Anda di halaman 1dari 23

Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul

1





Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul


Kelompok E1 - NIM : 102012289
Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana
Jalan Arjuna utara nomor 6, Jakarta Barat
E-mail : andrew_juanda@hotmail.com


Pendahuluan
Dewasa ini, tentu kita pernah mendengar ada seorang ibu yang mengalami masalah dalam
persalinan oleh berbagai hal. Salah satu masalahnya adalah ketidakcocokan ukuran dan
bentuk pelvis dengan kepala fetus. Ketidakcocokkan tersebut menyebabkan terjadinya
kesulitan dalam terjadinya proses persalinan. Oleh karena itu pada kesempatan kali ini,
penulis membuat makalah ini dengan tujuan untuk membahas mengenai tulang-tulang
pembentuk panggul, ukuran panggul, bentuk panggul, otot-otot panggul, vaskularisasi
panggul, dan organ-organ dalam rongga panggul.

Andrew Logan
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
2

Pembahasan
Tulang Panggul
Tulang pelvis memberikan hubungan yang kuat dan stabil antara batang badan dan extremitas
inferior. Fungsi utamanya adalah meneruskan berat badan dari columna vertebralis ke femur;
memuat, menyokong, dan melindungi viscera pelvisl dan menyediakan tempat perlekatan
otot-otot batang badan dan extremitas inferior. Tulang pelvis terdiri dari empat, yaitu dua
ossa coxae yang membentuk dinding lateral dan anterior, serta os sacrum, dan os coccygys
yang merupakan bagian columna vertebralis dan membentuk dinding belakang.
1
Ossa coxae
Os coxae terdiri dari tiga bagian komponen, yaitu : ilium, ischium, dan pubis. Saat dewasa
tulang-tulang ini telah menyatu seluruhnya pada asetabulum. Kedua ossa coxae bersendi satu
dengan yang lain di sebelah anterior pada symphisis pubica dan di posterior tiap tulang
panggul ini memiliki artikulasi dengan os sacrum pada articulatio sacroiliaca (suatu sendi
sinovial). Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 1.
2


Gambar 1. Tulang Panggul.
3
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
3

Ilium. Batas atas tulang ini adalah crista iliaca. Crista iliaca berjalan ke belakang dari spina
iliaca anterior superior menuju spina iliaca posterior superior. Di bawah tonjolan tulang ini
terdapat spina inferiornya. Permukaan aurikularis ilium disebut permukaan glutealis karena di
situlah perlekatan muskulus gluteus. Linea glutealis inferior, anterior, dan posterior
membatasi perlekatan glutei ke tulang. Permukaan-dalam ilium halus dan berongga
membentuk fossa iliaca. Fossa iliaca merupakan tempat melekatnya muskulus iliacus.
Permukaan aurikularis ilium berartikulasi dengan sacrum paada sendi sakro-iliaca (sendi
sinovial). Ligamentum sakro-iliaca posterior, interosus, dan anterior memperkuat sendi sakro-
iliaca. Linea iliopektinalis berjalan di sebelah anterior permukaan dalam ilium dari
permukaan aurikularis menuju pubis. Garis ini membentuk batas lateral pintu atas panggul.
2,4
Ischium terdiri dari spina di bagian postterior yang membatasi incisura ischiadica major (atas)
dan minor (bawah). Tuberositas ischia adalah penebalan bagian bawah korpus ischium yang
menyangga berat badan saat duduk. Ramus ischium menonjol ke depan dari tuberositas ini
dan bertemu serta menyatu dengan ramus pubis inferior.
2,4
Pubis terdiri dari korpus serta rami pubis superior dan inferior. Tulang ini berartikulasi
dengan tulang pubis di tiap sisi simfisis pubis (suatu sendi kartilaginosa seknder). Permukaan
superior dari korpus memiliki crista pubicum dan tuberculum pubicum. Foramen
obturatorium merupakan lubang besar yang dibatasi oleh rami pubis dan ischium.
2,4
Os Sacrum
Sacrum terdiri dari lima vertebra rudimenter yang menyatu membentuk tulang berbentuk baji
yang cekung ke arah anterior. Pinggir atas atau basis ossis sacri bersendi dengan vertebra
lumbalis V. Pinggir inferior yang sempit bersendi dengan os coccygis. Di lateral, os sacrum
bersendi dengan kedua os coxae membentuk articulatio sacroiliaca. Pinggir anterior dan atas
vertebra sacralis pertama menonjol ke depan sebagai batas posterior apertura pelvis superior,
disebut promontorium os sacrum, yang merupakan bagian penting bagi ahli kandungan untuk
menentukan ukuran pelvis.
1,2
Foramina vertebralia bersama-sama membentuk canalis sacralis. Lamina arcus vertebralis
sacralis V dan kadang-kadang lamina arcus vertebrae sacralis IV tidak bersatu di garis tengah
dan membentuk hiatus sacralis. Canalis sacralis berisi radix anterior dan posterior nervi
lumbales, sacrales, dan coccygeum filum terminale; dan lemak fibrosa. Canalis sacralis juga
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
4

berisi bagian bawah spatium subarachnoideum yang meluas ke bawah sampai sejauh vertebra
sacralis II.
1
Permukaan anterior dan posterior os sacrum mempunyai empat foramina sacralis pada setiap
sisinya. Empat foramina sacralis anterior di tiap sisi mengantarkan empat rami primer
sakralis anterior di tiap sisi mengantarkan empat rami primer teratas. Di posterior, pedikel
dan lamina yang menyatu membentuk kanalis sakralis yang merupakan terusan dari kanalis
vertebralis.
1,2

