Anda di halaman 1dari 32

i

MODEM
UNTUK SISTEM PEMBACAAN
METER ENERGI TERKENDALI
JARAK JAUH (AMR)











PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135 Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

STANDAR
PT PLN (Persero)
SPLN D3.023: 2013
Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (Persero) No. 0776.K/DIR/2013
















MODEM
UNTUK SISTEM PEMBACAAN
METER ENERGI TERKENDALI
JARAK JAUH (AMR)















PT PLN (Persero)
Jl.Trunojoyo Blok M-1/135 Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

STANDAR
PT PLN (Persero)
SPLN D3.023: 2013
Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (Persero) No. 0776.K/DIR/2013


MODEM
UNTUK SISTEM PEMBACAAN
METER ENERGI TERKENDALI
JARAK JAUH (AMR)







Disusun oleh :

Kelompok BidangDistribusi Standardisasi
dengan Keputusan Direksi
PT PLN (Persero)
No.277.K/DIR/2012


Kelompok Kerja Standardisasi
Modem AMR
dengan Keputusan Direksi PT PLN (Persero)
No. 219.K/DIR/2013




























Diterbitkan oleh :
PT PLN (Persero)
Jl.Trunojoyo Blok M-1 /135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160


































Susunan Kelompok Bidang Distribusi
Standardisasi
Keputusan Direksi PT PLN (Persero):
No. 277. K/DIR/2012

1. Ir. Ratno Wibowo : Sebagai Ketua merangkap Anggota
2. Hendi Wahyono, ST : Sebagai Sekretaris merangkap Anggota
3. Ir. Zairinal Zainuddin : Sebagai Anggota
4. Ir. Lukman Hakim : Sebagai Anggota
5. Ir. Dany Embang : Sebagai Anggota
6. Satyagraha AK, ST : Sebagai Anggota
7. Ir. Rutman Silaen : Sebagai Anggota
8. Ir. Iskandar Nungtjik : Sebagai Anggota
9. Ir. Indradi Setiawan : Sebagai Anggota
10. Ir. Pranyoto : Sebagai Anggota
11. Ir. Adi Subagio : Sebagai Anggota
12. Ir. Ignatius Rendroyoko, M.Eng.Sc : Sebagai Anggota



Susunan Kelompok Kerja Standardisasi
Modem AMR
Keputusan Direksi PT PLN (Persero)
No. 219.K/DIR/2013

1. Ir. Zairinal Zainuddin : Sebagai Ketua merangkap Anggota
2. Tri Hardimasyar, ST, M.Sc : Sebagai Sekretaris merangkap Anggota
3. Deni Hadiana, AMd : Sebagai Anggota
4. Arion Ronni Pasaribu, ST : Sebagai Anggota
5. Ir. Imam Agus Prayitno : Sebagai Anggota
6. Ir. Harimurti Nugraha, M.Eng : Sebagai Anggota
7. Ir. Binsar P. Wibawa : Sebagai Anggota
8. Valenthina Eka Sabti W, Amd : Sebagai Anggota
9. Hasbullah Muhammad : Sebagai Anggota
10. Wiwied Putra Perdana, ST : Sebagai Anggota


SPLN D3.023: 2013
i

Daftar Isi

Daftar Isi ............................................................................................................................. i
Daftar Tabel ........................................................................................................................ ii
Prakata .............................................................................................................................. iii
1 Ruang Lingkup ............................................................................................................. 1
2 Tujuan .......................................................................................................................... 1
3 Acuan Normatif ............................................................................................................. 1
4 Istilah dan Definisi ........................................................................................................ 2
4.1 AMR .................................................................................................................... 2
4.2 Antarmuka (Interface) .......................................................................................... 2
4.3 Antena ................................................................................................................. 2
4.4 APN ..................................................................................................................... 2
4.5 AT Command ...................................................................................................... 2
4.6 Bandwidth ............................................................................................................ 2
4.7 BER ..................................................................................................................... 2
4.8 Class GPRS ........................................................................................................ 2
4.9 CSD ..................................................................................................................... 3
4.10 C language, Java Language dan Open AT .......................................................... 3
4.11 Firmware ............................................................................................................. 3
4.12 GPRS .................................................................................................................. 3
4.13 3G ....................................................................................................................... 3
4.14 EDGE .................................................................................................................. 3
4.15 HSDPA ................................................................................................................ 3
4.16 GSM .................................................................................................................... 3
4.17 Gateway .............................................................................................................. 4
4.18 Kabel Data ........................................................................................................... 4
4.19 OTA Update......................................................................................................... 4
4.20 Port Terminal ....................................................................................................... 4
4.21 Protokol ............................................................................................................... 4
4.22 Modem ................................................................................................................ 4
4.23 Modem Internal .................................................................................................... 4
4.24 Modem Eksternal ................................................................................................. 4
4.25 Perangkat Lunak ................................................................................................. 5
4.26 Soft Reset ............................................................................................................ 5
4.27 Hard Reset .......................................................................................................... 5
4.28 TCP/IP ................................................................................................................. 5
4.29 TCP/IP Stack ....................................................................................................... 5
4.30 Pengujian Jenis ................................................................................................... 5
4.31 Pengujian Rutin ................................................................................................... 5
4.32 Pengujian Serah Terima ...................................................................................... 5
5 Persyaratan Kelistrikan ................................................................................................. 6
6 Persyaratan Mekanik .................................................................................................... 6
7 Persyaratan Lingkungan ............................................................................................... 7
8 Persyaratan Komunikasi ............................................................................................... 7
SPLN D3.023: 2013


