Anda di halaman 1dari 7

Skrining Resep Mata

Mata adalah organ penglihatan yang mendeteksi cahaya. Mata yang lebih
kompleks dipergunakan untuk memberikan pengertian visual. Salah satu penyakit
paling sering menyerang mata adalah penyakit mata merah atau biasa dikenal
dengan istilah konjungtivitis. Penyakit mata merah (konjungtivitis) ini bisa
menyerang siapa saja serta sangat mudah menular. Penyakit mata merah
(konjungtivitis) biasa menyerang pada musim musim tertentu, khususnya
menyerang anak anak dan remaja.
Penyakit mata merah atau dalam istilah kedokteran disebut Konjungtivitis
adalah penyakit mata yang disebabkan oleh infeksi menular pada konjungtiva.
Konjungtiva adalah selaput bening pada mata yang menutupi bagian mata
berwarna putih serta permukaan mata dalam pada kelopak mata. Penyakit mata
merah (konjungtivitis) disebabkan oleh bakteri atau virus, sehingga termasuk
penyakit menular. Menurut richards, Konjungtivitis merujuk pada peradangan
selaput mata (conjunctiva) (lapisan terluar mata dan permukaan bagian dalam
kelopak mata. Penularan penyakit ini bisa melalui kontak langsung dengan
penderita, misalnya tempat tidur bekas istirahat penderita mata merah kemudian
kita tempati untuk tidur, sehingga secara tidak sengaja akan menularkan virus
penyakit tersebut kepada orang kedua yang menempati kamar tidur tersebut. Atau
bisa juga penularan terjadi melalui barang barang bekas dipakai penderita
penyakit mata merah (konjungtivitis) seperti handuk, kaca mata atau lainnya.
Meski demikian, kontak mata atau mengobrol tidak akan menyebabkan terjadinya
penularan seperti yang disangka sebagian orang.
Pada beberapa kasus, penyakit mata merah (konjungtivitis) bisa juga
disebabkan karena alergi terhadap sesuatu atau bisa juga disebabkan karena
kemasukan suatu benda ke dalam mata yang mengakibatkan iritasi. Jika terjadinya
karena alergi atau disebabkan suatu benda masuk ke dalam mata, maka penyakit
mata merah (konjungtivitis) ini bukan termasuk penyakit menular. Disebut
penyakit mata merah karena bagian mata berwarna putih akan berubah menjadi
merah dikerenakan virus, bakteri, alergi maupun kemasukan suatu benda ke dalam
mata. Beberapa kasus penyakit mata merah (konjungtivitis) memang akan sembuh
meski tidak diobati, tetapi beberapa kasus mata merah (konjungtivitis) lainnya
membutuhkan perawatan dan pengobatan.
Gejala yang biasanya terjadi mata terasa kasar dan gatal, merah dan
mungkin berair. Kelopak mata mungkin menempel sewaktu bangun tidur.
Konjungtiva yang mengalami iritasi akan tampak merah dan mengeluarkan
kotoran. Konjungtivitis karena bakteri mengeluarkan kotoran yang kental dan
berwarna putih. Konjungtivitis karena virus atau alergi mengeluarkan kotoran
yang jernih. Kelopak mata bisa membengkak dan sangat gatal, terutama pada
konjungtivitis karena alergi. Gejala lainnya adalah: - mata berair - mata terasa
nyeri - mata terasa gatal - pandangan kabur - peka terhadap cahaya - terbentuk
keropeng pada kelopak mata ketika bangun pada pagi hari.
Pengobatan:
Apabila penyebab dari penyakit mata merah (konjungtivitis) adalah
bakteri, biasanya sang dokter akan memberikan obat antibiotik seperti obat tetes
mata untuk penderita anak-anak maupun dewasa. Tetapi jika penderitanya masih
bayi, maka biasanya dokter akan memberikan salep untuk mengatasi penyakit
mata merah (konjungtivitis) tersebut. Sedangkan jika virus sebagai penyebab
timbulnya mata merah (konjungtivitis), maka penyakit ini tidak bisa disembuhkan
dengan antibiotik, bahkan belum ada obat penyembuhnya. Biasanya dokter hanya
memberikan tetes mata penyegar, penderita biasanya akan mengalami infeksi
sekitar kurang lebih satu hingga dua minggu, kemudian berangsur angsur
sembuh dengan sendirinya.
Pencegahan:
1. Konjungtivitis mudah menular, karena itu sebelum dan sesudah
membersihkan atau mengoleskan obat, penderita harus mencuci tangannya
dengan bersih.
2. Usahakan untuk tidak menyentuh mata yang sehat sesudah menangani
mata yang sakit.
3. Jangan menggunakan handuk atau lap bersama-sama dengan penghuni
rumah lainnya.
4. Gunakan lensa kontak sesuai dengan petunjuk dari dokter dan pabrik
pembuatnya.
Berikut langkah langkah yang harus diperhatikan agar mata merah
(konjungtivitis) yang dideritanya tidak meluas serta agar lebih efektif dalam masa
pemulihannya :
1. Apa bila seseorang mengalami sakit mata merah, usahakanlah tetap
birdiam diri di rumah, banyak istirahat serta jangan dulu beraktifitas agar
tidak menularkan penyakitnya kepada orang lain.
2. Lakukanlah pengompresan pada mata yang terkena mata merah tersebut
dengan menggunakan air dingin atau bongkahan es batu agar dapat
meredakan pembengkakan mata.
3. Sedangkan untuk mengurangi rasa gatal pada mata, bisa dengan
memercikkan air hangat pada mata merah tersebut, serta jangan digaruk
atau dikucek.
4. Cairan yang biasanya keluar dari mata bisa dilap atau dibersihkan dengan
lap hangat atau orang tua bisa saja membersihkannya dengan
menggunakan kapas serta air hangat, jika penderitanya masih anak anak.
5. Segera gunakan salep antibiotik apabila penyakit mata merah
(konjungtivitis) tersebut penyebabnya adalah bakteri.
6. Untuk mencegah iritasi lebih parah, bersihkan terlebih dahulu tangan yang
akan digunakan untuk meneteskan obat tetes mata maupun salep
antibiotik.
7. Hindari penggunaan obat tetes mata atau salep secara bersamaan.
8. Bagi orang lain, usahakanlah jangan dulu melakukan kontak langsung
dengan penderita mata merah baik menyentuhnya secara langsung maupun
meminjam barang barang bekas dipakai penderita, agar tidak tertular
penyakitnya.


