Anda di halaman 1dari 12

ASUHAN KEPERAWATAN

PALIATIF PADA TN. B DENGAN


GANGGUAN GINJAL KRONIS
DI SHKJ
Kelompok:
Erwin
Lisa
Onitius
Ribka
Yudith

Pendahuluan
Gagal Ginjal Kronis (GGK)
kondisi kerusakan ginjal dan penurunan fungsi
ginjal mempertahankan metabolisme dan
keseimbangan cairan dan elektrolit.
GGK dapat berlangsung secara dan irreversible
yang biasanya disebabkan oleh penyakit ginjal
primer, diabetes melitus, hipertensi, atau
penyakit lainnya.

Pengkajian
Data Subjektif
Pasien mengeluh terdapat masalah pada perut dan
sedikit pusing.
Keluarga mengatakan berat badan pasien naik 3,3
kg
Pasien mengatakan kebiasaan minum 750ml/hari,
makan porsi, 2 kali sehari
Keluarga mengatakan buang air kecil normal tapi
tidak banyak. Buang air besar sekali sehari.
Pasien mengatakan nafsu makan berkurang sejak
3 hari sebelum masuk rumah sakit.

Pengkajian
Data Objektif
BB: 55,8kg
Tangan kiri terpasang cimino dan sedang
dilakukan hemodializa
TTV:
BP:160/80mmHg
R: 20/mnt
N: 84x/mnt
T: 37o

DATA FOKUS
Data Objektif
Riwayat penyakit: DM
Hasil Pemeriksaan Lab:
Ureum Darah 131 mg/dL
Kreatinin 10,10 mg/dL
Kalium 3,6 mmol/L
Hemoglobin 10,6 g/dL

Pengkajian
Pengkajian yang kurang
- Pengkajian nyeri pada kepala dan abdomen.
- Edema: Palpasi abdomen, Perkusi abdomen
- Berat badan naik dalam berapa lama
- Sejak brapa lama dan tanggal terakhir cuci darah.
- Riwayat penyakit: hipertensi, vertigo.
- USG abdomen (ginjal)
- Pemeriksaan AGD
- Pemeriksaan gula darah sewaktu
- Pemeriksaan Urine (Urinalisis)
- Pemeriksaan laju GFR

Diagnosa Keperawatan
1.

Gangguan keseimbangan cairan: lebih dari


kebutuhan tubuh ditandai dengan kenaikan
berat badan.
Kriteria evaluasi:
Menunjukkan perubahan berat badan yang
stabil
Menunjukkan turgor kulit normal tanpa
oedema
Memiliki keseimbangan antara intake dan
output cairan tubuh

Intervensi keperawatan
Pantau

berat badan harian


Monitor TTV
Berikan penkes mengenai cara perawatan kulit
yang benar, misalnya dengan menggunakan
body lotion
Berikan penkes tentang jumlah cairan yang
harus dikonsumsi per hari
Kolaborasi pemberian obat diuretik

DIAGNOSA KEPERAWATAN
2. Nutrisi kurang dari kebutuhan b/d anemia
ditandai dengan Hb rendah.
Kriteria evaluasi:
Menunjukkan Hb 11-12 g/dL
Menunjukkan peningkatan nafsu makan
Pasien dapat memahami pola diet yang
sesuai dengan kondisi tubuhnya

INTERVENSI KEPERAWATAN

Monitoring AGD, gula darah sewaktu


Kaji penyebab pasien tidak nafsu makan
Dukung pasien untuk istirahat sebelum makan
Ajarkan untuk makan sedikit tapi sering
Batasi pemberian minum saat makan, 1 jam
sebelum makan, dan 1 jam sesudah makan
Dukung pasien untuk merawat kebersihan mulut
Ciptakan suasana yang nyaman selama makan
Ajarkan pasien dan keluarga diet sehat yaitu
mengurangi lemak,garam, dan gula

Diagnosa Keperawatan
3. Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul:
Nyeri akut berhubungan dengan metabolik
asidosis, ditandai dengan PH rendah
Kriteria evaluasi:
Skala nyeri dibawah 4 dari skala 0 sampai 10
(Daniels, 2010)
Pasien merasa nyaman
Pasien dapat tidur dengan tenang

INTERVENSI Keperawatan

Observasi nyeri : lokasi, karakteristik, onset, durasi,


frekuensi, kualitas, intensitas atau skala
nyeri, dan faktor pencetus.
Kaji keefektivitasan langkah-langkah pain control
(penggunaan nonanalgesic, penggunaan analgesic,
laporan pengontrolan nyeri).
Anjurkan untuk banyak istirahat
Ajar dan bantu klien untuk dapat melakukan teknik
relaksasi.
Ajar dan bantu klien untuk dapat melakukan teknik
distraksi, aplikasi panas/dingin, pemijatan.