Anda di halaman 1dari 10

SYARAT PENYADAPAN TANAMAN KARET YANG

BAIK

Sumber Gambar: agus wahyudi_ppl praboe
SYARAT PENYADAPAN YANG BAIK
Penyadapan merupakan Suatu tindakan membuka pembuluh lateks agar lateks yang terdapat di dalam tanaman
karet keluar.
Syarat Penyadapan yang Baik
1. Menghasilkan lateks banyak
2. Biayanya rendah
3. Tidak mengganggu kesinambungan produksi tanaman.
Tahapan Penyadapan Sesuai Aturan
A. MENENTUKAN MATANG SADAP
Standar Lilit Batang Umur (bln) : 12 18 24 30 60
Lilit Batang (Cm) : 10.58 14.35 18.55 23.05 45.25
Umur (bln) : 36 42 48 54
Lilit Batang (Cm) : 27.69 32.34 36.88 38.35
Umur Tanaman dan Pengukuran Lilit Batang
Penyadapan dapat dilakukan sekitar umur 4.5-6 tahun tergantung pada klon dan lingkungan. Umur tersebut tidak
dapat dijadikan pedoman baku untuk menentukan matang sadap, sehingga yang hanya dapat dijadikan pedoman
untuk menentukan matang sadap adalah dengan melakukan pengukuran lilit batang. Pengukuran lilit batang
terhadap pohon yang sudah masuk matang sadap dapat dilakukan dengan:
1. Lilit batang 45 cm atau lebih
2. Ketinggian 100 cm dpo (di atas pertautan okulasi).
Matang Sadap Pohon
Tanaman karet siap sadap bila sudah matang sadap pohon. Matang sadap pohon tercapai apabila sudah mampu
diambil lateksnya tanpa menyebabkan gangguan terhadap pertumbuhan dan kesehatan tanaman. Kesanggupan
tanaman untuk disadap dapat ditentukan berdasarkan "umur dan lilit batang".
Matang Sadap Kebun
Apabila pada kebun, jumlah tanaman matang sadap sudah mencapai >60%. Misalkan, jarak tanam: 6x3 m (555
pohon/ha), maka pohon matang sadapnya sudah mencapai 333 pohon/ha. Hal ini didasarkan pada produksi yang
dihasilkan secara ekonomis cukup menguntungkan untuk memproduksi sejumlah pohon tersebut.
B. PERSIAPAN BUKA SADAP
Alat-Alat Persiapan Buka Sadap
1) Meteran kain 150 cm, untuk mengukur lilit batang
2) Meteran kayu 100 cm, untuk menentukan ketinggian pengukuran lilit batang
3) Mal sadap
4) Sepotong kayu: panjang 130 cm
5) Plat seng dengan lebar 6 cm, panjang 50-60 cm dipakukan pada ujung kayu dengan sudut 120
6) Pisau mal, besi berujung runcing dan bertangkai untuk menoreh kulit waktu menggambar bidang sadap
7) Talang sadap
Seng: lebar 2.5 cm; panjang 8 cm
Guna: Untuk mengalirkan lateks ke mangkuk sadap
8) Tali cincin, yang terbuat dari ijuk, ban, plastik atau tali plastik. Guna: untuk mencantolkan cincin mangkuk
dengan mengikatkan tali ke batang karet
9) Cincin mangkuk, terbuat dari kawat yang digunakan untuk meletakkan mangkuk sadap
10) Mangkuk sadap terbuat dari tanah, plastik,alumunium. Guna: untuk menampung lateks
11) Pisau sadap Ada dua macam:
a. pisau sadap tarik
b. pisau sadap dorong.
Penggambaran Bidang Sadap
1) Dilakukan pada pohon dan kebun yang sudah matang sadap
2) Ditetapkan berdasarkan:
a. Tinggi bukaan sadap
b. Arah dan sudut kemiringan irisan sadap
c. Panjang irisan sadap
d. Letak bidang sadap
3) Penggambaran bidang sadap:
a. Tanaman okulasi 130 cm dpo
b. Tanaman seedling 100 cm
c. Arah: dari kiri atas ke kanan bawah Alasannya:
Pembuluh lateks posisinya dari kanan atas ke kiri bawah membentuk sudut 3.7 dengan bidang datar.
