Anda di halaman 1dari 20

Pengertian persepsi

Istilah persepsi biasanya digunakan untuk mengungkapkan tentang pengalaman terhadap suatu
benda ataupun sesuatu kejadian yang dialami.
Proses pemaknaan yang bersifat psikologis sangat dipengaruhi oleh pengalaman, pendidikan dan
lingkungan sosial secara umum. Sarwono mengemukakan bahwa persepsi juga dipengaruhi oleh
pengalaman-pengalaman dan cara berpikir serta keadaan perasaan atau minat tiap-tiap orang
sehingga persepsi seringkali dipandang bersifat subjektif. Karena itu tidak mengherankan jika
seringkali terjadi perbedaan paham yang disebabkan oleh perbedaan persepsi antara 2 orang
terhadap 1 objek. Persepsi tidak sekedar pengenalan atau pemahaman tetapi juga evaluasi bahkan
persepsi juga bersifat inferensional (menarik kesimpulan) (Sarwono).
Persepsi, menurut Rakhmat Jalaludin, adalah pengalaman tentang objek, peristiwa, atau hubunganhubungan yang diperoleh dengan menyimpulkan informasi dan menafslrkan pesan. Sedangkan
Menurut Ruch, persepsi adalah suatu proses tentang petunjuk inderawi (sensory)dan pengalaman
masa lampau yang relevan diorganisasikan untuk memberikan kepada kita gambaran yang
terstruktur dan bermakna pada suatu situasi tertentu. Senada dengan hal tersebut Atkinson dan
Hilgard mengemukakan bahwa persepsi adalah proses dimana kita menafsirkan dan
mengorganisasikan pola stimulus dalam lingkungan. Gibson dan Donely menjelaskan bahwa persepsi
adalah proses pemberian arti terhadap lingkungan oleh seorang individu. Dikarenakan persepsi
bertautan dengan cara mendapatkan pengetahuan khusus tentang kejadian pada saat tertentu,
maka persepsi terjadi kapan saja stimulus menggerakkan indera.
Dalam hal ini persepsi diartikan sebagai proses mengetahui atau mengenali obyek dan kejadian
obyektif dengan bantuan indera. Sebagai cara pandang, persepsi timbul karena adanya respon
terhadap stimulus. Stimulus yang diterima seseorang sangat kompleks, stimulus masuk ke dalam
otak, kernudian diartikan, ditafsirkan serta diberi makna melalui proses yang rumit baru kemudian
dihasilkan persepsi
Dalam hal ini, persepsi mencakup penerimaan stimulus (inputs),pengorganisasian stimulus dan
penerjemahan atau penafsiran stimulus yang telah diorganisasi dengan cara yang dapat
mempengaruhi perilaku dan membentuk sikap, sehingga orang dapat cenderung menafsirkan
perilaku orang lain sesuai dengan keadaannya sendiri.
Sehingga dapat disimpulkan :
Persepsi adalah proses pemahaman ataupun pemberian makna atas suatu informasi terhadap
stimulus. Stimulus didapat dari proses penginderaan terhadap objek, peristiwa, atau hubunganhubungan antar gejala yang selanjutnya diproses oleh otak.Proses kognisi dimulai dari persepsi.
TUJUAN PERSEPSI

Marr (1982): Tujuan persepsi ialah memberikan gambaran internal mengenai informasi dunia luar.

Bentuk bentuk Persepsi


1. Persepsi visual
Persepsi visual didapatkan dari indera penglihatan.Persepsi ini adalah persepsi yang paling awal
berkembang pada bayi, dan mempengaruhi bayidan balita untuk memahami dunianya.

