Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kesadaran masyarakat Indonesia akan konsumsi obat generik masih
kurang. Penyebabnya adalah masih adanya anggapan bahwa obat generik
yang harganya lebih murah tidak berkualitas jika dibandingkan dengan obat
bermerek. Konsumsi obat generik di Indonesia paling rendah jika
dibandingkan dengan negara ASEAN lainnya. Di Thailand, konsumsi obat
generik mencapai 25% dari penjualan obatnya, sedangkan di Malaysia
mencapai 20% pada tahun 2007. Sepanjang tahun 2007, penjualan obat
generik yang dikonsumsi masyarakat Indonesia hanya mencapai 8,7% dari
total penjualan obat (Dinas Kesehatan Jawa Barat, 2009) .
Harga obat di Indonesia lebih mahal jika dibandingkan dengan harga obat
di negara lain. Penyebabnya adalah harga obat tersebut termasuk ke dalam
biaya distribusi, rumitnya tata niaga obat, pajak pertambahan nilai, dan biaya
promosi pada para dokter.Sebenarnya kualitas obat generik tidak kalah dengan
obat bermerek lainnya. Hal ini dikarenakan obat generik juga mengikuti
persyaratan dalam Cara Pembutan Obat yang Baik (CPOB) yang dikeluarkan
oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia (BPOM RI).
Selain itu, obat generik juga harus lulus uji bioavailabilitas/bioekivalensi
(BA/BE). Uji ini dilakukan untuk menjaga mutu obat generik. Pengujian BA
dilakukan untuk mengetahui kecepatan zat aktif dari produk obat diserap oleh
tubuh ke sistem peredaran darah.Pada beberapa obat bermerek dagang,
terdapat bahan tambahan yang digunakan selain zat aktif, yatujuannya adalah
untuk mengurangi reaksi alergi tubuh terhadap zat aktif, namun bagi sebagian
orang, zat tambahan dapat menyebabkan alergi. Oleh karena itu, sekelompok
orang tersebut lebih cocok menggunakan obat generik.
1.2 Rumusan Masalah
1. Apakah definisi obat generik itu?
2. Sebutkan macam-macam obat generik?
3. Penyebab apa saja yang mempegaruhi penggunaan obat generic kurang
diminati?
4. Apakah efek samping, dan berapa dosis dari obat generik.
1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum
- Mengetahui definisi obat generik
- Mengetahui macam-macam obat generik
- Mengetahui manfaat obat generik
- Mengetahui perbedaan obat generik dengan obat-obat lain
1.3.2 Tujuan Khusus
- Mengetahui dosis yang baik dalam penggunaan obat generik
- Mengetahui kegunaan obat generik dalam mengobati penyakit
1.4 Manfaat
- ManfaatTeoritis
Mahasiswa dapat lebih memahami dan mengerti tentang obat generik lebih
mendalam. Mahasiswa mampu mendefinisikan secara benar tentang obat
generik serta mengetahui cara penggunaan obat generik secara benar dalam
membantu proses penyembuhan penyakit.
Manfaat Praktis
- Bagi dosen
Dapat menjadi standar pembelajaran dalam mata kuliah farmakologi yang
berkaitan dengan obat generik.
- Bagi Pembaca
Dapat menjadi sumber informasi agar mengetahui jenis-jenis obat yang aman.
- Bagi Instansi Kesehatan
Dapat menjadi tolak ukur dalam pemberian obat generik kepada pasien.













BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Pengertian obat
Yang dimaksud dengan obat disini adalah semua zat baik itu kimiawi,
hewani, maupun nabati yang dalam dosis layak dapat menyembuhkan,
meringankan, atau mencegah penyakit berikut gejalanya. Di beberapa pustaka
disebutkan bahwa tidak semua obat memulai riwayatnya sebagai obat anti
penyakit, namun ada pula yang pada awalnya digunakan sebagai alat ilmu
sihir, kosmetika, atau racun untuk membunuh musuh. Misalnya, strychnine
dan kurare mulanya digunakan sebagai racun-panah penduduk pribumi Afrika
dan Amerika Selatan. Contoh yang lebih baru ialah obat kanker nitrogen-
mustard yang semula digunakan sebagai gas-racun (mustard gas) pada perang
dunia pertama. (Obat-obat Penting,2002).
