Anda di halaman 1dari 150

LAPORAN PRAKTIKUM METROLOGI INDUSTRI

SEMESTER GENAP 2013/2014


Disusun Oleh:
KELOMPOK 05
DEDY PERMADI 1110623051
REFAEL 1110623043
YAN GRANDIS 1110623044
R. ALVI FAIRUZ A. 1110623049
SUGIYANTO RACHMAN 1110623054
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
FAKULTAS TEKNIK
TEKNIK MESIN
MALANG
2014
i
LEMBAR PERSETUJUAN
LAPORAN PRAKTIKUM METROLOGI INDUSTRI
PERIODE SEMESTER GENAP 2013/2014
DI LABORATORIUM METROLOGI INDUSTRI
FAKULTAS TEKNIK JURUSAN MESIN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
Disusun Oleh:
KELOMPOK 05
DEDY PERMADI 1110623051
REFAEL 1110623043
YAN GRANDIS 1110623044
R. ALVI FAIRUZ A. 1110623049
SUGIYANTO RACHMAN 1110623054
Malang, 09 Mei 2014
Telah diperiksa dan disetujui oleh:
Dosen Pembimbing
KHAIRUL ANAM, ST., M.SC
NIP. 861127 06 3 1 0032
ii
LEMBAR PERSETUJUAN
LAPORAN PRAKTIKUM METROLOGI INDUSTRI
PERIODE SEMESTER GENAP 2013/2014
DI LABORATORIUM METROLOGI INDUSTRI
FAKULTAS TEKNIK JURUSAN MESIN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
Disusun Oleh:
KELOMPOK 05
DEDY PERMADI 1110623051
REFAEL 1110623043
YAN GRANDIS 1110623044
R. ALVI FAIRUZ A. 1110623049
SUGIYANTO RACHMAN 1110623054
Malang, 09 Mei 2014
Telah diperiksa dan disetujui oleh:
Asisten Pembimbing I
GIGIH R. KUSUMA
NIM. 1010623040
iii
LEMBAR PERSETUJUAN
LAPORAN PRAKTIKUM METROLOGI INDUSTRI
PERIODE SEMESTER GENAP 2013/2014
DI LABORATORIUM METROLOGI INDUSTRI
FAKULTAS TEKNIK JURUSAN MESIN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
Disusun Oleh:
KELOMPOK 05
DEDY PERMADI 1110623051
REFAEL 1110623043
YAN GRANDIS 1110623044
R. ALVI FAIRUZ A. 1110623049
SUGIYANTO RACHMAN 1110623054
Malang, 09 Mei 2014
Telah diperiksa dan disetujui oleh:
Asisten Pembimbing II
PRIYO JATI W
NIM. 1010623002
iv
KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
limpahan rahmat -Nya penulis bisa menyelesaikan penyusunan laporan Praktikum
Metrologi Industri ini dengan baik.
Penyusunan laporan ini tidak akan terselesaikan dengan baik tanpa adanya
bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu dalam kesempatan ini,
dengan segala kerendahan hati penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada :
1. Femiana Gapsari, ST.,MT selaku kepala laboratorium.
2. Khairul Anam, ST., MSc. selaku dosen pembimbing
3. Para asisten pembimbing Praktikum Metrologi Industri
4. Semua pihak yang telah membantu selama proses penyelesaian laporan.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari
sempurna. Oleh karena itu penulis berharap kepada pembaca untuk memberikan saran
maupun kritik yang bersifat membangun. Atas saran dan kritik tersebut, sebelumnya
penulis ucapkan terima kasih.
Penulis berharap laporan Praktikum Metrologi Industri ini dapat memberikan
manfaat bagi semua pihak yang berkepentingan. Amin.
Malang, 09 Mei 2014
Penyusun
v

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
LEMBAR PERSETUJUAN .................................................................................. i
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ ix
DAFTAR TABEL ............................................................................................... xii
DAFTAR GRAFIK ............................................................................................ xiii

BAB I TINJAUAN PUSTAKA
1.1 Latar Belakang .................................................................................................. 1
1.2 Pengukuran ....................................................................................................... 1
1.2.1 Definisi Pengukuran ................................................................................ 1
1.2.2 Fungsi Pengukuran .................................................................................. 2
1.2.3 Klasifikasi Pengukuran ............................................................................ 2
1.2.4 Jenis Jenis Pengukuran ......................................................................... 3
1.3 Instrumentasi ..................................................................................................... 4
1.3.1 Definisi Instrumentasi ............................................................................. 4
1.3.2 Fungsi Instrumentasi ............................................................................... 5
1.4 Metrologi dan Kontrol Kualitas ........................................................................ 5
1.4.1 Definisi Metrologi dan Kontrol Kualitas ................................................. 5
1.4.2 Fungsi Metrologi dan Kontrol Kualitas ................................................... 5
1.4.3 Jenis Jenis Metrologi ............................................................................ 6
1.5 Parameter Pengukuran ...................................................................................... 6
1.5.1 Ketelitian ................................................................................................. 6
1.5.2 Ketepatan ................................................................................................. 6
1.5.3 Ukuran Dasar ........................................................................................... 7
1.5.4 Toleransi .................................................................................................. 7
1.5.5 Harga Batas.............................................................................................. 7
1.5.6 Kelonggaran ............................................................................................ 7

vi

1.6 Komponen Alat Ukur ........................................................................................ 8
1.6.1 Sensor ...................................................................................................... 8
1.6.2 Pengubah ................................................................................................. 8
1.6.3 Penunjuk ................................................................................................ 10
1.7 Sifat Umum Alat Ukur .................................................................................... 11
1.7.1 Rantai Kalibrasi ..................................................................................... 11
1.7.2 Kepekaan .............................................................................................. 11
1.7.3 Kemudahan Baca .................................................................................. 11
1.7.4 Histerisis ................................................................................................ 12
1.7.5 Kepasifan ............................................................................................... 12
1.7.6 Pergeseran .............................................................................................. 12
1.7.7 Kestabilan Nol ....................................................................................... 12
1.8 Karakteristik Geometri dan Kualitas .............................................................. 12
1.8.1 Karakteristik Geometri .......................................................................... 12
1.8.2 Karakteristik Kualitas ............................................................................ 13
1.8.3 Perbedaan Karakteristik Geometri dan Kualitas ................................... 13
1.9 Sistem dan Standar Pengukuran ...................................................................... 13
1.9.1 Sistem Matrik ........................................................................................ 14
1.9.2 Sistem British ........................................................................................ 14
1.9.3 Konversi Matrik British ...................................................................... 15
1.10 Kesalahan dalam Pengukuran ...................................................................... 16
1.10.1 Definisi Kesalahan dalam Pengukuran ............................................ 16
1.10.2 Macam - Macam Kesalahan dalam Pengukuran .............................. 17

BAB II PENGUKURAN LINEAR
2.1 Tujuan Praktikum ............................................................................................ 19
2.2 Pengukuran Linear Langsung ......................................................................... 19
2.2.1 Vernier Caliper ...................................................................................... 19
2.2.2 Micrometer Outside ............................................................................... 21
2.3 Pengukuran Linear Tidak Langsung ............................................................... 23
2.4 Metrologi Lubang dan Poros........................................................................... 24
2.4.1 Toleransi Lubang dan Poros .................................................................. 24
vii

2.4.2 Kualitas Lubang dan Poros .................................................................... 27
2.5 Metode Praktikum ........................................................................................... 37
2.5.1 Alat dan Bahan ...................................................................................... 37
2.5.2 Prosedur Pengujian ................................................................................ 38
2.5.3 Gambar Spesimen .................................................................................. 39
2.6 Analisa Data dan Statistik ............................................................................... 40
2.6.1 Pengolahan Data .................................................................................... 40
2.6.1.1 Data Kelompok .......................................................................... 40
2.6.1.2 Data Antar Kelompok ................................................................ 41
2.6.2 Pengolahan Statistik .............................................................................. 44
2.7 Pembahasan ..................................................................................................... 51
2.8 Kesimpulan dan Saran .................................................................................... 56
2.8.1 Kesimpulan ............................................................................................ 56
2.8.2 Saran ...................................................................................................... 56

BAB III PENGUKURAN SUDUT dan ULIR
3.1 Tujuan Praktikum ............................................................................................ 57
3.2 Pengukuran Sudut Langsung .......................................................................... 58
3.3 Pengukuran Sudut Tak Langsung ................................................................... 60
3.4 Metrologi Ulir ................................................................................................. 62
3.4.1 Karakteristik Ulir ................................................................................... 62
3.4.2 Pengukuran Ulir ..................................................................................... 65
3.5 Metode Praktikum ........................................................................................... 67
3.5.1 Alat dan Bahan ...................................................................................... 67
3.5.2 Prosedur Pengujian ................................................................................ 68
3.5.3 Gambar Spesimen .................................................................................. 69
3.6 Analisa Data dan Pembahasan ........................................................................ 69
3.6.1 Pengolahan Data .................................................................................... 69
3.6.1.1 Data Kelompok .......................................................................... 69
3.6.1.2 Data Antar Kelompok ................................................................ 70
3.6.2 Pengolahan Statistik .............................................................................. 71
3.7 Pembahasan ..................................................................................................... 74
viii

3.8 Kesimpulan dan Saran .................................................................................... 78
3.8.1 Kesimpulan ............................................................................................ 78
3.8.2 Saran ...................................................................................................... 78

BAB IV PENGUKURAN VARIASI
4.1 Tujuan Praktikum ............................................................................................ 80
4.2 Pengukuran Kedataran, Kelurusan, dan Kerataa ............................................ 80
4.2.1 Pengukuran Kedataran ........................................................................... 80
4.2.2 Pengukuran Kelurusan ........................................................................... 81
4.2.3 Pengukuran Kerataan ............................................................................. 83
4.3 Pengukuran Kekasaran Permukaan ................................................................ 84
4.4 Metode Praktikum ........................................................................................... 89
4.4.1 Alat dan Bahan ...................................................................................... 89
4.4.2 Prosedur Pengujian ................................................................................ 92
4.4.3 Gambar Spesimen .................................................................................. 92
4.5 Analisa Data dan Statistik ............................................................................... 93
4.5.1 Pengolahan Data .................................................................................... 93
4.5.1.1 Data Kelompok .......................................................................... 93
4.5.1.2 Data Antar Kelompok ................................................................ 94
4.5.2 Pengolahan Statistik .............................................................................. 95
4.6 Pembahasan ................................................................................................... 101
4.7 Kesimpulan dan Saran................................................................................... 106
4.7.1 Kesimpulan .......................................................................................... 106
4.7.2 Saran .................................................................................................... 107

LAMPIRAN
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... xiv


xii
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Konversi Matrik Ke Inch ...........................................................................16
Tabel 2.1 Harga toleransi standar untuk IT 5 sampai IT 16 .......................................28
Tabel 2.2 Harga kualitas toleransi dalam mikrometer ................................................28
Tabel 2.3 Harga toleransi standar untuk diameter sampai dengan 500 mm ..............30
Tabel 2.4 Harga toleransi standar untuk diameter sampai dengan 500 mm...............30
Tabel 2.5 Penyimpangan Fundamental Poros (D 500 mm)......................................31
Tabel 2.6 Penyimpangan Fundamental Poros (D 500 mm)......................................31
Tabel 2.7 Fundamental bawah EI ...............................................................................32
Tabel 2.8 Fundamental atas es ...................................................................................32
Tabel 2.9 Toleransi ISO No. 1829 1957.................................................................35
Tabel 2.10 Data Hasil Pengukuran Diameter Poros ...................................................40
Tabel 2.11 Data Hasil Pengukuran Diameter Lubang ................................................40
Tabel 2.12 Data Hasil Pengukuran Ketebalan............................................................41
Tabel 2.13 Data Hasil Pengukuran Diameter Poros Kelompok 1 ..............................41
Tabel 2.14 Data Hasil Pengukuran Diameter Lubang Kelompok 1 ...........................42
Tabel 2.15 Data Hasil Pengukuran Ketebalan Kelompok 1 .......................................42
Tabel 2.16 Data Hasil Pengukuran Diameter Poros Kelompok .................................43
Tabel 2.17 Data Hasil Pengukuran Diameter Lubang Kelompok 2 ...........................43
Tabel 2.18 Data Hasil Pengukuran Ketebalan Kelompok 2 .......................................44
Tabel 2.19 Kualitas diameter poros ............................................................................51
Tabel 2.20 Kualitas diameter lubang ..........................................................................52
Tabel 3.1 Pengukuran Geometri Sudut Ulir ...............................................................69
Tabel 3.2 Pengukuran Karakteristik Ulir ....................................................................69
Tabel 3.3 Pengukuran Geometri Sudut Ulir Kelompok 1 ..........................................70
Tabel 3.4 Pengukuran Geometri Sudut Ulir Kelompok 2 ..........................................70
Tabel 3.5 Pengukuran Karakteristik Ulir Kelompok 1...............................................70
Tabel 3.6 Pengukuran Karakteristik Ulir Kelompok 2...............................................70
Tabel 4.1 Data Hasil Pengukuran Kelurusan..............................................................92
Tabel 4.2 Data Hasil Perhitungan Right measurement ...............................................92
Tabel 4.3 Data Hasil Perhitungan Left measurement .................................................93
Tabel 4.4 Data Hasil Pengukuran Kelurusan Kelompok 1.........................................93
Tabel 4.5 Data Hasil Pengukuran Kelurusan Kelompok 2.........................................94
xiii
DAFTAR GRAFIK
Grafik 2.1 Perbandingan ketebalan antar kelompok...................................................53
Grafik 3.1 Hubungan grafik pengukuran geometri sudut ulir data antar kelompok..73
Grafik 3.2 Pengukuran karakteristik ulir ....................................................................75
Grafik 4.1 Hubungan pengukuran kelurusan right dan left measurement ................102
Grafik 4.2 Hubungan pengukuran kelurusan right measurement .............................104
Grafik 4.3 Hubungan pengukuran kelurusan left measurement ...............................105

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
1

BAB I
TINJUAN PUSTAKA

1.1 Latar Belakang
Dalam kehidupan sehari hari kita selalu berhadapan dengan benda hidup
dan benda mati. Suatu saat kita kadang-kadang mengkonsumsi suatu objek.
Seandainya objek yang kita komunikasikan kurang lengkap maka orang yang
menerima informasi sangat dimungkinkan bertanya lebih jauh. Misal
mengkomunikasikan besar sebuah batu, cepatnya lari seseorang, jauh perjalanan
dan sebagainya. Orang yang menerima informasi tersebut tentu akan bertanya lebih
jauh lagi. Pertanyaan ini muncul karena informasi objek yang dikomunikasikan
tidak lengkap dengan objek pelengkap. Objek pelengkap biasanya digunakan dalam
bentuk dan ukuran sehingga objek yang diinformasikan mempunyai arti lebih luas.
Misalnya batu tersebut massanya satu, kecepatan larinya, satu kilometer per jam
dan sebagainya. Dengan demikian peranan objek pelengkap sebagai penambah
keterangan dari objek yang akan diinformasikan memang penting.
Kini kita berada dimassa yang serba otomatis. Kemajuan dan
perkembangan teknologi menghasilkan produk yang bagus bentuknya, canggih
konstruksinya, dan presisi ukurannya. Salah satu dari hasil kemajuan teknologi
misalnya alat pengukuran. Dengan alat mengukur yang canggih kita bisa mengukur
semua hasil produksi secara mudah dan tepat.

1.2 Pengukuran
1.2.1 Definisi Pengukuran
Menurut Ir.H.Bimbing Hedi, pengukuran adalah kegiatan mengukur dan dapat
diartikan sebagai proses perbandingan suatu objek terhadap standar yang relevan
dengan mengikuti peraturan terkait dengan tujuan untuk memberikan gambaran
yang jelas terhadap objek ukurnya. Menurut Grandlurd yang dikutip oleh Sridadi
(2007). Pengukuran adalah suatu kegiatan untuk memperoleh deskripsi numerik,
tingkatan atau derajat karakteristik khusus yang dimiliki. Menurut Sridadi (2007)
Pengukuran adalah suatu proses yang dilakukan secara sistematis untuk
memperoleh besaran kuantitatif dari suatu objek tertentu dengan menggunakan alat

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
2

ukur.
Dapat disimpulkan bahwa pengukuran adalah proses dalam menentukan
besaran, dimensi, atau kapasitas yang telah ditentukan dan disepakati dengan
ukuran standar untuk menghasilkan nilai yang diinginkan menggunakan alat ukur
yang telah distandarkan atau dikalibrasi.

1.2.2 Fungsi Pengukuran
a. Untuk mengetahui dan mengamati dimensi benda yang telah diproduksi dan
distandarkan
b. Proses menyebutkan dengan pasti angka-angka tertentu untuk mendeskripsikan
suatu produk
c. Untuk keperluan analitis dan instrumentasi
d. Proses mendapatkan informasi besaran tertentu dari suatu alat ukur

1.2.3 Klasifikasi Pengukuran
Geometri objek alat ukur mempunyai bentuk yang bermacam-macam. Oleh
karena itu cara pengukurannya juga berbeda agar hasil pengukuran mendapat hasil
yang baik menurut standar yang berlaku maka diperlukan pengukuran yang tepat
dan benar. Untuk itu perlu diketahui klasifikasi pengukuran yaitu sebagai berikut :
1. Pengukuran Langsung
Proses pengukuran yang hasil pengukurnya dapat langsung dibaca dari alat
ukur yang digunakan pada pengukuran.Misalnya mengukur diameter poros
dengan jangka sorong atau mikrometer.
2. Pengukuran Tidak Langsung
Bila dalam proses pengukuran tidak bisa digunakan suatu alat ukur dan
tidak bisa dibaca langsung hasil pengukurannya maka pengukuran yang
demikian disebut pengukuran tidak langsung. Untuk mengukur sebuah benda
ukur diperlukan 2 atau 3 alat ukur berupa alat ukur standar, alat ukur
pembanding, dan alat ukur pembantu. Misalnya mengukur ketirusan poros
dengan menggunakan sine center yang dibantu dengan jam ukur (dial
indicator)


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
3

3. Pengukuran Kaliber Batas
Dalam proses pengukuran terkadang tidak bisa menggunakan satu alat saja.
Kita perlu melihat ukuran benda ukur yang dibuat dan melihat benda tersebut
dengan toleransi tertentu. Misalnya mengukur lubang dengan menggunakan
alat ukur dengan jenis kaliber batas dapat dikategorikan menjadi diterima (Go)
atau tidak (No Go). Keputusan yang diambil adalah dimensi objek ukur yang
masih dalam batas toleransi
4. Pengukuran dengan Bentuk Standar
Pengukuran yang sifatnya membandingkan bentuk benda yang dibuat
dengan bentuk yang standar.Misalnya akan mengukur sudut ulir atau roda gigi,
mengecek sudut tirus dari poros, mengecek radius dan sebagainya. Pengukuran
dilakukan dengan alat ukur proyeksi. Tidak mencocokkan besarnya ukuran tapi
hanya mencocokkan bentuk.

