Anda di halaman 1dari 16

1.

Satuan makhluk hidup tunggal disebut


a. ekosistem
b. populasi
c. induvidu
d. simbiosis
e. komunitas

jawaban: C type soal C1

2. Dibawah ini merupakan contoh induvidu adalah
a. sebatang pohon kelapa
b. tiga ekor belalang
c. lima ekor capung
d. dua ekor kupu-kupu
e. sepuluh ekor kambing

jawaban A type soal C2

3. Organisme yang termasuk sebagai produsen adalah
a. pohon mangga, Pohon kelapa dan semut
b. pohon mangga, belalang dan capung
c. pohon kelapa, ikan gabus dan semut
d. rumput, kangkung dan teratai
e. alga, zooplakton, ikan kecil

jawabanD type soal C2

4. Jika dalam kolam kita jumpai makhluk hidup berupa belut, ikan sepat, ikan gabus, dan beberapa
tumbuhan air yakni teratai, Hidrilla Sp. Kemudian mereka berinteraksi dengan lingkungan kolam
maka kolam membentuk
a. populasi
b. komunitas
c. induvidu
d. ekosistem
e. simbiosis

jawaban D type soal C3


Perhatikan soal cerita berikut
Pada sebuah ekosistem kebun di lingkungan sekolah terdapat sebidang tanah dengan luas 200 m,
terdapat dua batang pohon mangga, sebatang pohon kelapa, dua ekor burung, lima ekor kumbang, tiga
ekor jangkrik, lima ekor belalang, tujuh ekor capung dan dua puluh ekor semut.


5. Barapakah kepadatan populasi kumbang
a. 5 ekor kumbang/200m
b. 6 ekor kumbang/250m
c. 5 ekor kumbang/250m
d. 6 ekor kumbang/200m
e. 10 ekor kumbang/250m

Jawaban A type soal C3

6. Populasi yang palin padat adalah
a. pohon mangga
b. sebatang pohon kelapa
c. dua puluh ekor semut
d. dua ekor burung
e. tujuh ekor capung

jawaban C type C3


7. Dewasa ini banyak dampak lingkungan yang menimbulkan dampak negatif terhadap kehidupan
makhluk hidup. Alga merupakan produsen pada ekosistem perairan sehingga keselamatan ikan
sebagai konsumen sangat dipengaruhi oleh alga itu sendiri. Buangan pertanian dan industri
mengandung pospor dalam kadar tinggi sehingga menyebabkan banyak ikan mati. Penyebe kejadian
tersebut adalah

a. fosfor yang dimanfaatkan alga adalah zat beracun bagi ikan
b. fosfor merupakan nutrien bagi alga yang tidak dapat dipergunakan ikan
untuk adaptasi dengan lingkungan
c. meledaknya populasi alga menyebabkan berkurangnya oksigen yang masuk ke perairan sehingga
menyebabkan kematian
d. fospor merupakan zat organik yang dibutuhkan ikan tetapi membahayakan ikan bila kadarnya terlalu
tinggi
e. fosfor merupakan zat anorganik yang tidak bermanfaat bagi ikan
jawaban C type soal C4

8. Akuarium air tawar merupakan suatu ekosistem yang terdiri dari komponen abiotik dan biotik. Ikan-
ikan yang hidup dalam akuarium harus mendapat oksigen yang cukup untuk melangsungkan
hidupnya. Untuk itu kandungan oksigen terlarut dapat bertambah dari
a. Hidrolisi air menjadi hirogen
b. Tumbuhan air yang ada dalam akuarium
c. Pemecahan gara-garam karbonat
d. Zooplankton yang hidup didalam akuarium
e. Hasil respirasi ikan di dalam akuarium

Jawaban B type C4

9. Suatu bioma di huni oleh hewan-hewan yang mampu menyimpan air, ular, rodentia dan semut.
Tumbuhannya adalah xerofit dan tumbuhan semusim sedangkan curah hujan mencapai 25 cm/th.
Evaporasi tinggi, suhu siang dengan malam sangat jauh berbeda yaitu 40C-50C. Sedangkan
mencapai 0C pada malam hari. Bioma ini adalah
a. tunra
b. padang rumput
c. gurun
d. tiaga
e. savana

jawaban C type soal C5

10. Disebuah perkaranganrumah terdapat pohon jati yang sedang rindang sipemilik rumah ingin
menanam jagung di areal sekitar pohon jati tersebut. Sehingga jagung ternaungi oleh rindang pohon
jati. Bila kandungan organik tanah, kembapan, dan semua faktor biotik dari dalam tanah optimal
maka diramalkan setelah dua bulan kemudian pertumbuhan jagung tersebut akan
a. Batang tinggi dan besar, buah besar, daun lebar hijau
b. Batang pendek dan besar, buah besar, daun lebar pucat
c. Batang tinggi dan kurus, buah kecil, daun kecil dan hijau
d. Batang tinggi dan kurus, buah besar dan daun kecil hijau
e. Batang pendek dan kecil, buah besar, dan daun lebar pucat

