Anda di halaman 1dari 9

PENGERTIAN CENTRIFUGE

Sentrifus merupakan alat yang digunakan untuk memisahkan organel berdasarkan massa
jenisnya melalui proses pengendapan. Dalam prosesnya, sentrifus menggunakan prinsip rotasi
atau perputaran tabung yang berisi larutan agar dapat dipisahkan berdasarkan massa jenisnya.
Larutan akan terbagi menjadi dua fase yaitu supernatant yang berupa cairan dan pellet atau
organel yang mengendap. Peralatan sentrifus terdiri dari sebuah rotor atau tempat untuk
meletakan larutan yang akan dipisahkan. Rotor ini nantinya akan berputar dengan cepat yang
akan mengakibatkan larutan akan terpisah menjadi dua fase. Semakin cepat perputaran yang
dilakukan, semakin banyak pula organel sel yang dapat diendapkan begitu juga sebaliknya.
Sebelum sentrifus dioperasikan, ada beberapa hal penting yang perlu diperhatikan
operator seperti rotor dalam sentrifus harus diseimbangkan, alat harus benar benar siap
diperiksa apakah ada kerusakan, dan lain lain. Pada saat sentrifus sedang berputar tutup mesin
tidak boleh dibuka. Sebagian besar dari mesin mesin ini mempunyai alat pengaman yang
mencegah tutup mesin ini terbuka. Akan tetapi, ada beberapa sentrifus yang tidak mempunyai
alat tersebut. dalam pengoperasian sentrifus ini juga memerlukan kehati-hatian dari operator
jangan sampai rambut atau jas lab tersangkut pada rotor yang sedang berputar karena akan sangat
membahayakan. Setelah sampel selesai disentrifus sampel kemudian dipindahkan dari
rotor. Sentrifus kemudian dingin setelah digunakan dan tutupnya harus dibiarkan terbuka agar
semua air yang mengembun dapat menguap.
2.2 SEJARAH PENEMUAN CENTRIFUGE

English militer insinyur Benjamin Robins (1707-1751) menciptakan aparatur lengan


berputar untuk menentukan tarik . Pada tahun 1864, Antonin Prandtl menemukan centrifuge susu
pertama untuk memisahkan krim dari susu. Dalam pemisah sentrifugal kontinyu yang pertama
kali, membuat aplikasi komersial layak.
2.3 JENIS JENIS CENTRIFUGE

Ada beberapa klasifikasi centrifuge menurut jenisnya, antara lain :

a.

General Purpose Centrifuge


Model biasanya adalah tabletop (bisa diletakkan di atas meja) yang dirancang untuk
pemisahan sampel urine, serum atau cairan lain dari bahan padat yang tidak larut. Centrifuge ini
biasanya berkecepatan 0-3000 rpm, dan bisa menampung sampel dari 5-100 ml.

b.

Micro Centrifuge
Atau disebut juga microfuges, memutar microtubes khusus pada kecepatan tinggi. Volume
micotubes berkisar 0.5-2.0 ml.

c.

Speciality Centrifuge
Yaitu centrifuge yang dipakai untuk keperluan yang lebih spesifik. Seperti microhematocrit
centrifuges dan blood bank centrifuges, yang dirancang untuk pemakaian spesifik di
laboratorium klinik. Microhematocrit centrifuge adalah merupakan variasi dari microcentrifuge
yang dapat menampung sampel kapiler untuk pengukuran volume hematocrit pack cell,
sedangkan Blood Bank Centrifuge adalah centrifuge yang dipakai di bank darah dan serologi
yang dirancang untuk memisahkan sampel serologis dalam tabung.
Jenis lain adalah centrifuge berkecepatan tinggi, yaitu ultracentrifuges dan refrigerated
centrifuges. Centrifuge berkecepatan tinggi berputar pada kecepatan 0-20.000 rpm dan
ultracentrifuge berputar pada kecepatan di atas 50.000 rpm. Kebanyakan centrifuge ini
dilengkapi dengan sistem pendinginan untuk menjaga sampel tetap dingin selama sentrifugasi.
Centrifuge ini lazim dipakai di laboratorium penelitian.