2. Persepsi auditori
Persepsi auditori didapatkan dari indera pendengaran yaitu telinga.

3. Persepsi perabaan
Persepsi pengerabaan didapatkan dari indera taktil yaitu kulit.

4. Persepsi penciuman
Persepsi penciuman atau olfaktori didapatkan dari indera penciuman yaitu hidung.

5. Persepsi pengecapan
Persepsi pengecapan atau rasa didapatkan dari indera pengecapan yaitu lidah.
Macam-macam Persepsi

Persepsi manusia sebenarnya terbagi dua, yaitu persepsi terhadap objek (lingkungan fisik) dan
persepai terhadap manusia. Persepsi terhadap manusia sering juga disebut persepsi sosial.
a) Persepsi terhadap lingkungan fisik
Persepsi orang terhadap lingkungan fisik tidaklah sama, dalam arti berbeda-beda., karena
dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain:
Latar belakang pengalaman
Latar belakang budaya
Latar belakang psikologis
Latar belakang nilai, keyakinan, dan harapan
Kondisi factual alat-alat panca indera di mana informasi yang sampai kepada orang itu adalah
lewat pintu itu

b) Persepsi terhadap manusia


persepsi terhadap manusia atau persepai sosial adalah proses menangkap arti objek-objek
sosial dan kejadian-kejadian yang kita alami dalam lingkungan kita. Setiap orang memilki gambaran

yang berbeda mengenai realitas di sekelilingnya. Dengan kata lain, setiap orang mempunyai persepsi
yang berbeda terhadap lingkungan sosialnya.

Ciri-ciri umum dunia persepsi


Penginderaan terjadi dalam suatu konteks tertentu, konsep ini biasa disebut dunia persepsi. Agar
dapat dihasilkan suatu penginderan yang bermakna, ada ciri ciri umum tertentu dalam dunia
persepsi :
Modalitas : rangsangan yang diterima harus sesuai dengan modalitas tiap tiap indera, yaitu sifat
sensori dasar masing-masing.
Dimensi ruang : dunia persepsi mempunyai sifat ruang ( dimensi ruang).
Dimensi waktu : dunia persepsi mempunyai dimensi waktu, seperti cepat lambat, tua muda, dan
lain-lain.
Struktur konteks, keseluruhan yang menyatu : objek-objek atau gejala-gejala dalam dunia
pengamatan mempunyai struktur yang menyatu dengan konteksnya. Struktur dan konteks ini
merupakan keseluruhan yang menyatu.
Dunia penuh arti; dunia persepsi adalah dunia penuh arti. kita cenderung pengamatan pada gejalagejala yang mempunyai makna bagi kita, yang ada hubungannya dengan tujuan yang ada dalam diri
kita.

Dimensi Penginderaan
Bentangan sifat-sifat penerimaan rangsangan yang dapat kita paparkan seperti kuat-lemah, lamasebentar, kasar-halus, dan sebagainya disebut dimensi penginderaan.
Ada empat dimensi penginderaan:
- Intensitas: kuat-lemahnya penginderaan suatu rangsang tertentu.
- Ekstensitas: penghayatan terhadap tebal-tipis, luas-sempit, besar-kecil, dll.
- Lamanya: penginderaan dapat berlangsung lama atau sebentar.
- Kualitas: kemampuan kita membedakan kualitas rangsang misalnya nada atau warna.

Ambang Penginderaan
Intensitas suatu rangsang tertentu agar dapat disadari disebut ambang penginderaan. Ambang
penginderaan terdiri dari:
- Ambang perangsang absolut: intensitas rangsang terkecil yang masih dapat menimbulkan
penginderaan;
- Ambang perbedaan: perbedaan intensitas rangsang terkecil yang dapat dibedakan oleh alat indera;

- Tinggi rangsang: pertambahan intensitas rangsang akan diikuti oleh pertambahan intensitas
penginderaan sampai mencapai maksimum yakni di mana intensitas rangsang tidak dapat dibedakan
lagi;
- Penyesuaian sensoris: bisa terjadi karena berkurangnya kepekaan indera (negatif), bertambahnya
kepekaan indera (positif), dan karena pergeseran titik sentral.