ii

9 Persyaratan Perangkat Lunak dan Parameterisasi ....................................................... 7
10 Fungsi dan Fitur ............................................................................................................ 8
11 Penandaan ................................................................................................................... 9
12 Pengujian ...................................................................................................................... 9
12.1 Ketentuan Umum ................................................................................................. 9
12.2 Mata Uji, Klasifikasi Uji dan Sampel Uji .............................................................. 10
12.3 Metode Uji .......................................................................................................... 11
13 Sertifikasi Modem ....................................................................................................... 15


Daftar Tabel

Tabel 1.Jumlah Sampel Uji Pada Pengujian Serah Terima ............................................. 10
Tabel 2. Mata uji Sistem Modem ..................................................................................... 11


SPLN D3.023: 2013
iii

Prakata
Menindaklanjuti surat Direksi PT PLN (Persero) No. 0050/432/DITOPJB/2013 ter tanggal
16 Januari 2013 mengenai kebutuhan akan standar spesifikasi modem pembacaan meter
energi terkendali jarak jauh (AMR) yang diperlukan dalam pengembangan sistem AMR
(Automatic Meter Reading) terpusat untuk mendukung program Revenue Assurance,
maka disusunlah standar modem yang harus digunakan sebagai pedoman dalam
penentuan spesifikasi, petunjuk teknis, proses pengadaan dan acuan dalam melakukan
pengujian.
Standar ini harus menjadi acuan dalam memilih Modem AMR yang akan dipergunakan di
lingkungan PT PLN (Persero).






















SPLN D3.023: 2013

1

Modem
Untuk Sistem Pembacaan Meter Energi
Terkendali Jarak Jauh (AMR)
1 Ruang Lingkup
Standar ini berlaku untuk modem yang digunakan sebagai media komunikasi pada sistem
Automatic Meter Reading (AMR), dengan menggunakan teknologi
GSM/GPRS/EDGE/3G/HSDPA.
Selanjutnya Modem untuk sistem pembacaan meter terkendali jarak jauh ini disebut
modem.
2 Tujuan
Sebagai pedoman dalam memberikan penetapan teknis, petunjuk teknis pada proses
pengadaan dan pemesanan modem bagi unit-unit PT PLN (Persero) serta ketentuan
desain, pembuatan dan pengujian untuk pabrikan, pemasok dan lembaga penguji.
3 Acuan Normatif
Dokumen normatif berikut berisi persyaratan-persyaratan yang menjadi referensi dalam
penetapan standar modem. Pada saat publikasi, edisi yang ditunjukkan adalah valid.
Semua dokumen normatif dimungkinkan untuk direvisi sehingga pihak-pihak yang
menggunakan standar ini diharapkan untuk mencari kemungkinan menggunakan edisi
terbaru dokumen normatif yang bersangkutan.
a SPLN D5.002: 2008 Sistem Pembacaan Meter Energi Terkendali Jarak Jauh;
b IEC 62053-21; 2003: Static meters for active energy (classes 1 and 2);
c IEC 62052-11; 2003: Electricity metering equipment (AC) General requirements,
tests and test conditions. Part 11 : Metering equipment;
d IEC 62053-21; 2003: Static meters for active energy (classes 1 and 2);
e IEC 62053-22; 2003 : Static meters for active energy (classes 0,2 S and 0,5 S);
f IEC 61000-4-2; 2000: Electromagnetic Compatibility (EMC) Part 4-2: Testing and
measurement techniques Electrostatic discharge immunity test;
g 3GPP Release 99 for GSM/GPRS;
h Peraturan Direktur Jenderal Pos dan Telekomunikasi, Nomor 370/Dirjen/2010:
Penetapan Persyaratan teknis alat dan perangkat telekomunikasi untuk pesawat
telepon seluler global system for mobile communications (GSM).
i SNI.04.3892.1.1-2003, Tusuk kontak untuk keperluan rumah tangga dan sejenisnya.
Bagian 1.1 Persyaratan umum Bentuk dan ukuran.
SPLN D3.023: 2013