1.2.4 Jenis-Jenis Pengukuran
Menurut jenis benda yang akan diukur maka alat ukur dapat diklasifikasikan
sebagai berikut :
1. Alat Ukur Linear Langsung
Alat ukur yang hasil pengukurannya dapat langsung dibaca contohnya
adalah mengukur diameter poros menggunakan jangka sorong atau mikrometer
2. Alat Ukur Linear Tidak Langsung
Alat ukur yang hasil pengukurannya tidak bisa dibaca langsung atau
pengukurannya membutuhkan lebih dari 1 alat (alat ukur standar, pembanding
dan pembantu) misalnya mengukur ketirusan poros menggunakan sine gauge,
jam ukur, dan blok ukur
3. Alat Ukur Sudut
Benda ukur tidak selalu memiliki ukuran panjang akan tetapi ada yang
memiliki dimensi sudut. Ketepatan sudut benda sangat diperlukan misalnya
sudut blok v, sudut ketirusan poros.
4. Alat Ukur Kedataran, Kelurusan, dan Kerataan
Kedataran adalah datar air atau horizontal, gaya tarik dianggap tegak lurus
terhadap bidang datar air.Contoh alat ukur kedataran adalah waterpass yang

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
4

sebenarnya untuk mengukur sudut. Namun sudut yang diukur relatif kecil. Alat
ukur kelurusan digunakan untuk mengukur sejauh mana permukaan
menyimpang dari kondisi ideal. Pemeriksaan kelurusan biasa menggunakan
waterpass dan autokolimator. Alat ukur kerataan digunakan untuk mengetahui
kerataan bidang berdasarkan analitis data.
5. Metrologi Ulir
Ulir pada sebuah konstruksi berfungsi sebagai transmisi daya dan alat
pemersatu. Pengukuran geometris ulir digunakan untuk memastikan kekuatan
dan daya tahan kelelahan ulir untuk melawan ketelitian pengubahan gerak rotasi
menjadi translasi
6. Metrologi Roda Gigi
Roda Gigi mempunyai fungsi penerus gerakan , daya atau pengubah.
Pengukuran roda gigi berguna untuk mengetahui kepresisian roda gigi sehingga
mentransmisikan daya.
7. Alat Ukur Kebulatan dan Kesalahan Bentuk
Komponen mesin banyak yang berbentuk bulat sedangkan komponen
dengan kebulatan ideal sulit didapat. Kebulatan memegang peranan dalam hal :
Membagi beban sama rata
Memperlancar pelumasan
Menentukan ketelitian putaran
Menentukan umur komponen
Menentukan kondisi suaian
Ketidakbulatan merupakan salah satu jenis kesalahan bentuk. Kesalahan
bentuk suatu komponen dapat mengalami beban tambahan.
8. Alat ukur kekasaran Permukaan
Alat ukur yang digunakan untuk mengukur kekasaran permukaan suatu
benda.

1.3 Instrumentasi
1.3.1 Definisi Instrumentasi
Menurut Franky W Kirk dan Nicholas R Rimboy (1962), instrumentasi adalah
ilmu yang mempelajari tentang penggunaan alat untuk mengukur dan mengatur

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
5

suatu besaran baik kondisi fisis maupun kimia. Menurut Suparni Setyowati Rahayu,
Instrumentasi adalah pengukuran piranti ukur untuk menentukan harga besaran
yang makin berubah ubah dan seringkali pengaturan besaran pada batas tertentu
Instrumentasi adalah alat-alat dan piranti yang dipakai untuk pengukuran dan
pengendalian dalam suatu sistem yang lebih besar dan lebih kompleks.

1.3.2 Fungsi Instrumentasi
a. Untuk mengurangi kesalahan manusia (human error)
b. Untuk meningkatkan kualitas produk
c. Untuk mempermudah dan mempercepat proses pengerjaan
d. Untuk menurunkan biaya produksi

1.4 Metrologi dan Kontrol kualitas
1.4.1 Definisi Metrologi dan Kontrol kualitas
Metrologi adalah ilmu yang mempelajari tentang pengukuran geometris
suatu produk dengan cara dan alat yang tepat sehingga hasil pengukurannya
mendekati kebenaran dari keadaan yang sesungguhnya.
Kontrol kualitas merupakan pengendalian mutu suatu produk dengan
memastikan bahwa sistem dan alat-alat ukur berfungsi dengan baik pada proses
pengujian produksi dan mempunyai akurasi yang memadai.
Manfaat keduanya pada bidang teknik mesin adalah menentukan geometris
suatu produk yang baik dengan memastikan hasilnya presisi pada proses permesinan.

1.4.2. Fungsi Metrologi dan Kontrol Kualitas
Fungsi metrologi :
1. Menganalisa karakteristik geometri yang ideal
2. Mengetahui standar pengukuran dan sistemnya.
3. Membuat gambaran melalui karakteristik suatu objek.
4. Menganalisa pelaksanaan pembuatan, penguji kualitas, dan faktor terkait lainnya.
Fungsi kontrol kualitas :
1. Untuk memperoleh hasil produksi yang presisi.
2. Untuk menentukan ketepatan.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
6

3. Untuk memperoleh produk yang efisien dan tahan lama.
4. Memperkirakan hal-hal yang terjadi.
5. Pengendalian mutu produk.

1.4.3 Jenis jenis Metrologi
A. Metrologi industri
Merupakan pengukuran mutu dengan melihat dari sisi geometris dengan
memastikan bahwa sistem pengukuran berfungsi dengan baik. Penggunaan
metrologi ini digunakan ketika menentukan kepresisian suatu produk yang
berkaitan dengan kontrol kualitas.
B. Metrologi Legal
Pengukuran yang berhubungan dengan pengaturan dan pengembangan
standarstandar pengukuran dan pemeliharaan suatu produk. Biasanya
pengukuran ini digunakan pada proses pemeliharaan (maintenance) suatu produk
seperti efektifitas dan efisiensi.
C. Metrologi Ilmiah
Ilmu metrologi yang berkaitan dan digunakan untuk pengembangan
keilmuan dan penelitian yang biasa digunakan di dunia pendidikan dan keilmuan.
Biasanya penggunaan metrologi ini pada dunia penelitian dan observasi.

1.5 Parameter Pengukuran
1.5.1 Ketelitian
Kesesuaian diantara beberapa data pengukuran yang sama yang dilakukan
secara berulang. Tinggi rendahnya tingkat ketelitian hasil suatu pengukuran dapat
dilihat dari harga deviasi hasil pengukuran. Alat yang digunakan untuk ketelitian
biasanya disebut vernier caliper atau jangka sorong.

1.5.2 Ketepatan
Ukuran kemampuan untuk mendapatkan hasil pengukuran secara berulang
dari pengulangan pengukuran yang dilakukan. Atau merupakan perbedaan hasil
pengukuran yang dilakukan secara berurutan dan diambil hasil yang sesuai.


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
7

1.5.3 Ukuran Dasar
Merupakan dimensi atau ukuran nominal dari suatu obyek ukur yang
secara teoritis dianggap tidak mempunyai harga batas ataupun toleransi. Walaupun
harga sebenarnya dari obyek ukur tidak pernah diketahui, namun secara teoritis di
atas dianggap yang paling tepat.

1.5.4 Toleransi
Merupakan perbedaan ukuran dari kedua harga batas yang dihasilkan
sehingga dari perbedaan ukuran ini dapat diketahui dimana ukuran dari komponen-
komponen yang dibuat itu terletak. Besarnya toleransi merupakan selisih dari ukuran
maksimum dan ukuran minimum. Makin presisi suatu komponen yang akan dibuat
maka besar toleransi akan semakin kompleksdari proses pembuatan benda kerja
tersebut.

1.5.5 Harga Batas
Harga batas adalah ukurana tau dimensi maksimum dan minimum yang
diizinkan dari suatu komponen, di atas dan di bawah ukuran besar (ukuran dasar).
Pada pembahasan mengenai statistik dalam metrologi, harga batas ini dibagi menjadi
dua, yakni : harga batas atas dan harga batas bawah.

1.5.6 Kelonggaran
Kelonggaran adalah selisih antara kelonggaran lubang dan poros dimana
ukuran lubang lebih besar dari ukuran poros. Kelonggaran dapat dibagi menjadi dua,
yaitu :
a. Kelonggaran Maksimum
Kelonggaran maksimum adalah selisih antara lubang terbesar dengan
poros terkecil dalam suatu suaian longgar.
b. Kelonggaran Minimum
Kelonggaran minimum adalah selisih ukuran lubang terkecil dengan poros
terbesar dalam suatu suaian longgar.



Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
8

1.6 Komponen Alat Ukur
1.6.1 Sensor
Sensor adalah bagian dari alat ukur yang menghubungkan alat ukur dengan
benda objek ukur atau dengan kata lain , sensor merupakan peraba dari alat ukur
yang akhirnya sensor akan mengalami kontak dengan benda yang akan diukur
Contoh dari sensor antara lain, kedua ujung dari mikrometer, kedua lengan
dari jangka sorong jarum dari alat ukur kekerasan, dll. Contoh-contoh tersebut
temasuk kedalam kategori sensor mekanik, pada alat optik juga memiliki sensor
yaitu pada lensanya


Gambar 1.1 Macam-Macam Sensor
Sumber : Taufic Rochim, 2006 : 14

1.6.2 Pengubah
Bila sensor adalah bagian alat ukur yang menyentuh langsung benda yang
akan diukur, maka bagian manakah dari alat ukur yang akan memberikan arti dari
pengukuran yang dilakukan, sebab tanpa adanya bagian khusus dari alat ukut yang
meneruskan apa-apa dari benda ukur. Ada satu bagian penting yang berfungsi
sebagai penerus atau pengubah atau mengolah semua isyarat yang diterima oleh
sensor yang disebut pengubah. Dengan adanya pengubah ini semua isyarat dari
sensor dteruskan ke bagian lain, yaitu penunjuk atau pencatat yang terlebih dahulu
diubah datanya oleh pengubah.
a. Pengubah Mekanis
Cara kerja pengubah mekanis ini berdasarkan kepada prinsip kinematis
yang melakukan perubahan gerak rotasi menjadi gerak translasi. Contohnya :
sistem kerja roda gigi dan sistem kerja ulir pada mikrometer. Gambar di bawah ini

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
9

menunjukkan diagram skematis dari prinsip kerja pengubah mekanis.

Gambar 1.2 Pengubah mekanis dari mikrometer
Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 54

b. Pengubah Elektris
Kini sudah banyak alat-alat ukur yang kerjanya menggunakan sistem
elektronik, disamping alat-alat ukur yang dioperasikan secara manual. Prinsip
kelistrikan yang digunakan dalam pengubah elektris ini mempunyai fungsi
mengubah isyarat yang diterima oleh alat ukur. Salah satu contoh dari pengubah
elektris ini adalah pengubah yang bekerja pada sistem atau prinsip kapasitor.
c. Pengubah Optis
Dalam ilmu fisika dipelajari masalah optis dengan hukum-hukummnya.
Prinsip dari optis inilah yang digunakan oleh alat-alat ukur yang mempunyai
pengubah optis.
Sebenarnya sistem optis ini hanya berfungsi membelokkan berkas cahaya
dari objek ukur sehingga terjadi bayangan maya ataupun nyata yang ukurannya
bisa menjadi lebih besar dari ukuran sebenarnya. Dalam sistem ini kebanyakan
menggunakan bermacam-macam lensa, seperti : lensa cekung, lensa cembung,
lensa prisma, dan lain-lain.
Sebagai contoh alat-alat ukur yang menggunakan pengubah optis ini antara
lain : kaca pembesar (lup), mikroskop, proyektor, teleskop, autokolimator, dan
sebagainya.
d. Pengubah Pneumatis
Kondisi aliran udara tertentu akan berubah apabila area dimana udara itu
berubah/menjadi lebih sempit atau lebih luas. Prinsip inilah yang digunakan
dalam alat ukur yang memakai pengubah sistem pneumatis. Jadi, pada sistem

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
10

pneumatis sistem aliran udara akan berubah bila celah antara objek ukur dengan
sensor alat ukur dimana udara juga mengalami perubahan.
Untuk mengetahui perubahan ini digunakan cara yaitu pengukur
perubahan tekanan dan kecepatan aliran udara. Dalam sistem pengubah pneumatis
paling tidak terdapat 3 komponen, yaitu :
- Sumber udara tekan
- Sensor sekaligus sebagai pengubah
- Pengukur perubahan aliran massa

1.6.3 Penunjuk
Penunjuk adalah bagian dari alat ukur dimana harga dari suatu pengukuran di
tunjukkan atau dicatat.
Hampir semua alat ukur, kecuali beberapa alat ukur standar dan alat ukur batas
mempunyai penunjuk yang dibagi 2, yaitu:
1. Penunjuk yang Mempunyai Skala
Skala yang dimaksud disini berarti susunan garis yang beraturan dengan
jarak beraturan antara dua garis yang berdekatan dibuat tetap dan mempunyai arti.


Gambar 1.3 Penunjuk Berskala
Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 67

2. Penunjuk berangka ( Digital )
Pada alat ukur yang berangka bisa mengetahui hasil pengukuran dengan
cara melihat atau membaca deretan angka yang ada.


Gambar 1.4 Penunjuk Berangka ( Digital ).
Sumber : Mitutoyo

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
11

1.7 Sifat Umum Alat Ukur
1.7.1 Rantai Kalibrasi
Kadang-kadang alat ukur yang habis dipakai harus dicek kembali ketepatannya
dengan membandingkan dengan alat ukur standar. Proses ini biasa disebut dengan
istilah kalibrasi. Dimana kalibrasi adalah mencocokkan harga-harga pada skala ukur
dengan harga-harga standar atau harga sebenarnya. Sebenarnya kalibrasi ini tidak
hanya dilakukan pada alat-a;at ukur yang sudah lama atau habis dipakai, tetapi juga
untuk alat alat ukur yang baru dibuat. Pemeriksaan alat-alat ukur dapat dilakukan
melalui rangkaian sebagai berikut :
Tingkat I = Pada tingkat ini kalibrasi untuk alat ukur kerja denganalat ukur standar
kerja.
Tingkat II = Pada tingkatan yang kedua, kalibrasi dilakukan untuk alat ukur standar
kerja terhadap alat ukur standar.
Tingkat III = Pada tingkatan yang ketiga, dilakukan kalibrasi alat ukurstandar dengan
alat ukur standar yang mempunyaitingkatan yang lebih tinggi, misalnya
standar nasional.
Tingkat IV = Pada tingkat yang terakhir ini, dilakukan kalibrasi standarnasional
dengan standar meter internasional

1.7.2 Kepekaan (Sensitivity)
Kepekaan merupakan kemampuan dari alat ukur untuk memonitor perbedaan
yang kecil dari harga-harga yang diukur kepekaan dari alat ukur berkaitan erat dengan
sistem mekanisme dari pengubahnya. Makin teliti sistem pengubah mengubah isyarat
dari sensor maka makin peka pula alat ukurnya.

1.7.3 Kemudahan Baca (Readability)
Kemampuan baca adalah kemampuan alat ukur untuk menunjukkan harga yang
jelas pada skala ukurnya. Kalau kepekaan berkaitan erat dengan sistem pengubah
maka kemudahan baca berkaitan erat dengan sisitem skala yang dibuat. Disini,
pembuatan skala nonius dengan sistem yang lebih terinci memegang peranan penting
dalam masalah kemudahan baca. Akhir-akhir ini sistem penunjuk digital secara
elektronis banyak digunakan dalam rangka mencari kemudahan baca yang tinggi.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
12

1.7.4 Histeristis
Histeristis merupakan penyimpangan yang terjadi pada alat ukur pada
pengukuran yang kontinu dari arah yang berlawanan. Biasanya dilakukan pada
pengukuran sudut benda kerja diatas batang sinus (sinebar) atau dengan senter sinus
(sinecenter) dengan menggunakan alat ukur pembanding jam ukur (dialindicator)
biasanya dilakukan pengukuran bolak-balik atau berlawanan.

1.7.5 Kepasifan
Kepasifan terjadi apabila sensor telah memberikan sinyal, namun penunjuk skala
tidak menunjukkan perubahan sama sekali pada jarum penunjuknya. Untuk alat ukur
mekanis kalaupun terjadi kepasifan atau kelambatan gerak jarum penunjuknya
mungkin disebabkan oleh pengaruh pegas yang sifat elastisnya kurang sempurna.

1.7.6 Pergeseran
Pergeseran merupakan terjadinya perubahan posisi dari penunjuk alat ukur,
sementara sensor tidak memberikan/merasakan sinyal atau perbedaan. Penyimpangan
yang terjadi dari harga-harga yang ditunjukkan pada skala atau tercatat pada kertas
grafik padahal sensor tidak melakukan perubahan apa-apa. Kejadian seperti ini anyak
terjadi pada alat-alat ukur elektris yang komponen-komponennya sudah tua.

1.7.7 Kestabilan Nol
Kestabilan nol merupakan kemampuan dari alat ukur untuk kembali ke posisi
nol apabila sensor tidak lagi bekerja. Misalnya pada waktu pengukuran dengan jam
ukur, kemudian secara tiba-tiba diambil benda ukurnya, maka seharusnya jarum
penunjuk kembali pada posisi nol semula. Akan tetapi, sering terjadi bahwa ajrum
penunjuknya tidak kembali ke posisi nol, keadaan ini disebut dengan kestabilan nol
yang tidak baik. Salah satu penyebab tidak kembali ke posisi nol adalah adanya keusan
pada sistem penggerak jarum penunjuk.

1.8 Karakteristik Geometri dan Kualitas
1.8.1 Karakteristik Geometri
Karakteristik suatu produk yang ideal apabila produk tersebut sesuai dengan apa

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
13

yang dikehendaki (sesuai dengan karakteristik fungsional), mempunyai ukuran atau
dimensi yang teliti, bentuk yang sempurna, dan permukaan yang halus sekali. Tetapi
dalam kenyataannya tidak mungkin untuk membuat suatu produk dengan karakteristik
geometrik yang sempurna. Penyimpangan-penyimpangan selama proses pembuatan
pasti terjadi, sehingga produk tidak lagi memiliki karakteristik geometrik yang
sempurna. Jadi, pengertian karakteristik geometrik yaitu menggambarkan spesifikasi
produk berdasarkan ukuran atau dimensi, bentuk, dan kehalusan permukaan serta
apakah produk tersebut sesuai dengan karakteristik geometrik fungsional.

1.8.2 Karakteristik Kualitas
Karakteristik kualitas yaitu karakteristik yang menggambarkan tingkat kualitas
produk atau jasa.Setelah produksi (telah diproses) pemeriksaan kualitas karakteristik
geometrik dilaksanakan dalam rancangan awal produk sebagai karakteristik geometrik
yang sempurna sebagai pembanding.Jadi, perbandingan antara rancangan awal dengan
produk adalah karakteristik kualitas produk tersebut.

1.8.3 Perbedaan Karakteristik Geometri dan Kualitas
Karakteristik geometrik merupakan karakteristik yang menggambarkan
spesifikasi produk berdasarkan ukuran atau dimensi, bentuk, dan kehalusan
permukaan serta apakah produk tersebut sesuai dengan karakteristik geometrik
fungsional.Sedangkan karakteristik kualitas yaitu karakteristik yang menggambarkan
tingkat kualitas produk atau jasa. Jadi perbandingannya adalah karakteristik geometrik
menggambarkan suatu produk yang ideal apabila produk tersebut sesuai dengan apa
yang dikehendaki sesuai dengan karakteristik fungsional, sedangkan karakteristik
kualitas menggambarkan tingkat kualitas produk atau jasa yang berdasarkan
perbandingan antara rancangan awal dengan karakteristik geometric tersebut.

1.9 Sistem dan Standar Pengukuran
Dunia perindustrian saat ini ada dua system pengukuran yang digunakan yaitu
system matrik dan system inchi. Dari dua system itu akan dijelaskan sebagai berikut.



Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
14

1.9.1 Sistem Matrik
Sistem matrik telah dikembangkan oleh para ilmuwan prancis sejak tahun 1970-an.
Sistem ini mendasarkan pada meter untuk pengukuran panjang dan kilogram untuk
pengukuran berat. Dari satuan meter dan kilogram ini kemudian diturunkan unit satuan
lain untuk mengukur luas,volume, kapasitas, dan tekanan.
Sistem matrik adalah sebuah sistem satuan pengukuran internasional yang baku.
Biasa dikenal dengan satuan mks.
-Sistem matrik untuk satuan panjang = meter
-Sistem matrik untuk satuan massa = kilogram
-Sistem matrik untuk satuan waktu = detik/sekon.
Sebetulnya, kalau dikaji lebih jauh, sistem matrik ini mempunyai banyak keuntungan
dibandingkan sistem british. Keuntungan-keuntungan tersebut antara lain :
1. Konversinya lebih mudah, perhitungannya juga lebih cepat dan mudah karena
berdasarkan kelipatan sepuluh, dan terminologinya lebih mudah dipelajari.
2. Dunia perdagangan dari negara-negara industri sebagian besar menggunakan sistem
matrik sehingga hal ini memungkinkan terjadinya hubungan kerja sama antara
industri satu dengan lainnya karena sistem pengukuran yang digunakan sama.
(Prinsip dasar industri untuk menghasilkan komponen yang mempunyai sifat
mampu ukur).

1.9.2 Sistem British
Sistem british secara garis besar berlandaskan pada satuan inchi, pound, dan detik
sebagai dasar satuan panjang, massa, dan waktu. Kemudain berkembang pula satuan-
satuan lain misalnya yard, mil, ounce, gallon, feet, barrel, dan sebagainya.
Di dunia ada dua system inchi yang digunakan yaitu system inchi Inggris (british
standar) dan system inchi Amerika (national british standart). Keduanya memiliki
perbedaan tersebut antara lain adalah :
1 Ton = 2000 pound (Amerika)
= 2400 (British)
1 Yard =

meter (Amerika)
=

meter (British)


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
15

1 Pound = 0,45392477 kg (Amerika)
= 0,45359234 kg (British)

1.9.3 Konversi Metric-British
Ada tiga (3) macam konversi antara system metric dan system british. Adanya
konversi antara kedua system karena tidak ada hubungan yang jelas antara keduanya,
sehingga dilakukan konversi.
a. Konversi Secara Matematika
Konversi ke metrik secara matematika diperlukan factor konversi. Caranya
adalah sebagai berikut:
1 yard = 3600/3937 meter = 0.914440
1 yard = 0.914440/0.0254 inchi = 36 inchi
1 inchi = 1/36 x 0.91440 meter = 0.025400 meter
1 meter = 1000 milimeter (mm), maka
1 inchi = 0.025400 x 1000meter = 25.40000 mm
b. Konversi dengan chart
Konversi ini berupa tabel yang ada angka-angka konversinya, sehingga mudah
untuk menggunakannya karena tinggal melihat tabel saja. Berikut adalah contoh
table konversi matrik ke inch.














Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
16

Tabel 1.1 Konversi Metric Ke Inch

Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 23

c. Konversi Dial Mesin
Konversi ini dilakukan pada dial yang terdapat pada mesin-mesin produksi,
misalnya mesin bubut, frais dan sebagainya. Dengan demikian satu unit mesin
dapat digunakan untuk membuat komponen-komponen baik yang ukurannya dalam
inchi maupun yang ukurannya dalam matrik.

1.10 Kesalahan Dalam Pengukuran
1.10.1 Definisi Kesalahan Dalam Pengukuran
Hasil pengukuran tidak mungkin mencapai kebenaran absolut, karena
keterbatasan dan berbagai macam faktor yang diperoleh dari pengukuran adanya
hasil yang di anggap paling mendekati dengan harga geometris objek ukur.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
17

Meskipun hasil pengukuran itu merupakan hasil yang di anggap benar, masih juga
terjadi hasil pengukuran menyimpang.

1.10.2 Macam-Macam Kesalahan Dalam Pengukuran
a. Kesalahan pengukuran karena alat ukur
Alat ukur memiliki macam-macam sifat. Bila ada sifat-sifat merugikan
dan tidak diperhatikan tentu akan menimbulkan banyak kesalahan dalam
pengukuran sampai seminimal mungkin. Maka alat ukur yang akan dipakai
dikalibrasi dahulu.
b. Kesalahan pengukuran karena benda ukur
Tidak semua benda pejal terbuat dari besi, seperti rol atau bola baja,
balok dan sebagainya. Kadang-kadang benda ukur terbuat dari alumunium
misalnya kotak kecil, silinder dan sebagainya. Benda ukur seperti ini
mempunyai sifat elastis yang artinya bila ada beban atau tekanan dikenakan pada
benda tersebut maka akan terjadi perubahan bentuk. Bila tidak hati-hati dalam
mengukur benda ukur bersifat elastis, maka penyimpangan hasil pengukuran
pasti akan terjadi. Oleh karena itu, bekas kontak dari sensor alat ukur harus
diperkirakan.
c. Kesalahan pengukuran karena faktor si pengukur
Bagaimanapun presisinya alat ukur yang digunakan tetapi masih juga di
dapatkan adanya penyimpangan pengukuran, walaupun bentuk dari benda ukur
sudah diketahui. Hal ini disebabkan oleh faktor manusia yang melakukan
pengukuran. Manusia memang mempunyai sifat tersendiri dan juga memiliki
keterbatasan sulit diperoleh hasil yang sama dari 2 orang yang melakukan
pengukurann, walaupun kondisi alat ukur, benda ukur dan situasi pengukuran di
anggap sama. Hal ini disebabkan beberapa faktor yaitu :
1. Kesalahan karena kondisi manusia
Kondisi badan yang kurang sehat dapat mempengaruhi proses pengukuran
yang mengakibatkan hasil pengukuran juga kurang tepat. Contoh yang
sederhana, misalnya pengukuran diameter poros dengan jangka sorong. Bila
kondisi badan sedikit gemetar maka posisi alat ukur terhadap benda ukur sedikit
mengalami perubahan.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
18

2. Kesalahan karena metode pengukuran yang digunakan
Alat ukur dalam keadaan baik, badan sehat untuk melakukan pengukuran
tetapi masih juga terjadi penyimpangan pengukuran. Hal ini disebabkan metode
pengukuran yang kurang tepat. Metode pengukuran berkaitan dengan cara
memilih alat ukur dan cara menggunakannya.
3. Kesalahan karena pembacaan alat ukur
Kurang terampilnya seseorang dalam membaca skala ukur dari alat
ukur yang sedang digunakan akan mengakibatkan banyak terjadi
penyimpangan hasil pengukuran, kebanyakan yang terjadi karena kesalahan
posisi waktu membaca skala linear.
d. Kesalahan karena faktor lingkungan
Ruang laboraturium pengukuran atau ruang-ruang lainnya yang
digunakan dalam pengukuran harus bersih, terang dan teratur rapi letak peralatan
ukurnya. Ruang pengukuran yang banyak debu atau kotoran lainnya sudah tentu
dapat mengganggu proses jalannya pengukuran. Disamping pengukur itu sendiri
merasa tidak nyaman. Selain itu alat ukur tidak normal bekerjanya karena ada
debu atau kotoran yang menempel pada muka sensor mekanis dan benda kerja
yang kadang-kadang tidak terkontrol oleh pengukur. Ruang pengukuran harus
terang, karena ruangan yang kurang terang atau remang-remang dapat
menganggu dalam membaca skala ukur, hal ini juga bisa menimbulkan
penyimpangan hasil pengukuran.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
19

BAB II
PENGUKURAN LINEAR

2.1 Tujuan Praktikum
1. Agar praktikan mampu menggunakan vernier caliper dan micrometer outside
dengan baik dan benar.
2. Agar praktikan memahami dan mampu menentukan kualitas lubang dan poros.
3. Agar praktikan memahami dan mampu menganalisa geometri linier benda
ukur.

2.2 Pengukuran linear langsung
Sesuai dengan cara pengukurannya dikenal dua jenis alat ukur linier, yaitu alat
ukur linier langsung dan alat ukur linier tak langsung. Dengan alat ukur linier
langsung hasil pengukuran dapat langsung dibaca pada bagian penunjuk (skala) alat
ukur tersebut. Pada praktikum ini, alat ukur linear langsung yang digunakan adalah
vernier caliper dan micrometer outside.

2.2.1 Vernier caliper
Vernier caliper (jangka sorong, jangka geser, mistar geser, atau schuifmaat)
merupakan alat ukur linier serupa dengan mistar ukur. Alat ukur ini memiliki skala
linier pada batang yang berfungsi sebagai penahan benda ukur (rahang_ukur_tetap).
Suatu peluncur dengan sisi yang dibuat sejajar dengan permukaan
rahang_ukur_tetap dinamakan sebagai rahang_ukur_gerak yang bisa digeserkan
pada batang_ukur. Macam macam vernier caliper dengan jam ukur, vernier
caliper pengukur tinggi, dan vernier caliper digital. Fungsi vernier caliper yaitu
untuk mengukur linier, mengukur diameter luar, diameter dalam, serta kedalaman
suatu lubang


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
20


Gambar 2.1 Bagian bagian vernier capiler
Sumber: Sudji Munadi, 2004 : 91

Pembacaan skala linier (skala utama) dilakukan melalui garis indeks yang
terletak pada peluncur (yang bersatu dengan rahang ukur gerak) dan posisinya
relative terhadap skala diinterpolasikan dengan skala nonius atau dengan memakai
jam_ukur. Oleh sebab itu, dikenal dua jenis mistar ingsut yaitu, mistar ingsut
nonius dan mistar ingsut jam.


Gambar 2.2 Cara pembacaan vernier capiler
Sumber: Modul Praktikum Metrologi Industri FT UB

Pada hasil pengukuran diatas:
a. Nilai ukur pada skala utama dinyatakan dengan garis pada skala utama sebelah
kiri terdekat dengan garis indeks (pada skala nonius)
b. Nilai ukur pada skala utama dinyatakan dengan garis angka nonius yang paling
dekat jaraknya dengan garis indeks (pada skala utama)

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
21

c. Lihat garis skala nonius dan skala utama yang sejajar kemudian kalikan skala
nonius yang sejajar tadi dengan ketelitian alat.
d. Tetapkan garis nol skala nonius dengan garis nol pada utama jangka sorong.
e. Kencangkan kembali baut pada pelat skala nonius.
Cara menghitung ketelitian:


Gambar 2.3 Cara pembacaan vernier capiler
Sumber: Modul Praktikum Metrologi Industri FT UB

Pada gambar diatas terbaca 39 skala utama = 20 skala nonius. Jadi besarnya 1
skala nonius = 1/20 x 39 skala utama = 1,95 skala utama. Maka ketelitian dari
jangka sorong tersebut adalah =2 1,95 = 0,05 mm. Atau ketelitian jangka sorong
itu adalah : 1 bagian skala utama itu, dibagi sebanyak jumlah skala nonius = 1/20 =
0,05 mm
Cara mengkalibrasi vernier caliper:
1. Bersihkan vernier caliper dari kotoran yang menempel
2. Longgarkan baut pengunci
3. Geser rahang caliper dan rahang geser sehingga saling berhimpit
4. Lakukan pembacaan kualitas sbb:
Strip angka nol awal pada skala geser tepat segaris strip angka nol pada skala
utama
Strip angka nol akhir pada skala geser tepat segaris salah satu strip pada skala
utama

2.2.2 Micrometer outside
Micrometer outside adalah alat ukur linier yang mempunyai kecermatan yang
lebih tinggi dari pada jangka sorong, umumnya mempunyai kecermatan sebesar

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
22

0.01 mm. Jenis khusus memang ada yang dibuat dengan kecermatan 0.0005 mm.
Mikrometer dirancang untuk pemakaian praktis, sering dimanfaatkan oleh operator
mesin perkakas dalam rangka pembuatan beragam komponen yang dibuat
berdasarkan acuan toleransi geometrik dengan tingkat kualias sedang dan
menengah.


Gambar 2.4 Micrometer Outside
Sumber: Sudji Munadi, 2004 : 98

Fungsi micrometer luar (micrometer outside):
a) Untuk mengukur diameter luar
b) Untuk mengukur tebal plat
c) Untuk mengukur tebal batang

Cara membaca micrometer outside
1. Posisikan micrometer outside tegak lurus terhadap arah pandangan
2. Bacalah skala utama pada micrometer outside. Garis atas menunjukkan angka
bulat dalam mm. Sedasngkan garis skala bawah menunjukkan bilangan 0,5
3. Bacalah skala noninus yaitu garis yang tepat segaris dengan garis pembagi pada
skala utama
4. Jumlahkan hasil pengukuran dari skala utama dengan hasil pengukuran dari
skala noninus

Cara mencari ketelitian micrometer outside
Pada micrometer outside dikoreksi dengan memutar nonius putar, agar titik
nol angka skala utama berimpit dengan titik nol skala nonius putar. Jika nonius
putar terbagi menjadi 50 skala, kemudian nonius diputar satu kali (yaitu dari skala 0

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
23

kembali ke skala nol lagi), maka nonius akan maju atau mundur pada skala utama
sejauh 0,5 mm. Jadi:
50 skala nonius putar = 0,5 mm
1 skala nonius putar = (0,5 mm) / (50) = 0,01 mm
0,01 mm ini merupakan ketelitian micrometer outside


Gambar 2.5 Cara pembacaan micrometer outside
Sumber: Modul Praktukum Metrologi Industri Teknik Mesin FT UB

Kalibrasi Micrometer outside
Untuk mendapatkan hasil pengukuran yang akurat, maka alat ukur harus
dikalibrasi terlebih dulu sebelum digunakan untuk pengukuran. Kalibrasi pada
Micrometer adalah sebagai berikut :
1. Bersihkan alat ukur yang akan digunakan.
2. Tempatkan Micrometer pada Ragum dengan menjepitnya pada bagian Tangkai
Micrometer
3. Ambil Batang Kalibrasi yang sesuai Range-nya dan tempelkan salah satu
ujungnya pada Anvil. (Pada Micrometer dengan Spesifikasi Range 0 ~ 25 mm
tidak menggunakan Batang Kalibrasi).
4. Putar Thimble sehingga unjung Spindle mendekati ujung lainnya dari Batang
Kalibrasi.
5. Putar Ratchet Stopper untuk mengencangkan Spindle hingga terdengar suara
sebanyak 2 ~ 3 putaran. (Pastikan posisi Batang Kalibrasi sudah benar atau tidak
miring).
6. Jika belum diposisi nol maka putar sleeve sampai menunjukkan posisi nol.

2.3 Pengukuran Linear Tidak Langsung
Bila dalam proses pengukuran tidak bisa digunakan satu alat ukur saja dan tidak
bisa dibaca langsung hasil pengukurannya, maka pengukuran yang demikian ini
disebut dengan pengukuran tak langsung. Kadang-kadang untuk mengukur satu

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
24

benda ukur diperlukan dua atau tiga alat ukur, biasanya alat ukur standard, alat ukur
pembanding dan alat ukur pembantu. Misalnya mengukur ketirusan poros dengan
menggunakan senter sinus (sine center) yang dibantu dengan jam ukur (dial
indicator) dan blok ukur.
Alat-alat yang digunakan untuk pengukuran tidak langsung, diantaranya adalah
blok ukur dan jam ukur.

2.4 Metrologi Lubang dan Poros
2.4.1 Toleransi lubang dan poros
Toleransi merupakan perbedaan ukuran dari kedua harga batas yang
diizinkan sehingga dari perbedaan ukuran ini dapat diketahui dimana ukuran dari
komponen-komponen yang dibuat itu terletak besarnya toleransi yang merupakan
selisih dari ukuran maksimum dan ukuran minimum.
- Toleransi lubang
Pada system ini deret pasangan suaian disusun dengan basis
toleransi A, artinya lubang memiliki toleransi A, poros dapat memiliki toleransi
A sampai dengan 2C. Ukuran terkecil yang diizinkan dari lubang dipakai
sebagai ukuran nominal atau garis nol.
- Toleransi poros
Pada system ini deret pasangan suaian disusun dengan basis
toleransi h, artinya poros memiliki toleransi h, lubang dapat memiliki toleransi
A sampai dengamn 2C. Ukuran terkecil yang diizinkan dari poros dipakai
sebagai ukuran nominal atau garis nol.
Sedangkan untuk penulisan toleransi suatu ukuran atau dimensi bisa
ditunjukkan pada gambar di bawah ini :

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
25


Gambar 2.6 Penulisan Toleransi
Sumber : Takeshi Sato, 2010

Bagi dimensi luar (poros) ataulubang harganya dinyatakan dengan angka
(satuan dalam mm untuk system metrik) yang dituliskan di atas garis tanda ukur.
Jika dilihat dengan sepintas cara penulisan A kurang memberikan informasi
disbanding cara B dan C. Cara D yang meskipun tidak secara langsung
menyebutkan harga batas-batas penyimpangan tetapi symbol toleransi dengan kode
huruf dan angka (97) mengandung informasi lain yang sangat bermanfaat yaitu sifat
bila komponen bertemu pasangan cara pembuatan dan metode pengukuran.
Perincian cara penulisan toleransi ukuran adalah sebagai berikut:
1. Ukuran maksimum dituliskan diatas ukuran minimum meskipun memudahkan
penyetelan mesin perkakas yang mempunyai alat control terhadap dimensi
produk tetapi tidak praktis.
2. Dengan menuliskan ukuran besar beserta harga-harga penyimpangannya.
Penyimpangan atas dituliskan di sebelah atas penyimpangan bawah, dengan
jumlah angka decimal yang sama (kecuali untuk penyimpangan nol).
3. Serupa denga cara 2, apabila toleransi terletak simetrik terhadap ukuran dasar.
Harga penyimpangan haruslah dituliskan sekali saja dengan ditambahkan
tanda .

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
26

4. Cara penulisan ukuran (ukuran nominal) yang menjadi ukuran dasar bagi
toleransi dimensi-dimensi yang dinyatakan dengan kode/symbol anjuran ISO.
Dalam menentukan penulisan ukuran dimensional (dimensional tolerance)
untuk suatu ukuran dasar ada yang harus diperhatikan : posisi daerah toleransi
terhadap garis nol ditetapkan sebagai suatu fungsi ukuran dasar (berupa mengikuti
ukuran dasar). Penyimpangan ini dinyatakan dengan symbol, huruf-huruf capital
(besar) digunakan untuk menyatakan penyimpangan bagi lubang (ukuran dalam)
sedang huruf biasa (kecil) diberlakukan bagi poros (ukuran luar).


Gambar 2.7 Grafik Penyimpangan lubang dan poros
Sumber : Takeshi Sato, 2010 : 128

Menurut ISO, suaian dinyatakan dengan huruf toleransi dan angka kualitas.
Huruf toleransi : huruf yang menunjukkan kedudukan daerah toleransi terhadap
garis batas dasar.
- Toleransi untuk lubang ditulias dengan huruf besar dan toleransi untuk
porosditulis dengan huruf kecil
- Huruf I, L, O, Q, W beserta huruf kecil-nya tidak digunakan karena untuk
menghindari kekeliruan antara huruf dan angka.


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
27

1. Sistem basis lubang
Pada sistem ini deret pasangan suaian disusun dengan basis toleransi H,
artinya:
- Lubang memiliki toleransi H
- Poros dapat memiliki toleransi a s/d zc
Ukuran terkecil yang diijinkan dari lubang dipakai sebagai ukuran
nominal/garis nol.
2. Sistem basis poros
Pada sistem ini deret pasangan suaian disusun dengan basis toleransi h,
artinya:
- Poros memiliki toleransi h
- Lubang dapat memiliki toleransi A s/d ZC
Ukuran terkecil yang diijinkan dari poros dipakai sebagai ukuran
nominal/garis nol.

