Anda di halaman 1dari 7

Alkisah ada seorang cowok bernama Eka.

Eka itu culun, kayak orang idiot


deh. Senengnya main sama cewek aja, yang culun pula, gimana nggak tambah culun
coba? Teman-teman ceweknya itu bernama Tutu, Natih dan Tika. Si Tika orangnya
garing abis, si Tutu itu LOLA alias loading lama alias odong, dan si Natih kutu buku,
wah pokoknya parah dah teman-temannya eka ini. Namun, di sekolah itu juga ada tiga
cewek yang kepribadiannya berbanding 180 derajat dari Eka dan teman-temannya,
Geng Trio PENTIL namanya, singkatan dari PENdek Tapi centIL. Arieq, cewek imut
yang rengasnya bukan main. Phebi, cewek cantik yang bawelnya setengah mati. Dan
Gyna, cewek modis yang jutek bin sinis. Ketiga cewek ini hobi beuds gangguin si Eka
dan teman-teman culunnya. Suatu hari di sekolah pada saat jam istirahat, saat itu Eka
dan teman-temannya sedang bermain, lalu Geng Trio PENTIL muncul dan ngerusuh.
#Babak I - sekolah
Eka, Natih dan Tutu saling mengikat rambut sementara Tika memperbaiki jilbab dan
kacamatanya, setelah itu mereka bermain bersama)
Eka
Natih, Tutu, Tika
Eka
Tutu

: hai ceman-ceman kita main yuuks!


: Main apaaa?
: Hmm main apa ya? Terserah deh biar Eka nggak bosen.
: (sambil garuk-garuk kepala) Gimana kalo maiin......
Hehe nggak tau Tutu. (dengan polosnya)
Tika
: Main itu bukannya yang pake bikin baju ya? (ngegaring)
Eka, Natih, Tutu
: Itu kain Tikaa.
Tika
: Kain itu bukannya yang pake mancing ya?
Eka, Natih,
: Itu kail! Ih Tika lucu deh.
Tutu
: Hehe apa sih yang lucu? Nggak ngerti Tutu.
Tika
: Dasar odong.
Tutu
: Odong itu bukannya yang kalo kita nggak bisa jalan terus
diodong biar kita bisa kemana-mana, kayak lagunya mbah
Surip yang tak odong kemana-mana itu lho! Haha!
Natih
: Itu gendoong Tutu. Garingnya Tutu ketularan sama Tika.
Tika
: (ekspresi muka garing)
Natih, Tutu, Tika, Eka : Mereka semua tertawa
Eka
: Tapi Eka seneng kok temenan sama kalian. Kalian baik dech
sama Eka.
Tiba-tiba Genk Pentil datang dan membuat rusuh.
Arieq
Gina, Arieq, Peby
Tutu
Peby
Natih
Gina
Arieq

: Ih...main sama anak-anak kayak gitu bangga. Kayak kita


dong. Gahol beuds, genk pentil gitu
: Hahahahaha
: Apa sih kalian ini seneng banget ganggu kita. Eka yang
seneng kok kalian yang sewot
: Kayaknya ada yang marah temennya diganggu. Hahaha, suka
ya sama Eka ? Kalo suka itu sama cowok, bukan sama cowok
jadi-jadian kayak dia ! Hahaha
: Ih...Kok kalian ngomongnya gitu sih ? Eka kan temen kita
: aaarrgghh...diem dah kamu kutu buku !
: kutu buku ? Nggak salah tu ? Yang bener itu kutu busuk !
pantes kamu kurus, makan rumus ajak kamu tip hari abisnya

Gina, Arieq, Peby


Gina

: Hahahaha
: Udah yuk, kita pergi ajah. Ngapaen ngurusin mereka. Nggak
penting beuds

Mereka bertiga lalu pergi. Setelah beberapa langkah mereka berjalan, lalu Tika
berbicara.
Tika

: Heh, kalian pikir kalian oke apa ? nggak wee !

Trio pentil dengar dan langsung kembali lalu menghampiri anak-anak culun itu.
Peby
Gina
Eka
Peby
Arieq
Peby, Gina

: kamu tukang garing diem ajah deh


: garing ? krupuk kali ! Hahaha
: (sambil berdiri dan bergaya seperti orang akan berkelahi)
eh..untung kalian cewek, coba kalo cowok !
: Eh....ada yang ngomong yaa ? kok nggak keliatan yaa ?
: Emang kamu cowok ? Banci deh perasaan
: (mendorong Eka sampai jatuhsambil tertawa)

Eka lalu menangis.