Jenis-jenis rotor pada centrifuge :

a.

Swing Out / Horizontal Rotor


Keuntungan
Menghasilkan

butiran

endapan

yang

terdistribusi

merata

Dapat disesuaikan dengan berbagai tabung. Bisa untuk volume tunggal yang besar
Kerugian
Kecepatannya terbatas. Menimbulkan gesekan yang tinggi (bunyi,panas, kecepatannya
lambat) Ada bagian bergerak yang lebih banyak
b.

Fixed Angle Rotor


Keuntungan

Bisa berkecepatan tinggi Memberikan jalur pemisahan yang lebih pendek Memberikan
dukungan tube yang lebih maksimum. Menghasilkan gesekan dan panas yang lebih sedikit
Kerugian
Menghasilkan butiran endapan yang tidak rata Memiliki kapasitas yang lebih terbatas
Membuat tube menerima tekanan yang tinggi Tips tube, tube tanpa tutup tidak bisa diisi penuh.

c.

Drum Rotor
Keuntungan
Menghasilkan

butiran

endapan

yang

terdistribusi

merata

Memiliki kapasitas besar.


Kerugian
Terbatas pada micro-volume tube Tidak dapat menghasilkan tenaga yang sama dengan angle
rotor
d.

Winshield Rotor
Keuntungan
Mengurangi tingkat gesekan dan panas. Meningkatkan kecepatan potensial dari swing-out
rotor
Kerugian
Meningkatkan cost rotor Meningkatkan berat rotor. Memerlukan tempatyang lebih besar
untuk menampung winshield

2.4 PRINSIP KERJA ALAT CENTRIFUGE

Prinsip sentrifugasi didasarkan pada pemisahan molekular dari sel atau organel
subselular. Pemisahan tersebut berdasarkan konsep bahwa partikel yang tersuspensi di sebuah
wadah akan mengendap (bersedimentasi) ke dasar wadah karena adanya gaya gravitasi.
Sehingga laju pengendapan suatu partikel yang tersuspensi tersebut dapat diatur dengan
meningkatkan atau menurunkan pengaruh gravitasional terhadap partikel. Pengaturan laju
pengendapan tersebut dapat dilakukan dengan cara menempatkan wadah yang berisi suspensi

partikel kemesin sentrifugasi tepatnya pada bagian rotor yang kemudian akan berputar dengan
kecepatan tertentu.
Hal tersebut tergantung pada ukuran dan bobot jenis dari suspensi. Teknik ini dapat
digunakan untuk mengisolasi dan mengkarakterisasi molekul biologi dan komponen selular.
Hasil sentrifugasi terbagi menjadi dua, yaitu supernatan dan pelet. Supernatan adalah substansi
hasil sentrifugasi yang memiliki bobot jenis yang lebih rendah. Posisi dari substansi ini berada
pada lapisan atas dan warnanya lebih jernih. Sementara pelet adalah substansi hasil sentrifugasi
yang memiliki bobot jenis yang lebih tinggi.

Sentrifugasi adalah suatu teknik pemisahan yang digunakan untuk menisahkan suspensi
yang jumlahnya Sentrifugasi yang cepat menghasilakan gaya sentrifugal lebih besar sehingga
partikel tersusupensi mengendap di dasar tabung reaksi kemudian didekantasi (dipipet). Gaya
sentifugal adalah gaya yang terjadi akibat adanya putaran, arah gayanya adalah dari titik pusat
putaran keluar menuju jari-jari luar. Pemisahan menggaunakan gaya ini pada penerapannya
biasanya dikenakan pada pemisahan fasa padat dengan fasa cair yang tercampur. Pemisahan
menggunakan gaya ini dilakukan apabila perbedaan densitas antara kedua fasa tidak terlalu
besar, bisa dalam bentuk campuran suspensi, sehingga pemisahan dengan grafitasi sukar
dilakukan.
Pemisahan antara dua fasa cair yang membentuk emulsi juga dapat dilakukan dengan
cara pemberian gaya sentrifugal. Gaya ini berfungsi ganda, yaitu sebagai perusak sistem emulsi
dan memisahkan kedua fasa cairnya. Peralatan sentrifugasi untuk memisahkan dua fasa cair
dapat dikelompokkan menjadi dua tipe, yaitu turbular centifuge dan disk bowl centrifuge.