4) Sudut kemiringan sadap
a. Bidang sadap bawah: 30-40 terhadap bidang datar.
b. Bidang sadap atas: 45. 30-40
Kemiringan Irisan Sadap Berpengaruh pada
1) Jumlah pembuluh lateks yang terpotong
2) Aliran lateks ke arah mangkuk sadap (membeku,menyimpang dari alur aliran lateks).
Panjang Irisan Sadap (pis) Berpengaruh pada
1) Produksi dan pertumbuhan
2) Konsumsi kulit
3) Keseimbangan produksi jangka panjang
4) Kesehatan tanaman. Anjuran pis: S (irisan miring sepanjang spiral (lingkaran))
5) Letak bidang sadap
6) Arah Timur Barat (pada jarak antar tanaman yang sempit). Tujuannya: pelaksanaan penyadapan cepat
dan mudah dikontrol.
Pemasangan Talang Sadap dan Mangkuk Sadap
1) Setelah penggambaran bidang sadap
2) Diletakkan di bawah ujung irisan sadap bagian bawah, tujuannya:
a. Agar tidak mengganggu penyadapan
b. Lateks dapat mengalir dengan baik
c. Tidak banyak meninggalkan bekuan.
3) Mangkuk sadap diletakkan di atas cincin mangkuk dan diikat dengan tali ke batang.
D. PELAKSANAAN PENYADAPAN
Kedalaman Irisan Sadap dianjurkan 1-1.5 mm dari kambium
Dasar pemikiran:
1) Di dalam kulit batang terdapat pembuluh lateks, semakin ke dalam semakin banyak
2) Jangan sampai terjadi kerusakan kambium agar kulit pulihan dapat terbentuk dengan baik
3) Lamanya penyadapan 25-30 tahun.
Lingkaran Saluran Lateks yang Terpotong
Kedalaman irisan sadap dari:
kambium (mm) : 2.0 1.5 1.0 0.5
Saluran Latex yg Terpotong : 38 48 62 80
Ketebalan Irisan Sadap Dianjurkan ketebalan sadap sekitar 1.5-2.0 mm setiap penyadapan.
Teknik dan Waktu Penyadapan Karet
Teknik penyadapan yang baik harus memperhatikan kedalaman irisan. Dalam hal
ini kedalaman irisan akan memengaruhi jumlah pembuluh lateks yang terpotong. Semakin banyak
pembuluh lateks yang terpotong maka semakin banyak lateks yang keluar. Tetapi kedalaman sadapan
pun ada batasannya, yaitu 1-1.5 mm dari kambium. Selain kedalaman sadapan faktor waktu sadap
sangat mempengaruhi hasil lateks.
Waktu sadap ini berkaitan dengan tekanan turgor. Tekanan turgor yang tepat untuk penyadapan adalah
10-14 atm. Semakin siang waktu penyadapan, maka tekananan turgornya akan semakin rendah. Dengan
demikian hasil lateks yang didapat pada tekanan turgor rendah sangat sedikit sebagai dampak
penguapan yang tinggi.
Penyadapan tanaman karet merupakan salah satu langkah penting dalam budidaya karet. Pada
dasarnya penyadapan adalah kegiatan pemutusan atau pelukaan pembuluh lateks sehingga lateks
menetes keluar dari pembuluh lateks ke mangkuk penampung yang dipasang pada batang karet.
Pembuluh lateks yang terputus atau terluka tersebut akan pulih kembali seiring berjalannya waktu,
sehingga jika dilakukan penyadapan untuk kedua kalinya tetap akan mengeluarkan lateks. Dengan
demikian, diperlukan perencanaan yang matang dalam teknik penyadapan agar menghasilkan lateks
yang banyak.
Lateks dibentuk dalam pembuluh lateks yang merupakan sel-sel hidup berdinding elastis mengandung
gula, protein dan garam mineral yang dapat menyimpan air dari jaringan yang berada disekitarnya.
Pengaliran lateks disebabkan karena adanya tekanan dalam pembuluh lateks dan pergerakan cairan
lateks akibat perbedaan konsentrasi setelah pohon disadap.
