Anda di halaman 1dari 13

TUGAS KELOMPOK IKGA

RESTORATIVE DENTISTRY II


PERBANDI NGAN KEBERHASI LAN PERAWATAN SALURAN AKAR
PADA GI GI SULUNG DENGAN BAHAN PASTA ZOE, Ca(OH)
2

DAN PASTA I ODOFORM








Disusun oleh :
Kelompok 6

Pembimbing :
drg. Essie Octiara, Sp.KGA


FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2014


Nama anggota kelompok 6 :

1. Wina Sabrina (120600030)
2. Kristiana Simamora (120600121)
3. Linda (120600122)
4. Tiffany Henry (120600123)
5. Eka Sansari Panggabean (120600124)
6. Anjelina Panjaitan (120600125)
7. Fheby Saragih (120600126)
8. Lungguk Sitorus Pane (120600127)
9. Eka Grasella (120600128)
PENDAHULUAN
Kehilangan prematur gigi akibat trauma atau gigi karies menciptakan masalah khusus
pada anak
1,3
. Terapi Pulpa untuk gigi sulung bertujuan untuk menjaga kesehatan anak dan
untuk mempertahankan gigi sulung di mana jaringan pulpa dipengaruhi oleh karies, trauma
gigi, atau penyebab lainnya dalam keadaan fungsional sampai mereka digantikan oleh gigi
permanen
2
. Ketika pulpa telah menjadi ireversibel terinfeksi atau nekrotik, perawatan saluran
akar diindikasikan. Namun, morfologi kompleks dari sistem saluran akar gigi sulung
membuat sulit untuk mencapai pembersihan yang tepat dengan instrumentasi mekanis dan
irigasi kanal Jadi, dalam rangka untuk meningkatkan kesempatan keberhasilan perawatan
endodontik, zat dengan sifat antimikroba yang sering digunakan sebagai bahan pengisi
saluran akar gigi sulung.
2,3


Dengan demikian, bahan yang digunakan untuk mengisi saluran akar gigi primer
harus memiliki persyaratan optimal menjadi antibakteri, resorbable pada tingkat yang sama
seperti pada akar gigi, tidak berbahaya untuk jaringan periapikal, dan mengembangkan benih
gigi permanen.
2
Selain itu, harus mudah mengisi kanal, menempel pada dinding, tidak
menyusut, mudah menyerap jika melewati periapikal, dengan mudah dihilangkan atau
dipreparasi kembali jika perlu, menjadi radiolusen dan tidak menyebabkan perubahan warna
gigi.
1,3
ZOE, sejak penemuannya oleh Bonastre (1837) dan selanjutnya pertama digunakan
dalam kedokteran gigi oleh Chrisholm (1876), telah digunakan secara luas dalam kedokteran
gigi. Ini adalah yang paling sering digunakan saluran akar mengisi bahan untuk gigi sulung.
Penelitian sebelumnya telah menunjukkan beberapa kelemahan dengan penggunaan ZOE
pasta di saluran akar gigi sulung.
1,2
Kekhawatiran tentang kekurangan ini ZOE menyebabkan
pencarian alternatif saluran akar bahan untuk mengisi gigi sulung (misalnya, pasta yang
mengandung iodoform, kalsium hidroksida, atau keduanya).
1,2,3

Kalsium hidroksida diperkenalkan oleh Hermann tahun 1930. Kalsium hidroksida-
iodoform pasta memberikan hasil yang sangat baik bila digunakan sebagai bahan obturating
di pulpektomi dan premixed tersedia dalam polypropylene jarum suntik (Vitapex, Metapex).
1