Bowl centrifuge
Turbular centrifuge

Centrifuse yang digunakan dalam percobaan ini adalah disc bowl yang beroperasi secara batch.
Alat ini terdiri dari piringan piringan berbentuk mangkok tersusun membentuk satu kesatuan.
Tiap piringan terdapat lubang kecil ditengah untuk jalannya umpan, sedangkan piringan
mangkok membentuk celah sebagai jalan keluar untuk masing-masing cairan yang mengandung
berat jenis berbeda, setelah dikenai gaya sentrifugal. Perolehan dari masing-masing celah akan
terkumpul dan keluar dari dua jalan yang berbeda. . Gaya sentrifugal, Fc dalam N dapat
dirumuskan sebagai berikut :

Fc m ar m r 2 ............. (SI)
dimana,

V
; V = kecepatan tangensial (m/det)
r
2

V
V
Fc m r m
r
r

Kecepatan rotasi dinyatakan sebagai N, dimana N = rev/mnt, sehingga

2N
60 60 V

; N
2V
2 r
60

substitusi ke Fc, menjadi

Fc m r 2
2N
m r

60

Fc m 2N
r

V
V 60

Fc
2N
r

V
60

Secara umum sentrifugasi adalah proses pemisahan dengan menggunakan gaya sentrifugal
sebagai driving force. Pemisahan dapat dilakukan terhadap fasa padat cair tersuspensi maupun
campuran berfasa cair-cair. Pada pemisahan dua fasa cair dapat dilakukan apabila kedua cairan
mempunyai perbedaan rapat massa. Semakin besar perbedaan rapat massa dari kedua cairan semakin
mudah dipisahkan dengan cara sentrifugasi. Semakin mudah dipisahkan yang dimaksud adalah semakin
kecil energi yang diperlukan untuk proses pemisahannya.
Dua cairan yang dipisahkan dengan metode sentrifugasi biasanya berbentuk dua fasa cair yang
teremulsi. Pemisahan paling sering kita jumpai dalam industri adalah pemisahan lemak yang terdapat
dalam susu full cream. Dengan sentrifugasi dipisahkan lemaknya sehingga diperoleh susu skim, susu
dengan

kadar

lemak

yang

rendah,

yaitu

berkisar

3%

berat.

Dalam keperluan lain operasi sentrifugasi juga dapat berfungsi ganda, yaitu sebagai pemisah untuk
campuran maupun sebagai operasi yang membantu proses pengeringan bahan. Fungsi pengeringan
utamanya biasanya adalah adanya tarikan udara vakum atau suhu yang agak tinggi.
Salah satu teknik yang dapat dipergunakan untuk memisahkan campuran ini adalah teknik
sentrifugasi, yaitu metode yang digunakan dalam untuk mempercepat proses pengendapan dengan
memberikan gaya sentrifugal pada partikel-partikelnya.

Gaya sentifugal adalah gaya yang terjadi akibat adanya putaran, arah gayanya adalah dari titik
pusat putaran keluar menuju jari-jari luar. Pemisahan menggunakan gaya ini pada penerapannya
biasanya dikenakan pada pemisahan fasa padat dengan fasa cair yang tercampur. Pemisahan
menggunakan gaya ini dilakukan apabila perbedaan densitas antara kedua fasa tidak terlalu besar, bisa
dalam bentuk campuran suspensi, sehingga pemisahan dengan gravitasi sukar dilakukan.
Pemisahan sentrifugal menggunakan prinsip dimana objek diputar secara horizontal pada jarak
tertentu. Apabila objek berotasi di dalam tabung atau silinder yang berisi campuran cairan dan partikel,
maka campuran tersebut dapat bergerak menuju pusat rotasi, namun hal tersebut tidak terjadi karena
adanya gaya yang berlawanan yang menuju ke arah dinding luar silinder atau tabung, gaya tersebut
adalah gaya sentrifugasi. Gaya inilah yang menyebabkan partikel-partikel menuju dinding tabung dan
terakumulasi membentuk endapan.
Pemisahan antara dua fasa cair yang membentuk emulsi juga dapat dilakukan dengan cara
pemberian gaya sentrifugal. Gaya ini berfungsi ganda, yaitu sebagai perusak sistem emulsi dan
memisahkan kedua fasa cairnya.
Peralatan sentrifugasi untuk memisahkan dua fasa cair dapat dikelompokkan menjadi dua tipe,
yaitu turbular centifuge dan disk bowl centrifuge.
Centrifuge yang digunakan dalam percobaan ini adalah disc bowl yang beroperasi secara batch.
Alat ini terdiri dari piringan piringan berbentuk mangkok tersusun membentuk satu kesatuan. Tiap
piringan terdapat lubang kecil ditengah untuk jalannya umpan, sedangkan piringan mangkok
membentuk celah sebagai jalan keluar untuk masing-masing cairan yang mengandung berat jenis
berbeda, setelah dikenai gaya sentrifugal. Perolehan dari masing-masing celah akan terkumpul dan
keluar dari dua jalan yang berbeda.

