Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN PRAKTIKUM IMUNOSEROLOGI

DAFTAR ISI
Daftar isi
IMUNOKROMATOGRAFI
Pengertian
Jenis-jenis Imunokromatografi Assay
Kelemahan dan Kekurangan
IMUNOASSAY PADA PENYAKIT INFEKSI BAKTERIAL
Imunoassay untuk Demam typoid
A.1. Pemeriksaan widal metode kualitatif
A.2. Pemeriksaan widal metod semikuantitatif
A.3. Pemeriksaan widal metode tubex TF
Immunoassay untuk penyakit Sifilis
B.1. Pemeriksaan VDRL metode kualitatif
B.2. Pemeriksaan VDRL metode semikuantitatif
B.3. Pemeriksaan TPHA metode kualittatif diluen
B.4 Pemeriksaan TPHA metode kuantitatif
B.5. Pemeriksaan RPR

IMUNOASSAY UNTUK PENYAKIT INFEKSI JASAD RENIK
Imunoassay untuk penyakit Rheumatoid Factor
A.1. Uji ASO metode kualitatif
A.2. Pemeriksaan RF/RA metode kuantitatif
A.3. Pemeriksaan RF metode kualitatif
A.4. Pemeriksaan RF metode semikuantitatif
IMUNOASSAY UNTUK PENYAKIT INFEKSI VIRAL
Imunoassay untuk Penyakit Hepatitis
A.1. Tes HBsAg Metode Imunokromatografi
A.2. Tes anti HCV Metode Imunokromatografi
A.3. Tes anti HBS Metode Imunokromatografi
A.4. Tes anti HAV
Imunoassay untuk penyakit infeksi HIV/AIDS
B.1. Tes HIV Metode imunokromatografi
B.2. Tes HIV Metode Elisa
Imunoassayy untuk Demam Berdarah Dengue
C.1. Tes Dengue Metode Imunokromatografi
IMUNOASSAY UNTUK PENYAKKIT LAINNYA
Imunoassay untuk Pemeriksaan Narkoba
A.1. Tes Narkoba Metode Imunokromatografi
Imunoassay untuk Tes Kehamilan
B.1. Pemeriksaan Plano Tes Metode Imunikromatografi
B.2. Pemeriksaan HCG Metode langsung
Imunoassay untuk Tes Golongan Darah
A.1. Tes Golongan Darah Metode Aglutinasi
IMUNOKROMATOGRAFI
Pengertian
Imunokromatografi ASSAY (ICA) atau disebut juga aliran samping (lateral flow test)atau dengan singkat
disebut uji strip (strip test) tergolong dalam kelompok imuno ASSAY berlabel sampel
seperti imunofluerens (IF) dan imuno enzim (EIA).
Imunokromatografi assay (ICA) merupakan perluasan yang logis dari teknologi uji aglutinasi latex yang
berwarna yaitu uji serologi yang telah dikembangkan sejak tahun 1957 singes dan piots untuk penyakit
Arthritisrheumatoid.
Disamping itu imunokromatografi assay (ICA) merupakan uji laboratorium yang handal sehingga amat
dibutuhkan dinegara sedang berkembang. Imunokrimatografi assay tidak membuktikan alat canggih
(mikroskop kliorogens dan radio conts) untuk membacanya cukup hanya dengan melihat adanya
perubahan warna memakai mata telanjang sehingga jauh lebih pratktis.

Jejnis-jenis Imunokromatografi ASSAY
HbsAg
Plano test
Narkoba
Pemeriksaan dengue
Pemeriksaan widal
Pemeriksaan HIV
Pemeriksaan HCV
Pemeriksaan Anti HbsAg



Kelemahan dan kekurangan
Format yang disukai oleh pemakai (teknisy laboratorium)
Waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan hasil tes amat singkat
Stabil untuk jangka panjang dan dalam tantangan iklim yang luas
Kerjanya amat praktis
Baru dalam pemeriksan kualitatif belum kuantitatif












