Anda di halaman 1dari 27

PERAN MASYARAKAT DALAM MENDUKUNG

PENGEMBANGAN SEKOLAH








Oleh

Tiara Indah Sari (1313023079)





Mata Kuliah : Manajemen Pendidikan
Dosen : Drs. Baharuddin Risyak








PENDIDIKAN KIMIA
PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2014

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, atas rahmat dan
hidayah-Nya sehingga penulis dapat membuat dan menyelesaikan makalah ini
dalam keadaan sehat-sehat walafiat. Semoga limpahan rahmat dan karunia-Nya
selalu dilimpahkan kepada kita, Amin. Tak lupa pula shalawat serta salam
senantiasa kita tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW,
Keluarga beserta para Sahabatnya yang dengan gigih untuk menyebarkan agama
Islam ke penjuru dunia.
Makalah ini disusun untuk diajukan sebagai tugas pengganti ujian akhir
semester (UAS) mata kuliah Manajemen Pendidikan dengan judul yaitu Peran
masyarakat dalam mendukung pengembangan sekolah. Harapan penulis, semoga
makalah ini dapat bermanfaat bagi siapa saja yang membacanya dan pada
khususnya juga pada teman-teman di Program Studi Pendidikan Kimia.
Demikian makalah ini penulis buat, penulis sadar bahwa makalah ini
masih sangat jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu saran dan kritik yang
bersifat membangun sangat penulis harapkan. Atas perhatiannya, penulis ucapkan
terima kasih.

Bandarlampung, 18 Juni 2014


Penulis,






i

DAFTAR ISI


Kata Pengantar...................................................................................................... i
Daftar Isi............................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang..................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah................................................................................ 2
1.3 Tujuan.................................................................................................. 3
1.4 Metode Penulisan Makalah................................................................. 3
BAB II PEMBAHASAN
2.1 Peran Serta Masyarakat........................................................................ 4
2.2 Komponen-komponen Peran Serta Masyarakat................................... 7
2.3 Bentuk-Bentuk Partisipasi Masyarakat............................................... 8
2.4 Peran dan Partisipasi Orangtua dan Masyarakat................................ 12
2.5 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Partisipasi Masyarakat.............. 15
2.6 Upaya-Upaya Meningkatkan Partisipasi Masyarakat Dalam
Pendidikan.......................................................................................... 16
2.7 Persiapan Program Hubungan Antara Sekolah dan
Masyarakat......................................................................................... 17
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan........................................................................................ 23
3.2 Saran.................................................................................................. 23
Daftar Pustaka


ii

BAB I
PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang

Pendidikan merupakan salah satu faktor yang paling mendasar dalam siklus
kehidupan manusia mulai lahir hingga akhir hayat (long life education). Secara
konsep, pendidikan merupakan suatu upaya yang dilakukan secara sadar dan
terencana untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia
Indonesia seutuhnya agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada
Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan
menjadi warga negara yang demokratis serta bertangung jawab.

Untuk mewujudkan pendidikan yang berkualitas tidak terlepas dari adanya peran
keluarga, pemerintah, dan masyarakat. Lingkungan keluarga juga dikatakan
lingkungan yang paling utama, karena sebagian besar kehidupan anak di dalam
keluarga, sehingga pendidikan yang paling banyak diterima anak adalah dalam
keluarga. Menurut Hasbullah (1997), dalam tulisannya tentang dasar-dasar ilmu
pendidikan, bahwa keluarga sebagai lembaga pendidikan memiliki beberapa fungsi
yaitu fungsi dalam perkembangan kepribadian anak dan mendidik anak dirumah;
fungsi keluarga/orang tua dalam mendukung pendidikan di sekolah.

Hubungan masyarakat telah diformulasikan dengan cara yang berbeda-beda
bergantung pada lembaga atau organisasi yang membuat formulasi itu. Masyarakat
sekolah mungkin bisa dilukiskan sebagai kekotaan atau pedesaan, sebagai pertanian
atau non-pertanian, sebagai industri atau pemukiman, sebagai kelas pertengahan
atau kelas bawahan. Jadi yang dihadapi oleh sekolah itu sebenarnya bukan satu

masyarakat yang memiliki kepentingan dan masalah yang sama, yaitu pendidikan
anak yang sesuai dengan kebutuhan individu dan masyarakat. Lukisan tentang
hakekat masyarakat sekolah ini mungkin bisa memberikan petunjuk kepada
administrator sekolah tentang bagaimana ia hendak bekerja dengan masyarakatnya.

Partisipasi masyarakat dan orang tua di sekitarnya sangat penting. Di satu sisi
sekolah memerlukan masukan dari masyarakat dalam menyusun program yang
relevan, sekaligus memerlukan dukungan masyarakat dalam melaksanakan program
tersebut. Dilain pihak, masyarakat memerlukan jasa sekolah untuk mendapatkan
program-program pendidikan sesuai dengan yang diinginkan. Jalinan semacam itu
dapat terjadi, jika orang tua dan masyarakat dapat saling melengkapi untuk
meningkatkan mutu penyelenggaraan pendidikan di tingkat sekolah. . Partisipasi
orang tua dan masyarakat hendaknya diperhatikan oleh pihak sekolah, khususnya
kepemimpinan Kepala Sekolah agar dapat terwujud dan terpelihara
keberadaannya. Pada akhirnya apabila partisipasi telah terpelihara dengan baik,
maka sekolah tidak akan mengalami kesulitan yang berarti dalam mengembangkan
berbagai jenis program, karena semua pihak telah memahami dan merasa
bertanggung jawab terhadap keberhasilan suatu program yang akan dikembangkan
oleh pihak sekolah.

Melalui upaya-upaya yang dilakukan pihak sekolah diharapkan masyarakat dan
orang tua murid dapat berpartisipasi aktif dan optimal dalam proses pendidikan di
sekolah. Hal ini berarti bahwa pemberdayaan masyarakat harus menjadi tujuan
utama dan peran serta masyarakat bukan hanya pada stakeholders, tetapi menjadi
bagian mutlak dari sistem pengelolaan.

1.2 Rumusan Masalah

1. Bagaimana peran serta masyarakat dalam pembangunan sekolah ?
2. Apa saja komponen-komponen peran serta masyarakat ?
3. Bagaimana bentuk-bentuk partisipasi masyarakat ?
4. Bagaimana peran dan partisipasi orangtua dan masyarakat ?