Gambar 1. Disk Bowl Centrifuge

Gambar 2. Prinsip Kerja Disk Bowl Centrifuge

Sentrifugasi digunakan dalam pemisahan krim susu untuk menghasilkan dan skim susu. Disc
bowl centrifuge biasanya digunakan untuk tugas ini. Mereka mungkin kedap disegel dan dilengkapi
dengan pompa sentripetal. Biasanya susu dipanaskan sampai antara 40C dan 50C sebelum pemisahan,
untuk mengurangi kekentalan dan mengoptimalkan perbedaan densitas antara fasa lemak dan berair. Isi
lemak yang susu skim dapat dikurangi hingga kurang dari 0,05%. Meskipun proses kontinu, padatan larut
hadir dalam susu (partikel kotoran, kasein micelles, mikroorganisme) membangun seperti lumpur dalam
mangkuk sentrifugal. Mangkuk harus membersihkan pada interval. Alternatifnya, nozzle atau membuka
diri sentrifugal dapat digunakan, tetapi dengan outlet untuk krim dan susu skim serta lumpur. Lemak
dapat pulih oleh sentrifugasi.
Ada

banyak

aplikasi

lain

untuk

sentrifugasi

dalam

pengolahan

makanan,

misalnya mangkuk berbentuk tabung mesin untuk mengklarifikasi sari dan gula sirup memisahkan
hewan darah ke dalam plasma dan hemoglobin, nozzle dan mesin membuka diri untuk dewatering pati
dan sentrifuge untuk memulihkan decanting hewan dan tumbuhan protein, memisahkan lemak dari
daging dan memisahkan comminuted kopi dan teh slurries.

Begitu pula dalam proses pembuatan minyak kelapa, dimana teknik pemisahan sentrifugasi
cukup berperan. Buah kelapa dihancurkan, dan diperas sehingga didapat bagian santan. Didalam santan
terdapat campuran minyak dengan air. Dengan melakukan sentrifugasi dengan kecepatan antara 30003500 rpm, maka terjadi pemisahan dan terdapat dua bagian yaitu fraksi kaya minyak (krim) dan fraksi
miskin minyak (skim). Selanjutnya krim diasamkan, kemudian diberi perlakuan sentrifugasi sekali lagi
untuk memisahkan minyak dari bagian bukan minyak.
Dalam pengolahan minyak kelapa, sering juga dilakukan modifikasi khususnya dalam
pemisahan krim untuk mendapatkan bagian minyak. Modifikasi tersebut dilakukan dengan cara
pemanasan krim, dan akan dihasilkan padatan dan minyak, selanjutnya dengan penyaringan kita
dapatkan minyak kelapa yang bersih dan jernih.

Perhitungan Gaya Sentrifugal (Fc)


Gaya sentrifugal dapat dirumuskan sebagai berikut :
dimana,
Fc

: gaya sentrifugal (Newton)

Fc : gaya

sentrifugal

tiap

(Newton/kg)
: kecepatan sudut (rad)
N

: kecepatan putar (rotasi/detik)

: jari-jari (m)

: massa (kg)

satuan

massa