Anda di halaman 1dari 18

LEMBAR KERJA-3 (LK-3)

Nama Anggota Kelompok :


Kelas :
Mengelompokkan bahan limbah organik kering pada produk kerajinan.
Jenis bahan
organik
basah

Ciri-ciri
produk
kerajinan

Bentuk
produk
kerajinan

Ukuran
Produk
Kerajinan

Warna dan
Motif
pada produk
kerajinan
Teknik
Pembuatan

Limbah kulit
jagung
Produk
kerajinan dari
kulit jagung
biasanya
relative agak
kaku atau
keras ,serta
kerajinan ini
mudah rusak.
Bunga, boneka,
Gantungan
kunci, penghias
wadah, hiasan
pensil,Dll.
Biasanya
ukuran
produk yang
berasal dari
kulit jagung
relative kecil.
Warna
maupun motif
produk
kerajinan dari
kulit jagung
biasanya
dibuat sesuai
keinginan
oleh pembuat
kerajinan
Teknik
lipat

Limbah kulit
bawang


Ungkapan Perasaan:
......................................................................................................................................
......................................................................................................................................
......................................................................................................................................
Materi Mata Pelajaran Prakarya (Kerajinan)Kelas 8 Semester 1
KERAJINAN

Kekayaan alam dan budaya Indonesia merupakan modal munculnya keberagaman
produk kerajinan Indonesia.Kerajinan Indonesia yang unik dan memiliki ciri khas daerah
setempat menjadi acuan yang dapat menjadi penyemangat dalam mengolah kerajinan dari
bahan limbah organik ini. Sejak dahulu rakyat Indonesia telah menggunakan produk
kerajinan sebagai alat memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, dan ritual. Kini kerajinan
berfungsi juga sebagai hiasan baik interior maupun ekterior. Berdasarkan pengetahuan
terhadap limbah dan juga pengamatan kebutuhan masyarakat maka kerajinan dari bahan
dasar limbah dapat dibuat dengan berbagai bentuk dan fungsinya.

A. Bahan dan Proses Limbah Organik
Setiap makhluk hidup di bumi dalam proses kehidupannya merupakan kontributor
terbesar dari sampah atau limbah. Sampah adalah suatu bahan yang terbuang atau
dibuang dari hasil aktivitas manusia sehari-hari maupun proses alam yang belum memiliki
nilai ekonomis. Sampah merupakan limbah padat, dengan sampah yang berserakan, tidak
teratur di suatu tempat dapat membuat pemandangan menjadi tidak indah, menghasilkan
bau tidak sedap dan tentunya dampaknya akan merusak lingkungan. Sampah padat
hanya dapat diolah dengan cara dibuang lalu dibakar atau ditimbun dalam tanah sebagai
bahan urukan permukaan tanah, untuk sampah organik dapat dimanfaatkan sebagai
pupuk.
Limbah sendiri dari tempat asalnya bisa beraneka ragam, ada limbah dari rumah
tangga, limbah dari pabrik-pabrik besar dan ada juga limbah dari suatu kegiatan tertentu.
Pada kehidupan masyarakat yang semakin maju dan modern, peningkatan akan jumlah
limbah semakin meningkat. Jika kita telusuri bahwa dahulunya manusia hanya
menggunakan jeruk nipis untuk mencuci piring, namun sekarang manusia sudah
menggunakan sabun yang mengandung zat kimia seperti deterjen (sodyum Lauryl Sulfate
dan surfactant) sebagai pengganti jeruk nipis sehingga peningkatan akan limbah tak bisa di
elakkan lagi.
Limbah dapat dikelompokkan dalam 3 bagian, yaitu :
1. Berdasarkan wujudnya limbah terdiri dari;
a. Limbah gas, merupakan jenis limbah yang berbentuk gas, contoh limbah dalam bentuk gas
antara lain: Karbon Dioksida (CO2), Karbon Monoksida (CO), HCL, NO2, SO2. dan lain-lain.
b. Limbah cair, adalah jenis limbah yang memiliki fisik berupa zat cair misalnya: air cucian, air
hujan, rembesan AC, air sabun, minyak goreng buangan, dan lain-lain.
c. Limbah padat, merupakan jenis limbah yang berupa padat, contohnya; kotak kemasan,
bungkus jajanan, plastik, botol, kertas, kardus, ban bekas, dan lain-lain.
2. Berdasarkan sumbernya limbah bisa berasal dari:
a. Limbah pertanian, limbah yang ditimbulkan karena kegiatan pertanian
b. Limbah industri, limbah yang dihasilkan oleh pembuangan kegiatan industri
c. Limbah pertambangan, limbah yang asalnya dari kegiatan pertambangan
d. Limbah domestik, limbah yang berasal dari rumah tangga, pasar, restoran dan pemukiman-
pemukiman penduduk yang lain.
3. Berdasarkan senyawanya limbah dibagi menjadi dua jenis;
a. Limbah organik, merupakan limbah yang bisa denganmudah diuraikan atau mudah
membusuk, limbah organik mengandung unsur karbon. Limbah organik dapat ditemui
dalam kehidupan sehari-hari, contohnya kulit buah dan sayur, kotoran manusia dan hewan.
b. Limbah anorganik, adalah jenis limbah yang sangat sulit atau bahkan tidak bisa untuk di
uraikan atau tidak bisa membusuk, limbah anorganik tidak mengandung unsur karbon,
contoh limbah anorganik adalah plastik, beling, dan baja.
1. Limbah organik basah
Sampah yang mempunyai kandungan air cukup tinggi. Contohnya; kulit buah dan
kulit sayuran atau daun-daunan. Limbah organik basah yang dapat dijadikan karya
kerajinan adalah; kulit jagung, kulit bawang, kulit buah/biji-bijian, jerami dan
sebagainya.Pengolahan limbah organik basah dapat dilakukan dengan cara pengeringan
menggunakan sinar mataharilangsung hingga kadar air dalam bahan limbah organik habis.
Bahan yang sudah kering merupakan bahan baku yang nantinya dapat dibuat berbagai
macam produk kerajinan. Proses bahan baku menjadi bahan yang siap pakai ditentukan
oleh pengrajin, apakah akan dicelup warna atau diberi pengawet agar kuat dan tahan
lama, semua dipengaruhi oleh tujuan si pembuat.
2. Limbah organik kering
Sampah yang mempunyai kandungan air cukup rendah. Contohnya; kertas/kardus,
kerang, tempurung kelapa, sisik ikan, kayu, kulit telur, serbuk gergaji, dan sebagainya.
Hampir semua limbah organik kering dapat diolah kembali sebagai karya kerajinan, karena
sifatnya yang kuat dan tahan lama. Pengolahan limbah organik kering tidak perlu banyak
persiapan, karena sifatnya yang kering jenis limbah ini dapat langsung digunakan. Namun
yang perlu diantisipasi adalah jika bahan limbah organik kering ini terkena air, maka yang
dapat dilakukan adalah dengan cara pengeringan menggunakan sinar matahari langsung
atau alat pengering lain hingga kadar air dalam bahan limbah organik kembali seperti
kondisi semula. Bahan limbah organik kering merupakan bahan baku yang nantinya dapat
dibuat berbagai macam produk kerajinan. Sama halnya dengan bahan organik basah,
proses bahan baku menjadi bahan yangsiap pakai ditentukan oleh pengrajin, apakah akan
dicelup warna atau diberi pelapis agar kuat dan tahan lama, dan semuanya juga
dipengaruhi oleh tujuan pembuat karya.

