Anda di halaman 1dari 13

GRANITE

1. PENDAHULUAN
Dalam arti luas, bahan galian industri adalah bahan tambang, kecuali bahan
bakar,bijih logam, dan air, yang digali dan dapat digunakan secara langsung tanpa
atau sedikit melalui proses pengolahan terlebih dahulu. Suatu anonim yang
digunakan untuk bahan galian industri adalah bahan galian non logam, atau yang
lebih spesifik lagi adalah bahan galian industri dan batuan.

Deinisi di atas sekarang sudah tidak tepat lagi, karena dengan semakin
berkembangannya teknologi industri menuntut produk-produk bahan galian
industri sebagai bahan baku yang mempunyai spesifikasi tertentu (uniform
berderajat tinggi), yang untuk memperolehnya kadang-kadang memerlukan proses
pengelolaan yang panjang dan komplek. Demikian pula dengan batas-batas bahan
galian industri sangat sukar ditetapkan, sebagai contoh, bahan galian kromit,
zirkon, bauksit, mangan, dan tanah jarang yang merupakan bahan galian logam,
namun dapat pula diklasifikasikan sebagai bahan galian industri bila produknya
berbentuk mineral yang telah diolah dan digunakan langsung sebagai bahan baku
dalam industri.

2. Dasar Teori
Ganesa batu granit
Granit adalah jenis batuan intrusif, felsik, igneus yang umum dan banyak
ditemukan. Batuan ini termasuk dalam kelompok batuan beku. Granit kebanyakan
besar, keras dan kuat, dan oleh karena itu banyak digunakan sebagai batuan untuk
konstruksi. Kata granit berasal dari bahasa latin granum.

Batuan beku intrusif adalah batuan beku yang proses pembekuannya berlangsung
dibawah permukaan bumi. berdasarkan kedudukannya terhadap perlapisan batuan
yang diterobosnya. struktur tubuh batuan beku intrusif terbagi menjadi dua yaitu
konkordan dan diskordan.

Konkordan
Tubuh batuan beku intrusif yang sejajar dengan perlapisan disekitarnya, jenis
jenis dari tubuh batuan ini yaitu :
a) Sill, tubuh batuan yang berupa lembaran dan sejajar dengan perlapisan
batuan disekitarnya.

b) Laccolith, tubuh batuan beku yang berbentuk kubah (dome), dimana
perlapisan batuan yang asalnya datar menjadi melengkung akibat
penerobosan tubuh batuan ini, sedangkan bagian dasarnya tetap datar.
Diameter laccolih berkisar dari 2 sampai 4 mil dengan kedalaman ribuan
meter.

c) Lopolith, bentuk tubuh batuan yang merupakan kebalikan dari laccolith,
yaitu bentuk tubuh batuan yang cembung ke bawah. Lopolith memiliki
diameter yang lebih besar dari laccolith, yaitu puluhan sampai ratusan
kilometer dengan kedalaman ribuan meter.

d) Paccolith, tubuh batuan beku yang menempati sinklin atau antiklin yang
telah terbentuk sebelumnya. Ketebalan paccolith berkisar antara ratusan
sampai ribuan kilometer.

Diskordan
Tubuh batuan beku intrusif yang memotong perlapisan batuan disekitarnya. Jenis-
jenis tubuh batuan ini yaitu:
a) Dyke, yaitu tubuh batuan yang memotong perlapisan disekitarnya dan
memiliki bentuk tabular atau memanjang. Ketebalannya dari beberapa
sentimeter sampai puluhan kilometer dengan panjang ratusan meter.

b) Batolith, yaitu tubuh batuan yang memiliki ukuran yang sangat besar yaitu
> 100 km
2
dan membeku pada kedalaman yang besar.

c) Stock, yaitu tubuh batuan yang mirip dengan Batolith tetapi ukurannya
lebih kecil












Gambar, Bagan Batuan Beku Intrusif

Batuan beku felsik adalah batuan beku yang secara megaskopis memiliki kenampakan berwarna
terang. Warna terang atau cerah ini berasal dari mineral-mineral felsik
penyusunnya.