2

4 Istilah dan Definisi
4.1 AMR
singkatan dari Automatic Meter Reading adalah teknologi pengambilan data secara
otomatis dari jarak jauh (remote) hasil pengukuran Meter Elektronik melalui media
komunikasi dan menggunakan modem GSM/GPRS/EDGE/3G/HSDPA.
4.2 Antarmuka (Interface)
Penghubung antara dua sistem atau alat, atau media penghubung antara satu subsystem
dengan subsystem lainnya. Melalui penghubung ini memungkinkan sumber daya mengalir
dari satu subsystem ke subsystem yang lainnya. Keluaran (output) dari suatu subsystem
akan menjadi masukan (input) untuk subsystem lainnya dengan melalui penghubung.
Dengan penghubung satu subsystem dapat terintegrasi dengan subsystem yang lainnya
membentuk satu kesatuan.
4.3 Antena
Bagian dari modem yang berfungsi untuk menerima dan memancarkan gelombang radio
pada frekuensi tertentu.
4.4 APN
singkatan Access Point Name adalah gateway antara jaringan bergerak GPRS dengan
modem.
4.5 AT Command
Singkatan dari Attention Command adalah perintah yang digunakan dalam komunikasi
serial port untuk melakukan konfigurasi dan pengambilan informasi dari modem.
4.6 Bandwidth
Lebar pita atau kapasitas saluran informasi yang menunjukkan jumlah data yang dapat
dilewatkan dalam suatu koneksi melalui sebuah jaringan.
4.7 BER
Singkatan dari Bit Error Rate atau Bit Error Ratio adalah perbandingan jumlah bit yang
mengalami kesalahan dibanding dengan jumlah bit yang dikirim dinyatakan dalam persen.
4.8 Class GPRS
Pengelompokan GPRS berdasarkan jumlah time slot dalam melakukan unggah (upload)
dan unduh (download) data hasil pengukuran meter elektronik.
SPLN D3.023: 2013

3

4.9 CSD
Singkatan dari Circuit Switched Data yaitu transmisi data dengan menggunakan sistem
berbasis Time Division Multiple Access (TDMA) pada sistem GSM.
4.10 C language, J ava Language dan Open AT
Bahasa pemrograman tingkat tinggi untuk membuat perangkat lunak yang dipasang
(installed) pada modem.
4.11 Firmware
Perangkat lunak berupa kumpulan instruksi yang disimpan dalam perangkat keras, yang
berisi identitas dan fungsi modem tersebut.
4.12 GPRS
Singkatan dari General Packet Radio Service adalah layanan data bergerak yang
berbasis paket data dan bekerja pada sistem komunikasi seluler GSM dengan kecepatan
56 kbps
4.13 3G
Singkatan dari Third Generation artinya teknologi telepon seluler generasi ke-3 yang
menggunakan teknologi UMTS (Universal Mobile Telecomunication Systems) yang
menyediakan fasilitas internet, video streaming, video conference dan video calling
dengan kecepatan 384 kbps.
4.14 EDGE
Singkatan dari Enhanced Data Rate for GSM Evolution yaitu teknologi komunikasi data
pada jaringan GSM dan memiliki teknik pengiriman data tertentu dengan kecepatan 4 kali
kemampuan GPRS.
4.15 HSDPA
Singkatan dari High Speed Downlink Packet Access yaitu teknologi komunikasi data yang
menggunakan sistem 3G dengan memakai protokol WCDMA (Wide-Code Division
Multiple Access) yang berfungsi meningkatkan kapasitas pengiriman data hingga orde 14
Mbit/s.
4.16 GSM
Singkatan dari Global System for Mobile communication adalah standar komunikasi
seluler digital yang bekerja pada frekuensi tinggi sesuai standar telekomunikasi Indonesia.
SPLN D3.023: 2013


4

4.17 Gateway
Perangkat elektronik yang menghubungkan antara server AMR dengan beberapa jaringan
selular, yang mengatur segala sesuatu fasilitas akses dari dan ke jaringan meliputi data,
file dan lainnya.
4.18 Kabel Data
Kabel penghubung antara meter elektronik dengan modem yang berfungsi sebagai media
lalulintas data.
4.19 OTA Update
Singkatan dari Over The Air adalah sebuah mekanisme perubahan konfigurasi modem
melalui jaringan selular.
4.20 Port Terminal
Terminal untuk menghubungkan kabel data dengan modem.
4.21 Protokol
Suatu aturan baku yang menjelaskan format pengiriman dan penerimaan data antara
server AMR dengan meter elektronik dalam melakukan komunikasi. Format tersebut juga
memperhatikan error checking, metode kompresi data, termasuk di dalamnya indikasi
pengiriman dan penerimaan data.
4.22 Modem
Perangkat elektronik yang terdiri dari modulator dan demodulator, dengan menggunakan
catudaya tertentu berfungsi untuk menggabungkan dan memisahkan data hasil
pengukuran meter elektronik dengan gelombang pembawa (sarana komunikasi) yang
dipancarkan dalam bentuk gelombang radio pada frekuensi tertentu melalui sebuah
antena sehingga data tersebut dapat dikirim dan diterima dari dan di tempat yang
berbeda.
4.23 Modem Internal
Modem yang sumber catu dayanya berasal dari meter energi dan menjadi satu kesatuan
dengan meternya.
4.24 Modem Eksternal
Modem yang sumber catu dayanya berasal bukan dari meter energi dan terpisah dari
meternya.
SPLN D3.023: 2013

