Anda di halaman 1dari 10

Information Technology Auditing adn Assurance 3rd ed J.

Hall 2011
Eko Sulistyono | 8C Akuntansi | 2014|Page 1

Chapter III - Security Part I: Auditing Operating Systems and Network
Operating System: program kontrol komputer, yang mengedalikan users dan aplikasi dalam
berbagi dan mengakses sumber daya komputer umum, seperti processors, main memory, database,
dan printer.
Tujuan OS:
1. Menerjemahkan bahasa pemrograman tingkat tinggi kedalam bahasa yang dapat dieksekusi
komputer. Modul yang melakukan ini disebut compilers dan interpreters
2. Mengalokasikan sumber daya kepada users, workgroups, dan aplikasi.
3. Mengelola tugas penjadwalan pekerjaan dan multiprograming, sesuai prioritas dan
kebutuhan akan resource yang tersedia.
5 Syarat kendali fundamental OS:
1. OS mampu melindungi diri dari users, berupa kendali, hal-hal yang merusakk OS, yang
menyebabkan OS berhenti bekerja atau menyebabkan kerusakan data
2. Melindungi users terhadap users lainnya, sehingga tidak dapat saling mengakses,
menghancurkan, atau merusak data atau program.
3. Melindungi users terhadap dirinya sendiri, misalnya module atau aplikasi yang saling
merusak.
4. Melindungi diri sendiri dari OS itu sendiri, seperti modul-modul individual yang mungkin
dapat saling merusak.
5. Dilindungi dari lingkungan, seperti hilangnya sumber tenaga maupun bencana lainnya,
termasuk bentuk perlindungan setelah kejadian dimana OS dapat pulih kembali.
Keamanan OS: berupa kebijakan, prosedur, dan kendali yang menetukan siapa saja yang dapat
mengakses OS, resource (file, program, printer, dll) yang dapat mereka gunakan, dan tindakan apa
yang dapat dilakukan.
Komponen Keamanan OS:
1. Prosedur Log-On
2. Access Token
3. Access Control List
4. Discretionary Access Privileges
Ancaman Terhadap OS
1. Penyalahgunaan wewenang akses
2. Individu (eksternal maupun eksternal) yang memanfaatkan kelemahan keamanan
3. Individu yang baik sengaja maupun tidak, memasukkan virus atau program merusak lainnya
kedalam OS
Audit Tests terhadap OS:
1. Controlling Access Previleges: Auditor harus memvirifikasi bahwa pemberian access
previleges sesuai dengan kebutuhan akan pemisahan fungsi dan kebijakan organisasi
2. Password Control: Memastikan bahwa password terlindungi dengan baik, baik dari kelalaian
pengguna (lupa, Post-it syndrome, password yang sederhana) maupun model sekurity
password. Password yang dapat digunakan kembali (Reuseable password) haruslah sulit
ditebak serta bentuk kesalahan user dalam memasukkan password harus dikelola dengan
baik, misalnya tidak memberitahukan user kesalahan password yang dibuat, apakah ID atau
passwordnya. Selain itu, batasan kesalahan log-on juga harus diatur. Password sekali pakai
(One-Time Password) lebih terlindungi karena walaupun dapat diretas, password tidak
Information Technology Auditing adn Assurance 3rd ed J.Hall 2011
Eko Sulistyono | 8C Akuntansi | 2014|Page 2