Materi yang menunjukkan sifat resorbable baik, radiopak di alam, tidak diatur ke massa
keras, mudah dimasukkan dan dikeluarkan dari kanal, tidak berbahaya bagi kuman gigi
permanen dan akan diserap kembali dalam beberapa minggu.
1,3
Sedangkan bahan iodoform
pasta memiliki kemampuan resorbsi yang lebih baik dan sifat disinfektan dari ZOE, tetapi
mereka dapat menghasilkan perubahan warna coklat kekuningan dari mahkota gigi yang
dapat mengganggu estetika
1,2
.
Banyak bahan dan teknik pengisian saluran akar untuk perawatan endodontik gigi
sulung yang diindikasikan tetapi ada sedikit kesepakatan penelitian bahan yang dapat
digunakan sebagai yang terbaik yang tersedia dalam prosedur perawatan
2
. Tujuan dari
penulisan dari makalah ini adalah untuk mengetahui melalui evaluasi keberhasilan terhadap
bahan pasta, apakah bahan pasta yang terbaik dan efisien untuk mengisi bahan saluran akar
untuk endodontik gigi
2
. Dengan demikian, akan terlihat bahwa dalam perawatan pengisian
saluran akar, kualitas pasta yang digunakan tersebut adalah penentu dari prognosis yang
sangat baik
1,2
. Oleh karena itu, dalam makalah ini akan dijelaskan bahan pasta ZOE, CaOH
dan pasta idoform dimana bahan ini masih digunakan dan diindikasikan oleh beberapa klinisi
yang mana meliputi indikasi, isi bahann, mekanisme kerja bahan, keuntungan dan
kekurangan, manipulasi kerja, serta perbandingan evaluasi keberhasilan bahan-bahan
tersebut.

INDIKASI PERAWATAN SALURAN AKAR PADA GIGI SULUNG DENGAN
BAHAN PASTA ZOE, Ca(OH)
2
DAN PASTA IODOFORM
Bahan Pasta Zinc Oxide-Eugenol (ZOE)
Perawatan saluran akar pada gigi sulung dengan menggunakan bahan pasta ZOE
diindikasikan untuk beberapa kasus seperti perawatan pulpa gigi sulung nonvital atau
medikamen pulpektomi.

Bahan Kalsium Hidroksida Ca(OH)
2
4
Perawatan saluran akar pada gigi sulung dengan menggunakan bahan kalsium
hidroksida diindikasikan untuk beberapa kasus seperti direct pulp capping, pulpotomy dan
apexogenesis, prosedur epexifikasi, serta resorpsi internal perforasi dinding dentin.

Bahan Pasta Iodoform
Perawatan saluran akar pada gigi sulung dengan menggunakan bahan pasta iodoform
diindikasikan pada kasus perawatan dan obsturasi pada gigi sulung yang mengalami infeksi
pada kanal.

ISI BAHAN PERAWATAN SALURAN AKAR PADA GIGI SULUNG DENGAN
BAHAN PASTA ZOE, Ca(OH)
2
DAN PASTA IODOFORM
Bahan Pasta Zinc Oxide-Eugenol (ZOE)
Formulasi pasta Zink Oxide Eugenol (ZOE) terdiri dari 2 bentuk yaitu bubuk dan larutan.
1. Bubuk:

Zinc oksid 69%


White resin 29%


Zinc stearate 1%

Zinc acetate 0,7%



2. Larutan:

Eugenol 85%

Minyak zaitun 15%




Bahan Kalsium Hidroksida Ca(OH)
2
Umumnya kalsium hidroksida mengandung larutan kalsium dan air yang merupakan
garam dasar putih, berkristal, mudah larut yang terpisah menjadi ion kalsium dan ion
hidroksil dalam larutan. Bubuk putih dalam kalsium hidroksida memiliki pH yang tinggi
(12,6) dan sedikit larut dalam air (kelarutan 1,2 g/L pada suku 25
0
C). Kalsium hidroksida
juga bisa didapatkan dari reaksi larutan kalium dan sodium hidroksida tetapi kelemahan dari
campuran tersebut ialah menghasilkan suatu campuran yang kurang akurat.

