan dalam
kerangka perimbangan keuangan pusat dan daerah
yang lebih selaras dengan perimbangan kewenangan
pusat dan daerah. Sehubungan dengan itu,
pengalokasian transfer ke daerah diarahkan untuk:
a. Meningkatkan kapasitas fiskal daerah dan
mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan
daerah dan antar daerah;
b. Menyelaraskan besaran kebutuhan pendanaan di
daerah sesuai dengan pembagian urusan
pemerintahan antara pemerintah pusat,
pemerintah provinsi, dan pemerintah
kabupaten/kota sebagaimana diatur dalam
peraturan perundang-undangan yang berlaku;
c. Meningkatkan kualitas pelayanan publik di
daerah dan mengurangi kesenjangan pelayanan
publik antar daerah;
d. Meningkatkan daya saing daerah;
e. Mendukung kesinambungan fiskal nasional dalam
kerangka kebijakan ekonomi makro;
III-122 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

f. Meningkatkan kemampuan daerah dalam
menggali potensi ekonomi daerah;
g. Meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya
nasional;
h. Meningkatkan sinkronisasi antara perencaanaan
pembangunan nasional dengan rencana
pembangunan daerah.
Strategi yang akan dilakukan dalam hubungan
keuangan pusat dan daerah adalah:
a. Mempercepat penyelesaian rancangan Undang-
Undang tentang hubungan keuangan antara
Pemerintah Pusat dan Daerah (HKPD) yang
merupakan revisi dari Undang-Undang 33/2004;
b. Mempercepat pelayanan evaluasi Perda/Raperda
tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
(PDRD), meningkatkan kualitas evaluasi Perda
PDRD serta meningkatkan kapasitas pemerintah
daerah dalam pengelolaan PDRD;
c. Mempercepat pelaksanaan pengalihan anggaran
pusat ke daerah untuk fungsi-fungsi yang telah
menjadi wewenang daerah, mengalihkan secara
bertahap dana dekonsentrasi dan tugas
pembantuan menjadi Dana Alokasi Khusus (DAK)
dan mempengaruhi pola belanja daerah untuk
meningkatkan kualitas pelayanan publik;
d. Mempertegas peran Menteri Keuangan selaku
pengelola kebijakan fiskal nasional untuk menjaga
keselarasan pembangunan ekonomi termasuk
dalam rangka pengendalian dan kehati-hatian
fiskal nasional dan daerah.
Melalui sinergitas perencanaan dan penganggaran,
pengelolaan defisit anggaran diarahkan untuk
menuju kondisi balance budget dan pencapaian
keseimbangan primer yang positif. Dari sisi
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-123

pengelolaan pembiayaan, pemilihan berbagai
alternatif sumber pembiayaan didahulukan dengan
mengoptimalkan sumber-sumber pembiayaan non
utang. Sumber pembiayaan yang berasal dari utang
dipilih sebagai alternatif terakhir pemenuhan defisit
anggaran, mengingat adanya biaya dan risiko yang
melekat dalam sumber pembiayaan utang.
Peningkatan pengelolaan pinjaman pemerintah
diarahkan untuk menurunkan stok pinjaman luar
negeri, tidak saja relatif terhadap PDB, tetapi juga
secara absolut. Sementara itu untuk pinjaman dalam
negeri, terutama melalui penerbitan surat berharga
negara, diupayakan tidak mengganggu ruang gerak
sektor swasta.
Strategi yang akan dilakukan terkait pengelolaan
pembiayaan anggaran adalah:
a. Pemanfaatan Sisa Anggaran Lebih (SAL) sebagai
fiscal buffer untuk mengantisipasi kemungkinan
terjadinya krisis pasar SBN;
b. Optimalisasi perencanaan dan pemanfaatan
pijaman untuk kegiatan produktif antara lain
melalui penerbitan sukuk berbasis proyek;
c. Pengelolaan Surat Berharga Negara melalui
pengembangan pasar SBN domestik dan
pengembangan metode penerbitan SBN valas
yang lebih fleksibel;
d. Pengelolaan risiko keuangan yang terintegrasi;
e. Penggabungan lembaga keuangan penjaminan
investasi dalam satu wadah untuk membiayai
kegiatan-kegiatan beresiko tinggi; serta
f. Implementasi manajemen kekayaan utang (Asset
Liability Management ALM) untuk mendukung
pengelolaan utang dan kas negara.

III-124 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

3.3.2. Bidang Moneter
Kebijakan moneter akan tetap diarahkan pada
pencapaian sasaran inflasi dan penurunan defisit
transaksi berjalan ke tingkat yang lebih sehat melalui
kebijakan suku bunga dan stabilisasi nilai tukar sesuai
fundamentalnya. Penguatan operasi moneter,
pengelolaan lalu lintas devisa, dan pendalaman pasar
keuangan akan diintensifkan untuk mendukung
efektivitas transmisi suku bunga dan nilai tukar,
sekaligus untuk memperkuat struktur dan daya dukung
sistem keuangan dalam pembiayaan pembangunan.
Kebijakan makroprudensial akan diarahkan pada
mitigasi risiko sistemik di sektor keuangan serta
pengendalian kredit dan likuiditas agar sejalan dengan
pengelolaan stabilitas makroekonomi. Pemerintah dan
Bank Indonesia juga akan terus berkoordinasi untuk
meningkatkan akses masyarakat terhadap perbankan
(financial inclusion).
Beberapa hal penting terkait strategi kebijakan moneter
ke depan, diantaranya:
a. Meningkatkan kedisiplinan dalam menjaga stabilitas
dan kesinambungan kebijakan moneter guna
mendukung pertumbuhan ekonomi. Hal ini
merupakan aspek yang sangat krusial karena
kebijakan tidak hanya dapat dengan menggunakan
satu jenis kebijakan, tapi perlu dengan satu bauran
kebijakan;
b. Meningkatkan komunikasi yang intensif untuk
menjangkar persepsi pasar;
c. Meningkatkan koordinasi yang erat di antara
berbagai pemangku kebijakan untuk meningkatkan
efektivitas kebijakan;
d. Melakukan penguatan kebijakan struktural untuk
menopang keberlanjutan pertumbuhan ekonomi,
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-125

termasuk kebijakan pengelolaan subsidi BBM,
kebijakan di sektor keuangan, terutama terkait
pendalaman pasar keuangan, dan kebijakan di sektor
riil.

3.3.3. Bidang Jasa Keuangan
Strategi dan arah kebijakan utama sektor keuangan ke
depan, dapat dikelompokkan dalam tiga koridor, yaitu:
Pertama, pemeliharaan stabilitas sistem keuangan, yang
diimplementasikan dengan memperkuat kebijakan
moneter atau pengendalian inflasi yang berhati-hati
(makroprudensial). Kebijakan ini, bersama-sama
dengan kebijakan suku bunga dan nilai tukar
merupakan paket kebijakan bauran, yang terkait dengan
prinsip kehati-hatian perbankan (kebijakan
mikroprudensial). Protokol manajemen krisis BI telah
berintegrasi di bawah Forum Koordinasi Stabilitas
Sistem Keuangan (FSSK). Namun, forum ini perlu
dipayungi oleh Undang-undang Jaring Pengaman Sektor
Keuangan (JPSK), agar dapat menanggulangi krisis
keuangan dengan lebih baik lagi.
Kebijakan makroprudensial akan memperkuat fungsi
dan peran aktif BI sebagai salah satu otoritas pengelola
krisis moneter/perbankan yang berpotensi
membahayakan sistem moneter/perbankan secara
keseluruhan. Penguatan fungsi ini sangat tepat waktu
pasca disahkannya UU Otoritas Jasa Keuangan (OJK)
dimana fungsi pengaturan dan pengawasan bank dan
lembaga keuangan non-bank beralih kepada OJK sejak
awal tahun 2014. Pemeliharaan stabilitas sistem
keuangan ini mencakup pula penguatan stabilitas
subsistem keuangan mikro/BPR, yang meliputi
penyusunan mekanisme/peraturan, termasuk sistem
peringatan dini (early warning system).
III-126 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Kedua, penguatan ketahanan dan daya saing sektor
keuangan/perbankan ditempuh melalui: (i)
pelaksanaan ketentuan penyediaan modal minimum
(KPMM), (ii) implementasi arsitektur perbankan
Indonesia (API)/penataan struktur kepemilikan bank,
dan (iii) pengaturan penyesuaian kegiatan usaha dan
perluasan jaringan kantor bank berdasarkan modal
(inti). Ketentuan KPMM akan mendorong kemampuan
permodalan bank dalam menyerap risiko yang
disebabkan oleh kondisi/krisis perbankan termasuk
pertumbuhan kredit yang berlebihan, sesuai dengan
standar internasional (Basel III). Ketentuan permodalan
yang mengacu pada standar ini akan diupayakan
dipenuhi secara bertahap hingga awal tahun 2019.
Penguatan struktur perbankan diupayakan pula melalui
program penguatan Bank Pembangunan Daerah
(BPD)/Bank Provinsi (BPD Regional Champion, BRC)
sebagai upaya pelaksanaan Arsitektur Perbankan
Indonesia. Di sisi lain, pengaturan kegiatan
usaha/jaringan kantor berdasarkan modal inti
bertujuan untuk meningkatkan tata kelola dan
kesehatan perbankan. Pengaturan ini sangat diperlukan
untuk meningkatkan ketahanan dan daya saing bank.
Perbankan juga didorong berkontribusi dalam
pembangunan ekonomi, di wilayah yang selama ini
kurang terlayani.
Dalam menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN 2020
di sektor keuangan, diupayakan kebijakan penguatan
sektor keuangan (termasuk perbankan) di bidang
permodalan, aset, likuiditas dan strategi keuangan. Azas
perlakuan yang sama kepada bank asing (resiprokal) di
lingkungan ASEAN perlu diupayakan, antara lain
melalui pembentukan kelompok bank pilihan diantara
negara anggota ASEAN (ASEAN Qualified Banks).
Di Industri keuangan non-bank (IKNB), penguatan
kualitas manajemen meliputi manajemen risiko dan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-127

operasional lembaga jasa keuangan diarahkan dalam
rangka meningkatkan efisiensi, kemudahan
bertransaksi dan pelaporan, serta perlindungan
konsumen /pelaku pasar termasuk di pasar modal.
Untuk lebih mendorong peran/kegiatan lembaga jasa
keuangan termasuk jasa keuangan syariah di Indonesia,
perlu dibentuk arsitektur keuangan Indonesia
(mencakup arsitektur keuangan syariah
Indonesia/ASKI), yang merupakan peta jalan bagi
pengembangan keuangan konvensionil dan syariah, dan
merupakan pedoman untuk
penyusunan/pengembangan standarisasi dan tatakelola
keuangan konvensional dan syariah di Indonesia.
Selain itu, untuk meningkatkan ketahanan sektor
keuangan, kebijakan pelaporan dan analisis transaksi
keuangan (PATK) diarahkan untuk: (i) meningkatkan
advokasi dan kerjasama antara PPATK dan lembaga
penegak hukum, (ii) memperluas basis laporan
keuangan yang mencurigakan, serta (iii) meningkatkan
kapabilitas pelapor transaksi keuangan, antara lain
dengan mengadakan pelatihan teknis terkait.
Ketiga, kebijakan penguatan fungsi intermediasi.
Diupayakan peningkatan akses layanan pemberian
kredit/pembiayaan UMKM oleh bank umum. Perluasan
akses layanan keuangan dilakukan pula tanpa melalui
kantor bank atau dilakukan melalui cara non-
konvensional, melalui pemanfaatan teknologi informasi,
e-money dan kerjasama keagenan (branchless banking).
Secara lebih rinci, intermediasi perbankan (keuangan
inklusif) didorong melalui berbagai langkah seperti: (i)
perluasan akses keuangan/keuangan inklusif kepada
masyarakat khususnya layanan perbankan berbiaya
rendah bagi masyarakat perdesaan, termasuk
peningkatan kualitas program Tabunganku, edukasi
keuangan, pelaksanaan survey pemahaman terhadap
III-128 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

pelayanan perbankan dan pelaksanaan penyusunan
nomor identitas keuangan nasabah (FIN) (ii) fasilitasi
intermediasi untuk mendukung pembiayaan di berbagai
sektor potensial bekerjasama dengan berbagai instansi-
pemerintah seperti UPK PNPM.
Untuk meningkatkan pembiayaan investasi selain
melalui pengembangan lembaga yang sudah ada seperti
perbankan, pasar modal melalui saham dan obligasi
terutama obligasi korporasi (corporate bonds)
diupayakan pula melalui pengkajian penciptaan
lembaga-lembaga baru seperti bank tabungan pos, dan
lembaga keuangan lainnya.
Kebijakan keuangan mikro inklusif dilakukan untuk
meningkatkan akses masyarakat terhadap jasa
keuangan mikro. Kebijakan ini mengakomodasi sisi
permintaan dan penawaran Lembaga Keuangan Mikro
(LKM) seperti unit pengelola keuangan Program
Nasional Pemberdayaan Masyarakat/UPK-PNPM dan
beberapa program sebelumnya yaitu Program
Pengembangan Kecamatan dan Program
Penanggulangan Kemiskinan di Perkotaan.
Dari sisi permintaan, kebijakan keuangan inklusif ini
mendorong agar masyarakat mempunyai akses
menggunakan layanan keuangan, baik layanan dari
lembaga keuangan formal, maupun lembaga keuangan
non-formal. Di sisi penawaran, diupayakan pelatihan
dan peningkatan pendampingan bagi UPK-PNPM agar
dapat menjadi mandiri dan dapat bertransformasi
menjadi lembaga keuangan yang profesional, sehingga
mampu untuk mewujudkan penghidupan yang layak
dan lestari (sustainable livelihood).
Khusus mengenai asuransi pertanian, saat ini
Pemerintah sedang mengembangkan beberapa metode
perlindungan/ skema pembiayaan bagi para petani,
peternak dan nelayan, sehingga kepastian usaha mereka
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-129

akan semakin baik. Apabila kepastian usaha semakin
baik, maka tingkat ketahanan pangan nasional akan
semakin kuat pula. Dalam kaitan ini, upaya sosialisasi
produk pembiayaan dan perlindungan petani harus
disertai dengan upaya peningkatan literasi (tingkat
pemahaman) keuangan dan kapasitas keuangan petani
dan masyarakat lainnya.
Untuk mencapai tingkat keuangan inklusif dan literasi
keuangan yang baik di Indonesia dalam 20 tahun
mendatang, Otoritas Jasa Keuangan (2013) dalam Cetak
Biru Strategi Nasional Keuangan Indonesia, telah
membuat proyeksi tingkat (indeks) literasi dan indeks
utilitas (penggunaan) jasa keuangan beberapa industri
keuangan di Indonesia sampai dengan tahun 2017 dan
2023, sebagai berikut (lihat Tabel III.25 ).
Tabel III.25
Proyeksi Indeks Literasi dan Utilitas
Beberapa Industri Keuangan di Indonesia
Industri - Indeks 2013 2017 2023
Perbankan
Indeks Literasi
Indeks Utilitas

20,2
57,3

30,9
67,0

51,8
80,0
Pembiayaan
Indeks Literasi
Indeks Utilitas

9,8
6,3

16,0
10,3

33,3
21,5
Dana Pensiun
Indeks Literasi
Indeks Utilitas

7,1
1,5

12,0
3,8

30,0
7,0
Sumber: Otoritas Jasa Keuangan, 2013
Peningkatan indeks literasi dan utilitas industri
perbankan yang cukup tinggi dalam tahun 2017 dan
2023, perlu diimbangi dengan upaya peningkatan
kualitas pengetahuan pengguna jasa perbankan untuk
lebih dapat memahaminya dan meningkatkan
keterampilannya dalam menggunakan jasa/produksi
perbankan secara menyeluruh.
III-130 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Pada industri asuransi, peningkatan indeks literasi dan
utilitasnya diupayakan melalui pengembangan skim
produk perasuransian yang dapat dijangkau oleh
masyarakat berpenghasilan rendah seperti asuransi
mikro, dan asuransi terkait bencana alam seperti
asuransi pertanian (perkebunan, peternakan, dan
tanaman pangan). Selain itu upaya peningkatan indeks
literasi dan utilitas industri jasa dana pensiun dilakukan
melalui berbagai program, baik yang bersifat edukasi
maupun kampanye mengenai perlunya seorang
pekerja/ yang berpenghasilan untuk memiliki skema
dana pensiun sejak usia dini/muda.
Pada industri jasa Pasar Modal, upaya peningkatan
indeks literasi dan utilitas dilakukan melalui: (a)
kegiatan literasi dan edukasi pasar modal kepada
masyarakat luas, (b) penyediaan dan pemasaran produk
dan jasa pasar modal yang lebih terjangkau untuk
seluruh golongan pengguna pasar modal, agar pengguna
produk dan jasa pasar modal dapat bertambah secara
signifikan. Sedangkan upaya peningkatan indeks literasi
dan utilitas industri jasa pembiayaan, seperti pegadaian
misalnya, dilakukan dengan pemberian informasi
kepada masyarakat bahwa fungsi pembiayaan dan
pegadaian yang ada dapat diperluas, tidak hanya jasa
pegadaian, tetapi juga ragam jenis pembayaran
(multipayment), jasa pengiriman uang dan investasi
emas.

3.3.4. Bidang Industri
Sebagaimana diuraikan pada bagian terdahulu, bahwa
industri mikro dan kecil belum dapat digunakan basis
penumbuhan populasi industri berskala besar dan
sedang. Hal ini disebabkan daya serap pengetahuan dan
teknologi baru tidak mencukupi untuk dapat tumbuh ke
skala yang lebih besar. Di samping itu, untuk dapat
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-131

meningkatkan produktivitas industri nasional salah satu
jalan adalah dengan menumbuhkan industri yang
menghasilkan produk bernilai tambah tinggi.
Dengan demikian pengungkit utama akselerasi
pertumbuhan industri adalah investasi baik dalam
bentuk penanaman modal asing (PMA) ataupun
penanaman modal dalam negeri (PMDN), sehingga arah
kebijakan pertama adalah membangun pengungkit
utama ini. Untuk menarik investasi industri, langkah
utama adalah menyediakan tempat industri tersebut
dibangun, dalam arti tempat yang seluruh sarana
prasarana yang dibutuhkan telah tersedia. Setelah itu
baru kebijakan yang menyangkut arah penumbuhan
populasi tersebut serta arah peningkatan
produktivitasnya.
Dengan demikian arah kebijakan pembangunan industri
adalah sebagai berikut:
1. Pengembangan Perwilayahan Industri: Khususnya di
luar Pulau Jawa: (1) Wilayah Pusat Pertumbuhan
Industri terutama yang berada dalam Koridor
ekonomi ; (2) Kawasan Peruntukan Industri ; (3)
Kawasan Industri; (4) Sentra IKM; (5) Kawasan
Ekonomi Khusus; (6) Kawasan Berikat / Export
Processing Zone (EPZ); (7) Kawasan Perdagangan
Bebas (FTZ).
2. Penumbuhan Populasi Industri: Investasi untuk
menambah populasi industri paling tidak sekitar 8
ribu usaha industri berskala besar dan sedang
dimana 50% tumbuh di luar jawa, serta tumbuhnya
Industri Kecil sekitar 20 ribu unit usaha.
3. Peningkatan Daya Saing dan Produktivitas (Nilai
Ekspor dan Nilai Tambah Per Tenaga Kerja): (1)
Meningkatkan efisiensi teknis; (2) Mengembangkan
industri dengan kandungan teknologi yang lebih
tinggi; 3) Meningkatkan kemampuan industri
III-132 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

mengembangkan produk baru (New Product
Development, NPD); dan (4) Perluasan Pasar dalam
negeri dan ekspor

1. Pengembangan Perwilayahan Industri
Kebijakan pengembangan perwilayahan industri
diarahkan mengikuti kerangka pembanggunan koridor
ekonomi (KE) yang telah digariskan dalam Masterplan
Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi
Indonesia (MP3EI). Di dalam MP3EI pembangunan
ekonomi dibagi ke dalam 6 koridor dan masing-masing
memiliki sektor / komoditi unggulan, Gambar III.23
yang didukung oleh infrastruktur konektivtas nasional.
Pengembangan perwilayahan industri diwujudkan
dalam bentuk kawasan industri dan sentra industri kecil
dan menengah (IKM).
Gambar III.23
Koridor Ekonomi Dalam MP3EI

Arah kebijakan pengembangan perwilayahan industri
adalah:
1) Memfasilitasi pembangunan kawasan industri (KI)
di ke-enam koridor ekonomi dengan perincian: 11
KI di koridor ekonomi Sumatera; 10 KI di koridor
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-133

ekonomi Jawa; 5 KI di koridor ekonomi Kalimantan;
7 KI di koridor ekonomi Sulawesi; dan 6 KI di
koridor ekonomi Papua-Maluku.
2) Membangun Satu Kawasan Industri di Luar Pulau
Jawa.
3) Membangun Sentra Industri Kecil dan Menengah
sebanyak paling tidak 18 di keenam koridor
ekonomi
4) Berkoordinasi dengan para pemangku kepentingan
dalam membangun infrastruktur utama (jalan,
listrik, air bersih, telekomunikasi, pengolah limbah,
dan logistik), infrastruktur pendukung tumbuhnya
industri, dan sarana pendukung kualitas kehidupan
(Quality Working Life).
Indikasi pembangunan kawasan industri tahun 2015-
2019 ditunjukkan dalam Tabel III.26 yang dibagi
menurut koridor ekonomi dengan komoditi uggulan
sesuai dengan yang digariskan dalam MP3EI.
Tabel III.26
Indikasi Lokasi Pengembangan Kawasan Industri
Tahun 2015-2019
No.
Kawasan
Industri
Lokasi
Luas Komoditi Utama
Kabupaten Provinsi
KORIDOR EKONOMI SUMATERA
1 Sei Mangkei Simalungun Sumatera Utara 2.002,0 Ha Minyak Sawit (CPO)
2
Kuala
Tanjung
Batubara Sumatera Utara 2.000,0 Ha Industri Hilir Aluminium
3 Dumai
Medang
Kampai
Riau 1.000,0 Ha Biodesel berbasis CPO
4 Muara Enim Muara Enim Sumatera Selatan - Batu Bara
5
Tanjung
Buton
Siak Riau 1.000,0 Ha Petrokimia dan migas
6 Tanggamus Tanggamus Lampung 2.000,0 Ha Kapal dan Maritim
7 Tanjung Ular Bangka Barat Bangka Belitung 765,4 Ha Logam Tanah Jarang
8 Ladong Aceh Besar Aceh 200 Ha Industri Agro
9 Benteng
Bengkulu
Tengah
Bengkulu - Industri Agro
10 Tg Jabung Tg Jabung Jambi - Industri Agro
III-134 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

No.
Kawasan
Industri
Lokasi
Luas Komoditi Utama
Kabupaten Provinsi
Timur
11 Minangkabau
Padang
Pariaman
Sumatera Barat 150 Ha Industri Agro (Kakao)
KORIDOR EKONOMI JAWA
1 Cilamaya Karawang Jawa Barat 3.100,0 Ha Otomotif dan Permesinan
2 Majalengka Majalengka Jawa Barat 877,0 Ha
Tekstil dan Produk
Tekstil
3 Sukabumi Sukabumi Jawa Barat 900 Ha
Industri Alat Berat &
Komp
4 Subang Subang Jawa Barat 1000 Ha Otomotif dan Permesinan
5 Kulonprogo Galur DIY 2.646,0 Ha
Pasir Besi dan Produk
Besi
6 Kendal Kendal Jawa Teengah 795,6 Ha Manufaktur serta Tekstil
7 Boyolali Boyolali Jawa Tengah 282,0 Ha
Tekstil dan Produk
Tekstil
8 Lamongan Lamongan Jawa Timur 950,0 Ha Kapal dan Maritim
9 Gresik Gresik Jawa Timur 4.285,0 Ha Semen dan Petrokimia
10 Ploso Jombang Jawa Timur 818,2 ha Barang Konsumsi
KORIDOR EKONOMI KALIMANTAN
1 Batu Licin
Simpang
Empat
Kalimantan
Selatan
530,0 Ha
Baja, Bijih Besi dan
Batubara
2 Tayan Sanggau Kalimantan Barat - Chemical Grade Alumina
3 Mempawah Pontianak Kalimantan Barat - Smelter Grade Alumina
4 Maloy Kutai Timur
Kalimantan
Timur
- Crude Palm Oil
5 Kariangu Balikpapan
Kalimantan
Timur
1.989,5 Ha
kawasan Industri Maju
(Industri Hilir)
KORIDOR EKONOMI SULAWESI
1 Bitung Bitung Sulawesi Utara 610 Ha
Industri Ekspor dan
Puasat Logistik
2 Palu Palu utara Sulawesi Tengah 1.500 Ha
Kakao, Kelapa, Rotan dan
Rpt Laut
3 Morowali Morowali Sulawesi Tengah 1.200 Ha Nikel
4 Gowa Gowa Sulawesi Selatan
1.732 Ha-
Tahap I
Pengolahan Hasil
Perkebunan
5 Takalar Takalar Sulawesi Selatan 5.000 Ha Agro, Minyak dan Petro
6 Bantaeng Bantaeng Sulawesi Selatan 2.000 Ha Nikel
7 Takalar Takalar Sulawesi Selatan 5.736 Ha Bahan Baku Makanan
8
Kawasan
Industri
Lainnya
Kawasan Industri Sorowako (Nikel)
Kawasan Industri Sorowako Pomala (Nikel)
Kawasan Industri Sorowako Konawe (Pengolahan)

KORIDOR EKONOMI PAPUA - KEPULAUAN MALUKU
1 Buli
Halmahera
Timur
Maluku Utara 325 Ha Nikel
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-135

No.
Kawasan
Industri
Lokasi
Luas Komoditi Utama
Kabupaten Provinsi
2 Bintuni Bintuni Papua Barat 2.600 Ha Petrokimia dan Gas
3 Tangguh Teluk Bintuni Papua Barat
Gas Bumi dan
Petrokimian
4 Sorong Sorong Papua Barat 412,5 Ha
Migas, Petrokimia,
Perikanan
5 Timika Mimika Papua Tengah --
Penambangan (Emas
Tembaga) dan Mineral
6
Kawasan
Industri
Lainnya
Kawasan Industri Morotai (Ekspor dan Perikanan)
Kawasan Industri Merauke (Gula)
Sumber: Kementerian Perindustrian - 2013
2. Penumbuhan Populasi Industri
Target penumbuhan populasi industri selama lima
tahun ke depan cukup besar. Bila pada tahun 2011,
jumlah industri berskala besar dan sedang sebanyak
23.370 perusahaan, dan diperkirakan tahun 2014
mencapai 25.692 perusahaan, maka pada tahun 2019
ditargetkan mencapai 35,848 perusahaan, artinya
dibutuhkan tambahan sebanyak 10.156 perusahaan.
Bila akselerasi pembangunan infrastruktur tetap dapat
berjalan sesuai dengan kerangka yang digariskan dalam
MP3EI, target ini berpotensi besar dapat dicapai.
Sebagai perbandingan, dalam kurun waktu 2010-2013
jumlah ijin usaha yang diterbitkan oleh BKPM mencapai
9.055.
Investasi usaha industri yang baru secara geografis di
arahkan untuk menyebar ke luar Pulau Jawa melalui
penyediaan kawasan-kawasan industri lengkap dengan
sarana dan prasarana yang memadai serta berbagai
insentif fiskal yang layak diberikan. Dari segi komoditi
yang dikembangkan, maka investasi industri diarahkan
untuk:
a) Pengolahan komoditi sektor primer (hilirisasi)
untuk mendapatkan nilai tambah yang lebih besar
III-136 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

sekaligus menyediakan kebutuhan bahan baku bagi
industri dalam negeri, yang meliputi:
1) Pengolahan hasil-hasil
pertanian/perkebunan yang mencakup
industri pengolah karet, kelapa sawit, coklat,
pulp dan kertas, kelapa, teh, kopi, ikan dan
hasil laut, kayu, rotan, bahan penyegar, pakan,
dan perkebunan lainnya.
2) Pengolahan produk turunan dari minyak dan
gas bumi (petrokimia), yang mencakup
industri petrokimia hulu, kimia organik, pupuk,
garam, semen, resin sintetik dan bahan plastik,
karet sintetik, serat tekstil, kimia penunjang
pertahanan, plastik dan karet hilir, farmasi dan
obat-obatan;
3) Pengolahan mineral hasil pertambangan
yang mencakup industri pengolahan dan
pemurnian besi baja dasar, pengolahan dan
pemurnian bukan besi (aluminium, tembaga,
dan nikel), pembentukan logam (metal
forming), logam untuk industri strategis,
pengolahan logam tanah jarang (rare earth
metal).
b) Pengembangan industri barang konsumsi untuk
memenuhi kebutuhan domestik dan untuk
menyerap tenaga kerja dalam jumlah yang besar
(import substitution) yang mencakup: industri
mesin permesinan, tekstil dan produk tekstil, alat
uji dan kedokteran, alat transportasi, kulit dan alas
kaki, alat kelistrikan, elektronika dan telematika.
c) Pengembangan industri penghasil bahan baku,
bahan setengah jadi, komponen, dan sub-assembly
untuk memenuhi industri yang sudah berkembang
dalam negeri (pendalaman struktur).
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-137

d) Memanfaatkan kesempatan dalam jaringan
produksi global baik sebagai perusahaan subsidiary,
contract manufacturer, maupun sebagai
independent supplier (integrasi ke global
production network).
e) Pembinaan industri kecil dan menengah
(Pembinaan IKM) agar dapat terintegrasi dengan
rantai nilai industri pemegang merek (Original
Equipment Manufacturer, OEM) di dalam negeri dan
dapat menjadi basis penumbuhan populasi industri
besar dan sedang.
3. Pendalaman Struktur Industri
Tabungan domestik diperkiakan tidak cukup membiayai
investasi industri yang dibutuhkan, akan bergantung
pada penanaman modal asing (PMA). Untuk dapat
menjaga kemandirian bangsa diperlukan kebijakan
pembangunan industri yang tepat, yaitu:
Persyaratan yang tegas bagi PMA untuk melakukan
alih teknologi, yang dapat diukur antara lain
dengan: (i) jumlah jabatan pengelola bisnis, (ii)
besaran tingkat kandungan dalam negeri (TKDN),
dan (iii) kenaikan jumlah pemasok lokal untuk
barang intermediate.
Kebijakan alih teknologi bagi PMA perlu diikuti
dengan pembinaan industri domestik agar mampu
menjadi pemasok bagi usaha PMA yang umum
dilaksanakan melalui program pengembangan
pemasok komponen (component supplier
development program, CSDP).
Dengan demikian program CSDP bertujuan membina
usaha domestik agar tumbuh pemasok lapisan yang
lebih dalam. Banyak negara membiayai secara langsung
program CSDP sehingga solid dan terkelola dengan baik,
termasuk negara maju seperti Amerika Serikat melalui
III-138 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Manufacturing Extention Parnerships (MEP). Melalui
program ini, usaha industri domestik yang umumnya
berskala kecil dan menengah dibina agar kemampuan
teknologinya melayani kebutuhan OEM meningkat,
khsusnya dalam hal kualitas, biaya produksi, dan jadwal
penyerahan ( quality, cost, delivery time, QCD).
Di samping program pembinaan IKM untuk menjadi
pemasok bagi OEM, banyak negara juga menerapkan
insentif bagi OEM untuk melakukan outsourcing ke
perusahaan IKM domestik. Pelaksanaan kebijakan ini
adalah sebagai berikut:
1) Setiap usaha OEM wajib membentuk unit CSDP
yang bertugas mengidentifikasi
komponen/subassembly/bahan yang dapat
dipasok oleh perusahaan lokal.
2) Pemasokan dilelang ke perusahaan lokal, bila
jumlah perusahaan lokal memadai; bila tidak,
perusahaan OEM bekerja sama dengan unit kerja
Pemerintah untuk membina IKM sehingga layak
untuk mengikuti lelang pekerjaan.
3) Nilai pemasokan lokal menjadi pengurang
pengasilan kena pajak, sehingga kinerja unit CSDP
diukur dari besarnya pengurangan nilai pajak.
4. Integrasi ke Jaringan Produksi Global
Posisi industri domestik dan jenis pekerjaan yang
diterima dari perusahaan MNC dalam Jaringan Produksi
Global, dapat dikelompokkan dalam 5 (lima) tipe yang
dtunjukkan dalam Tabel III.27 dengan penjelasan
sebagai berikut:
Tipe 1 Industri domestik mayoritas dimiliki oleh induk
perusahaan luar negeri dan memasarkan
produknya di Indonesia. Cakupan pekerjaannya
adalah perakitan yang umumnya padat pekerja
dan hasil akhirnya adalah produk yang siap
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-139

dikonsumsi. Contohnya adalah LG Indonesia,
Pansonic Indonesia, dll.
Tipe 2 Industrinya miliki pengusaha domestik,
melakukan pekerjaan perakitan, dengan hasil
akhir adalah produk yang siap dikonsumsi.
Industri alas kaki dan garmen banyak dalam
kategori ini.
Tipe 3 Pemilik usahanya adalah asing dengan cakupan
pekerjaan manufaktur dan menghasilkan
produk intermediate. Perusahaan penghasil
komponen otomotif banyak yang masuk dalam
tipe ini, seperti industri ban, PT Chemco
Indonesia.
Tipe 4 Pemilikinya domestik, cakupan pekerjaanya
manufaktur dan menghasilkan produk
intermediate. Contohnya adalah, PT DI, PT Mitra
Baja, dll.
Tipe 5 Pemiliknya domestik, cakupan pekerjaanya
mulai dari perancangan (disain) hingga
manufaktur, menghasilkan produk intermediate.
Perusahaan yang demikian seringan disebut
dengan independent supplier. Belum ada
perusahaan domestik dalam tipe ini.
Tabel III.27
Hubungan Industri Domestik dengan Perusahaan Asing

TIPE 1 TIPE 2 TIPE 3 TIPE 4 TIPE 5
PEMILIK Asing Domestik Asing Domestik Domestik
CAKUPAN
PEKERJAAN
Perakitan Perakitan Manufaktur Manufaktur
Design s/d
Manufaktur
OUTPUT Produk Produk Intermediate Intermediate Intermediate
Arah kebijakannya adalah pengembangan integrasi
industri domestik ke jaringan produksi global diarahkan
sebanyak mungkin tipe 4 dan tipe 5.
III-140 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

5. Peningkatan Dayasaing dan Produktivitas Industri
Upaya peningkatan produktivitas industri terdiri atas 3
(tiga) kelompok, sebagaimana ditunjukkan dalam
Gambar III.24.

GAMBAR III.24
PENINGKATAN PRODUKTIVITAS INDUSTRI
MANUFAKTUR

A. Peningkatan Efisiensi Teknis
Peningkatan efisiensi teknis adalah upaya yang
paling mendasar dalam meningkatkan daya saing
dan produktivitas industri, yang dilakukan melalui:
1) Pembaharuan / revitalisasi permesinan industri.
Dengan permesinan yang lebih baru dan
mutakhir, down-time akibat kerusakan akan
semakin kecil, kerusakan pada benda kerja
semakin sedikit (mengurangi scrap/waste),
menggunakan energi yang lebih sedikit, dan
kualitas produk yang lebih tinggi. Hal ini telah
terbukti dalam program revitalisasi permesinan
industri tekstil. Agar manfaatnya lebih besar,
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-141

maka revitalisais permesinan perlu diikuti
pembaharuan pola pengelolaan usaha. Untuk itu,
perlu juga ada upaya mencari, merumuskan dan
kemudian mensosialisasikan praktek-praktek
terbaik, best practices, dalam pengelolaan usaha
kepada industri domestik.
2) Peningkatan dan pembaharuan keterampilan
tenaga kerja. Untuk negara maju, upaya ini
umumnya dianggap sebagai tanggung-jawab
personal untuk meningkatkan posisi-tawarnya
memasuki pasar kerja. Untuk negara berkembang,
kemampuan finansil pencari kerja tidak
memadaai untuk membiayai upaya ini. Bila hal ini
dibebankan ke perusahaan, pada gilirannya akan
menambah biaya produksi yang mengurangi
dayasaing perusahaan itu sendiri. Pemerintah
dituntut berperan aktif. Di samping itu, mesin-
mesin produksi juga berkembang, keterampilan
pada mesin lama sering tidak relevan dengan
teknologi baru. Sebagai contoh, pada industri
elektronika, teknologi lama menggunakan printed
circuit board dengan teknologi through-hole,
teknologi terbaru menggunakan surface mount
technology. Kedua teknologi menuntut
keterampilan yang berbeda. Untuk perlu
disediakan pusat latihan bukan hanya untuk
pencari kerja tetapi juga bagi mereka yng ingin
memutakhirkan keahliannya (upgrading skill)
agar yang bersangkutan tetap relevan dengan
teknologi baru.
3) Optimalisasi economic of scope. Upaya ini
dilakukan untuk meningkatkan transaksi bisnis
antar perusahaan yang berkaitan dalam lokasi
yang berdekatan, inilah inti pembinaan klaster
industri. Pola pembinaan klaster yang selama ini
fokus pada pengembangan kelembagaan
III-142 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

(intitutionalized) seperti menetapkan organaisasi,
forum klaster dan berbagai aturan kerja
pendukungnya. Pendekatan ini perlu diubah
menjadi pendekatan keagenan (agency), yaitu
seseorang yang berpengetahuan luas diindustri
tersebut dan bertindak sebagai penghubung
antara industri yang berkaitan.
B. Penguasaan IPTEK / Inovasi
Peningkatan dayasaing industri nasional
membutuhkan dukungan penguasaan iptek dan
inovasi teknologi yang dapat terjadi melalui:
1) Infrastruktur mutu (measurement,
standardization, testing, and quality, MSTQ).
Infrastruktur mutu adalah jaringan fasilitas yang
mencakup peralatan pengukuran baik ukuran
fisika maupun kimia, perumusan standard dan
penegakan standard, pengujian mutu serta
perangkat-perangkat pengelolaan mutu industri.
Hingga tahun 2013, terdapat 11 balai riset dan
standardisasi (Baristan) yang dapat
diberdayakan sebagai jaringan infrastruktur
mutu. Kesebelas Baristan tersebut berlokasi di
Aceh, Medan, Padang, Palembang, Lampung,
Surabaya, Banjar Baru, Pontianak, Samarinda,
Manado, dan Ambon. Baristan tersebut perlu
diperkuat dan direvitalisasi. Untuk mencakup
pasar domestik yang strategis, Baristan baru
akan dibangun terutama di daerah Timur
Indonesia. Koordinasi dengan
kementerian/lembaga lain di bidang
infrastruktur mutu perlu diperkuat terutama
dalam perumusan dan penetapan standard.


Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-143

2) Layanan perekayasaan dan teknologi.
Ada berbagai jasa teknologi seperti
perekayasaan, simulasi, dan pengujian
membutuhkan peralatan yang mahal namun
tidak setiap saat digunakan. Untuk itu,
pemerintah perlu menyediakannya. Saat ini, di
samping perguruan tinggi, layanan ini
disediakan oleh balai-balai teknologi yang
bernaung di Kementerian Perindustrian dan
BPPT, lihat Gambar III.25. Pembiayaan untuk
penyelenggaraan layanan teknologi dapat
bersumber dari industri pengguna yang
dibukukan sebagai pendapatan negara bukan
pajak (PNBP). Hanya saja investasi untuk
peralatan dan pembangunan kompetensi SDM
laboratorium dibiayai oleh negara melalui APBN.
Untuk dapat meladeni permintaan industri yang
diperkirakan meningkat, maka pada tahun
2015-2019 kapasitas dan kemampuan balai-
balai ini akan ditingkatkan.
Gambar III.25
Laboratorium Penyedia Layanan Teknologi


III-144 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

3) Penyelenggaraan riset dan pengembangan
teknologi.
Riset yang dapat meningkatkan daya saing
industri adalah riset yang mengha-silkan solusi
teknologi bagi industri. Untuk itu lembaga-
lembaga riset industri tidak harus melakukan
eksplorasi teknologi untuk mendapatan temuan
(invensi), tetapi dapat menggunakan invensi
yang sudah ada, diuji dan diterapkan ke industri.
Lembaga-lembaga riset industri perlu
diposisikan sebagai simpul yang
menghubungkan pihak yang mengembangkan
teknologi di perguruan tinggi dan di berbagai
laboratorium pemerintah dengan pihak industri.
Di dalam literatur disebut sebagi fungsi
intermediasi atau fungsi broker teknologi.
4) Penumbuhan entrepreneur berbasis inovasi
teknologi (teknopreneur).
Fasilitasi penumbuhan entrepreneur akan
dilaksanakan melalui penyediaan dana awal bagi
pengusaha pemula. Bila di negara maju,
pendanaan awal ini dilakukan oleh angel
investor yaitu dermawan yang kaya raya.
Berhubung dermawan seperti itu belum
berkembang di Indonesia, Pemerintah dapat
melaksanakannya.
C. Pengembangan Produk Baru
Sebagaimana diuraikan pada bagian terdahulu, 70%
dari nilai suatu brang ditentukan saat perancangan
dan pengembangan produk baru. Sisanya tersebar
20% saat produksi dan 10% saat pemasaran dan
penjualan. Begitu pentingnya pekerjaan ini,
perusahaan MNC selalu melaksanakannya di negara
induknya, tidak di lepas ke anak perusahaan. Daya
saing produk sangat ditentukan pada tahapan ini,
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-145

target pasarnya sudah dipelajari mendalam, fitur
(features) produk yang ditawarkan sudah dipilih
sedemikian sehingga unggul dari saingannya. Semua
keputusan tentang material, proses produksi, dan
kualitas, dan harga barang sudah dilakukan sejak
perancangan. Untuk itu akan dibangun pusat
perancangan (design center).

D. Pembangunan Faktor Input
Untuk menyediakan tenaga kerja terampil telah
tersedia sekolah-sekolah vokasi baik untuk tingkat
sekolah lanjutan atas maupun pendidikan tinggi
vokasi. Sekolah yang ada bergerak di bidang keahlian
tekstil, kimia, dan manufaktur mekanikal. Sekolah ini
sudah terbukti mampu menyediakan tenaga terampil
yang dibutuhkan oleh industri, buktinya semua
lulusannya langsung mendapat pekerjaan dan
bahkan telah dipesan sejak siswa pada tahun kedua
pendidikannya. Kapasitas dan kualitas sekolah ini
akan ditingkatkan. Targetnya dalam tahun 2015-
2019 meningkat menjadi dua kali lipat.
Untuk memenuhi tuntutan perkembangan industri,
akan dirintis pendidikan tinggi vokasi yang baru
yakni di bidang elektronika dan instrumentasi.
Pemilihan kedua bidang teknis ini sejalan dengan
rencana pembangunan industri yang semakin
membutuhkan keahlian elektronika dan
instrumentasi.
Faktor input lain yang akan dikembangkan adalah
menyangkut pembiayaan industri. Sesuai dengan
amanat Pasal 48 UU No. 3 Tahun 2014 Tentang
Perindustrian maka akan disusun Undang-Undang
tentang pembentukan Lembaga Pembiayaan
Industri. Penyusunan UU ini diselesaikan sebelum
tahun 2019. Sementara itu, upaya untuk
III-146 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

meningkatkan akses industri nasional ke sumber
pembiayaan baik melalui perbankan maupun pasar
modal akan tetap ditingkatkan. Khusus untuk
industri kecil, aksesnya akan difasilitasi terutama
melalui optimalisasi pemanfaatan Kredit Usaha
Rakyat (KUR) maupun skema-skema kredit untuk
industri kecil lainnya.

3.3.5. Bidang BUMN
Sementara itu, dalam rangka membina dan
mengembangkan BUMN dalam jangka menengah,
diupayakan pelaksanaan kebijakan-kebijakan utama,
yaitu:
Pertama, mendukung peningkatan pelayanan publik
kepada masyarakat khususnya dalam penyediaan
bahan kebutuhan pokok seperti pangan, energi,
layanan perumahan/permukiman, dan layanan
transportasi yang memadai baik jumlah maupun
kualitasnya, dengan harga yang terjangkau.
Kedua, memantapkan struktur BUMN yang
berdayaguna (daya saing) dan berhasil guna
(efektivitas pelayanan, antara lain dilaksanakan
melalui pembentukan perusahaan induk (holding
company) dan kelompok kelompok spesialisasi,
optimalisasi partisipasi masyarakat/ penjualan
saham BUMN.
Ketiga, membangun kapabilitas BUMN, antara lain
dengan mencari bentuk perusahaan dan ukuran/size
yang optimal bagi kelangsungan dan pengembangan
usaha BUMN tertentu, serta peningkatan kerjasama
(sinergi) antar perusahaan BUMN, antara
perusahaan BUMN dengan pihak swasta untuk
meningkatkan daya saing perusahaan domestik.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-147

Pengalokasian keuntungan bank BUMN yang cukup
besar/optimal sebagai modal usaha bank tersebut akan
meningkatkan pertambahan kredit/ pinjaman
perbankan secara signifikan ( sekitar dua belas kali lipat
dari pertambahan modal bank BUMN tersebut).
Dalam kaitannya dengan reformasi pembinaan BUMN,
kebijakan yang ditempuh adalah: i) menjaga BUMN dari
intervensi politik, ii) meningkatkan dan
mempertahankan profesionalisme pada jajaran
pengelola BUMN, iii) menata pembagian kewenangan
dan tanggung jawab antara regulator dan operator
kewajiban pelayanan publik/PSO, dan terakhir, iv)
mendorong BUMN menjadi perusahaan kelas dunia.