Gina, Arieq, Peby
Gina
Arieq, Peby

: Hahaha..baru segitu ajah udah nangis, cemen ! Dasar banci


kaleng, cowok jadi-jadian!
: udah, buang-buang waktu kita ajah. Gue harus perbaiki
rambut nih, bentar lagi kan jamnya Pak Guru cakep, jadi harus
keliatan cantik, hahaha.
: Yuuks.

#Babak II lapangan sekolah


Keesokan harinya, pada saat jam istirahat, Eka sedang duduk-duduk di pinggir
lapangan sambil memakan bekalnya. Pada saat Eka mau makan, tiba-tiba Trio
PENTIL datang dan mulai mengganggu Si Culun Eka.
Peby

: Udah besar kok bawa bekal sih, itu anak SMA atau anak TK
sih?
Gina
: Cowok SMA bawa bekel? Mana ada cewe yang mau! Illfeel
orang liat liat kamu tau! Tolong yah!
pada saat itu arieq membakar pantat eka, eka berteriak dan kotak bekalnya terlempar
isinya pun terjatuh .
Eka
: aaaaaaa!!!
Trio Pentil
: HAHAHAHA!! Kasian banget bekalnya jatuh yaa ??
Cupcupcup jangan nangis yaak, sekarang kalo kamu ndak
Megang kotak bekal lagi pasti cewek cewek bakal noleh
kamu, wkwkwk
Eka
: (sambil nangis ) hiks kalian kok jahat banget sih sama eka..
(Tiba-tiba Tutu datang nyamperin Eka )
Tutu
: Eka kenapa ? Pasti di kerjain mereka lagi ya ? (sambil
nunjuk Trio PENTIL)
Arieq
: Kalo iya kenapa? Terus kamu sok-sok mau belain gitu?

Haha. Udah dah, mending kamu pulang ajah sana, minta susu
sama mamamu. Haha!
(Eka hanya bisa menunduk sambil tutup muka)
Tutu
: Kamu itu yah! Bener-bener keterlaluan! Nggak bosen apa
ngerjain Eka terus?
Peby
: Nggak, terus Loe mau apa? Haha!
Gina
: Balik yuks! Bosen liatin dua spesies aneh ini! Buang-buang
waktu ngobrol sama mereka! Nggak penting beuds! (Trio
PENTIL pun langsung pergi)
Tutu
: (sambil ngelus-ngelus pundak Eka) Udah-udah, jangan
nangis lagi ya, besok kita bales mereka. Liat aja, ntar mereka
yang bakalan klepek-klepek sama kamu. (sambil ngeliatin
Trio PENTIL yang belum jauh dari mereka)
Eka
: Iyadah, liat aja ntar, pasti mereka bakal klepek-klepek liat
saya!
Peby
: (sambil noleh ke Eka dan Tutu) Hah? Klepek-klepek garagara ngeliat Eka? Ikan kalee klepek-klepek! Cuiihh!
keajaiban dunia beuds sama kamu! (kata Peby sambil pergi
meninggalkan merekaTutu dan Eka tidak menghiraukan
Trio PENTIL lagi)
#Babak III rumah Tutu
Karena kasihan melihat Eka yang tiap hari dikerjain dan diejekin terus oleh Trio
PENTIL, maka teman-temannya berinisiatif untuk make over Eka agar lebih keren
dan bisa membuktikan kata-katanya untuk membuat Trio PENTIL klepek-klepek.
Tutu
natih, Tika
Tutu
Tika
Natih
Tutu
Tika
Tutu
Natih
Tutu

: Ee ada gossip ada gossip, gossip hot saking hotnya


Sampe
kebakar.
: gossip apaa?
: Ee tau ndak kemarin Eka digangguin habis-habisan sama
Trio PENTIL itu! Kasian saya ngeliatnya!
: Iii masak? Iii kasiannya ayok Eka!
: II pengen tak lempar mereka pake ensiklopedi saya yang
seribu halaman itu! Biar kapok!
: Gimana kalo kita make-over aja eka?
: Ayok dah ayok kapan? Sekarang?
: Sekarang sihnya! Kapan lagi coba? Masak nunggu lebaran
monyet? Keburu jamuran dong gara-gara diolok terus sama
Trio PENTIL songong itu dong!
: Cepetan dah telpon Eka!
: (mengambil HP dan langsung menelepon eka)

--Pembicaraan di telepon antara Tutu dan Ibu Eka-Tutu


: Halo selamat sore, Tante.
Tante
: Halo selamat sore dengan siapa ini?
Tutu
: Temannya Eka Tante, Ekanya ada?
Tante
: Ada, kenapa Nak?
Tutu
: Bilang Tutu nyuruh ke rumah sekarang Tante, kita mau
selesaiin tugas.

