Anda di halaman 1dari 11

Karakteristik Kulit pada Pasien dengan Pityriasis Versicolor

Menggunakan Metode Non-Invasif, MPA5



Latar belakang: Perubahan pigmen kulit pada Pityriasis Versicolor dapat terjadi baik sebagai
lesi hiperpigmentasi atau hipopigmentasi, tergantung pada hasil interaksi antara Malassezia dan
kulit, seperti proses lipoperoxidation, stimulus sel inflamasi untuk melanosit, dan peningkatan
ketebalan lapisan keratin.
Tujuan: Untuk mengetahui faktor karakteristik kulit yang meningkatkan kerentanan pada
Malassezia yeast dan membedakan perubahan warna kulit dari pasien pityriasis versicolor.
Metode: Untuk memperjelas faktor ini, kami meneliti karakteristik kulit pasien pityriasis
versikolor, menggunakan metode non-invasif yang dikenal sebagai MPA 5(Courage and
Khazaka, Germany). Sebanyak 90 subyek sehat normal dan 30 pasien pityriasis versicolor
dilibatkan dalam penelitian ini.
Hasil: Hiperpigmentasi dan hipopigmentasi lesi kulit pityriasis versicolor menunjukkan
kelembaban yang lebih tinggi, peningkatan laju ekskresi sebum dan peningkatan kehilangan air
transepidermal (TEWL) dari subyek sehat menunjukkan nilai yang normal. Tapi ada perbedaan
yang signifikan dari Malassezia yeast spesies tertentu antara hiperpigmentasi dan lesi kulit
hipopigmentasi jelas.
Kesimpulan: Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelembaban yang lebih tinggi dan
meningkatnya kadar sebum menyediakan lingkungan pertumbuhan yang lebih baik pada
Malassezia yeast dikulit, yang mengarah ke asumsi bahwa interaksi antara Malassezia yeast dan
material barrier kulit membuat disrupsi sehingga menyebabkan peningkatan TEWL(kehilangan
air transepidermal). (Ann Dermatol 24 (4) 444~452, 2012)

INTRODUKSI
Pityriasis versicolor adalah salah satu gangguan pigmentasi yang paling sering ditemukan di
dunia. Ini merupakan infeksi jamur superficial yang ditandai dengan perubahan pigmen kulit
karena kolonisasi stratum korneum oleh lipofilik suatu jamur dalam flora normal kulit, yang
dikenal sebagai Malassezia furfur dan M. globosa.
Jamur Malassezia ini , ditemukan di 75~80% dari subyek sehat, ketika jamur mengubah ke
bentuk miselium dapat menyebabkan pityriasis versicolor. Faktor predisposisi, seperti panas,
kelembaban, oklusi, depresi Status imunitas seluler, dan lain-lain menyebabkan terjadinya
pytiriasis versicolor.
Telah disarankan juga bahwa perubahan pigmen kulit pityriasis versikolor dapat terjadi baik
sebagai lesi hiperpigmentasi atau hipopigmentasi sesuai dengan interaksi antara Malassezia dan
karakteristik kulit, seperti proses peroksidasi lipid, stimulus sel inflamasi pada melanosit, dan
peningkatan ketebalan lapisan keratin. Namun, faktor-faktor yang tepat yang meningkatkan
kerentanan terhadap Malassezia dan menyebabkan pityriasis versicolor belum sepenuhnya
terdefinisi.
Untuk menentukan faktor-faktor ini, kami meneliti karakteristik kulit pasien pityriasis versicolor
terhadap subyek sehat melalui metode non-invasif, yang dikenal sebagai MPA 5. MPA5 adalah
parameter fisiologis non-invasif dari kulit untuk mengevaluasi tingkat sebum, hidrasi kulit,
kehilangan transepidermal air (TEWL) dan warna kulit.
Meskipun MPA 5memang memiliki beberapa keuntungan, seperti non-invasif dan deteksi lebih
cepat dari karakteristik kulit pada subyek yang banyak, itu menunjukkan berbagai variasi
tergantung pada bagian tubuh tertentu, suhu, kelembaban, usia, jenis kelamin, dan lain-lain.
