Anda di halaman 1dari 15

Bahagia itu dari dalam diri, terpendam bagai permata di

dasar hati,
Bahagia itu ada pada hati, terpendam bagai mutiara di lautan
nurani,
Bahagia itu ada di jiwa, mahkota di singgahsana rasa,
Bahagia itu adalah ketenangan.

Kehadiran Rafdie Azalie melakar kenangan zaman
kanak-kanakku. Kami berkejaran menghimpun tawa dan
tangis. ngkapan sa!ang , rindu dan kasih menjadi mainan
bibir !ang petah men!usun kata. "amun tern!ata, dalam
kembara men#ari identiti kami terpisah. $ia di sana dan aku
masih di sini. %esekali bersua di majlis reunion, kenangan
lalu mengetuk tirai kenangan. &engimbau satu demi satu
#oretan lalu, mengundang tawa !ang tak sudah. "akal juga
kami rupan!a. "amun jujur, antara kami ada sesuatu !ang
sukar untuk diterjemah dengan kata-kata. 'api semuan!a
telah berlalu. Apa !ang berlaku sudah menjadi sejarah !ang
tak mungkinkan berulang tapi tetap segar mengisi memori.
%ekian laman!a aku men!epi, bukan bererti aku tidak
merindui belaian kasih seorang lelaki. "amun, aku men#ari
sesuatu !ang hilang. &embina kembali kekuatan !ang seakan
menjauh pergi. Aku perlu sendiri untuk terus berdiri. (alau
terasa sepi aku rela kerana sepi itu menjanjikan ketenangan.
$ia temanku, )auzan "akaie. 'ak pernah terlintas di
*kiran, kehadiranku mengusik hati lelakin!a. +an!a kerana
Rafdie Azalie, kau pendam segalan!a. Kau sembun!ikan rasa
!ang hadir lantaran status sahabat !ang kita sama-sama
pertahankan. (alau tak pernah terluah dari bibirmu, namun
aku rasa bersalah. ,angan kerana perasaan ini, persahabatan
kita menjadi galang-gantin!a. &elihat dirimu, ingin sekali ku
katakan betapa aku terlalu menghargai persahabatan !ang
telah sekian lama terjalin, ingin benar ku ungkapkan u#apan
maaf jika aku menjadi pen!ebab kepada segala kekalutan ini.
Apalah da!aku, dalam menjaga tutur kata dan tingkah ada
!ang merisik rasa. Bukan niatku untuk men#uit hati mana-
mana lelaki, sebalikn!a han!a menjaga kehormatanku
sebagai seorang perempuan.
-ntah mengapa, segala tentang seorang lelaki
bernama "azril .lham men#uri perhatianku. Aku
mengagumin!a sebagai insan !ang sempurna agaman!a. 'api
mengapa kata *tnah !ang meme#ah gegendang telingaku/
&engapa kehormatanku ini dijaja tanpa kerelaanku/ Ah0
1eritn!a menelan sebuah ken!ataan dan aku nekad untuk
men#ari jawapan, mengapa sewenang-wenangn!a mereka
memperlakukan aku seperti ini/ "amun aku tewas, aku
tersungkur di kaki takdir. +ebatn!a dugaan&u, 2a 'uhan0
Kata maaf !ang kukirim, kau sambut hambar. Kata #a#ian dari
bibir mungilmu merobek-robek hatiku. 'ergamakn!a kau
memperlakukan aku seperti ini/ +ina sangatkah aku di
matamu/ 3ukuplah, usah kau tambah luka di hati. Apa !ang
terjadi, biarlah berlalu. &aaf, segalan!a terlalu pahit untukku
telan. $erita semalam masih berdarah. Aku han!a insan biasa
dan aku tidak mampu membohongi diri. 'idak terlintas untuk
membalas segala !ang pernah engkau lakukan, namun
apakan da!a....Aku han!a mampu memandang, tatkala
kiriman maafmu berlalu bersama pintu kenangan lalu !ang
mengetuk tirai memori. Rasailah....betapa peritn!a menagih
kemaafan insan !ang tak sudi memaafkan.
