Anda di halaman 1dari 28

makalah mengenal allah (al-islam)

BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar belakang
Orang yang hendak membaca buku mengetahui bahwa buku ini ditulis oleh pengarangnya karena alasan
tertentu. Tak pernah terpikir olehnya bahwa barangkali buku ini muncul secara kebetulan. Begitu pula, orang yang
memandang suatu pahatan tidak sangsi sama sekali bahwa pahatan ini dibuat oleh seorang pemahat. Hal ini bukan
mengenai karya seni saja: batu bata yang bertumpukan pun pasti dikira oleh siapa saja bahwa tumpukan batu bata
sedemikian itu disusun oleh seseorang dengan rencana tertentu. Karena itu, di mana saja yang terdapat suatu
keteraturan-entah besar entah kecil-pasti ada penyusun dan pelindung keteraturan ini. Jika pada suatu hari seseorang
berkata dan menyatakan bahwa besi mentah dan batu bara bersama-sama membentuk baja secara kebetulan, yang
kemudian membentuk Menara Eiffel secara lagi-lagi kebetulan, tidakkah ia dan orang yang mempercayainya akan
dianggap gila.
Pernyataan teori evolusi, suatu metode unik penyangkal keberadaan Allah, tidak berbeda daripada ini.
Menurut teori ini, molekul-molekul anorganik membentuk asam-asam amino secara kebetulan, asam-asam amino
membentuk protein-protein secara kebetulan, dan akhirnya protein-protein membentuk makhluk hidup secara lagi-
lagi kebetulan. Akan tetapi, kemungkinan pembentukan makhluk hidup secara kebetulan ini lebih kecil daripada
kemungkinan pembentukan Menara Eiffel dengan cara yang serupa, karena sel manusia bahkan lebih rumit daripada
segala struktur buatan manusia di dunia ini.
Bagaimana mungkin mengira bahwa keseimbangan di dunia ini timbul secara kebetulan bila keserasian
alam yang luar biasa ini pun bisa teramati dengan mata telanjang? Pernyataan bahwa alam semesta, yang semua
unsurnya menyiratkan keberadaan Penciptanya, muncul dengan kehendaknya sendiri itu tidak masuk akal.Karena
itu, pada keseimbangan yang bisa dilihat di mana-mana dari tubuh kita sampai ujung-ujung terjauh alam semesta
yang luasnya tak terbayangkan ini pasti ada pemiliknya. Jadi, siapakah Pencipta ini yang mentakdirkan segala
sesuatu secara cermat dan menciptakan semuanya? Ia tidak mungkin zat material yang hadir di alam semesta ini,
karena Ia pasti sudah ada sebelum adanya alam semesta dan menciptakan alam semesta dari sana. Pencipta Yang
Mahakuasa ialah yang mengadakan segala sesuatu, sekalipun keberadaan-Nya tanpa awal atau pun akhir. Agama
mengajari kita identitas Pencipta kita yang keberadaannya kita temukan melalui akal kita. Melalui agama yang
diungkapkan kepada kita, kita tahu bahwa Dia itu Allah, Maha Pengasih dan Maha Pemurah, Yang menciptakan
langit dan bumi dari kehampaan.
Meskipun kebanyakan orang mempunyai kemampuan untuk memahami kenyataan ini, mereka menjalani
kehidupan tanpa menyadari hal itu. Bila mereka memandang lukisan pajangan, mereka takjub siapa pelukisnya.
Lalu, mereka memuji-muji senimannya panjang-lebar perihal keindahan karya seninya. Walau ada kenyataan bahwa
mereka menghadapi begitu banyak keaslian yang menggambarkan hal itu di sekeliling mereka, mereka masih tidak
mengakui keberadaan Allah, satu-satunya pemilik keindahan-keindahan ini. Sesungguhnya, penelitian yang
mendalam pun tidak dibutuhkan untuk memahami keberadaan Allah. Bahkan seandainya seseorang harus tinggal di
suatu ruang sejak kelahirannya, pernak-pernik bukti di ruang itu saja sudah cukup bagi dia untuk menyadari
keberadaan Allah.Tubuh manusia menyediakan begitu banyak bukti yang mungkin tidak terdapat di berjilid-jilid
ensiklopedi. Bahkan dengan berpikir beberapa menit saja mengenai itu semua sudah memadai untuk memahami
keberadaan Allah. Tatanan yang ada ini dilindungi dan dipelihara oleh Dia.
Tubuh manusia bukan satu-satunya bahan pemikiran. Kehidupan itu ada di setiap milimeter bidang di bumi
ini, entah bisa diamati oleh manusia entah tidak. Dunia ini mengandung begitu banyak makhluk hidup, dari
organisme uniseluler hingga tanaman, dari serangga hingga binatang laut, dan dari burung hingga manusia. Jika
anda menjumput segenggam tanah dan memandangnya, di sini pun anda bisa menemukan banyak makhluk hidup
dengan karakteristik yang berlainan. Di kulit anda pun, terdapat banyak makhluk hidup yang namanya tidak anda
kenal. Di isi perut semua makhluk hidup terdapat jutaan bakteri atau organisme uniseluler yang membantu
pencernaan. Populasi hewan di dunia ini jauh lebih banyak daripada populasi manusia. Jika kita juga
mempertimbangkan dunia flora, kita lihat bahwa tidak ada noktah tunggal di bumi ini yang tidak mengandung
kehidupan. Semua makhluk ini yang tertebar di suatu bidang seluas lebih daripada jutaan kilometer persegi itu
mempunyai sistem tubuh yang berlainan, kehidupan yang berbeda, dan pengaruh yang berbeda terhadap
keseimbangan lingkungan. Pernyataan bahwa semua ini muncul secara kebetulan tanpa maksud atau pun tujuan itu
gila-gilaan. Tidak ada makhluk hidup yang muncul melalui kehendak atau upaya mereka sendiri. Tidak ada
peristiwa kebetulan yang bisa menghasilkan sistem-sistem yang serumit itu.
Semua bukti ini mengarahkan kita ke suatu kesimpulan bahwa alam semesta berjalan dengan "kesadaran"
(consciousness) tertentu. Lantas, apa sumber kesadaran ini? Tentu saja bukan makhluk-makhluk yang terdapat di
dalamnya. Tidak ada satu pun yang menjaga keserasian tatanan ini. Keberadaan dan keagungan Allah mengungkap
sendiri melalui bukti-bukti yang tak terhitung di alam semesta. Sebenarnya, tidak ada satu orang pun di bumi ini
yang tidak akan menerima kenyataan bukti ini dalam hati sanubarinya. Sekalipun demikian, mereka masih
mengingkarinya "secara lalim dan angkuh, kendati hati sanubari mereka meyakininya" sebagaimana yang
dinyatakan dalam Al-Qur'an. (Surat an-Naml, 14)
Buku ini ditulis untuk menunjukkan kenyataan yang diingkari oleh sebagian orang ini karena
keberadaannya asing menurut perhatian mereka, dan juga untuk membongkar penipuan dan penyimpulan jahiliyah
yang menjadi sandaran mereka. Karena inilah maka banyak persoalan yang ditelaah di buku ini.
Orang yang membaca buku ini akan segera lebih mengamati bukti-bukti keberadaan Allah yang tak
terbantah dan menyaksikan bahwa keberadaan Allah mencakup segala benda: "akal" mengetahui hal ini.
Sebagaimana Ia menciptakan tatanan yang menyeluruh ini, Dialah yang juga memeliharanya dengan tak henti-
hentinya.
2. Tujuan
Tujuan dari penyusunan makalah ini antara lain:
1. Untuk memenuhi tugas Mata Kuliah AL_ISLAM.
2. Untuk menambah pengetahuan tentang cara mengenal allah.
3. Untuk mengetahui bukti-bukti bahwa Allah itu ada?
4. Untuk mengetahui apakah manusia sudah tau cara mengenal Allah dengan baik.
3. Manfaat
Manfaat yang didapat dari makalah ini adalah:
1. Mahasiswa dapat menambah pengetahuan tentang mengenal Allah.
2. Mahasiswa dapat mengetahui Makna mengenal Allah.
3. Mahasiswa dapat mengetahui manfaat dari mengenal Allah.
4. Mahasiswa dapat mengetahui bukti-bukti dari adanya Allah.

4. Ruang Lingkup
Makalah ini membahas mengenai bagaimana cara mengenal Allah dan manfaat utama
dari mengenal Allah. Serta membahas mengenai aspek mengengenal Allah adalah kewajiban dari
umat islam. Berdasarkan beberapa masalah yang teridentifikasi, makalah ini difokuskan pada
cara mengenal Allah agar kita juga mengetahui apakah manusia khususnya umat islam sudah
mengenal Allah dengan baik.