Produksi lateks yang diperoleh dari hasil penyadapan ditentukan oleh lamanya aliran dan kecepatan
biosintesis. Sedangkan biosintesis lateks itu sendiri ditentukan oleh bahan dasar pembentuk lateks
berupa sukrosa dan oleh aktivitas enzim yang berperan secara langsung, baik pada tahap glikolisis
maupun anabolisme partikel karet.
Penyadapan karet harus memperhatikan kedalaman sadapan. Semakin dalam irisannya, semakin
banyak berkas pembuluh lateks yang terpotong. Oleh sebab itu, sebaiknya penyadapan dilakukan
sedalam mungkin, tetapi tidak boleh menyentuh lapisan kambium karena akan mengakibatkan kulit
pilihan rusak (benjol-benjol) sehingga berpengaruh pada produksi lateks. Sedangkan jika penyadapan
terlalu dangkal menyebabkan berkas pembuluh lateks semakin sedikit yang terpotong sehingga lateks
yang diperoleh jumlahnya terbatas.
Menurut hasil penelitian pada kedalaman kulit 0,5 mm dari lapisan kambium memiliki jumlah pembuluh
lateks terbanyak, yaitu kurang lebih 80 lingkaran pembuluh lateks. Sedangkan kedalaman irisan yang
dianjurkan adalah 11,5 mm dari lapisan kambium, karena pada kedalaman kulit 0,5 mm sangat rawan
terhadap kerusakan kambium dan akan berpengaruh terhadap produksi selanjutnya.
Kondisi fisiologis pembuluh lateks yang tepat untuk penyadapan adalah pada tekanan turgor 10-14 atm.
Segera setelah pohon disadap, tekanan turgor menurun dan air dari sel-sel tetangga menembus dinding
pembuluh lateks sehingga lateks mengalir sepanjang irisan sadap. Lateks yang diperoleh dari
penyadapan tidak saja berasal dari pembuluh lateks yang terlukai tetapi merupakan kumpulan lateks
yang mengalir dari daerah aliran lateks.
Lamanya aliran lateks ditentukan oleh besarnya tekanan turgor dalam pembuluh lateks dan kecepatan
koagulasi pada alur sadap. Turgor adalah tekanan pada dinding sel oleh isi sel. Banyak sedikitnya isi sel
berpengaruh pada besar kecilnya tekanan pada dinding sel.
Kandungan osmotikum yang tinggi dalam lateks seperti sukrosa, kuebratikol, ion mineral serta
tersedianya air yang cukup merupakan kondisi ideal agar tekanan turgor mencapai maksimum. Kondisi
tersebut memungkinkan berlangsungnya aliran lateks yang cukup lama serta indeks penyumbatan yang
rendah sehingga produksi meningkat.
Beberapa jam setelah pohon karet disadap aliran lateks akan terhenti. Berhentinya aliran lateks
disebabkan oleh adanya koagulasi partikel karet yang menyumbat luka irisan sadap.
Telah banyak penelitian mengenai waktu penyadapan karet. Salah satunya tertera dalam Tabel di bawah
ini.

Bobot karet kering paling tinggi diperoleh pada penyadapan pukul 05.45 yaitu sebanyak 24,19
g/ph/sadap. Semakin siang penyadapan yang dilakukan akan terjadi pengurangan produksi. Hal ini
terlihat pada penyadapan pukul 06.15,6.45 dan 07,15 masing-masing menghasilkan bobot kering
sebanyak 20.76, 16.47, 12.19 g/ph/sadap. Sedangkan pukul 07.45 sebanyak 11.57 g/ph/sadap (Tabel
2). Hasil ini menjelaskan bahwa tekanan turgor akan semakin rendah dengan waktu yang semakin siang.
Dengan demikian hasil lateks yang didapat pada tekanan turgor kecil sangat sedikit sebagai dampak
penguapan yang tinggi. (Iing Sobari dan Handi Supriadi/iingsobari@gmail.com)
Sumber: Balai Penelitian Tanaman Industri dan Penyegar (Balittri)
http://perkebunan.litbang.deptan.go.id/?p=10312
Sadap dengan Benar, Produksi Optimal
Sadap dengan Benar, Produksi Optimal
Penyadapan bukan sekadar mengeluarkan getah dari tanaman karet. Lebih dari itu, ada tata krama
yang harus ditaati.