Dengan mempertimbangkan itu, kami menetapkan rentang nilai normal 90 subjek sehat dalam
kondisi tertentu, dan kemudian membandingkan ciri-ciri kulit pasien pityriasis versicolor dalam
kondisi yang sama sebelum melakukan penelitian ini lebih lanjut. Selain itu, untuk mengetahui
hubungan antara jamur Malassezia tertentu dan perubahan warna kulit pada pityriasis versicolor,
dilakukan evaluasi biologi molekuler dari lesi kulit.

BAHAN & METODE
Subjek
Penelitian ini disetujui oleh komite etnis dari Institusi Review Board.
Kelompok penelitian terdiri dari 63 laki-laki dan 27 perempuan dari subyek normal yang sehat
dan 30 pasien (21 laki-laki dan 9 perempuan) dengan pityriasis versicolor, yang didiagnosis di
Departemen Dermatologi, Rumah Sakit Universitas Konkuk dari Maret 2008 hingga Februari
2009. Diagnosis pityriasis versicolor positif ditegakkan melalui Pemeriksaan KOH,
menunjukkan hiperpigmentasi yang khas atau hipopigmentasi patch bersisik. Riwayat
pengobatan dan durasi penyakit tidak dipertimbangkan. Rata-rata usia subyek sehat yang normal
adalah 38 11,8, dan bahwa kelompok pasien adalah 32 4,4. Di antara kelompok pasien, 21
pasien memiliki lesi kulit hiperpigmentasi dan 9 lesi kulit hipopigmentasi.



Pengukuran MPA 5
1) Lingkungan pengukuran
Semua subjek yang akan diukur disterilkan dengan pembersih di klinik rawat jalan, dan diizinkan
untuk berbaur dengan kondisi suhu konstan dan kelembaban (Kamar kelembaban dan suhu
kamar 38-42%, 23-25
o
C) selama 20 menit sebelum pengukuran.
2) Item pengukuran
(1) Kadar lemak pada Kulit
Kadar lemak kulit diukur dengan menggunakan SebumeterSM 815 (Courage and Khazaka,
Cologne, Germany).
(2) Kadar air pada Kulit
Kadar air kulit diukur dengan CorneometerCM 825 (Courage and Khazaka), dan isolasi
kapasitansi dari daerah kulit dengan koefisien tertinggi dipilih untuk pengukuran, sehingga
diperkirakan jumlah relatif kadar air. Rata-rata dari tiga pengukuran untuk masing-masing daerah
terpilih.
(3) TEWL
Jumlah air menguap dari permukaan kulit diukur dengan TewameterTM 300 (Courage dan
Khazaka), dan nilai mencerminkan proporsi uap air menguap dari permukaan kulit, diberikan
luas permukaan per unit (g / M2H) dan waktu. Pengukuran diambil untuk satu kali untuk setiap
daerah.
(4) Indeks Melanin (MI) & Indeks eritema (EI)
EI dan MI yang diperoleh dengan menggunakan MexameterMX 18 (Courage dan Khazaka). EI
dan MI yang disertakan, masing-masing, dalam komponen vaskular dan komponen melanin.
Tapi, faktor-faktor ini adalah kontributor yang menentukan warna kulit.
3) Tempat pengukuran
Untuk orang dewasa yang sehat, pengukuran diambil dari wajah, punggung tangan, dan badan;
sedangkan, lesi kulit dipilih dalam kasus kelompok pasien.
Analisis Biologis Molekul Lesi Kulit Pityriasis Versicolor
1) pengumpulan Sampel dan budaya
Kapas steril yang dibasahi dengan cairan pencuci mengandung 0,1% Triton X-100 di 0.075 M
fosfat buffer (pH 7.9), dan digosok lembut, dengan memutar.dilakukan selama 10 detik pada lesi
kulit pitiriasis versikolor. Penyeka segera ditempatkan di Leeming dan Notman agar media dan
diinkubasi pada 34
o
C selama 14 hari.