Os sacrum pada perempuan memiliki ukuran lebar yang lebih besar dari ukuran panjangnya
bila dibandingkan dengan os sacrum pada laki-laki. Os sacrum condong ke depan sehingga
membentuk sudut dengan vertebra lumbalis V, disebut angulus lumbo sacralis.
1
Os Coccygis
Os coccygis terdiri dari empat vertebra rudimenter yang bersatu membentuk tulang segitiga
kecil yang basisnya bersendi dengan ujung bawah sacrum. Vertebra coccygea hanya terdiri
atas corpus, namun vertebra pertama mempunyai proccesus transversus rudimenter dan cornu
coccygeum. Cornu adalah sisa pediculus dan processus articularis superior yang menonjol ke
atas untuk bersendi dengan cornu sacrale. Untuk lebih jelas mengenai os sacrum dan os
coccygis dapat dilihat pada gambar 2 dan gambar 3.
1

Gambar 2. Os Sacrum dan Os Coccygis Tampak Anterior.
5
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
5


Gambar 3. Os Sacrum dan Os Coccygis Tampak Posterior.
5

Rangka Panggul
Rangka pelvis terdiri dari pelvis major (false / greater pelvis, pelvis spuria) dan pelvis minor
(true / lesser pelvis, pelvis vera), yang dibatasi oleh pintu atas panggul.
6
Pelvis major. Pelvis major dibentuk oleh fossa iliaca kanan dan kiri, yang sebagian diisi oleh
m. Iliopsoas. Pelvis major ini merupakan bagian rongga abdomen yang batas inferiornya
adalah pintu atas panggul dan perioteneum parietale, yang meluas ke bawah hingga pelvis
minor dan menutupi sebagian rektum, kandung kemih, dan genitalia interna perempuan.
Pelvis major sedikit kepentingan kliniknya, dimana pelvis major melindungi isi abdomen dan
setelah kehamilan bulan ketiga, membantu menyokong uterus gravidarum. Selama stadium
awal persalinan, pelvis major membantu menuntun janin masuk ke pelvis minor.
1,6
Pelvis minor. Pelvis minor (sering disebut rongga pelvis saja) merupakan rongga yang
terletak di antara pintu atas dan pintu bawah panggul, di sebelah posteroinferior pintu atas
panggul. Pengetahuan mengenai bentuk dan ukuran pelvis perempuan sangat penting untuk
ahli obstetrik, karena pelvis minor merupakan saluran tulang yang harus dilalui oleh janin
pada proses persalinan.
1,6
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
6

Pelvis minor mempunyai pintu masuk, pintu keluar, dan sebuah cavitas. Apertura pelvis
superior, atau pintu atas panggul (PAP) di posterior dibatasi oleh promontorium ossis sacri, di
lateral oleh linea terminalis, dan di anterior oleh symphisis pubica.
1
Apertura pelvis inferior, atau pintu bawah panggul (PBP) di posterior dibatasi oleh os
coccygis, di lateral oleh tuber ischiadicum, dan di anterior oleh arcus pubicus. Apertura pelvis
inferior bukan merupakan bentuk yang rata, tetapi mempunyai tiga incisyra yang lebar. Di
anterior terdapat arcus pubicus di antara rami ischiopubicum dan di lateral terdapat incisura
ischiadica. Incisura ischiadica dibagi dua oleh ligamentum sacrotuberale dan ligamentum
sacrospinale menjadi foramen ischiadium majus dan foramen ischiadiucm minus. Dari
pandangan ahli obstetrik, karena ligamenta sacrotuberalia sebaiknya dianggap membentuk
sebagian batas apertura pelvis inferior, Jadi, apertura pelvis inferior berbentuk seperti berlian,
dengan rami ischiopubicum dan symphisis pubica membentuk batas depan dan ligamenta
sacrotuberalia dan os coccygis membentuk batas belakang.
1
Cavitas pelvis terletak di antara apertura pelvis superior dan apertura pelvis inferior. Cavitas
pelvis berbentuk saluran dangkal dan melengkung dengan dinding depan yang sempit dan
dinding belakang yang lebih dalam.
1
Ukuran Panggul
Keberhasilan dan kesulitan pelahiran terutama ditentukan oleh kesesuaian ukuran dan bentuk
pelvis dengan kepala fetus. Untuk itu perlu diketahui beberapa ukuran acuan, seperti
beberapa conjugata, distantia, dan diameter.
6
Pada apertura pelvis superior, ukuran-ukuran yang perlu diketahui adalah conjugata vera,
diameter obliqua pelvis, dan diameter transversa pelvis.
6,7
Conjugata vera (diameter anteroposterior pintu atas panggul) adalah jarak dari bagian
tengah promontorium ke permukaan posterosuperior symphisis pubica; disebut juga
conjugata anatomica pelvis.
Diameter transversa pelvis adalah jarak transversal terbesar pada pintu atas panggul.
Diameter obliqua pelvis adalah jarak dari articulatio sacroiliaca satu sisi ke eminentia
iliopubica sisi yang lain, melewatititik potong antara diameter transversa pelvis dan
conjugata vera.
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
7