Layaknya beras dari padi, susu dari sapi, dan telur dari ayam, lateks atau getah menjadi hasil utama
tanaman karet. Produksi lateks dipengaruhi beberapa hal, seperti pemilihan klon atau bahan tanaman
yang memang secara genetik menghasilkan lateks lebih banyak. Selain itu, masih ada pemeliharaan
tanaman serta penyadapan.
Ketiga faktor itu memang seiring dan sejalan, namun kuncinya ada pada penyadapan. Bagaimana tidak,
tak ada jalan alternatif untuk memperoleh getah selain lewat penyadapan. Chairil Anwar, Direktur
Pusat Penelitian Karet Bogor, pun menyatakan, penyadapan yang tidak benar dapat menurunkan
produksi lateks hingga 50%. Kuncinya pada karet ini memang pada penyadapan karena umur ekonomis
karet ada di sini, katanya menjelaskan.
Prinsip utama dari penyadapan adalah membuka pembuluh lateks dengan cara mengiris sebagian kulit
batang. Tujuannya, mendapatkan lateks dalam jumlah banyak, dengan biaya yang efisien, dan tidak
mengganggu keseimbangan produksi tanaman. Tidak hanya masalah teknis, kematangan fisik tanaman,
hingga penentuan hari sadap sangat mempengaruhi produksi.
Satu siklus tanaman karet itu antara 25-20 tahun, dengan produksi antara 30-40 ton/ha setiap siklus.
Jika bidang sadapnya rusak, misalnya yang biasanya bisa disadap sampai 20 tahun, hanya dalam 10-15
tahun sudah habis bidang sadapnya. Itu kan bisa hilangopportunity selama 5 tahun. Produksi tidak
akan tercapai, tegas Chairil.
Tanaman Siap Sadap
Kesiapan tanaman karet untuk siap disadap adalah bila pengambilan lateksnya tak akan mengganggu
pertumbuhan tanaman secara keseluruhan. Saat tanaman siap disadap, berarti nutrisi yang diserap
tanaman karet digunakan untuk pembentukan getah secara optimal.
Salah satu kesalahan yang dilakukan di lapangan adalah menyadap terlalu awal. Matang sadap itu
kan, selain umur, juga terkait dengan lilit batang. Kadang umur belum cukup ukurannya, sudah
disadap. Mungkin lateksnya sudah keluar tapi belum banyak, jelas Maman Suparman, Asisten Jasa,
Balit Sembawa, Banyuasin, Sumatera Selatan.
Saat itulah tanaman karet disebut telah matang sadap, dapat dilihat dari umur tanaman dan lilit
batang. Umumnya, tanaman karet akan mencapai matang sadap pada umur 5-6 tahun. Namun,
beberapa klon unggulan yang baru diperkenalkan, seperti IRR 118, mampu mencapai matang sadap
pada umur 3,5 tahun.
Memang, umur tanaman ini sangat bergantung pada pemeliharaan tanaman sejak tanam hingga matang
sadap. Tanaman dengan pemeliharaan yang tidak optimal, ditambah kondisi lingkungan kurang
mendukung, bisa saja baru mencapai matang sadap lebih dari 6 tahun. Sebaliknya, tanaman dengan
pemeliharaan dan kondisi lingkungan yang mendukung bisa mencapai matang sadap lebih cepat.
Karenanya, patokan matang sadap pun harus disertai pengukuran lilit batang pada ketinggian 100 cm
dari pertautan okulasi. Tanaman karet dinilai matang sadap bila lilit batangnya minimal 45 cm.
Disiplin
Matang sadap sudah tercapai bukan berarti lateks bisa dikuras begitu saja. Ada berbagai batasan yang
harus dijalankan secara disiplin. Menurut Muji Lasminingsih, Peneliti Pemuliaan Balit Sembawa,
ketidakseimbangan antara metabolisme pembentukan dan pengeluaran lateks dapat menimbulkan
kering alur sadap (KAS), penyakit yang timbul karena eksploitasi pengeluaran lateks (baca juga Atasi
KAS Segera).
