Anda di halaman 1dari 21

ANALISIS ULTIMAT DAN PROKSIMAT BATUBARA DAN KOKAS

ANALISIS KANDUNGAN AIR PADA BATUBARA DAN KOKAS


Kandungan air di dalam batubara dapat dibagi menjadi dua jenis. Yang pertama
adalah inherent moisture atau residual moisture, yaitu air yang terserap ke dalam
batubara manakala batubara berada dalam kesetimbangan kelembaban dengan udara
bebas. Yang kedua adalah surface moisture atau hygroscopic moisture (uap air
higroskopis), yaitu air yang terserap dan menempel pada batubara oleh adanya proses
sekunder, misalnya dari air tanah, air penyiraman saat penambangan, air yang dipakai
untuk hydraulic mining, air pada proses preparasi batubara, air hujan, dan sebagainya.
Jumlah kandungan kedua jenis air di dalam batubara inilah yang disebut dengan
kandungan air total (total moisture).
Moisture di sini diartikan dengan menghitung berat sampel yang hilang ketika
dipanaskan pada kondisi yang telah diatur sebelumnya seperti suhu, waktu, tekanan, berat
sampel dan spesifikasi alat. Sample analisis adalah sampel yang telah dihlauskan
melewati sieve (no 60) 250m seperti yang telah dipersiapkan berdasarkan metode D346
atau D2013.
ANALISIS PROKSIMAT BATUBARA DAN KOKAS
Standard bagi analisis proksimat batubara akan dilakukan suatu analisis kuantitatif
untuk mendapatkan nilai kandungan air, abu, zat terbang (volatile matter), dan karbon
tetap (fixed carbon).
Tidak seperti analisis ultimat yang bertujuan untuk mendapatkan nilai mutlak dari
unsur-unsur yang terkandung dalam batubara, analisis proksimat lebih merupakan suatu
kesepakatan, agar pengguna dapat lebih mengetahui karakteristik batubara yang
dibelinya. Selain itu, analisis ini juga relatif mudah untuk dilakukan.
Untuk menghitung persentase moisture pada analisa sample sebagai berikut :

Moisture sample(%)

( A B)
x 100%
A

Dimana :
A = berat sampel awal
B = berat sampel setelah dipanaskan
Contoh soal :
Diketahui sampel batubara seberat 2.2gr setelah dikeringkan pada suhu 107oC selama 1
jam dan beratnya menjadi 1,64 gr. Tentukan kandungan moisturenya?
IM(%) =

(2,2 1,64 )
x 100%
2,2

= 25,45%
ANALISIS ABU PADA BATUBARA DAN KOKAS
Meliputi pengertian kandungan abu dalam analisis sampel batubara/kokas
sebagaimana dipersiapkan berdsarkan metode ASTM D 2013. Hasil yang diperoleh dapat
digunakan seperti abu dalam proksimat, metode D 3172 dalam analisis ultimat, metode D
3176.. Adapun metode yang dilakukan menurut ASTM adalah : D 346

pengumpulan

dan preparasi sample kokas pada analisis lab, D 388 klasifikasi batubara berdasarkan
rank, D 2013 preparasi untuk sample batubara analisis, D 2795 untuk analisis batubara
dan kokas, D 3176 analisis ultimat batubara dan kokas
Menghitung persen abu dalam analisis sample :
Ash analisis (Ash %) =

( A B)
x 100%
C

Dimana
A = berat kapsul dan sisa abu
C = berat sample analisis yang digunakan

B =berat kapsul kosong (wadah)


Contoh soal :
Ditentukan suatu sampel batubara dengan berat 6,8gr beserta kapsulnya dipanaskan pada
suhu 600oC selama 3jam dan sebelumnya diketahu berat wadah 3,11 gr dan berat sampe
akhir sesudah dipanaskan seberat 4,27 gr, berapakah kandungan abu dari sample batubara
tersebut?
Ash (%)