IMMUNOASSAY TERAPAN
PADA PENYAKIT INFEKSI BAKTERIAL
DEMAM TIPOID
IMUNOASSAY UNTUK PENYAKIT DEMAM TIPOID
Demam tifoid (typoid fever) atau yang lebih terkenal dengan penyakit tifus ini merupakan suatu
penyakit pada saluran pencernaan yang sering menyeran anak-anak bahkan orang dewasa. Penyabab
penyakit tersebut adalah bakteri salmonella typhi.
Gejalah-gejalah yang kerap terjadi antara lain seperti nyeri pada perut, mual, muntah, demam tinggi,
sakit kepala dan diare kadang-kadang bercampur darah.
Penularan penyakit tifus ini, pada umumnya itu di sebabkan oleh karena melaui makanan ataupun
minuman yang sudah tercemar oleh agen penyakit tersebut. Biasa juga, karena penanganan yan kurang
begitu higenis ataupun juga disebabkan dari sumber air yang sering digunakan yang digunakan untuk
menggunakan untuk sehari-hari.
Salmonella merupakan kuman berbentuk batang gram negatif yang umumnya bererak dengan flagel dan
bersifat aerobic. Salmonella memiliki sedikitnya 5 macam anti gen, yaitu :
Antigen o (antigen somatik), yang terletak pada lapisan luar pada tubuh kuman. Bagian ini tahan
terhadap panas dan alcohol tetapi tidak terhadap formaldehid.
Lipopolisakarida dari antigen O terdiri dari 3 regio sebagai berukut :
Region I, mengandung antigen O spesifik atau antigen dinding sel dan merupakan polimer dari unit
oligosakarida yang berulang-ulang. Antigen O ini berguna untuk pengelompokan serologis.
Region II, terikat pada antigen O dan terdiri dari core polysaccharide serta merupakan sifat yan konstan
dalam suatu genus Enterobacteriaceace tetapi berbeda antara genera.
Region III, mengandung lipid yang terikat pada core polysaccharide yang merupakan bagian yang toksik
dari molekul. Lipid A menempelkan lipopolisakarida pada membran permukaan sel.
Antigen H (antigen flagela), yang terletak pada flagella, fimbrie atau pili dari kuman. Antigen ini
mempunyai struktur kimia suatu protein dan tahan terhadap formaldehid tetapi tidak tahan terhadap
panas dan alcohol.
Antigen Vi, yang terletak pada kapsel (envelope) dari kuman yang dapat melindungi kuman terhadap
fagositosis. Ketiga macam antigen tersebut diatas, didalam tubuh penderita akan menimbulkan pula
pembentukan 3 macam antibody yang lazim tersebut agglutinin.
Outer membrane protein (OMP), antige n OMP S.typhi merupakan bagian dari didin sel yang terletak di
luar membrane sitoplasma lapisan peptidoglikan yang membatasi sel terhadap lingkungan sekitarnya.
OMP berfungsi sebagai barier fisik yang mengendalikan masuknya zat dan cairan kedalam membrane
sitoplasma, dan berfungsi sebagai reseptor untuk bakteriofag dan bakterisin.
Heat hock protein (HSP) atau stress protein
Heat hock protein adalah protein yang memproduksi oleh jasad renik dalam lingkungan yang terus
berubah, terutama yang menimbulkan stress pada jasad renik tersebut dalam usahanya
mempertahankan hidupnya.