3.3.6. Bidang UMKM dan Koperasi
Keempat sasaran peningkatan daya saing UMKMK akan
dicapai melalui pelaksanaan kebijakan-kebijakan yang
diarahkan untuk mendukung Peningkatan daya saing
UMKM dan koperasi untuk memperkuat ketahanan
perekonomian domestik dan membangun keunggulan
global. Arah kebijakan tersebut dilaksanakan melalui
lima strategi yang berkaitan dengan lima aspek pokok
pemberdayaan UMKMK yaitu:
1. Peningkatan kompetensi sumber daya manusia
(SDM) UMKMK di antaranya melalui (i)
pengembangan kewirausahaan dan penyediaan
insentif bagi tumbuhnya technopreneur; (ii)
peningkatan kompetensi teknis dan manajemen SDM
UMKMK; dan (iii) peningkatan ketersediaan layanan
usaha terpadu;
2. Perluasan akses UMKMK ke pembiayaan di
antaranya melalui (i) inovasi skema pembiayaan
yang berbasis perbankan dan lembaga non bank; (ii)
penguatan layanan lembaga keuangan bank dan non-
III-148 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

bank, termasuk koperasi simpan pinjam (KSP) dan
lembaga keuangan mikro (LKM), bagi UMKMK; (iii)
penguatan akses UMKMK ke pembiayaan melalui
pengembangan skema penjaminan, dan sistem
penilaian kredit dan infomasi debitur yang
terintegrasi di berbagai lembaga keuangan; serta (iv)
pengembangan kerja sama pembiayaan antara bank
dan lembaga keuangan bukan bank;
3. Peningkatan nilai tambah produk dan jangkauan
pemasaran UMKMK di antaranya melalui (i)
pengembangan dan penguatan produk unggulan; (ii)
peningkatan inovasi dan penerapan teknologi; (iii)
perluasan penerapan standardisasi mutu dan
sertifikasi produk; (iv) penyediaan insentif bagi
tumbuhnya trading house bagi UMKMK; dan (v)
penyediaan informasi pasar;
4. Penguatan kelembagaan usaha dan koperasi di
antaranya melalui (i) pengembangan kemitraan
usaha yang berbasis rantai nilai baik yang
melibatkan kerja sama antar UMKMK, maupun
antara UMKMK dengan usaha besar/investor; (ii)
revitalisasi dan modernisasi tata kelola kelembagaan
dan usaha koperasi yang melibatkan sinergi antara
Pemerintah, Gerakan Koperasi, dunia usaha dan
masyarakat; dan (iii) peningkatan dan penguatan
kontribusi anggota koperasi dalam memajukan
usaha koperasi sehingga terbangun kemandirian
koperasi; dan
5. Peningkatan iklim usaha yang kondusif bagi
UMKMK di antaranya melalui (i) penataan regulasi,
penyediaan insentif dan penegakan hukum dalam
rangka meningkatkan kepastian dan perlindungan
usaha bagi UMKMK; dan (ii) pendaftaran usaha
untuk memperkuat legalitas UMKM.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-149

Pelaksanaan kelima strategi tersebut juga diarahkan
untuk mendukung kerangka transformasi ekonomi
tahun 2015-2019 yang mencakup reformasi empat
kebijakan UMKMK sebagai berikut:
1. Peningkatan aset produktif UMKMK melalui
kebijakan (i) pengembangan bank pertanian, UMKM
dan koperasi; dan (ii) penyediaan insentif fiskal
berupa pengurangan biaya bagi sertifikasi hak atas
tanah UMKM;
2. Peningkatan produktivitas UMKM yang didukung
inovasi dan teknologi melalui kebijakan penyediaan
insentif fiskal dan non fiskal bagi pengembangan
wirausaha baru dan technopreneurs berupa insentif
pajak, subsidi bunga, keringanan biaya paten,
pelatihan, penguatan inkubator, pengembangan
pusat kewirausahaan, penguatan pusat inovasi
UMKM, dan penyediaan layanan usaha terpadu;
3. Penguatan keterkaitan usaha (backward-forward
linkages) dalam rangka meningkatkan nilai tambah,
daya saing produk, dan kontribusi ekspor melalui
kebijakan (i) penyediaan insentif untuk
pengembangan agribisnis/ agroindustri skala kecil
dan menengah di perdesaan; (ii) penyediaan insentif
bagi UMKMK yang tergabung dalam kemitraan
berbasis rantai nilai dan rantai pasok, termasuk
UMKM yang menjadi industri pendukung di kawasan
khusus; (iii) penyediaan insentif untuk penerapan
standardisasi mutu (Standar Nasional Indonesia/SNI,
sertifikat keamanan obat dan pangan) dan sertifikasi
produk (halal); dan (iv) fasilitasi pusat distribusi
produk dan ekspor bagi UMKMK; dan
4. Perbaikan iklim usaha dan tata kelola kelembagaan
melalui kebijakan (i) penyediaan insentif pajak bagi
UMKM yang terdaftar; (ii) perbaikan perizinan yang
mencakup penyederhanaan prosedur dan jenis izin
III-150 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

usaha, dan pengurangan biaya perizinan; serta (iii)
penyusunan revisi Undang-undang tentang
Perkoperasian dan pengembangan pusat promosi
koperasi.

3.3.7. Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif
Pariwisata
Perekonomian yang digerakkan pariwisata bersumber
pada pengeluaran yang dilakukan oleh wisatawan, yang
semuanya mengalir ke badan usaha atau perorangan
yang menyediakan jasa / produk wisata (selanjutnya
disebut industri pariwisata). Industri pariwisata ini
mencakup: agen perjalanan dan wisata, akomodasi,
restoran, usaha makanan dan minuman, hiburan dan
rekreasi, pusat belanja, dan transport lokal, lihat
Gambar III.26. Besarnya pengeluaran wisatawan
tergantung pada keragaman dan daya saing produk/jasa
yang ditawarkan industri pariwisata. Sepeti disebutkan
di atas, besarnya pengeluaran per wisman di Indonesia
hanya kalah terhadap Thailand. Untuk itu, perlu
ditelisik lebih jauh faktor-faktor yang
mempengaruhinya.
Gambar III.26
Pembangunan Ekonomi Kepariwisataan

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-151

Sebagai sektor produksi, industri pariwisata juga
tunduk pada teori produksi yang dikembangkan oleh
Cobb dan Douglas (1928). Menurut Cobb-Douglas,
output (Y) merupakan fungsi dari: jumlah kapital (K)
dan tenaga kerja (L) beserta konstanta yang A yang juga
disebut dengan Total Factor Productivity (TFP, sehingga
fungsi produksi ini dituliskan sebagai berikut:
Y = A K


Dimana:
Y = Output, PDB Pariwisata
K = Kapital, yang merupakan akumulasi dari investasi
L = Tenaga Kerja, Labor
= elastistas kapital
= elastisitas labor.
A = Total Factor Productivity (TFP), merupakan faktor yang
mempengaruhi kunjungan wisatawan yang utamanya adalah citra
dan branding pariwisata nasional serta daya tarik daerah tujuan
wisata (destinasi).
Dengan demikian maka arah kebijakan yang dilakukan
mengacu kepada tiga variabel dalam fungsi Cobb-
Douglas (A,K, dan L) yang dihubungkan dengan
program pembangunan pariwisata yang digariskan
dalam RIPPARNAS, yaitu:
1. Pemasaran Pariwisata Nasional diarahkan untuk
mendatangkan sebanyak mungkin wisatawan
manca negara dan mendorong peningkatan
wisatawan nusantara;
2. Pembangunan Destinasi Pariwisata diarahkan
untuk meningkatkan daya tarik daerah tujuan
wisata sehingga berdayasaing di dalam negeri dan
di luar negeri.
3. Pembangunan Industri Pariwisata diarahkan
untuk meningkatkan partisipasi usaha lokal dalam
industri pariwisata nasional serta meningkatkan
keragaman dan daya saing produk / jasa pariwisata
nasional.
III-152 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

4. Pembangunan Kelembagaan Pariwisata
diarahkan untuk membangun sumber daya
manusia pariwisata serta organisasi
kepariwisataan nasional.
Strategi pembangunan untuk masing-masing arah
kebijakan tersebut adalah sebagai berikut:
1. Pemasaran Pariwisata
Strategi pemasaran untuk menghadapi isu tersebut
adalah dengan melakukan fokus pemasaran
kepariwisataan untuk tahun 2015-2019 yaitu
pemasaran akan fokus pada 25 destinasi
pariwisata, 16 pasar wisata di manca negara, 16
pasar nusantara, dan 7 minat khusus dengan
fladship Wonderful Indonesia yang dikelompokan
menjadi 3, yaitu: (1) Pasar Primer, (2) Pasar
Sekunder, dan (3) Pasar Tersier, lihat Gambar
III.27.
Gambar III.27
Fokus Pemasaran Kepariwisataan Indonesia


Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-153

2. Pembangunan Destinasi Pariwisata
Pembangunan destinasi pariwisata pada RPJMN
2015-2019 diarahkan untuk meningkatkan daya
tarik daerah tujuan wisata baik terhadap
wisatawan manca negara maun wisatawan
nusantara. Pembangunan destinasi sejalan dengan
fokus pemasaran pariwisata yaitu fokus pada 25
destinasi pariwisata nasional, sebagaimana
ditunjukkan dalam Gambar 4.3 di atas.
Strategi pengembangan destinasi pariwisata
diimplementasikan melalui kegiatan pokok, yaitu:
(1) memfasilitasi pembangunan destinasi
pariwisata nasional yang menjadi fokus pemasaran
pariwisata (25 DPN) melalui perancangan destinasi
pariwisata; (2) mendorong dan memfasilitasi
investasi di sektor pariwisata baik oleh Pemerintah
maupun Swasta; (3) pengembangan daya tarik
pariwisata antara lain dengan menata kelembagaan
organisasi pengelola destinasi, destination
management organisation (DMO); dan (4)
pemberdayaan masyarakat di destinasi pariwisata.
3. Pengembangan Industri Pariwisata
Pengembangan industri pariwisata diarhkan untuk:
(1) Penguatan Struktur Industri Pariwisata; (2)
Peningkatan partisipasi usaha dan tenaga kerja
lokal dalam semua rantai nilai pariwisata; (3)
Peningkatan Daya Saing Produk Pariwisata
(Standardisasi, sertifikasi dan fasilitasi usaha
pariwisata; Standardisasi, sertifikasi dan fasilitasi
produk pariwisata; Diversifikasi produk wisata);
dan (4) Pengembangan Kredibilitas Bisnis.
4. Pembangunan Kelembagaan Pariwisata
Penguatan Kelembagaan utamanya adalah
menyediakan faktor input baik bagi pengembangan
III-154 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

pariwisata maupun ekonomi kreatif. Faktor input
yang dimaksud adalah pengembangan pengetahuan
untuk mendukung penyusunan kebijakan (evidence
based policy) serta untuk membangun sumber daya
manusia pariwisata dan ekonomi kreatif.
Strategi pengembangan SDM Pariwisata secara
garis besar sebagai berikut:
1) Program sarjana yang dilaksanakan oleh Sekolah
Tinggi Pariwisata Bali dan Universitas
Udayana dan Universitas Gajah Mada dilakukan
kordinasi srategis dalam penentuan arah dan
bidang pendidikan dan penelitian.
2) Program Diploma yang dilaksanakan oleh
Lembaga Pendidikan Pariwisata di bawah
Kementerian Parekraf akan dilaksanakan
peningkatan kualitas, kapasitas sekolah,
pembukaan bidang studi baru, dan
pembangunan sekolah baru.
3) Program Diploma yang dilaksanakan oleh
Perguruan Tinggi Negeri akan dilakukan
koordinasi peningkatan kualitas dan kapasitas.
4) Program Diploma yang dilaksanakan oleh
Lembaga Pendidikan Swasta akan dilaksanakan
koordinasi peningkatan kualitas dan juga
pemantauannya.
Ekonomi Kreatif
Seperti yang dikemukakan pada bagian terdahulu, hasil
kajian UNCTAD menyebutkan bahwa salah satu
penggerak pertumbuhan ekonomi kreatif adalah
kepariwisataan. Wisatawan adalah pasar yang sangat
besar bagi produk dan jasa kreatif. Oleh karena itu,
sinergi antara kepariwisataan dan ekonomi kreatif
ditunjukkan dalam Gambar III.28. Industri pariwisata
menghasilkan barang dan jasa yang akan dinikmati oleh
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-155

wisatawan akan memiliki nilai yang lebih tinggi bila
berupa barang dan jasa kreatif.
Gambar III.28
Sinergi Antara Kepariwisataan dengan Ekonomi Kreatif

UNCTAD dan beberapa lembaga advokasi di bidang
ekonomi kreatif menyarakan rantai nila sebagai
perangkat analisa. Pada Gambar III.29 berikut ini adalah
model rantai nilai ekonomi kreatif hasil modifikasi dari
model yang diajukan UNCTAD.
Gambar III.29
Rantai Nilai Produk Kreatif




III-156 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Dengan demikian, arah kebijakan pembangunan
ekonomi kreatif adalah memfasilitasi orang kreatif (OK)
di sepanjang rantai nilai, yaitu:
1. Kreasi. Menyediakan fasilitas bagi OK untuk
kegiatan kreasi seperti ruang kreatif, sarana kreatif,
pada lingkup yang leboh luas mendorong
terbangunnya klaster kreatif;
2. Produksi. Memfasilitasi OK memproduksi kreasinya
dalam skala usaha yang layak secara ekonomi,
dalam bantuk penetapan usaha baru (start-up),
akses terhadap permodalan (pembiayaan), akses
terhadap sarana/alat produksi, dan penyediaan
sumberdaya manusia / teknisi produksi dengan
keterampilan yang tinggi;
3. Distribusi. Memfasilitasi usaha baru ekonomi
kreatif untuk mendapatkan akses ke pasar dan
menjaga struktur pasar yang memudahkan
pendatang baru;
4. Konsumsi. Memfasilitasi usaha baru ekonomi
kreatif membangun pasar (market development)
dan bila perlu membatu pembelajaran pasar
(market learning).
5. Konservasi. Memfasilitasi terbangunnya
repositories bagi produk-produk kreatif yang
dimanfaatkan OK sebagai sumber inspirasi pada
proses kreasi berikutnya.
Untuk memulai sebuah usaha baru sangat berkaitan
dengan tiga proses utama, yaitu proses produksi,
distribusi dan konsumsi. Untuk bisa melakukan start up
(usaha baru) maka dibutuhkan tiga hal utama untuk
mempermudah dan mempercepat prosesnya. Pertama
adalah masalah Hak Kekayaan Intelektual (HAKI). HAKI
merupakan salah satu instrumen yang sangat penting
untuk bisa memulai sebuah usaha. Dengan memilikinya
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-157

maka proses produksi kreatif bisa berjalan dengan baik.
Kedua adalah mengenai izin usaha kegiatan produksi.
Pemberian izin usaha memberikan kemudahan bagi
para penggerak di bidang industri kreatif untuk
melakukan proses produksi barang. Terakhir adalah
akses ke permodalan yang memadai. Dengan memiliki
modal yang cukup serta akses yang tidak terbatas, maka
kegiatan rantai nilai produksi pada industri kreatif bisa
berkembang dengan sangat baik.
Adapun dukungan lintas sektor yang diperlukan adalah:
1. Pembangunan Infrastruktur
Koordinasi perencanaan pembangunan infrastruktur
di 16 Kawasan Srategis Pariwisata Nasional (KSPN)
telah dilakukan pada bulan Februari 2013 bersama
dengan Komite Percepatan Perluasan Pembangunan
Ekonomi (KP3EI). Indikasi rencana pembangunan
terlampir. Tindak lanjut dari rencana ini perlu terus
didorong agar terealisasi dengan baik.
2. Peningkatan Layanan Kesehatan
3. Penyedian Layanan Keselamatan (SAR)
4. Peningkatan Keamanan
5. Pengelolaan situs-situs kebudayaan

3.3.8. Bidang Investasi
Dalam upaya mencapai sasaran tersebut, arah kebijakan
yang ditempuh adalah menciptakan iklim investasi dan
iklim usaha di tingkat pusat dan daerah yang inklusif
dan lebih berdaya saing, yang dapat mendorong
pengembangan investasi dan usaha di Indonesia pada
sektor produktif dengan mengutamakan sumber daya
lokal.
III-158 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Untuk meningkatkan daya saing dan realisasi investasi
ke seluruh wilayah Indonesia, maka perlu strategi
pembangunan yang simultan dari penyediaan sarana
dan prasarana berupa infrastruktur, energi, sampai
dengan perbaikan peraturan dan manajemen baik di
pusat maupun di daerah menuju standar berdaya saing
internasional.
Strategi pembangunan untuk peningkatan investasi
ditempuh melalui dua pilar, yaitu: (i) Perbaikan Iklim
Investasi dan Iklim Usaha; dan (ii) Peningkatan
Fasilitasi Investasi yang Inklusif; yang akan dilakukan
secara terintegrasi di tingkat pusat dan daerah.
Adapun strategi yang akan dilakukan untuk Perbaikan
Iklim Investasi dan Iklim Usaha adalah:
1. Peningkatan kepastian hukum terkait investasi
dan usaha, yang terutama dilakukan melalui:
a. Sinkronisasi peraturan daerah agar sejalan
dengan kebijakan pemerintah pusat,
b. Penghapusan regulasi dan peraturan di pusat dan
daerah yang menghambat dan mempersulit dunia
usaha untuk berinvestasi dan berusaha, serta
c. Penghapusan rente ekonomi yang menyebabkan
tingginya biaya perijinan, baik di pusat maupun di
daerah,
d. Penyediaan tata ruang wilayah kabupaten/kota
yang telah dijabarkan ke dalam Rencana Detail
Tata Ruang (RDTR) untuk kepastian perijinan
lokasi usaha dan investasi.
2. Penyederhanaan prosedur perijinan investasi
dan usaha di pusat dan daerah, terutama untuk
sektor pengolahan dan jasa, antara lain: sektor
migas, jasa transportasi laut, serta sektor industri
manufaktur berbasis SDA.;
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-159

3. Pengembangan layanan investasi yang
memberikan kemudahan, kepastian, pengurangan
biaya, dan transparansi proses perijinan bagi
investor dan pengusaha, melalui:
a. Optimalisasi penyelenggaraan PTSP di daerah,
antara lain dengan pendelegasian atau
pelimpahan wewenang dari lembaga atau instansi
yg memiliki kewenangan,
b. Pendirian Pelayanan Terpadu Satu Pintu
Nasional (PTSP-N), dengan banyaknya perijinan
dan panjangnya birokrasi usaha hulu migas maka
perlu dilakukan langkah sbb:
Penyederhanaan prosedur dan paralelisasi
proses, serta pusat pengaduan permasalahan
perijinan migas, termasuk terobosan
disatukannya perijinan tersebut dalam PTSP-N
Kepastian waktu yang dituangkan dalam
peraturan sehingga terbangun transparansi
dan akuntabilitas
4. Pemberian insentif dan fasilitasi investasi
(berupa: insentif fiskal dan non fiskal) yang lebih
selektif dan proses yang transparan;
5. Peningkatan iklim ketenagakerjaan yang lebih
kondusif, (rincian strateginya dituangkan dalam
bagian Ketenagakerjaan).
6. Peningkatan persaingan usaha yang sehat melalui
pencegahan dan penegakan hukum persaingan usaha
dalam rangka penciptaan kelembagaan ekonomi
yang mendukung iklim persaingan usaha yang sehat,
penyehatan struktur pasar serta penguatan sistem
distribusi nasionalyang bertujuan untuk
menciptakan efisiensi yang berkeadilan, melalui:
a. Pembenahan kelembagaan dan reposisi KPPU
III-160 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

b. Peningkatan sinergi dan koordinasi antara
Pemerintah dan KPPU
c. Pencegahan praktek anti persaingan usaha yang
sehat (seperti: monopoli dan kartel) yang
mendistorsi pasar
d. Pengawasan yang dititikberatkan pada tata niaga
komoditas bahan pokok
e. Peningkatan harmonisasi kebijakan pemerintah
agar sejalan dengan prinsip-persaingan usaha
yang sehat
f. Pengawasan kemitraan antara usaha besar,
menengah, kecil, dan mikro
g. Peningkatan kesadaran masyarakat dan
pengusaha terhadap nilai-nilai persaingan usaha
Strategi yang akan dilakukan untuk Peningkatan
Fasilitasi Investasi yang Inklusif adalah sebagai
berikut:
1. Pengutamaan peningkatan investasi pada sektor:
a. Yang mendorong penciptaan lapangan kerja
b. Yang berorientasi ekspor nonmigas produk
olahan berbasis sumber daya alam,
c. Yang mendorong penyediaan bahan baku untuk
industri dalam negeri
2. Peningkatan upaya penyebaran investasi di
daerah yang lebih berimbang:
a. Pengembangan potensi investasi daerah (regional
champions) sesuai dengan sektor unggulandan
mendorong daerah untuk meningkatkan kesiapan
dalam menarik investasi
b. Promosi investasi di daerah, untuk mendorong
investor awareness and willingness untuk
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-161

berinvestasi di daerah melalui gelar promosi
investasi daerah
c. Pemberian insentif investasi di daerah, sesuai
kewenangan daerah, terutama untuk UKM
d. Pengembangan mekanisme konsultasi
Pemerintah dan Pelaku Bisnis (terutama: UKM)
3. Peningkatan kemitraan antara PMA dan UKM
lokal.
a. Kemitraan tersebut harus disertai pembinaan
PMA terhadap UKM yang memperhatikan prinsip
saling memerlukan, saling memperkuat, dan
saling menguntungkan;
b. Rangkaian proses kemitraan dimulai dengan
mengenal calon mitranya, mengetahui posisi
keunggulan dan kelemahan usahanya, memulai
membangun strategi, melaksanakan, memonitor,
dan mengevaluasi sampai target tercapai.
4. Peningkatan efektivitas strategi dan upaya
promosi investasi melalui:
a. Pengembangan mekanime promosi investasi
yang lebih efektif yang antara lain meliputi
penyelarasan kegiatan promosi Tourism, Trade
and Investment (TTI), pengembangan kantor
promosi terpadu di negara-negara tertentu, serta
optimalisasi peran kantor perwakilan investasi di
luar negeri (IIPC: Indonesian Investment
Promotion Center);
b. Pengembangan strategi promosi di dalam negeri
yang lebih efisien dan efektif,serta memberikan
kesempatan daerah melalui ajang pertemuan
bisnis antara pelaku usaha dengan pemerintah
pusat/daerah (one on one meeting).
III-162 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

5. Peningkatan koordinasi dan kerjasama investasi
antara pemerintah dan dunia usaha. Kerjasama
Pemerintah dan Swasta (KPS) merupakan salah satu
alternatif pembiayaan dalam penyediaan
infrastruktur dan pelayanan publik yang lebih baik
secara kualitas maupun kuantitas.
6. Pengembangan investasi lokal, terutama melalui
investasi antar wilayah yang dapat mendorong
pengembangan ekonomi daerah.
7. Pengembangan investasi keluar (outward
investment), diutamakan pada ketahanan energi
(energy security) dan ketahanan pangan (food
security) dengan multiplier effectyang lebih besar
masuk ke dalam negeri.
Strategi dan kebijakan bidang investasi ini akan
didukung oleh pengembangan kualitas layanan
manajemen birokrasi pemerintah baik di pusat maupun
di daerah agar dapat berdaya saing terutama dalam
menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015.

3.3.9. Bidang Perdagangan Dalam Negeri
Arah kebijakan bidang perdagangan dalam negeritahun
2015-2019 adalahmeningkatkan aktivitas perdagangan
dalam negeri yang lebih efisien dan berkeadilan melalui:
(i) pembenahan sistem distribusi bahan pokok dan
sistem logistik rantai suplai agar lebih efisien dan lebih
andal sehingga dapat mendorong peningkatan
produktivitas ekonomi dan mengurangi kesenjangan
antar wilayah,(ii) pembenahan iklim usaha
perdagangan yang lebih kondusif dan berdaya saing,
serta (iii) penguatan perlindungan konsumen di pusat
dan di daerah.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-163

Strategi pembangunan yang akan ditempuh terkait
dengan arah kebijakan perdagangan dalam negeri
adalah sebagai berikut:
1. Meningkatkan ketersediaan sarana dan
prasarana perdagangan,untuk mengatasi
kelangkaan stok serta disparitas dan fluktuasi
harga melalui: (i) pembangunan, revitalisasi dan
renovasi pasar rakyat, (ii) pengembangan rantai
supply dingin (cold chain) terutama untuk
mendukung distribusi barang yang mudah rusak
(perishable)di pasar domestik, (iii) pengembangan
sistem informasi perdagangan antar wilayah,(iv)
pembangunan dan pengembangan pusat distribusi
propinsi, (v) pembangunan dan pengembangan
pusat distribusi regional sebagai tulang punggung
sistem distribusi bahan pokok nasionalmelalui
pengembangan sistem distribusi yang terpadu
denganpusat distribusi propinsi di wilayahnya
serta pusat distribusi regional lainnya, serta (v)
pengembangan gudang konvensional dan gudang
dengan sistem resi gudang (SRG) yang selain dapat
mendukungopsi tunda jual guna memberikan harga
terbaik bagi petani juga dapat menunjangsistem
distribusi nasiona lkhususnya jika diintegrasikan
dengan pusat distribusi propinsi yang ada
sebagaimana di perlihatkan pada Gambar III.30.







III-164 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Gambar III.30
Skema Keterkaitan Antar Pusat Distribusi dan
Gudang

2. Meningkatkan aktivitas perdagangan antar
wilayah di Indonesia, melalui promosi produk
unggulan daerah di wilayah lain di Indonesia, serta
fasilitasi kerjasama dan penurunan
hambatanperdagangan antar wilayah Indonesia;
3. Meningkatkan kapasitas pelaku usaha dagang
kecil menengah, melalui: pembinaan dan
pelatihan,penataan dan peningkatan status
pedagang informal, penciptaan pelaku usaha
pemula di bidang perdagangan serta
pengembangan sistem informasi potensi pasar
domestik;
4. Meningkatkan iklim usaha perdagangan
konvensional dan non konvensionalyang lebih
kondusif khususnya terkait dengan pembenahan
prosedur perijinan usaha perdagangan serta
penataan perdagangan melalui Sistem Elektronik
(e-commerce);
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-165

5. Mendorong penggunaan produk domestik yang
antara lain melalui: (i) peningkatan proporsi
produk dalam negeri yang diperdagangkan di pasar
domestik; (ii) peningkatan tingkat kesadaran
masyarakat untuk menggunakan produk dalam
negeri, serta (iii) peningkatan tingkat kesadaran
produsen untuk menggunakan kandungan lokal
yang lebih tinggi.
6. Meningkatkan upaya pelindungan konsumen,
tertib ukur dan standardisasi produk, khususnya
melalui penguatan dan pembenahan kelembagaan
pelindungan konsumen, peningkatan harmonisasi
kebijakan pelindungan konsumen antar instansi
terkait, peningkatan kesadaran masyarakat dan
pelaku usaha tentang pentingnya pelindungan
konsumen, peningkatan upaya tertib ukur,
standardisasi produk, serta pengawasan barang
beredar.
7. Meningkatkan efektivitas pengelolaan impor
untuk menjaga stabilitas pasar domestik, dalam
rangka: (i)menjaga ketersediaan pasokan bahan
pokok untuk menopang ketahanan pangan
nasional; dan(ii) meningkatkan perlindungan
konsumen melalui penerapan standar kualitas
produk impor.
8. Meningkatkan kuantitas dan kualitas sarana
dan prasarana penunjang perdagangan dalam
negeri, dalam rangka: (i) peningkatan kualitas dan
jangkauan pelayanan kepada masyarakat, serta (ii)
peningkatan efektivitas dan efisiensi pelayanan.




III-166 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

3.3.10. Bidang Perdagangan Luar Negeri
Arah kebijakan yang akan ditempuh adalah
meningkatkan ekspor produk non-migas dan ekspor
jasa bernilai tambah lebih tinggi dan lebih kompetitif di
pasar internasional untuk mendukung pertumbuhan
ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan.
Arah kebijakan tersebut perlu didukung oleh strategi
yang dapat: (i) menjaga dan meningkatkan pangsa pasar
produk Indonesia di pasar ekspor utama (market
maintenance); (ii) meningkatkanpangsa pasar ekspor di
pasar prospektif (market creation); (iii)
mengidentifikasi peluang pasar ekspor produk dan jasa
potensial (products creation); dan (iv) meningkatkan
fasilitasi ekspor dan impor untuk mendukung daya
saing produk nasional (export facilitation and import
management).
Untuk itu, strategi yang akan ditempuh terkait upaya
menjaga dan meningkatkan pangsa pasar produk
Indonesia di pasar ekspor utama (market maintenance)
adalah:
1. Meningkatkankemampuan diplomasi
perdagangan dalam rangka: (i) mengamankan akses
pasar dan (ii) menurunkan hambatan non tarif.
2. Meningkatkan peran perwakilan dagang di luar
negeri dalam rangka (i)memantau pangsa pasar
produk ekspor Indonesia di negara tujuan ekspor
utama dan (ii) memantau isu-isu perdagangan dan
perkembangan ekonomiyang mempunyai dampak
bagi ekspor Indonesia.
Sedangkan strategi yang akan ditempuh terkait upaya
meningkatkan pangsa pasar ekspor di pasar prospektif
(market creation)adalah:
1. Memanfaatkan kerjasama perdagangan yang ada
dan meningkatkan kerjasama perdagangan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-167

bilateral untuk meningkatkan akses pasar ke
negara-negara tujuan ekspor prospektif.
2. Meningkatkan peran perwakilan dagang di luar
negeri dalam rangka(i) mengembangkan jaringan
bisnis & kerjasama antar lembaga, dan (ii)
melakukan market intelligenceuntuk
mengidentifikasi peluang pasar bagi produk yang
telah diproduksi di Indonesia.
3. Meningkatkan promosi ekspor yang antara lain
melalui: (i) pengembangan sarana promosi
elektronik dan non-elektronik, (ii) peningkatan
efektivitas misi dagang,(iii) penyebaran informasi
peluang pasar ekspor baru kepada pelaku ekspor di
Indonesia, dan (iv) pengembangan kantor promosi
terpadu di negara-negara tertentuagar mampu
menangkap potensi pasar dan produk yang
dibutuhkan di suatu negara.
4. Meningkatkan pemanfaatan Rantai Nilai Global
dan Jaringan Produksi Global yang menghasilkan
barang dan jasa berorientasi ekspor yang dapat
mendorong proses alih teknologi melalui kemitraan
dengan pelaku usaha lokal serta meningkatkan daya
saing produk nasional.
Lebih lanjut, strategi yang akan ditempuh terkait upaya
mengidentifikasi peluang pasar ekspor produk dan jasa
potensial (products creation)adalah:
1. Meningkatkan efektivitas market intelligence
dalam rangka melakukan identifikasi permintaan
barang dan jasa termasuk produk kreatif dan produk
halal yang berpotensi diproduksi oleh produsen
Indonesia dan dapat dipasarkan di negara tertentu.
2. Meningkatkan kapasitas dan kemampuan calon
eksportir atau eksportir pemulamelalui
peningkatan pemahaman mengenai pasar ekspor
III-168 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

dan pelatihan teknis pemasaran produk ekspor
seperti teknis pengemasan (packaging) yang baik
sehingga termotivasi untuk memasarkan produknya
di pasar internasional.
3. Meningkatkan sosialisasi dan diseminasi
informasi mengenai produk potensial kepada
seluruh produsen atau pelaku usaha potensial
khususnya agar dapat menghasilkan barang atau jasa
bernilai tambah lebih tinggi.
4. Meningkatkan kuantitas dan kualitas ekspor
sektor jasa prioritas dalam rangka mendorong
ekspor non-migas, meningkatkanefisiensi
ekonomi dan produktivitas ekonomiserta
meningkatkan fasilitasi perdagangan melalui
upaya (i) peningkatan koordinasi dengan instansi
terkait yang antara lain melalui pengembangan dan
implementasi roadmap sektor jasa, (ii) peningkatan
pemanfaatan jasa prioritas yang dihasilkan pelaku
usaha domestiksehingga mampu memberikan
insentif bagi perkembangan industri jasa nasional
dan mengurangi impor, (iii) pemanfaatan jaringan
produksi global bidang jasa dalam meningkatkan
daya saing sektor jasa, (iv) peningkatan pemanfaatan
hasil perundingan jasa, (v) peningkatan kualitas dan
kuantitas sumber daya manusia terkait perdagangan
jasasehingga memberikan nilai tambah bagi ekspor
jasa, serta (vi) peningkatan kualitas statistik
perdagangan jasadalam menyediakan data dan
informasi yang akurat.
Dalam hal ini sektor jasa prioritas meliputi jasa
transportasi, jasa perjalanan atau pariwisata, jasa
konstruksi, jasa logistik, jasa distribusi, dan jasa
keuangan. Rincian strategi sektor jasa tersebut di
atas akan dibahas lebih lanjut pada subbidang yang
terkait sektor masing-masing.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-169

Gambar III.31
Framework Sektor Jasa Prioritas

Kemudian, strategi yang akan ditempuh terkait upaya
meningkatkan fasilitasi ekspor dan impor untuk
mendukung daya saing produk nasional (export
facilitation and import management)adalah:
1. Meningkatkan efektivitas manajemen
imporuntuk (i) meningkatkan daya saing produk
ekspor nonmigasmelalui upaya memperlancar impor
barang modal dan bahan baku yang digunakan untuk
memproduksi produk ekspor nonmigas, akan tetapi
kebutuhannya belum dapat dipenuhi dari dalam
negeri, serta melakukan upaya harmonisasi
kebijakan impor dan (ii) meningkatkan daya saing
produk nasional di pasar domestik.
2. Meningkatkan efektivitas pengamanan pasar
khususnya terkait dengan kebijakan safeguards, anti
dumping dan lain sebagainya sehingga tidak
digunakan sebagai instrumen untuk mendukung
perilaku anti persaingan dari pihak yang dilindungi.
3. Meningkatkan upaya pemantauan produk dan
jasa luar negeri yang berpotensi mengancam
daya saing produk lokal di pasar domestik,yang salah
satunya melalui peningkatan peran perwakilan
dagang di luar negeri untuk melaksanakan
pemantauanperkembangan produk dan jasa di luar
negeri (market intelligence) yang akan dipasarkan di
Indonesia.
III-170 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

4. Meningkatkan fasilitasi impor untuk menjamin
ketersediaan barang modal dan bahan baku
untuk mendukung daya saing industri nasional,
terutama melalui:harmonisasi kebijakan impor,
koordinasi lintas sektor dan lintas instansi
pemerintah, serta penyederhanaan proses impor
agar lebih efisien.
5. Mengembangkan fasilitasi perdagangan yang
lebih efektif, terutama guna mempercepat proses
perizinan dan memperlancar aktivitas ekspor dan
impor melalui pemanfaatan teknologi informasi,
pengembangan skema pembiayaan ekspor, dan
harmonisasi regulasi terkait ekspor dan impor.

3.3.11. Bidang Tenaga Kerja
Tahap ketiga RPJMN 2015-2019 menempatkan
penciptaan lapangan kerja yang berkualitas menjadi isu
besar dalam pembangunan, dengan arah kebijakan dan
strategi pelaksanaannya sebagai berikut:
1. Mempersiapkan Tenaga Kerja Memasuki Pasar
Tenaga Kerja
1) Harmonisasi standardisasi dan sertifikasi
kompetensi melalui kerjasama lintas sektor, lintas
daerah, dan lintas negara mitra bisnis, dalam
kerangka keterbukaan pasar.
2) Mengembangkan program kemitraan antara
pemerintah dengan dunia usaha/industri, antara
pemerintah pusat dengan pemerintah daerah,
untuk peningkatkan kualitas tenaga kerja:
a) Pengembangan standar kompetensi oleh pihak
pengguna terutama asosiasi industri dan
asosiasi profesi dan bersifat dinamis sesuai
perkembangan iptek dan kebutuhan industri;
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-171

b) Pengembangan program pendidikan dan
pelatihan berbasis kompetensi melalui
kurikulum dan modul pelatihan yang mengacu
kepada standar yang dikembangkan industri,
merekrut instruktur yang memiliki sertifikat
kompetensi sebagai tanda penguasaan materi,
c) Pengembangan sertifikasi kompetensi melalui
melalui uji kompetensi oleh Lembaga
Sertifikasi Profesi (LSP) yang dilisensi oleh
BNSP, dan sertifikat kompetensi memiliki masa
berlaku (validitas) sesuai ketentuan
3) Mengembangkan pola pendanaan pelatihan. Salah
satu keberhasilan di dalam penerapan strategi
peningkatan keahlian tenaga kerja adalah
dukungan sistem insentif melalui dana
pengembangan keahlian.
a) Dana berasal dari APBN, APBD, dan sumber
pendanaan lain yang sah untuk
mengembangkan infrastruktur pelatihan,
kelembagaan pelatihan, dan sosialisasi sistem
pelatihan dan sertifikasi.
b) Operasionalisasi kebijakan tersebut untuk
mendukung pengembangan peningkatan
kualitas tenaga kerja yang berorientasi
demand driven dan berbasis kompetensi.
c) Didasarkan pada prinsip kemitraan antara
pemerintah dan swasta, dan dikelola secara
transparan dan partisipatif dari pemangku
kepentingan, serta sebagai stimulan.
d) Diperlukan kelembagaan untuk mengelola
dana pelatihan secara profesional didukung
oleh personil dan sistem manajamen yang
tepat.
III-172 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

4) Tata kelola program pelatihan untuk
mempercepat sertifikasi pekerja
Lembaga pelatihan pusat melakukan
pendampingan dan lembaga pelatihan provinsi,
selain mengelola lembaga pelatihan juga
memberikan pendampingan kepada lembaga
pelatihan kabupaten/kota. Dalam satu provinsi
mempunyai lembaga pelatihan unggulan untuk
membantu lembaga pelatihan yang lebih kecil di
wilayahnya. Strategi pengelolaan lembaga
pelatihan adalah:
a) Lembaga yang berperan sebagai pendamping
memfasilitasi dan mendorong lembaga
pelatihan di wilayahnya membangun jejaring
dan komunikasi intensif;
b) Membangun hubungan yang kuat dengan
masyarakat sekitar lembaga pelatihan di
daerah;
c) Mempromosikan program penjangkauan
(outreach) dalam rangka menjalin hubungan
kerjasama dengan pemberi kerja dan lembaga
pelatihan swasta;
d) Membagi peran dan tanggung jawab kerangka
sistem penjaminan mutu dari setiap pemangku
kepentingan;
e) Memberikan sistem insentif berdasarkan
kinerja untuk mendorong hasil pelatihan yang
sesuai kebutuhan industri;
f) Meningkatkan kinerja dan efisiensi lembaga
pelatihan dengan memberikan kewenangan
penuh penyelenggaraan pelatihan.
5) Perluasan skala ekonomi ke arah sektor/sub-
sektor yang produktivitasnya tinggi juga
diperlukan untuk menyediakan lapangan kerja
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-173

yang besar mengantisipasi berlangsungnya bonus
demografi:
a) Pemetaan kompetensi industri dan penetapan
standar kompetensi;
b) Standar kompetensi industri yang telah
ditetapkan, menjadi dasar penyusunan
program pelatihan, meliputi kurikulum/bahan
ajar, penyiapan asesor dan instruktur, serta
sarana-prasarana pendukung program
pelatihan;
c) Meningkatkan kompetensi pekerja melalui
serangkaian proses sertifikasi bersama-sama
antara pemerintah dan swasta;
d) Mempercepat pelaksanaan perjanjian saling
pengakuan (MRA) yang belum dapat
direalisasikan;
e) Harmonisasi program pendidikan dan
pelatihan;
f) Pengembangan kerangka standard kompetensi
regional (regional competency standard
framework);
g) Mendorong lembaga pelatihan untuk mencapai
KKNI (kerangka kualifikasi nasional Indonesia)
dan penetapan KKNI.
2. Menciptakan Hubungan Industrial yang
Harmonis dan Memperbaiki Iklim
Ketenagakerjaan
Sistim hubungan industrial yang kuat didasarkan
pada prinsip dan standar yang mengakui secara
efektif terhadap kebebasan berserikat, dan hak untuk
berorganisasi serta collective bargaining. Penguatan
infrastruktur hubungan industrial dalam
III-174 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

mewujudkan terselenggaranya desentralisasi
hubungan industrial.
Terkait dengan perbaikan iklim ketenagakerjaan,
diperlukan penyempurnaan peraturan yang dapat
mendorong terus berkembangnya investasi padat
pekerja:
1) Perbaikan kerangka hubungan industrial untuk
meningkatkan perkembangan serikat pekerja dan
perundingan bersama;
2) Pengenalan kewajiban hukum bagi semua pihak
untuk bertindak berdasarkan itikad baik dalam
negosiasi-negosiasi bipartit;
3) Pemberdayaan serikat pekerja sehingga serikat
pekerja dapat sepenuhnya ikut serta dalam
negosiasi-negosiasi bipartit dalam kedudukan
yang sejajar dengan pemberi kerja;
4) Mendorong perusahaan/industri patuh terhadap
peraturan ketenagakerjaan;
5) Penegakan hukum bagi pelanggaran peraturan
yang dapat merugikan pekerja dan pemberi kerja
6) Peran instansi pemerintah di daerah seperti
BAPPEDA perlu diefektifkan terutama di
daerah/wilayah industri dalam mendorong
penguatan lembaga hubungan industrial.
3. Peningkatan akses angkatan kerja kepada
sumber daya produktif
Kebijakan ini ditargetkan kepada sebagian dari
pencari kerja dan pekerja rentan yang tidak
mempunyai akses kepada kegiatan ekonomi.
Pertama, penciptaan lapangan kerja melalui
pekerjaan umum (public works), dengan target
angkatan kerja sifatnya sukarela (self-selection).
Kedua adalah pengembangan usaha skala sedang
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-175

maupun kecil. Program seperti ini dibutuhkan saat
akses kepada kredit tidak dimungkinkan. Ketiga,
pelatihan berbasis kompetensi termasuk
pemagangan bagi pekerja agar dapat meningkatkan
kualitas hidup, seperti pekerja mandiri, pelatihan
penguasaan teknologi tepat guna, pemberdayaan
para penganggur usia muda, dan kewirausahaan.
1) Mendorong pekerja setengah menganggur untuk
memanfaatkan waktu senggang melaksanakan
usaha produktif, dengan memanfaatkan potensi
sumber daya alam, sumber daya manusia dan
teknologi tepat guna;
2) Pemetaan penganggur kurang terdidik dan
kebutuhan sarana penunjang dalam rangka
membangun ekonomi masyarakat melalui
kegiatan-kegiatan yang bersifat padat karya;
3) Pendayagunaan sarjana sebagai pendamping
kegiatan pemberdayaan masyarakat, khususnya
pendampingan kepada kelompok-kelompok
masyarakat di perdesaan;
4) Membangun jejaring kemitraan dengan berbagai
instansi/organisasi, baik pemerintah maupun non
pemerintah, lembaga pemberdayaan dan
pendampingan masyarakat dalam rangka
kerjasama di tingkat nasional maupun
internasional;
5) Pelatihan untuk memasuki pasar tenaga kerja dan
penerapan model wirausaha sesuai kaidah yang
telah ditetapkan, serta pendampingan untuk
pemberdayaan usaha mandiri.
4. Mendorong Pengembangan Ekonomi Perdesaan
Sebanyak 39,2 juta pekerja bekerja di pertanian di
kawasan perdesaan atau 35,7 persen dari total
angkatan kerja. Dua per tiga jumlah penduduk
III-176 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

miskin disumbangkan oleh rumah tangga pertanian
dengan upah rendah. Perekonomian perdesaan dan
sektor pertanian memiliki potensi besar untuk
mencapai pertumbuhan ekonomi yang menghasilkan
penyerapan tenaga kerja dalam jumlah besar dan
pengurangan kemiskinan secara signifikan.
1) Peningkatan sarana dan prasarana perekonomian
di daerah perdesaan, melalui pembangunan
infrastruktur dasar perdesaan. Program ini terus
menerus diperluas hingga seluruh masyarakat
perdesaan memperoleh layanan dasar yang sama
dalam lima tahun ke depan.
2) Perluasan akses kredit bagi pelaku ekonomi di
perdesaan dan sumber permodalan lainnya,
antara lain dengan memberikan stimulus dalam
penyaluran kredit seperti adanya skim
penjaminan kredit oleh pemerintah dan skim
pembiayaan sebagai instrumen kredit.
3) Perbaikan iklim usaha di wilayah perdesaan
melalui penyediaan informasi yang lengkap
mengenai usaha dan sektor yang potensial.
4) Teknologi dan komunikasi untuk mendorong
aktivitas ekonomi desa oleh pedagang kecil, buruh
bangunan, dan pekerja lepas lainnya, dengan
menggunakan mobile banking.
5) Penyediaan informasi dan teknologi turut
meningkatkan kuantitas dan kualitas produk agar
produktivitas rata rata petani dan nelayan
terdorong naik.
Peran pemerintah daerah dalam mendukung
program dan pelaksanaan kegiatan memerlukan
penjabaran lebih lanjut dalam rangka
mengamanatkan Peraturan Pemerintah (PP) No. 19
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-177

Tahun 2007 tentang Perencanaan Tenaga Kerja
Daerah dan Sektoral.
5. Memfungsikan Pasar Tenaga Kerja
Kebijakan ini terkait dengan integrasi ekonomi
regional dimana Indonesia akan menerapkan ASEAN
sebagai pasar tunggal dan pusat produksi. Dalam
hubungan ini perpindahan investasi dan tenaga kerja
terampil berjalan secara bebas. Keterbukaan pasar
sudah terdeteksi dengan adanya kecenderungan
perusahaan untuk menjadi lebih fleksibel, dengan
karakteristik usaha yang tidak berorientasi pada
tenaga kerja murah dan produksi massal, namun
fleksibel untuk merespon kebutuhan konsumen.
Kebutuhan pekerja yang memiliki berbagai keahlian
(multitasking), termasuk kemampuan komunikasi,
serta siap untuk bekerja dalam bentuk kontrak
maupun part time.
1) Meningkatkan efektivitas dan efisiensi pasar
tenaga kerja serta menjaga keseimbangan antara
penawaran dan kebutuhan tenaga kerja;
2) Mengintegrasikan sistem informasi pasar tenaga
kerja untuk merespon kebutuhan informasi dari
perusahaan, penyedia pelatihan dan pencari kerja
serta pembuat kebijakan bekerja sama dengan
bursa kerja swasta;
3) Meningkatkan keterlibatan industri dalam desain
dan implementasi layanan pekerjaan, serta
mengembangkan sistem yang standar
menggunakan mekanisme umpan balik dari
stakeholders;
4) Memastikan bahwa job matching, counseling
dilaksanakan dengan tepat;
III-178 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

5) Outreach/kerja sama dengan lembaga pendidikan,
pelatihan serta pemberi kerja sehingga dapat
terbangun melalui kerjasama yang berkelanjutan.

3.3.12. Perlindungan Pekerja
Jaminan Sosial Bagi Pekerja
BPJS ketenagakerjaan akan memulai operasinya dengan
melakukan pengalihan peserta aktif yang semula
dilaksanakan oleh PT. Jamsostek. BPJS Ketenagakerjaan
dan BPJS Kesehatan perlu membuat target kepesertaan
program bagi pekerja secara bertahap agar cakupan
semesta pekerja dalam 5 program Jaminan Sosial hingga
tahun 2029 tercapai.
Kepesertaan pekerja akan dicapai baik untuk pekerja
formal dan pekerja informal berdasarkan pertimbangan
teknis dan kondisi di lapangan. Hal-hal yang dapat
dipertimbangkan untuk mencapai target kepesertaan
antara lain: kemudahan melakukan akses kepada setiap
kelompok pekerja termasuk informasi yang dapat
mengungkapkan kondisi pengupahan, baik keteraturan
penerimaan upah maupun pengelompokan berdasarkan
besarnya upah yang diterima.
1) Strategi Perluasan Kepesertaan menggunakan
Strategi Kewilayahan.
a) Untuk cakupan pekerja formal (usaha besar dan
menengah) terutama pekerja non-peserta
JAMSOSTEK, TASPEN, dan ASABRI, ekspansi
peserta diprioritaskan pada daerah dengan
pekerja formal terbanyak, yaitu Jawa Barat, Jawa
Tengah, Banten, dan seterusnya untuk
diikutsertakan pada kelima program Jaminan
Sosial.
b) Untuk cakupan pekerja informal, baik kriteria
usaha kecil maupun mikro, ekspansi peserta
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-179

diprioritaskan pada daerah dengan pekerja
informal terbanyak, Usaha kecil diwajibkan untuk
mengikuti JK, JKK, JHT, dan JKm. Sementara usaha
mikro hanya wajib JK, JKK dan JKm.
2) Strategi Sektor Usaha. Memprioritaskan pada
sektor usaha/lapangan usaha yang telah memiliki
asosiasi atau penghimpunan usaha baik formal
maupun informal. Seperti, asosiasi pengusaha
(APINDO), asosiasi pertambangan, asosisasi lembaga
keuangan (perbankan dan asuransi), kelompok Tani,
kelompok Nelayan dsb.
3) Pemetaan Data Pekerja dan Perusahaan.
Mengingat cakupan kepesertaan jaminan sosial di
kalangan pekerja swasta masih sangat rendah dan
pekerja mandiri masih sangat sedikit, maka perlu
disusun strategi sosislisasi agar menjangkau
kepesertaan lebih luas. Oleh karena itu perlu
dilakukan serangkaian kegiatan sosialisasi, edukasi
dan advokasi mengenai lima program jaminan sosial.
4) Administrasi KepesertaanPelaksanaan kegiatan
manajemen kepesertaan yang dilakukan oleh BPJS
Ketenagakerjaan dan BPJS Kesehatan, di antaranya
termasuk: (a) Pembuatan Sistem dan Prosedur
Kepesertaan dan Iuran (dari Pendaftaran Peserta,
Pengelolaan Data Peserta sampai Penerbitan Kartu
Peserta); (b) Pembuatan SOP Penerimaan dan
Pengelolaan Iuran dan sebagainya; (c) Pendataan
dan Pendaftaran Peserta; (d) Sosialisasi dan
Implementasi NIK dalam data kepesertaan dan
sebagainya.
5) Penguatan Tindakan Hukum (Law Enforcement)
Mekanisme penerapan hukum atas kewajiban
pekerja untuk menjadi peserta sekaligus kewajiban
pemberi kerja untuk mendaftarkan para pekerjanya
menjadi peserta perlu ditetapkan untuk kemudian
III-180 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

dijalankan secara konsisten oleh instansi yang
menjalankannya.