Jawaban B type soal C6

C1 (Menghapal)

1) Mengenali
Indikator soal: Menyebutkan organ pokok yang terdapat pada tumbuhan.
Di bawah ini yang merupakan organ pokok pada tumbuhan adalah....
a. akar, batang, bunga
b. akar, batang, buah
c. batang, daun, bunga
d. akar, batang, daun
e. batang, daun, buah

2) Mengingat
Indikator soal: Menyebutkan nama ilmuwan berdasarkan teori yang dikemukakannya.
Siapa ilmuwan yang berhasil membuktikan teori Oparin?
a. Harold Urey
b. Stanley Miller
c. F. Redi
d. L. Pasteur
e. Aristoteles

Soal C2 (Memahami)

3) Menafsirkan
Indikator soal: Mengubah tampilan data pertumbuhan tanaman ke dalam bentuk diagram
batang.
Di bawah ini adalah data yang diperoleh dari hasil pengukuran pertumbuhan tinggi tanaman
tomat:
Minggu ke- Tinggi Tanaman (cm)
1 5
2 17
3 25

Berdasarkan data di atas, buatlah diagram batang pertumbuhan tinggi tanaman tomat dalam
kurun waktu 3 minggu!

4) Memberi contoh
Indikator soal: Menentukan contoh dari unsur makronutrien.
Di bawah ini merupakan unsur makronutrien, kecuali....
a. nitrogen
b. fosfor
c. seng
d. kalsium
e. magnesium

5) Mengklasifikasi
Indikator soal: Mengidentifikasi kelompok tumbuhan yang termasuk tumbuhan monokotil.
Kelompok tumbuhan di bawah ini yang termasuk tumbuhan monokotil adalah....

a. bambu, kelapa, pisang
b. belimbing, kelapa, rambutan
c. bambu, mangga, sagu
d. belimbing, pisang, sagu
e. rambutan, belimbing, mangga

6) Merangkum
Indikator soal: Menentukan suatu kelompok hewan berdasarkan ciri-ciri yang dipaparkan.
Merupakan metazoa yang paling sederhana dan belum mempunyai banyak macam sel.
Kebanyakan merupakan hewan air dan pada umumnya hidup di laut. Tubuhnya melekat pada
suatu dasar dan tidak bisa berpindah tempat dengan bebas. Bentuk tubuh seperti tabung atau
jambangan bunga dengan banya lubang-lubang kecil yang berhubungan dengan seluruh
saluran yang menuju ke arah dalam tubuh dan membentuk sistem saluran.
Berdasarkan ciri-ciri yang dimiliki hewan di atas, dapat diketahui bahwa hewan tersebut
termasuk dalam kelompok....
a. coelenterata
b. crustacea
c. porifera
d. echinodermata
e. molusca




7) Menarik inferensi
Indikator soal: Memperkirakan kodon jika diketahui kodogennya.
Apabila kodogen dalam rantai sense DNA: AGS, TAS, AAS, GTA, maka kodonnya adalah....
a. USG, AUG, UUG, SAU
b. ASS, ATS, TTG, SUT
c. TSG, ATG, TTG, SAG
d. TSG, TUG, UUG, SAT
e. STG, AUG, UUG, SAT

8) Membandingkan
Indikator soal: Membandingkan letak persamaan dan perbedaan antara transpirasi dan gutasi.
Persamaan antara transpirasi dan gutasi pada tumbuhan di bawah ini meliputi....
a. struktur yang dilewati
b. cara pengeluaran zat
c. faktor yang mempengaruhi
d. energi yang dibutuhkan
e. organ yang digunakan

9) Menjelaskan
Indikator soal: Menjelaskan keunggulan dari kultur jaringan.
Kultur jaringan merupakan metode yang terbaik saat ini untuk mendapatkan bibit tanaman
yang bebas penyakit karena virus, jamur, maupun bakteri. Hal ini dikarenakan....
a. keturunan yang dihasilkannya bervariasi
b. jumlah keturunannya banyak dan seragam
c. perlakuannya serba steril
d. sifat-sifat keturunannya sama dengan induknya
e. menghemat waktu dan tempat

Soal C3 (Menerapkan)