,ujur, walau terlalu perit kata *tnah !ang dilemparkan
buatku, tiada sekelumit dendam buat mereka. 3uma !ang ada
han!alah kesalan. Bukan kukesal dengan apa !ang terjadi,
#uma kukesal mengapa aku merelakan ketabahan itu pergi.
'erus-terusan aku menangisi nasib diri, walhal aku tidak
selemah itu. 'idak pernah walau sekali aku men!alahkan
takdir 2ang &aha -sa kernaku tahu 'uhan tidak akan menguji
di luar kemampuan hamban!a. Air mataku tumpah jua apabila
mengingati apa !ang telah terjadi. Ketabahan di raut wajah
ini, han!a sekadar berbasi-basi dengan waktu. +akikatn!a,
hatiku parah melalui segala dugaan"!a.
)aris +aikal/ 1erkenalan kita berlaku tanpa di ran#ang.
%angkaku kaulah sahabat akan menjadi penghembus
semangat di kala aku rebah. "amun tern!ata, aku tersilap
dalam menduga. Kau hadir han!a seketika. %iapa dirimu !ang
sebenarn!a/ ,ika hadirmu sekadar untuk menambah jalan
#erita duka dalam kamus hidupku, pergilah. ,angan kau lukai
lagi hatiku ini. 'idak terlintas untuk melukai hatimu, tapi
perlukah setiap persahabatan diakhiri dengan perhubungan
!ang lebih jauh/// %eandain!a aku !ang bersalah, izinkan
untuk kuu#ap ungkapan maaf. Buat mereka !ang terkeliru
akan hukum Allah, aku doakan agar kalian diberi kesempatan
untuk kembali bertaubat. Aku redha, 'uhan tahu siapa aku.
Ku susuri masa lalu !ang ku tinggalkan. Barangkali ada
kekhilafan !ang tak pernah ku sengajakan. 'api tak ku temui
apa !ang di#ari. %ebalikn!a, Ammar +akimie pula mun#ul
menagih perkenalan. Ah0 %ekali lagi... $alam sujud, ku seru
namamu moga 'uhan kuatkan hatimu melawan perasaan !ang
mula bertandang. Aku terlalu letih untuk sekali lagi melalui
sebuah kisah #inta. &aafkan aku kerana terus men!epi tanpa
sebarang kata. Anggaplah kita han!a ditakdirkan bertemu
seketika #uma. (alau di mana pun kau berada kini, aku harap
engkau mendahulukan #inta Allah sebelum #inta pada
manusia !ang hina. Aku !akin, tarbiahmu selama ini mampu
untuk melindungimu walau ke mana saja langkah !ang
engkau atur. &udah-mudahan di bumi anbia4 kau temui
seorang nisa4 !ang solehah untuk menjadi pendampingmu
!ang paling setia.

Aku resah, gelisah tatkala merenung rentetan hidupku
!ang lalu. Adakah aku perlu melalui kisah duka sehingga
akhir ha!atku/ 'iadakah peluang untuk aku menge#api
nikmat kebahagiaan/ +adirn!a %ha*5 &ukhriz tanpa kuduga.
'erima kasih, sahabat. Kau hadirkan %ha*5 sebagai pengubat
duka lalu. Aku #uba menepis gelaran itu dalam hidupmu
namun akhirn!a aku akur akan tuntutan rasa jiwa remaja.
(alau akhirn!a, aku pasrah tatkala rasa kasih itu mula hadir
di hati ini. Kehadiran Azrul )itrie tak menggugat perasaanku
padamu. Aku tak berganjak walau sein#i pun kerna ku!akin
kau setia padaku, meskipun kau men!epi tika itu. 1uas sudah
aku dira!u, namun aku tetap tidak berganjak untuk menanti
kepulanganmu dan akhirn!a kau kembali ke pangkuanku.
+ilang segala rindu !ang bertamu.