BAB II
PERMASALAHAN
2. MENGENAL ALLAH S.W.T
2.1 Mengenal Allah SWT
Mungkin terlintas dalam benak kita, apakah masih perlu berbicara tentang Allah? Bukankah kita sudah
sering mendengar dan menyebut asma-Nya. Bukankah kita sudah tahu bahwa Allah adalah Tuhan kita. Tidakkah itu
sudah cukup? Ketahuilah, perasaan merasa cukup inilah yang menghalangi kita untuk menambah dan memperkaya
wawasan kita tentang pemahaman dan pengenalan terhadap pencipta kita, Allah SWT.
Sesungguhnya semakin dalam dan sering kita memahami untuk mengenal Allah maka kita akan semakin
merasa dekat dengan-Nya. Semakin dekat perasaan kita kepada Allah, semakin tenang jiwa kita. Sebagaimana yang
termaktub dalam Al Quranul Karim dalam Surat Ar Radu (13) : 38.
Ketika kita berbicara tentang Allah, kita tidak hanya membahas Allah sebagai Rabb (Pencipta) namun kita
juga membahas bahwa Allah sebagai Malik dan Ilah. Secara definitif dalam Al Quran dijelaskan bahwa Malik
memiliki makna pemilik, pemelihara dan penguasa. Ilah memiliki makna sebagai Yang paling dicintai, Yang paling
ditakuti dan Yang menjadi sumber pengharapan.
Allah SWT sebagai pencipta lebih mudah dipahami dibandingkan memahami Allah sebagai Malik dan Ilah.
Hal ini disebabkan karena memahami Allah sebagai Malik memiliki berbagai konsekuensi diantaranya konsekuensi
pengabdian melaksanakan perintah-Nya, konsekuensi menjadikan Allah sebagai satu-satunya yang paling dicintai,
konsekuensi menjadikan Allah sebagai satu-satunya penguasa diri, dan sebagainya. Konsekuensi inilah yang
biasanya menjadi kendala bagi kita untuk memahami Allah secara menyeluruh.

Dalam memahami dan mengenal Allah, kita sebaiknya berkeyakinan bahwa Allah sumber ilmu dan
pengetahuan. Ilmu-ilmu tersebut berfungsi sebagai pedoman hidup. Dan sebagai sarana hidup. Dengan keyakinan itu
maka kita akan lebih mudah untuk memahami Allah dan juga memiliki kepribadian yang merdeka dan bebas, karena
kita hanya menjadikan Allah sebagai satu-satunya penguasa diri kita, seluruh makhluk bagi kita memiliki posisi
yang sama. Sama-sama hamba Allah jadi kita tidak akan takut kepada selain Allah.
Dalam kitab dikatakan, awaluddin makrifatullah (awal-awal agama ialah mengenal
Allah). Apabila seseorang itu tidak mengenal Allah, segala amal baktinya tidak akan sampai
Kepada Allah SWT. Sedangkan, segala perintah suruh yang kita buat, baik yang
berbentuk fardhu maupun sunat, dan segala perintah larang yang kita jauhi, baik yang
berbentuk haram maupunmakruh, merupakan persembahan yang hendak kita berikan kepada
Allah SWT.
Kalau kita tidak kenal Allah SWT, maka segala persembahan itu tidak akan sampai kepada-Nya.
Ini berarti, sia-sialah segala amalan yang kita perbuat.
Bila seseorang itu sudah kenal Allah, barulah apabila dia berpuasa, puasanya sampai
kepada Allah. Apabila dia sholat, sholatnya sampai kepada Allah. Apabila dia berzakat, zakatnya
sampai kepada Allah. Apabila dia menunaikan haji, hajinya sampai kepada Allah SWT. Apabila
dia berjuang, berjihad, bersedekah dan berkorban, serta membuat segala amal bakti, semuanya
akan sampai kepada Allah SWT.Karena itulah, makrifatullah(Mengenal Allah) ini amat penting
bagi kita. Jika kita tidak kenal Allah, kita bimbang segala amal ibadah kita tidak akan sampai
kepada-Nya, ia menjadi sia-sia belaka. Boleh jadi kita malah hanya akan tertipu oleh syaitan
saja. Kita mengira amalan yang kita perbuat sudah kita persembahkan pada Allah, padahal itu
adalah jebakan syaitan. Ini karena kita tidak mengenal Allah, sehingga kita tidak mampu
membedakan ilah (tuhan) yang kita ikuti, apakah itu Allah, atau syaitan yang menipu daya.
Sebab itulah mengenal Allah itu hukumnya fardhu 'ain bagi tiap-tiap mukmin.
Mengenal Allah dapat kita lakukan dengan cara memahami sifat-sifat-Nya. Kita tidak
dapat mengenal Allah melalui zat-Nya, karena membayangkan zat AllaH itu adalah suatu
perkara yang sudah di luar batas kesanggupan akal kita sebagai makhluk Allah. Kita hanya dapat
mengenal Allah melalui sifat-sifat-Nya.
Untuk memahami sifat-sifat Allah itu, kita memerlukan dalil aqli dandalil naqli.
Dalil aqli adalah dalil yang bersumber dari akal (aqli dalam bahasa Arab = akal).
Dalil naqli adalah dalil yang bersumber dari Al-Qur'an dan As-Sunnah.
Melalui dalil aqli dan dalil naqli ini sajalah kita dapat mengenal Allah. Tanpa dalil-dalil itu, kita
tidak dapat mengetahui sifat-sifat Allah, dan kalau kita tidak mengetahui sifat-sifat Allah, berarti
kita pun tidak mengenal Allah.

2.2 Makna Mengenal Allah
Marifatullah adalah bahasa Arab yang terdiri dari dua kata, yaitu Marifah dan Allah. Marifah berarti
mengetahui, mengenal. Mengenal Allah yang diajarkan kepada manusia adalah mengenal melalui hasil
penciptaannya bukan melalui zat Allah. Karena akal kita memiliki keterbatasan untuk memahami seluruh ilmu yang
ada di dunia ini, apalagi zat Allah.
2.3 Pentingnya Mengenal Allah
a. Marifatullah merupakan ilmu tertinggi yang harus dipahami manusia. Hakikat ilmu adalah memberikan
keyakinan kepada yang mendalaminya. Marifatullah adalah ilmu tertinggi sebab jika dipahami memberikan
keyakinan yang dalam. Memahami Marifatullah juga akan mengeluarkan manusia dari kegelapan kebodohan
kepada cahaya yang terang yaitu keimanan. (QS. Luqman (31) : 18).
b. Seseorang yang mengenal Allah pasti akan tahu tujuan hidupnya.(QS. Adz Dzariyat (51)
c. Berilmu dengan marifatullah sangat penting karena berhubungn dengan manfaat yang diperolehnya yaitu
meningkatkan keimanan dan ketaqwaan, dengan kedua hal tersebut akan memperoleh keberuntungan dan
kebahagiaan yang hakiki.
2.4 Bukti Bahwa Allah Itu Ada
Bagaimana kita membuktikan bahwa allah itu ada yaitu berdasarkan Dalil Naqlinya yang terdapat dalam
Al-quran ada 2 metode:

1. Metode iqtirof
merupakan kita sebagai manusia membuktikan dengan melihat ciptaan Allah SWT.Contohnya adanya
laut,adanya manusia, pohon, gunung dan lain sebagainya.
2. Metode Inayah
Kita sebagai manusia memperhatikan keindahan ciptaan Allah SWT tersebut,contohnya Adanya laut dan
setelah kita amati dalam jangka waktu yang lama,kenapa air laut bisa asin. Hal itu tidak munkin air laut asin sendiri,
semata mata hanya ada kekuatan Allah Lah maka hal itu bisa terjadi.
Dengan berdasarkan dalil aglinya yang didapat dari pemikiran manusia mengenai hal-hal mengetahui
bahwa Allah itu Ada.
1. Kita bisa melihat dengan adanya wahyu Allah dalam Al_Quran surat Al-iklas(bahwa Allah itu satu)
2. Bahwa Allah itu mengutus para nabi dan rasul kedunia untuk menyampaikan kepada umat manusia agar
mengerjakan perintah Allah
3. Bahwa Allah menurunkan mukzizat kepada Nabi sebagai bukti kenabiannya.
4. Khauf (rasa takut) Perasaan takut juga bisa membuktikan bahwa Allah itu Benar-benar ada.
Rasa takut adalah kondisi jiwa yang tersiksa karena disebabkan takut kepada
Allah. Contoh: bila kita dalam suatu penerbangan pesawat,seorang pramugari mengumumkan
bahwa akan mengalami cuaca buruk,maka semua penumpang tentulah ketakutan dan akan
menyebut nama nama Allah serta meminta pertolongan.hal itu membuktikan dengan adanya
Allah. jika anda melakukan ibadah harus didasari rasa takut kepada Allah bukan kepada atasan
atau bos di kantor dimana ibadah dilakukan karena bos di kantor rajin shalat jadi shalatnya
supaya dilihat oleh bos bukan karena takut kepada Allah, Allah berfirman,Janganlah kamu takut
kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku, jika kamu benar-benar orang yang beriman (QS.Ali
Imron: 17 5)

Karena itu janganlah kamu takut kepada manusia, (tetapi) takutlah kepada-Ku (QS.Al-Maidah:
44)
Hanya kepada-Ku lah kamu harus takut (tunduk). (QS. Al-Baqarah: 40)
Beberapa cara untuk menumbuhkan rasa takut:
1. Rasa takut bisa timbul jika anda mengetahui betapa kerasnya hukuman Allah
kepada orang-orang yang bermaksiat.
2. Rasa takut bisa timbul dengan mengingat masa lalu dimana, saat waktu-waktu
anda yang berharga anda gunakan untuk bermaksiat dan membandingkannya dengan
masa saat anda dekat kepada-Nya.
3. Rasa takut bisa timbul jika kita mengenali sifat-sifat Allah
4. Menumbuhkan ketakutan dengan kondisi taubatnya apakah diterima atau tidak?
dan takut kalau-kalau akan diakhirkan dengan kondisi suul khatimah.
2.5 Cara mengenal Allah
Bagaimana ciri-ciri orang yang mengenal Allah? Kalau orang yang mengenal Allah
setiap dia mengalami suatu masalah pasti masalah itu akan dikembalikan kepada Allah, berdoa
dan mengadu kepada Allah karena hanya kepada Allahlah kita akan kembali.Anda dapat
mengenal Allah melalui Al-Quran, bahkan ada satu surat dimana Allah menjelaskan siapa diri-
Nya, coba anda lihat Al-Quran surat Maryam 65 yang berbunyi :
Tuhan (yang menguasai) langit dan bumi, dan apa-apa yang ada diantara keduanya,
maka sembahlah Dia dan berteguh hatilah dalam beribadah kepada-Nya. Apakah kamu
mengetahui ada seorang yang sama dengan Dia (yang patut disembah?)
Betapa indah dan tegasnya ayat tersebut, bahkan selain menjelaskan tentang siapa Allah
ayat tersebut juga menjelaskan apa kewajiban kita sebagai seorang hamba kepada Sang Pencipta
yaitu beribadah kepada-Nya, dan sampai kapan kita harus terus beribadah? sampai kita MATI.