5

4.25 Perangkat Lunak
Kompilasi sejumlah perintah dalam bahasa pemograman tertentu yang berfungsi
mengatur dan mengontrol modem sehingga dapat bekerja sebagaimana yang ditentukan.
4.26 Soft Reset
Proses pengembalian fungsi modem ke kondisi awal melalui aplikasi tertentu.
4.27 Hard Reset
Proses pengembalian fungsi modem ke kondisi awal tanpa melalui aplikasi tertentu.
4.28 TCP/IP
Singkatan dari Transfer Control Protocol / Internet Protocol adalah protokol komunikasi
yang digunakan di Internet atau sejenisnya.
4.29 TCP/IP Stack
Istilah yang diberikan kepada perangkat lunak yang sudah mendukung TCP/IP.
4.30 Pengujian Jenis
Pengujian yang dilakukan terhadap sejumlah sampel prototipe modem yang disiapkan
oleh pabrikan atau pemasok, untuk membuktikan bahwa modem tersebut memenuhi
persyaratan yang di tetapkan dalam standar ini. Pada umumnya pengujian ini dilakukan
sekali untuk suatu jenis peralatan dari produksi pabrikan, namun bila terdapat perubahan
pada bahan, konstruksi dan proses, maka peralatan tersebut harus diuji jenis ulang.
Pengujian jenis dilakukan sebelum produksi masal.
4.31 Pengujian Rutin
Pengujian yang dilakukan oleh pabrikan terhadap seluruh modem yang diproduksi untuk
memisahkan barang yang cacat atau menyimpang dari standar ini.
4.32 Pengujian Serah Terima
Pengujian yang dilakukan secara sampling terhadap sejumlah modem yang mewakili
seluruh modem yang akan diserahterimakan, dilakukan oleh pemasok dan disaksikan
oleh pihak pembeli/pengguna.



SPLN D3.023: 2013


6

5 Persyaratan Kelistrikan
Modem harus mampu beroperasi pada tegangan nominal 12 VDC dan mampu berfungsi
dengan baik pada julat tegangan dari 5 VDC s.d 32 VDC.
Konsumsi daya modem maksimal 4 VA selama komunikasi berlangsung dan 0,4 VA
selama dalam posisi standby (tidak berkomunikasi).
Modem harus mampu tahan terhadap ESD (Electro Static Discharge) hingga 6 kV
(komponen kelas industri).
Sumber catu daya modem dapat berasal dari internal meter energi atau eksternal.
Pada modem eksternal, sumber catu dayanya harus memenuhi persyaratan berikut :
Julat tegangan masukan (input) catu daya antara 90 VAC s/d 240 VAC (auto range),
dengan frekuensi nominal 50 Hz.
Keluaran (Output) catu daya: 12 VDC dan arus pengenal 1,25 A.
Tusuk kontak untuk catu daya eksternal menggunakan jenis dengan pembumian samping
dan telah lulus SNI IEC 60884-1, sedangkan untuk kablel tenaga menggunakan kabel
fleksibel berselubung PVC ringan, sesuai standar SNI 04-6629.5 atau IEC (60227)52 atau
UL style 1185 dengan panjang kabel minimal 50 cm.
Terminal keluaran catu daya jenis eksternal harus berbentuk bulat jenis plug connector,
standar 5,5 mm/2,1 mm female. Kabel keluaran menggunakan kabel fleksibel
berselubung PVC ringan, sesuai standar SNI 04-6629.5 atau IEC (60227)52 atau UL style
1185 dengan panjang kabel minimal 70 cm.
6 Persyaratan Mekanik
Modem harus dirancang dan dibuat sedemikian rupa sehingga mampu mencegah
timbulnya hal-hal yang membahayakan selama penggunaan pada kondisi normal,
terutama :
- Keamanan manusia terhadap kejutan listrik;
- Keamanan manusia terhadap suhu berlebihan;
- Keamanan terhadap sambaran api;
- Perlindungan terhadap benda padat, debu dan air.

Semua material dan komponen elektronika daya modem harus mempunyai kualitas kelas
industri, yang dibuktikan melalui surat keterangan/sertifikat dari produsen komponen dan
jika perlu dilakukan verifikasi oleh PLN, untuk menjamin umur pakai yang lama serta
keandalan yang lebih tinggi.
Modem harus bisa digunakan untuk Sim Card dengan tegangan 1.8 V dan 3 V.
Modem harus memiliki indikator LED dan harus mudah terlihat. LED berjumlah satu dan
harus berwarna merah yang mewakili status berikut:
- Indikator pencarian sinyal;
- Indikator GSM posisi siaga (standby);
- Indikator GPRS posisi aktif;
- Indikator saat berkomunikasi CSD/GSM;
SPLN D3.023: 2013

7

- indikator modem mengalami gangguan (hang).