Mineral felsik adalah mineral primer atau mineral utama pembentuk batuan beku,berwarna
cerah atau terang, tersusun oleh unsur-unsur Al, Ca, K, dan Na. Mineral felsik
dibagimenjadi tiga, yaitu felspar, felspatoid (foid) dan kuarsa.

Di dalam batuan, apabila mineral foida ada maka kuarsa tidak muncul dan
sebaliknya. Selanjutnya, felspar dibagi lagi menjadi alkalifelspar dan plagioklas.

Pada umumnya batuan beku felsik memiliki indeks warna antara 10% - 40%. Batuan beku
felsikyang tersusun oleh mineral kuarsa pada umumnya bersifat asam, dimana
kandungan silika nya lebih besar dari 66%.

Batu igneus adalah batuan yang terbentuk akibat pembekuan magma. Batu igneus
ini terbahagi kepada 2 jenis, satu dipanggil "batu igneus dalam" manakala satu
lagi "batu igneus luar". Batu igneus dalam terbentuk akibat pembekuan magma di
lapisan dalam bumi, sehingga terbentuk padatan yang teksturnya relatif kasar.
Sedangkan batu igneus luar terbentuk akibat pembekuan magma di
luar permukaan bumi

Susunan Mineralogi
jika kita amati batu granit, maka kita akan jumpai banyak mineral yang mudah
dikenal, yaitu yang berwarna terang seperti kaca dengan bentuk tidak beraturan
yang disebut sebagai mineral kuarsa.

Mineral lain yang biasanya muncul pada granit adalah K-felspar atau orthoklas
dan plagioklas yang biasanya dicirikan oleh mineral-mineral memanjang
berwarna coklat, merah muda pucat, atau putih. Mineral lain adalah biotit yang
berwarna coklat pucat dengan bentuk pipih tipis sehingga disebut juga sebagai
mika. Mineral lain dalam persentase yang sangat kecil adalah mineral-mineral
mafik golongan felspar yang berwarna gelap, seperti hornblenda atau piroksen.

Pada beberapa bongkah batu granit, kita juga sering menemukan batu lain yang
tertanam di dalam granit. Batu lain ini juga berupa granit dengan warna atau
tekstur yang berbeda. Dalam geologi batu yang tertanam di dalam granit disebut
sebagai xenolit yang berarti batu asing
Komposisi Kimia
Batu granit memiliki komposisi kimia sebagai berikut, namun mengenai
kebenarannya kemungkinan akan terus berkembang. Namun kata based on 2845
analysis, mungkin bisa memberi validasi.
SiO
2
72.04% (silica)
Al
2
O
3
14.42% (alumina)
K
2
O 4.12%
Na
2
O 3.69%
CaO 1.82%
FeO 1.68%
Fe
2
O
3
1.22%
MgO 0.71%
TiO
2
0.30%
P
2
O
5
0.12%
MnO 0.05%
Sumber: wikipedia indonesia

Namun ada juga yang berpendapat komposisi kimia yang dimiliki batu granit adalah 70%
SiO
2
dan 15% Al
2
O
3
. Komposisi mineral utama granit adalah kuarsa dan felspar,
sedangkan mineral lain dijumpai dalam jumlah kecil adalah biotit, muskopit,
horblende dan pyroksin.
Sumber: Diktat, Pusat penelitian dan pengembangan tenologi mineral.

Sifat fisik
Pada umumnya granit berwarna putih keabu-abuan. Sebagai batu dimensi warna
pada granit antara lain merah, mrah muda, cokelat, biru, hijau, dan hitam. Granit
juga memiliki tekstur yang kasar dan kuat akibat dari proses terbentukya dari
pembekun magma yang secara lambat.













