Anda di halaman 1dari 17

PENGENALAN ORDO HEMIPTERA, THYSANOPTERA, DAN ISOPTERA

(Laporan Praktikum Bioekologi Hama Tanaman)







Oleh
Karina Zulkarnain
1314121095













JURUSAN AGROTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
2014




I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Hemiptera berasal dari kata Hemi (setengah) dan ptera (sayap). Berarti sayap
serangga dalam ordo ini setengah tebal dan setengahnya lagi tipis sayap seperti ini
biasa disebut hemelytra, ordo ini dibagi menjadi dua subordo yaitu cryptocerata
dan gymnocerata. Yang termasuk heteroptera biasanya serangga yang pasangan
sayap mukanya pada bagian dasarnya menebal dan bagian ujungnya tipis seperti
membrane. Serangga pada ordo Hemiptera memiliki dua pasang sayap, yaitu
sayap depan satu pasang seperti berkulit dan sayap belakang transparan. Serangga
ini mengalami metamorfosis tidak sempurna dan mempunyai tipe mulut
mandibulata yaitu menusuk atau menghisap. Contoh serangga dari ordo
Hemiptera adalah kepik hijau (Nezara Virindula), assassin bug (Arilus Cristatus),
kutu hijau (Coccus viridis), kutu apis (Aphis sp.), dan water giant bug (Aposus
japonicas).

Isoptera berasal dari kata iso (sama) dan ptera ( sayap) . Serangga ini berukuran
kecil, bertubuh lunak dan biasanya berwarna coklat pucat. Antenna pendek dan
berbentuk seperti benang atau seperti rangkaian manic. Sersi biasanya pendek.
Serangga dewasa ada yang bersayap dan ada yang tidak bersayap. Jika bersayap,
maka jumlahnya dua pasang, bentuk bentuk memanjang. Ukuran serta bentuk
sayap sama. Pada saat istirahat sayap diletakkan Mendatar Di Atas Tubuh. Alat
Mulut Menggit-Mengunyah Kadang Mempunyai Mata Majemuk. Tarsus beruas
tiga sampai empat. Bermetamorfosis paurometabola dan hidup dan berkembang
pada kayu yang lapuk. Serangga pada oedo isoptera memiliki dua pasang sayap
tipis yang tipe dan ukurannya sama.Serangga ini juga mengalami metamorfosis
tidak sempurna, sama seperti ordo hemiptera. Cara hidupnya membentuk koloni
dengan sistem pembagian tugas tertentu yang disebut polimorfisme. Pembagian
tugas itu adalah raja, ratu dan prajurit atau tentara.

Kata thysanoptera berasal dari bahasa yunani, yaitu thysano (rumbai-
rumbai) dan ptera (sayap). Artinya, serangga ini memiliki sayap yang tepinya
berumbai-rumbai. Serangga yang termasuk dalam ordo ini disebut thrips. Panjang
thrips sekitar !-2 mm, badanya berwarna hitam, kadang ada titik merah atau garis
merah, datar dan langsing. Sementara itu warna thrips yang masih muda ada yang
pucat keputihan, kekuningan atau jernih, serta kulit mengkilap jingga atau merah.
Bagian mulut thrips digunakan untuk menusuk dan mengisap. Thrips mengisap
cairan dari permukaan daun sehingga akan terjadi bercak yang berwarna putih,
seperti perak. Meskipun umumnya merugikan tetapi ada juga thrips yang tidak
merugikan tetapi ada juga jenis thrips yang memakan madu dari bunga-bungaan
atau terdapat pada cendawan dan ganggang pada kulit pohon. Dan ada juga yang
menjadi predator tungau dan kutu-kutu kecil seperti thrips aleurodothrips yang
menyerang kutu-kutu perisai.

1.2 Tujuan Praktikum
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut :
1. Mengetahui jenis-jenis serangga yang termasuk ordo Hemiptera, Isoptera dan
Thysanoptera.
2. Mengetahui bagian-bagian tubuh dari ordo Hemiptera, Isoptera dan
Thysanoptera.
3. Mengetahui ciri-ciri morfologi dari ordo Hemiptera, Isoptera dan
Thysanoptera.
4. Mengetahui gejala yang terlihat dan cara pengendaliannya.
II. METODOLOGI PERCOBAAN

2.1. Waktu dan Tempat
Praktikum Pengenalan Ordo Hemiptera, Tysanoptera dan Isoptera dilakukan pada
tanggal 24 Oktober 2014 pukul 07.30 WIB s/d 09.30 WIB di Laboratorium Hama,
Jurusan Agroteknologi, Fakultas Pertanian, Universitas Lampung.