Di kalangan masyarakat istilah obat biasanya dikenal dalam berbagai
pengelompokan, seperti : obat paten, obat generik, obat tradisional/ jamu,
obat keras, narkotika, obat dengan resep, obat tanpa resep, obat racikan, obat
cina dan istilah obat lainnya misalnya yang berkaitan dengan harga misalnya
istilah obat murah dan obat mahal. Pengertian obat paten atau dalam kamus
obat dikenal dengan nama spesialite adalah obat milik suatu perusahaan
dengan nama khas yang dilindungi hukum, yaitu merek terdaftar atau
proprietary name. Sedangkan yang dimaksud dengan obat generik adalah
nama obat sesuai dengan kandungan zat berkhasiat obat tersebut. Sebagai
contoh : Asam Mefenamat (nama/obat generik) terdapat dalam obat paten
seperti Ponstan, Mefinal, Pondex, Topgesic dan masih banyak lagi. Begitu
juga dengan Amoxycillin (nama/obat generic) terdapat dalam nama obat paten
seperti Amoxsan, Kalmoxillin, Kimoxil, dan juga masih banyak lagi nama
obat paten dengan kandungan yang sama.
Walaupun berisikan kandungan zat berkhasiat dengan nama generik/
official yang sama namun setiap obat paten mempunyai harga yang berbeda-
beda dari pabrik yang memproduksiya. Perbedaan harga tersebut umumnya
terkait dengan faktor-faktor pembuatan obat tersebut dari mulai jenis bahan
baku yang digunakan, alat-alat produksinya, biaya produksi, mutu
pengujiannya, cara pengemasan sampai dengan promosi pemasarannya.
Semua faktor tersebut kemudian dihitung serinci mungkin sehingga diperoleh
harga netto dari pabrik yang selanjutnya dijual dalam jumlah besar kepada
para pedagang besar farmasi(PBF)/ distributor. Apotek kemudian membeli
obat tersebut sebagai harga netto untuk apotek (HNA) yang selanjutnya dijual
kepada konsumen dengan harga yang berbeda-beda tergantung masing-masing
apotek menetapkan faktor harga jual apotek (HJA) nya. Perbedaan harga yang
sampai ke konsumen ini masih mendapat toleransi dari pemerintah pada range
faktor harga penjualan/ harga eceran tertinggi (HET) tertentu.
2.2 Indikasi Pengunaan Obat Generik
Beberapa indikasi yang didapat dari obat generik adalah:
- Harga yang didapat lebih murah.
- Mutu obat generik tidak berbeda dengan obat paten karena bahan
bakunya sama. Hanya saja, modelnya beraneka ragam. Pada obat
generik kemasannya dibuat biasa, karena yang terpenting bisa
melindungi produk yang ada di dalamnya. Namun, yang bermerek
dagang kemasannya dibuat lebih menarik dengan berbagai warna.
Kemasan itulah yang membuat obat bermerek lebih mahal.



















BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Pengertian obat generik
Obat generik adalah obat yang telah habis masa patennya, sehingga dapat
diproduksi oleh semua perusahaan farmasi tanpa perlu membayar royalti.
3.2 Macam- macam obat generik
Terdapat dua jenis obat generik, yaitu Obat Generik Berlogo (OGB)
dan obat generik bermerek (branded generic) atau biasa disebut obat
dagang. Sebenarnya tidak ada perbedaan zat aktif pada kedua jenis obat
generik ini. Obat Generik Berlogo (OGB) pertama kali dikenalkan kepada
masyarakat pada tahun 1991 oleh pemerintah dengan tujuan untuk
memenuhi kebutuhan obat masyarakat menengah ke bawah. Jenis obat ini
mengacu pada Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN) yang merupakan
obat esensial untuk penyakit tertentu.
Sebelumnya, tahun 1985, pemerintah telah mewajibkan penggunaan
obat generik dalam pelayanan kesehatan pemerintah. Demi terlaksananya
penggunaan obat generik, maka dibuatlah landasan hukum untuk
pengawasan penggunaan obat generik, yaitu SK Menkes No
085/Menkes/Per/I/1989 yang mewajibkan penulisan resep dan
penggunaan obat generik di fasilitas kesehatan pemerintah . Sebenarnya
kualitas obat generik tidak kalah dengan obat bermerek lainnya. Hal ini
dikarenakan obat generik juga mengikuti persyaratan dalam Cara
Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) yang dikeluarkan oleh Badan
Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia (BPOM RI).
