Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN
Perkembangan ilmu gizi merupakan suatu evolusi dari kehidupan purba.
Pencarian makanan pada masa purba, perkembangan ilmu pengetahuan pada abad
pertengahan merupakan titik tolak para ahli berpendapat demikian.
Pengertian gizi berubah seiring dengan bejalannya waktu, dari zaman purba
sampai sekarang. Dahulu manusia purba mencari makanana hanya untuk bertahan
hidup. Kemudian terus berkembang sampai gizi berhubungan dengan hal
penyembuhan yaitu sebagai obat, dan terus mengalami perkembangan sampai gizi
menjadi sebuah ilmu.
Di indonesia saat ini, perkembangan ilmu gizi juga semakin pesat. Berbagai
tokoh-tokoh yang berpartisipasi dalam pengembangan gizi di Indonesia bermunculan.
Peran mereka sangat penting dalam menyadarkan masyarakat Indonesia akan
pentingnya gizi pada tubuh.
Kehidupan, tak luput dari yang namanya masalah. Hingga saat ini,
permasalahn gizi merupakan salah satu permasalahn yang menjadi sorotan utama,
dan perlu mendapatkan perhatian sungguh-sungguh untuk diatasi. Berbagai
permasalahan gizi, seperti gizi buruk pada balita, kekurangan berbagai jenis vitamin
yang dampaknya menimbulkan berbagai penyakit, serta masih banyak lagi
permasalahn-permasalahn yang menyangkut gizi. Oleh karena itu, untuk mengetahui
lebih jauh tentang sejarah perkemabngan ilmu gizi yang terjadi di Indonesia serta
permasalahnpermasalahan gizi yang dihadapai saat ini, maka disusunlah makalah
ini.

Perkembangan Gizi | 1

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Gizi
Kata gizi berasal dari bahasa Arab gizzah, dalam bahasa latin nutrire
artinya makanan atau zat makanan sehat.

Sedangkan Ilmu gizi adalah ilmu

tentang makanan, zat-zat gizi, dan substansi yang terkandung didalamnya, peran
dan keseimbangannya, untuk kesehatan dan masalah kesehatan. Definisi ilmu gizi
adalah proses tubuh memanfaatkan makanan yang dimulai dari mengunyah,
menelan, mencerna, menyerap, mendistribusi, menggunakan dan membuang yang
tidak terpakai

Gambar : makanan bergizi

Makan makanan yang beranekaragam sangat bermanfaat bagi kesehatan.


Makanan yang beraneka ragam yaitu makanan yang mengandung unsur-unsur zat
gizi yang diperlukan tubuh baik kualitas maupun kuantintasnya, dalam pelajaran
ilmu gizi biasa disebut triguna makanan yaitu, makanan yang mengandung zat
tenaga, pembangun dan zat pengatur. Apabila terjadi kekurangan atas
kelengkapan salah satu zat gizi tertentu pada satu jenis makanan, akan dilengkapi

Perkembangan Gizi | 2

oleh zat gizi serupa dari makanan yang lain. Jadi makan makanan yang beraneka
ragam akan menjamin terpenuhinya kecukupan sumber zat tenaga, zat
pembangun dan zat pengatur.
B. Sejarah Perkembangan Gizi di Dunia

Gambar: sejarah perkemabangan ilmu gizi

Abad sebelum masehi filosof Junani bernama Hippocrates (460-377 SM),


yang dikenal sebagai Bapak Ilmu Kedokteran, dalam salah satu tulisannya
berspekulasi tentang peran makanan dalam pemeliharaan kesehatan dan
penyembuhan penyakit yang menjadi dasar perkembangan ilmu dietetika yang
belakangan dikenal dengan Terapi Diit
Memasuki abad ke-16 berkembang doktrin bukan saja pemeliharaan
kesehatan yang dapat dicapai dengan pengaturan makanan tetapi kemudian
berkembang juga tentang hubungan antara makanan dan panjang umur. Misalnya
Cornaro, yang hidup lebih dari 100 tahun (1366-1464) dan Francis Bacon (15611626) berpendapat bahwa makan yang diatur dengan baik dapat memperpanjang
umur. Memasuki abad ke-17 dan ke-18, tercatat berbagai penemuan tentang
sesuatu yang dimakan (makanan) yang berhubungan dengan kesehatan semakin
Perkembangan Gizi | 3

