Anda di halaman 1dari 16

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Peningkatan kualitas sumber daya manusia salah satunya ditentukan oleh
kualitas pangan yang dikonsumsinya. Berdasarkan UU. No 7 tahun 1996 tentang
pangan menyatakan bahwa pangan yang dikonsumsi harus memenuhi beberapa
syarat diantaranya aman, bergizi, bermutu, dan tejangkau oleh masyarakat. Aman
yang dimaksud adalah bebas dari cemaran biologi, kimia dan cemaran lain yang
dapat mengganggu, merugikan, dan membahayakan kesehatan manusia (Depkes,
1996)
Kondisi makanan dan minuman yang tidak aman sangat merugikan bagi
konsumen karena dapat terinfeksi atau sakit bahkan keracunan dengan gejala
antara lain mual, sakit perut, muntah, diare bahkan dapat menyebabkan kejang
dan akhirnya fatal bila tidak segera mendapatkan pertolongan. Penggunaan bahan
tambahan pangan (BTP) yang memang jelas- jelas dilarang, seperti bahan
pengawet yang melampaui ambang batas yang telah ditentukan. Dalam kehidupan
sehari-hari BTP sudah digunakan secara umum oleh masyarakat termasuk dalam
pembuatan makanan. Namun dalam prakteknya masih banyak produsen makanan
yang menggunakan bahan tambahan yang berlebih sehingga dapat menjadi racun
dan berbahaya bagi kesehatan yang sebenarnya tidak boleh digunakan dalam
makanan, baik mengenai sifat-sifat keamanan Bahan Tambahan Pangan (BTP)
(Fadilah, 2006).
Salah satu penyalah gunaaan yang dilakukan oleh produsen adalah
penggunaan boraks sebagai bahan tambahan pangan. Biasanya boraks disalah
gunakan oleh produsen nakal untuk pembuatan kerupuk beras, mie, lontong
(sebagai pengeras), ketupat (sebagai pengeras), bakso (sebagai pengenyal dan
pengawet), kecap (sebagai pengawet), bahkan pembuatan bubur ayam (sebagai
pengental dan pengawet). Padahal fungsi boraks yang sebenarnya adalah
digunakan dalam dunia industri non pangan sebagai bahan solder, bahan
pembersih, pengawet kayu, antiseptik, dan pengontrol kecoa (Suhanda, 2012).
Sering mengkonsumsi makanan yang mengandung boraks akan
menyebabkan gangguan otak, hati, lemak dan ginjal. Dalam jumlah banyak,
boraks menyebabkan demam, anuria (tidak terbentuknya urin), koma, merangsang
sistem saraf pusat, menimbulkan depresi, apatis, sianosis, tekanan darah turun,
kerusakan ginjal, pingsan bahkan kematian (Nasution, 2009).
Berdasarkan hal hal yang telah diuraikan tersebut maka pada praktikum
ini dilakukan pengujian borak pada beberapa sampel makanan yang sering
dikonsumsi masyarakat. Pengujian boraks dilakukan degan uji kertas kunyit.
1.2 Tujuan
Adapun tujuan yang digunakan dalam praktikum ini adalah sebagai
berikut.
1. Untuk mengetahui cara pengujian kandungan boraks pada produk pangan
dan hasil pertanian
2. Untuk mengethaui ada tidaknya kandungan boraks pada produk pangan
dan hasil pertanian



BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Botraks Dan Karakteristiknya
Boraks adalah senyawa berbentuk kristal putih tidak berbau dan stabil pada
suhu ruangan. Boraks merupakan senyawa kimia dengan nama natrium tetraborat
(NaB4O7 10 H2O). Jika larut dalam air akan menjadi hidroksida dan asam borat
(H3BO3). Boraks atau asam boraks biasanya digunakan untuk bahan pembuat
deterjen dan antiseptic. Mengkonsumsi makanan yang mengandung boraks tidak
berakibat buruk secara langsung, tetapi boraks akan menumpuk sedikit demi
sedikit karena diserap dalam tubuh konsumen secara kumulatif. Larangan
penggunaan boraks juga diperkuat dengan adanya Permenkes RI No
235/Menkes/VI/1984 tentang bahan tambahan makanan, bahwa Natrium
Tetraborate yang lebih dikenal dengan nama Boraks digolongkan dalam bahan
tambahan yang dilarang digunakan dalam makanan, tetapi pada kenyatannya
masih banyak bentuk penyalahgunaan dari zat tersebut (Subiyakto, 1991).