Selain itu, obat generik juga harus lulus uji bioavailabilitas atau
bioekivalensi (BA/BE). Uji ini dilakukan untuk menjaga mutu obat
generik. Studi BE dilakukan untukmembandingkan profil pemaparan
sistematik (darah) yang memiliki bentuk tampilan berbeda-beda (tablet,
kapsul, sirup, salep, dan sebagainya) dan diberikan melalui rute
pemberian yang berbeda-beda. Pengujian BA dilakukan untuk mengetahui
kecepatan zat aktif dari produk obat diserap oleh tubuh ke sistem
peredaran darah.Pada beberapa obat bermerek dagang, terdapat bahan
tambahan yang digunakan selain zat aktif.
Hal ini biasanya dilakukan untuk mengurangi reaksi alergi tubuh
terhadap zat aktif, namun bagi sebagian orang, zat tambahan malah dapat
menyebabkan alergi. Oleh karena itu, sekelompok orang tersebut lebih
cocok menggunakan obat generik. Perbedaan antara obat bermerek dan
obat generik hanya terdapat pada tampilan obat yang lebih menawan dan
kemasan yang lebih bagus sehingga terasa lebih istimewa. Penggunaan
obat generik pun dipengaruhi oleh pemberian resep dokter. Tidak semua
dokter dengan senang hati memberikan resep obat generik kepada pasien.
Banyak alasan yang melatarbelakangi hal tersebut, salah satunya adalah
pandangan masyarakat yang menganggap remeh obat generik sehingga
akhirnya akan mengurangi reputasi dokter.
Hal lain yang bisa mempengaruhi yaitu adanya pesan sponsor kepada
dokter tersebut dan belum adanya obat generik dari obat paten yang akan
diberikan kepada pasien. Selain itu, pasien biasanya juga enggan untuk
meminta obat generik kepada dokternya sehingga penggunaan obat
generic dengan resep dokter masih sangat kurang. Mulai saat ini, kita
sebagai pasien harus bersikap lebih aktif lagi mengenai biaya kesehatan
yang dikeluarkan. Oleh karena itu, jangan terlalu cepat menghakimi obat
hanya karena obat tersebut tergolong obat generik yang notabene berharga
lebih murah.
3.3 Penyebab Penggunaan Obat Generik Kurang Diminati
Beberapa penyebab penggunaan obat generik kurang diminati
masyarakat karena adanya anggapan bahwa obat generik yang harganya
lebih murah tidak berkualitas jika dibandingkan dengan obat dagang.
Kemasan obat generik pun menjadi salah satu faktor kurang diminati nya
obat generik ini. Generik kemasannya dibuat biasa, karena yang
terpenting bisa melindungi produk yang ada di dalamnya. Namun, yang
bermerek dagang kemasannya dibuat lebih menarik dengan berbagai
warna.
Kemasan itulah yang membuat obat bermerek lebih mahal. Meskipun
mempunyai mutu yang sama. Faktor yang juga tak kalah penting dalam
kurang berminat nya penggunaan obat generik adalah ketersediaan obat
ini. Menurut data yang diperoleh di salah satu rumah sakit dan di apotik x
hanya tersedia sekitar 69,7% dari target yang tersedia adalah 95%.

3.4 Penggolongan obat menurut Kandungan bahannya
Obat saraf dan otot golongan analgesic atau obat yang dapat
menghilangkan rasa sakit/ obat nyeri sedangkan obat antipiretik adalah
obat yang dapat menurunkan suhu tubuh.
Analgesik sendiri dibagi dua yaitu :
1. Analgesik opioid / analgesik narkotika Analgesik opioid merupakan
kelompok obat yang memiliki sifat-sifat seperti opium atau morfin.
Golongan obat ini terutama digunakan untuk meredakan atau
menghilangkan rasa nyeri.
Tetap semua analgesik opioid menimbulkan adiksi/ ketergantungan, maka
usaha untuk mendapatkan suatu analgesik yang ideal masih tetap diteruskan
dengan tujuan mendapatkan analgesik yang sama kuat dengan morfin tanpa
bahaya adiksi.
Penggolongan analgesik narkotik adalah sebagai berikut :
alkaloid alam : morfin, codein
derivat semi sintesis : heroin
derivat sintetik : metadon, fentanil
antagonis morfin : nalorfin, nalokson dan pentazocin
Obat generik, indikasi, kontra indikasi dan efek samping
1. Morfin
Indikasi : Analgesik selama dan setelah pembedahan, analgesi pada
situasi
lain.
Kontra indikasi : Depresi pernafasan akut, alkoholisme akut, penyakit perut
akut,
Peningkatan tekanan otak atau cidera kepala.