Yang paling bagus D2 (dua hari sekali). D3 (tiga hari sekali) cukup pada dua tahun pertama. Sebab,
untuk menghasilkan 100 gram lateks diperlukan 2-3 hari. Metabolisme itu kan berlangsung terus secara
berkesinambungan, jadi pengeluarannya juga harus seimbang dengan itu, papar Muji. Pada
perusahaan besar, biasanya juga ditambah stimulan untuk merangsang penyadapan, dengan catatan
frekuensi sadap ditambah hingga 4 hari sekali.
Kedalaman bidang sadap juga perlu diperhatikan karena berpengaruh pada produksi lateks. Tidak
terlalu dangkal juga tak juga terlalu dalam. Menurut Olman Simbolon, Manajer PT Cipta Para Sentosa,
produsen stimulan Everytex di Medan, Sumut, kedalaman bidang sadap rata-rata 5-7 mm. Tapi itu
tergantung jenisnya (klon). Intinya, penyadapan kita upayakan 1-1,5 mm dari kambium untuk
menghindari terjadinya kerusakan kulit jika terkena kambium, katanya.
Lantas, perhatikan pula kemiringan bidang sadap. Olman menjelaskan, pola alur sadap yang dibuat
pada tanaman muda biasanya ke arah bawah, membentuk sudut 30 dari sudut mendatar. Sementara
pada tanaman berumur 15 tahun ke atas, biasanya bidang sadap ke arah atas dengan kemiringan 45.
Kemiringan bidang sadap ini tegak lurus dengan posisi pembuluh lateks yang condong ke kanan
membentuk sudut 3,7 dari tegakan tanaman.
Waktu penyadapan tak kalah mempengaruhi. Kalau lebih pagi, jumlah lateksnya akan lebih banyak
keluar dibandingkan penyadapan siang hari. Itu dipengaruhi tekanan turgor sel tanaman yang lebih
tinggi pada pagi hari dibandingkan siang hari, tutur Olman. Sarjana Pertanian Universitas Sumatera
Utara ini menambahkan, pukul 5-10 pagi menjadi waktu ideal penyadapan.
Rainguard
Satu hal yang perlu diperhatikan dalam penyadapan adalah hari hujan. Kalau hujan, otomatis tidak
bisa menyadap, cetus Chairil. Ia menambahkan, batang yang basah karena hujan yang turun sekitar
dua jam sebelum waktu penyadapan, misalnya, juga tak mungkin disadap. Air masih mengalir pada
batang. Kalau tidak tertahan, air akan masuk ke mangkok, lateks akan jadi bubur dan rusak,
tambahnya.
Jumlah hari hujan yang relatif tinggi di Indonesia menjadi masalah serius. Ambil contoh, dalam satu
tahun ada dua bulan hari hujan, maka hari kering sekitar 300 hari. Berarti kalau D2, maka ada 150
hari sadap. Bahkan kalau di Bogor bisa 70 hari sadap yang hilang, Muji memaparkan. Jika satu kali
sadap dihasilkan 20-25 gr/pohon, kehilangan hasil bisa mencapai 1,75 kg dari sekitar 4 kg lateks yang
bisa dihasilkan satu pohon setiap tahun.
Demi menyelamatkan hasil selama hari hujan, teknologi rainguard pun diperkenalkan. Dengan
aplikasi rainguard yang terbuat dari bahan anti-air, aliran air pada batang akan dialihkan sehingga tak
membasahi bidang sadap. Tambahan biayanya pun tidak signifikan. Kalau pakai rainguard, dalam 2-3
kali sadap biayanya sudah tertutupi. Kalau tohrainguard setiap tahun diganti akan tetap untung. Masih
ada keuntungan lebih dari 60 hari sadap, saran Muji.
Peran Penyadap
Teknik penyadapan dan teknologi dalam mengatasi kehilangan hasil tak akan berguna jika petani
penyadap tak memiliki bekal penyadapan yang baik. Seperti petani penyadap karet rakyat yang belum
menerapkan teknik penyadapan efisien. Beberapa kesalahan umum yang dilakukan petani karet rakyat
adalah menyadap tanaman karet yang belum matang sadap, frekuensi penyadapan setiap hari, hingga
ketebalan bidang sadap berlebih. Karenanya, peningkatan keahlian penyadapan bagi petani penyadap
melalui pelatihan mulai digalakkan. Walaupun pelatihan umumnya baru diterapkan terhadap petani
pada perusahaan besar, peningkatan kemampuan penyadapan ini cukup efektif mengatasi
permasalahan penyadapan.