3.3.13. Perlindungan Pekerja Migrant
1. Memperluas Kerjasama dalam rangka
meningkatkan perlindungan
(1) Mempertajam Nota Kesepakatan dengan
Negara Tujuan. Dalam rangka memberikan
perhatian kepada pekerja migran khususnya
kelompok yang perlu diberikan perlindungan
khusus, pemerintah dapat memperluas nota
kesepakatan dengan Negara-negara tujuan,
terutama Negara dimana pekerja migran banyak
mengalami permasalahan.
(2) Memperkuat Kerangka Kerjasama dalam
forum Internasional.
Migrasi merupakan isu global yang memerlukan
kerjasama antar Negara. Forum kerjasama yang
sudah terbentuk perlu ditingkatkan dengan
memberi penekanan aspek perlindungan bagi
pekerja Indonesia di luar negeri.
a) Global Forum For Migration And Development
(GFMD) yang dimulai tahun 2006,
merupakan sebuah forum global untuk
membahas isu migrasi dan pembangunan.
b) Proses Colombo, merupakan forum
konsultasi Tingkat Menteri mengingat
semakin besarnya jumlah tenaga kerja Asia
yang bekerja di luar negeri.
c) KTT-ASEAN ke-12, tahun 2007 yang
diadakan di Cebu Philipina. Sesuai dengan
hokum, peraturan, dan kebijakan nasional,
Negara-negara anggota ASEAN disarankan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-181

untuk mengambil tindakan yang bermanfaat
bagi tenaga kerja dengan mempromosikan
pekerjaan yang layak, manusiawi, produktif,
bermartabat dan memperoleh upah yang
memadai.
d) G-20 Forum, memberi penekanan kepada
usaha-usaha untuk menurunkan biaya
remitansi.
(3) Memperkuat kerjasama di dalam negeri,
antara pemerintah pusat dan daerah dengan
Komisi perlindungan.
2. Meningkatkan Tata Kelola Penyelenggaraan
Penempatan.
Menyediakan layanan penempatan yang lebih efisien
melalui pusat pelayanan satu atap di tingkat
kabupaten dan provinsi.
a) Penyederhanan sistem dan mekanisme pelayanan
untuk memberikan kemudahan dan kemandirian
dalam pengurusan dokumen.
b) Pelibatan pemerintah daerah dalam memfasilitasi
termasuk melakukan pendampingan selama proses
pelaksanaan rekrutmen dan pendidikan/pelatihan.
c) Pengembangan sistem informasi dengan
membentuk pusat informasi terpadu sehingga
semua pekerja migran dapat teregister secara baik,
dan setiap peluang pekerjaan yang terbuka di luar
negeri dapat diketahui oleh masyarakat.
d) Meningkatkan peran dalam perkembangan tugas
networking dan market inteligent perwakilan di
luar negeri.


III-182 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

3. Membekali Pekerja Migran dengan Pengetahuan,
Pendidikan dan Keahlian
Calon pekerja yang akan bekerja selain dibekali
ketrampilan teknis juga diberikan pengetahuan
tentang Pengarus-utamaan Prinsip HAM dalam
Penyusunan Kebijakan dan Pendidikan terhadap
Pekerja melalui instrumen hukum berperspektif
HAM terutama Konvensi ILO serta mekanisme
internasional lainnya.
a) Penyiapan kualitas pekerja melalui peningkatan
pelayanan pendidikan dan pelatihan calon
pekerja oleh lembaga pelatihan swasta atau
kepada lembaga yang bisa dipercaya.
b) Melaksanakan sistem pendidikan/pelatihan
yang distandardisasikan dan disediakan bagi
para calon pekerja,
c) Memastikan bahwa semua tenaga kerja
Indonesia yang berangkat mempunyai kontrak
resmi, yang ditandatangani sebelum
meninggalkan Indonesia,
d) Mensosialisasikan proses perekrutan dan
mengesahkan keberangkatan tenaga kerja
Indonesia melalui agen professional.
4. Memperbesar pemanfaatan Jasa Keuangan bagi
Pekerja
a) Rekening Tabungan. Pengenalan rekening
tabungan dan efektivitas penggunaan tabungan
dapat diperluas bagi setiap pekerja namun
dengan meminimalisasi syarat pemenuhan..
b) Akses kredit. Mendorong pengembangan
penyedia kredit lebih beragam, akan dapat
memberikan manfaat bagi pekerja dan anggota
rumah tangganya.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-183

c) Remitansi. Perluasan jaringan cabang Bank dan
ATM bank akan memudahkan rumah tangga
pekerja migran untuk menerima remitansi.
d) Asuransi. Merancang ulang produk asuransi agar
lebih efektif dan memperkenalkan kelas asuransi
yang berbeda sebagai pilihan produk asuransi
sesuai kemampuan pekerja.
Pemerintah pusat dan pemerintah daerah mempunyai
tanggung jawab utama dalam perlindungan pekerja
migran, terutama yang tergolong kelompok rentan.
Kompleksnya persoalan pekerja migran, diperlukan
pembagian peran dalam menyelenggarakan
penempatan dan perlindungan, antara pemerintah
pusat dan pemerintah daerah, antara pemerintah
dengan swasta, dan antara Kemneterian/lembaga di
pemerintahan pusat.

3.3.14. Bidang Jaminan Sosial
Implementasi SJSN ke depan disusun mencakup empat
arah kebijakan utama berikut:
1. Arah Kebijakan Pertama: Perluasan Kepesertaan
Pekerja Bukan Penerima Upah dan Bukan
Pekerja.
Strategi perluasan kepesertaan bertujuan untuk
mengurangi hambatan-hambatan yang dialami
penduduk, terutama pekerjabukan penerima upah
dan bukan pekerja, untuk menjadi peserta jaminan
sosial, diantaranya termasuk:
a. Pengembangan inovasi metode pendaftaran,
pengumpulan iuran, dan pembayaran
manfaat/klaim agar menjadi lebih sederhana dan
mudah, ditandai dengan terbangunnya dan
terlaksananya berbagai metode pendaftaran dan
pengumpulan iuran yang efektif, terutama bagi
III-184 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

pekerja bukan penerima upah dan bukan
perkerja.
b. Formulasi insentif kepesertaan dan optimalisasi
pemanfaatan lembaga/organisasi masyarakat,
ditandai dengan terlaksananya skema
insentif/subsidi parsial dan kerjasama dengan
organisasi masyarakat sebagai kader BPJS.
c. Intensifikasi sosialisasi dan edukasi masyarakat
terkait pentingnya jaminan sosial, ditandai
dengan semakin besarnya cakupan kegiatan
sosialisasi dan edukasi jaminan sosial yang
strategis dan terstruktur.
d. Perbaikan pendataan dan registrasi, ditandai oleh
semakin meningkatnya jumlah peserta SJSN dan
kelengkapan administrasi kependudukan
(akte/KTP/KK) peserta.
2. Arah Kebijakan Kedua: Integrasi Berbagai
Program Jaminan Sosial ke dalam SJSN
Saat ini hampir seluruh pemerintah daerah
melaksanakan program Jamkesda. Demikian pula
sektor swasta yang belum bergabung dalam BPJS
umumnya memiliki skema jaminan kesehatan,
kecelakaan kerja, hari tua dan kematian yang
dikelola sendiri atau perusahaan asuransi lainnya.
Untuk mengurangi resiko dan biaya pengelolaan,
serta memastikan manfaat yang terstandar,
program-program tersebut diarahkan untuk
bergabung ke dalam SJSN. Proses integrasi Jamkesda
ke dalam JKN ditargetkan selesai pada 2016, dan
untuk jaminan sosial ketenagakerjaan pada 2019.
Strategi yang akan dilakukan mencakup:
a. Peningkatan advokasi dan sosialisasi, terhadap
pemerintah daerah dan sektor swasta untuk
bergabung dalam SJSN, ditandai dengan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-185

meningkatnya frekuensi sosialisasi Pemerintah
Pusat dan BPJS kepada pemerintah daerah dan
sektor swasta.
b. Penegakkan peraturan kepesertaan jaminan
sosial, diantaranya melalui penguatan fungsi
pengawasan yang dimiliki oleh Dewan Jaminan
Sosial Nasional (DJSN), BPJS, serta Otoritas Jasa
Keuangan (OJK) dan Badan Pemeriksa Keuangan
(BPK). Hal ini ditandai dengan berperan aktifnya
unit kepatuhan pada BPJS, bekerjasama dengan
pemerintah daerah, dalam melaksanakan
monitoring dan penegakkan kepatuhan
kepesertaan.
3. Arah Kebijakan Ketiga: Peningkatan Layanan dan
Manfaat SJSN.
Manfaat manfaat dasar yang disediakan JKN saat ini
perlu ditingkatkan untuk memfasilitasi penduduk
rentan dengan kebutuhan tertentu, seperti
penyandang disabilitas dan lansia. Penyesuaian
skema manfaat diperlukan untuk meningkatkan
jangkauan kepesertaan dan perlindungan SJSN.
Penyesuaian skema manfaat ini dapat dilakukan
melalui:
a. Perluasan skema program dan paket manfaat JKN
bagi penduduk berkebutuhan khusus, ditandai
dengan terbangunnya skema jaminan kesehatan
bagi penduduk berkebutuhan khusus, seperti
lanjut usia dan penyandang disabilitas.
b. Mendorong pembangunan sarana dan prasarana
layanan kesehatan di wilayah dengan jumlah
faskes terbatas, serta membentuk sistem kendali
mutu layanan kesehatan, ditandai dengan
meningkatnya rasio ketersediaan fasilitas dan
tenaga kesehatan terhadap masyarakat, serta
tercapainya angka utilisasi yang ideal.
III-186 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

4. Arah Kebijakan Kempat: Peningkatan Kapasitas
Institusi dan Manajemen Pelaksanaan SJSN.
Implementasi SJSN harus dilengkapi dengan
kapasitas institusi dan manajemen yang baik.
Beberapa strategi diantaranya melalui:
a. Peningkatan kapasitas dan kemampuan DJSN
dalam pelaksanaan fungsinya yang mencakup
kajian dan penelitian; kebijakan investasi;
koordinasi; monitoring, evaluasi dan pengawasan;
serta advokasi dan sosialisasi, ditandai dengan
meningkatnya kualitas keluaran DJSN dalam
pelaksanaan fungsi-fungsinya.
b. Peningkatan manajemen pelaksanaan program
jaminan sosial melalui peningkatan kapasitas BPJS
Kesehatan dan Ketenagakerjaan, ditandai dengan
meningkatnya kepuasan peserta program SJSN.
c. Pembangunan sistem monitoring dan evaluasi
terpadu jaminan sosial untuk menjaga
kesinambungan program dan finansial. Hal ini
ditandai dengan:
- Terbangun dan berfungsinya sistem
monitoring dan evaluasi terpadu SJSN, yang
terkait dengan sistem perencanaan
pembangunan dan penganggaran; dan
- berkurangnya/terkendalinya resiko finansial,
misalnya melalui rasio klaim yang ideal.






Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-187

Gambar III.32
Skema Monitoring Terpadu untuk Program JKN


3.3.15. Bidang Kerjasama Ekonomi Internasional
Arah kebijakan kerjasama ekonomi internasional dalam
kurun waktu 2015 2019 adalah mendorong kerjasama
ekonomi internasional yang lebih selektif dengan
mengutamakan kepentingan nasional dalam rangka
mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan,
khususnya melalui peningkatan ekspor dan investasi,
bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat.
Arah kebijakan tersebut diatas akan dicapai melalui
beberapa strategi sebagai berikut:
1. Perumusan strategi diplomasi ekonomi nasional
yang lebih komprehensif untuk mendukung
kerjasama ekonomi internasional yang dapat
mendorong penurunan hambatan non tarif,
pembukaan pasar prospektif, dan menarik investasi
asing langsung (foreign direct investment), serta
menciptakan koherensi antara kebijakan kerjasama
ekonomi internasional dengan kebijakan
pembangunan nasional dan daerah.
III-188 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

2. Penyusunan kriteria dalam menentukan prioritasi
(seleksi) kerjasama ekonomi internasional dalam
lima tahun ke depan, yang menguntungkan dan
sesuai dengan kepentingan nasional.
3. Peningkatan koordinasi antar lembaga pemerintah,
antara lembaga pemerintah dengan kalangan dunia
usaha, akademisi, LSM, dan masyarakat dalam proses
perumusan strategi diplomasi ekonomi, serta
implementasi dan pemanfaatan kerjasama ekonomi
internasional yang telah disepakati.
4. Peningkatan kemampuan identifikasi kepentingan
nasional untuk diperjuangkan dalam forum
kerjasama ekonomi internasional, baik dalam forum
bilateral, regional, maupun multilateral sehingga
tercipta koherensi efektif antara diplomasi politik
dan diplomasi ekonomidengan program-
programpembangunan di tingkat pusat dan daerah.
Salah satu upaya yang akanditempuh adalah
melaluipeningkatan kapasitas para negosiator
Indonesia untuk memperkuat posisi tawar Indonesia
dalam perundingan kerjasama ekonomi
internasional.
5. Peningkatan kerjasama ekonomi internasional yang
lebih luas dan menguntungkan bagi Indonesia dalam
rangka membuka penetrasi ekspor ke pasar
prospektif sambil tetap menjaga dan
mempertahankan pasar ekspor utama Indonesia
melalui:
a. penurunan hambatan non tarif di pasar utama
dan pasar prospektif melalui diplomasi ekonomi
yang lebih efektif, terutama di kawasanAsia yang
sedang tumbuh pesat, Afrika, Amerika Latin,
serta Timur Tengah;
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-189

b. peningkatan akseske pasar ekspor prospektif
melalui keselarasan antara diplomasi politik dan
diplomasi ekonomi.
6. Peningkatan daya saing perekonomian nasional
untuk menghadapi implementasi dan peningkatan
pemanfaatan Indonesia dalam Masyarakat Ekonomi
ASEAN (MEA) 2015 melalui:
a. peningkatan peran aktif berbagai pemangku
kepentingan, baik dari pemerintah pusat,
pemerintah daerah, maupun kalangan dunia
usaha dalam mengoptimalkan manfaat dari
implementasi Masyarakat Ekonomi ASEAN;
b. peningkatan peran dan fungsi Sekretariat
Nasional ASEAN, Komite Nasional ASEAN, Pusat
Studi ASEAN, dan ASEAN Economic Community
Center (AEC Center);
c. peningkatan efektivitas sosialisasi, komunikasi,
serta layanan edukasi terhadap masyarakat dan
para pelaku bisnis mengenai pemahaman dan
pemanfaatan Masyarakat Ekonomi ASEAN;
Peningkatan daya saing nasional dalam rangka
menghadapi dan meningkatkan pemanfaatan MEA 2015
perlu didukung pula oleh: peningkatan iklim usaha dan
investasi yang kondusif,peningkatan daya saing produk
unggulan Indonesia, peningkatan infrastruktur,
peningkatan daya saing sumber daya manusia, serta
peningkatan kapasitas UKM.

3.4. Kerangka Pendanaan
3.4.1. Bidang Keuangan Negara
Pelaksanaan reformasi keuangan negara menggunakan
anggaran yang utamanya bersumber dari APBN.

III-190 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

3.4.2. Bidang Jasa Keuangan
Seperti telah dikemukakan dalam Sasaran
Pembangunan Sektor Keuangan di atas, salah satu tugas
utama sektor keuangan adalah meningkatkan
pemenuhan kebutuhan pendanaan pembangunan
terutama investasi yang mendukung pertumbuhan
ekonomi dan pembangunan yang inklusif.
Pertumbuhan dan pembangunan di bidang ekonomi
memerlukan kebutuhan dana investasi yang besar.
Pembiayaan investasi yang besar ini sebagian besar di
danai oleh masyarakat/swasta, dan sebagian oleh
Pemerintah (APBN, APBD, BUMN, BUMD). Pembiayaan
investasi oleh masyarakat dimobilisasi melalui lembaga
perbankan, pasar modal terutama melalui penerbitan
saham dan obligasi, serta melalui lembaga-lembaga
keuangan non bank seperti perusahaan asuransi, dana
pensiun, serta perusahaan pembiayaan lainnya. Selain
itu pembiayaan investasi masyarakat/swasta ini juga
didanai oleh sektor luar negeri, seperti melalui
penanaman modal asing (PMA) dan pemasukan
dana/modal lainnya.
Di bidang pengawasan lembaga keuangan, sebagian
dana operasional Otoritas Jasa Keuangan (OJK) masih
dibiayai oleh APBN dan kontribusi lembaga keuangan.








Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-191

3.4.3. Bidang Industri
Gambaran umum kerangka pendanaan sektor industri
adalah sebagai berikut:
NO PROGRAM APBN
PERUSAHAAN
SWASTA
MASYARAKAT
1. Sekolah
Vokasi
Industri
Investasi
peningkatan
kapasitas dan
kualitas
Investasi
peningkatan
kapasitas dan
kualitas
Penyelenggaraan
Pendidikan
tercatat sebagai
PNBP
2. Pelatihan
Kerja
Penyiapan
tenaga terampil
untuk industri
baru dan sudah
investasi
On the job
training (spesifik
industri)
Up-grading skill
untuk mengisi
medium skill job
3. Kawasan
Industri
investasi swasta
belum layak
terutama di
Luar Pulau Jawa
Di Pulau Jawa dan
daerah lain yang
layak

4. Industri
Strategis
Investasi Operasi bisnis
dengan BUMN

5. Revitalisasi
Permesinan
Industri
Kerjasama Pemerintah dan Swasta
(berbagi beban)

6. Layanan
Teknologi
Peningkatan
kapasitas dan
kompetensi
unit layanan
Dukungan
pada alih
teknologi,
disseminasi
teknologi
baru, dll
penugas
pemerintah
Layanan teknologi
yang bersifat
market pull
dibiayai oleh
industry client
tercatat dsebagai
PNBP
-
7. Pembinaan
IKM
Bersama APBD Pemanfaatan CSR Partisipasi
III-192 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

3.4.4. Bidang BUMN
Kementerian BUMN didanai oleh APBN untuk
menjalankan tugas operasionalnya. BUMN/D
mempunyai alternatif pendanaan: modal Pemerintah,
pinjaman, dan penjualan saham/obligasi ( bagi yang
telah terdaftar pada bursa efek).

3.4.5. Bidang UMKM dan Koperasi
Pendanaan bagi pelaksanaan kebijakan dan program
peningkatan daya saing UMKMK dalam periode 2015-
2019 akan didukung melalui sinergi dan kerja sama
yang melibatkan 14 Kementerian/Lembaga (K/L) yang
memiliki program dan kegiatan yang terkait dengan
pengembangan UMKM yaitu Kementerian Koperasi dan
UKM, Kementerian Perindustrian, Kementerian
Perdagangan, Kementerian Pertanian, Kementerian
Kelautan dan Perikanan, Kementerian Pariwisata dan
Ekonomi Kreatif, Kementerian Kehutanan, Kementerian
Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Kementerian
Komunikasi dan Informasi, Badan Koordinasi
Penanaman Modal, Kementerian Hukum dan HAM,
Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM), Badan
Sertifikasi Nasional (BSN), dan Badan Pengkajian dan
Penerapan Teknologi (BPPT). Kerja sama pendanaan
dengan Pemerintah Daerah dan dunia usaha juga akan
dibangun dalam rangka melengkapi pendanaan
Pemerintah dan meningkatkan manfaat dari kebijakan
dan program peningkatan daya saing UMKMK.
Sinergi dan kerja sama antar K/L akan difasilitasi
melalui pengembangan matriks kegiatan bersama yang
mencakup harmonisasi kelompok dan lokasi sasaran,
potensi kerja sama komplementer, dan pengembangan
basis data dan informasi bersama. Harmonisasi
kegiatan, kelompok sasaran dan pendanaan dengan
Pemda dan dunia usaha juga akan dilaksanakan secara
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-193

lebih intensif. Sinergi dan harmonisasi yang melibatkan
berbagai pemangku kepentingan tersebut akan
difasilitasi melalui forum koordinasi di tingkat nasional
dan daerah. Khususnya peningkatan daya saing
koperasi, sinergi pendanaan juga akan dilakukan
dengan melibatkan Gerakan Koperasi.

3.4.6. Bidang Perdagangan Dalam Negeri
Usulan pagu indikatif untuk untuk menunjang program
dan kegiatan perdagangan luar negeri akan didanai
melalui APBN pada tahun 2015-2019.
Usulan pagu indikatif untuk menunjang program dan
kegiatan perdagangan dalam negeri akan didanai
melalui APBN pada tahun 2015-2019.

3.4.7. Bidang Tenaga Kerja
Terdapat dua program besar untuk merespon tantangan
dalam menciptakan lapangan kerja yang berkualitas:
1. Program untuk meningkatkan produktivitas tenaga
kerja, yang salah satunya melalui peningkatan
kualitas tenaga kerja, dan ditujukan untuk angkatan
kerja (sudah bekerja dan pencari kerja), termasuk
skill up-grading; dan
2. Program untuk mempertahankan daya beli
kelompok pekerja berpendapatan menengah ke
bawah. Salah satunya adalah dengan menyediaan
program-program pembangunan infrastruktur
perdesaan (multi function).
Kegiatan lainnya:
1. Pelatihan bagi pekerja yang kurang terampil melalui
pelatihan praktis (termasuk pekerja miskin) agar
kualitas hidupnya meningkat; dan
III-194 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

2. Dukungan pembiayaan lainnya yang belum
diperhitungkan dalam kerangka pembiayaan ini.
Sumber pendanaan:
1. Pemerintah pusat yang bersumber dari APBN;
2. Pemerintah daerah yang bersumber dari APBD
provinsi/kabupaten/kota;
3. Pendanaan swasta murni, termasuk dana
pengembangan di perusahaan/industri;
4. Dana hibah dari mitra pembangunan yang dapat
dimanfaatkan untuk kepentingan angkatan kerja;
5. DPKK (dana peningkatan keahlian dan
keterampilan), yang dipungut oleh pemerintah
sesuai PP No. 65 Tahun 2012, terkait pungutan
sebesar USD100per bulan kepada tenaga kerja asing
yang bekerja di Indonesia;
6. Pelatihan dan proses penempatan pekerja migran
(medical check up, tiket pesawat, dan lain-lain)
bersumber dari swasta (calon pekerja) dan kredit
perbankan.

3.4.8. Bidang Jaminan Sosial
Sistem jaminan sosial, sesuai prinsipnya, bersandar
pada skema gotong royong. Karena itu pendanaan SJSN
berasal dari beberapa sumber, diantaranya:
1. Iuran peserta dan pemberi kerja. Iuran dibayarkan
oleh peserta dan pemberi kerja sebagai kontribusi
untuk mendapatkan perlindungan dari skema
jaminan sosial. Dalam sistem asurasi sosialiuran
merupakan sumber pendanaan terbesar.
Kemampuan pemerintah dan BPJS dalam
melaksanakan penarikan iuran dan penegakan
hukummenjadi penentu utama besarnya dana yang
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-195

terkumpul dari iuran dan kesinambungan
keuangan SJSN.
2. Anggaran Pemerintah: APBN dan APBD. Pemerintah
memainkan beberapa peranan penting dalam
skema pendanaan jaminan sosial. Pertama,
pemerintah berperan sebagai pembayar iuran
pesertabaik sebagai pemberi kerja PNS/TNI/POLRI,
maupun sebagai pemberi subsidi iuran untuk
peserta penerima bantuan iuran (PBI). Kedua,
anggaran pemerintah berperan untuk memperkuat
dan mendukung pelaksanaan jaminan sosial.
Pendanaan supply side layanan kesehatan,
pendanaan Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN)
dan institusi pemerintah terkaitserta pendanaan
program lainnya (pendidikan masyarakat, riset
jaminan sosial, dsb) berasal dari APBN dan APBD.
Ketiga, pemerintah berperan sebagai salah satu
penanggung jawab kesinambungan finansial SJSN.
Dalam pelaksanaan SJSN, pemerintahmelalui APBN
menyediakan modal awal dan dana cadangan klaim.
3. Sumber lain. Pendanaan sumber lain saat ini belum
terskema dengan baik, namun memiliki potensi
besar untuk mendukung implementasi SJSN.
Pendanaan dari pihak swasta dan program
corporate social responsibility(CSR) misalnya,
berpotensi untuk meningkatkan kualitas layanan
kesehatan dan kepesertaan jaminan sosial.

3.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan
3.5.1. Bidang Keuangan Negara
Kerangka regulasi yang dibutuhkan untuk mendukung
pelaksanaan reformasi keuangan negara dan
pencapaian sasarannya di antaranya:
1. Amandemen Undang-Undang Perpajakan.
III-196 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

2. Penyelesaian revisi Undang-Undang Nomor 20
tahun 1997 tentang Penerimaan Negara Bukan
Pajak dan PP/PMK tariff serta peraturan
pelaksanaan lainnya.
3. Penyelesaian rancangan Undang-Undang tentang
Hubungan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan
Daerah (HKPD) yang merupakan revisi dari
Undang-Undang Nomor 33 tahun 2004.
Dari sisi kerangka kelembagaan, saat ini seluruh fungsi
keuangan negara berada di bawah satu kementerian.
Kondisi ini menciptakan terkonsentrasinya kekuasaan
di satu institusi yang bisa menjadi kontraproduktif
dalam mendukung pelaksanaan program-program
pembangunan.
Gambar III.33
Fungsi-Fungsi Keuangan Negara Saat Ini

Dalam hal reformasi kelembagaan, maka
mendesak untuk dilakukan rekonfigurasi fungsi-fungsi
keuangan negara sebagai berikut: (1) pengumpulan
pendapatan (revenue collection) yang dikelola secara
mandiri langsung di bawah Presiden namun tetap dalam
koordinasi dan kebijakannya ditetapkan oleh Menteri
Keuangan; (2) perbendaharaan (treasury) yang
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-197

menyatu dengan fungsi pengelolaan kebijakan fiskal;
serta (3) pengalokasian anggaran/belanja (budget
allocation) yang menyatu dengan fungsi perencanaan
agar terjadi harmonisasi dan sinergi antara keduanya.
Gambar III.34
Rekonfigurasi Fungsi-Fungsi Keuangan Negara


3.5.2. Bidang Jasa Keuangan
Kerangka regulasi merupakan payung hukum dari
kegiatan-kegiatan sektor keuangan di Indonesia. Seperti
diketahui, sebagian besar perangkat hukum utama
(Undang-undang telah dimiliki oleh lembaga-lembaga
keuangan utama di Indonesia), seperti UU Perbankan
tahun 1992 dan penyempurnaannya dalam tahun 1998,
UU Perasuransian dan lembaga keuangan lainnya. Salah
satu bidang perangkat hukum yang belum lengkap
dimiliki oleh sektor keuangan adalah di bidang Jaring
Pengaman Sektor Keuangan. Perangkat hukum ini
diharapkan dapat dilengkapi/disempurnakan dalam
waktu yang tidak lama lagi.
Di sisi pengawasan, upaya pengawasan lembaga-
lembaga keuangan lebih diperkuat lagi dengan
III-198 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

dibentuknya sebuah institusi pengawas lembaga-
lembaga keuangan baik perbankan dan non perbankan
seperti Pasar Modal, Asuransi, Dana Pensiun dan
Lembaga Keuangan lainnya, setelah dikeluarkannya UU
No 21/2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan (OJK).
Salah satu regulasi penting yang dikeluarkan pada
tahun 2013 adalah Undang Undang No. 1 tahun 2013
tentang Lembaga Keuangan Mikro (LKM). Dengan
tersedianya UU LKM ini, lembaga-lembaga keuangan
mikro telah mempunyai payung hukum sendiri,
sehingga diharapkan dapat lebih berkembang lagi.
Selain itu, dalam rangka pemberdayaan petani dan
kaitannya dengan asuransi pertanian, Pemerintah dan
DPR telah pula menerbitkan UU No. 19 Tahun 2013
tentang Perlindungan dan Pemberdayaan Petani.
Undang-undang ini merupakan dasar hukum industri
asuransi pertanian yang mulai berkembang.
Selanjutnya, diperlukan peraturan-peraturan turunan
dari Undang-undang tersebut bagi pengembangan
lembaga keuangan mikro dan industri asuransi
pertanian di Indonesia.

3.5.3. Bidang Industri
Terkait kerangka regulasi, pasal 48 Ayat (3) UU No.
3/2014 Tentang Perindustrian mengamanatkan
pembentukan Lembaga Pembiayaan Pembangunan
Industri melalui Undang-Undang. Undang-undang ini
akan diselesaikan paling lambat tahun 2019.
Keiatan kerangka regulasi yang dapat diselesaikan
dengan cepat:
Harmonisasi tarif yang lebih mengutamapan
pembebasa bea masuk bagi bahan baku dan bahan
setengah jadi (intermediates);
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-199

Harmonisasi regulasi sektor yang menghambat
kegiatan industri, seperti pelarangan masuk bagi
waste/scrap besi baja dengan alasan termasuk
dalam limbah B3.
Sementara itu, untuk kerangka kelembagaan, UU no.
3/2014 Tentang Perindustrian mengamatkan
pembentukan:
UU no. 3/2014 Tentang Perindustrian mengamatkan
pembentukan:
1. Komite Industri Nasional (KIN).
Yang diamanatkan dalam Pasal 112 hingga Pasal 114.
2. Penyidik Pegawai Negeri Sipil Perindustrian.
Yang diamanatkan dalam Pasal 119.
3. Kelembagaan Pembina IKM.
Penguatan struktur industri dalam hal hubungan
IKM dengan industri besar OEM perlu mendapat
perhatian khusus. Kebijakan penumbuhan dan
pembangunan daya saing industri besar berlu
terintegrasi dengan pembinaan IKM. Oleh karena itu
set-up perlu mendukung rencana ini. IKM perlu
diperlakukan secara terintegrasi dengan industri
besar. Peyelenggaraan pembinaan IKM dilaksanakan
dengan pendekatan keagenan (agency) dimana
individu pembina bertindak sebagai simpul
penghubung antara IKM dengan pihak-pihak yang
dapat memberi solusi seperti tenaga ahli di
perguruan tinggi dan laboratorium di perguruan
tinggi dan lembaga penelitian pemerintah. Organisasi
pelaksana di tingkat paling bawah dapat
mengunakan pendekatan manufacturing extention
partnerships yang sangat ramping (dengan pegawai
tetap paling banyak 3 orang) dibantu oleh tenaga ahli
yang tidak menetap.
III-200 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

4. Unit Penelitian dan Pengembangan (Litbang)
Kelembagaan kementerian yang ada saat ini
membuat unit-unit penelitian berada di bawah unit
kerja eselon I yang tersendiri terpisah secara
struktural dengan unit-unit kerja pembinan usaha
industri. Untuk mendukung inovasi teknologi yang
sesuai dengan kebutuhan maka perlu ada rumusan
kelembagaan yang memungkinkan unit kerja litbang
dapat berinteraksi dengan intensif dengan unit kerja
pembina industri.

3.5.4. Bidang BUMN
Dasar hukum dari BUMN adalah UU No. 19 tahun 2003
tentang BUMN. BUMN selain ditujukan untuk
memberikan kontribusi pada perekonomian, juga
diarahkan untuk aktif memberikan bimbingan dan
bantuan kepada pengusaha golongan ekonomi lemah,
koperasi dan masyarakat. Dalam menjalankan
kegiatannya, BUMN juga harus mengikuti beberapa UU
yang terkait dengan bentuk dan rambu-rambu dunia
usaha seperti UU tentang Perseroan Terbatas, UU Pasar
Modal, UU Anti Monopoli, UU Keuangan Negara dan UU
Tindak Pidana Korupsi (Tipikor).
Dalam upaya menata pembagian wewenang dan
tanggung jawab pengelolaan BUMN yang terkait dengan
pemisahan tugas dan tanggung jawab BUMN sebagai
operator dan Pemerintah sebagai regulator, dapat
dilakukan revisi Undang-undang BUMN maupun
penyesuaian ketentuan peraturan perundangan yang
terkait.



Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-201

3.5.5. Bidang UMKM dan Koperasi
Kerangka regulasi yang dibutuhkan untuk mendukung
pelaksanaan kebijakan peningkatan daya saing UMKMK
di antaranya:
1. Penetapan UU Perkoperasian yang menggantikan
UU No. 17 Tahun 2012 dan UU No. 25 Tahun 1992
tentang Perkoperasian, serta penyusunan aturan
pelaksanaannya;
2. Peninjauan ulang terhadap pengaturan di dalam UU
No. 20 Tahun 2008 tentang UMKM dan/atau
penyusunan peraturan pelakansanaan yang
berkaitan dengan (i) pengintegrasian pendekatan
pengembangan UMKM berdasarkan sektor dan
wilayah; (ii) pengembangan dukungan yang sesuai
dengan skala usaha dan kebutuhan UMKM untuk
tumbuh menjadi lebih besar (naik kelas); (iii)
pengembangan skema restrukturisasi UMKMK
untuk mengantisipasi dan mengatasi dampak
bencana dan krisis usaha/ekonomi; dan (iv)
pengembangan calon-calon UMKM potensial
melalui pengembangan wirausaha baru; dan
3. Peraturan setingkat Peraturan Presiden (Perpres)
atau Instruksi Presiden (Inpres) yang mencakup
pengaturan mengenai (i) Program Nasional
Peningkatan Daya Saing UMKMK dalam rangka
meningkatkan efektivitas koordinasi dan
sinkronisasi antar instansi terkait di tingkat
nasional dan daerah; dan (ii) sistem pemantauan
dan evaluasi pemberdayaan UMKMK yang
didukung data dan informasi yang memadai.
Kerangka kelembagaan yang dibutuhkan dalam rangka
mendukung pelaksanaan kebijakan peningkatan daya
saing UMKMK di antaranya:
III-202 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

1. Pembentukan Forum Koordinasi Peningkatan Daya
Saing UMKMK yang melibatkan berbagai pemangku
kepentingan baik publik, swasta maupun
masyarakat di tingkat pusat dan daerah;
2. Optimalisasi fungsi Pelayanan Terpadu Satu Pintu
(PTSP) yang didukung penyederhanaan jenis,
persyaratan dan prosedur perizinan bagi UMKM;
3. Pengembangan dan fasilitasi registrasi UMKM
ditangani unit khusus baik di tingkat pusat maupun
daerah secara terintegrasi;
4. Penataan administrasi badan hukum koperasi yang
terintegrasi baik di tingkat pusat maupun daerah;
5. Penguatan kelembagaan Pusat Diklat UMKMK di
tingkat nasional dalam bentuk Unit Pelaksana
Teknis (UPT) dan penguatan fungsinya sebagai
pusat pembinaan penyuluhan perkoperasian;
6. Pengembangan Pusat Layanan Usaha Terpadu
(PLUT) KUMKM di tingkat nasional dan daerah
(provinsi, kabupaten dan kota);
7. Pengembangan bank pertanian, UMKM dan
koperasi;
8. Pembentukan Lembaga Pengawas KSP;
9. Penyusunan kelembagaan penjaminan simpanan
koperasi;
10. Pengintegrasian Sistem Informasi Debitur (SID)
untuk perbankan, KSP, LKM, dan lembaga keuangan
lainnya;
11. Penguatan Pusat Inovasi UMKM;
12. Peningkatan kapasitas dan sinergitas lembaga
penelitian pemerintah dan swasta untuk
mendorong inovasi dan pengembangan teknologi
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-203

tepat guna yang dapat dimanfaatkan oleh UMKMK;
dan
13. Peningkatan fungsi Lembaga Layanan Pemasaran
(LLP) KUMKM sebagai trading house bagi produk
UMKMK secara nasional;
14. Peningkatan efektivitas pelaksanaan fungsi
lembaga yang terkait dengan perlindungan usaha
bagi UMKMK; dan
15. Pengembangan kelembagaan untuk mendukung
skema restrukturisasi UMKMK sebagai antisipasi
dan penanganan dampak bencana dan krisis
usaha/ekonomi.

3.5.6. Bidang Pariwisata dan Ekonomi Kreatif
a) Destination Management Organization (DMO)
Karakteristik pembangunan pariwisata bersifat
multisektoral dan multi dimensi sehingga
pembangunan kepariwisataan di daerah tujuan
wisata dituntut melibatkan pemangku kepentingan
dari berbagai institusi Pemerintah Pusat,
Pemerintah Daerah, Asosiasi Perusahaan
Pariwisata; Asosiasi Profesi Pariwisata, Lembaga
Swadaya Masyarakat; Perguruan Tinggi;
Masyarakat; Investor/Developer; Pers dan Media
massa. Dengan karakteristik pembangunan
pariwisata yang bersifat multisektor dan multi
dimensi, dibutuhkan perangkat yang secara
langsung dapat menjamin bahwa kebijakan dan
program pembangunan kepariwisataan di daerah
dapat terjaga.
Selama ini, Pemerintah membina lahirnya
Destination Management Organization (DMO) yang
tugasnya adalah melaksanakan perencanaan,
koordinasi, implementasi, dan pengendalian
III-204 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

organisasi destinasi secara inovatif dan sistemik
melalui pemanfaatan jejaring, informasi dan
teknologi, yang terpimpin secara terpadu dengan
peran serta masyarakat, asosiasi, industri,
akademisi dan pemerintah dalam rangka
meningkatkan kualitas pengelolaan, volume
kunjungan wisata, lama tinggal dan besaran
pengeluaran wisatawan serta manfaat bagi
masyarakat di destinasi pariwisata.
Menghadapi berbagai perjanjian perdagangan
bebas, kompleksitas pembangunan pariwisata di
daerah akan meningkat. Untuk itu, perlu melakukan
reposisi dan revitalisasi DMO yang saat ini sudah
terbangun. Pilihan reposisi dan revitalisasi DMO
adalah:
1. DMO tetap sebagai organisasi swasta namun
kegiatannya dibiayai oleh Pemerintah Pusat.
Mekanisme pembiayaan DMO perlu
dirumuskan bersama Kementerian Keuangan,
Kementerian Dalam Negeri, LPKP, BPKP dan
BPK. Tujuannya adalah menjaga konsistensi
pelaksanaan progarm paling tidak selama lima
tahun, dan tidak terganggu oleh aturan
pengadaan barang dan jasa pemerintah.
2. DMO menjadi bagian dari SPKD Provinsi untuk
urusan Kepariwisataan tetapi dikhususkan
menjalankan fungsi sebagai perwakilan
Pemerintah Pusat di daerah. Dengan demikian,
unit kerja DMO menjadi permanen dan tidak
terganggu lagi dengan proses pengadaan.
3. DMO ditransformasi menjadi unit kerja
Pemerintah Pusat di daerah yang
melaksanakan tugas dalam satu regional yang
terdiri dari beberapa Provinsi.

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-205

b) Pusat Promosi Pariwisata Indonesia
Untuk meningkatkan efektivitas promosi
pariwisata di negara-negara terpilih sesuai
dennagn fokus pemasaran pariwisata nasional,
diperlukan unit kerja Pemerintah dalam bentuk
Pusat Promosi Pariwisata Indonesia (P3I). P3I akan
menggantikan Visit Indonesia Tourism Officer
(VITO) sebagai perwakilan Indonesia yang secara
spesifik menangani kegiatan promosi pariwisata
Indonesia di luar negeri khususnya dalam
hubungannya dalam upaya komunikasi ( Public
Relation ) dan distribusi informasi kepariwisataan.

3.5.7. Bidang Investasi
Kerangka regulasi yang dibutuhkan untuk mendukung
pelaksanaan kebijakan peningkatan daya saing dan
realisasi investasi ke seluruh wilayah Indonesia antara
lain:
1. Dalam rangka peningkatan kepastian hukum
terkait investasi dan usaha:
a. Perlunya dilakukan penyederhanaan perijinan
terkait investasi baik lama proses perijinan
maupun jenis perijinan yang diterbitkan oleh
kementerian/lembaga
b. Perlunya ditingkatkan pengawasan terhadap
perusahaan dalam melakukan usaha sesuai
peraturan yang ditetapkan oleh
kementerian/lembaga atau dinas tehnis
c. Disusunnya panduan mengenai prosedur dan
waktu pengurusan perijinan secara jelas dan
merupakan kesepakatan dari semua
kementerian terkait dan dilaksanakan dalam
satu lembaga pelayanan terpadu satu pintu
(PTSP);
III-206 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

d. Perlunya di lakukan pelayanan perijinan secara
online agar lebih efisien, akuntabilitas dan
dapat dipantau melalui tracking system;
2. Dalam rangka pengembangan layanan investasi:
a. Harmonisasi Peraturan Presiden Nomor 27
Tahun 2009 tentang Pelayanan Terpadu Satu
Pintu Di Bidang Penanaman Modal dan
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 24
tahun 2006 tentang Pedoman Penyelenggaraan
Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) untuk
menjadi acuan pengembangan PTSP
Pemerintah Daerah. Ke depan diharapkan
hanya ada satu payung regulasi yang menjadi
acuan pengembangan PTSP Pemerintah
Daerah;
b. Perlunya payung hukum dalam bentuk
Peraturan Presiden sebagai dasar hukum
pembentukan PTSP Nasional.
c. Proses perijinan ke depan dilakukan di PTSP,
sehingga tidak ada lagi perijinan terkait
investasi dan usaha dilakukan di kementerian
untuk tingkat pusat, dan dilakukan di dinas
terkait untuk daerah;
d. Untuk mendorong usaha mikromenjadi usaha
formal, maka perlu diterbitkan perijinan satu
lembar bagi usaha kecil, yang juga bermanfaat
bagi usaha kecil untuk memperoleh kredit
perbankan;
3. Selain itu, juga perlu dilanjutkan proses
amandemen terhadap UU No. 5 tahun 1999 tentang
Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha
Tidak Sehat khususnya pada pasal-pasal yang
mengatur tentang kelembagaan Sekretariat KPPU,
pengendalian merger, hal-hal substantif agar
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-207

sejalan dengan prinsip-prinsip ekonomi, serta
harmonisasi kebijakan.
Dari sisi kerangka kelembagaan, dalam rangka
membangun mekanisme yang mempermudah investor
untuk mengatasi permasalahan perijinan investasi perlu
didirikan PTSP Nasional yang dilengkapi dengan: online
tracking system dan transparansi informasi tahapan,
prosedur, beserta lama harinya. Pendirian PTSP
Nasional tersebut diperlukan untuk menjaga
independensi dan netralitas.
Institusi-institusi utama pelaksana terkait
permasalahan perijinan investasi tersebut antara lain
adalah: Kementerian Hukum dan HAM, Mahkamah
Agung, BPN, Setwapres, Kemenko Perekonomian,
Kemenpan dan RB, Bappenas, BKPM, Kementerian
Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Kementerian
Kesehatan, Kementerian Perdagangan, Kementerian
ESDM, Kementerian Pertanian, PT. Telkom Indonesia,
PLN, dan Kementerian Kehutanan.
Sementara itu, saat ini status kelembagaan Sekretariat
KPPU masih belum mengikuti ketentuan struktur
aparatur negara yang antara lain disebabkan oleh
perbedaan persepsi dalam memahami ketentuan
mengenai Sekretariat KPPU dalam pasal 34 Undang-
Undang No. 5/1999 tentang Larangan Praktek Monopoli
dan Persaingan Usaha Tidak Sehat.
Oleh karena itu, sejak tahun 2014 telah diupayakan
amandemen UU No. 5/1999 tersebut yang salah satu
materinya terkait dengan penegasan status
kelembagaan. Perubahan status kelembagaan ini dinilai
mempunyai arti penting karena akan memperkuat
legitimasi Sekretariat KPPU dalam menunjang
pelaksanaan tugas dan wewenang KPPU yang
diamanatkan sebagai pengawas pelaksanaan UU No.
5/1999.
III-208 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Institusi-institusi utama pelaksana terkait proses
amandemen UU No. 5/1999 adalah Kementerian
Hukum dan HAM, Kementerian PAN dan Reformasi
Birokrasi, Kementerian Keuangan, dan Kementerian
Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas.

3.5.8. Bidang Perdagangan Dalam Negeri
Undang-undang No 7 tahun2014 tentang Perdagangan
mengamanatkan tersusunnya 44 aturan pelaksana yang
terdiri dari 9 Peraturan Pemerintah, 15 Peraturan
Presiden dan 20 Peraturan Menteri yang harus
diselesaikan paling lama 2 (dua) tahun sejak
diundangkan (Maret 2014).
Selain itu,dibutuhkan telaah ulang dan jika dibutuhkan
amandemen atas Undang-undang No 8 tahun1999
tentang Perlindungan Konsumen khususnya terkait
dengan format kelembagaan pelindungankonsumen
yang efektif dan efisiendengan dukungan dari
pemerintah daerah.
Selanjutnya, Undang-Undang Nomor 2 tahun 1981
tentang Metrologi Legal juga perlu dikaji ulang untuk
disesuaikan dengan kebutuhan dan kemajuan teknologi
saat ini.Pada UU tersebut disebutkan bidang yang perlu
diatur meliputi perdagangan dan perlindungan
konsumen, penetapan tarif dan pajak, kesehatan dan
keselamatan masyarakat/publik, perlindungan
lingkungan, penentuan produk akhirdanpemonitoran
dan pengendalian sumber daya alam. Sedangkan bidang
metrologi science dan metrologi teknis berada di
wilayah yang tidak perlu diatur. Mengingat
perkembangan yang ada maka perlu dilakukan revisi
terhadap UU No. 2 tahun 1981 terutama terkait
mengenai cakupan bidang yang perlu diatur.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-209

Lebih jauh, perlu dilakukan upaya harmonisasi
kebijakan dan regulasi yang terkait dengan aktivitas
perdagangan luar negeri dan perdagangan dalam negeri
terutama yang bersifat lintas instansi.
Dari sisi kerangka kelembagaan, Undang-undang No 7
tahun 2014 tentang Perdagangan mengamanatkan
terbentuknya beberapa lembaga pendukung seperti:
Lembaga yang ditetapkan oleh Menteri
Perdagangan untuk mengatur Lembaga Penilaian
Kesesuaian terkait standarisasi produk dan jasa
(pasal 58 ayat 2 dan pasal 61 ayat 3).
Badan Promosi Dagang di luar negeri yang
dibentuk oleh Menteri Perdaganganuntuk
menunjang pelaksanaan kegiatan Promosi Dagang
ke luar negeri(pasal 80).
Komite Perdagangan Nasional yang dibentuk
Presiden untuk mendukung percepatan pencapaian
tujuan pengaturan kegiatan Perdagangan yang
anggotanya berasal dari unsur Pemerintah,
lembaga yang bertugas melaksanakan penyelidikan
tindakan antidumping dan tindakan imbalan,
lembaga yang bertugas melaksanakan penyelidikan
dalam rangka tindakan pengamanan Perdagangan,
lembaga yang bertugas memberikan rekomendasi
mengenai pelindungan konsumen, pelaku usaha
atau asosiasi usaha di bidang Perdagangan, dan
akademisi atau pakar di bidang Perdagangan (pasal
97).