2.2. Alat dan Bahan
Adapun alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah cawan petri.
Sedangkan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah Kepik Hijau, Kepik
Pembunuh, Tirips, Rayap, Kutu Hijau, Kutu Aphid dan Kepik Air Raksasa.

2.3. Prosedur Percobaan
Adapun prosedur percobaan pada praktikum ini adalah sebagai berikut :
1. Disiapkan alat dan bahan yang akan diamati.
2. Diamati bahan yang telah disiapkan di cawan petri.
3. Dideskripsikan bahan yang telah disiapkan.
III. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

3.1. Hasil Pengamatan
Adapun tabel hasil pengamatan yang didapatkan dari praktikum ini adalah sebagai
berikut:
No. Nama Foto
1





Kepik Hijau

Famili : Pentatomidae
Spesies : Nezara viridula

2






Kepik Pembunuh
(Assasin Bug)

Famili : Reduviidae
Spesies : Arilus Cristatus

3






Tirips

Famili : Thripidae
Spesies : Thrips sp.

4








Rayap

Famili : Termitidae
Ordo : Isoptera

5










Kutu Hijau

Famili : Coccidae
Spesies : Coccus viridis

6











Kutu Aphid

Famili : Aphididae
Spesies : Aphis sp.

7









Kepik Air Raksasa
(Water Giant Bug)

Famili : Belostomitidae
Spesies : Aposus japonicus


3.1 Pembahasan
3.1.1 Kepik Hijau - Nezara viridula (Hemiptera : Pentatomidae)
Kepik Hijau memiliki sepasang sungut yang beruas ruas. memiliki sayap dua
pasang (beberapa spesies ada yang tidak bersayap). Sayap depan menebal pada
bagian pangkal. Bentuk tubuh pipih, memiliki kaki yang pendek serta kepala yang
terlihat membungkuk ke bawah. Umumnya memiliki sayap dua pasang (beberapa
spesies ada yang tidak bersayap). Sayap depan menebal pada bagian pangkal
(basal) dan pada bagian ujung membranus. Bentuk sayap tersebut disebut
Hemelytra. Sayap belakang membranus dan sedikit lebih pendek daripada sayap
depan. Pada bagian kepala dijumpai adanya sepasang antene, mata facet dan
occeli, mempunyai alat mulut menusuk dan meghisap yang muncul dari depan
kepala dan dinamakan stylet (Amalia,2010).
Gejala yang ditimbulkan oleh hama ini adalah sebagai berikut :
- Pada batang terdapat bekas tusukan atau hisapan kepik
- buah tanaman padi yang diserap memiliki noda bekas isapan atau tusukan.
- Nimfa dan imago merusak polong dan biji kedelai dengan cara menghisap cairan
biji. Serangan yang terjadi pada fase pertumbuhan polong dan perkembangan biji
menyebabkan polong dan biji kempis, kemudian mengering. Serangan yang
terjadi pada fase pengisian biji menyebabkan biji menghitam dan busuk.
Cara pengendalian yang dilakukan untuk mengendalikan hama ini adalah :
- Dengan menggunakan musuh alami: jenis tabuhan Ooencyrtus malayensis Ferr.
dan Telenomus sp. merupakan parasit pada telur kepik hijau.
- pergiliran tanaman
- penanaman serempak
- pengamatan secara intensif sebelum dilakukan pengendalian dengan
menggunakan insektisida. Penggunaan insektisida akan cukup efektif secara
ekonomi jika intensitas serangan penggerek polong lebih dari 2 % atau jika
ditemukan sepasang populasi penghisap polong dewasa atau kepik hijau dewasa
pada umut 45 hari setelah tanam (Sudarsono,2003).