dapat digunakan kembali setelah melewati waktu tertentu. Keamanannya juga berlapis
karena masih terdapat PIN.
3. Pengendalian terhadap program yang berbahaya dan merusak: pengendalian ini dapat
berupa keamanan yang tangguh maupun prosedur administrasi yang baik. Beberapa bentuk
audit terhadap pengendalian ini adalah: mengetahui tingkat pemahaman personel terhadap
virus dan sejenisnya serta cara penyebarannya; memastikan bahwa software yang
digunakan telah diuji sebelumnya dalam sistem yang terpisah serta diperoleh dari sumber
yang dipercaya; memastikan bahwa antivirus/sekuriti yang digunakan adalah versi terbaru
dan update.
Kendali Atas Jejak Audit Sistem: Catatan atas aktivias sistem, aplikasi, dan pengguna.
1. Keystroke Monitoring (keystroke: tombol pada keyboard)
2. Event Monitoring
Tujuan Jejak Audit:
- Mendeteksi Akses yang tidak sah
- Merekonstruksi kejadian
- Menjaga akuntabilitas pengguna
Tujuan audit terhadap jejak audit: memastikan bahwa jejak audit cukup memadai untuk mencegah
atau mendeteksi penyalahgunaan, merekonstruksi kejadian, dan merencanakan alokasi sumber
daya. Beberapa hal yang harus dilakukan adalah dengan menguji apakah log (jejak audit) ini dapat
diakses oleh user yang tidak sah, apakah catatan dibuat secara berkala, apakah catatan
merepresentasi aktivitas secara lengkap.
MENGAUDIT JARINGAN
Intranet /Jaringan Lokal (LAN) Risk:
- sniffing: mencegat arus informasi
- Akses ilegal ke Database
- Penyalahgunaan Prefileged Access
Keengganan untuk mengusut: perusahaan, atas alasan menjaga nama baik, terkadang enggan untuk
mengusut kasus pembobolan sistem dan informasi mereka.
Internet Risk:
- IP Spoofing: penyamaran/meniru IP atau identitas komputer user untuk memperoleh akses
atau melakukan sesuatu tanpa ingin diketahui identitasnya (jejaknya). Umumnya dilakukan
dengan menyamar sebagai komputer yang ditelah dikenal oleh korban.
- Serangan yang mematikan layanan (Denial of Service Attack DOS):
SYN Flood Attack - Memanfaatkan Paket SYNchronize-ACKnowledge (SYN-ACK),
penyerang memulai koneksi kepada server, kemudian dibalas dengan SYN. Penyerang
sebagai receiving server tidak akan membalas dengan ACK sehingga server organisasi
menjadi sibuk dengan paket yang tidak dapat ditindaklanjuti dan tidak dapat memproses
paket yang lain (dari kostumer/clien sebenarnya). Firewall dapat saja mem-blokir alamat
yang melakukan Flood Attack, tetapi apabila dikombinasikan dengan IP spoofing, maka
akan menjadi lebih sulit karena penyerang akan terus dianggap sebagai alamat yang
berbeda.
Smurf Attack: melibatkan Perperator (sebagai penyerang), intermediary, dan victim.
Ping (sejenis sonar dalam jaringan untuk menguji koneksi) dikirimkan oleh perperator
(yang menyamar (IP Spoofing) sebagai victim) kepada intermediary. Intermediary yang
jumlahnya banyak dan berada pada subnetwork dari victim, mengirimkan kembali
pantulan ping kepada victim. Hal ini membebani lalu lintan data victim dan dapat
membuatnya tidak dapat digunakan sebagaimana seharusnya.
Information Technology Auditing adn Assurance 3rd ed J.Hall 2011
Eko Sulistyono | 8C Akuntansi | 2014|Page 3

Distributed Denial of Service (DDos): perperator menciptakan bot atau zombie dalam
komputer yang terhubung pada jaringan internet (dalam modul, kasusnya adalah IRC).
Komputer-komputer yang telah ditanamkan zombie (disebut botnet) dikendalikan oleh
perpetaor dengan zombie control program untuk melakukan serangan yang dapat
berupa SYN Flood atau smurf attack. Karena jumlahnya berkali lipat, serangan ini lebih
berbahaya.
Alasan Melakukan Dos Attack: menghukum organisasi atau sekedar pamer kemampuan. Alasan
keuangan juga bisa menjadi alasan, dengan melakukan serangan dan kemudian meminta bayaran
untuk menarik serangan tersebut.




Information Technology Auditing adn Assurance 3rd ed J.Hall 2011
Eko Sulistyono | 8C Akuntansi | 2014|Page 4

Risiko Kegagalan Peralatan: selain risiko diatas, Data juga berisiko untuk terganggu, rusak, atau
hancur akibat terganggunya sistem komunikasi antara senders dan receivers. Kerusakan peralatan
juga dapat menyebabkan hilangnya database dan program yang tersimpan di server jaringan.