10) Melaksanakan
Indikator soal: Menentukan rasio hasil persilangan monohibrid
Tanaman kacang ercis berbatang tinggi disilangkan dengan kacang ercis berbatang pendek.
F
1
semuanya berbatang tinggi. Kemudian F
1
dibiarkan mengadakan pernyerbukan sendiri.
Hasil yang diperoleh yaitu F
2
yang berbatang tinggi dan berbatang pendek dengan
perbandingan .
a. 1 : 3
b. 3 : 1
c. 1 : 3 : 1
d. 1 : 2 : 1
e. 1 : 2 : 3

Soal C4 (Menganalisis)

11) Mengorganisir
Indikator soal: Mengaitkan defisiensi terhadap suatu zat makanan dengan penyakit yang
ditimbulkan.
Uji biuret pada suatu produk makanan menunjukkan hasil negatif (tidak timbul warna merah
atau ungu). Apabila produk makanan tersebut dijadikan sumber makanan satu-satunya, maka
akan menimbulkan....
a. penyakit kwashiorkor
b. gangguan penyerapan kalsium
c. gangguan transportasi vitamin A, D, E, dan K
d. penyakit marasmus
e. pH darah tidak stabil

Soal C5 (Mengevaluasi)

12) Memeriksa
Indikator soal: Menilai pernyataan mengenai terjadinya kembar siam.

Perhatikan pernyataan berikut ini!
Anak kembar siam dapat terjadi karena hasil pembuahan antara dua spermatozoa dengan dua
ovum. Sebab sel-sel hasil pembelahan zigot tidak mungkin memisah menjadi dua bagian dan
masing-masing berkembang menjadi fetus.
Bagaimana pendapat Anda tentang pernyataan di atas? Apakah sudah benar? Jika belum,
kemukakan alasan Anda!
Pada pernyataan di atas terdapat kekeliruan. Kembar siam bukan berasal dari hasil
pembuahan antara dua spermatozoa dengan dua ovum melainkan berasal dari sebuah ovum
yang dibuahi oleh sebuah sel spermazoa dan membelah secara mitosis. Nantinya sel- sel hasil
pembelahan zigot yang membelah secara mitosis menjadi dua bagian tersebut masing-masing
berkembang menjadi fetus.

Soal C6 (Create)

13) Membuat
Indikator soal: Membuat pembahasan berdasarkan tabel hasil pengamatan laju transpirasi
yang disajikan.
Perhatikan data di bawah ini!

No

Kondisi

Waktu

Kecepatan

Jarak gelembung yang
dihasilkan
tanaman Coleus(mm)

1.

Meja Praktikum

5 menit

0,00053 mm/s

0,16

2.

Kipas angin

5 menit

0,00057 mm/s

0,17

3.

Cahaya matahari

5 menit

0,00067 mm/s

0,20

Berdasarkan data di atas, buatlah pembahasan mengenai laju transpirasi yang terjadi pada 3
kondisi tersebut!

Dari hasil pengamatan tersebut, pada kondisi di meja praktikum dalam waktu 5 menit
gelembung yang dihasilkan tanaman Coleus menempuh jarak 0,16 mm. Berarti kecepatan
transpirasi tanaman Coleus pada kondisi ini sebesar 0.00053 mm/s. Sedangkan pada kondisi
di depan kipas angin gelembung menempuh jarak 0,17mm selama 5 menit (=300 s) sehingga
disimpulkan bahwa kecepatan transpirasi pada kondisi ini yaitu sebesar 0.00057 mm/s. Dan
untuk kondisi di bawah cahaya matahari dalam waktu 5 menit gelembung mencapai skala
0,20 mm yang berarti kecepatan pada kondisi ini yaitu 0,00067 mm/s.
Berdasarkan hasil yang diperoleh tersebut dapat disimpulkan bahwa kecepatan transpirasi
berlangsung sangat cepat di bawah cahaya matahari dan berlangsung sangat lambat di meja
praktikum (di dalam ruangan).
Jadi laju transpirasi berdasarkan data di atas dipengaruhi oleh suhu, kelembaban, cahaya, dan
angin.


SOAL URAIAN BESERTA SK, KD DAN RUBRIK PENSKORAN


1) Soal C1

Standar Kompetensi: Memahami penerapan konsep dasar dan prinsip-prinsip
hereditasKompetensi Dasar : Menerapkan prinsip hereditas dalam mekanisme pewarisan
sifat
Indikator soal: Menyebutkan pengertian dari salah satu persilangan menurut Mendel.
Soal: Apa yang dimaksud dengan persilangan monohibrid?
Persilangan monohibrid adalah suatu persilangan dengan satu sifat beda.
Rubrik penskoran: Skor maksimal 2

