Anda di halaman 1dari 17

PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA DALAM TURUT SERTA

TERHADAP TINDAK PIDANA ABORSI





SKRIPSI


Diajukan Sebagai Syarat Untuk Menyelesaikan
Pendidikan Program Strata-1 Pada Jurusan Ilmu Hukum
Fakultas Hukum Program Reguler Mandiri Universitas Andalas Padang



Disusun Oleh:

RISCI ANANTRI
0810113353


PROGRAM KEKHUSUSAN
HUKUM PIDANA








FAKULTAS HUKUM PROGRAM REGULER MANDIRI
UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG
2012






DAFTAR ISI


ABSTRAK...........................................................................................................................i

KATA PENGANTAR...............ii

DAFTAR ISI.....vi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah..............1

B. Perumusan Masalah.7

C. Tujuan Penelitian.8

D. Manfaat Penelitian...8

E. Kerangka Teoritis dan Konseptual..9

F. Metode Penelitian..12


BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan tentang Pertanggungjawaban Pidana

1. Pengertian Pertanggungjawaban Pidana..16

2. Pengertian Kesalahan dan Unsur - unsurnya...18

3. Pengertian Kemampuan Bertanggung Jawab......23

4. Pengertian Kesengajaan dan Unsur - unsurnya...26

5. Pengertian Kealpaan dan Unsur unsurnya31

6. Alasan Pembenar.34

B. Tinjauan tentang Turut Serta

1. Pengertian Turut Serta.....36

2. Bentuk-bentuk Turut Serta...38

3. Pertanggungjawaban Pidana dalam Turut Serta..42

C. Tinjauan tentang Aborsi

1. Pengertian Aborsi.45

2. Pengertian Tindak Pidana Aborsi52


BAB III HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Pertanggungjawaban Pidana Terhadap Pelaku Tindak Pidana Aborsi Dalam Turut Serta
(Deelneming)........56

B. Dasar Pertimbangan Hakim Dalam Menjatuhkan Pidana Terhadap Besarnya Hukuman
Pelaku Tindak Pidana Aborsi........71


BAB IV PENUTUP

A. Kesimpulan77

B. Saran..78

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN




















BAB I

PENDAHULUAN


A. Latar Belakang Masalah

Perubahan begitu cepat terjadi pada era globalisasi, sehingga kadang kala perubahan
tersebut belum siap untuk disikapi. Perubahan ini terjadi karena perkembangan teknologi
dalam berbagai bidang kian canggih dan kian cepat. Dalam segala bidang, manusia mengalami
perubahan karena ilmu pengetahuan terus menerus berkembang sehingga cara berfikir kian hari
kian maju. Namun sebaliknya, imbas dari perkembangan zaman itu sendiri tidak hanya
bergerak kearah positif, tetapi juga menawarkan sisi negatifnya karena sebenarnya
perkembangan teknologi tersebut memiliki berbagai dampak bagi moral suatu bangsa. Dalam
hal ini, salah satu sisi negatif yang ditimbulkan oleh perkembangan zaman tersebut adalah
tindak pidana aborsi yang marak dilakukan oleh remaja dan wanita dewasa baik yang menikah
maupun belum menikah.
Membahas persoalan aborsi sudah bukan merupakan rahasia umum dan bukan hal yang
tabu untuk dibicarakan. Hal ini dikarenakan aborsi yang terjadi dewasa ini sudah menjadi hal
yang aktual dan peristiwanya dapat terjadi dimana-mana serta bisa saja dilakukan oleh berbagai
kalangan, apakah hal itu dilakukan oleh remaja yang terlibat pergaulan bebas atau para orang
dewasa yang tidak mau dibebani tanggung jawab dan tidak menginginkan kelahiran sang bayi
ke dunia ini. Kelahiran anak yang seharusnya dianggap sebagai suatu anugerah yang tidak
terhingga dari Allah SWT sebagai sang pencipta justru dianggap sebagai suatu beban yang
kehadirannya tidak diinginkan. Ironis sekali, karena di satu sisi sekian banyak pasangan suami
isteri yang mendambakan kehadiran seorang anak selama bertahun-tahun masa perkawinan,
namun di sisi lain ada pasangan yang membuang anaknya bahkan janin yang masih dalam
kandungan tanpa pertimbangan nurani kemanusiaan.
Dalam memandang bagaimana kedudukan aborsi di Indonesia sangat perlu dilihat
kembali apa yang menjadi tujuan dari perbuatan aborsi tersebut. Apakah perbuatan tersebut
dilakukan untuk menolong nyawa sang ibu (indikasi medis) atau hanya karena untuk menutupi
aib keluarga dan perasaan malu saja. Sejauh ini, persoalan aborsi pada umumnya dianggap oleh
sebagian besar masyarakat sebagai tindak pidana. Namun, dalam hukum positif di Indonesia,
tindakan aborsi pada sejumlah kasus tertentu dapat dibenarkan apabila merupakan abortus
provokatus medicialis. Sedangkan aborsi yang digeneralisasi menjadi suatu tindak pidana lebih
dikenal sebagai abortus provokatus criminalis. Terlepas dari persoalan apakah pelaku aborsi
melakukannya atas dasar pertimbangan kesehatan (abortus provokatus medicialis) atau
memang melakukannya atas dasar alasan lain yang kadang kala tidak dapat diterima oleh akal
sehat, seperti kehamilan yang tidak dikehendaki oleh sang ibu atau takut melahirkan ataupun
karena takut tidak mampu membesarkan anak karena minimnya kondisi perekonomian
keluarga.
1