Penampilan Indikator tersebut berbeda satu dengan lainnya.
Modem harus memiliki memori dengan tipe non-volatile minimal 1,5 MB.
Modem harus memiliki kelengkapan (dudukan/bracket) untuk memudahkan pemasangan.
Modem harus memiliki tingkat perlindungan IP52.

Selungkup modem dapat terbuat dari plastik keras tahan api yang tidak bisa menjadi
sumber api atau terbuat dari aluminium.

Modem harus memiliki port RS 232 untuk terminal kabel data. Kabel data menggunakan
jenis serabut dengan panjang minimal 100 cm.
Modem harus memiliki port antena. Antena harus berkekuatan minimal 5 dBi dengan tipe
omni directional helical dan dengan SWR maksimum 1,2. Antena terbuat dari bahan yang
kuat dan kokoh, tidak mudah patah. Panjang kabel untuk antena adalah minimal 200 cm.
Bahan port antena terbuat dari logam tahan karat.
Ukuran atau dimensi modem maksimum 100 mm (panjang) x 70 mm (lebar) x 30 mm
(tebal).
7 Persyaratan Lingkungan
Modem harus dapat disimpan pada suhu sekitar antara -25
o
C s/d +85
o
C dan pada
kelembaban relatif 90 % rh selama minimal 30 hari tanpa mengalami karat.
Modem harus mampu beroperasi pada suhu sekitar antara -25
o
C s/d +65
o
C.
8 Persyaratan Komunikasi
Modem harus dapat beroperasi pada jenis layanan data GSM/GPRS dengan tambahan
layanan data EDGE atau 3G atau HSDPA.
Sensitifitas penerimaan sinyal modem paling besar adalah -108 dBm pada frekuensi yang
berlaku. Jika nilai semakin kecil, maka sensitifitas semakin baik. Hasil BER test dengan
sensitifitas -108 dBm adalah <5% selama 15 menit.
Daya pancar modem berada pada julat 30 dBm (1 W) s/d 36 dBm (4 W).
Kelas GPRS minimal kelas B dengan multislot 10 atau lebih baik. Modem harus mampu
mendukung registrasi otomatis saat catu daya dinyalakan.
9 Persyaratan Perangkat Lunak dan Parameterisasi
Modem harus memiliki perangkat lunak yang merupakan satu kesatuan dalam modem
untuk melaksanakanproses tertentu sesuai dengan fungsi dan fitur modem.
SPLN D3.023: 2013


8

Perangkat lunak pada modem harus dibuat berdasarkan bahasa pemrograman Java atau
Open AT atau C language.
Modem harus memiliki firmware dengan kemampuan sebagai berikut:
1. Firmware bisa diprogram ulang.
2. Firmware bisa diupload ke modem dari perangkat konfigurator secara remote (Over
TheAir Update).

Modem harus mampu melakukan start ulang secara otomatis melalui soft reset dan hard
reset (watchdog), yang waktunya bisa diatur sesuai kebutuhan.

Modem harus memiliki tingkat keamanan dari usaha peretasan pihak luar dengan
menggunakan password dan call blocker. Modem hanya dapat diakses oleh petugas yang
memiliki otoritas.
Modem harus dapat beroperasi untuk melakukan perubahan sistem komunikasi secara
otomatis dari GSM ke GPRS/EDGE/3G/HSDPA atau sebaliknya.
Modem dilengkapi fitur SMS (short message service).
Modem mampu dikonfigurasi dalam hal sebagai berikut:
Sesuai dengan jaringan komunikasi yang digunakan sehingga bisa berkomunikasi
dengan menggunakan teknologi GPRS/EDGE/3G/HSDPA atau GSM.
Menggunakan fasilitas perintah AT Command.
Dapat bekerja dengan beragam meter.
Mampu dikonfigurasi dari jarak jauh.
Kecepatan transmisi data bisa di atur sesuai kebutuhan dan GPRS/EDGE/3G/HSDPA
bisa dimodifikasi (apn, user name, password, proxy, dll).
10 Fungsi dan Fitur
Modem harus mampu membangun kanal komunikasi antara meter dan server untuk
transfer data atau perangkat konfigurator untuk remote setting.

Modem harus merespon permintaan dari server dan harus mengirimkan data dari meter
jika dibutuhkan.
Modem harus bisa mengirimkan data real time ke server, sehingga modem harus mampu
menginisialisasi sambungan komunikasi.

Modem harus mampu melakukan filtering terhadap SMS spam dan programmable.

Modem harus mampu mengirimkan data berdasarkan protokol yang digunakan pada
sistem AMR PLN.

