Anda di halaman 1dari 82

UC Laboratorium

* Jumlah pemeriksaan dijumlahkan


*Pembebanan biaya (D.A)
C. Bagian Hematologi
NO JENIS PEMERIKSAAN
Waktu Prof Tk.ksltn Jumlah
0.2 0.4 0.4 A
1 AE 0.4 0.4 0.8 1.6
2 A L 1 0.4 0.8 2.2
3 AT 0.6 0.8 1.2 2.6
4 Diff Tell 0.8 1.2 2 4
5 Hematocrite 0.4 0.4 1.6 2.4
6 Retikulosit 1.2 1.2 0.4 2.8
7 KED 0.8 1.6 0.8 3.2
8 HB 0.4 2 1.6 4
Bahan Medis Habis Pakai
NO PENGELUARAN HUBUNGAN Jumlah Unit/6 Bulan Harga/satuan Tot.biaya
1 Kontrol Hematologi 2,4,5 55 9,000 495,000
2 Hemoglobin Standart 3,4,6,7 35 7,500 262,500
5 Sealing Wax 3,4,5 65 16,000 1,040,000
6 Blood Lancip 1.8 90 24,000 2,160,000
7 Leucoplas 7.8 120 25,000 3,000,000
8 Spoit 3 cc 3.4 150 45,000 6,750,000
9 Spoit 5 cc 5.6 175 7,500 1,312,500
10 Kapas 4.8 65 1,650 107,250
11 Ethanol Teknis 6.7 75 5,550 416,250
12 Oil Inersi 5.8 85 4,000 340,000
13 Primacyt 1.5 80 3,500 280,000
14 Klorox 6.7 40 2,000 80,000
Alat medis
Rak Westergren Centrifuge Hematocrite Fotometer AC
1 AE 1 4 15 2
2 A L 1 5 20 2
3 AT 1 6 24 3
4 Diff Tell 1 9 37 4
5 Hematocrite 1 6 22 2
6 Retikulosit 1 7 26 3
7 KED 1 7 29 3
8 HB 1 9 37 4
BMHP Per Pemeriksaan
Jenis alat medis
Jenis Pemeriksaan
Total
Jumlah Pemeriksaan
Hasil kali Dasar Alokasi
A x Jml pemrk
3504 0.06
9895.6 0.17
4698.2 0.08
8944 0.16
2697.6 0.05
8.4 0.00
6265.6 0.11
20704 0.37
56717.4 1.00
1.AE 2.AL 3.AT 4.Diff Tell 5.Hematrocrite
227,435 205,564 62,000
61,923 117,884
299,032 569,270 171,698
312,650
2,324,614 4,425,386
1,308,426
32,354
39,193
158,204 121,796
470,855 227,435 2,685,570 5,350,459 1,703,112
2,190 4,498 1,807 2,236 1,124
215 51 1,486 2,393 1,515
UNIT COST
Mikroskope Timer Bilik Hitung per pemeriksaan
35 0 1 57
47 0 2 78
56 0 2 92
86 1 3 141
52 0 2 85
60 0 2 99
69 1 3 113
86 1 3 141
Jenis alat medis
Jenis Pemeriksaan
Pembebanan Biaya
6.Retikulosit 7.KED 8.HB
495,000
111 82,582 262,500
1,040,000
1,847,350 2,160,000
696,963 2,303,037 3,000,000
6,750,000
4,074 1,312,500
74,896 107,250
557 415,693 416,250
300,807 340,000
280,000
107 79,893 80,000
4,849 1,275,130 4,526,089
3 1,958 5,176
1,616 651 874
Jenis Pemeriksaan
Pembebanan Biaya
UC Laboratorium
* Jumlah pemeriksaan dijumlahkan
*Pembebanan biaya (D.A)
b. Bagian Imunologi
Tabel Penggunaan Sumberdaya 0.2 0.4 0.4 ((bobot x wkt )+(bobot x prof)+(bobot x tk keslt))*total Jml pemeriksaan masing-masing item
NO JENIS PEMERIKSAAN Waktu (Jam) Profesionalism
e
Tkt Kes.
Jml Pemeriksaan HK DA
1 Narkoba 2 3 4 6 19 0.007
2 Alto 3 4 4 17 65 0.023
3 CRP 4 2 3 14 39 0.014
4 HBS Ag 1.5 1 5 116 313 0.109
5 Anti HBS 5 1 1 5 9 0.003
6 VDRL 6 1 2 1 2 0.001
7 Widal 4 2 3 855 2,394 0.835
8 ICT MALARIA 2 4 6 6 26 0.009
1,020 2,868 1
*BMHP Jenis Pemeriksaan
Tabel Biaya Bahan Medis (Pendukung Pemeriksaan ) 1 2
NO PENGELUARAN HUBUNGAN Jumlah
Unit/6Bulan
Harga/satuan
Unit Tot Biaya
1 Kontrol Widal + 1,5, 8 30
35,000
1,050,000 369,231
2 Kontrol Widal negatif 1 s/d 8 40
45,000
1,800,000 12,050 40,544
3 Yellow Tips 2,3,7,8 15
48,500
727,500 18,618
4 Blue Tips 4,6,8 45
42,800
1,926,000
5 Sprit 3 CC 2 s/d 8 35
5,000
175,000 3,968
6 Kapas 1,5,6,8 20
1,650
33,000 11,116
7 Ethanol Teknis 1,5, 8 20
5,550
111,000 39,033
8 Lucoplant 1 s/d 8 24
35,000
840,000 5,623 18,921
6,662,500 437,053 82,051
6 17
72,842 4,827
NO JENIS PEMERIKSAAN
Centrifuge Kulkas Mikropipet Total UC/pemrk
1 Narkoba 19 12 11 42
2 Alto 7 5 4 16
3 CRP 7 4 4 16
4 HBS Ag 15 9 9 34
5 Anti HBS 15 9 9 34
6 VDRL 13 8 8 29
7 Widal 11 7 7 24
8 ICT MALARIA 10 6 6 21
*Alat Medis
ALAT MEDIS
PEMBEBANAN BIAYA
TOTAL
Jumlah Pemeriksaan
BMHP Per Pemeriksaan
((bobot x wkt )+(bobot x prof)+(bobot x tk keslt))*total Jml pemeriksaan masing-masing item
Jenis Pemeriksaan
3 4 5 6 7 8 Cross Check
173,077 507,692 1,050,000
24,603 196,569 5,649 1,506 1,502,510 16,569 1,800,000
11,298 689,975 7,609 727,500
1,763,811 13,516 148,674 1,926,000
2,408 19,240 553 147 147,062 1,622 175,000
5,211 1,389 15,284 33,000
18,297 53,670 111,000
11,481 91,732 2,636 703 701,172 7,732 840,000
49,790 2,071,351 205,422 17,262 3,040,719 758,852 6,662,500
14 116 5 1 855 6
3,556 17,856 41,084 17,262 3,556 126,475
PEMBEBANAN BIAYA
UC Laboratorium
* Jumlah pemeriksaan dijumlahkan
*Pembebanan biaya (D.A)
a. Bagian Kimia Klinik
Tabel Penggunaan Sumberdaya 0.2 0.4 0.4 -------> ((bobot x wkt )+(bobot x prof)+(bobot x tk keslt))*total Jml pemeriksaan masing-masing item
NO JENIS PEMERIKSAAN Waktu
(Jam)
Profesionalism
e
Tkt Kes.