Berkaitan dengan pilihan menggugurkan atau mempertahankan kehamilan sekarang
dikenal istilah yang disebut dengan prochoice dan prolife. Prochoice adalah pandangan yang
menyatakan bahwa keputusan menggugurkan atau mempertahankan kandungan adalah hak
mutlak dari ibu yang mengandung bayi tersebut. Pandangan ini berawal dari keinginan untuk
mengurangi angka kematian ibu akibat aborsi, karena dengan melarang aborsi ternyata ibu yang
akan aborsi menggunakan jasa jasa aborsi yang tidak aman (unsafe abortion) sehingga banyak
ibu yang meninggal ketika menjalani aborsi. Jika pandangan ini diterima oleh masyarakat dan
kemudian ditetapkan dalam sistem hukum Indonesia, maka aborsi tidak akan dilarang lagi. Lebih
lanjut pemerintah wajib untuk menyediakan fasilitas klinik aborsi yang akan melayani ibu- ibu


1
http://www.aborsi.org/ hukum Aborsi.htm, diakses pada tanggal 3 November 2011
yang melakukan aborsi. Klinik aborsi ini mempunyai tingkat keamanan yang tinggi, karena
menggunakan standar prosedur aborsi yang aman (safe abortion). Adanya safe abortion akan
membuat berkurangnya jumlah kematian ibu akibat aborsi.
2

Di lain pihak prolife adalah pandangan yang menentang adanya aborsi. Mereka
berpandangan bahwa janin mempunyai hak hidup yang tidak boleh dirampas oleh siapapun,
termasuk oleh ibu yang mengandungnya. Melakukan aborsi sama saja dengan melakukan
pembunuhan, dan pembunuhan merupakan dosa yang sangat besar. Oleh karena itu para
penganut paham prolife ini sangat menentang dilakukannya aborsi. Menurut mereka melegalisasi
aborsi bertentangan dengan agama karena memang kelompok prolife ini kebanyakan berasal
dari kaum agamawan tetapi memiliki pandangan prolife.
3

Dalam hukum positif di Indonesia, pengaturan tindakan aborsi terdapat dalam dua
undang-undang yaitu Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) Pasal 299, 346, 347, 348
dan 349 serta diatur dalam UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan Pasal 75, 76,77.
Terdapat perbedaan antara Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) dengan UU No.
36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dalam mengatur masalah aborsi. Kitab Undang-undang
Hukum Pidana (KUHP) dengan tegas melarang aborsi dengan alasan apapun, sedangkan
UU Kesehatan membolehkan aborsi atas indikasi medis maupun karena adanya perkosaan.
Akan tetapi ketentuan aborsi dalam UU No. 36 Tahun 2009 tetap ada batasan-batasan yang
tidak boleh dilanggar misalnya kondisi kehamilan maksimal 6 bulan setelah hari pertama
haid terakhir. Selain itu berdasarkan Undang-undang Kesehatan No. 36 Tahun 2009,
tindakan medis (aborsi), sebagai upaya untuk menyelamatkan ibu hamil dan atau janinnya
dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan yang mempunyai keahlian dan kewenangan untuk
itu dan dilakukan sesuai dengan tanggung jawab profesi serta pertimbangan tim ahli. Hal