3.1.2 Assassin Bug Arilus Cristatus (Hemiptera : Redudiidae)
Kepik leher adalah pemangsa yang mengesankan. Banyak jenis kepik ini
berukuran besar, dengan panjangnya 2 cm atau lebih, tetapi ada juga yang lebih
kecil. Bila menemukan serangga untuk dimakan, ia membuka mulut pembuluhnya
yang tajam, menusukkan mulutnya ke serangga yang ditangkap dan mengisap
bagian dalamnya. Kepik ini adalah pemangsa ulat-ulat, kutu, kepik pengisap
(seperti Helopeltis) dan serangga lainnya. Kepik leher adalah pemburu yang
sangat efektif. Sebagian jenis kepik ini aktif siang hari dan sebagian malam hari.
Beberapa jenis kepik leher meletakkan kumpulan telur pada permukaan tanaman.
Jenis lain meletakkan telur secara terpisah. Nimfa kepik leher bentuknya mirip
dengan dewasa, tetapi lebih kecil dan tidak mempunyai sayap sempurna , jadi
tidak dapat terbang. Debu dan kotoran menempel pada badan beberapa jenis,
sehingga tersamar. Banyak jenis kepik leher dewasa berwarna coklat atau hitam,
tetapi ada juga yang berwarna terang, ada pula yang berbentuk aneh, seperti daun
kering (Widiyaningrum,2009).
Cara pengendalian yang dilakukan untuk mengendalikan hama ini adalah :
- Secara alami dengan melindungi, melestarikan atau memberi kesempatan kepada
musuh alami untuk berkembang biak lebih banyak, juga diusahakan untuk
memelihara dan melakukan pelepasan musuh-musuh alami,
- Secara klasik dengan mengimpor musuh-musuh alami dari daerah asal hama,
kemudian mengembangkannya secara massal dan melepaskan ke lapangan untuk
menekan populasi serangga hama sasaran (Amir,2003).

3.1.3 Trips Thrips sp. (Thysanoptera : Thripidae)

Hama thrips sangat mudah untuk ditemukan di areal pertanaman. Bentuk
tubuhnya langsing dengan panjang sekitar 1-2 mm, berwarna hitam dengan bintik-
bintik atau garis merah. Telur thrips berbentuk oval. Telur menetas menjadi
nimfa, tidak bisa terbang dan hanya meloncat-loncat. Thrips muda (nimfa)
biasanya berwarna agak keputihan, kekuningan, hingga kemerahan. Serangga
dewasa (imago) berwarna kuning pucat, coklat atau hitam. Thrips akan berubah
warna menjadi lebih gelap pada suhu rendah. serangga betina memiliki dua
pasang sayap kecil dan terdapat rambut berumbai di bagian samping tubuhnya,
sedangkan serangga jantannya tidak bersayap. Thrips memiliki mulut asimetris
yang berfungsi untuk menusuk dan menghisap tanaman, terutama pada bagian
daun muda, kuncup atau tunas, bunga, dan buah muda. Masing-masing tanaman
memiliki ketahanan yang berbeda terhadap spesies thrips, tergantung pada
ketebalan epidermisnya (Borror,1996).

Gejala yang ditimbulkan oleh hama ini adalah sebagai berikut :
- Dampak langsung serangan : Gejala awal pada permukaan bawah daun berwarna
keperak perakan mengkilat, dan pada serangan lanjut daun akan berwarna
coklat, hingga proses metabolisme akan terganggu. Selanjutnya pada daun akan
menjadi keriting dan keriput . Pada serangan berat, daun, pucuk serta tunas
menggulung ke dalam dan timbul benjolan seperti tumor dan pertumbuhan
tanamanterhambat, kerdil bahkan pucuk mati. Serangan pada buah menimbulkan
bercak bercak kecoklatan pada pangkal buah, sehingga kualitas buah sangat
menurun (Eggleton,1995).
Dampak secara tidak langsung : Trips merupakan vektor penyakit virus mosaik
dan virus keriting. Gejala serangan awal timbul akibat hama menghisap cairan
permukaan bawah daun dan atau bunga ditandai oleh bercak bercak keperakan
mengkilat, daun akan menjadi keriting atau keriput. Jika serangan terjadi pada
awal pertanaman maka akan terjadi gejala fatal berupa penyakit kerdil (dwarfing)
dan pada akhirnya layu dan kemudian akan mati (Pracaya,2008).

