Anda di halaman 1dari 16

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Fonemik adalah bidang linguistik yang mempelajari bunyi bahasa tanpa dengan
memperhatikan apakah bunyi tesebut mempunyai fungsi sebagai pembeda makna atau
tidak. Sebagai mana diketahui bahwa fonemik sacara fungsional dipertentangkan
dengan fonetik, karena fonemik mengkhususkan perhatianya pada makna yang
ditimbulkan oleh sebuah bunyi bahasa ketika dituturkan sedangkan fonetik hanya
memfokuskan bagaimana bunyi bahasa dapat dituturkan secara benar baik dari segi
cara maupun dari segi tempat artikulasinya.
Dalam bidang fonemik kita akan mempelajari tentang perbedaan makna yang
ditimbulkan oleh perbedaan cara penuturan dalam suatu bunyi bahasa. Hal ini sangat
penting karena dalam pembelajaran bahasa khususnya bahasa Indonesia kita akan
dihadapkan pada berbagai masalah bunyi-bunyi bahasa yang secara sepintas sama
akan tetapi sangat berbeda dari segi makna yang ditimbulkannya.

1.2 Rumusan Masalah
1. Apakah yang dimaksud dengan fonem?
2. Bagaimana ciri ciri fonem?
3. Apa saja yang termasuk contoh fonem?
1.3 Tujuan Penulisan
1. Untuk mengetahui pengertian dari fonem
2. Untuk mengetahui bentuk bentuk dari fonem
3. Untuk mengetahui perbedaan yang terdapat pada fonem


2

BAB II
PEMBAHASAN


2.1 Pengertian Fonem
Fonem adalah satuan bunyi bahasa terkecil yang dapat membedakan arti. Ilmu
yang mempelajari tentang fonem disebut fonemik. Fonemik merupakan bagian dari
fonologi. Fonologi ini khusus mempelajari bunyi bahasa. Untuk mengetahui suatu
fonem harus diperlukan pasangan minimal.
Contoh:
harus arus ? /h/ adalah fonem karena membedakan arti kata harus dan arus
Fonem dalam bahasa Indonesia terdiri atas vokal dan konsonan. Vokal adalah bunyi
ujaran yang tidak mendapatkan rintangan saat dikeluarkan dari paru-paru.
Vokal dibagi menjadi dua, yaitu vokal tunggal (monoftong) yang meliputi a, i, u, e, o
dan vokal rangkap (diftong), yang meliputi ai, au, oi.
Konsonan adalah bunyi ujaran yang dihasilkan dari paru-paru dan mengalami
rintangan saat keluarnya. Contoh konsonan antara lain p, b, m, w, f, v, t, d, n, c, j, k, g,
h. Konsonan rangkap disebut kluster. Contoh kluster pada kata drama, tradisi, film,
modern.
Perubahan fonem bahasa Indonesia bisa terjadi karena pengucapan bunyi ujaran
memiliki pengaruh timbal balik antara fonem yang satu dengan yang lain.
Macam perubahan fonem antara lain
(1) alofon;
(2) asimilasi;
(3) desimilasi;
(4) diftongisasi;
(5) monoftongisasi;
(6) nasalisasi.
3

1. Alofon adalah variasi fonem karena pengaruh lingkungan suku kata. Contoh :
simpul-simpulan. Fonem /u/ pada kata [simpul] berada pada lingkungan suku
tertutup dan fonem /u/ pada kata [simpulan] berada pada lingkungan suku
terbuka. Jadi, fonem /u/ mempunyai dua alofon, yaitu [u] dan (u)
2. Asimilasi adalah proses perubahan bunyi dari tidak sama menjadi sama atau
hampir sama. Contoh: in + moral ? immoral ? immoral.
3. Desimilasi adalah proses perubahan bunyi yang sama menjadi tidak sama.
Contoh : sajjana menjadi sarjana.
4. Diftongisasi adalah perubahan monoftong menjadi diftong. Contoh: anggota
menjadi anggauta.
5. Monoftongisasi adalah proses perubahan diftong menjadi monoftong.
Contoh: ramai, menjadi rame.
6. Nasalisasi adalah persengauan atau proses memasukkan huruf nasal (n, m, ng,
ny) pada suatu fonem. Contoh : me/m/ pukul menjadi memukul.