(4,27 3,11)
x 100%
6,8

= 17,05%
ANALISIS VOLATILE MATTER
Untuk batubara dan kokas yang tidak berpijar :
1. Sampel dimasukkan ke dalam krusibel bertutup, lalu sambil diupayakan agar
tidak terjadi kontak dengan udara, sampel dipanaskan dalam waktu yang cukup
singkat. Setelah itu, kehilangan massa akibat pemanasan terhadap sampel
dihitung berdasarkan persen massa, kemudian nilai tersebut dikurangi nilai
kandungan air dari analisa kuantitatif yang dilakukan bersamaan. Hasilnya inilah
yang berupa kandungan zat terbang, yang terdiri dari unsur-unsur yang mudah
menguap (volatile) di dalam batubara itu sendiri, atau zat-zat yang terlepas ke
udara akibat proses pemanasan.
2. Pertama-tama, sampel 1 gram dipanaskan selama 7 menit pada temperatur
90020C, kemudian ditimbang penurunan berat/massa-nya. Setelah itu,
dikurangi dengan nilai kandungan air untuk mendapatkan kandungan zat terbang.
Nilai kandungannya dinyatakan dengan perhitungan persen berat.
Untuk batubara yang berpijar ;
1. Bahan bakar yang tidak ditutup rapat sebaiknya diperhatikan selama pemanasan.
Semua bahan bakar yang berpijar dapat diamati, perhitungan sebaiknya ditolak

dan dilakukan pemanasan kembali sampai pemijaran tidak nampak dan tidak
terjadi. Pindahkan wadah dari furnace kemudian dinginkan dan lalu timbang.
Sebaiknya semua analisis dari sampel ditandai dengan tujuan bahwa prosedur
modifikasi telah dilakukan.
2. Perhitungan berat yang hilang :
Weight Loss (% )

( A B)
x 100%
A

Dimana :
A

= berat sampel yang digunakan

= berat sampel setelah dipanaskan

Untuk perhitungan persentase Volatile matter (VM%)


% VM = C D
Dimana :
C

= berat yang hilang % (weigh loss)

= moisture %

Contoh soal :
Tentukan kadungan moisture bila diketahui 45 % dan total berat yang hilang
selama pemanasan suhu 780oC selama 5 menit adalah sebesar 46,87%,
tentukanlah nilai volatile matter dari batuara tersebut?
VM(%)

= persentase berat yang hilang (C) persentase moisture (D)


= 46,87 45%
= 1,87%

METODE STANDAR ANALISIS ULTIMAT


Analisis ultimat terhadap batubara, ditetapkan dan diatur di dalam standard D 2361
dan terbagi atas 5 buah kandungan unsur, yaitu (abu) karbon, hidrogen, oksigen, nitrogen,

dan belerang. Bila dibandingkan dengan heavy oil, persentase kandungan karbon,
hidrogen, oksigen, dan nitrogen dalam batubara sangat berbeda. Untuk heavy oil,
kandungan hidrogen meliputi kira-kira separuhnya, sedangkan oksigen dan nitrogen
hampir tak ada sama sekali. Berlawanan dengan itu, di dalam batubara terkandung
oksigen sekitar 10% dan nitrogen 1-3%. Untuk mengetahui struktur kimia ataupun
karakteristik batubara, analisis ultimat memiliki peranan yang sangat penting.
Syarat syarat khusus metode ini adalah :
Karbon dan hydrogen (sesuai dengan metode D 3178)
Sulfur (D 3177)
Nitrogen (D 3179)
Abu ( D 3174)
Oksigen (tidak ada metode ASTM yang mendeterminasikan oksigen secara
langsung) ini dihitung dengan pengurangan 100 dengan jumlah dari komponen
komponen lainnya dalam analisis ultimat)
Symbol symbol yang digunakan antara lain :
M

: moistur/kelengasan

: symbol yang digunakan dalam perubahan dalam table untuk


menunjukkan menjadi abu, karbon atau nitrogen (%)

: hydrogen (%)

