Anda di halaman 1dari 9

Episod Satu : "Udang Bakar"

Babak 1 :" Pendahuluan "

Bang Rahim baru bangun tidur. Lepas subuh tadi baru dia melelapkan
matanya. Itu bukan kali pertama dia tidur di dalam sampan. Dia mencuci mukanya
dengan air sungai yang mengalir lesu. Sepanjang malam tadi dia memancing. Banyak
udang galah yang dia dapat, besar-besar pulak tu. Matahari dah tinggi, agak-agak
dalam lingkungan sembilan sembilan setengah pagi.

Dia naik ke darat untuk menjerang air, nak buat kopi okau. Dalam
menunggu air masak, dia mengganti air ikan di dalam perut sampan. Takut-takut
nanti ikan dan udang-udang galah itu mati pula kelak. Setelah siap, air pun masak.
Dia membuat seceret besar air kopi okau yang sedang manis rasanya.

Sedang dia duduk bersila sambil memakan roti bercecahkan air kopi okau
tadi, tiba-tiba dia terdengar bunyi enjin motorbot menyelusuri anak sungai itu.
Sepanjang tiga tahun ini tiada sapa yang datang ke tempat dia memancing itu.

"Sapa pulak yang datang ni ?," bisik hati kecilnya. Dia berdiri lalu
cuba meninjau-nijau ke arah kuala anak sungai itu. "Yang tahu tempat ini, cuma Pak
Abu haja. Ini tentu Pak Abu. Apa halnya, tentu penting ni !"

Memang tepat sangkaan Bang Rahim. Yang datang ialah Pak Abu. Bersama-
samanya ada seorang perempuan mat salleh dalam lingkungan 35 tahun. Rangka
badannya agak besar dan tinggi. Berseluar pendek dan memakai baju-T berwarna biru
air laut.

"Dia nak sangat menenguk orang memancing udang, Rahim oi. Jadi aku
bawalah dia jumpa kau.", terang Pak Abu sambil memunggh beg dan barang keperluan
Jessica, perempuan mat salleh itu. Jessica pula sudah naik ke darat. Mereka
bertiga sama-sama duduk bersila di atas tikar guni yang dibentangkan oleh Bang
Rahim. Selepas minum kopi Pak Abu pun berpatah balik kerana ada banyak kerja yang
perlu diuruskannya. Tinggallah Jessica bersama-sama Bang Rahim di situ.

Babak 2 :" Makan Tengah Hari "

Setelah diberitahu bahawa, nanti petang baru memancing, Jessica pergi


bermain air di jeram yang berhampiran. Tak sampai pun lima rantai jauhnya. Bunyi
air sungai menghentam batu-batan di situ jelas kedengaran. Semua beg dan barang-
barang keperluan ditinggalkannya di dalam sampan Bang Rahim. Dia sorang-sorang
pergi mandi. Manakala Bang Rahim pula mengumpulkan ranting-ranting kayu yang ada
lalu menghidupkan api untuk membakar udang galah sebagai makanan tengah hari.

Bara dah menjadi. Dengan dawai kandang burung puyuh sebagai lapik atau
palang, Bang Rahim mula membakar udang-udang galah. Adalah dalam linkungan 30 ekor
yang dibakarnya. Bau udang kena bakar memang wangi dan menyelerakan. Terasa lapar
perut rasanya. Bang Rahim tunduk khusuk menjaga api supaya udang-udang itu rata
masaknya. Mana yang udah masak, diletakkan di dalam mangkuk. Sos cili yang selalu
dibawanya sudah sedia terhidang sama.

Tiba-tiba Bang Rahim terperanjat. Tahu-tahu saja Jessica udah berada di


hadapannya. Pakaiannya basah. Jadi jelas kelihatan susuk badannya. Jessica tidak
memakai coli. Buah dadanya yang membusung itu merangsang nafsu berahi Bang Rahim.
Puting teteknya lentek ke atas, jelas kelihatan melekat pada baju-T. Tanpa banyak
bicara, Jessica membantu Bang Rahim meyudahkan membakar udang dan ikan-ikan yang
baru siap disiang.
Sambil menunggu, Bang Rahim dan Jessica mula meratah udang-udang galah.
Udang dimakan bercecahkan sos cili. Badan Jessica mula berpeluh, mungkin kerana
sos cili atau mungkin juga kerana suasama memang dah tengah hari. Cahaya matahari
memancar terik. makin dilap dengan tuala semakin banyak peluhnya keluar.