Kusangka, Azrul adalah titik nokhtah buat dugaan
atas perhubungan kita. %ekali lagi kau menghilang, dan
sekali lagi aku menjadi penanti !ang setia. Akhir!a, kau
pulang semula dan kini, sekali lagi kau pergi. Kepergian !ang
tak mungkin akan kembali lagi.... Kehadiran +is!am +ana*
kutepis, kerna hatiku han!a ada namamu, sa!ang. 'ak pernah
sekali aku mempertikaikan kisah lalumu, aku jaja maruah
pada seorang insan bernama %ha*5, tapi inikah balasann!a/
'egarn!a dirimu, duhai kekasihku. Apa dosaku sehingga
tergamak kau men#alit palitan kotor pada kan6as hidupku/
Ke mana pergin!a sumpah setiamu/ %ha*5, kehilanganmu
benar-benar membuatku terluka. Kau pergi tanpa kata7.
%ha*57. aku terus hidup atas ba!angan persoalan
!ang kau bina/ 1uas sudah kujejaki langkahku !ang lalu,
kerna kubimbang jika aku !ang bersalah. 'api tak pernah
kutemui ke#a#atann!a. Ramai !ang berbisik agar aku
melupakan dirimu, namun bukan kata hatiku. %etiap
kenangan !ang pernah dilewati bagai basah di ingatan ini.
1eritn!a merasai sakitn!a sebuah perpisahan tanpa kata....
Ke mana pergin!a sumpah setiamu/ Air mata ini
tumpah dek merelakan kepergianmu.... Kisah tentangmu
menjadi momen terindah dalam hidup ini. $irimu melakar
satu sejarah !ang pasti diingati. 'erima kasih, kau lakarkan
momen indah di usia remajaku namun kau juga meninggalkan
titik hitam !ang tak akan pernah menghilang. Ku abadikan
tentangmu dalam kebisuan warkah ini7.
'erima kasih atas segalan!a....'akdir mempertemukan kita
di alam ma!a. "amun, takdir jua memisahkan kita...
Ku bawa rajuk di hati jauh dari ba!angan lalu. $i
tengah lautan, mimpi semalam terla!ar di tubir mata. $i gigi
lautan, terhimpun serpihan derita. 2a Allah0 takdir begini tak
pernah kupinta. 'atkala aku ter#ari-#ari serpihan ke!akinan
!ang bertebaran di kaki waktu, 8uth .skandar hadir menagih
perkenalan. &aaf .s, mana mungkin aku menerimamu lebih
dari seorang teman, seandain!a memori semalam sentiasa
bermain-main di tubir mata. %umpah0 Aku masih mengingati
insan terdahulu walau hati ini parah dilukain!a. Belajarlah
untuk melupakanku. (alau hati ini pernah dilukai, namun aku
tak pernah berniat untuk melukai hati insan lain. Biarlah,
hati ini terluka, tapi jangan pernah ada insan !ang terluka
lantaran kisah !ang sama. 3intaku bukan untuk
dipermainkan. 'api #intaku untuk di#intai.... Aku men!epi
bukan untuk melukaimu tapi aku mahu sendiri. %epanjang
perjalanan kehidupanku, tak pernah surut derita angkara
lelaki dan kali ini aku nekad untuk menjauh dari seluruh
kehidupan insan bergelar lelaki.
+is!am, apa lagi !ang mampu kukatakan. ,ika dulu kau
hadir tatkala aku sedang men!emai benih-benih kebahagiaan.
'iap kata !ang terluah dari bibirmu, menjadi gurauan buatku.
Aku tahu, engkau terluka. %angkaku kau akan belajar
melupakan aku. "amun segala telahanku salah belaka. Kini
sekali lagi kau hadir bersama segunung harapan. (alau
benih-benih kebahagiaan dulu telah mati dimamah waktu,
tapi maafkan aku. 1er#a!alah, suatu hari nanti dirimu pasti
akan menemui seorang "isa4 !ang solehah.
8okman "aim, maafkan aku atas segala pembohongan
ini. ,ujur, aku terpaksa. Aku bukanlah insan terbaik !ang
mampu membimbingmu kembali kepada !ang %atu. 2ang
termampu kulakukan, han!a memanjatkan doa agar suatu
hari terbuka pintu hatimu untuk kembali mengenal Allah. ,ika
engkau ikhlas, mintalah pada Allah. %esungguhn!a, Allah tak
pernah melupakan doa hamba-hamban!a !ang ikhlas
meminta.