Ibadah memiliki syarat agar ibadah itu di kategorikan sebagai ibadah yang benar yaitu :
Ikhlas, ikhlas melaksanakan ibadah karena Allah
Sesuai dengan syariat yaitu sesuai Al-Quran dan hadist jadi kalau tidak ada di dalam Al-
Quran dan Hadist jangan dikerjakan karena bidah hukumnya haram dan amalannya akan
tertolak
Ada beberapa cara kita mengenal Allah dan meyakini bahwa Allah Lah yang Maha Esa Hanya Allah Lah
Yang Kita Sembah tiada Yang Lain.maka hal-hal yang perlu kita ketahui yaitu:
a. Kita diberi Akal dan Fitrah Oleh Allah serta penglihatan dan penglihataan bahwa Hanya Allah Lah yang bisa
memberikan itu.
b. Meyakini bahwa seluruh Zagat raya beserta alam semesta beserta isinya hanya Allah Yang menciptakan.
c. Meyakini dan mempercayai Nabi dan rasul adalah utusan Allah yang diberi mujizat oleh Allah untuk menunjukkan
kenabian.
d. Meyakini dan mengenal Nama-nama ALLAH Melalui Asmaul Husna (QS. Al Muminun (40) : 62, QS. Al Baqarah
(2) : 284)
2.6 Manfaat Mengenal Allah
Hasil dari mengenal Allah adalah peningkatan iman dan taqwa sehingga muncul beberapa hal di bawah ini:
a.Kebebasan. (QS. Al Anam (6) : 82)
b.Memberi ketenangan. QS. Ar Radu (13) : 28
c. Keberkahan. QS Al Araf (7) : 96
d.Kehidupan yang baik. QS. An Nahl (16) : 97
e.Syurga. QS. Yunus (10) : 25-26
f. Keridhaan Allah (Mardhatillah). QS. Al Bayyinah (98) : 8


2.7 Hal-hal yang Menghalangi Mengenal Allah
a. Kesombongan. QS. An Nahl (16) : 22, Al Mumin (40) : 35
b. Dzalim. QS. As Shaff (61) : 7
c. Tidak berpengetahuan. QS. Az Zumar (39) : 65-66
d. Dusta. QS. Al Baqarah (2) : 10, Al Mursalat (77) : 19
e. Menyimpang. QS. Al Maidah (5) : 13
f. Berbuat kerusakan/fasad. QS. Al Hasyr (59) : 19
g. Lalai. QS. Al Araf (7) : 179
h. Banyak berbuat maksiat. QS. Al Muthaffifiin (83) : 14
i. Ragu-ragu. QS. An Nur (24) : 50
Semua sifat di atas merupakan bibit kekafiran kepada Allah yang harus dibersihkan dari
hati dan pemahaman. Kekafiran yang menyebabkan Allah mengunci hati, menutup mata dan
telinga manusia serta menyiksa mereka di neraka akibat perbuatan mereka. Barangsiapa yang
mengerjakan kejahatan, niscaya akan diberi pembalasan dari kejahatan itu dan ia tidak mendapat
pelindung dan tidak (pula) penolong baginya selain dari Allah (QS. An-Nisa: 123)









BAB III
PENUTUP

3. KESIMPULAN DAN SARAN
3.1 KESIMPULAN
Bahwa Sesungguhnya semakin dalam dan sering kita memahami untuk mengenal Allah maka kita akan
semakin merasa dekat dengan-Nya. Semakin dekat perasaan kita kepada Allah, semakin tenang jiwa kita.
Sebagaimana yang termaktub dalam Al Quranul Karim dalam Surat Ar Radu (13) : 38.
Ketika kita berbicara tentang Allah, kita tidak hanya membahas Allah sebagai Rabb (Pencipta) namun kita
juga membahas bahwa Allah sebagai Malik dan Ilah. Secara definitif dalam Al Quran dijelaskan bahwa Malik
memiliki makna pemilik, pemelihara dan penguasa. Ilah memiliki makna sebagai Yang paling dicintai, Yang paling
ditakuti dan Yang menjadi sumber pengharapan.
Ciri-ciri orang yang mengenal Allah? Kalau orang yang mengenal Allah setiap dia
mengalami suatu masalah pasti masalah itu akan dikembalikan kepada Allah, berdoa dan
mengadu kepada Allah karena hanya kepada Allahlah kita akan kembali. Anda dapat mengenal
Allah melalui Al-Quran, bahkan ada satu surat dimana Allah menjelaskan siapa diri-Nya, coba
anda lihat Al-Quran surat Maryam 65.




Ada beberapa cara kita mengenal Allah dan meyakini bahwa Allah Lah yang Maha Esa Hanya Allah Lah
Yang Kita Sembah tiada Yang Lain.maka hal-hal yang perlu kita ketahui yaitu:
e. Kita diberi Akal dan Fitrah Oleh Allah serta penglihatan dan penglihataan bahwa Hanya Allah Lah yang bisa
memberikan itu.
f. Meyakini bahwa seluruh Zagat raya beserta alam semesta beserta isinya hanya Allah Yang menciptakan.
g. Meyakini dan mempercayai Nabi dan rasul adalah utusan Allah yang diberi mujizat oleh Allah untuk menunjukkan
kenabian.
h. Meyakini dan mengenal Nama-nama ALLAH Melalui Asmaul Husna (QS. Al Muminun (40) : 62, QS. Al Baqarah
(2) : 284)
Manfaat Mengenal Allah Hasil dari mengenal Allah adalah peningkatan iman dan taqwa sehingga muncul
beberapa hal di bawah ini:
a.Kebebasan. (QS. Al Anam (6) : 82)
b.Memberi ketenangan. QS. Ar Radu (13) : 28
c.Keberkahan. QS Al Araf (7) : 96
d.Kehidupan yang baik. QS. An Nahl (16) : 97
e.Syurga. QS. Yunus (10) : 25-26
f.Keridhaan Allah (Mardhatillah). QS. Al Bayyinah (98) : 8


3.2 Saran
Maka dari itu janganlah sekali-kali kamu tidak mengenal Allah,kerena apabila engkau
tidak menegenal Allah maka hidup mu akan sengsara baik didunia mau pun diakhirat Kelak.
























Makalah Cara Mengenal ALLAH
SEP 26
Posted by ANGGA
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Belakangan ini banyak orang mengaku mengenal Allah SWT, namun mereka tidak cinta
kepada Allah SWT. Buktinya mereka banyak melanggar perintah dan larangan-Nya. Hal ini
disebabkan karena mereka belum mengenal Allah SWT dengan arti sebenarnya.
Sekilas, membahas persoalan bagaimana mengenal Allah SWT bukan sesuatu yang asing. Tetapi
yang dimaksud dalam pembahasan ini adalah mengenal Allah SWT yang akan membuahkan rasa
takut kepada-Nya, tawakal, berharap, menggantungkan diri, dan ketundukan hanya kepada-Nya.
Sehingga kita bisa mewujudkan segala bentuk ketaatan dan menjauhi segala apa yang dilarang
oleh-Nya.
1.2 Rumusan Masalah
Rumusan masalah yang akan kami angkat dan bahas dalam makalah ini diantaranya :
1. Bagaimana cara mengenal Allah SWT dalam arti sebenarnya?
2. Nilai apa saja yang akan kita dapatkan jika mengenal Allah dengan baik?
1.3 Maksud dan Tujuan Penulisan
Penyusunan makalah ini memiliki beberapa tujuan, yaitu :
1. mengetahui cara mengenal Allah SWT dengan baik
2. mengetahui balasan yang akan diberikan oleh Allah kepada kita
1.4 Manfaat Penulisan
Meningkatkan pemahaman tentang Allah SWT dan Islam, sehingga kita dapat mewujudkan segala
ketaatan dan menjauhi segala apa yang dilarang oleh-Nya. Serta agar kita bisa mengenal Allah
secara benar.
BAB II
PEMBAHASAN