2) ekstraksi DNA dan polymerase reaksi berantai (PCR)
Jamur yang sudah tumbuh di agar dipanen, dan diresuspensi dalam 0,4 ml buffer lisis (100 mM
Tris-HCl pH 8,0, 1,0% SDS, 2,0% Triton X-100, 10 mM EDTA, 100 mM NaCl). Volume yang
sama dari fenol / kloroform / alkohol isoamil (fenol: kloroform: isoamil alkohol = 25: 24: 1, v /
v) dan kaca embun (0,5 mm) ditambahkan dan campurkan selama 10 menit. Sampel
disentrifugasi pada 12.000 g selama 15 menit. Total DNA diendapkan dari fraksi air dengan
isopropranol dan disentrifugasi pada 12.000 xg selama 20 menit pada suhu 4
o
C. Butir DNA
dicuci dalam etanol 70% dan diresuspensi dalam air steril.
3) 26S rDNA pembatasan panjang fragmen polimorfisme (26S rDNA analisis RFLP)
Untuk memperkuat 26S rDNA dari DNA genomik, campuran reaksi mengandung 25 mM setiap
dNTP, buffer 10X PCR, buffer 5XQ , 0,5 M primer, 0,4 M forward primer (5'-
TAACAAGGATTCCCCTAGTA-3 ', reverse primer (5'-ATTACGCCAGCATCCTAAG-3 '),
dan 1,25 U Hot StarTaq polimerase di 50 Volume reaksi ml. 35 siklus dengan profil berikut
diprogram: denaturasi selama 45 detik pada suhu 94
o
C; didinginkan selama 45 detik 52.5
o
C;
perpanjangan selama 1 menit pada 72C. Setelah konfirmasi diperkuat 26S rDNA, PCR (Veriti
96-Weel Fast Thermal Cycler. ABI) hasil yang disterilkankan, menggunakan LaboPassTM Gel
(Cosmo, Seoul, Korea) dan PCR Clean-up kit (Cosmo).
Dua enzim restriksi, Hha I (Koschem, Seoul, Korea) dan BTSC I (NEB, London, Inggris) yang
digunakan untuk melakukan 26S rDNA-RFLP Malassezia. Dalam percobaan ini, enzim restriksi
dilakukan dengan buffer 10 PCR, 10 U enzim restriksi, dan PCR produk 7,5 ml, yang jumlah
hingga 20 ml. setelah reaksi pada 37
o
C selama 3 jam, elektroforesis dilakukan dengan 3% (w /
v) Seakem LE gel agarosa (Takara Biomedicals, Otsu, Jepang) dengan 100 volt dan diwarnai
dengan ethidium bromida. Fragmen restriksi dianalisis dengan ukuran dan jumlah fragmen DNA
di bawah Transilluminator UV .
Analisis Statistik
Nilai yang diukur dari pasien dan kelompok kontrol dibandingkan dan dianalisis menggunakan
SPSS ver 12.0 (SPSS Inc, Chicago, IL, USA). Perbandingan analisis perbedaan antarspesies dan
nilai-nilai eksperimental yang diturunkan dilakukan dengan menggunakan sampel independen t-
test. Untuk pengujian signifikansi statistik antara pengukuran situs, digunakan uji ANOVA.



Hasil
Karakteristik kulit dari subyek sehat
Sebanyak 90 subjek sehat tanpa penyakit kulit (63 laki-laki [36 12,9] dan 27 perempuan [34
12.1] di usia mereka 10 - 50) dilibatkan dalam penelitian ini, dan hasil yang diperoleh dengan
metode bioteknologi non-invasif adalah sebagai berikut.