5. Apa faktor-faktor yang mempengaruhi partisipasi masyarakat ?
6. Bagaimana upaya-upaya meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pendidikan
?
7. Bagaimana persiapan program hubungan antara sekolah dan masyarakat ?

1.3 Tujuan

1. Untuk memahami peran serta masyarakat dalam pembangunan sekolah.
2. Untuk mengetahui komponen-komponen peran serta masyarakat.
3. Untuk dapat mengetahui bentuk-bentuk partisipasi masyarakat.
4. Untuk dapat memahami peran dan partisipasi orangtua dan masyarakat.
5. Untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi partisipasi masyarakat.
6. Untuk mengetahui upaya-upaya meningkatkan partisipasi masyarakat dalam
pendidikan.
7. Untuk mengetahui persiapan program hubungan antara sekolah dan masyarakat.

1.4 Metode Penulisan Makalah

Untuk mendapatkan data dan informasi yang diperlukan, penulis mempergunakan
metode teknik studi kepustakaan atau studi pustaka. Tidak hanya itu penulis juga
mencari bahan dan sumber-sumber dari media elektronik yang berjangkauan
internasional yaitu internet.








BAB II
PEMBAHASAN


2.1 Peran Serta Masyarakat
Menurut Arief Budi Wuriyanto, peran serta masyarakat adalah kontribusi,
sumbangan, dan keikutsertaan masyarakat dalam menunjang upaya peningkatan
mutu pendidikan. Pada masa sekarang, perencanaan, pelaksanaan, dan monitoring
pendidikan melibatkan peran serta masyarakat. Kesadaran tentang pentingnya
pendidikan yang dapat memberikan harapan dan kemungkinan lebih baik di masa
yang akan datang, mendorong berbagai upaya dan perhatian seluruh lapisan
masyarakat. Hal inilah yang melahirkan kesadaran peran serta masyarakat.
Dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional,
Bab XV Pasal 54 dinyatakan bahwa:
1. Peran serta masyarakat dalam pendidikan meliputi peran serta perseorangan,
kelompok, keluarga, organisasi profesi, pengusaha, dan organisasi
kemasyarakatan dalam penyelenggaraan dan pengendalian mutu layanan
pendidikan.
2. Masyarakat dapat berperan serta sebagai sumber pelaksana dan pengguna hasil
pendidikan.
3. Ketentuan mengenai peran serta masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) dan (2) diatur lebih lanjut dengan peraturan pemerintah.
Namun, peran serta masyarakat khususnya orang tua siswa dalam penyelenggaraan
pendidikan selama ini sangat minim. Partisipasi masyarakat selama ini pada
umumnya sebatas pada dukungan dana, sementara dukungan lain seperti pemikiran,
moral, dan barang/jasa kurang diperhatikan. Akuntabilitas sekolah terhadap

masyarakat juga lemah. Sekolah tidak merasa berkeharusan untuk
mempertanggungjawabkan hasil pelaksanaan pendidikan kepada masyarakat,
khususnya orang tua siswa, sebagai salah satu unsur utama yang berkepentingan
dengan pendidikan (stakeholder).
Istilah masyarakat dapat diartikan sebagai suatu kelompok manusia yang hidup
bersama di suatu wilayah dengan tata cara berpikir dan bertindak yang relatif sama
dan hidup sebagai kesatuan/ kelompok. Dalam meningkatkan Peran Serta
Masyarakat (PSM) memang sangat erat dengan pengubahan cara pandang
masyarakat terhadap pendidikan. Ini tentu saja bukan hal yang mudah untuk
dilakukan. Akan tetapi, bila tidak sekarang dilakukan dan dimulai, kapan rasa
memiliki, kepedulian, keterlibatan, dan peran serta aktif masyarakat dengan
tingkatan maksimal dapat diperoleh dunia pendidikan.
Oleh karena itu, sebagai salah satu lingkungan terjadinya kegiatan pendidikan,
masyarakat mempunyai pengaruh yang sangat besar terhadap berlangsungnya segala
aktivitas yang menyangkut masalah pendidikan. Untuk itu bahan apa yang akan
diberikan kepada anak didik sebagai generasi tadi harus disesuaikan dengan keadaan
dan tuntunan masyarakat dimana kegiatan pendidikan berlangsung.
Masyarakat merupakan komponen utama terselenggaranya proses pendidikan.
Kontribusi masyarakat di lingkungan sekolah perlu dioptimalkan sebagai upaya
pemberdayaan dalam rangka mewujudkan visi dan misi sekolah dengan paradigma
pendidikan yang baru. Masyarakat dapat memberikan sumbangsihnya kepada
sekolah dengan memberikan masukan-masukan terutama dalam penyusunan
program-program sekolah.
Demikian juga dalam pelaksanaan program, dukungan masyarakat perlu
dioptimalkan. Rencana Pengembangan Sekolah dibuat bersama-sama oleh sekolah
dan masyarakat, disampaikan secara terbuka, diperbaharui setiap tahun, dan
dilaksanakan. Peningkatan peran serta masyarakat dapat dilakukan dalam bentuk
peningkatan kondisi lingkungan sekolah yang mendukung pembelajaran anak.
Untuk itu, sekolah perlu menggalang hubungan baik dengan masyarakat. Sekolah
memiliki program-program yang perlu dipahami masyarakat, dan sekolah juga perlu