Bahan Pasta Iodoform
Formulasi dari pasta iodoform, terdiri atas :
Iodoform 80%
Parachlorophenol 2%
Kamper 5%
Mentol 1%

MEKANISME KERJA BAHAN PERAWATAN SALURAN AKAR PADA GIGI
SULUNG DENGAN BAHAN PASTA ZOE, Ca(OH)
2
DAN PASTA IODOFORM
5
Pasta Zinc Oxide Eugenol
Setelah jaringan pulpa dibuang dari kanal, irigasi dengan hidrogen peroksida 3% dan
diikuti dengan sodium hypoklorite. Kanal dikeringkan dengan paper point yang steril.
Apabila perdarahan dapat dikontrol dan kanal masih dipertahankan dalam keadaan
kering,campuran tipis pasta ZOE unreinforced dilapisi dengan paper point untuk menutupi
dinding saluran akar.File yang kecil dapat digunakan untuk memasukkan pasta tersebut ke
dalam dinding.Pasta berlebihan dibuang dengan paper point atau Hedstrom file.Setelah
itu,pasta ZOE yang lebih tebal ditempatkan pada kanal.Plugger saluran akar digunakan untuk
kondensasi bahan pengisi ke dalam kanal.Radiograf X-ray dilakukan untuk evaluasi
keberhasilan dari bahan pengisi ini.Gigi kemudian direstorasi dengan penuh.

Kalsium Hidroksida (Ca(OH)
2
)
Pemisahan ion calsium dan hydroxyl ke dalam reaksi enzimatik pada bakteri dan
jaringan,menginhibisi replikasi DNA serta bertindak sebagai barrier dalam mencegah
masuknya bakteri dalam sistem saluran akar.Ion hydroxyl akan memepengaruhi
kelangsungan hidup bakteri anaerob.Difusi ion hydroxyl(OH
-
) menyebabkan lingkungan
alkaline sehingga tidak kondusif bagi pertahanan bakteri dalam saluran akar.Ion calcium
memberi efek teraupetik yang dimediasi melalui ion channel.

Pasta Iodoform
2 gram pasta dalam syringe polypropylene dapat digunakan untuk 50x pengisian
saluran akar. Dilengkapi dengan rubber indicator yang dapat menyesuaikan kepanjangan
saluran akar. Sebelum dan sesudah menggunakan permukaan,syringe harus diulas dengan
cotton yang dibasahi dengan 0,5% larutan NAOCL atau 70% alcohol.Setelah itu ujung
syringe ditutup kembali dengan protective cap (sudah tersedia dalam kemasan),dan disimpan
pada tempat yang terlindung dari sinar matahari. Preparasi saluran akar dan membersihkan
debris serta mengeringkan kanal.Masukkan ujung syringe ke dalam kanal. Mengisi kanal
dengan menekan plugger syringe dengan pelan sambil mengeluarkan ujung syringe dari
kanal. Membuang kelebihan pasta dengan kapas steril dan meletakkan sealer.

KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN PERAWATAN SALURAN AKAR PADA GIGI
SULUNG DENGAN BAHAN PASTA ZOE, Ca(OH)
2
DAN PASTA IODOFORM
Pasta iodoform (kri paste)
Keuntungan :
- Iodoform tidak ada tindakan iritan
- Dalam dosis kecil itu menghilangkan rasa sakit dan disinfektan memiliki pengaruh
besar pada sistem saraf.
- Tidak ada toksisitas
- Sangat resorbable, bacteriocidal
- Tidak berbahaya
- Radiopaque
- Keberhasilan yang baik pada klinik dan radiografi.
- Iodoform akan diresorbsi dalam 1-2 minggu sehingga tidak terjadi gangguan pada
enamel gigi lain atau defeksi morfologi gigi lain.
- Pasta Iodoform bersifat resobability dan disinfektan yang lebih baik daripada Zinc
Oxide Eugenol (ZOE).
Kerugian :
- Waktu resorpsi yang lebih cepat daripada resorpsi fisiologis akar-akar gigi sulung.
- Alergi iodine
- Perubahan warna kekuningan-coklat mahkota gigi yang dapat mengganggu estetika
- Sampai saat ini masih ada keraguan mengenai keamanan iodoform sebagai bahan
pengisi saluran akar dan tampaknya iodoform masih belum dipercaya untuk
digunakan pada gigi sulung.