2.4.2 Kualitas Lubang dan Poros
A. Toleransi Standar
Perhitungan toleransi standar di sini hanya untuk diameter nominal
sampai dengan 500 mm. Menurut sistem ISO ada delapan belas (18) kualitas
toleransi (grades of tolerances), yang biasanya disebut juga dengan istilah
toleransi standar. Ke-18 toleransi standar tersebut adalah mulai dari IT 01, IT
0, IT 1 sampai dengan IT 16. Angka di belakang IT menunjukkan angka
kualitas. Untuk kualitas 5 sampai dengan 16 (IT 5 sampai IT 16) dari toleransi
standar dapat dicari dengan menggunakan rumus satuan toleransi i (tolerance
unit), yaitu:


Dimana:
I = dalam mikrometer
D = diameter nominal dalam mm, yang merupakan harga rata-rata geometris
dari diameter minimum D1 dan diameter maksimum D2 pada setiap
tingkat diameter.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
28

Dari satuan toleransi di atas maka untuk IT 5 sampai IT 16 dapat dihitung
toleransi standarnya dengan menggunakan ketentuan pada tabel 6 di bawah ini.

Tabel 2.1 Harga toleransi standar untuk IT 5 sampai IT 16.

Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 36

Dapat dilihat di ata pada table harga toleransi, perlu diketahui pula bahwa
untuk kualitas toleransi 6 (IT 6) harganya dikalikan dengan biolangan 10 untuk
setiap lima tingkat berikutnta. Kita lihat IT 6 = 10 I, lalu IT 11 = 100i.
Demikian pula dengan IT-7 = 16i, lima tingkat berikutnya IT 12 = 16 Oi.
Untuk kualitas 10,0 dan I (IT 01, IT 0, IT 1) tidak dihitung dengan dasar
table melainkan dapat dihitung secara langsung dengan :

Tabel 2.2 Harga kualitas toleransi dalam mikrometer

Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 36

Dapat dilihat berdasarkan table toleransi dengan menggunakan rumus-
rumus di atas maka dapat dibuat table harga toleransi standart seperti dilihat
pada tabel di atas.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
29

Perlu juga diketahui bahwa untuk IT 2 sampai IT 4 harga toleransi
standarnya diperoleh dengan menginterpolasi harga-harga IT 1 dan IT 5
melalui prinsip deret ukur.
B. Penyimpangan Fundamental
Sama halnya dengan toleransi standar, pembahasan penyimpangan
fundamental di sini dikhususkan pada komponen yang berdiameter nominal
sampai dengan 500 mm. Penyimpangan fundamental merupakan batas daerah
toleransi yang paling dekat dengan garis nol.
Perhitungan untuk mencari harga penyimpangan fundamental ini sama
juga dengan perhitungan toleransi standar dengan diameter nominal sebagai
variabel utamanya. Adapun rumus-rumus yang dipergunakan adalah rumus-
rumus yang diperoleh melalui penyelidikan dan pengujian. Rumus-rumus
tersebut dapat dilihat pada Tabel 8. Dari Tabel 8. dapat dilihat bahwa mulai
dari daerah toleransi a sampai g penyimpangan fundamentalnya berarti
penyimpangan atas (es) yang berharga negatif (-). Sedang dari daerah toleransi
k sampai zc merupakan penyimpangan bawah (ei) tapi berharga positif (+).
Apabila kualitas toleransi sudah ditentukan maka batas toleransi yang lain
dapat ditentukan juga dengan menggunakan rumus-rumus berikut ini:
Untuk daerah toleransi a sampai g,
ei = es IT (harganya negatif) dalam m.
Untuk daerah toleransi j sampai zc,
es = ei + IT (harganya positif) dalam m.
Rumus-rumus di atas berlaku untuk poros. Untuk lubang, penyimpangan
fundamentalnya berarti penyimpangan bawah (EI) yang berharga positif (+),
hal ini hanya untuk daerah toleransi A sampai G. Sedangkan untuk daerah
toleransi K sampai ZC, penyimpangan fundamentalnya berarti penyimpangan
atas (ES) yang berharga negatif (- ). Keadaan ini diturunkan dari
penyimpangan fundamental untuk poros (es dan ei) dengan simbol yang sama,
lihat rumus berikut ini:
Untuk daerah toleransi A sampai G,
EI = - es (harganya positif)
Untuk daerah toleransi J sampai ZC,

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
30

ES = - ei (harganya negatif)
Rumus di atas dibuat berdasarkan prinsip bahwa penyimpangan
fundamental lubang dan penyimpangan fundamental poros pada daerah
toleransi yang sama (huruf yang sama) adalah simetris terhadap garis nol.

Tabel 2.3 Harga toleransi standar untuk diameter sampai dengan 500 mm

Sumber : Takeshi Sato, 2010 : 126

Tabel 2.4 Harga toleransi standar untuk diameter sampai dengan 500 mm

Sumber : Takeshi Sato, 2010 : 126




Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
31

Tabel 2.5 Penyimpangan Fundamental Poros (D 500 mm)


Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 38

Tabel 2.6 Penyimpangan Fundamental Poros (D 500 mm)

Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 39


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
32

Tabel 2.7 Fundamental bawah EI

Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 39

Tabel 2.8 Fundamental atas es

Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 43

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
33

C. Suaian
Suaian adalah keadaan yang terjadi pada 2 komponen yang disatukan
yang disebabkan karena adanya perbedaan ukuran antara ke 2 komponen
sebelum ke 2 komponen tersebut disatukan. Macam-macam suaian dibagi
menjadi 3, yaitu:
a. Suaian Longgar
Merupakan suaian yang selalu akan menghasilkan kelonggaran,
artinya bila 2 buah komponen disatukan maka akan timbul kelonggaran baik
sebelum maupun sesudah dipasangkan. Contoh : poros roda gigi, senter
kepala lepas, poros spindle.
b. Suaian Pas
Merupakan suaian yang akan selalu menghasilkan kesesakan atau
kelonggaran. Hal ini terjadi karena daerah toleransi lubang dan daerah
toleransi poros saling menutupi.
Contoh : kopling, plat pembawa dalam mesin bubut.
c. Suaian Paksa
Merupakan suaian yang akan selalu menghasilkan kerapatan, artinya
sebelum atau sesudah komponen dipasangkan akan timbul kesesakan.
Contoh : busur bantalan plat roda gigi, gelang tekan.


Gambar 2.8 Tiga jenis suaian dalam sistem basis poros dan lubang
Sumber : Takeshi Sato, 2010 : 127



Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
34

Pemilihan Sistem Suaian
Sistem suaian adalah deret dari pasangan toleransi ISO untuk lubang
dan poros yang disusun secara sistematik. Terdapat 2 macam suaian,
diantaranya :
1. Sistem Basis Lubang
Pada sistem ini deret pasangan suaian disusun dengan basis
toleransi H, artinya :
* Lubang memiliki toleransi H
* Poros dapat memiliki toleransi a5/d2c
2. Sistem Basis Poros
Pada sistem ini deret pasangan suaian disusun dengan basis
toleransi H, artinya :
* Poros memiliki toleransi H
* Lubang dapat memiliki toleransi A5/d2c
Untuk memilih suatu sistem suaian perlu dipertimbangkan faktor-faktor
dibawah ini:
1.Macam atau bentuk pekerjaan,
2.Biaya pembuatan komponen,
3.Biaya untuk mendapatkan komponen-komponen yang bisa dibeli, baik
di pasar maupun di pabrik lain.
4.Biaya untuk pengadaan alat-alat potong dan alat-alat pengukuran.
5.Tingkat kemudahan ditinjau dari segi perencanaan, pengerjaan maupun
proses perakitannya.

Pemilihan Kualitas Suaian
Kualitas suaian mempengaruhi kualitas fungsional dari komponen
atau mesin yang dibuat. Tidak semua mesin memerlukan kualitas suaian
yang betul-betul teliti.
Ada 4 golongan besar dalam kualitas suaian yaitu:
1. Kualitas sangat teliti
Khusus untuk komponen-komponen yang memiliki sifat mampu
tukar yang sangat tinggi.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
35

2. Kualitas teliti
Kebanyakan digunakan untuk membuat komponen-komponen
mesin perkakas, motor listrik dan sebagainya.
3. Kualitas biasa
Digunakan untuk membuat batang-batang penggeser pada rumah
roda gigi, kopling, dan alat-alat transmisi lainnya.
4. Kualitas kasar
Biasanya untuk komponen-kompenen yang tidak begitu teliti,
namun sifat mampu tukarnya masih tetap terjamin.

Pemilihan Jenis Suaian
Maksud menentukan posisi dan besarnya daerah toleransi adalah
untuk memperoleh bermacam-macam jenis suaian, baik yang suaiannya
berdasarkan sistem basis lubang maupun sistem basis poros.

Tabel 2.9 Toleransi ISO No. 1829 1957

Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 50

Jenis-jenis suaian dapat dijelaskan sebagai berikut:
a. Suaian tempa
Pemasangan komponen secara tetap dengan menggunakan mesin
press dan pasangan tidak dapat dilepas lagi. Pengerjaan untuk basis
lubang menggunakan H7/n6 (teliti).

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
36

b. Suaian tekan
Pemasangan komponen secara tetap dengan menggunakan
pukulan yang berat dan pasangan dapat dilepas untuk keperluan reparasi.
Pengerjaan untuk basis lubang menggunakan H6/n5 dan H6/m5 (sangat
teliti), H7/n6 dan H7/m6 (teliti) dan H8/n7 dan H8/m7 (biasa).
c. Suaian jepit
Pemasangan komponen secara tetap dengan pukulan ringan, dapat
dilepas tapi agak susah, biasanya diberi pasak penguat. Pengerjaan basis
lubang menggunakan H6/k5 (sangat teliti), H7/k6 (teliti) dan H8/k7
(biasa).
d. Suaian sorong
Untuk pasangan komponen yang tetap tapi sering dibongkar,
pemasangan dan pembongkaran bisa dilakukan secara mudah. Basis
lubang dikerjakan dengan H6/j5 (sangat teliti), H7/j8 (teliti) dan H8/j7
(biasa).
e. Suaian lepas
Digunakan pada pasangan yang bergerak dengan sedikit pelumas.
Pengerjaan basis lubang dengan menggunakan H6/h5 (sangat teliti),
H7/h6 (teliti), H8/h7 (biasa) dan H11/h11 (kasar).
f. Suaian jalan teliti
Digunakan untuk pasangan-pasangan komponen yang dapat
bergerak tanpa ada goyangan. Pengerjaan basis lubang dengan
menggunakan H6/g5 (sangat teliti) dan H7/g6 (teliti).
g. Suaian jalan
Digunakan pasangan-pasangan komponen yang dapat bergerak
bebas walaupun ada goyangan kecil. H7/f8 (teliti) dan H8/f8 (biasa).
h. Suaian jalan longgar
Digunakan untuk komponen yang bergerak,berputar dengan
kecepatan tinggi, pengerjaan basis lubang dengan H7/e8 (teliti), H8/e9
(biasa), dan H11/d11 (kasar).



Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
37

i. Suaian longgar
Untuk poros dengan putaran dan beban tinggi, Kelonggarannya
cukup besar untuk jalannya sistem pelumasan hidrodinamis sehingga
menjamin adanya lapisan pelumas. Basis H7/d9 (teliti), H8/d10 (biasa),
H11/c11, H11/b11, dan H11/a11 (semuanya kualitas kasar).

2.5 Metode Praktikum
2.5.1 Alat dan Bahan
Hand glove


Gambar 2.9 Hand glove
Sumber : Dokumentasi Pribadi

Jangka Sorong


Gambar 2.10 Jangka Sorong
Sumber : Laboratorium Metrologi Industri Teknik Mesin FT-UB

Spesifikasi :
Merk : Hommel
Tipe : INOX

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
38

Tahun : 1986
Ketelitian : 0,05 mm

Micrometer Outside








Gambar 2.11 Micrometer Outside
Sumber : Laboratorium Metrologi Industri Teknik Mesin FT-UB

Spesifikasi :
Merk : Mitutoyo
Tipe : 0-25 mm
Tahun : 1986
Ketelitian : 0,01 mm

2.5.2 Prosedur Pengujian
Vernier Caliper
1. Gunakan hand gloves.
2. Keluarkan vernier caliper dari tempatnya.
3. Bersihkan cairan pelumas dari alat ukur dengan kain yang telahdisediakan.
4. Periksalah kelengkapan alat ukur serta bagian-bagiannya.
5. Ambil vernier caliper dengan hati-hati.
6. Gerakkan rahang secara bebas dengan menggerakkan kekanan dankekiri.
7. Jika belum bisa bergerak bebas, kendurkan pengunci sampai rahangdapat
bergerak dengan lancar.
8. Ukur benda kerja dengan menggerakkan rahang sampai menempelpada sisi
benda yang diukur.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
39

9. Kencangkan pengunci rahang agar skala yang didapat tidak berubah.
10. Baca nilai skala utama kemudian tambahkan nilai pada skala nonius.
11. Catat nilai yang sudah terbaca.
12. Setelah selesai pengukuran bersihkan vernier caliper dan olesi vernier
caliper dengan oli.
13. Kembalikan vernier caliper ke tempat semula dengan rapi.
Micrometer Outside
1. Gunakan hand gloves.
2. Keluarkan micrometer outside dari tempatnya.
3. Bersihkan cairan pelumas dari alat ukur dengan kain yang telah disediakan.
4. Periksalah kelengkapan alat ukur serta bagian-bagiannya.
5. Ambil micrometer outside dengan hati-hati.
6. Gerakkan poros ukur secara bebas dengan memutar gigi gelincir.
7. Jika belum bisa bergerak bebas, kendurkan pengunci poros ukur sampai
8. Poros ukur dapat bergerak dengan lancar.
9. Periksalah apakah micrometer outside sudah dalam keadaan nol bila range
skalanya dari nol.
10. Jika belum, kalibrasi terlebih dahulu dengan menggeser skala tetap dengan
menggunakan peralatan yang telah disediakan, dimana skala utama dan
skala nonius harus di angka nol.
11. Kuncilah micrometer outside agar skala yang didapat tidak berubah.
12. Jika telah benar terkalibrasi, ukur benda kerja dengan menggerakkan poros
ukur menggunakan gigi gelincir sampai menempel pada sisi benda yang
diukur.
13. Baca nilai skala utama kemudian tambahkan nilai pada skala nonius.
14. Catat nilai yang sudah terbaca.
15. Setelah selesai pengukuran bersihkan micrometer outside.
16. Kembalikan micrometer outside ke tempat semula dengan rapi.
2.5.3 Gambar Spesimen
(Terlampir)



Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
40

2.6 Analisa Data dan Statistik
2.6.1 Data Hasil Praktikum
2.6.1.1 Data Kelompok
Tabel 2.10 Data Hasil Pengukuran Diameter Poros











Tabel 2.11 Data Hasil Pengukuran Diameter Lubang


















No.
Diameter
Actual


Diameter
teoritis
X
1 29,90 0,045 0,002025 30 0,10
2 29,90 0,045 0,002025 30 0,10
3 29,70 -0,155 0,024025 30 0,30
4 29,75 -0,105 0,011025 30 0,25
5 29,90 0,045 0,002025 30 0,10
6 30,00 0,145 0,021025 30 0,00
7 29,95 0,095 0,009025 30 0,05
8 29,90 0,045 0,002025 30 0,10
9 29,85 -0,005 0,000025 30 0,15
10 29,70 -0,155 0,024025 30 0,30
298,55 0 0,097250 300 1,45
No.
Diameter
Actual


Diameter
teoritis
X
1 19,95 -0.035 0.001225
20
0.05
2 20,00 0.015 0.000225
20
0
3 20,00 0.015 0.000225
20
0
4 20,00 0.015 0.000225
20
0
5 19,95 -0.035 0.001225
20
0.05
6 20,00 0.015 0.000225
20
0
7 20,00 0.015 0.000225
20
0
8 20,00 0.015 0.000225
20
0
9 19,95 -0.035 0.001225
20
0.05
10 20,00 0.015 0.000225
20
0
199.85 0 0.01 200 0.15

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
41

Tabel 2.12 Data Hasil Pengukuran Ketebalan
No.
Diameter
Actual


Diameter
teoritis
X
1 7,29 0.026 0.000676 30 0.51
2 7,29 0.026 0.000676 30 0.51
3 7,29 0.026 0.000676 30 0.51
4 7,29 0.026 0.000676 30 0.51
5 7,29 0.026 0.000676 30 0.51
6 7,36 -0.044 0.001936 30 0.44
7 7,46 -0.144 0.020736 30 0.34
8 7,30 0.016 0.000256 30 0.50
9 7,29 0.026 0.000676 30 0.51
10 7,30 0.016 0.000256 30 0.50
52,20 0 0.03 300 4.84

2.6.1.2 Data Antar Kelompok
Tabel 2.13 Data Hasil Pengukuran Diameter Poros Kelompok 1
No.
Diameter
(mm)


Diameter
teoritis
X
1
29.90
0.00 0.0025
30
0.10
2
30.00
0.10 0.01
30
0.00
3
29.80
-0.10 0.0225
30
0.20
4
29.75
-0.15 0.0225
30
0.25
5
29.90
0.00 0.0025
30
0.10
6
30.00
0.10 0.0225
30
0.00
7
29.95
0.05 0.0025
30
0.05
8
29.90
0.00 0.0025
30
0.10
9
29.90
0.00 0.0025
30
0.10
10
29.80
-0.10 0.0225
30
0.20

299
0.05 0.113
300
1





Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
42

Tabel 2.14 Data Hasil Pengukuran Diameter Lubang Kelompok 1
No.
Diameter
(mm)


Diameter
teoritis
X
1 20.10
0.1 0.01 20 -0.1
2 20.00
0 0 20 0
3 20.00
0 0 20 0
4 20.05
0.05 0.0025 20 -0.05
5 20.00
0 0 20 0
6 20.00
0 0 20 0
7 20.00
0 0 20 0
8 20.00
0 0 20 0
9 20.00
0 0 20 0
10 20.05
0.05 0.0025 20 -0.05
200
0.3 0.035 200 0

Tabel 2.15 Data Hasil Pengukuran Ketebalan Kelompok 1
No.
Diameter
Actual


Diameter
teoritis
X
1 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.0001
2 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.0001
3 7.79 -0.01 0.0000 7,80 0.0001
4 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.0001
5 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.0001
6 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.0001
7 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.0001
8 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.0001
9 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.0001
10 7.79 -0.01 0.0004 7,80 0.0001
78 -0.1 0.0012 78 0.001











Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
43

Tabel 2.16 Data Hasil Pengukuran Diameter Poros Kelompok 2
No.
Diameter
(mm)


Diameter
teoritis
X
1
29.90 0.05 0.0025
30
0.10
2
29.95 0.10 0.01
30
0.05
3
29.70 -0.15 0.0225
30
0.30
4
29.70 -0.15 0.0225
30
0.30
5
29.90 0.05 0.0025
30
0.10
6
30.00 0.15 0.0225
30
0.00
7
29.90 0.05 0.0025
30
0.10
8
29.90 0.05 0.0025
30
0.10
9
29.90 0.05 0.0025
30
0.10
10
29.70 -0.15 0.0225
30
0.30

298.55 0.05 0.113
300
1

Tabel 2.17 Data Hasil Pengukuran Diameter Lubang Kelompok 2
No.
Diameter
(mm)