mendengarkan saran-saran dari masyarakat. Dengan hubungan yang baik antara
sekolah dan masyarakat, terjalin persatuan antara guru dan orang tua yang secara
bersama-sama dapat memenuhi kebutuhan pendidikan peserta didik dan peningkatan
mutu belajar. Selain itu masyarakat dapat memantau dan menilai program-program
sekolah agar tercipta transparasi dan akuntabilitas sekolah. Apabila jalinan antara
sekolah dan masyarakat tercipta dengan baik, maka dukungan dan bantuan
masyarakat terhadap pemeliharaan dan peningkatan program sekolah pun akan kian
terbuka.
Masyarakat harus terlibat dalam peningkatan mutu pendidikan di sekolah, salah satu
di antaranya ialah karena adanya keterbatasan pemerintah dalam pengadaan sarana
dan prasarana sekolah. Pendidikan yang baik tentu memerlukan pembiayaan yang
tidak sedikit. Simpati masyarakat terhadap sekolah perlu dibangun agar masyarakat
juga memberikan kontribusinya secara aktif dan optimal. Melalui keterlibatan
masyarakat, maka kegiatan operasional, kinerja, dan produktivitas sekolah
diharapkan dapat terbantu. Namun demikian, harus diingat bahwa peran serta,
dukungan, dan simpati masyarakat terhadap peningkatan mutu pendidikan tidaklah
datang dengan sendirinya. Sekolah perlu secara proaktif dan kreatif
mengembangkan hubungan kerjasama yang harmonis dan sinergis dengan
masyarakat.
Partisipasi masyarakat merupakan keterlibatan masyarakat secara nyata dalam suatu
kegiatan. Masyarakat dapat menyumbangkan gagasan, membantu tenaga,
memberikan kritik yang membangun, memberikan motivasi, menyumbangkan
keahlian, serta memberikan dukungan terhadap pelaksanaan pendidikan.
Melihat pentingnya peran masyarakat dalam upaya peningkatan mutu pendidikan,
maka pihak sekolah perlu memberdayakan mereka. Partisipasi masyarakat tidak
akan muncul sendirinya. Tak sedikit di antara mereka yang masih berpandangan
bahwa pendidikan sebatas urusan pemerintah, sekolah, dan para guru. Hal ini
banyak terjadi di negara-negara yang sedang berkembang. Berbeda dengan
masyarakat pada negara maju dan negara industri. Mereka sadar betul bahwa
pendidikan merupakan tanggung jawab bersama.

Peningkatan mutu pendidikan, tidak dapat terlaksana tanpa pemberian kesempatan
sebesar-besarnya pada sekolah yang merupakan ujung tombak terdepan untuk
terlibat aktif secara mandiri mengambil keputusan tentang pendidikan. Sekolah
harus menjadi bagian utama sedangkan masyarakat dituntut partisipasinya dalam
peningkatan mutu yang telah menjadi komitmen sekolah demi kemajuan
masyarakat. Peningkatan mutu hanya akan berhasil jikalau ditekankan adanya
kemandirian dan kreativitas sekolah. Proses pendidikan menyangkut berbagai hal
diluar proses pembelajaran, seperti misalnya lingkungan sekolah yang aman dan
tertib, misi dan target mutu yang ingin dicapai setiap tahunnya, kepemimpinan yang
kuat, harapan yang tinggi dari warga sekolah untuk berprestasi, pengembangan diri,
evaluasi yang terus menerus, komunikasi dan dukungan intensif dari pihak orang
tua, dan masyarakat.

Pada dasarnya masyarakat baik yang mampu maupun yang tidak mampu, golongan
atas, menengah maupun yang bawah, memiliki potensi yang sama dalam membantu
sekolah yang memberikan pembelajaran bagi anak-anak mereka. Akan tetapi hal ini
bergantung pada bagaimana cara sekolah mendekati masyarakat tersebut. Oleh
karena itu, sekolah harus memahami cara mendorong peran serta masyarakat agar
mereka mau membantu sekolah.

2.2 Komponen-komponen Peran Serta Masyarakat

Masyarakat sebagai pelaksana atau subjek kehidupan mempunyai pengaruh besar
terhadap pengembangan pendidikan, karena jika masyarakat berfungsi sebagai
pelaksana sekaligus sebagai sumber dan pemakai hasil, maka tujuan pendidikan
harus sinkron dengan tujuan manusia. Dalam materi pokok MBS yang ditulis Arief
Budi Wuryanto, dalam Slameto dan Kriswandani, dipaparkan bahwa peran serta
masyarakat terdiri atas elemen:
1. Tokoh masyarakat, yaitu para orang tua siswa atau anggota masyarakat lain yang
peduli terhadap pendidikan. Mereka berasal dari berbagai kelompok, golongan,
pekerjaan, dan profesi.
2. Tokoh agama, seperti para ulama, ustadz, pendeta, dan rohaniwan lainnya.

3. Dunia usaha dan dunia industri, seperti para pemilik usaha toko,
pabrik, dealer kendaraan bermotor, dan wiraswastawan yang berada di
lingkungan sekolah
4. Lembaga sosial budaya, seperti organisasi profesi, organisasi sosial, para
pemuka adat, RT, RW, PKK, bahkan organisasi seni budaya.

Peran serta mereka dalam pendidikan berkaitan dengan: (1) pengambilan keputusan,
(2) pelaksanaan, dan (3) penilaian. Peran serta dalam mengambil keputusan
misalnya ketika sekolah mengundang rapat bersama komite sekolah untuk
membahas perkembangan sekolah, masyarakat yang dalam hal ini orang tua,
anggota komite sekolah, atau wakil dari dunia bisnis dan industri secara bersama-
sama memberikan sumbang saran dan berakhir dengan pengambilan keputusan.
Berdasarkan keputusan yang telah disepakati, maka keputusan tersebut tentunya
akan dilaksanakan dalam menunjang pencapaian mutu pendidikan. Dengan
demikian masyarakat yang mendukung program sekolah hasil kesepakatan telah
berperan serta dalam pelaksanaan. Demikian pula dalam perjalanan program,
tentunya perlu kontrol dan upaya-upaya untuk memperbaiki. Hal itu merupakan
contoh peran serta masyarakat dalam mengevaluasi sekolah.

Dalam konsep pendidikan diperlukan kerja sama antara sekolah dan masyarakat
yang dimulai dengan komunikasi. Dalam komunikasi satu sama lain diperlukan
inisiatif dari kedua belah pihak. Komunikasi interaktif menempatkan semua pihak
sama penting. diharapkan mampu menyampaikan pesan yang berhubungan dengan
kebutuhan belajar anak. Komunikasi yang interaktif perlu dilanjutkan dengan
tindakan partisipatif, yakni mengembangkan hubungan kerja sama sekolah, orangtua
dan masyarakat untuk menjadikan lingkungan kondusif dalam menunjang efektifitas
pembelajaran anak.