Menurut Verhaar (1978;36), Fonem adalah sesuatu bunyi yang mempunyai fungsi
untuk membedakan kata dari kata lain.
Anton M. Moeliono (1998;43), menyatakan fonem adalah satuan terkecil dari ciri
ciri bunyi bahasa yang membedakan arti.
Gleason (1991;9), Fonem adalah unsur bahasa terkecil dan dapat membedakan arti
atau makna.
Dari pendapat di atas dapat diambil kesimpulan bahwa fonem adalah satuan
bunyi terkecil yang dapat membedakan arti. Setiap bunyi bahasa memiliki peluang
yang sama untuk menjadi fonem. Namun, tidak semua bunyi bahasa pasti akan
menjadi fonem. Bunyi itu harus diuji dengan beberapa pengujian penemuan fonem,
yaitu: nama fonem, ciri ciri fonem dan watak fonem berasal dari bunyi bahasa.
Adakalanya jumlah fonem samadengan jumlah bunyi bahasa,tetapi masih sangat
jarang terjadi. Pada umumnya fonem suatu bahasa lebih sedikit daripada jumlah bunyi
suatu bahasa.

4

Berdasarkan kenyataan, ternayat di dalam bahasa indonesia hanya ditemukan
fonem segmental saja, dan bunyi supra-segemental tidak terbukti dapat membedakan
arrti. Oleh karena itu, dalam bahasa indonesia tidak ditemukannya fonem supra-
segmental. Fonem segmental bahasa indonesia meliputi fonem vokal, fonem konsonan
dan fonem semi vokal.

1. Segmental
Adalah fonem yang bisa dibagi. Contohnya, ketika kita mengucapkan Bahasa, maka
nomina yang dibunyikan tersebut (baca: fonem), bisa dibagi menjadi tiga suku kata:
ba-ha-sa. Atau dibagi menjadi lebih kecil lagi sehingga menjadi: b-a-h-a-s-a.

a. Membedakan vokal , konsonan dan semi vokal
Secara umum bunyi bahasa dibedakan atas vokal, konsonan, dan semi-
vokal. Perbedaan antara vokal dan konsonan didasarkan pada ada atau tidaknya
hambatan (proses artikulasi) pada alat bicara. Agar lebih jelas, Anda dapat melihat
tabel berikut.
Vokal Konsonan
Bunyi yang tidak disertai
hambatan pada alat bicara.
Hambatan hanya terdapat pada
pita suara.
Tidak terdapat artikulasi
Semua vocal dihasilkan dengan
bergetarnya pita suara.
Dengan demikian, semua
vokal adalah bunyi
suara.
Bunyi yang dibentuk dengan
menghambat arus udara pada
sebagian alat bicara.
Terdapat artikulasi.
Konsonan bersuara adalah
konsonan yang dihasilkan
dengan bergetarnya pita
suara. Konsonan tidak bersuara
adalah konsonan yang dihasilkan
tanpa bergetarnya pita suara.



5

1. Vokal
Bunyi vocal dibedakan berdasarkan posisi tinggi rendahnya lidah, bagian lidah
yang bergerak,struktur, dan bentuk bibir. Dengan demikian bunyi vocal dibedakan
berdasarkan posisi artikulatornya karena pada bunyi vocal tidak terdapat artikulasi.
Artikulator adalah bagian alat ucap yang dapat bergerak. Klasifikasi vocal sebagai
berikut :
a. Vokal berdasarkan tinggi rendahnya posisi lidah
b. Vokal berdasarkan bagian lidah ( depan, tengah, belakang ) yang bergerak (
gerak naik turunnya lidah )
c. Vokal berdasarkan posisi strukturnya.
Struktur adalah keadaan hubungan possional articulator aktif dan
articulator pasif.

b) Fonem Konsonan
Konsonan adalah bunyi yang dihasilkan dengan mengeluarkan udara dari paru-
paru mendapatkan hambatan.