Ox

: oksigen

METODE STANDAR UNTUK UJI COBA TOTAL SULFUR


Prosedur dalam penentuan total kandungan sulfur antara lain ;
Metode A-Eschka Methods(BAGIAN 5 -8)
Sampel ditimbang dan dicampur dengan campuran Eschka lalu dibakar semua
dan sulfur diendapkan dari hasil larutan sebagai Barium Sulfat (BaSO4). Endapan
disaring, dikeringkan/dipanggang lalu ditimbang beratnya (gr)

Peralatan dan perlengkapan yang digunakan :


1. Gas untuk membakar sampel
2. Cawan (Crucible) dan kapsul, tinggi 22mm, diameter 44mm atau cawan dengan
kapasitas 30mlbentuk tinggi atau rendah, cawan platina yangv sama ukurannya.
Metode B-Bomn Washing Methods (BAGIAN 9 1)
BaSO4 diendapkan ntuk mengambil sulfurnyadengan menggunakan oksigen
bomb calorimeter washing lalu endapannya BaSO4b disaring, dikeringkan/dipanggang
dan ditimbang beratnya (gr)
Metode C-High Temperature Combustion Method (BAGIAN 12 16)
Sampel yang sudah ditimbang dibakar dalam kotak furnace pada temperature
1350oC dengan mengalirkan oksigen. Zat oksida sulfur dan klorin diserap dengan larutan
hydrogen piroksida sehingga menghasilkan asam klorida dan asam sulfat. Jumlah
kandungan asam diketahui dengan mentitrasi sodium nitrat.
Menghitung kadar sulfur dengan persamaan ;
% Sulfur =

( A B) x13,738
C

1.603{F1(a a1) F 2(b b2)}


W

Dimana
A

= berat endapan baSO4 (gr)

= persentase sulfur dalam batubara

= berat baSO4 seharusnya (gr)

= ml NaOH dalam determinasi lengkap

= berat sampel yang digunakan (gr)

a1

= ml NaOH blank determinasi

= ml H2SO4 determinasi lengkap

b1

= ml H2SO4 blank determinasi

F1

= normality larutan NaOH

F2

= normality H2SO4

= berat sampel batubara yang digunakan


Adapun reagen yang digunakan adalah : reagen murni, air murni, ammonium

hidroksida, air jenuh, asam hidrochlorik,larutan sodium karbonat dan larutan pembersih.
Sedangkan alat yang dipakai adalah tabung furnace, tabung combustion, silinder oksigen,
flow meter (untuk mengukur aliran oksigen hingga 300ml/min)
Hasil dari duplikat diambil dari tab yang berbeda pada representative sampel
dengan tidak boleh beda dari :
Batubara dengan kurang dari 2% sulfur 0,10
Batubara dengan kurang dari 2% sulfur 0,20
Kokas dengan kurang dari 2% sulfur 0,05
Contoh soal
Dari suatu analisis sampel penentuan kadar sulfur didapatkan endapan BaSO4 seberat
0,31gr dan menurut perhitungan seharusnya seberat 0,28gr dan berat sampel batubara
yang digunakan seberat 18gr. Tentukan berapa kandungan sulfur dalam batubara?
S(%) =

(0,31 0,28) x13,738


18

= 0,0623%

HIGH TEMPERATURE COMBUSTION METHOD


Reproductbility yaitu hasil determinasi yang berurutan dari sampel yang sama
oleh operatir ysang sama dan hasil dari duplikat diambil dari tab yang berbeda pada
representative sampel dengan tidak boleh beda dari :
Batubara dengan kurang dari 2% sulfur 0,115
Batubara dengan kurang dari 2% sulfur 0,25
Kokas dengan kurang dari 2% sulfur 0,15
Metode ini mencakup determinasi total karbon dan hydrogen pada sample
batubara. Karbon dan hydrogen dideterminasi dalam satu prosedur Determinasi karbon
dan hydrogen dibuat dengan memanaskan sejumlah sampel pada system tertutup dan
meletakkan sampel pada peralatan absorbsi setelah oksidasi lengkap Dan penyaringan
substansi campuran. Bahan yang digunakan adalah reagen murni, air murni, oksigen
99,5%, reagen pada combustion, CuO, PbCrO4, Cooper gauze, reagen purifikasi untuk
absorbs, water absorbent dan carbon dioxide absorbent.
Persamaan dalam menentukan persentase karbon dalam analisis sampel adalah sebagai
berikut :
C (%) =

( Ax2,283)
B

Dimana
A

= peningkatan berat penyerapan gelembung CO2 9gr)

= gram sampel yang digunakan.