Pada apertura pelvis inferior ukuran-ukuran yang perlu diketahui adalah diameter
anteroposterior pelvis, diameter obliqua pelvis, dan diameter transversa pelvis.
7
Diameter anteroposterior pelvis adalah jarak dari os coccygis ke symphisis pubica
Diameter transversa pelvis adalah jarak antara kedua tuber ischiadicum
Diameter obliqua pelvis adalah jarak dari ligamentum sacrotuberosum sampai batas
antara os ischium dan os pubis pada ramus ischiopubis sisi lain.
Selain itu, ada ukuran panggul yang lain, yaitu:
6,7
Conjugata diagonalis merupakan jarak dari permukaan bawah symphisis pubica ke
promontorium. Pengukuran pelvis dilakukan melalui pemeriksaan colok vagina, jari
tengah dan telunjuk dimasukkan ke dalam vagina sampai ujung jari tengah menyentuh
promontorium. Jarak yang terukur tersebut merupakan conjugata diagonalis.
Conjugata obstetrica merupakan jarak dari tepi dorsal symphisis pubica ke
promontorium. Panjang conjugata obstetrica ini merupakan diameter terkecil yang
harus dilalui kepala fetus sewaktu pelahiran.
Conjugata vera (diameter anteroposterior PAP) merupakan jarak dari tepi atas
symphisis pubica ke promontorium. Menurut statistik, ukuran conjugata vera dapat
diperkirakan dengan panjang conjugata diagonalis dikurangi 1,5-2 cm.
Perbedaan Pelvis Laki dan Perempuan
Berdasarkan ukuran-ukuran yang telah diuraikan di atas, pelvis perempuan jelas berbeda
dengan laki-laki. Perbedaan ini terjadi karena pelvis perempuan juga berfungsi sebagai jalan
lahir. Beberapa patokan penting lainnya yang membedakan pelvis laki-laki dengan pelvis
perempuan adalah:
6

1. Struktur pelvis laki-laki lebih kokoh, tempat lekat otot-ototnya tampak lebih jelas dan
lebih menonjol
2. Pada laki-laki, persendian antara vertebra lumbalis V dan os sacrum lebih lebar
3. Pada laki-laki, pinggiran ramus ischiopubicus lebih kasar dan mencuat, merupakan
tempat melekatnya crus penis dan musculus ischiocavernosus
4. Acetabulum pada pelvis laki-laki lebih besar
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
8

5. Pelvis laki-laki lebih sempit, tetapi dalam (seperti kerucut / ember), sementara pelvis
perempuan lebih lebar, tetapi dangkal (seperti baskom), dengan perbandingan-
perbandingan utama sebagai berikut.
a. Distantia intercristalis pelvis laki-laki lebih besar
b. Angulus subpubicus pada laki-laki <70
0
, sementara perempuan >80
0
/ 90
0

c. Distantia interspinarum pelvis laki-laki lebih kecil
d. Sacrum perempuan tidak terlalu melengkung dan posisinya lebih terangkat ke
belakang
e. Insicura ischiadica major pada perempuan lebih besar
f. Dinding anterior pelvis perempuan lebih dangkal
g. Foramen obturatorium pada pelvis perempuan berbentuk seperti segitiga
6. Pintu bawah panggul laki-laki lebih sempit, sedangkan perempuan lebih luas
Bentuk Panggul
Pada tahun 1993, Caldwel dan Moloy membedakan empat macam tipe pelvis berdasarkan
bentuk pintu atas panggul, yaitu:
6,7

1. Pelvis gynecoid, terdapat pada 41% perempuan, merupakan bentuk tipikal pelvis
perempuan, bentuknya membulat dan diameter transversanya terletak seluruhnya di
depan os sacrum.
2. Pelvis android, terdapat pada 33% perempuan kulit putih, merupakan bentuk tipikal
pelvis laki-laki, bentuknya seperti hati dan diameter transversanya terletak lebih dekat
ke os sacrum.
3. Pelvis anthropoid, terdapat pada 24% perempuan kulit putih, bentuknya oval dan
diameter anteroposteriornya panjang, sama dengan atau lebih besar dari diameter
transversanya.
4. Pelvis platypelloid, terdapat pada 2% perempuan, diameter anteroposteriornya pendek
dan diameter transversanya panjang. Promontoriumnya juga menonjol.
Untuk lebih jelas mengenai bentuk panggul, dapat dilihat pada gambar 4.
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
9


Gambar 4. Bentuk Pelvis.
4

Otot-otot Panggul
Rangka dinding pelvis minor dibentuk oleh ossa coxae (dinding anterior dan lateral) dan os
sacrum (dinding posterior). Pada rangka tersebut terdapat foramen obturatum yang tertutupi
membrana obturatoria. Permukaan dalam rangka dinding pelvis hampir seluruhnya ditempati
oleh dua buah otot, m. Obturatorius internus (dinding anterolateral) dan m. Piriformis
(dinding posterior).
6
Musculus obturatorius internus berasal dari bagian tulang yang mengelilingi foramen
obturatum dan permukaan dalam membrana obturatorius yang tebal. Otot ini beralih
menjadi tendo yang berputar 90
0
mengelilingi foramen ischiadicum minus di sebelah
medial ligamentum sacrotuberale, kemudian berjalan ke lateral dan meninggalkan
rongga pelvis; selanjutnya, otot ini berjalan di belakang articulatio coxae menuju
insertionya pada permukaan medial trochanter major femoris. Otot ini disarafi oleh
nervus obturatorius (dari segmen L5, S1, dan S2).
Musculus piriformis mempunyai tiga origo, yaitu pada permukaan dalam vertebra
sacralis II, III, IV. Otot ini berjalan ke lateral, meninggalkan pelvis melalui foramen
ischiadicum majus dan menutupi hampir seluruh foramen tersebut, kemudian menuju
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
10

insertionya pada ujung atas trochanter major femoris. Otot ini disarafi oleh nervu
sacrales (segmen S1 dan S2).
Untuk lebih jelas mengenai otot-otot dinding pelvis dan diaphragma pelvis dapat dilihat pada
gambar 5.