2.3 Bentuk-Bentuk Partisipasi Masyarakat
Masyarakat harus mempunyai partisipasi aktif dalam penyelenggaraan pendidikan.
Adapun bentuk-bentuk partisipasi masyarakat secara umum menurut Menurut
Slameto dan Kriswandani dapat berupa:

a. Fasilitas yang bersifat fisik seperti tempat dan perlengkapan belajar di kelas,
alat-alat pengajaran, buku-buku pelajaran, dan perlengkapan berbagai praktikan,
perlengkapan keterampilan, dan lain-lain.
b. Fasilitas yang bersifat non fisik seperti waktu, kesempatan biaya dan berbagai
aturan serta kebijaksanaan pimpinan sekolah.
Menurut Slameto dan Kriswandani, bentuk-bentuk partisipasi masyarakat dapat
diklasifikasikan menjadi tiga kelompok/bentuk, seperti berikut ini:
1. Partisipasi masyarakat dalam perencanaan pendidikan
Perencanaan pendidikan adalah hal yang sangat urgen dalam penyelenggaraan
pendidikan. Karena dari sanalah keseluruhan dari pelaksanaan hingga kualitas
dan kompetensi outputpendidikan ditentukan. Mengingat pendidikan adalah dari
masyarkat dan untuk masyarakat, maka partisipasi masyarkat dalam
perencanaan sangatlah penting artinya. Perencanaan dimaksud bisa berupa
perumusan visi dan misi pendidikan. Dalam perumusan visi misi ini masyarakat
sangat penting ikut terlibat untuk menemukan apa sebenarnya yang menjadi
persoalan dan kebutuhan di tengah-tengah masyarakat. Dari situ akan muncul
rumusan-rumusan masalah yang nantinya akan dicarikan pemecahan dan solusi
lewat perumusan visi dan misi pendidikan. Penyelenggaraan pendidikan yang
tidak diawali dengan partisipasi masyarakat dalam fase perencanaan, sama
halnya dengan arogan. Dengan kata lain, sekolah seperti telah benar-benar tahu
terhadap apa yang dibutuhkan Manajemen Berbasis Sekolah dan diharapkan
masyarakat darinya, sehingga tidak perlu melibatkan mereka untuk merumuskan
ke mana sebenarnya pendidikan akan diarahkan.

2. Partisipasi masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan
Hal penting yang harus melibatkan masyarakat dalam pendidikan adalah pada
penyelenggaraan pendidikan. Yang dimaksud dengan penyelenggaraan
pendidikan antara lain adalah penerimaan siswa baru, pengadaan guru,
pengadaan sarana dan prasarana, dan pengawasan. Dengan keterlibatan
masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan, masyarakat dapat mengontrol
penyelenggaraan tersebut. Hal itu di satu sisi bermanfaat untuk mendorong

kesungguhan penyelenggara pendidikan agar senantiasa profesional dan
berkulitas, sementara di sisi yang lain, keterlibatan masyarakat dalam
penyelenggaraan pendidikan akan makin menebalkan rasa memiliki masyarakat
terhadap lembaga pendidikan. Dengan hal ini loyalitas mereka dalam
mendukung keberlangsungan pendidikan diharapkan akan semakin kuat.
Dengan dukungan penuh dari masyarakat, pendidikan akan dapat berjalan
dengan efesian dan bahkan cenderung dapat menunjang kemudahan inovasi dan
pengembangannya.

3. Partisipasi masyarakat dalam evaluasi pendidikan
Dalam pendidikan, evaluasi juga merupakan hal yang sangat urgen. Dari
evaluasi ini, diharapkan dapat tergambar seluruh aktifitas yang dilakukan
sekolah dalam rangka menjalankan program-programnya. Lewat pelaksanaan
evaluasi akan diketahui apa saja kelebihan dan kekurangan-kekurangan yang
ada. Selanjutnya dicarikan tindak lanjut berupa penanggulangan dan perbaikan
terhadap kekurangan-kekurangannya dan pengembangan terhadap kelebihan-
kelebihannya. Keterlibatan masyarakat dalam evaluasi menjadi hal penting
karena merekalah pada dasarnya objek yang membutuhkan keberadaan
pendidikan. Atas dasar kebutuhan dan semangat untuk meningkatkan taraf hidup
merekalah pendidikan diselenggarakan. Maka menjadi sangat naif jika dalam
evaluasi pendidikan masyarakat tidak dilibatkan. Dengan keterlibatan mereka
dalam evaluasi, akan menjadi jelas apa yang kurang dalam penyelenggaraan
pendidikan dan apa yang perlu ditingkatkan. Tidak hanya dalam perspektif
pengelola pendidikan namun juga dalam perspektif masyarakat sebagai
costumer.
Menurut Direktorat Pembinaan Taman Kanak-Kanak dan Sekolah Dasar dalam
Menurut Slameto dan Kriswandani, ada bermacam-macam tingkatan peran serta
masyarakat dalam pendidikan yang dapat diklasifikasikan menjadi 7 tingkatan,
dimulai dari tingkat terendah ke tingkat yang lebih tinggi. Tingkatan tersebut terinci
sebagai berikut:

1. Peran serta dengan menggunakan jasa pelayanan yang tersedia. Jenis peran serta
masyarakat ini adalah jenis yang paling umum. Masyarakat hanya
memanfaatkan jasa sekolah dengan memasukkan anak ke sekolah.
2. Peran serta dengan memberikan kontribusi dana, bahan, dan tenaga. Pada peran
serta masyarakat jenis ini, masyarakat berpartisipasi dalam perawatan dan
pembangunan fisik sekolah dengan menyumbangkan dana, barang, dan/atau
tenaga.
3. Peran serta secara pasif. Artinya, menyetujui dan menerima apa yang diputuskan
oleh pihak sekolah (komite sekolah), misalnya komite sekolah memutuskan agar
orangtua membayar iuran bagi anaknya yang bersekolah dan orangtua menerima
keputusan tersebut dengan mematuhinya.
4. Peran serta melalui adanya konsultasi. Orangtua datang ke sekolah untuk
berkonsultasi tentang masalah pembelajaran yang dialami anaknya.
5. Peran serta dalam pelayanan. Orangtua/masyarakat terlibat dalam kegiatan
sekolah, misalnya orangtua ikut membantu sekolah ketika ada studi tur, kegiatan
pramuka, kegiatan keagamaan, dan lain-lainnya.
6. Peran serta sebagai pelaksana kegiatan yang didelegasikan/dilimpahkan.
Misalnya, sekolah meminta anggota masyarakat untuk memberikan penyuluhan
pentingnya pendidikan, masalah jender, gizi, dsb.
7. Peran serta dalam pengambilan keputusan. Orangtua/masyarakat terlibat dalam
pembahasan masalah pendidikan (baik akademis maupun non akademis) dan
ikut dalam proses pengambilan keputusan dalam rencana pengembangan
sekolah.
Sebetulnya banyak sekali jenis-jenis dukungan masyarakat pada sekolah. Namun
sampai sekarang dukungan tersebut lebih banyak pada bidang fisik dan materi,
seperti membantu pembangunan gedung, merehab sekolah, memperbaiki genting,
dan lain sebagainya. Masyarakat juga dapat membantu dalam bidang teknis edukatif
antara lain menjadi guru bantu, sumber informasi lain, guru pengganti, mengajar
kebudayaan setempat, ketrampilan tertentu, atau sebagai pengajar tradisi tertentu.
Namun demikian, hal tersebut belumlah terwujud karena berbagai alasan.