Efek samping : Mual, muntah, konstipasi, ketergantungan atau adiksi.
Pasda over
dosis Menimbulkan keracunan dan dapat menyebabkan keracunan
dan dapat menyebabkan kematian.
Sediaan : HCl (generik) siruf 5mg / 5ml, tablet10mg, 30mg, 60mg,
injeksi
10mg / ml,20mg / ml
2. Kodein fosfat
Indikasi : Nyeri ringan sampai sedangKontra indikasiDepresi pernafasan
akut, alkoholisme akut, penyakit perut akut, peningkatan tekanan otak atau
cedera kepala
Efek samping : Mual, muntah, konstipasi, ketergantungan /adiksi pada over
dosis menimbulkankeracunan dan dapat menyebabkan kematian.
Sediaan : Kodein fosfat (generik) tablet 10 mg, 15 mg,20 mg
3. Fentanil
Indikasi : Nyeri kronik yang sukar diatasi pada kanker
Kontra indikasi : Depresi pernafasan akut, alkoholisme akut, penyakit perut
akut, peningkatan tekanan otak atau cedera kepala
Efek samping : Mual, muntah, konsipasi, ketergantungan /adiksi pada over
dosis menimbulkankeracunan dan dapat menyebabkan kematian.
Sediaan : Bentuk sediaan dapat berupa injeksi ataucakram transdermal
(lama kerja yang panjang)
4. Petidin HCl
Indikasi : Nyeri sedang sampai berat, nyeri pasca bedah.
Kontra indikasi : Depresi pernafasan akut, alkoholisme akut, penyakit perut
akut, peningkatan tekanan otak atau cedera kepala.
Efek samping : Mual, muntah, konstipasi, ketergantungan /adiksi pada over
dosis menimbulkan.
Sediaan : Petidin (generik) injeksi 50 mg/ml, tabl 50 mg92.
5. Tramadol HCl
Indikasi : Nyeri sedang sampai berat.
Kontra indikasi: Depresi pernafasan akut, alkoholisme akut, penyakit perut
akut, peningkatan tekanan otak atau cedera kepala.
Efek samping : Mual, muntah, konstpasi, ketergantungan /adiksi pada over
dosis menimbulkan keracunan dan dapat menyebabkan kematian.
Sediaan : Tramadol (generik) injeksi 50 mg/ml,tablet 50 mg.
6. Nalorfin, Nalokson
Adalah antagonis morfin, bekerja meniadakan semua khasiat morfin, dan
bersifat analgesik. Khusus digunakan pada kasus over dosis atau intoksikasi
obat-obat analgetik narkotik.
Ada 3 golongan obat ini yaitu :
1. Obat yang berasal dari opium-morfin,
2. Senyawa semisintetik morfin, dan
3. Senyawa sintetik yang berefek seperti morfin.
7. Analgesik lainnya, Seperti golongan salisilat seperti aspirin, golongan
para amino fenol seperti paracetamol, dan golongan lainnya seperti
ibuprofen, asam mefenamat, naproksen/naproxen dan banyak lagi.
Berikut contoh obat-obat analgesik antipiretik yang beredar di Indonesia
:
1. Paracetamol/ acetaminophen
Merupakan derivatpara amino fenol. Di Indonesia penggunaan
parasetamol sebagai analgesic dan antipiretik, telah menggantikan penggunaan
salisilat. Sebagai analgesik, parasetamol sebaiknya tidak digunakan terlalu
lama karena dapat menimbulkan nefropati analgesik.
Jika dosis terapi tidak memberimanfaat, biasanya dosis lebih besar
tidak menolong. Dalam sediaannya sering dikombinasi dengan coffein yang
berfungsi meningkatkan efektivitasnya tanpa perlu meningkatkan dosisnya.
2. Ibu profen
Ibu profen merupakan derivate sampropionat yang diperkenalkan
banyak negara.Obat ini bersifata nalgesik dengan daya anti inflamasi yang
tidak terlalu kuat. Efek analgesiknya sama dengan aspirin. Ibu profen tidak
dianjurkan diminum oleh wanita hamil dan menyusui.
3. Asam mefenamat
Asam mefenamat digunakan sebagai analgesik. Asam mefenamat
sangat kuat terikat pada protein plasma, sehingga interaksi dengan obat anti
koagulan harus diperhatikan. Efek samping terhadap saluran cerna sering
timbul misalnya dyspepsia dan gejala iritasi lain terhadap mukosa lambung.
4. Tramadol
Tramadol adalah senyawa sintetik yang berefek seperti morfin.