B. Prinsip Pengolahan Limbah Organik
Pengolahan limbah organik memerlukan pengetahuan yang memadai, agar dalam
pemanfaatannya tidak menghasilkan limbah baru yang justru semakin menambah
permasalahan dalam kehidupan. Paling tidak limbah hasil daur ulang ini dapat dikelola
dengan efisien dan efektif agar sampah yang dihasilkan dari proses pemanfaatan ini dapat
diminimalisir. Berikut ini adalah prinsip-prinsip yang bisa diterapkan dalam pengolahan
sampah. Prinsip-prinsip ini dikenal dengan nama 3R, yaitu:
a. Mengurangi (Reduce)
Meminimalisir barang atau material yang kita pergunakan. Semakin banyak kita
menggunakan material, semakin banyak sampah yang dihasilkan.
b. Menggunakan kembali (Reuse)
Pilihlah barang-barang yang bisa dipakai kembali. Hindari pemakaian barang-
barang yang sekali pakai, lalu buang.
c. Mendaur ulang (Recycle)
Barang-barang yang sudah tidak berguna didaur ulang lagi. Tidak semua barang
bisa didaur ulang, tetapi saat ini sudah banyak industri kecil dan industri rumah tangga yang
memanfaatkan sampah menjadi barang lain contohnya kerajinan.

Penggunaan bahan limbah untuk didesain menjadi sebuah produk kerajinan tidak
semudah perkiraan orang. Kita perlu mengetahui dan memahami prinsip dasar yang
membangun kesadaran bahwa mendesain bahan limbah adalah merupakan proses menata
ulang kebermanfaatan dari sebuah produk yang telah hilang nilai gunanya. Seharusnya
sebuah desain bersifat berkelanjutan (sustainable design), tidak hanya cukup secara ekonomi
saja, tetapi harus mengintegrasikan isu-isu lingkungan, sosial, dan budaya ke dalam produk.
Hal ini disebabkan agar desain lebih dapat bertanggung jawab dalam menjawab tantangan
global. Begitu juga seorang desainer produk harus memahami pentingnya pemahaman ini.
Penjelasan hal di atas dikemukaan oleh Victor Papanek dalam bukunya yang berjudul
Design for the Real World bahwa ada 6 tata kelola desain berkelanjutan (sustainable
design) yang tidak berdiri sendiri namun mempunyai elemen-elemen lain yang merajutnya,
yaitu :
a. Metode (method)
Konsep method diulas dalam 2 pandangan yaitu, episteme dan techne. Episteme
adalah pengetahuan yang melibatkan daya serap, imajinasi, dan abstraksi. Sedangkan
techne adalah keteknikan atau keterampilan bertukang. Desain sangat dipengaruhi oleh
penguasaan alat, pemahaman terhadap material, dan bagaimana keduanya berinteraksi
menjalin kepekaan melalui daya serap, imajinasi dan abstraksi agar dapat terjalin dari
proses pembuatan hingga melahirkan produk yang artistik. Hal ini dapat dihasilkan melalui
kegiatan yang rutin dan intensif.
b. Asosiasi (association)
Kemampuan menghubungkan antara gagasan dengan kemampuan panca-indra
dengan menggunakan gambar, bagan, tulisan, dan sebagainya.
c. Estetika (aesthetics)
Dalam mendesain perlu memahami estetika/ilmu keindahan yang diwujudkan dalam
unsur desain; garis, warna, bentuk, volume, dan tekstur, serta prinsip desain; kesatuan,
keseimbangan, point of interest, irama, proporsi dan komposisi. Desain harus dapat
memadukan kesemuanya dalam penciptaan karya.
d. Kebutuhan (need)
Karya desain merupakan jawaban dari sebuah kebutuhan. Merumuskan kebutuhan
bukanlah sesuatu yang mudah. Desainer harus memiliki kepekaan yang tajam untuk
memilah apa yang menjadi kebutuhan konsumen dan kemungkinannya untuk menjadi tren
di masanya.
e. Telesis (telesis)
Pemahaman fungsi yang mengubah desain dari sesuatu yang sifatnya personal
menjadi lebih komunal. Telesis adalah fungsi desain yang berusaha mewadahi dimensi sosial
dan budaya pada tempat desain tersebut dibutuhkan dan digunakan.
f. Kegunaan (use)
Merupakan fungsi praktis dari sebuah desain. Dalam mewujudkan fungsi guna yang
baik tentunya seorang desainer harus mempertimbangkan siapa yang akan
menggunakannya (user) dan obyek dari kegunaan desain tersebut. Maka perlu pemahaman
tentang ergonomi yaitu ilmu tentang hubungan antara manusia, mesin yang digunakan dan
lingkungan kerjanya.