Arham %!azril/ 9 tahun mengenalimu, kau berusaha
memahami setiap in#i ruang lingkup tabir hidupku. Kau
tersen!um bilaku ketawa, kau hapuskan air mataku saat ku
menangis, rajukku kau la!ani dengan sabar dan engkaulah
pendengar paling setia saat ku luahkan apa !ang terjadi
dalam kehidupanku sehari-hari. Aku hargai segalan!a.
'ipulah andai ku katakan tiada sekelumit kasih buatmu, tapi
aku !akin kasih itu tak melebihi rasa kasihku buat seorang
insan bernama sahabat. Kadangkala aku berharap agar wujud
perasaan su#i buatmu. "amun apalah da!aku untuk
mendahului aturan Allah. %etiap !ang tertulis di 8uh &ahfuz
itu adalah !ang terbaik buat kita berdua. Aku mahu terus
sendiri kerna aku sudah letih menangisi satu demi satu
kedukaan angkara kaum Adam. &aaf, jika aku membuat
dirimu terluka. %ejujurn!a, aku mahu sendiri. &engimbau
setiap in#i kenangan lalu, mengheret aku ke alam
kedewasaan. Aku bukan lagi seorang remaja !ang baru
bertatih untuk mengenal erti #inta. 2ang pasti, aku seorang
remaja !ang telah puas melalui kisah suka dan duka hidup
ini. ,usteru, izinkan aku terus men!endiri, men#ari apa
sebenarn!a erti #inta/// 1erjalanan hidup akanku ren#anakan
sebaik mugkin. Kisah-kisah lalu han!a tinggal kenangan.
Barangkali, semua kenangan inilah akan menjadi pengajaran
dan bahan tawaku melihat betapa nakaln!a aku di usia
remajaku kelak...
: tahun perkenalan ini terjalin, sekali lagi aku rebah di
pangkuan takdir. %ekian laman!a persahabatan ini dibina
atas dasar sahabat, tanpaku duga pagi !ang hening
mengubah segala-galan!a. Aku terlalu penat untuk
membi#arakan soal #inta. Apatah lagi untuk men!a!angi
seorang lelaki !ang dikelilingi bidadari-bidadari duniawi. Aku
menangis dalam sebuah kepasrahan kerna aku tak mampu
untuk menghalang perasaan kasih !ang hadir atas sebuah
ketentuan !ang tak pernah disengajakan. %esudah itu,
pertemuan demi pertemuan !ang mengeratkan sebuah ikatan
persahabatan dan men#ambahkan rasa kasih !ang mula
berputik. ;< &ei pasti menjadi tarikh keramat !ang akan
terus subur diingatan lantaran han#urn!a sekeping hati
apabila ku ketahui di hatin!a ada dia !ang bertakhta. +an!a
air mata menjadi peneman setia, mengiringi kehan#uran
sebuah impian dan harapan !ang ku bina selama ini. Apa lagi
!ang mampu aku lakukan, melainkan mengadu nasib pada
.lahi. 'ika sujudku, aku merasakan dia ada bersamaku. Aku
tak mahu bangun dari sujud kerana bimbang ba!angann!a
kan menghilang. Kenapa 'uhan/ Kenapa aku men!a!angi
insan !ang sudah dimiliki/ Kenapa tak pernah terbit sebarang
persaan su#i buat +is!am dan Arham !ang setia menanti/
Aku tak pernah berniat untuk men!alahkan takdir, namun
takdir ini !ang membuatkan aku rebah bergelumang
keke#ewaan dan air mata. Keranamu Adam +arris, aku
bangkit dari segala keke#ewaan lalu !ang sarat penderitaan.
1ada tingkahmu ada kekuatan, pada tutur bi#aramu ada
ketegasan, pada karismamu ada moti6asi !ang tanpaku
sedari mengubah ban!ak perkara. Aku mengagumimu kerana
agamamu !ang sempurna.