Gambar 5. Otot-otot Pelvis dan Diaphragma Pelvis Laki-Laki Pandangan Superior.
6
Otot-otot dasar pelvis membentuk bangunan seperti corong, berfungsi untuk menahan bagian
bawah rectum, prostata (pada laki-laki) atau vagina (pada perempuan), dan urethra; corong
ini melandai ke bawah dan ke depan. Otot-otot yang menyusun dasar pelvis terdiri dari m.
Coccyygeus (di belakang) dan m. Levator ani (di depan). Kedua otot tersebut bersama-sama
disebut diaphragma pelvis. Diaphragma pelvis ini memisahkan rongga pelvis dengan
perineum. Bagian depan diaphragma pelvis melekat pada corpus ossis pubis, sementara
bagian belakangnya menempel pada spina ischiadica; di antaranya, terdapat lengkungan tebal
bagian dari fascia obturatoria, dinamakan arcus tendineus musculi levatoris ani. Diaphragma
pelvis berfungsi untuk menahan viscera pelvism yaitu vesica urinaria, serta prostata dan
vesica seminalis (pada laki-laki) atau vagina (pada perempuan).
6
Musclus Levator Ani
Musculus levator ani mempunyai tepi anterior yang bebas dan terpisah dari otot sisi lainnya
karena ada vagina, urethra, dan rectum. Integritas dasar pelvis terutama bergantung pada m.
Levator ani, termasuk bagiannya yang disebut puborectal sling, yaitu lengkungan otot yang
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
11

berjalan ke depan mengelilingi bagian bawah rectum. Kontraksi lengkungan otot ini
memperkecil sudut anorektal; sewaktu defekasi, lengkungan otot ini mengendur (relalksasi),
memperbesar sudut tersebut (rectum hampir segaris dengan canalis analis) sehingga feses
dapat keluar.
6

Musculus levator ani mempunyai tiga origo, yaitu pada bagian anterior facies pelvica ossis
pubis, bagian posterior facies pelvica spinae ischiadicae, dan fascia profunda musculi
obturatorii interni. Serabut-serabutnya berjalan ke posterior, medial, dan inferior, menuju
insertionya pada centrum tendineum perinei, bagian samping canalis analis, dan serabut-
serabut bromuskuler pada ligamentum anococcygeum (yang terbentang mulai dari canalis
analis sampai os coccygis). Otot ini terbagi menjadi dua bagian, m. iliococcygeus dan m.
pubococcygeus. Musculus pubococcygeus terbagi menjadi tiga bagian, m. Pubococcygeus
sendiri, m. puborectalis, clan m. levator prostatae (pacla laki-laki) atau nu pubovaginalis
(pacla perempuan).
6

Pada laki-laki, serabut-serabut otot paling depan (m. levator prostatae) berjalan ke posterior,
mengelilingi prostata, dan berakhir di insertionya pada centrum tendineum perinei (corpus
perineale, perineal body). Pacla perempuan, serabut-serabut otot paling depan (m.
pubovaginalis) berjalan ke bagian bawah vagina, ikut membentuk musculus sphincter
vaginae, dan berakhir di insertionya pacla centrum tenclineum perinei.
6

Serabut-serabut paling medial m. pubococcygeus berjalan ke bawah belakang, melekat pada
capsula prostatica, menjadi m. levator prostatae (pada laki-laki), atau melekat pada dinding
lateral vagina, menjadi m. pubovaginalis (pada perempuan), dan berakhir di insertionya pada
centrum tendineum perinei. Di sebelah lateralnya, terdapat m. puborectalis, yang berjalan ke
belakang, melewati prostata atau vagina dan bagian atas canalis analis. Selanjutnya. otot ini
bergabung dengan otot sisi lainnya, membentuk lengkungan (sling) berbentuk-U yang
menekan junctio anorectalis kc depan menuju symphysis pubica. M. pubococcygeus sendiri
berakhir di insertionya pada ligamentum anococcygeum dan os ooccygis. M. puborectalis dan
m. pubovaginalis berfungsi untuk memperkuat otot-otot sphincter pada canalis analis dan
vagina. Bagian m. Levator ani lainnya terletak di posterior, yaitu m. iliococcygeus. Otot ini
mempunyai origo pada fascia prounda musculi obturatorii interni; serabut-serabutnya
berjalan ke medial menuju insertionya pada bagian samping os coccygis dan ligamentum
anococcygcum.
6
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
12

Muaculus levator ani disara oleh ramus ventralis nervi sacralis III-IV dan ramus perinealis
nervi pudendi.
6