Ibarat manusia, jika kita tidak mengenal tetangga kita, guru atau dosen kita, maka kita
tidak akan memperdulikan dia diluar konteks kewajiban kita. Ketika ditanya tentang hal yang
disukainya, kita hanya bisa diam sambil menggelengkan kepala pertanda tak mengerti. Ini adalah
bukti bahwa dengan jalan mengenal, kita akan lebih peduli terhadap sesama.
Begitupun dengan Allah zat yang menciptakan kita, bagaimana kita bisa cinta kepada Allah
kalau kita tidak mengenal-Nya. Bagaimana kita bisa khusyuk beribadah kalau kita tidak mengerti
tujuan ibadah kita. Maka dari itu, mengenal Allah SWT adalah hal yang sangat krusial dalam
pencapaian nilai kesempurnaan kita.
Cara Mengenal Allah SWT
Mengenal Allah ada empat cara yaitu mengenal wujud Allah, mengenal Rububiyah Allah, mengenal
Uluhiyah Allah, dan mengenal Nama-nama dan Sifat-sifat Allah. Keempat cara ini telah disebutkan
Allah di dalam Al Quran dan di dalam As Sunnah baik global maupun terperinci
Ibnul Qoyyim dalam kitab Al Fawaid hal 29, mengatakan: Allah mengajak hamba-Nya untuk
mengenal diri-Nya di dalam Al Quran dengan dua cara yaitu pertama, melihat segala perbuatan
Allah dan yang kedua, melihat dan merenungi serta menggali tanda-tanda kebesaran Allah.
seperti dalam firman-Nya: Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan pergantian siang
dan malam terdapat (tanda-tanda kebesaran Allah) bagi orang-orang yang memiliki akal. (QS. Ali
Imran: 190)
Juga dalam firman-Nya yang lain: Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan
pergantian malam dan siang, serta bahtera yang berjalan di lautan yang bermanfaat bagi
manusia. (QS. Al Baqarah: 164)
Mengenal Wujud Allah.
Yaitu beriman bahwa Allah itu ada. Dan adanya Allah telah diakui oleh fitrah, akal, panca indera
manusia, dan ditetapkan pula oleh syariat. Ketika seseorang melihat makhluk ciptaan Allah yang
berbeda-beda bentuk, warna, jenis dan sebagainya, akal akan menyimpulkan adanya semuanya itu
tentu ada yang mengadakannya dan tidak mungkin ada dengan sendirinya. Dan panca indera kita
mengakui adanya Allah di mana kita melihat ada orang yang berdoa, menyeru Allah dan meminta
sesuatu, lalu Allah mengabulkannya.
Adapun tentang pengakuan fitrah telah disebutkan oleh Allah di dalam Al Quran: Dan ingatlah
ketika Tuhanmu menurunkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil
kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman ): Bukankah Aku ini Tuhanmu Mereka
menjawab: (Betul Engkau Tuhan kami) kami mempersaksikannya (Kami lakukan yang demikian
itu) agar kalian pada hari kiamat tidak mengatakan: Sesungguhnya kami bani Adam adalah orang-
orang yang lengah terhadap ini (keesaan-Mu) atau agar kamu tidak mengatakan: Sesungguhnya
orang-orang tua kami telah mempersekutukan Tuhan sejak dahulu sedangkan kami ini adalah
anak-anak keturunan yang datang setelah mereka.. (QS. Al Araf: 172-173)
Ayat ini merupakan dalil yang sangat jelas bahwa fitrah seseorang mengakui adanya Allah dan juga
menunjukkan, bahwa manusia dengan fitrahnya mengenal Rabbnya. Adapun bukti syariat, kita
menyakini bahwa syariat Allah yang dibawa para Rasul yang mengandung maslahat bagi seluruh
makhluk, menunjukkan bahwa syariat itu datang dari sisi Dzat yang Maha Bijaksana. (Lihat Syarah
Aqidah Al Wasithiyyah Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin hal 41-45)
Mengenal Rububiyah Allah
Rububiyah Allah adalah mengesakan Allah dalam tiga perkara yaitu penciptaan-Nya, kekuasaan-
Nya, dan pengaturan-Nya. (Lihat Syarah Aqidah Al Wasithiyyah Syaikh Muhammad bin Shalih Al
Utsaimin hal 14)
Maknanya, menyakini bahwa Allah adalah Dzat yang menciptakan, menghidupkan, mematikan,
memberi rizki, mendatangkan segala mamfaat dan menolak segala mudharat. Dzat yang
mengawasi, mengatur, penguasa, pemilik hukum dan selainnya dari segala sesuatu yang
menunjukkan kekuasaan tunggal bagi Allah.
Dari sini, seorang mukmin harus meyakini bahwa tidak ada seorangpun yang menandingi Allah
dalam hal ini. Allah mengatakan: Katakanlah! Dialah Allah yang Maha Esa. Allah adalah Tuhan
yang bergantung kepada-Nya sgala sesuatu. Dia tidak beranak dan tidak diperanakkan. Dan tidak
ada seorangpun yang setara dengan-Nya. (QS. Al Ikhlash: 1-4)
Maka ketika seseorang meyakini bahwa selain Allah ada yang memiliki kemampuan untuk
melakukan seperti di atas, berarti orang tersebut telah mendzalimi Allah dan menyekutukan-Nya
dengan selain-Nya.
Dalam masalah rububiyah Allah sebagian orang kafir jahiliyah tidak mengingkarinya sedikitpun dan
mereka meyakini bahwa yang mampu melakukan demikian hanyalah Allah semata. Mereka tidak
menyakini bahwa apa yang selama ini mereka sembah dan agungkan mampu melakukan hal yang
demikian itu. Allah telah menceritakan di dalam Al Quran bahwa mereka memiliki dua tujuan.
Pertama : mendekatkan diri mereka kepada Allah dengan sedekat-dekatnya sebagaimana firman
Allah: Dan orang-orang yang menjadikan selain Allah sebagai penolong (mereka mengatakan):
Kami tidak menyembah mereka melainkan agar mereka mendekatkan kami di sisi Allah dengan
sedekat-dekatnya. (Az Zumar: 3 )
Kedua : agar mereka memberikan syafaat (pembelaan ) di sisi Allah. Allah berfirman: Dan
mereka menyembah selain Allah dari apa-apa yang tidak bisa memberikan mudharat dan manfaat
bagi mereka dan mereka berkata: Mereka (sesembahan itu) adalah yang memberi syafaat kami di
sisi Allah. (QS. Yunus: 18, Lihat kitab Kasyfusy Syubuhat karya Syaikh Muhammad bin Abdul
Wahab)
Keyakinan sebagian orang kafir terhadap tauhid rububiyah Allah telah dijelaskan Allah dalam
beberapa firman-Nya:
Kalau kamu bertanya kepada mereka siapakah yang menciptakan mereka? Mereka akan
menjawab Allah. (QS. Az Zukhruf: 87)
Dan kalau kamu bertanya kepada mereka siapakah yang menciptakan langit dan bumi dan yang
menundukkan matahari dan bulan? Mereka akan mengatakan Allah. (QS. Al Ankabut: 61)
Dan kalau kamu bertanya kepada mereka siapakah yang menurunkan air dari langit lalu
menghidupkan bumi setelah matinya? Mereka akan menjawab Allah. (QS. Al Ankabut: 63)
Demikianlah Allah menjelaskan tentang keyakinan mereka terhadap tauhid Rububiyah Allah.
Keyakinan mereka yang demikian itu tidak menyebabkan mereka masuk ke dalam Islam dan
menyebabkan halalnya darah dan harta mereka sehingga Rasulullah mengumumkan peperangan
melawan mereka.
Maka dari itu, jika kita melihat kenyataan yang terjadi di tengah-tengah kaum muslimin, kita
sadari betapa besar kerusakan akidah yang melanda saudara-saudara kita. Semua perbuatan dan
keyakinan ini, merupakan keyakinan yang rusak dan bentuk kesyirikan kepada Allah.
Ringkasnya, tidak ada yang bisa memberi rizki, menyembuhkan segala macam penyakit, menolak
segala macam marabahaya, memberikan segala macam manfaat, membahagiakan,
menyengsarakan, menjadikan seseorang miskin dan kaya, yang menghidupkan, yang mematikan,
yang meluluskan seseorang dari segala macam ujian, yang menaikkan dan menurunkan pangkat
dan jabatan seseorang, kecuali Allah. Semuanya ini menuntut kita agar hanya meminta kepada
Allah semata dan tidak kepada selain-Nya.
Mengenal Uluhiyah Allah
Uluhiyah Allah adalah mengesakan segala bentuk peribadatan bagi Allah, seperti berdoa,
meminta, tawakal, takut, berharap, menyembelih, bernadzar, cinta, dan selainnya dari jenis-jenis
ibadah yang telah diajarkan Allah dan Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam. Memperuntukkan
satu jenis ibadah kepada selain Allah termasuk perbuatan dzalim yang besar di sisi-Nya yang sering
diistilahkan dengan syirik kepada Allah. Allah berfirman di dalam Al Quran:
Hanya kepada-Mu ya Allah kami menyembah dan hanya kepada-Mu ya Allah kami meminta. (QS.
Al Fatihah: 5) Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam telah membimbing Ibnu Abbas radhiallahu
anhu dengan sabda beliau:
Dan apabila kamu minta maka mintalah kepada Allah dan apabila kamu minta tolong maka minta
tolonglah kepada Allah. (HR. Tirmidzi) Allah berfirman: Dan sembahlah Allah dan jangan kalian
menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun (QS. An Nisa: 36)
Allah berfirman: Hai sekalian manusia sembahlah Rabb kalian yang telah menciptakan kalian dan
orang-orang sebelum kalian, agar kalian menjadi orang-orang yang bertaqwa. (QS. Al Baqarah:
21) Dengan ayat-ayat dan hadits di atas, Allah dan Rasul-Nya telah jelas mengingatkan tentang
tidak bolehnya seseorang untuk memberikan peribadatan sedikitpun kepada selain Allah karena
semuanya itu hanyalah milik Allah semata.
Contoh konkrit penyimpangan uluhiyah Allah di antaranya ketika seseorang mengalami musibah di
mana ia berharap bisa terlepas dari musibah tersebut. Lalu orang tersebut datang ke makam
seorang wali, atau kepada seorang dukun, atau ke tempat keramat atau ke tempat lainnya. Ia
meminta di tempat itu agar penghuni tempat tersebut atau sang dukun, bisa melepaskannya dari
musibah yang menimpanya. Ia begitu berharap dan takut jika tidak terpenuhi keinginannya. Ia pun
mempersembahkan sesembelihan bahkan bernadzar, berjanji akan beritikaf di tempat tersebut
jika terlepas dari musibah seperti keluar dari lilitan hutang.
Mengenal Nama-nama dan Sifat-sifat Allah
Maksudnya, kita beriman bahwa Allah memiliki nama-nama yang Dia telah menamakan diri-Nya
dan yang telah dinamakan oleh Rasul-Nya. Dan beriman bahwa Allah memiliki sifat-sifat yang
tinggi yang telah Dia sifati diri-Nya dan yang telah disifati oleh Rasul-Nya. Allah memiliki nama-
nama yang mulia dan sifat yang tinggi.
berdasarkan firman Allah:
Dan Allah memiliki nama-nama yang baik. (Qs. Al Araf: 186)
Dan Allah memiliki permisalan yang tinggi. (QS. An Nahl: 60)
Dalam hal ini, kita harus beriman kepada nama-nama dan sifat-sifat Allah sesuai dengan apa yang
dimaukan Allah dan Rasul-Nya dan tidak menyelewengkannya sedikitpun. Imam Syafii meletakkan
kaidah dasar ketika berbicara tentang nama-nama dan sifat-sifat Allah sebagai berikut: Aku
beriman kepada Allah dan apa-apa yang datang dari Allah dan sesuai dengan apa yang dimaukan
oleh Allah. Aku beriman kepada Rasulullah dan apa-apa yang datang dari Rasulullah sesuai dengan
apa yang dimaukan oleh Rasulullah (Lihat Kitab Syarah Lumatul Itiqad Syaikh Muhammad bin
Shalih Al Utsaimin hal 36)
Ketika berbicara tentang sifat-sifat dan nama-nama Allah yang menyimpang dari yang dimaukan
oleh Allah dan Rasul-Nya, maka kita telah berbicara tentang Allah tampa dasar ilmu. Tentu yang
demikian itu diharamkan dan dibenci dalam agama.
Allah berfirman:
Katakanlah: Tuhanku hanya mengharamkan perbuatan yang keji, baik yang nampak ataupun
yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, melanggar hak manusia tampa alasan yang benar,
(mengharamkan) mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan hujjah
(keterangan) untuk itu dan (mengharamkan) kalian berbicara tentang Allah tampa dasar ilmu.
(QS. Al Araf: 33)
Dan janganlah kamu mengatakan apa yang kamu tidak memiliki ilmu padanya, sesungguhnya
pendengaran, penglihatan, dan hati semuanya akan diminta pertanggungan jawaban. (QS. Al Isra:
36)