Dengan demikian, jelas sekali bahwa peran masyarakat sangatlah besar terhadap
pendidikan. Lembaga pendidikan yang diselenggarakan oleh masyarakat adalah
salah satu unsure pelaksana asas pendidikan seumur hidup. Segala pengetahuan dan
keterampilan yang diperoleh di lingkungan pendidikan keluarga dan di lingkungan
sekolah akan berkembang dan dirasakan manfaatnya dalam masyarakat.

2.4 Peran dan Partisipasi Orangtua dan Masyarakat

a. Partisipasi Orang Tua
Unsur penting partisipasi orang tua adalah tanggung jawab, baik tanggung jawab
keluarga maupun sekolah. Ditinjau dari variasi tanggung jawab ini dapatlah
dikembangkan kerangka kerja teoritis partisipasi orang tua sebagai satu
kontinum mulai dari paling tinggi tanggung jawab sekolah (sehingga rendah
tanggung jawab orang tua) sampai yang setara tanggung jawab kedua belah
pihak.
Dengan demikian ada tiga model partisipasi orang tua yaitu:
1. Model Protective atau Separate Responsibilities
Mengasumsikan bahwa keluarga dan sekolah masing-masing memiliki
tanggung jawab anak yang saling terpisah satu dengan yang lain, maka dari
itu akan menjadi paling efektif dan efisien jika keluarga maupun sekolah
menangani tujuan, target dan kegiatannya masing-masing secara saling
lepas.
2. Model School to Home Transmision atau Sequential Responsibilities
Mengasumsikan bahwa keberhasilan anak didukung secara berkelanjutan
oleh harapan dan nilai-nilai antara keluarga atau rumah dan sekolah.
3. Model Curriculum Enrichment
Berasumsi bahwa interaksi antara keluarga dan personil sekolah dapat
mendukung kurikulum dan tujuan pendidikan. Tiap pihak mempunyai
keahlian khusus berkaitan dengan kurikulum atau proses belajar mengajar
dan pengajaran.
4. Model Partnership atau Shared Responsibilities

Menekankan koordinasi dan kerjasama sekolah dan keluarga untuk
mengembangkan komunikasi dan kolaborasi. Asumsinya sekolah dan
keluarga lebih efektif jika informasi, nasehat, dan pengalaman di shared
secara berkelanjutan di antara semua warga sekolah, keluarga dan
masyarakat.
Orang tua dapat berpartisipasi dalam menyediakan dana, prasarana dan sarana
sekolah sebagai upaya realisasi program-program sekolah yang telah disusun
bersama, serta membina anak-anak terutama dalam pendidikan moral agar anak
tercegah dari sifat dan perilaku yang kurang baik karena pengaruh lingkungan.
Orang tua yang memiliki pendidikan, pengetahuan, dan keterampilan khusus
dapat berpartisipasi dalam membantu sekolah seperti pada bidang proses
pembelajaran, pengelolaan persekolahan, dan pengelolaan keuangan sekolah.
Intinya orang tua akan mau membantu sekolah jika pihak sekolah mampu
berkomunikasi dengan baik. Apabila sekolah bersikap transparan, terutama
dalam hal keuangan dan orang tua diikutsertakan dalam pembicaraan rencana
sekolah, maka sudah semestinya orang tua merasa ikut memiliki sekolah.
Penjalinan hubungan sekolah dengan orang tua peserta didik dapat dilakukan
melalui komite sekolah, pertemuan yang direncanakan atau saat penerimaan
raport, sumber informasi sekolah dan sumber belajar bagi anak, serta secara
bersama-sama memecahkan masalah.
Mengingat salah satu kunci sukses manajemen dalam menggalang partisipasi
orang tua adalah menjalin hubungan harmonis, maka sekolah perlu
memprogramkan beberapa hal (Mulyasa 2000: 167-170; dalam Slameto dan
Kriswandani) sebagai berikut:
1. Melibatkan orang tua secara profesional dalam mengembangkan
perencanaan, pelaksanaan dan program sekolah.
2. Menjalin komunikasi secara intensif.
3. Mengadakan pembagian tugas dan tanggung jawab antara sekolah dengan
orang tua dalam pembinaan pribadi siswa.
4. Melibatkan orang tua dalam berbagai program dan kegiatan sekolah yang
bersifat sosial kemasyarakatan.

5. Melibatkan orang tua dalam mengambil berbagai keputusan, agar mereka
merasa bertang-gung jawab untuk melaksanakannya.
6. Mendorong guru untuk mendayagunakan orang tua sebagai sumber belajar
dan menunjang keberhasilan belajar peserta didik.

b. Peran Serta Tokoh Masyarakat dan Tokoh Agama
Peran serta tokoh masyarakat dan agama tidak hanya berwujud pemberian
bantuan uang atau tenaga tetapi juga berupa bantuan secara suka rela
membimbing siswa. Oleh itu program kerja sekolah perlu didiskusikan dengan
tokoh masyarakat dan agama agar berorientasi pada peningkatan mutu, bukan
untuk kepentingan birokrasi.
c. Peran Serta Dunia Usaha dan Industri
Pada beberapa negara maju, pendidikan telah menjadi tanggung jawab
masyarakat. Dunia usaha dan dunia industri memberikan kontribusi yang sangat
besar terhadap pendidikan, baik dalam perencanaan, proses peningkatan kualitas
pendidikan, maupun pemanfaatan hasil pendidikan. Sebagai contoh untuk
pendidikan tinggi, peran dunia usaha dan dunia industri dalam membiayai riset-
riset ilmiah sangat besar. Demikian pula untuk pendidikan dasar dan menengah,
orang tua, masyarakat, perguruan tinggi, dan kelompok-kelompok masyarakat
donatur pendidikan sangat berperan dalam perencanaan, pelaksanaan,
sampai monitoring program sekolah. Dengan mencermati peran masyarakat di
negara maju serta semangat desentralisasi pendidikan di Indonesia saat ini,
diharapkan dunia usaha dan dunia industri juga turut bertanggung jawab atas
kemajuan dan peningkatan mutu pendidikan di daerah.
Dunia usaha dan dunia industri dapat dijadikan mitra sekolah sehingga demand
approach dapat benar-benar dilaksanakan oleh setiap sekolah dalam hal
perbaikan kualitas pendidikan. Dunia usaha dan industri merupakan salah
satu stakeholders pendidikan, yang dapat menopang terjadinya pelaksanaan
pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

