Anda di halaman 1dari 5

Si Keli Ajaib

Di sebuah desa bernama Ulu Bendul, tinggallah sebuah keluarga yang


hidup dalam kemiskinan. Mereka tinggal di dalam sebuah pondok yang usang
lagi sempit. keluarga tersebut adalah keluarga Pak Medang dan Mak Piah.
Mereka mempunyai tujuh orang anak. Pak Medang bekerja sebagai seorang
nelayan. Hidup mereka umpama kais pagi makan pagi, kais petang makan
petang. Namun begitu mereka tetap tabah melalui kepayahan hidup.
Apa nak jadi dengan hidup kita ini, Piah, eluh Pak Medang pada suatu
malam.
!abarlah bang, Bukankah ini semua dugaanNya " Barangkali Allah
mahu melihat sejauh mana kesabaran kita menempuh keperitan hidup. #angan
kita berputus asa sudahlah. Ujar Mak Piah.
Pak Medang senyap. Bukan dia kurang berusaha. Bahkan tidak kurang
juga dia berdoa memohon kepada Allah agar mengubah nasibnya. Mungkin Allah
belum memperkenankan doanya.
Aku sudah puas menderita, Piah. $uma aku harap anak%anak kita akan
menge&api kesenangan hidup suatu hari. ita sudah tua,' kata Pak Medang lagi.
ita mestilah bersabar dan terus berusaha apabila dilanda kesusuhan dan
janganlah sesekali berputus asa.
Malam itu, Pak Medang menyiapkan peralatan untuk menangkap ikan.
Anak sulungnya Aji turut membantu. Aji kerap membantunya menangkap ikan di
sungai. (anpa Aji, kerja%kerja Pak Medang tidak selan&ar yang diharapkan.
(ambahan pula Pak Medang sudah tua.
)sok kita akan mengail atau menjala, ayah"' (anya Aji ingin tahu.
Ayah rasa elok kita menjala saja. Mudah%mudahan kita beroleh re*eki
yang lebih daripada biasa' ja+ab Pak Medang.
etika hari masih terang%terang tanah, dua beranak itu turun ke sungai. Aji
mendayung perahu memudiki hulu sungai. Untuk menghilangkan kepenatan
mendayung, Aji menyanyi untuk menghiburkan hati.
(iba di sebuah lubuk, mereka mula men&uba nasib . Pak Medang
menabur jalanya. Dia agak ke&e+a se+aktu mengangkat jala, hanya ikan
sebesar ibu jari sahaja yang tersangkut pada jalanya.
Aduhai, ikan%ikan ini terlalu ke&il untuk di makan, apatah lagi untuk dijual.
Ah, tentu mereka tidak mahu membelinya,' bisik hati Pak Medang.
!etelah berpuluh%puluh kali menebar jala, hasilnya tetap sama.
Apalah nasib kita, ayah,' ujar Aji kasihan melihat ayahnya yang telah
dibasahi peluh, namun hasilnya amat menge&e+akan.
Asyik%asyik anak ikan saja. e mana perginya ikan%ikan di lubuk ini. ita
tak boleh ambil anak%anak ikan ini. Biarlah ia membiak. (idaklah pupus ikan di
sungai ini nanti,' kata Pak Medang.
Pak Medang &ukup bertimbang rasa. Dia tidak gelojoh dalam usaha
meraih re*eki. Mana%mana anak ikan yang tersangkut dijalanya pasti dilepaskan
semula ke sungai .
!ebelum kita pulang, bolehlah ayah tebarkan jala sekali lagi. Mana tahu
ada re*eki kita,' ujar Aji penuh harapan.
Pak Medang terus menebarkan jalanya. (atkala jalanya ditarik, terasa ada
sesuatu tersangkut di jalanya. Dia terus menarik jala itu ke atas perahunya.
-upa%rupanya seekor keli sebesar lengan menggelupur di dalam jalanya. Agak
aneh keli ini. .arnanya keemasan, misainya pula lebih panjang daripada keli
biasa, dan kepalanya ada mahkota bertatahkan permata yang indah.
etika Pak Medang ingin memasukkan keli itu ke dalam karung, ikan keli
