Anda di halaman 1dari 14

SISTEM POLITIK DAN KETATANEGARAAN INDONESIA

Pengertian Sistem Politik


1. Pengertian Sistem
Sistem adalah suatu kebulatan atau keseluruhan yang kompleks dan
terorganisasi.
2. Pengertian Politik
Politik berasal dari bahasa yunani yaitu polis yang artinya Negara kota.
Istilah politik dalam ketatanegaraan berkaitan dengan tata cara pemerintahan, Politik
biasanya menyangkut kegiatan partai politik, tentara dan organisasi kemasyarakatan.
Dapat disimpulkan bahwa politik adalah interaksi antara pemerintah dan masyarakat
dalam rangka proses pembuatan kebijakan dan keputusan yang mengikat tentang
kebaikan bersama masyarakat yang tinggal dalam suatu wilayah tertentu.
3. Pengertian Sistem Politik
Menurut Drs. Sukarno, sistem politik adalah sekumpulan pendapat, prinsip,
yang membentuk satu kesatuan yang berhubungan satu sama lain untuk mengatur
pemerintahan serta melaksanakan dan mempertahankan kekuasaan dengan cara
mengatur individu atau kelompok individu satu sama lain atau dengan Negara dan
hubungan Negara dengan Negara.
4. Pengertian Sistem Politik di Indonesia
Sistem politik Indonesia diartikan sebagai kumpulan atau keseluruhan
berbagai kegiatan dalam Negara Indonesia yang berkaitan dengan kepentingan
umum termasuk proses penentuan tujuan.

Politik adalah semua lembaga-lembaga negara yang tersebut di dalam
konstitusi negara ( termasuk fungsi legislatif, eksekutif, dan yudikatif ). Dalam
Penyusunan keputusan-keputusan kebijaksanaan diperlukan adanya kekuatan yang
seimbang dan terjalinnya kerjasama yang baik antara suprastruktur dan infrastruktur
politik sehingga memudahkan terwujudnya cita-cita dan tujuan-tujuan
masyarakat/Negara. Dalam hal ini yang dimaksud suprastruktur politik adalah
Lembaga-Lembaga Negara. Lembaga-lembaga tersebut di Indonesia diatur dalam
UUD 1945 yakni MPR, DPR, DPD, Presiden dan Wakil Presiden,



B. Sejarah Sistem Politik di Indonesia
Sejarah Sistem Politik Indonesia bisa dilihat dari proses politik yang terjadi di
dalamnya. Namun dalam menguraikannya tidak cukup sekedar melihat sejarah
Bangsa Indonesia tapi diperlukan analisis sistem agar lebih efektif. Dalam proses
politik biasanya di dalamnya terdapat interaksi fungsional yaitu proses aliran yang
berputar menjaga eksistensinya. Sistem politik merupakan sistem yang terbuka,
karena sistem ini dikelilingi oleh lingkungan yang memiliki tantangan dan tekanan.
Dalam melakukan analisis sistem bisa dengan pendekatan satu segi
pandangan saja seperti dari sistem kepartaian, tetapi juga tidak bisa dilihat dari
pendekatan tradisional dengan melakukan proyeksi sejarah yang hanya berupa
pemotretan sekilas. Pendekatan yang harus dilakukan dengan pendekatan integratif
yaitu pendekatan sistem, pelaku-saranan-tujuan dan pengambilan keputusan
Kapabilitas sistem adalah kemampuan sistem untuk menghadapi kenyataan
dan tantangan. Pandangan mengenai keberhasilan dalam menghadapi tantangan ini
berbeda diantara para pakar politik. Ahli politik zaman klasik seperti Aristoteles dan
Plato dan diikuti oleh teoritisi liberal abad ke-18 dan 19 melihat prestasi politik
diukur dari sudut moral. Sedangkan pada masa modern sekarang ahli politik
melihatnya dari tingkat prestasi (performance level) yaitu seberapa besar pengaruh
lingkungan dalam masyarakat, lingkungan luar masyarakat dan lingkungan
internasional. Pengaruh ini akan memunculkan perubahan politik. Adapun pelaku
perubahan politik bisa dari elit politik, atau dari kelompok infrastruktur politik dan
dari lingkungan internasional
Perubahan ini besaran maupun isi aliran berupa input dan output. Proes
mengkonversi input menjadi output dilakukan oleh penjaga gawang (gatekeeper).
Terdapat 5 kapabilitas yang menjadi penilaian prestasi sebuah sistem politik :
1. Kapabilitas Ekstraktif, yaitu kemampuan Sumber daya alam dan sumber daya
manusia. Kemampuan SDA biasanya masih bersifat potensial sampai kemudian
digunakan secara maksimal oleh pemerintah. Seperti pengelolaan minyak tanah,
pertambangan yang ketika datang para penanam modal domestik itu akan
memberikan pemasukan bagi pemerintah berupa pajak. Pajak inilah yang kemudian
menghidupkan negara.
2. Kapabilitas Distributif. SDA yang dimiliki oleh masyarakat dan negara diolah
sedemikian rupa untuk dapat didistribusikan secara merata, misalkan seperti
sembako yang diharuskan dapat merata distribusinya keseluruh masyarakat.