1) Berdasarkan articulator dan titik artikulasi, konsonan di bedakan menjadi delapan:
a) Konsonan bilabial adalah konsonan yang dilafalkan dengan mempertemukan kedua
belah bibir serta keduanya menjadi satu titik sentuh, menghasilkan konsonan: p, b, m,
dan w.
b) Konsonan labiodentals adalah konsonan yang dilafalkan dengan mempertemukan
gigi atas sebagai titik artikulasi dengan bibir bawah sebagai articulator, menghasilkan
konsonan: f dan v.
c) Konsonan apikodental adalah konsonan yang dilafalkan dengan lidah dengan
articulator dan gigi sebagai titik artikulasi, menghasilkan konsonan: t dan n.
d) konsonan apikoalveolar adalah konsonan yang dilafalkan dengan ujung lidah
sebagai articulator, sedang lengkung kaki gigi sebagai titik artikulasi, menghasilkan
konsonan: t, d, dan n.
6

e) konsonan palatal adalah konsonan yang dilafalkan dengan bagian tengah lidah
sebagai articulator, sedangkan langit keras sebagai titik artikulasi, menghasilkan
konsonan: c, j, dan ny.
f) konsonan velar adalah konsonan yang dilafalkan dengan bagian belakang lidah
sebagai articulator dan langit-langit lembut sebagai titik artilukasi, menghasilkan
konsonan: k, g, ng, dan kh
g) konsonan hamzah adalah konsonan yang dilafalkan dengan posisi pita suara
tertutup, menghasilkan konsonan glottal stop (? atau )
h) konsonan laringal adalah konsonan yang dilafalkan dengan pita suara terbuka lebar,
menghasilkan konsonan: h.

2) Berdasarkan halangan atau hambatan terhadap udara waktu keluar dari paru-paru,
konsonan dibedakan menjadi enam:
a) Konsonan hambat (stop) adalah konsonan yang dilafalkan dengan mengeluarkan
udara dari paru-paru, tetapi mendapatkan hambatan penuh, misalnya: p, b, k, t, dan d.
dalam praktik sehari-hari, konsonan diucapkan dengan menggunakan suara letupan.
Ole karena itu, konsonan ini juga disebut konsonan eksplosif.
b) kata-kata seperti: parit, pukul, buka, tidak, dan sebagainya selalu diucapkan ada
letupan bunyi.
c) konsonan frikatif adalah konsonan yang dilafalkan dengan adanya udara yang
keluar dari paru-paru digesekkan sehingga menghasilkan bunyi geser, misalnya: f, v,
dan h.
d) konsonan spiral adalah konsonan yang dilafalkan dengan suara berdesis, misalnya:
s, z, sy.
e) konsonan likwida atau lateral adalah konsonan yang dilafalkan dengan mengangkat
lidah ke langit-langit, misalnya: L
f) konsonan getar atau tril adalah konsonan yang dilafalkan dengan mendekatkan lidah
ke alveolum atau pangkal gigi kemudian lidah menjauhi alveolum lagi, misalnya: r



7

c. Fonem Semivokal
Bunyi semivokal termasuk konsonan. Hubungan antarpeng- hambat
dalam mengucapkan semivokal adalah renggang terbentang atau renggang lebar.
Berdasarkan hambatannya, ada dua jenis semivokal sebagai berikut.
1) Semivokal bilabial, semivokal ini terjadi jika artikulator aktifnya bibir bawah dan
artikulator pasif adalah bibir atas. Bunyi yang dihasilkan adalah bunyi [ w ].
2) Semivokal medio-palatal, semivokal ini terjadi jika artikulator aktifnya
tengah lidah dan artikulator pasifnya langit-langit keras. Bunyi yang dihasilkan [ y].