Tramadol digunakan untuk sakit nyeri menengah hingga parah. Sediaan
tramadol pelepasan lambat digunakan untuk menangani nyeri menengah
hingga parah yang memerlukan waktu yang lama. Minumlah tramadol sesuai
dosis yang diberikan, jangan minum dengan dosis lebih besar atau lebih lama
dari yang diresepkan dokter. Jangan minum tramadol lebih dari 300 mg sehari.
5. Benorylate
Benorylate adalah kombinasi dari parasetamol dan ester aspirin. Obat
ini digunakan sebagai obat anti inflamasi dan antipiretik. Untuk pengobatan
demam pada anak obat ini bekerja lebih baik disbanding dengan parasetamol
dan aspirin dalam penggunaan yang terpisah. Karena obat ini derivate dari
aspirin maka obat ini tidak boleh digunakan untuk anak yang mengidap
Sindrom Reye.
6. Fentanyl
Fentanyl termasuk obat golongan analgesic narkotika. Analgesik
narkotika digunakan sebagai penghilang nyeri. Dalam bentuk sedia aninjeksi
IM (intramuskular) Fentanyl digunakan untuk menghilangkan sakit yang
disebab kankanker. Menghilangkan periode sakit pada kanker adalah dengan
menghilangkan rasa sakit secara menyeluruh dengan obat untuk mengontrol
rasa sakit yang persisten/ menetap. Obat Fentanyl digunakan hanya untuk
pasien yang siap menggunakan analgesic narkotika.
Fentanyl bekerja di dalam system syaraf pusat untuk menghilangkan
rasa sakit. Beberapa efek samping juga disebabkan oleh aksinya di dalam
system syaraf pusat. Pada pemakaian yang lama dapat menyebabkan
ketergantungan tetapi tidak sering terjadi bila pemakaiannya sesuai dengan
aturan.
Ketergantungan biasa terjadi jika pengobatan dihentikan secara mendadak.
Sehingga untuk mencegah efek samping tersebut perlu dilakukan penurunan
dosis secara bertahap dengan periode tertentu sebelum pengobatan dihentikan.
7. Naproxen
Naproxen termasuk dalam golongan anti inflamasi non steroid.
Naproxen bekerja dengan cara menurunkan hormon yang menyebabkan
pembengkakan dan rasa nyeri di tubuh.
8. Obat lainnya
Metamizol, Aspirin (Asetosal/ Asamasetilsalisilat), Dypirone/
Methampiron, Floctafenine, Novaminsulfonicum, dan Sufentanil. Untuk
pemilihan golongan obat analgesic dan antipiretik yang tepat ada baiknya anda
harus periksakan diri dan konsultasi ke dokter.
Di medicastore anda dapat mencari informasi obat seperti : kegunaan
atau indikasi obat, generic atau kandungan obat, efek samping obat, kontra
indikasi obat, hal apa yang harus menjadi perhatian sewaktu konsumsi obat,
gambar obat yang anda pilih hingga harga obat dengan berbagai sediaan yang
dibuat oleh pabrikobat. Sehingga anda dapat memilih dan beli obat sesuai
dengan kebutuhan anda.













BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Obat generik adalah obat yang sudah habis masa patennya dan dapat
diproduksi oleh semua perusahaan farmasi serta dapat dikonsumsi oleh semua
kalangan karena harganya yang terjangkau dan telah mendapat rekomendasi
dari pemerintah. Obat ini memiliki kualitas yang sama dengan obat paten serta
dijamin keamanannya.

4.2 Saran
Meskipun harganya murah tetapi obat generik aman untuk dikonsumsi
oleh semua kalangan dengan dosis tertentu. Jadi, konsumsilah obat generik
sesuai dengan dosis yang telah dianjurkan oleh dokter.









DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 1992, Undang-undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun
1992tentang Kesehatan. Bab I Pasal 1.
Sriana Aziz. 2012. Obat generik. from http://www.pdf obat generik.com/docs//.
Tanggal 17 Maret 2012, pukul 09.00 WIB
NN. 2012.Pedoman obat generik. from http://pdf obat generik.com//. Tanggal 17
Maret 2012, pukul 09.05 WIB
NN. 2012. Obat generik. from http://www.obat generik.com/docs//. Tanggal 20
Maret 2012, pukul 10.00 WIB
NN. 2012.Pedoman obat generik. from http://obat generik.com//. Tanggal 20 Maret
2012, pukul 14.00 WIB