Senyawa-senyawa asam borat mempunyai sifat-sifat kimia sebagai berikut :
jarak lebur sekitar 171oC. Larut dalam 18 bagian air dingin, 4 bagian air
mendidih, 5 bagian gliserol 85%, dan tidak larut dalam eter. Kelarutan dalam air
bertambah dengan penambahan asam klorida, asam sitrat atau asam tartrat. Mudah
menguap dengan pemanasan dan kehilangan satu molekul airnya pada suhu
1000C yang secara perlahan berubah menjad asam metaborat (HBO2). Asam
borat merupakan asam lemah dengan garam alkalinya bersifat basa, mempunyai
bobot molekul 61,83 berbentuk serbuk halus kristal transparan atau granul putih
tak berwarna dan tak berbau serta agak manis (Khamid, 2006).
2.2 Fungsi penggunaan boraks
Fungsi sebbenarnya boraks adalah sebagai antiseptika (zat yang
menghambat pertumbuhan dan perkembangan mikroorganisme). Pemakaiannya
dalam obat biasanya dalam salep, bedak, larutan kompres, obat oles mulut, bahkan
juga untuk pencuci mata. Boraks juga digunakan sebagai bahan solder, bahan
pembersih, pengawet kayu dan antiseptik kayu (Khamid, 2006).
Asam borat dapat dibuat dengan menambahkan asam sulfat atau klorida
pada boraks. Larutannya dalam air (3%) digunakan sebagai obat cuci mata yang
dikenal sebagai boorwater. Asam borat juga digunakan sebagai obat kumur,
semprot hidung dan salep luka kecil. Tetapi bahan ini tidak boleh diminum atau
digunakan pada bekas luka luas, karena beracun bila terserap oleh tubuh (Winarno
dan Rahayu, 1994).
2.3 Ciri Ciri Makanan Yang Mengandung Boraks
Untuk mengetahui makanan yang mengandung boraks ciri cirinya sebagi
berikut(suara media,2011):
- Mi basah: Teksturnya kental, lebih mengilat, tidak lengket, dan tidak cepat
putus.
- Bakso: Teksturnya sangat kental, warna tidak kecoklatan seperti
penggunaan daging, tetapi lebih cenderung keputihan.
- Snack: Misalnya lontong, teksturnya sangat kenyal, berasa tajam, sangat
gurih, dan memberikan rasa getir.
- Kerupuk: Teksturnya renyah dan bisa menimbulkan rasa getir
2.4 Macam Macam Metode Pengujian Boraks
Ada berbagai metode yang dapat digunakan untuk menguji kandungan
boraks pada makanan. Uji tersebut dikelompokkan menjadi 2 macam yaitu uji
kandungan boraks secara kualitatif dan uji kandungan boraks secara kuantitatif.
Uji kandungan boraks secara kualitatif hanya mampu menunjukkan seberapa
banyak kandungan boraks didalamnya. Uji secara kuantotatif selain bias
menunjukkan apakah suatu makanan mengandung boraks atau tidak juga
menunjukkan berapa besar kandungan boraks tersebut. ( Rohman dan Sumantri,
2007)
1. Uji kandungan boraks secara kualitatif
a. Metode sentrifugasi
Pada metode uji kandungan boraks secara sentrifugasi ini bahan makanan
yang akan di uji dicampur dengan air panas kemudian diblender halus dan
dimasukkan dalam sentrifugasu ( diputar selama 2 menit dengan kecepatan
3000 rpm) sehingga diperoleh supernatant. Untuk mengetahui apakah
bahan makanan yang diuji mengandung boraks ayau tidak, langakah
selanjutnya supernatant terbentuk bias diuji dengan 2 cara yaitu:
1. Supernatant dipanaskan diatas penangas air, ditambahkan H2so4 pekat
dan etanol. Apabila dibakar nyala api berwarna hijau maka bahan
makanan tersebut mengandung bi=oraks.