"Saya dah kenyang. Terima kasih. Tak larat dah.", terang Jessica
apabila Bang Rahim menyuruh dia menghabiskan saki-baki udang galah yang dibakar
itu. Oleh kerana pakaiannya basah, Jessica tanpa segan silu mula menangalkan baju
dan seluarnya. Dia bertuala had paras pinggang aje. Jelas nampak buah dadanya
terlambung-lambung apabila dia bergerak.

Apalagilah, nafsu Bang Rahim terangsang semula. Batang pelirnya mula


tegang. Buah dada Jessica terlambung-lambung apabila dia tunduk tegak di hadapan
Bang Rahim. Beralaskan satu tuala lagi, Jessica duduk sambil menyapu minyak (baby
oil) ke badannya. Mungkin ini dapat menyejukkan badannya yang berpeluh-peluh itu.

Bang Rahim tak terkata apa pun. Tangannya mengemas sisa makanan dan
matanya asyik meratah tubuh Jessica yang putih melepak itu. Orangnya kurus lampai,
bulu pantatnya terurus rapi, maksudnya dikumis. Cuma ada sejemput di atas lubang
pantat. Pendek pulak tu. Bibir pantat agak melondeh sedikit.

Tiba-tiba Jessica meminta tolong. Dia mahukan Bang Rahim tolong sapukan
minyak di bahagian belakang badannya pula. Setelah membersihkan tangannya, Bang
Rahim pun mula menyapu minyak di bahagian belakang badan Jessica yang sedia
meniarap itu. Orang mengantuk disorongkan bantal. Dengan seni yang ada, Bang Rahim
menyapu dan mengurut di tempat-tempat yang mungkin menaikkan nafsu Jessica. Semua
bahagian rata diurutnya. Hinggakan ke celah- celah punggung Jessica pun diurutnya.
Entah berapa kalikah, tangannya terurut pantat Jessica, dia sendiri tak terkira.
Sambil itu dia memberanikan menyentuh buah dada Jessica.

Ternyata, apabila Bang Rahim menyentuh buah dadanya, Jessica terasa


sedap dan lazat. Dibiarkannya saja tangan Bang Rahim mengurut-urut buah dadanya.
Puas meniarap, Jessica menelentang. Lagi senang Bang Rahim meramas-ramas buah
dadanya. Kemudian tangan kiri Bang Rahim meraba-raba bulu pantat Jessica. Tangan
Bang Rahim turun ke bawah sikit, lalu mengusap-usap pintu pantat Jessica.
Dibuatnya begitu berulang kali. Kini nafsu Jessica sudah memuncak. Badannya mula
mengeliat. Nafasnya keluar masuk deras. Ada kalanya tersekat-sekat kerana dia
menarik nafas panjang. Buah dadanya mula membulat dan mengeras. Lubang pantatnya
mula berlendir.

Dalam keadaan ini, Jessica segera bangun lalu membuka zip seluar Bang
Rahim. Ternyata batang pelir Bang Rahim sudah tegang dan keras macam kayu. Panjang
pulak tu !

Bang Rahim menanggalkan pakaiannya. Jadi kedua-dua mereka telanjang


bogel. Tangan kiri masih memegang batang pelirnya sendiri. Manakala Jessica pula
baring menelentang dengan kedua-dua kakinya di udara. Dan kedua-dua belah
tangannya pula menyelak-bukakan bibir pantatnya sendiri. Bang Rahim yang
sememangnya melutut di celah kangkang Jessica mula membasahi batang pelirnya
dengan air ludahnya. Terasa licin sekarang. Dia nampak lubang pantat Jessica
berlendir dan biji kelentit sudah bengkak atau dah membesar, sebesar telur ayam
dara.

Bang Rahim mula menyorong masuk. Dengan sekali henjut, separuh batang
pelirnya masuk. Jessica membetulkan posisinya. Begitu juga dengan Bang Rahim. Dia
menghejut sekali lagi. Habis semuanya masuk.

Dengan bertongkatkan siku, Bang Rahim mendakap Jessica. Sambil itu


punggungnya kelihatan turun naik. Ini bermakna batang pelirnya keluar masuk di
dalam lubang pantat Jessica. Tangan Jessica memegang erat kepala Bang rahim.
Sekali-sekali dia mengucup mulut Bang Rahim. Ada masanya dia bermain dengan puting
teteknya sendiri.