itu bersuara/
.ahai nelayan, yang baik hati,
Aku digelar, si raja keli,
0epaskan daku, ke sungai ini,
Untuk meneruskan, hidupku ini.
(ebarkanlah jalamu tuan,
Aku berjanji, beri ganjaran,
Akan kuberi, untukmu tuan,
Barang berharga, buat kalian.
!elepas mendengar kata%kata keli itu, Pak Medang terus melepaskan keli
itu ke sungai. eli itu mengu&apkan terima kasih sebelum lenyap dari pandangan
mereka.
edua%dua beranak itu saling berpandangan. Mereka berasa takjub
dengan kejadian yang baru disaksikan sebentar tadi.
$uba ayah tebarkan jala itu semula. ita lihat adakah betul keli itu
menunaikan janjinya,' kata Aji.
Pak Medang pun menebarkan jalanya.
Apa bendanya ni"' (anya Pak Medang apabila melihat benda bulat
hampir setengah pemeluk tersangkut di jalanya.
alau tak silap, tempayan buruk. Apa gunanya" Hendak dijual pun tak
laku, buang sajalah ayah,' rungut Aji.
Pak Medang tidak mahu membuang tempayan itu. Baginya hadiah perlu
dijaga dan dihargai.
Mak Piah amat ke&e+a apabila melihat suaminya pulang dengan tangan
kosong. Beras di dapur sudah kehabisan. Alamat berlaparlah mereka sekeluarga
hari ini.
1leh kerana terlalu keletihan, Pak Medang tertidur di serambi rumahnya.
Dalam tidurnya dia bermimpi bertemu dengan !i -aja eli.
.ahai nelayan, yang budiman,
(erima kasih, kerana bantuan,
Melepaskan beta, tanpa permintaan,
Dapatlah beta, hidup nan aman.
(empayan itu, penuh hikmat,
2unakanlah ia, bila berhajat,
!eluklah tangan, sambil bermunajat,
(erkabullah segala , apa dihajat.
Pak Medang terjaga dari tidurnya.
Mana tempayan tadi, Piah'
Ada di &eruk dapur tu, nak buat apa " !oal Mak Piah.
(adi aku bermimpi berjumpa !i -aja eli. !ekarang saya nak tahu betul
atau sekadar mainan semata%mata mimpi saya tadi.' kata Pak Medang
Pak Medang terus ke dapur . Anak%anak dan isterinya kehairanan melihat
gelagat Pak Medang. Pak Medang menyelukkan tangannya ke dalam
tempayan itu sanbil memejamkan mata. Dia berniatkan sesuatu. Apabila dia
membuka mata, satu keajaiban telah berlaku di depan matanya.
Di lantai rumahnya terhidang makanan yang sungguh la*at sekali. Mereka
tidak pernah menikmati hidangan itu selama ini. Mereka sekeluarga menjamu
selera dengan makanan yang terhidang itu dengan penuh kesyukuran.
Dengar sini anak%anak ku sekalian, semua ini adalah kurniaan Allah. ita
mesti bersyukur pesan Pak Medang kepada anak%anaknya.
ita juga haruslah bersyukur dengan kesenangan yang ada dan
janganlah sesekali kita bersikap lupa diri.
!ejak hari itu kehidupan Pak Medang sekeluarga telah berubah. Mereka
mampu membina sebuah rumah yang lebih selesa. Harta Pak Medang pula,
semakin hari semakin bertambah.
Namun begitu Pak Medang tidak mudah lupa diri. Harta yang ada
diagihkan kepada orang yang memerlukan. Pak Medang kini dikenali dan
dihormati sebagai seorang kaya yang derma+an. Pak Medang sedar jika nikmat
dan anugerah ini ditarik balik oleh Allah, pasti yang tinggal hanya tempayan lama
yang tidak berguna. Pak Medang suka membantu orang%orang yang susah di
dalam kampungnya itu. Akhirnya Pak Medang dilantik sebagai Penghulu
kampung kerana sikapnya yang suka membantu orang lain.