Alat-alat Indera
Alat-alat indera meliputi higher senses (mata dan telinga) dan lower senses (lidah, hidung dan
permukaan kulit). Alat-alat itu dapat kita sebutkan berikut ini:
a. Penglihatan: yakni mata, peka terhadap cahaya sehingga kita dapat membedakan terang
dan gelap, hitam dan putih, warna.
b. Pendengaran: yakni telinga, peka terhadap getaran yang menghasilkan bunyi.
c. Penciuman: hidung yang peka terhadap bau
d. Pengecapan: lidah yang peka terhadap rasa (manis, asin, asam, pahit = empat macam rasa yang
dapat diterima). Rasa lain merupakan gabungan dari rasa-rasa itu.
e. Peraba: tidak terbatas pada permukaan kulit saja, tetapi juga menyangkut alat-alat yang peka
terhadap orientasi dan keseimbangan. Berat, gerak (sistem vestibular) dan kualitas permukaan di
sekitar kita, letak anggota badan dan tegangan otot (sistem raba).

Pengamatan Dunia Nyata


Untuk kita ketahui, persepsi bersifat subjektif karena bukan sekadar penginderaan. Persepsi selalu
terjadi dalam konteks tertentu.
Ada beberapa prinsip umum yang mengatur pengamatan kita terhadap dunia nyata:
- Konstatansi: bersifat psikologis karena arti dari suatu objek atau gejala bagi kita bersifat tetap.
Ada tiga macam konstatansi, yakni:
konstatansi tempat atau lokasi
konstatansi warna
konstatansi bentuk dan ukuran
- Figur dan Latar Belakang: keberadaan suatu objek pengamatan menggejala sebagai suatu figur
yang menonjol di antara objek-objek lain (latar belakang), baik karena sifatnya memang menonjol di
antara objek-objek lain maupun karena si pengamat sengaja memusatkan perhatiannya pada objek
tertentu.

Ada beberapa cara persepsi berdasarkan


totalitas Gestalt:
1. Hukum kedekatan (proximity): objek-objek persepsi yang berdekatan cenderung diamati sebagai
suatu kesatuan.
2. Hukum kesamaan (similarity): Objek cenderung diamati sebagai totalitas karena mempunyai
sebagian besar ciri-ciri yang sama.
3. Hukum bentuk-bentuk tertutup (closure): bentuk-bentuk yang sudah kita kenal, walau hanya
nampak sebagian atau tidak sempurna, kita lihat sebagai sempurna.
4. Hukum kesinambungan (continuity): pola-pola yang sama dan berkesinambungan, walau ditutup
oleh pola-pola lain, tetap diamati sebagai kesatuan.
Hukum gerak bersama (common fate): unsur-unsur yang bergerak dengan cara dan arah yang sama
dilihat sebagai suatu kesatuan.
- Persepsi Kedalaman (depth perception): kemampuan indera penglihatan untuk mengindera ruang.
Ada beberapa patokan yang digunakan manusia dalam persepsi kedalaman yaitu:
1. Perspektif atmosferik: semakin jauh objek, semakin kabur.
2. Perspektif linier: semakin jauh, garis-garis akan makin menyatu menjadi satu titik (konvergensi).
3. Kualitas permukaan (texture gradient), berkurangnya ketajaman kualitas texture karena jarak
makin jauh.
4. Posisi relatif: objek yang jauh akan ditutupi atau kualitasnya menurun karena bayangan objekobjek yang lebih dekat.
5. Sinar dan bayangan: bagian permukaan yang lebih jauh dari sumber cahaya akan lebih gelap
dibanding yang lebih dekat.
6. Patokan yang sudah dikenal: benda-benda yang sudah kita kenal ukurannya akan lebih kecil di
kejauhan.
7. Persepsi Gerak: pengamatan terhadap sesuatu yang berpindah posisinya dari patokan. Kalau
patokan tidak jelas, maka kita akan memperoleh informasi gerakan semu.
Ada dua macam gerakan semu:
Efek otokinetik, bila kita memandang setitik cahaya dalam keadaan gelap gulita, cahaya itu akan
nampak bergerak.
Gerakan stroboskopik: terjadi karena ada dua rangsang yang berbeda yang muncul hampir
bersamaan.