C. Produk Kerajinan dari Bahan Limbah Organik
Produk kerajinan dari bahan limbah organik yang dimaksud adalah limbah organik
basah dan kering. Limbah organik cukup banyak di lingkungan kita. Banyak orang yang
sudah memanfaatkan limbah organik ini sebagai produk kerajinan. Teknik pembuatannya
pun bervariasi. Temuantemuan desain produk kerajinan dari limbah organik selalu
bertambah dari waktu ke waktu. Ini dikarenakan semakin banyak orang yang perhatian
terhadap pemanfaatan limbah organik sebagai produk kerajinan.Pembuatan produk
kerajinan di setiap wilayah tentunya berbeda dengan wilayah lainnya. Dari daerah
manakah kamu berasal? Masing-masing daerah memiliki ciri khas kerajinan yang menjadi
unggulan daerahnya. Hal ini tentu dikarenakan sumber daya limbah organik dari masing-
masing daerah berbeda. Di bawah ini merupakan penggolongan hasil limbah organik dilihat
dari kondisi wilayahnya, yaitu :
a. Daerah pesisir pantai/laut
Limbah organik yang banyak tersedia adalah cangkang kerang laut, sisik ikan,
tulang ikan, tempurung kelapa, sabut kelapa, dan lainnya.
b. Daerah pegunungan
Limbah organik yang banyak dihasilkan di daerah ini adalah kulit buah-buahan
yang bertekstur keras seperti salak, durian; kulit pete cina dan lainnya.
c. Daerah pertanian
Limbah organik yang didapat pada daerah ini adalah jerami padi, kulit jagung,
batang daun singkong, kulit bawang, dan lainnya.
d. Daerah perkotaan
Limbah yang dihasilkan di daerah perkotaan biasanya kertas, kardus, kulit kacang,
kulit telur, kayu, serbuk gergaji, serutan kayu, dan lainnya.

Proses pengolahan masing-masing bahan limbah organik secara umum sama.
Pengolahan dapat dilakukan secara manual maupun menggunakan mesin. Prosesnya yaitu:
a. Pemilahan bahan limbah organik
Sebelum didaur ulang bahan limbah organik harus diseleksi terlebih dahulu untuk
menentukan bahan mana yang masih dapat dipergunakan dan mana yang sudah
seharusnya dibuang. Pemilahan bahan dapat dilakukan secara manual dan disesuaikan
dengantujuan penggunaan bahan yang telah dirancang.
b. Pembersihan limbah organik
Limbah organik yang sudah terseleksi harusdibersihkan dahulu dari sisa sisa bahan
yang telah dimanfaatkan sebelumnya. Misalnya saja kulit jagung, maka kulit jagung harus
dipisahkan dari tongkoldan rambutnya. Lalu apakah tongkol dan rambutnya juga akan
didaur ulang atau tidak itu tergantung dari perancangan produk.
c. Pengeringan
Bahan limbah organik yang sifatnya basah harusdiolah dengan cara dikeringkan di
bawah sinar matahari langsung, agar kadar air dapat hilang dan bahan limbah dapat
diolah dengan sempurna.
d. Pewarnaan
Pewarnaan pada bahan limbah organik yang sudah kering merupakan selera. Jika
dalam desain diperlukan bahan limbah yang diberi warna maka bahan limbah perlu
diwarnai terlebih dahulu sebelum diproses sebagai produk kerajinan. Proses pewarnaan yang
umum dilakukan pada bahan limbah organik basah adalah dengan cara dicelup atau
direbus bersama zat warna tekstil agar menyerap. Sedangkan bahan limbah organik kering
dapat diwarnai dengan cara divernis/dipolitur, dapat pula dicat menggunakan cat akrilik
atau cat minyak.
e. Pengeringan setelah pewarnaan
Setelah diberi warna, bahan limbah organik harus dikeringkan kembali dengan sinar
matahari langsung agar warna pada bahan baku dapat kering sempurna tidak mudah
luntur.
f. Finishing sebagai proses akhir agar siap pakai
Bahan limbah organik yang sudah kering dapat difinishing agar mudah diproses
menjadi karya. Proses finishing juga berbagai macam caranya, seperti diseterika untuk
limbah kulit agar tidak kusut, dapat pula digerinda, atau diamplas.