Semakin lama semakin kuat Jessica mengerang dan merengek kesedapan.


Setiap henjutan Bang Rahim membawa kelazatan kepada Jessica. Semakin kuat
dihenjut, semakin kuat jeritan Jessica. Seolah-olah dia tak larat nak menahan rasa
kelazatan itu.

"Oh! Rahim. Sedapnya. Cepat Rahim. I dah dah tak tahan ni. Please fuck
me hard. Oooooooh Sedapnyaaaaaaaaa." rengek Jessica.

Bang Rahim terasa lubang pantat Jessica mula kesat dan mengisap-isap.
Oleh itu, dia semakin laju menghenjut. Jessica menjerit kuat. Bang Rahim juga ikut
mengerang. Dia berhenti menghenjut. Jessica terkulai layu. Dia betul-betul puas.
Berahinya sampai ke puncak. Air mani Bang Rahim terpancut semasa Jessica climax.
Kedua-dua kaki dan tangannya terdampar. Nafasnya tidak lagi keluar masuk pantas.

Perlahan-lahan Bang Rahim bangun. Batang pelirnya ikut tercabut. Air


lendir, air mani Bang Rahim ikut sama keluar membasahi pantat Jessica. Bang Rahim
lemah. Dia tak larat nak berdiri lalu terbaring kaku di sisi Jessica.

Jessica mendagu lalu mencium pipi Bang Rahim dan berbisik," U hebatlah
Rahim. Terima kasih."

Episod Dua : " Dalam Sampan "

Petang itu hari hujan renyai-renyai. Bang Rahim mengajak Jessica pulang
saja. Jessica tidak membantah. Setelah membersihkan badan , bersiap dan berkemas
mereka pun bertolak balik. Enjin motorbot Bang Rahim berjalan lancar. Lebih kurang
satu setengah atau dua jam, sampailah mereka nanti.

Dalam perjalanan pulang itu, Jessica duduk merapati Bang Rahim yang
mengawal enjin motorbot. Tangan Jessica meraba-raba batang pelir Bang Rahim. Puas
begitu, dia membuka zip seluar Bang Rahim lalu mengeluarkan batang pelir Bang
Rahim. Bang Rahim membiarkan saja telatah Jessica itu. Mungkin perbuatan Jessica
itu mendatangkan keenakan dan kelazatan kepada Bang Rahim.

Apabila ditanya, Jessica memberitahu bahawa dia belum kahwin, maksudnya


dia tidak punya hubbi. Untuk memuaskan nafsunya, dia minta kawan-kawan atau
sesiapa saja yang suka tidur dengannya. Dalam sebulan, dua atau tiga kali
kekawannya menidurinya. Kalau secara lesbi, tak mengira malam. Bukan dia tidak
mahu kahwin, soalnya tiada siapa yang hendak berumah- tangga dengannya. Mungkin
juga, katanya sendiri, dia sudah banyak tidur bersama kawan-kawan. Apabila Bang
Rahim offer untuk kahwin dengan dia, Jessica hanya tersenyum. Tangan Jessica
terus-terusan melancap batang pelir Bang Rahim.

Melihatkan Jessica bersungguh-sungguh melancap pelirnya, Nafsunya mula


terangsang. Keinginan nak melakukan persetubuhan lagi makin terdesak. Bang Rahim
pun memperlahan kelajuan enjin sampannya ke tahap minima. Manakala handelnya
diikatnya kepada tajur di sampannya, supaya ianya seolah-olah dipandu secara
automatik. Namun begitu sampan itu berjalan lancar dan tiada apa yang menghalang
perjalanannya di dalam tasik itu.

Kini tangan Bang Rahim bebas. Manakala Jessica pula meniarap dengan
dadanya ditongkat oleh sikunya sendiri. Kini dia betul-betul menghadap Bang Rahim.
Sementara itu batang pelir Bang Rahim mulai tegang dan keras. Puas Jessica
melancap, dia menjilat-jilat dan mengulum-ngulum pula batang pelir Bang Rahim. Ada
masanya dia mengisap atau menyedut-nyedutnya. Jelas kelihatan batang pelir Bang
Rahim keluar masuk di mulut Jessica. Nafsu Bang Rahim mula memuncak. Berkerut-
kerut mukanya menahan kesedapan hasil daripada perbuatan Jessica itu. Isapan dan
jilatan Jessica itu mendatangkan kelazatan kepada Bang Rahim. Batang pelir Bang
Rahim dah cukup keras. Jessica bangun lalu menanggalkan seluar dalamnya. Kemudian
dia duduk mengangkang lalu menyingkap blausnya ke atas, seolah-olah dia mahukan
Bang Rahim menjilat atau mengisap-isap buah dadanya mula mengeras dan pejal itu.