3ukuplah sampai di sini ku #oretkan kisah aku dan dia,
ku makamkan tiap kenangan !ang ter#ipta antara kami di
pusara kenangan, ku taburi kemboja silam, ku lakarkan
ukiran kasih di nisan kaku. Aku sandarkan seluruh
kebahagiaan, kedukaan dan impianku pada 'uhan !ang
mufrad. +an!a Allah 2ang &aha &engetahui apa !ang terbuku
di hati, apa !ang berlegar di *kiran. Ku nokhtahkan kisah
kita dalam sebuah kepasrahan.
1antasn!a masa berlalu pergi, selepas sekian lama
berlalu ku titipkan lakaran hati buat kesekian kalin!a. Bukan
aku tak mahu berkongsi rasa, namun bimbang ada !ang mula
rasa jemu. 3ukuplah, aku menjaja soal hati dan perasaan
kerana tern!ata apa !ang telah berlaku telah lama tertulis di
8uh &ahfuz. 2ang n!ata, perasaan ini tak bergajak walau
sein#i. Aku meletakkan suatu jurang !ang melukakan
hatiku.... Aku terpaksa...... 'uhan0 &engapa ba!angan lalu
mengekoriku tiap waktu. Aku tak mahu lagi menangisi sebuah
kedukaan.
1ada 'uhan0 Aku luahkan segala kesakitan ini. Aku sujud
dan terus sujud. Ku pe#ahkan kedinginan malam dengan
n!an!ian lagu-lagu zikrullah, aku dendangkan kalamullah
dengan khus!uk dan tawadu5. Aku kuatkan hatiku melalui
liku-liku kehidupan !ang masih bersisa demi sebuah
pengorbanan. &elihat wajah mak dan abah, aku tahu
tanggungjawabku belum selesai. Aku berjalan dan terus
berjalan mengikut rentak waktu. Apa pun !ang berlaku dalam
kehidupanku biarlah aku tanggung sendirian. .ngin sekaliku
meraung sekuat hati, aku mahu khabarkan pada dunia betapa
aku terlalu letih untuk melalui segalan!a, namun apakan
da!aku, aku #uma seorang manusia !ang hina. Aku belajar
untuk pasrah atas segalan!a. Aku ukirkan seulas sen!uman
buat insan-insan tersa!ang, aku katakan pada mereka betapa
aku amat men!a!angi mereka, aku haramkan walau setitis air
mataku daripada men!alir dihadapan mereka, walau
hakikatn!a aku sendiri bertarung n!awa untuk meneruskan
hidup. Apalah lagi ertin!a hidup ini buatku///
;= tahun berlalu, aku gagahkan diri untuk melalui
segalan!a. 1eningkatan usia tern!ata mematangkan aku. Aku
redha jika inilah dugaan hidupku. Aku tahu, 'uhan tidak akan
menguji di luar kemampuan hamban!a. Aku bangkit dari
segala keke#ewaan masa lalu. +idup perlu diteruskan. Kisah-
kisah #inta perlu aku nokhtahkan. %etiap kali sujud, aku
mohon setulus hati agar ditutupkan pintu hatiku daripada
men!a!angi mana-mana lelaki !ang bukan mahram bagiku.
3ukuplah rasa kasih !ang pernah wujud buat %ha*5 &ukhriz
dan Adam +aris menjadi pengalaman di usia remajaku.
Biarlah lelaki !ang hadir selepas ini bakal menjadi suami
!ang akan membimbingku sehingga ke alam s!urga. Aku
panjatkan setinggi-tinggi kes!ukuran pada .lahi lantaran
memeliharaku daripada terus han!ut dibuai godaan #inta
nafsu. Aku wanita su#i masih belum dinodai dan menodai.
8antaran itu, aku berdoa agar aku jua memperoleh seorang
lelaki !ang soleh. Biarlah di dunia ini aku seorang !ang
mendampingin!a dan di akhirat kelak #ukup aku seorang
!ang menjadi bidadari, menemani dirin!a !ang soleh.
Aminnn...