Gambar, Batu granite

Proses Pembentukan Batu Granit
Dapat disimpulkan batuan granit terbentuk akibat pembekuan magma yang secara
lambat di perut bumi berkomposisi asam. Granit terbentuk di daerh kontinen atau
benua sebagai batuan beku intrusif, Proses kejadiannya adalah ketika magma
menerobos ke atas (intrusi), sebagian batuan lain yang diterobos terpecah dan
bongkahannya masuk ke dalam magma. Ketika seluruh magma ini membeku
menjadi granit, batuan asing yang tercebur ke dalam magma itu pun ikut
membeku bersama granit. Jenis granit dengan banyak xenolit biasanya juga
mempunyai bentuk-bentuk kristal yang kasar.

Terbentuknya batuan beku granit berkisar pada kedalaman 5-50km, bentuknya
yang kasar dikarenkan proses pembentukannya yang lambat sehingg di golongkan
pada batuan beku plutonik. Batuan granit juga termasuk batuan beku dalam yang
membentuk batholit, maksudnya sebuah fitur vulkanik besar yang mengganggu
geraknya magma ke kerak bumi mengakibatban magma yang terjebak akhirnya
membeku menjadi batuan.

Metode Penambangan
Dimensi batuan yang diproduksi pada sistem penambangan quarry, pada
umumnya adalah mineral yang berbentuk prismatik pendek atau balok-balok yang
memiliki ukuran dan bentuk yang kasar. Quarry pada dasarnya sama dengan open
pits, namun yang membedakannya adalah material yang ditambang.

Open pit pada dasarnya merupakan tambang terbuka yang menambang mineral
logam. Sedangkan quarry pada dasarnya merupakan sistem penambangan terbuka
yang menambang mineral non logam atau batuan, contoh material yang biasanya
ditambang pada quarry yaitu : marmer, batu granit, dan masih banyak lagi yang
lainnya. Selain dari jenis materi yang ditambang quarry dan opin pit juga
memiliki perbedaan dalam penyebutan jenjang dalam tambang, dalam open pit
jenjang disebut dengan benches sedangkan pada quarry jenjang disebut
dengan faces yang pada umumnya lebih rendah dan mendekati kearah vertikal
dibandingkan dengan opit pit.
Pada penampilan keseluruhannya, highwall pada quarry pada umumnya sangat
tinggi dan sangat curam beberapa diantaranya mencapai dimensi vertikal
mendekati 1000 ft (300 m).

Pelepasan Balok Pada Batuan Induk
Pada tahap produksi pertama ini sisi balok vertikal di bor dengan kedalaman 4-6
m dan spasi 20 cm. Demikian juga dengn sisi balok horizontal yang di bor sampai
kedalaman 5-8 m dan spasi 30-40 cm. Pengeboran tersebut dilakukan dengan
minidrillguide rigged dengan diameter setiap lubang bor 27-32 mm.

Gambar, proses pemisahan balok pada batuan induk menggunakan mini drill
Peledakan dilakukan secara simultan, baik terhadap sisi vertikal maupun
horizontal dengn densitas bahan peledak sekitar 60-100 g/m
3
. Dengan metode ini
ukuran balok granit yang ingin di olah dapat di lepas pada batuan induknya dapat
mencapai 4000m
3
, yaitu panjang 20-80 m, tinggi 4-6 m, dan lebar 5-8 m.

Persiapan Balok Untuk Pabrik Pengolahan
Tahap akhir adalah membagi balok besar menjadi balok yang lebih kecil secara
vertikal. Pemboran dilkukan pada spasi 25cm, sedangkan densitas bahan peledak
hanya 30-80 g/m
3
. Balok-balok yang dihasilkan berukuran panjang 3-6 m, tinggi
sekitar 4-6 m,dan lebar 1,5-3 m. Balok-balok ini kemudian di perkecil kembali
sehingga mencapai ukuran 15-30 ton, tergantung kapasitas alat muat dan mesin
pemotong utama (primary saw) pada pabrik pengolahan.













Gambar, Alat pemotong batuan Diamon cutter stone.