MENGENDALIKAN JARINGAN
Mengendalikan risiko dari gangguan (subversive threats)
- Firewall: sistem yang memaksa kendali akses antara dua jaringan, dimana setiap lalu lintas
jaringan harus melewati jaringan dan hanya yang diotorisasi yang dapat melewatinya.
Firewall harus kebal dari upaya pembobolan baik dari dalam maupun luar.
Network-level Firewall: keamanan yang efisien tapi lemah, bekerja dengan menyaring
permintaan akses berdasarkan aturan yang telah diprogramkan
Application-level Firewall: sistem yang berkerja dengan cara menjalankan perangkat
keamanan berupa proxi yang memperbolehkan layanan rutin untuk lewat, tatapi
mampu menjalankan fungsi yang canggih seperti otentifikasi users serta menyediakan
log transmisi dan alat audit untuk melaporkan aktivitas yang tidak diotorisasi.
Firewall berlapis juga memungkinkan untuk digunakan.
- Mengendalikan DOS:
Smuff Attack: mengabaikan paket dari situs penyerang segera setelah alamatnya
diidentifikasi
SYN Flood: (1) Firewall akan menolak semua paket yang berasal dari alamat yg tidak
teridentifikasi (2) Software keamanan yang mampu mendeteksi pesan yang tidak diikuti
paket ACK, dan segera mengembalikan koneksi yang tidak terbalas.
DDos: Intrusion Prevention System (IPS) yang menjalankam deep packet inspection
(DPI) dan mengevaluasi keseluruhan isi dari paket pesan. Berbeda dengan inspeksi
normal, dengan menginspeksi keseluruhan isi lebih dalam, DPI mampu mengidentifikasi
dan mengklasifikasikan paket jahat untuk kemudian ditahan dan diarahkan ke tim
keamanan.
- Enkripsi: mengkonversi data menjadi kode rahasia baik dalam penyimpanan maupun
transmisi.
Private Key Encription vs Public Key Encryption: Sender membutuhkan Public Key
receiver untuk meng-encoding dan mengirim pesan, sedangkan Private Key receiver
digunakan untuk meng-decoding pesan agar dapat terbaca. (Figure 3.6)
- Tanda Tangan Digital (Digital Signature): otentifikasi elektronik yang tidak dapat ditiru. Cara
kerja (Figure 3.7)
- Sertifikat Digital (Digital Certificate): memverifikasi identitas pengirim. Digital Certificate
dikeluarkan oleh certification authority (CA). Digital Certificate dikirimkan kepada receiver
dan dienkrip dengan CA public key untuk memperoleh sender publick key.
- Penomoran Urutan Pesan (Message Sequence Numbering): untuk menanggulangi pesan
yang dihapus, diubah urutannya, atau diduplikasi oleh penggangu, maka nomor urut
ditanamkan pada tiap2 pesan.
- Log Transaksi Pesan (Message Transaction Log): setiap pesan masuk dan keluar, serta upaya
akses terhadap pesan dicatat dalam log transaksi pesan. Log tersebut mencatat user ID,
waktu akses, dan asal atau nomor telepon dimana akses berasal.
- Teknik Permintaan Respon (Request-Response Technique): pesan kendali dari sender dan
respon dari penerima dikirim secara periodik, interval yang tersinkronisasi. Pewaktuan pesan
bersifat random sehingga sulit diperdaya.
- Call-Back Device: otentifikasi sebelum koneksi terjadi, dimana sistem akan memutus dan
membalas permintaan koneksi dengan menghubungi caller melalui koneksi baru.
Information Technology Auditing adn Assurance 3rd ed J.Hall 2011
Eko Sulistyono | 8C Akuntansi | 2014|Page 5

Tujuan Audit yang berhubungan dengan Subversive Threats: menjamin keamanan dan keabsahan
transaksi financial dengan menentukan apakah network kontrol:
1. Mendeteksi dan mencegah akses ilegal baik dari dalam maupun dari luar
2. Setiap data yang berhasil dicuri menjadi tidak berguna
3. Secara layak menjamin integritas dan keamanan fisik dari data yang terkoneksi ke jaringan
Beberapa contoh upaya audit terhadap Subversive Threads:
- menilai kemampuan firewall
- menguji kemampuan IPS dengan DPI
- Mereview kebijakan administratif penggunaan data encription key
- Mereview log transaksi pesan, apakah semua pesan sampai tujuan
- Menguji call-back feature