Tidak. Bang Rahim tidak mengisap atau menjilat puting tetek Jessica.
Sebaliknya dia menyuruh Jessica menelentang dan mengangkangkan kaki. Secepat kilat
Bang Rahim menyembamkan mukanya ke pantat Jessica. Kedua-dua tangannya menyelak-
bukakan bibir pantat Jessica. Dia menjilat biji kelentit Jessica. Sekali terasa
masin. Dua dia terasa lemak. Tiga mula ketagih. Lalu, makin laju Bang Rahim
menjilat biji kelentit Jessica.

Suara Jessica merengek tidak berapa jelas kerana tenggelam dek bunyi
enjin. Biji kelentitnya dah bengkak atau kembang. Air lendir banyak yang keluar,
tak terhabis Bang Rahim menjilatnya. Dia memang dah berahi atau horny. Setiap kali
sampai ke puncak setiap kali itulah air lendir Jessica akan keluar membasahi
lubang pantatnya. Otot-otot badan Jessica ikut tegang. Apatah lagi buah dadanya,
memang tegang laksana bola tennis, menganjal apabila dipicit.

"Oh Rahim ! Please fuck me. pleaseeee.", rayu Jessica yang seolah-olah
tak tertahan menahan jilatan lidah Bang Rahim. Biji kelentitnya jelas menjojol
keluar dan basah berlendir. Mulutnya tak putus-putus merayu supaya Bang Rahim
segera memasukkan batang pelir. Nafasnya rancak. Dadanya turun naik laju. Ada
masanya tersekat-sekat, dan dia terpaksa menarik nafas panjang pula.

Bang Rahim bangun lalu melurut seluarnya ke kaki. Jelas kelihatan


batang pelir Bang Rahim tegak, tegang dan keras. Panjangnya sampai ke atas
pusatnya sendiri. Kemudian dia melutut di depan pantat Jessica. Dengan sekali
sorong saja, batang pelirnya masuk habis. Licin dan lancar perjalannya. Kedua-dua
belah kaki Jessica mengepit perut Bang Rahim. Tangannya bermain dengan puting
teteknya sendiri. Dengan bertongkatkan tangan, Bang Rahim mula menyorong batang
pelirnya keluar masuk. Belumpun sempat rancak, Jessica sudah menjerit akibat
kelazatan. Bak kata orang, sedapnya sampai ke otak. Bang Rahim terus-terusan
menghenjut. Rasanya sudah dua kali Jessica menjerit kuat. Ini makna sudah dua
kalilah dia sampai ke puncak atau climax. Namun Bang Rahum masih mampu menghenjut
dan menghenjut lagi.

Selepas Jessica menjerit atau meraung kesedapan, lubang pantatnya


terasa lembap semula. Ini kerana lendir nikmat mula keluar dan membasahinya. Pada
waktu ini Bang Rahim tidak menghenjut. Sebaliknya dia merendam batang pelirnya di
dalam lubang pantat Jessica. Sekali-sekala sahaja dia menghenjut. Sementara
menunggu air lendir itu kering atau Jessica horny semula, mulut Bang Rahim
memainkan peranan penting.

Pada saat lubang pantat Jessica berledir atau basah, mulut Bang Rahim
mencium dan mengucup mulut Jessica. Lidah Jessica jadi sasaran. Bertalu-talu
diisap atau disedut oleh Bang Rahim. Puas mengucup lidah, Bang Rahim mengisap-isap
puting tetek. Penat menjilat, tangan Bang Rahim pula yang meramas-ramas buah dada
Jessica. Lambat-laun nafsu berahi Jessica memuncak semula. Tatkala memuncak ini,
biji kelentit mengembang, lendir beransur kering. Batang pelir Bang Rahim terasa
dikemut-kemut atau diisap dan disedut. Apabila ini sudah terasa, Bang Rahim mula
menhenjut laju dan kuat hentakkannya.
Rupa-rupanya Bang Rahim pun dah nak sampai ke puncak berahi. Air
maninya rasa nak terpancut. Bang Rahim cuba menahan supaya tidak terpancut at
wrong time. Batang pelirnya sudah menerima isyarat, iaitu pantat Jessica udah mula
kering dan menyedut-sedut. Mengemut kata orang . Lalu dia menghenjut dalam rentak
slow and steady. Kericap-kericap bunyi pelirnya keluar masuk di lubang pantat
Jessica. Semakin dihenjut semakin kuat jerit Jessica. Lebih kuat dari bunyi enjin
motorbot.