Cara pengendalian yang dilakukan untuk mengendalikan hama ini adalah :
- Secara kultur teknis, dengan mempraktekkan penyiapan bedengan bermulsa
plastik hitam perak, mengatur pergiliran (rotasi) tanaman yang bukan sefamili,
dan mengatur waktu tanam yang baik (tepat).
- Secara biologi (hayati) dengan memanfaatkan musuh musuh alami hama
thrips, yaitu kumbang Coccinellidae, tungau predator, kepik Anthocoridae, dan
kumbang Staphulinidae.
- Memasang perangkap perekat hama, misalnya dengan menggunakan Insect
Adhesif Trap Paper (IATP) berwarna kuning.
- Monitoring hama untuk menentukan Ambang Kendali. Sebagai indikator, pada
saat ditemukan 10 nimfa/ daun atau kerusakan tanaman mencapai 15 %, perlu
dilakukan penyemprotan insektisida.
- Secara kimawi, dengan penyemprotan insektisida secara selektif, misalnya
Mesurol 50 WP, Pegasusu 500 SC atau Perfekthion 400 EC, Agrimec 18 EC,
Confidor 200 SL, Curacron 500EC, , pada waktu sore hari (Pracaya,2008).

3.1.4 Rayap Laron ( Isoptera : Termitidae)
Laron merupakan salah satu tahap perkembangan rayap, serangga yang hidup
berkoloni seperti semut. Rayap memiliki tiga kasta yaitu kasta reproduktif, kasta
prajurit, dan kasta pekerja. Laron merupakan salah satu fase dewasa dari kasta
reproduktif. Ia akan menjadi raja dan ratu pada koloni rayap. Laron tumbuh dari
telur. Setiap malam laron selalu terbang untuk mencari cahaya contohnya seperti
lampu pijar, tujuan mereka berkerumun di dekat cahaya yaitu untuk berkumpul
dan mencari pasangan untuk kawin. Sayap laron berkembang agar laron bisa
terbang mencari pasangan kawinnya. Setelah kawin, sayap laron tanggal karena
tidak diperlukan lagi. Mereka mulai membangun sarang dan menetaskan telur-
telur sehingga membentuk koloni baru. Adapun laron-laron yang mati itu adalah
laron yang tidak menemukan pasangannya di malam itu (Elzinga,2004).

Gejala yang ditimbulkan oleh hama ini adalah sebagai berikut :
- Ditemukan adanya alur tanah / terowongan tanah / tunel dari tanah
- Didapati banyak kerusakan pada furniture / kusen yang berbahan kayu -
- Ditemukan serpihan-serpihan kayu, butiran-butiran kotoran.
- Ditemukan adanya sarang rayap (Pracaya,2008).
Cara pengendalian yang dilakukan untuk mengendalikan hama ini adalah :
- Metode konvensional (Chemical barrier)
- Metode Baiting / Pengumpanan
- Metode injeksi pasca konstruksi (bangunan sudah jadi)
- Metode chemical barrier pra konstruksi (Pracaya,2008).

3.1.5 Kutu Sisik Hijau Coccus Viridis (Hemiptera : Cocadae)
Coccus viridis merupakan hama pengisap. Serangga ini mempunyai dua pasang
sayap, sayap depan bertekstur seperti mika/kulit terutama di pangkal sayap, sayap
belakang bersifat membran, Ujung sayap saling tumpang tindih bila sedang
hinggap. Kutu sisik hijau memiliki mulut bertipe penghisap atau dengan nama lain
mandibulata dengan bentuk paruh panjang beruas-ruas. Kutu sisik hijau ini
banyak menyerang tanaman hortikultura seperti avocado, jeruk, mangga, jambu
biji, jambu air, jambu mete; tanaman perkebunan seperti kopi dan tanaman hias
dengan cara menghisap cairan dan nutrisi yang ada pada inangnya. Kutu ini
memiliki panjang 3-5 mm, berbentuk oval, pipih dan seringkali asimetris. Kutu ini
mampu berpindah sendiri, penyebarannya banyak dibantu angin, burung dan
manusia karena ukurannya sangat kecil dan ringan (Gullan,1999).

Gejala yang ditimbulkan oleh hama ini adalah sebagai berikut :
Daun jeruk yang terserang akan berwarna kuning, bercak-bercak klorotis dan
membuat daun gugur. Serangan pada batang menyebabkan kering dan retakan
pada kulit. Serangan pada buah dapat menurunkan kualitas, karena kotor dan bila
dibersihkan meninggalkan bercak hijau atau kuning pada kulit buah. Di pangkal
daun jeruk biasanya akan tampak kutu kecil putih hijau dikerumuni semut. Kutu
sisik menghambat pertumbuhan dan menyebabkan kekerdilan, serta tanaman
menjadi meranggas dan kering, bahkan jika serangannya parah akan
menyebabkan kematian (Pracaya,2008).