- Ilusi: kesalahan dalam persepsi, yaitu memperoleh kesan yang salah mengenai fakta-fakta objektif
yang disajikan oleh alat-alat indera kita.
Ilusi disebabkan oleh faktor-faktor eksternal: (gambar atau bayangan di cermin kelihatannya
terletak di belakang cermin)
Ilusi disebabkan kebiasaan: rangsang-rangsang yang disajikan sesuai dengan kebiasaan kita dalam
mengenali rangsang akan dengan mudah menimbulkan ilusi.
Ilusi karena kesiapan mental atau harap tertentu: kita akan sering melihat sesuatu yang mirip
dengan barang yang hilang yang sangat kita harapkan untuk kembali.
Ilusi karena kondisi rangsang terlalu kompleks: bila rangsang yang diamati terlalu kompleks, maka
rangsang tersebut dapat menutup-nutupi atau menyamarkan fakta-fakta objektif.

Faktor-faktor yang Berpengaruh


Terhadap Persepsi
Karena persepsi lebih bersifat psikologis daripada merupakan proses penginderaan saja, maka ada
beberapa faktor yang mempengaruhi. Perhatian yang selektif: pemusatan perhatian pada rangsangrangsang tertentu saja. Ciri-ciri rangsang: rangsang yang bergerak di antara rangsang-rangsang yang
diam akan lebih menarik perhatian. Nilai-nilai dan kebutuhan individu: seorang seniman mempunyai
pengamatan yang berbeda dengan yang bukan seorang seniman dalam mengamati objek tertentu.
Pengalaman terdahulu sangat mempengaruhi bagaimana seseorang mempersepsi dunianya.

Ahli psikologi sosial yang menganut aliran kognitif berpendapat bahwa di dunia ini terdapat 2
macam realitas, yaitu realitas obyektif dan realitas subyektif. Setiap obyek adalah sama, tetapi bila
diamati oleh orang yang berbeda maka akan terjadi interpretasi yang berbeda terhadap obyek
tersebut. (Ancok, dkk., 1988).

Menurut Tagiuri (dalam Harvey dan Smith, 1977) ada 3 faktor yang mempengaruhi persepsi, yaitu
(1) keadaan stimulus yang diamati;
(2) situasi sosial tempat pengamatan itu terjadi dan
(3) karakteristikm pengamatan.

Lebih jauh Walgito (1991) menjelaskan bahwa :

(a) mengenai stimulus, agar dapat dipersepsi, stimulus harus cukup kuat, melampui ambang batas,
berwujud manusia atau tidak (bila tidak berwujud manusia, ketepatan persepsi ada pada individu.

(b) keadaan individu dari segi fisiologis dan psikologis, di mana dari segi fisiologis sistem syaraf harus
dalam keadaan baik, sedangkan secara psikologis, pengalaman, kerangka acuan, perasaan,
kemampuan berpikir dan motivasi akan berpengaruh dalam persepsi seseorang, dan terakhir.
(c) lingkungan atau situasi, di mana bila objeknya manusia, maka objek dengan lingkungan yang
melatar belakanginya merupakan kesatuan yang sulit dipisahkan. Demikian ini maka, dapat
disimpulkan bahwa persepsi itu sangat subyektif karena disamping dipengaruhi oleh stimulus dan
situasi pengamatan juga dipengaruhi oleh pengalaman, harapan, motif, kepribadian, dan keadaan
fisik individu

Persepsi Bukan Cermin Realitas


Persepsi merupakan salah satu cara kerja (Proses) yang rumit dan aktif. Orang sering kali
menganggap bahwa persepsi menyajikan suatu pencerminan yang sempurna mengenai realitas atau
kenyataan. Anggapan tersebut tidak sepenuhnya benar, sebab persepsi bukan merupakan cermin
realitas. Hal tersebut dikarenakan atau dipengaruhi oleh faktor faktor berikut :
Indra kita tidak memberikan respon terhadap aspek yang ada dalam lingkungan.
Manusia sering kali melakukan persepsi rangsangan rangsangan yang pada kenyataannya tidak
ada.
Persepsi seseorang tergantung dari apa yang ia harapkan dan tergantung dari pengalaman masa lalu
serta adanya motivasi.