Diameter
teoritis
X
1 20.10
0.10 0.0100 20 -0.10
2 20.00
0.00 0.0000 20 0.00
3 20.10
0.10 0.0100 20 -0.10
4 20.10
0.10 0.0100 20 -0.10
5 19.95
-0.05 0.0025 20 0.05
6 20.00
0.00 0.0000 20 0.00
7 20.00
0.00 0.0000 20 0.00
8 20.00
0.00 0.0000 20 0.00
9 20.00
0.00 0.0000 20 0.00
10 20.05
0.05 0.0025 20 -0.05
200
0.2 0.015 200 -0.2









Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
44

Tabel 2.18 Data Hasil Pengukuran Ketebalan Kelompok 2
No.
Diameter
Actual


Diameter
teoritis
X
1 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.01
2 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.01
3 7.80 0.00 0.0000 7,80 0.00
4 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.01
5 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.01
6 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.01
7 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.01
8 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.01
9 7.79 -0.01 0.0001 7,80 0.01
10 7.78 -0.02 0.0004 7,80 0.02
78 -0.10 0.0012 78 0.10

2.6.2 Pengolahan Statistik
A. Pengukuran Diameter Poros
1. Diameter rata-rata (


= 29,85
2. Standart Deviasi ()
=


= 0,328
3. Simpangan Baku Rata-rata (


= 0,103
4. Kesalahan Relatif ()
=



Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
45

=


= 0,0034 %
Dengan mengambil resiko kesalahan = 5%
Derajat bebas (db) = n-1 = 10-1 = 9
t (/2;db) t (5%/2;9) 2,262
Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran
x [t(/2;db) ] x x + [t(/2;db)]
x [2.262 x 0.328] x x [2.262 x 0.328]
29.85 0.741 x 29.85 + 0.741
29.109 x 30.591


Gambar 2.12 Interval Penduga Kesalahan Presentase Hasil Pengukuran

Dengan mengambil resiko kesalahan = 2%
Derajat bebas (db) = n-1 = 10-1 = 9
t (/2;db) t (5%/2;9) 2,821
Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran
x [t(/2;db) ] x x + [t(/2;db)]
x [2.821 x 0.328] x x [2.821 x 0.328]
29.85 0.925 x 29.85 + 0.925
28.935 x 30.775

29.109
30.591

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
46


Gambar 2.13 Interval Penduga Kesalahan Presentase Hasil Pengukuran

Dengan mengambil resiko kesalahan = 1%
Derajat bebas (db) = n-1 = 10-1 = 9
t (/2;db) t (1%/2;9) 3,249
Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran
x [t(/2;db) ] x x + [t(/2;db)]
x [3.249 x 0.328] x x [3.249 x 0.328]
29.85 1.065 x 21.12 + 1.065
28.785 x 30.915


Gambar 2.14 Interval Penduga Kesalahan Presentase Hasil Pengukuran

B. Pengukuran Diameter Lubang
1. Diameter rata-rata (t)


= 19,98

28.195 30,775
28.785
30.915

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
47

2. Standart Deviasi ()
=


= 0.033
3. Simpangan Baku Rata-rata (


= 0.0104
4. Kesalahan Relatif ()
=


= 0.0005 %
Dengan mengambil resiko kesalahan = 5%
Derajat bebas (db) = n-1 = 10-1 = 9
t (/2;db) t (5%/2;9) 2.262
Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran
x [t(/2;db) ] x x + [t(/2;db)]
x [2.262 x 0.033] x x [2.262 x 0.033]
19.98 - 0.074 x 19.98 + 0.074
19.906 x 20.054


Gambar 2.15 Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran

19.906 20.054

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
48

Dengan mengambil resiko kesalahan = 2%
Derajat bebas (db) = n-1 = 10-1 = 9
t (/2;db) t (2%/2;9) 2.821
Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran
x [t(/2;db) ] x x + [t(/2;db)]
x [2.821 x 0.033] x x [2.821 x 0.033]
19.98 - 0.093 x 19.98 + 0.093
19.887 x 20,073


Gambar 2.16 Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran

Dengan mengambil resiko kesalahan = 1%
Derajat bebas (db) = n-1 = 10-1 = 9
t (/2;db) t (1%/2;9) 3.249
Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran
x [t(/2;db) ] x x + [t(/2;db)]
x [3.249 x 0.033] x x [3.249 x 0.033]
19.98 - 0.107 x 19.98 + 0.107
19.873 x 20,087

19,887 20,073

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
49


Gambar 2.17 Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran

C. Pengukuran Ketebalan
1. Diameter Rata-rata (t)


= 7.316
2. Standart Deviasi ()
=


= 0.057
3. Simpangan Baku Rata-rata (


= 0.018
4. Kesalahan Relatif ()
=


= 0.0024 %
Dengan mengambil resiko kesalahan =5%
Derajat bebas (db) = n-1 = 10-1 = 9
t (/2;db) t (5%/2;9) 2.262
19,873 20,087

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
50

Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran
x [t(/2;db) ] x x + [t(/2;db)]
x [2.262 x 0.057] x x [2.262 x 0.057]
7.316 1.128 x 7.316 + 1.128
6.188 x 8.444


Gambar 2.18 Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran

Dengan mengambil resiko kesalahan =2%
Derajat bebas (db) = n-1 = 10-1 = 9
t (/2;db) t (5%/2;9) 2.821
Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran
x [t(/2;db) ] x x + [t(/2;db)]
x [2.821 x 0.057] x x [2.821 x 0.057]
7.316 0.161 x 7.316 + 0.161
7.155 x 7.477


Gambar 2.19 Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran


6,188
8,444
7,155
7,477

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
51

Dengan mengambil resiko kesalahan =1%
Derajat bebas (db) = n-1 = 10-1 = 9
t (/2;db) t (1%/2;9) 3.249
Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran
x [t(/2;db) ] x x + [t(/2;db)]
x [3.249 x 0.057] x x [3.249 x 0.057]
7.316 0.185 x 7.316 + 0.185
7.131 x 7.501


Gambar 2.20 Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran

2.7 Pembahasan
Pembahasan Kualitas Lubang dan Poros
Tabel 2.19 kualitas diameter poros
no
diameter poros
actual
diameter poros
teoritis Kualitas
1 29,90 30 30h10
2 29,90 30 30h10
3 29,70 30 30h13
4 29,75 30 30h12
5 29,90 30 30h10
6 30,00 30 30h00
7 29,95 30 30h05
8 29,90 30 30h10
9 29,85 30 30h11
10 29,70 30 30h13



7,131 7,501

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
52

Tabel 2.20 kualitas diameter lubang


Dari tabel di atas dapat didapatkan diameter aktual, diameter teoritis,
selisih diameter dan juga kualitas lubang dan poros. Kualitas lubang dan poros
dapat diketahui dengan cara mencocokkan selisih dan diameter aktual pada tabel
toleransi. Kualitas poros bervariasi dari 30h5, 30h10, 30h11, 30h12, dan 30h13.
Sedangkan kualitas lubang 20H dan 20H9. 20 menyatakan ukuran dasar poros dan
lubang, dan angka di belakang huruf h dan H adalah angka kualitasnya














,00
,00
,00
,00
,00
,00
,00

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
53

A. Data Antar Kelompok













































G
r
a
f
i
k

2
.
1

P
e
r
b
a
n
d
i
n
g
a
n

k
e
t
e
b
a
l
a
n

b
a
t
a
n
g

a
n
t
a
r

k
e
l
o
m
p
o
k


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
54

Analisa grafik:
Grafik diatas menunjukkan grafik antar kelompok. Grafik diatas
menyatakan perbandingan antara banyaknya pengukuran yang dilakukan dan hasil
pengukuran dari ketebalan poros yang dikur dengan menggunakan micrometer
outside. Pada data kelompok 5 grafik terjadi penyimpangan pada pengukuran
dikarenakan faktor dari si pengukur yang masih belum menemukan posisi tepat
untuk membaca skala alat ukur.
Pada grafik diatas terlihat bahwa hasil pengukuran ketebalan poros antar
kelompok 1 dan 2 relatif sama dengan ukuranya teoritisnya dan hanya terjadi
sedikit penyimpangan pengukuran pada pengukuran terakhir pada kelompok 2.
Sedangkan data kelompok 5 menunjukkan penyimpangan yang cukup signifikan
dari ukuran teoritisnya. Penyimpangan ini di karenakan kesalahan pembacaan skala
ukur, kesalahan posisi pada saat membaca skala alat ukur dan kesalahan ini sering
disebut dengan istilah paralaks.
Penyebab penyimpangan yang terdapat pada grafik antara lain:
kestabilan titik nol pada micrometer outside akibat di pakai berulang-ulang
sehingga pada micrometer outside angka nol nya tidak tepat.
kesalahan posisi pada saat membaca skala alat ukur dan kesalahan ini sering
disebut dengan istilah paralaks.
Pengkalibrasian hanya dilakukan hanya beberapa kali saja tidak setiap
pengukuran titik dikalibrasi.

B. Pembahasan Uji T
Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa daerah terima berada pada
interval 29.109 sampai 30.591 sedangkan daerah tolak pada interval kurang
dari 29.109 dan interval lebih dari 30.591 jadi dengan hasil pengukuran rata-
rata adalah 29.85 telah memenuhui karena berada dalam daerah terima dengan
tingkat keyakinan 95%.
Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa daerah terima berada pada
interval 28.935 sampai 30.775 sedangkan daerah tolak pada interval kurang
dari 28.935 dan interval lebih dari 30.775 jadi dengan hasil pengukuran rata-

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
55

rata adalah 29.85 telah memenuhui karena berada dalam daerah terima dengan
tingkat keyakinan 98%.
Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa daerah terima berada pada
interval 28.785 sampai 30.915 sedangkan daerah tolak pada interval kurang
dari 28.785 dan interval lebih dari 30.915 jadi dengan hasil pengukuran rata-
rata adalah 29.85 telah memenuhui karena berada dalam daerah terima dengan
tingkat keyakinan 99%.
Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa daerah terima berada pada
interval 19.906 sampai 20.054 sedangkan daerah tolak pada interval kurang
dari 19.906 dan interval lebih dari 20.054 jadi dengan hasil pengukuran rata-
rata adalah 19.98 telah memenuhui karena berada dalam daerah terima dengan
tingkat keyakinan 95%.
Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa daerah terima berada pada
interval 19.887 sampai 20,073 sedangkan daerah tolak pada interval kurang
dari 19.887 dan interval lebih dari 20,073 jadi dengan hasil pengukuran rata-
rata adalah 19.98 telah memenuhui karena berada dalam daerah terima dengan
tingkat keyakinan 98%.
Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa daerah terima berada pada
interval 19.873 sampai 20,087sedangkan daerah tolak pada interval kurang dari
19.873 dan interval lebih dari 20,087 jadi dengan hasil pengukuran rata-rata
adalah 19.98 telah memenuhui karena berada dalam daerah terima dengan
tingkat keyakinan 99%..
Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa daerah terima berada pada
interval 6.188 sampai 8.444 sedangkan daerah tolak pada interval kurang dari
6.188 dan interval lebih dari 8.444 jadi dengan hasil pengukuran rata-rata
adalah 7.316 telah memenuhui karena berada dalam daerah terima dengan
tingkat keyakinan 95%.
Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa daerah terima berada pada
interval 7.155 sampai 7.477 sedangkan daerah tolak pada interval kurang dari
7.155 dan interval lebih dari 7.477 jadi dengan hasil pengukuran rata-rata
adalah 7.316 telah memenuhui karena berada dalam daerah terima dengan
tingkat keyakinan 98%.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
56

Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa daerah terima berada pada
interval 7.131 sampai 7.501 sedangkan daerah tolak pada interval kurang dari
7.131 dan interval lebih dari 7.501 jadi dengan hasil pengukuran rata-rata
adalah 7.316 telah memenuhui karena berada dalam daerah terima dengan
tingkat keyakinan 99%.

2.8 Kesimpulan dan Saran
2.8.1 Kesimpulan
a. Dalam praktikum mempelajari tentang alat ukur vernier caliper untuk mengukur
diameter poros dan lubang. Alat selanjutnya adalah micrometer outside yang
hanya digunakan untuk mengukur ketebalan poros.
b. Dalam melakukan pengukuran, terdapat kesalahan ukur atau penyimpangan ini
terjadi karena adanya beberapa faktor, diantaranya metode pengukuran yang
salah, bentuk benda kerja yang tidak presisi lagi karena sudah pernah dipakai,
pengukur yang kurang teliti dan cermat.
c. Pada hasil pengukuran dijumpai penyimpangan spesimen yang diukur
menggunakan micrometer outside tidak dapat menunjukkan nilai 7,8 mm.
Namun cenderung menunjukkan nilai kurang dari 7,8 mm.

2.8.2 Saran
1. Sebaiknya saat praktikum menggunakan AC, supaya kondusif saat praktikum.
2. Sebaiknya alat pada laboratorium lebih di rawat dan di jaga kebersihannya.
3. Sebaiknya modul praktikum di perbaiki lagi dikarenakan masih ada rumus
yang salah
4. Sebaiknya deadline ACC tinta maupun konsep agak lebih lama agar sesuai
laporan yang harus ditulis
5. Sebaiknya dikenalkan alat-alat ukur yang lain yang dapat menambah
pengetahuan praktikan saat praktikum




Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
57

BAB III
PENGUKURAN SUDUT DAN ULIR

3.1 Tujuan Praktikum
1. Agar praktikan mampu memahami dan menggunakan profile projector dengan
baik dan benar
2. Agar praktikan memahami dan mampu menentukan karakteristik pengukuran
ulir
3. Agar praktikan memahami dan mampu menganalisa geometri ulir

3.2 Pengukuran Sudut Langsung
Pengukuran sudut langsung adalah pengukuran menggunakan alat ukur yang
dapat diketahui hasilnya secara langsung tanpa harus mencari variabel variabel
lain terlebih dahulu. Ada beberapa jenis alat pengukur sudut langsung antara lain:

3.2.1 Busur Bilah (Bevel Protractor)
Bevel protractor adalah pengukur sudut antara dua permukaan benda ukur
dengan kecermatan lebih kecil dari pada satu derajat. Bagian dari bevel protractor
adalah sebagai berikut:
- Badan / piringan dasar berupa lingkaran penuh dengan diameter sekitar 55 mm.
pada tepi permukaan atas terdapat skala dengan pembagian dalam derajat dan
diberi nomor dari 0
o
90
o
(skala kiri) dan 0
o
90
o
(skala kanan).
- Pelat dasar, bersatu dengan piringan dasar. Sisi kerja pelat dasar dibuat rata dan
lurus, dengan toleransi kerataan 0,01 mm untuk sepanjang sisi kerja.
- Piringan indeks, pada piringan ini tercantum garis indeks dan skala nonius
sudut, biasanya dengan kecermatan sampai 5 menit. Kadang dilengkapi dengan
pemutar halus.
- Bilah utama, dapat diatur kedudukannya dengan kunci yang terletak pada
piringan indeks. Panjang, lebar dan tebal dari bilah utama sekitar 150/300 x 13
x 2 mm dan kedua ujungnya dibuat menyudut masing masing 45
o
dan 60
o
.
Kedua tepi dibuat lurus dengan toleransi kerataan sebesar 0,02 sampai 0,03
mm untuk seluruh panjangnya.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
58

Sudut antara dua permukaan benda ukur dapat secara langsung diukur dengan
melingkupi sudut tersebut dengan bilah utama dan pelat dasar atau dengan
meletakan benda ukur pada meja rata. Untuk sudut yang kecil ataupun yang besar,
pembacaan harga sudut pada skala adalah jelas, yaitu secara langsung ataupun
dengan mengurangkannya terhadap 180
o
(sudut pelurusnya).


Gambar 3.1 Bagian busur bilah
Sumber: Taufiq Rochim 2006: 322

Tiga hal penting yang harus diperhatikan dalam pemakaian busur bilah
adalah:
1. Permukaan benda ukur dan benda kerja busur bilah harus bersih.
2. Bidang busur bilah harus berimpit atau sejajar dengan bidang sudut yang diukur.
3. Sisi kerja pelat dasar dan salah satu sisi bilah utama harus berimpit dengan
permukaan benda ukur, tidak boleh terjadi celah.

3.2 Profile Projector
Sudut antara dua permukaan objek ukur dapat diukur melalui bayangan yang
terbentuk melalui kaca buram pada profile projector, lihat gambar dibawah. Setelah
bayangan difokuskan (diperjelas garis tepinya) dengan cara mengatur letak benda
ukur di depan lensa kondensor profile projector, sudut kedua bayangan yang akan
ditentukan besarnya.
Pengukuran menggunakan profile projector dapat dilakukan dengan memakai
garis silang dan skala piringan. Salah satu garis silang pada kaca buram dibuat
berimpit dengan salah satu tepi bayangan, dengan cara menggerakkan meja ke kiri /

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
59

ke kanan dan atas atau bawah dan memutar piringan kaca buram (garis silang)
setelah garis berimpit dengan tepi bayangan, kemiringan garis silang dibaca pada
skala piringan dengan bantuan skala nonius. Kemudian proses diulang sampai garis
bersangkutan berimpit dengan tepi bayangan yang lain. Pembacaan skala piringan
dilakukan lagi. Dengan demikian sudut yang dicari adalah selisih dari pembacaan
yang pertama dan kedua.


Gambar 3.2 Berbagai pengukuran dengan profile projector
Sumber: Taufiq Rochim 2006: 325


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
60

3.3 Pengukuran Sudut Tak Langsung
Pengukuran sudut tak langsung adalah pengukuran sudut menggunakan alat
ukur yang dapat diketahui hasilnya setelah mengetahui variabel variabel lain dan
melakukan perhitungan. Beberapa jenis pengukuran sudut tak langsung antara lain:

A. Blok Sudut (Angle Gauge)
Suatu set blok sudut biasanya terdiri atas tiga belas buah dengan
berbagai ukuran sudut. Beberapa blok sudut dapat disusun sehingga sesuai
dengan yang dikehendaki. Harga beberapa blok sudut dalam satu set
sebagaimana yang diusulkan oleh Tomlinson adalah:
Satuan derajat : 1
o
, 3
o
, 9
o
, 27
o
, dan 41
o
= 5 blok
Satuan menit : 1, 3, 9, dan 27 = 4 blok
Satuan detik : 3, 6, 18 dan 30 = 4 blok
(0,05; 0,1; 0,3 dan 0,5) +
jumlah 13 blok

Dari ketiga belas blok sudut tersebut, hampir semua sudut yang
dikehendaki dapat dibuat, karena setiap harga sudut yang digunakan dapat
diperoleh dengan cara penjumlahan dan pengurangan.


