Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM FARMAKOLOGI SISTEM ORGAN

PERCOBAAN V
UJI AKTIVITAS ANALGETIK
METODE INDUKSI KIMIA (METODE SIEGMUND)

Tian Nugraha (31112049)


Farmasi 3A

PROGRAM STUDI FARMASI


STIKes BAKTI TUNAS HUSADA
TASIKMALAYA
2014

I.

Tujuan Percobaan
Untuk melakukan pengujian aktivitas analgetik dengan metode
induksi kimia (metode siegmund).

II.

Dasar Teori
Analgetik adalah obat atau senyawa yang dipergunakan untuk
mengurangi rasa sakit atau nyeri tanpa menghilangkan kesadaran.
Kesadaran akan perasaan sakit terdiri dari dua proses, yakni penerimaan
rangsangan sakit di bagian otak besar dan reaksi-reaksi emosional dan
individu terhadap perangsang ini. Obat penghalang nyeri (analgetik)
mempengaruhi proses pertama dengan mempertinggi ambang kesadaran
akan perasaan sakit, sedangkan narkotik menekan reaksi-reaksi psychis
yang diakibatkan oleh rangsangan sakit (Anief, 2000).
Analgetika adalah senyawa yang dalam dosis terapetik meringankan
atau menekan rasa nyeri, tanpa memiliki kerja anestesi umum. Berdasarkan
potensi kerja, mekanisme kerja dan efek samping analgetika dibedakan
dalam 2 kelompok yaitu analgetika yang berkhasiat kuat, bekerja pada pusat
(hipoanalgetik, kelompok Opiat) dan analgetika yang bersifat lemah (sampai
sedang) bekerja terutama pada perifer (Mutschler, 1991).
Analgetik adalah senyawa yang dapat menekan fungsi sistem saraf
secara

selektif.

Digunakan

untuk

mengurangi

rasa

sakit

tanpa

mempengaruhi kesadaran. Analgetik bekerja dengan meningkatkan nilai


ambang persepsi rasa sakit. Berdasarkan mekanisme kerja pada tingkat
molekul, analgetik dibagi menjadi dua golongan yaitu analgetik narkotik
dan analgetik non-narkotik (Sabby, 2010).
Nyeri merupakan suatu keadaan yang tidak nyaman dan menyiksa
bagi penderitanya, namun terkadang nyeri dapat digunakan sebagai tanda
adanya kerusakan jaringan. Inflamasi merupakan manifestasi dari terjadinya
kerusakan jaringan, dimana nyeri merupakan salah satu gejalanya karena
dipandang

merugikan

maka

inflamasi

memerlukan

obat

untuk

mengendalikannya. Untuk setiap orang ambang nyerinya konstan. Batas

nyeri untuk suhu adalah konstan, yakni pada 44-45oC (Tjay & Rahardja,
2007).
Metode-metode pengujian aktivitas analgesik dilakukan dengan
menilai kemampuan zat uji untuk menekan atau menghilangkan ras nyeri
yang diinduksi pada hewan percobaan (mencit, tikus, marmot), yang
meliputi induksi secara maknik, termik, elekrik, dan secara kimia. Metode
pengujian dengan induksi nyeri secara mekanik atau termik lebih sesuai
untuk mengevaluasi obat-obat analgetik kuat. Pada umumnya daya kerja
analgetika dinilai pada hewan dengan mengukut besarnya peningkatan
stimulus nyeri yang harus diberikan sampai ada respon nyeri atau jangka
waktu ketahanan hewan terhadap stimulasi nyeri atau juga peranan
frekuensi respon nyeri (Kelompok Kerja Phytomedica, 1993).
Pengujian aktifitas analgetik ada 4 cara:
1. Metode Induksi Nyeri Secara Kimia (Metode Siegmund)
Obat

uji

dinilai

kemampuannya

dalam

menekan

atau

menghilangkan rasa nyeri yang diinduksi secara kimia pada hewan uji
mencit. Rasa nyeri pada mencit diperlihatkan dalam bentuk respon geliat.
Geliat dapat berupa lompatan, kontraksi otot perut hingga perut menekan
lantai, tarikan kaki ke belakang dan ke depan. Frekuensi gerakan ini
dalam waktu tertentu menyatakan derajat nyeri yang dirasakannya, yang
dapat dinyatakan sebagai % proteksi yang dirumuskan dalam persamaan:
% proteksi = 100 (