2. Supernatant ditambahkan beberapa tetes HCL 5 N kemudian disaring.
Hasil saringan ditambahkan asam oksalat jenuh dan 1 ml kurkumin 1 %
yang terlatut dalam methanol. Setelah itu diuapkan diatas penangas air
kemudian residunya ditambahkan uap ammonia. Apabila uap berwarna
hijau tua kehitaman maka dapat dipastikan makanan yang diuji
mengandung boraks. (Rohman dan Sumantri, 2007)
b. Metode pengabuan
Metode uji boraks dengan pegabuan ini mempunyai langkah kerja yang
mirip dengan cara sentrifugasi. Perbedaannya hanya terletak pada langkah
awalnya. Pada metode pengabuan ini bahan makanan yang akan diuji
ditambahkan garam dapur yang kemudian dikeringkan dalam ven hingga
menjadi abu. Proses selanjutnya untuk mengintifikasi adanya borak pada
bahan pangan yang di uji menggunakan cara yang sama dengan uji
sentrifugasi.
c. Metode Easy test Boraks
Metode ini menggunakan alat tes kit boraks. Alat ini dalam makanan
adalah alat uji cepat kualitatif untuk mendeteksi kandungan boraks dalam
makanan dengan waku 10 menit dengan batas sensitivitas 100mg/Kg (100
ppm)


2. Uji kandungan boraks secara kuantitatif
a. Metode titri metri
Metode titri metri merupakan metode yang rumit dalam mnguji kandungan
boraks dalam makanan. Namun dengan metode ini tidak hanya diketahui
apakah makanan yang diuji positif mengandung boraks atau tidak, tetapi
juga dapat diketahui seberapa banyak boraks yang terkandung didalam
makanan tersebut. Adapun tahapan yang harus dilalui pada saat
melaakukan uji kandungan boraks pada makanan sebagaimana
digambarkan pada gambar 2.4


2.5 Karakteristik Bahan Atau Sampel Yang Digunakan Pada Saat
Praktikum
2.5.1 Pentol ciok
Pentol cilok adalah makanan ringan yang menyerupai pentol dan
terbuat dari tepung kanji, berasa gurih dan kenyal. Awalnya makanan ini
merupakan khas dari Jawa Barat, namun sekarang sudah mulai merambah
kedaerah lain. Cilok termasuk makanan jajanan. Makanan jajanan menurut
FAO didefisinikan sebagai makanan dan minuman yang dipersiapkan dan
dijual oleh pedagang kaki lima di jalanan dan di tempat tempat keramaian
umum lain yang langsung dimakan atau dikonsumsi tanpa pengolahan atau
persiapan lebih lanjut.
Perlu diwaspadai akan kemananpangan dari pentol cilok tersebut,
karena biasanya pent olcilok dijual dalam keadaan terbuka dan dibiarkan
dalamwaktu yang lama, sehingga memungkinkan terjadinyacemaran oleh
mikroba. Cemaran oleh mikroba pada pentol cilok juga di pengaruhi oleh
sanitasi selama proses pengolahan serta higiene dari penjamah makanan.
Selain cemaran oleh mikroba, keamanan pangan pentol
cilok juga dipengaruhi oleh bahan-bahan yang digunakan, kualitas dari
bahan-bahan tersebut, penggunaan bahan tambahan makanan serta
keberadaan bahan berbahaya dalam pembuatan pentol cilok
2.5.2 Pindang
Pindang merupakan hasil olahan ikan dengan cara kombinasi
perebusan atau pemasakan dan penggaraman. Pindang mempunyai
kenampakan, cita rasa, tekstur dan keawetan yang khas dan bervariasi sesuai
dengan jenis ikan, kadar garam, dan lama perebusan. Kan yang digunakan
sebagai bahan baku sebaiknya ikan yang masih segar. Ikan pindang yang
dihasilkan dari ikan yang kurang segar mempunyai kenampakan yang jelek(
karena hancur pada saat perebusan ) dan rasa yang terlalu asin( karena
terjadi penetrasi garam akan berlangsung lebih cepat. Daya awet ikan
pindang tidak tterlalu lama. Pindang hanya tahan kira kira 3-4 hari,
sedangkan pindang paso mampu bertahan kira kira 6- 7 hari setelah tutup
wadah dibuka. (warintek, 2011)
2.5.3 Bakso
Bakso merupakan salah satu produk olahan yang sangat populer. Banyak
orang menyukainya, dari anak-anak sampai orang dewasa. Bakso tidak saja
hadir dalam sajian seperti sajian mie bakso maupun mie ayam. Bola-bola
daging ini juga biasa digunakan dalam campuran beragam masakan
lainnya, sebut saja misalnya nasi goreng, mie goreng, capcay, dan aneka sop
(Widyaningsih, 2006). Bakso merupakan produk dari protein daging, baik
daging sapi, ayam ikan maupun udang. Bakso dibuat dari daging giling
dengan bahan tambahan utama garam dapur (NaCl), tepung tapioka, dan
bumbu berbentuk bulat seperti kelereng dengan berat 25-30 gr per butir.