Gambar 3.3 Contoh penyusunan blok diagram
Sumber: Taufiq Rochim 2006: 327

Misalkan harga sudut yang dibuat adalah : 57o 34 9
- Pertama tama perhatikan harga detik, untuk harga 9 dapat dicapai
dengan menyusun blok sudut dari : +3 ditambah +6

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
61

- Kedua, perhatikan harga menit : untuk harga 34 dapat dicapai dengan
menyusun blok sudut : +1, +3,+9+27
- Terakhir, perhatikan harga derajat : apabila sudut menitnya lebih dari 40
maka derajatnya perlu ditambah 1
o
atau tidak. Untuk 57
o
dapat disusun
dari : +1
o
, -3
o
, -9
o
,+27
o
+41
o


B. Batang Sinus
Batang sinus adalah batang baja dengan dua buah rol yang diletakan
pada kedua ujungnya pada sisi bawah. Kedua rol mempunyai kesamaan
diameter dan kesilindrisan dengan toleransi yang cukup sempit (0,003 m).
Mereka dipasangkan pada batang dengan jarak antara senter yang tertentu
(100, 200, 250, atau 300 mm), dengan toleransi posisi dan kesejajaran yang
tinggi (0,005 mm). Toleransi kerataan dari permukaan batang sebelah atas
adalah sekitar 0,003. Cara membaca besarnya sudut yang dihitung oleh batang
sinus adalah dengan menggunakan rumus berikut ini:


Dimana : A = sudut yang dibentuk batang sinus terhadap meja datar
h = tinggi susunan blok ukur dalam mm
l = panjang batang sinus dalam mm


Gambar 3.4 Batang sinus dan pemakaiannya
Sumber: Taufiq Rochim 2006: 330

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
62

Gambar di atas menunjukkan bagian bagian batang sinus yang fungsinya
adalah sebagai berikut :
1. Jam ukur, digunakan untuk melihat kesejajaran dari batang sinus dari
permukaan meja ukur
2. Blok ukur, untuk mengukur besarnya ketinggian benda ukur dan menahan
rol bagian atas batang sinus.

3.4 Metrologi Ulir
Metrologi ulir adalah suatu pengukuran geometris suatu ulir dengan cara dan
alat yang tepat sehingga hasil pengukurannya mendekati kebenaran dari keadaan
yang sesungguhnya.

3.4.1 Karakteristik Ulir
Ulir menjadi salah satu faktor penting dalam kemajuan industri pada semua
jenis produksi, makin tinggi tingkat ketelitian suatu komponen maka makin tinggi
pula ketelitian sistem ulirnya. Secara umum jenis jenis ulir dapat dibagi menjadi :
1. Jenis Ulir menurut arah gerakan ulir
Menurut arah gerakannya, ulir dibagi menjadi dua macam yaitu ulir
kiri dan ulir kanan. Untuk melihat arah gerakan ulir dapat mengamati arah
kemiringan sudut ulir, atau dengan memasangkan komponen pasangannya.


Gambar 3.5 ulir kiri
Sumber : Laboratorium Metrologi Industri Teknik Mesin FT-UB



Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
63

2. Jenis Ulir menurut jumlah ulir tiap gang (pitch)
Dilihat dari pitchnya, ulir dapat dibedakan menjadi ulir tunggal dan
ulir ganda.Untuk ulir ganda biasanya disebutkan berdasar jumlah ulirnya misal
ganda dua, ganda tiga, ganda empat. Dengan melihat bentuknya maka satu
putaran dari ulir ganda dapat memindahkan jarak yang lebih besar daripada ulir
tunggal.


Gambar 3.6 ulir tunggal dan ganda
Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 151

3. Jenis ulir menurut bentuk sisi ulir
Ulir menurut bentuk sisi ulir dapat dibedakan menjadi ulir segitiga, ulir
segiempat, ulir trapesium, dan ulir knuckle. Bentuk ulir ini juga memiliki
keterkaitan dengan standar yang digunakan. Berikut adalah contoh bentuk sisi ulir :

Gambar 3.7 Ulir Metrik (ISO)
Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 151

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
64


Gambar 3.8 Ulir Unified
Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 152


Gambar 3.9 Ulir British Association
Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 152


Gambar 3.10 Ulir Knuckle
Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 152

Sebelum melakukan perhitungan ulir, ada beberapa istilah penting yang harus
dikuasai terlebih dahulu, beberapa dimensi penting ulir adalah sebagai berikut :


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
65


Gambar 3.11 Bagian Ulir
Sumber : Sudji Munadi, 2004 : 153

1. Diameter mayor
Adalah diameter terbesar dari ulir
2. Diameter minor
Adalah diameter terkecil dari ulir
3. Diameter tusuk / diameter pitch
Adalah diameter semu yang terletak antara diameter mayor dan diameter minor
4. Pitch
Pitch merupakan jarak antara suatu puncak ulir dengan puncak ulir setelahnya
5. Sudut ulir
Merupakan sudut kedua sisi permukaan ulir dalam derajat
6. Kedalaman ulir
Adalah jarak antara diameter inti dengan diameter luar

3.4.2 Pengukuran Ulir
Pada pengukuran ulir terdapat bagian bagian penting dari ulir yang harus diukur
yang meliputi :
a. Pengukuran diameter mayor ulir
Untuk pengukuran diameter mayor ulir dapat digunakan jangka sorong, namun
untuk ketelitian yang lebih dapat digunakan mikrometer.
b. Pengukuran diameter minor ulir
Alat yang dapat digunakan untuk mengukur diameter minor dari ulir adalah
mikrometer yang ujung ukurnya berbentuk runcing
c. Pengukuran diameter pitch

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
66

Untuk melakukan pengukuran diameter pitch bisa digunakan mikrometer ulir.
Mikrometer yagn digunakan adalah mikrometer biasa dengan ujung sensor yang
unik sehingga dapat menyentuh muka ukur dengan posisi yang pas.
d. Pengukuran sudut dan jarak puncak ulir
Untuk pengukuran sudut dan jarak puncak ulir biasanya digunakan alat ukur
pembanding yang disebut dengan mal ulir atau dengan menggunakan profile
projector. Dengan menggunakan mal ulir kita dapat mengecek besarnya sudut
secara langsung beserta jarak puncak ulirnya.
e. Pengukuran ulir dalam
Pengukuran ulir dalam relatif lebih sulit daripada pengukuran ulir luar oleh
karena itu untuk mempermudah pengukuran biasanya dibuatlah cetakan yang
menggambarkan ulir dalam tersebut. Biasanya yang digunakan sebagai cetakan
adalah lilin yang ujungnya dimasukkan kedalam pipa sebagai pegangan,
kemudian pengukuran berlangsung seperti pada pengukuran ulir luar.


Gambar 3.12 Spesifikasi Ulir
Sumber : Zainun Achmad, 1999

Misalnya ingin membuat ulir dengan ukuran (M 10; 1,50). Maka kita bias melihat
dari tabel di atas untuk menentukan modul, pitch, tinggi gigi (H) 1,30 mm; diameter
luar (D
2
) 9,003; diameter dalam 8,16.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
67

3.5 Metode Praktikum
3.5.1. Alat dan Bahan
Dalam praktikum kali ini alat dan bahan yang dipergunakan adalah
a. Profile Projector


Gambar 3.13 Profile Projector
Sumber : Laboratorium Metrologi Industri FT-UB

Spesifikasi Alat
Merk : Mitutoyo
Type : PJ 311
Tahun : 1986
Ketelitian : 1m (linear) dan 1 min (sudut)

b. Ulir M 16



Gambar 3.14 Ulir M16
Sumber : Laboratorium Metrologi Industri FT-UB


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
68

c. Ulir Whitworth (W) sudut ulir 55


Gambar 3.15 Ulir Whitworth (W)
Sumber :Laboratorium Metrologi Industri FT-UB

d. Hand Gloves


Gambar 3.16 Hand Gloves
Sumber :Laboratorium Metrologi Industri FT-UB


3.5.2. Prosedur Pengujian
a. Intruksi Kerja Alat
1. Gunakan hand gloves sebelum melakukan pengukuran
2. Objek uji diletakan dibidang uji
3. Projector dinyalakan sehingga bayangan dari objek terlihat di display lensa
proyektor
4. Fokus dari objek disesuaikan sampai objek terlihat jelas
5. Pengaturan jarak sumbu x-y dipindahkan ke titik acuan dari objek uji secara
vertikal dan horizontal
6. Display digital sumbu x-y diatur hingga menunjukan angka nol
7. Pengatur jarak sumbu x-y digeser ketitik lain yang ingin diukur jaraknya


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
69

b. Urutan kerja pengukuran karakteristik ulir
1. Menyiapkan alat kerja profile projector yang sudah dikalibrasi
2. Menyiapkan benda ukur (ulir) yang akan diukur
3. Mengukur parameter karakteristik ulir, berupa diameter mayor dan minor,
pitch, sudut ulir, dan kedalaman ulir sebanyak 10 kali, lalu dirata-rata dan
dicatat hasilnya
4. Ulangi langkah kalibrasi tiap pengukuran
c. Urutan kerja pengukuran geometri sudut ulir
1. Menyiapkan alat kerja profile projector yang sudah dikalibrasi
2. Menyiapkan benda ukur (ulir) yang akan diukur
3. Mengukur sudut ulir 1 sampai 10 ulir dan catat hasilnya
4. Ulangi langkah kalibrasi tiap pengukuran

3.5.3. Gambar Spesimen
( Terlampir )

3.6 Analisa data dan statistik
3.6.1 Pengolahan Data
3.6.1.1 Data Kelompok
Tabel 3.1 Pengukuran Geometri Sudut Ulir
no Nilai Sudut Aktual Teoritis X
( D - ) ( D - )
2

1 58
0
00

(58,00) 55
0
3.00 1.17 1.369
2 57
0
00

(57,00) 55
0
2.00 0.17 0.029
3 56
0
59 (56,98) 55
0
1.98 0.15 0.023
4 56
0
40 (56,67) 55
0
1.57 -0,16 0.025
5 57
0
35 (57,58) 55
0
2.58 0.75 0.563
6 56
0
45 (56,75) 55
0
1.75 -0.08 0.006
7 57
0
17 (57,28) 55
0
2.28 0.45 0.203
8 56
0
00

(56,00) 55
0
1.00 -0.83 0.689
9 55
0
59 (55,93) 55
0
0.93 -0.90 0.810
10 56
0
40 (56,07) 55
0
1.07 -0.76 0.578
568,26 (56.83) 550 18,16 0 4.295







Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
70

Tabel 3.2 pengukuran Karakteristik Ulir
Karakteristik
Ulir
Nilai Aktual Nilai Teoritis X
Diameter Mayor 15.7382 mm 16 mm -0.262
Diameter Minor 13.1722 mm 13.55 mm -0.378
Pitch 2.0138 mm 2 mm 0.014
Sudut Ulir 62
0
34 60
0
2.567
Kedalaman Ulir 1.7426 mm 1 mm 0.743

3.6.1.2 Data Antar kelompok
Tabel 3.3 Pengukuran Geometri Sudut Ulir Kelompok 1
No Kelompok 1 Teoritis X
1 54
0
00 55
0
-1.00
2 53
0
21 55
0
-1.65
3 54
0
38 55
0
-0.36
4 51
0
48 55
0
-3.20
5 52
0
00 55
0
-3.00
6 57
0
00 55
0
2.00
7 56
0
50 55
0
1.08
8 53
0
55 55
0
-1.08
9 57
0
15 55
0
2.25
10 57
0
45 55
0
2.75

Tabel 3.4 Pengukuran Geometri Sudut Ulir Kelompok 2
No Kelompok 2 Teoritis X
1 56
0
10 55
0
1.16
2 53
0
38 55
0
-1.36
3 55
0
60 55
0
0.10
4 55
0
70 55
0
0.11
5 53
0
32 55
0
-1.46
6 50
0
51 55
0
-4.15
7 50
0
15 55
0
-4.75
8 52
0
50 55
0
-2.16
9 50
0
27 55
0
-4.55
10 50
0
51 55
0
-4.15

Tabel 3.5 pengukuran Karakteristik Ulir Kelompok 1
Karakteristik
Ulir
Kelompok 1 Teoritis X
Diameter Mayor 15.7280 mm 16 mm -0.272
Diameter Minor 13.1260 mm 13.55 mm -0.424
Pitch 2.0300 mm 2 mm 0.300
Sudut Ulir 57
0
19 60
0
-2.680
Kedalaman Ulir 1.5350 mm 1 mm 0.535


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
71

Tabel 3.6 pengukuran Karakteristik Ulir Kelompok 2
Karakteristik
Ulir
Kelompok 2 Teoritis X
Diameter Mayor 15.7410 mm 16 mm -0.259
Diameter Minor 13.1880 mm 13.55 mm -0.362
Pitch 2.0030 mm 2 mm 0.003
Sudut Ulir 59
0
21 60
0
-0.650
Kedalaman Ulir 1.298 mm 1 mm 0.298

3.6.2 Pengolahan Statistik
- Sudut rata-rata ( )
=

= 56.83
- Standart Deviasi ( )

= 0,691
- Simpangan Baku Rata-Rata ( )
=

= 0.219
- Kesalahan Relatif ( )
=

x 100% =

x 100% = 0.003%
- Contoh resiko kesalahan 5%, 2%, dan 1%
Dengan mengambil resiko kesalahan
Derajat bebas (db) = n-1 = 9
t (/2 ; db) = 2.262
Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran 5%
*(

) + *

+
[] []
55,26 56.83 58.39


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
72


Gambar 3.17 grafik penduga kesalahan untuk = 5%

Dengan mengambil resiko kesalahan
Derajat bebas (db) = n-1 = 9
t (/2 ; db) = 2.821
Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran 2%
*(

) + *

+
[] []
54,88 56.83 58.77


Gambar 3.18 grafik penduga kesalahan untuk = 2%

Dengan mengambil resiko kesalahan
Derajat bebas (db) = n-1 = 9
t (/2 ; db) = 3.249

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
73

Interval Penduga Kesalahan Prosentase Hasil Pengukuran 1%
*(

) + *

+
[] []
54,58 56.83 59.07


Gambar 3.19 grafik penduga kesalahan untuk = 1%



















Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
74

3.7 Pembahasan
A. Pembahasan Grafik Pengukuran Geometri Sudut Ulir






























G
r
a
f
i
k

4
.
1

H
a
s
i
l

p
e
n
g
u
k
u
r
a
n

g
e
o
m
e
t
r
i

s
u
d
u
t

u
l
i
r

d
a
t
a

a
n
t
a
r

k
e
l
o
m
p
o
k

B e s a r a n s u d u t ( )



















T
i
t
i
k

p
e
n
g
a
m
b
i
l
a
n

d
a
t
a


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
75

Analisa Grafik:
Dari pengukuran yang dilakukan oleh kelompok kami didapat hasil
penyimpangan terbesar adalah 58
o
00

atau sebesar 5.5% dan penyimpangan terkecil
adalah 55.93
o
atau sebesar 1,69 %, kecendrungan yang tampak pada grafik kami
adalah grafik penyimpangan pengukuran yang cendrung menurun menunjukan
bahwa pengukuran yang kami lakukan semakin akurat, penyimpangan yang
terbesar disebabkan faktor pengukur dimanan pengukur tidak menentukan titik ukur
yaitu dimana pengukuran dimulai dan di akhiri, karna sudut yang kami ukur tidak
menunjukan titik perpotongan sehingga pengukur perlu mengira-ngira titik pusat
sudutnya. Solusi masalahini adalah dengan melatih pengukur agar dapat
menentukan pusat sudut dengan akurat
Dari pengukuran yang dilakukankelompok 1 didapat juga engukuran yang
menyimpang, dimana penyimpangan terbasar adalah 52
o
00 atau sebesar 5.5% dan
penyimpangan terkecil adalah 54.63
o
atau sebesar 1,15% lalu dari pengukuran
kelompok 2 penyimpangan paling besar adalah 50,85
o
atau sebesar 7.5% dan
penyimpangan paling keil adalah 55.10
o
atau sebesar 0.1% . dilihat dari
grafikkelompok 1 dan 2 dapat di simpulkan pengukuran yang mereka lakukan
semakin tidak akurat dilihat dari bentuk grafik yang semakin membesar atau
menjauh dari grafik teoritis dan tidak konsisten ditunjukan dari naik turun grafik
yang tidak teratur pengukuran kelompok kami lebih baik dari kelompok 1 dan 2
yang ditunjukan dari dari grafik kami yang semakin akurat.
Menurut saya kesalahan kelompok dan kelompok 1 dan 2 disebabkan pengukut
yang tidak dapat menentukan titik ukur secara akurat hingga hasilnya berbeda-beda
solusi untuk maslah ini adalah memperbanyak latihan gara pengukur dapat
menentukan titik ukur dengan tepatagar kesalahan seperti ini tidak terjadi








Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
76

B. Pembahasan Pengukuran Karakteristik ulir































G
r
a
f
i
k

4
.
2

H
u
b
u
n
g
a
n


g
r
a
f
i
k

p
e
n
g
u
k
u
r
a
n

k
a
r
a
k
t
e
r
i
s
t
i
k

u
l
i
r

d
a
t
a

a
n
t
a
r

k
e
l
o
m
p
o
k

m
m


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
77

Analisa Grafik:
Dari data yang kelompok kami peroleha ada 5 perhitungan hasil pengukuran
rata-rata hasil pengukuran kami mendekati teoritis,tetapi masih terdapat
penyimpangan yang besar, yaitu pengukuran kedalaman ulir sebesar 1.7426 mm
atau 74,26% dari teoritis kesalahan ini diakibatkan jarak pengukuran yang kecl
sehingga bila terjadi kesalahan dapat menyebabkan penyimpangan yang besar,
solusi untuk masalh ini adalah pengukur harus benar-benar teliti dalam menentukan
titik ukur sehingga kesalahan ini tidak terjadi
Dari perhitungan yang dilakukan kelompok 1 dan 2 juga rata-rata mendekati
angka teoritis, tetapi terdapat esalah juga pada pengukuran kedalaman ulir dimana
kelompok 1 mendapat penyimpangan sebesar 53% dan kelompok 2 sebesar 29.8%
untuk pengukuran kedalam ulir pengukuran terbaik adalah milik kelompok 2
dengan kesalahan 29,8% dan pengukuran terburuk adalah milik kelompok 5 dengan
penyimpangan sebesar 74,26%
Menurut saya kesalahan pada kelompok 1,2,dan 5 disebabkan hal yang sama,
yaitu akibat jarak ukur yang kecil sehingga bila ada sedikit penyimpangan dapat
menghasilkan perhitungan yang salah besar, solusinya adalah teliti dalam
menentukan titik ukur sehingga tidak terjadi penyimpangan
C. Pembahasan Uji T Pengukuran Geometri Sudut Ulir
Dengan mengambil resiko kesalahan sebesar 5% dapat dilihat bahwa daerah
terima terdapat pada interval 55,26 sampai 58,39, sedangkan daerah tolak berada
pada interval 55,26 kebawah atau 58,39 keatas, jadi dengan rata-rata pengukuran
sebesar 56.83 semua data perhitungan kami masuk ke interval terima
Dengan mengambil resiko kesalahan sebesar 2% dapat dilihat bahwa daerah
terima terdapat pada interval 54,88 sampai 58,77, sedangkan daerah tolak berada
pada interval 54,88 kebawah atau 58,77 keatas, jadi dengan rata-rata pengukuran
sebesar 56.83 semua data perhitungan kami masuk ke interval terima
Dengan mengambil resiko kesalahan sebesar 1% dapat dilihat bahwa daerah
terima terdapat pada interval 54,58 sampai 59,07, sedangkan daerah tolak berada
pada interval 54,58 kebawah atau 59,07 keatas, jadi dengan rata-rata pengukuran
sebesar 56.83 semua data perhitungan kami masuk ke interval terima

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
78

Dilihat dari perbandingan terbalik antara interval alfanya dapat disimpulkan
alfa adalah tingkat ketidakyakinan terhadap data yang diperoleh jadi misalkan kita
ingin mendapat tingkat keyakinan sebesar 95% maka alfa yang digunakan adalah
5% yang didapat dari perhitungan 1-95% (tingkat keyakinan yang diinginkan)

3.8 Kesimpulan dan Saran
3.8.1 Kesimpulan
1. Alat yang digunakan adalah profil projector dengan ketelitian 1m (linear) dan
1 min (sudut)
2. Prinsip kerjanya adalah dengan memancarkan cahaya pada benda kerja agar
nampak bayangan yang dapat di ukur
3. Kesalahan pengukuran dapat di akibatkan benda kerja yang memang tidak
sesuai ukuran teoritisnya
4. Tingkat kepresisian pengukuran dapat dilihat dari grafik, semakin datar
grafiknya semakin presisi pengukuran tersebut, semakin naik atau turun sebuah
grafik semakin tidak presisi pengukuran tersebut
5. Kesalahn pengukuran bisa terjadi karna pengukur tidak dapat menentukan
pusat sudut dengan tepat
6. Pengukuran yang rawan terjadi kesalahan pada engukuran karaktersistik ulir
adalah pengukuran kedalaman ulir dikarnakan jarak ukurnya yang sangat kecil
sehingga bila terjadi kesalahan penyimpangan bisa menjadi besar
7. (alfa) pada uji t adalah tingkat ketidak yakinan terhadap sekelompok data
pengukuran yang diproleh

3.8.2 Saran
1. Dalam assistensi, asisten seharusnya memberitahu kesalahan dalam laporan
secara keseluruhan, agar assistensi dapat berjalan secara effisien
2. Asisten harus lebih rinci dalam mengajarkan penggunaan alat kerja, agar
kesalahan pengukuran dapat dikurangi
3. Untuk pengukuran sudut dengan profil projector harap laboratorium
menyiapkan alat bantu untuk menentukan pusat sudut

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
79

4. Laboratorium harap menyediakan objec ukur selain ulir agar praktikan
mendapat pengalaman lebih
5. Selain menyediakan nilai teoritis benda ukur, laboratorium juga diharap
menyediakan nilai aktual pengukuran oleh asisten agar praktikan mendapat
perbandingan secara nyata




Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
80

BAB IV
PENGUKURAN VARIASI

4.1. Tujuan Praktikum
Tujuan dari pengukuran variasi adalah sebagai berikut :
1. Agar praktikan mampu menggunakan dial indicator dan magnetic stand dengan
baik dan benar.
2. Agar praktikan memahami dan mampu menentukan pengukuran kerataan
geometri suatu material.
3. Agar praktikan memahami dan mampu menganalisa kontrol kualitas suatu
material

4.2. Pengukuran Kedataran, Kelurusan, dan Kerataan
4.2.1. Pengukuran Kedataran
Yang dimaksud dengan kedataran adalah datar air atau horizontal, gaya
gravitasi dianggap tegak lurus terhadap bidang yang datar air. Bidang datar air ini
juga merupakan referensi yang digunakan dalam hampir semua pekerjaan teknik,
misalnya dalam pembuatan gedung pencakar langit, jembatan, rumah, sampai
bidang pengukuran: ilmu tanah dan metrology industri.
Alat ukur kedataran yang paling sering digunaka adalah waterpas. Bagian
utama dari alat ukur ini adalah tabung kaca yang dibuat melengkung dengan radius
lengkungnya yang relatifright besar. Pada tabung gelas / kaca yang melengkung ini
berisi cairan (spiritus / ether) dan gelembung udara. Perpindahan gelembung udara
inilah yang dijadikan dasar prinsip pengukuran kedataran, karena gelembung udara
ini akan berpindah tempat bila posisinya menyimpang dari kedataran. Oleh karena
itu, bagian yang paling penting dari waterpas adalah tabung kaca yang melengkung
tersebut. Besar kecilnya radius dari tabung kaca sangat mempengaruhi kepekaan
dari waterpas. Makin besar radiusnya maka makin peka waterpas tersebut. Tabung
kaca yang lengkung ini dipasangkan pada landasan dengan posisi sedemikian rupa
dan dilengkapi dengan baut pengunci. Baut ini fungsinya untuk menyetel posisi nol
(posisi datar) dari gelembung udara. Secara sederhana gambar dari waterpas dapat
dilihat pada gambar 4.1. Permukaan dari landasan biasanya berbentuk V dan ada

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
81

pula yang datar. Pada posisi melintang dari landasan biasanya dilengkapi dengan
tabung kaca yang kecil juga melengkung dan berisi gelembung udara. Fungsi dari
tabung kaca adalah untuk menyetel osisi waterpas apabila terjadi kemiringan.
Adanya kemiringan dari landasan pada muka ukur adalah akan mengakibatkan
kekeliruan dalam pengukuran.


Gambar 4.1 Waterpas
Sumber: Taufiq Rochim (2006:350)

4.2.2. Pengukuran Kelurusan
Suatu permukaan benda dikatakan lurus bila bidang permukaan tersebut
berbentuk garis lurus seandainya digambarkan dalam bentuk garis. Kelurusan dari
permukaan suatu komponen sangat penting perannya dalam permesinan, seperti
meja-meja mesin bubut, mesin skrap, mesin frais dan mesin gerinda, bekerjanya
teliti. Dalam hal ini diperlukan tingkat kelurusan yang sangat, termasuk di dalamnya
cara memeriksa kelurusan itu sendiri. Beberapa peralatan ukur yang bisa digunakan
antara lain:
a. Waterpas (Spirit level)
Pertama-tama waterpas diletakkan pada selang pertama, yaitu antara
garis nol dan garis satu. Pada posisi ini bacalah kedudukan gelembung dua kali,
yaitu pada ujung gelembung kiri dan kanan. Kemudian pada tempat yang sama
baliklah posisi waterpas dan pembacaan dilakukan dua kali lagi. Catatlah harga
rata-rata dari empat pengamatan, jangan lupa mencantumkan tanda positif
(gelembung sebelah kanan) atau negative (gelembung sebelah kiri). Kemudian
waterpas dipindahkan ke selang kedua, antara garis satu dengan garis dua.
Pencatatan harga rata-rata dari empat pengamatan dilakukan lagi. DEmikianlah

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
82

seterusnya hingga waterpas pada selang terakhir (selang ke-n). Untuk
memastikan hasil pengukuran, pengamatan di ulang, tapi dengan urutan terbalik,
yaitu mulai dari selang ke-n sampai kembali ke selang pertama. DEngan
demikian untuk setiap selang dapat dicari harga rat-rata 8 angka hasil
pengamatan.


Gambar 4.2 Pemeriksaan kelurusan suatu permukaan dengan waterpas
Sumber: Taufic Rochim (2006:353)

b. Autokolimator
Reflektor diletakkan pada selang pertama dekat autokolimator, kaki
sebelah depan pada garis nol dan sebelah belakang pada garis satu. Melalui
okuler akan terlihat tiga buah garis pantul (garis bayangan target) dan dua
garis sejajar dengan jarak yang sempit. Dua garis sejajar tersebut digeserkan
sehingga garis pantul di apit ditengahnya dengan sudut (kemiringan terhadap
garis pandang) dibaca pada micrometer. Kemudian reflektor digeser sehingga
menempatu selang kedua dan pembacaan harga sudut dilakukan secara
berurutan sampai reflektor terletak di ujung pada selang ke-n.


Gambar 4.3 Pemereksiaan kelurusan suatu permukaan dengan autokolimator
Sumber: Taufic Rochim (2006:253)


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
83

4.2.3. Pengukuran Kerataan
Suatu bidang rata teoritik dapat dibuat dengan menggeserkan suatu garis
lurus diatas dua buah garis lain yang sejajar (dua garis tepi). Garis lurus tersebut
dinamakan sebagai garis pembentuk (generator line). Jadi, pada suatu bidang rata
dapat di imajinasikan garis-garis pembentuk yang sejajar yang tidak terhingga
banyaknya.
Apabila kedua garis tepi diatas dimana garis pembentuk itu digeserkan,
ternyata tidak sejajar (namun proyeksi salah satu pada bidang garis lain membentuk
dua garis yang sejajar), yang akan terbentuk bukanlah bidang yang rata,
melainkanbidang terpuntir (twisted plane). Jika garis-garis pembentuk ini di
letakakkan pada bidang yang terpuntir, proyeksi garis-garis pada bidang rata ideal
masih tetap sejajar. Bila garis garis terbentuk pada posisi menyilang tegak lurus
terhadap garis-garis pembentuk semula, garis-garis pembentuk semula dan yang
baru akan saling berpotongan tegak lurus meskipun bidang nya tidak merupakan
bidang rata.
Berdasarkan ulasan di atas, untuk mengecek kerataan tiap bidang dapat
diletakkan dua garis lurus sebagai diagonal bidang persegi empat yang
bersangkutan. Apabila kedua garis diagonal tersebut berpotongan berarti bidangnya
rata. Bila diagonal tersebut tidak berpotongan melainkan menyilang satu di atas
yang lain menandakan bahwa bidangnya terpuntir, dapat dilihat pada gambar 4.4.

Gambar 4.4 Bidang rata dan bidang terpuntir yang terbentuk dari garis-garis
Sumber: Taufiq Rochim (2006:354)

Pengukuran kerataan biasa dilakukan dengan autokolimator. Pemeriksaan
kerataan dengan autokolimator kebanyakan untuk memeriksa kerataan meja-meja

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
84

mesin produksi baik dalam memanjang (horizontal) maupun tegak lurus (vertikal).
Salah satu contoh misalnya, pemeriksaan kerataan meja mesin bubut (kerataan
lathe-belt guide ways) yaitu tempat bergerak atau berjalannya membawa pahat
potong (carriage).

Gambar 4.5 Micro-Radian Instruments Autokolimator T100HR
Sumber: Micro-Radian Instruments

4.3. Pengukuran Kekasaran Permukaan
Salah satu karakteristik geometris yang ideal dari suatu komponen adalah
permukaan yang halus. Dalam prakteknya memang tidak mungkin untuk
mendapatkan suatu komponen dengan permukaan yang betul betul halus. Hal
ini disebabkan oleh beberapa faktor, misalnya faktor manusia (operator) dan
faktor-faktor dari mesin-mesin yang digunakan untuk membuatnya. Akan tetapi,
dengan kemajuan teknologi terus berusaha membuat peralatan yang mampu
membentuk permukaan komponen degan tingkat kehalusan yang cukup tinggi
menurut standar ukuran yang berlaku dalam metrologi yang dikemukakan oleh
para ahli pengukuran geometris benda melalui pengalaman penelitian. Tingkat
kehalusan suatu permukaan memang peranan yang sangat penting dalam
perencanaan suatu komponen mesin khususnya yang menyangkut masalah
gesekan pelumasan, keausan, tahanan terhadap kelelahan dan sebagainya. Oleh
karena itu, dalam perencanaan dan pembuatannya harus dipertimbangkan
terlebih dulu mengenai peralatan mesin yang mana harus digunakan untuk
membuatnya serta berapa ongkos yang harus dikeluarkan. Agar proses
pembuatannya tidak terjadi penyimpangan yang berati maka karakteristik
permukaan ini harus dapat dipahami oleh perencana lebih-lebih lagi oleh
operator. Komunikasi karakteristik permukaan biasanya dilakukan dalam gambar

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
85

teknik. Akan tetapi untuk menjelaskan secara sempurna mengenai karakteristik
suatu permukaan nampaknya sulit. Selain itu, beberapa peralatan yang digunakan
untuk memeriksa kehalusan permukaan ini juga akan disinggung.
A. Kekasaran Rata-rata Aritnetis (Mean Roughness Indec/Center Line Average,
CLA)


Kekasaran rata-rata merupakan harga rata-rata secara aritmetis dari harga
absolut antara harga profil terukur dengan profil tengah.

.dx ()
Menentukan kekasaran rata-rata (

) dapat pula dilakukan secara grafis.


Adapun caranya adalah sebagai berikut:
1. Gambarkan sebuah garis lurus pada penampang permukaan yang diperoleh
dari pengukuran (profil terukur) yaitu garis X X yang posisinya tepat
menyentuh lembah paling dalam, gambar 9.
2. Ambil sampel panjang pengukuran sepanjang L yang memungkinkan memuat
sejumlah bentuk gelombang yang hampir sama.
3. Ambil luasan daerah A di bawah kurva dangan menggunakan planimeter atau
dengan metode ordinat. Dengan demikian diperoleh jarak garis center C C
terhadap garis X X secara tegak lurus yang besarnya adalah :


4. Sekarang diperoleh suatu garis yang membagi profil terukur menjadi dua
bagian yang hampir sama luasnya, yaitu luasan daerah diatas (P1 + P2 + ...
dan seterusnya) dan luasan daerah di bawah (Q1 + Q2 + ... + dan seterusnya).
Lihat gambar 4.9 Dengan demikian maka Ra dapat ditentukan besarnya yaitu
:

Ra =

(
Dimana:
Vv = Perbesaran vertikal. Luas P dan Q dalam milimeter
L = Panjang sampel pengukuran dalam milimeter


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
86


Gambar 4.6 Menentukan kekasaran rata-rata Ra
Sumber: Sudji Munadi (2004:228)


Gambar 4.7 Menentukan luasan daerah P dan Q
Sumber: Sudji Munadi (2004:229)

Kekasaran rata-rata dari puncak ke lembah ,Rz sebetulnya hampir sama
dengan kekasaran rata-rata aritmetis Ra, tetapi cara menentukan Rz adalah lebih
mudah daripada menentukan Ra, Gambar 4.11. menunjukkan cara menentukan
Rz. Sampel pengukuran diambil sejumlah profil yang memuat, misalnya 10
daerah yaitu 5 daerah puncak dan 5 daerah lembah.







Gambar 4.8 Mengukur kekasaran rata-rata dari puncak ke lembah
Sumber: Sudji Munadi (2004:229)

Kemudian buat garis lurus horizontal di bawah profil permukaan. Tarik
garis tegak lurus dari masing-masing ujung puncak dan lembah ke garis
horizontal. Dengan cara ini maka diperoleh harga Rz yang besarnya adalah :
Rz =

(R1+R3+R5+R7+R9+Pa)

(R2+R4+R6+R8+R1) x



Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
87

B. Kekasaran rata-rata Kuadratis (Root Mean Square Heigh), Rg
Besarnya harga kekasaran rata-rata kuadratis ini adalah jarak kuadrat rata-
rata dari harga profil terukur sampai dengan profil tengah. Pada arah mendatar
juga terdapat beberapa parameter yang bisa digunakan untuk menjelaskan
ketidakteraturan permukaan. Parameter-parameter tersebut antara lain :
1. Lebar Gelombang,


Lebar gelombang adalah jarak rata-rata aritmetis dari jumlah jarak


yang terletak di antara dua puncak gelombang pada profil terukur yang
letaknya berdekatan dengan panjang sampel pengukuran

. Satuan dari lebar


gelombang adalah dalam milimeter. Lihat gambar 13.
2. Lebar Kekasaran,


Lebar kekasaran adalah jarak rata-rata aritmetis dari jumlah jarak


yang terletak di antara dua puncak kekasaran pada profil terukur yang
letaknya berdekatan dengan panjang sampel pengukuran s. Satuan dari lebar
kekasaran juga dalam milimeter. Lihat gambar 4.12.


Gambar 4.9 Lebar gelombang dan Lebar kekasaran
Sumber : Sudji Munadi (2004:231)

C. Parameter Lain dari Permukaan
Untuk menjelaskan parameter lain yang dapat memberikan keterangan
tambahan bagi ketidak teraturan dari suatu permukaan maka perlu kiranya
dilukiskan suatu profil permukaan yang agak berlebihan. Gambar 4.13a. dan
Gambar 4.13b. menunjukkan suatu profil permukaan dengan bentuk puncak
seperti duri dan bentuk lembah yang sempit dan dalam. Bila dari kedua profil ini
ditarik harga Ra maka nampak bahwa harga Ra dari profil yang atas hampir sama
dengan harga Ra dari profil yang bawah. Hal yang sama juga berlaku untuk

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
88

harga Rt. Sedangkan untuk harga Rp nampak ada perbedaan antara kedua profil
tersebut. Agar informasi mengenai permukaan lebih lengkap perlu dikemukakan
parameter yang lain yaitu parameter bentuk.






Gambar 4.10 Profil permukaan yang dilukiskan berduri
Sumber: Sudji Munadi (2004:231)


Gambar 4.11 Profil permukaan yang dilukiskan berlembah
Sumber: Sudji Munadi (2004:232)

D. Surface Roughness Tester
Alat ini berfungsi untuk mengukur kekasaran dari suatu permukaan.Dengan
standar atau properties pengukuran Ra, Rz, Rq, Rmax. Dan dengan ketelitian
alat 0,02 m. Dalam praktikum ini ingin dicari berapa nilai kekasaran dari
permukaan benda uji yaitu berupa metal blok. Surface Rougness Measurement
menguji kekasaran permukaan dengan menggunakan dial indicator sebagai
sensor untuk memeriksa profil dari permukaan benda uji. Dapat dijelaskan
dengan beberapa langkah, yaitu :
1. Meletakkan benda uji (berupa metal blok)
2. Dial indicator (berupa jarum) diatur sehingga ujung dari dial indicator
berada dalam posisi stabil (di tengah skala) pada pembacaan skala tekanan
terhadap permukaan objek pengukuran.
3. Sebelum alat dijalankan terlebih dahulu memasukkan faktor-faktor seperti
panjang (length) dari permukaan objek yang ingin diperiksa, standar yang
ingin digunakan (Ra, Rq, Rz, Rmax, dan parameter lainnya).

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
89

4. Pada saat pengambilan data, posisi dial indicator bergerak dengan konstan
sesuai dengan sumbu horizontal dan sejajar benda uji (berada pada garis
lurus).
5. Kemudian bila kita telah puas dengan hasil yang didapat maka kita
dapatmencetak hasil praktikum dengan printer yang ada pada alat
ukur.Dengan ketelitian sebesar 0,02 m alat ini menghasilkan suatu
grafikdengan menunjukkan besaran Ra, Rz, Rq, Rmax yang dapat
digunakan untuk penghitungan dalam kelurusan dan kedataran

.
Gambar 4.12 Mitutoyo SJ-201 P/M
Sumber: Mitutoyo


4.4. Metode Praktikum
4.4.1. Alat dan Bahan
Pada praktikum ini menggunakan dua buah alat yaitu dial indicator dan
magnetic base. Bahannya menggunakan sebuah poros dengan diameter 25,00 mm.
a. Dial indicator


Gambar 4.13 Dial indicator
Sumber: Laboratorium Metrologi Industri, FT-UB


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
90

Spesifikasi alat :
Merk : Mitutoyo
Type : PAT.460176
Tahun : 1986
Ketelitian : 0,01 mm (0-30 mm)

b. Magnetic Base


Gambar 4.14 Magnetic Base
Sumber: Laboratorium Metrologi Industri, FT-UB

Spesifikasi alat :
Merk : EMS
Type : FA-10
Tahun : 1999

c. Heigh Gauge


Gambar 4.15 Magnetic Base
Sumber: Laboratorium Metrologi Industri, FT-UB

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
91

Spesifikasi alat :
Merk : Mitutoyo
Type : 192-109
Ketelitian : 0,01 - 300 mm

d. Benda Kerja


Gambar 4.16 Benda Kerja Poros dengan 25 mm
Sumber: Laboratorium Metrologi Industri, FT-UB

e. V-Blok


Gambar 4.17 V-Blok
Sumber: Laboratorium Metrologi Industri, FT-UB

f. Hand gloves


Gambar 4.18 Hand gloves
Sumber: Laboratorium Metrologi Industri, FT-UB


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
92

4.4.2. Prosedur Pengujian
Prosedur Pengujian pada praktikum ini adalah
1. Gunakan hand gloves
2. Keluarkan dial indicator dari tempatnya
3. Bersihkan cairan pelumas dari alat ukur dengan kain yang telah disediakan
4. Periksalah kelengkapan alat ukur serta bagian-bagiannya
5. Pasangkan dial indicator di magnetic base
6. Pastikan jarum indicator dapat bergerak dengan menekan kontak point
7. Lihatlah ketelitian alat tersebut dan pastikan jarum indicator pada angka nol.
8. Jika jarum indicator belum berada pada angka nol putaran limit maker ke posisi
nol sejajar dengan jarum indicator, setelah itu kunci dengan pengunci agar
limit maker tidak berubah-ubah.
9. Ukurlah benda kerja dengan menempelkan kontak point ke benda yang dukur.
10. Lihatlah jarum indkator pada dial face
11. Catat nilai yang terbaca
12. Setelah selesai pengukuran kembalikan dial indicator ke tempat semula dengan
rapi.