Demikian pula dengan pajak sebagai pemasukan negara itu harus kembali
didistribusikan dari pemerintah pusat ke pemerintah daerah.
3. Kapabilitas Regulatif (pengaturan). Dalam menyelenggaran pengawasan tingkah
laku individu dan kelompok maka dibutuhkan adanya pengaturan. Regulasi individu
sering memunculkan benturan pendapat. Seperti ketika pemerintah membutuhkan
maka kemudian regulasi diperketat, hal ini mengakibatkan keterlibatan masyarakat
terkekang.
4. Kapabilitas simbolik, artinya kemampuan pemerintah dalam berkreasi dan
secara selektif membuat kebijakan yang akan diterima oleh rakyat. Semakin diterima
kebijakan yang dibuat pemerintah maka semakin baik kapabilitas simbolik sistem.
5. Kapabilitas responsif, dalam proses politik terdapat hubungan antara input dan
output, output berupa kebijakan pemerintah sejauh mana dipengaruhi oleh masukan
atau adanya partisipasi masyarakat sebagai inputnya akan menjadi ukuran kapabilitas
responsif. kapabilitas dalam negeri dan internasional. Sebuah negara tidak bisa
sendirian hidup dalam dunia yang mengglobal saat ini, bahkan sekarang banyak
negara yang memiliki kapabilitas ekstraktif berupa perdagangan internasional.
Minimal dalam kapabilitas internasional ini negara kaya atau berkuasa (superpower)
memberikan hibah (grants) dan pinjaman (loan) kepada negara-negara berkembang.
Sistem ketatanegaraan berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945
1. Berdasarkan Pancasila
Kata pancasila berasal dari bahasa India, yakni bahasa sansakerta Pancasila
mempunyai 2 arti: Panca yang berartu lima, dan Sila yang berarati sandi, alas, atau
dasar atau bisa juga berarti peraturan, tingkah laku yang penting,baik, dan senonoh.
Dengan kata lain, Pancasila adalah lima nilai luhur yang ada dan berkembang
bersama bangsa Indonesia sekaligus penggerak perjuangan bangsa pada masa
kolonialisme. Hal ini sekaligus menjadi warna dan sikap pandangan hidup bangsa
Indonesia hingga secara formal pada tanggal 18 Agustus 1945 disahkan menjadi
Dasar Negara Republik Indonesia. Pancasila merupakan jiwa seluruh rakyat
Indonesia, kepribadian bangsa Indonesia, dasar Negara dan sebagai sistem filsafat.
Disamping itu, pancasila merupakan tujuan hidup bangsa Indonesia. Pancasila juga
merupakan pandangan hidup, kesadaran, cita-cita moral yang meliputi kejiwaan dan



watak yang berberurat akar didalam kebudayaan bangsa Indonesia. Pancasila sudah
merupakan pandangan hidup dan sebagai dasar Negara yang berakar dalam
kepribadian bangsa maka dia diterima sebagai dasar Negara yang mengatur
ketatanegaraan. Hal ini tampak pada sejarah meskipun dituangkan dalam rumusan
yang agak berbeda, namun dalm tiga buah UUD yang pernah kita miliki Pancasila
selalu dikukuhkan dalam kehidupan konstitusional. Pancasila selalu menjadi
pegangan bersama pada saat-saat terjadi krisis nasional dan ancaman eksistensi
bangsa kita yang merupakan sejarah bahwa pancasila memang selalu dikehendaki
oleh bangsa Indonesia.