Mengenal Kerajinan dari Bahan Limbah Organik
Beberapa kerajinan dari bahan limbah organik di bawah ini merupakan contoh dan
dapat menambah wawasan serta pengetahuan baru, mari kita pelajari bersama!
a. Limbah Kulit Jagung
Kulit jagung yang sepintas tidak
berharga dapat menjadi karya
kerajinan yang artistik. Kulit jagung
adalah limbah organik yang banyak
ditemui di pasar tradisional. Banyak
pedagang sayuran membuang kulit
jagung di tempat sampah. Dengan
memanfaatkan limbah kulit jagung,
sampah padat yang mencemari
lingkungan dapat dikurangi. Kulit jagung merupakan limbah organik basah, maka kulit
jagung memiliki kandungan air yang tinggi. Cara pengolahannya dengan proses sederhana
dan relatif mudah yaitu dengan panas matahari hingga kering. Setelah kering kulit jagung
dapat diwarnai, lalu dikeringkan, dan diseterika agar lembarannya dapat terlihat lebih halus
dan rata agar mudah dibentuk. Dalam membentuk kulit jagung menjadi karya memang
perlu ketekunan, sehingga akan dapat dihasilkan karya kerajinan yang bagus dan menarik.
Bahan dan alat kerajinan dari limbah kulit jagung : kulit jagung cat lem
tembak gunting seterika Kulit jagung dapat dibuat menjadi berbagai karya seperti bunga,
boneka, hiasan pensil, penghias wadah, bingkai foto, sandal, anyaman untuk keranjang atau
tas, dan bentuk kerajinan lainnya. Apakah masih ada jenis limbah lain dari daun-daunan di
lingkungan tempat tinggalmu yang serupa dan dapat dimanfaatkan pula sebagai produk
kerajinan? Sebut saja limbah pelepah pisang, limbah daun nangka, limbah kulit pete cina,
kulit bawang dan masih banyak lagi yang lainnya. Berpikirlah kreatif untuk dapat
menciptakan produk baru dan kesempatan peluang usaha.
b. Limbah Kertas
Jika diperhatikan setelah dibaca barang
media cetak ini hanya menjadi tumpukan limbah
rumah tangga. Selain dapat bermanfaat kembali,
hasil dari produk kerajinan dari kertas bekas ini
pun dapat menjadi peluang usaha. Beberapa
referensi menyatakan bahwa kertas merupakan
bagian dari limbah organik kering. Hal ini karena
kertas dapat terurai dalam tanah. Meskipun
kertas mudah hancur jika terkena air, namun jika
digunakan sebagai bahan dasar produk kerajinan
kertas dapat diolah sedemikian rupa agar tidak
mudah hancur, yaitu dengan menambah
kandungan lem atau zat pelindung anti air seperti melanin/politur, dapat pula dengan
dilapisi plastik. Hal ini dimaksudkan agar produk kerajinan yang dihasilkan dari kertas
dapat tahan lama, tidak mudah rusak, dan terlihat lebih kuat sehingga unsur kelemahan
yang ada pada kertas tidak nampak, sedangkan keunikan limbah kertasnya dapat
dipertahankan.
Bahan dan alat pembuatan kerajinan dari limbah kertas : majalah bekas
koran bekas pilox clear lem kertas gunting Limbah kertas tidak perlu penanganan khusus
seperti halnya limbah jenis organik lainnya. Sehingga dalam proses pembuatannya pun tidak
menemui kendala. Limbah kertas yang tersedia di lingkungan langsung dapat
dimanfaatkan segera dengan berbagai teknik seperti teknik anyaman, teknik sobek, teknik
lipat, teknik gulung (pilin), bubur, dan masih banyak teknik lainnya yang dapat ditemukan.
Berbagai karya yang dapat dihasilkan dari limbah kertas diantaranya keranjang, vas bunga,
sandal, wadah serbaguna, bunga, hiasan dinding, wadah tisu, taplak, boneka baik bentuk
manusia atau pun hewan, dan masih banyak lagi.
c. Limbah Jerami
Batang padi yang biasa disebut jerami
merupakan limbah pertanian yang sangat banyak
didapat di daerah persawahan. Selama ini jerami
biasa dipergunakan sebagai media tanam jamur
merang, dan campuran makanan ternak.
Terkadang petani memanfaatkannya sebagai
bahan bakar saat pembakaran batu bata atau
genteng yang dilakukan di areal sawah. Bagi para
pedagang telur dan buah, jerami juga dapat
dimanfaatkan sebagai alas, agar barang dagangan
mereka tidak mudah rusak akibat goncangan.
Limbah padi ternyata dapat dimanfaatkan sebagai
bahan dasar kerajinan yang cukup unik dan artistik. Produk kerajinan dari jerami masih
tergolong langka, sehingga sangat berpotensi untuk dapat dikembangkan. Bagian-bagian
jerami memiliki keunikan masing-masing, yaitu dapat dimanfaatkan sebagai bahan dasar
kerajinan, dari mulai batang padi, ranting padi, selongsong padi dan gabah kosong yang
telah dirontokkan dari ranting padi. Pemilahan dilakukan seperti gambar berikut : ranting
jerami batang padi selongsong jerami gabah-gabah kosong. Pengolahan jerami hampir
sama dengan limbah jenis daun-daunan atau kulit buah, karena jerami pun memiliki
kandungan air, maka pengolahan yang paling sederhana dilakukan adalah dengan
menjemurnya di bawah sinar matahari langsung. Batang padi sangat cocok digunakan
pada bagian pembentuk wadah pensil atau frame foto. Sedangkan ranting jerami yang
lebih halus, dapat dimanfaatkan untuk membuat bunga-bunga. Jerami dapat pula diberi
warna dengan menggunakan pewarna tekstil. Proses pewarnaan pun sama dengan
mewarnai kulit jagung, yaitu dengan dimasak dengan cairan yang sudah diberi zat warna
makanan dengan komposisi yang diinginkan. Setelah direndam beberapa saat, lalu jerami
dijemur di bawah sinar matahari langsung hingga benar-benar kering.
Bahan dan alat pembuatan produk kerajinan dari limbah jerami : kulit
jagung lem uhu lem tembak gunting pisau. Berbekal keterampilan, kreatifitas, dan hanya
menggunakan alat sederhana, produk kerajinan dari limbah jerami ini dapat diolah menjadi
berbagai bentuk seperti hiasan dinding, bunga, bingkai foto, wadah serbaguna, wadah
pensil, dan sebagainya.
d. Limbah Sisik Ikan
Limbah dari sisik ikan itu bisa
menghasilkan produk yang bermanfaat dan
memiliki nilai ekonomis tinggi jika dapat
mengolahnya. Setiap ikan menghasilkan
sisik yang berbeda ukuran dan
ketebalannya. Sisik ikan kakap lebih sering
dapat digunakan sebagai produk kerajinan
karena sisiknya ini lebih terliat kokoh, tebal,
dan besar dibanding sisik ikan mas atau
mujair. Berikut ini adalah cara mengolah sisik-sisik ikan agar
dapat dipakai menjadi bahan baku produk kerajinan, yaitu;
1. Sisik-sisik ikan direndam selama 2 jam dengan air detergen dan bilaslah dengan air bersih
selama 3 kali hingga benar-benar bersih dari detergen.
2. Rendam kembali sisik-sisik ikan dengan campuran air jeruk nipis dan air selama 2 jam, agar
bau amisnyadapat hilang.
3. Pisahkan sisik ikan sesuai ukuran dan ketebalan dan tiriskan dengan saringan.
4. Memberi warna pada sisik-sisik ikan diperlukan kehatihatian. Rebuslah air hingga hangat
dengan ditambahkan larutan benzoat sebagai pengawet.
5. Masukkan pewarna wantex atau cat tekstil pada panci dan masukkan pula sisik-sisik
ikannya. Perlu diperhatikan jangan sampai air menjadi mendidih, karena sisik ikan akan
menjadi matang dan menempel satu sama lain.
6. Matikan kompor dan biarkan sisik-sisik ikan itu terendam zat warna selama 20 menit.
7. Tiriskan sisik-sisik ikan dan keringkan dengan cara diangin-anginkan, agar permukaan tidak
melengkung.
Bahan dan Alat Pembuatan Kerajinan dari Limbah Sisik Ikan : a) Sisik ikan
kakap, b) Jeruk, c) Spatula, d) tang, e) Pewarna, f) Cat semprot, g) Bemzoat, h) Aksesoris i)
Panci
Limbah sisik ikan bisa dijadikan sebagai bahan utama pembuatan aksesori seperti;
anting-anting, cincin, kalung, bros, dan gelang. Hasilnya lebih terlihat unik, artistik, dan
menarik.