Persamaan dalam menentukan

persentase hydrogen dalam analisis sampel adalah

sebagai berikut :
H (%) =

( Ax11,19)
x 100%
B

Dimana
B

= berat (gram) sampel yang digunakan

= peningkatan berat oleh penyerapan gelembung air

Contoh soal :
Dalam

suatu

percobaan

praktikum

batubara

diketahui

parameter

kandungan

proksimatnya inherent moisture 38%, kandungan abu 6,2% dan kandungan zat
terbangnya sebesar 35%, tentukan jumlah fixed carbonnya pada sampel tersebut?
FC (%) = 100% - (IM% + A% + VM%)
= 100 ( 38 + 6,2 + 35)
= 100 79,2
= 20,8%
ANALISIS KANDUNGAN

NITROGEN PADA SAMPEL BATUBARA DAN

KOKAS
Penentuan kandungan nitrogen dilakukan dengan metode Kjeldahl atau metode semimikro Kjeldahl. Di dalam batubara, terdapat kandungan nitrogen sekitar 0,5~2,0%.
Pada saat terjadi pembakaran, sebagian nitrogen dalam batubara akan berubah
menjadi NOx dan dilepas ke udara, sehingga berpengaruh terhadap lingkungan.
Rasio/persentase perubahan ini sangat tergantung kepada kondisi persenyawaan dalam
batubara dan kondisi pembakarannya itu sendiri. Sebenarnya tidak terdapat hubungan
yang khusus antara kandungan nitrogen di dalam batubara dengan tingkat
pembatubaraan, namun terdapat kecenderungan bahwa kandungan nitrogen cukup tinggi
untuk batubara berasap, dan sedikit untuk batubara antrasit.
Prosedur Metode Kjedahl Gunning
Sampel dipindahkan dengan hati hati kedalam botol Kjedahl 500-800ml yang
berisi 7-10g K2SO4 dan 0,6-0,8 Mercuri. Tambahkan H2SO4 kedalam campuran dengan
menyiraminya kebotol tersebut secara berputar, supaya dalam material bersih dari

material pemgikat sample. Putar isi botol beberapa kali untuk menjamin ketelitian
campuran. Miringkan botol pada sudut 45 60o pada pemanas dengan penutup uap dan
panaskanlarutan hingga mendidih sehingga semua sampel teroksidasi ditandai dengan
perubahan warna jadi kuning. Ketika proses pengupan selesai dan larutan telah
didinginkan sedikit Kristal KMnO4 dapat ditambahkan untuk menyempurnakan proses
oksidasi,

selajutnyan

dilakukan

pemanasan

untuk

menghilangkan

kelebihan

permanganate dan memurnikan larutan.


Persamaan dalam menentukan persentase nitrogen dalam analisis sample :
N (%) =

( B A) Nx 0,014
x 100%
C

Dimana :
A

= NaOH 0,1 0,2 N yang dibutuhkan untuk titrasi sampel

=NaOH 0,1 0,2 N yang dibutuhkan untuk titrasi pemurnian

= nornalitas NaOH

= berat sampel yang digunakan (gr)

Contoh soal :
Jika sampel batubara seberat 5,57gr dianalisis secara kimia dengan menggunakan larutan
NaOH dimana konsentrasi yang dibutuhkan untuk titrasi pemurnian dan sampel masing
masing 0,17N dan 0,14N dengan Molaritas dari NaOH 0,5N, berapa persentase
kandungan Nitrogen dalam batubara?
N (%) =