Modem tidak boleh berada dalam kondisi Power Save Mode atau sleep mode.

Modem harus mendukung sistem TCP/IP Stack.
SPLN D3.023: 2013

9

11 Penandaan
Modem harus mempunyai penandaan yang jelas dan tidak mudah terhapus. Informasi ini
dapat berupa pelat nama yang berisikan data minimal:
- Merek dagang;
- Tipe;
- Julat tegangan;
- Arus pengenal;
- Nomor seri;
- Tahun produksi;
- IMEI (International Mobile Equipment Identity);
- Negara pembuat;
12 Pengujian
12.1 Ketentuan Umum
Pengujian pada modem yang diatur di dalam standar ini mencakup pengujian jenis,
pengujian rutin, dan pengujian serah terima.
Sebagai persyaratan pertama untuk dapat dilakukan pengujian jenis terhadap suatu
modem, komponen-komponen atau bagian-bagian utama dari modem yang mencakup
Instalasi dan lengkapan catu daya, kabel data modem harus sudah lulus uji jenis secara
individu berdasarkan standar yang relevan dengan dibuktikan oleh sertifikat atau laporan
uji jenis dari laboratorium independen.
Dalam pengujian jenis, sampel uji dinyatakan lulus pengujian apabila setiap komponen
atau barang memenuhi semua mata uji/periksa yang dipersyaratkan standar ini.
Dalam pengujian rutin, setiap komponen atau barang yang tidak memenuhi satu atau
lebih uji/periksa yang dipersyaratkan standar ini, komponen atau barang tersebut
dinyatakan tidak lulus uji rutin dan harus dipisahkan dari produk yang baik untuk
dimusnahkan.
Dalam pengujian serah terima berlaku ketentuan berikut:
- Keseluruhan sampel uji dinyatakan lulus pengujian bila setiap sampel uji
memenuhi semua mata uji/periksa yang dipersyaratkan standar ini.
- Bila terdapat sejumlah sampel uji (sesuai tabel 1. Jumlah sampel uji pada
pengujian serah terima) yang tidak memenuhi persyaratan standar ini, maka
pengujian dapat diulang dengan pengambilan sampel uji baru secara acak
sebanyak jumlah sampel uji awal. Bila pada pengujian ulang ini, masih terdapat
sejumlahsampel uji (sesuai tabel 1. Jumlah sampel uji pada pengujian serah
terima) yang tidak memenuhi persyaratan standar ini, maka keseluruhan sampel
uji dinyatakan tidak lulus pengujian.
- Dilakukan oleh pemasok dan disaksikan oleh pengguna.

SPLN D3.023: 2013


10

Tabel 1.Jumlah Sampel Uji Pada Pengujian Serah Terima
No
Jumlah barang yang
diserahterimakan
(buah)
Jumlah
sampel
(buah)
Jumlah maksimum kegagalan sampel
yang dapat diterima*
(buah)
1 2 s/d 15 2 0
2 16 s/d 25 3 0
3 26 s/d 90 5 0
4 91 s/d 150 8 0
5 151 s/d 500 13 0
6 501 s/d 1200 20 1
7 1201 s/d 10000 32 1
8 10001 s/d 35000 50 2
9 35001 s/d 500000 80 3
10 > 500000 125 5
CATATAN 1: Apabila jumlah sampel uji yang gagal melebihi jumlah gagal maksimum, maka
keseluruhan modem yang dipasok dinyatakan tidak lulus uji serah terima.
CATATAN 2: Modem yang gagal dalam pengujian contoh, harus diganti dengan contoh yang baru
dan sesuai standar
12.2 Mata Uji, Klasifikasi Uji dan Sampel Uji
12.2.1 Mata Uji dan Klasifikasi Uji
Mata uji/pemeriksaan yang dikenakan pada modem secara individu maupun secara
kesatuan sistem bertujuan untuk mengetahui sifat elektrik dan sifat mekanik atau material
dari komponen yang diuji. Mata uji/pemeriksaan dan klasifikasi uji yang berlaku untuk
sistem modem dapat dilihat pada tabel 2.
12.2.2 Sampel Uji
Sampel uji untuk keperluan pengujian harus baru dan tidak mempunyai cacat (retak,
pecah dan sejenisnya). Jumlah Sampel uji untuk uji jenis sebanyak 3unit modem, untuk
uji rutin sebanyak 100% produk yang dihasilkan. Untuk pengujian serah terima, Sampel
uji diambil secara acak dari sejumlah perangkat sistem modem yang akan diserah
terimakan.