2) Soal C1

Standar Kompetensi: Melakukan percobaan pertumbuhan dan perkembangan pada
tumbuhan
Kompetensi Dasar : Mengkomunikasikan hasil percobaan pengaruh faktor luar terhadap
pertumbuhan tumbuhan
Indikator soal: Menyebutkan hormon yang terdapat pada tumbuhan
Soal: sebutkan 5 macam hormon pada tumbuhan!
Auksin, giberelin, sitokinin, gas etilen, asam absisat, kalin, dan asam traumalin.
Rubrik penskoran: skor maksimal 5 (sebab maksimal menjawab 5 macam hormon
sehingga satu hormon yang disebutkan mendapat poin 1)



I. LATAR BELAKANG
TES DAN EVALUASI
Tes merupakam bagian terpenting dari proses pembelajaran, oleh karena itu
pengembangannya harus dilakukan sebelum proses pembalajaran (Paul A. Bott,1995)
Tes buatan guru adalah tes hasil belajar yang disusun oleh guru itu sendiri untuk
kepentingan pengukuran dan penilaian prestasi belajar siswa, baik pada setiap penyajian satu-
satuan pelajaran maupun pada ujian formatif dan sumatif (Popham, 1981:371).
Tes yang dibuat guru merupakan sumber data yang paling shahih bagi penilaian
penguasaan siswa terhadap tujuan pelajaran di kelas (Cangelosi, 1991: 102)
Kegunaan tes buatan guru adalah untuk; (1) mengukur seberapa banyak penguasaan
siswa terhadap bahan pelajaran yang diberikan dalam waktu tertentu; (2) menentukan apakah
suatu tujuan telah tercapai atau belum; (3) memperoleh suatu niali (Aiken, 1997:11).
Tes buatan guru yang berkualitas sangat dibutuhkan mengingat keputusan yang
diambil dari hasil tes tersebut adalah berdampak pada siswa. Menurut Chase (1978:58), tes
yang baik adalah tes yang valid, reliable dan mudah dilaksanakan. Sedangkan Brown
(1983:57) berpendapat bahwa tes yang baik adalah tes yang (1) reliable; (2) valid; (3)
memiliki daya beda, dan (4) memiliki tingkat kesukaran yang ideal. Kualitas tes buatan guru
dapat diperiksa dari lima aspek yaitu validitas, reliabilitas, daya beda, tingkat kesukaran, dan
fungsi distraktor (Cangelosi, 1990;27-36).
Menurut Grounlond (1982), tes buatan guru harus disusun dengan memperhatikan
prinsip dasar penyusunan tes hasil belajar, yaitu (1) mengukur hasil belajar yang telah
ditentukan sesuai dengan tujuan belajar, (2) mengukur secara representative materi pelajaran
yang tercakup dalam pembelajaran, (3) mencakup jenis-jenis pertanyaan yang sesuai untuk
mengukur hasil belajar yang diinginkan, (4) direncanakan agar hasilnya sesuai dengan yang
diinginkan, (5) dibuat dengan reliabilitas yang setinggi-tingginya kemudian ditafsirkan
dengan hati-hati, dan (6) digunakan untuk memperbaiki hasil belajar.
Oleh karena itu, dalam menyusun dan mengembangkan tes, syarat validitas dan
reliabilitas menjadi hal yang sangat diperhatikan. Namun kenyataan di lapangan, kedua syarat
tersebut sangat sulit dipenuhi, apalagi kalu pembuat tes itu adalah para guru dan praktisi
pendidikan yang notabene belum memiliki kebiasaan untuk itu (Kumaidi,2005). Oleh karena
itu, Bott (1995) memberikan 5 prinsip umum yang dapat dijadikan dasar dalam penyusunan
tes, yaitu (1) kaitkan butir-butir tes dengan tujuan pembelajaran, (2) perencanaan tes, (3)
penyiapan tes, (4) ujicoba tes, dan (5) evaluasi tes.
Pada dasarnya, tes dilaksanakan untuk mengetahui sejauh mana penguasaan peserta
tes terhadap materi yang ditanyakan pada tes tersebut. Pada level pendidikan, peserta tes
biasanya adalah siswa. Tujuan tes yang penting adalah untuk: (1) menegtahui tingkat
kemampuan peserta didik, (2) mengukur pertumbuhan dan perkembangan peserta didik, (3)
mendiagnosis kesulitan belajar peserta didik, (4) mengetahui hasil pengajaran, (5)
mengetahui hasil belajar, (6) mengetahui pencapaian kurikulum, (7) mendorong peserta didik
belajar, dan (8) mendorong pendidik mengajar yang lebih baik dan peserta didik belajar lebih
baik. Seringkali tes digunakan untuk beberapa tujuan, namun tidak akan memiliki keefektifan