2. Suprasegmental
Adalah sesuatu yang menyertai fonem tersebut yang itu bisa berupa tekanan
suara (intonation), panjang-pendek (pitch), dan getaran suara yang menunjukkan
emosi tertentu. Nah, kesemua yang tercakup ke dalam istilah suprasegmenal itu tidak
bisa dipisahkan dari suatu fonem.
Ada lima dalil atau lima prinsip yang dapat diterapkan dalam penentuan
fonem-fonem suatu bahasa. Kelima prinsip itu berbunyi sebagai berikut :
a. Bunyi-bunyi bahasa yang secara fonetis mirip apabila berada dalam pasangan
minimal merupakan fonem-fonem.
b. Bunyi-bunyi bahasa yang secara fonetis mirip apabila berdistribusi
komplementer merupakan sebuah fonem.
c. Bunyi-bunyi bahasa yang secara fonetis mirip apabila bervariasi bebas,
merupakan sebuah fonem.
d. Bunyi-bunyi bahasa yang secara fonetis mirip, yang berada dalam pasangan
mirip merupakan sebuah fonem sendiri-sendiri.
e. Setiap bunyi bahasa yang berdistribusi lengkap merupakan sebuah fonem.
Di antara kelima dalil diatas, hanya tiga buah dalil yang merupakan dalil yang
kuat, yaitu dalil (a), (b), dan (c). dalil (d) dan (e) merupakan dalil yang lemah.

8

Ada sejumlah pengertian yang harus dipahami didalam dalil-dalil atau didalam
prinsip-prinsip diatas. Pengertian-pengertian yang penulis maksudkan , yaitu:
1) Bunyi-bunyi yang secara fonetis mirip
Dasar yang dipakai untuk menentukan apakah bunyi-bunyi itu mirip secara fonetis
ataukah tidak ialah lafal dan daerah artikulasi bunyi itu. Bunyi-bunyi yang dapat
dikatakan mirip secara fonetis adalah sebagai berikut :
a) bunyi-bunyi yng lafalnya mirip dan seartikulasi. Misalnya, bunyi [p] dan [b].
b) bunyi-bunyi yang lafalnya mirip dan daerah artikulasinya berdekatan. Misalnya,
bunyi [b] dan [d].
c) bunyi-bunyi yang lafalnya jauh berbeda dan seartikulasi. Misalnya, bunyi [b] dan
[m].
d) bunyi-bunyi yang lafalnya mirip dan daerah artikulasinya berjauhan. Misalnya,
bunyi [m] dan [n].
2) Pasangan Minimal
Pasangan minimal merupakan pasangan dua kata dasar yang artinya berbeda, jumlah
dan urutan bunyinya sama, dan didalamnya hanya berbeda satu bunyi. Dari sebuah
pasangan minimal hanya dapat diperoleh dua fonem. Misalnya, gali [gali] kali [kali]
adalah pasangan minimal dan dari pasangan minimal ini diperoleh dua fonem, yaitu
/g/ dan /k/.
3) Distribusi Komplementer
Bilamana dua bunyi dikatakan berada dalam distribusi yang komplementer atau yang
mempunyai distribusi yang komplementer? Untuk dapat mengetahui hal ini, perlu
dilihat tempat kedua bunyi tersebut berada. Tempatnya dapat ditentukan dengan
melihat jenis bunyi yang mengapitnya atau dapat juga ditentukan dengan melihat jenis
suku tempatnya berada. Selanjutnya, yang perlu diperhatikan ialah bahwa kedua bunyi
tidak pernah saling tukar tempat. Artinya, kalau bunyi yang satu selalu diapait oleh
bunyi desis, maka bunyi yang satunya lagi selalu diapait oleh bunyi yang bukan desis.
Apabila dua bunyi telah dapat dibuktikan tempatnya seperti ini, mak berarti kedua
bunyi itu berada dalam distri busi komplementer atau keduanya berdistribusi
komplementer.
9

Demikian pula, kalau ada dua bunyi yang satu selalu ditemulan pada suku
terbuka yang satunya lagi selalu ditemukan pada suku tertutup, maka berarti kedua
bunyi itu berada dalam distribusi yang komplementer.