1) kadar lemak pada kulit (ekskresi Sebum)
Dalam kasus pada pipi, kadar lemak kulit adalah 64,2 8,6 pada pria, dan 46,8 8,9 pada
wanita; dan dalam kasus pada tubuh, 62,9 22,1 pada pria dan 43,2 19,6 pada wanita; dan
dalam kasus pada punggung tangan, 18,7 6,3 pada pria dan 16,0 4,7 pada wanita. Nilai-nilai
secara signifikan lebih tinggi pada laki-laki di pipi dan tubuh (p <0,05), dan lebih rendah di
punggung tangan, tetapi tidak signifikan secara statistik (p> 0,05). Menurut lokasinya, kadar
lemak yang tertinggi adalah di pipi, diikuti oleh batang, dan punggung tangan baik pada pria dan
wanita (p <0,05) (Tabel 1).
2) kadar air pada kulit (Kapasitansi)
Kadar air pada kulit 58,3 11,9 pada pria dan 45,2 16,5 pada pipi, dan 52,0 19,7 pada pria
dan 40,6 20,9 pada wanita dalam kasus pada tubuh, dan di punggung tangan 49,3 18,2 pada
pria dan 51,1 16,4 pada wanita, dan nilai-nilai secara signifikan lebih tinggi pada laki-laki
dibandingkan dengan perempuan di semua lokasi tubuh, kecuali punggung tangan (p <0,05).
Menurut lokasi pada tubuh, nilai-nilai yang tertinggi di pipi diikuti oleh tubuh dan punggung
tangan pada pria, sedangkan pada wanita, yang tertinggi di punggung tangan diikuti dengan pipi
dan tubuh (Tabel 1).
3) TEWL
TEWL 15,3 4,2 pada pria dan 13,2 3,8 pada wanita di kasus pipi, 14,6 7,9 pada pria dan
11,4 5,1 di kasus tubuh, dan 11,9 6,9 pada pria dan 8,2 1,5 pada wanita dalam kasus
punggung tangan. Nilai-nilai yang lebih tinggi pada pria, tapi tidak signifikan secara statistik (p>
0,05). Oleh situs tubuh, nilai tertinggi di pipi, diikuti oleh batang dan punggung tangan di kedua
laki-laki dan perempuan (p <0,05) (Tabel 1).
4) warna kulit (MI dan EI)
MI dan EI yang diukur dengan Mexameteradalah 244,3 54,1 / 342,7 64,9 pada pria dan
228,3 30,8 / 329,3 78,1 pada wanita di pipi, 224,1 58,0 / 320,7 83.4 pada laki-laki dan
211,6 82,0 / 304,5 106,4 pada wanita di tubuh dan 278,3 55,7 / 315,3 38,5 pada pria dan
256,8 42,3 / 305,0 66,1 pada wanita di dorsum tangan. Nilai-nilai yang lebih tinggi pada laki
laki di kedua melanin dan indeks eritema (p <0,05). Pada tubuh, MI tertinggi di punggung
tangan, diikuti oleh pipi dan batang baik pada pria maupun wanita. Pada EI, nilai yang tertinggi
di pipi, diikuti oleh tubuh dan punggung tangan pada pria, dan pada wanita, tertinggi di pipi
diikuti oleh dorsum tangan dan tubuh (p <0,05) (Tabel 1). Nilai yang diukur lebih tinggi pada
laki-laki di semua lokasi tubuh, sebuah temuan yang bermakna secara statistik (p <0,05). Pada
tubuh, nilai yang tertinggi di pipi, diikuti oleh badan dan punggung tangan pada pria, dan pada
wanita tertinggi di punggung tangan diikuti dengan pipi dan badan (Tabel 1).
Usia bervariasi berkisar dari remaja hingga enam puluhan, dan membandingkan nilai rata-rata
dari kelompok pasien ke kontrol, nilai TEWL yang tertinggi pada tahun lima puluhan, dan indeks
lainnya, pada tahun enam puluhan.