Peran serta dunia usaha dan industri dapat diwujudkan dalam bentuk partisipasi
penggalangan dana, pengadaan fasilitas sarana dan prasarana sekolah,
penciptaan relasi eksternal yang dapat memberikan akses yang lebih luas dalam
membangun hubungan sekolah dengan masyarakat, serta membantu
pengembangan SDM pendidikan, khususnya yang berkaitan dengan teknik-
teknik pengembangan mutu. Pemahaman tentang mutu dari dunia bisnis
diaplikasikan dalam dunia pendidikan. Begitulah peran serta dunia usaha dan
industri untuk turut serta dalam pengembangan mutu pendidikan di sekolah.
d. Peran Serta Kelembagaan Sosial Budaya
Terdapat jenis-jenis instansi-instansi atau kelompok-kelompok kelembagaan
sosial budaya antara lain: paguyuban orang tua siswa, lembaga adat dan tokoh
adat, lembaga keagamaan, PKK, kelompok bisnis, kelompok seni, organisasi
profesi, gerakan nasional orangtua asuh (GNOTA), puskesmas . Mereka dapat
berperan serta dalam menuangkan tenaga, pikiran, keahlian, dana dan lain
sebagainya.
e. Komite Sekolah
Keputusan Mendiknas dinyatakan bahwa peran Dewan Pendidikan dan Komite
Sekolah merupakan:
1.) advisory agency (pemberi pertimbangan),
2.) supporting agency (pendukung kegiatan layanan pendidikan),
3.) controlling agency (pengontrol kegiatan layanan pendidikan), dan
4.) mediator, (penghubung, atau pengait tali komunikasi antara masyarakat
dengan pemerintah).
2.5 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Partisipasi Masyarakat
Menurut Slameto dan Kriswandani, secara garis besar ada tiga hal yang
mempengaruhi partisipasi masyarakat dalam pendidikan:
1. Kesadaran masyarakat akan pentingnya pendidikan untuk meningkatkan taraf
hidup, kesejahteraan dan martabatnya.

Dengan kesadaran seperti ini masyarakat akan mempunyai pandangan bahwa
penyelenggaraan pendidikan adalah semata-mata untuk mereka. Tugas sekolah
adalah memberikan pencerahan dan penyadaran di tengah-tengah masyarakat
bahwa pendidikan sangatlah penting artinya untuk peningkatan taraf dan
martabat hidup mereka.

2. Responsibility sekolah
Penyelenggara pendidikan (pihak sekolah) mempunyai semangat dan kemauan
untuk memberikan ruang-raung atau kesempatan kepada masyarakat untuk
berparitisipasi. Dengan memberikan kesempatan atau bahkan dorongan kepada
masyarakat untuk ikut berpartisipasi mempunyai dampak terhadap kesadaran
akan pentingnya pendidikan dan akan pentingnya masyarakat berpartisipasi
terhadap penyelenggaraan pendidikan.

3. Regulasi
Hal ini sangat penting untuk mendorong semua pihak agar mempunyai kemauan
untuk ikut ambil bagian dalam pendidikan. Pemerintah sebagai pengayom
masyarakat yang diharapkan menjadi pengayom untuk semua masyarakat
mempunyai tanggung jawab untuk menciptakan kondisi yang kondusif. Dalam
hal pendidikan misalnya dengan membuat regulasi tentang partisipasi
masyarakat, seperti bisa dibaca pada Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003
tentang Sistem Pendidikan Nasional.

2.6 Upaya-Upaya Meningkatkan Partisipasi Masyarakat Dalam Pendidikan
Mengingat tidak setiap kondisi sosial budaya terbiasa dengan partisipasi sebagai
salah satu bentuk dari budaya demokrasi, maka bisa saja usaha meningkatkan
kualitas sebuah lembaga pendidikan dengan memanfaatkan partisipasi aktif
masyarakat tidaklah selalu berjalan mulus. Sekalipun begitu peningkatan partisipasi
masayarakat haruslah tetap diusahakan, sekalipun harus diakui tidak gampang.
Menurut Slameto dan Kriswandani, hal-hal yang bisa diusahakan antara lain:

a.) Melakukan persuasi kepada masyarakat, bahwa dengan keikutsertaan
masyarakat dalam kebijaksanaan yang dilaksanakan, justru akan
menguntungkan masyarakat sendiri.
b.) Menghimbau masyarakat untuk turut berpartisipasi melalui serangkaian
kegiatan.
c.) Menggunakan tokoh-tokoh masyarakat yang mempunyai khalayak banyak
untuk ikut serta dalam kebijaksanaan agar masyarakat kebanyakan yang
menjadi pengikutnya juga sekaligus ikut serta dalam kebijaksanaan yang
diimplimentasikan.
d.) Mengaitkan keikutsertaan masyarakat dalam implimentasi kebijaksanaan
dengan kepentingan mereka, masyarakat memang perlu diyakinkan, bahwa ada
banyak kepentingan mereka yang terlayani dengan baik, jika mereka
berpartisipasi dalam kebijaksanaan.
e.) Menyadarkan masyarakat untuk ikut berpartisipasi terhadap kebijaksanaan yang
telah ditetapkan secara sah, dan kebijaksanaan yang sah tersebut adalah salah
satu dari wujud pelaksanaan dan perwujudan aspirasi masyarakat.