Hakikat Persepsi
Persepsi ternyata banyak melibatkan kegiatan kognitif, orang telah menentukan apa yang telah akan
diperhatikan. Setiap kali kita memusatkan perhatian lebih besar kemungkinan tak akan memperoleh
makna darri apa yang kita tangkap, lalu menghubungkannya dengan pengaaman yang lalu, dan
dikemudian hari akan diingat kembali.
Kesadaran juga mempengaruhi persepsi, bila kita dalam keadaan bahagia, maka pemandangan yang
kita lihat akan sangat indah sekali. Tetapi sebaliknya, jika kita dalam keadaan murung, pemandangan
yang indah yang kita lihat mungkin akan membuat kita merasa bosan, ingatan akan berperan juga
dalam persepsi. Indra kita akan secara teratur akan menyimpan data yang kita terima, dalam rangka
memberi arti. Orang cenderung terus- menerus untuk membanding-bandingkan penglihatan, suara
dan penginderaan yang lainnya dengan ingatan pengalaman lalu yang mirip. Proses informasi juga
mempunyai peran dala persepsi. Bahasa jelas dapat memengaruhi kognisi kita, memberika bentuk
secara tidak langsung seorang mempersepsi dunianya.

Pembedaan dengan sensasi

Istilah persepsi sering dikacaukan dengan sensasi. Sensasi hanya berupa kesan sesaat, saat
stimulus baru diterima otak dan belum diorganisasikan dengan stimulus lainnya dan ingataningatan yang berhubungan dengan stimulus tersebut.<persepsi/> Misalnya meja yang terasa kasar,
yang berarti sebuah sensasi dari rabaan terhadap meja.
Sebaliknya persepsi memiliki contoh meja yang tidak enak dipakai menulis, saat otak mendapat
stimulus rabaan meja yang kasar, penglihatan atas meja yang banyak coretan, dan kenangan di masa
lalu saat memakai meja yang mirip lalu tulisan menjadi jelek.

Syarat Terjadinya Persepsi


Persepsi terdiri atas : perhatian dan stimulus. Syarat Terjadinya Persepsi yaitu :

1. Adanya objek yang di persepsi (fisik/kealaman)

2. Alat indera atau reseptor (fisiologis)

3. Perhatian (psikologis)

Perhatian
Perhatian merupakan pemusatan atau konsentrasi dari seluruh aktivitas individu yang ditujukan
kepada suatu atau sekumpulan objek. Perhatian merupakan penyeleksian terhadap stimulus.
Perhatian dan kesadaran mempunyai korelasi positif. Makin di perhatikan suatu objek akan makin
disadari objek itu dan makin jelas bagi individu.

Daerah perhatian
1. Daerah pusat perhatian (disadari sepenuhnya)

2. Daerah peralihan (samar-samar)

3. Daerah tidak diperhatikan (tidak disadari)

Perhatian menurut timbulnya


1. Perhatian spontan yaitu perhatian yang timbul dengan sendirinya. Berhubungan dengan minat
individu. Mis : minat music, secara spontan perhatiannya tertuju pada music walaupun lagi
mengerjakan sesuatu.

2. Perhatian tidak spontan yaitu perhatian yang ditimbulkan dengan sengaja karena itu harus ada
kemauan untuk menimbulkannya. Mis : mahasiswa mau tidak mau harus memperhatikan mata
kuliah tertentu, walaupun ia tidak menyukainya.

Perhatian menurut banyaknya objek


1. Perhatian sempit yaitu individu pada suatu waktu hanya dapat memperhatikan sedikit objek
2. Perhatian luas yaitu individu pada suatu waktu dapat memperhatikan banyak objek pada suatu
waktu sekaligus. Mis : kepasar malam, ada orang yang dapat menangkap banyak objek sekaligus,
tetapi sebaliknya ada orang tidak dapat berbuat demikian.

Perhatian menurut focus objek


1. Perhatian terpusat yaitu individu pada suatu waktu hanya dapat memusatkan perhatiannya pada
satu objek. Sejalan dengan perhatian sempit.

2. Perhatian terbagi-bagi yaitu individu pada suatu waktu dapat memperhatikan banyak hal/objek.
Sejalan dengan perhatian luas.