2. BerdasarkanUndang-UndangDasar

a. Pengertian, kedudukan. sifat dan fungsi UUD 1945
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, atau UUD
45 adalah konstitusi negara Republik Indonesia saat ini. UUD 1945 disahkan sebagai
Undang-Undang Dasar Negara oleh PPKI pada tanggal 18 Agustus 1945. Sejak
tanggal 27 Desember 1949, di Indonesia berlaku konstitusi RIS, dan sejak tanggal 17
Agustus 1950 di Indonesia berlaku UUDS 1950. Dekrit Presiden 5 Juli 1959 kembali
memberlakukan UUD 1945, dengan dikukuhkan secara aklamasi oleh DPR pada
tanggal 22 Juli 1959. Pada kurun waktu tahun 1999-2002. UUD 1945 mengalami 4
kali perubahan (amandemen), yang mengubah susunan lembaga-lembaga dalam
sistem ketatanegaraan Republik Indonesia.
Sebelum dilakukan perubahan, UUD 1945 terdiri atas Pembukaan, Batang
tubuh (16 bab, 37 pasal, 65 ayat(16 ayat berasal dari 16 pasal yang hanya terdiri dari
1 ayat dan 49 ayat berasal dari 21 pasal yang terdiri dari 2 ayat atau lebih), 4 pasal
Aturan Peralihan, dan 2 ayat Aturan Tambahan), serta penjelasan. Setelah dilakukan
4 kali perubahan, UUD 1945 memilki 20 bab, 73 pasal, 194 ayat, 3 pasal Aturan
Peralihan, dan 2 pasalAturanTambahan.



Dalam kurun waktu 1945-1950, UUD 1945 tidak dapat dilaksanakan
sepenuhnya karena Indonesia sedang disibukkan dengan perjuangan
mempertahankan kemerdekaan. Maklumat Wakil Presiden Nomor X pada tanggal 16
Oktober1945 memutuskan bahwa KNIP diserahi kekuasaan legislatif, karena MPR
dan DPR belum terbentuk. Tanggal 14 November1945 dibentuk Kabinet Semi-
Presidensiel (Semi-Parlementer) yang pertama, sehingga peristiwa ini merupakan
perubahan sistem pemerintahan agar dianggap lebih demokratis.
Pada masa Orde Baru (1966-1998), Pemerintah menyatakan akan
menjalankan UUD 1945 dan Pancasila secara murni dan konsekuen. Namun
pelaksanaannya ternyata menyimpang dari Pancasila dan UUD 1945 yang
murni,terutama pelanggaran pasal 23 (hutang Konglomerat/private debt dijadikan
beban rakyat Indonesia/public debt) dan 33 UUD 1945 yang memberi kekuasaan
pada pihak swasta untuk menghancurkan hutan dan sumber alam kita.
Pada masa Orde Baru, UUD 1945 juga menjadi konstitusi yang sangat
"sakral", diantara melalui sejumlah peraturan:
Ketetapan MPR Nomor I/MPR/1983 yang menyatakan bahwa MPR
berketetapan untuk mempertahankan UUD 1945, tidak berkehendak akan
melakukan perubahan terhadapnya
Ketetapan MPR Nomor IV/MPR/1983 tentang Referendum yang antara lain
menyatakan bahwa bila MPR berkehendak mengubah UUD 1945, terlebih
dahulu harus minta pendapat rakyat melalui referendum.
Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1985 tentang Referendum, yang merupakan
pelaksanaan TAP MPR Nomor IV/MPR/1983.
Dalam kurun waktu 1999-2002, UUD 1945 mengalami 4 kali perubahan yang
ditetapkan dalam Sidang Umum dan Sidang Tahunan MPR:



Sidang Umum MPR 1999, tanggal 14-21 Oktober1999 Perubahan Pertama
UUD 1945
Sidang Tahunan MPR 2000, tanggal 7-18 Agustus2000 Perubahan Kedua
UUD 1945
Sidang Tahunan MPR 2001, tanggal 1-9 November2001 Perubahan
Ketiga UUD 1945
Sidang Tahunan MPR 2002, tanggal 1-11 Agustus2002 Perubahan
Keempat UUD 1945.
Pasal-pasal UUD 1945 yang diamandemen:


PERTAMA
(19-10-1999)
KEDUA
(18-08-2000)
KETIGA
(10-11-2001)
KEEMPAT
(10-08-2002)
Pasal 5 ayat 1 Pasal 18 Pasal 1 ayat 2 dan 3 Pasal 2 ayat 1
Pasal 7 Pasal 18 A Pasal 3 ayat 1,3,4 Pasal 8 ayat 3
Pasal 9 Pasal 18 B Pasal 6 ayat 1 dan 2 Pasal 23 B
Pasal 13 ayat 2,3 Pasal 19 Pasal 6 ayat 1,2,3
dan 5
Pasal 23 D
Pasal 14 Pasal 20 ayat 5 Pasal 7A Pasal 24 ayat 3
Pasal 15 Pasal 20 A Pasal 7B ayat
1,2,3,4,5,6, dan 7
Pasal 31 ayat 1, 2,
3, 4, dan 5
Pasal 17 ayat 2 Pasal 22 A Pasal 7 C Pasal 32 ayat 1
dan 2
Pasal 17 ayat 3 Pasal 22 B Pasal 8 ayat 1, 2 Pasal 33 ayat 4
dan 5
Pasal 20 Bab IX A Pasal 25E Pasal 11 ayat 2, 3 Pasal 34 ayat 1, 2,



3, dan 4
Pasal 21 Pasal 26 ayat 2 dan 3 Pasal 17 ayat 4 Pasal 37 ayat 1, 2,
3, 4, dan 5
Pasal 27 ayat 3 Bab IV A pasal 22C
ayat 1,2,3, dan 4
Aturan peralihan
pasal I. II. III
Bab X a pasal 28 A,
28 B, 28 C, 28 D, 28
F, 28 G, 28 H, 28 I, 28
J
Pasal 22 D ayat 1,2,
dan 3
Aturan Tambahan
pasal I dan II
Bab XII Pasal 30 Pasal 23 A
Bab XV Pasal 36 A Pasal 23 C
Bab XV Pasal 36 B,
26 C
Bab VII A pasal 23
B ayat 1,2, dan 3

Pasal 23 F ayat 1, 2
Pasal 23 G ayat 1, 2
Pasal 24 ayat 1, 2
Pasal 24 ayat 1, 2,
3, 4, dan 5

Pasal 24 B ayat 1, 2,
3, dan 4

Pasal 24 B ayat 1, 2,
3, 4, 5, dan 6



b. Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945
Apabila UUD merupakan sumber hukum tertinggi yang berlaku di Indonesia,
maka pembukaan UUD 1945 merupakan sumber dari motivasi dan aspirasi
perjuangan dan tekad bangsa Indonesia, yang merupakan sumber dari cita hukum



dan cita moral yang ingin ditegakan baik dalam lingkungan nasional, maupun dalam
hubungan bangsa-bangsa di Dunia. Pembukaan yang telah dirumuskan secara
khidmat dalam (4) alenia itu, setiap alenia dan kata-katanya mengandung arti dan
makna yang sangat dalam, mempunyai nilai-nilai yang universal dan lestari.
Universal karena mengandung nilai-nilai yang dijunjung tinggi oleh bangsa-bangsa
yang berada dimuka bumi. Lestari, karena mengandung dinamika masyarakat dan
akan tetap menjadi landasan perjuangan bangsa dan Negara selama bangsa Indonesia
tetap setia terhadap Negara proklamasi 17 Agustus 1945.
c. Batang Tubuh UUD 1945
UUD 1945 yang terdiri dari 37 pasal, 4 pasal aturan peralihan dan 2 ayat aturan
tambahan, yang mengandung semangat dan merupakan perwujudan dari pokok-
pokok pikiran yang terkandung dalam pembukaan UUD 1945, juga merupakan
rangkaian kesatuan pasal-pasal yang bulat dan terpadu. Didalamnya berisi materi
yang dibedakan menjadi dua, yaitu:
Pasal-pasal yang berisi materi sistem pmerintahan Negara, didalamnya
termasuk pengaturan kedudukan, tugas, wewenang dan
berkesinambungan dengan kelembagaan Negara.