Beberapa Nilai yang Akan Kita Dapatkan Jika Mengenal Allah dengan Baik
Nilai-nilai terebut di antaranya:
-Ketenangan hati
Banyak sekali manusia sekarang ini yang tidak memiliki ketenangan hati did alam kehidupannya.
Jika punya harta yang banyak, hatinya tak pernah tenang. Ia tidak menyadari bahwa semua yang
dimilikinya itu hanyalah titipan Allah SWT. Ketidaktenangannya itu membuatnya seakan memiliki
segalanya. Allah SWT berfirman dalam surat Ar-radu ayat 28: (yaitu) orang-orang beriman dan
tenteram hatinya dengan mengingat Allah. Ingatlah, (bahwa) dengan mengingat Allah itu,
tenteramlah segala hati.Secara jelas Allah SWT menjamin bahwa dengan mengingat Allah, hati
menjadi tenteram. Terlebih bagi orang yang beriman.
- Keberkahan Allah
Dalam melakukan sesuatu pastinya kita selalu mengharapkan berkah Allah Azza Wa Jalla. Dengan
adanya keberkahan Allah ini, kita akan selalu leluasa menjalankan aktivitas yang ada di dunia ini.
Allah berfirman dalam surat Al-arof ayat 96: Jika sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan
bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi
mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.
Allah mengatakan akan melimpahkan keberkahan kepada kita yang beriman dan bertaqwa. Namun
Allah mengatakan bahwa telah ada orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah. Sesungguhnya
siksa Allah SWT amatlah pedih.
- Hidup Mulia
Seperti tujuan seluruh umat manusia yang terlahirkan di dunia ini bahwa hidup di dalam
kemuliaan sangat diimpi-impikan. Allah menjanjikan kehidupan mulia kepada kita yang
mengerjakan amal-amal sholeh. Ini sesuai dengan firman Allah dalam surat An-Nahl ayat 97:
Barang siapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan
beriman, maka sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih
baik dari apa yang telah mereka kerjakan. Sangatlah lebih imbalan yang diberikan Allah kepada
kita semua. Allah Maha Pemurah dan Maha Penyayang kepada hamba-hamba yang taat kepada-
Nya.
- Kenikmatan Surga
Allah SWT akan memberikan kenikmatan surga bagi orang-orang yang berbuat baik. Allah
berfirman dalam surat Yunus ayat 25-26 : Allah menyeru (manusia) ke Darussalam (surga), dan
menunjuki orang yang dkehendakiNya kepada jalan yang lurus (Islam). Bagi orang-orang yang
berbuat baik, ada pahala yang terbaik (surga) dan tambahannya. Dan muka mereka tidak ditutupi
debu hitam dan tidak (pula) kehinaan. Mereka itulah penghuni surga, mereka kekal di dalamnya.
Kekekalan didalam surga adalah hal yang sangat ingin kita raih dalam kehidupan ini. Namun Allah
hanya memberikan kepada orang-orang yang berbuat baik.
- Keridhoan Allah
Selain keberkahan yang selalu kita incar dalam setiap hal yang kita lakukan, keridhoan Allah
menjadi aspek penting yang juga sangat kita harapkan. Allah hanya akan memberikan ridho-Nya
kepada orang-orang yang beramal sholeh. Allah berfirman dalam surat Al-bayyinah ayat 7-8:
Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh mereka itu adalah sebaik-
baik makhluk. Balasan mereka di sisi Tuhan mereka ialah surga And yang mengalir di bawahnya
sungai-sungai, mereka kelal didalamnya selama-lamanya. Allah ridho terhadap mereka dan mereka
pun ridho kepada-Nya. Yang demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada
Tuhannya. Dengan adanya perasaan takut kita kepada Allah SWT, maka kitapun akan semakin
beriman kepada-Nya. Maka dengan ketakutan itu, kita akan mendapatkan balasan yang amat
berlipat-lipat.
- Rasa Merdeka
Tak ada manusia yang mau diperbudak. Baik dengan hawa nafsu bahkan dengan manusia
sekalipun. Namun, kelemahan iman seseoranglah yang membuat perasaan merdeka tidak melekat
di dalam hati kita.Allah berfirman dalam surat Al-Anam ayat 82: Orang-orang yang beriman dan
tiada mempercampurkan keimanannya dengan keaniayaan, untuk mereka keamanan, sedang
mereka itu mendapat petunjuk. Allah menjamin kepada orang-orang yang tidak mencampurkan
keimanannya dengan kesyirikan atas keamanan. Ini akan kita dapatkan bila kita benar-benar telah
mengerti akan hakikat marifatullah.
BAB III
KESIMPULAN

Dalam mengenal Allah, kita dituntut menjadi seorang yang beriman dan beramal sholeh. Allah
sangat menyayangi manusia yang seantiasa mengingat-Nya. Allah menjanjikan surga, keberkahan,
keridhoan, kemerdekaan, sera kemuliaan di dalam hidup kita.
Mengenal Allah yang benar adalah dengan menimbulkan rasa malu, cinta dan takut kepada-Nya.
Yang dimaksud malu, karena merasa membawa beban dosa. Cinta yaitu rindu untuk menghadap
Allah dan senang memperoleh pahala-Nya. Dan takut kepada Allah ialah takut terkena siksa-Nya.
Jika hal tersebut telah timbul di dalam hati kita, insyaAllah kita telah mampu mengenal Allah
dengan cinta.
PENUTUP

Selesailah pembahasan kita tentang Cara Mengenal Allah. Makalah ini tersusun berkat kerjasama
yang baik antar anggota kelompok 4. Walaupun makalah ini telah tersusun, namun tidak menutup
kemungkinan adanya kekurangsempurnaan. Untuk itu, saran dan kritik sangat diharapkan, demi
lebih sempurnanya makalah yang akan kami susun berikutnya.
Inti dari makalah kami adalah keimanan kita kepada Allah SWT. Kenalilah Allah secara
menyeluruh. InsyaAllah kita termasuk hambanya yang beriman dan beramal sholeh.
Aamiin yaa robbalaalamiin.
