3.5.9. Bidang Tenaga Kerja
Landasan perundangan:
1. Peraturan Ketenagakerjaan (UU No. 13/2003
tentang Ketenagakerjaan, UU No. 2/2004 tentang
Penyelesaian PerselisihanHubungan Industrial, dan
III-210 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

UU No. 21/2000 tentang Serikat Pekerja/Serikat
Buruh), termasuk peraturan ketenagakerjaan
utama yang merupakan ratifikasi konvensi ILO;
2. UU 13/2003 yang sejak disahkan menjadi
perhatian pemerintah khusus pasal terkait: (a)
kebijakan pengupahan, (b) perekrutan, dan (c)
pemberhentian pekerja;
3. Dokumen resmi pemerintah tahun 2004-2009 dan
2010-2014 mengamanatkan untuk dilakukan
penyempurnaan.
Kebutuhan regulasi:
1. Penetapan revisi UU No. 13/2003 tentang
Ketenagakerjaan;
2. Kajian harmonisasi terkait pengaturan pesangon
dalam UU No. 13/2003 dengan jaminan pensiun
dalam UU No. 40/2004 tentang SJSN;
3. Penetapan UU tentang Standardisasi dan Sertifikasi
Kompetensi;
4. Penetapan perpres yang mengatur mekanisme dan
proses pelaksanaan kemitraan antara pemerintah
dengan dunia usaha, termasuk pendanaan
pelatihan;
5. RPP tentang Pengupahan yang mengkaitkan antara
pengupahan dan produktivitas sebagai amanat dari
UU No. 13/2003 tentang Ketenagakerjaan.
Dari sisi kerangka kelembagaan, membangun kemitraan
antara pemerintah dan dunia usaha/industri. Lemahnya
alur informasi dan komunikasi antara berbagai
penyelenggara pelatihan, baik antara pemerintah
maupun swasta dengan industri, memerlukan
koordinasi yang intensif. Selain itu, sampai saat ini
belum ada lembaga yang mampu melakukan fungsi
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-211

koordinasi penyelenggaraan pelatihan secara
menyeluruh.
Berkaitan dengan itu, program kemitraan merupakan
program yang efektif dalam mencetak tenaga kerja
kompeten sesuai dengan kebutuhan industri (demand
driven). Melalui program kemitraan, calon pekerja yang
memperoleh pelatihan dan lulus uji kompetensi dapat
langsung ditempatkan di perusahaan/industri.
Kemitraan ini diharapkan dapat mendorong lembaga
pelatihan pemerintah dalam menyesuaikan standar
yang ditetapkan oleh industri.

3.5.10.Bidang Migrasi dan Perlindungan Pekerja Migran
Kerangka Regulasi.
Pengaturan mengenai pekerja migran yang bekerja di
luar negeri diatur dalam UU No. 39 Tahun 2004 tentang
Perlindungan dan Penempatan Tenaga Kerja Indonesia
ke Luar Negeri. UU No. 39 Tahun 2004 tersebut
cenderung mengatur soal tata niaga, dan menempatkan
pekerja migran sebagai komoditas. Dengan demikian,
implementasi UU tersebut membuka ruang terjadinya
tindak pidana perdagangan orang, dan hampir tidak
memiliki ruang untuk melindungi pekerja migran tidak
berdokumen dan tidak memberikan perlindungan
terhadap pekerja migran sebagai pekerja rumah tangga.
Kerangka regulasi yang dibutuhkan untuk mendukung
penyempurnaan tata kelola penyelenggaraan
penempatan dan perlindungan pekerja Indonesia ke
luar negeri pada tingkat pusat, provinsi dan
kabupaten/kota adalah melalui amandemen UU No. 39
Tahun 2004 dan diikuti dengan peraturan turunannya.
Kerangka Kelembagaan
Pemerintah pusat dan pemerintah daerah mempunyai
tanggung jawab utama dalam perlindungan pekerja
III-212 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

migran, terutama yang tergolong kelompok rentan.
Pemerintah perlu memperkuat penegakan hukum
sebagai kontrol penyelenggaraan penempatan.
Dukungan data yang efektif secara terbuka diperlukan
untuk mengetahui informasi yang berkaitan dengan
pekerja migran. Dengan demikian setiap proses migrasi
sejak pra-pemberangkatan, masa bekerja dan masa
kepulangan dapat tercapai seperti yang diharapkan.
Dalam mengatasi kompleksnya persoalan pekerja
migran, perlu diperkuat kelembagaan pelayanan
penempatan dan perlindungan pekerja migran dengan
mengatur kembali tanggung jawab, tugas dan fungsi
masing-masing lembaga pemerintah yang terlibat baik
di tingkat pusat maupun di tingkat
provinsi/kabupaten/kota, antara lain sebagai berikut:
1) Kementerian Perencanaan Pembangunan
Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan
Nasional berwenang melakukan koordinasi
perencanaan dalam rangka penempatan dan
perlindungan pekerja ke luar negeri, memastikan
seluruh kementerian/lembaga berperan dalam
penyelenggaraan migrasi tenaga kerja ke luar
negeri sesuai fungsinya, dan merumuskan evaluasi
untuk menyempurnakan perencanaan dan
kebijakan migrasi tenaga kerja
2) Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi
merumuskan kebijakan penempatan dan
perlindungan TKI di luar negeri, dan berkoordinasi
dengan kantor-kantor cabang di provinsi dan
kabupaten, dan bekerjasama dengan bupati,
walikota atau gubernur serta lembaga-lembaga
lainnya untuk mengkoordinasi fungsi dan tugas
penyelenggaraan penempatan baik di dalam
maupun di luar negeri.
3) BNP2TKI, berwenang dan bertanggung jawab
untuk penempatan dan perlindungan TKI, serta
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-213

mempunyai fungsi pengawasan, dan melakukan
koordinasi pelaksanaan penempatan dengan
kementerian/lembaga.
4) Kementerian Luar Negeri berwenang dan
bertanggung jawab untuk melindungi tenaga kerja
di luar negeri, melalui kantor perwakilan
diplomatik Indonesia.
5) Pemerintah Daerah (Bupati/Walikota/Gubernur):
(a) memfasilitasi dan memberikan pelayanan
dalam proses rekrutmen dan pemberangkatan
pekerja migran; (c) bekerja sama dengan
kementerian/lembaga memastikan bahwa calon
pekerja memperoleh pelatihan yang dapat
memberikan bekal kompetensi kepada calon
pekerja; dan (d) bekerja sama dengan lembaga-
lembaga non-pemerintah termasuk LSM seperti
serikat buruh migran untuk meningkatkan
perlindungan tenaga kerja agar terhindar dari
peran calo.

3.5.11.Bidang Jaminan Sosial
Terdapat empat agenda utama dalam penguatan
kerangka regulasi pelaksanaan Sistem Jaminan Sosial
Nasional (SJSN). Pertama, diperlukan
penguatan/peninjauan kembali peraturan-peraturan
yang telah disusun, seperti halnya pada peraturan dan
perundangan menyangkut: (1) status, peranan, dan
aturan tata kelola Dewan Jaminan Sosial Nasional
(DJSN); (2) sistem pembayaran dan pentarifan (kapitasi
dan INA-CBGs) Jaminan Kesehatan Nasional; serta (3)
penetapan kepesertaan penerima bantuan iuran.
Kedua, diperlukan penyusunan peraturan tambahan
untuk memperkuat pelaksanaan SJSN secara umum.
Peraturan ini mencakup ketentuan mengenai: (1)
III-214 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

rambu-rambu pengelolaan keuangan pada BPJS
Kesehatan dan Ketenagakerjaan; (2) skema monitoring
dan evaluasi jaminan sosial yang terpadu;
(3)mekanisme penegakkan peraturan peningkatan
kepatuhan seluruh aspek masyarakat dalam
peningkatan kepesertaan; serta (4) peraturan
pendukung implementasi lainnya yang
diperlukan.Terkait penegakkan peraturan untuk
memperluas kepesertaan SJSN, pada tingkat
pelaksanaan BPJS bekerjasama dengan pemerintah
daerah untuk membangun mekanisme
peningkatankepatuhan yang efektif berdasarkan
peraturan yang ada.
Ketiga, diperlukan harmonisasi dari peraturan
perundangan yang telah dan akan disusun pada konteks
perlindungan sosial secara umum. Harmonisasi
peraturan terkait SJSN diperlukan misalnya dengan UU
Pensiun dan UU Jamsostek yang telah terlebih dahulu
ada, serta dengan peraturan lain yang mengatur
bantuan sosial seperti UU Kesejahteraan Sosial.
Keempat, harus dilaksanakan sosialisasi, pelaksanaan,
dan penegakan dari berbagai peraturan dan
perundangan yang telah disusun. Aspek ini menentukan
kelancaran pelaksanaan SJSN, baik dari sisi perluasan
kepesertaan, kesinambungan keuangan, maupun
efektifitas program.
Untuk mendukung terlaksananya arah kebijakan dan
strategi kebijakan jaminan sosial, selain melalui
kerangka pendanaan dan regulasi perlu disusun pula
sebuah kerangka kelembagaan di bidang jaminan sosial.
Tiga lembaga utama yang berperan dalam pelaksanaan
SJSN adalah DJSN, pemerintah secara umum, dan BPJS.
Terhadap ketiga lembaga tersebut, diperlukan
penguatan, pembagian peran yang jelas, peningkatan
kepercayaan, dan transformasi budaya kerja.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 III-215

Penguatan Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN)
sangat diperlukan sebagai langkah awal penguatan
lembaga pendukung SJSN. DJSN memerlukan penguatan
struktur untuk mendukung pelaksanaan tugas dan
fungsinya secara maksimal. Anggota dewan seharusnya
menjalankan tugas penuh waktu serta didukung oleh
kapasitas sekretariat yang kuat dan memiliki posisi
yang lebih strategis (setingkat eselon 1). Posisi DJSN
juga harus semakin diperjelas, terutama hubungan
koordinasi dan kelembagaannya dengan Presiden, serta
dengan kementerian dan institusi lain dalam proses
implementasi SJSN.
Peranan pemerintah, baik pemerintah pusat maupun
daerah juga harus diperjelas dalam pelaksanaan SJSN.
Peran pemerintah terutamadibutuhkan pada area
penguatan supply side pelayanan kesehatan, pendidikan
masyarakat, monitoring dan evaluasi, komplementaritas
dengan bantuan sosial, serta penentuan kebijakan
lainnya. Peranan pemerintah juga diperlukan dalam
konteks yang lebih luas dan jangka waktu yang lebih
panjang, terutama dalam kebijakan transformasi
ekonomi dan ketenagakerjaan kearah sektor formal,
serta peningkatan pendataan dan administrasi
kependudukan.
BPJS selaku badan pelaksana adalah juga salah satu
aspek penting dalam kerangka kelembagaan SJSN.
Secara umum penataan kelembagaan BPJS diarahkan
pada proses transformasinya dari lembaga for profit
menjadi non-profit, dan dari program/lembaga yang
terfragmentasi menjadi program/lembaga tunggal.
Proses transformasi ini juga harus diikuti dengan
perbaikan layanan dan akuntabilitas untuk
meningkatkan kepercayaan publik terhadap lembaga
BPJS. Terkait BPJS Ketenagakerjaan, isu penting dalam 5
tahun mendatang juga mencakup transformasi PT
Taspen dan PT Asabri kedalamBPJS Ketenagakerjaan.
III-216 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Untuk mendukung hal ini petajalan transformasi PT
Taspen dan PT Asabri harus segera disusun sesuai
dengan peta jalan BPJS Ketenagakerjaan yang telah
lebih dahulu diterbitkan.

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-1

BAB IV
BIDANG ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI


4.1. Permasalahan dan Isu Strategis
Permasalahan dan tantangan pembangunan IPTEK 5 (lima)
tahun mendatang adalah sebagai berikut:
a) Sumbangan IPTEK untuk Perekonomian Nasional Minim
Pembangunan IPTEK telah berlangsung lama di Indonesia.
Investasi dalam bentuk pembangunan laboratorium dan
penyediaan perlatannya telah lama menjadi perhatian
Pemerintah. Pendidikan tenaga peneliti dan peningkatan
keterampilannya juga telah lama berlangsung. Sementara
itu, kegiatan penelitian, pengembangan dan penerapan
IPTEK juga senantiasa berlangsung. Hasil-hasilnya juga telah
banyak tercatat baik dalam publikasi, paten, maupun
layanan-layanan teknologi bagi masyarakat.
Sementara itu, data menunjukkan bahwa sumbangan
penguasaan IPTEK bagi perekonomian nasional masih
sangat terbatas. Sumbangan penguasaan IPTEK terhadap
pertumbuhan ekonomi (PDB) terwujud dalam besaran TFP,
Total Factor Productivity bersama dengan faktor lain yaitu
kualitas infrastruktur, sumberdaya manusia, tata kelola
(governance), dan stabilitas politik. Perkembangan
pertumbuhan ekonomi Indonesia dari tahun 2010, 2011,
dan 2012 ditunjukkan dalam Tabel IV.1 berikut. Data
perkembangan ini menunjukkan bahwa sumbangan TFP
terhadap pertumbuhan PDB merupakan yang terkecil bila
dibandingan dengan Modal dan Tenaga Kerja.






IV-2
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Tabel IV.1
Pertumbuhan PDB, Modal, Tenaga Kerja dan TFP Tahun 2010,
2011, 2012
Variabel
TAHUN
2010 2011 2012
Y, PDB 6,2 6,5 6,2
K, Modal 3,7 3,9 3,6
L, Tenaga Kerja 1,6 1,6 1,6
TFP 0,9 1,0 1,0
Sumber: BAPPENAS - 2013

Dengan demikian, tantangan pertama pembangunan IPTEK
adalah meningkatkan dukungannya kepada sektor-sektor
produksi barang dan jasa agar dapat lebih efisien, lebih
produktif dan lebih berdaya saing.

Tantangan 1: Meningkatkan dukungan nyata IPTEK
terhadap peningkatan daya saing sektor-
sektor produksi barang dan jasa.


b) Kekayaan Sumberdaya Alam Makin Berkurang
Sebagai negara kepulauan dan tropis, Indonesia kaya dengan
sumber daya alam baik yang hayati maupun nir-hayati.
Sumberdaya hayati ada yang berlokasi di laut atau perairan
dan ada yang di daratan yang masing-masing dalam bentuk
flora, fauna, dan jasad renik.Indonesia memiliki
keanekaragaman hayati yang ketiga setelah Brazil dan
Kongo, sehingga sering disebut sebagai negara
megabiodiversity. Diperkirakan keanekaragaman jenis dunia
sekitar 5 30 juta jenis flora, fauna, dan mikroba, dari
sejumlah itu baru 1,78 juta jenis yang sudah teridentifikasi
dan diberi nama. Keanekaragaman hayati Indonesia yang
sudah diberi nama baru sekitar 300 ribu jenis. Indonesia
memiliki 1,3% daratan dunia, namun mengandung lebih dari
17 persen dari total jumlah jenis terestrial di dunia.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-3

Untuk menjaga keberlanjutan keanekaragaman hayati dunia,
Indonesia terikat dengan lima konvensi: (1) Konvensi
Ramsar tahun 1975; (2) Konvesi CITES tahun 1975; (3)
Konvensi Keanekaragaman Hayati tahun 1992; (4) Konvensi
Perubahan Iklim Tahun 1992 yang kemudian diperbaharui
menjadi Protokol Kyoto Tahun 1997; dan (5) Konvensi Bio-
safety (Cartagena Protocol) tahun 2004. Dengan konvensi
ini, Pemerintah beserta masyarakat wajib mempertahankan
keberadaan kekayaan hayati.
Mempertahankan keberadaan kekayaan hayati adalah perlu,
tetapi tidak cukup. Kekayaan tersebut harus dapat
dimanfaatkan mendorong perekonomian. Sumberdaya-
hayati dapat diolah untuk mendukung ketahanan pangan,
ketahanan energi, untuk kesehatan dan obat, serta jasa
lingkungan.Dengan demikian tantangannya adalah
bagaimana IPTEK dapat mendukung kerberlanjutan dan
pemanfaatan sumber daya alam.
Tantangan 2: Meningkatkan dukungan IPTEK untuk
keberlanjutan dan pemanfaatan sumber
daya alam baik hayati maupun nir-hayati.

c) Globalisasi Kehidupan Sosial Budaya Semakin Kuat
Pada tahun 2010 jumlah penduduk Indonesia sudah
mencapai 238,5 juta jiwa. Pada tahun 2025 jumlah
penduduk Indonesia diperkirakan akan mencapai 284,8 juta
jiwa dan pada tahun 2035 diperkirakan akan terus
meningkat mencapai 305,6 juta jiwa. Di lain pihak, jumlah
penduduk dunia pada tahun 2025 diperkirakan akan
mencapai 8 milyar jiwa. Dalam era globalisasi, pergerakan
modal, manusia, barang dan jasa, termasuk informasi akan
semakin mudah. Hal ini akan sangat berpengaruh pada
kehidupan setiap individu di dunia. Kendala fisik maupun
jarak akan semakin meredup karena teknologi
informasi/komunikasi yang semakin maju, seolah semua
manusia hidup dalam satu kampung global, Global Village.
Kehidupan masyarakat di masa itu semakin menyatu dengan
pola hubungan yang semakin erat dan semakin terikat dalam
tatatanan kehidupan baru yang seolah-olah tanpa batas-
IV-4
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

batas geografis, ekonomi, dan budaya masyarakat
(borderless world).
Kehidupan global yang seolah tanpa batas tersebut
menciptakan peluang, tantangan, dan sekaligus juga
ancaman. Dalam konteks budaya, beragam budaya bertemu
dan bercampur baur menjadi satu. Budaya yang kuat
berpotensi mendominasi dunia. Nilai dan norma tradisional,
termasuk agama, ditantang untuk tetap eksis dan tetap
relevan dengan tuntutan kehidupan saat itu. Secara
ekonomi, peranan perushaan umlti nasional perlu mendapat
perhatian yang sepadan dengan kekuasaan yang dimilikinya.
Perusahaan yang demikian, karena lintas negara, sangat
efektif meyebarkan budaya masyarakat dari asal perusahaan
tersebut. Oleh karena itu, negara yang kuat secara ekonomi
akan dengan mudah menyebarkan budayanya dan sangat
berpotensi mengendalikan negara yang lemah. Persaingan
tenaga kerja juga akan semakin keras. Kehadiran tenaga
kerja asing bisa mengancam tenaga kerja lokal yang kurang
terlatih.Dari sisi politik dan keamanan, kehidupan yang
menglobalbisa mengancam nation-state atau keutuhan NKRI.
Pertanyaannya adalah apakah masyarakat Indonesia dapat
berjaya dalam kehidupan global yang demikian? Berjaya
dalam arti dapat menjalani kehidupan modern dan maju
bersama dengan bangsa-bangsa lain. Inilah tantangan ketiga
pembangunan IPTEK, yaitu memberi dukungan ilmiah bagi
para pengambil kebijakan / pengelola pembangunan untuk
mempersiapkan masyarakat Indonesia menyongsong
kehidupan global yang maju dan modern.

Tantangan 3: Meningkatkan dukungan IPTEK untuk
penyiapan masyarakat Indonesia
menyongsong kehidupan global yang maju
dan modern

Dengan memperhatikan lingkungan strategi, capaian
pembangunan selama ini, serta tantangan pembangunan,
maka isu strategi pembangunan IPTEK 2015-2019 adalah:

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-5

PENINGKATAN KAPASITAS IPTEK dalam bentuk:
(1) Kemampuan memberikan sumbangan nyata bagi daya
saing sektor produksi, keberlanjutan dan pemanfaatan
sumber daya alam, dan penyiapan masyarakat
Indonesia menyongsong kehidupan global yang maju
dan modern
(2) Ketersediaan faktor-faktor yang diperlukan (SDM,
sarana prasarana, kelembagaan IPTEK, jaringan, dan
pembiayaan).

4.2. Sasaran Bidang
Sasaran pembangunan IPTEK adalah meningkatnya kapasitas
IPTEK yang dijabarkan sebagai berikut:
A) Meningkatnya hasil penyelenggaraan penelitian, pengembangan
dan penerapan IPTEK yang mendukung:
(1) daya saing sektor produksi barang dan jasa;
(2) keberlanjutan dan pemanfaatan sumber daya alam; serta
(3) penyiapan masyarakat Indonesia menyongsong kehidupan
global.
B) Meningkatnya ketersediaan faktor input bagi penelitian,
pengembangan dan penerapan IPTEK yang mencakup
sumberdaya manusia, sarana prasarana, kelembagaan, jaringan,
dan pembiayaannya.

4.3 Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang
Arah kebijakan dan strategi pembangunan dirumuskan untuk
masing-masing sasaran pembangunan IPTEK.
Sasaran A.1. MENINGKATNYA HASIL PENYELENGGARAAN
PENELITIAN, PENGEMBANGAN DAN PENERAPAN IPTEK YANG
MENDUKUNG DAYA SAING SEKTOR PRODUKSI BARANG DAN JASA


IV-6
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

4.3.1. Arah Kebijakan
Dalam rangka peningkatan dukungan IPTEK bagi daya
saing sektor produksi, maka penelitian, pengembangan
dan penerapan IPTEK (P3-IPTEK) diarahkan pada:
a) Penyelanggaraan Litbang (Riset) dengan dukungan
penuh sehingga dapat menghasilkan teknologi atau
produk baru yang terdifusi ke sektor produksi;
b) Layanan Perekayasaan dan Teknologi: yang didukung
oleh penyediaan sarana perekayasaan, disain,dan
pengujian secara memadai;
c) Layanan Infrastruktur Mutu: yang didukung untuk
melengkapi infrastruktur standardisasi, metrologi,
kalibrasi, dan pengujian mutu secara memadai;
d) Layanan Pengawasan Tenaga Nuklir: yang didukung
kelengkapan sarana pengawasan penggunaan tenaga
nuklir di industri, pertanian, kesehatan, dan energi
secara memadai;
e) Pengembangan Teknopreneur: yang difasilitasi lewat
science and technology park, inkubator, dan modal
ventura.
Strategi pembangunan dirumuskan untuk masing-masing
arah kebijakan yang ditetapkan di atas.

A. PENYELANGGARAAN LITBANG (RISET):
Penyelenggaraan riset difokuskan pada bidang-bidang
yang diamanatkan RPJPN 2005-2025 yaitu: (1) pangan
dan pertanian; (2) energi, energi baru dan terbarukan;
(3) kesehatan dan obat; (4) transportasi; (5)
telekomunikasi, informasi dan komunikasi (TIK); (6)
teknologi pertahanan dan keamanan; dan (7) material
maju. Selanjutnya bidang-bidang ini disebut Proram
Utama Nasional (PUNAS) Riset. Penyelnggaran riset
mengikuti tahapan dari invesi hingga inovasi
ditunjukkan dalam Gambar IV.1 berikut ini:


Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-7

Gambar IV.1
Tahapan Riset Dari Invensi Hingga Inovasi









Strategi
Dalam RPJMN 2015-2019 strategi melaksanakan PUNAS
RISTEK adalah:
1. Semua kegiatan riset harus menunjukkan kemajuan capaian
secara berturut-turut dari eksplorasi hingga difusi;
2. Prioritas kegiatan riset adalah kegiatan yang dapat
mencapai tahap difusi;
3. Penyediaan kebutuhan di setiap tahapan riset secara
memadai.

Penjabaran strategi ini ke dalam ketujuh PUNAS Riset
adalah sebagai berikut:
1. PUNAS Riset Pangan dan Pertanian
Indonesia memiliki lahan sub-optimal yang sangat
luas, lahan ini mencakup lahan kering masam, rawa
lebak, rawa pasang surut, rawa gambut, lahan kering
iklim kering. Sementara itu, teknologi untuk
pengelolaan lahan suboptimal telah relatif tersedia.
Oleh karena itu, riset pertanian tanaman pangan
diharapkan mampu menghasilkan jenis komoditas
pangan dan/atau varietas unggul yang adaptif
IV-8
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

terhadap kondisi agroekosistem masing-masing
karakteristik lahan suboptimal.
BATAN - melalui kegiatan aplikasi radiasi nuklir
diharapkan: (1) akan mampu menghasilkan 20 galur
harapan tanaman pangan yang telah melalui uji alpha
dan uji beta di beberapa lokasi sekaligus dan siap
didisseminasikan ke masyarakat; dan (2)
menghasilkan satu set teknologi pengelolaan lahan
sub-optimal yang telah melalui uji alpha dan uji beta.
Untuk mendukung program ini, maka kemampuan
aplikasi radiasi nuklir akan ditingkatkan dengan
membangun pabrik percobaan irradiator gamma.
LIPI - melalui kegiatan penerapan bioteknologi
diharapkan: (1) akan diperoleh galur padi LIPI GO 1, 2,
3 dengan sifat tahan lahan kering, tahan salin, tahan
penggerek batang, dan tahan tungro dan telah teruji di
multi lokasi dan terdisseminasi ke masyarakat; (2)
dikuasainya teknologi Inseminasi Buatan (IB) dan
Sexing untuk ternak sapi serta terdiseminasinya
teknologi pakan dan processing susu/daging; dan (3)
terdessiminasinya teknologi budidaya ikan sidat di
masyarakat.
BPPT - melalui kegiatan pengkajian dan penerapan
teknologi agro industri diharapkan: (1) teknologi
Industri pengolahan pangan (sagu) dan diversifikasi
produknya yangg ramah lingkungan dan
berkelanjutan dimanfaatkan oleh masyarakat; (2)
strain udang galah unggul Neofemale, teknologi pakan,
dan teknologi vaksin dimanfaatkan oleh masyarakat;
(3) teknologi produksi pangan fungsional berbahan
baku lokal oleh industri dimanfaatkan oleh
masyarakat; dan (4) dimanfaatkannya teknologi
pertanian dan pengolah produk pertanaian unggulan
seperti: produk turunan minyak sawit (oleokimia),
teknologi budidaya coklat, teknologi produksi enzim
Lipase, Xylanase B dan Selulase, serta bibit unggul
karet.
KemRistek menyelenggarakan konsorsium riset
khusus untuk buah dan sayur unggulan Indonesia
untuk dapat bersaing di pasar global.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-9

2. PUNAS Riset Energi
Riset energi dimaksudkan untuk: (1) menemukan
sumber energi baru dengan melakukan intensifikasi
eksplorasi dan eksploitasi untuk mempertahankan
produksi migas, dan pengembangan energi baru dan
terbarukan; (2) mengurangi pemakaian BBM dengan
menguasai teknologi pemanfaatan batubara dengan
CCT (Clean Coal Technology), penyiapan infrastruktur
gas dan konversi BBM to BBG, penerapan dan
pembinaan standar dan label sarana dan prasarana
produksi peralatan dalam negeri, dan sosialisasi dan
penerapan skema insentif dan disinsentif
penghematan energi.Hasil yang diharapkan
selanjutnya dijabarkan.
BATAN: Hambatan utama pembangunan PLTN di
Indonesia adalah keberterimaan masyarakat dan
pengambil keputusan (acceptance). Oleh karena itu,
dalam RPJMN 2015-2019 masalah ini menjadi fokus
utama pembangunan PLTN. Sehingga kegiatan
utamanya adalah membangun pembangkit skala kecil
sebagai percontohan yang secara langsung dapat
diamati, dikunjungi, dan dinikmati manfaatnya oleh
masyarakat. PP No.43 Tahun 2006 tentang Perizinan
Reaktor Nuklir dalam Pasal 5 yang mengatur
pembangunan, pengoperasian, dan dekomisioning di
dalam Ayat (1) menyebutkan bahwa reaktor daya
nonkomersial atau nondaya nonkomersial
dilaksanakan Badan Pelaksana (BATAN). Dengan
demikian pembangunan Rektor Nuklir NonDaya atau
juga Reaktor Nuklir Daya (PLTN) Eksperimen akan
dilaksanakan oleh BATAN, dengna tujuan: (1)
penguasaan teknologi PLTN untuk deployment PLTN
komersial; (2) peningkatan kapasitas SDM PLTN; (3)
pelatihan manajemen proyek untuk proyek PLTN
komersial; dan (3) peningkatan penerimaan publik
terhadap PLTN.
BPPT. Melalui kegiatan pengkajian dan penerapan
teknologi energi akan dibangun instalasi pembangkit
listrik tenaga panas bumi (PLTP) berskala kecil
(100kw5MW) sebagai pilot plant untuk
menghasilkan rekomendasi teknologi; rekomendasi
IV-10
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

teknologi pembangkit listrik tenaga surya (100
kW~2MW); dan rekomendasi peningkatan
kehandalan dan efisiensi dengan teknologi smart grid.
Melalui kegiatan pengkajian dan penerapan teknologi
bahan bakar diharapkan tercapainya penguasaan
teknologi produksi bahan bakar nabati untuk
menggantikan BBM; tercapainya penguasaan teknologi
pemanfaatan dan peningkatan kualitas batubara; serta
pilot project dan rekomendasi perkebunan energi
untuk bahan bakar.
LIPI. Pengembangan ilmu pengetahuan terapan di
bidang energi akan difokuskan pada: (1) teknologi
pembuatan bioetanol dari limbah pertanian; (2)
pengembangan teknologi pembangkit listrik hibrid
(termal-hidro); dan (3) pengembangan modul surya
berbasis Dye Sensitized (DSSC).
3. PUNAS Riset Teknologi Kesehatan dan Obat
Riset teknologi kesehatan dan obat diharapkan dapat
mengembangkan dan menerapkan teknologi
pengembangan nutrisi khusus; teknologi
pengembangan diagnostik dan alat kesehatan untuk
mengurangi ketergantungan impor; teknologi
pengembangan produk biofarmasi; teknologi
pengembangan bahan baku obat (BBO) untuk
substitusi impor; dan teknologi pengembangan
tanaman obat dan obat tradisional Indonesia.
BPPT - Melalui kegiatan pengkajian dan penerapan
teknologi obat diharapkan: (1) menghasilkan 6
teknologi produksi ekstrak terstandar dan 2 formula
obat herbal; (2) menghasilkan 1 produk diagnostik kit
dan 1 produk seed vaksin demam berdarah; dan (3)
menghasilkan 3 rekomendasi teknologi produksi
bahan baku obat.
LBM- Eijkmann. Dalam rangka peningkatan kegiatan
keragaman genetik dan genomik hayati Indonesia,
akan dibangun Pusat Genomik Nasional di Lembaga
Bio Molekuler (LBM) Eijkman yang bertugas
melaksanakan:(1) penguraian materi genetik virus
dan bakteri (patogen) yang berasal dari manusia,
hewan, kelautan dan lingkungan; (2) pengumpulan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-11

informasi keanekaragaman genom manusia Indonesia
dalam kaitannya dengan ketahanan dan kerentanan
terhadap penyakit; dan (3) identifikasi variasi
molekuler dari resistensi terhadap obat anti malaria,
keragaman genetik parasit malaria, serta identifikasi
molekuler vektor malaria di Indonesia sebagai bagian
dari pengukuran kesuksesan program eliminasi
malaria nasional.
Untuk itu pusat ini membutuhkan fasilitas dengan
kapasitas high throughput dan didukung oleh sistem
analisa dan manajemen data genomik yang lengkap,
sistematis dan efisien. Fasilitas tersebut mencakup: (1)
suatu unit next generation sequencing dan peralatan
pendukungnya; (2) sistem komputasi yang dapat
menganalisa data cukup besar secara relatif cepat,
sehingga perlu diadakan perangkat keras komputer
dan jaringan untuk analisa data genomik dengan
sistem komputasi paralel; serta (3) sarana fisik
laboratorium. Selain itu tidak kalah pentingnya adalah
sumber daya manusia yang mempunyai kemampuan
untuk mengelola dan menganalisa data genomik.
LIPI. Melakukan ekstraksi bahan obat dari tanaman,
fauna, dan mikroba asli Indonesia serta
mengembangan obat herbal yang terstandardisasi.
Proses ekstraski senyawa aktif dari tumbuhan yang
telah dikuasai dalam skala laboratorium akan
ditingkatkan ke tahap uji-coba produksi (pilot plant)
untuk mengkaji kelayakan ekonomis, antara lain
adalah inulin dari umbi dahlia.
KemRistek. Akan dibentuk dua konsorsium yaitu: (1)
konsorsium penelitian penyait tropis untuk
kemandirian vaksin nasional terutama vaksin penyakit
HIV, vaksin demam berdarah; dan obat penyakit TBC;
(2) konsorsium penelitian sel punca (stem cell).
4. PUNAS Riset Teknologi Transportasi
Tema riset teknologi transportasi mencakup: sistem
transportasi multimoda untuk konektifitas nasional;
sistem transportasi perkotaan; sistem transportasi
untuk sistem logistik; teknologi keselamatan dan
IV-12
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

keamanan transportasi; klaster industri transportasi;
dan riset pendukung transportasi.
LAPAN - Melalui kegiatan pengembangan teknologi
penerbangan akan: (1) melanjutkan pengembangan
pesawat komutter N-219 (19 tempat duduk) untuk
menyelesaikan 2 prototip untuk uji statik, dan 2
prototip untuk uji terbang; dan (2) Pengembangan
pesawat N-245 yang mencakup disain, conceptual
desain review, preliminary design, wind tunnel testing,
detail design, pengadaan komponen, uji komponen,
assembly integrasi, uji terbang, dan sertifikasi dan TC
Validasi.
5. PUNAS Riset Telekomunikasi, Informatika, dan
Komunikasi
BPPT. Riset dibidang TIK mencakup: pengembangan
infrastruktur TIK khususnya IT Security;
pengembangan system dan framework / platform
perangkat lunak berbasis Open Source khususnya
sistem TIK pendukung e-Government & e-Business;
pengembangan teknologi peningkatan konten TIK
khususnya pengembangan teknologi dan konten untuk
data dan informasi geospasial; dan penelitian
pendukung bidang TIK termasuk riset sosial
pendukung bidang TIK.
LIPI. Melalui pengembangan ilmu pengetahun terapan,
akan dilaksanakan: (2) pengembangan teknologi big
data; (2) pengembangan center of exelent bidang laser
dan optoelektronika; dan (3) pengembangan
instrumentasi kebencanaan dan sistem monitoring
struktur bangunan.
6. PUNAS Riset Teknologi Pertahanan dan Keamanan
Riset teknologi pertahanan dan keamanan utamanya
ditujukan untuk mendukung pelaksanaan kebijakan
pembangunan industri Alpalhankam nasional dan
dilaksanakan melalui Program Litbang Teknologi
Alpalhankam sebagaimana diamanatkan oleh UU
16/2012 Tentang Industri Pertahanan. Tujuan dari
program ini adalah mendukung proses alih teknologi
dari negara maju ke industri dalam negeri.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-13

7. PUNAS Riset Material Maju
Bahan material maju yang diharapkan dapat dikuasai
pembuatannya secara industri di dalam negeri antara
lain adalah material maju tanah jarang, material untuk
energy storage (baterai), material fungsional dan
material nano, material katalis, dan bahan baku untuk
industri besi dan baja. Riset material maju ditujukan
untuk menguasai material strategis pendukung
produk-produk teknologi, yang antara lain difokuskan
pada:
Material Logam Tanah Jarang (Rare Earth
Materials).
Logam tanah jarang baik keluarga Lantanida
maupun Antanida adalah logam yang bernilai tinggi
karena digunakan sebagai material untuk berbagai
perangat teknologi maju. Hingga saat ini, dunia
mengandalkan produksi logam tanah jarang dari
China. Indonesia memiliki kandungan logam ini
walau tidak sebesar China, namun cukup untuk
memenuhi kebutuhan industri nasional. Cadangan
logam ini ditemukan bersama logam timah,
sehingga masih terbuang di pusat-pusat
pengolahan timah di Indonesia. Untuk dapat
mewujudkan potensi ekonomi logam logam tanah
jarang, pada RPJMN 2015-2019 dilaksanakan
penelitian yang sistematis oleh konsorsium lintas
lembaga yang terdiri dari:
o PPGN BATAN: pembuatan hidroksida logam
tanah jarang dari batuan monasit;
o PPATB BATAN: pembuatan oksida logam
tanah jarang (La, Ce, dan Nd) dari
hidroksidanya;
o PBIN BATAN: pembuatan magnit berbasisi
Neobidium (Nd)) dari logam oksida logam tanah
jarang, serta pembuatan logam tanah jarang
lainnya dari oksida (selain La, Ce, dan Nd);
o Tekmira- ESDM: pembuatan logam tanah jarang
dari oksidanya (La, Ce, dan Nd);
IV-14
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

o BPPT, UI, dan MIDC: pembuatan logam paduan
tanah jarang.
Bahan Magnet Permanen.
Barang-barang konsumsi seperti peralatan rumah
tangga, elektronik, kendaraan bermotor banyak
menggunakan komponen atau subassembly motor
listrik, dinamo, dan trafo yang komponen utamanya
adalah magnet permanen. Kebutuhan industri
dalam negeri untuk magnet permanen hampir
seluruhnya masih impor. Berhubung material ini
sangat strategis, maka ditargetkan dalam RPJMN
2015-2019 telah tumbuh industri dalam negeri
penghasil magnet permanen.
Proses pembuatan bahan magnet permanen
mencakup: penggilingan bahan baku (milling);
pemadatan (kompaksi); perlakuan panas sintering
dan non-sintering; magnetisasi, dan pengembangan
produk komponen magnet; yang selanjutnya
digunakan produk elektronik. Proses ini telah
dikuasai untukpembuatan magnet berbasis ferro-
oksida (Fe2O3). Hanya saja, ferro magnetik ini
memiliki kemampuan magnet yang terbatas
maksimum 2.500 Gauss. Untuk produk elektronik
konsumsi, bahan ini sudah memadai. Teknologi
pembuatan ferro magnet ini telah mulai dialihkan
ke industri domestik yang sejak awal terlibat dalam
riset ini.
Di samping untuk senantiasa memperbaiki kinerja
teknologi proses pembuatan ferro magnet tersebut,
ditargetkan untuk dapat menguasai bahan magnet
berbasis logam tanah jarang yaitu paduan
Neobidium-Ferro-Boron (NdFeB) yang dapat
menghasilkan maknit dengan kekuatan 5.000 Gaus.
Dengan kekuatan seperti ini, bahan magnet yang
dihasilkan dapat digunakan sebagai bahan untuk
komponen produk teknologi maju.
Untuk itu hasil yang diharapkan dalam RPJMN
antara lain: (1) terbangunnya pusat penelitian
bahan magnet; (2) dikuasainya teknik produksi
bahan magnet berbasis Neobidium hingga
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-15

diperoleh prototip penerapan di industri; (3)
prototip bahan magnet dengan kinerja yang telah
lolos uji beta; dan (4) pengembangan motor dan
generator listrik berbasis magnet permanen telah
teruji di lingkungan pengguna (uji beta).
Material baterai padat:
Target pembangunan dalam riset material baterai
padat adalah terbangunnya laboratorium baterai
sebagai pusat keunggulan nasional; serta diperoleh
contoh produk/ prototipe baterai untuk mobil
listrik yang telah teruji di laboratorium.
Material Berbasis Silikon.
LIPI telah berhasil mengembangkan proses
pemurnian logam Silikon dari bahan Metallurgical
Grade Silicon (Mg-Si) hingga mencapai tingkat
kemurnian 99,999% Si untuk bahan baku
pembuatan sel surya. Mg-Si tersebut dihasilkan dari
proses metallothermic reduction pasir kuarsa
(SiO2). Dilakukan pula pembuatan ultrafine grain
Magnesium Karbonat, produk Powder MgCO3
dengan tingkat kemurnian yang tinggi (99,5%); alat
Thermal Spray Coating dengan enam aksis, yang
dapat digunakan untuk pelapisan keramik matriks
komposit berbasis Cr3C2 dengan partikel penyisip
adalah logam NiAl. Sementara itu BPPT telah
berhasil mengembangkan Solar Cell Grade Silicon.
Pada RPJMN 2015-2019, penelitian semua material
ini akan dilanjutkan ketahap uji-alpha, uji-beta, dan
alih teknologi ke industri.

B. LAYANAN PEREKAYASAAN DAN TEKNOLOGI:
Dalam bisnis, diperlukan jasa-jasa perekayasaan dan
teknologi seperti jasa-jasa pengujian bahan dan proses
produksi seperti trouble shooting, jasa perancangan
produk dan perekayasaan seperti simulasi dan analisis
rinci rancangan, jasa penyediaan solusi ilmiah
(problem solving), dan jasa pelatihan dan pendidikan.
Karena frekuensi penggunaan jasa ini termasuk jarang
sementara investasi yang dibutuhkan cukup besar
IV-16
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

industri umumnya mengandalkan penyedia jasa dari
luar (outsourcing). Di samping itu, pemerintah juga
berkepentingan terhadap ketersediaan jasa ini, antara
lain sebagai agen difusi teknologi baru ke masyarakat;
pembina proses alih teknologi serta melaksanakan
audit teknologi. Kedua jenis layanan ini secara umum
dapat dibagi ke dalam dua kelompok, yaitu market
pull dan technology push, lihat Gambar IV.2
Gambar IV.2
Layanan Teknologi dan Perekayasaan


Strategi:
Secara umum strateginya adalah meningkatkan
kapasitas dan pelayanan. Untuk itu akan dilaksanakan
peningkatan kapasitas layanan dan revitalisasi
peralatan laboratorium serta peningkatan kualitas dan
jumlah SDM yang akan dibiayai dari dana pemerintah.
Sedangkan untuk pembiayaan untuk pelayanan itu
sendiri dibagi ke dalam 2 kelompok,yaitu:
Layanan yang bersifat market pull dibiayai oleh
industri pengguna (industrial client) yang
kinerjanya dikur oleh besarnya Penerimaan
Negara Bukan Pajak (PNBP). Dalam hal ini,
alokasi anggaran PNBP dalam dokumen
anggaran diusulkan agar bersifat sebagai batas
bawah.
Layanan yang bersifat technology push dibiayai
oleh pemerintah.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-17

Peningatan kapasitas dan kualitas pelayanan/
perekayasaan teknologi secara ringkas adalah sebagai
berikut:
1. Balai Besar Teknologi Kekuatan Struktur
(B2TKS). Balai ini direncanakan sebagai tempat
pengujian statis dan dinamis struktur pesawat
IFX, pesawat terbang R-80 buatan PT Regio
Aviasi Industri, dan N-219 PT Dirgantara
Indonesia. Untuk dapat melayani kebutuhan ini,
diperluasan bangsal uji dan pembaharuan
peralatan uji.
2. UPT Laboratoria Aerogasdinamika dan Getaran.
Laboratoria ini adalah untuk menguji efek angin
pada alat transportasi (pesawat terbang, kereta
api dan mobil), bangunan gedung, struktur
jembatan bentangan panjang, alat olahraga, dan
cerobng pabrik. Untuk dapat melayani pengujian
pesawat militer dan peralatan tempur lainnya,
peralatan laboratoria ini perlu dimutakhirkan
dan ditambah kapasitasnya.
3. Balai Termodinamika Motor dan Propulsi. Balai
ini dimaksudkan untuk dapat menyediakan
layanan teknologi bagi industro otomotif dan
kendaraan bermotor lainnya khususnya
pengujian motor bakar. Dalam kerangka
Masyarakat Ekonomi ASEAN akan diberlakukan
Mutual Recognition Agreement dalam bidang
otomotif khususnya penerapan standard
regulasi emisi ramah lingkungan yang makin
ketat dari negara tetangga. Mesin yang
digunakan oleh industri otmotif harus diuji di
laboratorium ini. Untuk dapat mendukung
industri otomotif dan kendaraan bermotor yang
tumbuh tinggi, maka kapasitas dan kualitas
layanan laboratoria ini perlu ditingkatkan.
4. UPT BPP Hidrodinamika Surabaya.
Laboratorium ini memiliki sarana kolam uji
hidrodinamika yang lengkap untuk berbagai
jenis/tipe model kapal dan bangunan lepas
pantai terutama dalam hal daya dorong
(resistance and propulsion), gerakan di laut lepas
IV-18
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

(seakeeping) dan olah gerak (maneuvering).
Laboratorium ini juga direncanakan untuk
mendukung program alih teknologi industri
pertahanan dari Korea Selatan dalam menguji
disain kapal selam. Revitalisasi laboratorium ini
antara lain mencakup: perbaikan fasilitas
pengujian Towing Tank; perbaikan fasilitas
pengujian Cavitation Cannel; perbaikan fasilitas
pengujian maneuvering ocena basin, MOB), serta
perbaikan dan peremajaan fasilitas produksi
(workshop).
5. Balai MEPPO. Balai ini mempunyai tugas
melaksanakan pengkajian dan pengembangan
teknologi mesin perkakas, teknik produksi dan
otomasi dalam rangka penguasaan teknologi dan
mencari teknologi yang tepat bagi kendisi
Indonesia.
6. Balai Pengkajian Teknologi Polimer. Balai ini
menyediakan layanan pengujian dan sertifikasi
komponen plastik sebagai pengganti komponen
dari logam dalam alat-alat transportasi, material
peralatan bidang teknologi informasi dan
komunikasi (TIK), serta material penunjang
peralatan hankam. Penggunaan komponen
berbasis plastik tumbuh sangat cepat. Oleh
karena diperlukan peningkatan kapasitas dan
pemutakhiran peralatan laboratorium ini.
7. Balai Teknologi Survei Kelautan. Ada tiga
kegatan yang direncanakan untuk merevitalisasi
balai ini. Pertama pemngembangan pusat
teknologi kelautan yang berlokasi di Panajamn
Paser Utara, Kalimantan Timur. Kedua,
revitalisasi armada kapal riset Baruna Jaya I, II,
III dan IV. Ketiga adalah revitalisasi peralatan
survei.
8. Balai Besar Teknologi Energi. Laboratorium ini
direncanakan berfungsi sebagai fasiloitas untuk
karakterisasi pembakaran batubara, pengujian
refrigerator, pending ruangan (AC),
perancangan sistem pembangkit panas surya,
laboratorium kalibrasi, dan laboratorium modul
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-19

surya. Untuk itu, peralatan yang telah berumur
lebih dari 20 tahun perlu direvitalisasi.
9. Balai dan Laboratorium yang juga mendesak
untuk direvitalisasi adalah: (1) UPT Hujan
Buatan; (2) Balai Jaringan Informasi IPTEK; (3)
Balai Pengkajian Bioteknologi; (4) Balai
Rekayasa Disain dan Sistem Teknologi; (5) Balai
Pengkajian Dinamika Pantai Yogyakarta; (6)
Balai Besar Teknologi Pati Lampung; (7) Balai
Teknologi Lingkungan; dan (8) UPT
Pengembangan Seni, Teknologi Keramik, dan
Porselen Bali.