1. Resep





dr. YUDOWATI, Sp. M
I.P. No. : 5.3.2708/08.10
Praktek :
Apotek CITO
Jl. Bekasi Timur I / 15 A
Telp. 021-819 1500
Jakarta Timur
R/ C. Phenicol TM fl I
S 3 dd gtt II ODS


R/ Neurobion tab No. XV
S 2 dd tab I p.c

Tgl. 17-09-2014
Pro : Bp. Tansa
Umur :
2. Skrining Resep
2.1 Kelengkapan Administratif
Kelengkapan Resep Hasil
Nama Dokter Ada
Surat ijin praktek Ada
Alamat praktek Ada
Tanggal resep Ada
Nomer resep Ada
Nama obat Ada
Bentuk sediaan Ada
Jumlah obat Ada
Dosis obat Ada
Cara pemakaian Ada
Paraf dokter Ada
Nama pasien Ada
Alamat pasien Tidak Ada
Umur pasien Ada
Jenis kelamin pasien Tidak Ada
Berat badan pasien Tidak Ada

Komponen yang tidak terdapat pada resep tersebut adalah :
Alamat pasien
Pembahasan :
Dalam resep tersebut untuk komponen administratifnya sudah lengkap
semua, hanya kurang pada penulisan alamat pasien. Alamat pasien ini
biasa digunakan untuk back up dan menanggulangin jika adanya terjadi
suatu kesalahan dalam pemberian obat. Biasanya untuk
mengantisipasinya pihak apotek menanyakan nomer telepon yang bisa
dihubungi untuk menambah kelengkapan datanya. Aturan pakai untuk
Cendo Fenicol dan neurobion sudah jelas dan benar.
2.2 Kesesuaian farmasetik
a. Bentuk sediaan :
Cendo Fenicol = tetes mata
Neurobion = tablet salut gula
Pembahasan:
Pada resep tersebut penulisan obat sudah ditulis dengan lengkap
karena mencantumkan bentuk sediaan dari obat tersebut
(tablet/tetes). Akan tetapi untuk potensi sediaan tetes matanya tidak
dicantumkan, umumnya untuk potensi tetes mata cendo fenicol yang
tidak dicantumkan biasanya menggunakan potensi terkecil yaitu
0,25%.
b. Cara penggunaan :
Cendo Fenicol = topikal
Neurobion = oral sistemik
Pembahasan:
Pada resep ini ditulis lengkap cara pemakaiannya dan jumlah obat
yang diminta. Untuk tetes mata cendo fenicol diminta 1 botol
dengan cara pemakaiannya 3 kali sehari 2 tetes mata kanan dan kiri.
Sedangkan untuk vitamin neurobion diminta 15 tablet dengan cara
pemakaian 2 kali sehari 1 tablet setelah makan.
c. Inkompatibilitas farmasetik:
Tidak ada karena masing-masing resep merupakan bentuk sediaan
tunggal dengan fungsi dan cara pemakaian yang berbeda.

DAPUS
Richards A, Guzman-Cottrill JA (May 2010). "Conjunctivitis". Pediatr
Rev 31 (5): 196208.
MIMS Indonesia Petunjuk Konsultasi Edisi 11 2011/2012.UBM Medica:Jakarta

Anda mungkin juga menyukai