Pasta ZOE
6
Keuntungan :
- Mudah tersedia
- Radiopak
- Murah/biaya yang efektif
- Efektif antimikroba agen
- Kurang sitotoksik untuk sel-sel di kontak langsung atau tidak langsung
- Plastisitas baik
- Larut dalam cairan jaringan
- Tidak ada toksisitas
Kerugian :
- Semen ZOE sangat mengiritasi ke jaringan periradikuler tulang dan menyebabkan
nekrosis tulang dan sementum.
- Tingkat resorpsi tidak bertepatan dengan laju resorpsi akar ( sedikit lambat ).

Kalsium Hidroksida (Ca(OH)
2
)
7
Keuntungan :
mudahnya carapenggunaan dan baik adaptasinya.
penggunaan pasta dengan bahan dasarkalsium hidroksida dapat beradaptasi
dengan baikpada dentin maupun permukaan guttap point.
dapat merangsang penutupan biologis pada daerah apikal sehingga menghasilkan
penutupan apeks yang lebih rapat dan meningkatkan keberhasilan perawatan.
dapat merangsang pembentukan jaringan keras.
penggunaan bahan kalsium hidroksida dalam proses pengisian saluran akar dapat
mengurangi kebocoran foramen apikal.
Biokompatibel
Kerugian :
Memiliki tensil strength ( kekuatan tarik ) yang rendah
Memiliki compressive strength ( kekuatan tekan ) yang rendah.



MANIPULASI KERJA PERAWATAN SALURAN AKAR PADA GIGI SULUNG
DENGAN BAHAN PASTA ZOE, Ca(OH)
2
DAN PASTA IODOFORM
Pasta Kalsium Hidroksida (Ca(OH)
2
)
Ada 2 metode insersi pasta yang saat ini digunakan, yaitu :
Metode penyuntikan
penyuntikan dilakukan dengan cara menggunakan jarum semprit dengan
tabung dan jarum khusus. Kemudian pasta dicampur dan dimasukkan dalam tabung,
tangkai yang disekrup dipasang dan diputar sehingga pasta akan keluar melalui jarum
khusus.

Jarum dimasukkan sejauh mungkin dalam saluran akar dan pasta disuntikkan
sambil jarum ditarik perlahan-lahan. Cara ini diklalim dapat mengisi seluruh aluran
akar dari apeks sampai orifis.
8
Metode penggunaan jarum lentulo.
Pertama pasta dicampur dan diletakkan pada jarum lentulo kemudian
dimasukkan dan diputar didalam saluran akar, kemudian saluran akar akan terisi
dengan memutar lentulo dan menarikanya perlahan-lahan. (Walton dan Torabinejad,
1998).
8

Pasta ZOE ( ZINC OXIDE EUGENOL).
Teknik manipulasi ZOE ( Zinc Oxie Eugenol) pertama tentukan perbandingan jumlah
powder/cairan yang dimanipulasi berkisar dari 4/1dan 6/1 (satuan berat). Pencampuran
dapatdilakukan pada glass slab tipis dan menggunakan spatula logam yang tahan karat.
Setelah jaringan pulpa dibuang dari kanal, irigasi dengan hidrogen peroksida 3% dan
diikuti dengan sodium hypchlorite. Kanal dikeringkan dengan paper point yang steril Apabila
perdarahan dapat dikontrol dan kanal masih dipertahankan dalam keadaan kering, campuran
tipis pasta ZOE unreinforced dilapisi dengan paper point untuk menutupi dinding saluran
akar. File yang kecil dapat digunakan untuk memasukkan pasta tersebut ke dalam dinding.
Pasta berlebihan dibuang dengan paper point atau Hedstrom file. Setelah itu, pasta ZOE yang
lebih tebal ditempatkan pada kanal. Plugger saluran akar digunakan untuk kondensasi bahan
pengisi ke dalam kanal. Radiograf X-ray dilakukan unutk evaluasi keberhasilan.
6