Jml Pemeriksaan HK DA
1 Bilirubine 4
4
3 576 2,074 0.112
2 Protein 3
1
1 256 358 0.019
3 Albumen 2.75
1
1 258 348 0.019
4 SGOT 2.5
3
3 1378 3,996 0.215
5 SGPT 2.5
3
3 1367 3,964 0.213
6 Urea 2.5
3
2 1526 3,815 0.205
7 Creatinine 2.5
2
2 1558 3,272 0.176
8 Cholesterol 3
1
2 426 767 0.041
7,345 18,594 1
*BMHP Jenis Pemeriksaan
Tabel Biaya Bahan Medis (Pendukung Pemeriksaan ) 1 2 3
NO PENGELUARAN HUBUNG
AN
Jumlah
Unit/6Bulan
Harga/satua
n Unit Tot Biaya
1 Kontrol Kimia 2 s/d 8 12 349,000 4,188,000 90,854 88,294
4 Aquadest 1,5,6,8 32 1,300 41,600 8,123
5 Yellow Tips 1,5, 8 76 48,500 3,686,000 1,123,237
6 Blue Tips 1 s/d 8 42 42,800 1,797,600 200,464 34,648 33,672
8 Kapas 2,3,7,8 112 1,650 184,800 13,957 13,564
9 Ethanol Teknis 4,6,8 114 5,550 632,700
10,530,700 1,331,823 139,459 135,529
576 256 258
2,312 545 525
NO JENIS PEMERIKSAAN Total UC/
Fotometer Centrifuge Mikropipet AC Kulkas Frezer Pemerik
1 Bilirubine 50 19 11 19 12 29 141
2 Protein 20 7 4 8 5 11 55
3 Albumen 19 7 4 7 4 11 53
4 SGOT 41 15 9 16 9 23 113
5 SGPT 41 15 9 16 9 23 113
6 Urea 35 13 8 13 8 20 98
7 Creatinine 29 11 7 11 7 17 82
8 Cholesterol 25 10 6 10 6 15 70
Rekap Unit Cost Laboratorium
4,500,000 3,000,000 190,000 142,500 7,500,000
NO JENIS PEMERIKSAAN Hasil Kali Dasar Alokasi LISTRIK Hon. Kary ART ATK Penyst.Ged
KIMIA KLINIK
1 Bilirubbin 2,074 0.02652 207 138 9 7 345
2 Protein 358 0.00458 81 54 3 3 134
*Alat Medis
ALAT MEDIS
PEMBEBANAN BIAYA
TOTAL
Jumlah Pemeriksaan
BMHP Per Pemeriksaan
3 Albumen 348 0.00446 78 52 3 2 130
4 SGOT 3,996 0.05112 167 111 7 5 278
5 SGPT 3,964 0.05071 167 111 7 5 278
6 Urea 3,815 0.04880 144 96 6 5 240
7 Creatinine 3,272 0.04185 121 81 5 4 201
8 Cholesterol 767 0.00981 104 69 4 3 173
IMUNOLOGI
1 Narkoba 19 0.00025 184 123 8 6 307
2 Alto 65 0.00083 219 146 9 7 365
3 CRP 39 0.00050 161 107 7 5 269
4 HBS Ag 313 0.00401 155 104 7 5 259
5 Anti HBS 9 0.00012 104 69 4 3 173
6 VDRL 2 0.00003 138 92 6 4 230
7 Widal 2,394 0.03062 161 107 7 5 269
8 ICT Malaria 26 0.00034 253 169 11 8 422
HEMATOLOGI
1 AE 3,504 0.04482 92 61 4 3 153
2 AL 9,896 0.12657 127 84 5 4 211
3 AT 4,698 0.06009 150 100 6 5 249
4 Diff Tell 8,944 0.11440 230 153 10 7 384
5 Hematocrite 2,698 0.03451 138 92 6 4 230
6 Retikulosit 8 0.00011 161 107 7 5 269
7 KED 6,266 0.08014 184 123 8 6 307
8 HBS 20,704 0.26483 230 153 10 7 384
78,180 1.00000
((bobot x wkt )+(bobot x prof)+(bobot x tk keslt))*total Jml pemeriksaan masing-masing item
4 5 6 7 8 Cross Check
1,013,031 1,004,945 967,097 829,397 194,383 4,188,000
15,529 14,944 3,004 41,600
2,147,400 415,364 3,686,000
386,330 383,246 368,812 316,299 74,130 1,797,600
127,416 29,862 184,800
294,754 281,388 56,558 632,700
1,694,114 3,551,119 1,632,242 1,273,112 773,300 10,530,700
1,378 1,367 1,526 1,558 426
1,229 2,598 1,070 817 1,815
368,513
Cucian Penyst. Alat Medis BMHP Total UC
17 141 2,312 3,176
7 55 545 881
PEMBEBANAN BIAYA
6 53 525 849
14 113 1,229 1,925
14 113 2,598 3,294
12 98 1,070 1,669
10 82 817 1,321
8 70 1,815 2,247
15 42 72,842 73,527
18 16 4,827 5,606
13 16 3,556 4,134
13 34 17,856 18,433
8 34 41,084 41,480
11 29 17,262 17,773
13 24 3,556 4,143
21 21 126,475 127,380
8 57 215 593
10 78 51 570
12 92 1,486 2,100
19 141 2,393 3,338
11 85 1,515 2,082
13 99 1,616 2,278
15 113 651 1,407
19 141 874 1,819
- -
((bobot x wkt )+(bobot x prof)+(bobot x tk keslt))*total Jml pemeriksaan masing-masing item
SESI 8
ANALISIS BIAYA
INSTALASI PENUNJANG MEDIS
A. Analisis Biaya Perproduk di Instalasi Laboratorium
Kasus iii
BIAYA PELAYANAN INSTALASI LABORATORIUM
DI RUMAH SAKIT SUBANG JAYA
Analisis biaya pelayanan di unit Lab, didasarkan pada pada biaya yang terjadi dan tidak didasarkan pada kelompok pemeriksaan. Hasil analisis nantinya akan menunjukkan penggolongan penggolongan jenis pemeriksaan berdasarkan pada banyaknya biaya yang dikeluarkan baik biaya operasional (seperti bahan, dll) maupun biaya tenaga kerja dan biaya keuangan atas penggunaan alat dan gedung.