%)

p = jumlah kumulatif geliat perlakuan


k = jumlah kumulatif geliat kontrol negative
2. Metode Induksi Nyeri Secara Elektrik
Prinsip kerja metode ini adalah ekor hewan uji diletakkan pada
tempat yang dapat dialiri listrik, kemudian dialiri arus listrik. Rangsang
nyeri didasarkan pada gerakan tersentak dan melompat. Efek analgetik
dinyatakan sebagai selisih tegangan yang didapat antara hewan uji

setelah diberi obat dengan sebelum diberi obat. Cara ini cocok untuk
obatgolongan analgetik non-narkotik.
3. Metode Induksi Nyeri Secara Panas (Thermal Test)
Hewan uji ditempatkan diatas plat panas dan suhu tetap sebagai
stimulus nyeri hewan uji akan memberikan respon nyeri dalam bentuk
mengangkat atau menjilat kaki depan atau meloncat. Selang waktu antara
pemberian stimulus nyeri dan terjadinya respon, yang disebut dengan
waktu reaksi dapat diperpanjang dengan pemberian obat-obat analgetik.
Perpanjangan waktu reaksi ini selanjutnya dapat dijadikan sebagai
ukuran dalam mengevaluasi aktivitas analgetik. Cara ini untuk obat
golongan analgetik narkotik.
4. Metode Induksi Nyeri Secara Mekanik
Prinsip kerja metode ini adalah ekor hewan uji diletakkan pada
tempat tertentu kemudian diberi tekanan tertentu. Rangsang nyeri
didasarkan pada gerakan meronta dan suara hewan uji. Efek analgetik
dinyatakan sebagai selisih waktu respon nyeri pada hewan uji setelah
diberi obat dengan sebelum diberi obat. Cara ini digunakan untuk obat
golongan analgetik non-narkotik.
III.

Alat dan Bahan


A. Alat
a. Sarung tangan

e. Stopwatch

b. Masker

f. Wadah penyimpanan

c. Sonde oral
d. Alat suntik 1 ml
B. Bahan
a. Mencit putih (bb 20-25
gram)
b. Asam asetat 0,7% v/v
c. Aspirin dosis 500 mg
d. PGA 1%
e. Ekstrak daun pepaya

mencit

IV.

Prosedur
diberi penandaan serta
dicatat

hewan percobaan
dibagi menjadi lima
kelompok

kelompok 2
(pembanding diberi
aspirin)

kelompok 1 (kontrol
negatif diberi suspensi
PGA 1%)

semua hewan dari


setiap kelompok
diberi perlakuan
sesuai kelompoknya
secara oral

kelompok 3 ( dosis 1
ekstrak daun pepaya)

kelompok 4 (dosis 2
ekstrak daun pepaya)

kelompok 5 (dosis 3
ekstrak daun pepaya)

jumlah geliat
dmeniticatat setiap 5
menit selama
interval 60 menit

gerakan geliat hewan


diamati

setelah 30 menit
hewan diberi asam
asetat 0,7% secara
intraperitonial

hewan percobaan
ditimbang

daya proteksi obat uji


terhadap rasa nyeri dan
efektivitas
analgesiknya dihitung

V.