Cara pengendalian yang dilakukan untuk mengendalikan hama ini adalah :
- Secara mekanis adalah dengan memotong batang jeruk dan musnahkan kutu
yang nampak.
- Secara kimiawi adalah dengan menyemprotkan insektisida Condifor 200 SL,
Alika 247 ZC, Hostathion Extra 212 EC atau Curacron 500 EC sampai kutu
hilang. Karena mempunyai hubungan dengan semut, maka semut dapat
disemprot dengan insektisida seperti Diazinon dan Malathion.
- Secara Pembudidayaan adalah dengan melakukan sanitasi lahan pada tanaman
jeruk dengan membersihkan gulma dan serasah (Pracaya,2008).

3.1.6 Kutu Apid Aphis sp. (Hemiptera : Aphididae)

Kutu daun (Aphis sp.) adalah salah satu hama bagi beberapa komoditas tanaman
hortikultura. Aphis berupa kutu kecil bersayap. serangga ini berkembang biak
dengan cepat karena serangga betina mampu menghasilkan nimfa hingga 124.
siklus hidup hama ini terdiri atas 4 instar, stiap instar berlangsung selama 1-2 hari.
Kutu daun dapat menginang pada beberapa tanaman komoditas tersebut seperti
kentang, apel, jeruk, bawang merah, apel, cabai tomat, hingga kapas. Kutu yang
panjang tubuhnya antara 1 sd 2 mm ini, memiliki warna tubuh yang bervariasi
tergantung pada spesies dan lingkungan hidupnya. Warna tersebut antara lain
kuning, kuning kemerah-merahan, hijau, hijau gelap, hijau kekuning-kuningan,
dan hitam suram. Kutu daun ada yang memiliki sayap dan ada pula yang hidup
tanpa sayap. Kutu apid menghisap cairan sel sehingga pertumbuhan tanaman
terganggu dan tanaman menjadi kerdil. disamping menghisap cairan sel, aphis
juga memasukan toksin kedalam daun sehingga dauan menguning dan
permukaannya berkerut. selain menyerang tanaman, hama ini juga berperan
sebagai vector virus, yaitu virus belang ataupun virus kerdil. pada musim
kemarau, populasi aphis lebih banyak dibandingkan dengan pada musim
penghujan (Kambhampati,2000).

Gejala yang ditimbulkan oleh hama ini adalah sebagai berikut :
- Pada tanaman kapas, kutu daun menyerang dengan cara menghisap cairan
tanaman pada bagian pucuk daun tanaman sehingga menyebabkan bentuknya
abnormal dan keriting.
- Pada tanaman kentang seangan kutu daun menimbulkan gejalan daun memucat,
berkeriput, dan lalu menggulung.
- Pada tanaman cabai, serangan kutu daun menyebabkan perkembangan daun dan
bunga yang terserang menjadi terhambat.
- Pada tanaman apel, serangan kutu daun menyebabkan daun berkerut,
menggulung, dan akhirnya keriting. Selain itu bunga buah tanaman aple menjadi
gugur (Pracaya,2008).

Cara pengendalian yang dilakukan untuk mengendalikan hama ini adalah :
- Pengendalian secara kultur teknis: Menjaga kebersihan tanaman, membersihkan
gulma; menggunakan mulsa plastic berwarna perak untuk menekan
perkembangan kutu daun.
- pengendalian secara mekanis: memangkas bagian tanaman yang terserang dan
memusnahkannya dengan cara dibakar.
- pemgemdalian secara kimiawi: menyemprot tanaman dengan insektisida
Perfecthion 400 EC, Mitac 200 EC, Kelthene 200 EC (Pracaya,2008).