Sarana laboratorium untuk membantu menegakan diagnosis demam tifoid dalam garis besarnya dapat
digolongkan dalam tiga komponen, yaitu :
Isolasi kuman menyebabkan S. typhi, dari specimen klinis, seperti darah, sum-sum tulang, urin, tinja dan
cairan duodenum.
Imunoasay untuk malacak kenaikan kadar antibody terhadap antigen.S typhimenentukan adanya
antigen spesifik dari S. typhi.
Uji polymerase chain reaction (pcr) untuk melacak DNA spesifik dari S.typhi.
Pemeriksaan laboratorium meliputi pemeriksaan hematologi,urinalis, kimia klinik . imunoserologi, dan
biologi molekuler. Pemeriksaan m,enunjukan untuk membantu menegakkan diagnosis (adalkalanya
bahkan menjadi penentu diagnosis), menetapkan prognosis, memantau perjalanan penyakit dan hasi
pengobatan serta timbulnya penyulit.
Usaha yang tertua untuk melacak adanya kenaikan titer kadar antibody terhadapS.typi yaitu dengan
cara penentuan titer agglutinii O dan II dengan uji widal yang telah di pakai sejak tahun 1896. Uji widal
yang menggunakan suspensi basil s.typhi atau paratyphiuntuk menentukan titer agglutinin dalam serum
penderita demam tifoid atau paratifoid, walaupun banyak mempunyai kelemahan, sampai sekarang ini
masih merupakan imunoasay yang paling banyak dipakai untuk menunjang diagnosis demam typhoid di
klinik.
Antigen dari uji widal :
Antigen H (antigen flagella)
Di buat dari S. typhi yang motil dengan permukaan koloni yang licin.
Kuman dimatikan dengan larutan formalin 0,1%
Antigen O (antigen somatic)
Di buat dari strain S. typhi yang tidak motil. Untuk membunuh kuman dipakai alkohol absolute dan
sebagai pengawet di pakai larutan phenol 0,5%. Sebelum dipakai konsentrasi alcohol harus di encerkan
sampai menjadi 12%.
Antigen PA (S.paratyphi A)
Di buat dari strain S.paratyphi A. untuk membunuh kuman dipakai formalin 0,1%.
Antigen PB (S. paratyphi B
Dibuat dari strain S.paratyphi B. untuk membunuh kuman di pakai formalin 0,1%.
Sebelum dipakai, suspense beberapa antigen tersebut diatas harus diencerkan lebih dahulu dengan
larutan salin normal steril sampai mencapai kekeruhan sama dengan tabung nomor 3 dari Mc. Forland
(3 unit Mc.farland yang sesuai dengan 9 x 10 kuman/ml).
Dalam memilih antigen untuk uji widal, di anjurkan untuk memakai yang dibuat sendiri dari
beberapa strain atau faga salmonella yang ada didaerah endemis yang bersangkutan daripada beberapa
antigen baku yang dijual dipasaran dan dibuat dari beberapa strain dan faga salmonella yang berasal
dari Negara lain, sebab kurang sensitive dan spesifik serta sering memberikan hasil negatif maupun
positif semu. Sebaiknya untuk satu provinsi dipakai satu jenis antigen yang dibuat dari
beberapa strain salmonella yang ditemukan diprovinsi yang bersangkutan. Untuk menurangi hasil yang
negative semu dipakai anigen yang multistrain daripada antigen yang monostrain sebab antigen
yang multistrainmempunyai spectrum yang lebih luas.