Hasil Pengamatan
A. Perhitungan
1. Asam asetat 3 %
V1 N1 = V2 N2
100 3 = V2 98
V2 = 3,06
Maka, asam asetat 3,06 ml dalam 100 ml Aqua pro injeksi
2. Dosis infusa daun pepaya
Dosis: 10 g 0,0026 = 0,026 / 20 g bb mencit
Dosis 1
= 0,013 g / 20 g bb mencit (0,5 dosis 2)
=
Dosis 2

= 0,026 g / 20 g bb mencit
=

Dosis 3

1 ml = 0,13 ml

1 ml = 0,26 ml

= 0,052 g / 20 g bb mencit (2 dosis 2)

1 ml = 0,52 ml

3. PGA 1 %
1 % = 1g / 100 ml
4. Aspirin tablet 500 mg
Berat rata-rata : Tablet 1 = 660 mg
Tablet 2 = 650 mg
Rata-rata berat tablet = 655 mg
Perhitungan dosis :
500 mg 0,0026 = 1,3 mg
1,3 mg/500 mg 655 = 1,703 mg / 0,2 ml
= 851,5 mg / 100 ml
Kelompok 6:
Perlakuan : Dosis III = 0,52 ml
Berat badan mencit: 1 = 21,66 g
2 = 23,38 g
Dosis III yang diberikan:
Mencit 1

0,52 = 0,5 ml

Mencit 2

0,52 = 0,6 ml

B. Tabel Hasil Pengamatan Frekuensi Geliat Mencit

Kelompok
Kontrol negatif

Kontrol positif

Frekuensi geliat tiap 5 menit

Jumlah

Mencit

10

15

20

25

30

35

40

45

50

55

60

21

12

16

23

24

21

22

20

21

18

16

12

226

23

21

19

22

14

18

13

11

10

167

26

24

21

19

18

14

14

15

13

11

10

10

195

12

21

19

15

13

14

10

140

10

24

22

21

26

15

24

17

16

11

11

10

207

35

Dosis 1

Dosis 2

Dosis 3

11

26

19

15

16

16

13

14

155

18

18

19

19

12

13

142

14

19

22

15

13

12

116

16

21

30

17

16

11

12

10

143

12

18

17

14

11

98

17

23

21

14

11

105

10

10

14

10

63

29

18

18

17

14

15

18

15

12

11

11

163

10

19

12

12

10

98

C. Tabel Jumlah Geliat Mencit Tiap Kelompok


Kelompok

Perlakuan

Jumlah geliat mencit

Kontrol -

935

II

Kontrol +

55

III

Dosis 1

572

IV

Dosis 2

270

Dosis 3

306

D. Perhitungan % Proteksi dan % Efektivitas Analgesik


1. % Proteksi obat uji terhadap rasa nyeri :
= 100 -

100 %

a. Dosis I
= 100 -

100 %

= 99,39 %
b. Dosis II
= 100
= 99,71 %

100 %

c. Dosis III
= 100

100 %

= 99,67 %
d. Kontrol +
= 100 -

100 %

= 99,94 %
2. % Efektivitas Analgesik
=

100 %

a. Dosis I
=

100 %

= 99,45%
b. Dosis II
=

100 %

= 99,77 %
c. Dosis III
=

100 %

= 99,73 %
E. Data Analisis SPSS

VI.

Pembahasan
Pada percobaan kali ini akan dilakukan pengujian terhadap efek
analgetika dari beberapa obat anelgetika dengan metode induksi nyeri oleh
senyawa kimia. Digunakan metode induksi secara kimia karena analgetik
yang digunakan termasuk dalam golongan antalgetika non narkotik. Metode
induksi merupakan cara-cara menginduksi nyeri atau inflamasi ke dalam
hewan percobaan. Adapun hewan percobaan yang digunakan adalah mencit
(Mus musculus) jantan. Mencit digunakan karena mudah ditanganani dan
memiliki sistem biokimia yang mirip dengan tubuh manusia. Dipilih mencit