yang sama untuk semua tujan.
Terdapat berbagai teori yang menyebutkan pengertian dari tes:
1. Menurut Linn & Gronlund (1990: 5) tes adalah an Instrument or systematic
procedure for measuring a sample behaviour.
2. Djemari Mardapi (2004: 71) menambahkan bahwa tes merupakan sejumlah
pertanyaan yang memiliki jawaban benar atau salah
3. Secara lebih lengkap, Lee J. Cronbach (1970) menambahkan bahwa tes adalah
a systematic procedure for observing a person's behaviour and describing it with the
aid of a numerical scale or a category system.
Dari beberapa pengertian yang disampaikan oleh beberapa ahli di atas, ada beberapa
aspek yang bisa disimpulkan berkaitan dengan pengertian tes yaitu:
Prosedur yang digunakan dalam penyusunan tes adalah sistematis. Prosedur yang
sistematis itu sendiri bermakna ada aturan-aturan tertentu yang harus dipenuhi dalam
penyusunan tes mencakup pengertian obyektif, standar dan syarat-syarat kualitas lainnya.
o Isi tes merupakan sample dari hal yang hendak diukur. Hal ini bermakna, tidak semua
yang ingin diukur dapat tercakup dalam tes. Karenanya kelayakan sebuah tes
ditentukan oleh sejauhmana butir-butir soal yang terdapat dalam tes tersebut mewakili
kawasan (domain) yang hendak diukur.
o Hal yang ingin diukur oleh tes adalah prilaku. Hal ini bermakna bahwa butir-butir yang
terdapat dalam tes bermaksud menunjukkan apa yang diketahui peserta tes. Jawaban
peserta tes merupakan sumber utama untuk menemukan apa yang sebenarnya
diinginkan oleh tes.
o Sebagai salah satu alat ukur dalam bidang ilmu sosial khususnya pendidikan, tes
merupakan alat untuk menaksir tingkat kemampuan seseorang secara tidak langsung
melalui respon yang diberikannya atas soal-soal yang terdapat dalam tes. Hasil tes
kemudian biasa digunakan untuk memantau perkembangan mutu pendidikan.
TES OBJEKTIF
Tes objektif adalah tes yang keseluruhan informasi yang diperlukan untuk menjawab
tes telah tersedia. Oleh karena sifatnya yang demikian Popham (1981 : 235) menyebutnya
dengan istilah tes pilihan jawaban (selected response test). Butir soal telah mengandung
kemungkinan jawaban yang harus dipilih atau dikerjakan oleh peserta tes. Kemungkinan
jawaban telah dipasok oleh pengkonstruksi tes dan peserta hanya memilih jawaban dari
kemungkinan jawaban yang telah disediakan (Zainul dan Nasoetion, 1996). Menurut Subino
(1987 : 4) perbedaan yang khas bentuk soal objektif dibanding dengan soal esai adalah tugas
peserta tes (testee) dalam merespons tes. Pada tes objektif, tugas testi adalah
memanipulasikan data yang telah ada dalam butir soal. Hal ini berbeda dengan soal esai
dimana testi harus menciptakan dan mencari sendiri unsur-unsur yang dibutuhkan untuk
menjawab soal.
Sebagaimana nama yang digunakannya, soal objektif adalah soal yang tingkat
kebenarannya objektif. Oleh karenanya, tes objektif adalah tes yang dalam pemeriksaannya
dapat dilakukan secara objektif (Arikunto, 1995 : 165). Karena sifatnya yang objektif maka
penskorannya dapat dilakukan dengan bantuan mesin. Soal ini tidak memberi peluang untuk
memberikan penilaian yang bergradasi karena dia hanya mengenal benar dan salah. Apabila
respons siswa sesuai dengan jawaban yang dikehendaki maka respons tersebut benar dan
biasa diberi skor 1. Apabila kondisi yang terjadi sebaliknya, maka respons siswa salah dan
biasa diberi skor 0. Jawaban siswa bersifat mengarah kepada satu jawaban yang benar
(convergence).
Soal tes objektif sangat bermanfaat untuk mengukur hasil belajar kognitif tingkat
rendah. Hasil-hasil belajar kompleks seperti menciptakan dan mengorganisasikan gagasan
kurang cocok diukur menggunakan soal bentuk ini.
Soal objektif sangat bervariasi bentuknya. Variasi yang bisa dibuat dari soal objektif
adalah benar-salah, pilihan ganda, menjodohkan, melengkapi dan jawaban singkat.