2
K. Bertens, Aborsi Sebagai Masalah Etika, (Jakarta: PT Gramedia Widiasarana Indonesia, 2001), hal 5

3
Ibid.

tersebut menunjukkan bahwa aborsi yang dilakukan bersifat legal atau dapat dibenarkan
dan dilindungi secara hukum dan segala perbuatan yang dilakukan oleh tenaga kesehatan
terhadap hak reproduksi perempuan bukan merupakan suatu tindak pidana atau kejahatan.

4

Berbeda dengan aborsi yang dilakukan tanpa adanya pertimbangan medis, aborsi
tersebut dikatakan illegal serta tidak dapat dibenarkan secara hukum. Tindakan aborsi ini
dikatakan sebagai tindak pidana atau tindak kejahatan karena Kitab Undang-undang
Hukum Pidana (KUHP) mengkualifikasikan perbuatan aborsi tersebut sebagai kejahatan
tehadap nyawa.
5

Dalam prosesnya, tindakan aborsi ada yang dilakukan sendiri, ada pula yang
menggunakan bantuan orang lain. Aborsi yang dilakukan sendiri misalnya dengan cara
memakan obat-obatan yang membahayakan janin, atau dengan melakukan perbuatan-
perbuatan yang dengan sengaja ingin menggugurkan janin. Sedangkan bila dengan bantuan
orang lain, aborsi dapat dilakukan dengan bantuan dokter, bidan atau dukun beranak. Apabila
tindak pidana aborsi ini dibantu oleh orang lain, maka peristiwa pidana tersebut terdapat lebih
dari 1 orang pelaku, sehingga harus dicari pertanggungjawaban dan peranan masing masing
peserta dalam peristiwa tersebut. Pertanggungjawaban pidana ialah diteruskannya celaan yang
obyektif yang ada pada tindak pidana dan secara subyektif kepada seseorang yang memenuhi
syarat untuk dapat dijatuhi pidana karena perbuatannya itu.
6

Didalam hukum pidana, orang yang turut serta melakukan tindak pidana aborsi disebut
dengan deelneming. Turut serta (deelneming) adalah suatu tindak pidana yang dilakukan oleh
lebih dari satu orang, yang mana antara orang yang satu dengan yang lainnya terdapat


4
Sulistyowati Irianto, Perempuan Dan Hukum: Menuju Hukum Yang Berspektif Kesetaraan Dan Keadilan,
(Jakarta: Yayasan Obor Indonesia Anggota IKAPI DKI Jaya,2006), hal 521

5
Ibid.

6
Aborsi sering juga disebut dengan abortus provocatus (pengguguran kandungan) yang merupakan suatu
kejahatan dengan fenomena seperti gunung es. Namun dalam tulisan ini akan tetap disebut sebagai aborsi karena
istilah ini mencakup lebih luas dengan terkaitnya pemberantasan tindak aborsi.
hubungan sikap batin dan atau perbuatan yang sangat erat terhadap terwujudnya tindak pidana
tersebut. Bentuk pernyertaan tersebut terdiri atas: pembujuk, pembantu, dan yang menyuruh
melalukan tindak pidana. Adanya hubungan kesengajaan dengan tindak pidana yang hendak
diwujudkan serta mengetahui antara pelaku dengan pelaku yang lain nya dan bahkan dengan
apa yang diperbuat oleh pelaku tersebut merupakan syarat penyertaan dari sudut subjektif. Di
dalam Kitab Undang undang Hukum Pidana (KUHP) terdapat dua bentuk penyertaan, yang
disebut sebagai pembuat (dader) dan pembantu (mededader).
Adapun kedudukan dari pembuat (dader) dan pembantu (mededader) diatur didalam
KUHP,yaitu: dalam Pasal 55 KUHP menyebutkan empat golongan pembuat (dader) yang
dapat dipidana yaitu pelaku (pleger), menyuruh melakukan (doenpleger), turut serta
(medepleger), dan penganjur (uitlokker). Sedangkan didalam Pasal 56 KUHP menerangkan
yang dipidana sebagai pembantu suatu kejahatan (mededader), yaitu: mereka yang sengaja
memberi bantuan pada waktu kejahatan dilakukan dan mereka yang memberi kesempatan
sarana atau keterangan untuk melakukan kejahatan.
Apapun alasan yang diajukan untuk menggugurkan kandungan, jika hal itu bukan
disebabkan alasan medis maka ibu dan orang yang membantu menggugurkan kandungannya
akan dihukum pidana. Sebagaimana penguguran dan pembunuhan kandungan atas persetujuan
perempuan yang mengandung dapat dijerat dengan Pasal 348 KUHP yang berbunyi:
(1) Barang siapa dengan sengaja mengugurkan atau mematikan kandungan seorang
perempuan dengan persetujuannya, dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya 5
tahun 6 bulan.
(2) Jika perbuatan itu mengakibatkan matinya perempuan tersebut, dipidana dengan pidana
penjara paling lama 7 tahun.