Setelah Bakso memiliki tekstur kenyal seperti ciri spesifiknya, kualitas
bakso sangat bervariasi karena perbedaan bahan baku dan bahan tambahan
yang digunakan, proporsi daging dan tepung dan proses pembuatannya
(Widyaningsih, 2006).
2.5.4 Pempek
Pempek merupakan makanan tradisional Palembang, yang dibuat
dari adonan daging ikan cincang atau giling, tepung, dan bumbu, kemudian
direbus. Pempek dapat dibuat dari berbagai jenis ikan, karena protein yang
akan mengalami gelasi ketika dilakukan perebusan. Ikan yang biasa
digunakan dalam pembuatan pempek di Palembang adalah ikan tengiri, ikan
gabus danikan belida tetapi yang diperdagangkan sering kali djumpai
pempek terbuat dari jenis-jenis ikan lainnya, bahkan juga dari udang, daging
cumi-cumi, dan lainnya. Lele dumbo merupakan jenis ikan air tawar yang
banyak dibudidaya di berbagai daerah.Provinsi Yogyakarta menempati
urutan ketujuh provinsi penghasil lele di Indonesia dengan produksi 7.902
ton pada tahun 2010 (Andhi,2010).Menurut Balai Besar Riset Pengolahan
Produk dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan, Kementerian Kelautan
dan Perikanan (2010) , ikan Lele Dumbo memiliki kandungan protein
sebesar 19,91 %.Kandungan protein yang tinggi dan jumlah produksi yang
tinggi dapat dijadikan dasar inovasi pembuatan pempek dari lele dumbo.
Pempek termasuk makanan yang berkadar air tinggi. Kadar airnya dapat
mencapai 50-60% wb. Kadar air yang tinggi ini memicu aktivitas enzim dan
mikrobia, sehingga penyimpanan terlalu lama akan menyebabkan nilai gizi
dan sensorisnya berubah. Salah satu metode pengawetan untuk
memperpanjang umur simpan pempek yang saat ini sudah dilakukan adalah
pengeringan. Pengeringan bertujuan menurunkan kadar air pempek,
sehingga dapat menurunkan aktivitas enzim dan mikrobia. Dengan demikian
pempek kering dapat disimpan di suhu kamar lebih lama. Pempek yang
telah kering dapat direkonstitusi dengan perendaman dalam air dan
perebusan agar dapat dinikmati seperti pempek pada umumnya. Pempek
kering juga dapat dijadikan krupuk pempek.
2.5.5 Kerupuk
Kerupuk merupakan makanan kudapan yang bersifat kering, ringan
yang terbuat dari bahan yang mengandung pati yang cukup tinggi.
Kerupuk merupakan makanan kudapan yang popular, mudah cara
membuatnya beragam warna dan rasa, disukai oleh segala lapisan usia
(Wahyuni, 2007).
Kerupuk adalah makanan ringan yang dibuat dari adonan tepung
tapioca dicampurbahan perasa seperti udangatau ikan. Kerupuk dibuat
dengan mengukus adonan sebelum dipotong tipis-tipis, dikeringkan di
bawah sinar mataharidan digoreng dengan minyak gorengyang banyak
(Soemarmo, 2009).