Pasta Iodoform (KRI PASTE)
Syringe dilengkapi dengan rubber indicator yang dapat menyesuaikan panjang saluran
akar.Sebelum dan setelah digunakan, permukaan syringe harus diulas dengan kapas yang
dibasahi dengan 0,5 % larutan NaOCl atau 70 % alkohol. Setelah itu, ujung syringe ditutup
kembali dengan protective cap dan disimpan pada tempat yang terlindung dari sinar
matahari.
6














Gambar 1 : Preparasi saluran
akar dan membersihkan debris
serta mengeringkan kanal.


Gambar 2: Masukkan ujung
syringe ke dalam kanal



Gambar 3 : Mengisi kanal
dengan menekan plugger
syringe dengan pelan sambi
mengaeluarkan ujung syringe
dari kanal.


Gambar 4 : Membuang
kelebihan pasta dengan kapas
steril dan meletakkan sealer.



PERBANDINGAN EVALUASI KEBERHASILAN DARI BAHAN PASTA ZOE,
CA(OH)
2
DAN PASTA IODOFORM PADA PERAWATAN SALURAN AKAR GIGI
SULUNG
Pasta ZOE paling sering digunakan sebagai bahan pengisian saluran akar pada gigi
sulung. Studi klinis menggunakan bahan ini menunjukkan tingkat keberhasilan sebesar 65-
95%. Beberapa peneliti telah melaporkan tingkat keberhasilan menengah hingga tinggi
menggunakan bahan ini dalam penggunaan perawatan infeksi gigi kronis. Selama bertahun-
tahun, ZOE telah menjadi bahan pilihan. Studi in vitro menunjukkan bahwa ZOE memiliki
tingkat aktivitas antibakteri yang tinggi dalam melawan seluruh tes mikroorganisme. Namun
begitu, beberapa studi menunjukkan bahwa ZOE memiliki beberapa kerugian seperti resobsi
lambat, iritasi pada jaringan periapikal, nekrosis tulang alveolar dan sementum serta merubah
pola erupsi gigi pengganti.
9,10,11
Kalsium hidroksida sebagai bahan medikamentosa dalam kedokteran gigi telah
banyak digunakan pada gigi permanen sebagai kaping pulpa dan apeksifikasi, namun
penggunaan pada pulpotomi gigi desidui masih dibatasi karena risiko resobsi internal yang
dapat ditimbulkan. Akan tetapi, kalsium hidroksida digunakan sebagai bahan pengisian
saluran akar pada gigi sulung yang dilanjutkan dengan pulpektomi telah dilaporkan oleh
beberapa peneliti akan memberikan tingkat keberhasilan yang lebih tinggi. Sebuah studi oleh
Mani et al telah mengungkapkan bahwa tingkat resobsi kalsium hidroksida lebih cepat
dibandingkan tingkat resopsi fisiologi dari akar dan bahan terlihat telah habis dari saluran
jauh sebelum resobsi akar terjadi.
11
Pasta iodoform dan kombinasinya dengan bahan lain telah digunakan oleh para
peneliti dengan tingkat keberhasilan mencapai 70-90% . Namun penggunaan dari produk
yang mengandung iodoform masih dipertanyakan benefisiensinya karena telah dilaporkannya
kasus alergi iodin, pewarnaan gigi bahkan sebagai pemicu terjadinya encelopathy hingga
koma. Maka dari itu, bahan ini manjadi tidak terlalu popular penggunaannya pada gigi
sulung. Sebuah studi telah dilakukan untuk mengevaluasi keberhasilan pengisian saluran akar
baik secara intraradikular, interadikular dan periapikal menggunakan zinc oxide dan kalsium
hidroksida dalam konsentrasi yang berbeda (2,6 dan 8%) dengan sodium fluoride sebagai
cairan dan menunjukkan hasil yang baik pada evaluasi jangka menengah.
10,11

PEMBAHASAN
Tujuan dari dari perawatan endodontic dan saluran akar pada anak adalah untuk
meringankan rasa sakit dan mengontrol sepsis dari pulpa dan jaringan periapikal sekitarnya
serta mengembalikan keadaan gigi yang sakit agar dapat diterima secara biologis oleh
jaringan sekitarnya dan mempertahankan pulpa diperiapikal sehingga dapat berfungsi selama
mungkin berada dimulut dan untuk anak-anak sampai gigi permanen erupsi.

