Anda di halaman 1dari 3

KSR, PMR dan cerita saya

Tamansari 6-8,
Lowergroundnnya yang sumpek minta ampun.

Disini nyempillah sebuah sekre organisasi yang bersebelahan sama sekre pers
mahasiswa.
Tempatnya kecil, sumpek, terus berisik sama suara motor. Eta pisan! Sekre KSR ada di
lowerground kampus bersatu sama parkiran motor. Nggak nyaman banget lah kalo
ngabisin waktu tidur di sekre ini te kayanya.
Tapi ngeliat tempat ini te gatau kenapa saya seneng aja.
Boleh lah, faKtor utama yang bikin saya betah lama-lama di sekre KSR emang si akang
komandannya yang berinisial A, yang supertampansekali dan sangatsukasenyum.
Tapi sebenernya ada juga faKtor lain yang entah apa itu, selalu bikin saya pingin balik
lagi ke sekre KSR yang meskipun sumpek tapi menarik.

Pernah punya cita-cita jadi dokter.


Hm. Akhirnya dari SMP selalu ikutan eksul PMR. Ikut latihannya tiap akhir minggu,
sapopoe jeput nggak berhenti-berhenti. Cape pisaaaaaan! Awal-awal sampe tepar ga
jelas gara-gara PMR, tp tetep aja diikutin entah kenapa.
Terus pelantikan buat ngedapetin pin dan syal biru kebanggaan para anggota yang udah
pada dilantik, edan bangeeeet lah. Barang bawaannya aja udah musti dipak pake ransel
yang segede gorila. Berat pisan. Belum lagi kayu bakar sama minyak tanah yang mesti
dijinjing-jinjing. Persis mapala pisan gaya saya te.

Pelantikan PMR smp paling dasyat lah seumur idup ngalahin lapin osis dua taun berturut-
turut.
Pas pelantikan, subuh-subuh buta, jam 3, dibangunin dengan biadabnya oleh para senior.
Kenapa biadab? Soalnya cara ngebanguninnya te tendanya ampe dirubuhin segala dan
tiang tendanya hampir nimpa kepala saya. Geblek banget dan sampe detik ini, senior
yang pake-pake saputangan item ala ninja yang ngerubuhin tenda itu belum ketebak
siapa!.
Penderitaan ga cukup sampe situ. Baru bangun dengan sepatu yang belum ditaliin, mata
masih merem melek, sebagian ada yang benjol ketimpa tiang, semua anak-anak yang mau
dilantik dibending udah gitu disuruh push up nggak taulah berapa seri sampe subuh-
subuh buta itu te semuanya belepotan keringet dan udah gitu disuruh bikin tandu! Ia bikin
tandu subuh-subuh buta!
Dan yang paling edan, yang tidak terlupakan sampe detik ini adalah di pelantikan itu
untuk pertama kalinya saya makan mi instant GA mateng, tanpa air, keasinan dan
dicampur kapuk!
Sumpah kapuk beneran yang masih ada biji-bijinya gitu. GARA-GARANYA, pas materi
dapur umum, anak-anak yang mestinya ngedengerin materi malah asik ketawa-ketawa
sambil main lempar-lemparan kapuk yang jatohan dari pohonnya. Sialnya, beres materi
dapur umum itulah acara makan malem dan sebagai hukumannya, terhidanglah mi instan
naudzubilah himindzalik bercampur kapuk. Sumpah lah itu makanan paling gaenak yang
pernah saya makan seumur idup.
Tapi meskipun gitu, tetep aja saya ga pernah kapok ikut-ikutan kemping pmr nu jarambah
kamana-mana. Malah asik. Kerasa banget kebersamaannya dibandingin acara lapin osis
yang anak-anaknya masih suka pada mentingin diri sendiri

Lalu beranjak sma,


Taun pertama ga ikutan PMR gara-gara udah keburu ikutan eksul yang laen. Tapi taun
kedua ikutan dan jadi pengurus barengan si putri ayu.
Jadi PMR SMA paling asik nih. Kerjaannya elit. Ga ada tuh kemping-kempingan, maen
tanah, guling-gulingan apalagi makan kapuk. Kerjaan PMR SMA tuh diwawancara ama
Koran, ikut pelatihan buat jadi penyuluh kesehatan terus ikutan seminar di hotel. Inget
banget pas seminar AIDS 1 desember 2007 di Hyatt ~ ketemu dokter-dokter terkenal di
bandung dan untuk pertama kalinya interaksi sama ODHA. Asik pisan ketemu
mahasiswa-mahasiswa kedokteran unpad. Hu tapi kayanya datang ke acara kaya gini
Cuma sekali seumur idup.
Dan masuk ke perkuliahan
Begitu liat stand KSR diantara stand-stand unit kegiatan mahasiswa yang lain, ga pake
lama saya langsung ngedaftar. Dan waktu lagi liat-liat silsilah komandan dari taun 1988
sampe 2009, saya hampir teriak waktu liat nama komandan periode 1999-2000. OH
NOOOOOO BEBEK GILAAAAAAAA ternyata orang itu, yang taun 1999-2000nya
ngejabat sebagai komandan, dan sekarang ngejabat sebagai Pembina teknisnya KSR
adalah pelatih PMR saya pas SMP dimana saya belajar MENCERNA kapuk sebagai
menu makan malam! Astaaaaagaaaaaaa…
Tp gapapalah, toh makan kapuk ga bikin saya mati walopun rasanya pengen nguras perut
pake penguras tong air.

Kecewa gara-gara ditolak FKUI 1 maret lalu, bikin saya nyerah


Ah ga takdir kali jadi dokter.
Jadi sekarang kepengen aja ikut gabung sama KSR yang udah lebih keliatan kerja
nyatanya dibanding PMR, walopun bengeut saya ini nggak menampakkan wajah seorang
KSR sejati, bodo amat. Yang penting mah maju. Hahahah
Masih kepikiran sih buat nyoba FKUI ato FKUGM taun depan, tapi kayanya bakal lebih
banyak mengundang cemooohan orang. Heheu saya kan ga pinter.

Hmmmp yasudahlah yaaa.


Capcus ajah di KSR. Hahahaha

Kapan atu ini te diklatnyaaaa?


Dahar kapuk deui moal, kang?