Tangan Jessica merangkul erat kepala Bang Rahim. Bang Rahim pula
mendakap dan mengulum puting tetek Jessica. Sambil itu punggungnya turun naik
deras. Dan pada henjutan terakhir sekali, dia menekan kuat. Serentak dengan itu
Jessica terpekik kuat. Bang Rahim juga ikut terjerit. Lepas itu kedua- duanya
senyap. Jessica lemah tetapi puas. Rahim lemah terdapar di dada Jessica.

Perlahan-lahan Bang Rahim mencabut batang pelirnya yang kendur itu. Air
maninya yang terpancut di dalam pantat Jessica meleleh keluar. Dibiarkan saja oleh
Jessica. Dia mula mengangkat tangannya lalu melurut skirtnya ke bawah untuk
menutupi pantatnya. Bang Rahim pula segera mengenakan seluarnya.

Hujan mulai turun renyai-renyai. Bang Rahim memecut laju enjin


motorbotnya. Hari mulai gelap, almaklumlah cuaca mendung, hari nak hujan. Awan
mendung menutupi langit di kawasan tasik itu. Lebih kurang jam 5.00 petang atau
sejam lagi sampailah mereka ke pangkalan.

Sambil terbaring itu Jessica bermain-main dengan pantatnya. Tangannya


menyelak-buka bibir pantatnya. Jari telunjuknya menjolok-jolok lubang pantatnya
sendiri. Saja dia buat begitu untuk mengusik Bang Rahim barangkali. Mata Bang
Rahim terpandang direct ke dalam lubang pantatnya yang berwarna pink itu. Kemudian
dia mengenakan atau memakai seluar dalam. Baju belum dilurutkannya ke bawah.
Sempat juga Jessica menjilat-jilat puting teteknya sendiri.

Kemudian Jessica bangun lalu duduk di haluan sampan. Manakala Bang


Rahim terus mengemudi sampan menuju pulang.

Episod Tiga : " Kesunyian "

Sudah tiga hari dua malam Jessica berada di pusat pelancungan pinggir
tasik buatan manusia itu. Semalam sehari suntuk dia ikut Bang Rahim memancing di
hulu sungai. Dua kali dia disetubuhi oleh Bang Rahim. Sekali selepas makan tengah
hari dan sekali lagi dalam sampan semasa dalam perjalanan pulang.

Siang tadi, Bang Rahim membawa Jessica keluar bersiar-siar. Dengan


kereta Proton Wiranya, Bang Rahim membawa perempuan mat salleh itu mengunjungi
pusat bandar dan tempat-tempat yang bersejarah lagi menarik. Sungguh ceria wajah
Jessica sepanjang hari tadi. Kini, selepas makan malam, dia duduk-duduk dan
berbual- bual di lobi. Ada ramai pelancung yang menginap di chalet Bang Rahim itu.

Sebenarnya Bang Rahim ialah tuan punya pusat pelancungan itu. Isteri
dan anak- anaknya tinggal di Kuala Lumpur. Seminggu sekali baru dia balik ke Kuala
Lumpur. Di pusat pelancungan ini, dia menggunakan sebuah chalet yang diubahsuai
untuk kegunaannya secara peribadi. Chaletnya agak jauh dan terpencil daripada
bangunan-bangunan yang lain. Kereta Proton Wiranya berdiri megah di dalam poc di
tepi chaletnya.

Bang Rahim baru selesai berkemas diri selepas mandi air panas tadi.
Dengan berbaju melayu biru dan berkain pelikat dia merebahkan badannya di atas
katil. Dia cuba mahu berehat. Hari ini sehari suntuk dia sibuk membawa Jessica
putar-putar. Kini dia terasa penat. Dia menoleh ke arah jam dinding. "Baru pukul
10.00 malam" bisik hati kecil.