Tante
: Oh ya, tante suruh dia sekarang.
Tutu
: Makasih Tante.
Tante
: Iya sama-sama.
--Pembicaraan selesai, telepon ditutup-Beberapa saat kemudian Eka pun sampai di rumah Tutu)
Eka
: Kenapa? Ada apa ini? Kok ngumpul disini? (heran)
(Eka langsung menghampiri mereka dan beberapa saat kemudian...)
--Tada! Jengg! Jengg! Make-over pun selesai-Tutu
Tika, Natih

: Ye ye berhasil berhasil horeee!!


: Ye ye ye!!

#Babak IV lapangan sekolah


Keesokan harinya, Eka berjalan di tengah lapangan sendirian. Dengan bangganya ia
memamerkan perubahan dirinya. Namun rupanya tak seorang pun mengenalinya,
termasuk Trio PENTIL yang berada disana saat itu.
Trio PENTIL
Gina
Peby
Arieq
Peby
Eka
Gina
Eka
Trio PENTIL

: Ihh...tu cowok siapa ya? Cakep beuds!


: Terselepona saya liatnya.
: Anak baru mungkin.
: Iya mungkin, kita nggak pernah liat kayaknya.
: Hey cowok! Kamu anak baru ya?
: Anak baru? Nggak kok!
: Ah masak sih? Tapi kok saya nggak pernah liat kamu?
: Mungkin Cuma perasaan kamu aja.
: Ih sombong banget sih Loe!

(Eka pun pergi tanpa mempedulikan Trio PENTIL itutiba-tiba ketiga cewek culun
teman Eka lewat didepan Trio PENTIL)
Gina
Arieq
Peby
Trio PENTIL
Tutu
Peby
Tika
Gina
Natih
Arieq

: Eh Loe! Mana temenmu yang satu itu? Kok tumben nggak


Keliatan?
: Mungkin dia udah punah dari muka bumi ini!
: Hahaha! Syukur deh kalo emang gitu!
: Hahaha! (tertawa puas)
: Kalo Eka pindah kenapa? Kalo dia nggak pindah juga
kenapa? Puas kalian?
: Oh jelas sih, puas beuds!
: Masih pagi udah bikin esmosi, belum pada sarapan yah?
kasian banget deh Loe!
: Oww enak ajah! Sarapan gue tuh sandwich, nggak kayak
kalian, nasi aking, hahaha!
: Ugh! Aku bawa kamus 999 halaman loh, kalian jangan
macem-macem deh!
: Makan tuh kamusmu sana! Dasar kutu busuk!

Tutu

: Sudah-sudah wee, ndak ada untungnya kita ngeladenin


merak-merak nggak berotak ini pagi-pagi, malah rugi!
mending sekarang kita ke kelas, belajar yang baik, nanti pas
keluar main kita tunggu keajaiban. Buat Elo, Loe dan Elo!
(sambil menunjuk Trio PENTIL) Siap-siap jantungan deh!
Tika, Natih
: Iya ayok Tu.
(Tutu, Tika dan Natih berlalu pergi meninggalkan Trio PENTIL sementara Trio
PENTIL menyoraki mereka dari belakang)
Trio PENTIL
: Uww woo nggak takut wee! Keajaiban? Huh mimpi kale!
#Babak V halaman sekolah
Saat keluar main, Eka kembali berjalan di halaman sendirian, pada saat ini semuanya
akan terbongkar, apakah Trio PENTIL akan sadar?
Peby
Gina
Arieq
Peby
Trio PENTIL

: Ih cowok yang tadi itu!


: Mana-mana?
: Itu di deket tiang bendera! Di deket standing mike itu!
: Samperin yuks!
: Hei! Kamu yang tadi kan?

(Eka diam saja tidak manjawab, memasang tampang cool, sementara itu ketiga teman
ceweknya telah berdiri di belakang Trio PENTIL tanpa suara)
Peby

: Heloow? Kamu denger kita kan?