Pengolahan
Tujuan pengolahan untuk mendapatkan lempengan batuan berukuran tertentu
yang salah satu permukaannya di poles. Sekarang ini telah banyak industri yang
menyediakan peralatan pabrik pengolahan batu hias. Pengembngan mesin
pemotong intan, khususnya jenis diamond-tipped saw telah mempermudah untuk
menghasilkan lempengan batu dimensi dalam berbagi ukuranyang di kehendaki
secara cepat dan tepat.


3. Pemanfaatan
Kegunaan dan Manfaat Batu Granit
Kegunaan Granit sebagai bahan Bangunan rumah dan gedung, untuk bangunan
Monumen, jalan dan jembatan, sebagai batu hias (dekorasi), sebagai bahan baku
industri poles (tegel, ornamen, dll) dan bahan bangunan (gedung, jalan , jembatan,
dll), selain itu dapat digunakan sebagai bahan baku pembuatan aksesoris rumah
seperti lantai,wastafel dan meja serta di bidang konstruksi.











Gambar, Pemanfaatan Granite Sebaga Keramik Lantai

Spesifikasi Produk
Tidak semua batuan dapat menghasilkan permukaan yang halus bila di poles.
Batuan yang berbutir halus jika di poles akan menghasilkan permukaan yang lebih
baik dibanding butiran yang kasar.
ASTM (American Standard Testing Material) telah menerbitkan standar
spesifikasi batuan yang dapat dijadikan batu hias.standar ini meliputi karakteristik
batuan, sifat-sifat fisik yang di perlukan, dan metode cara uji.

Tabel. Sifat fisik dan karakteristik batuan sebagai batu dimensi
SIFAT FISIK GRANIT GABRO
BATU SABAK MARMER
EKSTERIOR INTERIOR KALSIT SERPENTINIT TRAVERTIN
Ukuran Maksimum,
ft
75

20
(ASTM C615-80) (ASTM C629-80)
(ASTM C503-
79)
Densitas, lbs/ft
(ASTM C-79) ASTM C-79
Rendah
150 173 140
Minimal diinginkan
160 t.i t.i 162 175 144
Tinggi
190 179 160
Penyerapan air, %
berat
(ASTM C-121)
(ASTM C-79)

(ASTM C-121)

Rendah
0,02 0,00 0,00 0,65

Minimal diinginkan
0,4 t.i 0,25 0,45 0,75 0,75 0,75
Kuat tekan, ksi
(ASTM C-170) (ASTM C-170)
Minimal diinginkan
90 t.i t.i

7,2

Tinggi
52 35 28,0
Kuat tarik, ksi
(ASTM C-99) (ASTM C-120) (ASTM C-99)
Minimal diinginkan
1,5 t.i 7,2

1,0

Tinggi
5,5 9,0 4,0
Modulus elastisitas,
ksi
Rendah
2

2,0

Tinggi
10 15,0
Ketahanan abrasi
t.i 8,0 8,0 10,0
(ASTM C-241)

*Dikutip dari Masonary Institute Of America
Catatan: t.i = tidak diinginkan

Pola Pasar
Berbeda dengan bahan galian industri lain, pasar batu granit tidak terpengaruh
pada perkembangan perekonomian dunin. Pasar batu hias lebih di pengaruhi oleh
selera perancang (arsitektur) dan perseorangan. Kekhususn pasar ditambah lagi
dengan pola perdagangan yang lebih di tentukan pula oleh tampilan warnanya,
dan bukanlah oleh kualitas produk, seperti halnya bahan galian industri pada
umunya. Kondisi pola perdagangan produk batu granit ini meimbulkan beberapa
aspek yang menguntungkan seperti :
Kejenuhan pasar produk batu granit tidak akan pernah terjadi, hanya yang
akan terjadi pada kurun waktu tertentu adalah kecenderungan konsumen
untuk lebih menyenangi produk dengan pola warna tertentu.
Perdagangan batu granit antar negara tidak dapat dihindari, atau dengan
kata lain untuk pola warna tertentu suatu negara tidak dapat memenuhi
kebutuhannya sendiri. Oleh karna itu, di pasaran dunia banyak dijumpai
produk batu granit dengan berbagai pola warna dan bentuk produk (produk
jadi atau setengah jadi)