jantan karena mencit jantan tidak mengalami fluktuasi hormon seperti pada
mencit betina yang mengalami fluktuasi hormon pada saat menstruasi.
Bahan-bahan yang digunakan antara lain: asam asetat 0,7%; asam
asetil salisilat (asetosal) 500 mg; ekstrak daun pepaya, dan PGA 1%. Asam
asetat digunakan sebagai penginduksi nyeri secara kimia dengan sifatnya
yang merupakan asam lemah. Kemudian asetosal digunakan sebagai baku
pembanding untuk pengujian dari efek analgesik. Ekstrak daun pepaya
menjadi obat analgesik yang akan diuji potensinya. PGA digunakan sebagai
kontrol negatif, atau untuk mengetahui pengaruh dari pembawa obat.
Pertama-tama dilakukan penimbangan berat badan mencit. Hal ini
bertujuan untuk mengetahui nilai konversi dosis untuk setiap berat badan
mencit. Dosis yang diberikan untuk mencit normal dengan berat badan 20 g
adalah 65mg/kg BB dalam 0,5 mL PGA, untuk mencit yang berat badannya
diatas atau dibawah 20 g maka dilakukan konversi sebagai berikut:

Maka untuk mencit dengan BB g akan mendapat suspensi obat


sebanyak mL, untuk mencit dengan BB . g akan mendapatkan obat
sebanyak mL, dan seterusnya. Jika ternayata menurut perhitungan
volume obat yang harus diberikan lebih dari 1 mL maka konsentrasi obat
harus diubah sehingga dengan volume kurang dari 1 mL didapatkan
konsentrasi obat 0,65 mg/kg BB mencit. Hal tersebut dilakukan karena
volume maksimum untuk sediaan peroral untuk mencit adalan 1 mL.
Setelah ditimbang kemudian mencit dikelompokan menjadi 5
kelompok. Kelompok 1: mencit yang diberikan suspensi PGA 1% (kontrol
negatif); Kelompok 2: mencit diberikan asetosal; Kelompok 3: mencit yang
diberikan ekstrak daun papaya (dosis 1); Kelompok 4: mencit yang
diberikan ekstrak daun papaya (dosis 2); dan Kelompok 5: mencit yang
diberikan ekstrak daun papaya (dosis 3).
Setiap mencit diberikan obat secara peroral menggunakan sonde. Pada
saat memasukan pemberian obat melalui sonde secara oral ini beberapa
mencit kemudian terlihat lemas, hal ini dikarenakan terdapat sedikit cairan
obat yang memasuki paru-paru. Kemudian semua didiamkan selama 30

menit, hal ini bertujuan agar penyerapan obat terjadi secara sempurna,
karena pemberian obat secara oral akan membutuhkan waktu agar obat
dapat terserap dan mencapai konsentrasi plasma yang efektif.
Setelah 30 menit, mencit diberi asam asetat 0,7% secara
intraperitoneal, karena waktu 30 menit diperkirakan obat telah mencapai
reseptor masing-masing. Fungsi asam asetat yaitu sebagai zat yang dapat
menginduksi rasa nyeri pada mencit. Asam asetat dapat menginduksi rasa
nyeri karena tubuh akan mengalami asidosis dan menyebabakan gangguan
pada sistem saraf sehingga memberikan respon rasa nyeri. Pemberian asam
asetat 0,7% secara intraperitonial atau pada selaput gastrointestinal hewan
memungkinkan sediaan lebih mudah diabsorbsi oleh tubuh, cepat
memberikan efek, mencegah penguraian asam asetat pada jaringan
fisiologik organ tertentu, serta efek merusak jaringan tubuh jika pada organ
tertentu.
Asam asetat merupakan asam lemah yang tidak terkonjugasi dalam
tubuh. Pemberian sediaan asam asetat terhadap hewan percobaan akan
merangsang sekresi prostaglandin untuk menimbulkan rasa nyeri akibat
adanya kerusakan jaringan atau inflamasi karena efek iritatif yang diberikan
oleh asam asetat. Prostaglandin meyebabkan sensitisasi reseptor nyeri
terhadap stimulasi mekanik dan kimiawi sehingga prostaglandin dapat
menimbulkan keadaan hiperalgesia (perasaan berlebihan terhadap nyeri),
kemudian mediator kimiawi seperti bradikinin dan histamin merangsangnya
dan menimbulkan nyeri yang nyata.
Setelah pemberian asam asetat maka efek obat pada masing-masing
kelompok diamati. Gejala sakit pada mencit sebagai akibat pemberian asam
asetat adalah adanya kontraksi dari dinding perut, kepala dan kaki ditarik
kebelakang sehingga abdomen menyentuh dasar dari ruang yang
ditempatinya, gejala ini dinamakan geliat (writhing). Geliat mencit diamati
setiap 5 menit selama 60 menit. Frekuensi gerakan ini dalam waktu tertentu
menyatakan derajat nyeri yang dirasakannya. Jumlah geliat mencit dicatat
dan dirata-ratakan. Kemudian dihitung persen proteksi dari tiap-tiap obat
uji.