C. INFRASTRUKTUR MUTU:
Sesuai dengan PP 102 tahun 2001, Standardisasi
Nasional mencakup metrologi teknis, standar,
pengujian dan mutu dengan tujuan: (a) meningkatkan
perlindungan kepada konsumen, pelaku usaha, tenaga
kerja, dan masyarakat lainnya baik untuk keselamatan,
keamanan, kesehatan maupun pelestarian fungsi
lingkungan hidup; (b) membantu kelancaran
perdagangan; dan (c) mewujudkan persaingan usaha
yang sehat dalam perdagangan.
Strategi:
Pengawasan SNI barang beredar di pasar domestik
dan jaminan kualitas barang ekspor. Untuk itu
kapasitas dan kemampuan semua jajaran yang
tercakup dalam infrastruktur mutu akan ditingkatkan.
1. Badan Standardisasi Nasional (BSN)
BSN sebagai simpul penghubung antara jaringan
standardisasi nasional dengan komunitas standard
global dibawah naungan organisasi perdagngan
dunia (World Trade Organization, WTO) akan fokus
pada kegiatan:
Penguatan Litbang Standardisasi dan Penilaian
Kesesuaian
Penguatan Kerjasama Standardisasi Kesesuaian
Penguatan Sistem Pengembangan SNI
IV-20
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Penguatan Sistem Akreditasi, Penilaian
Kesesuaian
Penguatan Sistem Metrologi Nasional,
Penguatan Sistem, Regulasi dan Pedoman
Penerapan Standar
Pengembangan Infrastruktur Standardisasi dan
Penilaian Kesesuaian.
Penguatan Edukasi dan Diseminasi Sistem
Standardisasi dan Penilaian Kesesuaian.
2. Kementerian/Lembaga Regulator
Kementerian/Lembaga yang bertindak sebagai
regulator mencakup: Kementerian Perindustrian,
Pertanian, Energi dan Sumberdaya Mineral (ESDM),
Kelautan dan Perikanan, Pekerjaan Umum,
Perhubungan, Kesehatan, Pariwisata dan Ekonomi
Kreatif, dan lain-lain. Masing-masing K/L
diharapkan dapat:
Meningkatkan jumlah regulasi teknis untuk
setiap produk dan merumuskan standardisasi
produk yang bersangkutan;
Memberikan jaminan mutu bagi produk yang
akan diekspor, dalam bentuk standardisasi yang
telah diuji di laboratorium yang terakreditasi.
3. Kementerian/Lembaga Pengawas
Kementerian Perdagangan, Badan Pengawas Obat
dan Makanan, dan Kementerian Teknis, diharapkan
dapat:
Mengawasi barang beredar di pasar dalam
negeri;
Menguji mutu barang bila dianggap perlu.
4. Laboratorium uji, sertifikasi, dan inspeksi.
Laboratorium penguji tersebar di berbagai
kementerian/ lembaga dan juga swasta. Demikian
juga lemaga yang melakukan sertifikasi dan
inspeksi. Dalam RPJMN 2015-2019 target terhadap
jajaran ini adalah:
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-21

Meningkatkan kapasitas dan kualitas pengujian
perlu ditingkatkan dengan jaminan pekerjaan
dalam bentuk akreditasi.
5. Sistem Nasional Satuan Ukuran
Sebagai National Metrology Institute (NMI), LIPI
perlu untuk memelihara dan memperbaharui
infrastruktur metrologi SNSU untuk besaran Fisika,
Kimia, Biologi dan Pendukung. Di bidang metrologi,
pada RPJMN 2015-2019 kegiatan akan difokuskan
pada: (1) pemeliharaan dan revitalisasi infratruktur
metrologi untuk ukuran fisika yang sudah ada; (2)
pembangunan infrastruktur metrologi kimia; dan
rintisan pembangunan infrastruktur metrologi
biologi.
Laboartorium Uji Peralatan Kesehatan (Medical
appliances).
Fokus pengembangan IPTEK kedokteran/
kesehatan pada Gizi, penyakit menular dan tidak
menular. Belum diterapkannya SNI untuk peralatan
kesehatan, sedangkan alat kesehatan yang
digunakan secara umum tidak diuji pre-market.
Balai Pengamanan Fasilitas Kesehatan (BPFK) ada
di 4 tempat di seluruh Indonesia, konsentrasi pada
pemeriksaan alat kesehatan di Rumah Sakit yang
lebih kepada tera ulang, bukan uji unjuk
kerja/fungsi/keamanan dan keselamatan sesuai
standar ISO/IEC 60601. Banjirnya produk alkes
dari luar negeri, terutama China dengan mutu yang
tidak dapat dipertanggungjawabkan. Lab uji alat
kesehatan (premarket), hanya ada satu di LIPI.
Diharapkan menjadi pusat acuan/unggulan alkes
dengan kerjasama pihak BATAN-BPFK-Sucofindo-
BalitbangKes-LIPI.

D. PENGAWASAN TENAGA NUKLIR:
UU No. 10 Tahun 1997 Tentang Ketenaganukliran,
yang menyatakan Pengawasan dilakukan melalui
peraturan, perijinan dan inspeksi, dari aspek
keselamatan, keamanan dan safeguards nuklir. Tujuan
IV-22
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

pengawasan adalah : (1) Terjaminnya kesejahteraan,
keamanan, dan ketenteraman masyarakat; (2)
Menjamin adanya perlindungan dari aspek
keselamatan dan kesehatan terhadap para pekerja
dan anggota masyarakat dan lingkungan hidup; (3)
Memelihara tertib hukum dalam pelaksanaan
pemanfaatan tenaga nuklir; (4) Meningkatkan
kesadaran hukum pengguna tenaga nuklir untuk
menimbulkan budaya keselamatan di bidang nuklir;
(5) Mencegah terjadinya perubahan tujuan
pemanfaatan bahan nuklir; dan (6) Menjamin
terpeliharanya dan ditingkatkannya disiplin petugas
dalam pelaksanaan pemanfaatan tenaga nuklir.
Berdasarkan standar pengawasan dunia, maka untuk
meningkatkan kualitas hasil kegiatan ketiga pilar
utama pengawasan perlu dilakukan kegiatan Teknis
Pengkajian Keselamatan Nuklir, Kegiatan
Kesiapsiagaan Nuklir dan Keteknikan yang biasa
disebut dengan Technical Support Organization (TSO).
Kegiatan pengawasan diarahkan pada: PLTN,
Kesehatan, instalasi bahan nuklir, industri tenorm
dan lingkungan, kesiapsiagaan nuklir nasional, dan
pengawasan kemanan nuklir nasional.
Strategi:
Peningkatan kapasitas dan kualitas pengawasan
penggunaan tenaga nuklir dengan: (1) Memperkuat
peran dan kualitas Regulatory Technical Support
Organization untuk meningkatkan kualitas dan
efektivitas pengawasan sangat diperlukan, terutama
dalam menyongsong era PLTN di Indonesia; dan (2)
Membangun sarana dan prasarana yang diperlukan
untuk melakukan pengawasan ketenaganukliran
antara lain: Gedung laboratorium, ruang pameran, dan
ruang pertemuan; Laboratorium Safeguards &
proteksi fisik; Laboratorium RDMS dan lingkungan;
Pusat Unggulan Keamanan Nuklir & laboratorium
Forensik keamanan nuklir; Laboratorium proteksi
radiasi dan sarana peralatan inspeksi keselamatan
nuklir; Pusat Unggulan Kesiapsiagaan Nuklir; serta
Laboratorium Komputasi Keselamatan Nuklir.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-23

Disamping peningkatan kapasitas, kegiatan
pengawasan juga akan ditingkatkan melalui program
pengawasan pemanfaatan tenaga nuklir yang
utamanya mencakup: (a) Penyelenggaraan dan
pengembangan inspeksi keselamatan dan keamanan
fasilitas radiasi dan zat radioaktif di bidang kesehatan,
industri, dan penelitian; dan safeguard instalasi dab
bahan nuklir; (b) Penyelenggaraan dan pengembangan
keteknikan, sistem manajemen dan kesiapsiagaan
nuklir; (c) Pengembangan dan pengelolaan pelayanan
perijinan fasilitas radiasi dan zat radioaktif; dan (d)
Pengembangan dan pengelolaan pelayanan perizinan
instalasi dan bahan nuklir.

E. TEKNOPRENEUR
Dalam RPJMN 2015-2019, penumbuhan wirausaha
baru berbasis kreasi barang dan jasa akan
ditingkatkan, terutama diperguruan tinggi teknik dan
pertanian dengan target: (1) Jumlah inkubator
wirausaha tumbuh dari saat ini 60 unit menjadi 100
unit; (2) Jumlah usaha yang diinkubasi (tenant)
sebanyak 1200 usaha; dan (3) Tenant yang graduate
mencapai 200 usaha.
Untuk mencapai target tersebut, maka upaya akan
diutamakan menyelesaikan kunci keberhasilannya
yaitu:
Pertama: Pada masa kreasi yaitu saat calon wira usaha
baru masih dalam pendidikan. Untuk itu
pendidikan tinggi perlu membangun proses
belajar yang mendorong lahirnya ide-ide
kreatif, dan memiliki softskill keterampilan
membangun usaha.
Kedua: Akses ke sumber permodalan yang bersahabat
bagi usaha baru baik dalam hal biaya (cost of
money), risiko, dan proses administrasinya.
Ketiga: Keterampilan pengelola inkubator sebagai
simpul penghubung (mediator) dengan
berbagai pemangku kepentingan usaha baru
tersebut.
IV-24
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019


Sasaran A.2. MENINGKATNYA HASIL PENYELENGGARAN
PENELITIAN, PENGEMBANGAN, DAN PENERAPAN IPTEK YANG
MENDUKUNG KEBERLANJUTAN DAN PENINGKATAN
KEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM

Secara garis besar, penelitian, pengembangan dan
penerapan IPTEK untuk keberlanjutan dan
kemanfaatan sumberdaya alam meliputi: sumberdaya
hayati (bio resources) baik yang berada di daratan
(teresterial) maupun yang di lautan, sumberdaya nir
hayati utamanya adalah danau dan situ, peningkatan
pemanfaatan data penginderaan jauh termasuk
pengoperasian stasiun bumi dan pengembangan
satelit penginderaan jauh, serta teknologi untuk
mitigasi perubahan iklim.

A. SUMBERDAYA HAYATI (BIORESOURCES)
Arah Kebijakan
Kegiatan penelitian, pengembangan dan penerapan
IPTEK untuk mendukung keberlanjutan dan
kemanfaatan sumberdaya hayati Indonesia diarahkan
untuk: (1) meningkatkan kegiatan eksplorasi,
konservasi serta meningkatkan kemanfaatan flora,
fauna, dan mikroba Indonesia bagi kesejahteraan
rakyat; (2) melindungi flora, fauna, dan mikroba
Indonesia dari ancaman kepunahan akibat
perdagangan baik domestik maupun internasional.
Eksplorasi, Konservasi dan Peningkatan Kemanfaatan
SDH
Alur kegiatan pelestarian dan pemanfaatan
sumberdaya hayati agar dapat digunakan untuk
peningkatan kesejahteraan rakyat, ditunjukkan dalam
Gambar IV.3.


Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-25

Gambar IV.3
Konservasi dan Pemuliaan Sumberdaya Hayati











Sumber: Diolah Bappenas dari berbagai sumber

Konservasi sumberdaya hayati Indonesia secara ex-
situ, yaitu melalui pembangunan dan penyelenggaraan
kebunraya diatur dalam Peraturan Presiden Nomor
93 Tahun 2011 Tentang Kebun Raya yang merupakan
peraturan pelaksanaan dari berbagai Undang Undang
pelestarian dan pengelolaan kekayaan sumberdaya
hayati Indonesia, antara lain: UU No. 5/1990 Tentang
Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan
Ekosistemnya; UU No. 5/1994 Tentang Pengesahan
Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa mengenai
Keanekaragaman Hayati; serta UU No. 32/2009
Tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup.
Melindungi Sumberdaya Hayati Indonesia dari
Ancaman Kepunahan
Menurut: (1) PP No 7/1999 Tentang Pengawetan Jenis
Tumbuhan dan Satwa; (2) PP No 8/1999 Tentang
Pemanfaatan Jenis Tumbuhan dan Satwa Liar; serta
(3) PP No. 60/2007 Tentang Konservasi Sumberdaya
Ikan, kewenangan melaksanakan perlindungan
sumberdaya hayati Indonesia utamanya diberikan
kepada Otoritas Pengelola (Management Authority)
IV-26
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

yang dibantu oleh Otoritas Keilmuan (Scientific
Authority).
LIPI oleh peraturan pemerintah di atas ditetapkan
sebagai Otoritas Keilmuan (Scientific Authority) dan
diamanatkan melaksanakan kewenangan untuk:
a) memberikan rekomendasi kepada Otoritas
Pengelola tentang penetapan Daftar Klasifikasi,
Kuota penangkapan dan perdagangan termasuk
ekspor, re-ekspor, impor, introduksi, semua
spesimen tumbuhan dan satwa liar;
b) memonitor izin perdagangan dan realisasi
perdagangan, serta memberikan rekomendasi
kepada Otoritas Pengelola tentang pembatasan
pemberian izin perdagangan tumbuhan dan satwa
liar karena berdasarkan evaluasi secara biologis
pembatasan seperti itu perlu dilakukan;
c) bertindak sebagai pihak yang independen
memberikan rekomendasi terhadap konvensi
internasional di bidang konservasi tumbuhan dan
satwa liar.

Dalam RPJMN 2015-2019, pelaksanaan Otoritas
Keilmuan diatas akan dimantapkan dan ditingkatkan
untuk melindungan sumberdaya hayati yang sangat
berharga.
Material Transfer Agreement (MTA)
Perpindahan flora, fauna, dan mikroba Indonesia ke
luar negeri tidak hanya melalui kegiatan komersil atau
koleksi pribadi, tetapi juga melalui kegiatan riset
bersama (research collaboration), baik antar lembaga
penelitian, lembaga penelitian dengan industri,
individu dengan lembaga penelitian, maupun antar
negara. Hak dan kewajiban dalam kemitraan riset ini
terhadap objek penelitian yang bersumber dari flora,
fauna, mikroba dan bahkan senyawa kimia diatur
dalam Material Transfer Arrangement (MTA). Dalam
RPJMN 2015-2019 rujukan bagi pihak-pihak yang
berkolaborasi menyusun MTA perlu diatur dalam
regulasi pemerintah. Demikian juga kegiatan
pemantauan pelaksanannya.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-27


4.3.2. Strategi Pembangunan Bidang
Strategi pembangunan akan diuraikan pada bagian
berikut ini. Berhubung ada perbedaan langkah dan
strategi bagi sumberdaya hayati biota darat dan biota
laut, maka uaraian strategi keduanya dipisahkan.
(1) Biota Darat
Eksplorasi
Lokasi eksplorasi pada dalam kurun waktu 2015-
2019 meliputi Pulau Enggano, Taman Nasional
Lorentz, dan Sulawesi Barat, Maluku dan Nusa
Tenggara. Prioritas pertama adalah Pulau
Enggano sebab lokasi ini merupakan kandidat
jalur pelayaran internasional yang memiliki
tingkat endemisitas tinggi. Di samping itu
Enggano merupakan salah satu pulau terluar yang
data tentang flora dan faunanya belum terkaji
secara maksimal. Alasan kedua, Enggano memiliki
kenekaragaman hayati dataran rendah (dibawah
ketinggian 1000 m dpl) yang relatif tinggi. Di
samping itu, minimnya pengawasan, penebangan
liar sangat tinggi baik pada kawasan konservasi
maupun kawasan non koservasi, mengakibatkan
tingkat keterancaman kenakeragaman hayati juga
sangat tinggi.
Di samping Pulau Enggano, eksplorasi juga akan
dilaksanakan di Sulawesi Barat, Taman Nasional
Lorentz di Papua, pulau-pulau terluar di
Kepulauan Riau dan Maluku Tenggara, dan
kawasan Lesser Sunda (Bali, NTB, NTT). Taman
Nasional Lorentz dan Sulawesi Barat merupakan
salah satu hotspot biodiversity kawasan
Indonesia Timur dan datanya masih sangat sedikit
sedangkan Leser Sunda merupakan salah satu
hotspotbiodiversity yang secara biogeografis unik.
Pelaksanaan eksplorasi dibagi ke dalam dua
bagian. Pertama adalah untuk memperoleh status
keanekaragaman hayati (biodiversity) di suatu
wilayah, dan kedua adalah untuk memetakan
IV-28
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

sumberdaya hayati (bioresources) dalam hal
potensi pemanfaatannya di bidang pangan,
biofarmaka, bioenergi, biomaterial dan jasa
lingkungan. Adapun rencana lokasi eksplorasi
adalah sebagai berikut: tahun 2015 mencakup
Pulau Enggano dan sekitarnya;2016 - Sulawesi
Barat; 2017 - Maluku dan Nusa Tenggara; 2018 -
Nusa Tenggara; dan 2019 - Taman Nasional
Lorentzs Papua.
Konservasi
Flora dan Fauna. Koleksi flora hasil kegiatan
eksplorasi disimpan pusat Herbarium sedangkan
dan koleksi fauna akan disimpan di Museun
Zoologi. Koleksi tersebut dibuat sedemikian
sehingga mewakili variasi musim (penghujan dan
kemarau). Semua specimen akan dideposit di LIPI,
dan beberapa duplikasinya bisa disimpan di
universitas setempat sebagai mitra untuk
kepentingan studi dan pembelajaran. Informasi
manfaat dari koleksi juga dikumpulkan dari
masyarakat lokal baik untuk tumbuhan maupun
hewan.
Kebun raya sebagai lokasi konservasi ex-situ telah
dikembangkan sejak jaman penajajahan. Hingga
saat ini telah ada 4 (empat) kebun raya, yakni: (1)
Kebun Raya Bogor untuk vegetasi dataran
rendah basah; (3) Kebun Raya Cibodas dataran
tinggi basah; (3) Kebun Raya Purwodadi untuk
vegetasi dataran rendah keringt; dan (4) Kebun
Raya Bali untuk vegetasi dataran tinggi kering.
Sedang dalam pengembangan Kebun Raya
Cibinong Jawa Barat dan Kebun Raya Wamena
Papua. Semua kebunraya ini dikelola oleh LIPI. Di
samping ada 18 kebun raya yang sedang
diparakarsai dan dikelola oleh Pemerintah
Daerah, lihat Gambar IV.4.
Mikroba. Mikroba yang dikoleksi dari berbagai
sumber, seperti tanah, seresah, endofitik
tumbuhan dan jaringan atau organ hewan. Koleksi
mikroba dilakuan dengan tujuan spesifik untuk
agen pembentukan senyawa obat, penghasil
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-29

energy dan penghasil enzim penting dalam sektor
pangan dan pengolahan produk pangan. Isolat
mikroba yang diperoleh akan dikarakterisasi dan
diidentifikasi kemudian disimpan di Indonesia
Culture Collection (InaCC) untuk konservasi exsitu
dan pemanfaatan berkelanjutan. Data dan isolate
yang diperoleh akan digunakan sebagai sumber
utama kegiatan kegiatan selanjutnya. Kultur akan
dilaksanakan di Bidang Mikrobiologi, Puslit
Biologi, Puslit Bioteknologi, dan UPT Biomaterial.

Gambar IV.4
Pengembangan Kebun Raya










Sumber: LIPI 2013

Kegiatan selanjutnya adalah melakukan screening
terhadap koleksi flora, fauna dan mikroba untuk
mencari dan menemukan senyawa-senyawa aktif
kimia, material genetik, bibit unggul, biang atau
starter, dengan menggunakan high throughput
screening.
Pemuliaan
Kegiatan pemuliaan utamanya mencakup: (1)
pengembangan bibit unggul padi, umbi, buah,
kacang-kacangan, jamur dan ternak; (2)
pengembangan bibit tanaman langka dan eksotik
seperti kayu, tanaman hias, dan tanaman obat; (3)
IV-30
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

pengembangan mikroba rekayasa untuk
menghasilkan mikroba rekombinan dan material
genetik; (4) penangkaran dan domestikasi untuk
hewan liar dan tumbuhan liar; dan (5)
pengembangan bioproses dan biorefinary untuk
menghasilkan material berbasis tanaman seperti
bambu komposit, biopestisida, pupuk, obat,
enzim, pangan fungsional, dan biofuel. Dalam
sektor kesehatan juga dilakukan penapisan
senyawa aktif dari mikroba, serangga dan
tumbuhan untuk solusi penyakit tropis (anti TB,
anti infeksi pathogen dan antikanker). Dalam
sektor energi, akan dilakukan penapisan mikroba
penghasil atau biotransformasi senyawa sumber
energi seperti transformasi selulosa dan
lignoselulosa. Ada dua target khusus selulosa baru
yang homolog untuk mengembangkan degradasi
biomasa lignoselulosa dan mikrobia aleginous
digunakan untuk memproduksi biodiesel atau
bahan bakar lain dengan rantai lipid yang panjang.
Strain akan discreening untuk aktivitas selulosa,
xylanase, dan glukanase menggunakan bahan
berkonjungsi AZXL, untuk menentukan
keberadaan gen selulosa dengan menggunakan
PCR, dan untuk menaikkan kandungan lipid
menggunakan fluorescentstaining.
Alih Teknologi dan Disseminasi
Hasil riset yang berhasil di skala laboratorium
seperti teknik kultur jaringan, sistim peternakan
modern, teknologi olahan daging dan susu, pakan
silase, pupuk organik, perbanyakan bibit tanaman
penghijauan, budidaya singkong terseleksi,
budidaya padi unggul telah siap untuk
didesiminasikan melalui alih teknologi kepada
publik. Selain itu edukasi lingkungan dan pusat
depositori museum zoologi, herbarium dan INACC
terbuka untuk publik dengan syarat dan
ketentuan berlaku. Hasil pengembangan yang
sudah siap dialihkan ke masyarakat adalah pupuk
organik, bibit pisang, anggrek, napentes, kedelai,
singkong, jati, jamur, dan bibit tanaman langka. Di
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-31

samping itu juga telah siap dialihkan adalah
teknologi pembibitan sapi unggul dalam bentuk
straw bibit sapi. Untuk tahun-tahun berikutnya
yang diperkirakan sudah dapat dialihkan ke
masyarakat adalah bibit alpukat, durian, dan
enzim beserta perbaikan dari bibit-bibit yang
sudah dialihkan sebelumnya.
Pelaksanaan Otoritas Keilmuan
Untuk mencapai kinerja LIPI sebagai Scientific
Authority perlu dukungan ketersediaan data yang
akurat dari hasil kegiatan studi populasi
tumbuhan dan satwa, monitoring populasi
tumbuhan dan satwa, termasuk pedoman
identifikasi, check list bioresources Indonesia,
metode survey serta hasil kajian dari keterlibatan
di sidang-sidang pada COP CBD, COP CITES
pertemuan SBSTTA, GTI, GSPC, Plant Committee,
Animal Committee, MAB dsb.
Sarana dan Prasarna Penelitian
Sarana dan prasarana riset yang dibutuhkan
dapat dikelompokkan menurut penggunaannya
yaitu: (1) eksplorasi bioresources untuk
meningkatkan jumlah dan kualitas informasi
bioresources (2) konservasi bioresources secara
ex-situ (kebun raya), (3) pengkajian model
pemanfaatan bioresources melalui teknologi hijau
dan konsep bioekonomi, (4) pengembangan
produk berbasis bioresources, (5) peningkatan
kinerja Scientific Authority dalam bidang
pemanfaatan bioresources dan (6) pembangunan
sarana dan prasarana fasilitas Uji BSL2, BSL3 dan
pilot plan. Diperlukan peralatan laboratorium
dasar, peralatan laboratorium uji (Integrated
Screening Laboratory, BSL2-3), up-scalling
Produksi skala pilot plan (fermentor, bioreaktor),
dan fasilitas pendukung kegiatan yang terdiri dari
workshop, showroom, sewa lahan.


IV-32
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

(2) Biota Laut
Kegiatan penelitian, pengembangan dan
penerapan IPTEK untuk keberlanjutan dan
pemanfaatan sumberdaya hayati biota laut
mencakup: (1) eksplorasi sumberdaya laut jeluk;
(2) domestikasi biota laut liar dan teknik
budidaya; (3) pencarian bahan functional food
dari laut; (4) konservasi ekosistem terumbu
karang dan ekosistem terkait; (5) kajian 'blue
carbon'; dan (6) bioindikator lingkungan
tercemar.
Eksplorasi Sumberdaya Laut Jeluk (Deep Sea
Marine Life Biodiversity). Hingga tahun 2014,
Indonesia baru memiliki baseline data keragaman
spesies dan genetik, potensi sumberdaya hayati
laut jeluk belum tereksplorasi dengan baik. Target
RPJMN adalah ditemukannya 150 spesies penting.
Untuk itu setiap hasil eksplorasi dilakukan riset
mitokondria genom species ekonomis penting.
Domestikasi Biota Laut Liar dan Teknik
Budidayanya. Kondisi saat ini atau prediksi akhir
2014, telah tersedia 15 jenis stock liar (capungan,
kerang mutiara, kimah, bulu babi, batu laga,
makroalge, teripang, abalone, mata bulan, kuda
laut, sidat, kepiting, lobster/udang karang). Target
RPJMN adalah dihasilkannya tiga (3) jenis biota
unggulan yang siap didesiminaasi kan ke
masyarakat. Untuk itu kegiatan ini dimulai dari uji
coba laboratorium untuk 10 jenis stock liar
(alpha), kemudian uji coba lab untuk 5 jenis stok
di budidaya (alpha), uji lapangan 3 stock biota di 2
lokasi (beta), uji lapangan di 4 lokasi untuk tiga
stok biota (beta), dan terakhir melakukan
desiminasi 3 jenis stok unggulan dan sosialisasi/
diseminasi kemasyarakat. Lokasi yang
direncanakan adalah Pulau Pari, Bengkulu, Bitung
dan Ternate.
Screening Bahan 'Functional Food' dari Laut.
Kondisi saat ini atau prediksi akhir 2014 telah
tersedia koleksi bahan functional food (teripang,
sponge, kuda laut, macroalgae). Target RPJMN
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-33

adalah dihasilkannya dua (2) jenis functional food
untuk kesehatan atau anti rontok. Untuk itu
dilaksanakan laboratory screening potensial
bahan functional food dari laut dan berbagai uji
coba.
Konservasi Ekosistem Terumbu Karang dan
Ekosistem Terkait. Hingga 2014 telah
tersediabaseline data kesehatan ekosistem
terumbu karang dan ekosistem terkait
laboratorium. Target RPJMN adalah
terselesaikannya pengembangan kawasan
ekosistem terumbu karang dengan kategori sehat
(very good category) di 7 kawasan di Indonesia,
dan peningkatan keterampilan sekitar 250
sumber daya manusia bersertifikat Reef Watchers.
Untuk itu pada tahap pertama dilakukan riset dan
monitoring lokasi di kawasan timur dan kawasan
barat Indonesia (KTI dan KBI) yang disertai
dengan pelatihan bagi calon pengamat
terumbukarang sampai mendapat sertifikat Reef
Watcher. Selanjutnya dilaksanakan riset dan
monitoing coral reefs dan ekosistem; riset
pengembangan indikator kesehatan (biofisik dan
sosek); riset pengembangan indikator kesehatan
ekosistem terumbu karang; dan pengembangan
indikator kesehatan ekostem terumbu karang.
Lokasi penelitian adalah ditujuh lokasi terumbu
karang di KTI dan lima lokasi di KBI.
Kajian Blue Carbon. Hingga tahun 2014 telah
tersedia baseline data potential blue carbon yang
akan digunakan untuk memperoleh informasi
tentang potensi ekosistem pantai sebagai carbon
storage Indonesia. Untuk itu dilakukan penelitian
untuk mengestimasi potensi ekosistem padang
lamun dan mangrove sebagai carbon storage.
Bioindikator Lingkungan Tercemar. Telah
tersedia empat jenis biota indikator yang terdiri
dari 1 jenis ikan, 3 jenis invertebrata. Target
selama RPJMN adalah diperolehnya tiga (3)
species bioindicator dan teknik baku pengujian
bahan pencemar dengan bioindikator.
IV-34
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Sarana dan Parsaran Riset Kelautan
Untuk RPJMN 2015-2019 direncanakan
pembangunan 4 (empat) stasiun baru yaitu di
Bengkulu, Sabang-Aceh, Riau Kepulauan, dan
Sambas di Kalimantan Barat. Pembangunan
stasiun baru ini akan memungkinkan penelitian
kalautan untuuk Pesisir Barat Sumatera - untuk
laut jeluk (deep see) Eastern Indian Ocean; dan
Selat Karimata - untuk perairan dangkal Selat
Malaka dan Laut China Selatan. Kawasan laut
Indonesia sangat luas dan masih banyak belum
diteliti. Untuk meningkatkan kapasitas eksplorasi
laut masih diperlukan tambahan dua Kapal Riset
baru, pengganti kapal yg ada. Di samping itu,
perlu dibangun Gedung Koleksi Biota Laut,
Gambar IV.5.

Gambar IV.5
Stasiun Penelitian Kelautan Indonesia



















Sumber: LIPI 2013


B. SUMBERDAYA NIR-HAYATI
Pengembangan teknologi eksplorasi sumber daya
alam (SDA) utamanya akan mengkaji produk
perekayasaan teknologi eksplorasi sumber daya
kebumian dengan penerapan teknologi geofisika
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-35

dan eksplorasi dasar dan bawah dasar laut,
pengembangan dan pemanfaatan satelit inderaja,
produk perekayasaan teknologi eksplorasi SDA
dengan penerapan teknologi penginderaan jauh
maju. Sementara itu, juga akan dikaji penerapaan
teknologi pengelolaan sumber daya air terpadu
dengan fokus pada teknologi pengelolaan potensi
dan kualitas sumberdaya air daerah aliran sungai
(DAS) Ciliwung Cisadane termasuk permodelan
hidrologi, serta penyelenggaraan pilot project
teknologi pemantauan dan pengelolaan
sumberdaya air (sungai dan danau). Untuk
mewujudkan Indonesia sebagai negara maritim,
akan dibangun pusat pengembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi kelautan (Puspiptekla)
di Teluk PenajamKalimantan Selatan.
Untuk dapat mengelola risiko bencana dengan baik
dibutuhkan penguasaan teknologi secara mandiri.
Untuk itu akan dibangun proyek percontohan
instrumentasi kebencanaan mandiri yang
dimaksudkan sebagai pusat pengembangan
kompetensi dan pusat difusi teknologi ini. Di
samping itu diharapkan akan terwujud Pusat
Unggulan Teknologi Mitigasi Bencana Meteorologi
bertaraf Internasional, serta proyek percontohan
pemanfaatan armada nasional penjinak bencana
hidometeorologi oleh top 10 provinsi paling
rawan bencana.
Pengelolaan Situ dan Danau Berbasis Daya
Dukung
Memiliki 840 danau, 735 situ and 162 reservoir,
Danau Toba merupakan yang terluas dengan
hamparan 1.130 km2, Danau Matano yang terdalam
(600 m), Danau Sentarum di Kalimantan Barat
memiliki keunikan sebagai lahan basah (10 bulan
basah dan 2 bulan kering). Luas seluruhnya
mencapai 126,000 ha, dengan volume air 13 milyar
m3. Keseluruhan ada 266 spesies ikan dan 18
spesies diantaranya endemik. Danau dan situ
memiliki fungsi yang penting bagi kehidupan
masyarakat, antara lain untuk: (1) keperluan
IV-36
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

sehari-hari; (2) perikanan; (3) energi; (4) flora dan
fauna; (5) pariwisata; (6) pertanian; (7) keperluan
ritual agama, sarana transportasi; dan (8) sumber
air minum.
Keberlanjutan fungsi danau dan situ membutuhkan
pengelolaan daya dukung secara terintegrasi.
Model pengelolaan yang demikian membutuhkan
informasi: (1) karakteristik limnologi (fisika, kimia,
biologi); (2) batimetri danau; (3) hidrologi sistem
daerah tangkapan air; (4) kualitas air; (5)
keragaman hayati; (6) pola pemanfaatan lahan; (8)
tata guna lahan di daerah tangkapan air; (9)
topografi /morfometri lahan di wilayah daerah
tangkapan airnya; (10) kondisi batuan/jenis tanah
di daerah tangkapan airnya; dan (11) daya dukung
dan daya tampung danau/situ. Model pengelolaan
dana dan situ yang terintegrasi, yang dibagi ke
dalam 5 bagian yaitu:
1. Pengembangan konsep pengelolaan danau
berbasis daya dukung ekosistem untuk
mengembangkan 3 basis data daya dukung
keluaran dan 3 konsep model pengelolaan;
2. Pemanfaatan biodiversitas sumberdaya
perairan darat secara berkelanjutan dengan
mengembangkan teknologi budidaya,
domestikasi, dan restoking;
3. Pengendalian pencemaran perairan darat
dengan mengembangkan teknologi lahan
basah buatan, fitoremediasi dan bioremediasi;
4. Pendugaan resiko dampak perubahan iklim
terhadap respon hidrologi dan kondisi
ekosistem perairan darat dengan harapan
dapat memperoleh informasi resiko dan
dampak perubahan iklim, dan teknologi dan
konsep adaptasi terhadap perubahan iklim;
5. Pemberdayaan masyarakat melalui aplikasi
teknologi yang mencakup: instalasi
pengolahan air gambut (IPAG); teknologi
produksi biota terpilih (ikan Sidat); dan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-37

implementasi pengelolaan danau berbasis co-
management.

C. PENGINDERAAN JAUH
Penelitian, pengembangan, dan penerapan IPTEK
untuk pengembangan penginderaan jauh dibagi ke
dalam tiga kegiatan: (1) pemanfaatan data
penginderaan jauh; (2) pengembangan satelit; dan
(3) pengembangan roket sipil.
(1) Pemanfaatan Data Penginderaan Jauh
Dalam rangka pemanfaatan data penginderaan
jauh, kegiatan pertama yang dilakukan adalah
peningkatan operasional bank data yang
utamanya mencakup: penerimaan, perekaman,
pengolahan, dan pengelolaan data dari
berbagai satelit yang dibutuhkan untuk
pembangunan seperti data dari satelit MTSAT,
NOAA, METOP, NPP, Landsat-8, SPOT-5, SPOT-
6, SPOT-7 dan ALOS-2. Kegiatan berikutnya
adalah pengem-bangan teknologi dan data
penginderaan jauh yang mencakup pengkajian
akuisisi data SPOT-7 dan ALOS-2 di Stasiun
Bumi Penginderaan Jauh LAPAN; disain sensor
optis dan Synthetic Aperture Radar (SAR)
untuk Light Surveillance Aircraft (LSA) LAPAN;
pengembangan pengolahan data berbasis
pemrograman paralel menggunakan High
Performance Computer (HPC); serta kajian dan
disain infrastruktur teknologi informasi bank
data penginderaan jauh nasional. Kegiatan
ketiga adalah pengembangan pemanfaatan
data satelit penginderaan jauh yang mencakup
disain litbang pemanfaatan data untuk
inventarisasi sumberdaya lahan darat, pesisir
dan laut, serta pemantauan lingkungan dan
mitigasi bencana; serta pengembangan model
pemanfaatan penginderaan jauh.


IV-38
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

(2) Pengembangan Satelit
Pengembangan satelit nasional mencakup 3
(tiga) sasaran utama yakni: (1) menguasai
pembuatan satelit eksperimental (Seri-A); (2)
satelit untuk penginderaan jauh remote
sensing (Series B); dan (3) satelit komunikasi
(Series C). Target untuk RPJMN 2015-2019
adalah penguasai secara penuh satelit Series A,
dan tahap pertama Series-B, Gambar IV.6

Gambar IV.6
Pengembangan Satelit Nasional
















Sumber: LAPAN 2013

(3) Pengembangan roket sipil
Rencana pengembangan roket satelit untuk
RPJMN 2015 2019 ditunjukkan dalam Tabel
IV.2 yang mencakup roket sonda, roket kendali,
dan roket cair.

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-39

Tabel IV.2
Program Pengembangan Roket Sipil

JENIS
ROKET
2015-2016 2017-2018 2019
ROKET
SONDA
Uji terbang
RX 550
Rancang
bangun
Roket 2
tingkat RX
320/200
Pengembang
an
pemanfaata
n RX 450
Pemanfaata
n RX 200,
RX 320
Rancang
bangun dan
pengujian
roket 2
tingkat RX
550/450
Pengembang
an
pemanfaata
n RX 550
Pemanfaata
n RX 450


Rancang
bangun
dan
pengujian
roket 3
tingkat RX
550/450
dengan
payload
Pemanfaat
an RX 550
ROKET
KENDA
LI
Rancang
bangun dan
pengujian
RKX-
200EDF/TJ,
low altitude
medium
subsonic
Rancang
bangun dan
pengujian
RKX-200,
booster
sustainer
Pengembang
an
pemanfaata
n RKX-
200EDF/TJ
Rancang
bangun
dan
pengujian
roket
kendali
low
altitude
high
subsonic
Pemanfaat
an RKX-
200EDF
/TJ dan
RKX 200
ROKET
CAIR
Thrust
engine :
2000 Kgf
Enjin Non
Cryogenic
Uji terbang
RCX 1000
30 s < Tb <
50 s
Thrust
engine: 3000
Kgf
Enjin
Cryogenic
Uji terbang
RCX 2000
Tb : 150 s
Thrust
engine:
5000 Kgf
Enjin
Cryogenic
Uji
terbang
RCX 3000
Tb : 300 s

D. MITIGASI PERUBAHAN IKLIM
Dukungan IPTEK bagi pembangunan hijau
diselenggarakan melalui kegiatan pengembangan
IV-40
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

teknologi hijau, pengembangan teknologi
pengukuran emisi karbon, serta penelitian atmosfir.
Untuk mendukung pembangunan rendah karbon,
teknologi hijau akan dikembangkan dan diterapkan
untuk keperluan: (1) konservasi sumberdaya alam;
(2) pengembangan teknologi proses menuju
industri hijau; serta (3) infrastruktur hijau
perkotaan. Sedangkan pengembangan teknologi
pengukuran dan estimasi emisi karbon Indonesia
akan dikembangkan sistem dan teknologi
pengukuran karbon dari resources base emission
dan juga non-resources based emission, serta
penyusunan neraca karbon nasional (Indonesia
Carbon Outlook).
Riset atmosfir bertujuan untuk menyediakan
informasi tentang dinamika atmosfer dan
lingkungan antariksa seperti penyebaran polusi
udara, aplikasi luaran iklim, kondisi lapisan ozon
serta gas rumah kaca, gangguan ionosfer terhadap
penentuan posisi dan komunikasi trans-ionosfer.
Dalam RPJMN 2015-2019 riset atmosfir difokuskan
pada pengembangan sistem pendukung keputusan
berbasis informasi atmosfer wilayah ekuator
indonesia. Untuk itu akan dilaksanakan riset
dinamika dan komposisi atmosfer di wilayah
benua-maritim ekuator dan interaksinya dengan
daratan, lautan dan biosfer; pengembangan model
atmosfer dan prediksi kondisi atmosfer jangka
pendek, menengah dan panjang; pengembangan
teknologi sensor/instrument dan sistem
pengamatan atmosfer berbasis satelit, airborne dan
terrestrial; serta peningkatan kemampuan /
metode pengamatan atmosfer berbasis satelit,
airborne dan terrestrial serta manajemen basis
data.
Di samping riset atmosfir untuk memperoleh data
yang lebih makro maka dilakukan juga riset
keantariksaan yang mencakup pengumpulan data
hasil pengamatan matahari, ionosfer, geomagnet,
dan benda antariksa di wilayah Indonesia;
pengolahan dan analisis data untuk peningkatan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-41

akurasi prakiraan cuaca antariksa dan prediksi
frekuensi komunikasi radio, serta pemantauan
sampah antariksa; serta pengembangan sistem
informasi peringatan dini cuaca antariksa dan
benda jatuh antariksa. Untuk itu diperlukan
kelengkapan laboratorium antara lain basis data
antariksa; peralatan pengamatan ionosfer,
(ionosonda, TEC, GISTM, ALE, GRBR), peralatan
radio dan uji frekuensi, teleskop optik dan radio,
magnetometer; kelengkapan jaringan transfer data;
kelengkapan sistem pengamatan cuaca antariksa
yang terintegrasi dengan stasiun-stasiun
pengamatan; pemantauan benda jatuh antariksa;
dan informasi cuaca antariksa offline dan online.

Sasaran A.3. MENINGKATNYA HASIL PENELITIAN
SOSIAL, BUDAYA DAN KEMASYARA-KATAN UNTUK
MENDUKUNG PEMBANGUNAN MASYARAKAT INDONESIA
MENUJU KEHIDUPAN GLOBAL YANG MAJU DAN MODERN

Arah kebijakan:
LIPI bekerja sama dengan beberapa lembaga
litbang nasional dan internasional akan
memperkuat kapasitas dan jejaring penelitian
sosial kemanusian. Dalam rangka memperkuat
kontribusi penelitian sosial dan kemanusian, LIPI
bersama-sama lembaga-lembaga litbang daerah
akan mengukur indeks kesiapan masyarakat dalam
mengantisipasi dan merespon fenomena global
village.

Strategi:
Penyelenggaran kegiatan untuk memperkuat
kontribusi penelitian sosial dan kemanusiaan
dalam hal memberikan solusi bagi fenomena global
village akan memanfaatkan jejaring penelitian di
Perguruan Tinggi Negeri di berbagai pelosok
Indonesia. Strategi yang akan dilakukan meliputi:
IV-42
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Memperkuat informasi dan data untuk mengukur
indeks kesiapan masyarakat dalam merespon dan
mengantisipasi fenomena global village:
Meningkatkan kapasitas pelaku riset (peneliti
dan lembaga) yang berada dalam jejaring
penelitian;
Meningkatkan kualitas penelitian sosial dan
kemanusiaan di seluruh Indonesia melalui
jejaring riset;
Mengembangkan kapasitas penyimpanan dan
pengolahan data di lembaga-lembaga penelitian.
Sasaran B: MENINGKATNYA KETERSEDIAAN FAKTOR
INPUT BAGI KEGIATAN PENELITIAN, PENGEMBANGAN DAN
PENERAPAN IPTEK

Sumberdaya Manusia (SDM):
Program peningkatan pendidikan peneliti yang
sedang berjalan dan akan berlanjut selama RPJMN
2015-2019 masih terbatas diperuntukkan bagi
peneliti di LPNK. Program ini masih perlu
peningkatan untuk mempercepat peningkatan
kapasitas IPTEK nasional. Di samping itu, potensi
riset yang tersebar di berbagai kementerian perlu
ditingkatkan.
Dengan demikian arah kebijakan untuk
peningkatan kualitas pendidikan peneliti adalah
sebagai alat utama mengalihkan pengetahuan dan
teknologi dari pusat-pusat keunggulan ilmu
pengetahuan dan teknologi yang berlokasi di
univeristas - luar negeri. Sehingga strategi untuk
menjalankan arah kebijakan ini berfokus pada
pengembangan sumber pendanaan, yaitu mengikuti
arah kebijakan nasional dalam hal pembiayaan
pembangunan. Bila pembiayaan pinjaman luar
negeri tidak memungkinkan maka akan
dirumuskan kebijakan agar pembiayaan APBN
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-43

dapat digunakan membiaya pendidikan di luar
negeri.

TABEL IV.3
SASARAN PEMBANGUNAN SDM IPTEK
No. Kegiatan Output Outcome
Target
2015 2016 2017 2018 2019
1. RISET-
PRO
(Loan
Bank
Dunia)
Gelar S2 (LN) 50 org Pendidikan
SDM
meningkat
12 11 11 -
S3 (LN) 223 Org 70 53
Non Gelar Tailor made
(LN)
225 Org Meningkatnya
keterampilan
dan jejaring
aktor inovasi
105 40 40 40 -
Tailor made
(DN)
150 Org 75 25 25 25 -
Off-the-shelf
(LN)
150 Org 75 25 25 25 -
Off-the-shelf
(DN)
150 Org 75 25 25 25 -
Work
Placement
(LN)
83 Org 38 15 15 15 -
Work
Placement
(DN)
83 Org 38 15 15 15 -
Visiting
scholar
90 Org 42 16 16 16 -
2. Pinjama
n Luar
Negeri
(Usulan
Baru)
Atau
Rp
Murni
Gelar S2 (DN/LN) 370 Org Pendidikan
SDM
meningkat
70 70 70 80 80
S3 (DN/LN) 360 Org 30 30 100 100 100
Non Gelar Kapasitas
Liguistik
150 Org Meningkatnya
keterampilan
dan jejaring
aktor inovasi
30 30 30 30 30
Training 650 Org 100 100 100 100 250
Pemagangan 250 Org 50 50 50 50 50
Pendukung Conference 250 Org 50 50 50 50 50
Jurnal 100 Org 20 20 20 20 20





IV-44
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Sarana Prasarana:
Pembangunan IPTEK merupakan salah satu pilar
untuk mempercepat dan memperluas
pembangunan ekonomi Indonesia (MP3EI) 2010-
2015 yang ditetapkan melalui Perpres 32/2011.
Salah satu inisiatif pelaksanaan inovasi dalam
MP3EI adalah revitalisasi Pusat Pengembangan
Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Puspiptek)
Serpong, Banten sebagai Science and Technology
Park (S&T Park) yang maju dan modern. Sebagai
S&T Park, Puspiptek diharapkan mampu
melahirkan usaha baru berbasis inovasi di berbagai
bidang strategis, juga diharapkan mampu
mengoptimalkan interaksi dan pemanfaatan
sumber dayauniversitas, lembaga litbang, dan
dunia usaha sehingga dapat menghasilkan produk
inovatif (Academy-Business-Government, ABG).
Untuk menjalankan fungsi sebagai S&T Park secara
berkelanjutan, maka revitalisasi juga diarahkan
agar: (1) Puspiptek sebagai Badan Layanan Umum
(BLU) dengan manajemen profesional sehingga
tercipta link antara bisnis dan riset; (2) Puspiptek
menjadi pusat unggulan riset berteknologi tinggi.
Di samping revitalisasi Pupspiptek Serpong, juga
akan dibangun berbagai infrastruktur pendukung,
antara lain: (1) repositori nasional dan lembaga,
termasuk diseminasinya di daerah terpencil,
termiskin, tertinggal; (2) peningkatan akses
internet; (3) pusat peragaan IPTEK; dan (4) pusat-
pusat disseminasi IPTEK di daerah.
Jaringan Penelitian
IPTEK berkembang dalam komunitas yang secara
aktif berinteraksi satu sama lainnya. Dalam rangka
membangun komunitas peneliti, akan
diselenggarakan penelitian dalam bentuk
konsorsium dari berbagai lembaga untuk
menjaring ide-ide termaju di bidang ilmu
pengetahuan dan teknologi. Bidang-bidang
penelitian yang akan dilaksanakan konsorsium
adalah ke-tujuh bidang IPTEK yang diamanatkan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-45

RPJPN 2005-2015, dan bidang-bidang strategis
sesuai dengan tuntutan pembangunan dan
perkembangan IPTEK. Pembangunan komunitas
peneliti juga akan dilaksanakan dengan
menyelenggarakan publikasi ilmiah dengan
reviewer yang benar-benar independen dengan
penerbit yang juga independen. Tujuannya adalah
terciptanya komunitas ilmiah sebagaimana yang
disebut dalam literatur invisible college.