TES PILIHAN GANDA
Pada tes pilihan ganda sama dengan tes benar salah, dapat digunakan untuk menguji
informasi penegtahuan faktual atau pemahaman terhadap pembelajaran. Pada tes pilihan
ganda, peluang tebakan lebih sedikit. Pada tes pilihan ganda tebakan terjadi sekitar 20%-
25%. Jika banyak pilihan jawaban ada 4, maka peluang tebakan jawaban yang benar adalah
25%. Jika banyak pilihan jawaban ada 5, maka peluang terjadinya tebakan 20%.
Tes bentuk pilihan ganda merupakan tes yang memiliki satu pemberitahuan tentang
suatu materi tertentu yang belum sempurna serta beberapa alternatif jawaban yang terdiri dari
kunci jawaban dan pengecoh. Tugas peserta tes adalah memilih jawaban dari pilihan yang
tersedia dan paling sesuai dengan pernyataan yang ada dalam soal.
Beberapa ketepatan dalam menyusun tes bentuk benar-salah diantaranya adalah:
pernyataan harus jelas benar atau salah, hindari penentu spesifik misalnya semua dan tidak
pernah, hindari pernyataan negatif, dan gunakan kalimat sederhana. Secara teknis disarankan
untuk membuat jumlah butir yang cukup banyak, soal benar dan salah seimbang, dan urutan
soal tidak berpola.
Beberapa ketentuan tes memasangkan/ menjodohkan, ketepatan menyusunnya
diantaranya adalah : materi sebaiknya homogen, jumlah jawaban lebih banyak dibanding
soal, petunjuk jelas, menggunakan simbol yang berlaianan untuk pertanyaan dan jawaban,
dan ditulis dalam halaman yang sama
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penyusunan tes bentuk isian adalah:
jawaban harus dibatasi, hanya ada 1 jawaban benar, titik-titik diletakkan diujung kalimat atau
ditengah kalimat, nyatakanlah satuannya jika dibutuhkan.
Beberapa ketentuan yang harus diperhatikan dalam tes pilihan ganda menyusunnya
adalah: gunakan kalimat positif, hindari kata kunci, hindari hubungan antar butir, dan
jawaban diacak.
Sehubungan dengan penggunaan bentuk tes objektif dan esai, tes objektif memberikan
hasil belajar yang lebih baik dibandingkan dengan tes esai. Hal demikian bisa terjadi karena
tes objektif umumnya hanya mampu mengukur level kognisi yang paling rendah, yaitu
ingatan. Tingkat ingatan (C1) dalam taksonomi Bloom memerlukan kemampuan yang paling
rendah dalam perolehan hasil belajar. Taksonomi disusun dari level kognisi yang paling
sederhana, yaitu ingatan (C1) hingga yang paling kompleks yaitu evaluasi (C6). The major
categories in the cognitive domain are knowledge, comprehension, application, analysis,
synthesis and evaluation. These categories begin with the relatively simple knowledge
outcomes and proceed through increasingly complex levels of intellectual ability (Grounlund,
1985 : 32)
Adapun keunggulan-keunggulan dan kelemahan-kelemahan tes objektif secara
keseluruhan adalah :
Keunggulan :
Waktu yang dibutuhkan relatif lebih singkat
Panjang pendeknya suatu tes (banyak sedikitnya butir soal) bisa berpengaruh
terhadap kadar reliabilitas
Proses pensekoran dapat dilakukan secara mudah karena kunci jawaban dapat
dibuat secara pasti
Proses penilaian dapat dilakukan secara objektif karena kunci jawaban sudah dapat
ditentukan secara pasti.
Faktor terka-menerka relatif lebih kecil
Dapat dipakai untuk mengukur berbagai tujuan kurikuler
Tidak mengandung jawaban yang dapat dimaknakan bermacam-macam.
Siswa dapat memperoleh jawaban yang benar tanpa melakukan sesuai dengan yang
diminta
Bagaimanapun fleksibelnya bentuk ini masih sukar untuk dapat mengungkapkan
kemampuan membuktikan, melukis, kreativitas kemampuan membaca, penemuan,
pemecahan masalah.
Lebih representatif mewakili isi dan banyaknya materi/bahan
Lebih objektif dalam penilaian
Lebih mudah dan cepat memeriksanya
Waktu yang diperlukan untuk memeriksa jawaban siswa relatif singkat
Pemeriksaan hasil tes dapat dibantu oleh orang lain