Dia mematikan lampu besar dan membuka lampu tidur. Nampak kelam aje
suasana bilik Bang Rahim. Dia mula memejamkan matanya. Kerana penat dia cepat
terlelap. Entah berapa lama dia berbaring begitu dia sendiri tak sedar. Tiba-tiba
dia terdengar pintu di ketuk orang. Dia menoleh ke arah jam dinding. "Dah tengah
malam rupanya, sapa pula ni ?" rungut bang Rahim sambil berjalan ke arah pintu.

Apabila pintu dibuka, didapati Jessica terpacak di situ. Tanpa banyak


soal, dia segera menarik Jessica masuk ke dalam. Dia menjenguk keluar dan
memandang kiri dan kanan. Kemudian dia menutup lalu mengunci pintu itu.

Sebaik sahaja Bang Rahim selesai mengunci pintu, secepat kilat Jessica
memeluk dan mencium Bang Rahim. Mereka pun berpeluk-pelukan dan berkucup-kucupan.
Sambil berkucup-kucupan itu, tangan Jessica memeluk erat tengkuk Bang Rahim.
Manakala Bang Rahim merangkul erat pinggang Jessica. Ada masanya tangan Bang Rahim
meramas-ramas punggung Jessica yang gebu dan disaluti seluar track suit sahaja.
Sah, Jessica tidak memakai panti (seluar dalam) tetapi dia bercoli. Ini dapat
dilihat kerana Jessica memakai blaus yang agak 'see thru' atau jarang kainnya.

Selepas penat berpeluk-pelukan dan berkucup-kucupan, mereka beredar


menuju ke katil. Dengan memegang kedua-dua belah tangan Bang Rahim, Jessica
mengheret Bang Rahim naik ke atas katil. Maka kedua-duanya pun berbaringlah sisi
menyisi di atas tilam yang empuk itu. Bang Rahim menelentang manakala Jessica
menghiring dengan tangan kanannya memeluk badan Bang Rahim.

Kata Jessica, dia kesunyian. Dia tak dapat nak melelapkan mata.
Kawannya, yang sama-sama datang dari Singapura itu, sepatutnya dah balik, tapi tak
balik pulak selepas mengunjungi saudara-mara di bandar yang berdekatan. Oleh itu
dia mahu tidur bersama Bang Rahim di situ. Setelah penat berbual, mereka pun
tertidur.

Entah pukul berapa waktu itu, Bang Rahim tak perasan. Cuma dia sedar
apabila Jessica menyelak kain pelikatnya lalu memain-mainkan batang pelirnya.
Tangan Jessica begitu lemah-lembut melancap atau menghenjut batang pelir Bang
Rahim. Puas melancap dengan tangan, Jessica gunakan mulutnya. Sekali-sekala dia
menjilat-jilat kepala pelirnya. Sapa yang terjaga kalau ada orang memain-mainkan
batang pelir sebegitu rupa. Nafsu atau keinginan nak bersetubuh mula memuncak.
Rasa sedap dan nikmat mula terasa. Batang pelir Bang Rahim mula tegang dan
beransur-ansur keras dan memanjang.

Bang Rahim bangun lalu menanggalkan blaus dan coli Jessica. Sambil itu
matanya sempat memerhatikan jam di dinding yang baru menunjukkan pukul 3.15 pagi.
Blaus dan coli itu dipinggirkannya saja. Dia juga menanggalkan baju melayu dan
kain pelikatnya. Dalam pada itu Jessica berdiri lalu melucutkan seluar track
suitnya. Jadi kedua-duanya dalam keadaan telanjang bogel.

Segera Bang Rahim merebahkan Jessica. Kemudian dia bergerak ke celah


kangkang Jessica iaitu di depan pintu pantatnya. Manakala Jessica pula sudah sedia
mengangkat kakinya ke udara dan dikangkangkan sedikit untuk memberi laluan kepada
Bang Rahim merobek lubang pantatnya. Untuk memudahkan kerja Bang Rahim meletakkan
sebiji bantal di bawah punggung Jessica. Jadi nampak tinggi sikit pantat Jessica
yang berbulu nipis itu. Seperti di atas sampan dua hari lepas, Bang Rahim
menyembam mukanya ke pintu pantat lalu menjilat-jilat biji kelentit Jessica.