Tim Analisis biaya setelah melakukan penelusuran data diperoleh informasi biaya dari Unit IPSRS yang menyatakan bahwa unit ini mengunakan listrik selama 6 bulan 15000 Kw/h. Sedangkan tarif yang berlaku per Kw/h adalah Rp 300,-. Honor Karyawan selama 6 bulan dihitung berjumlah Rp. 3.000.000,-. Informasi jumlah cucian pasien dan makanan dapat di lihat di informasi sebelumnya. Bangunan yang ada setelah diperoleh informasi di bagian akuntansi dan keuangan ternyata sebesar Rp. 150 juta dengan umur ekonomis 10 tahun. Informasi Jumlah ATK, ART dan biayanya dapat dilihat di informasi sebelumnya.
Informasi biaya mengenai biaya bahan medis habis pakai, penyusutan alat dll dapat dilihat sbb :
A. JUMLAH PEMERIKSAAN
1. PASIEN KIMIA KLINIK
Periode Juli-Desember 2008
NO Jenis Pemeriksaan Juli Agust Sept Oktober Nop Des
1 Bilirubine 111 72 99 111 108 75
2 Protein 19 32 51 60 52 42
3 Albumen 20 32 51 61 51 43
4 SGOT 169 192 217 233 270 297
5 SGPT 171 185 218 233 268 292
6 Urea 216 207 252 276 289 286
7 Creatinine 216 205 256 295 296 290
8 Cholesterol 45 60 60 107 89 65
2. PASIEN IMUNOLOGI/SERONOLOGI
Periode Juli-Desember 2008
NO Jenis Pemeriksaan Juli Agust Sept Okt Nop Des
1 Narkoba 1 1 1 1 1 1
2 Alto 2 2 4 5 4 0
3 CRP 3 2 3 4 2 0
4 HBS Ag 15 20 24 22 18 17
5 Anti HBS 0 2 2 0 1 0
6 VDRL 0 0 1 0 0 0
7 Widal 154 123 105 122 151 200
8 ICT MALARIA 1 1 1 1 1 1
3. PASIEN HEMATOLOGI
Periode Juli-Desember 2008
NO Jenis Pemeriksaan Juli Agust Sept Okt Nop Des
1 AE 393 414 346 368 330 339
2 A L 724 721 708 742 764 839
3 AT 333 269 284 285 292 344
4 Diff Tell 398 415 352 383 341 347
5 Hematocrite 242 168 204 165 147 198
6 Retikulosit 2 0 1 0 0 0
7 KED 323 341 314 302 297 381
8 HB 857 844 802 864 819 990
B. PENGGUNAAN SUMBERDAYA DAN BIAYA BMHP
1. KIMIA KLINIK
a. Tabel Penggunaan Sumberdaya
WAKTU PEMERIKSAAN
NO JENIS PEMERIKSAAN Waktu
(Telah di skor)
1 Bilirubine 4
2 Protein 3
3 Albumen 2.75
4 SGOT 2.5
5 SGPT 2.5
6 Urea 2.5
7 Creatinine 2.5
8 Cholesterol 3
TINGKAT PROFESIONALISME
NO JENIS PEMERIKSAAN Profesionalisme
1 Bilirubine 4
2 Protein 1
3 Albumen 1
4 SGOT 3
5 SGPT 3
6 Urea 3
7 Creatinine 2
8 Cholesterol 1
KETERANGAN :
(1) Perawat
(2) D3 Analis Kesehatan
(3) Dokter Umum
(4) Dokter Spesialis
TINGKAT KESULITAN
NO JENIS PEMERIKSAAN Tingkat Kesulitan
1 Bilirubine 3
2 Protein 1
3 Albumen 1
4 SGOT 3
5 SGPT 3
6 Urea 2
7 Creatinine 2
8 Cholesterol 2
b. Biaya Bahan Medis Habis Pakai
TABEL BIAYA PENDUKUNG PEMERIKSAAN
NO PENGELUARAN HUBUNGAN Jumlah Unit/6 Bulan Harga/satuan Unit
1 Kontrol Kimia 2 s/d 8 12 349
2 Aquadest 1,5,6,8 32 1.3
3 Yellow Tips 1,5, 8 76 48.5
4 Blue Tips 1 s/d 8 42 42.8
5 Kapas 2,3,7,8 112 1.65
6 Ethanol Teknis 4,6,8 114 5.55
c. Tabel Tingkat Penggunaan Alat Medis Per Pemeriksaan
NO Nama Alat Medis Umur Ekonomis
(Tahun)
1 Fotometer 20
2 Centrifuge 20
3 Mikropipet 10
4 AC 10
5 Kulkas 10
6 Frezer 10
2. IMUOLOGI/SERONOLOGI
a. Tabel Penggunaan Sumberdaya
WAKTU PEMERIKSAAN
NO JENIS PEMERIKSAAN Waktu
(Telah di skor)
1 Narkoba 2
2 Alto 3
3 CRP 4
4 HBS Ag 1.5
5 Anti HBS 5
6 VDRL 6
7 Widal 4
8 ICT MALARIA 2
TINGKAT PROFESIONALISME
NO JENIS PEMERIKSAAN Profesionalisme
1 Narkoba 3
2 Alto 4
3 CRP 2
4 HBS Ag 1
5 Anti HBS 1
6 VDRL 1
7 Widal 2
8 ICT MALARIA 4
KETERANGAN :
(1) Perawat
(2) D3 Analis Kesehatan
(3) Dokter Umum
(4) Dokter Spesialis
TINGKAT KESULITAN
NO JENIS PEMERIKSAAN Tkt Kes.