(0,17 0,14) x0,5 x0,014


x 100%
5,57 gr

= 0,0377%

BASIS BASIS DALAM MENGHITUNG BATUBARA DAN PENELITIAN COKE


(KOKAS)
1. Basis penentuan, diperolehan

data dari analisa batubara atau coke setelah

dipengaruhi keadaan dan persiapan ayakan menurut metode D 2013. Data


penentuan memberikan nilai nilai yang kuantitatif diperoleh pada pengukuran
moisture tertentu ketika dianalisa.
2. Basis sebagai penerima, . Jika contoh telah dirawat dalam status disegel
sedemikian sehingga tidak ada keuntungan atau kerugian, basis penentuan sama
dengan moisture ketika pemercontohan lalu dilakukan perhitungan data analisis
pada kondisi moisture dari contoh ketika tiba di laboratorium dan sebelum
pengolahan atau pengaruh keadaan
3. Basis kering, data yang dihitung kedasar teoritis tidak ada moisture yang
dihubingkan dengan contoh. Dibentuk dengan metode D 3173
4. Basis kering, kadar abu bebas, Nilai kuantitatif dengan metode D 3173 ditentukan
dan untuk mengubah data penentuan moisture dan basis kadar abu bebas dengan
metode D 3174. Dengan cara melakukan perhitungandata ke dasar teoritis tidak
ada kadar abu atau moisture yang dihubungkan dengan contoh. Nilai kuantitatif
dengan metode D 3173 ditentukan dan untuk mengubah data penentuan moisture
dan basis kadar abu bebas dengan metode D 3174.
Pada saat terjadi pembakaran, semua oksigen di dalam batubara dianggap bereaksi
dengan hidrogen membentuk air. Hidrogen yang tersisa, yang merupakan hidrogen di
dalam batubara yang siap dimanfaatkan secara efektif, disebut dengan available
hydrogen, dan dicari dari persamaan berikut ini:
Available Hydrogen (%) = Hydrogen (%) Oxygen (%) / 8
Penentuan kandungan oksigen tidak dilakukan secara langsung, akan tetapi dihitung
dari persamaan berikut ini:
O (%) = 100 {C (%) + H (%) + S (%) + N (%) + ash (%) 100 / (100-water)}

METODE STANDAR UNTUK GROSS CALORITIC VALUE OF SOLIF FUEL


DENGAN ISOTHERMAL JACKET BOMB CALORIMETER
Yang dimaksud dengan gross calorivic value adalah nilai kalori total, dan nilai ini adalah
nilai yang diperoleh dari hasil analisis. Di dalam nilai tersebut, terkandung pula nilai
kalor laten (= panas tersembunyi) dari uap air yang terbentuk akibat pembakaran
kandungan air dan hidrogen dalam batubara. Akan tetapi, pada pembakaran sebenarnya
dengan menggunakan boiler dan sebagainya, uap air ini dilepaskan begitu saja lewat
cerobong asap tanpa proses kondensasi, sehingga pada hakikatnya kalor laten tersebut
tidak dapat dimanfaatkan.
Nilai kalori ditentukan dengan metode membakar sampel yang ditimbang dalam
oksigen disesuaikan dengan isothermal jacket bomb calorimeter dibawah pengawasan
keadaan.kalorimeter distandarisasi dengan membakar asam benzoic. Nilai kalori dari
sampel diperhitungkan dengan membakar yang dibuat sebelumnya, selama dan sesudah
pembakaran dan membuat pemberian kontribusi panas yang tepat.
Persamaan dalam menentukan nilai koreksi kenaikan suhu t :
t

= tc tn + Ce + Cx + Cr1

dimana
Ce

= koreksi emergen jika diperlukan

Cx

= pengaturan koreksi jika diperlukan

Cr

= koreksi radiasi

tn

= koreksi pembacaan thermometer pada waktu pembakaran

tc

= koreksi pembacaan akhir thermometer

Standarisasi Kalorimeter
Penentuan persamaan energy calorimeter khusus untuk kenaikan khusus rata rata
dilakukan dalam periode tidak kurang dari 3 hari atau tidak lebih dari 5 hari. Untuk
kecocokan seri standardeviasi akan 0,15% atau ebih kecil. Untuk tujuan ini, sembarang

tes bias dibuang jika disana terdapat fakta fakta yang mengindikasikan pembakaran tidak
sempurna.
persamaan dalam menentukan energy, W dengan mensubstitiusi nilai koreksi kenaikan
suhu :
W