Karakteristik Kulit Pasien Pityriasis Versicolor Dibandingkan Dengan Subyek Sehat
Dalam kasus kelompok pasien pityriasis versicolor, ditemukan usia dan sex 30 pasien dari
remaja sampai usia lima puluhan (10 - 50 usia [36 14,0]), perkembangan lesi kulit dalam
beberapa minggu hingga beberapa bulan, lesi hiperpigmentasi diamati pada 21 pasien (38
14,2), dan lesi hipopigmentasi di 9 pasien (31 13,0) (Gbr. 1). Hasil perbandingan dua
manifestasi klinis adalah sebagai berikut:

1) kadar lemak pada kulit (sebum ekskresi)
Kadar lemak kulit pada pasien pityriasis versicolor dengan lesi hiperpigmentasi adalah 204,5
77,3 pada pria dan 177,4 41,7 pada wanita, dan dalam lesi hipopigmentasi 211,7 81,5 pada
pria dan 177,8 40,1 pada wanita, yang secara statistik signifikan dalam kedua jenis lesi di
kelompok jenis kelamin yang sama (p <0,05). Pada kedua jenis lesi, yang kadar lemak lebih
tinggi pada laki-laki (p <0,05) (Gbr. 2), dan Nilai-nilai yang sedikit lebih tinggi pada lesi
hipopigmentasi, yang tidak signifikan secara statistik (Tabel 2).
2) kadar air pada kulit (kapasitansi)
Kadar air kulit pada pasien pityriasis versicolor dengan lesi hiperpigmentasi adalah 71,3 16,4
pada pria dan 63,4 19,3 pada wanita, dan pada lesi hipopigmentasi, 62,8 16,9 pada pria dan
50,5 19,9 pada wanita, yang peningkatan tidak signifikan secara statistik pada kedua jenis lesi
(p> 0,05) (Tabel 2). Nilai-nilai yang lebih tinggi pada kelompok pasien pada kedua jenis lesi,
tetapi tidak signifikan secara statistik (Gbr. 2).


3) TEWL
Nilai TEWL pada pasien pityriasis versicolor dengan kasus lesi hiperpigmentasi 28,4 7,0 pada
pria dan 24,0 4,6 pada perempuan, dan pada kasus dengan lesi hipopigmentasi, 24,1 6.2 pada
pria dan 21,7 6,7 pada wanita. Pada kedua jenis lesi, nilai yang lebih tinggi pada laki-laki tetapi
tidak signifikan secara statistik (p> 0,05) (Tabel 2). Nilaii yang lebih tinggi di kelompok pasien
pada kedua jenis lesi, ditemukan bahwa tidak signifikan secara statistik (p <0,05) (Tabel 2).

4) warna kulit (MI dan EI)
Indeks melanin dan eritema yang diukur dengan Mexameterpada pasien pityriasis dengan lesi
hiperpigmentasi adalah 318,5 41,2 / 474,6 70,2 pada pria dan 307,4 32,1 / 451,8 71,1
pada wanita, dan pada kasus lesi hipopigmentasi, 206,7 33,2 / 312,0 54,3 pada pria dan 200,9
31,9 / 305,6 54,1 pada wanita, sebuah temuan yang secara statistik tidak signifikan (p> 0,05)
(Tabel 2). Juga, ada statistik peningkatan yang signifikan dalam kasus lesi hiperpigmentasi hanya
pada kelompok pasien dibandingkan dengan kelompok kontrol (p <0,05) (Gbr. 2).
Insiden spesies jamur Malassezia pada kelompok hiperpigmentasi dan hipopigmentasi
Pada RFLP dilakukan untuk mengidentifikasi perbedaan antara insiden spesies jamur Malassezia
pada pasien pityriasis versikolor dengan lesi hiperpigmentasi dan hipopigmentasi, tidak ada
perbedaan yang signifikan dan lima spesies diisolasi, yaitu, M. globosa, M. restricta, M. furfur,
M. sympodialis, dan M. Slooffiae (Gbr. 3, 4). Di antaranya, M. globosa yang paling sering
diisolasi di semua situs tubuh, diikuti oleh M. restricta, M. furfur, M. slooffiae, dan M.
sympodialis (Tabel 3).