SPLN D3.023: 2013

11

Tabel 2. Mata uji Sistem Modem
No. Mata Uji
Klasifikasi Uji
J
*)
R
*)
C
*)

1 Verifikasi hasil uji jenis --- ---
2 Pemeriksaan visual
3 Pengujiankonsumsi daya listrik
4 Pengukuran dimensi ---
5 Sensitifitas penerimaan sinyal ---
6 Kecepatanpengiriman dan penerimaan data ---
7 Pengujian interferensi radio --- ---
8 Pengujian daya pancar ---
9 Pengujian julat tegangan kerja ---
10 Pengujian gain antena --- ---
11 Pengujjian frekuensi kerja --- ---
12 Pengujian faktor lingkungan -- ---
13 Pengujian elektrostatik discharge (ESD) --- ---
14 Pengujian imunitas radiasi HF --- ---
15 Pengujian fungsi modem
16 Pengujian ketahanan terhadap panas dan api --- ---
17 Pengujian indeks pengamanan (IP52) --- ---
18 Pengujian mutu penandaan --- ---
19 Pengujian kuat mekanis (getar, hentak) --- ---
20 Pengujian kompatibilitas elektromagnetik --- ---
21 Pengujian fungsi catu daya
CATATAN:

R = pengujian rutin ; J = pengujian jenis ; C = pengujian serah terima
12.3 Metode Uji
12.3.1 Verifikasi Hasil Uji Jenis
Verifikasi pengujian jenis dilakukan terhadap laporan hasil uji jenis yang dilakukan oleh
laboratorium independen pada modul, catu daya dan lengkapannya.
Komponen barang yang diperiksa dinyatakan memenuhi persyaratan sebagai bagian dari
perangkat sistem modul untuk dilakukan pengujian jenis apabila laporan uji jenis dari
laboratorium independen menyatakan bahwa komponen barang tersebut telah lulus uji
jenis secara individu.
SPLN D3.023: 2013


12

12.3.2 Pemeriksaan Visual
Pemeriksaan ini dilakukan secara visual untuk mengetahui sifat tampak pada modem,
dan lengkapannya, penandaan dan kelengkapan aksesoris modem lainnya.
Pemeriksaan dinyatakan memenuhi persyaratan standar ini apabila modul dan
lengkapannya dibuat secara rapi, tanpa cacat dan memiliki penandaan sesuai yang
dipersyaratkan dalam standar ini.
12.3.3 Konsumsi Daya Listrik
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa konsumsi daya modem sesuai
spesifikasi karakteristik elektris yang ditetapkan pada butir 5. Pengukuran dilakukan
dengan menggunakan amperemeter dan voltmeter kelas 0,2.
12.3.4 Pengukuran Dimensi
Pengukuran dimensi dilakukan pada dimensi modul, panjang kabel modem, tusuk kontak
dan kotak kontak dan terminal catu daya dan terminal kabel data.
Pengukuran dimensi mengacu kepada dimensi yang dipersyaratkan dalam standar ini.
12.3.5 Sensitifitas Penerimaan Sinyal
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa sensitifitas penerimaan sinyal dari
modem sesuai dengan spesifikasi kemampuan komunikasi pada butir 8. Pengukuran
dilakukan dengan menggunakan alat Spectrum Analyzer dan RF step Attenuator. Untuk
uji BER digunakan peralatan BER test pada kecepatan 100 kbps selama 15 menit.
Modem bisa menduduki seluruh kanal yang tersedia pada GSM.
12.3.6 Kecepatan Pengiriman dan Penerimaan Data
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa class multislot dari modem adalah
sesuai dengan spesifikasi kemampuan komunikasi pada butir 8. Pengukuran dilakukan
dalam kondisi standar dan ideal dimana sinyal GSM pada modem terdeteksi dengan
menggunakan alat Traffic Generator dan Performance Analyzer.
12.3.7 Pengukuran Interferensi Radio
Uji ini dimaksudkan untuk mengetahui kualitas komponen dari modem dalam hal
ketahanan terhadap gangguan interferensi gelombang radio dari luar. Pengujian
dilakukan bersamaan dengan butir 12.3.5.
12.3.8 Daya Pancar
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa daya pancar sinyal pada modem
sesuai dengan spesifikasi kemampuan komunikasi ada butir 10. Pengukuran dilakukan
dengan menggunakan Spectrum Analyzer dan RF step Attenuator.
SPLN D3.023: 2013

13

12.3.9 Julat Tegangan Kerja
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa tegangan kerja modem sesuai
spesifikasi karakteristik elektris pada butir 5. Pengukuran dilakukan dengan menggunakan
voltmeter kelas 0,2.
12.3.10 Gain Antena
Gain antena diperoleh dengan memperbandingkan gain antena dengan antena isotropik.
Alat yang digunakan adalah Antenna Pattern Analyzer.
12.3.11 Frekuensi Kerja
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa frekuensi kerja modem sesuai
spesifikasi frekuensi telekomunikasi yang berlaku. Pengukuran dilakukan dengan
menggunakan Spectrum Analyzer.
12.3.12 Faktor Lingkungan
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa modem dapat beroperasi dengan
baik sesuai dengan spesifikasi Lingkungan pada butir 7. Pengujian dilakukan dengan
menggunakan alat Chamber test.
12.3.13 Electrostatic Discharge (ESD)