4.4.3. Gambar Spesimen
(Terlampir)













Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
93

4.5. Analisa Data dan Statistik
4.5.1. Pengolahan Data
4.5.1.1. Data Kelompok

Tabel 4.1 Data Hasil Pengukuran Kelurusan
No
Nilai Pengukuran
Right
measurement
Left
measurement
1 -0,05 mm 0,02 mm
2 0,02 mm 0.00 mm
3 0,08 mm -0,01 mm
4 0,12 mm -0,01 mm
5 0,15 mm -0,04 mm
6 0,19 mm -0,06 mm
7 0,20 mm -0,09 mm
8 0,21 mm -0,11 mm
9 0,23 mm -0,19 mm
10 0,24 mm -0,22 mm

Tabel 4.2 Data Hasil Perhitungan Right measurement
No
Right measurement
(mm)
x- x
(mm)
(x- x)
2

(mm
2
)
1 -0,05 -0.189 0.035721
2 0,02 -0.119 0.014161
3 0,08 -0.059 0.003481
4 0,12 -0.019 0.000361
5 0,15 0.011 0.000121
6 0,19 0.051 0.002601
7 0,20 0.061 0.003721
8 0,21 0.071 0.005041
9 0,23 0.091 0.008281
10 0,24 0.101 0.010201







Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
94

Tabel 4.3 Data Hasil Perhitungan Left measurement
No
Left
measurement
(mm)
x- x
(mm)
(x- x)
2

mm
2

1 0,02
0.091 0.008281
2 0,00
0.071 0.005041
3 -0,01
0.061 0.003721
4 -0,01
0.061 0.003721
5 -0,04
0.031 0.000961
6 -0,06
0.011 0.000121
7 -0,09
-0.019 0.000361
8 -0,11
-0.039 0.001521
9 -0,19
-0.119 0.014161
10 -0,22
-0.149 0.022201

4.5.1.2. Data Antar Kelompok
Tabel 4.4 Data Hasil Pengukuran Kelurusan Kelompok 1
No
Nilai Pengukuran
Right
measurement
Left
measurement
1 -0,02 mm 0,05 mm
2 0,01 mm 0,04 mm
3 0,05 mm 0,02 mm
4 0,10 mm 0,00 mm
5 0,12 mm -0,01 mm
6 0,15 mm -0,05 mm
7 0,17 mm -0,07mm
8 0,20 mm -0,13 mm
9 0,22 mm -0,15 mm
10 0,23 mm -0,19 mm











Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
95

Tabel 4.5 Data Hasil Pengukuran Kelurusan Kelompok 2
No
Nilai Pengukuran
Right
measurement
Left
measurement
1 -0,04 mm 0,00 mm
2 -0,01 mm 0,01 mm
3 0,02 mm -0,04 mm
4 0,05 mm -0,05 mm
5 0,09 mm -0,06 mm
6 0,13 mm -0,10 mm
7 0,15 mm -0,13 mm
8 0,13 mm -0,17 mm
9 0,20 mm -0,19 mm
10 0,19 mm -0,27 mm

4.5.2. Pembahasan
A. Right measurement
1. Diameter rata-rata (


= 0,139 mm
2. Standart deviasi ()
=


= 0,094
3. Simpangan baku rata-rata (


= 0,029
4. Kesalahan relatif ()
=

x 100


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
96

=

x 100
= 20
Resiko kesalahan untuk = 5%
Derajat Kebebasan (db)= n 1 = 9
t (

; db) = =2,262
Interval Penduga Kesalahan Presentase Hasil Pengukuran

[t (

; db)

] d

+ [t (

; db)

]
0,139 [2,626 . 0,029] d 0,139 + [2,626 . 0,029]
0,139 0,065 d 0,139 + 0,065
0,074 d 0,204


Gambar 4.19 Grafik Interval Penduga Keasalahan untuk = 5%

Resiko kesalahan untuk = 2%
Derajat Kebebasan (db)= n 1 = 9
t (

; db) = =2,821
Interval Penduga Kesalahan Presentase Hasil Pengukuran

[t (

; db)

] d

+ [t (

; db)

]
0,139 [2,821 . 0,029] d 0,139 + [2,821 . 0,029]
0,139 0,082 d 0,139 + 0,082
0,057 d 0,221

0,074
0,204

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
97


Gambar 4.20 Grafik Interval Penduga Keasalahan untuk = 2%

Resiko kesalahan untuk = 1%
Derajat Kebebasan (db)= n 1 = 9
t (

; db) = =3,250
Interval Penduga Kesalahan Presentase Hasil Pengukuran

[t (

; db)

] d

+ [t (

; db)

]
0,139 [3,250 . 0,029] d 0,139 + [3,250 . 0,029]
0,139 0,094 d 0,139 + 0,094
0,045 d 0,233


Gambar 4.21 Grafik Interval Penduga Keasalahan untuk = 1%



0,045
0,233
0,057 0,221

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
98

B. Left measurement
1. Diameter rata-rata (


= 0,071 mm
2. Standart deviasi ()
=


= 0,082
3. Simpangan baku rata-rata (


= 0,026
4. Kesalahan relatif ()
=

x 100
=

x 100
= 36
Resiko kesalahan untuk = 5%
Derajat Kebebasan (db)= n 1 = 9
t (

; db) = =2,262
Interval Penduga Kesalahan Presentase Hasil Pengukuran

[t (

; db)

] d

+ [t (

; db)

]
0,071 [2,626 . 0,026] d 0,071 + [2,626 . 0,026]
0,071 0,058 d 0,071 + 0,058
0,013 d 0,129


Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
99


Gambar 4.22 Grafik Interval Penduga Keasalahan untuk = 5%

Resiko kesalahan untuk = 2%
Derajat Kebebasan (db)= n 1 = 9
t (

; db) = =2,821
Interval Penduga Kesalahan Presentase Hasil Pengukuran

[t (

; db)

] d

+ [t (

; db)

]
0,071 [2,821 . 0,026] d 0,071 + [2,821 . 0,026]
0,071 0,073 d 0,071 + 0,073
-0,002 d 0,144


Gambar 4.23 Grafik Interval Penduga Keasalahan untuk = 2%

Resiko kesalahan untuk = 1%
Derajat Kebebasan (db)= n 1 = 9
0,013 0,129
-0,002 0,144

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
100

t (

; db) = =3,250
Interval Penduga Kesalahan Presentase Hasil Pengukuran

[t (

; db)

] d

+ [t (

; db)

]
0,071 [3,250 . 0,026] d 0,071 + [3,250 . 0,026]
0,071 0,084 d 0,071 + 0,084
-0,013 d 0,155


Gambar 4.24 Grafik Interval Penduga Keasalahan untuk = 1%















0,155 -0,013

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
101

4.6 Pembahasan
A. Data Kelompok




G
r
a
f
i
k

4
.
1

H
u
b
u
n
g
a
n

h
a
s
i
l

p
e
n
g
u
k
u
r
a
n

k
e
l
u
r
u
s
a
n

r
i
g
h
t

d
a
n

l
e
f
t

m
e
a
s
u
r
e
m
e
n
t

T
i
t
i
k

p
e
n
g
a
m
b
i
l
a
n

d
a
t
a

P e r u b a h a n K e d a l a m a n ( m m )

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
102

Analisa grafik:
Pada grafik nilai kelurusan right measurement dan left measurement di atas
menunjukkan saling berpotongan di mana grafik right measurement memiliki
kecenderungan untuk naik. Sedangkan pada left measurement cenderung menurun.
Hal ini menunjukkan adanya perbedaan hasil pengukuran. Namun, dalam
pengukuran ini terjadi histerisis, yaitu penyimpangan yang terjadi ketika dilakukan
pengukuran secara kontinyu dari dua arah berlawnan. Sebab dalam hal ini, kedua
grafik saling berpotongan, tetapi tidak berpotongan tepat di titik tengah garis.
Karena secara teori, seharusnya grafik right dan left measurement berpotongan
tepat di titik tengah garis.
Pada grafik di atas menunjukkan kecenderungan kedua grafik saling
bertolak belakang sehinggandapat dikatakan bahwa pengukuran sudah sesusai
dengan prosedur. Namun, masih terdapat kesalahan pada hasil pengukuran bahwa
grafik tidak saling berpotongan tepat di titik tengah garis. Hal ini dapat disebabkan
ketika pengkalibrasian dial indicator dari right measurement sudah benar, tetapi
ketika pengkalibrasian dial indicator pada left measurement, pengukur ridak
mengkalibrasi secara tepat. Pengukur juga bias kurang teliti saat memosisikan dial
indicator pada benda kerja. Selain itu factor benda kerja yang tidak lurus juga
mempengaruhi hasil pengukuran.














Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
103

B. Data antar Kelompok
Right measurement


G
r
a
f
i
k

4
.
2

H
u
b
u
n
g
a
n

h
a
s
i
l

p
e
n
g
u
k
u
r
a
n

k
e
l
u
r
u
s
a
n

r
i
g
h
t

m
e
a
s
u
r
e
m
e
n
t

T
i
t
i
k

p
e
n
g
a
m
b
i
l
a
n

d
a
t
a

P e r u b a h a n K e d a l a m a n ( m m )

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
104

Left measurement


G
r
a
f
i
k

4
.
3

H
u
b
u
n
g
a
n

h
a
s
i
l

p
e
n
g
u
k
u
r
a
n

k
e
l
u
r
u
s
a
n

l
e
f
t

m
e
a
s
u
r
e
m
e
n
t

T
i
t
i
k

p
e
n
g
a
m
b
i
l
a
n

d
a
t
a

P e r u b a h a n K e d a l a m a n ( m m )

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
105

Analisa grafik:
Dari grafik di atas menunjukkan bahwa hasil pengukuran right measurement
maupun left measurement memiliki kecenderungan yang sama, dimana pada grafik
right measuremen tcenderung meningkat ke arah positif, sedangkan pada grafik left
measurement cenderung menurun ke arah negatif.
Dari grafik right measurement, dengan benda kerja yang sama, hasil
pengukuran antar kelompok menunjukkan hasil yang berbeda. Namun, secara garis
besar, grafik setiap kelompok memiliki kecenderungan yang sama yaitu semakin
meningkat ke arah positif.
Sedangkan pada grafik left measurement, dengan benda kerja yang sama,
hasil pengukuran antar kelompok menunjukkan hasil yang berbeda. Namun, secara
garis besar, grafik setiap kelompok memiliki kecenderungan yang sama yaitu
semakin menurun ke arah negatif.
Jika dihubungkan antar grafik right measurement dan left measurement
antar kelompok maka akan saling berpotongan. Hal ini bias dianggap bahwa
pengukuran sudsah sesuai dengan prosedur. Namun, masih terdapat kesalahan pada
hasil pengukuran bahwa grafik tidak saling berpotongan tepat di titik tengah garis.
Hal ini dapat disebabkan ketika pengkalibrasian dial indicator dari right
measurement sudah benar, tetapi ketika pengkalibrasian dial indicator pada left
measurement, pengukur ridak mengkalibrasi secara tepat. Pengukur juga bias
kurang teliti saat memosisikan dial indicator pada benda kerja. Selain itu faktor
benda kerja yang tidak lurus juga mempengaruhi hasil pengukuran.
C. Pembahasan Statistik Data kelompok
1. Right measurement
Kesalahan relatif bertujuan untuk menunjukkan seberapa akurat hasil
pengukuran. Pada praktikum ini, besar kesalahan relatif dibagi menjadi 3,
yaitu 5%, 2%, dan 1%. Dan pada pengukuran aktual right measurement
keaslahan relatif yang terjadi sebesar 20%. Pada sebesar 5%, didapat
interval 0,074 d 0,204 dan nilai kelurusan yang memenuhi = 5%
adalah urutan penguuran nomor 3 sampai 7. Pada = 2% didapat interval
0,057 d 0,221 dan nilai kelurusan yang memenuhi = 2% adalah urutan
pengukuran nomor 3 sampai 8. Sedangkan untuk = 1% didapat interval

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
106

0,045 d 0,233 dan nilai kelurusan yang memenuhi = 1% adalah urutan
pengukuran nomor 3 sampai 9.
2. Left measurement
Pada pengukuran aktual left measurement keaslahan relatif yang
terjadi sebesar 36%. Pada sebesar 5%, didapat interval 0,013 d 0,129
dan dari pengukuran ini tidak didapat sama sekali nilai kelurusan yang
memenuhi = 5%. Pada = 2% didapat interval -0,002d 0,144 dan nilai
kelurusan yang memenuhi = 2% adalah urutan pengukuran nomor 2 saja.
Sedangkan untik = 1% didapat interval 0,045 d 0,233 dan nilai
kelurusan yang memenuhi = 1% adalah urutan pengukuran nomor 2, 3, & 4.
Dari Perhitungan didapat bahwa = 1% memiliki interval yang lebih
lebar dai = 2% dan 5%. Dapat diartikan bahwa semakin kecil kesalahan relatif
maka semakin besar peluang kesalahan yang diterima. Hal-hal yang
menyebabkan kesalahan antara lain, pengukur tidak mengkalibrasi dial indicator
secara teliti dan ketika memasangkan dial indicator pada benda kerja kurang
tepat. Selain itu faktor benda kerja yan gkurang lurus.

4.7. Kesimpulan Dan Saran
4.7.1. Kesimpulan
1. Pada pengukuran variasi terdapat pengukuran kedataran, pengukuran kelurusan,
pengukuran kerataan serta pengukuran kekasaran permukaan.
2. Alat yang digunakan dalam pengukuran variasi adalah dial indicator, waterpass,
magnetic stand,serta surface roughness tester.
3. Nilai kekasaran rata-rata aritmetis dapat dihitung dengan rumus:
Ra =

(
4. Nilai kekasaran rata-rata dari puncak ke lembah dapat dihitung dengan rumus:
Rz =

(R1+R3+R5+R7+R9+Pa)

(R2+R4+R6+R8+R1) x


5. Dari hasil pengukuran kelurusan yang dilakukan maka didapatkan bahwa benda
kerja tidak lurus
6. Faktor penyebab penyimpangan antara lain seperti histerisis, alat pengukur
maupun pengukur itu sendiri.

Laboratorium Metrologi Industri

Laporan Praktikum Metrologi Industri Semester Genap 2013/2014
107

7. Pengkalibrasian yang tidak tepat juga menyebabkan kesalahan pada hasil
pengukuran.

4.7.2. Saran
1. Sebaiknya praktikan memahami materi tentang pengukuran sehingga lebih
mudah menjalankan praktikum.
2. Sebaiknya tenggang waktu asistensi lebih di tambah dikarenakan laporannya
juga tulis tangan.
3. Sebaiknya peralatan praktikummditambaha dan dirawat lebih lagi.
4. Sebaiknya pada saat praktikum disediakan hand sanitizer sehingga tangan
maupun alat praktikum tetap steril/
5. Sebaiknya hari di luar hari kerja digunakan untuk asistensi agar praktikan dapat
mendapat ilmu tambahan.




SKALA :1:1
SATUAN :mm
TANGGAL :22-04-2014
DIGAMBAR : KELOMPOK 5
DEPARTEMEN : TEKNIK MESIN
DIPERIKSA : GIGIH R. K
PERINGATAN
LABORATORIUM METROLOGI INDUSTRI
FT-UB
001 A4 SPESIMEN POROS
124.0
R15.0
SKALA :1:1
SATUAN :mm
TANGGAL :22-04-2014
DIGAMBAR : KELOMPOK 5
DEPARTEMEN : TEKNIK MESIN
DIPERIKSA : GIGIH R. K
PERINGATAN
LABORATORIUM METROLOGI INDUSTRI
FT-UB
002 A4 SPESIMEN POROS
ISOMETRI
SKALA :1:1
SATUAN :mm
TANGGAL :22-04-2014
DIGAMBAR : KELOMPOK 5
DEPARTEMEN : TEKNIK MESIN
DIPERIKSA : GIGIH R. K
PERINGATAN
LABORATORIUM METROLOGI INDUSTRI
FT-UB
003 A4 SPESIMEN LUBANG
R17.0
R10.0
9
SKALA :1:1
SATUAN :mm
TANGGAL :22-04-2014
DIGAMBAR : KELOMPOK 5
DEPARTEMEN : TEKNIK MESIN
DIPERIKSA : GIGIH R. K
PERINGATAN
LABORATORIUM METROLOGI INDUSTRI
FT-UB
004 A4 SPESIMEN LUBANG
ISOMETRI
SKALA :1:1
SATUAN :mm
TANGGAL :22-04-2014
DIGAMBAR : KELOMPOK 5
DEPARTEMEN : TEKNIK MESIN
DIPERIKSA : GIGIH R. K.
PERINGATAN
LABORATORIUM METROLOGI INDUSTRI
FT-UB
005 A4 SPESIMEN BATANG
7.8
3
0
.
0
3
7
.
8
40.0
R10.0
30.0
140.0
150.0
200.0
SKALA :1:1
SATUAN :mm
TANGGAL :22-04-2014
DIGAMBAR : KELOMPOK 5
DEPARTEMEN : TEKNIK MESIN
DIPERIKSA : GIGIH R. K.
PERINGATAN
LABORATORIUM METROLOGI INDUSTRI
FT-UB
006 A4 SPESIMEN BATANG
ISOMETRI
SKALA :1:1
SATUAN :mm
TANGGAL :30-04-2014
DIGAMBAR : KELOMPOK 4
DEPARTEMEN : TEKNIK MESIN
DIPERIKSA : PRIYO J ATI W.
PERINGATAN
LABORATORIUM METROLOGI INDUSTRI
FT-UB
007 A4 SPESIMEN ULIR M16








ISOMETRI
SKALA :1:1
SATUAN :mm
TANGGAL :30-04-2013
DIGAMBAR : KELOMPOK 5
DEPARTEMEN : TEKNIK MESIN
DIPERIKSA : PRIYO J ATI W
PERINGATAN
LABORATORIUM METROLOGI INDUSTRI
FT-UB
009 A4 SPESIMEN WHITEHORT (W 1/2)
13.0
24.0
80.0
93.0
58.8








ISOMETRI
SPESIMEN WHITEHORT W (1/2) 3D

xiv
DAFTAR PUSTAKA
Laboratorium Metrologi Industri, Jurusan Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
Munadi, Sudji. 2004. Dasar-dasar Metrologi Industr: Jakarta: Proyek Pengembangan
Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan
Rochim, Taufiq. 2004. Spesifikasi, Metrologi dan Kontrol Kualitas Geometri. Bandung: ITB
Sato, Takeshi. 2010. Menggambar Mesin. Jakarta: PT. Pranadya Paramita
Achmad, Zainun. 1999. Elemen Mesin 1. Bandung: Refika Aditama
Panduan Praktikum Metrologi Industri Tahun 2013/2014 Jurusan Teknik Mesin Fakultas
Teknik Universitas Brawijaya