Musculus Coccygeus
Musculus coccygeus terletak di belakang-samping m. Levator ani dan mempunyai origo pada
spina ischiadica. Serabut-serabut otot ini berjalan melebar ke lateral (berbentuk segitiga)
menuju insertionya pada tepi lateral bagian bawah os sacrum dan os coccygis. Otot ini
disarafi oleh nervus sacralis IV. Musculus coccygeus, bersama m, levator ani, memegang
peranan penting sebagai struktur penyangga organ-organ viscera pelvis dan mempertahankan
posisi normal organ-organ tersebur, terutama pada perempuan. Saat tidur sekalipun, otot ini
tetap aktif bekerja. Kontraksi diaphragma pelvis (termasuk m. Coccygeus) akan
meningkatkan tekanan intraabdominal dan begitu juga sebaliknya, peningkatan tekanan
intraabdominal akan memicu refleks kontraksi diaphragma pelvis, mencegah terdorongnya
organ-organ viscera pelvis ke bawah. Sewaktu defekasi atau pelahiran, m. Coccygeus akan
menarik os coccygis kembali ke depan; tulang ini sebelumnya tertekan ke belakang akibat
desakan kepala fetus atau desakan feses.
6
Untuk lebih jelas mengenai otot-otot perineum dan diaphragma pelvis laki-laki dan
perempuan dapat dilihat pada gambar 6 dan gambar 7.

Gambar 6. Otot-otot Perineum dan Diaphragma Pelvis Laki-laki Pandangan Inferior.
6
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
13


Gambar 7. Diaphragma Pelvis Perempuan Pandangan Superior.
6
Vaskularisasi Panggul
Pelvis didarahi oleh arteri iliaca interna, arteri sacralis mediana, dan arteri rectalis superior.
6
Arteri Rectalis Superior
Arteri rectalis superior merupakan cabang terakhir a. Mesenterica inferior yang berjalan ke
bawah menyilang di depan a. Iliaca communis sinsitra. Setinggi vertebra sacralis III pada
kedua sisi rectum, arteri ini bercabang dua.
6
Arteri Sacralis Mediana
Arteri sacralis mediana merupakan cabang kecil yang berasal dari bagian dorsal aorta
abdominalis, kurang lebih 1 cm di atas bifurcatio aortae. Arteri ini berjalan ke bawah menuju
os coccygis dan memberikan cabang-cabang pada kedua sisi vertebra lumbalis V, yaitu
arteriae lumbales imae (fifth lumbar arteries).
6

Arteri Iliaca Interna
Arteri iliaca interna berjalan ke bawah, mulai dari articulatio lumbosacralis hingga insicura
ischiadica major, kemudian memberikan cabang-cabang visceral dan parietal.
6

Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
14

Cabang visceral dari arteri iliaca interna adalah sebagai berikut.
6
1. Arteri umbilicalis. Setelah mempercabangkan a. Vesicalis superior, lumennya
menutup dan menjadi tali fibrosa yang berjalan pada kedua sisi vesica urinaria.
Selanjutnya tali fibrosa tersebut berjalan menuju umbilicus sebagai ligamentum
umbilicale medianum. A. Vesicalis superior berjalan ke bagian atas vesica urinaria.
2. Arteri vesicalis inferior. Arteri ini berjalan di sepanjang m. Levator ani, menuju basis
vesica urinaria, bagian bawah ureter, serta (pada laki-laki) vesicula seminalis, ductus
deferens, dan prostata.
3. Arteri ductus deferetis. Arteri ini bisa juga berasal dari a. Vesicalis superior atau
inferior, dan hanya ada pada laki-laki; mendarahi ductus deferens, vesicula seminalis
dan testis.
4. Arteri rectalis media. Arteri ini berjalan ke medial menuju rectum, lalu membentuk
anastomosis dengan arteria rectalis superior dan inferior.
5. Arteri vaginalis. Arteri ini hanya ada pada perempuan, analog dengan a. Vesicalis
inferior pada laki-laki, atau merupakan cabang dari arteri tersebut; mendarahi cervix
uteri, vaginam fundus vesica urinaria, dan rectum.
6. Arteri uterina. Arteri ini menuju perbatasan antara cervix dan corpus uteri di atas
fornix lateralis vaginae; juga mendarahi ligamentum teres uteri. Selanjutnya, a.
Uterina berjalan ke atas di dalam ligamentum latum uteri, sepanjang sisi lateral uterus
sampai sisi medial tuba uterina.
Sedangkan cabang parietal dari arteri iliaca interna adalah sebagai berikut.
6
1. Arteri iliolumbalis. Arteri ini berjalan ke atas menuju fossa iliaca dan bercabang dua,
ramus iliacus (mendarahi m. Iliacus dan os ilium) dan ramus lumbalis, yang berjalan
ke belakang m. Psoas major dan berakhir pada m. Quadratus lumborum.
2. Arteri sacralis lateralis. Arteri ini berjalan ke medial dan memberikan cabang-cabang
spinal melalui foramina sacralia anteriora
3. Arteri glutea superior. Arteri yang besar ini berjalan ke belakang meninggalkan pelvis
melalui foramen ischiadicum majus di atas m. Piriformis, kemudian memasuki regio
glutealis.
4. Arteri glutea inferior. Arteri ini meninggalkan pelvis melalui foramen ischiadicum
majus di bawah m. Piriformis, kemudian memasuki regio glutealis.
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
15

5. Arteri obturatoria. Arteri ini berjalan mengelilingi dinding lateral pelvis di bawah
peritoneum, meninggalkan pelvis melalui foramen obturatum atau canalis
obturatorius.
6. Arteri pudenda interna. Arteri ini menyilang plexus ischiadicus dan meninggalkan
pelvis mlalui foramen ischiadicum majus di bawah m. Piriformis. Selanjutnya, a.
Pudenda interna melengkung di belakang spina ischiadica, melalui foramen
ischiadicum minus, lalu memasuki perineum.
Untuk lebih jelas mengenai cabang-cabang a. Iliaca interna pada laki-laki dan perempuan
dapat dilihat pada gambar 8 dan 9.