Kerupuk pada dasarnya dibagi menjadi dua jenis yaitu kerupuk halus
dan kerupukkasar. Kerupuk kasar dibuat hanya dari bahan pati yang
ditambahkan bumbu, sedangkan kerupuk halus ditambah lagi dengan bahan
berprotein seperti ikan sebagai bahan tambahan. Kerupuk tapioka
mempunyai kandungan protein yang rendah. Hal ini dikarenakan kadar
protein bahan baku yang digunakan (tepung tapioka) rendah Penambahan
ikan, tepung udang dan sumber protein lainnya pada adonan kerupuk
diharapkan akan meningkatkan kandungan protein kerupuk yang dihasilkan
(Wijandi et al., 1975).
BAB 5 PEMBAHASAN
5.1 Skema kerja dan fungsi perlakuan
Pada praktikum uji boraks pada sampel yang pertama kali dilakukan pada
adalah menyiapkan sampel dan bahan-bahan lainnya serta alat yang akan
digunakan. Pada uji boraks ini menggunakan lima (5) sampel yaitu bakso,
pempek, krupuk, cilok, dan pindang. Disiapkan bahan 10 gram dari masing-
masing sampel, setelah itu masing-masing sampel dicincang halus agar
kandungan dalam sampel lebih mudah terekstrak. Sampel diberi 2 perlakuan yaitu
dengan direndam air mendidih dan tanpa perendaman. Perendaman menggunakan
air mendidih bertujuan untuk mengetahui keefektifan air dalam melarutkan boraks
sehingga kandunagn boraks yang terdapat pada sampel dapat berkurang,
karena boraks dapat larut dalam air. Selanjutnya sampel yang direndam ditiriskan
terlebih dahulu. Kedua sampel dari dua perlakuan ditambah dengan air mendidih
sebanyak 10 ml lalu dilakukan pengadukan agar homogen. Kemudian
ditambahkan dengan 5ml HCl dan 4 tetes reagent cair. Penambahan reagent
bertujuan untuk mengkondisikan ekstrak agar dapat menunjukkan indikator
perubahan apabila sampel terdeteksi positif sedangkan penambahan HCl bertujuan
agar pH bekstrak mendekati asam, sehingga dapat terdeteksi saat diuji
menggunakan kertas kit. Kertas uji dicelupkan sebagian kedalam larutan suspensi
lalu dikering anginkan untuk dapat mengetahui perubahan warna pada kertas.
Kertas uji yang sudah kering kemudian diamati apakah terjadi perubahan warna
atau tidak. Jika kertas uji berubah warna menjadi merah bata maka hal itu
menunjukkan bahwa sampel positif terdeteksi mengandung boraks.
5.2 Analisa data
Praktikum ini dilakukan karena boraks sering disalah gunakan sebagai
bahan tambahan pangan, boraks tidak diizinkan penggunaannya dalam makanan
yang disesuaikan dengan Permenkes RI No.1168/Menkes/Per/X/1999 tentang
bahan pangan. Hasil uji secara kualitatif senyawa boraks terhadap sampel
mengindikasikan keberadaan senyawa boraks pada sampel pentol bakso, krupuk,
cilok dan pindang. Pada praktikum uji boraks dilakukan 2 perlakuan yang berbeda
yaitu perlakuan tanpa perendaman dan perlakuan dengan air panas.
5.2.1 Perlakuan tanpa perendaman
Uji boraks dari perlakuan tanpa perendaman didapatkan hasil uji sampel
bahwa hampir semua sampel mengandung boraks kecuali dengan sampel pempek.
Hasil uji adanya boraks dapat dilihat dari kertas kit yang digunakan saat
pengujian. Semakin warna yang dihasilkan merah bata maka sampel tersebut
mengandung boraks. Namun dalam uji kualitatif menggunakan kertas kunyit
mempunyai kelemahan bahwa tidak dapat memastikan besarnya kandungan borak
yang ada padaa sampel. Kertas kit hanya mampu mnegidentigfikasi ada tiidaknya
boraks pada bahan pangan. Dari uji menggunakan kertas kunyit, kerupuk
mempunyai warna yang lebih terlihhat dibandingkan sampel lainnnya. Hal ini
menunjukkan bahwa bkadar ppm boraks pada kerupuk lebih tinggi dibandiingkan
sampel lainya.hal ini sesuai dengan litelatur bahwa kemampuan paper test kit
sederhana ini adalah mendeteksi kandungan boraks pada makanan dengan kadar
minimal 200 ppm. Semakin besar kadar ppm dari boraks maka semakin jelas
warna coklat pada paper test kit.