Aborsi tidak saja terjadi dikota kota besar namun juga telah merambah kekota kota
kecil. Data pelaku yang terlibat dalam kasus tindak pidana aborsi di Payakumbuh, yaitu: Ali
Akbar alias Kubar (66 tahun) sebagai dukun beranak yang terjadi pada tahun 2010 dengan
Perkara Pidana No. 36 PID B /2011 PN PYK, dan Delmiati alias Umi (50tahun) sebagai dukun
beranak yang terjadi pada tahun 2005 dengan Perkara Pidana No. 109 PID B /2005 PN PYK.
Kedua pelaku tindak pidana aborsi ini didalam hukum pidana disebut dengan penyertaan
(deelneming) sesuai dengan Pasal 55 KUHP.
Tindakan aborsi yang dilakukan oleh Delmiati alias Umi terjadi pada tanggal 5
Februari 2005. Terungkapnya praktek aborsi gelap ini atas adanya laporan dan pengaduan
dari masyarakat. Karena praktek aborsi tersebut meresahkan warga sekitar dan telah lama
dicurigai pihak kepolisian. Atas tindakan aborsi yang dilakukan nya maka Umi dikenakan
pasal 348 ayat 1 KUHP. Perkara Pidana No. 109 PID B /2005 PN PYK ini divonis oleh
Majelis Hakim pengadilan Negeri Payakumbuh dengan tujuh bulan pidana penjara di Lembaga
Permasyarakatan (LP) kelas II payakumbuh.
7

Berbeda dengan Umi, tindakan aborsi yang dilakukan oleh Ali Akbar alias Kubar
terjadi pada tanggal 26 Desember 2010 ini mengakibatkan kematian pada Gustia Fatrional alias
Ona, warga Parumpuang Kabupaten Limapuluh Kota, pasien aborsi yang datang bersama
kekasih gelapnya yang bernama Adi alias Ocu yang juga oknum pegawai Dinas Kehutanan
Kabupaten Limapuluh Kota. Atas tindakan aborsi yang dilakukan nya maka Kubar
dikenakan Pasal 348 ayat 2 KUHP.

Perkara Pidana No. 36 PID B /2011 PN PYK tersebut
divonis oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Payakumbuh dengan empat tahun pidana
penjara di Lembaga Permasyarakatan (LP) kelas II Payakumbuh.
8

Berdasarkan latar belakang yang telah penulis uraikan di atas, maka penulis tertarik
untuk melakukan penelitian dan penulisan skripsi dengan mengangkat judul
Pertanggungjawaban Pidana Dalam Turut Serta Terhadap Tindak Pidana Aborsi.

B. Perumusan Masalah


7
Observasi pertama di Pengadilan Negeri Kelas I A Payakumbuh, pada tanggal 13 Februari 2012

8
http://payakumbuhtv. Wordpress.com/ 2011/ 03/ 31/ aborsi-di-payakumbuh/, diakses pada tanggal 10
Januari 2012
Berdasarkan uraian dalam latar belakang, permasalahan pokok yang ingin diajukan
untuk dibahas dalam penelitian ini adalah:
1. Bagaimanakah pertanggungjawaban pidana terhadap pelaku tindak pidana aborsi
dalam turut serta (deelneming)?
2. Apakah dasar pertimbangan hakim dalam menjatuhkan pidana terhadap besarnya
hukuman pelaku tindak pidana aborsi?