4.4. Kerangka Pendanaan
Pendanaan dari APBN difokuskan untuk mendukung daya saing
sektor produksi, kelestarian dan peningkatan kemanfaatan
sumber daya alam, penyiapan masyarakat menghadapi
kehidupan global serta penguatan SDM serta peningkatan sarana
dan prasarana IPTEK.
Saat ini, anggaran riset nasional masih di bawah 0,1 persen dari
PDB. Untuk meningkatkannya diperlukan peningkatan kontribusi
swasta. Upaya untuk meningkatkan partisipasi swasta
menyediakan anggaran riset dilaksanakan dengan strategi
menggunakan anggaran pemerintah untuk mendorong swasta
melakukan kegiatan litbang yang antara lain melalui kemitraan
riset antara lembaga pemerintah dengan swasta, serta
mendorong penggunaan layanan teknologi dan perekayasaan
yang disediakan lembaga penelitian domestik, serta;

4.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan
4.5.1. Kerangka Regulasi
Memberikan insentif swasta untuk melakukan riset melalui
perangkat peraturan perundang-undangan yaitu PP No.93
tahun 2010; KMK No.76 tahun 2010; Permenkeu 231/2001;
Permenkeu 143/1997, dan Permenkeu 51/2007. Pemberian
insentif ini perlu dikelola dengan baik, untuk mendorong
swasta menyediakan anggaran untuk riset pengembangan
teknologi.

IV-46
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

4.5.2. Kerangka Kelembagaan
Kondisi kelembagaan IPTEK sebagaimana yang ditunjukkan
dalam Gambar 4.X sangat kompleks. Ada tiga lembaga yang
fungsi sebagai advokasi yaitu Komite Inovasi Nasional (KIN)
yang dibentuk dengan Perpres 32/2010, Akademi Ilmu
Pengetahuan Indonesia (AIPI) yang dbentuk melalui UU No.
8/1990, dan Dewan Riset Nasional (DRN) sebagai amanau UU
18/2002. Sementara yang berfungsi sebagai penyusunan
kebijakan adalah Kementerian Riste dan Teknologi (Ristek)
beserta kementerian sektoral yang lain. Lembaga
penyelenggara riset dan penyedia layanan teknologi ada 8
(delapan) lembaga penelitian non-kementerian (LPNK),
lembaga penelitian di kementerian, dan perguruan tinggi
sebagai amanat tridarma perguruan tinggi. Di samping
pendanaan dari APBN di masing-masing lembaga penelitian
tersebut, Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) juga
menyediakan dana riset.
Undang-undang No. 18/2002 Tentang P3-IPTEK,
mengamanatkan DRN menyusun Agenda Riset Nasional
(ARN) yang diharapkan menjadi acuan bagi semua
kementerian / lembaga menyusun program dan kegiatan
riset. Program yang telah disusun baik dalam ARN tidak
efektif sebagai acuan penyusunan program riset di berbagai
lembaga. Alternatif penyelesaian kelembagaan seperti ini ada
dua, yakni melalui mekanisme hirarki kelembagaan sehingga
semua lembaga berada dalam satu garis komando, atau
melalui mekanisme pembagian sumberdaya yang khususnya
pendanaan riset.
Kelembagaan Inovasi di Kementerian
Efektivitas kelembagaan di kementerian juga masih perlu
ditingkatkan. Dari perspektif pengelolaan inovasi, maka
organisasi kementerian dapat dibagi dua yakni: pertama,
jajaran ditjen sebagai pelaksanaan pembangunan atau
penyedia jasa publik, dan yang kedua adalah unit-unit kerja di
bawah badan penelitian dan pengembangan (Balitbang)
sebagai unit yang mencari dan menyediakan solusi teknologi.
Inovasi adalah hasil interaksi yang sangat intensif antara
pihak yang mengetahui kebutuhan teknologi dengan pihak
yang mengetahui solusi teknologinya. Inovasi baru terjadi
secara acak dari interaksi antara kedua jajaran di atas, jadi
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
IV-47

bukan proses yang berlangsung linier dalam arti dapat
diprediksi sebelumnya. Itu sebabnya dibutuhkan interaksi
yang intens dan dapat berlangsung setiap saat. Interkasi yang
demikian dinamakan collective mind. Adanya sekat
kelembagaan di kementerian antara jajaran litbang dengan
jajaran ditjen, menghambat proses interaksi. Sehingga untuk
meningkatkan produktvitas inovasi di kementerian, perlu
dirumuskan kembali pengorganisasian kerja antara kedua
jajaran tersebut berada di unit organisasi eselon satu yang
sama.
Perguruan tinggi
Dengan tridarmanya, perguruan tinggi juga adalah unsur
lembaga litbang dalam sistem inovasi nasional. Universitas
memiliki resource pool yang sangat besar hasil kombinasi
antar mahasiswa dan dosen dalam jumlah yang besar di lokasi
yang sama. Di samping jumlahnya yang besar, sumberdaya
tersebut juga beragam baik dari disiplin keilmuan maupun
cara berpikir ilmiahnya. Karena selalu silih berganti,
mahasiswa berpotensi sebagai pembangkit ide-ide segar
pengembangan IPTEK. Sebaliknya, lembaga penelitian
memiliki tenaga permanen, sehingga pasokan ide segar tidak
terjadi setiap saat. Negara maju memiliki mekanisme
memanen ide-ide segar dari mahasiswa dengan
menjadikannya sebagai sumber invensi melalui kontrak-
kontrak riset dari Pemerintah ke universitas. Indonesia perlu
menemukan mekanisme yang tepat.


Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-1

BAB V
BIDANG POLITIK

Pembangunan Bidang Politik akan memasuki suatu tahap
yang sangat menentukan pada 5 (lima) tahun mendatang karena akan
sangat besar tekanannya pada pemantapan nilai-nilai yang menjadi
substansi demokrasi. Demokrasi Indonesia akan memasuki usia
dewasa 17 tahun pada tahun 2015, terhitung sejak reformasi pada
1998. Capaian penting selama ini ditunjukkan dengan fakta bahwa
Indonesia tetap merupakan sebuah negara kesatuan yang utuh
terbentang dari Sabang sampai dengan Merauke. Disamping itu,
Indonesia telah berhasil menjadikan pemilu yang demokratis menjadi
instrumen yang dilaksanakan secara rutin untuk menempatkan
wakil-wakil rakyat yang duduk di lembaga legislatif dan presiden di
lembaga eksekutif, dengan kontrol yang kuat dari masyarakat sipil.
Dua hal yang sudah dicapai tersebut merupakan modalitas untuk
bergerak lebih maju dan menjadikan Indonesia sebagai negara
demokrasi yang kokoh, yang tidak hanya tampak demokrasi
proseduralnya, melainkan juga jiwa dan semangatnya dalam
menerapkan demokrasi substansial. Hal penting ke depan adalah
bagaimana mempertahankan capaian yang telah diraih selama ini,
dan mendorong agar proses konsolidasi demokrasi tetap berlanjut
menuju demokrasi yang terkonsolidasi pada akhir tahun 2025.
Sementara itu, pelaksanaan politik luar negeri Indonesia
memiliki dua aspek utama, yakni untuk mendukung pencapaian
kepentingan nasional di dalam negeri dan sebagai upaya untuk turut
berkontribusi terhadap kemaslahatan dunia internasional. Dalam 10
tahun terakhir, kedua aspek tersebut terus menjadi pegangan dalam
merancang dan melaksanakan kebijakan luar negeri Indonesia. Dalam
peta diplomasi dunia, Indonesia dinilai semakin mempunyai peran
penting. Di tingkat global, prakarsa dan peran Indonesia menjadi
bukti pengaruh yang dimainkan, yang menjadi modal bagi
penyelenggaraan diplomasi di setiap forum internasional. Paralel
dengan hal itu, diplomasi Indonesia harus mendukung upaya
V-2 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

pencapaian kepentingan nasional. Modal ini merupakan hasil kerja
keras menjawab tantangan ke depan, yakni menempatkan posisi
Indonesia secara tepat atas isi-isu global dengan memanfaatkan posisi
strategis Indonesia secara maksimal bagi kepentingan nasional dan
merevitalisasi konsep identitas nasional dalam politik luar negeri.
Selain itu, bersama negara-negara berkembang lainnya, diplomasi
Indonesia juga perlu terus mendorong ke arah terciptanya tatanan
ekonomi dunia yang lebih adil.

5.1. Permasalahan dan Isu Strategis
Politik Dalam Negeri memprioritaskan proses positif
konsolidasi demokrasi dalam lima tahun (RPJMN III 2015-
2019), yaitu pada pemantapan pelembagaan nilai-nilai
demokrasi, dengan tekanan pada toleransi, nondiskriminasi
dan kemitraan. Prioritas pada nilai-nilai ini diharapkan dapat
menciptakan iklim kondusif bagi penguatan demokrasi yang
substansial, termasuk partisipasi yang lebih kuat dan
signifikan dari masyarakat sipil dalam proses pengambilan
keputusan politik. Secara simultan tekanan pelembagaan
nilai-nilai demokrasi juga diharapkan menjadi instrumen
penting untuk melakukan pencegahan konflik yang bersifat
destruktif terhadap pencapaian-pencapaian pembangunan
politik, sosial dan ekonomi di Indonesia selama ini. Perlu
diwujudkan sebuah strategi nasional bersama untuk
melakukan pencegahan konflik, sebelum konflik menjadi tidak
terkendali dan merusak tatanan kehidupan berbangsa
Indonesia.
Dinamika konstelasi politik dan hubungan internasional yang
terus mengalami perubahan cepat menuntut peran aktif
politik dan hubungan luar negeri Indonesia baik di tingkat
regional maupun global. Untuk itu, kepemimpinan dan peran
Indonesia dalam hubungan dan kerja sama internasional
harus semakin kuat dan nyata. Optimaliasi diplomasi
dilakukan dengan memaknai secara positif berbagai peluang
yang menguntungkan bagi kepentingan nasional yang muncul
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-3

dari perspektif baru dalam hubungan internasional yang
dinamis. Kepemimpinan dan peran Indonesia akan semakin
penting dalam kerja sama ASEAN, dalam pemeliharaan
perdamaian dunia, peningkatan kualitas perlindungan WNI di
luar negeri, kerja sama selatan-selatan, pemajuan HAM dan
demokrasi.
Di samping itu, perubahan ekonomi politik global menuntut
perhatian untuk lebih aktif dan sungguh-sungguh dalam
mengelola hubungan ekonomi dalam kerja sama
internasional. Diplomasi ekonomi menjadi instrumen
terpenting bagi Indonesia dalam mewujudkan kemakmuran di
dalam negeri dan karenanya kemampuan dalam melakukan
diplomasi ekonomi menjadi krusial. Tekanan internal dan
eksternal akan menuntut perlunya penyesuaian strategi
diplomasi ekonominya. Perubahan strategi yang terlambat
akan mengakibatkan lambannya upaya mewujudkan tujuan
nasional.

5.1.1. Politik Dalam Negeri
Pemantapan Proses Positif Konsolidasi Konsolidasi
Demokrasi yang merupakan isu strategis Politik Dalam
Negeri, dalam proses pencapaiannya memerlukan
penekanan-penekanan lebih lanjut ke dalam sejumlah
agenda yang merupakan satu kesatuan, terbagi dalam
beberapa sub isu strategis seperti yang tergambar
pada Alur Pikir berikut ini:






V-4 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019











Proses konsolidasi demokrasi menunjukkan
dinamikanya dalam lima tahun terakhir. Hal ini
tergambar dari angka-angka Indeks Demokrasi
Indonesia (IDI 2009 - IDI2013) sebagaimana berikut
ini:
Gambar V.1
Kinerja Demokrasi Indonesia (IDI 2009-IDI 2012)








Sumber: IDI 2009 s.d IDI 2013
Gambar IDI di atas menginformasikan beberapa hal
utama. Pertama, walaupun mengalami kecenderungan
menurun sejak 2009, kinerja demokrasi Indonesia
masih pada kategori sedang, dengan skor di atas 60.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-5

Kedua, dari ketiga aspek demokrasi yang diukur dalam
IDI, maka aspek kebebasan sipil secara konsisten
selalu paling tinggi.
Di samping itu, gambar tersebut menunjukkan pula
adanya kesenjangan antara aspek kebebasan sipil dan
kinerja aspek hak-hak politik dan lembaga demokrasi,
yang menyebabkan ekses tersumbatnya saluran
aspirasi rakyat, berimplikasi pada akumulasi
ketidakpuasan masyarakat pada penyelenggara
negara, menurunnya trust pada lembaga-lembaga
demokrasi. Hal ini di beberapa provinsi telah
melahirkan sikap anti demokrasi yang ditunjukkan
dengan kekerasan yang merusak fasilitas publik dan
mengganggu kehidupan bernegara, penyelenggaraan
pemerintahan dan kehidupan bermasyarakat.
Konflik bernuansa SARA, konflik politik, konflik
perebutan sumber daya alam, diskriminasi, dan
kekerasan lain yang merusak fasilitas publik, serta
tindakan terorisme, akibat adanya kesenjangan
tersebut, masih akan menjadi permasalahan dan
tantangan lima tahun ke depan, yang apabila tidak
ditangani dengan serius akan berpotensi menghambat
jalannya proses pemantapan konsolidasi demokrasi
substansial di Indonesia. Oleh karena itu, dalam
pemantapan proses positif konsolidasi demokrasi
perlu segera dilakukan internalisasi nilai-nilai
demokrasi melalui berbagai arah kebijakan dan
strategi yang tepat, didukung dengan intervensi
anggaran yang tepat, kerangka regulasi yang kuat dan
terintegrasi, dan kerangka kelembagaan yang tepat
dan solid.



V-6 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

PELEMBAGAAN DEMOKRASI
Penguatan Peran Lembaga Demokrasi
Permasalahan kelembagaan demokrasi tercermin dari
kinerja lembaga negara dan pemerintah yang masih
belum optimal dan masih terbatas untuk merespon
perkembangan demokrasi yang pesat di Indonesia.
Dalam era demokrasi ini, tuntutan dan aspirasi
menjadi keseharian dalam masyarakat Indonesia,
bahkan di pelosok daerah sekalipun. Hampir setiap
hari masyarakat di seluruh provinsi di Indonesia
menuntut adanya perbaikan pelayanan publik dan
fasilitas publik yang baik seperti perlunya sarana jalan,
sarana air bersih, penerangan jalan, pelayanan
puskesmas dan kesehatan, pelayanan pendidikan,
penanganan bencana alam dan banjir yang cepat dan
tepat, pencegahan dan penanganan konflik yang tepat,
penanganan masalah diskriminasi, penanganan
keamanan dan ketertiban dalam masyarakat,
penyediaan lapangan pekerjaan, dan lain sebagainya.
Dalam era demokrasi, tuntutan dan aspirasi tersebut
perlu mendapatkan salurannya untuk selanjutnya
direspon secara cepat dan tepat oleh lembaga negara
dan pemerintah. Tidak lah heran, sebagaimana
ditunjukkan dengan angka Indeks Demokrasi
Indonesia 2010 dan 2011, sebagai dampak belum
diresponnya aspirasi masyarakat dengan tepat dan
cepat, penyampaian aspirasi melalui demonstrasi di
jalanan yang berujung kekerasan meningkat dari
tahun ke tahun. Demonstrasi di jalanan tersebut
sangat rentan dan berpotensi menimbulkan gesekan
yang dapat menimbulkan kekerasan yang justru
bertentangan dengan prinsip-prinsip dan nilai-nilai
demokrasi atau bisa disebut sebagai sikap anti
demokrasi.

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-7

Gambar V.2
Demonstrasi Dengan Kekerasan









Sumber: IDI 2010-2011- 2012
Tuntutan masyarakat ke depan yang semakin besar
dan kompleks akan menjadi tantangan yang perlu
direspon secara cepat dan tepat. Jika tidak, tuntutan
tersebut akan menimbulkan rasa ketidakpuasan dan
ketidakadilan dan selanjutnya akan menjadi benih
munculnya ketidakpercayaan terhadap
penyelenggaraan negara dan pemerintahan dan
kepercayaan publik terhadap negara dan pemerintah,
termasuk ketidakpercayaan pada demokrasi itu
tersendiri. Selanjutnya, tantangan tersebut akan
menyebabkan dampak kurang positif terhadap
perkembangan demokrasi, bahkan bukanlah tidak
mungkin Indonesia akan mengalami kemunduran
dalam berdemokrasi (setback).
Terkait dengan kepemiluan, tantangan terbesar yang
akan dihadapi Indonesia dalam lima tahun mendatang
adalah menyiapkan penyelenggaraan pemilu yang
lebih berkualitas, yang lebih demokratis, damai, jujur
dan adil, dan diselenggarakan secara serentak, sesuai
keputusan Mahkamah Konstitusi pada bulan 23
Januari 2014 yang mengamanatkan pelaksanaan
pemilu serentak pada tahun 2019. Tantangan ini
hanya bisa dihadapi dengan baik apabila
V-8 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

penyelenggara pemilu memiliki kapasitas yang prima,
sehingga memiliki kredibilitas yang baik di mata
masyarakat. Tantangan lainnya adalah bagaimanakah
meningkatkan partisipasi politik pemilih baik pada
pemilu presiden dan pemilu legislatif khususnya pada
tingkat provinsi/kabupaten/kota. Adanya peningkatan
partisipasi pemilih yang aktif (bukan mobilisasi) akan
sangat tergantung pada pendidikan pemilih yang tidak
dilakukan secara tergesa-gesa, dan memerlukan
periode waktu yang tidak pendek. Tingkat partisipasi
politik pemilih yang berkualitas merupakan barometer
keberhasilan penyelenggaraan Pemilu.
Gambar V.3
Partisipasi Politik Pada Pemilu Di Indonesia







Sumber: KPU, 2014
Berkenaan dengan partai politik, permasalahan yang
dihadapi adalah lemahnya sistem demokrasi internal
dalam partai politik sehingga partai politik tidak
transparan dan akuntabel di depan publik, tidak
dimilikinya konsep pendidikan politik yang efektif,
lemahnya kemampuan dan kapasitas kader dan
fungsionaris partai dalam membangun dan
mempraktikan dasar-dasar demokrasi, rendahnya
etika politik di kalangan para kadernya yang
menduduki jabatan di legislatif, dan lemahnya
kepercayaan pada para politisi partai politik.
Sedangkan tantangan bagi parpol yang dihadapi lima
tahun kedepan adalah bagaimanakah parpol di
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-9

Indonesia dapat melaksanakan fungsi-fungsi asasi
mereka untuk melakukan rekrutmen politik,
pendidikan politik dan melakukan kaderisasi
kepemimpinan dan untuk mempersiapkan wakil-wakil
rakyat dan kepemimpinan nasional yang sesuai
dengan harapan masyarakat setiap lima tahun sekali.
Tantangan lain adalah belum berjalan optimalnya
sistem kepartaian yang kompetitif dan demokratis
yang telah menciptakan lingkungan perpolitikan yang
tidak cukup kondusif bagi partai dalam melakukan
agregasi dan artikulasi aspirasi masyarakat, dan
meningkatnya ketidakpercayaan publik terhadap
partai politik yang berdampak pada delegitimasi
kepartaian. Pada masa mendatang, diharapkan dapat
diwujudkan sebuah sistem pemilu yang efektif untuk
memperkecil jumlah parpol di Indonesia karena
selama 15 tahun sejak pemilu demokratis
dilaksanakan tahun 1999, parpol di Indonesia memang
hanya didominasi oleh dua parpol saja, yakni Partai
Golkar dan PDIP-P, ditambah 2 atau 3 parpol lainnya
yang landasan ideologis dan visi-misinya tidak
berbeda secara mendasar, termasuk PKB, Gerindra,
dan Partai Demokrat.
Tabel V.1
Pemenang Pemilu Legislatif Tahun 1999, 2004, 2009
dan 2014
Sumber: KPU, 2014

1999 2004 2009 2014
Partai % Partai % Partai % Partai %
PDIP 33,7 Golkar 21,6 Demokrat 20,8 PDIP 19
Golkar 22,4 PDIP 18,3 Golkar 14,5 Golkar 14,8
PKB 12,6 PKB 10,6 PDIP 14,0 Gerindra 11,8
PPP 10,7 PPP 8,2 PKS 7,9 Demokrat 10,2
PAN 7,1 Demokrat 7,5 PAN 6,0 PAN 7,6
V-10 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Peran organisasi masyarakat sipil telah mengalami
perubahan besar sejak satu dasawarsa terakhir ini,
dengan makin meningkatnya keikutsertaan organisasi
masyarakat sipil di dalam proses penyusunan
kebijakan publik dan pengawasan pelaksanaan nya.
Saat ini, permasalahan yang dihadapi oleh ormas
adalah terkait dengan masih rendahnya kapasitas dan
kredibilitas kelembagaan, minimnya akses pada
informasi dan pertukaran gagasan, sumber daya
masyarakat sipil termasuk sumber daya manusia,
teknologi dan sumber keuangan yang terbatas,
rendahnya akuntabilitas, dan belum dimilikinya
jaringan (networking) yang luas. Posisi politik peran
ormas berhadapan dengan negara/pemerintah akan
ditentukan oleh permasalahan tersebut. Peran ormas
agar dapat ikut serta dalam proses penyusunan
kebijakan publik, melaksanakan pengawasan
penyelenggaraan negara dan pemerintahan dalam
demokrasi, dan menjadi mitra dalam mendorong
proses demorkatisasi di masyarakat akan ditentukan
oleh permasalahan tersebut. Tantangannya adalah
bagaimanakah mendorong keberlanjutan peran ormas
dalam proses konsolidasi demokrasi di Indonesia
melalui kemitraan strategis antara pemerintah, swasta
dan organisasi kemasyarakatan itu sendiri. Potensi
filantropi dan sumber daya swasta di Indonesia cukup
besar untuk digalang, yang kemudian dapat
didedikasikan untuk mendorong pemantapan proses
konsolidasi demokrasi di Indonesia. Kerjasama dan
kemitraan strategis antara pemerintah, swasta dan
organisasi masyarakat diharapkan dapat memasuki
tahap baru dalam menciptakan suatu kondisi ideal
bagi suatu peran optimal masyarakat dalam
demokrasi. Oleh karena itulah, maka Pemerintah akan
meneruskan upaya mewujudkan kelembagaan yang
yang dapat menjamin keberlangsungan organisasi
masyarakat sipil yang berada di bawah payung
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-11

kebijakan yang komprehensif dalam mengelola semua
sumber pendanaan dan sumber daya baik dari negara,
swasta maupun masyarakat.
Indonesia dewasa ini sedang berada di dalam proses
trial and error dalam penerapan sistem presidensial
pada satu sisi dan pada sisi lain memberlakukan multi
partai. Berbeda dengan sistem parlementer yang juga
pernah berlaku di Indonesia, pada sistem presidensial
kekuasaan presiden tidak berasal dari partai
pemegang mayoritas suara di lembaga legislatif.
Presiden memperoleh kekuasaannya dari proses
pemilu yang terpisah; oleh karena itu memiliki
kekuasaan yang sangat besar karena sekaligus
memegang kekuasaan sebagai kepala negara dan
kepala pemerintahan.
Dilema sistemik pelaksanaan sistem presidensial di
Indonesia dewasa ini adalah belum adanya basis
konstitusional yang kokoh untuk menjamin kekuasaan
presiden yang efektif untuk melaksanakan janji-janji
kampanye nya dalam pemilu. Dengan kata lain,
kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah, sebagai
bentuk pelaksanaan terhadap janji-janjinya,
berpotensi berjalan tidak efektif.
Pemerintah semestinya dapat mengurangi dampak
buruk dari fenomena divided government, yakni ketika
basis politik presiden dan parlemen berbeda sehingga
mengundang konflik yang tidak produktif. Hal ini
belum ada solusinya dalam hubungan trias politica di
Indonesia dewasa ini, sampai pemerintah memperoleh
kepercayaan yang kuat dari masyarakat sipil bagi
suatu perubahan mendasar pada konstitusi Indonesia.
Negara-negara lain yang melaksanakan sistem
presidensial, fenomena divided government juga tidak
jarang terjadi, namun umumnya sudah diantisipasi
untuk dicarikan solusi terbaik, seperti memberikan
hak veto pada presiden dan penguatan sistem
V-12 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

bikameral (fungsi perwakilan parlemen yang terbagi
pada dua lembaga yang dipilih terpisah), yakni dengan
menguatkan DPD untuk mengimbangi DPR. Oleh
karena itulah, maka diperlukan pemikiran dan kajian
yang mendalam terkait dengan sistem ketatanegaraan
di Indonesia, agar tidak bertentangan dengan prinsip-
prinsip demokrasi yang berlaku universal, dengan
tetap mengakomodasi nilai-nilai budaya Indonesia
yang tidak bertentangan dengan demokrasi.
Agar lembaga eksekutif memiliki wibawa di dalam
masyarakat sehingga pada waktunya dapat melakukan
perubahan sistem presidensial ke arah yang lebih baik,
maka presiden diharapkan memiliki perangkat
kelembagaan kantor kepresidenan yang lebih solid,
sehingga lebih mampu mendukung tugas-tugas
kepresidenan yang diamanatkan oleh konstitusi. Oleh
karena itulah perlu disusun desain penguatan lembaga
kepresidenan dan lembaga-lembaga yang di bawah
perintah presiden, yakni kementerian dan lembaga-
lembaga lain yang setara. Salah satu tujuan utamanya
adalah menghasilkan kebijakan publik yang lebih tepat
sesuai dari segi hukum dan perundang-undangan,
serta akurat sesuai kebutuhan aktual masyarakat, dan
dapat dilaksanakan tepat pada waktunya. Presiden
juga perlu memiliki hubungan yang baik dan kolegial
dengan kalangan media massa untuk mengkomunikasi
kan secara teratur latar belakang kebijakan-kebijakan
yang pro kepentingan publik.
Pada sisi lain, ada begitu banyak wacana di
masyarakat yang menginginkan lembaga legislatif,
baik MPR, DPR, DPD maupun DPRD yang lebih baik
lagi, lebih memiliki kredibilitas dalam
memperjuangkan kepentingan seluruh rakyat.
Hubungan lembaga legislatif, eksekutif dan yudikatif
juga perlu diatur lebih baik agar lebih sesuai dengan
apa yang tersurat maupun yang menjadi semangat
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-13

UUD NRI 1945 yang sudah diamanden sebanyak
empat kali.

Jaminan Pemenuhan Kebebasan Sipil dan Hak-
Hak Politik Pakyat
Kebebasan sipil dalam angka Indeks Demokrasi
Indonesia (IDI) sejak tahun 2009 sampai tahun IDI
2013 berada pada level tinggi, namun secara perlahan-
lahan menunjukkan penurunan karena meningkatnya
hambatan-hambatan dalam praktek-praktek
kebebasan berpendapat, kebebasan berkumpul dan
berserikat, kebebasan dari diskriminasi dan
kebebasan berkeyakinan. Indikator IDI menunjukkan
bahwa ada kecenderungan peningkatan ancaman
kekerasan terhadap anggota masyarakat di berbagai
daerah di Indonesia.
Terkait dengan jaminan hak-hak politik rakyat, Indeks
Demokrasi Indonesia menunjukkan masih banyaknya
persoalan terutama terkait dengan partisipasi publik
dalam pengawasan penyelenggaraan pemerintahan,
serta jaminan pemenuhan hak memilih dan dipilih
bagi penyandang disabilitas, kelompok perempuan
dan kelompok marjinal lainnya, seperti kelompok
miskin.












V-14 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Gambar V.4
Tren Penurunan Kinerja Aspek Demokrasi







Sumber: IDI 2009 s.d IDI 2013
Keterwakilan perempuan dalam lembaga politik di
Indonesia yang masih rendah merupakan
permasalahan dan sekaligus tantangan ke depan yang
dihadapi oleh kaum perempuan Indonesia. Hal
tersebut disebabkan oleh terbatasnya jumlah
perempuan yang memiliki kualitas dan kualifikasi
untuk berperan dalam dunia politik, di samping
persoalan rasa kurang percaya diri untuk bersaing,
masih dominannya public image di komunitas
perempuan yang menghambat berkiprah perempuan
di dunia politik, serta kurangnya kepercayaan
perempuan terhadap aktor politik perempuan sendiri.
Permasalahan lain adalah masih dihadapinya kendala
kultural yang cenderung patriarkis, sikap aktor politik
laki-laki yang cenderung meremehkan kaum
perempuan, dan sikap media massa yang kurang
advokatif terhadap potensi politik perempuan. Berikut
adalah proporsi keterwakilan perempuan di lembaga
legislatif hasil Pemilu 2009.





Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-15

Gambar V.5
Proporsi Keterwakilan Laki-Laki dan Perempuan di DPR







Sumber: KPU, 2014
Dalam lima tahun mendatang, tantangan yang
dihadapi adalah bagaimana meningkatkan
keterwakilan perempuan dalam Pemilu 2019 dan
pemilukada yang dilaksanakan di seluruh Indonesia
sejak tahun 2014-2019. Tantangan lain adalah akan
mencakup peningkatan kualitas kualitas kelompok
perempuan dalam menghadapi Pemilu, dan
melaksanakan mandat hasil pemilu dan pemilukada di
lembaga legislatif dan eksekutif.
Khusus bagi penyandang disabilitas dan kelompok
marjinal lainnya, salah satu tantangan terbesar adalah
pemerintah diharapkan mampu melakukan terobosan-
terobosan kebijakan yang mengangkat kualitas
pemenuhan hak-hak dasar dari kelompok-kelompok
marginal, seperti kelompok penyandang cacat dan
kelompok rentan lainnya, seperti kelompok kelompok
miskin, melalui kebijakan affirmative action kelompok-
kelompok marginal dan melaksanakannya secara
menyeluruh melalui proses pengarusutamaan
(mainstreaming) yang terkoordinasi dengan seluruh
kelembagaan penyelenggara negara, swasta dan
masyarakat.


V-16 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Peningkatan Akses Masyarakat terhadap
Informasi Publik
Masyarakat tidak akan dapat mengakses informasi
publik yang diperlukan jika tidak didukung oleh
penyediaan informasi publik yang memadai dan tepat
waktu, tanpa pengelolaan informasi publik yang baik
dan berkualitas, serta tanpa penyebarluasan informasi
publik yang tepat sasaran. Konsekuensinya,
masyarakat tanpa informasi publik yang memadai
akan sulit berpartisipasi dan ikut terlibat dalam proses
penyelenggaraan negara dan akan menghadapi
kendala dalam mengawasi penyelenggaraan negara
sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.
Oleh karena itu, berbagai upaya telah dilakukan
selama 5 (lima) tahun terakhir untuk memenuhi akses
dan kebutuhan masyarakat terhadap informasi, yaitu
dari sisi supply dilakukan dengan penyediaan
informasi publik, dan pengelolaannya secara
transparan; sedangkan dari sisi demand adalah upaya
untuk menumbuhkan partisipasi publik untuk
mengakses dan memanfaatkan informasi publik
dimaksud.
Sejak diundangkannya UU No. 14 tahun 2008 tentang
Keterbukaan Informasi Publik (KIP), dalam rangka
meningkatkan akses masyarakat terhadap informasi
publik antara lain dilakukan melalui pembentukan
Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID)
di seluruh badan publik yang ada di pusat maupun di
daerah, dan perangkatnya. Namun demikian, sampai
dengan saat ini baru 47,6 persen badan publik yang
memiliki PPID tersebut. Hal ini disebabkan oleh
permasalahan masih rendahnya komitmen pimpinan
badan publik mengenai pentingnya peran PPID,
disamping keterbatasan kapasitas sumber daya
manusia pengelola informasi, sarana dan prasarana
komunikasi, serta belum memadainya regulasi untuk
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-17

mendorong pelaksanaan keterbukaan informasi.
Sosialisasi yang dilakukan untuk mendorong
terbentuknya PPID terkendala oleh masih lemahnya
koordinasi, serta terbatasnya komunikasi dan dialog
antara pemerintah dan masyarakat sipil untuk
mendorong pelaksanaan keterbukaan informasi. Di
bawah ini gambar terkait jumlah dan prosentasi PPID
yang dibentuk hingga saat ini:
Gambar V.6
Pembentukkan PPID Badan Publik
Periode 1 Juli 2014











Sumber: Kemkominfo 2014

Hal lain, PPID yang telah terbentuk di seluruh badan
publik juga masih menghadapi permasalahan yaitu
belum optimalnya fungsi layanan informasi publik
badan publik. Hal ini dapat dilihat dari tingginya
permohonan penanganan sengketa informasi (hampir
di semua badan publik), sebagaimana terlihat pada
gambar di bawah ini:



V-18 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Gambar V.7
Status Permohonan Dan Proses Penyelesaian Sengketa Informasi
Periode 2010 Maret 2014











Sumber: Komisi Informasi Pusat 2014
Dari sisi masyarakat, permasalahan yang dihadapi
adalah masih rendahnya kesadaran masyarakat pada
umumnya termasuk badan usaha untuk memahami
arti penting dan peran strategis informasi publik yang
berakibat pada masih rendahnya pemanfaatan
informasi dan menyebabkan kesenjangan informasi di
dalam masyarakat. Permasalahan ini berkorelasi
dengan belum cukup signifikan dan strategisnya upaya
yang telah dilakukan selama ini terkait dengan
penyebaran dan pemerataan informasi publik untuk
seluruh masyarakat Indonesia. Media Centre yang
telah dibentuk masih menghadapi permasalahan
efektifitas pengelolaannya, yang berdampak tidak
berjalan optimalnya proses penyebaraan informasi
publik kepada masyarakat. Begitupun dengan peran
media tradisional di masyarakat, yang selama ini
masih belum berkembang menjadi ruang publik yang
terlembaga dengan baik di hampir seluruh provinsi di
Indonesia. Beberapa perkumpulan sandiwara rakyat
yang ada di Jawa Tengah dan Jawa Timur masih biasa
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-19

mengadakan pertunjukan keliling desa, namun
penontonnya semakin berkurang setelah televisi
masuk desa. Pertunjukan rakyat dengan menggunakan
bahasa daerah juga mulai ditinggalkan setelah banyak
warga yang bisa berbahasa Indonesia. Ditambah lagi,
para seniman semakin berkurang karena kurangnya
minat dari generasi muda untuk melibatkan diri dalam
mengembangkan media tradisional melalui
pertunjukan rakyat.
Lima tahun ke depan, dengan semakin populernya
budaya asing di kalangan masyarakat terutama remaja
menjadi tantangan bagi pemerintah untuk
meningkatkan peran dan kapasitas media tradisional
dalam penyebaran informasi publik. Peluang
pemerintah cukup terbuka untuk meningkatkan
kapasitas media tradisional melalui kerja sama dengan
berbagai pemangku kepentingan di tanah air. Media
tradisional harus terus dikembangkan tidak hanya
menjadi sarana hiburan, namun dapat menjadi sarana
pendidikan, sarana kontrol sosial, dan diseminasi
informasi sekaligus pelestari dan pengembangan nilai-
nilai budaya, serta perekat persatuan dan kesatuan
bangsa. Disamping itu, media tradisional diharapkan
menjadi sarana untuk mewujudkan keadilan informasi
bagi masyarakat yang sulit atau mempunyai
keterbatasan untuk menjangkau/mengakses media
modern atau media baru lainnya, seperti masyarakat
di daerah terdepan/terluar/terpencil.
Terkait dengan media komunitas, di era reformasi ini,
media komunitas tumbuh dan berkembang dengan
pesat, dan diterima oleh berbagai kalangan yang pro
pada pemberdayaan masyarakat. Media komunitas
dapat menjadi media pemersatu berbagai kelompok
masyarakat yang berkonflik. Salah satu contohnya,
Radio Abilawa FM yang terletak di perbatasan 3
kabupaten, yaitu Subang, Purwakarta, dan Karawang
V-20 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

telah berperan sebagai peredam konflik SARA (suku,
agama, ras, dan antar golongan) yang terjadi di antara
kelompok-kelompok masyarakat. Cara yang dilakukan
oleh pengelola radio adalah menyelenggarakan diskusi
yang melibatkan pemuda, masyarakat, dan tokoh desa.
Pertemuan dilakukan secara langsung dan tatap muka
di sebuah studio, kemudian pihak-pihak yang terlibat
juga saling mengirimkan pesan dan lagu melalui Radio
Abilawa. Namun saat ini, media komunitas bersaing
dengan pemilik perusahaan media yang memusatkan
perhatian pada internet dan jejaring sosial.
Kesenjangan akses informasi dan penyebarannya
antara masyarakat di perkotaan dan di pedesaan
menjadi kendala terbatasnya akses media komunitas
terhadap informasi atau kesempatannya lebih sedikit
untuk mendapatkan informasi. Tantangan yang
dihadapi oleh media komunitas dalam 5 tahun ke
depan seiring dengan berkembangnya media baru
dengan pesat dari tahun ke tahun adalah menguatkan
peran dan kapasitas media komunitas untuk
penyebaran informasi, dengan menjalin kemitraan
dengan berbagai pemangku kepentingan.
Di sisi lain, jejaring sosial telah menjadi primadona
untuk menyebarkan informasi, disamping sebagai alat
komunikasi antar individu. Hampir seluruh lapisan
masyarakat Indonesia memiliki akun jejaring sosial,
seperti facebook, twitter, youtube, dan lain sebagainya.
Pengguna media online dari tahun ke tahun mengalami
peningkatan hingga 63 juta orang pada tahun 2012
(sumber: Kominfo, 2013). Adapun situs yang paling
dikunjungi oleh masyarakat Indonesia yang pertama
adalah jejaring sosial facebook. Kedepan dapat
diprediksi bahwa pengguna media online di Indonesia
akan mencapai 139 juta orang di tahun 2015. Pada
tahun 2012 Indonesia menduduki peringkat ke 4 di
Asia dengan pengguna internet sebanyak 55 juta
penduduk (22,4%). Dengan demikian, Indonesia
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-21

dinilai memiliki potensi besar dalam memasarkan
perangkat teknologi komunikasi dan informasi, dan
menyebarkan informasi publik kepada masyarakat
dengan cepat dan mengena sasaran. Namun dampak
negatifnya adalah dengan adanya free information flow
mengakibatkan Indonesia sangat mudah menghadapi
kebanjiran informasi dari luar yang belum tentu
bermanfaat dan sesuai dengan kebutuhan.
Tantangannya adalah semakin tingginya penggunaan
internet dan media baru lainnya dalam kehidupan
sehari-hari akan mengakibatkan frekuensi serangan
dan kejahatan cyberspace semakin meningkat. Hal ini
menuntut perlunya melengkapi produksi konten
digital dalam negeri yang sesuai dengan kebutuhan
masyarakat, serta edukasi bagi penggunanya.
Demokratisasi penyiaran saat ini belum terwujud.
Media penyiaran di Indonesia saat ini dapat
memberikan pengaruh dan membangun imej publik,
dan sangat dipengaruhi kepentingan bisnis dan politik
pemiliknya. Media penyiaran di Indonesia belum
memiliki aturan yang baku yang menjadi landasan
dalam mengatur dunia penyiaran. Dengan ketiadaan
aturan tersebut berkontribusi pada turunnya mutu
siaran. Berbagai acara/siaran yang mengudara tidak
berdasarkan pada kriteria kelayakan sebuah siaran.
Kegiatan penyiaran diarahkan untuk menarik iklan
dan menentukan kelayakan acara tersebut malalui
selera pasar dan rating. Banyaknya tayangan berbau
mistis, pornografi dan pornoaksi, infotainment, reality
show merupakan salah satu dampak dari dominannya
pertimbangan pasar dalam menentukan materi siaran.
Media penyiaran (terutama televisi) bersaing ketat
dalam meraih pemirsa melalui rating dan share.
Dengan adanya rating dan share sebagai acuan dalam
penyusunan agenda, maka teks televisi lebih banyak
berisikan selera yang rendah, ringan dan
mengutamakan unsur hiburan. Bahkan program berita
V-22 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

yang seharusnya mengedepankan aspek idealisme ikut
menentukan rating dan share, hingga memodifikasi
berita-berita agar lebih menghibur untuk kepentingan
menarik segmen pemirsa sebanyak-banyaknya. Hal
ini menunjukkan bahwa pers dan media penyiaran
belum seimbang, obyektif dan selektif dalam
menyampaikan informasinya kepada masyarakat.
Indonesia menghadapi pula permasalahan tren
monopoli atau penguasaan media massa oleh
kelompok pemilik modal tertentu yang berpotensi
mengancam hak publik dalam mengakses informasi
karena dikendalikan pemodal untuk mengambil
keuntungan. Tantangan bagi Pemerintah untuk
menjadikan media nasional sebagai media yang
mampu bersaing dengan media-media swasta lainnya.
TVRI dan RRI sebagai lembaga penyiaran publik
pemerintah tidak bisa menandingi TV swasta maupun
Radio Swasta. Bahkan, kondisi RRI saat ini
terperangkap oleh persoalan terbatasnya dana dan
SDM dalam proses produksinya. Dengan demikian,
peremajaan siaran nasional harus mendapat
dukungan dari berbagai pihak agar dapat bersaing
dengan TV/Radio swasta yang memperoleh dari iklan.
Disamping itu, tantangan pula bagi RRI untuk
membangun slide belt information untuk mengimbangi
kekuatan informasi asing. Hegemoni media-media
swasta menjadikan tantangan bagi pemerintah dalam
mengembangkan media nasional di Indonesia.
Tantangan 5 tahun ke depan adalah menciptakan iklim
yang kondusif bagi berkembangnya mutu penyiaran
yang lebih memihak masyarakat dan tidak hanya
menguntungkan pemerintah sendiri ataupun pemilik
media semata. Konglomerasi media tiap tahun akan
semakin luas, sehingga perlu deregulasi undang-
undang penyiaran demi kepentingan publik. Untuk
menyeimbangkannya, diperlukan literasi media agar
masyarakat mampu memilah dan memilih media yang
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-23

paling layak informasi/berita maupun tayangannya
bagi mereka.
Akses masyarakat terhadap informasi publik
ditentukan oleh sarana prasarana dan pengelolaannya,
termasuk konten yang sesuai dengan kebutuhan dan
bisa diterima tepat waktu. Hal ini memerlukan sumber
daya manusia yang memadai dan mumpuni, baik
secara jumlah maupun kapasitasnya. Tantangan
kedepan yang harus terus dilakukan adalah
meningkatkan kapasitas SDM bidang komunikasi dan
informasi, terutama di daerah agar pemerataan dan
keadilan informasi bagi masyarakat Indonesia dapat
diwujudkan, sehingga partisipasi publik dalam
penyusunan dan pelaksanaan kebijakan serta
pengawasannya dapat dilaksanakan secara sinergis
dan akuntabel. Disamping itu, menghadapi era
globalisasi ekonomi terutama di Asia, peningkatan
kapasitas SDM bidang komunikasi dan informasi harus
ditingkatkan untuk dapat bersaing secara global,
minimal dengan SDM negara-negara tersebut. Literasi
dan sertifikasi profesi bidang TIK merupakan salah
satu program penting yang harus dilaksanakan dengan
tata kelola yang baik dan sesuai kebutuhan, termasuk
untuk kalangan umum terutama angkatan kerja muda
dan sekolah menengah baik umum maupun kejuruan.

PENCEGAHAN KONFLIK KEKERASAN
Pemantapan Wasbang dan Karakter Bangsa
dalam Rangka Memperkuat Persatuan dan
Kesatuan Bangsa
Indonesia sepanjang sejarahnya sampai dengan saat
ini telah berhasil menjaga eksistensinya sebagai
negara yang bersatu dan berdaulat, serta dapat
mengatasi berbagai jenis konflik sosial berdimensi
kekerasaan sehingga tidak berujung pada perpecahan
V-24 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

bangsa. Pada era Reformasi sejak tahun 1998
keberhasilan perjanjian damai atas konflik Aceh, Poso,
Maluku, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Barat
adalah bukti keseriusan Indonesia menangani konflik
kekerasan. Keberhasilan ini menjadikan Indonesia
sebuah negara yang dapat menangani konflik atau
memelihara perdamaian selama periode transisi
demokrasi. Negara juga tetap berkomitmen dalam
menangani konflik-konflik ke depan, dia antaranya
dengan dengan penetapan Undang-Undang No. 7
Tahun 2012 Tentang Penanganan Konflik Sosial.
Undang-Undang ini menekankan pentingnya semua
komponen bangsa melakukan berbagai upaya
pemeliharaan perdamaian yang dikemas dalam upaya
pencegahan konflik, sebagaimana termuat dalam pasal
4 Undang-Undang No 7 tahun 2012 tersebut.
Pembangunan karakter bangsa menjadi bagian yang
tidak terpisahkan sebagai bentuk upaya meredam
potensi konflik. Hal tersebut secara jelas termuat
dalam Undang-Undang No 7 Tahun 2012 Pasal (9)
poin f Membangun karakter bangsa.
Namun, sejumlah keberhasilan yang telah dicapai
tidak berarti Indonesia sudah terbebas dari ancaman
konflik sosial. Dalam lima tahun terakhir, Indonesia
mengalami suatu kondisi di mana kejadian konflik
selalu muncul di hampir seluruh provinsi, dengan
kualitas dan frekuensi yang bervariasi. Laporan kajian
Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI, 2013)
menyebutkan bahwa konflik muncul karena domain
negara dan masyarakat berada dalam kondisi
terfragmentasi, ditandai oleh sistem politik yang tidak
proporsional, tiadanya saluran komunikasi politik
yang baik, serta kebijakan publik yang terdistorsi oleh
kepentingan parsial. Kedua domain ini sama-sama
lemah, yang pada gilirannya menjadi penyebab
kekacauan dalam pelbagai dimensi sosial-politik-
ekonomi. Kajian LIPI menyebutkan ada tujuh faktor
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-25

yang menjadi penyebab kekacauan dalam masyarakat
Indonesia, yakni (1) distorsi kebijakan publik, (2)
patologi birokrasi, (3) kesenjangan sosial ekonomi, (4)
perebutan sumber daya alam, (5) masalah adat-
kebudayaan dan identitas, (6) distorsi penegakan
hukum dan keadilan, serta (7) disfungsi aparat
keamanan.
LIPI menjelaskan lebih lanjut bahwa distorsi kebijakan
publik terjadi karena diabaikannya kebijakan yang
tidak ditujukan pada kepentingan umum, melainkan
kepada vested interest. Patologi birokrasi terjadi
karena rekrutmen yang tidak berdasarkan merit
system, melainkan pada pertimbangan primordial.
Kesenjangan ekonomi rawan menyebabkan konflik
karena tidak terjembataninya kepentingan pemodal
besar dan pemodal kecil, sesuatu hal yang juga erat
kaitannya dengan kebijakan yang terlalu berpihak
dalam pertumbuhan ekonomi, baik secara nasional
maupun antar wilayah. Perebutan sumber daya
ekonomi terjadi karena makin terbatasnya sumber
daya ekonomi tidak terbarukan, pada sisi lain subsidi
silang untuk menutup kesenjangan antar daerah tidak
terumuskan dengan baik. Masalah adat, kebudayaan
dan identitas muncul karena tidak berjalannya proses
pembentukan identitas nasional secara berkelanjutan.
Penerapan hukum belum dilakukan secara adil di
Indonesia, sehingga berpotensi besar menyebar
luaskan ketidakpuasan, di samping belum adanya
peradilan alternatif bagi penyelesaian kasus-kasus
pidana dan perdata ringan. Hal ini memberikan beban
luar biasa bagi perangkat hukum yang ada. Hal
terakhir, aparat keamanan belum sepenuhnya mampu
menjadi penegak hukum yang netral, selain masih
adanya penyalahgunaan kekuasaan oleh oknum
aparat.
Berbagai akar konflik tersebut sesungguhnya
V-26 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

menunjukkan adanya persoalan dalam pemahaman,
kesadaran, semangat, dan penerapan nilai-nilai
wawasan kebangsaan (wasbang) dan adanya
ketidakapstian jati diri dan karakter bangsa. Wawasan
kebangsaan merupakan nilai penting dalam menjaga
perdamaian dan keutuhan bangsa dalam bingkai
Negara Kesatuan Republik Indonesia. Wawasan
kebangsaan merupakan sudut pandang suatu bangsa
dalam memahami jati diri dan lingkungannya,
menentukan cara, memanfaatkan kondisi geografis,
sejarah, sosial budayanya dalam mencapai cita-cita
dan menjamin kepentingan nasionalnya. Wawasan
kebangsaan memiliki makna luhur yang menempatkan
persatuan, kesatuan serta kepentingan dan
keselamatan bangsa dan negara diatas kepentingan
pribadi dan golongan. Sedangkan, karakter bangsa
Indonesia adalah jati diri nasional yang merupakan
akumulasi dari karakter-karakter baik dan terpuji
warga negara Indonesia. Karakter bangsa merupakan
isu sentral dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.
Bangsa Indonesia membutuhkan kesamaan
pandangan tentang budaya dan karakter yang holistik
sebagai bangsa. Hal itu sangat penting karena
menyangkut kesamaan pemahaman, pandangan, dan
gerak langkah untuk mewujudkan kesejahteraan dan
kemakmuran seluruh rakyat Indonesia.
Di samping permasalahan tersebut di atas, tantangan
ke depan adalah mengatasi berbagai sumber atau akar
konflik yang kompleks tersebut melalui upaya-upaya
yang terintegrasi, komprehensif, terarah, sistematis,
serta terukur. Selama ini, belum sinergis dan
terkoordinasinya kementerian/ lembaga dan
pemerintah daerah, serta masih terbatasnya kerja
sama dengan para pemangku kepentingan lainnya
dalam menjaga perdamaian telah berkontribusi
terhadap akumulasi beban permasalahan konflik yang
semakin berat dan kompleks. Pelaksanaan program
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-27

dalam menjaga perdamaian dan meningkatkan
persatuan dan kesatuan bangsa yang selama ini
dilaksanakan belum cukup menggunakan pendekatan
yang tepat yang disesuaikan dengan akar potensi dan
intensitas masalah, kultur dan kearifan lokal tertentu
yang ada di dalam masyarakat. Bahkan, pelaksanaan
kebijakan dan program-nya tidak menyentuh pada
penyelesaian akar potensi konflik melalui pelaksanaan
kebijakan komprehensif yang berdimensi sosial
budaya, politik, dan ekonomi, untuk suatu wilayah
konflik tertentu (area-based approach). Pendidikan
wawasan kebangsaan dan karakter bangsa masih
dilaksanakan secara terpisah oleh
kementerian/lembaga. Hal lain, pendidikan wawasan
kebangsaan dan karakter bangsa cenderung direduksi
menjadi kegiatan sosialisasi dan diseminiasi nilai-nilai
Pancasila dan kebangsaan pada publik secara umum,
tanpa disertai dengan tekanan dan fokus bagaimana
penerapannya untuk penyelesaian akar masalah
konflik sebagai bentuk nyata penerapan nilai wasbang
dan karakter bangsa tersebut. Lebih jauh, program-
program pencegahan konflik yang dilakukan selama
ini perkembangannya tidak dilengkapi dengan
indikator dan sasaran yang dapat diukur, sehingga
menyulitkan dalam perumusan kebijakan yang tepat
sasaran.