2.2 Identifikasi Fonem
Untuk mengetahui apakah sebuah bunyi fonem atau bukan,kita harus mencari
sebuah satuan bahasa, biasanya sebuah kata,yang mengandung bunyi tersebut, lalu
membandingkannya dengan satuan bahasa lain yang mirip dengan satuan bahasa yang
pertama. Kalau ternyata kedua satuan bahasa itu berbeda makna nya,maka berarti
bunyi tersebut adalah sebuah fonem,karena dia bisa atau berfungsi membedakan
makna kedua satuan bahasa itu. Misalnya ,kata indonesia laba dan raba. Kedua kata
itu mirip benar. Masing-masing terdiri dari empat buah bunyi. Yang pertama
mempunyai bunyi /l/, /a/, /b/, dan /a/ ; dan yang kedua mempunyai bunyi /r/, /a/, /b/,
dan /a/, jika kita bandingkan.
/l/, /a/, /b/, /a/
/r/, /a/, /b/, /a/
Ternyata perbedaanya hanya pada bunyiyang pertama, yaitu bunyi /l/ dan bunyi
/r/. Maka dengan demikian dapat disimpulkan bahwa bunyi /l/ dan bunyi /r/ adalah
dua buah fonem yang berbeda didalam bahasa indonesia, yaitu fonem /l/ dan fonem
/r/. Contoh lain, dalam bahasa indonesia, yaitu fonem /l/l dan /r/. Contoh lain, dalam
bahasa indonesia kata baku dan bahu yang masing-masing terdiri dari empat buah
buny,maka bunyi /k/ pada kata pertama dan bunyi /h/ pada kata kedu, masing-masing
adalah fonem yang berlainan, yaitu fonem /k/ dan fonem /h/. Kedua bunyi itu
menyebabkan kedua kata yang mirip itu berbeda makna nya.
Duah buah kata yang mirip, seperti kata laba dan raba atau kata baku dan
bahu disebut kata-kata yang berkontras minimal, atau dua buah kata yang merupakan
pasangan minimal (minimal pair). Jadi, untuk membuktikan sebuah fonem atau
bukan, haruslah dicari pasangan minimal nya. Tetapi kadang-kadang pasangan
minimal ini tidak mempunyai jumlah bunyi yang persis sama. Misalnya, kata muda
dan mudah juga merupakan pasangan minimal, sebab tiadanya bunyi /h/ pada kata
10

pertama, dan adanya bunyi /h/ pada kata kedua menyebabkan kedua kata itu berbeda
maknanya. Jadi, dalam hal itu bunyi /h/ adalah sebuah fonem.
Fonem dari sebuah bahasa ada yang mempunyai beban fungsional yang tinggi,
tetapi ada pula yang rendah. Yang memiliki beban fungsional yang tinggi,artinya,
banyak ditemui pasangan minimal yang mengandung fonem tersebut. Dalam bahasa
inggris misalnya, pasangan minimal yang mengoposisikan fonem /k/ dan fonem /g/
banyak sekali, seperti pasangan back, bag, beck, : beg, bicker : bigger, dan cot :got.
Dalam bahasa indonesia beban fungsional fonem /l/ dan /r/ juga tampak nya tinggi ,
sebab banyak pasangan minimal kita dapati, seperti lawan : rawan, bala : bara, para :
pala, sangkal : sangkar, dan bantar : bantal. Seebaliknya , oposisi /k/ dan /?/ barangkali
hanya pada [sakat] dan [sa?at].Jadi, beban fungsional nya rendah.