TES LBORATORIUM
Pemeriksaan widal (kualitatif)
PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan widal
Tujuan : untuk mengetahui ada tidaknya antibody spesifik terhadap antigen salmonella SP dalam serum.
Metode : slide
Prinsip : adanya antibody salmonella typhi dan salmonella paratyphi dalam serum sampel akan bereaksi
dengan antigen yang terdapat dalam reagen widal. Reaksi dengan adanya aglutinasi.
Dasar teori : secara antigenis salmonella typosa di bagi menjadi: antigen somatic atau antigen O, antigen
flageller atau antigen H, dan antigen Vi. Kegunaan pemeriksaan widal adalah mencari ada tidaknya zat
anti dan mengukur titer zat anti trehadap kuman salmonella Sp dalam serum penderita tersangka. Typus
abdominalis, antigen yang digunakan adalah suspense kuman salmonella Sp dan proteus Sp yang telah
dimatikan dan diolah menjadi antigen O (antigen somatik) dan antigen H (antigen flagella). Jika
salmonella masuk kedalam tubuh maka anti O lebih cepat muncul dan membeeri respon dari pada anti
H, dan anti O lebi cepat hilang dari pada anti H.


Persiapan/alat dan bahan:
Serum
Reagen Widal
Rotator atau batang pengaduk
Pipet tetes
Slide
ANALITIK
Cara kerja
Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan
Pipet satu tets serum (20) keadaan lingkaran yang terdapat dalam slide dengan kode O,H,HA dan CP
dan CN
Tambakan masing-masing satu tetes reagen widal sesuia dengan kode slide, begitu pula pada CN dan Cp
Campur antigen dan serum dengan batang pengaduk berbeda dan lebarkan kemudian goyang-
goyangkan selama satu menit
Amati reaksi yang terjadi.
PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil :bi
Posotif : Bila terjadi aglutinasi
Negative : Bila tidak terjadi aglutinasi
Pemeriksaan Widal (Semikuantitaif)
PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan widalv
Tujuan : Untuk mengetahui ada tidaknya antibody spesoifik terhadap antigen salmonella Sp dalam
serum
Metode : Tabung
Prinsip : adanya antibody salmonella typhi dan salmonella paratyphi dalam serum sampel akan bereaksi
dengan antigen yang terdapat dalam reagen widal. Reaksi dilihat dengan adanya aglutinasi

Alat Dan Bahan
Sampel serum
Reagen widal
NaCl 0,9%
Tabung Reaksi
Klinipet 100 ul + tips
Pipet 1 ml
Rak tabung
ANALITIK
Cara Kerja :
Siapkan alat dan bahan yang akan di gunakan
Susun 8 tabung reaksi di atas tabung untuk satu baris
Tabung pertama diisi NaCl 0,9% ml
Tabung kedua sampai pada tabung kedelapan diisi masing-masing 1 ml NaCl 0,9%
Pipet 100 ul serum masukan kedalam tabung pertama tabung pertama dan homogenkan
Pindahkan 1 ml isi tabung pertama kedalam tabung kedua ke tabung dan seterusnya sampai tabung ke
tujuh
Buang 1 ml isi tabung ketujuh
Tambahkan 1 tetes reagen widal yang positif pada masing-masing tabung, sedangakan tabung
kedelapan ditambakan 1 tetes control positif
Inkubasi selama 24 jam pada suhu kamar
Amati hasil reaksi.
PASCA ANALITIK
Interpretasi Hasil
Positif : terjadi aglutinasi
Negative : tidak terjadi aglutinasi
Pemeriksaan Widal (Tubex TF)
PRA ANALITIK
Judul : pemeriksaan widal
Tujuan : untuk mendeteksi demam typoid akut yang disebabkan oleh salmonella typhi melalui deteksi
spesifik adanya serum antibody Ig M
Metode : invitro semikuantitatif
Prinsip : Tes diagnosis in-vitro semikuantitatif untuk mendeteksi demam typhoid terhadap antigen S.
typoid og lopopolisakarida denan cara mengukur kemampuan serum antibody IgM tersebut dalam
menghambat reaksi antara antigen berlabel partikel latex magnetic, tingkat inhibisi yang
dihasilkan setara dengan konsentrasi antibody IgM dalam label skala warna
Persiapan
Alat
Klinipet / pipet tetes
Lempeng sumur
Timer
Pembanding warna
Bahan
Serum
Specimen control
Reagen coklat
Reagen biru
ANALITIK
Cara kerja
Masukan 50 ul reagen coklat pada sumur 1 untuk control (-) sumur 2 untuk control (+) sumusr 3 unutk
sampel
Tekan control (-) pada sumur 1, control (+) pada sumur 2 dan sampel serum pada sumur 3
Kocok selama 2 menit
Tambakan reagen biru pada masing-masing sumur sebanyak 100 ul
Homogenkan dengan cara sedot sumur 10 X
Kocok dengan rotentor selama 2 menit
Tungu selama 2 jam untuk mengendap (bias di bantu dengan menggunakan magnet)
Amati warna yang terjadi
PASCA ANALITIK
Iterpretasi Hasil
Warna alkan terbentuk biru, sampel coklat, hasil di bandingkan dengan skala warna yang tersedia.