banyak dan jelas, baik yang bersifat kebetulan maupun yang dirancang yang
kemudian mendorong berbagai ahli kesehatan waktu itu untuk melakukan
berbagai percobaan.
Pada Abad ke-18 berbagai penemuan ilmiah dimulai, termasuk ilmu-ilmu
yang mendasari ilmu gizi. Satu diantaranya yang terpenting adalah penemuan
adanya hubungan antara proses pernapasan yaitu proses masuknya O2 ke dalam
tubuh dan keluarnya CO2, dengan proses pengolahan makanan dalam tubuh oleh
Antoine Laurent Lavoisier (1743-1794).
Lavoisier bersama seorang ahli fisika Laplace merintis untuk pertama kalinya
penelitian kuantitatif mengenai pernapasan dengan percobaan binatang (kelinci).
Oleh karena itu Lavoisier selain sebagai Bapak Ilmu Kimia, dikalangan ilmuwan
gizi dikenal juga sebagai Bapak Ilmu Gizi Dunia.
Pada Abad ke 19 hingga memasuki Abad ke 20, tokoh-tokoh dunia berhasil
menemukan berbagai penemuan yang mendasari munculnya ilmu gizi, misalnya
pada tahun Tahun 1687 = Penetapan standar makanan. Dimana penetapan ini
mengatur tentang makanan yang baik untuk tubuh dan yang tidak baik untuk
tubuh.
Pada abad ke 20 Mc Collum, Charles G King = melanjutkan penelitian vitamin
kemudian terus berkembang hingga muncul SCIENCE of NUTRION. Adalah
Suatu cabang ilmu pengetahuan kesehatan (kedokteran) yang berdiri sendiri yaitu
Ilmu Gizi adalah Ilmu pengetahuan yang membahas sifat-sifat 4nergy44 yang
terkandung dalam makanan, pengaruh metaboliknya serta akibat yang timbul bila
terdapat kekurangan zat gizi, ( Soekirman, 2000),
Dalam perkembangan selanjutnya permasalahan gizi mulai bermunculan
secara kompleks yang tidak dapat ditanggulangi oleh para ahli gizi dan sarjana
gizi saja, sehingga muncul Ilmu gizi yang menurut komite Thomas dan Earl
(1994) adalah The NUTRITION SCIENCES are the most interdisciplinary of all

Perkembangan Gizi | 4

sciences. Yang arti bebasnya menyatakan bahwa ilmu gizi merupakan ilmu
yang melibatkan berbagai disiplin ilmu pengetahuan.
C. Sejarah Perkembangan Ilmu Gizi di Indonesia
Kegiatan penelitian gizi di Indonesia mulai dikembangkan sejak pertengahan
abad ke-19. Tetapi baru dilembagakan pada tahun 1934 dengan nama Instituut
voor Onderzoek der Volksvoeding (IOVV) yang berlokasi di Bogor dan pada
tahun 1939 berganti nama menjadi Instituut voor Volksvoeding (IVV).

ii
Gambar : i. Instituut voor Volksvoeding, ii. Prof. Dr. Poorwo Soedarmo

Arah penelitian gizi selama masa penjajahan lebih ditujukan pada kepentingan
pemerintah Hindia Belanda. Penelitian gizi yang mengarah pada kepentingan
Nasional baru dikembangkan sejak tahun 1950, setelah pengelolaan IVV diambil
alih pemerintah Republik Indonesia. IVV kemudian berganti nama menjadi
Lembaga Makanan Rakyat (LMR) dan pimpinan dipercayakan kepada Prof. Dr.
Poorwo Soedarmo (Pada Kongres I Persatuan Ahli Gizi Indonesia tahun 1967,
ditetapkan sebagai Bapak Gizi Indonesia).
Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI No.114/Men.Kes.RI/75
nama Lembaga Makanan Rakyat berubah menjadi Pusat Penelitian dan
Perkembangan Gizi | 5