Gambar 8. Percabangan Arteri Iliaca Interna Pada Laki-laki.
6



Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
16


Gambar 9. Percabangan Arteri Iliaca Interna Pada Perempuan.
6
Vena Iliaca Interna
Kecuali v. Iliolumbalis dan v, umbilicalis, semua cabang v. Iliaca interna menampung darah
dari bagian-bagian bersesuaian yang didarahi oleh cabang-cabang a. Iliaca interna. Vena ini
selanjutnya bersatu dengan v. Iliaca externa menjadi v. Iliaca communis. Cabang-cabang
yang mengalirkan darahnya ke v. Iliaca interna meliputi vena-vena extrapelvis, yaitu vv.
Gluteae superiores, v. Obturatoria, dan v. Pudenda interna, serta vena-vena intrapelvis, yaitu
vv. Sacrales laterales, vv. Rectales mediae (bersama-sama v. Rectalis superior dan v. Rectalis
inferior, ikut membentuk plexus venosus rectalis interna dan externa), vv. Vesicales (dari
plexus vesicalis), vv. Uterinae (plexus venosus uterinus), dan plexus venosus vaginalis.
6

Organ Rongga Panggul
Organ dalam rongga panggul meliputi kolon sigmoid, rektum, ureter, dan vesica urinaria.
Organ dalam rongga panggul pria dengan wanita berbeda. Pada pria terdapat prostat, vas
deferens, vesica seminalis, dan uretra. Sedangkan pada wanita terdapat vagina, uterus, tuba
fallopi, dan ovarium. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 10.

Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
17



Gambar 10. Potongan Sagital Melalui Panggul Wanita dan Pria.
8

Ureter
Kedua ureter merupakan saluran muscular yang terbentang dari ren ke facies posterior vesica
urinaria. Urine didorong sepanjang ureter oleh kontraksi peristaltic tunica muskularis ,
dibantu oleh tekanan filtrasi glomeroli. Setiap ureter mempunyai panjang sekitar 10 inci (25
cm) dan menyerupai oesophagus (panjang oesophagus 10 inci) karena mempunyai 3
penyempitan sepanjang perjalanannya, yaitu :
1
1. Uretero pelvic junction, yaitu tempat pelvis renalis berhubungan dengan ureter
2. Flexura marginalis, tempat ureter melengkung pada waktu menyilang aperture pelvis
superior
3. Tempat bermuaranya ureter ke vesica urinaria

Pelvis renalis berbentuk corong dan merupakan ujung atas ureter yang melebar. Pelvis renalis
terletak didalam hilum renale dan menerima calices renales majors. Ureter keluar dari hilum
renale dan berjalan vertical ke bawah dibelakang peritoneum parietal (melekat padanya )
pada musculus psoas major, yang memisahkan ureter dari ujung processus transversus
vertebrae lumbalis. Ureter masuk ke pelvis dan menyilang bifurkatio arteria iliaca communis
didepan articulation sacroiliaca. Ureter kemudian berjalan ke bawah pada dinding lateral
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
18

pelvis menuju ke daerah spina ischiadica dan berbelok ke depan untuk masuk ke angulus
lateralis vesica urinaria. Dekat bagian terminal, ureter disilang oleh ductus deferens . Ureter
berjalan miring menembus dinding vesica urinaria sekitar inci (1,9 cm) sebelum bermuara
ke dalam vesica urinaria.
1

Vesica Urinaria
Vesica urinaria terletak tepat dibelakang pubis didalam cavitas pelvis. Vesica Urinaria cukup
baik untuk menyimpan urine dan pada orang dewasa kapasitas maksimumnya kurang lebih
500ml. Vesica urinaria mempunyai dinding otot yang kuat. Bentuk dan batas-batasnya sangat
bervariasi sesuai dengan jumlah urine didalam nya. Vesica urinaria yang kosong pada orang
dewasa seluruhnya terletak didalam pelvis,bila vesica urinaria terisi, dinding atasnya
terangkat sampai masuk region hypogastricum. Pada anak kecil , vesica urinaria yang kosong
menonjol diatas aperture pelvis superior , kemudian bila cavitas pelvis membesar, vesica
urinaria terbenam didalam pelvis untuk menempati posisi seperti pada orang dewasa.
1,9

Vesica urinaria yang kosong berbentuk pyramid ,mempunyai apex, basis, dan sebuah facies
superior serta dua buah fascies inferolateralis, juga mempunyai collum
.1