Uji ini dimaksudkan untuk mengetahui kualitas komponen dari modem dalam hal
ketahanan terhadap arus yang mengaliryang disebabkan oleh sentuhan langsung
ataupun jarak yang sangat dekat antara dua benda yang berbeda tegangan. Uji ESD
mengacu pada IEC 61000-4-2 mengenai teknik pengukuran dan pengujian ESD.
12.3.14 Imunitas Radiasi HF

Uji ini dimaksudkan untuk mengetahui kualitas komponen dari modem dalam hal
ketahanan terhadap radiasi frekuensi tinggi. Uji imunitasi mengacu pada IEC 61000-4-3
mengenai teknik pengukuran dan pengujian imunitas radiasi frekuensi radio.
12.3.15 Pengujian Fungsi Modem
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa modem mampu berfungsi sesuai
spesifikasi yang ditetapkan pada butir 10 mengenai Fungsi. Pengujian dilakukan dengan
melakukan demonstrasi untuk memperlihatkan bahwa modem tersebut mampu
melakukan fungsi yang dipersyaratkan
12.3.16 Ketahanan Terhadap Panas dan Api
Pengujian mengacu standar IEC 60695-2-10. Bagian insulasi yang terbuat dari plastik,
PVC dan sejenisnya dikenakan uji kawat bara (glow wire) dengan suhu 650
o
C selama 30
SPLN D3.023: 2013


14

detik. Nyala api yang terjadi tidak boleh menyala terus menerus, Api yang menyala pada
sampel uji harus dapat memadamkan sendiri setelah kawat bara dijauhkan dari sampel uji
dan tetesan nyala api yang terjadi tidak boleh membuat terbakar akibat tetesan nyala api
tersebut. Nyala api harus padam kurang dari 30 detik
12.3.17 Uji Tingkat Pengamanan (IP 52)
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa modem memiliki proteksi terhadap
debu dan air sesuai pada butir 6. Pengujian mengacu kepada standar IEC 60529 dan
dilakukan dengan menggunakan alat Dust Chamber dan Drip proof test. Pengujian
dikatakan memenuhi standar apabila debu yang masuk ke dalam modem dalam jumlah
yang tidak mengganggu fungsi elektrik modem. Kemudian tetesan air tidak boleh masuk
ke bagian dalam modem.
12.3.18 Mutu Penandaan
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa papan nama modem sesuai dengan
spesifikasi Papan nama pada butir 11. Pengujian dilakukan dengan menggunakan:
- Kain halus yang dibasahi air dan digosok selama 15 detik.
- Setelah kering diuji lagi dengan cara menggosok papan nama dengan kain yang
telah dibasahi bahan kimia Petroleum spirit test.
Pengujian dianggap memenuhi standar apabila setelah dilakukan pengujian tersebut,
pelatnama masih dapat terbaca dengan jelas.
12.3.19 Kuat Mekanis
12.3.19.1 Uji Getar
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa modem mampu beroperasi dengan
baik dengan kriteria:
- Julat frekuensi : 10 - 150 Hz;
- Frekuensi transisi : 60 Hz;
- F< 60 Hz amplitudo gerakan konstan 0,075 mm;
- fF> 60 Hz percepatan konstan 9,8 m/s2 (1 g);
- Kendali titik tunggal;
- Jumlah siklus sapuan (sweep cycles) per sumbu : 10.
(CATATAN: 10 sweep cycles = 75 min).

Pengujian dilakukan dengan menggunakan alat uji getar.
12.3.19.2 Uji Hentak
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa modem mampu beroperasi dengan
baik dengan kriteria gaya hentakan:
- pulsa setengah sinus;
- percepatan puncak : 30 gn (300 m/s
2
);
SPLN D3.023: 2013

15

- lama pulsa : 18 ms.
Sesudah pengujian ini, modem tidak memperlihatkan adanya kerusakan atau perubahan
informasi dan masih mampu beroperasi dengan benar sesuai persyaratan standar ini.
12.3.20 Pengujian Kompatibilitas Elektromagnetik
Pengujian ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa modem mampu beroperasi dengan
baik tanpa memancarkan emisi yang melebihi batas yang diijinkan sesuai dengan standar
EN-55022 Class A.
12.3.21 Uji Fungsi Catu Daya
Perangkat catu daya harus diuji fungsinya agar sesuai dengan spesifikasi catu daya pada
butir 5, mengenai julattegangan input, tegangan output dan arus output. Selain itu catu
daya juga diuji suhu operasi dan kelembaban operasi setara dengan modem.
13 Sertifikasi Modem
Modem yang dipasok ke PLN harus memiliki sertifikat yang diterbitkan oleh Kementrian
Komunikasi dan Informasi Republik Indonesia dan laporan hasil uji jenis dari PLN
Puslitbang.





















Pengelola Standardisasi :
PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan
Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id
Pengelola Standardisasi :
PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan
Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id