C. Tujuan Penelitian
1. Untuk mengetahui pertanggungjawaban pidana terhadap pelaku tindak pidana
aborsi dalam turut serta (deelneming).
2. Untuk mengetahui dasar pertimbangan hakim dalam menjatuhkan pidana terhadap
besarnya hukuman pelaku tindak pidana aborsi.

D. Manfaat Penelitian
Adapun manfaat dari penelitian yang penulis lakukan adalah :
1. Manfaat Teoritis
a. Melatih kemampuan penulis dalam melakukan penelitian secara ilmiah dan
merumuskan hasilnya ke dalam penulisan.
b. Dapat mempraktekkan ilmu yang telah penulis terima di perguruan tinggi sekaligus
menjadi jawaban terhadap ketidaktahuan tentang perumusan masalah yang
diuraikan sebelumnya, sehingga diketahui bagaimana pertanggungjawaban pidana
terhadap pelaku tindak pidana aborsi dalam turut serta.
c. Menambah pengetahuan mengenai masalah yang diuraikan pada penelitian ini.
d. Dapat mengolah dan menganalisis secara mendalam dan konkrit tentang dasar
pertimbangan hakim dalam menjatuhkan pidana terhadap besarnya hukuman
pelaku tindak pidana aborsi.
2. Manfaat Praktis
Agar penelitian yang penulis lakukan dapat bermanfaat bagi semua pihak, antara lain:
a. Penelitian ini merupakan penelitian yuridis empiris, bermanfaat bagi mahasiswa
agar mereka mempunyai bekal yang memadai untuk meningkatkan keterampilan
dan keahlian serta pemahaman lebih lanjut mengenai pertanggungjawaban pidana
terhadap pelaku tindak pidana aborsi dalam turut serta.
b. Agar hasil penelitian ini menjadi perhatian dan dapat digunakan bagi semua pihak
baik pemerintah, masyarakat umum maupun pihak yang bekerja di bidang hukum.

E. Kerangka Teoritis dan Kerangka Konseptual
1. Kerangka teoritis
Dalam pertanggungjawaban pidana dalam turut serta terhadap tindak pidana aborsi,
teori teori yang mendukung yaitu teori kesalahan dan teori pertanggungjawaban pidana.
a. Teori Kesalahan
Seseorang yang melakukan suatu tindak pidana, tidak selalu dapat dipidana. Hal ini
tergantung dari apakah orang itu dalam melakukan tindak pidana tersebut mempunyai
kesalahan atau tidak. Sebab untuk dapat menjatuhkan pidana terhadap seseorang tidak cukup
dengan dilakukan tindak pidana saja, tetapi selain dari itu harus ada pula kesalahan atau
menurut Moeljatno sikap bathin yang tercela. Siapa yang melakukan kesalahan, maka dia lah
yang bertanggung jawab. Dalam hal ini dikenal suatu asas tiada pidana tanpa kesalahan (qeen
straf zonder shuld).
9

Asas tiada pidana tanpa kesalahan tidak terdapat dalam KUHP, juga tidak terdapat
dalam perundang - undangan lainnya, melainkan terdapat dalam hukum yang tidak tertulis.
Meskipun tidak tertulis asas ini hidup dalam anggapan masyarakat dan diterima oleh hukum
pidana disamping asas - asas yang tertulis dalam Undang - undang.
10

b. Teori Pertanggungjawaban Pidana
Dasar dari pertanggungjawaban pidana adalah kesalahan yang terdapat 4 unsur -
unsurnya yaitu:
1. Melakukan perbuatan;
2. Mampu bertanggungjawab;
3. Dengan kesengajaan atau kealpaan;
4. Tidak ada alasan pemaaf.
Dalam hal dipidana atau tidaknya sipelaku tindak pidana, bukanlah tergantung pada
apakah ada perbuatan pidana atau tidak. Melainkan pada apakah si terdakwa tercela atau
tidak tercela telah melakukan tindak pidana itu. Dengan demikian dasar dari pada adanya
tindak pidana adalah asas legalitas. Selain teori pertanggungjawaban pidana asas yang
mendukung pertanggungjawaban pidana dalam turut serta terhadap tindak pidana aborsi yaitu
asas legalitas. Asas legalitas merupakan asas yang menentukan bahwa sesuatu perbuatan
adalah terlarang dan diancam dengan pidana terhadap barang siapa yang melanggarnya.
2. Kerangka Konseptual