Dari data yang diperoleh diketahui perbedaan jumlah geliat yang


dilakukan mencit yang diberikan asetosal sebagai kelompok obat standar,
ekstrak daun pepaya sebagai kelompok obat uji, dan PGA sebagai kelompok
kontrol. Pada kelompok kontrol yang hanya diberikan pembawa, dalam hal
ini adalah gom arab jumlah geliat yang dihasilkan mencit dari kelompok ini
lebih banyak dibandingkan kelompok lain. Ini disebabkan tidak ada zat anti
analgesik yang terdapat dalam zat yang diberikan pada mencit setelah
pemberian asam asetat, sehingga mencit terus menggeliat untuk mengurangi
rasa sakit yang dirasakannya. Sehingga seharusnya produksi prostaglandin
sebagai mediator nyeri tidak dihambat dan akan terjadi respon nyeri berupa
geliat.
Dapat dilihat juga jumlah geliat yang paling sedikit dari data
pengamatan adalah pada kelompok mencit yang diberikan aspirin. Pada
mencit kelompok obat standar ini, jumlah geliat lebih sedikit dibandingkan
kelompok mencit kontrol. Ini dikarenakan terdapat anti analgesik yang
diberikan pada mencit meskipun dalam kadar yang standar. Disebabkan
karena pada kelompok

ini telah diberi obat analgesik yaitu aspirin.

Akibatnya

dihambat

rasa

nyeri

siklooksigenase pada

dengan

cara

menghambat

enzim

biosintesis prostaglandin sebagai mediator nyeri

sehingga konversi asam arakhidonat menjadi prostaglandin terganggu.


Hasil pengujian jumlah geliat rata-rata mencit menujukkan bahwa
terdapat penurunan jumlah geliat rata-rata mencit pada kelompok kontrol
positif maupun pada kelompok ekstrak bila dibandingkan dengan kelompok
kontrol negatif. Hal ini menunjukkan bahwa pemberian ekstrak dan asetosal
(kontrol positif) dapat mengurangi terjadinya geliat pada mencit yang
merupakan suatu respon nyeri yang ditimbulkan oleh adanya pemberian
asam asetat secara intraperitoneal. Semakin sedikit jumlah geliat rata-rata
yang diberikan oleh kelompok mencit menunjukkan semakin baik efek
analgesik pada suatu bahan uji.
Kemudian dihitung persentase proteksi bahan uji, yaitu kemampuan
bahan uji dalam mengurangi respon geliat mencit yang disebabkan oleh
induksi asam asetat. Persentase ini menggambarkan daya analgesik bahan

