Anda di halaman 1dari 3

PEMICU 1 BLOK 16

1. Sebutkan diagnosis lesi di lidah, dan jelaskan patogenesis lesi tersebut !


2. Sebutkan diagnosis pada gigi 46 tersebut ?
Nekrosis pulpa
Kematian jaringan pulpa akibat sistem pertahanan pulpa sudah tidak dapat menahan besarnya rangsangan
sehingga jumlah sel pulpa yang rusak menjadi semakin banyak dan menempati sebagian besar ruang
pulpa. Sel-sel pulpa yang rusak tersebut akan mati dan menjadi antigen bagi sel-sel pulpa yang masih
hidup. Apabila keadaan ini dibiarkan, maka sel-sel mati akan bertambah terus sehingga ditemukan
keadaan nekrosis pulpa sebagian atau seluruhnya. Penyebab nekrosis pulpa yang paling sering adalah
kelanjutan proses radang pulpa akibat karies dan proses perubahan/degenerasi sehingga menyebabkan
berkurangnya fungsi pulpa. Trauma yang hebat akibat kecelakaan dapat memutuskan jaringan pulpa
dengan jaringan periapeksnya. Benturan yang hebat, dislokasi gigi, fraktur gigi, dan yang lainnya dapat
menyebabkan jaringan pulpa rusak. Proses kematian pulpa dapat terjadi sesaat atau perlahan-lahan.
Nekrosis pulpa merupakan akibat akhir radang pulpa, tetapi hal ini dapat menjadi permulaan dari penyakit
atau kelainan periapeks.
Manifestasi Klinis
Secara klinis pada stadium ini pasien tidak merasakan nyeri, kecuali bila sudah melibatkan jaringan
periapeks. Nyeri biasanya diakibatkan perubahan tekanan udara yang mendadak, seperti penyelaman,
penerbangan, atau suhu panas. Perubahan lain yang terjadi pada nekrosis pulpa adalah perubahan warna
gigi menjadi coklat kehitam-hitaman.
Penatalaksanaan
Pada kasus ini pilihan terapi yang dapat dilakukan adalah perawatan saluran akar atau pencabutan gigi.
Tetapi harus dilakukan seleksi kasus dengan teliti mengenai sisa jaringan gigi yang ada, dukungan tulang
alveolar, dan riwayat infeksi jaringan periapeks.

OR
b. Pulpitis kronik
Ada dua jenis pulpitis kronik, yaitu pulpitis kronik ulseratif dan pulpitis kronik hiperplastik.
Pulpitis kronik ulseratif. Terdapat ulkus di permukaan jaringan pulpa pada daerah pulpa yang terbuka,
hal ini terjadi apabila kamar pulpa terbuka lebar dan drainase produk radangnya lancar. Rasa sakit yang
timbul pada keadaan ini tidak begitu tajam dan biasanya hanya timbul jika ulkus terdesak oleh makanan
yang masuk dalam kavitas
3. Jelaskan mekanisme terjadinya hiperplasia gingiva pada daerah lingual gigi 46
tersebut!
Hiperplasia gingiva yang terjadi pada pasien di atas adalah gingival overgrowth karena radang kronis.
Mekanisme terjadinya gingival overgrowth pada pasien adalah akibat iritan local penyebab radang seperti
plak dan kalkulus diperparah oleh factor pendukung yaitu tambalan restorasi yang pecah.
Inflammatory gingival enlargement lebih sering dijumpai. Lesi dimulai pada daerah dengan
kebersihan mulut yang buruk, di mana terdapat pengumpulan sisa-sisa makanan atau
karena adanya iritasi yang lain. Daerah yang pertama kali terkena adalah daerah gusi diantara
gigi, di mana terjadi pembekakan/penonjolan keluar di antara gigi, yang kemudian dapat menjadi
tempat yang baik bagi akumulasi sisa makanan dan infeksi.
Gusi menjadi licin, tumpul, mengkilat, bengkak dan mudah berdarah. Rasa sakit tidak menonjol,
hanya pembengkakan gusi yang berwarna merah keunguan serta mudah
berdarah, mengakibatkan penderita merasa terganggu.
Inflammatory gingival enlargement ini cenderung menyebar secara perlahan-lahan. Pembesaran
gusi yang ditimbulkan dapat mengakibatkan sulitnya pemeliharaan kebersihan mulut dengan
baik, sehingga gusi rentan terhadap infeksi oleh bakteri di dalam mulut.
Inflammatory gingival enlargement dapat disebabkan oleh faktor lokal dan faktor sistemik.
Faktor lokal primer adalah plak, sedangkan faktor lokal sekunder adalah karang gigi, letak gigi
yang tidak beraturan , kebiasaan sikat gigi yang tidak bersih, anatomi gigi yang tidak baik,
cengkeram gigi palsu yang tidak baik, kawat untuk meratakan gigi, bernafas melalui mulut.
Faktor sistemiknya yaitu karena kondisi sistemik (kehamilan, pubertas, kekurangan vitamin
C dan karena penyakit sistemik (leukemia).

4. Jelaskan prosedur (perawatan pendahuluan) yang harus dilakukan sebelum perawatan
endodonti dimulai !
Perawatan pendahuluan yang harus dilakukan sebelum perawatan endodonti dimulai adalah
pemberian medikasi saluran akar untuk mengeliminasi bakteri. Prosedurnya adalah:
Instrumentasi mekanis + irigasi
Keringkan saluran
- Aspirasi sisa cairan dengan suntikan irigasi
- Paperpoint steril
- Saluran akar lebar keringkan dengan gulungan kapas di sekitar file (sesuai panjang kerja).
- Tempatkan obat-obatan dengan metode
-
- - Filler akar spiral
- - Hand reamer
- - sistem suntikan
- Bersihkan kamar pulpa
- Tutup orifis saluran
- Dengan gulungan kapas kering
- Tutup obat-obatan
- - cavit
- - IRM
- Seal ganda
- - Cavit + IRM / GIC / RK
- Periksa oklusi
5. Jelaskan prosedur perawatan endodonti sampai pengisian saluran akar pada gigi 46 (termasuk
alat dan tehnik preparasi, pemberian bahan dressing dan pengisian saluran akar yang
digunakan)
Its in the green book.

6. Jelaskan hukum letak orifisi pada gigi 46 tersebut dan Jelaskan anatomi internal ruang pulpa
yang mungkin terlihat pada gigi 46 pada kasus tersebut !


7. Jelaskan pertimbangan saudara pada saat memutuskan restorasi akhir yang tepat untuk gigi
46 pada kasus diatas!
- Beban oklusal pada gigi
- Keadaan sosial ekonomi pasien
- Keinginan pasien (kerjasama dengan pasien)
Kebutuhan estesis