Trigonum vesica dibatasi disebelah atas oleh rigi muscular yang berjalan dari muara ureter
yang satu ke muara ureter lain dan disebut sebagai plica interureterica . Uvula vesica
merupakan tonjolan kecil yang terletak tepat dibelakang ostium urethrae yang disebabkan
oleh lobus medius prostatae yang ada dibawahnya. Tunica muscularis vesica urinaria terdiri
atas otot polos yang tersusun dalam tiga lapisan yang saling berhubungan yang disebut
sebagai musculus detrusor vesica . Pada collum vesica , komponen sirkuler dari lapisan otot
ini menebal untuk membentuk musculus sphincter vesica.
1

Prostat
Dalam keadaan normal prostat berukuran kira-kira sebesar kenari. Letaknya mengelilingi
uretra pars prostatika dan di antara leher kandung kemih serta diafragma urogenitalis. Apeks
prostat terletak di atas sfingter uretra externa vesica urinaria. Di anterior berbatasan dengan
symphisis pubica namun dipisahkan oleh lemak exttraperitoneal pada rongga retropubis
(cavum retzius). Di posterior, prostat dipisahkan dari rektum oleh fasia denonvilliers.
2

Prostat terdiri dari lobus-lobus anterior, posterior, media, dan lateral. Pada pemeriksaan rektal
bisa teraba sulkus medial posterior di antara kedua lobus lateral. Lobus-lobus prostat
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
19

mengandung banyak kelenjar yang mensekresi basa yang ditambahkan pada cairan semen
saat ejakulasi. Kelenjar prostat membuka ke sinus prostatikus. Duktus ejakulatorius, yang
mengalirkan cairan dari vesikula seminalis dan dari vas deferens, memasuki bagian atas
prostat dan kemudian ke uretra pars prostatika di verumontanum.
2

Vaskularisasinya dari a. Vesikalis inferior (cabang a. Iliaca interna). Plexus vena porstatica
terletak di antara kapsula prostat dan selubung fibrosa luar. Plexus ini menerima darah dari v.
Dorsalis penis dan mengalirkannya ke v. Iliaca interna.
2
Vas Deferens
Vas deferens membawa sperma dari epididimis menuju duktus ejakulatorius dan kemudian
dialirkan ke uretra. Vas deferens keluar dari kauda epididimis dan melalui kanalis inguinalis
menuju anulus profunda, di sebelah bawah dinding lateral pelvis hampir menuju ke
tuberositas iskia dan belok ke arah medial untuk mencapai basis kandung kemih di mana
kemudian saluran ini bergabung dengan duktus dari vesikula seminalis membentuk duktus
ejakulatorius.
2
Vesikula Seminalis
Vesikula seminalis ada sepasang (kanan dan kiri), merupakan kelenjar berbentuk kantong
memanjang (kurang lebih 5cm) dan berlubang-lubang. Kelenjar ini terletak di depan rectum,
di belakang fundus vesica urinaria. Sisi medialnya berbatasan dengan ductus deferens.
Sewaktu kandung kemih kosong, sisi lateralnya berbatasan dengan m. Levator ani. Ke
belakang, vesicula seminalis berhubungan dengan rectum (dipisahkan oleh fascia
rectovesicalis). Ke depan, kelenjar ini mempunyai hubungan yang lebih erat dengan fundus
vesica urinaria. Vesicula seminalis diduga berfungsi sebagai tempat penampungan semen dan
merupakan kelenjar penghasil semen yang utama.
6
Uretra
Uretra pria kira-kira panjangnya 20 cm (wanita 4 cm). Uretra pria dibagi 3 bagian:
2

1. Uretra pars prostatika (3cm) memiliki peninggian yang memanjang (lipatan uretra)
pada dinding posteriornya. Di tiap sisi lipatan ini terdapat lekukan dangkal, sinus
prostatikus, yang menandai titik drainase dari 15-20 duktus prostatikus. Utrikulus
prostatikus adalah traktus buntu dengan panjang 5 mm yang membuka ke suatu
eminensia di tengah lipatan, verumontanum.
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
20

2. Uretra pars membranosa (2 cm) terletak di diafragma urogenitalis dan dikelilingi oleh
sfingter uretra externa.
3. Uretra pars spongiosum (15 cm) melalui corpus spongiosum penis menuju meatus
uretra externa.
Untuk lebih jelas mengenai posisi vesika urinaria, ureter, ductus deferens, vesikula seminosa,
dan prostat dapat dilihat pada gambar 11.

Gambar 11. Vesika Urinaria dan Prostat.
8
Vagina
Vagina merupakan organ jalan lahir bayi dan aliran menstruasi, fungsinya adalah sebagai
organ kopulasi perempuan. Panjangnya sekitar 8 cm sampai 10 cm. Vagina menghadap
uterus dengan sudut sekitar 45
0
dari vestibula genitalia eksternal dan terletak antara kandung
kemih dan uretra di sisi anteriordan rectum di sisi posterior. Dinding vagina tersusun atas satu
lapisan otot polos dan epitheliumskuamosa bertingkat terkeratinisasi yang dikenal sebagai
lapisan vagina. Vagina dilembabkan dan dilumasi oleh cairan yang berasal dari kapilerpada
dinding vaginal dan sekresi dari kelenjar serviks. pH cairan vagina bergantung pada kadar
estrogen.
10


Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
21

Uterus dan Tuba Fallopi
Ukuran uterus normal sekitar 8 cm pada wanita nuli para. Uterus terdiri atas: fundus (bagian
yang terletak di atas pintu tuba fallopi), korpus, dan serviks. Serviks terbenam dalam dinding
anterior vagina sehingga dibagi menjadi bagian supravaginalis dan vaginalis. Kavitas interna
serviks berhubungan dengan kavitas korpus pada os interna dan dengan vagina pada os
eksterna. Tuba fallopi terletak pada tepi bebas ligamentum latum dan berfungsi untuk
membawa ovum dari ovarium menuju kornu uteri, tuba dibagi menjadi: pars infundibulum,
ampula, istmus, dan interstisial. Uterus terdiri atas dinding otot yang tebal (miometrium) dan
dilapisi oleh membrana mukosa (endometrium). Endomterium mengalami perubahan siklik
yang nyata selama menstruasi.
2

Uterus dan serviks berbatasan dengan kavum uterovesikalis dan permukaan atas kandung
kemih di anterior. Kavum rekto-uterina (douglasi), yang meluas ke bawah sejauh forniks
posterior vagina, merupakan batas posteriornya. Ligamentum latum adalah batas lateral
utama dari uterus.

Pada sebagian besar wanita, uterus terletak anteversi, yaitu aksis serviks
melengkung ke depan pada aksis vagina. Pada sebagian wanita uterus terletak retroversi.
2

Vaskularisasi terutama dari a. Uterina (cabang a. Iliaca interna). Arteri ini berjalan dalam
ligamentum latum dan, setinggi os interna, menyilang ureter pada sudut kanan untuk
mencapai dan memasok darah ke uterus sebelum melakukan anastomosis dengan a. Ovarica
(cabang aorta abdominalis).
2
Ovarium
Masing-masing ovarium mengandung sejumlah folikel primordial yang berkembang pada
saat awal kehidupan fetus dan menunggu saat pematangan menjadi ovum. Selain produksi
ovum, ovarium juga bertanggung jawab menghasilkan hormon seksual. Tiap ovarium
dikelilingi oleh kapsula fibrosa, yang disebut tunica albugenia.
2
Ovarium terletak di sebelah dinding samping pelvis dan ditahan pada posisi ini oleh dua
struktur: ligamentum latum yang melekat ke ovarium di sebelah posterior oleh mesovarium;
dan ligamentum ovarica yang menahan ovarium ke kornu uterus.
2

Vaskularisasinya dari a. Ovarica (cabang aorta abdominalis). Drainase vena menuju v. Cava
inferior di sebelah kanan dan v. Renalis sinistra di sebelah kiri. Untuk lebih jelas mengenai
organ urogential wanita dapat dilihat pada gambar 12.
2
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
22


Gambar 12. Organ Urogenital Wanita.
3
Penutup
Tulang pelvis terdiri dari empat, yaitu dua ossa coxae yang, os sacrum, dan os coccygys.
Rangka pelvis terdiri dari pelvis major dan pelvis minor (saluran tulang yang harus dilalui
oleh janin pada proses persalinan). Keberhasilan dan kesulitan pelahiran terutama ditentukan
oleh kesesuaian ukuran dan bentuk pelvis dengan kepala fetus, sehingga perlu diketahui
ukuran panggul. Bentuk panggulpun terdapat empat tipe, yaitu gynecoid, android,
Anatomi Panggul dan Organ Rongga Panggul
23

platypelloid, dan anthropoid. Permukaan dalam rangka dinding pelvis hampir seluruhnya
ditempati oleh dua buah otot, m. Obturatorius internus dan m. Piriformis. Otot-otot yang
menyusun dasar pelvis terdiri dari m. Coccyygeus dan m. Levator ani. Pelvis didarahi oleh a.
iliaca interna, a. sacralis mediana, dan arteri rectalis superior. Organ dalam rongga panggul
meliputi kolon sigmoid, rektum, ureter, dan vesica urinaria. Organ dalam rongga panggul pria
dengan wanita berbeda. Pada pria terdapat prostat, vas deferens, vesica seminalis, dan uretra.
Sedangkan pada wanita terdapat vagina, uterus, tuba fallopi, dan ovarium.
Daftar Pustaka
1. Snell RS. Anatomi klinik untuk mahasiswa kedokteran edisi 6. Jakarta: EGC; 2006. h. 306-
49.
2. Faiz O, Moffat D. At a glance series: anatomi. Jakarta: Erlangga; 2004. h. 51-7.
3. Paulsen, Waschke. Sobotta atlas of human anatomy latin nomenclature : general anatomy
and musculoskeletal system. 15
th
ed. Munich: Elsevier GmbH; 2011. p. 203,250-3.
4. Verrals S. Anatomi & fisiologi: terapan dalam kebidanan edisi 3. Jakarta: EGC; 2003. h.
28-48
5. Agur AMR, Dalley AF. Grants atlas of anatomy. 13th ed. Philadelphia: Lippincott
Williams & Wilkins; 2013. p. 315.
6. Widjaja IH. Anatomi pelvis. Jakarta: EGC; 2010. h. 3-38.
7. Kasim YI. Buku ajar traktus urogenitalis edisi 2. Jakarta: Ukrida; 2010. h. 5-6.
8. Faiz O, Moffat D. Anatomy at a glance. Turin: Blackwell Science Ltd; 2002. p. 51-7.
9. Sherwood L. Fisiologi manusia: dari sel ke sistem. Edisi ke-2. Jakarta: EGC; 2001. h.410-
51.
10. Sloane E. Anatomi dan fisiologi untuk pemula. Jakarta: EGC, 2003. h.353-8.