MAKALAH Mengenal Allah SWT Dengan Tafsir Al-Quran
Bab I.
Pendahuluan.
A. Latar Balakang Masalah.
Umat islam sebagai umat beragama harus mengetahui setiap masalah yang berhubungan dengan
agamanya, termasuk yang berhubungan dengan Tuhan mereka yaitu Allah SWT. Seorang
muslim yang tidak mengenal Tuhannya, bisa dipastikan bahwa agama mereka kurang dan tidak
sempurna.
Sangat ironi apabila ada seorang muslim tidak bisa mengenal Tuhannya, apalagi Allah SWT
telah membuka dua jalan untuk bisa mengenal-NYA, yaitu al-quran dan hadist. Kalau ada
seorang muslim yang tidak mengenal Tuhan, bagaimana keadaan dirinya ketika dia puasa, zakat
dan terutama ketika dia sholat ?, apa mereka melakukan semua aktifitas itu karna kebiasaan saja.
Allah SWT telah menurunkan al-Quran kepada hambanya sebagai buku pedoman untuk
menyempurnakan agamanya. Didalam buku pedoman tersebut Allah SWT menjelaskan berbagai
macam hal secara komplit termasuk penjelaskan siapa sebenarnya Allah SWT dan bagaimana
seharusnya seorang muslim harus bersikap kepada Tuhannya.

Dan juga didalam al-Quran dijelaskan konsep-konsep ketuhanan yang salah seperti
konsep-konsep ketuhanan orang yahudi dan nasrani. Disana juga dipaparkan
bantahan-batahan terhadap konsep ketuhanan mereka.
Makalah ini sengaja dibuat guna membantu orang muslim untuk bisa mengenal dan
mengetahui siapa sebenarnya Tuhannya sejauh yang wajib diketahui oleh mereka, dan
juga untuk mengetahui kesalahan konsep ketuhanan ahli kitab.
B. Indentifikasi Masalah.
Terkait dengan judul makalah ini Mengenal Allah SWT Dengan Tafsir Al-Quran,
terkait dengan ayat-ayat al-quran yang menjelaskan tentang dzat Allah, ketauhidan dan
sifat apa saja yang dijelaskan didalam al-quran yang wajib diketahui.
Berkaitan dengan judul tersebut, masalah dapat diindentifikasi sebagai berikut :
1. Bagaimana Al-Quran menjelaskan perihal dzat Allah SWT ?.
2. Bagaimana seorang muslim harus bertauhid (mengesakan) Allah SWT dan mentanzih
(menyucikan) Allah SWt sesuai dengan Al-Quran ?.
3. Bagaima bentuk ketuhanan ahli kitab ? dan bagaimana batahan konsep tersebut.
4. Sifat apa saja yang dimiliki oleh Allah dan wajib diketahui oleh orang muslim Sesuai
dengan Al-Quran ?.

C. Pembatasan Masalah.
Untuk memperjelas ruang lingkup pembahasan, maka masalah yang dibahas dibatasi
pada masalah :
1. Penjelasan Al-Quran Perihal Dzat Allah SWT.
2. Penjelasan Al-Quran Tentang Bertauhid dan Mentanzin Allah SWT.
3. Penjelasan Al-Quran Tentang Konsep Ketuhanan Ahli Kitab.
4. Sifat-Sifat Allah SWT Yang Wajib Diketahui Oleh Orang Muslim Didalam Al-quran.

D. Perumusan Masalah.
Berdasarkan latar belakang dan pembatasan masalah tersebut, masalah-masalah yang
dibahas dapat dirumuskan sebagai berikut :
1. Bagaimana Deskripsi Penjelasan Al-Quran Perihal Dzat Allah SWT ?.
2. Bagaimana Deskripsi Penjelasan Al-Quran Tentang Bertauhid (mengesakan) dan
Mentanzih (menyucikan) Allah SWT ?.
3. Bagaimana Deskripsi Penjelasan Al-Qur-an Tentang Konsep Ketuhanan Ahli Kitab /
4. Bagaimana Deskripsi Al-quran Perihal Sifat-Sifat Allah SWT yang wajib diketahui oleh
orang muslim .

BaB II
Pembahasan.
A. Dzat Allah SWT.
Didalam kehidupan beragama, terutama agama islam, sangat ironis kalau kita tidak
mengetahui Dzat Allah SWT yang esensinya adalah Tuhan orang islam. Memang ada
banyak hadist dan ucapan para ulama yang melarang untuk membahas Dzat Allah
apalagi memikirkan bagaimana bentuk Dzat Allah SWT. Tapi kalau membahas Dzat
Allah SWT dari media yang sudah dijelaskan oleh Allah SWT apa ketentuan itu masih
berlaku ?, tentu tidak. Bagaimana bisa dikatakan hal itu dilarang, sedang Allah SWT
sudah memfalisitasinya dengan menyebutkan hal-hal yang boleh diketahui oleh
makhluknya.

A.1. Ayat-Ayat Al-Quran Yang Menjelaskan Dzat Allah SWT.
Banyak ayat-ayat al-quran yang menjelaskan tentang Dzat Allah SWT, diantaranya
adalah :

1. Surat Al-Ikhlas ayat 1 s/d 4 :
(

1 (

) 2 (

) 3 (

) 4 )
Artinya :
1. Katakanlah: "Dia-lah Allah, Yang Maha Esa.
2. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.
3. Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan.
4. Dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia.
2. Surat Al-Baqarah Ayat 255 :


Artinya : Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup
kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur.
Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa'at di
sisi Allah tanpa izin-Nya. Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di
belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa
yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa
berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar. (Al-Baqarah
255).

3. Surat Al-Baqarah ayat 163.


Artinya : Dan Tuhanmu adalah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan melainkan
Dia Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. (Al-Baqarah 163).

A.2. Penjelasan Ayat-Ayat Al-Quran Yang Menjelaskan Dzat Allah
SWT.
1. Surat Al-Ikhlas Ayat 1 s/d 4.
Surat ini turun karna ada pertanyaan kaum musyrikin kepada nabi mengenai Tuhannya,
mereka bertanya kepada nabi kalau Allah adalah yang menciptakan sesuatu, lantas
siapa yang menciptakan Allah ?, lalu turunlah Surat Al-Ikhlas dari ayat pertama sampai
akhir.


Kata ahad didalam ayat tersebut ditafsirkan sebagai dzat tunggal yang tidak
mempunyai persamaan baik dalam bentuk jasmani, kromosom atau sifat. Jadi ayat
tersebut menjelaskan bahwa Allah SWT adalah Dzat tunggal yang tidak mempunyai
persamaan. Kata ahad hanya diucapkan kepada Allah SWT semata, karna hanya DIA
lah Dzat yang maha sempurna didalam semua sifat dan pekerjaan-NYA [1].



Didalam penafsiran kata as-Shomat, para ulamat berbeda pendapat. Menurut Ikrimah
dari Ibnu Abbas, kata as-Shomat berarti Dzat yang mana semua makhluk tergatung
kepada-Nya didalam segala kebutuhan dan masalah-masalah mereka.

Menurut Ar-Robi Bin Anas, kata as-Shomat berarti Dzat yang tidak melahirkan dan
tidak pula dilahirkan. Menurut beliau, surat setelahnya merupakan tafsiran dari kata as-
shamat tersebut. Pendapat ini diperkuat oleh hadist yang diriwayatkan oleh Ibnu Jarir
dari Ubay Bin Kaab yang senada dengan pendapatnya Ar-Robi.[2]


Ayat diatas mempunya arti Tidak ada sesuatu apapun yang dilahirkan oleh Nya dan Dia tidak
dilahirkan dari sesuatu apapun, karna tidak ada sesuatu apapun yang menyamai dengan Allah
baik didalam jasad, kromosom, sifat atau yang lain. Menurut imam Qotadah, karna orang
musyrik arab berkata bahwa malaikat adalah putri Allah, orang yahudi berkata uzair adalah putra
Allah dan orang nasrani berkata bahwa isa adalah putra Allah, maka Allah menurunkan ayat
diatas sebagai bantahan dari perkataan mereka.[3]


Para penakwil al-quran berbeda-beda dalam menyikapi surat diatas, diantara mereka
ada yang mengatakan bahwa arti dari ayat diatas adalah bahwa Allah tidak ada yang
menyamai didalam semua hal, baik jazad, jiwa, kromosom, sifat atau yang lain seperti
kekuatan dan kemampuan. Hal ini senada dengan pendapat yang diriwayatkan oleh
said dari qotadah dari umar bin ghoilan.

Pendapat lain mengatakan bahwa ayat diatas berarti bahwa Allah SWT tidak
mempunya teman perempuan (istri).[4]

Tapi aslinya kedua pendapat ini tidak bertentang, karna eksistensi dari kedua pendapat
itu berujung pada satu pendapat bahwa Allah SWT tidak ada yang menyamai dengan
apapun.
2. Al-Baqarah Ayat 255


Ayat diatas menjelaskan bahwa Allah SWT adalah Dzat yang patut disembah, yang
mempunyai kesemuanya kesempurnaan.

Kata menunjukkan bahwa tidak ada yang disembah dengan sebenar-
benarnya kecuali hanya Dia Tuhan Langit dan Bumi.

Kata

mempunya arti bahwa Dzat Allah SWT selalu kekal abadi tidak pernah
rusak atau fanak, hal ini menunjukkan bahwa Allah SWT berbeda dengan
makhluk-Nya yang bisa rusak atau fanak.