9
Moeljatno, Asas-asas Hukum Pidana, (Jakarta: PT Rineka Cipta, 1993), hal 153

10
Moeljatno, Ibid, hal 154
Untuk menghindari kerancuan dalam arti pengertian, maka perlu kiranya
dirumuskan beberapa definisi dan konsep. Adapun konsep konsep yang penulis maksud
meliputi hal hal sebagai berikut:
Pertanggungjawaban pidana merupakan menjurus kepada pemidanaan pelaku yang
telah melakukan suatu tindak pidana dan memenuhi unsur-unsur tindak pidana serta memenuhi
unsur-unsur yang telah ditentukan oleh undang-undang. Dilihat dari terjadinya perbuatan yang
terlarang, diminta pertanggungjawaban apabila perbuatan tersebut melanggar hukum. Dilihat
dari sudut kemampuan bertanggungjawab maka hanya orang yang mampu bertanggungjawab
yang dapat dimintai pertanggungjawaban.
Sedangkan pengertian turut serta ialah suatu tindak pidana yang dilakukan oleh
lebih dari satu orang, yang mana antara orang yang satu dengan yang lainnya terdapat
hubungan sikap batin dan atau perbuatan yang sangat erat terhadap terwujudnya tindak pidana
tersebut.
11

Tindak Pidana adalah suatu perbuatan melanggar hukum yang telah dilakukan
dengan sengaja ataupun tidak dengan sengaja oleh seseorang yang dapat dipertanggung
jawabkan atas tindakan nya melalui sanksi yang telah ditetapkan oleh Undang undang.
Sedangkan menurut Muljatno, tindak pidana adalah keadaan yang dibuat seseorang atau barang
sesuatu yang dilakukan dan perbuatan itu menunjuk baik pada akibatnya maupun yang
menimbulkan akibat.
12

Dan aborsi itu sendiri merupakan salah satu dari berbagai macam abortus. Dalam
kamus Latin Indonesia sendiri, abortus diartikan sebagai wiladah sebelum waktunya atau
keguguran. Pada dasarnya kata abortus dalam bahasa Latin artinya sama dengan kata aborsi
dalam bahasa Indonesia yang merupakan terjemahan dari kata abortion dalam bahasa Inggris.


11
http://pattiwaell.blogspot.com/2010/04/deelnemingpenyertaan-tindak-pidana.html, diakses pada tanggal
11 Maret 2012

12
Teguh Prasetyo, Hukum Pidana, (Jakarta:Rajawali Pers, 2011), hal 47
Jika ditelusuri dalam kamus Inggris Indonesia, kata abortion memang mengandung arti
keguguran anak.
13

Maka pengertian dari tindak pidana aborsi adalah pengguguran kandungan yang
disengaja, terjadi karena adanya perbuatan manusia yang berusaha menggugurkan kandungan
yang tidak di inginkan dengan melanggar ketentuan hukum yang berlaku. Tindak pidana aborsi
yang dikategorikan sebagai kejahatan, baik kejahatan terhadap kesusilaan maupun kejahatan
terhadap nyawa, dapat diancam dengan sanksi pidana penjara atau denda. Sedangkan tindak
pidana aborsi yang dikategorikan sebagai pelanggaran diancam dengan pidana kurungan atau
denda seperti yang dituangkan dalam pasal 535 KUHP.
14