Pasal-pasal yang berisi materi hubungan Negara dengan warga Negara
dan penduduknya serta dengan dipertegas dalam pembukaan UUD 1945,
yang berisi konsepsi Negara diberbagai bidang: PolEkSosHanKam dan
lain-lain.
Sistem pemerintahan Negara Indonesia di jelaskan dengan terang dan sisematis
dalam penjelasan UUD 1945, didalampenjelasanitudikenal 7 buah kunci pokok:



1. Indonesia adalah Negara yang berdasarkan atas hukum
(Rechtsstaan).NegaraIndonesia berdasarkan atas hukum tidak berdasarkan
atas kekuatan belaka (Machtsstaan).
2. Sistem konstitusional.Pemerintah berdasarkan atas sistem konstitusi,tidak
bersifat absolutism.
3. Kekuasaan Negara yang tertinggi,ditangan MPR (Die
gezamtestaatgewaltlieghtelleimbeir der majelis). Kedaulatan rakyat di
pegang oleh suatu badan yang bernama MPR,sebagai penjelmaan seluruh
rakyat Indonesia. Tugas dan wewenang MPR yang menentukan jalanya
bangsa dan negara yaitu berupa :
Menetapkan UUD
Menetapkan GBHN
Mengangkat Presiden dan Wakil Presiden.
4. Presiden adalahpenyelenggara Pemerintah Negara yang tertinggi di bawah
MPR,penjelasan UUD 1945 menyatakan dibawah MPR, Presiden ialah
penyelenggara kekuasaan tertinggi.
5. Presiden tidak bertanggungjawab kepada DPR, juga dijelaskan dalam UUD
1945.
6. Menteri Negara adalahpembantu presiden. Mentri Negara tidak
bertanggungjawab kepada DPR.Penjelasan UUD 1945 menyatakan
:Presidenmengangkatdanmemberhentikanmenteri-menteri Negara.
7. KekuasaanKepala Negara tidak terbatas. Penjelasan UUD 1945
menyatakan: meskipun kepala Negara tidak bertanggung jawab kepada
DPR, ia bukan diktator artinya kekuasaannya tidak terbatas.
Undang-Undang Dasar 1945 telah mengalami perubahan-perubahan mendasar
sejak dari perubahan pertama pada tahun 1999 sampai perubahan keempat pada
tahun 2002. Perubahan-perubahan itu juga meliputimateri yang sangat banyak,
sehingga mencakup lebih dari 3 kali lipat jumlah materi muatan asli UUD 1945. Jika



naskah asli UUD 1945 berisi 71 butirketentuan, maka setelah empat kali mengalami
perubahan, kini jumlah materi muatan UUD 1945 seluruhnya mencakup 199 butir
ketentuan. Dengandemikian, dapat dikatakan bahwa meskipun namanya tetap
merupakan UUD1945, tetapi dari sudut isinya UUD 1945 pasca Perubahan Keempat
tahun 2002sekarang ini sudah dapat dikatakan merupakan Konstitusi baru sama
sekalidengan nama resmi Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun1945.

Sehubungan dengan itu penting disadari bahwa sistem ketatanegaraan Indonesia
setelah Perubahan Keempat UUD 1945 itu telah mengalami perubahan-perubahan
yang sangat mendasar. Perubahan-perubahan itu juga mempengaruhi struktur dan
mekanisme struktural organ-organ negara Republik Indonesia yang tidak dapat lagi
dijelaskan menurut cara berpikir lama. Banyak pokok-pokok pikiran baru yang
diadopsikan ke dalam kerangka UUD 1945 itu.Empat diantaranya adalah:

I. Penegasan dianutnya cita demokrasi dan nomokrasi secara sekaligus dan saling
melengkapi secara komplamenter;
II. Pemisahan kekuasaan dan prinsip checks and balances
III. Pemurnian system Pemerintah Presidensial; dan
IV. Penguatan cita persatuan dan keragaman dalam wadah Negara Kesatuan
Republik Indonesia.

PEMISAHAN KEKUASAAN DAN PRINSIP CHECKS AND BALANCES
Prinsip kedaulatan yang berasal dari rakyat tersebut di atas selama inihanya
diwujudkan dalam Majelis Permusyawaratan Rakyat yang merupakan penjelmaan
seluruh rakyat, pelaku sepenuhnya kedaulatan rakyat, dan yang diakui sebagai
lembaga tertinggi negara dengan kekuasaan yang tidak terbatas.Dari Majelis inilah,
kekuasaan rakyat itu dibagi-bagikan secara vertikal ke dalamlembaga-lembaga tinggi
negara yang berada dibawahnya. Karena itu, prinsipyang dianut disebut sebagai