= (H x G + e1 + e3) x t

Dimana
W

= persamaan energy

= energy pembakaran asam benzoic

e1

= koreksi titrasi

e3

= koreksi fuse wire

= kenaikan suhu
factor yang menentukan dalam penentuan konversi analisis sample batubara

seperti yang dijelaskandalam metode D 3120 adalah sebagai berikut :


1. Ketepatan
2. Repeatabilitas
Hasil dari analisa air dibawa dari tempat yang sama pada laboratorium yang sama
oleh operator yang sama dengan alat yang sama, harusnya tidak berbeda
3. Reproduktivitas
Pada laboratorium yang berbeda, tempat beda, alat beda dan beda proporsi sampel
tidak akan berbeda lebih dari 0,5%.
KOREKSI
1. Koreksi Thermometer
Dibutuhkan untuk membuat koreksi berikut dimana hasilnya berubah sebesar
0,001oC atau lebih, koreksi thermometer terdiri atas :

a. Koreksi pengaturan
b. Koreksi differential dari emergent stem
2. Koreksi Radiasi
Digunakan untuk menghitung head loss (panas yang hilang), berdasarkan
formula/persamaan Dickinson & Regnault pfaundlet atau Bearau of Mine
Method. Adapun jenisnya antara lain sebagai berikut ;
a. Dickinson formula
Cr

= r1 (b a) r2 (c b)

Dimana
r1

= rata peningkatan temperatur/menit pada tahap persiapan

r2

= rata rata peningkatan temperature/menit pada tahap akhir

ta

= firing temperature

tc

= temperature akhir

= waktu pada saat temperature ta

= waktu pada saat temperature ta + 0,60 (tc ta)

= waktu pada saat tc

b. Regnault Pfaundler formula


Cr

= n r1 + k s

Dimana
n

= waktu pembakaran

= (r1 r2) (t`` - t`)

= tn 1 + () (ta + tc) n t`

t` = rata rata temperature ta

t`` = rata rata temperature akhir periode


3. Koreksi Thermochemical
Dalam proses pengoreksi ini, factor yang berpengaruh antara lain :
a. Energi dari formasi asam nitrit
b. Energi asam sulfat
c. Fuse wire/ kabel sumbu
Diketahui :
Nilai Air Kalorimeter (NA) = 2448

Berat Sampel digunakan (g) = 0,9999 gram

Temperatur Awal (To)= 81oC

Temperatur Akhir (Ta)= 110oC

Koreksi kawat =1,8 kal/cm

Koreksi HNO3 = 5,25 kal/ml

Koreksi H2SO4 = 14 Kal/ml

Jumlah Koreksi (b) = 1,8 + 5,25 + 14 = 21,05

Ditanya : Nilai Kalor ?


Jawab :

Nilai Kalor

Nilai Kalor

Ta To xNA b
Berat Sampel

29 x2426 ,95
0,9999

Nilai Kalor 70.388,59


Nilai Kalor 324.408,87

Nilai Kalor

Nilai Kalor

Nilai Kalor

110 81x2448 21,05


0,9999

70 .381,55
0,9999

324 .376 ,49


0,9999

PERHITUNGAN
1. Percent Total Moisture
TM(%)

R(100 A)
+A
100

M = total moisture (%)


L = berat yang hilang pada air dry
A = Air dry loss (%)
G = air sisa (residual moisture) (%)
R = Air sisa (residual moisture) (%)

A (%)

=(

L
) x 100%
G

Dimana
W = berat sampel yang dipakai
H = berat sampel setelah dipanaskan
Contoh soal :
Berapa total kandungan air setelah kita mendapatkan hasil analisis residual
moisture sebesar 12,9% dan persentase kehilangan air drynya sebesar 35,20%.
TM (%)