1 Narkoba 4
2 Alto 4
3 CRP 3
4 HBS Ag 5
5 Anti HBS 1
6 VDRL 2
7 Widal 3
8 ICT MALARIA 6
b. Biaya Bahan Medis Habis Pakai
TABEL BIAYA PENDUKUNG PEMERIKSAAN
NO PENGELUARAN HUBUNGAN Jumlah Unit/ 6 Bulan Harga/satuan
1 Kontrol Widal + 1,5, 8 30 35
2 Kontrol Widal negatif 1 s/d 8 40 45
3 Yellow Tips 2,3,7,8 15 48.5
4 Blue Tips 4,6,8 45 42.8
5 Sprit 3 CC 2 s/d 8 35 5
6 Kapas 1,5,6,8 20 1.65
7 Ethanol Teknis 1,5, 8 20 5.55
8 Lucoplant 1 s/d 8 24 35
c. Tabel Tingkat Penggunaan Alat Medis Per Pemeriksaan
NO Nama Alat Medis
Umur Ekonomis
(Tahun)
1 Centrifuge 20
2 Kulkas 10
3 Mikropipet 10
3. HEMATOLOGI
a. Tabel Penggunaan Sumberdaya
WAKTU PEMERIKSAAN
NO JENIS PEMERIKSAAN Waktu
(Telah di skor)
1 AE 2
2 A L 5
3 AT 3
4 Diff Tell 4
5 Hematocrite 2
6 Retikulosit 6
7 KED 4
8 HB 2
TINGKAT PROFESIONALISME
NO JENIS PEMERIKSAAN Profesionalisme
1 AE 1
2 A L 1
3 AT 2
4 Diff Tell 3
5 Hematocrite 1
6 Retikulosit 3
7 KED 4
8 HB 5
KETERANGAN :
(1) Perawat
(2) D3 Analis Kesehatan
(3) Dokter Umum
(4) Dokter Spesialis
TINGKAT KESULITAN
NO JENIS PEMERIKSAAN Tkt Kes.
1 AE 2
2 A L 2
3 AT 3
4 Diff Tell 5
5 Hematocrite 4
6 Retikulosit 1
7 KED 2
8 HB 4
b. Biaya Bahan Medis Habis Pakai
TABEL BIAYA PENDUKUNG PEMERIKSAAN
NO PENGELUARAN HUBUNGAN Jumlah Unit/6 Bulan Harga/satuan
1 Kontrol Hematologi 2,4,5 55 9
2 Hemoglobin Standart 3,4,6,7 35 7.5
5 Sealing Wax 3,4,5 65 16
6 Blood Lancip 1.8 90 24
7 Leucoplas 7.8 120 25
8 Spoit 3 cc 3.4 150 45
9 Spoit 5 cc 5.6 175 7.5
10 Kapas 4.8 65 1.65
11 Ethanol Teknis 6.7 75 5.55
12 Oil Inersi 5.8 85 4
13 Primacyt 1.5 80 3.5
14 Klorox 6.7 40 2
c.Tabel Tingkat Penggunaan Alat Medis Perpemeriksaan
NO Nama Alat Medis Umur Ekonomis
(Tahun)
1 Rak Westergren 5
2 Centrifuge Hematocrite 10
3 Fotometer 10
4 AC 10
5 Mikroskope 10
6 Timer 10
7 Bilik Hitung 5
Dari bagian pengadaan dan logistik diperoleh informasi mengenai harga alat alat sbb :
Kimia Klinik
No Alat Harga
1 Fotometer 10,400,000
2 Centrifuge 3,950,000
3 Mikropipet 1,161,000
4 AC 2,000,000
5 Kulkas 1,200,000
6 Frezer 3,000,000
Imunologi
No Alat Harga
1 Centrifuge 3,950,000
2 Kulkas 1,200,000
3 Mikropipet 1,161,000
Hematologi
No Alat Harga
1 Rak Westergren 180,000
2 Centrifuge Hematocrite 2,640,000
3 Fotometer 10,400,000
4 AC 1,100,000
5 Mikroskope 24,480,000
6 Timer 180,000
7 Bilik Hitung 468,000
Berdasarkan informasi data biaya di Instalasi Laboratorium tersebut anda diminta untuk:
Menghitung unit cost setiap produk yang ada.
Kasus iii
ANALISIS BIAYA PELAYANAN
DI INSTALASI RADIOLOGI
RUMAH SAKIT MANDIRI

Instalasi Radiologi merupakan Instalasi yang cukup potensial di Rumahsakit. Pengelolaan biaya yang baik di Instalasi ini bisa menciptakan efisiensi Rumahsakit secara keseluruhan. Dalam modul ini akan mengupas semua biaya berdasar aktivitas di unit Radiologi.
Instalasi Radiologi merupakan instalasi yang cukup penting di rumah sakit dan harus mendapat perhatian khusus dari pihak manajemen karena Instalasi Radiologi mengkonsumsi biaya yang cukup besar apabila dibandingkan dengan instalasi lainnya di rumah sakit MANDIRI. Direktur merasa bahwa unit ini perlu dikembangkan dan dikelola dengan baik terutama dalam bidang keuangannya.
Saat ini Direktur dan tim pembuatan tarif baru rumah sakit MANDIRI sedang sibuk untuk menyusun tarif baru. Tarif baru harus segera diberlakukan di rumah sakit MANDIRI, karena tarif lama sudah tidak sesuai lagi dan pendapatan yang ada dari tarif tersebut tidak bisa menutup biaya yang ada. Kemudian bagaimana kelangsungan hidup rumah sakit ?
Selama ini direktur merasa bingung apabila diminta untuk mengambil kebijakan berkait dengan pembuatan tarif baru. Tarif yang selama ini ada hanya merupakan perbandingan dari tarif-tarif di rumah sakit sekitar. Sedangkan pada saat ini dituntut bahwa tarif yang ada harus mempunyai dasar perhitungan yang jelas.
Untuk itu Direktur merasa pola penyusunan tarif harus diubah dengan aturan dan prinsip-prinsip yang jelas sehingga kerangka keuangan dari keseluruhan rumah sakit bisa dimonitor dan ditelusuri dengan mudah dan rumah sakit dengan mudah akan bisa memprediksi keuntungan yang akan diperoleh.
Untuk mencapai sasaran tersebut Direktur rumah sakit berinisiatif untuk berkonsultasi dengan tim ahli manajemen rumah sakit . Dari hasil konsultasi diperoleh suatu pola pikir baru untuk mengembangkan Instalasi Radiologi dengan membuat perencanaan tarif baru yang berbase biaya real. Direktur segera membentuk tim analisis biaya di Instalasi Radiologi untuk membangun sistem akuntansi biaya dan melakukan penelusuran biaya real berdasar aktivitas yang ada. Dengan susah payah akhirnya diperoleh informasi data biaya (selama 4 bulan).