Ternyata inilah yang dikehendakki oleh Jessica. Apabila biji


kelentitnya diisap dan dijilat, Jessica terasa sedap. Nafsu seksnya cepat
memuncak. Lubang pantatnya basah berlendir. Teteknya mula memejal. Dan mulutnya
tak putus-putus merengek menzahirkan yang dia dalam kesedapan dan kelazatan.

Setelah puas begitu, Jessica meminta Bang Rahim menelentang. Bang Rahim
pun bangun lalu berbaring menelentang. Batang pelirnya tegak berdiri gagah. Dengan
air liurnya sendiri, Jessica membasahi batang pelir Bang Rahim. Apabila dah basah
dan nampak licin, Jessica menunggang Bang Rahim. Dalam pada itu tangan Jessica
sibuk memasukkan pelir Bang Rahim ke dalam lubang pantatnya. Dah betul-betul
setentang di depan pintu, Jessica menghentak pantatnya. Lalu masuk ke dalamlah
batang pelir Bang Rahim.

Setelah membetulkan posisi masing-masing, Jessica mula menghenjut.


Turun naik laju punggungnya. Dia membongkok sedikit dan kedua-dua belah tangannya
menekan dada Bang Rahim. Dalam keadaan ini dapatlah Bang Rahim meraba dan meramas-
ramas buah dada Jessica. Semakin diramas, semakin laju Jessica menghenjut.

"Usy usy usy usy," rengek mulut Jessica setiap kali dia menghenjut.
Semain kuat dia merengek, semakin kuat dia menghenjut. Ternyata dia mahu lebih
ganas lagi. Maksudnya begini,Walaupun dia dah climax, dia mahukan lubang pantatnya
terus-terusan dihenjut sampai dia benar-benar puas, sampai lemah-longlai dan tak
bermaya. Jadi kerja itu dia sendiri yang lakukan.

Dalam pada itu batang pelir Bang Rahim basah habis. Basah dek lendir
nikmat daripada lubang pantat Jessica. Apabila Jessica penat, dia berhenti
menghenjut. Pada waktu ini, batang pelirnya berendam di dalam lubang pantatnya.
Istimewanya pantat Jessica ialah ia kuat mengemut. Apabila Jessica mengemut, Bang
Rahim terasa nikmat sedapnya. Lazatnya menusuk ke seluruh badan hingga sampai ke
otak. Hinggakan tangannya tak berdaya nak meramas-ramas buah dada Jessica. Namun
begitu air mani Bang Rahim belum terpancut lagi. Inilah yang diharapkan oleh
Jessica supaya dia dapat terus-terusan menghenjut sendiri lubang pantatnya. Kalau
dah keluar, Jessica terpaksa menunggu hingga pusingan kedua. Itupun kalau pelir
Bang Rahim mahu keras semula. Orang macam Bang Rahimlah yang dicari-carinya selama
ini.

Ada ketikanya Jessica berihat kerana penat. Pada waktu itulah Bang
Rahim bertanyakan tentang anal atau lubang buritnya. Pada pandangannya, Jessica
suka main pintu belakang. Semasa dia membongkok untuk menjilat dan mengisap biji
kelentit, dia nampak lubang burit Jessica longgar; terbuka dan lebam.

"U suka main anal ?" balas Jessica apabila Bang Rahim bertanyakan hal
lubang buritnya.

Belum sempat Bang Rahim memberi jawapan, Jessica mencabut pantatnya


lalu terkeluarlah batang pelir Bang Rahim. Masih tegak dan keras lagi. Dengan
bantuan tangan kanannya, Jessica mengambil sedikit lendir daripada lubang
pantatnya lalu menjolok-sapukannya ke dalam lubang buritnya. Dengan tambahan air
liurnya, dia membasahi lagi batang pelir Bang Rahim yang sedia basah berlendir
itu.

Seperti memasukkan ke dalam lubang pantatnya, begitu mudah Jessica


memasukkan batang pelir Bang Rahim ke dalam lubang buritnya. Sekali henjut,
separuh dah masuknya. Dia henjut lagi, seluruh batang pelir Bang Rahim yang lebih
kurang enam inci itupun masuk habis. Dia berehat dan membetul-betul posisinya.
Semuanya dah ok.