2.7 Persiapan Program Hubungan Antara Sekolah dan Masyarakat
Mempersiapkan program hubungan sekolah dengan masyarakat tidak mudah.
Perencanaan dengan tanpa persiapan yang mantap akan mengakibatkan pelaksanaan
tidak terarah, yang akan menghabiskan tenaga, biaya dan waktu, karena itu untuk
mempersiapkan program sebaiknya berdasarkan hasil survey.
Survey yang baik haruslah dengan proses penyusunan rancangan operasional survey,
kemudian di-follow-up dengan mengumpulkan data. Pengumpulan data dengan
mempergunakan teknik pengumpulan data yang tepat. Setelah data-data itu
dikumpulkan, lalu diorganisir, yang dipersiapkan untuk dianalisis. Menganalisis
data akan berhasil, kalau mempergunakan teknik analisis data yang tepat/cocok.
Dari hasil analaisis data itu kita dapat menyimpulkan dan menilainya.
Hasil analisis diatas merupakan informasi untuk masyarakat. Metode untuk
memperoleh data-data tersebut adalah metode-metode survey yang cocok dengan

tujuan survey.Survey merupakan alat untuk mencapai tujuan-tujuan yang
dibutuhkan :
1. Ruang lingkup survey
Survey terhadap masyarakat yang cukup menyeluruh adalah semua aspek-aspek
keadaan topografi, keadaan rakyat, survey kebudayaan, dan bidang geografi.
Sebaiknya dibatasi dengan aspek-aspek kehidupan masyarakat yang langsung
dibutuhkan langsung dalam perencanaan program. Sebelum mengadakan survey
panitia hendaknya menyusun rancangan survey yang baik. Menurut (Leslie,
1967:41-60 dalam Indrafachrudi 1994) ruang lingkup tersebut sekitar:
(1) tradisi,
(2) sifat-sifat/ ciri-ciri penduduk,
(3) saluran komunikasi,
(4) kelompok-kelompok organisasi,
(5) kepemimpinan,
(6) keresarah masyarakat (Social Tension),
(7) sejarah/riwayat usaha-usaha masyarakat.
Untuk membuat program yang baik, sekolah hendaknya mengadakan survey
tiap-tiap pokok masalah yang ada di dalam ruang lingkup survey itu. Setiap
pokok masalah merupakan suatu kegiatan survey.
(1) Tradisi
Tradisi adalah ide-ide umum, sikap dan kebiasaan dari masyarakat/rakyat
yang nampak/terlihat sebagai perilkau sehari-hari yang jadi kebiasaan dari
kelompok dalam masyarakat. Tradisi merupakan faktor kekuatan dalam
menentukan perbuatan yang berbentuk tindakan sosial. Perbedaan-perbedaan
yang ditemukan diantara kelompok tentang tradidi itu karaena dipengaruhi
ras, keluhan, kebangsaan, ekonomi, politik dan struktur kelas sosial.

Problem dalam survey ini adalah untuk memperoleh tradisi sebagai pola
berpikir merkea dan perbuatan yang nampak dalam kelompok masyarakat
(Group Social Action).


(2) Sifat-sifat/ ciri-ciri penduduk
Dengan informasi ini sekolah akan memperoleh pedoman untuk
membimbing hubungan dengan anak, orangtua, dan lain-lain. Proses
pembinaan ini janganlah bertentangan denga sikap-sikap, keyakinan dan
kebiasaan mereka.
Dalam hasil penelitian menunjukkan adanya perubahan:
a.) Sifat-sifat dalam masyarakat, karena pengaruh gedung-gedung besar,
rumah-rumah baru.
b.) Bila masyarakat dibawah diikutsertakan memecahkan problema-
problema minat mereka.
c.) Hal-hal tersebut dapat merubah sikap kebiasaan mereka.

(3) Saluran komunikasi
Melalui saluran-saluran komunikasi cita-cita dan opini yang mendasar dapat
dibentuk. Karena itu perluasan dan penggunaan yang lebih efektif perlu
dikembangkan dalam program hubungan sekolah dengan masyarakat.

Fase pertama mengetahui tentang bahasa pengantar yang dipergunakan di
rumah-rumah, terutama di rumah orangtua murid. Selanjutnya kita harus
tahu/mengerti darimana dan bagaimana mereka menerima kabar
berita/informasi-informasi melalui saluran-saluran komunikasi tersebut.
Kemungkinan-kemungkinan saluran-saluran itu melalui sumber-sumber:
a.) Alat-alat media : radio, televisi, surat kabar,
b.) Tempat/lembaga-lembaga gereja,masjid, kumpulan-kumpulan, lembaga
formal dan lain-lainnya.
Melalui saluran-saluran komunikasi itu kita dapat mengembangkan dan
membentuk pendapat umum masyarakat beserta orangtua murid.
(4) Kelompok-kelompok organisasi dalam masyarakat
Dalam masyarakat terdapat banyak organisasi-organisasi. Kelompok
organisasi itu mempunyai minat khusus dalam masyarakat, baik berupa
organisasi publik, sosial dan lain-lain. Dalam survey ini kita harus

mengetahui program mereka dan mengadakan perkiraan terhadap pengaruh-
pengaruh pendapat umum.

Adapun diantara organisasi tersebut yang memang programnya untuk
membina dalam pelayanan-pelayanan pada pendidikan sekolah dan
kesejahteraan sekolah. Sebaiknya sekolah menyediakan daftar cek untuk
keperluan tersebut yang memuat:
(a) nama organisasi,
(b) pengurus-pengurus,
(c) anggota-anggota,
(d) tujuan,
(e) program,
(f) metode,
(g) accomplishment (hasil mereka yang telah dicapai),
(h) sikap-sikap terhadap pendidikan.

Disamping itu dalam pelaksanaan perlu prosedur yang bijaksana yang
direncanakan dengan matang. Mempelajari kelompok-kelompok organisasi
berarti membimbing mereka kearah pertanyaan bagaimana kekuatan mereka
dalam bidang sosial politik, kehidupan ekonomi dalam masyarakat dan
bagaimana mereka dapat membantu program pendidikan. Di samping itu
pertanyaan harus diperluas sampai seberapa jauh tiap-tiap anggota keluarga
ikut aktif pada sesuatu organisasi khususnya untuk kesejahteraan
masyarakat. Kerjasama dengan kelompok masyarakat tentang pendidikan
hendaknya didorong oleh sikap hati-hati, didasarkan pada kepentingan anak,
dan bukan untuk kepentingan guru. Sikap yang demikian akan meningkatkan
kepercayaan masyarakat pada sekolah.