Diskusi
Malassezia adalah flora normal kulit yang ditemukan pada 75-80% dari subyek sehat, dan
diklasifikasikan menjadi 7 spesies, M. furfur, M. pachydermatis, M. sympodialis, M. globosa, M.
obtusa, M. restricta dan M. slooffiae pada tahun 1996 oleh Guho et al.
Baru-baru ini, atas dasar keterkaitan-DNA, melalui biologi molekuler, empat spesies baru telah
dimasukkan: M. dermatis, M. japonica, M. nana dan M. yamatoensis16-21. Di Eropa, M. caprae
dan M. equina yang tambahan terisolasi, dan sekarang jamur Malassezia diklasifikasikan
menjadi 13 species22. Di antaranya Malassezia, M. furfur telah lama diidentifikasi sebagai jamur
menyebabkan pityriasis versicolor, dan baru-baru ini diketahui bahwa M. globosa juga dikaitkan
dengan sebagian besar lesi.
Kondisi tertentu jamur Malassezia yang oportunistik menyebabkan pityriasis versicolor
dilaporkan sebagai eksogen dan faktor endogen. Faktor eksogen mencakup panas dan
kelembaban, alasan yang memungkinkan penyakit ini lebih umum di daerah tropis dan di musim
panas lebih daerah beriklim sedang. Faktor eksogen lain mungkin oklusi kulit baik pakaian atau
kosmetik. Hasil oklusi meningkatkan konsentrasi karbon dioksida, mikroflora diubah dan range
pH.
Jika tidak, faktor endogen menjelaskan prevalensi penyakit di daerah beriklim sedang.
Dermatitis seboroik, Sindrom Cushing, pengobatan imunosupresif (penekanan imunitas seluler),
malnutrisi, dan hiperhidrosis semuanya telah terlibat sebagai faktor endogen.
Manifestasi klinis pityriasis versicolor adalah hipopigmentas bersisik atau makula
hiperpigmentasi diamati pada karakteristik lokasi tubuh, termasuk dada, punggung, perut, dan
ekstremitas proksimal. Pigmentasi bervariasi, meskipun lesi yang sama, dapat dijelaskan oleh
interaksi antara komponen barier kulit dan jamur Malassezia, seperti lipoperoxidation Proses
yang menyebabkan efek sitotoksik hingga membuat patch hipopigmentasi, peningkatan
ketebalan lapisan keratin atau stimulasi melanosit oleh sel inflamasi sehingga membuat patch
hiperpigmentasi.
Metode non- invasif adalah sebagai sarana menilai karakteristik menurut jenis kelamin, usia dan
lokasi tubuh sedang dieksplorasi oleh banyak peneliti. metode noninvasif lebih objektif daripada
inspeksi secara kasar dan pengukuran mudah dan bernilai dalam hal itu meninggalkan kulit utuh.
Dalam penelitian ini, untuk mengevaluasi perbedaan karakteristik kulit antara pasien pityriasis
versicolor dan kulit normal subyek sehat, kami menyelidiki tingkat pelestarian air,termasuk jenis
kelamin dan usia pada orang dewasa yang sehat (Corneometer), TEWL (Tewameter), tingkat
ekskresi sebum (Sebumeter), MI dan EI (Mexameter) menggunakan metode bioteknologi non-
invasif, yang dikenal sebagai MPA 5.
Penelitian sebelumnya oleh Koh et al.9, Conti et al.31 mengukur faktor fisiologis kulit pada
orang dewasa yang sehat berbeda satu sama lain, menurut jenis kelamin, usia dan tempat
pengukuran. Dalam studi ini, daerah dengan kadar lemak lebih tinggi di dalam tubuh pada laki-
laki, seperti pipi dan badan pada kontrol yang sehat, sebuah temuan yang konsisten dengan hasil
yang diperoleh oleh Conti et al dan juga nilai-nilai kadar air kulit dan nilai-nilai TEWL lebih
tinggi pada laki-laki, yang konsisten dengan hasil yang diperoleh oleh Conti et al. Selain itu,
indeks melanin dan eritema diukur dengan Mexameterlebih tinggi pada laki-laki di bagian
seluruh tubuh , yang sesuai dengan hasil yang diperoleh Koh et al.