Informasi data biaya selama 4 bulan sebagai berikut :
JUMLAH PASIEN PER PEMERIKSAAN
No JENIS PEMERIKSAAN BULAN
JULI AGUSTUS SEPTEMBER OKTOBER
1 Cranium AP/Lat 135 171 128 129
2 Thorax 40 39 38 26
3 Gigi 27 27 23 11
4 Cubiti 11 4 9 13
5 Antebrachi 29 25 24 35
6 Wrist 12 10 4 8
7 Genu 9 15 8 12
8 Cruris 6 5 12 9
9 Femur 4 5 4 3
10 OMD 6 8 4 6
Waktu dan Tingkat Kesulitan Per Pemeriksaan
No JENIS PEMERIKSAAN WAKTU (Menit)
(telah diskor) TK. KESLT Profesionalisme
1 Cranium AP/Lat 30 6 4
2 Thorax 25 5 4
3 Gigi 20 5 4
4 Cubiti 35 5 4
5 Antebrachi 25 5 4
6 Wrist 35 5 4
7 Femur 25 5 4
8 Genu 25 5 4
9 Cruris 20 5 4
10 OMD 60 7 3
Profesionalisme :
1 Perawat
2 D3 Analis Kesehatan
3 Dokter Umum
4 Dokter Spesialis
Biaya BMHP
No JENIS PEMERIKSAAN FILM UKURAN (CM) Harga/
unit
3X4
18x24
24X30 30X40 35X35
1 Cranium AP/Lat 2 12,000
2 Thorax 1 10,000
3 Gigi 1 5,000
4 Cubiti 1 12,000
5 Antebrachi 1 12,000
6 Wrist 1 10,000
7 Femur 1 17,000
8 Genu 1 12,000
9 Cruris 1 17,000
10 OMD 6 15,000
Informasi tambahan untuk jenis pemeriksaan OMD menggunakan barium sebanyak 250 gr per pemeriksaan, sedang harga per 1 kilo
Rp 150.000,-
Biaya Sarana (Developer +Fixer dll)
JENIS PEMERIKSAAN Unit Harga/unit

Cranium AP/Lat 3 800
Thorax 1 800
Gigi 1 800
Cubiti 1 800
Antebrachi 1 800
Wrist 1 800
Femur 1 800
Genu 1 800
Cruris 1 800
OMD 4 800
Biaya Bahan Pendukung (Tissue @ Rp 5000, Alkohol @ Rp 15.000)
JENIS PEMERIKSAAN Kebutuhan
Tissue Alkohol

Cranium AP/Lat 1/30 1/20
Thorax 1/50 1/30
Gigi 1/50 1/15
Cubiti 1/10 1/15
Antebrachi 1/10 1/50
Wrist 1/10 1/20
Femur1/50 1/10
Genu 1/40 1/30
Cruris 1/20 1/50
OMD 1/40 1/30
KEBUTUHAN ART
NO Kebutuhan Juli Agustus September Oktober
1 Handuk kecil 2 3 2 1
2 Sabun Mandi 4 4 4 4
3 Sabun Cuci 2 2 2 2
4 Batu baterai 1 2 1 3
5 Sapu 1 0 1 0
Dari bagian pengadaan dan logistik diperoleh informasi harga sbb :
Harga : Handuk kecil @ Rp 2.500,-, Sabun mandi @ Rp 2.000,-, Sabun Cuci @ Rp 3.500,-, Batu baterai @ Rp 2.750,-,
Sapu @ Rp 2.500
KEBUTUHAN ATK
NO Kebutuhan Juli Agustus September Oktober
1 Pulpen 5 5 5 5
2 Buku Folio 1 1 1 1
3 Spidol Kecil 10 10 10 10
4 Amplop Besar 200 200 200 200
5 Amplop Sedang 200 200 200 200
6 Amplop Kecil 50 50 50 50
7 Cover USG 40 40 40 40
8 Buku 2 2 2 2
Dari bagian pengadaan dan logistik diperoleh informasi mengenai harga-harga kebutuhan ATK sbb :
NO Kebutuhan Harga/unit
1 Pulpen 2,000
2 Buku Folio 23,000
3 Spidol Kecil 750
4 Amplop Besar 200
5 Amplop Sedang 150
6 Amplop Kecil 100
7 Cover USG 1,000
8 Buku 3,000

Karyawan Honorer
NO Uraian Juli Agustus September Oktober
1 Gaji 1 2 3 3
2 Kompensasi 1 2 3 3
3 Lain-lain 1 2 3 3
Setelah ditanyakan ke bagian keuangan akhirnya diperoleh informasi gaji karyawan honorer sbb :
GAJI
NO Uraian Rupiah
1 Gaji 195,000
2 Kompensasi 50,000
3 Lain-lain 25,000
PENILAIAN AKTIVA (Alat Non Medis)
NO Alat Non Medis Jumlah
1 Meja 2
2 Kursi 5
3 Lemari 2
4 Kipas Angin 1
5 AC 1
Diperoleh informasi dari bagian Pengadaan dan Logistik bahwa harga-harga Alat non medis tersebut sbb :
NO Alat Non Medis Harga/Unit UE (th)
1 Meja Rp. 250.000,- 5
2 Kursi Rp. 75.000,- 3
3 Lemari Rp. 150.000,- 5
4 Kipas Angin Rp. 150.000,- 5
5 AC Rp. 4.500.000,- 10
PENILAIAN AKTIVA (Alat Medis)
No Jenis Pemeriksaan Alat yg
dipakai Listrik
( watt)Wkt per
Pemerik (menit)
(telah di skor)
1 Cranium PA/Lat Trophy N 200 4500 20
2 Thorax Mobile 1500 15
3 Gigi Gnatus 1250 10
4 Cubiti Trophy N 203 4500 15
5 Antebrachi Trophy N 204 4500 5
6 Wrist Trophy N 205 4500 10
7 Femur Trophy N 208 4500 15
8 Genu Trophy N 209 4500 15
9 Cruris Trophy N 210 4500 10
10 OMD Toshiba DR 12 MB 3000 30
Informasi mengenai harga-harga alat medis diperoleh dari bagian pengadaan dan logistik adalah sebagai berikut :
No Jenis Pemeriksaan Alat yg
dipakai UE (th) Harga
1 Cranium PA/Lat Trophy N 200 20 Rp.255.000.000
2 Thorax Mobile 10 Rp. 25.000.000
3 Gigi Gnatus 10 Rp.10.000.000
4 Cubiti Trophy N 203 20 Rp. 255.000.000
5 Antebrachi Trophy N 204 20 Rp. 255.000.000
6 Wrist Trophy N 205 20 Rp. 255.000.000
7 Femur Trophy N 208 20 Rp. 255.000.000
8 Genu Trophy N 209 20 Rp. 255.000.000
9 Cruris Trophy N 210 20 Rp. 255.000.000
10 OMD Toshiba DR 12 MB 15 Rp.120.000.000
PENYUSUTAN GEDUNG
No Luas lantai Kondisi Umur Penilaian
Ekonomis (th) Aktiva
1 200 m2 baik 20 ########
Setelah dihitung oleh staf IPSRS diperoleh informasi bahwa tarif faktor Rp/kwh di Instalasi Radiologi sebesar Rp 750,-. Selama 4 bulan untuk penerangan dan lain-lain (selain alat medis), Instalasi ini menggunakan listrik sebesar 10.000 kwh.