(5) Kepemimpinan
Yang perlu diadakan survey dan dianalisis dalam persoalan ini ialah
bagaimana masalah proses kepemimpinan dalam masyarakat terjadi.
Biasanya masalah-masalah itu secara langsung atau tidak langsung

dipengaruhi oleh recognizedleadership (kepemimpinan yang sudah dikenal)
baik terhadap sikap-sikapnya, maupun pendapat anggota kelompoknya.

Terhadap mereka patut kita himpun data-data:
(a) latar belakang pribadi,
(b) hubungan keluarga,
(c) keyakinan dan ideologi politik,
(d) metode-metode operasi mereka,
(e) sikap terhadap pendidikan,
(f) kekuatan pengaruh dalam masyarakat.

Mengetahui masalah tersebut adalah penting, karena akan merupakan dasar
untuk pendekatan bagaimana kita mengadakan pendekatan kepada mereka
tentang masalah-masalah pendidikan. Yang harus diingat, bahwa tidak
selalu/selamanya mereka bebas mengatakan suatu ide dan tindakan mereka.
Mungkin mereka menyimpan hal-hal yang rahasia, terutama masalah-
masalah yang sensitif. Adalah kegiatan yang keliru bila kita segera
berkesimpulan, bahwa mereka dapat membantu dan bekerjasama dengan
sekolah. Mempelajari kepemimpinan ini harus diperluas pula apakah
pengaruh kepemimpinan mereka terhadap pendidikan dan sampai di mana
bantuan mereka. Pemimpin dalam masyarakat tersebut perlu diikiutsertakan
dalam memecahkan masalah pendidikan dan perkembangannya.

(6) Keresahan Masyarakat (Social Tension)
Keresahan masyarakat dan konflik kita jumpai di mana orang bekerja dan
hidup bersama, walaupun hal tersebut merupakan yang sudah umum bagi
kelakuan manusia, yang menampakkan ciri sebagai kelemahan dalam
struktur sosial. Manifestasinya antara lain berwujud membicarakan kejelekan
orang lain, diskriminasi, konflik dalam masyarakat atau suatu lembaga.
Sumber-sumber keresahan masyarakat:
(a) kepribadian seseorang,
(b) kesalahpahaman,

(c) perasaan dendam,
(d) saingan dalam ekonomi,
(e) rasial,
(f) diskriminasi keagamaan.

Sekolah hendaknya sadar akan adanya konflik tersebut dan sekolah
sebaiknya merencanakan program untuk mengadakan survey perihal
tersebut. Tindakan ini dapat diperoleh dengan jalan mengadakan
penyesuaian untuk menyelaraskan tentang perbedaan di antara tiap-tiap
individu atau kelompok dalam masyarakat. Disinilah diperlukan kemampuan
kepemimpinan dalam mensukseskan proses pelaksanaan program survey di
atas.

(7) Riwayat Usaha Masyarakat
Riwayat usaha masyarakat ini penting untuk membimbing perencanaan
aktivitas yang akan datang. Dalam masyarakat banyak proyek-proyek yang
diusahakan mereka. Data-data tentang sukses atau kegagalan dalam usaha
usaha mereka sangat penting. Penting karena antara sekolah dan mereka
mempunyai kepentingan yang sama terhadap lulusan sekolah. Salah satu
tujuan hubungan sekolah dengan masyarakat adalah untuk meningkatan
kualitas kehidupan dan penghidupan masyarakat. Apabila sekolah itu dapat
mengembangkan program keterampilan murid-murid yang dibutuhkan oleh
perusahaan dalam masyarakat itu, maka lulusan sekolah itu akan dapat
bermanfaat bagi perusahaan tersebut. Dengan perkataan lain, program
keterampilan tersebut hendaknya relevan dengan kebutuhan masyarakat,
yang berarti mengurangi pengangguran di masyarakat.






BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Fungsi-fungsi pokok sekolah ialah untuk mengabdi selaku lembaga masyarakat
untuk melestarikan dan memindahkan nilai-nilai kultural kepada generasi-generasi
penerus; untuk mengembangkan di kalangan anak-anak dan para remaja
pemahaman tentang penghargaan akan tata-tertib sosialnya; dan untuk
mempersiapkan program hubungan sekolah dengan masyarakat tidak mudah.
Program hubungan masyarakat yang sempurna meliputi juga partisipasi guru dalam
kegiatan-kegiatan kemasyarakatan yang akan memberi dampak positif terhadap
persepsi masyarakat terhadap sekolah. Sekolah adalah lembaga yang penting untuk
menumbuhkan manusia-manusia pembangunan yang dapat membangun dirinya
serta bertanggung jawab atas pembangunan bangsa. Perencanaan dengan tanpa
persiapan yang mantap akan mengakibatkan pelaksanaan tidak terarah, yang akan
menghabiskan tenaga, biaya dan waktu, karena itu untuk mempersiapkan program
sebaiknya berdasarkan hasil survey. Survey merupakan alat untuk mencapai tujuan-
tujuan yang dibutuhkan.
3.2 Saran
Orang tua murid dan masyarakat diharapkan akan memberikan dukungan yang
berarti kepada program sekolah, maka penyampaian informasi tentang sekolah
(fakta, pikiran, perasaan, kebutuhan, sasaran) kepada mereka menjadi kewajiban
penting dari setiap administrator sekolah.



DAFTAR PUSTAKA

Amalya, Ayu Rizki. 2009. Peranan Hubungan Masyarakat dalam Pemanfaatan Sumber
Belajar Studi Kasus di SD Islam Sabiul Buda Sumorame Candi Sidoarjo.
Skripsi tidak diterbitkan. Malang : FIP UM.
Indrafachrudi, Soekarto. 1994. Bagaimana Mengakrabkan Sekolah dengan Orang Tua
Murid dan Masyarakat. Malang: IKIP Malang.
http://ibnuhasanhasibuan.wordpress.com/peran-serta-masyarakat/ diakses pada tanggal
08 Juni 2014 pukul 11:40.

http://www.tugaskuliah.info/2010/03/peran-serta-orangtua-dan-masyarakat.html diakses
pada tanggal 08 Juni 2014 pukul 12:15.

http://manajemenzone.blogspot.com/2012/04/faktor-peran-serta-masyarakat.html
diakses pada tanggal 08 Juni 2014 pukul 12:45.

http://wartawarga.gunadarma.ac.id/2011/04/upaya-peran-serta-masyarakat-dengan-
sekolah-52/ diakses pada tanggal 08 Juni 2014 pukul 13:35.