e. Limbah Cangkang Kerang
Dahulu cangkang kerang dibuat produk mainan anak,
anak-anak sangat senang menggunakan mainan dari kerang
yang berbentuk aneka hewan lucu dengan pembuatan teknik
tempel. Namun berkembangnya teknologi, kerang tidak
hanya dibuat dengan cara disusun dan ditempel tetapi juga
dibor bahkan dipadukan dengan bahan logam.
Dengan kreativitas dan inovasi dengan cangkang
kerang dapat dihasilkan kerajinan yang luar biasa indah dan
unik. Adapun proses pengolahan cangkang kerang setelah
diambil dari pantai adalah :
1. Cangkang kerang dipilah-pilah sesuai ukuran dan bentuknya.
2. Dicuci dengan menggunakan air mengalir dan direndam
dalam larutan natrium soda, agar sisa-sisa daging kerang dan
kotoran, serta bau yang ada di dalam cangkang kerang dapat
larut.
3. Dikeringkan dengan pengering, tidak menggunakan sinar matahari langsung, agar kualitas
kerang tetap terjaga baik.
4. Persiapan bahan baku cangkang kerang dengan cara dikikir, diamplas, ataupun dipotong
sesuai kebutuhan.
5. Cangkang kerang siap dibuat produk kerajinan sesuai desain yang telah dibuat.
Bahan dan Alat Pembuatan Kerajinan dari limbah cangkang Kerang laut
Amplas Kikir,Lem tembak. Hasil dari limbah cangkang kerang adalah kerajinan yang unik
dan disukai banyak orang. Cangkang kerang yang berukuran kecil dan pipih dapat dibuat
sebagai pelapis tempat sabun, penghias frame foto atau cermin, kap lampu, kotak
perhiasan, aneka lampu, dan sebagainya. Sedangkan kerang-kerang yang berukuran
sedang dapat dijadikan sebagai tirai, replika hewan, bunga, miniatur bangunan, dan masih
banyak lagi.
f. Limbah Tempurung
Kelapa
Tempurung kelapa
bagi sebagian masyarakat
biasa disebut juga dengan
batok. Batok biasanya
banyak terdapat pada
daerah pesisir pantai yang
banyak ditumbuhi pohon
nyiur atau pohon kelapa.
Tahukah kamu bahwa propinsi Sulawesi Utara
merupakan daerah yang dijuluki negeri nyiur melambai karena banyak ditumbuhi pohon
kelapa. Selain itu Sulawesi Utara juga dikenal dengan produsen kerajinan dari tempurung
kelapa. Namun sekarang tidak hanya propinsi Sulawesi Utara yang memproduksi kerajinan
dari tempurung kelapa, melainkan juga daerah Yogya, Bali, Lombok, dan daerah lainnya.
Daerah yang terkenal sebagai pengrajin tempurung kelapa misalnya Dukuh Sendang, Desa
Bukuran Kecamatan Kalijambe, dalam satu dusun terdapat beberapa sentra kerajinan
batok kelapa, selain bercocok tanam hampirseluruh penduduk mengisi harinya dengan
membuat kerajinan dari tempurung kelapa ini.
Bahan-bahan yang dibutuhkan untuk membuat kerajinan dari batok kelapa cukup
mudah untuk didapatkan, seperti lem kayu, tempurung kelapa, dempul, melanin/politur,
amplas dan cat. Selain itu untuk pembuatan produk meja dan lemari kecil diperlukan
texwood untuk dijadikan rangka kerajinan sedangkan yang bagian luarnya ditempeli
tempurung kelapa. Agar terlihat artistik, serat dari tempurung kelapa harus ditonjolkan.
Pada bagian serat itulah melekat nilai seni yang kuat daripada jenis kerajinan ini, selain
bentuk bentuk unik yang dapat dibuat.
Bahan dan alat pembuatan kerajinan dari batok kelapa : a) Tempurung
kelapa, b) Lem, c) Politur, d) Dempul, e) Amplas, f) Gergaji besi.
Kerajinan tempurung kelapa banyak dijual untuk dijadikan tangan dengan berbagai
macam bentuk. Mulai dari aksesoris wanita seperti jepitan, bingkai foto, tas, sandal hingga
perabotan rumah tangga seperti; sendok garpu, piring, mangkuk gelas minum, sendok
sayur/nasi, nampan, dan asbak. Selain itu batok kelapa juga bisa dibentuk menjadi penutup
lampu, jam dinding, dan aneka bentuk lainnya.
Proses Pembuatan kerajinan dari limbah batok kelapa 1)Tempurung kelapa
dipotong sesuai pola 2) Potongan dihaluskan dengan gerinda 3) Hasil potongan divernis dan
dijemur 4) Setelah diberi lubang dengan dibor, disematkan gantungan kunci.