Inilah pertama kali batang pelir Bang Rahim berada di dalam lubang
burit atau dubur. Enak juga terasa. Dia terasa lebih ketat dan padat. Tapi perasan
bimbang mula menggangu fikaran Bang Rahim. Apa tidaknya, kalau-kalau Jessica
terberak, susah jadinya nanti. Namun henjutan demi henjutan Jessica dapat
menghilangkan kebimbangannya. Semakin lama semakin ketat. Apa tidaknya, jika di
lubang pantat, ada air nikmat yang membasahinya. Di lubang dubur, mana ada itu
semua. Bang Rahim dah mula terasa air mani nak terpancut. Jessica terus-terusan
menghenjut. Sambil menghenjut mulutnya tak putus-putus mengerang dan merengek.

"Agh agh aaaaaaaaaaaaaaaaagggggggggghhhhhhh", Raung Bang Rahim apabila


air maninya terpancut.

Menyedari air mani Bang Rahim sudah terpancut, Jessica terus-terusan


menghenjut. Kali ini lagi laju. Kali ini bunyi kericap-kericap mula kedengaran.
Air mani Bang Rahim mula keluar meleleh setiap kali henjutan dilakukan. Berbuih-
buih kuning kehijauan kelihatan di sekeliling batang pelir Bang Rahim dan di pintu
lubang dubur Jessica.

"Please Jessica, please stop it. Cukup Jessica. Cukuuuuuuuup. I dah


geli ni"

Tanpa menghiraukan rayuan Bang Rahim, Jessica terus-terusan menghenjut


punggungnya. Lubang buritnya yang berbuih-buih tadi semakin kering. Dalam keadaan
Bang Rahim merayu-rayu supaya tidak dihenjut lagi itu, batang pelirnya masih keras
dan tegang. Puas Bang Rahim menahan nafas untuk mengelakkan kegelian. Penat dan
lelah dibuat Jessica. Namun Jessica terus-terusan menghenjut hingga lubang
buritnya tak berbuih lagi.

Jessica berdiri. Jelas kelihatan batang pelir Bang Rahim masih tegak
dan keras. Dengan air liurnya Jessica membasahi batang pelir Bang Rahim. Kemudian
dia memasukkannya ke dalam lubang pukinya pula.

Rasa geli dan nyilu dah hilang. Apa lagilah, Bang Rahim mula meramas-
ramas buah dada Jessica. Manakala Jessica terus-terusan menghenjut. Mulutnya
terus-terusan merengek kesedapan. Tiba-tiba Bang Rahim meminta Jessica
menelentang. Dia pula menindih dari atas. Setail lama. Alun-alun dia menghenjut
Jessica. Kedua-dua kakinya mengepit perut Bang Rahim. Manakala tangannya merangkul
erat tengkuk dan kepala Bang rahim.

"Fuck me hard Rahim. Fuck me hard." rengek Jessica apabila batang pelir
Bang Rahim mula keluar masuk di dalam lubang pukinya.

Memandang keadaan begitu, diusahakan juga dek Bang Rahim untuk


menghenjut kuat. Itulah permintaan Jessica. Memangpun lubang puki Jessica masih
basah berlendir. Waktu ini Bang Rahim berehat dengan merendamkan pelirnya. Cuma
mulut dan tangannya saja yang aktif. Sekali-sekala Jessica mengemut. Apabila Bang
Rahim mendapat isyarat, iaitu lubang puki Jessica bertambah kesat dan menyedut-
nyedut, dia mula menghenjut. Turun naik punggungnya .

"Oh! God. Help me. ... please help me. Oh! God. Help me please.
Aaaaaaaaaaaaaaaaakkkk." rengek dan jerit Jessica. Dia dah climax. Dah sampai ke
puncak. Yang tadi kakinya kuat mengepit perut Bang Rahim, kini dah jatuh. Begitu
juga dengan tangannya.

Walaupun keseorangan, Bang Rahim terus berdayung. Tetapi Jessica dah


layu. Lalu dia melutut di celah kangkang Jessica. Dengan menggunakan tangan
kirinya, Bang Rahim melancap-lancap batang pelirnya. Tak lama kemudian
terpancutlah air maninya. Bang Rahim halakan ke atas perut dan bulu puki Jessica.
Tak banyak yang keluar. Cair pulak tu!
Sebelum berbaring, sempat juga Bang Rahim menoleh ke arah jam. "Dah
pukul 4 setengah, rupanya." katanya di dalam hati.