5.2.2 Perendaman Dengan Air Panas
Uji boraks dengan perlakuan perendaman dengan air panas didapatkan
hasil bahwa sampel yang mengandung boraks berkurang dari sampel yang
mengandung boraks pada perlakuan tanpa perendaman. Sampel yang
mengandung boraks adalah kerupuk,cilok dan pindang. Hal ini dapat disimpulkan
bahwa proses perendaman menggunakan air panas mempengaruhi kandungan
boraks, yaitu dapat menurunkan kandungan boraksnya. Untuk pindang memiliki
warna yang terlihat jelas, dibandingkan dengan pegujian tanpa perendaman.
Sedangakan tingakat warna yang dihasilkan pada kerupuk menurun dibandingkan
dengan perlakuan sebelumnya. Hal ini dikarenakan karakteristik sampel yang
berbeda. Kerupuk akan memembentuk gel pada saat direndam dengan air panas.
Gel ini dikarenakan komposisis kerupuk yaitu amilosa dan amilopektin yang
akan membentu gel. Sehingga boraks akan larut pada air dan filtrate yang
dihasilkan mempunyai kndungan boraks yang sedikit. Sedangkan pada pindang
mempunyyai komposisi yang sulit untuk larut (hancur) pada perendaman,
sehingga borak yang terkandung dapat keluar dari partikel pindang sehingga saat
diambil filttrat dari dendeng kadar borak yang keluar dari sampel tinggi.

BAB 6 PENUTUP
6.1 Kesimpulan
Dari praktikum yang telah dilakukan didapatkan beberapa kesimpulan
diantaranya:
1. Boraks adalah senyawa berbentuk kristal putih tidak berbau dan stabil
pada suhu ruangan. Boraks merupakan senyawa kimia dengan nama
natrium tetraborat (NaB4O7 10 H2O). Pada pengujian formalin
dilakukan dengan 2 perlakuan yang berbeda yaitu perlakuan tanpaa
perendaman dan perlakuan dengan perendaman air panaas. Dalam
praktikum ini menggunakan 5 sampel yang bebeda yaitu
pempek,pindang, bakso ,krupuk dan pentol cilok.
2. Dalam pengujian formalin dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu dengan
cara kualitatif dan kuantitatif.
3. Dari hasil pengamatan didapatkan bahwa perlakuan dengan perendaman
akan mempengaruhi uji boraks yaitu kandungan boraks akan larut pada
air sehingga formalin tidak terbaca ataupun hilang.
4. Dalam pengujian boraks dilakukan dengaan kertas kit, prinsip dari
pengujian ini adalah jika warna dari kertas berubah menjadi ungu maka
sudah teridentifikasi bahwa bahan pangan tersebut mengandung
formalin.
6.2 Saran
Adapun praktikum yang dilakukan sudah sangat baik, namun alaangkaah
baikya dalam pengujian formalin menggunakan alat yang lebih berstandart dalam
skala labolatorium. Sehingga mahasiswa dapat menegtahui kadar boraksyang
terkandung dalam bahan pangan.


DAFTAR PUSTAKA
Departemen Kesehatan RI. 1995. Farmakope Indonesia Edisi 111. Jakarta:
Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan
Depkes R.I. 1999. Permenkes RI No.1168/Menkes/Per/X/1999 tentang Bahan
Tambahan Pangan. Jakarta
Fadilah. 2006. Identifikasi Kandungan Bahan Tambahan Makanan (BTM) Pada
Makanan Jajanan Anak SDN Kompleks Kota Palopo Tahun 2006.
Skripsi. Makassar: Universitas Hasauddin.

Rohman, A dan Sumantri. 2007. Analisis Makanan. Bandung: Institut Teknologi
Bandung
Suhanda, Rikky. 2012. Higiene Sanitasi Pengolahan dan Analisa Boraks pada
Bubur Ayam yang Dijual diKecamatan Medan Sunggal Tahun
2012.Skripsi. Medan: Universitas Sumatera Utara

Wahyuni, M. 2007. Kerupuk Tinggi Kalsium: Nilai Tambah Limbah Cangkang \
Kerang Hijau Melalui Aplikasi Teknologi Tepat Guna
Winarno, F.G. 1992. Kimia Pangan dan Gizi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama