Anda di halaman 1dari 5

18

Perkembangan Ekonomi Makro


Boks 1.2. Pemetaan Sektor Pertanian di Jawa Barat*
Kontribusi sektor pertanian terhadap PDRB (harga berlaku) tahun 2006 sebesar sekitar
11,5%, sementara pada tahun 2000 sebesar 14,7% atau dalam kurun waktu enam tahun kontribusi
sektor pertanian menurun sekitar 3,3%. Namun demikian sektor pertanian masih memegang
peranan strategis sebagai sektor yang terbanyak menyerap tenaga kerja. Dengan
mempertimbangkan peran strategis sektor pertanian tersebut serta untuk mengetahui potensi sektor
pertanian dengan lebih optimal, termasuk potensi pembiayaan oleh perbankan, maka dilakukan
kajian mengenai pemetaan komoditas pertanian unggulan. Hasil kajian secara ringkas dapat dilihat
sebagai berikut:
Potensi Wilayah
1. Potensi sumber daya alam di Propinsi Jawa Barat dapat distratifikasikan ke dalam tiga strata
wilayah, yaitu: (1) Wilayah dataran rendah sebelah utara, wilayah yang berpokok pada usaha
tani sawah dengan hasil utama padi, palawija dan hortikultura semusim (2) Wilayah dataran
tinggi bagian tengah, dengan usaha hampir berimbang antara padi sawah dan darat dengan
produk beranekaragam seperti padi, palawija, sayur-sayuran, (3) Wilayah Jawa Barat Selatan,
di mana daerahnya bergunung-gunung dengan sifat tanahnya yang sulit dikembangkan untuk
usaha tani dengan pengolahan tanah yang intensif.
2. Sumberdaya tanah darat merupakan sumberdaya potensial untuk agribisnis dengan total lahan
daratan mencapai luas 3,584,087 Ha. Luas baku lahan di Jawa Barat adalah 3.548.978 hektar
yang terdiri atas lahan sawah 930.158 hektar dan lahan kering 2.618.820 hektar.
3. Potensi luas panen tanaman pangan di Provinsi Jawa Barat didominasi oleh tanaman padi yaitu
sekitar 1,88 juta hektar, sementara tanaman palawija hanya mencapai 0,35 juta hektar. Lima
kabupaten yang memiliki areal panen padi terluas secara berturut-turut adalah Kabupaten
Indramayu, Karawang, Subang, Sukabumi dan Kabupaten Garut. Komoditas padi ditemukan
relatif merata di Jawa Barat, baik di dataran rendah (Indramayu, Karawang, Subang, Bekasi,
Cirebon) maupun di dataran tinggi (Sukabumi, Garut, Cianjur, dan Bogor).
4. Potensi luas panen sayuran di Jawa Barat lebih terkonsentrasi pada beberapa daerah.
Konsentrasi luas panen sayuran dengan pangsa >10 % terdapat di Kabupaten Bandung dan
Garut (sayuran dataran tinggi) serta Bekasi (dataran rendah), Sumedang (tinggi dan rendah).
Lima Kabupaten dengan pangsa > 5% terdapat di Kabupaten Bandung, Kabupaten Cianjur,
Sukabumi, Bogor (sayuran dataran tinggi) dan Cirebon (sayuran dataran rendah).
5. Tanaman buah-buahan potensial adalah alpukat, jeruk, duren, dukuh, jambu biji, mangga,
nanas, pepaya, pisang, rambutan, salak, sawo, sirsak, belimbing, manggis, nangka, sukun,
19
Perkembangan Ekonomi Makro
markisa, jambu
Lanjutan...
Air, siam kapok, dan lainnya dengan produksi mencapai 2.587.170 ton per tahun. Produsen
utama yang menonjol adalah Kabupaten Cianjur, Tasikmalaya, dan Subang dengan kontribusi
Tasikmalaya, dan Subang dengan kontribusi produksi di atas 10 persen.
6. Tanaman perkebunan utama meliputi (1) karet dengan produksi 37.018 ton/tahun, (2) kelapa
dengan produksi 156.405 ton/tahun, (3) kopi dengan produksi 13.144 ton/tahun, (4) teh dengan
produksi mencapai 128.128 ton/tahun, dan (5) cengkeh dengan produksi 13.194 ton/tahun.
Kelima komoditas tersebut dibudidayakan oleh pemerintah (BUMN), swasta dan tanaman
rakyat.
7. Wilayah dengan pangsa penghasil ternak > 10 % dari total Jawa Barat : (1) Wilayah utama
peternakan sapi potong adalah Kabupaten Tasikmalaya, Ciamis dan Kabupaten Sumedang; (2)
Wilayah utama peternakan sapi perah adalah Kabupaten Bandung dan Garut; (3) Wilayah
utama peternakan kerbau adalah Kabupaten Bogor, Garut, Tasikmalaya dan Purwakarta; (4)
Wilayah utama peternakan kuda adalah Kabupaten Bandung dan Garut; (5) Wilayah utama
peternakan kambing adalah Kabupaten Bogor, Cirebon dan Karawang; (6) Wilayah utama
peternakan domba hanya di Kabupaten Bandung; (7) Wilayah utama peternakan babi adalah
Kabupaten Bogor dan Kuningan.
8. Wilayah pengembangan usaha unggas produksi daging dan telur dengan kontribusi > 10 %
terhadap total Jawa Barat adalah: (1) Wilayah utama peternakan ayam buras adalah Kabupaten
Bandung dan Karawang; (2) Wilayah utama peternakan ayam petelur adalah Kabupaten Bogor,
Sukabumi dan Cianjur; (3) Wilayah utama peternakan itik adalah Kabupaten Bandung,
Indramayu dan Karawang.
9. Potensi produksi ikan menunjukkan produk hasil penangkapan dan produk budidaya, baik di
tambak, kolam, sawah, laut, karamba, kolam air deras, dan jaring apung. Tingkat penyebaran
produksi ikan relatif tidak merata, terutama disebabkan tidak semua kabupaten/kota memiliki
potensi laut, danau dan sungai. Potensi produksi ikan tangkap dan budidaya dengan persentase
lebih dari lima dari Jawa Barat adalah: (1) Wilayah produsen ikan tangkap adalah Kabupaten
Indramayu, Cirebon, Subang, Karawang dan Sukabumi; (2) Wilayah produsen ikan budidaya
adalah Kabupaten Sukabumi, Cianjur, Bandung, Garut, Tasikmalaya, Indramayu, Karawang,
Subang dan Purwakarta.
Identifikasi Komoditas Unggulan
10. Dari 32 komoditas unggulan Jawa Barat, 17 diantaranya (yang bergaris bawah) termasuk dalam
20
Perkembangan Ekonomi Makro
komoditas unggulan nasional yang mendapat prioritas pengembangan. Komoditas ungglan
Jawa
Lanjutan...
Barat tersebut meliputi: (a) kelompok komoditas tanaman pangan: padi, kedelai, Jagung, ubi
kayu dan kacang tanah; (b) kelompok komoditas hortikultura: kentang, cabe merah, bawang
merah, mangga, manggis, pisang, anggrek, durian, rimpang dan jeruk; (c) kelompok komoditas
perkebunan: kelapa sawit, karet, kelapa, kakao, kopi, lada, jambu mete, tanaman serat, tebu,
tembakau, dan cengkeh (tanaman obat); serta (d) kelompok komoditas peternakan: sapi
potong, kambing, domba, babi, ayam buras dan itik (unggas).
11. Komoditas padi, baik padi padi sawah maupun padi ladang, layak untuk dikembangkan terutama
untuk varietas Ciherang, IR 64, dan varietas unggul lokal spesifik lokasi, seperti Pandan Wangi di
Cianjur dan Sukabumi, Sarinan di Garut. Penghasil komoditas/produk padi di Provinsi Jawa
Barat terdapat pada 16 kabupaten.