Berdasar informasi-informasi biaya diatas :
Analisis biaya pelayanan di unit Lab, didasarkan pada pada biaya yang terjadi dan tidak didasarkan pada kelompok pemeriksaan. Hasil analisis nantinya akan menunjukkan penggolongan penggolongan jenis pemeriksaan berdasarkan pada banyaknya biaya yang dikeluarkan baik biaya operasional (seperti bahan, dll) maupun biaya tenaga kerja dan biaya keuangan atas penggunaan alat dan gedung.
Tim Analisis biaya setelah melakukan penelusuran data diperoleh informasi biaya dari Unit IPSRS yang menyatakan bahwa unit ini mengunakan listrik selama 6 bulan 15000 Kw/h. Sedangkan tarif yang berlaku per Kw/h adalah Rp 300,-. Honor Karyawan selama 6 bulan dihitung berjumlah Rp. 3.000.000,-. Informasi jumlah cucian pasien dan makanan dapat di lihat di informasi sebelumnya. Bangunan yang ada setelah diperoleh informasi di bagian akuntansi dan keuangan ternyata sebesar Rp. 150 juta dengan umur ekonomis 10 tahun. Informasi Jumlah ATK, ART dan biayanya dapat dilihat di informasi sebelumnya.
Total
576
256
258
1378
1367
1526
1558
426
Total
6
17
14
116
5
1
855
6
Total
2190
4498
1807
2236
1124
3
1958
5176
Instalasi Radiologi merupakan Instalasi yang cukup potensial di Rumahsakit. Pengelolaan biaya yang baik di Instalasi ini bisa menciptakan efisiensi Rumahsakit secara keseluruhan. Dalam modul ini akan mengupas semua biaya berdasar aktivitas di unit Radiologi.
Instalasi Radiologi merupakan instalasi yang cukup penting di rumah sakit dan harus mendapat perhatian khusus dari pihak manajemen karena Instalasi Radiologi mengkonsumsi biaya yang cukup besar apabila dibandingkan dengan instalasi lainnya di rumah sakit MANDIRI. Direktur merasa bahwa unit ini perlu dikembangkan dan dikelola dengan baik terutama dalam bidang keuangannya.
Saat ini Direktur dan tim pembuatan tarif baru rumah sakit MANDIRI sedang sibuk untuk menyusun tarif baru. Tarif baru harus segera diberlakukan di rumah sakit MANDIRI, karena tarif lama sudah tidak sesuai lagi dan pendapatan yang ada dari tarif tersebut tidak bisa menutup biaya yang ada. Kemudian bagaimana kelangsungan hidup rumah sakit ?
Selama ini direktur merasa bingung apabila diminta untuk mengambil kebijakan berkait dengan pembuatan tarif baru. Tarif yang selama ini ada hanya merupakan perbandingan dari tarif-tarif di rumah sakit sekitar. Sedangkan pada saat ini dituntut bahwa tarif yang ada harus mempunyai dasar perhitungan yang jelas.
Untuk itu Direktur merasa pola penyusunan tarif harus diubah dengan aturan dan prinsip-prinsip yang jelas sehingga kerangka keuangan dari keseluruhan rumah sakit bisa dimonitor dan ditelusuri dengan mudah dan rumah sakit dengan mudah akan bisa memprediksi keuntungan yang akan diperoleh.
Untuk mencapai sasaran tersebut Direktur rumah sakit berinisiatif untuk berkonsultasi dengan tim ahli manajemen rumah sakit . Dari hasil konsultasi diperoleh suatu pola pikir baru untuk mengembangkan Instalasi Radiologi dengan membuat perencanaan tarif baru yang berbase biaya real. Direktur segera membentuk tim analisis biaya di Instalasi Radiologi untuk membangun sistem akuntansi biaya dan melakukan penelusuran biaya real berdasar aktivitas yang ada. Dengan susah payah akhirnya diperoleh informasi data biaya (selama 4 bulan).
Informasi tambahan untuk jenis pemeriksaan OMD menggunakan barium sebanyak 250 gr per pemeriksaan, sedang harga per 1 kilo
Harga : Handuk kecil @ Rp 2.500,-, Sabun mandi @ Rp 2.000,-, Sabun Cuci @ Rp 3.500,-, Batu baterai @ Rp 2.750,-,
Informasi mengenai harga-harga alat medis diperoleh dari bagian pengadaan dan logistik adalah sebagai berikut :
Setelah dihitung oleh staf IPSRS diperoleh informasi bahwa tarif faktor Rp/kwh di Instalasi Radiologi sebesar Rp 750,-. Selama 4 bulan untuk penerangan dan lain-lain (selain alat medis), Instalasi ini menggunakan listrik sebesar 10.000 kwh.
Analisis biaya pelayanan di unit Lab, didasarkan pada pada biaya yang terjadi dan tidak didasarkan pada kelompok pemeriksaan. Hasil analisis nantinya akan menunjukkan penggolongan penggolongan jenis pemeriksaan berdasarkan pada banyaknya biaya yang dikeluarkan baik biaya operasional (seperti bahan, dll) maupun biaya tenaga kerja dan biaya keuangan atas penggunaan alat dan gedung.
Tim Analisis biaya setelah melakukan penelusuran data diperoleh informasi biaya dari Unit IPSRS yang menyatakan bahwa unit ini mengunakan listrik selama 6 bulan 15000 Kw/h. Sedangkan tarif yang berlaku per Kw/h adalah Rp 300,-. Honor Karyawan selama 6 bulan dihitung berjumlah Rp. 3.000.000,-. Informasi jumlah cucian pasien dan makanan dapat di lihat di informasi sebelumnya. Bangunan yang ada setelah diperoleh informasi di bagian akuntansi dan keuangan ternyata sebesar Rp. 150 juta dengan umur ekonomis 10 tahun. Informasi Jumlah ATK, ART dan biayanya dapat dilihat di informasi sebelumnya.
Instalasi Radiologi merupakan Instalasi yang cukup potensial di Rumahsakit. Pengelolaan biaya yang baik di Instalasi ini bisa menciptakan efisiensi Rumahsakit secara keseluruhan. Dalam modul ini akan mengupas semua biaya berdasar aktivitas di unit Radiologi.