Untuk melihat fonem kita lihat contoh- contoh di bawah ini:
1. Fonem /p/ dan /b/
/pijak/ dan /bijak/
/panci/ dan /banci/
/pakar/ dan /bakar/
/pening/ dan /bening/
/pajak/ dan /bajak/
/pantai/ dan /bantai/
/paku/ dan /baku/
/parang/ dan /barang/
/paling/ dan /baling/
/pola/ dan /bola/
/peras/ dan /beras/
/pelajar/ dan /belajar/





11



2. Fonem /l/ dan /r/
/lambat/ dan /rambat/
/lantai/ dan /rantai/
/laut/ dan /raut/
/lawan/ dan /rawan/
/lagu/ dan /ragu/
/lupa/ dan /rupa/
/lima/ dan /rima/
/lusa/ dan /rusa/
/liang/ dan /riang/
/lagi/ dan /ragi/
/laba/ dan /raba/
/lemas/ dan /remas/
/lebah/ dan /rebah/
/luas/ dan /ruas/

3. Fonem /k/ dan /g/
/kawat/ dan /gawat/
/kanda/ dan /ganda/
/kalah/ dan /galah/
/kemilau/ dan /gemilau/
/karam/ dan /garam/
/kaya/ dan /gaya/
/kelas/ dan /gelas/
/kemas/ dan /gemas/
/kalau/ dan /galau/
/kaji/ dan /gaji/
/karang/ dan /garang/
/kantung/ dan /gantung/
12

/kerak/ dan /gerak/
/karam/dan /garam/
/kaya/ dan /gaya/

4. Fonem /t/ dan /d/
/tahan/ dan /dahan/
/tenda/ dan /denda/
/tebu/ dan /debu/
/tampak/ dan /dampak/
/tari/ dan /dari/
/tekan/ dan /dekan/
/tendang/ dan /dendang/
/tua/ dan /dua/
/tahi/ dan /dahi/
/tampar/ dan /dampar/
/talam/ dan /dalam/
/teras/ dan /deras/

5. Fonem /c/ dan /j/
/cari/ dan /jari/
/cas/ dan /jas/

6. Fonem /n/ dan /m/
/nama/ dan /mama/
/nur/ dan /mur/
/nari/ dan /mari/
/nawar/ dan /mawar/




13

2.3 Khazanah Fonem
Yang dimaksud dengan Khazanah fonem adalah banyak nya fonem yang
terdapat dalam satu bahasa. Berapa jumlah fonem yang dimiliki suatu bahasa tidak
sama jumlah nya dengan yang dimiliki bahasa lain. Menurut catatan para pakar,yang
tersedikit jumlah fonem nya adalah bahasa penduduk asli dipulau hawai ,yaitu hanya
13 buah ; dan yang jumlah fonem nya terbnyak yaitu 75 buah, adalah sebuah bahasa di
kaukasus utara. Begitu juga dengan pertimbangan jumlah fonem vokal dan fonem
konsonan nya. Bahasa arab hanya mempunyai 3 buah fonem vokal, sedangkan bahasa
Indonesia mempunyai 6 buah fonem vokal ; bahasa ingrris dan bahasa francis
mempunyai lebih dari 10 buah fonem vokal.
Ada kemungkinan juga, karena perbedaan tafsiran ,maka jumlah fonem dalam
suatu bahasa ,menjadi tidak sama banyak nya menurut pakar yang satu dan pakar
yang lain nya. Misalnya fonem vokal bahasa arab diatas disebutkan ada 3 buah ,tetapi
ada yang menghitung fonem vokal dalam bahasa arab ada 6 buah yakni 3 fonem
vokal biasa ditambah 3 buah fonem vokal panjang . Jadi,unsur pemanjang tidak
dihitung 1, melainkan sebanyakdimana pemanjangan itu berada atau berdistribusi
dengan fonem segmental.