12. Pola spasial pemusatan produk palawija berdasarkan nilai pendapatan menunjukkan bahwa
masing-masing kabupaten memiliki produk basis yang berbeda-beda. Produk ubi kayu
merupakan basis utama yang dimiliki oleh 8 kabupaten, sedangkan produk lainnya umumnya
dimiliki oleh 6 kabupaten, kecuali produk jagung dengan wilayah basis hanya Kabupaten
Bandung, Garut, Majalengka. Pola spasial kekhasan ditemui pada produk: Jagung (Kabupaten
Majalengka), Ubi kayu (kabupaten Bogor, Ciamis, Tasikmalaya, dan kabupaten Purwakarta),
kacang Hijau (kabupaten Cirebon dan Indramayu), dan kacang Tanah (kabupaten Subang)
memiliki pola spasial yang khas.
13. Provinsi Jawa Barat telah membangun Kawasan Sentra Produksi Jagung (West Java Corn Belt)
yang dikonsentrasikan di Kabupaten Kuningan, Majalengka, Sumedang, Ciamis, Tasikmalaya,
Garut, Bandung, dan Sukabumi. Komoditas ubi kayu akhir-akhir ini memiliki keunggulan karena
berpotensi untuk menghasilkan ethanol. Saat ini sudah ada MoU antara investor dari Korea
Selatan untuk pengembangan komoditas ubi kayu varietas unggul sebagai bahan baku produksi
ethanol yang akan dikonsentrasikan pada lahan sawah di Kabupaten Sumedang, Subang,
Indramayu, dan Kuningan.
14. Nilai quotient spesialisasi dan nilai quotient lokasi untuk sayuran relatif lebih baik, artinya
menunjukkan adanya kekhasan dan perkembangan untuk kabupaten/kota tersebut.
Komoditas/produk yang memiliki pola spasial kekhasan dan pola perkembangan pada
kabupaten/kota adalah: Bawang daun (Cianjur, Kuningan), Bawang merah (Cirebon,
Majalengka), Kentang (Bandung dan Garut), Kubis (Sumedang), Sawi (a Sukabumi), Kacang
Panjang (Kabupaten Purwakarta dan Karawang), Wortel (Kabupaten Cianjur), Bayam
(Kabupaten dan kota Bekasi), Ketimun (Bogor), Cabe (Kabupaten Garut), Kangkung (, Bekasi,
21
Perkembangan Ekonomi Makro
Depok), Kacang merah (Banjar), Kembang kol (Cimahi), Cabe Rawit (Tasikmalaya), Jamur
(Tasikmalaya), Petai (Ciamis, Kuningan).
Lanjutan...
15. Komoditas/produk buah-buahan yang memiliki pola spasial kekhasan adalah: Alpukat
(Bandung), Jeruk (Bandung), Durian (Kabuaten Bogor), Duku (Ciamis), Jambu batu (Bandung),
Mangga (Majalengka), Nenas (Subang), Pepaya (Bogor), Pisang (Cianjur), Rambutan (Bogor),
Salak (Tasikmalaya), Sawo (Ciamis), Sirsak (Cianjur), Belimbing (Depok), Manggis
(Tasikmalalya), Sukun (Banjar), Markisa (Bogor), Jambu Air (Karawang), Siam Keprok (Garut),
Semangka (Indramayu), Melon (Garut), dan Blewah (Indramayu).
16. Rincian produk basis komoditas perkebunan untuk masing-masing kabupaten/kota, yaitu: karet
(Subang), kelapa (Cirebon), kopi (Karawang), Teh (Bandung), dan Cengkeh (Majalengka).