F. Metode Penelitian
Metode ilmiah dari suatu ilmu pengetahuan adalah segala cara dalam rangka ilmu
tersebut, untuk sampai kepada satu kesatuan pengetahuan. Tanpa metode ilmiah, suatu ilmu
pengetahuan itu sebenarnya bukan suatu ilmu, tetapi suatu himpunan pengetahuan saja tentang
berbagai gejala, tanpa dapat disadari antara gejala yang satu dengan gejala yang lainnya.
Penulisan dalam melakukan penelitian menggunakan metode sebagai berikut:
1. Sifat Penelitian
Penelitian yang penulis gunakan adalah penelitian bersifat deskriptif yaitu dalam
penelitian ini, analisis dan tidak keluar dari lingkup sampel, bersifat deduktif,
berdasarkan teori atau konsep yang bersifat umum diaplikasikan untuk menjelaskan
seperangkat data, atau menunjukkan perbandingan atau hubungan seperangkat data
dengan seperangkat data lain.
15



13
http://id. Wikipedia.org/wiki/Gugur Kandungan, diakses pada tanggal 3 November 2011

14
Adami Chazami, Kejahatan Terhadap Tubuh Dan Nyawa, (Jakarta: PT RajaGrafindo Persada: 2007),
hal. 111

15
Wasty Soemanto,Pedoman Teknik Penulisan Skripsi (Jakarta:Bumi Aksara,2009),hal 20
2. Metode Pendekatan Masalah
Pendekatan masalah yang penulis gunakan dalam penelitian ini adalah metode
pendekatan yang bersifat yuridis sosiologis, dalam arti penelitian yang mengkaji data
yang didapat dilapangan dari hasil wawancara maupun hasil observasi.
3. Jenis Data
Dalam penulisan skripsi ini penulis menggunakan jenis jenis data yang terdiri dari:
a. Data Primer
Data yang diperoleh melalui penelitian di lapangan yang dilakukan dengan cara
wawancara semi terstruktur dengan pihak terkait, yaitu pihak Pengadilan Negeri
Payakumbuh dan Lembaga Permasyarakatan (LP) kelas IIB Payakumbuh.
b. Data Sekunder
Data yang bersumber melalui penelitian kepustakaan yang ada bahan hukum yang
berkaitan. Adapun data tersebut antara lain:
1) Bahan hukum primer
Bahan hukum primer adalah bahan hukum yang berupa peraturan perundang-
undangan, seperti :
1. Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) ;
2. Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan;
3. UU Hak Asasi Manusia (HAM) Nomor 39 tahun 1999 Pasal 53 ayat 1 (1);
2) Bahan hukum sekunder
Bahan hukum ini erat kaitannya dengan bahan hukum primer yang dapat
membantu, menganalisis, memahami, dan menjelaskan. Bahan hukum sekunder
berasal dari literatur atau hasil penelitian berupa buku-buku, berkaitan dengan
permasalahan yang dibahas.
3) Bahan hukum tersier
Bahan hukum tersier adalah bahan hukum yang memberi petunjuk maupun
penjelasan terhadap bahan hukum primer dan sekunder, seperti Kamus Bahasa
Indonesia.
4. Sumber Data
Sumber data yang penulis dapatkan nantinya adalah dari hasil:
a. Studi Lapangan
Data yang didapat merupakan hasil penelitian langsung yang dilakukan pada
Pengadilan Negeri Payakumbuh dimana data ini dapat diperoleh data primer.
b. Studi Kepustakaan
Data yang didapat merupakan hasil penelitian yang bersumber dari kepustakaan
meliputi data yang ada pada peraturan perundang undangan yang terkait dari
bahan buku buku hukum dan lainnya.
5. Metode Pengelohan Data dan Analisis Bahan Hukum
a. Pengolahan Data
Pengolahan data yang diperoleh kemudian dilakukan pengolahan dengan proses
editing yaitu memilih dan mengumpulkan data, baik dari hasil penelitian, maupun
dari literatur yang berhubungan dengan judul penelitian.
b. Analisis Bahan Hukum
Data yang diperoleh akan disajikan dalam bentuk kualitatif yaitu diuraikan dalam
bentuk kalimat singkat dan rinci. Setelah itu dianalisis dengan menghubungkan
teori serta peraturan yang ada, sehingga dapat ditarik kesimpulan. Kesimpulan
ditarik dengan menggunakan metode induktif yaitu menarik kesimpulan dari hal
yang bersifat khusus kepada yang umum. Penulis juga melakukan wawancara yang
sifatnya untuk menunjang bahan atau data penulisan penelitian ini.