Kemasan untuk Produk Kerajinan dari Bahan Limbah
Organik
Kemasan telah menjadi bagian penting dari sebuah
karya. Saat ini kemasan sebuah produk turut menentukan
apakah produk tersebut layak dikatakan berkualitas atau
tidak.
Dilihat dari fungsinya, kemasan memiliki 4 fungsi
utama, yaitu :
1. Menjual produk,
2. Melindungi produk,
3. Memudahkan penggunaan produk, dan
4. Memperindah penampilan produk.
Kemasan tidak hanya berupa wadah namun juga pelengkap dengan tujuan karya
dapat terlihat lebih dominan. Misalnya boneka dari kulit jagung yang dikemas dengan alas
menggunakan kayu, dengan demikian boneka tersebut lebih terlihat indah dan menarik
dibanding tidak menggunakan alas. Adapun prinsip bahan dasar dari kemasan itu sendiri
sangat bervariasi, seperti plastik, kayu, serat alam, kardus, kaca, mika, dan sebagainya.
Semua bergantung kepada cocok tidaknya sebuah produk pada kemasannya. Penting
untuk dipahami bahwa karya yang diperuntukkan dijual, maka kemasan harus lebih
berguna untuk melindungi karya dari kerusakan, sedangkan jika untuk dipamerkan maka
kemasan sebagai penunjang karya utama dan tidak boleh mendominasi dari pada karya
utamanya.

Modifikasi Produk Kerajinan dari Bahan Limbah Organik
Wawasan dan pengetahuan pembuatan karya kerajinan dari berbagai bahan
limbah organik pada bagian terdahulu, telah membuat kita memahami betapa limbah
organik yang dianggap sebagai limbah tanpa manfaat ternyata tidak demikian. Apakah
yang kamu rasakan setelah mempelajarinya? Tentunya rasa syukur dan bangga
menyelimuti hati kita sebagai bangsa Indonesia karena potensi alam Indonesia dan
limbahnya pun masih dapat kita manfaatkan untuk kehidupan dan sebagai peluang usaha.
Adakah keinginan untuk mengembangkan kerajinan dari limbah organik yang ada di
daerahmu sendiri, agar daerahmu menjadi lestari dan dapat mengurangi dampak buruk
limbah terhadap lingkungan? Manfaatkanlah seluruh potensi limbah organik yang ada di
daerah tempat tinggalmu, agar daerahmu memperoleh pendapatan daerah yang semakin
meningkat. Pada bagian ini kamu dapat mempelajari pengembangan dari produk
kerajinan bahan limbah organik yang telah kita pelajari pada bagian sebelumnya. Kamu
diharapkan dapat mengembangkan kreatifitas agar produk kerajinan bahan limbah
organik yang ada dapat diolah sedemikian rupa menjadi karya yang terbarukan.
Penggalian informasi dari berbagai sumber mengenai produk kerajinan bahan limbah
organik lunak dan keras yang telah dimodifikasi akan dapat mempermudah kita dalam
memahami pembelajaran. Untuk memahami karya modifikasi, kita harus banyak berlatih,
agar pemahaman kita terhadap karya modifikas dapat berkembang dengan baik.