> ,ulai ;=?>, sekali lagi hati wanitaku terusik. %ekali lagi
seorang lelaki mengetup pintu hatiku. Aku menghormatin!a,
aku men!a!angin!a tanpa sekelumit keraguan. +ari-hari !ang
ku lalui bersaman!a han!a kerana tuntutan tugasku. 3uma
pernah terdetik di hati pabila ku tatap matan!a, seolah-olah
ada sesuatu !ang #uba untuk kau luahkan. "amun ku
pendamkan segalan!a kerna mana mungkin segala telahanku
ini benar. %esungguhn!a, 'uhan telah hadirkan seorang
wanita untuk melengkapi segala kekuranganmu. Renung-
renungkan kembali pengorbanan, kesetiaan dan ketaatan
!ang di#urahkan buat seorang insan bernama suami. $ia
wanita terpilih seindah naman!a, %iti +ajar seorang bidadari
penghuni s!urga untuk engkau bimbing dan lindungi. &alah,
kehadiran Ahmad +ijazi dan Ahmad +ai5al telah menjadi
bukti #inta su#i kalian berdua. Aku han!a mampu menangis
memba#a tiap-tiap patah perkataan !ang kau kirimkan.
Apatah lagi bila ku dengar pengakuan jujur dari bibir
mungilmu. Aku rebah dalam sujud !ang panjang kerna aku
bimbang menjadi orang ketiga antara kalian. %ejujurn!a, aku
mahu hubungan antara kita ini berkekalan tanpa wujud
perasaan #inta. %a!angilah daku sebagai sahabatmu,
kasihilah aku sebagai adikmu. 'api #intailah isteri dan
anakmu dengan penuh rasa tanggungjawab atas amanah
!ang telah Allah berikan. Aku tak pernah men!alahkanmu
atas segalan!a kerana semuan!a telah tertulis. $oaku moga
Allah kukuhkan rasa #intamu kepada isteri dan anakmu.
(alau siapa pun dirimu !ang sebenarn!a, takkan pernah aku
persoalkan kerana aku mengenalimu hari ini, bukann!a
semalam. (alau apa pun !ang berlaku dalam kehidupanmu,
per#a!alah Allah menguji kerana $ia men!a!angimu.
1erasaan #inta itu lumrah. +adirn!a tanpa diundang,
pergin!a jua tak diran#ang. 1eliharalah ia kerana Allah,
nes#a!a akan Allah tunjukkan jalann!a. sah sesekali kau
tan!a, mengapa perasaan ini bertandang/ %ebalikn!a,
tan!alah pada diri ma#am mana untuk memperbetulkan
segala kekalutan ini. ,angan sampai ada hati !ang
menangis.... 2a Allah0 'atkala aku mengenali seseorang dan
mula timbul rasa per#a!a, janganlah kau bawa dia pergi
dariku. %ebalikn!a, kau kukuhkan perhubungan !ang terjalin
ini kerana rasa kasih saudara seislam, sahabat dan adik. Adi
Azhari, hadirmu membawa bersama setulus rasa kasih !ang
tak pernah ku duga.
8aluan !ang dilalui tak seindah !ang aku impikan. Ada
tawa dan tangis !ang bersilih ganti. "amun aku redha jika
inilah takdir hidupku. -ntah untuk !ang ke berapa kalin!a,
kisah #inta itu ter#oret lagi dalam kan6as pejalanan
kehidupanku. Kali ini aku benar-benar berserah. Biarlah
segalan!a berjalan mengikut rentak waktu. %esekali
keresahan itu bertandang kerana aku sedar dia bukan
milikku. &elihat dari kejauhan, aku bimbang dia memilih !ang
lain. ntuk berterus-terang, itu tak mungkin000 .zham
)irdaus, kisah tentangmu satu tarian tinta !ang menari-nari
atas sebuah lakaran kehidupan !ang aku #oret atas dorongan
angin waktu. ,usteru, kisah ini takkan pernah terhenti
sehingga takdir mula bersuara. +adirn!a tak pernah aku
sedari sehingga waktu mengkhabarkan pada sang hati. Aku
junjung kepasrahan ini sehingga tiba seruan jodohku.
.stimewan!a dirimu, seindah namamu )irdaus.