{12,9(100 35,20)}
+ 35,20
100

835,92
+ 35,20
100

= 8,359 + 35,20
= 43,559%

TOTAL MOISTURE PADA BATUBARA


Kandungan air total (total moisture) adalah keseluruhan jumlah kandungan air
berbagai jenis yang terdapat dalam sampel batubara yang diambil. Kandungan air di
dalam batubara dapat dibagi menjadi dua jenis. Yang pertama adalah inherent moisture
atau residual moisture, yaitu air yang terserap ke dalam batubara manakala batubara
berada dalam kesetimbangan kelembaban dengan udara bebas. Yang kedua adalah
surface moisture atau hygroscopic moisture (uap air higroskopis), yaitu air yang terserap
dan menempel pada batubara oleh adanya proses sekunder, misalnya dari air tanah, air
penyiraman saat penambangan, air yang dipakai untuk hydraulic mining, air pada proses
preparasi batubara, air hujan, dan sebagainya. Jumlah kandungan kedua jenis air di dalam
batubara inilah yang disebut dengan kandungan air total (total moisture).
Adapun definisi dari total moisture adalah sebagai berikut :
1. Air drying adalah suatu proses pengeringan yang parsial untuk mencapai/dekat
dengan atmosfer dimana pengurangan menyangkut sampel tersebut lebih lanjut
akan berlangsung
2. Air dry basis adalah kehilangan berat sampel dilihat dari perentase hasil dari
pengeringanparsial batubarapada tiap masing masing tingkat reduksi
3. Residual Moisture adalah air yang tersisa pada batubara setelah menentukan dari
air dry basis
4. Total moisture adalah berat yang hilang pada saat air drying + residual moisture
5. Gross Moisture sampel adalah sampel yang mewakili satu lot batubara dan terdiri
dari nomor increment yang diambil dimana tak satu pun pengurangan yang
diperlihatkan.

AKURASI PENENTUAN KANDUNGAN AIR DALAM BATUBARA


Kesulitan terbesar yang dihadapi dalam penentuan keakurasian kandungan air
dalam batubara adalah kesulitan dalam proses pemisahaannya. Sumber sumber air dalam
batubara menurut Gauger adalah sebagai berikut ;
1. Dekomposisi mineral organic
2. Permukaan yang diserap oleh air
3. Air kapiler yang terkondesasi
4. Jumlah air yang terlarut
5. Hidrasi dari air anorganik
Pemisahan mutlak pada pemisahan air tanpa kehilangan sedikit pun secara kiia
merupakan hal sulit, terutama untuk pemisahan secara geologi pada batubara muda kadar
rendah. Adapun cara yang dilakukan para peneliti untuk mrendapatkan jumlah air yang
diekstrak pada suhu dan waktu yang sama adalah :
a. Pemanasan di udara pada suhu dan interval waktu yang beragam
b. Pemanasan pada kondisi lembab (inert)
c. Pemisahan air dengan distilasi benzene, toluene, xylene dan kerosin
d. Pengukuran jumlah air dengan metode kimia titrasi Karl Fischer

METODE

PENGUJIAN

STANDARD

FREESWELLING

INDEX

PADA

BATUBARA
1. Scope
Merupakan metode pengujian skala kecil untuk meperoleh informasi free
swelling indeks batubara, hasilnya menunjukkan karakteristik batubara jenis
caking ketika dibakar menjadi bahan bakar.
2. Apparatus