Soal-soal lebih mungkin dapat dipakai ulang
Kelemahan tes objektif secara umum :
Terdapat kemungkinan untuk dapat menebak jawaban dengan tepat. Tidak dapat
mengetahui jalan pikiran testi dalam menjawab suatu pesoalan.
Membatasi kreativitas siswa dalam menyusun jawaban sendiri.
Bahan ajar yang diungkap dengan tes objektif, pada umumnya lebih terbatas pada
hal-hal yang factual.
Dibutuhkan persiapan penyusunan tes yang relatif lebih sulit dibandingkan tes
uraian
Proses berpikir anak tidak bisa diukur
Sifat kreatif siswa akan cenderung menumpul
Beberapa aspek kemampuan tidak bisa atau sukar diungkapkan
Banyak kesempatan untuk untung-untungan
Kerjasama siswa dalam menjawab tes lebih terbuka
. Pedoman utama dalam pembuatan butir soal bentuk pilihan ganda adalah:
1) Pokok soal harus jelas
2) Pilihan jawaban homogen dalam arti isi
3) Panjang kalimat pilihan jawaban relatif sama
4) Tidak ada petunjuk jawaban benar
5) Hindari menggunakan pilihan jawaban: semua benar atau semua salah
6) Pilihan jawaban angka diurutkan
7) Semua pilihan jawaban logis
8) Jangan menggunakan negatif ganda
9) Kalimat yang digunakan sesuai dengan tingkat perkembangan peserta tes
10) Bahasa Indonesia yang digunakan baku
11) Letak pilihan jawaban benar ditentukan secara acak.
II. TUJUAN PENULISAN
Tujuan dari penulisan ini adalah:
1. Untuk mengetahui prinsip-prinsip dalam dalam pembuatan tes
2. Untuk mengetahui manfaat dari pembuatan tes objektif
3. Untuk dapat mengetahui kaidah dalam penyusunan tes pilihan ganda
4. Untuk mengetahui ranah kognitif dalam penulisan tes objektif pilihan ganda
III. MANFAAT PENULISAN
Manfaat dari penulisan ini adalah:
1. Analisis tes belajar ini disusun untuk memenuhi kebutuhan akan pengetahuan
tentang evaluasi pendidikan
2. Dapat mengetahui pengelolaan tes oleh guru dalam menentukan penilaian di
kelas
3. Sebagai panduan bagi mahasiswa dalam mendalami materi evaluasi dan
penilaian hasil belajar
4. Menyediakan informasi tentang baik/buruknya proses hasil kegiatan
pembelajaran
IV. PEMBAHASAN
Dari data yang diperoleh pada soal tes objektif biologi try out ujian nasional sengeti
kabupaten muaro jambi tahun angkatan 2009/2010, analisis soal yang ditampilkan mengarah
pada tujuan ranah cognitif (C1-C4), dengan point C1 (ingatan) adalah 30%, C2 (pemahaman)
adalah 20%, C3 (penerapan) adalah 5% dan C4 (analisis) adalah 45%. Melalui data statistik
penghitungan sebagai berikut:
C1: (12:40) x 100% = 30% (Ingatan/pengetahuan)
C2: (8:40) x !00% = 20% (Pemahaman)
C3: (2:40) x !00% = 5% (Penerapan)
C4: (18:40) x !00% = 45% (analisis)
Rincian ranah cognitif yang di analisis adalah sebagai berikut:
C1: Soal Nomor 3; 4; 9; 11; 13; 15; 18 ;22; 24; 29; 37; 38 (12 soal)
C2: Soal Nomor 1; 2; 14; 21; 26; 28; 32; 33 (8 soal)
C3: Soal Nomor 5; 19 (2 soal)
C4: Soal Nomor 2; 6; 7; 8; 10; 16; 17; 20; 23; 25; 27; 30; 31; 34; 35; 36; 39; 40
(18 soal)
Dari data yang telah dianalisis, telihat ketidaksinkronan dalam pembuatan soal, yaitu:
1. Aplikasi ranah kognitif yang diterapkan tidak seimbang pada tiap ranah C1-C6.
2. Soal Objektif yang disusun hanya terpaut pada penerapan C1, C2, C3, C4
3. Masih terdapat pokok soal dalam permasalahan yang masih rancu
4. Ranah kognitif C5 (sintesis) dan C6 (evalusi dan kreasi) tidak terdapat dalam soal
objektif tersebut
Banyak terdapat kesetimpangan pada soal objektif yang telah disusun untuk try out
ujian nasional sengeti kabupaten muaro jambi. Penekanan ranah kognitif yang diterapkan
condong kearah C4 dalam hal analisis. Sementara ranah kognitif dalam aspek C2
(pemahaman) dan C3 (penerapan) justru persentasenya sanagt kecil. Dan berbanding terbalik
untuk C5 dan C6 yang bahkan tidak di terapkan. Hal ini tidak sesuai dengan kenyataan yang
seharusnya dalam penulisan soal setidaknya ada keseimbangan (balance) tiap-tiap aspek