Pelatihan ini sudah beberapa tahun, mengenai teknik budidaya lengkap. Sekarang ini penyadapan
lebih diperhatikan lagi, sering satu paket dengan teknik budidaya lengkap dan pemasaran, tutur
Maman. Pelatihan lengkap yang dinamakan tapping school ini diadakan selama 4 hari bagi asisten
lapang, 7 hari bagi mandor, 5 hari bagi tap inspektur, dan 12 hari bagi penyadap.
Satu petani bisa menyadap tanaman karet seluas 3 ha, dan menurut Chairil, kesejahteraannya paling
penting untuk diperhatikan. Penyadap pegawai tetap, karena ia penting. Kalau bukan pegawai tetap,
ia akan seenaknya menyadap karena tak punya target hasil per tahun, jelas Chairil.
Sistem premi pun diterapkan berbagai perusahaan perkebunan besar demi mempertahankan penyadap.
Ada target produksi. Kalau rata-rata produksi 1,5 ton/ha tiap tahun, biasanya perusahaan
mempertahankan produktivitas 2 ton/ha tiap tahun. Sisa 0,5 ton/ha tiap tahun itulah yang dikejar
penyadap agar dapat premi, pungkasnya.
Teknik penyadapan, pencegahan kehilangan hasil, hingga pengelolaan petani penyadap menjadi
penentu yang saling berhubungan dalam mengelola penyadapan agar memperoleh hasil optimal.
Tinggal bagaimana petani melaksanakannya.
Renda Diennazola, Syatrya Utama, Windi Listianingsih
http://www.agrina-online.com/redesign2.php?rid=7&aid=4030
PANEN DAN PASCA PANEN KARET

Sumber Gambar: www.google.com
Persiapan Panen; Pemungutan hasil panen karet disebut penyadapan karet. Biasanya penyadapan
dilakukan pada saat pagi hari hingga pukul 07.30. Hal tersebut dilakukan untuk menghindari
terjadinya koagulasi pada lateks.
Pembuatan tempat penampungan hasil (TPH); TPH dibuat untuk menampung hasil lateks dari
kebun sebelum diangkut ke pabrik. Satu TPH biasanya digunakan untuk menampung latek dari
luasan areal sadap 20 sampai 30 hektar. Pada lokasi TPH disediakan bak/tangki penampung yang
diletakan di atas, sehingga lateks yang ditampung dapat langsung dimasukkan ke truk
pengangkut.
Pembuatan jalan panen; Pembuatan jalan panen biasanya dibuat pada saat pekerja hendak
melakukan penyadapan. Biasanya jalan panen di perkebunan hanya sederhana dan berupa jalan
setapak, sehingga yang dibutuhkan hanyalah parang atau sabit untuk memotong rumput atau
gulma yang mengganggu jalan yang akan dibuat.
Alat-alat panen. Alat-alat panen yang perlu dipersiapkan adalah pisau sadap, mangkok sadap,
talang sadap, ember dan pengasah pisau. Pisau sadap, ember dan pengasah pisau hanya
disediakan untuk masing-masing tenaga penyadap, sedangkan mangkok dan talang sadap harus
disediakan untuk setiap tanaman.
Kebutuhan tenaga panen; Kebutuhan tenaga penyadap diperhitungkan dengan cara menghitung
luas lahan yang disadap per hari (tergantung frekuensi sadap yang digunakan). Pada umumnya
luas yang disadap per hari adalah 1/3 dari luas TM. Untuk kebutuhan tenaga penyadap dapat
dihitung dengan memperhatikan kemampuan seorang penyadap dalam melakukan penyadapan
dalam satu hari. Untuk lahan datar 1 orang penyadap mampu menyadap seluas 1 hektar.
Kriteria matang sadap; Kriteria matang sadap pada tanaman karet ditentukan oleh dua syarat
yaitu, (1) lilit batang (lingkar batang 1 meter di atas pertautan lebih besar dari 45 cm dan (2) 60%
dari populasi memenuhi syarat nomor 1. Biasanya masa ini akan dicapai setelah tanaman
berumur 5 tahun.