Penanggulangan Terorisme
Fenomena terorisme masih akan menjadi persoalan
serius bagi Indonesia, terutama apabila tidak ada
strategi dan tindakan-tindakan mendasar untuk
mengatasinya, baik dalam jangka menengah maupun
jangka panjang. Berbeda dengan persoalan-persoalan
strategis lainnya, ancaman terorisme bukan saja pada
keamanan masyarakat, melainkan langsung
membahayakan the very foundation of our nation
V-28 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

yakni Pancasila sebagai konsensus dasar bangsa
Indonesia, juga kepada UUD 1945, NKRI dan Bhinneka
Tunggal Ika. Ideologi terorisme bersifat anti-
demokrasi dan menentang semua kelembagaan yang
menoleransi perbedaan pendapat dalam pelaksanaan
agama dan dalam penerapan kebijakan publik. Di atas
semua itu, ideologi terorisme membenarkan tindakan
kekerasan yang tidak pilih sasaran dalam mencapai
tujuan mereka mendirikan negara berdasarkan
doktrin sempit agama.
Pada masa lima tahun mendatang ini, upaya-upaya
mendasar perlu dilakukan terutama dalam melakukan
koordinasi kelembagaan dalam melakukan
penanggulangan terorisme, termasuk menggalang
kemitraan dengan seluruh organisasi masyarakat sipil
tanpa kecuali. Hal yang tidak kurang penting adalah
meyakinkan semua pihak bahwa dasar perundang-
undangan anti terorisme perlu direvisi untuk
memberikan wewenang yang lebih luas pada penegak
hukum melakukan pencegahan terorisme sebelum
terlanjur memberikan efek merusak yang besar pada
masyarakat yang tidak berdosa.
Dewasa ini, negara-negara di dunia bersatu padu
melawan gerakan-gerakan terorisme yang merambah
dunia dengan ideologi yang pro kekerasan, bahkan
terhadap anak-anak, perempuan dan orang lanjut usia.
Indonesia perlu ikut serta secara lebih intens dalam
arus besar dunia untuk memberantas terorisme
sampai ke akar-akarnya.
Pada lima tahun mendatang, apabila tidak diantisipasi
dengan pantas, maka akan menjadi masa saat teroris
tidak lagi segan-segan untuk menantang kekuatan
negara secara terbuka, karena akses yang makin besar
pada sumber-sumber informasi dan jaringan untuk
melakukan kekerasan secara meluas. Pemerintah
diharapkan merespons secara memadai berupa
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-29

koordinasi yang makin kuat antara lembaga-lembaga
penegak hukum. Program-program pendidikan,
deradikalisasi dan kontra radikal terorisme akan
menjadi perhatian utama untuk diperkuat. Pemerintah
juga akan mendirikan pusat data dan informasi
pencegahan terorisme, pendidikan ideologi Pancasila
untuk kelompok-kelompok rentan terpengaruh
gagasan terorisme. Pendidikan ideologi Pancasila ini
nantinya akan saling terkait dan terkoordinasi ke
dalam pusat pendidikan perwujudan pendidikan
ideologi Pancasila ini dalam berbagai aspeknya,
sehingga dapat saling memperkuat. Pada saat
bersamaan, kerjasama internasional yang lebih kuat
diperlukan untuk mempersempit ruang gerak dari
organisasi-organisasi terorisme transnasional yang
masih leluasa bergerak dan berkomunikasi, bahkan
saling mendanai kegiatan-kegiatan teror mereka.

5.1.2. Politik Luar Negeri
Menghadapi dinamika lingkungan internasional yang
begitu cepat, Indonesia harus memiliki sensitivitas
dalam menempatkan diri secara tepat berkaitan
dengan berbagai isu global. Selain mendorong
penguatan instrumen multilateral, regional dan
peningkatan kerjasama bilateral, Indonesia perlu
mengambil inisiatif terdepan dalam mengatasi
berbagai persoalan isu keamanan kawasan.
Kondisi itu mendorong perlunya upaya penguatan
kepemimpinan dan peran Indonesia dalam berbagai
kerja sama internasional dalam rangka mewujudkan
tatanan dunia yang lebih adil dan damai dalam
berbagai aspek kehidupan.
Penguatan kepemimpinan dan peran Indonesia dalam
berbagai kerja sama internasional sebagai isu strategis
V-30 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

membutuhkan daya topang dari efektivitas
penyelenggaraan diplomasi politik dan ekonomi.











Pemantapan Peran Indonesia di ASEAN
ASEAN sangat penting bagi kepentingan nasional
Indonesia, baik untuk meningkatkan kemakmuran di
dalam negeri maupun bagi upaya menjaga stabilitas
dan perdamaian di Kawasan Asia Tenggara. Terdapat
dua isu krusial dan mendesak yang harus
mendapatkan penanganan serius dan menyeluruh
agar ASEAN dapat berperan sebagai mana mestinya
bagi kepentingan nasional Indonesia, yakni kesiapan
internal menghadapi ASEAN Community, dan
melanjutkan kepemimpinan Indonesia di ASEAN
untuk mengarahkan ASEAN dalam mencapai
tujuannya.
ASEAN menghadapi berbagai tantangan yang perlu
diantisipasi dalam lima tahun mendatang. Dalam
aspek politik dan keamanan, ASEAN menghadapi dua
isu utama yang berpotensi menimbulkan ancaman
terhadap stabilitas dan keamanan kawasan, yakni
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-31

persoalan Laut Tiongkok Selatan dan Semenanjung
Korea. Untuk itu, Indonesia perlu meletakkan prioritas
kerjasama maritim dalam rangka keamanan dan
stabilitas regional karena Indonesia memiliki wilayah
laut teritorial yang luas dan memiliki kawasan
strategis. Penyelesaian damai atas sengketa wilayah
laut memerlukan kerjasama maritim untuk
mengurangi ketegangan dan menghindari konflik di
kawasan. Pemasalahan maritim perlu diselesaikan
melalui upaya membangun kepercayaan antar negara
dan meningkatkan transparansi diantara negara-
negara anggota ASEAN. Upaya ini perlu dilakukan
untuk meredam rivalitas maritim antarnegara dan
mendorong penyelesaian sengketa teritorial di
kawasan perdagangan bebas terhadap kepentingan
nasional.
Untuk aspek ekonomi, kebangkitan ekonomi Tiongkok
dan munculnya berbagai perjanjian perdagangan juga
perlu dikelola dengan baik oleh ASEAN. Di samping
itu, Komunitas Ekonomi ASEAN sebagai bentuk
integrasi ekonomi regional merupakan agenda utama
dan visi ASEAN untuk membangun kawasan Asia
Tenggara yang terintegrasi dalam pembangunan
ekonomi yang merata dan mengurangi kesenjangan
sosial-ekonomi perlu diapresiasi sebagai sebuah
langkah besar untuk memajukan negara ASEAN
bersama. Namun, perlu diwaspadai dampak internal
ekonomi yang mungkin akan terjadi ketidakadilan
dalam implementasinya serta ketahanan ekonomi
bersama sehingga potensi krisis pada negara Asia
Tenggara tidak menyebar dan tidak memberikan
dampak yang besar terhadap negara lainnya dalam
kawasan. Penyatuan kawasan ASEAN melalui integrasi
ekonomi secara penuh akan berdampak baik terhadap
sektor ekonomi maupun keuangan. Integrasi ekonomi
ASEAN diharapkan dapat memberikan peningkatan
perekonomian (trade creation) bagi kawasan yang
V-32 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

terlibat di dalamnya. Ada keraguan integrasi ekonomi
berdampak kurang menguntungkan bagi ASEAN. Bagi
Indonesia, dengan potensi penduduk dan sumber daya
yang besar seharusnya integrasi ekonomi dan
keuangan ASEAN dapat menjadikan perekonomian
Indonesia semakin meningkat.
Untuk aspek sosial budaya, tantangan besar dihadapi
dalam upaya membangun satu identitas dan
kebersamaan ASEAN sebagai satu komunitas.
Singkatnya, ASEAN masih akan menghadapi persoalan
kohesivitas internal dan sentralitas ASEAN dalam
berhubungan dengan para mitra wicaranya.
Indonesia perlu turut menentukan arah ASEAN ke
depan. Di satu sisi, ASEAN harus memberikan manfaat
bagi Indonesia, dan di sisi lain Indonesia harus terlihat
sebagai pemimpin yang berperan signifikan di ASEAN.
Untuk itu, dalam lima tahun mendatang Indonesia
perlu merespon persoalan kesiapan domestik dan
mempersiapkan konsep dan langkah kepemimpinan
Indonesia di ASEAN dengan mempersiapkan
dukungan regulasi, kelembagaan, program/kegiatan
dan anggaran.
Dalam kepemimpinannya, Indonesia juga memastikan
terkonsolidasinya satu tatanan kawasan baru melalui
bingkai East Asia Summit (EAS). Untuk itu, upaya
memperkuat arsitektur regional, khususnya EAS perlu
mendapat perhatian khusus dalam lima tahun
mendatang.
Peningkatan Partisipasi Indonesia dalam
Perdamaian Dunia
Masih tingginya potensi konflik interstate, adanya trust
deficit di kawasan, serta ekspektasi internasional
membuat Indonesia sangat berkepentingan untuk
turut berkontribusi dan berpartisipasi dalam upaya
menjaga perdamaian dunia, baik di Kawasan maupun
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-33

di level yang lebih luas. Upaya ini terkait erat dengan
kepentingan nasional karena peace and stability di
kawasan adalah prasyarat mutlak untuk dapat
melaksanakan pembangunan di di dalam negeri. Untuk
itu, Indonesia akan memberikan perhatian pada upaya
memelihara perdamaian dan keamanan di kawasan
dan di tingkat global, yang selama ini sudah mulai
dilakukan.
Dalam hal ini, Indonesia perlu memilih area keamanan
dan perdamaian yang paling signifikan bagi
kepentingan nasional Indonesia. Indonesia sebagai
negara netral dan dipercaya para pihak perlu
melanjutkan diplomasi meredam konflik di Laut
Tiongkok Selatan yang sangat penting bagi stabilitas
dan keamanan Asia Pasifik. Saling klaim wilayah, serta
potensi sumber daya alam yang dikandung di wilayah
Laut Tiongkok Selatan menjadi isu pertarungan negara
Filipina, Vietnam, Malaysia, Taiwan dan Tiongkok,
yang dalam 5 tahun ke depan masih berpotensi
menimbulkan ketegangan di kawasan. Situasi Timur
Tengah diperkirakan masih akan ditandai dengan
berbagai ketegangan dan kekerasan sebagai dampak
gelombang demokratisasi, dan hubungan antarnegara
yang kurang harmoni. Dalam konteks global, Indonesia
perlu meningkatkan koordinasi dan konsolidasi serta
menemukan solusi untuk mengatasi kendala
pengiriman pasukan perdamaian sehingga target 10
besar dapat dicapai, dan menyusun road map
pencapaian target peace keepers, dan mengoptimalkan
kontribusi di UNPKO tersebut untuk mendukung
diplomasi Indonesia di PBB.




V-34 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019


201 199
1058
1075
1530
1657
1795
1981
1717
1546
1783
42
47
21 21
18
16 16
15
16
21
19
0
5
10
15
20
25
30
35
40
45
50
0
500
1000
1500
2000
2500
2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014
Jumlah Personil Peringkat
Gambar V.8
Jumlah Personel Dan Peringkat Indonesia Dalam Pasukan
Pemeliharaan Perdamaian PBB Tahun 2004-2014









Sumber: Kementerian Luar Negeri - Realisasi s/d Mei 2014
Tidak dapat dipungkiri bahwa isu kejahatan
terorganisir lintas negara seperti pencucian uang,
penyelundupan manusia, kejahatan cyber, trafficking
in persons, penyelundupan senjata dan narkoba,
menjadi salah satu persoalan yang dapat mengancam
stabilitas kawasan. Masing-masing negara sering
memiliki kepentingan yang berbeda dalam
mendefinisikan kejahatan lintas negara. Hal ini
membawa dampak pada sulitnya mencapai
kesepakatan untuk melakukan pencegahan dan
pemberantasan kejahatan tersebut pada tataran
multilateral, dan juga berdampak pada belum
tercapainya kerangka instrumen internasional yang
komprehensif di bawah payung PBB. Meskipun
demikian, Indonesia akan terus mengupayakan kerja
sama penanganan kejahatan lintas negara, khususnya
dengan negara-negara yang terkait langsung.
Dalam isu irregular migration/people smuggling dan
trafficking in persons, Indonesia harus terus
mendorong dan memperkuat kerja sama penanganan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-35

antara negara pengirim, negara transit, negara tujuan
imigran. Isu irregular migration/people smuggling
berpotensi membawa dampak buruk terutama bagi
masyarakat Indonesia di daerah transit, dan
berpotensi membawa hubungan yang tidak harmonis
antarnegara. Kepentingan ketiga negara pengirim,
transit, dan tujuan dapat menjadi pertimbangan dalam
pelaksanaan kerja sama. Dengan demikian, kerugian
yang dialami oleh masing-masing negara dapat
diminimalkan dan potensi konflik ketiga negara dapat
terhindarkan.
Terorisme global merupakan salah satu bentuk
ancaman terhadap keamanan negara. Kelompok
teroris memiliki kapaistas dan jejaring internasional,
dan menggunakan kemajuan teknologi komunikasi
dan informatika, bahan peledak dan transportasi
untuk mendukung keberhasilan aksi terorisme di
dunia. Penguatan pencegahan dan penindakan
terorisme melalui peningkatan kerja sama
internasional perlu diintensifkan mengingat ancaman
teorisme bersifat laten, dan tidak berpola.
Kesiapsiagaan setiap saat perlu dilakukan dalam
menghadapi ancaman dan aksi terorisme.
Dalam bidang perlucutan senjata, tantangan bagi
Indonesia untuk terus mendorong pemberlakuan
Comprehensive Nuclear Test Ban Treaty (CTBT), dan
memperjuangkan universalisasi traktat dan
pemberlakuannya. Tantangan bagi Indonesia pula
untuk mendorong 8 negara Annex 2 lainnya untuk
melakukan hal yang sama.
Indonesia perlu terus menyatakan sikap bahwa dunia
perlu memperkuat multilateralisme, khususnya dalam
memelihara peran sentral PBB. Indonesia
menyatakan agar PBB tetap relevan dalam
menghadapi berbagai tantangan global dan terus
dapat menjunjung multilteralisme. Hasil akhir dari
V-36 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

reformasi tersebut, harus menjadikan proses
pembuatan keputusan PBB menjadi lebih efektif,
efisien, transparan, dan inklusif. Kerja sama dan
kemitraan antara-PBB dengan organisasi regional
merupakan keniscayaan. Indonesia juga menegaskan
bahwa harus ada sinergi antara upaya-upaya di tingkat
global dengan upaya di tingkat regional
Untuk mendukung upaya menjaga perdamaian di
kawasan regional, Indonesia perlu terus melanjutkan
diplomasi untuk menyegerakan penyelesaian
persoalan perbatasan demi keamanan dan integritas
wilayah Indonesia. Indonesia memiliki perbatasan
maritim dengan 10 negara yakni India, Thailand,
Malaysia, Singapura, Vietnam, Filipina, Palau, Papua
Nugini, Australia dan Timor-Leste, serta perbatasan
darat dengan tiga negara, yakni Malaysia, Papua
Nugini, dan Timor Leste. Penetapan batas darat
dengan Papua Nugini telah selesai dilakukan,
sedangkan penetapan perbatasan dengan Malaysia
dan Timor Leste sebagian besar telah dilaksanakan.
Penetapan perbatasan perlu terus dilaksanakan
karena berlarut-larutnya sejumlah isu perbatasan
dapat berdampak negatif bagi hubungan diplomatik,
yang seringkali dapat dirasakan langsung penduduk di
wilayah perbatasan.

Penguatan Diplomasi Ekonomi
Selama ini diplomasi telah memberikan keuntungan
politis bagi Indonesia di tingkat internasional.
Keuntungan politis tersebut dapat dimanfaatkan
untuk mendapatkan keuntungan ekonomi, antara lain
melalui peningkatan ekspor barang/jasa atau
perluasan pasar prospektif. Terkait dengan hal
tersebut, diplomasi ekonomi Indonesia difokuskan
untuk mendukung penghapusan non-tariff barrier
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-37

dalam perdagangan dengan pasar utama dan
pembukaan pasar prospektif.
Gambar V.9
Pasar Prospektif Indonesia
Pasar prospektif perdagangan Indonesia masih sangat
kecil. Di kawasan Afrika hanya sebesar 3,76 persen
dari total perdagangan; Amerika Selatan hanya 1,77
persen; Amerika Utara 0,38 persen. Di sisi lain,
Malaysia, Brazil, dan Vietnam telah masuk ke wilayah
ini dan memiliki nilai investasi yang jauh lebih
signifikan.
Diplomasi Indonesia di berbagai forum ekonomi
selama ini memperlihatkan bahwa penekanan yang
berbeda pada aspek politik atau aspek ekonomi
menghasilkan keputusan yang berbeda, sehingga perlu
upaya untuk menyeimbangkan antara kedua aspek
tersebut agar keduanya dapat berjalan seiring dan
saling mendukung. Semakin kuatnya diplomasi
ekonomi yang dilakukan pada gilirannya dapat
berperan dalam upaya keluar dari jebakan negara
berpenghasilan menengah (middle income trap).
Di samping itu, Indonesia adalah satu-satunya negara
di Asia Tenggara yang menjadi anggota G-20.
V-38 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Indonesia berperan aktif dalam upaya penanganan
krisis ekonomi global dan mendorong reformasi tata
kelola ekonomi dunia. Oleh karena itu, posisi sebagai
anggota G20 perlu dimanfaatkan sebaik-baiknya.
Diplomasi Indonesia di G20 perlu memperkuat
kepentingan ekonomi nasional yang dalam lima tahun
ke depan ditujukan untuk mendukung pertumbuhan
ekonomi Indonesia yang berkualitas atau growth with
equity. Pertumbuhan ini akan dilakukan melalui
strategi investasi perdagangan, peningkatan daya
saing, financial inclusion dan produktivitas. Diplomasi
Indonesia untuk mendukung quality growth atau
growth with equity ini sejalan dengan kepentingan
negara berkembang.
Peluncuran Regional Comprehensive Economic
Partnership (RCEP) dalam Konferensi Tingkat Tinggi
ASEAN ke-21 membuka peluang pasar bersama
terbesar di dunia karena berpopulasi separuh jumlah
penduduk dunia. RCEP ditujukan sebagai suatu upaya
memperkuat ketahanan ekonomi kawasan yang
berlandaskan semangat kemitraan dan saling
menguntungkan antara negara ASEAN dan negara
mitranya. RCEP juga dibentuk agar ASEAN dapat
menjadi key driver dalam dalam pengembangan
arsitektur kawasan yang bersifat ASEAN-minded
dengan tetap mengutamakan pembentukan
masyarakat ekonomi ASEAN 2015. Tantangan bagi
Indonesia untuk memperjuangkan kepentingan
ASEAN dan tentu kepentingan ekonomi nasional yang
berfokus pada pertumbuhan ekonomi berkualitas.
Pertarungan politik global ditandai dengan
pertarungan penguasaan pangan dan energi. Krisis
pangan dan energi dunia dan kelangkaan air
berdampak pada peningkatan harga pangan dunia,
arus impor dan ekspor pangan dalam jumlah besar.
Hal lain, rawan pangan dan energi menyebabkan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-39

terjadinya kompetisi penyediaan energi dan pangan
menjadi alat negosiasi baru di dunia internasional
(aturan main dalam rezim internasional). Dalam
bidang perdagangan, sejumlah negara menerapkan
strategi hambatan non-tarif untuk melindungi harga
dan pasokan pangan dalam negerinya. Dalam lima
tahun ke depan, diplomasi politik dan diplomasi
ekonomi harus berjalan seiring untuk melindungi
kepentingan nasional atas pangan dan energi.
Diplomasi ekonomi Indonesia juga perlu dilakukan
dalam bidang perbankan, terutama untuk membantu
perbankan nasional melakukan ekspansi ke negara-
negara tetangga terdekat. Selama ini, perbankan
nasional mengalami kesulitan dan hambatan perijinan
dari pemerintah setempat. Situasi ini sangat berbeda
dengan kemudahan sejumlah bank komersial dari
negara anggota ASEAN yang memiliki lebih banyak
kantor cabang di Indonesia daripada di negara
asalnya.
Dalam konteks kerja sama bilateral, diplomasi
ekonomi Indonesia perlu juga mengacu kepada
kepentingan pertumbuhan ekonomi nasional yang
inklusif. Kerja sama kemitraan strategis yang telah
dibangun perlu dimanfaatkan secara optimal demi
kepentingan nasional Indonesia.
Sejalan dengan aspirasi Indonesia sebagai negara
maritim, diplomasi ekonomi juga perlu untuk
digalakkan di forum Indian Ocean Rim Association
(IORA). Kerjasama perekonomian dengan sejumlah
negara anggota IORA memiliki potensi yang besar dan
telah mendapatkan perhatian dalam Komunike Perth
tahun 2013.


V-40 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Peningkatan kualitas perlindungan WNI/BHI di
luar negeri
Persoalan WNI/BHI di luar negeri, khususnya TKI,
adalah persoalan yang terus muncul dan selalu
menjadi perhatian utama publik dan DPR RI.
Menyikapi hal tersebut, Pemerintah terus berupaya
menunjukkan keberpihakannya dalam pelayanan dan
perlindungan WNI/BHI di luar negeri, di antaranya
dengan memberikan pendampingan dan bantuan
hukum yang diperlukan. Persoalan WNI/BHI di luar
negeri, khususnya TKI, diperkirakan masih akan terus
muncul dan menyita perhatian publik dalam 5 tahun
ke depan mengingat penanganan persoalan di dalam
negeri yang terkait dengan pengiriman TKI belum
berjalan maksimal. Moratorium atau penghentian
pengiriman TKI yang bersifat permanen ke negara
tertentu diperkirakan belum dapat dilakukan dalam
lima tahun ke depan mengingat keterbatasan lapangan
pekerjaan di dalam negeri.
Dalam merespon persoalan TKI setidaknya dapat
dilakukan melalui dua jalur utama yaitu melakukan
pelayanan dan perlindungan terhadap WNI/BHI
secara langsung, serta melakukan diplomasi di tingkat
bilateral maupun regional/multilateral untuk
menghasilkan kerangka hukum/mekanisme yang
dapat meningkatkan proteksi WNI/BHI. Kedua jalur
tersebut masih belum memberikan hasil yang optimal,
sehingga ke depan perlu ditempuh langkah-langkah
perbaikan yang tidak bersifat business as usual.
Langkah tersebut diantaranya adalah membentuk
pemahaman dan pemaknaan diplomat RI mengenai
keberpihakan kepada isu perlindungan WNI, adanya
konsep dan strategi yang lebih terarah untuk
diplomasi perlindungan di level bilateral, regional,
multilateral, serta upaya melibatkan pemangku
kepentingan lainnya dalam melindungi TKI/WNI di
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-41

luar negeri. Selain itu, koordinasi dengan pemangku
kepentingan persoalan di bagian hulu juga perlu
mendapat perhatian agar terdapat pembagian tugas
yang lebih jelas, sehingga upaya diplomasi menjadi
lebih efektif dan potensi timbulnya persoalan dapat
diminimalisir.

Peningkatan peran Indonesia dalam Kerjasama
Selatan-Selatan dan Triangular
Indonesia telah menjadi Middle Income Country yang
diharapkan memberikan kontribusi bagi negara lain
melalui kerangka Kerjasama Selatan-Selatan dan
Triangular. Sesungguhnya, Indonesia telah banyak
memberikan kontribusi bagi negara lain, baik bantuan
barang maupun capacity building, namun belum
terkoordinasi dengan baik di antara
kementerian/lembaga. Pembentukan Tim Koordinasi
Nasional Kerjasama Selatan-Selatan dan Triangular
(KSST) merupakan jawaban untuk merespon
persoalan koordinasi dimaksud.
Peningkatan peran Indonesia dalam kerjasama
selatan-selatan dan triangular memerlukan formulasi
kebijakan Kerjasama Selatan-Selatan yang terintegrasi
agar kontribusi yang diberikan tidak hanya menjadi
charity, dan memperjuangkan kepentingan sesama
negara selatan-selatan dalam menciptakan tatanan
dunia yang lebih adil dan sejajar dan saling
menguntungkan, melainkan menjadi investasi politik
dan instrumen diplomasi Indonesia, termasuk dalam
mendorong diplomasi ekonomi tanpa menghilangkan
esensi solidaritas sesama negara berkembang.
Di samping sub isu strategis yang telah diuraikan di
atas, terdapat sejumlah isu penting dalam hubungan
luar negeri dan kerja sama internasional yang perlu
V-42 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

mendapat perhatian, antara lain promosi dan
pemajuan demokrasi dan HAM.
Proses konsolidasi demokrasi di dalam negeri dan
pengakuan dunia internasional terhadap pencapaian
demokrasi Indonesia telah mendorong Indonesia
untuk turut aktif mempromosikan dan memajukan
demokrasi dan HAM di level regional dan
internasional. Kaitan erat antara demokrasi,
perdamaian dan stabilitas internasional juga menjadi
alasan mendasar perhatian besar Indonesia terhadap
upaya tersebut. Selama ini Indonesia sudah melakukan
promosi demokrasi dan HAM di tingkat regional dan
multilateral, misalnya melalui penyelenggaraan Bali
Democracy Forum (BDF), kontribusi Indonesia dalam
pembentukan ASEAN Intergovernmental Commission
on Human Rights (AICHR), dan melalui kontribusi
sebagai anggota Dewan HAM PBB. Selama 5 tahun
terakhir, peran aktif Indonesia dalam promosi
demokrasi dan HAM ini telah mendapatkan apresiasi
dari berbagai kalangan.
Namun demikian, saat ini muncul perhatian dari dunia
internasional terhadap isu demokrasi dan HAM di
Indonesia, misalnya terkait Papua dan kebebasan
berkeyakinan. Promosi demokrasi dan HAM di tingkat
internasional akan terpengaruh jika masih terdapat
persoalan demokrasi dan HAM di dalam negeri. Oleh
karena itu selain melakukan diplomasi di tingkat
internasional, diperlukan upaya menegakkan
demokrasi dan HAM di dalam negeri serta upaya
mengkomunikasikan hal tersebut di tingkat
internasional. Selain itu, perlu penguatan koordinasi
antar pemangku kepentingan agar proses diplomasi
berjalan dengan baik.
Dalam isu perubahan iklim, Indonesia perlu selalu
konsisten dengan peran aktif dan konstruktif untuk
mendorong negara-negara agar lebih fleksibel dalam
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-43

mengupayakan kompromi, dengan tidak
mengorbankan kepentingan nasional, khususnya
kepentingan negara berkembang. Hal ini penting
untuk mendorong keberhasilan mencapai legally
binding outcome, seperti yang dimandatkan oleh Bali
Action Plan.
Melanjutkan peran Indonesia selama ini dalam
merumuskan arah agenda pembangunan global
selama ini, Indonesia menyadari pentingnya upaya
mengintensifkan kerjasama internasional dalam
mengatasi masalah-masalah global seperti perubahan
iklim, penyebaran penyakit. Dalam hal ini, Indonesia
tidak cukup hanya menjadi peserta, melainkan perlu
memainkan peran kepemimpinan dalam mengawal
agenda pembangunan global, sejalan dengan kebijakan
pembangunan di dalam negeri.

5.2. Sasaran Bidang Politik
Dengan memperhatikan berbagai masalah dalam pembangunan
politik yang muncul, maka, maka sasaran utama pembangunan
politik dalam negeri adalah terwujudnya proses positif
konsolidasi demokrasi yang diukur dengan pencapaian angka
indeks demokrasi Indonesia sebesar 75 pada tahun 2019, tingkat
partisipasi politik rakyat sebesar 80, dan terselenggaranya
pemilu yang aman, adil, dan demokratis pada tahun 2019.
5.2.1. Politik Dalam Negeri
Sasaran utama pembangunan politik dalam negeri dicapai
melalui sasaran-sasaran antara sebagai berikut:
1. Menguatnya kelembagaan demokrasi dengan capaian
indeks aspek institusi demokrasi sebesar 71 pada
tahun 2019, dan terselenggaranya pemilu 2019 yang
damai, adil dan demokratis;
2. Terjaminnya kebebasan sipil dan hak-hak politik
rakyat dengan capaian IDI aspek kebebasan sipil
V-44 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

sebesar 87, dan hak-hak politik sebesar 68 pada tahun
2019;
3. Meningkatnya akses masyarakat terhadap informasi
publik dan kebebasan pers mencapai 45 pada tahun
2019;
4. Terjaganya stabilitas sosial dan politik yang ditandai
dengan berkurangnya jumlah konflik kekerasan di
masyarakat secara berkelanjutan sampai dengan
tahun 2019.

5.2.2. Politik Luar Negeri
Sasaran pembangunan bidang politik luar negeri
terutama ditujukan bagi terwujudnya kepemimpinan dan
peran Indonesia dalam kerja sama internasional. Sasaran
utama ini dicapai melalui sasaran-sasaran antara sebagai
berikut:
1. Meningkatnya kesiapan publik domestik dan
meningkatnya peran (kontribusi) dan kepemimpinan
Indonesia di ASEAN;
2. Meningkatnya partisipasi Indonesia dalam
perdamaian dunia;
3. Menguatnya diplomasi ekonomi Indonesia;
4. Semakin mantapnya pelaksanaan kerja sama selatan
selatan dan triangular;
5. Meningkatnya promosi dan pemajuan demokrasi dan
HAM;
6. Meningkatnya kualitas perlindungan WNI/BHI di luar
negeri.



Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-45

5.3. Arah Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang Politik
Dalam mencapai sasaran utama dan sasaran antara
pembangunan politik, sejumlah arah kebijakan dan strategi perlu
ditentukan secara tepat untuk memperoleh dampak yang optimal
bagi pemantapan proses positif konsolidasi demokrasi.
5.3.1. Politik Dalam Negeri
Pada sisi politik dalam negeri, maka dalam rangka
mencapai sasaran pembangunan, arah kebijakan dan
strategi yang ditempuh adalah sebagai berikut:
1. Meningkatkan peran kelembagaan demokrasi dan
mendorong kemitraan lebih kuat antara
Pemerintah, swasta dan masyarakat sipil yang akan
ditempuh dengan strategi: (a)Pengembangan
kebijakan ke-pemilu-an yang demokratis; (b)
Pengembangan kebijakan dan regulasi yang
mendukung proses konsolidasi demokrasi, termasuk
dalam rangka peningkatan peran ormas dan parpol
dan mendorong kebebasan sipil yang
bertanggungjawab, dan jaminan hak-hak politik warga
negara; (c) Penguatan lembaga penyelenggaraan
negara dan hubungan antarlembaga demokrasi untuk
mendukung kebijakan publik yang efektif; (d)
Penguatan lembaga kepresidenan; (e) Penguatan
fungsi lembaga legislatif; (f) Peningkatan kapasitas
lembaga penyelenggara pemilu; (g)Penguatan dan
pemberdayaan organisasi kemasyarakatan; (h)
Penguatan koordinasi pemantapan pelaksanaan
demokrasi; (i)Penguatan kerja sama masyarakat
politik, masyarakat sipil dan ekonomi dalam
mendorong proses demokratisasi; (j) Peningkatan
kapasitas dan kualitas komunikasi politik
penyelenggara negara; (k) Penyelenggaraan Pemilu
2019 yang aman, adil dan demokratis.
2. Meningkatkan pemenuhan hak dan kewajiban
politik rakyat yang akan ditempuh dengan strategi:
V-46 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

(a) Penerapan kebijakan affirmative action kepada
kelompok marjinal; (b) Peningkatan kapasitas
kelompok perempuan, penyandang disabilitas, dan
kelompok marijinal/rentan lainnya; (c) Pelaksanaan
pendidikan pemilih yang memperhatikan kelompok
marjinal; (d) Pengembangan pusat pendidikan pemilih
dan pengawasan pemilu yang partisipatif; (e)
Penguatan fungsi pendidikan politik oleh parpol.
3. Meningkatkan akses masyarakat terhadap
informasi publik dalam mendorong partisipasi
masyarakat dalam penyusunan dan pengawasan
kebijakan publik, yang akan ditempuh dengan
strategi: (a) Pengembangan kebijakan untuk
meningkatkan akses masyarakat terhadap informasi
publik dan open government: (b) Penguatan
kelembagaan quasi pemerintah di bidang komunikasi
dan informasi; (c) Penyediaan konten informasi publik
berkualitas untuk peningkatkan kecerdasan dan
pengembangan kepribadian bangsa dan lingkungan
sosialnya; (d) Penguatan media center, media
komunitas, media tradisional, dan media lainnya yang
ada di masyarakat; (e) Penguatan literasi media dalam
peningkatan kesadaran, kemampuan dan kapasitas
masyarakat untuk memilih dan memanfaatkan media
sesuai dengan kebutuhannya; (f) Pemanfaatan media
sosial untuk peningkatan akses dan partisipasi
masyarakat dalam interaksi pemerintah dan
masyarakat; (g) Penyebaran dan pemerataan
informasi publik tepat waktu; (h)Peningkatan
kesadaran masyarakat pentingnya informasi publik
dan membuka ruang publik dalam konteks
penyusunan kebijakan yang inklusif; (i) Pembentukan
pemeringkatan (rating) penyiaran nasional; (j)
Penguatan SDM bidang komunikasi dan informasi; (k)
Penguatan kelembagaan informasi dan komunikasi
pemerintah agar lebih terbuka dan akuntabel;
(l)Penguatan Government Public Relation (GPR) untuk
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-47

membangun komunikasi interaktif antara pemerintah
dan masyarakat.
4. Menguatkan iklim kondusif bagi berkembangnya
demokrasi yang beradab, memelihara
perdamaian, dan meningkatkan rasa persatuan
dan kesatuan, yang akan ditempuh dengan strategi:
(a) Pengembangan kebijakan pemeliharaan
perdamaian berlandaskan wawasan kebangsaan dan
karakter bangsa dan sosialisasinya; (b) Penyusunan
peraturan pelaksana pelaksanaan UU No. 7 tahun 2012
tentang Penanganan Konflik Sosial; (c) Pembangunan
pusat pendidikan kebangsaan dan karakter bangsa
yang terintegrasi dan komprehensif, serta menjunjung
tinggi penghormatan pada multikulturalisme dan
HAM, meningkatkan kualitas sikap toleransi dan
menghormati perbedaan, dan anti diskriminasi; (d)
Peningkatan wawasan kebangsaan dan karakter
bangsa bagi aparatur negara; (e) Penguatan karakter
dan wawasan kebangsaan bagi masyarakat; (f)
Penguatan kelembagaan dialog dalam pemantapan
demokrasi dan penanganan konflik/kewaspadaan dini
di masyarakat; (g) Penguatan kelembagaan
pemerintah dan masyarakat dalam penanganan
konflik; (h) Penguatan koordinasi antarlembaga
pemerintah, pemerintah pusat dan daerah, pemerintah
dan pemangku kepentingan lainnya dalam
pemeliharaan perdamaian; (i) pengembangan sistem
komunikasi antara pemerintah dan masyarakat; (j)
perbaikan peta potensi kerawanan konflik di tingkat
nasional dan daerah; (k) pemetaan nilai-nilai dasar
untuk memperkuat wawasan kebangsaan; dan (l)
pengembangan sistem deteksi dini.
5. Menciptakan iklim kondusif untuk penanganan
terorisme dan meningkatkan kesadaran
masyarakat terhadap ancaman terorisme, yang
akan ditempuh dengan strategi: (a) Penataan regulasi
V-48 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

terkait UU No. 15 tahun 20013 tentang Pemberantasan
Tindak Pidana Terorisme; (b) Pelembagaan dan
pengembangan jaringan Forum Koordinasi
Pencegahan Konflik (FKPT); (c) Penguatan
penanggulangan terorisme terkait dengan pencegahan
dan penindakan; (d) Penguatan kerja sama bilateral,
regional, dan global tentang counter terrorism;
Pelaksanaan pendidikan dan pelatihan
penanggulangan terorisme.

5.3.2. Politik Luar Negeri
Dalam rangka mencapai sasaran pembangunan, arah
kebijakan dan strategi yang ditempuh adalah sebagai
berikut:
1. Meningkatkan kesiapan publik domestik dan
meningkatnya peran (kontribusi) dan kepemimpinan
Indonesia di ASEAN melalui strategi: (a) intervensi
kebijakan pemerintah terkait komunitas ASEAN; (b)
penguatan kapasitas domestik dalam menghadapi
terwujudnya Komunitas ASEAN; (c) penguatan
kelembagaan untuk mendukung pemantapan
pelaksanaan Komunitas ASEAN; (d) penguatan
kemitraan pemerintah dan pemangku kepentingan
lainnya; (e) penguatan diplomasi Indonesia di ASEAN
berbasis intellectual resources; (f) pelaksanaan peran
(kontribusi) Indonesia dalam menguatkan sentralitas
ASEAN dan peran ASEAN di tingkat regional dan global
(arsitektur kawasan); (g) pelaksanaan peran (
kontribusi) Indonesia dalam South East Asia Nuclear
Weapon Free Zone; (h) mendorong pelaksanaan
traktat persahabatan dan kerjasama di Kawasan Asia
Pasifik; (i) peningkatan peran Indonesia dalam
penanganan konflik kawasan melalui mekanisme
ASEAN termasuk sengketa Laut Tiongkok Selatan; (j)
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-49

Pengembangan IT Masterplan untuk mendukung
diplomasi RI di ASEAN.
2. Meningkatkan partisipasi Indonesia dalam
perdamaian dunia melalui strategi (a) pelaksanaan
diplomasi Indonesia dalam penanganan konflik di
Timur Tengah; (b) pelaksanaan peran Indonesia dalam
penanganan people smuggling/irregular migration
bersama negara pengirim, negara transit, dan negara
tujuan; (c) pemantapan peran Indonesia dalam
penanganan transnational organized crime; (d)
pemantapan diplomasi maritime untuk mempercepat
penyelesaian masalah perbatasan; (e) peningkatan
partisipasi Indonesia dalam pengiriman pasukan
pemelihara perdamaian; (f) penguatan diplomasi
Indonesia di PBB yang efektif; (g) pemantapan peran
Indonesia dalam mendorong terlaksananya
Comprehensive Nuclear Test Ban Treaty (CTBT).
3. Menguatkan diplomasi ekonomi Indonesia dalam
forum bilateral, multilateral, regional dan global
melalui strategi (a) penguatan diplomasi perluasan
pasar prospektif; (b) peningkatan peran Indonesia di
APEC dan G-20 untuk memperjuangkan kepentingan
Indonesia dan negara berkembang; (c) peningkatan
diplomasi politik yang seiring dengan target-target
diplomasi ekonomi; (d) pelaksanaan peran Indonesia
di Regional Comprehensive Economic Partnership
(RCEP); dan (e) pelaksanaan kontribusi Indonesia
dalam terbentuknya norma/rezim internasional yang
mengatur energy and food security sebagai public
goods.
4. Meningkatkan peran Indonesia dalam kerja sama
selatan selatan dan triangular melalui strategi (a)
Intervensi kebijakan pengembangan kerja sama
Selatan-Selatan dan Triangular; (b) pengembangan
dan penguatan kapasitas dan kapabilitas lembaga yang
menangani KSST; (c) pengembangan dan pemantapan
V-50 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

eminent persons group untuk membantu pemangku
kepentingan KSST; (d) promosi KSST di tingkat
nasional dan internasional; dan (e) pengembangan
model insentif bagi K/L, swasta, dan masyarakat sipil
yang terlibat KSST.
5. Meningkatkan promosi dan pemajuan demokrasi dan
HAM melalui strategi (a) promosi demokrasi dan HAM
di tingkat regional dan internasional; (b) pemantapan
dialog HAM dan interfaith di level bilateral, regional
dan internasional; (c) penegakan demokrasi dan HAM
di dalam negeri; (d) penguatan koordinasi antar
pemangku kepentingan; (e) penyusunan dan
penyampaian paket-paket komunikasi untuk
menyampaikan upaya penegakan HAM dan demokrasi
di dalam negeri kepada kalangan internasional.
6. Meningkatkan kualitas perlindungan WNI/BHI di luar
negeri melalui strategi (a) peningkatan keberpihakan
diplomasi Indonesia pada WNI/BHI; (b) pelayanan
dan perlindungan WNI/BHI di luar negeri dengan
mengedepankan kepedulian dan keberpihakan; (c)
pelaksanaan perjanjian bilateral untuk memberikan
perlindungan bagi WNI/BHI di luar negeri; dan (d)
penguatan konsolidasi penanganan WNI/BHI.

5.4. Kerangka Pendanaan
Pembangunan politik dalam negeri dengan isu strategis
pemantapan proses positif kosolidasi demokrasi memerlukan
dukungan optimal seluruh pihak dalam negara, swasta maupun
masyarakat sipil. Hal ini dengan mengingat makin pentingnya
kemitraan semua pihak dalam memajukan proses positif
kondolidasi demokrasi, sebagaimana yang diamanatkan oleh
peraturan perundangan.
5.4.1. Politik Dalam Negeri
Kerangka Pendanaan yang diperlukan adalah sebagai
berikut:
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-51

1. Pendanaan isu strategis politik dalam negeri
bersumber dari anggaran sesuai ketentuan dalam
RAPBN 2015-2019, terutama pendanaan yang berasal
dari rupiah murni.
2. Pendanaan sejumlah isu sub-strategis dapat berasal
dari kerjasama dengan mitra pembangunan, sebagai
pelengkap dari RAPBN 2015-2019 sesuai dengan
ketentuan hukum dan peraturan perundangan yang
berlaku.
3. Pendanaan juga bisa dibangun melalui kerangka
bantuan masyarakat sipil dan swasta untuk
melakukan kegiatan-kegiatan dukungan demokrasi,
dalam bentuk dana perwalian (trust fund) yang
dikelola oleh organisasi masyarakat sipil untuk
organisasi masyarakat sendiri.

5.4.2. Politik Luar Negeri
Kerangka Pendanaan yang diperlukan adalah sebagai
berikut:
1. Pendanaan isu strategis sub-bidang politik luar negeri
bersumber dari anggaran sesuai ketentuan dalam
RAPBN 2015-2019, terutama pendanaan yang berasal
dari rupiah murni.
2. Khusus untuk kerja sama triangular dalam sub-isu
strategis Kerjasama Selatan-Selatan dan Triangular
sumber pendanaan dapat berasal dari kerjasama
dengan mitra pembangunan. Dalam skema kerjasama
ini, Pemerintah Indonesia dapat memberikan
kontribusi dalam bentuk tunai, peralatan dan keahlian
(bantuan teknis).
Tata Cara Optimalisasi Sumber Dana dilakukan:
1. Sesuai dengan PP No. 39/2006 Tentang Tata Cara dan
Pengendalian Pelaksanaan Rencana Pembangunan.
V-52 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

2. Khusus untuk kerja sama triangular, optimalisasi
penggunaan sumber dana dilakukan mengikuti
standard operating procedures (SOPs) tentang
monitoring dan evaluasi yang disusun oleh Tim
Koordinasi Nasional mengenai KSST.