Pengembangan Gizi (Puslitbang Gizi) Departemen Kesehatan R.I. Kemudian


berubah menjadi Pusat Penelitian dan Pengembangan Gizi dan Makanan
berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan No. 1277/ Menkes/SK/XI/2001.
Selanjutnya nama Puslitbang Gizi dan Makanan dikukuhkan kembali sesuai Surat
Keputusan Menteri Kesehatan No. 1575/ Menkes/ PER/XI/2005.
Berikut ini beberapa hasil penelitian dalam sejarah perkembangan ilmu gizi di
Indonesia :
1. Belanda mendirikan Laboratorium Kesehatan (15-1-1888) di Jakarta.
Tujuannya Menanggulangi Penyakit Beri-Beri di Indonesia dan Asia
2. Tahun 1934 = Lembaga Makanan Rakyat
3. Tahun 1938, bermula dari Tahun 1919, Jansen dan Donath meneliti masalah
Gondok di wonosobo, kemudian oleh pemerintah Hindia Belanda menfaslitasi
pembentukan Lembaga Eijkman. Beberapa Kegiatannya berupa survai gizi di
tahun 1927-1942, oleh Jansen dan Kawan-kawan pada 7 lokasi bertempat di
jawa, seram dan lampung yang bertujuan Mengamati Pola Makan, Keadaan
Gizi, Pertanian dan perekonomian. Lembaga ini juga berhasil melakukan
Analisis Bahan Makanan yang sekarang dikenal sebagai Daftar Komposisi
Bahan Makanan disingkat atau dikenal dengan DKBM
4. Tahun 1930, De Hass dkk menemukan defisiensi Vitamin A, (1935) meneliti
tentang KEP (Kurang Energi Protein)
5. Tahun 1950, Lembaga Makanan Rakyat berada dibawah Kementerian
Kesehatan RI ( diketuai Prof. Poerwo Soedarmo Pendiri PERSAGI atau
dikenal juga sebagai Bapak Gizi Indonesia. Bapak Poerwo Soedarmo juga
berhasil memperkenalkan promosi gizi yang baik dengan istilah Empat Sehat
Lima Sempurna yang begitu 6nergy6 pada waktu itu sampai pada
pemerintahan Orde Baru.
D. Hari Gizi Nasional

Perkembangan Gizi | 6

Pentingnya gizi dalam kehidupan bangsa Indonesia sejatinya sudah


dirintis sejak lama oleh Prof Poerwo Soedarmo. Sejak awal kemerdekaan,
Profesor Poerwo yang kemudian dijuluki sebagai bapak gizi Indonesia telah
melihat pentingnya gizi dalam sebuah kehidupan berbangsa.

Gambar : 4 sehat 5 sempurna

Hingga lahirlah slogan empat sehat lima sempurna. Kemudian, oleh J


Leimena, Menteri Kesehatan RI saat itu, Prof Poerwo diminta untuk mengepalai
Lembaga Makanan Rakyat (LMR). LMR yang lebih dikenal dengan nama Institut
Voor Volksvoeding (IVV) pada saat itu merupakan bagian dari lembaga
penelitian kesehatan, yakni lembaga Eijckman. Pada awal pendirian lembaga
tersebut, kondisi masyarakat Indonesia masih memprihatinkan.
Kesadaran akan pentingnya gizi belum dirasakan akibat kemiskinan dan
kondisi masyarakat yang masih terbelakang. Sehingga prioritas utama yang
dilakukan oleh Poorwo Soedarmo adalah memberikan kesadaran dan pendidikan
kepada masyarakat tentang pentingnya gizi. Terlebih saat itu, kondisi masyarakat
masih sangat memprihatinkan. Banyak yang masih buta aksara dan miskin. Untuk
itu, Poerwo memprioritaskan pendidikan kader-kader gizi yang dapat langsung
berhubungan dengan masyarakat. Pertama-tama didirikan Sekolah Djuru
Perkembangan Gizi | 7

Penerang Makanan (SDPM) pada tanggal 26 Januari 1951, Sekolah Ahli Diit
(1953), Akademi Pendidikan Nutrisionis/Ahli Diit (APN/AD) (1956), yang
akhirnya menjadi Akademi Gizi (1965), dan pendirian Bagian Imu Gizi, FKUI
(1958). Sejak itu, tanggal tersebut ditetapkan sebagai Hari Gizi Nasional.
Hari Gizi Nasional pertama kali diadakan oleh LMR pada pertengahan
tahun 1960-an, dan dilanjutkan oleh Direktorat Gizi pada tahun 1970-an dan
terkahir diselenggarakan pada tahun 1999untuk memperingati dimulainya
pengkaderan tenaga gizi Indonesia dengan berdirinya Sekolah Juru Penerang
Makanan tanggal 26 Januari 1951. Sejak saat itu pendidikan tenaga gizi terus
berkembang pesat di banyak perguruan tinggi di Indonesia.
E. Permasalahan Gizi di Indonesia
Masalah gizi adalah gangguan kesehatan seseorang atau masyarakat yang
disebabkan oleh tidak seimbangnya pemenuhan kebutuhannya akan zat gizi yang
diperoleh dari makanan. Masalah gizi yang dalam bahasa Inggris disebut
malnutrition, dibagi dalam dua kelompok yaitu masalah gizi-kurang (under
nutrition) dan masalah gizi-lebih (over nutrition), baik berupa masalah gizi-makro
kurang 8nergy dan protein (KEP) ataupun gizi-mikro seperti kurang vitamin A,
kurang yodium, dan kurang zat bes
Permasalahan gizi di Indonesia selama beberapa tahun terakhir menjadi
semakin kompleks. Menurut data, Sekitar 37,3 juta penduduk hidup di bawah
garis kemiskinan, separo dari total rumah tangga mengonsumsi makanan kurang
dari kebutuhan sehari-hari, lima juta balita berstatus gizi buruk, dan lebih dari 100
juta penduduk berisiko terhadap berbagai masalah kurang gizi. Selain kasus gizi
buruk yang masih banyak terjadi, saat ini kecenderungan kelebihan gizi atau
obesitas menjadi di sejumlah kelompok masyarakat menjadi masalah baru di
bidang gizi. Para ahli gizi menyebutnya sebagai masalah gizi ganda. Aneh
memang , dilain sisi orang kekurangan gizi, dan disisi lain orang kelebihan gizi.