Instalasi Radiologi merupakan instalasi yang cukup penting di rumah sakit dan harus mendapat perhatian khusus dari pihak manajemen karena Instalasi Radiologi mengkonsumsi biaya yang cukup besar apabila dibandingkan dengan instalasi lainnya di rumah sakit MANDIRI. Direktur merasa bahwa unit ini perlu dikembangkan dan dikelola dengan baik terutama dalam bidang keuangannya.
Saat ini Direktur dan tim pembuatan tarif baru rumah sakit MANDIRI sedang sibuk untuk menyusun tarif baru. Tarif baru harus segera diberlakukan di rumah sakit MANDIRI, karena tarif lama sudah tidak sesuai lagi dan pendapatan yang ada dari tarif tersebut tidak bisa menutup biaya yang ada. Kemudian bagaimana kelangsungan hidup rumah sakit ?
Selama ini direktur merasa bingung apabila diminta untuk mengambil kebijakan berkait dengan pembuatan tarif baru. Tarif yang selama ini ada hanya merupakan perbandingan dari tarif-tarif di rumah sakit sekitar. Sedangkan pada saat ini dituntut bahwa tarif yang ada harus mempunyai dasar perhitungan yang jelas.
Untuk itu Direktur merasa pola penyusunan tarif harus diubah dengan aturan dan prinsip-prinsip yang jelas sehingga kerangka keuangan dari keseluruhan rumah sakit bisa dimonitor dan ditelusuri dengan mudah dan rumah sakit dengan mudah akan bisa memprediksi keuntungan yang akan diperoleh.
Untuk mencapai sasaran tersebut Direktur rumah sakit berinisiatif untuk berkonsultasi dengan tim ahli manajemen rumah sakit . Dari hasil konsultasi diperoleh suatu pola pikir baru untuk mengembangkan Instalasi Radiologi dengan membuat perencanaan tarif baru yang berbase biaya real. Direktur segera membentuk tim analisis biaya di Instalasi Radiologi untuk membangun sistem akuntansi biaya dan melakukan penelusuran biaya real berdasar aktivitas yang ada. Dengan susah payah akhirnya diperoleh informasi data biaya (selama 4 bulan).
Setelah dihitung oleh staf IPSRS diperoleh informasi bahwa tarif faktor Rp/kwh di Instalasi Radiologi sebesar Rp 750,-. Selama 4 bulan untuk penerangan dan lain-lain (selain alat medis), Instalasi ini menggunakan listrik sebesar 10.000 kwh.
Analisis biaya pelayanan di unit Lab, didasarkan pada pada biaya yang terjadi dan tidak didasarkan pada kelompok pemeriksaan. Hasil analisis nantinya akan menunjukkan penggolongan penggolongan jenis pemeriksaan berdasarkan pada banyaknya biaya yang dikeluarkan baik biaya operasional (seperti bahan, dll) maupun biaya tenaga kerja dan biaya keuangan atas penggunaan alat dan gedung.
Tim Analisis biaya setelah melakukan penelusuran data diperoleh informasi biaya dari Unit IPSRS yang menyatakan bahwa unit ini mengunakan listrik selama 6 bulan 15000 Kw/h. Sedangkan tarif yang berlaku per Kw/h adalah Rp 300,-. Honor Karyawan selama 6 bulan dihitung berjumlah Rp. 3.000.000,-. Informasi jumlah cucian pasien dan makanan dapat di lihat di informasi sebelumnya. Bangunan yang ada setelah diperoleh informasi di bagian akuntansi dan keuangan ternyata sebesar Rp. 150 juta dengan umur ekonomis 10 tahun. Informasi Jumlah ATK, ART dan biayanya dapat dilihat di informasi sebelumnya.
Instalasi Radiologi merupakan instalasi yang cukup penting di rumah sakit dan harus mendapat perhatian khusus dari pihak manajemen karena Instalasi Radiologi mengkonsumsi biaya yang cukup besar apabila dibandingkan dengan instalasi lainnya di rumah sakit MANDIRI. Direktur merasa bahwa unit ini perlu dikembangkan dan dikelola dengan baik terutama dalam bidang keuangannya.
Saat ini Direktur dan tim pembuatan tarif baru rumah sakit MANDIRI sedang sibuk untuk menyusun tarif baru. Tarif baru harus segera diberlakukan di rumah sakit MANDIRI, karena tarif lama sudah tidak sesuai lagi dan pendapatan yang ada dari tarif tersebut tidak bisa menutup biaya yang ada. Kemudian bagaimana kelangsungan hidup rumah sakit ?
Selama ini direktur merasa bingung apabila diminta untuk mengambil kebijakan berkait dengan pembuatan tarif baru. Tarif yang selama ini ada hanya merupakan perbandingan dari tarif-tarif di rumah sakit sekitar. Sedangkan pada saat ini dituntut bahwa tarif yang ada harus mempunyai dasar perhitungan yang jelas.
Untuk mencapai sasaran tersebut Direktur rumah sakit berinisiatif untuk berkonsultasi dengan tim ahli manajemen rumah sakit . Dari hasil konsultasi diperoleh suatu pola pikir baru untuk mengembangkan Instalasi Radiologi dengan membuat perencanaan tarif baru yang berbase biaya real. Direktur segera membentuk tim analisis biaya di Instalasi Radiologi untuk membangun sistem akuntansi biaya dan melakukan penelusuran biaya real berdasar aktivitas yang ada. Dengan susah payah akhirnya diperoleh informasi data biaya (selama 4 bulan).
Tim Analisis biaya setelah melakukan penelusuran data diperoleh informasi biaya dari Unit IPSRS yang menyatakan bahwa unit ini mengunakan listrik selama 6 bulan 15000 Kw/h. Sedangkan tarif yang berlaku per Kw/h adalah Rp 300,-. Honor Karyawan selama 6 bulan dihitung berjumlah Rp. 3.000.000,-. Informasi jumlah cucian pasien dan makanan dapat di lihat di informasi sebelumnya. Bangunan yang ada setelah diperoleh informasi di bagian akuntansi dan keuangan ternyata sebesar Rp. 150 juta dengan umur ekonomis 10 tahun. Informasi Jumlah ATK, ART dan biayanya dapat dilihat di informasi sebelumnya.