Karya guci modifikasi limbah
dari tempurung kelapa sebagai komponen utama yang dipadu dengan
talek dibuat di atas media gerabah. Limbah tempurung kelapa
merupakan komponen penghias yang membuat guci gerabah menjadi
lebih terlihat artistik.




Kerajinan Modifikasi Paduan Bahan Limbah
Organik
Setelah apa yang sudah kamu
ketahui tentunya pemahaman tidak lagi
menjadi hambatan. Pernahkah kamu
menjumpai produk kerajinan dari limbah
organik yang dipadukan dari beberapa
bahan limbah lainnya? Misalnya; limbah
kerang dipadukan dengan tempurung
kelapa, limbah jerami dipadukan dengan
kayu pinus dan sebagainya. Bahan limbah
organik memiliki ciri-ciri yang bervariasi,
ada yang basah atau lunak dan ada yang
kering atau keras. Di masing masing daerah memiliki keungulan limbah organik tersendiri.
Cobalah kamu amati apa yang menjadi keunggulan limbah organik di daerah asalmu!



Kerajinan Modifikasi dari Bahan Limbah Organik dengan Menyederhanakan
atau Menggayakan Bentuk Produk
Pada bagian sebelumnya telah dibahas mengenai paduan pada karya kerajinan
modifikasi dari bahan limbah organik. Sebagai langkah selanjutnya untuk menambah
wawasan dan pengetahuan serta pengalaman pada bagian ini diperkenalkan cara
memodifikasi sebuah karya dengan gaya menyederhanakan atau menggayakan bentuk.
Para pengrajin yang biasa berkarya dengan satu jenis model karya, ia akan menemukan
rasa jenuh, apalagi jika peminat semakin berkurang. Hal yang dapat dilakukan adalah
mengkreasikan karya dengan modifikasi baik dengan menyederhanakan atau
menggayakan bentuk, teknik, atau dekorasinya agar terlihat sedikit berbeda.
Menyederhanakan bentuk dapat dihasilkan karya yang tidak biasa untuk mengurangi
karya yang monoton. Sedangkan menggayakan bentuk seolah-olah ada peningkatan
kreatifitas dalam karya meskipun yang diubah hanya sebagian kecil saja.
Kemasan untuk Produk Kerajinan Modifikasidari Bahan Limbah Organik
Kemasan merupakan sentuhan akhir dari sebuah proses. Pada karya modifikasi
kerajinan dari bahan limbah organik yang perlu diperhatikan adalah ukuran dari karya.
Tidak semua karya kerajinan dapat dibuat kemasan, terkadang karena ukurannya sangat
besar karya tidak bisa dibuat kemasan. Oleh sebab itu kemasan dapat dilakukan pada
karya-karya yang berukuran kecil hingga sedang, yang mudah dibawa. Tetaplah mengikuti
prinsip bahwa semua bergantung kepada cocok tidaknya sebuah produk pada kemasannya.
Perlu diingat keempat fungsi kemasan yang telah dibahas pada bagian terdahulu. Prinsip
desain berkelanjutan tetap terus menjadi prioritas, meskipun yang dibuat adalah kemasan,
perlu dipikirkan agar kemasan tidak langsung dibuang namun dapat digunakan untuk
fungsi lain oleh konsumen. Dengan demikian penting untuk memikirkan bentuk kemasan
yang manarik untuk dibuat.
Rangkuman
1. Kerajinan dari bahan limbah organik terdiri dari limbah basah yang bersifat lunak dan
limbah kering yang bersifat keras.
2. Setiap daerah memiliki ciri khas kerajinan limbah sesuai sumber daya limbah organik
masing-masing daerah.
3. Kita patut mensyukuri karunia Tuhan atas keberagaman kerajinan bahan limbah organik
yang ada di Indonesia tercinta.
4. Kerajinan bahan limbah organik terdiri dari kulit jagung, kertas, jerami, sisik ikan, cangkang
kerang, tempurung kelapa, dan masih banyak yang lainnya.
5. Pembuatan kerajinan bahan limbah organik mengikuti tahap-tahap proses dan teknik
yang unik pada setiap jenis bahan alamnya.
6. Prinsip pengolahan limbah terdiri dari reduce, reuse dan recycle.
7. Desain berkelanjutan (sustainable design) yang dikemukakan oleh Victor Papanek terdiri
dari 6 tata kelola desain yaitu; method, assosiation, aesthetic, need, telesis, dan use.
8. Modifikasi adalah merubah, menggayakan, menambah/ menyederhanakan bentuk,
memadukan aneka bahan, mengatur ulang komposisi warna, motif, dapat pula
menciptakan hal baru yang sangat berbeda dari asalnya.
9. Kemasan merupakan sentuhan akhir dari sebuah proses pembuatan produk kerajinan.
Kemasan dapat disiapkan sebagai karya untuk pameran dan sebagai karya untuk
dipasarkan.































Kendaraan umum merupakan salah satu bagian penting yang tidak bisa lepas dari kehidupan
sehari-hari kita, terutama bagi anda yang bekerja atau bepergian. Kendaraan umum adalah solusi
bagi kita yang ingin bepergian tanpa menggunakan kendaraan pribadi, karena mungkin ada
kendala pada kendaraan pribadi kita. Kendaraan umum diperuntukkan bagi anda yang tidak bisa
naik motor, atau tidak mempunyai kendaraan pribadi. Kendaraan umum adalah fasilitas publik
yang berperan penting untuk lancarnya berbagai kegiatan, baik perdagangan, travelling, atau
pekerjaan.