uji. Ini diperoleh dengan membandingkan rata-rata jumlah geliat kelompok


bahan uji terhadap kelompok kontrol negative. Dapat dilihat bahwa
persentase proteksi terbesar ditunjukkan kelompok kontrol positif. Pada
kelompok dosis, kelompok dosis yang menunjukkan persentase proteksi
terbesar terdapat pada kelompok dosis II, artinya dosis II merupakan dosis
yang efektif memberikan efek analgesik.
Untuk melihat persentase efektivitas analgesik bahan uji, dilakukan
dengan membandingkan persen proteksi kelompok bahan uji terhadap
persen proteksi kelompok kontrol positif (asetosal). Persentase efektivitas
analgesik bahan uji pada dosis I yaitu sebesar 99,45%; dosis II yaitu sebesar
99,77 %; dan dosis III sebesar 99,73 %. Nilai % efektivitas yang paling
mendekati efektivitas dari asetosal adalah pada dosis II. Dari hasil tersebut
dapat diketahui bahwa dosis yang diberikan dapat memberikan efektivitas
analgesik yang hampir setara dengan kontrol positif (asetosal).
Dari data yang diperoleh, diketahui bahwa masing-masing kelompok
perlakuan menghasilkan rata-rata geliat kumulatif yang berbeda-beda dan
untuk mengetahui data itu berbeda signifikan atau tidak maka dilakukan
analisis statistik dengan uji ANOVA satu jalan menggunakan SPSS version
21 for windows, dengan taraf kepercayaan 95%. Persen proteksi analgetika
yang diperoleh terlebih dahulu diuji normalitasnya dengan uji KlomogorovSmirnov untuk mengukur apakah data memiliki distribusi normal sehingga
dapat dipakai dalam statistik parametrik. Dari tabel One-sample KlomogrovSmirnov test diperolehangka probabilitas atau Asymp. Sig. (2-tailed). Nilai
ini dibandingkan dengan 0,05 (dalam kasus ini menggunakan taraf
signifikansi atau adalah 5%) untuk pengambilan keputusan dengan
pedoman jika nilai signifikansi kurang dari 0,05 maka distribusi data adalah
tidak normal dan jika nilai signifikansi lebih besar dari 0,05 maka distribusi
data adalah normal. Pada tabel Test of Normality, hasil uji memperlihatkan
bahwa data terdistribusi tidak normal dengan nilai sebesar 0,024 (0,024 <
0,05).
Selanjutnya dilakukan uji homogenitas varian dengan menggunakan
significance level sebesar 5%, Jika probabilitas kurang dari 0,05 maka H0

ditolak dan jika probabilitas lebih besar 0,05 maka H0 diterima. Nilai
Levene Statistic atau Levene hitung adalah 2,735 dengan probabilitas
sebesar 0,058. Oleh karena probabilitas lebih besar dari (0,058 > 0,05)
maka H0 diterima yang berarti varian homogen atau tidak ada perbedaan
(sama) daya analgetika yang dihasilkan dan dosis yang diberikan kepada
mencit percobaan. Dengan demikian asumsi kesamaan varian untuk uji OneWay ANOVA sudah terpenuhi.
Hasil uji statistik parametrik analisis varian (ANAVA) satu jalan
diperoleh hasil yang signifikan. Hal ini ditunjukan dengan nilai signifikan
0,000 yang berarti lebih kecil dari 0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa
rata-rata persen proteksi tiap kelompok perlakuan memang benar-benar
berbeda.

VII.

Simpulan
Berdasarkan pangamatan dan uraian diatas dapat diambil simpulan
bahwa pada uji aktivitas

VIII.

Daftar Pustaka
Anief, Moh. (1995). Prinsip Umum dan Dasar Farmakologi. Yogyakarta :
Gadjah Mada University
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. (2005). Pharmaceutical Care
untuk Penyakit Diabetes Mellitus. Dirktorat Bina Farmasi Komunitas
dan Klinik. Jakarta.
Gunawan, G dan Sulistia. (1995). Farmakologi dan Terapi Edisi IV.
Jakarta: FK-UI
Katzung,

B.G.(1998). Farmakologi

Dasar

Jakarta:Penerbit Buku Kedokteran EGC.

dan

Klinik.

Edisi

VI.