Perawatan saluran akar pada gigi sulung dengan menggunakan bahan pasta ZOE
diindikasikan untuk beberapa kasus seperti perawatan pulpa gigi sulung nonvital atau medikamen
pulpektomi.Perawatan saluran akar pada gigi sulung dengan menggunakan bahan pasta
iodoform diindikasikan pada kasus perawatan dan obsturasi pada gigi sulung yang mengalami
infeksi pada kanal.
Bahan pasta ZOE, Ca(OH)
2,
dan pasta iodoform memiliki masing-masing mekanisme
dan manipulasi kerja yang berbeda yang mana penting untuk para klinisi ketahui karena
pemahaman mengenai mekanisme kerja serta manipulasi yang tepat sangat mempengaruhi
keberhasilan dan hasil perawatan. Berdasarkan perbandingan evaluasi keberhasilan bahan
ZOE, ,Ca(OH)
2,
dan pasta iodoform menunjukkan bahwa Kalsium Hidroksida dan pasta
iodoform pada gigi sulung menunjukkan tingkat keberhasilan yang lebih baik daripada
penggunaan kalsium Zinc Oxide Eugenol.
3,12,13
Perbandingan evaluasi dari Kalsium Hidroksida dan Zinc Okside Eugenol sebagai
bahan pengisi saluran akar dan hasil studi Nadkarni dan Damle ( 2000) melaporkan rata-rata
kesuksesan 94,28% dengan Kalsium Hidroksida dan 88,57% dengan Zinc Okside Eugenol.
Coll et al (1985) menyatakan melalui penelitiaannya 86,1% keberhasilan dengan Zinc Okside
Eugenol, Nurkos dan Garcia F (1999) melaporkan hampir 100% kesuksesan pengisian
dengan Kalsium Hidroksida dan Pasta Iodoform. Dan dalam penelitian Shikha Dogra,
Kalsium Hidroksida dapat digunakan sebagai pilihan utama untuk pengisian saluran akar gigi
sulung dibandingakan Zinc Okside Eugenol untuk mencegah efek sitotoksik eugenol dan
mengiritasi jaringan periradikuler, menurut penelitiannya tingkat kesuksesan pengisian
saluran akar dengan Kalsium Hidroksida 100% (20 gigi) dan Zinc Okside Eugenol 90% (20
gigi), dan dalam jangka waktu 1,3,6,9 bulan dengan pengisian saluran akar dengan Kalsium
Hidroksida tidak ada satu orang pun pasiennya yang menunjukkan kelainan, sedang pada
pasien pengisian saluran akarnya dengan Zinc Okside Eugenol, dalam jangka waktu 1 bulan
sudah ada 2 gigi yang melaporkan kelainan dan setelah pemeriksaan radiografi sudah terjadi
overfilling, dan setelah 3 bulan pengisian saluran akar dengan Zinc Okside Eugenol, 2 gigi
sudah merasakan sesekali nyeri.
3
Dari American Academy of Pediatric Dentistry (2000), pengisi bahan saluran akar
pada gigi sulung yang paling populer adalah Zinc Okside Eugenol, pasta iodoform, dan
Kalsium Hidrokside. Bentuk dari bahan-bahan tersebut yang sering menjadi permasalahan.
Ketika gigi permanen akan erupsi, yang menjadi permasalah dalam penggunaan Zinc Okside
Eugenol akan tetap mengeras dan akan mengganggu resorbsi gigi akar sulung dan dan
mengganggu erupsi gigi permanen, dan penggunaan pasta Iodoform secara klinis dan
radiografi menunjukkan hasil yang baik, karena pasta Iodoform tidak akan mengganggu
resobsi gigi sulung dan mengganggu erupsi gigi permanen.
13