Nampak bahwa masing-masing kabupaten/kota di Provinsi Jawa Barat mempunyai pola spasial
kekhasan yang relatif lebih baik, artiya menunjukan kekhasan untuk masing-masing kabupateni
kota tersebut
17. Share effect dari produk daging di Jawa Barat masih rendah, terutama untuk produk daging sapi,
daging domba dan daging ayam buras, dibandingkan dengan nilai pendapatan untuk daging
produk lainnya seperti kerbau, babi, dan itik, terutama ayam ras pedaging (broiler).
Kabupaten/kota penghasil daging relatif terkonsentrasi pada kabupaten/kota yang berada di
wilayah selatan, kecuali untuk daging kerbau, daging babi dan daging itik yang sebagian terjadi
pemusatan di wilayah pantai utara (kabupaten Karawang, Indramayu, Kuningan dan Cirebon).
18. Pola spasial perkembangan produk daging menurut nilai quotient lokasi produk daging di
Provinsi Jawa Barat pada secara umum memiliki nilai lokasi jauh lebih kecil dari satu, namun
terdapat kabupaten/kota yang mempunyai nilai lokasi yang relatif lebih tinggi dibandingkan
dengan kabupaten/kota lainnya untuk seluruh produk daging ternak yang sama, yaitu: daging
sapi (Bandung), daging kerbau (Garut), daging kambing (Bandung), daging domba (Bandung),
daging babi (Bandung), daging ayam ras (Ciamis), daging ayam buras (Karawang), daging itik
(Indramayu).
19. Pola spasial pemusatan produk telur dan susu menurut nilai quotient lokasi produk-produk telur
dan susu pada masing-masing kabupaten/kota di Provinsi Jawa Barat menunjukkan bahwa
masing-masing kabupaten memiliki produk basis yang berbeda-beda atau tidak terjadi
pemusatan, tetapi rata-rata lebih dari 12 kabupaten/kota memiliki pola spasial untuk produksi
telur dan susu. Kabupaten/kota di Provinsi Jawa Barat yang mempunyai nilai lokalisasi yang
relatif lebih tinggi dibandingkan dengan kabupaten/kota lainnya untuk komoditas telur dan susu,
yaitu: telur ayam ras (Bogor), telur ayam buras (Karawang), telur itik (Subang), dan susu
(Bandung dan Garut).
22
Perkembangan Ekonomi Makro
20. Pola spasial pemusatan produk perikanan menurut nilai quotient lokasi untuk produk-produk
perikanan pada masing-masing kabupaten/kota di Provinsi Jawa Barat berdasarkan nilai
pendapatan menunjukan bahwa masing-masing kabupaten memiliki produk basis yang
berbeda-beda. Rincian untuk masing-masing kabupaten/kota menunjukkan bahwa wilayah
basis produk
Lanjutan...
Ikan laut didominasi oleh kabupaten/kota yang diberada di pesisir utara, serta Kabupaten Garut
di pesisir selatan
21. Pola spasial kekhasan produk perikanan menurut nilai quotient spesialisasi produk perikanan
pada masing-masing kabupaten/kota di Provinsi Jawa Barat tidak memiliki pola kekhasan
kegiatan produksi perikanan. Nilai quotient spesialisasi yang relatif lebih baik, artinya sedikit
menunjukkan pola kekhasan untuk kabupaten/kota tersebut, yaitu: hasil tangkap laut (Cirebon),
hasil tangkap perairan sungai/situ (Kuningan) dan hasil budidaya (Bogor, Sukabumi, dan
Bandung), serta ikan hias dan budidaya (Depok). Nilai quotient spesialisasi dari produk-produk
perikanan tersebut, dapat saja untuk dijadikan acuan dalam pengembangan perikanan di masa
yang akan datang.
Selanjutnya, diharapkan peta komoditas unggulan tersebut dapat digunakan oleh perbankan
sektor pertanian tersebut serta untuk mengetahui potensi sektor pertanian dengan lebih
optimal maka dilakukan kajian mengenai pemetaan komoditas pertanian unggulan (lihat