Perubahan Fonem
Ucapan sebuah fonem dapat berbeda beda sebab sangat tergantung pada
lingkungan nya,atau pada fonem-fonem lain yang berada disekitarnya. Misalnya
seperti sudah dibicarakan dimuka, fonem /o/ kalau berada pada silabel tertutup akan
berbunyi / / dan kalau berada pada silabel terbuka akan berbunyi
[o].Namun,perubahan yang terjadi pada kasus fonem /o/ Bahasa Indonesia itu bersifat
fonetis, tidak mengubah fonem /o/ itu menjadi fonem, lain. Dalam beberapa kasus
lain,dalam bahasa-bahasa tertentu ada dijumpain perubahan fonem yang mengubah
identitas itu menjadi fonem yang lain berikut ini akan dibicarakan beberapa kasus
perubahan fonem itu.
14


A. Asimilasi dan Disimilasi
Asimilasi adalah peristiwa berubah nya sebuah bunyi menjadi bunyi yang lain
sebagai akibat dari bunyi yang ada dilingkungan nya, sehingga bunyi itu menjadi
sama atau memiliki cirri-ciri yang sama dengan bunyi yang
mempengaruhinya.Contohnya kata sabtu dalam bahasa Indonesia lazim diucapkan
[saptu] dimana terlihat bunyi [b] berubah menjadi bunyi [p] sebagai akibat pengaruh
bunyi [t]. Bunyi [b] adalah bunyi hambat bersuara sedangkan bunyi [t] adalah bunyi
hambat tak bersuara .Oleh karena itu bunyi [b] yang bersuara itu, karena pengaruh
bunyi [t] yang tak bersuara , berubah menjadi bunyi [p] yang jiga tidak bersuara.
Kalau perubahan itu menyebabkan berubah nya identitas sebuah fonem, maka
perubahan itu disebu asimilasi fonemis.dalam kasus bunyi [b] berubah menjadi bunyi
[p] pada kata sabtu diatas,karena dalam distribusi lain dapat dibuktikan bahwa bunyi
[b] dan bunyi[p] adalah 2 fonem yang berbeda ,yaitu fonem [b] dan fonem [p], maka
perubahan tersebut merupakan asimilasi fonem.
B. Netralisasi dan arkifonem
Sudah dibicarakan dimuka bahwa fonem mempunyai fungsi sebagai pembeda
makna.Misalnya,bunyi /p/ dan /b/ adalah dua fonem yang berbeda dalam bahasa yang
berbeda karena terbukti dari pasangan minimal seperti paru Vs baru atau pasangan
minimal rabat Vs rapat.Namun, dalam kasus pasangan/sabtu/ dan /saptu/ atau
[lembab]dan [lembap] kedua bunyi itu tidak membedakan makna,disini tampaknya
fungsi pembeda makna itu menjadi batal.Secara tradisional dalam studi bahasa
indonesia kasus ini sering dijelaskan dari bahasa arab.Begitu pula,yang betul adalah
bentuk lembap karena berasal dari bahasa melayu asli.



15

BAB 3
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Dari pembahasan makalah tersebut diatas bahwa penulis dapat menyimpulkan,
Fonem adalah kesatuan bunyi terkecil yang dapat membedakan arti, sesuatu bunyi
yang mempunyai fungsi untuk membedakan kata yang lain dapat disebut sebuah
fonem.

3.2 Kritik dan Saran
Menyadari bahwa penulis masih jauh dari kata sempurna, kedepannya penulis
akan lebih fokus dan details dalam menjelaskan tentang makalah di atas dengan
sumber - sumber yang lebih banyak yang tentunga dapat di pertanggung jawabkan.
Untuk saran bisa berisi kritik atau saran terhadap penulisan juga bisa untuk
menanggapi terhadap kesimpulan dari bahasan makalah yang telah di jelaskan.











16

DAFTAR PUSTAKA
Chaer,Abdul .1994 Linguistik Umum Jakarta ; Penerbit Bhineka Cipta.
Robins,G.H. 1984. General Linguistic: An Introductory Survey, London :
Longman
Pasaribu,Elfrida.2014. Fonologi, Pematangsiantar