KESIMPULAN
Penggunaan pasta ZOE dan kalsium hidroksida sama-sama memberikan tingkat
keberhasilan yang tinggi. Walaupun penggunaan pasta ZOE memiliki kerugian yaitu resorbsi
lambat, iritasi pada jaringan periapikal, nekrosis tulang alveolar dan sementum serta merubah
pola erupsi gigi pengganti. Ca(OH)
2
merupakan pasta yang paling banyak digunakan sebagai
bahan pengisian saluran akar pada gigi sulung. Penggunaan pasta iodoform juga memberikan
tingkat keberhasilan yang tinggi yaitu berkisar antara 70%-90%, tetapi bahan ini tidak banyak
digunakan karena keraguan akan benefisiensinya.

DAFTAR PUSTAKA
1. Gupta S, Das G. Clinical and radiographic evaluation of zinc oxide eugenol and
metapex in root canal treatment of primary teeth. J Indian Soc Pedod Prev Dent 2011;
29:222-228.
2. Fidalgo F B, Ribeiro M M dkk. http://www.hindawi.com/journals/isrn/2011/367318/.
2011.
3. Dogra S. Comparative Evaluation of Calcium Hydroxide and Zinc Oxide Eugenol as
Root Canal Filling Materials for Primary Molars: A Clinical and Radiographic
Study. World Journal of Dentistry, July-September 2011;2(3):231-236.
4. Fava LRG, Saunders WP. Calcium hydroxide pastes: classification and clinical
indication. University of Glasgow Dental School, Glasgow, UK. International
Endodontic Journal 1999; 32; 257-282
5. McDonald RE, Avery DR, Dean JA. Dentistry for the Child and Adolescent 8
th
. 390-
411. 2000.
6. Trairatvorakul C, Chunlasikaiwan S. Success of Pulpectomy with Zinc Oxide-Eugenol
vs Calcium Hydroxide/Iodoform Paste in Primary Molars: A Clinical Study .
Department of Pediatric Dentistry, Chulalongkorn University, Bangkok, Thailand. J.
Pediatric dentistry. 30(4): 303-8.
7. Soedjono P, Mooduto L, Setyowati L. Penutupan apeks pada pengisian saluran akar
dengan bahan kalsium oksida lebih baik dibanding kalsium hidroksida (Apical
obturation of root canal treatment using calcium oxide sealers is better than calcium
hydroxide sealers). Departemen Konservasi Gigi: Fakultas Kedokteran Gigi
Universitas Airlangga, Surabaya, Indonesia Journal PDGI. 58(2):1-2.
8. Finn SB, Cheraskin E, Volker JF et al. Clinical Pedodontics. 2
nd
. Philadelphia: W.B
Saunders Company. 2002 : 210.
9. Lin et al. Effects of zinc oxide-eugenol and calcium hydroxide/iodoform on delaying
root resorption in primary molars without successors. Dental material Journal. 2014.
10. Jha Mihir et al. Pediatric obturating material and techniques. Journal of
contemporary dentistry. 2011; 1 (2): 27-32.
11. Chawla HS et al. Evaluation of a mixture of zinc oxide, calcium hydroxide, and
sodium fluoride as a new root canal filling material for primary teeth. Jornal of indian
society of pedodontics and preventive dentistry. 2008; 26 (2): 53-58.
12. Mustafa M et al. Role of Calcium Hydroxide in Endodontics: A Review. Global Jurnal
of Medicine and Public Health. 2012; 1(1):66-70.
13. Nurko C et al. Resorption of a calcium hydroxide/iodoform pasta (Vitapex) in root
canal therapy for primary teeth: A case report. American Academy of Pediatric
Dentistry. 2000; 22(6): 517-520.