Mengendalikan Risiko dari Kegagalan Peralatan:
Information Technology Auditing adn Assurance 3rd ed J.Hall 2011
Eko Sulistyono | 8C Akuntansi | 2014|Page 6

- Line Errors: rusaknya data (bit structure) kerena gangguan dari saluran komunikasi.
Echo Check: receiver mengembalikan pesan kepada sender untuk dibandingkan.
Parity Check: penambahan ekstra bit dalam pesan. Jumlah parity bit (1 maupun 0)
haruslah sama dari saat dikirim dengan saat diterima. Hanya saja, terkadang, gangguan
dapat mengubah bit secara simultan, sehingga error tidak terdeteksi. Antara Vertical
Parity Bit dan Horizontal Parity Bit, Horizontal cenderung lebih dapat diandalkan. (Figure
3.8)

ELECTRONIC DATA INTERCHANGE (EDI)
EDI: supplier dan customer sebagai trading partner membentuk perjanjian dimana: pertukaran
informasi yang dapat diproses dengan computer antar perusahaan dalam format standar. Dalam
EDI, transaksi diproses secara otomatis, bahkan dalam EDI murni, keterlibatan manusai dalam
otoriasi transaksi ditiadakan. Bentuk EDI (Figure 3.9) dan EDI yang menggunakan Value-Added
Network (Figure 3.10)

Salah satu format EDI yang digunakan di Amerika adalah American National Standards Institute
(ANSI) X.12 Format. Sedangkan standar yang digunakan secara internasional adalah EDI for
Administration, Commerce, and Transport (EDIFACT) format.
Keuntungan EDI:
- Data Keying: mengurangi kebutuhan entri data
- Error Reduction: mengurangi kesalahan interpretasi dan klasifikasi manusia, dan kehilangan
dokumen
- Pengurangan kertas
- Mengurangi biaya pengiriman dokumen
- Otomatisasi Prosedur
- Pengurangan persedian
Information Technology Auditing adn Assurance 3rd ed J.Hall 2011
Eko Sulistyono | 8C Akuntansi | 2014|Page 7



Financial EDI: menggunakan Electronic Funds Transfer (EFT) lebih kompleks daripada EDI pada
pembelian dan penjualan. Bentuknya adalah sebagai berikut (Figure 3.13)

EDI pembeli menerima tagihan pemebelian dan secara otomatis menyetujui pembayaran. Pada
tanggal pembayaran, sistem pembeli secara otomatis membuat EFT kepada bank sumber (OBK). OBK
mentransfer dana dari rekening pembeli kepada Bank Penampungan (ACH). ACH kemudian
mentransfer dana tersebut kepada RBK, yaitu rekening penjual.
Masalah dapat muncul karena cek transfer dana biasanya untuk pembayaran beberapa tagihan, atau
hanya sebagian, perbedaan persetujuan harga, kerusakan barang, atau pengiriman yang belum
diselesaikan. Permasalahan ini biasanya diselesaikan dengan pesan melekat.


Information Technology Auditing adn Assurance 3rd ed J.Hall 2011
Eko Sulistyono | 8C Akuntansi | 2014|Page 8

EDI Control:
1. VAN dibekali dengan proses validasi ID dan password yang memachingkan antara vendor
dengan file pelanggan.
2. Translation Software akan memvalidasi trading partners ID dan password dengan file
validasi di database perusahaan
3. Sebelum memproses, software aplikasi lawan transaksi mereferensikan file pelanggan dan
vendor yang valid untuk memvalidasi transaksi.
Access Control: agar berjalan dengan lancar, setiap partner harus berbagi akses terhadap data file
private yang sebelumnya (dalam cara tradisional) tidak diperbolehkan. Untuk itu, pengaturan
mengenai seberapa dalam akses dapat diberikan harus diatur secara jelas. Selain itu, perlindungan
juga harus dibuat misalnya data persediaan dan harga dapat dibaca tetapi tidak dapat diubah.
EDI Audit Trail (Jejak Audit): hilangnya penggunaan dokumen menharuskan EDI memiliki control log.
(Figure 3.14)