ranah kognitif. Seharusnya bila dalam tes terdapat 40 soal objektif, maka paling tidak
terdapat enam hinga tujuh soal objektif yang terimplementasi pada bidang kognitif masing-
masing. Persentase tiap ranah kognitif mulai dari C1 hingga C6 adalah 16%-17% dalam poin
penulisan butir-butir soalnya.
Kemudian dalam butir soal masih terdapat ketidakjelasan maksud dari permasalahan
yang ditanyakan. Hal ini dapat mengakibatkan siswa menjadi bingung`dalam menelaah soal
yang diberikan, sehingga dapat menimbulkan kesalah pahaman maksud yang berakibat pada
jawaban yang tidak tepat. Kerancuan pada butir soal merupakan salah satu aspek yang harus
diperbaiki dalam penulisan soal objektif.
Dilihat dari strukturnya bentuk soal pilihan banyak terdiri atas:
i. Stem :suatu pertanyaan / pernyataan yang berisi permasalahan yang akan ditanyakan
ii. Option :sejumlah pilian/alternatif jawaban
iii. Kunci :jawaban yang benar/paling tepat
iv. Distractor/pengecoh :jawaban-jawaban lain, selain kunci
(Sudjana, 2004:267)
V. DISKUSI
Dari hasil dan pembahasan yang telah diuraikan, kelompok kami dapat menganalisis
poin-poin pokok dari tes objektif biologi paket B try out ujian nasional sengeti kabupaten
muaro jambi tahun angkatan 2009/2010 perlu sedikit di kritisi, antara lain:
1. Seharusnya dalam penulisan tes, setaip butir soal yang mengarah pada tiap ranah
kognitif dibuat secara random (acak) namun tetap skematis. Misalnya butir soal 1
mengacu pada C1, Soal 2 pada C2, soal 3 pada C3 dan seterusnya.
2. Penulisan soal harus jelas dan dapat dimengerti oleh peserta didik. Jangan
menggunakan kalimat yang tidak sesuai dengan jenjang pemahaman peserta didik,
misalnya: soal tes untuk SMA namun bahasanya setara dengan tingkat perguruan
tinggi. Hal ini justru mempersulit peserta didik.
3. Dalam pembuatan butir soal seharusnya semua konsep pada tiap ranah cognitif C1
hingga C6 tersalurkan, karena keanam pokok kognitif tersebut merupakan inti dari
kompetensi pengetahuan siswa dalam menguasai materi yang telah dipelajari.
4. Pilihan dalam membuat kunci jawaban juga harus bebeda-beda pada setiap butir soal
yang diuji kepada peserta didik.
5. Dalam tes objektif, untuk pilihan kunci jawaban, semakin banyak pilihan maka dapat
dikatakan semakin baik untuk menguji pemahaman peserta didik terhadap
pembelajaran, namun pembuatan pilihan jawaban juga harus mengikuti kaidah yang
telah ditentukan. Butir soal objektif berganda pada tes peserta didik SMA biasanya
diberikan 5 pilihan, dengan peluang menebak hanya sekitar 20% untuk tiap kunci
yang diberikan
REFERENSI
Asmawi, Z. dan Nasution, N. (1994). Penilaian Hasil Belajar. Jakarta: Dirjen Dikti
Depdikbud.
Bott, P.A. 1996. Testing And Assessment In Occupational And Technical Education.
London: allyin and Bacon
Cangelosi, J. 1990. designing Tests For Evaluating Student Achievement. NY: Longman.
Cole, Peter. G and Chan, Lorna. (1994). Teaching Principles and Practice. Australia: Prentice
Hall.
Gronlund, Norman E. 1998. Assessment Of Student Achievement Sixth Edition. Boston:
Allyn and Bacon
Kumaidi.2005. profil Siswa Dan Kelas Untuk Bantuan Peningkatan Pembelajaran.
Makalah disampaikan pada Seminar Nasional Hasil Penelitian tentang Evaluasi Hasil
Belajar serta Pengelolaannya, tanggal 14-15 Mei 2005. Yogyakarta
Mardapi. J.2005. Pengembangan Sistem Penilaian Berbasis Kompetensi. Dalam
Rekayasa Sistem Penilaian dalam Rangka Meningkatkan Kualitas Pendidikan.
Yogyakarta: HEPI
Popham, W.J. 1995. Classroom Assessment. Boston: Alliyn and Bacon
Sudjana, Nana dan Ibrahim. (2004). Penelitian dan Penilaian Pendidikan. Bandung: Sinar
Baru Algensindo.
Zainul, A.2005. Assesmen Alternatif Untuk Mendukung Belajar Dan Pembelajaran.
Dalam rekayasa system penilaian dalam rangka meningkatkan pendidikan.
Yogyakarta:HEPI