Kendaraan umum meliputi angkutan, bus, kereta api, pesawat, atau jenis kendaraan yang
difungsikan sebagai alat bantu bagi masyarakat dalam menjalankan aktivitasnya. Sudah
sepantasnya kita sebagai penumpang mendapatkan kenyamanan dan keamanan saat naik
kendaraan umum, karena kenyamanan dan keamanaan penumpang adalah prioritas yang harus
diperhatikan oleh penyedia dan penumpang. Dengan pelayanan yang bagus dan baik, maka akan
semakin banyak masyarakat yang bersedia naik kendaraan umum.




Namun akhir-akhir ini banyak sekali perilaku kejahatan yang terjadi di kendaraan umum, seperti
pemerkosaan (kepada wanita), perampasan, asusila, dan jenis kejahatan lain yang tentunya
mengganggu perjalanan anda. Dengan banyaknya kasus kejahatan di angkutan umum tersebut
pasti sebagai penumpang kita menjadi takut dan enggan naik kendaraan umum. Tetapi pada
dasarnya, kita sebagai penumpang bisa menyiasati dan meminimalisir tindak kejahatan
khususnya kepada kita dengan cara-cara yang mudah dan sederhana.

Pada kesempatan ini kami akan berbagi tips mengenai cara aman naik kendaraan umum agar
mengurangi risiko tindak kejahatan. Berikut adalah tips aman naik kendaraan umum :

1. Selektif memilih angkutan / bus
Hal yang pertama yang harus anda perhatikan adalah selektif dalam memilih dan menaiki
kendaraan / angkutan umum. Beberapa hal yang harus anda perhatikan dari angkutan umum
tersebut antara lain kondisi fisik angkutan / bus harus baik, plat nomor kendaraan, nomor trayek
dan tujuan, sopir (harus berseragam dan mempunyai ID card), ada lampu penerangan di dalam.
Ini sangat penting untuk anda perhatikan karena jika bus tidak memenuhi syarat-syarat tersebut
maka sebaiknya anda tidak menaikinya. Jika perlu catatlah nomor kendaraan umum tersebut.

2. Dalam berpenampilan
Saat menaiki angkutan umum, sebaiknya anda sebagai penumpang sebaiknya menghindari
beberapa hal, seperti berpakaian ketat dan minim karena bisa jadi perilaku kejahatan terjadi
karena ada stimulus / sesuatu yang memancing. Pakailah pakaian yang sopan dan tertutup agar
tidak memancing hawa nafsu dari orang di sekeliling anda. Selain itu, jangan memakai atau
memperlihatkan perhiasan dan barang mewah seperti HP, kalung emas, cincin, anting, karena
kejahatan dengan motif ekonomi juga sering terjadi.

3. Jangan tidur dalam angkutan umum
Kebiasaan yang sulit dihilangkan oleh para penumpang (khususnya yang mendapatkan tempat
duduk) adalah tidur dalam kendaraan umum. Sebaiknya anda tidak tidur dalam angkot, karena
jika anda tertidur dalam angkutan umum maka peluang pelaku kejahatan untuk memperdayai
anda semakin besar dan mudah. Jadi jaga mata anda untuk tetap siaga dan waspada agar tidak
tertidur.

4. Waspada terhadap sekeliling
Waspada dalam angkutan umum wajib anda jaga, karena jika anda tidak waspada maka anda
bisa menjadi korban kejahatan berikutnya. Waspadalah dan selektif dalam memilih tempat
duduk, usahakan duduk bersama orang yang berperangai baik. Hindari duduk di dekat orang
yang mencurigakan, dan jika anda merasa dan mencurigai gerak-gerik aneh seseorang, segera
pindah atau turun dari angkutan umum. Pastikan tas dan barang berharga anda selalu dalam
pengawasan mata anda, dan sebaiknya ditaruh di depan (didekap).

5. Mengajak teman dalam bepergian
Dalam bepergian dengan kendaraan umum,sebaiknya anda tidak sendirian melainkan ditemani
oleh teman baik anda, karena jika anda pergi sendirian maka risiko menjadi korban kejahatan
akan lebih besar. Ajaklah teman untuk menemani anda, namun jika terpaksa sendirian anda harus
tetap waspada dan berhati-hati. Terutama bagi anda kaum wanita yang paling sering menjadi
korban kejahatan di dalam angkot / kendaraan umum. Usahakan bepergian di siang hari, dan
tidak malam hari.

Selain faktor eksternal, kejahatan juga ditentukan oleh diri anda sendiri. Jadi sebaiknya anda
memperhatikan tips-tips di atas saat naik kendaraan umum agar mengurangi risiko menjadi
korban kejahatan. Kita tahu bahwa tindak kejahatan bukan hanya terjadi karena ada niat dari
pelaku, tetapi juga karena ada kesempatan. Sekali lagi, tetap waspada dan berhati-hati.

Demikian informasi yang dapat kami sampaikan, semoga bermanfaat bagi anda semua dan
terima kasih telah membaca artikel ini. Simak terus Constiti untuk mendapatkan berbagai
informasi penting dan menarik.




























Kepulauan Maluku


Geografi
Lokasi Asia Tenggara
Koordinat 39LU 12923BT
Jumlah pulau ~1000
Pulau besar
Halmahera, Seram, Buru,
Ambon, Ternate, Tidore,
Kepulauan Aru, Kepulauan
Kai
Luas 74.505 km
Ketinggian tertinggi 3.027 m
Puncak tertinggi Binaiya
Negara
Indonesia
Provinsi Maluku, Maluku Utara
Kota terbesar Kota Ambon
Demografi
Populasi 1.895.000 (per 2000)