prinsip pembagian kekuasaan (distribution ofpower). Akan tetapi, dalam Undan-
Undang dasar hasil perubahan, prinsipkedaulatan rakyat tersebut ditentukan
dibagikan secara horizontal dengan caramemisahkannya (separation of power)
menjadi kekuasaan-kekuasaan yangdinisbatkan sebagai fungsi lembaga-lembaga
negara yang sederajat dan salingmengendalikan satu sama lain berdasarkan prinsip
checks and balaces. Cabang kekuasaan legislatif tetap berada di Majelis
Permusyawaratan Rakyat,tetapi majelis ini terdiri dari dua lembaga perwakilan yang
sederajat dengan lembaga negara lainnya. Untuk melengkapi pelaksanaan tugas-
tugas pengawasan, disamping lembaga legislatif dibentuk pula Badan
PemeriksaKeuangan. Cabang kekuasaan eksekutif berada ditangan Presiden dan
WakilPresiden. Untuk memberikan nasehat dan saran kepada Presiden dan
WakilPresiden, dibentuk pula Dewan Pertimbangan Agung. Sedangkan
cabangkekuasaan kehakiman dipegang oleh Mahkamah Agung dan
MahkamahKonstitusi.Majelis Permusyawaratan Rakyat tetap merupakan rumah
penjelmaan seluruh rakyat yang strukturnya dikembangkan dalam dua kamar, yaitu
DewanPerwakilan Rakyat dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. Oleh karena
itu,prinsip perwakilan daerah dalam Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
harusdibedakan hakikatnya dari prinsip perwakilan rakyat dalam Dewan
PerwakilanRakyat.Maksudnya ialah agar seluruh aspirasi rakyat benar-benar
dapatdijelmakan ke dalam Majelis Permusyawaratan Rakyat yang terdiri dari dua
pintu.

Kedudukan Majelis Permusyawaratan Rakyat yang terdiri dari dua lembaga
perwakilan itu adalah sederajat dengan Presiden dan Mahkamah Agung dan
Mahkamah Konstitusi. Ketiga cabang kekuasaan legislatif, eksekutif, danyudikatif
itu sama-sama sederajat dan saling mengontrol satu sama lain sesuaidengan prinsip
Check and balances. Dengan adanya prinsip Check and balancesini, maka
kekuasaan negara dapat diatur, dibatasi dan bahkandikontrol dengan sesebaik-
baiknya, sehingga penyalahgunaan kekuasaan olehaparat penyelenggara negara



ataupun pribadi-pribadi yang kebetulan sedang menduduki jabatan dalam lembaga-
lembaga negara yang bersangkutan dapatdicegah dan ditanggulangi dengan sebaik-
baiknya. Pasal-pasal yang dapat dianggap mencerminkan perubahan tersebut antara
lain adalah perubahan ketentuan pasal 5, terutama ayat (1) juncto pasal20 ayat (1)
sampai dengan ayat (5) yang secara jelas menentukan bahwa fungsilegislatif ada
pada Dewan Perwakilan Rakyat, sedangkan Presiden adalahkepala eksekutif.
Disamping itu, ada pula ketentuan mengenai kewenangan MPR yang tidak lagi
dijadikan tempat kemana presiden harus bertanggungjawab atau menyampaikan
pertanggung-jawaban jabatannya.Selain itu, ketentuan mengenai Mahkamah
Konstitusi yang diberi kewenangan untuk melakukan pengujian atas Undang-Undang
terhadap Undang-UndangDasar seperti ditentukan dalam pasal 24 ayat (1) juga
mencerminkan dianutnya asas pemisahan kekuasaan dan prinsip check and
balances antara cabangkekuasaan legislatif dan yudikatif. Ketiga ketentuan itu
memastikan tafsirberkenaan dengan terjadinya pergeseran MPR dari kedudukannya
sebagailembaga tertinggi menjadi lembaga yang sederajat dengan
Presidenberdasarkan pemisahan kekuasaan dan prinsip check and balances.