Hanca panen; Hanca panen atau luas yang dipanen per hari sangat tergantung dari rotasi
eksploitasi yang digunakan. Pada umumnya tanaman karet disadap 3 hari sekali, sehingga luas
panen per hari kurang lebih 1/3 dari total luas tanaman menghasilkan (TM). Untuk lahan yang
datar, 1 orang penyadap mampu menyadap seluas 1 hektar.
Rotasi panen; Lamanya rotasi panen dilakukan tergantung luasan hanca panen. Semakin luas
hanca panen, maka rotasi panen semakin lama. Rotasi panen juga tergantung pada berapa kali
dalam seminggu dilakukan penyadapan.
Aturan teknis panen; Setiap penyadap biasanya sudah berada di kebun pada pukul 05.00 untuk
melakukan persiapan-persiapan seperti : pembagian lokasi sadap, pengecekan peralatan dan
pengecekan kehadiran tenaga penyadap. Setiap penyadap akan melakukan penyadapan pada
hancanya sendiri (setiap penyadap memiliki lokasi penyadapan masing-masing). Penyadapan
dilakukan dengan memotong kulit karet (setelah melepas lateks yang membeku pada alur sadap)
pada alur sadap yang telah ada serta memasang mangkok dan pemberian anti koagulan (2 tetes)
pada mangkok sadap. Anti koagulan ini berfungsi untuk mencegah terjadinya pembekuan lateks
sebelum sampai di pabrik. Setelah seluruh hanca sadap di sadap (selesai pada pukul 07.30) maka
lateks ditunggu mengalir hingga pukul 11.00 dan selanjutnya lateks dikumpulkan di TPH. Pada
setiap penyadap akan dicatat volume lateks yang terkumpul pada hari itu dan akan digunakan
sebagai salah satu penentu besarnya upah yang akan diterima.
Pengangkutan Hasil Panen; Setelah lateks hasil sadapan terkumpul seluruhnya, selanjutnya
lateks dari tangki penerimaan/pengumpulan yang berada di lokasi tempat pengumpulan hasil di
kebun, kemudian diangkut dengan tangki pengangkut ke pabrik. Tangki pengangkut ada yang
ditarik dengan traktor, dan ada pula yang terpasang pada truk-truk tangki. Dalam pengangkutan
lateks ke pabrik harus dijaga agar lateks tidak terlalu tergoncang dan terlalu kepanasan karena
dapat berakibat terjadinya prakoagulasi di dalam tangki. Dalam keadaan tertentu, lateks dalam
tangki tersebut perlu diberi obat anti koagulan.
Sarana angkutan; Sarana angkutan yang digunakan untuk pengangkutan lateks dari kebun ke
pabrik adalah truk tangki dengan kapasitas biasanya antara 2.000 sampai 3.000 liter. Tangki
dibuat dari bahan alumunium dan dirancang sedemikian rupa sehingga mudah dipasang dan
dilepas dari alat penarik (truk/taktor) dan dengan mudah dibersihkan. Jumlah truck yang
diperlukan tergantung dari tingkat produksi lateks yang dihasilkan per hari. Sedapat mungkin
harus diusahakan semua lateks dapat diangkut ke pabrik pusat agar dapat dilakukan
pencampuran lateks dari semua bagian kebun dalam satu atau beberapa bak pencampur di pabrik,
sehingga dapat diharapkan hasil yang seragam. Jika keadaan tempat memaksa untuk dilakukan
koagulasi di kebun, jumlah lateks yang dikoagulasi sedapat mungkin harus dibatasi.
Prasarana jalan; Prasarana jalan yang digunakan untuk pengangkutan lateks dari kebun harus
cukup baik. Hal ini untuk menghindari terjadinya goncangan-goncangan selama pengangkutan
yang dapat meningkatkan proses prakoagulasi. Oleh karena itu TPH biasanya diletakkan/berada
di pinggir-pinggir jalan produksi.
Sumber : PUSLITBUN tahun 2011
Penulis : Agus Sutarman
Penyuluh Pertanian Madya
http://cybex.deptan.go.id/penyuluhan/panen-dan-pasca-panen-karet
http://balitsp.com/prinsip-dasar-penyadapan-pohon-karet/