(Eka lagi-lagi tidak menjawab, ia hanya mengelus dagu Peby, Trio PENTIL pun
kegirangan, sesaat kemudian Eka meninggalkan mereka, menuju standing mike yang
belum dirapikan sehabis upacara tadi)
Eka

: (menggunakan standing mike sehingga satu sekolah dapat


mendengar suaranya dan membuat semuanya keluar kelas)
Hari ini, mungkin akan menjadi hari yang paling bersejarah
dalam hidup saya. Hari ini, saya akan mengutarakan
perasaan saya yang sudah lama terpendam. Kenapa hari ini?
karena kemarin-kemarin saya ngerasa belum pantas buat
bilang itu ke kamu, dan kamu mungkin nggak akan percaya.
tapi hari ini kamu akan percaya, karena kamu yang udah
buat saya percaya bahwa saya bisa ngelakuin ini, hari ini.

(Eka berjalan seakan menghampiri Trio PENTIL, mereka pun kegirangan, tapi
rupanya dugaan mereka salah besar, Eka melewati mereka dan menjemput Tutu
dengan tangannya, membawanya ke tengah lapangan)
Eka
Tutu
Eka
Tutu

: (masih menggandeng Tutu) Tutu, nggak ada kata yang bisa


saya ucapin sekarang selain terima kasih dan...
: Dan apa?
: dan.. bapakmu namanya Gede ya ?
: kok tau ?

Eka
Tutu

: karena semakin hari cintaku ke kamu semakin gede..


: Hah?

(semua siswa pun bersorak melihat kejadian ini, kecuali Trio PENTIL yang mukanya
berubah kusut semua)
Eka

Tutu

: Kamu yang udah bikin saya sayang sama kamu, dari dulu,
tapi dulu aku siapa? Hih Cuma Eka culun yang bisanya diem
kalo diolok, yang bisanya Cuma nangis saat makannya jatuh,
aku nggak pantes, tapi sekarang? Kamu yang buat aku pantes
untuk itu! Special thanks to Tika and Natih juga yang ada
disana.
: Hmm, setiap manusia punya hak untuk itu, siapapun dia,
bagaimanapun dia, Cuma orang-orang tertentu yang nggak
punya perasaan yang nggak tau cinta itu apa, yang nganggep
seseorang nggak pantes buat itu! (sambil menoleh ke Trio
PENTIL)

(Sementara itu Natih dan Tika mengejek Trio PENTIL dari belakang)
Tika
Natih

Tika
Natih
Tika, Natih

: Jadi, kamu udah tau kan dia itu siapa? Masih mau bilang Eka
pindah sekolah?
: Tika Tika, menurut buku yang gue baca, orang-orang yang
jahat itu adalah orang yang nggak punya kasih sayang, lha
sedangkan binatang aja punya kasih sayang, mereka juga
ngerti arti persahabatan sesungguhnya, padahal binatang lho
: Jadi terus yang nggak punya kasih sayang apa dong?
: Batu dong!
: Wahahaaha!

(Trio PENTIL hanya diam, mungkin menyesal, dan sesaat kemudian mereka
menghampiri Eka dan Tutu)
Tutu
Trio PENTIL
Tutu
Eka
Trio PENTIL
Eka

: Mau apa kalian? Mau negrjain Eka lagi? Silakan, mumpung


banyak orang nih!
: Kami Cuma mau minta maaf kok.
: Apa? Minta maaf? Makan tuh maaf!
: (menenangkan Tutu) Sshh udah udah, Tuhan aja mau maafin
umatnya, masak kita nggak sih.
: Kami bener-bener minta maaf Kha, kami nyesel. Kami janji
kami bakal berubah kok.
: Jangan janji sama saya, tapi janji sama diri kalian sendiri!

(Natih dan Tika telah berada di tempat itu juga)

Trio PENTIL

: Kami minta maaf dan berterima kasih sama kalian, dari


kami tau arti persahabatan dan cinta yang sesungguhnya.
Eka dkk
: Iya, iya sekarang kita semua teman, oke?
Trio PENTIL
: Oke siippp, makasih ya.
Tutu
: eits, tunggu duluu !!
Semuanya
: kenapa lagi tu ?
Tutu
:
Eka
nyalain
Bluetooth
dong!
Eka
:
Buaat
apaa?
tutu
: Mau ngirim cinta aku ke kamu sayaang.
Trio PENTIL pun berubah, berjanji tidak akan mengganggu anak-anak yang lemah
lagi, semua orang bersorak, Eka dan Tutu jadian, sementara Tika dan Natih loncatloncat senang, semuanya happy ending! Yeee! :D