3intaku untuk di#intai, dibawa kepada akad dan janji
setia bukann!a diperdagangkan atas alasan tuntutan rasa
!ang mendesak untuk men!a!angi dan disa!angi.
Ku singkap tabir demi tabir lewat ;=?@ dengan pasrah
dan redha. 'iap-tiap hari !ang ku lewati han!a kerana ingin
melihat mereka tersen!um suatu hari nanti. Aku dah terlalu
letih untuk melalui segalan!a. 'erhimpit dengan #inta insan-
insan !ang tak pernah terduga. &alah, seringkali terjerut
dengan perasaan #inta buat insan !ang dikelilingi bidadari-
bidadari dunia. %iapalah aku untuk mendampingin!a. Aku
!akin, han!a lelaki !ang soleh berhak untuk mendampingi
wanita !ang solehah. Aku tak #ukup kuat untuk
menokhtahkan semuan!a seperti mana aku nekad untuk hal
itu. 2a Allah0 berikan aku kekuatan 'uhan. Aku tak sanggup
lagi untuk melalui semua ini. 1erit !ang aku rasakan....
8elaki/ &emang bijak bermain kata. (alau sehingga
hujung dunia aku pergi, aku tidak akan dapat lari dari
ba!angan lelaki. 'iba serun!a, aku pasti tewas dalam
dakapan mereka. Aku tidak mengharap seorang lelaki
setampan 2usuf, sekental Khalid Al-(alid, kernaku tahu aku
tidak sea!u Ais!ah Al-maira4 apatah lagi setabah %iti +ajar,
sekental &ariam, semulia )atimah Az-Aahraa4, jauh sekali
seperti %aidatina %iti Khadijah untuk mendampingi seorang
lelaki sesempurna ,unjungan Rasulullah. Aku han!alah
seorang wanita !ang berusaha menjadi sesempurna !ang
mungkin. 1intaku padamu 2a Allah, Kurniakanlah aku
seorang lelaki !ang dapat membimbingku sehingga ke %!urga
)irdaus7. Kini, aku tenang tanpa sekelumit perasaan #inta
dan kasih buat mana-mana lelaki sekali pun. 'ika sujudku,
aku mohon keampunan atas ketelanjuranku !ang lalu.
2a Allah0 Ampunilah segala dosa-dosaku. Kurniakan
'au*k dan +ida!ahmu buat hambamu ini. 'unjukkan aku jalan
!ang lurus. Redhailah tiap-tiap langkah !ang ku atur.
1eliharalah keaibanku dunia dan akhirat, peliharalah tutur
kata dan tingkah lakuku daripada melakukan sesuatu !ang
boleh mendatangkan kemudharatan kepada diriku dan insan
lain. ,agalah hatiku 'uhan. Aku tak mahu menangis lagi
kerana lelaki. &ereka tak la!ak untukku tangisi. &ereka tak
berhak untuk melukakan lagi hatiku. -ngkau tutuplah pintu
hatiku daripada men#intai mana-mana lelaki sehingga tiba
seruan jodohku.
+akikatn!a, #inta itu permulaan sebuah derita. $i ba!ar dengan air
mata sekalipun belum tentu mendatangkan bahagia sekelip mata.
1ergilah #inta, andai itu mampu mengembalikan kebahagiaan.
Biarkan saja bahagia kasih itu berlalu, andain!a itulah harga sebuah
kepahitan !ang perlu diba!ar. Biarlah rindu itu terus-terusan
tersimpan dalam lipatan memori #inta7.
$i penghujung titipan tinta bermadah, kutitipkan puisi nan indah
buat renungan insan !ang mengerti....
Never say i love you, if you
really dont care...
Never talk about feelings, if
they arent really there...
Never say you love me, if you
are gonna break my heart...
Never say you are going to, if
you dont plan to start...
Never look into my eye, if all
you do is lie...
Never say bye, if you really
mean goodbye...
If you really mean forever, then
say you will try, never say
forever because forever makes
me cry...
$i penghujung #etera ini, terima kasihku la!angkan buat insan-
insan !ang pernah melukai hati ini. &emaafkan terlalu sukar,
melupakan terasa pa!ah.