Kata

menunjukkan bahwa Allah SWT tidak butuh pada pembantu didalam


mengurusi segala urusan-Nya. Kata

ditafsirkan bahwa Allah SWT adalah Dzat


yang mampu independen didalam mengurusi segala urusan makhluknya tampa
bantuan dari pihak lain.[5]
Kata

mempunya arti Dzat yang tidak pernah mengantuk atau tidur. Kata
ini memperkuat kata sebelumnya berupa

. Tentu tidak mungkin ada Dzat yang


kekal abadi dan maha kuasa bisa mengantuk atau tidur, maka kata


adalah untuk memperkuat bahwa Dzat yang kekal abadi dan maha kuasa tidak pernah
mengantuk atau tidur.[6]

Kata

mempunya arti bahwa setiap sesuatu yang ada dilangit dan


dibumi adalah masuk didalam kepemilikan Allah SWT. Kata ini juga menjukkan bahwa
tidak ada tuhan yang patut disembah kecuali Allah, karna setiap sesuatu yang ada
dibumi dan dilangit seperti Berhala, patung, matahari atau bulan adalah milik Allah, dan
tidak pantas suatu yang dimiliki bisa mengalahkan pemiliknya.[7]

Kata

menunjukkan keesaan Allah SWT bahwa tidak ada


seorangpun yang bisa menyamai keesaan-Nya hingga mampu memberi pertolongan
kepada orang lain tampa izin dari Allah SWT.[8]

Kata

ditafsirkan dengan sesuatu yang ada dibumi dan sesuatu yang ada
diakhirat. Jadi kalimat itu mempunyai arti bahwa Allah SWT adalah Dzat mengetahui
sesuatu yang ada didunia dan sesuatu yang ada diakhirat. Maka pengetahuan Allah
SWT tidak terbatas oleh waktu dan tempat.[9]

Kalimat

mengindikasikan bahwa selain Allah SWT tidak


mempunyai ilmu kecuali apa-apa yang telah diajarkan oleh Allah padanya. Selain
itu,Kalimat

juga mempunyai pengertian bahwa selain Allah


SWT tidak memiliki pengetahuan yang sebanding dengan pengetahuan Allah SWT.[10]

Kata

didalam kalimat

para ulama
tafsir berbeda pendapat, ada yang mengakan bahwa kata itu mempunyai arti ilmu,
kekuasaan dan arsy.[11] Jadi arti dari kalimat itu adalah bahwa kursi Allah (bisa dibaca
ilmu Allah, kekuasaan Allah atau arsy Allah) meliputi langit dan bumi dan Allah tidak
berat memelihara kedua.
B. Tauhid Dan Tanzih Bagi Allah SWT.
Ketika kita membahas esensi dari Dzat Allah SWT, tentu hal itu tidak lepas dari Tauhid
(mengesakan) dan Tanzih (mensucikan) Dzat Allah SWT. Karna kedua hal itu
merupakan bentuk kelanjuntan dari pembahasan tentang Dzat Allah SWT. Bagaimana
kita bisa membahas Dzat Allah SWT, sedang kita tidak bertauhid dan bertanzih kepada
Allah SWT.

Bertauhid artinya mengesakan/mengakui keesaan Allah[12], jadi orang yang bertauhid
adalah orang yang mengesakan keesaan Allah serta menyakini bahwa Allah SWT
adalah Dzat yang satu dan tidak ada Dzat yang patut disembah kecuali Dia. Sedang
Tanzih adalah penjauhan atau penghindaran Allah dari hal-hal yg menyerupai makhluk
dan memiliki sifat manusia; penyucian Tuhan dari keserupaan dengan makhluk dan
sifat manusia[13].

B.1. Ayat-Ayat Al-Quran Yang Menjelaskan Tauhid Dan Tanzih Bagi
Allah SWT
Banyak ayat-ayat al-Quran yang menjelaskan tentang Taudid dan Tanzih bagi Allah
SWT, diantaranya adalah :
1. Surat An-Nisa Ayat 171 :


Artinya : Wahai Ahli Kitab, janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan
janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al
Masih, Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan)
kalimat-Nyayang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya.
Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu
mengatakan: "(Tuhan itu) tiga", berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagimu.
Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak,
segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah menjadi
Pemelihara . (An-Nisa 171).
2. Surat An-Nahl : 36 :



Artinya : Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan):
"Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu", maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi
petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya
[826]
. Maka
berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan
(rasul-rasul) (An-Nahl :36).


B.2. Penjelasan Ayat-Ayat Al-Quran Yang Menjelaskan Tauhid Dan
Tanzih Bagi Allah SWT.
1. Surat An-Nisa Ayat 171 :


Kalimat

ditafsirkan dengan larangan untuk melaupaui


batas didalam agama ahlu kitab dan dilarangan untuk mengatakan sesuatu tentang
Allah kecuali sesuatu yang benar saja. Kata

ditafsirkan dengan kebenaran yang


berupa menyucikan Allah SWT dari teman dan anak[14], karna Ahlu kitab mengatakan
bahwa nabi isa adalah putra Allah SWT dan merupakan tuhan ketiga selain tuhan ayah
dan ibu. Keterangan ini bisa dilihat dari lanjutan ayah setelahnya.

Kalimat

memperkuat kalimat
sebelumnya bahwa nabi Isa AS bukan anak Allah dan bukan tuhan ketiga, nabi Isa AS
hanyalah putra dari Maryam yang menjadi salah satu rosulnya Allah[15].

Kalimat

merupakan implementasi dari penjelasan


Allah SWT tentang perihal nabi Isa AS. Setalah Allah menjelaskan bahwa nabi Isa
bukan tuhan melainkan rosul-Nya, maka Allah memerintahkan untuk iman kepada Allah
dan rosulnya serta melarang untuk mengatakan bahwa tuhan itu ada tiga, yaitu tuhan
ayah, ibu dan anak[16]. Hal itu merupakan lebih baik bagi mereka. Kata

didalam
kalimat tersebut tafsirkan dengan bertauhid (menyucikan Allah) [17]. Kalimat ini juga
mengandung perintah untuk bertauhid dan membenarkan kewahdaniyatan dan
ketuhanan Allah, serta menunjukkan bahwa Allah tidak memiliki anak[18] , hal ini
dijelaskan dengan lanjutan kalimat selanjutnya.

Kalimat

mengandung dua unsur sekaligus, yaitu tauhid dan tanzih. Tauhid yaitu
mengesakan Allah SWT dengan memaparkan bahwa Allah SWT adalah Dzat esa yang
merupakan satu-satunya dzat yang pantas disembah. Tanzih dengan menyucikan Allah
dari anak dan dari tuhan-tuhan selain Allah.

2. Surat An-Nahl : 36

.



Titik poin didalam ayat ini yang menjelaskan Tauhid dan Tanzih terletak didalam kalimat
yang berbunyi

yang artinya : untuk menyembah Allah serta


menjauhi taghut[19]. Menyembah Allah adalah bertauhid (mengesakan) Allah dan
Menjauhi taqhut merupakan Tanzih (menyucikan) Allah dari segala yang menyamainya.

B.3. Konsep tuhan menurut ahli kitab.
1. Orang Nasrani berpendapat bahwa tuhan ada tiga, yaitu tuhan ayah, ibu dan anak.
Yang dimaksud tuhan ayah menurut mereka adalah Allah SWT, tuhan ibu adalah siti
maryam dan tuhan anak adalah nibi Isa AS. Penjelasan ketuhanan orang nasrani
(kristen) dijelaskan secara implisit didialam surat An-Nisa ayat 171 diatas yang
berbunyi :


Artinya : dan janganlah kamu mengatakan: "(Tuhan itu) tiga"
Dari ayat diatas bisa diambil kesimpulan bahwa orang nasrani mengatakan bahwa
tuhan itu ada tiga. Hal ini juga menunjukkan bahwa mereka menyamakan Allah SWT
dengan selainnya, karna setiap sesuatu yang lahir dari sesuatu yang lain, maka
sesuatu itu tidak akan jauh dari induknya baik didalam sifat atau yang lain.
2. Orang yahudi menyembah Allah SWT, tetapi mereka mengatakan bahwa nabi uzair
adalah putra Allah SWT. Banyak ayat yang menjelaskan tentang pendapat yahudi ini,
diantaranya adalah :


Artinya : Orang-orang Yahudi berkata: "Uzair itu putera Allah" dan orang-orang Nasrani
berkata: "Al Masih itu putera Allah." (at-Taubah : 30).