Dilakukan dengan pemanasan gas atau elektrik, ketika menggunakan elektrik


hasil yang diperoleh harus sama dengan metode yang menggunakan pemanasan
gas. Apparatus gas terdiri atas :
a. Crucible
b. Sight tube
c. Thermocouple dan Potentiometer
Sedangkan bagiian bagian alat apparatus elektrik terdiri atas :
a. Furnace yang terdiri atas dasar, elemen pemanas dan chimney (cerobong
asap)
b. Penyokong crucible
c. Elektrik Control yang terdiri atas ; Ammeter, Rheostat dan Timer
3. Kalibrasi
Proses kalibrasi dalam penentuan keakurasian kandungan air dalam batubara
dapat dilakukan dengan cara :
a. Tanur Elektrik
b. Gas Burner
PREPARASI SAMPLE
1. Metode Elektrik, masukkan sample ke dalam crucible dan lakukan ketukan
sebanyak 12kali, aturlah pngatur waktu pada tanda waktu 1,5 menit sesudah itu
masukkan crucible rendah ke dalam tanur dan catatlah dengan Rhesostat Sesudah
buanglah partikel partikel kokas dan ambil secukupnya untuk dianalisis (3
sampel)
2. Metode gas, masukkan sample ke dalam crucible dan lakukan ketukan sebanyak
12kali pada permukaaan yang keras dan berputar. Panaskan crucible di atas lidah
api sampai kandungan zat terbangnya hilang. Sesudah buanglah partikel partikel
kokas dan ambil secukupnya untuk dianalisis (3 sampel)

SIFAT PENGGERUSAN BATUBARA DENGAN METODE HARDGROVE


MACHINE
Ketergerusan merupakan sifat mudah-sulitnya batubara untuk diremuk atau digerus.
Besar kecilnya nilai ketergerusan ini, dinyatakan dengan suatu indeks yang disebut
Hardgrove Grindability Index atau HGI. Semakin kecil nilai HGI, berarti semakin sulit
penggerusannya; dan begitu pula sebaliknya.
Pertama-tama, sampel digerus dan diayak hingga ukuran tertentu, yaitu antara
1190~ 590m. Setelah itu, 50g sampel dimasukkan ke dalam alat uji ketergerusan
Hardgrove bersama dengan 8 buah bola. Setelah diputar sebanyak 60 kali, lalu diayak
dengan ayakan 75m (200 mesh).
Adapun prosesnya dari metode ini terdiri atas apparatusnya
a. Balance ; dua keseimbangan yang dibutuhkan dengan sensitivitas10mg dan
kapasitas 100gr.
b. Sample divider ; riffle pembagi dengan metode ASTM D 2012. Persiapan
sampel batubara dibutuhkan untuk analisis.
c. Sieves ; rangkaian ayakan yang berdiameter 8 inch dan sesuai spesifikasi
ASTM
d. Crusher ; plate mill laboratorium dapat mereduksi ayakan No. 4 partisi
batubara dari minimum material kurang No Ayakan 30
PERSIAPAN DAN PENENTUAN INDEKS KEKUATAN PENGHANCURAN
DARI STANDAR SAMPEL MENDASAR
Sampel dalam jumlah yang cukup banyak dikarbonisasi, lalu kokas yang terbentuk diuji
kekuatannya untuk melihat sifat pengkokasan yang terjadi. Pada metode standard, diatur
tentang metode karbonisasi sampel seberat 1,5 kg. Pertama-tama, sampel sebanyak 1,5
kg dicampur air sebanyak 180 ml (12%), kemudian diaduk sampai merata. Setelah itu,
sampel dimasukkan ke dalam retort dan permukaannya diratakan. Diatasnya kemudian

diletakkan papan asbes setebal 3~4 mm, dan ditindih lagi dengan pemberat 50,5 kg.
Retort kemudian dimasukkan ke dalam tungku listrik yang sebelumnya telah dipanaskan
terlebih dahulu. Proses pemanasan berlangsung selama 2 jam pada temperatur 70010C.
Setelah 2 jam, tegangan dinaikkan hingga temperatur mencapai 105010C dalam waktu
90~100 menit. Setelah temperatur yang ditentukan tercapai, aliran listrik dimatikan.
Retort kemudian dikeluarkan dan didinginkan pada suhu kamar. Setelah itu, kokas
dikeluarkan, dan semua bongkahan berukuran 15 mm atau lebih digunakan sebagai
sampel untuk uji kekuatan. Hasil 3 kali pengujian lalu dirata-rata hingga satu angka
desimal, dan digunakan sebagai indeks kekuatan retort-kecil (Small-Retort Strength
Index).