Prospek Pengembangan
Indonesia memiliki cadangan batu granit yang cukup besar,tetapi baru sebagian
kecil yang telah dikelola dan di usahakan. Dengan cadangan granit yang cukup
besar dan tersebar luas, dan di beberapa lokasi cadangan tersebut dapat di gunakan
sebagai industri batu dimensi.
Walaupun konsumsi batu hias di dalam negeri masih cukup besar, pengembangan
cadangan batu dimensi sebaiknya juga berpotensi ekspor. Hal ini terjadi karena
sifat pola perdangan batu hias yang tidak terlepas dari pengaruh perdagangan
antar negara. Namun, yang perlu diperhatikan dalam investasi batu dimensi,
tertama untuk tujuan ekspor adalah kesinambungan pemasaran. Untuk mencapai
tujuan ini, investor baru ada baiknya melakukan suatu bentuk kerjasama
pengusahaan dengan badan perdagangan internasional yang secara tradisional
telah menguasai perdagangan batu dmensi dunia, seperti Italia, Jerman, dan
Spanyol.

4. Prospek Keterdapatan Granit di Indonesia
Potensi keterdapatan batu granit di Indonesia tersebar hampir menyeluru, yaitu:
NAD
Ds. Samadua, Kab. Aceh Selatan
Ds, Kungki, Kec. Blangkejeren, Kab. Aceh Tenggara

SUMATERA UTARA
Sibolga, Kab. Tapanuli Tengah
Tarutung, Kab. Tapanuli Selatan
Kec. Kota Nopan, Kab. Tapanuli Selatan
P. Berhala
Parapat, Kab. Simalungun

SUMATERA BARAT
Alahan Panjang, Kab. Solok
Air Bangis, Kab. Pasaman

RIAU
G. Kijang, P. Bintan
Kec. Rombak dan Kampar
Kec. Tandum, Kab. Indragiri Hulu
Kec. Siberida
JAMBI
Ds. Sungai Manau, Kec. Sungai Manau, Kab. Sarko
Kec. Pelapat dan Rantau Pandan, Kab. Bungotebu

BENGKULU
Air Manna, Kec. Manna Utara

KALIMANTAN BARAT
G. Raya, G. Burik, G. Banil, G. Pandang, Bengkayang
Kab. Sanggau

KALIMANTAN SELATAN
Bukit Raya, Kec. Sungai Pinang, Kab. Banjar

KALIMANTAN TENGAH
Tengkiling, Palangkaraya

SULAWESI SELATAN
Bantimurung, Kab. Maros
Boloci, Kab. Pankep

SULAWESI TENGAH
Kec. Balaesang, Damsol, Sirenja dan Dolo, Kab. Donggalo

5. Kesimpulan
Seluruh proes pembentkan batuan ini termasuk kejdian alam yang berlangsung
secara alami. Batu granit adalah batuan yang sangat potensial untuk digunakan
dalam berbagai kebutuhan terutama dalam sektor industridan bangunan.

6. Daftar Pustaka
Bates, R.L., Geology of the Industrial Rocks And Mineral, Harper And Raw
Publisher, New York, 1960.
, Dimension Stone Drilling Methods And Drilling Machines, Tamrock
Quarry Line, Tamrock Surface, Finlandia.
Kuzvart, M., Industrial Mineral And Rock, Devlopment in Economic Geology 18,
Elsevier, Amsterdam, 1984.
, Marble Slab Industry, Project Profile, Indonesia Invesment Coordinating
Board, Jakarta, April 1985.
, Makron Stone Prosesing Machines And Method, Makron, OY, Finlandia.
, Pengembangan Kapasitas Nasional Sektor Industri, 1986-1990, Edisi 1986,
Departemen Perindustrian.
Power, T., Lime Stone Spesification, Limiting, Constrans on the Market, Industrial
Mine-rals, Oktober 1985.
Google Penelusuran, Bahan Galian Indutri Granit, Bloger.