Artinya: Dan mereka (orang-orang musyrik) menjadikan jin itu sekutu bagi Allah,
padahalAllah-lah yang menciptakan jin-jin itu, dan mereka membohong (dengan
mengatakan):"Bahwasanya Allah mempunyai anak laki-laki dan perempuan", tanpa
(berdasar) ilmupengetahuan. Maha Suci Allah dan Maha Tinggi dari sifat-sifat yang
mereka berikan ".(Al-An'am 100).
Diceritakan dari Muhammad bin Husain dari Ahmad bin Fadhal dari Asbat dari as-
Suddi, bahwa kalimat

ada karna orang arab berkata bahwa para


malaikat adalah putri Allah dan orang nasrani dan yahudi mengatakan bahwa nabi Isa
dan nabi Uzair adalah putra Allah.[20]

Dan penjelasan ini juga bisa ditemukan didalam ayat :


Artinya : Dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang
diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah,
gangguan yang banyak yang menyakitkan hati (al-Imran : 186).
Senada dengan ayat sebelumnya, bahwa orang nasrani dan yahudi akan mengatakan
sesuatu yang akan menyakitkan hati orang muslim. Diantaranya adalah perkataan
orang yahudi bahwa nabi uzair adalah putra Allah SWT.[21]
Dari ayat-ayat diatas bisa diambil kesimpulan bahwa orang Yahudi dan Nasrani
menyekutukan Allah dengan mengatakan bahwa Allah mempunyai anak dan ada tuhan
lain selain Allah SWT.
B.4. Bantahan Terhadap Yahudi dan Nasrani.
Banyak sekali ayat yang membantah kekeliruan orang yahudi dan nasrani tersebut,
diantaranya adalah :
1. An-Nisa ayat 171 :


Artinya : Sesungguhnya Al Masih, Isa putera Maryam itu adalah utusan Allah.
2. Al-Ikhlas 1 s/d 4 :
(

1 (

) 2 (

) 3 (

) 4 )
Artinya : Katakanlah: "Dia-lah Allah, Yang Maha Esa. Allah adalah Tuhan yang
bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tidak pula
diperanakkan. Dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia.

3. At-Taubah : 31.


Artinya : padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan yang Esa, tidak ada
Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka
persekutukan.
Dua ayat diatas menjawab persepsi orang-orang yahudi dan nasrani bahwa nabi Isa AS
dan nabi Uzair adalah putra dari Allah SWT. Didalam kedua ayat tersebut dipaparkan
secara gamblang bahwa Allah SWT adalah tuhan yang maha esa yang tidak
mempunya anak, istri atau yang menyamainya.
Sedang ayat yang terakhir menunjukkan bahwa orang yahudi dan nasrani telah
melanggar apa yang telah diperintahkan kepada mereka untuk menyembah hanya
kepada Allah SWT dengan menyekutukan-Nya dengan yang selain-Nya. [22]

C. Sifat-Sifat Allah.
Sifat-Sifat Allah SWT yang wajib diketahui oleh makhluknya ada 21 sifat, 20 berupa
sifat wajib ada bagi Allah dan yang satu adalah sifat jazih (boleh) bagi Allah. Tidak
semua 21 sifat yang wajib diketahui dapat ditemukan didalam al-Quran, karna sejatinya
sifat-sifat itu dihasilkan menurut ijtihad para ulama.
Sekalipun 21 sifat itu dihasilkan dengan ijtihad para ulama, mengetahui 21 sifat
tersebut tetap hukumnya wajib dengan alasan untuk membangun sifat bertauhid
didalam diri ummat islam.

C.1 Sifat-Sifat Allah Didalam Al-Quran.
Banyak ayat-ayat al-quran yang mengandung sifat-sifat Allah, sifat-sifat tersebut ada
yang dijelaskan secara tekstual dan ada pula yang secara implisit saja. Diantara ayat-
ayat tersebut adalah :
1. Qidam Dan Baqa (Terdahulu Dan Kekal).


Artinya: Dialah Yang Awal dan Yang Akhir Yang Zhahir dan Yang Bathin
,
dan Dia
Maha Mengetahui segala sesuatu.(Al-Hadid:03).
Ayat diatas secara tekstual telah menunjukkan bahwa Allah SWT adalah Dzat yang awal dan yang akhir,
Dzat yang awal artinya tidak ada permulaannya (Qidam) dan dzat yang akhir artinya tidak ada akhirnya
(Baqo).

2. Wahdaniyah Dan Mukholafatul Lil Hawadis (Satu Dalam Dzat, Sifat Dan Pekerjaan Dan Berbeda
Dengan Makhluk).


Artinya: Katakanlah: Dia-lah Allah, Yang Maha Esa. (Al-Ikhlas:1).
Kata

diartikan bahwa Allah adalah Dzat Yang Maha Esa. Esa ditafsirkan sebagai
dzat tunggal yang tidak mempunyai persamaan baik dalam bentuk jasmani,
kromosom, sifatdan juga perkerjaan[23]. Berdasarkan penjelasan diatas, ayat ini
menunjukkan bahwa Allah SWT memiliki sifat Wahdaniyah (Satu dalam Dzat, sifat da
pekerjaan) dan Mukholafatul Lil Hawadis (Berbeda Dengan Makhluk).
3. Qudrat Dan Fiklu Kulli Mumkinin Au Tarkuhu (Mampu Dan Mengerjakan Atau
Meninggal Setiap Sesuatu Yang Mungkin Ada Dan Mungkin Tidak Ada).

Artinya:Dan adalah Allah, Maha Kuasa atas segala sesuatu. (Al-Kahfi: 45).
Ayat ini secara jelas menunjukkan bahwa Allah SWT bersifat Maha Kuasa (qudrat). Selain menunjukkan
bahwa Allah bersifat qudrat, ayat ini dengan implisit- juga menunjukkan bahwa Allah SWT berhak
melakukan sesuatu atau meninggalkannya, karna apabila Allah tidak mempunyai sifat itu, bagaimana
Allah bisa dikatan kuasa.

4. Iradah (Berkehendak).


Artinya: Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu, hai ahlul bait (Al-
Ahzab:33).
Didalam ayat tersebut dipaparkan secara jelas bahwa Allah SWT memiliki sifat iradah (berkehendak) atas
setiap sesuatu yang diinginkan-Nya.

5. Ilmu (Mengetahui).

Artinya: Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui segala isi hati. (Fatir:38).
Ayat ini menunjukkan bahwa Allah SWT mempunyai sifat maha Mengetahui segala sesuatu. Secara
tekstual ayat ini menunjukkan arti bahwa Allah mengetahui segala isi hati, tapi secara implisit ayat ini
menunjukkan bahwa Allah mengetahui segala sesuatu dengan alasan bahwa isi hati adalah paling
samarnya setiap sesuatu, kalau paling samarnya sesuatu bisa diketahui apalagi yang lain.[24]

6. Sama Dan Basor (Mendengar dan Melihat).

Artinya: Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.(An-Nisa:58).
Ayat ini menunjukkan dua sifat Allah sekaligus, satu adalah sifat Maha Mendengar (sami) dan yang satu
lagi adalah sifat Maha Melihat (basir).

7. Kalam (Berfirman).


Artinya: Dan Allah telah berbicara kepada Musa dengan langsung (An-Nisa:164).
Ayat ini meceritakan bahwa Allah SWT telah berbicara dengan nabi Musa As, dimana Allah berbicara
dengan nabi Musa secara langsung disebuah bukit yang bernama bukit Tursina. Ayat ini , secara implisit
menunjukkan bahwa Allah SWT bersifat Mutakkalim (Dzat Yang Maha Berfirman, tidak bisu).

Mengenai sifat Allah yang lain bisa dipahami dari adanya sifat-sifat yang sudah
disebutkan diatas. Perinciannya sebagai berikut :
1. Wujud (ada), Sifat ini bisa dipahami dari semua sifat yang lain seperti iradah
(berkehendak). Allah SWT bisa bersifat iradah karna Allah itu ada, kalau Allah tidak ada
mana mungkin Dia bisa bersifatan dengan sifat qudrat.
2. Qiyamuhu Binafsihi (Berdiri Pada Dzat-Nya Sendiri). Sifat ini bisa ketahui dari sifat
qudrat (berkuasa). Bagaimana mungkin Allah tidak bersifatan dengan sifat Qiyamuhu
Binafsihi kalau Allah tidak berkuasa, tiada dzat yang berkuasa kalau masih butuh yang
lain.
3. Hayat (Hidup). Sifat ini melekat pada semua sifat yang lain. Karna Allah SWT tidak
mungkin bersifatan dengan semua sifat yang ada kecuali Dia adalah Dzat yang hidup.
4. 7 Sifat Maani (qadiran, muridan, aliman, hayyan, samian, basiran dan
mutakalliman). Sifat-sifat ini bisa diketahui dengan adanya 7 sifat sebelumnya, karna
antara sifat yang 7 awal dan yang 7 akhir artinya sama.

BaB III.
Penutup.
A. Kesimpulan.
Berdasarkan uraian pembahasan Mengenal Allah Dengan Al-quran dapat disimpulka
bahwa :
1. Allah SWT adalah Dzat yang maha sempurna yang berkuasa atas segala sesuatu
tampa adanya intervensi dari selain-Nya Serta tidak ada yang menyamainya.
2. Kekeliruan pendapat orang yahudi yang mengatakan bahwa nabi uzair adalah putra
Allah.
3. Kekeliruan pendapat orang nasrani yang berpendapat adanya trinitas, yaitu tuhan
ayah, ibu dan anak.
4. Wajibnya bertauhid dan bertanzih didalam kehidupan beragama.

B. Saran.
Bertolak dari pentingnya memahami Dzat Allah SWT yang sangat penting didalam
kehidupan beragama, penyusun memberikan saran sebagaimana berikut :
1. Sebaiknya kita segera mengenal Dzat Allah SWT untuk tujuan memperkuat aqidah
yang selama ini dilemahkan oleh para yahudi dan nasrani.
2. Mengenal Tauhid dan Tanzih beserta sifat-sifat Allah SWT hendaknya ditanamkan
kepada anak yang masih kecil agar keesaan Allah bisa mengakar didalam hati mereka.
Waallahu Alam Bishowab.