Perkembangan Gizi | 8

Masalah gizi tidak dapat ditangani dengan kebijakan dan program


sepotong-sepotong dan jangka pendek serta sektoral, apalagi hanya ditinjau dari
aspek pangan. Untuk itu diperlukan kebijakan pembangunan di bidang ekonomi,
pangan, kesehatan dan pendidikan, serta keluarga berencana yang saling terkait
dan mendukung, yang secara terintegrasi ditujukan untuk mengatasi masalah gizi
(kurang dan lebih) dengan meningkatkan status gizi masyarakat (World Bank,
2006).
Selain itu, strategi pencegahan masalah gizi ganda antara lain perlunya
penyempurnaan panduan gizi seimbang bagi profesi serta pelaku kebijakan dan
program. Gizi seimbang tersebut merupakan penyempurnaan dari pedoman 4
sehat 5 sempurna. Juga perlu pendidikan gizi seimbang mulai diajarkan pada
anak sekolah dengan menggunakan alat dan prinsip yang baru agar mengena dan
komunikatif seperti dalam bentuk komik.
Kemitraan dengan profesi lain merupakan strategi yang juga penting
dalam menyampaikan panduan gizi seimbang. Untuk sub tema arah
penyempurnaan pesan gizi seimbang, perlu adanya rumusan pesan-pesan yang
mudah dipahami masyarakat dalam upaya sosialisasi gizi seimbang.

BAB III
PENUTUP

Perkembangan Gizi | 9

Pengertian gizi, berubah seiring dengan berjalannya waktu. Pada masa purba
gizi hanya diartikan sebagai makanan yang dapat mengenyangkan, kemudian
berkembang hingga gizi dikaitkan dengan hal penyembuhan yaitu sebagai obatobatan dan berkembang terus sampai gizi menjadi sebuah ilmu. Begitupun di
Indonesia, gizi berkembang seiring bertambahnya umur Indonesia. Berbagai ahli gizi
bermunculan untuk memecahkan berbagai persoalan yang muncul menyangkut gizi
di Indonesia, dengan harapan, semoga kebutuhan akan gizi di Indonesia sudah
memenuhi criteria gizi yang seimbang.

DAFTAR PUSTAKA

Perkembangan Gizi | 10

Anonima. 2011. Sejarah Perkembangan dan Ruang Lingkup Ilmu Gizi.


http://arali2008.wordpress.com/2010/10/19/sejarah-perkembangan-ilmu-gizi/
Diakses tanggal 1 Maret 2011.
Anonimb. 2011. Gizi. http://gizigizi.blogspot.com/ . Diakses tanggal 1 Maret 2011.
Anonimc.
2011.
Hari
Gizi
Nasinoal.
http://koran-jakarta.com/beritakategorisub.php?berkatsubkorjak=25. Diakses tanggal 1 Maret 2011.
Anonimd.
Sejarah
Perkembangan
Ilmu
http://catatankuliahnya.wordpress.com/2008/10/24/sejarah-danperkembangan-ilmu-gizi/ . Diakses tanggal 1 Maret 2011.

Gizi.

Anonime.2011.
Permasalahan
Gizi
di
Indonesia.
http://yherlanti.wordpress.com/2010/09/14/blogquest-2-permasalahan-gizidi-indonesia/ . Diakses tanggal 1 Maret 2011.
Anonimf.

2011.
Masalah
Gizi
Ganda
http://kesehatan.kompas.com/read/2009/10/05/21442790/Indonesia.Hadapi.
Masalah.Gizi.Ganda.

Perkembangan Gizi | 11