Anda di halaman 1dari 3

Denyut jantung (denyut apikal) adalah bunyi yang terdengar melalui stetoskop selama

kontraksi jantung (Refirman et all, 2007). Ada dua suara jantung yang jelas dapat didengar pada
setiap siklus jantung. Suara jantung biasanya digambarkan dengan lub dan dup, dan urutannya
adalahh: lub-dup, istirahat, lub-dup, istirahat, dan seterusnya. Lub (S
1
) adalah bunyi akibat
tertutupnya katup trikuspidalis dan mitral (katup atrioventrikular) pada permukaan sistole.
Sedangkan S
2
adalah bunyi akibat tertutupnya katup semilunar yang bertepatan dengan akhir sistole
(Tim pengajar fisiologi hewan, 2014).
Setiap denyut merupakan kombinasi antara bunyi jantung S
1
dan S
2
. kecepatan normal
denyut jantung pada orang dewasa adalah 55 sampai 90 kali/ menit dengan rata-rata 70-76 kali/
menit. Denyut apikal merupakan pengukuran frekuensi dan irama kontraksi jantung yang paling
banyak (Refirman et all, 2007).
Bunyi timbul karena getaran yang terjadi di dinding ventrikel dan arteri-arteri besar ketika
katup menutup, bukan oleh derik penutupan katup. Karena penutupan katup AV terjadi pada awal
kontraksi ventrikel ketika tekanan ventrikel pertama kali melebihi tekanan atrium, bunyi jantung
pertama menandakan awitan sistol ventrikel. Penutupan katup semilunaris terjadi pada awal
relaksasi ventrikel ketika tekanan ventrikel kanan dan kiri turun di bawah tekanan aorta dan arteri
pulmonalis. Dengan demikian, bunyi jantung kedua menandakan permulaan diastol ventrikel
(Lauralee, 2001).
Secara normal, katup mitral terbuka sedikit lebih cepat sebelum katup trikuspidalis. Katup
mitral dapat didengar lebih jelas bila stetoskop ditempatkan di ruang inter kostal V sebelah kiri
sternum di atas apeks jantung. Sedangkan suara katup trikuspidalis paling jelas dapat didengar bila
stetoskop digeser kedaerah agak tengah di sebelah kiri sternum. Demikian juga pada katup
semilunar terdapat desinkronisasi penutupan katup. Katup semiluar aortik secara normal mengatup
dengan bunyi keras lebih dulu daripada katup semilunar pulmonari (Tim pengajar fisiologi hewan,
2014).
Setiap kontraksi dan relaksasi ventrikel kiri akan menyebabkan perubahan tekanan pada
arteri, yang ditunjukkan dengan membesar-mengecilnya arteri yang disebut dengan denyut nadi.
Normalnya kecepatan denyut nadi samadengan kecepatan denyut jantung. Dalam keadaan istirahat
denyut jantung rata-rata 70-76 kali/menit. Denyut nadi dapat diraba dengan mudah pada setiap
arteri supersisial, bila arteri ditekan ke tulang atau jaringan padat (Tim pengajar fisiologi hewan,
2014).
Suara jantung pertama, S
1
terjadi saat katup atrioventrikular menutup. S
1
bernada rendah
dan redup yang disebut dengan lub. Setelah itu katup semilunaris menutup menghasilkan suara
jantung kedua, S
2,
disebut sebagai dup yang bernada lebih tinggi dan lebih pendek dari S
1
. S
1
dan S
2

(lub-dup) terjadi dalam 1 detik atau kurang, bergantung pada frekuensi jantung. S
1
dan S
2
dinamakan bunyi sistole dan diastole. Sistole adalah periode kontraksi ventrikel. Diawalai saat bunyi
jantung pertama dan diakhiri saat bunyi jantung kedual. Sistole normalnya lebih pendek daripada
diastole. Diastole adalah periode relaksasi ventrikel. Dimulai saaat bunyi jantung kedua dan diakhiri
saat bunyi jantung pertama berikutnya (Berman et al, 2009).


Berman, Audrey., Snyder Shirlee J., Kozier, Barbara., Erb, Glenora. 2009. Kozier and Erbs
Techniqus in Clinical Nursing, 5
th
Edition. New Jersey: Pearson Education, Inc
D. J, Refirman dan Trimurtiati. 2005. Bahan Ajar Anatomi Fisiologi Manusia. Yogyakarta:
Universitas Negeri Yogyakarta
Lauralee, Sherwood. 2001. Fisiologi Manusia dari Sel ke Sistem. Jakarta: EGC
Tim Pengajar Fisiologi Hewan. 2014. Petunjuk Praktikum Fisiologi Hewan. Malang:
Universitas Negeri Malang

Anda mungkin juga menyukai