Untuk mencapai sasaran tersebut Direktur rumah sakit berinisiatif untuk berkonsultasi dengan tim ahli manajemen rumah sakit . Dari hasil konsultasi diperoleh suatu pola pikir baru untuk mengembangkan Instalasi Radiologi dengan membuat perencanaan tarif baru yang berbase biaya real. Direktur segera membentuk tim analisis biaya di Instalasi Radiologi untuk membangun sistem akuntansi biaya dan melakukan penelusuran biaya real berdasar aktivitas yang ada. Dengan susah payah akhirnya diperoleh informasi data biaya (selama 4 bulan).
Tim Analisis biaya setelah melakukan penelusuran data diperoleh informasi biaya dari Unit IPSRS yang menyatakan bahwa unit ini mengunakan listrik selama 6 bulan 15000 Kw/h. Sedangkan tarif yang berlaku per Kw/h adalah Rp 300,-. Honor Karyawan selama 6 bulan dihitung berjumlah Rp. 3.000.000,-. Informasi jumlah cucian pasien dan makanan dapat di lihat di informasi sebelumnya. Bangunan yang ada setelah diperoleh informasi di bagian akuntansi dan keuangan ternyata sebesar Rp. 150 juta dengan umur ekonomis 10 tahun. Informasi Jumlah ATK, ART dan biayanya dapat dilihat di informasi sebelumnya.
Untuk mencapai sasaran tersebut Direktur rumah sakit berinisiatif untuk berkonsultasi dengan tim ahli manajemen rumah sakit . Dari hasil konsultasi diperoleh suatu pola pikir baru untuk mengembangkan Instalasi Radiologi dengan membuat perencanaan tarif baru yang berbase biaya real. Direktur segera membentuk tim analisis biaya di Instalasi Radiologi untuk membangun sistem akuntansi biaya dan melakukan penelusuran biaya real berdasar aktivitas yang ada. Dengan susah payah akhirnya diperoleh informasi data biaya (selama 4 bulan).
UC Laboratorium
* Jumlah pemeriksaan dijumlahkan
*Pembebanan biaya (D.A)
a. Bagian Kimia Klinik Sudah dimasukkan unsur tot pemeriksaan
Tabel Penggunaan Sumberdaya 0.2 0.4 0.4 ((bobot x wkt )+(bobot x prof)+(bobot x tk keslt))*total Jml pemeriksaan masing-masing item
NO JENIS PEMERIKSAAN Waktu
(Jam)
Profesionalism
e
Tkt Kes.
HK D.A
1 Bilirubine 4 4 3 2,074 0.112
2 Protein 3 1 1 358 0.019
3 Albumen 2.75 1 1 348 0.019
4 SGOT 2.5 3 3 3,996 0.215
5 SGPT 2.5 3 3 3,964 0.213
6 Urea 2.5 3 2 3,815 0.205
7 Creatinine 2.5 2 2 3,272 0.176
8 Cholesterol 3 1 2 767 0.041
18,594 1.000
*BMHP Jenis Pemeriksaan
Tabel Biaya Bahan Medis (Pendukung Pemeriksaan ) 1 2 3 4 5 6 7 8
NO PENGELUARAN HUBUNG
AN
Jumlah
Unit/6Bulan
Harga/satua
n Unit Tot Biaya
1 Kontrol Kimia 2 s/d 8 12 349,000 4,188,000 90,854 88,294 1,013,031 1,004,945 967,097 829,397 194,383
4 Aquadest 1,5,6,8 32 1,300 41,600 8,123 15,529 14,944 3,004
5 Yellow Tips 1,5, 8 76 48,500 3,686,000 1,123,237 2,147,400 415,364
6 Blue Tips 1 s/d 8 42 42,800 1,797,600 200,464 34,648 33,672 386,330 383,246 368,812 316,299 74,130
8 Kapas 2,3,7,8 112 1,650 184,800 13,957 13,564 316,299 29,862
9 Ethanol Teknis 4,6,8 114 5,550 632,700 294,754 281,388 56,558
10,530,700 1,331,823 139,459 135,529 1,694,114 3,551,119 1,632,242 1,273,112 773,300
* Biaya BMHP untuk Jenis pemeriksan I (Bilirubin) dibagi jumlah pemeriksaan I (Bilirubin) = UC Biaya bahan Medis
* Alat Medis
1. Rumus
A = (Harga/UE/2)-----> Proporsi Biaya Penyusutan Fotometer
B = Dasar Alokasi di Bilirubbin
C = Total Jml Pemeriksaan di Bilirubbin ---> Tahap untuk mengetahui bagian per pemeriksaan di Bilirubbin
PEMBEBANAN BIAYA
Alat Medis FOTOMETER pada pemeriksaan Bilirubbin = (AXB)/C
Hasil ini hanya alat Fotometer saja, untuk yang lain prosesnya sama
Kemudian kita total untuk semua biaya alat medis tersebut
Kita asumsikan bahwa semua pemeriksaan memakai semua alat medis
Supaya lebih akurat seharusnya ada informasi waktu penggunaan alat, jumlah penggunaan dan informasi daya listrik setiap alat medisnya
3. Untuk biaya global di lab kita breakdown berdasar D.A Global
D. A Global kita dapat dari Hasil kali semua pemeriksaan di lab (Kimia, Imuno, Hema) kita jumlahkan dan
kita dapat dasar alokasi baru untuk ART, ATK, listrik, Honor karyawan, Cucian, Penyst bangunan kemudian kita bagi jml pemeriks
4. Biaya yang ada kita jumlahkan semua dan kita dapat UC total
----> Biaya Bahan Pendukung (BMHP), Penyusutan alat, Penyusutan bangunan, Listrik, ART, ATK, Honor Karyawan, Cucian
Selamat mencoba lagiAngka tidak perlu diperhitungkan (hanya contoh kasus), yang penting proses+rumusnyaOK
Rekap Unit Cost Laboratorium
4,500,000 3,000,000 190,000 142,500 7,500,000
NO JENIS PEMERIKSAAN Hasil Kali Dasar Alokasi LISTRIK Hon. Kary ART ATK Penyst.Ged Cucian Penyst. Alat Medis BMHP Total UC
KIMIA KLINIK
1 Bilirubbin X X / TOTAL
2 Protein y Y / TOTAL
3 Albumen z dst
4 SGOT w
5 SGPT s
6 Urea d
7 Creatinine g
8 Cholesterol j
IMUNOLOGI dst
1 Narkoba
2 Alto
3 CRP
4 HBS Ag
5 Anti HBS
6 VDRL
7 Widal
8 ICT Malaria
HEMATOLOGI
1 AE
2 AL
3 AT
4 Diff Tell
5 Hematocrite
6 Retikulosit
7 KED
8 HBS
Total
Cross Check
4,188,000
41,600
3,686,000
1,797,600
184,800
632,700
10,530,700