Dalam penelitian ini situs pengukuran pada 30 pasien pityriasis versicolor dengan lesi
hipopigmentasi dan hiperpigmentasi pada pipi, dada, perut dan punggung, dan pada pengukuran
nilai-nilai pada daerah yang sesuai di kontrol, kapasitansi, yang mencerminkan tingkat
pelestarian air, tidak berbeda nyata, tetapi dalam kasus lesi hiperpigmentasi, TEWL, tingkat
ekskresi sebum, MI & EI nilai-nilai berbeda secara signifikan dan pada kasus lesi
hipopigmentasi, ada statistik perbedaan yang signifikan dalam TEWL dan laju sebum ekskresi.
Juga, semua nilai yang lebih tinggi pada kelompok pasien, kecuali MI dan EI pada pasien
pityriasis versicolor dengan lesi hipopigmentasi.
Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa lesi kulit pityriasis versicolor memiliki kelembaban
tinggi, laju ekskresi sebum lebih tinggi dan peningkatan nilai TEWL dibandingkan pada subyek
normal dan sehat. Tidak ada perbedaan yang signifikan antara lesi hiperpigmentasi dan
hipopigmentasi kulit. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelembaban yang lebih tinggi dan
ekskresi sebum kulit akan membuat baik pertumbuhan jamur Malassezia dan menganggap
bahwa interaksi antara jamur Malassezia dan material barier kulit membuat disrupsi pada kulit
yang menyebabkan peningkatan TEWL. Oleh karena itu, hidrasi dan laju ekskresi sebum adalah
penyebab pityriasis versicolor, dan TEWL merupakan hasil dari pityriasis versicolor. Selain itu,
mengingat peningkatan TEWL pada kedua lesi hiperpigmentasi dan hipopigmentasi, dapat
dikatakan bahwa lesi hiperpigmentasi yang disebabkan oleh stimulasi melanosit oleh sel-sel
inflamasi, dibandingkan dengan peningkatan ketebalan lapisan keratin.
Juga, pada RFLP dilakukan untuk mengidentifikasi perbedaan antara spesies jamur Malassezia
pada pasien pityriasis versikolor dengan lesi hiperpigmentasi dan hipopigmentasi, tidak ada
perbedaan yang signifikan dan lima spesies, yaitu, M. globosa, M. restricta, M. furfur,
M.sympodialis, dan M. Slooffiae diisolasi (Gbr. 3, 4). Di antaranya, M. globosa yang paling
sering diisolasi di semua situs tubuh, diikuti oleh M. restricta, M. furfur, M.sympodialis, dan M.
slooffiae. Temuan secara signifikan tidak berbeda dari penelitian sebelumnya pada isolasi jenis
Malassezia ragi dari lesi pitiriasis versicolor.
Pada waktunya, spesies jamur Malassezia tidak memiliki efek untuk menentukan perbedaan
warna kulit antara lesi hiperpigmentasi dan hipopigmentasi, tetapi menurut literatur dilaporkan,
interaksi antara jamur Malassezia dan material barier kulit, yang membuat lipoperoxidation
menyebabkan hipopigmentasi atau stimulasi melanosit oleh sel-sel inflamasi yang menyebabkan
hiperpigmentasi. Keterbatasan kami dalam penelitian ini meliputi fakta bahwa kami memiliki
penduduk yang relatif rendah dari pasien pityriasis versicolor, dibandingkan dengan subyek sehat
normal. Selanjutnya, diperlukan studi tambahan dari interaksi antara jamur Malassezia dan
material barier kulit, yang membuat lipoperoxidation atau stimulasi melanosit. Studi tambahan
di masa depan mudah-mudahan akan berhasil dalam memastikan perbedaan-perbedaan ini dan
nilai rentang yang tepat dari MPA 5.