Tujuan Audit Terhadap EDI:
- menguji terhadap Kendali Otorisasi dan Validasi
- menguji Access Control
- menguji kendali Jejak Audit


Information Technology Auditing adn Assurance 3rd ed J.Hall 2011
Eko Sulistyono | 8C Akuntansi | 2014|Page 9

PC-BASED ACCOUNTING SYSTEMS

Risiko dan Kendali PC System:
- Kelemahan OS
- Access Control yang lemah
- Pemisahan Tugas yang tidak cukup
- Multilevel Password Control
- Risiko kecurian
- Prosedur Backup yang lemah
- Risiko terinfeksi Virus
Tujuan Audit yang berhubungan dengan keamanan PC
- Memastikan bahwa control pada tempatnya untuk melindungi data, program, dan komputer
dari akses yang tidak diinginkan, manipulasi, penghancuran, dan pencurian
- Memastikan pengawasan yang cukup dan adanya prosedur operasional untuk
mengkompensasi kurangnya pembagian tugas, programer, dan operator.
- Memastikan prosedur backup dapat mencegah kehilangan data dan program yang
diakibatkan kegagalan sistem, eror, dan sejenisnya.
- Memastikan bahwa prosedur pemilihan dan perolehan sistem menghasilkan aplikasi yang
berkualitas tinggi dan terlindungi dari perubahan yang tidak diinginkan
- Memastikan bahwa sistem bebas dari virus dan dilindungi secara memadai untuk
meminimalkan risiko terindeksi virus atau sejenisnya
Beberapa prosedur dalam mengaudit keamanan PC
- Meninjau apakah PC secara fisik terlindungi untuk mengurangi peluang dicuri
- Memastikan dari bagan organisasi, apakah programer dari sistem akuntansi tidak terlibat
sebagai pengguna sistem tersebut. Dalam organisasi yang lebih kecil, pengawasan yang
memadai ada untuk mengimbangi kelemahan pembagian tugas tersebut.
- Auditor mengkonfirmasi apakah transaksi yang diproses, daftar akun yang diupdate, dan
total control disiapkan, didistribusikan, dan direkonsiliasi oleh manajemen yang tepat dalam
interval rutin dan tepat waktu.
- Dimana harus diaplikasikan, auditor menentukan bahwa kendali multilevel password
digunakan untuk membatasi akses data dan aplikasi sesuai dengan deskripsi pekerjaan.
- Jika ada, hardisk eksternal dan removeable dilepas dan disimpan di tempat yang aman saat
tidak digunakan.
- Dengan menguji sampel backup, auditor memverifikasi apakah prosedur backup
dilaksanakan dengan benar. Dengan membandingkan isi data dan tanggal pada tempat
backup dengan file asal, auditor dapat mengetahui frekuensi dan kecukupan prosedur
backup. Jika menggunakan media backup online, auditor harus memastikan bahwa
kontraknya masih berlaku dan sesuai dengan kebutuhan organisasi.
Information Technology Auditing adn Assurance 3rd ed J.Hall 2011
Eko Sulistyono | 8C Akuntansi | 2014|Page 10

- Dengan sampel PC, auditor memastikan bahwa paket software komersial diperoleh dari
vendor yang terpercaya dan merupakan salinan sah. Proses perolehan sendiri harus
mengakomodasi kebutuhan organisasi
- Antivirus haruslah terinstal pada setiap perangkat komputer dan pengaktivannya merupakan
bagian dari prosedur startup saat komputer dinyalakan. Hal ini untuk memastikan bahwa
setiap sekmen penting dari hard disk diperiksa sebelum data apapun ditransfer melalui
jaringan. Setiap perubahan software (update) harus terlebih dahulu dicek terhadap virus
sebelum digunakan. Domain publik discan terhadap virus sebelum digunakan. Dan antivirus
versi terkini haruslah tersedia untuk semua user.








--- bisa bukan karena kuat ---
tetapi karena seseorang tidak melemahkan dirinya sendiri