SISTEM PEMERINTAHAN PRESIDENSIL
Dalam sistem ini terdapat lima prinsip penting, yaitu:
(1) Presiden dan Wakil Presiden merupakan satu institusi penyelenggara kekuasaan
eksekutif negara yang tertinggi di bawah Undang-UndangDasar. Dalam sistem
ini tidak dikenal dan tidak perlu dibedakan adanyakepala negara dan kepala
pemerintahan. Keduanya adalah Presiden danWakil Presiden. Dalam
menjalankan pemerintahan negara, kekuasaan dantanggungjawab politik berada
ditangan Presiden (concentration of powerand responsibility upon the
President).
(2) Presiden dan Wakil Presiden dipilih oleh rakyat secara langsung dankarena itu
secara politik tidak bertanggungjawab kepada Majelis Permusyawaratan Rakyat



atau lembaga parlemen, melainkan bertanggungjawab langsung kepada rakyat
yang memilihnya.
(3) Presiden dan/atau Wakil Presiden dapat dimintakan pertanggungjawabannya
secara hukum apabila Presiden dan/atau Wakil Presidenmelakukan pelanggaran
hukum konstitusi. Dalam hal demikian, Presidendan/atau Wakil Presiden dapat
dituntut pertanggungjawaban oleh DewanPerwakilan Rakyat untuk disidangkan
dalam Majelis Permusyawaratan Rakyat, yaitu sidang gabungan antara Dewan
Perwakilan Rakyat danDewan Perwakilan Daerah. Namun, sebelum
diberhentikan, tuntutan pemberhentian Presidendan/atau Wakil Presiden yang
didasarkan atastuduhan pelanggaran atau kesalahan, terlebih dulu harus
dibuktikan secara hukum melalui proses peradilan di Mahkamah Konstitusi. Jika
tuduhanbersalah itu dapat dibuktikan secara hukum oleh Mahkamah Konstitusi,
barulah atas dasar itu MPR bersidang dan secara resmi mengambil putusan
pemberhentian.
(4) Para Menteri adalah pembantu Presiden, Menteri diangkat dandiberhentikan oleh
Presiden dan karena bertanggungjawab kepada Presiden, bukan dan tidak
bertanggungjawab kepada parlemen.Kedudukannya tidak tergantung kepada
parlemen. Disamping itu, paraMenteri itulah yang pada hakikatnya merupakan
para pemimpinpemerintahan dalam bidang masing-masing. Karena itu,
kedudukannyasangat penting dalam menjalankan roda pemerintahan.
(5) Untuk membatasi kekuasaan Presiden yang kedudukannya dalam system
Presidensialsangat kuat sesuai dengan kebutuhan untuk menjamin stabilitas
pemerintahan, ditentukan pula bahwa masa jabatan Presiden lima tahunan tidak
boleh dijabat oleh orang yang sama lebih dari dua masa jabatan. Di samping itu,
beberapa badan atau lembaga negara dalam lingkungancabang kekuasaan
eksekutif ditentukan pula independensinya dalam menjalankan tugas utamanya.
Lembaga-lembaga eksekutif yang dimaksud adalah Bank Indonesia sebagai
bank sentral, Kepolisian Negara dan Kejaksaan Agung sebagai aparatur
penegakan hukum, dan TentaraNasional Indonesia sebagai aparatur pertahanan



negara. Meskipun keempat lembaga tersebut berada dalam ranah eksekutif,
tetapi dalammenjalankan tugas utamanya tidak boleh dipengaruhi oleh
kepentingan politik pribadi Presiden. Untuk menjamin hal itu, maka
pengangkatan dan pemberhentian Gubernur dan Wakil Gubernur Bank
Indonesia, Kepala Kepolisian Negara, Jaksa Agung, danPanglima Tentara
Nasional Indonesia hanya dapat dilakukan oleh Presiden setelah mendapat
persetujuan dari Dewan Perwakilan Rakyat. Pemberhentian para pejabat tinggi
pemerintahan tersebut tanpa didahului dengan persetujuan DewanPerwakilan
Rakyat hanya dapat dilakukan oleh Presiden apabila yang bersangkutan terbukti
bersalah dan karena itu dihukum berdasarkan vonis pengadilan yang bersifat
tetap karena melakukan tindak pidana menurut tata cara yang diatur
denganUndang-Undang.





DAFTAR PUSTAKA

Kusnardi, Moh, SH dan Hamaily Ibrahim. SH. Hukum Tata Negara Indonesia,Cet.
ke-7: CV Sinar Bakti, Jakarta. 1988.

Utomo, Tri Widodo W, SH. Sistem Ketatanegaraan RI, Jawa Barat. 1998.