3.1.7 Water Giant Bug - Aposus japonicas (Hemiptera : Belostomitidae)
Kepik air raksasa atau biasa disebut dengan water giant bug termasuk ke dalam
ordo kepik sejati (Hemiptera) di mana anggota dari ordo ini mengalami
metamorfosis tidak sempurna dan bermulut seperti jarum. Ada beberapa spesies
yang termasuk kepik air raksasa di mana semuanya termasuk dalam famili
Belostomatidae dengan ciri khas berupa tubuh berbentuk pipih oval dan kaki
depan yang melengkung seperti sabit. Uniknya, walaupun hidup di air, kepik air
raksasa tidak bisa bernapas di bawah air layaknya ikan. Untuk mengantisipasinya,
ia secara berkala naik ke permukaan untuk menghisap udara dari ujung
abdomennya dan kemudian menyimpan udaranya di bawah sayap saat menyelam.
Mereka juga bisa terbang untuk pindah ke habitat lain. Di habitat aslinya, di
perairan air tawar yang berarus tenang, kepik air raksasa merupakan salah satu
predator utama di mana makanannya mencakup serangga, ikan kecil, dan bahkan
katak. Mereka merupakan pemburu pasif, dan mengendap-endap saat berburu,
mereka biasanya hinggap di ranting atau mengapung tak bergerak di dekat
permukaan air sehingga sepintas mereka terlihat seperti daun kering. Ketika
mangsanya mendekat, kepik air raksasa segera menangkapnya dengan kaki
depannya, kemudian memasukkan mulutnya yang berbentuk jarum dan
menyuntikan air liurnya ke tubuh mangsanya (Amir,2003).

Gejala yang ditimbulkan oleh hama ini adalah sebagai berikut :
Kepik air raksasa atau biasa disebut dengan water giant bug merupakan predator
dan tidak merugikan bagi tanaman. Jadi tidak ada gejala yang ditimbulkan,
begitupun dengan pengendaliannya.









IV. KESIMPULAN

Adapun kesimpulan yang didapat dari praktikum ini adalah sebagai berikut :
1. Ordo hemiptera berarti sayap serangga dalam ordo ini setengah tebal dan
setengahnya lagi tipis, sedangkan pada ordo thysanoptera memiliki sayap
yang tepinya berumbai-rumbai, dan pada ordo isoptera memiliki 2 sayap
yg sama besarnya.
2. Serangga yang termasuk ordo hemiptera adalah kepik hijau (Nezara
Virindula), assassin bug (Arilus Cristatus), kutu hijau (Coccus viridis),
kutu apis (Aphis sp.), dan water giant bug (Aposus japonicas)
3. Serangga yang termasuk ordo thysanoptera adalah trips dan serangga yang
termasuk ordo isptera adalah rayap laron.
4. Mulut yang dimiliki serangga pada ordo hemiptera, thysanoptera, dan
isoptera rata-rata memiliki mulut tipe mandibulata yang artinya menggigit
dan mengunyah.



DAFTAR PUSTAKA

Amalia, H dan Idham Sakti Harahap. 2010. Preferensi Kecoa Amerika
Periplaneta Americana (L.) (Blattaria : Blattidae) terhadap berbagai
kombinasi umpan. Jurnal Ilmiah Sainteks. Vol.7, No.2, 67-77. Ilmiah
Sainteks. Vol.14, No.3, 173-177.
Amir, M. 2003.Rayap dan Peranannya.Dalam: M. Amir, Kahono. S. Serangga
Taman Nasional Gunung Halimun Jawa Bagian Barat.Biodiversity
Conservation Project.LIPI.51-62.

Borror, D. 1996. Pengenalan Pelajaran Serangga. Yogyakarta, UGM Press.

Eggleton P, Bignell DE. 1995. Monitoring the response of tropical insects to
changes in the environment: troubles with termites. Di dalam:
Harrington R, Stroks NE. Insects in a Changing Environment.
London: Academic Pr. hal: 473-497.

Elzinga, R.J. 2004.Fundamental of Entomology.Ed. Ke-6. New Jersey: Pearson
Educ.

Gullan, P.J; Cranston PS. 1999. The Insect An Outline of Entomology. Edisi Ke-2.
Oxford: Blackwell Sci.

Kambhampati S, Egglenton P. 2000. Taxonomy and phylogeny of termites. Di
dalam: Abe T, Bignell DE, Higashi M. Termites Evolution, Sociality,
Symbioses, Ecology. Dordecht: Kluwer Academic. hal: 1- 23.

Pracaya.2008.Hama dan penyakit Tanaman. Jakarta : Penebar Swadaya.
Sudarsono, H. 2003. Hama belalang kembara (locusta migratoria manilensis
meyen): Fakta dan Analisis Awal Ledakan populasi di Provinsi
Lampung. Jurnal Hama dan penyakit Tumbuhan Tropika. Vol.3, No.2:
51-56.
Widiyaningrum, P. 2009. Pertumbuhan Tiga Spesies Jangkrik Lokal yang
Dibudidayakan pada Padat Penebaran dan Jenis Pakan Berbeda. Jurnal
Ilmiah Sainteks. Vol.14, No.3, 173-177.

Anda mungkin juga menyukai