5.5. Kerangka Regulasi dan Kerangka Kelembagaan
5.5.1. Kerangka Regulasi
Pembangunan politik dalam negeri yang mencakup
dimensi yang luas kelembagaan politik, kebebasan sipil
dan hak-hak politik memerlukan dukungan regulasi yang
tepat dan tegas untuk memberikan dampak optimal
selama 5 tahun mendatang pada isu strategis
pemantapan proses positif konsolidasi demokrasi.
5.5.1.1. Politik Dalam Negeri
Dalam rangka untuk mendorong dan mengatur
perilaku masyarakat dan penyelenggara
negara dalam rangka mendukung pelaksanaan
proses konsolidasi demokrasi, arah kerangka
regulasi adalah sebagai berikut:
1. Pengembangan peraturan perundangan
bidang politik.
Tujuannya adalah untuk memberikan
landasan pelaksanaan demokratisasi agar
menuju konsolidasi demokrasi substansial
dan mendukung penyelenggaraan
pemerintahan yang efektif dan akuntabel.
Peraturan perundangan bidang politik ini
adalah antara lain yang terkait dengan
sistem pemilu, sistem perwakilan, sistem
kepartaian, organisasi kemasyarakatan, dan
sistem presidensial, dan sistem
pemerintahan daerah.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-53


2. Penyusunan Peraturan Pemerintah (PP)
sebagai pelaksanaan UU No.17 Tahun
2013 Tentang Organisasi
Kemasyarakatan.
Penyusunan PP ini antara lain bertujuan
untuk melaksanakan pemberdayaan ormas,
sebagai amanat pasal 40 ayat (7) UU No.
17/2013 agar Ormas dapat meningkatkan
kinerja dan terjaga keberlangsungan hidup
dan perannya.
Dalam rancangan PP ini perlu diatur materi
antara lain yang terkait sebagai berikut: (a)
pelaksanaan dan bentuk pemberdayaan
ormas oleh Pemerintah dan/atau
Pemerintah Daerah (pemda); (b)
pelaksanaan kerja sama pemberdayaan
ormas dengan ormas lainnya, masyarakat
dan atau pihak swasta; (c) kriteria ormas
yang mendapatkan pemberdayaan; (c) tata
cara ormas ikut serta dalam program
pemberdayaan; (d) koordinasi dan
sinergitas pemerintah, pemda dan
pemangku kepentingan lainnya dalam
pemberdayaan ormas; (e) keterlibatan
ormas dalam penyusunan, pelaksanaan,
pemantauan, evaluasi dan pelaporan
program/kegiatan pemberdayaan ormas;
dan (f) sistem informasi ormas.
Di samping itu, dalam rangka
pemberdayaan dan menjaga kelangsungan
hidup ormas, dalam konteks fasilitasi
kebijakan, pemerintah dan pemda dapat
memfasilitasi pembentukan dan atau
penguatan kelembagaan yang dapat
V-54 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

memperkuat ormas utamanya dari sisi
finansial.
Penyusunan PP diperlukan mengingat
diperlukannya pengaturan terkait
keterlibatan seluruh pemangku
kepentingan di Indonesia, yaitu pemerintah
pusat, pemerintah daerah, masyarakat, dan
pihak swasta.
Kementerian Dalam Negeri akan bertindak
sebagai leading sector penyusunan PP
dimaksud. Dalam proses penyusunannya
akan melibatkan kementerian dan atau
lembaga terkait, serta organisasi
kemasyarakatan berbagai bidang termasuk
media massa, dan perguruan tinggi.
3. Penyusunan regulasi/kebijakan terkait
dengan pelaksanaan strategi nasional
pencegahan konflik
Penyusunan strategi dilakukan dengan
tujuan untuk (a) memberikan arah
penanganan konflik yang komprehensif dan
sinergis, (b) meningkatkan koordinasi dan
kerja sama pusat dan daerah dan kerja sama
dengan pemangku kepentingan lainnya di
luar pemerintah secara terintegrasi, (c)
menekankan pada prioritas pemeliharaan
perdamaian/pencegahan konflik dalam
konteks wilayah tertentu, dan kelompok
sasaran tertentu dengan
mempertimbangkan dan memperhatikan
konteks sosial dan kebudayaan di daerah,
(d) meningkatkan komitmen
kementerian/lembaga yang menjadi leading
sector dalam pencegahan konflik.

Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-55

4. Penyusunan revisi atas UU No. 15/2003
Tentang Penetapan Perpu No.1 Tahun
2002 tentang Pemberantasan Tindak
Pidana Terorisme.
Tujuannya adalah menguatkan penanganan
tindak kejahatan terorisme yang tidak
berpola dan dapat terjadi setiap saat.
Perundangan-undangan anti terorisme yang
ada masih lemah untuk merespon serangan
teror yang memanfaatkan kelengahan para
aparat keamanan dan penegak hukum di
dalam negeri. Disamping itu, penanganan
terorisme masih terkendala persoalan
kurangnya koordinasi intelijen nasional.
5. Penyusunan regulasi/kebijakan untuk
menindaklanjuti keputusan Mahkamah
Konstitusi terkait dengan
penyelenggaraan Pemilu serentak pada
tahun 2019 mendatang.
Tujuannya untuk memberikan pedoman
bagi penyelenggara Pemilu dalam
melaksanakan Pemilu Serentak di seluruh
Indonesia. Hal pertama yang perlu
dilakukan adalah penyusunan disain
kelembagaan penyelenggaraan pemilu yang
lebih kuat dan kredibel, termasuk dukungan
lembaga riset kepemiluan.
6. Penyusunan payung hukum
pembangunan Democracy Trust Fund
(DTF).
Tujuannya adalah untuk mendukung
keberlanjutan peran masyarakat sipil dalam
proses demokratisasi di Indonesia. Melalui
DTF ini, ormas di Indonesia memiliki
sumber-sumber pembiayaan pasti dalam
V-56 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

mendukung proses demokratisasi di
Indonesia. Hal lain, DTF akan membuka
ruang perluasan jejaring ormas yang sangat
bermanfaat untuk meningkatkan posisi
ormas apabila berinteraksi dengan lembaga
penyelenggara negara dan pemerintah.
7. Penyusunan peraturan
perundangan/kebijakan terkait dengan
jaminan akses masyarakat terhadap
informasi publik
Tujuannya adalah untuk mendorong
keterbukaan informasi publik, memberikan
jaminan akses masyarakat terhadap
informasi publik, dan jaminan atas
kebebasan berpendapat warga. Peraturan
perundangan/kebijakan ini tidak hanya
mendorong penguatan badan publik untuk
terbuka, tetapi mendorong pula
peningkatan masyarakat untuk mengakses
informasi publik dan memanfaatkannya
untuk mengembangkan kepribadian dan
lingkungan sosial, serta meningkatkan
keterleibatannya dalam proses penyusunan
kebijakan publik dan melakukan
pengawasannya. Hal lain, peraturan
perundangan ini harus mendorong
peningkatan peran media tradisional dan
pemanfaatan media baru/sosial dalam
menyebarkan informasi publik yang sehat
dan berkualitas.




Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-57

5.5.1.2. Politik Luar Negeri
Penguatan Pelaksanaan Kerja Sama
Selatan-Selatan dan Triangular Indonesia
Dengan meningkatnya status Indonesia
sebagai negara berkembang berpenghasilan
menengah dan dalam rangka meningkatkan
peran aktif Indonesia dalam kerja sama
pembangunan dengan negara-negara
berkembang, khususnya Kerja Sama Selatan-
Selatan dan Triangular yang selanjutnya
disebut KSST, diperlukan koordinasi yang lebih
terstruktur antar Kementerian dan Lembaga
terkait. Koordinasi diperlukan agar Kerja Sama
Selatan-Selatan dan Triangular dapat
terlaksana lebih efektif dan efisien, untuk
mendukung tujuan pembangunan nasional.
Arah kerangka regulasi diperlukan sebagai
upaya penguatan pelaksanaan Kerja Sama
Selatan Selatan dan Triangular (KSST
Indonesia) dengan tujuan untuk mempercepat
kesiapan pelaksanaan Kerja Sama Selatan
Selatan dan Triangular Indonesia dan
menjamin efektivitas pelaksanaan KSST
Indonesia bukan hanya atas dasar
pertimbangan keuntungan politis tetapi juga
keuntungan ekonomis yang pada gilirannya
dapat menunjang pembangunan nasional.
Terkait KSST, Indonesia baru memiliki
peraturan di level undang-undang, seperti UU
nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan
Negara dan Undang-Undang No. 1 tahun 2004
tentang perbendaharaan negara sebagai
rujukan untuk melaksanakan KSST. Namun
demikian, untuk memenuhi arah kerangka
regulasi sesuai cita-cita penguatan KSST,
V-58 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

diperlukan penyusunan Peraturan Pemerintah
yang merinci ketentuan tentang pemberian
hibah oleh Pemerintah Indonesia kepada pihak
asing. . Kerangka hukum yang jelas sangat
diperlukan bagi penyelenggaraan peran
Indonesia bukan hanya sebagai penerima
(pinjaman dan hibah luar negeri) tetapi juga
sebagai penyedia/ pemberi (provider) kepada
sesama negara berkembang. Di samping itu,
akuntabilitas pelaksanaan
program/kegiatan/anggaran KSST akan
meningkatkan efektivitas hasil yang dicapai
dan efisiensi penggunaan sumber daya
anggaran.
Tujuan kerangka regulasi tersebut antara lain
adalah untuk menyediakan basis legal bagi
pelaksanaan anggaran program/kegiatan KSST
Indonesia, memberikan arahan kebijakan yang
lebih fokus dan koridor mekanisme
pembiayaan yang jelas dan akuntable dalam
bagi IndonesiaIndonesia dalam melaksanakan
kerja sama internasional, khususnya Kerja
Sama Selatan Selatan dan Triangular.

5.5.2. Kerangka Kelembagaan
Pembangunan politik dalam negeri hanya dapat berjalan
baik melalui dukungan kerangka kelembagaan yang kuat
dan efektif, mencakup antara lain upaya-upaya penguatan
koordinasi dan komunikasi antar lembaga-lembaga yang
relevan dalam menangani permasalahan terkait dengan
pemantapan proses positif konsolidasi demokrasi.
5.5.2.1. Politik Dalam Negeri
Untuk menyusun dan mengimplementasikan
rencana pembangunan konsolidasi demokrasi,
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-59

kerangka kelembagaan yang diperlukan adalah
sebagai berikut:
1. Penguatan koordinasi dan komunikasi
penyiapan dan pelaksanaan program
pembangunan politik dalam negeri
Penguatan koordinasi dan komunikasi
penyiapan dan pelaksanaan program
pembangunan bertujuan untuk mendorong
sinergitas pelaksanaan program
pembangunan baik di internal
kementerian/lembaga (K/L) terkait maupun
hubungan eksternal dengan (K/L) lain yang
juga melaksanakan program sejenis atau
program lain yang dapat saling mendukung
satu sama lain. Pelaksanaan koordinasi perlu
dilakukan secara sistematis, dan terukur.
Proses dan atau Standar Operating Procedure
(SOP) dapat dibangun untuk dapat lebih
memperjelas fungsi dan peran masing-
masing lembaga baik secara internal, maupun
hubungan eksternal dengan K/L lainnya.
Peningkatan kapasitas SDM terkait
diperlukan untuk lebih memperlancar
koordinasi dan komunikasi. Hal ini juga
dengan mengingat amanat dari UU No 25
tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional.
Dalam rangka menyusun dan
mengimplementasikan penyelenggaraan
Pemilu Serentak tahun 2019, KPU perlu
menyusun disain pelaksanaannya yang
mempertimbangkan aspek efisiensi, efektif,
dan tetap menjujung tinggi nilai demokrasi.
Disamping itu, KPU perlu melakukan
penataan proses bisnis antarunit di KPU,
koordinasi dan kerja sama antara KPU
V-60 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

dengan lembaga pemerintah, dan dengan
lembaga penyelenggara negara lainnya, dan
antara KPU dengan media, dan ormas, serta
penguatan SDM KPU. Teknologi informasi
perlu dimanfaatkan untuk mendukung
pelaksanaan Pemilu serentak terutama untuk
menguatkan koordinasi dan konsolidasi
penyelenggara pemilu se Indonesia, dan
penghitungan suara dan penyampaian hasil
perhitungan suara yang dapat dilakukan
dengan lebih cepat, namun tetap terjaga
rahasianya.
2. Penguatan kerjasama pemerintah dan
pemangku kepentingan lainnya dalam
pelaksanaan program pembangunan yang
dilaksanakan di daerah.
Pemerintah perlu menitik beratkan
pelaksanaan tugas-tugas kepemerintahan
yang akan dilaksanakan di daerah dapat
melibatkan semua pihak yang
berkepentingan baik di pusat, maupun di
daerah. Kerja sama dengan pusat untuk
mensinergiskan pelaksanaan program K/L
pusat lain yang memiliki kegiatan sejenis
dan/atau kegiatan lainnya yang dapat saling
mendukung dan melengkapi satu sama lain.
Kerja sama dengan daerah diperlukan
mengingat program kegiatannya
dilaksanakan di daerah, yang tentunya perlu
sinergi juga dengan program/kegiatan
pemda. Hal lain yang juga penting adalah
kerja sama dengan daerah penting dilakukan
untuk menyiapkan kebijakan yang efektif
sesuai dengan persoalan nyata di daerah.
Selain itu, pelibatan masyarakat di daerah
dalam proses penyiapan, pelaksanaan, dan
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-61

pemantauan dan evaluasinya berguna untuk
meningkatkan kemandirian, kepercayaan diri
dan trust pada pemerintah.
3. Pembentukan kelembagaan Democracy
Trust Fund (DTF).
Tujuannya adalah untuk mendukung
keberlanjutan peran masyarakat sipil
dalam proses demokratisasi di Indonesia.
Kelembaagaan DTF ini secara struktur
seharusnya berada di luar pemerintahan.
Pemerintah saat ini hanya memfasilitasi
pembentukannya, dan selanjutnya harus
dikelola oleh ormas itu sendiri. DTF ini akan
mengelola sumber-sumber pembiayaan yang
ada agar dapat digunakan untuk mendorong
proses demokratisasi, dan membangun
jejaring ormas. Struktur kelembagaan yang
akan dibangun harus ramping, efisien, efektif
dan akuntabel. DTF yang dibangun perlu
memiliki relasi dengan pemerintah dan
pemangku kepentingan yang lain, sehingga
program demokratisasi yang diabngun tetap
berjalan sinergis dengan program
pembangunan, dan program pembangunan
lainnya.
4. Pembentukan Pusat Pendidikan Pemilih
dan Pusat Pengawasan Partisipatif
Tujuan pengembangan kelembagaan ini
adalah untuk meningkatkan partisipasi
politik aktif masyarakat dalam
Pemilu/Pemilukada. Keberhasilan demokrasi
dan pemilu dicerminkan dari tingginya
tingkat partisipasi politik masyarakat.
Biasanya pelaksanaan pendidikan pemilih
dilaksanakan dua tahun menjelang Pemilu.
V-62 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Hal ini dirasakan tidak cukup efektif untuk
mendorong partisipasi politik aktif pemilih.
Tujuan lainnya adalah untuk meningkatkan
pengawasan partisipatif terhadap
penyelenggaraan pemilu oleh rakyat.
Pengawasan ini penting untuk menjamin
penyelenggaraan pemilu yang adil, dan
demokratis.
KPU dan Bawaslu, pemerintah, dan
masyarakat perlu lebih keras lagi
meningkatkan partisipasi politik aktif
masyarakat, yaitu partisipasi yang bukan
didasarkan atas mobilisasi, tetapi atas
kesadaran politiknya sendiri. Pelaksanaan
pendidikan pemilih memerlukan pendekatan
dan metode yang tepat, tergantung pada
target sasarannya. Pelaksanaan pendidikan
pemilih perlu juga memperhatikan kearifan
lokal yang akan membantu keberhasilan
pelaksanaannya. Pendidikan pemilih perlu
melaksanakan kebijakan keberpihakan
terutama pada perempuan, penyandang
cacat, orang miskin, dan kelompok rentan
lainnya.
5. Penataan kembali dan penguatan
kelembagaan FKDM, FKUB, FPK, FKPT
Penataan kembali kelembagaan yang ada
untuk mendorong proses konsolidasi
demokrasi diperlukan untuk lebih
memperjelas fungsi-fungsi kelembagaan
FKDM, FKUB, FPK dan FKPT agar dapat
melaksanakan perannya secara akuntabel,
efektif dan efisien. Saat ini seluruh daerah
(SKPD Kesatuan Bangsa di daerah) memiliki
dan menjalankan fungsi keseluruhan
kelembagaan dimaksud. Di samping itu, ke 4
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-63

kelembagaan tersebut menangani isu yang
dapat berkaitan satu sama lain. Dengan
demikian upaya pengintegrasian dan
pensinergian peran ke 4 kelembagaan
tersebut perlu dilakukan. Perlu dievaluasi
apakah payung hukum forum-forum yang ada
perlu diperkuat atau tidak.
6. Penguatan kelembagaan quasi
pemerintah di bidang komunikasi dan
informasi.
Penataan kelembagaan Komisi Penyiaran
Indonesia (KPI), Komisi Informasi Pusat
(KIP) dan Dewan Pers sebagai lembaga quasi
pemerintah sangat diperlukan untuk
mewujudkan independensi dan sekaligus
mencapai kinerja pelaksanaan tugas, fungsi
serta kewenangan sesuai visi dan misi yang
diembannya. Peletakan program/kegiatan
dan konsekuensi penganggaran ketiga
lembaga tersebut perlu memperhatikan: (a)
kesesuaian dengan tugas, fungsi dan
kewenangannya; (b) kinerjanya dapat
terlihat jelas dan terukur; (c) independensi
lembaga. Dengan menempatkan
program/kegiatan secara tepat akan
mendorong kinerja baik itu Kementerian
Komunikasi dan Informatika sebagai induk
dari ketiga lembaga quasi pemerintah
tersebut, dan juga kinerja ke 3 lembaga
dimaksud.
Peraturan perundangan/kebijakan saat ini
telah menempatkan lembaga-lembaga
tersebut dalam program Dukungan
Manajamen dan Pelaksanaan Tugas Teknis
lainnya, yang tidak dapat terukur kinerjanya.
Disamping itu, dengan menjadi bagian dari
V-64 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

anggaran Kementerian Komunikasi dan
Informatika (Kemkominfo), kinerja ketiga
lembaga tersebut akan mempengaruhi
kinerja Kemkominfo, padahal lembaga-
lembaga tersebut memiliki independensinya
masing-masing.
7. Penguatan lembaga legislatif MPR, DPR,
dan DPD
Tujuan penguatan adalah untuk
meningkatkan kualitas representasi lembaga
legislatif yang menjalankan fungsi anggaran,
legislasi, dan pengawasan. Salah satu
pendekatan yang dilakukan adalah dengan
memperkuat unit pendukung parlemen yang
menyiapkan segala sesuatunya untuk
mendukung ketiga fungsi tersebut.
Bagaimana selanjutnya melaksanakan UU No.
17/2014 Tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD.
8. Penguatan peran lembaga kepresidenan
Tujuannya adalah untuk menguatkan proses
pengambilan kebijakan publik, dan
menghasilkan kebijakan publik yang lebih
tepat sesuai dari segi hukum dan perundang-
undangan, serta akurat sesuai kebutuhan
aktual masyarakat, dan dapat dilaksanakan
tepat pada waktunya. Penguatan ini perlu
mencakup pula penataan hubungan
antarlembaga pemerintah, antara pemerintah
dan lembaga penyelenggara negara lainnya,
dan dengan pemerintah daerah. Hal lain yang
perlu digarisbawahi adalah Presiden perlu
memiliki hubungan yang baik dan kolegial
dengan kalangan media massa dan organisasi
masyarakat sipil untuk mengkomunikasi kan
secara teratur latar belakang kebijakan-
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-65

kebijakan yang pro kepentingan publik. Pada
saat ini peran lembaga presiden masih perlu
diperkuat dengan mengingat presiden dipilih
langsung oleh rakyat sesuai dengan amanat
UUD 1945.

5.5.2.2. Politik Luar Negeri
Untuk meningkatkan efektifitas pelaksanaan
program dan kegiatan pembangunan di sub
bidang politik luar negeri diperlukan upaya
penataan kelembagaan sebagai berikut:
1. Penguatan koordinasi penyiapan dan
pelaksanaan program pembangunan
politik luar negeri untuk pelaksanaan
pemantapan komunitas ASEAN, peningkatan
kualitas perlindungan WNI/BHI di luar
negeri, penguatan diplomasi ekonomi,
meningkatkan partisipasi Indonesia dalam
perdamaian dunia, peningkatan peran
Indonesia dalam kerja sama Selatan-Selatan
dan triangular, serta promosi dan pemajuan
demokrasi dan HAM.
Penguatan koordinasi dan komunikasi
penyiapan dan pelaksanaan program
pembangunan bertujuan untuk mendorong
sinergitas pelaksanaan program
pembangunan baik di internal
kementerian/lembaga terkait maupun
hubungan eksternal dengan
kementerian/lembaga lain yang juga
melaksanakan program sejenis atau program
lain yang dapat saling mendukung satu sama
lain. Pelaksanaan koordinasi perlu dilakukan
secara sistematis, dan terukur. Proses bisnis
dan/atau Standar Operating Procedure (SOP)
V-66 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

dapat dibangun untuk dapat lebih
memperjelas fungsi dan peran masing-
masing lembaga baik secara internal, maupun
hubungan eksternal dengan K/L lainnya.
Peningkatan kapasitas SDM terkait
diperlukan untuk lebih memperlancar
koordinasi dan komunikasi.
2. Penguatan koordinasi percepatan
pelaksanaan butir aksi Komunitas ASEAN
Dalam rangka mencapai sasaran pemantapan
komunitas ASEAN, perlu penguatan
Sekreariat Nasional ASEAN - Indonesia
mengingat kompleksitas dan besarnya target
yang ingin dicapai yang meliputi hampir
seluruh sektor pembangunan.
Penguatan Setnas ASEAN-Indonesia
dilakukan melalui pelaksanaan Keputusan
Presiden RI Nomor 23 Tahun 2012 Tentang
Susunan Keanggotaan Sekretariat Nasional
ASEAN Indonesia dan penguatan
pelaksanaan Peraturan Menteri Luar Negeri
RI Nomor 2 Tahun 2014 Tentang Organisasi
dan Tata Kerja Sekretariat Nasional ASEAN di
Indonesia.
Perlunya penguatan Setnas ASEAN tersebut
merupakan respon atas masih lemahnya
koordinasi yang antarlembaga dalam
melaksanakan blue print komunitas ASEAN.
Permasalahan lain adalah isu ASEAN masih
dianggap elitis bagi publik domestik sehingga
pemahaman publik masih rendah terkait
perlunya upaya bersama untuk mencapai
Komunitas ASEAN.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019 V-67

3. Penguatan Tim Koordinasi Nasional Kerja
Sama Selatan-Selatan dan Triangular
(KSST)
Tujuan penguatan adalah untuk
meningkatkan koordinasi menuju one gate
policy pelaksanan KSS Indonesia. Hal ini
merupakan langkah penting menuju
pengembangan sebuah lembaga yang secara
khusus melaksanakan KSST (single agency) di
masa yang akan datang.
Penguatan koordinasi dapat dilakukan
dengan menempuh strategi: (a) Penataan tata
kerja dalam struktur Tim Koordinasi
Nasional KSST, sehingga setiap unit kerja
dapat menjamin keterkaitan substansi dan
teknis sejak tahap perencanaan program,
kegiatan, dan anggaran hingga pelaksanaan
serta pengendalian dan evaluasinya; (b)
Peningkatan kapasitas sumber daya manusia
di dalam pranata KSST Indonesia agar
senantiasa tersedia dukungan sumber daya
manusia yang handal dan professional yang
dapat melaksanakan portofolio secara
optimal. Di samping itu, peningkatan
kapasitas SDM juga perlu didukung oleh
tersedianya mekanisme promosi, mutasi dan
dukungan outsourcing serta konsolidasi
penganggaran program dan kegiatan untuk
menjamin kesinambungan proses kerja; (c)
Pelibatan peran pemerintah daerah dan
pihak swasta serta mitra pembangunan
merupakan langkah penting untuk menjamin
efektivitas pelaksanaan KSST.
Dalam melakukan penguatan Tim Koordinasi
Nasional KSST perlu memperhatikan regulasi
terkait seperti Undang Undang Nomor 37
V-68 Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

Tahun 2003 tentang Hubungan Luar Negeri,
Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003
tentang Keuangan Negara, Undang-undang
Nomor 1 Tahun 2004 tentang
Perbendaharaan Negara, Undang-Undang
Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional, dan
Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007
tentang Rencana Pembangunan Nasional
Jangka Panjang Nasional 2005-2025.
Kementerian/lembaga terkait yang perlu
bekerja sama adalah Kementerian
PPN/Bappenas, Kementerian Keuangan,
Kementerian Luar Negeri, dan Sekretariat
Negara.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
VI-1

BAB VI
BIDANG PERTAHANAN DAN KEAMANAN

Keberhasilan pembangunan bidang pertahanan dan keamanan
dalam periode 2010-2014 secara umum ditunjukkan dengan adanya
peningkatan kemampuan pertahanan negara serta peningkatan
upaya penciptaan dan pemeliharaan kondisi keamanan dan
ketertiban masyarakat. Peningkatan kualitas dan kuantitas alutsista
TNI yang semakin modern, secara signifikan meningkatkan daya
penggentar yang pada akhirnya dapat mendukung keberhasilan
setiap operasi militer maupun non militer. Sementara itu,
peningkatan sarana prasarana dan teknologi kepolisian yang cukup
memadaisangat membantu pelaksanan tugas Polri selaku pelindung
pengayom dan pelayan masyarakat serta aparat penegak hukum. Hal
tersebut tercermin dari keberhasilan Polri melakukan pencegahan
terjadinya gangguan kamtibmas termasuk aksi terorisme,
menurunnya korban meninggal dunia akibat kecelakaan lalu lintas,
menurunnya jumlah kejahatan jalanan, serta pengamanan kegiatan-
kegiatan internasional di Indonesia.
Pembangunan pertahanan dan keamanan dalam lima tahun ke
depan diperkirakan akan dihadapkan pada lingkungan strategis,
baiksecara internal maupun eksternal yang dapat menjadi tantangan
sekaligus ancaman bagi keberhasilan pembangunan. Secara internal,
upaya-upaya pengeroposan nilai-nilai Pancasila, tindak kekerasan
dan anarkisme terkait agama, separatisme, terorisme, permasalahan
perbatasan, meningkatnya peredaran narkoba, penyelundupan, dan
perdagangan ilegal merupakan kondisi yang diprediksi dapat
mengganggu pelaksanaan pembangunan, khususnya dalam rangka
menciptakan kondisi yang aman dan nyaman bagi aktivitas dunia
usaha dan masyarakat secara keseluruhan. Sedangkan secara
eksternal, isu-isu global mengenai dominasi negara-negara maju,
konflik antar dan intranegara, merebaknya peperangan asimetris,
atau perlombaan senjata oleh negara-negara berkekuatan militer
baru menjadi isu-isu yang secara langsung maupun tidak langsung
Indonesia dapat terkena dampaknya. Secara regional, Indonesia juga
masih dihadapkan padaisu-isu seperti sengketa perbatasan negara;
VI-2
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

perkembangan nuklir Korea Utara; sengketa teritori antara Jepang
China; kejahatan lintas negara seperti violent extremist organisation
(VEO), atau perebutan cadangan energi, sehingga diperlukan upaya-
upaya untuk antisipasinya.
Sisi positif dari lingkungan strategis tersebut adalah terciptanya
peluang bagi Indonesia untuk berperan aktif dalam rangka
menciptakan perdamaian global dan regional kawasan, termasuk
peluang melakukan kerjasama keamanan internasional. Namun
demikian, kondisi tersebut sekaligus menimbulkan tantangan bagi
pembangunan Indonesia kedepannya, diantaranya adalah bagaimana
pemerintah mampu menghadapi arsitektur keamanan regional dan
internasional terkait dengan perubahan balance of power; antisipasi
kejadian konflik teritori terkait kedaulatan dan perebutan sumber
daya; kerjasama penanganan kejahatan transnasional; pengelolaan
keamanan siber/informasi/kontra intelijen, dan penanganan bencana
alam. Di samping itu, kondisi ketidakamanan maritim terutama pada
jalur ALKI atau meningkatnya ketegangan semenanjung Korea,
menjadi peluang bagi Indonesia untuk berperan penting dalam ikut
menciptakan perdamaian di kawasan regional Asia Timur.

6.1. Permasalahan dan Isu Strategis
Berdasarkan pencapaian umum pembangunan jangka
menengah periode sebelumnya dan perubahan kondisi
lingkungan strategis, dinamika, tantangan dan peluang lima
tahun ke depan, maka upaya pembangunan bidang pertahanan
dan keamanan perlu ditingkatkan. Oleh karena itu, dalam
RPJMN 2015-2019, bidang pertahanan dan keamanan
mengusung isu strategis yang masih selaras dengan kondisi
tersebut yaitu Peningkatan Kapasitas Pertahanan dan Stabilitas
Keamanan Nasional. Isu ini dimunculkan berdasarkan
identifikasi permasalahan yang dihadapi sekaligus merupakan
sub isu strategis dalam pembangunan bidang pertahanan dan
keamanan lima tahun ke depan, yaitu permasalahan alat utama
sistem persenjataan dan industri pertahanan, kesejahteraan
prajurit dan profesionalisme, kepercayaan masyarakat
terhadap polisi, peralatan dan koordinasi intelijen, gangguan
keamanan dan pelanggaran hukum di laut dan wilayah
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
VI-3

perbatasan darat, dan masih tingginya prevalensi
penyalahgunaan narkoba.
6.1.1. Alutsista TNI dan Pemberdayaan Industri
Pertahanan
Pada tahun 2012 telah disahkan UU No.16/2012
tentang Industri Pertahanan yang menjadi dasar dalam
pengadaan dan pengembangan industri pertahanan
untuk memenuhi kebutuhan alat peralatan TNI dan
Polri. Upaya pemenuhan postur TNI pada skala
kekuatan pertahanan minimal (Minimum Essential
Force/MEF) telah berhasil mendatangkan dan
membangun sejumlah alutsista TNI yang modern dan
memiliki daya penggentar tinggi, seperti Heli Serang;
Heli Serbu; Heli AKS; Ranpur MBT; ME Armed 155
Howitzer; MLRS; Rudal Arhanud; KRI Kelas Korvet; CN
235 MPA; dan Tank Amphibi BMP 3F. Pada saat ini,
sebagian alutsista lainnya yang sangat modern seperti
Kapal Selam, Kapal Kawal Rudal (PKR) dan helikopter
serang Apache masih dalam proses pengadaan dan
akan menjadi bagian dari kekuatan pertahanan pada
periode tahun 2015-2019. Peran industri pertahanan
nasional juga terlihat semakin nyata dalam pemenuhan
sebagian kebutuhan MEF seperti pesawat udara CN 295,
CN 235 Maritime Patrol Aircraft, berbagai helikopter,
berbagai persenjataan, dan panser Anoa.







VI-4
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019



























Gambar VI.1
Akuisi Alutsista TNI Tahun 2004-2013













Sumber: Kemhan, 2013
Gambar VI.2
Kontribusi Industri Pertahanan Nasional







Sumber: Kementerian Pertahanan, 2013
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
VI-5

Pada awal tahun 2015, sejumlah peralatan modern akan
mewarnai kelengkapan alutsista TNI. Pada posisi ini,
daya penggentar militer Indonesia meningkat cukup
signifikan dan semakin diperhitungkan oleh kekuatan
militer asing. Indikasinya adalah dalam beberapa tahun
terakhir, upaya-upaya gangguan kewibawaan dan
kedaulatan NKRI semakin menurun intensitasnya.
Konsekuensi dari peningkatan kekuatan militer tersebut
adalah penyediaan anggaran pemeliharaan dan
perawatan alutsistanya. Penyediaan anggaran ini dalam
rangka menjaga dan/atau meningkatkan kesiapan
operasionalnya. Pada awal 2013 kesiapan alutsista
matra darat rata-rata mencapai 64 persen, kesiapan
matra laut rata-rata mencapai 52 persen, dan kesiapan
matra udara rata-rata mencapai 74 persen. Dengan
kesiapan rata-rata sebesar itu, maka kegiatan latihan
mandiri ataupun gabungan, operasi militer perang
(OMP), dan operasi militer selain perang (OMSP)
menjadi kurang optimal. Kesiapan operasional ini juga
terkait dengan kemampuan negara menyediakan bahan
bakar minyak dan pelumas (BMP) alutsista yang selama
ini sebagian masih dipenuhi oleh Pertamina.
Pemenuhan kekuatan pokok minimum mayoritas masih
bersumber dari industri pertahanan luar negeri,
dikarenakan terbatasnya kemampuan teknologi industri
pertahanan dalam negeri. Sebagai contoh untuk
kendaraan tempur (Ranpur), sekitar 90 persen masih
didatangkan dari luar negeri. Selama 2010-2014, TNI
mengakuisisi tank amfibi BMP-3F, panser ampfibi BTR
80A (Rusia), tank berat Leopard, tank sedang Marder
(Jerman), dan panser Tarantula (Korea Selatan).
Sementara partisipasi industri pertahanan yang
signifikan untuk Ranpur adalah produksi 150
kendaraan Angkut Personil Sedang (APS) Anoa oleh PT.
Pindad. Sejalan dengan Master Plan Komite Kebijakan
Industri Pertahanan (KKIP), tahun 2015-2019 akan
difokuskan pada pencapaian postur MEF serta
mengupayakan masa transisi kepada industri
pertahanan; mencakup kemampuan dukungan pada
MEF, peningkatan kemampuan kerjasama produksi,
serta pengembangan produk baru (new product
VI-6
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

development). Hal ini sesuai dengan amanat yang
dituangkan dalam UU No. 16/2012 dan tidak hanya
terbatas untuk memenuhi kebutuhan alutsista TNI,
tetapi juga Polri dan lembaga pertahanan dan keamanan
negara lainnya. Ke depan, selain dengan melengkapi
sejumlah peraturan turunan industri pertahanan,
pemberdayaan industri pertahanan wajib
memperhitungkan siklus hidup (life cycle) senjata mulai
dari penelitian dan pengembangan, produksi,
operasional, pemeliharaan, upgrade (peningkatan
kemampuan) dan disposal (pembuangan).Untuk senjata
yang dibeli dari asing karena belum bisa dikembangkan
sendiri, industri pertahanan dapat dilibatkan mulai
pada tahap produksi, operasional, perawatan dan
upgrade melalui imbal dagang/ofset/kandungan lokal.
Oleh karena itu, guna memantapkan pemberdayaan
industri pertahanan, dalam periode 2015-2019 KKIP
menetapkan 7 program nasional industri pertahanan,
yaitu: pengembangan jet tempur KFX/IFX;
pembangunan dan pengembangan kapal selam;
pembangunan industri propelan/mesiu; pengembangan
roket nasional; pengembangan rudal nasional;
pengembangan radar nasional; dan pengembangan tank
sedang.
6.1.2. Kesejahteraan Prajurit dan Profesionalisme
Peningkatan profesionalisme yang dibentuk melalui
serangkaian latihan dan penugasan operasi militer
maupun non militer, secara signifikan telah mampu
meningkatkan persepsi internasional terhadap
kemampuan militer Indonesia. Pada tahun 2013, Global
Fire Power melakukan ranking kekuatan militer
Indonesia yang berada pada urutan ke-15 dunia, jauh di
atas negara-negara tetangga seperti Australia,
Singapura, Malaysia, Thailand yang secara intens
membangun kekuatan militernya. Di samping itu,
peningkatan peran Indonesia dalam misi perdamian
dunia di Lebanon, Haiti, Kongo, Sudan, dan Darfur,
termasuk operasi pembebasan pembajakan kapal Sinar
Kudus diperairan Somalia, evakuasi warga Indonesia
yang berada diluar negeri (Mesir, Arab Saudi, Malaysia),
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
VI-7

menjadikan Indonesia semakin diperhatikan dalam
kancah perpolitikan dunia. Dalam mendukung
peningkatan profesionalisme TNI, pemerintah juga
terus berupaya meningkatkan kesejahteraan prajurit
melalui pemberian tunjangan kinerja yang sudah
diberikan sejak tahun 2010.
Tabel VI.1
Perbandingan Kesejahteraan Prajurit Di Malaysia, Filipina, Dan India
Negara
J
u
m
l
a
h

A
B

(
0
0
0
)

M
i
l
e
x
/

C
a
p
i
t
a

(
U
S
D
)

G
a
j
i

A
B

T
u
n
j
a
n
g
a
n

K
e
s
e
h
a
t
a
n

P
e
r
u
m
a
h
a
n

P
e
n
s
i
u
n

Malaysia 80 52.778 > sektor
publik
lain
Ya, sesuai
jabatan
Ya Married
quarters/
barrack/
housing
allowance
Setelah
dinas
21
tahun.
Filipina 120 18.542 Gaji
terendah=
2-3X upah
minimum
Sesuai
jabatan
Ya Tidak
semua
Ya
India 1.300 33.420 >blue
collar
Ya, sesuai
jabatan.
Seragam,
bahan
bakar, dst
Ya Semua
dapat
Ya
Indonesia 400 11.907 Gaji
Pokok
terendah
hampir
sama
dengan
UMR
Tunjangan
keluarga,
jabatan,
penugasan
khusus
Ya Tidak
semua
(baru
42,49% )
Ya
Sumber: Survei Bappenas, 2013
Konsepsi kesejahteraan prajurit Indonesia
dikelompokkan dalam 4 komponen yaitu pendapatan
minimal, perumahan, kesehatan dan purna tugas
(Permenhan No.: Per/23/M/XII/2007 Tentang Doktrin
Pertahanan Negara Republik Indonesia). Untuk
komponen gaji, kesehatan, dan pensiun sudah dipenuhi
disamakan dengan aparatur negara lainnya. Sementara
untuk perumahan prajurit, khususnya untuk keperluan
dinas, diperlukan perlakukan khusus mengingat
VI-8
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

mobilitas prajurit yang cukup tinggi dibandingkan
dengan aparatur negara yang lainnya. Pada tahun 2013,
ketersediaan perumahan prajurit baru mencapai
272.908 unit sementara secara ideal jumlah prajurit
yang berhak untuk menempati rumah dinas sebanyak
474.570 orang. Kondisi ini diperparah dengan
banyaknya rumah dinas yang masih dihuni orang yang
tidak berhak seperti purnawirawan/wirakawuri,
keluarga dan lainnya yang jumlahnya mencapai 34.388
unit.
6.1.3. Kepercayaan Masyarakat terhadap Polisi
Sebagai alat negara yang berkewajiban memelihara
keamanan dan ketertiban masyarakat, menegakkan
hukum, serta memberikan perlindungan dan
pengayoman, Polri juga berkewajiban memberikan
pelayanan terbaik kepada masyarakat dalam rangka
terpeliharanya keamanan dalam negeri (kamdagri).
Oleh karena itu, kebijakan peningkatan profesionalisme
Polri dilakukan melalui pembinaan kinerja Polri dengan
meningkatkan kompetensi pelayanan inti, manajemen
operasional, pengembangan sumber daya organisasi
dan manajemen perilaku, termasuk penerapan program
quick win oleh Polri sampai ke tingkat Polres di
seluruh wilayah NKRI. Dalam periode 2010 2014, Polri
telah melakukan penambahan sebanyak 50.000 anggota
Polri untuk mencapai tingkat rasio dengan masyarakat
menjadi 1 : 575. Rekrutmen personil Polri dilakukan
secara transparan dan telah mendapat sertifikat
manajemen mutu ISO 9001:2008. Dalam hal penuntasan
penanganan tindak kejahatan, selama tahun 2010
sampai dengan Juni 2013 rata-rata terselesaikan lebih
dari 55 persen untuk semua kejahatan yang
dikategorikan sebagai kejahatan konvensional,
kejahatan transnasional, kejahatan terhadap kekayaan
negara, dan kejahatan yang berimplikasi kontijensi.
Sementara itu, pelanggaran anggota Polri baik dalam
bidang tata tertib, disiplin, pidana, etika profesi,
maupun pemberhentian tidak hormat menunjukkan
kecenderungan menurun.
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
VI-9

Sebagai salah satu bagian proses reformasi, Kepolisian
Negara Republik Indonesia (Polri) telah menjadi
institusi yang mandiri dari Angkatan Bersenjata
Republik Indonesia, sejak 1 April 1999. Polri dituntut
menjadi kekuatan sipil negara yang melindungi jiwa,
harta benda dan hak rakyat Indonesia serta tugas dan
tanggungjawabnya dengan kemampuan teknis
profesional yang khusus. Kemampuan profesional
tersebut antara lain intelijen kepolisian, reserse, satuan
bhayangkara, lalu lintas, dan brigade mobil yang
didukung pula dengan teknologi kepolisian seperti
laboratorium kriminil, identifikasi kriminil, komunikasi
elektronik, serta manajemen kepolisian yang dibarengi
dengan kualitas sumber daya manusia dan dukungan
anggaran. Tugas polisi akan jauh lebih mudah jika
masyarakat mendukung, bekerjasama, dan
mempercayai polisi sebagai institusi keselamatan
publik. Dukungan ini vital karena tugas polisi sendiri
the impossible mandate
yang mencakup penerapan hukum (yang terkadang
tidak populer), melindungi dari kejahatan (dari yang
ringan, terkejam, sampai dengan yang paling
berbahaya), menyelesaikan masalah (dari yang ringan
hingga paling berat), melayani kebutuhan publik
(terlepas dari sikap dan pendirian publik) dengan
santun, rasa hormat, profesionalisme dan sikap tidak
berpihak.
Kolaborasi masyarakat dengan Polri dalam
menciptakan dan memelihara keamanan dan ketertiban
yang efektif hanya dimungkinkan jika Polri tidak
terkesan sebagai pelaku kekerasan, penembakan, atau
pemburuan di mata masyarakat. Alih-alih menjadi dekat
dan mendukung polisi, dengan kesan sangar seperti itu,
masyarakat akan cenderung merasa awas dan menjaga
jarak terhadap polisi. Dukungan masyarakat terhadap
Polri menjadi lebih sulit lagi didapatkan ketika citra
yang tertanam di benak publik adalah yang negatif yang
pada gilirannya akan menurunkan kepercayaan
masyarakat. Hasil survei Lembaga Survei Indonesia
(LSI) pada 2013 menunjukkan bahwa lebih dari 50
persen responden yang disurvei menyatakan tidak puas
VI-10
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

dengan penegakan hukum dan hampir 50 persen
responden tidak percaya polisi dapat bersikap adil.
Risiko ketidakpercayaan masyarakat terhadap polisi
dapat berujung pada ketidakpercayaan terhadap
pemerintah, pelanggaran hukum, serta main hakim
sendiri. Ketidakpercayaan terhadap polisi terlihat dari
banyaknya aksi penyerangan terhadap markas dan
anggota Polri. International Crisis Group (ICG) mencatat
sejak Agustus 2010 - Februari 2012 terdapat 40 aksi
penyerangan terhadap markas dan anggota Polisi. Hal
ini merupakan salah satu bukti bahwa pemolisian
masyarakat (Polmas) belum berjalan secara optimal.
Fakta ini juga didukung oleh masih tingginya
pelanggaran anggota Polri meskipun kecederungannya
semakin menurun. Dalam kurun waktu tahun 2009
Juni 2013 sebanyak 79.984 anggota melanggar tata
tertib, 25.512 anggota melanggar disiplin, 2.749 anggota
melakukan pidana, 2.001 anggota melakukan
pelanggaran etika profesi, dan 1.442 anggota
diberhentikan dengan tidak hormat.
6.1.4. Peralatan dan Koordinasi Intelijen
Kegiatan intelijen dan kontra intelijen memiliki peran
sangat penting dalam upaya deteksi dini seperti
kejadian konflik sosial/komunal, teorisme, separatisme,
kerawanan wilayah perbatasan, dan, kejahatan lintas
negara serta dalam upaya pengamanan informasi
rahasia negara. Berkenaan dengan hal tersebut, dalam
rangka menghadapi dan mengantisipasi terjadinya
gangguan keamanan dalam negeri, telah dilakukan
intensifikasi operasideteksi dini, cipta opini dan cipta
kondisi dengan melibatkan instansi terkait dan peran
aktif tokoh masyarakat, koordinasi dan pertukaran
informasi antar seluruh aparat keamanan terkait,
mengoptimalkan tugas dan fungsi BIN Daerah (BINDA),
dan penggalangan dan pembinaan kepada masyarakat
di wilayah perbatasan untuk tetap mempertahankan
rasa nasionalisme. Selanjutnya dalam hal pengamanan
rahasia negara, sampai dengan tahun 2012 telah
mencakup 44 persen, dan ditargetkan pada akhir 2013
mencapai 46 persen. Jumlah perwakilan RI yang telah
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019
VI-11

terfasilitasi peralatan sandi, baik berupa cryptofax,
email encryption, atau file mencapai 96 perwakilan RI di
luar negeri. Operasi siaga pengamanan informasi sejak
tahun 2007-2013 telah dilaksanakan melalui kegiatan:
(1) Operasi siaga kontra pengindraan yang
dilaksanakan di 45 instansi pusat dan 25 instansi
pemerintahan daerah dan operasi kontra pengindraan
yang dilaksanakan di 6 negara wilayah Amerika, 6
negara wilayah Eropa, 9 negara wilayah Asia Pasifik, 1
negara wilayah Timur Tengah, dan 33 titik di jajaran
pemerintah pusat. Sedangkan dalam bidang pembinaan
persandian, selama tahun 2007-2012 telah terealisasi
281 lulusan Ahli Sandi Tk.III, 1.008 Ahli Tk. I, dan 329
Ahli Tk.II.
Intelijen memiliki fungsi sentral dalam keamanan
nasional dan proses pengambilan kebijakan pemerintah.
Dalam proses pengambilan keputusan kebijakan
pemerintah, intelijen berperan dalam menyediakan
perspektif dan data yang dibutuhkan sehingga dapat
menghasilkan satu keputusan yang tepat (informed
decision). Dalam peperangan modern yang merupakan
pergeseran dari perang fisik (tradisional) ke perang
informasi, penguasaan informasi menjadi sangat mutlak
diperlukan oleh negara sebagai alat deteksi dini atas
upaya-upaya yang dapat membahayakan pertahanan
dan keamanan negara. Dalam intelijen sendiri informasi
yang diperoleh dihargai atas ketepatan waktu dan
relevansinya. Selain fungsi intelijen, terdapat fungsi
kontra intelijen yang salah satunya merupakan kegiatan
preventif untuk mencegah pihak asing melakukan
infiltrasi berupa kegiatan spionase, subversi dan
sabotase yang dapat membahayakan keamanan negara.
Kontra intelijen mencakup intelijen domestik, fungsi
pengamanan informasi dalam negeri, kontra spionase,
dengan tujuan melakukan penetrasi terhadap kegiatan
rahasia intelijen asing di dalam negeri. Untuk dapat
menjalankan fungsi peringatan dini secara efektif,
lembaga-lembaga intelijen dan kontra intelijen harus
mampu mengidentifikasi sumber ancaman maupun
dinamika lingkungan lokal, nasional, dan global yang
berpotensi mengancam keamanan nasional. Tidak
VI-12
Rancangan Teknokratik RPJMN Tahun 2015-2019

hanya mengidentifikasi, lembaga intelijen dan kontra
intelijen juga harus dapat menilai, menganalisis,
menafsirkan, dan menyajikan intelijen terhadap
dinamika sumber ancaman.
Walaupun UU Nomor 17/2011 Tentang Intelijen sudah
dua tahun ditetapkan, fungsi koordinasi BIN belum
dapat terselenggara dengan baik dan lembaga-lembaga
intelijen masih terkesan masih berjalan secara sendiri-
sendiri. Maraknya gangguan keamanan yang terjadi
akhir-akhir ini, seperti peristiwa Cebongan, Cikeusik,
Pasuruan, penembakan anggota Polisi, teror bom dan
sebagainya, merupakan