Perhatian menurut fluktuasinya


1. Perhatian statis yaitu individu dalam waktu tertentu dapat dengan statis atau tetap perhatiannya
tertuju pada objek tertentu.

Perhatian semacam ini sukar memindahkan perhatiannya dari satu objek ke objek lainnya.

2. Perhatian dinamis yaitu individu dapat memindahkan perhatiannya secara lincah dari suatu objek
ke objek lainnya.

Tes perhatian

Tes bourdon berwujud sekumpulan titik-titik yang tertentu jumlahnya.

Tes kraepelirr berwujud sederetan angka-angka, dan tesete ditugaskan untuk menjumlahkan
angka-angka yang berdekatan.

Kedua tes ini untuk mengetahui :

1. Pengaruh gangguan terhadap perhatian.

2. Macam perhatian apa yang ada pada individu

3. Ritme dan tempo individu bekerja

4. Ketelitian individu bekerja.


Informasi Lain yang Berkaitan:

* Aplikasi teknologi fisioterapi dan efek fisiologis teknologi fisioterapi pada hemiparese dextra oleh
karena stroke non haemorhagik
* Good Postur and Poor Postur
* Komunikasi Teraupetik Pada Usia Akhir
* Perkembangan Otak dan Susunan Saraf Pusat
* Konsep Penyebab Penyakit.

Proses Persepsi
Alport (dalam Marat, 1991) proses persepsi merupakan suatu proses kognitif yang
dipengaruhi oleh pengalaman, cakrawala, dan pengetahuan individu. Pengalaman dan proses belajar
akan memberikan bentuk dan struktur bagi objek yang ditangkap panca indera, sedangkan
pengetahuan dan cakrawala akan memberikan arti terhadap objek yang ditangkap individu, dan
akhirnya komponen individu akan berperan dalam menentukan tersedianya jawaban yang berupa
sikap dan tingkah laku individu terhadap objek yang ada.

Walgito (dalam Hamka, 2002) menyatakan bahwa terjadinya persepsi merupakan suatu yang
terjadi dalam tahap-tahap berikut:
1. Tahap pertama, merupakan tahap yang dikenal dengan nama proses kealaman atau proses fisik,
merupakan proses ditangkapnya suatu stimulus oleh alat indera manusia.
2. Tahap kedua, merupakan tahap yang dikenal dengan proses fisiologis, merupakan proses
diteruskannya stimulus yang diterima oleh reseptor (alat indera) melalui saraf-saraf sensoris.

3. Tahap ketiga, merupakan tahap yang dikenal dengan nama proses psikologik, merupakan proses
timbulnya kesadaran individu tentang stimulus yang diterima reseptor.
4. Tahap ke empat, merupakan hasil yang diperoleh dari proses persepsi yaitu berupa tanggapan
dan perilaku.

Berdasarkan pendapat para ahli yang telah dikemukakan, bahwa proses persepsi melalui tiga
tahap, yaitu:
1. Tahap penerimaan stimulus, baik stimulus fisik maupun stimulus sosial melalui alat indera
manusia, yang dalam proses ini mencakup pula pengenalan dan pengumpulan informasi tentang
stimulus yang ada.
2. Tahap pengolahan stimulus sosial melalui proses seleksi serta pengorganisasian informasi.
3. Tahap perubahan stimulus yang diterima individu dalam menanggapi lingkungan melalui proses
kognisi yang dipengaruhi oleh pengalaman, cakrawala, serta pengetahuan individu.

SIFAT-SIFAT PERSEPSI
1. Persepsi Bersifat Dugaan

Oleh karena data yang kita peroleh mengenai objek lewat penginderaan tidak pernah
lengkap, persepsi merupakan loncatan langsung pada kesimpulan. Seperti proses seleksi, langkah ini
dianggap perlu karena kita tidak mungkin memperoleh seperangkat rincian yang lengkap lewat
kelima indera kita.

Proses persepsi yang bersifat dugaan itu memungkinkan kita menafsirkan suatu objek dengan
makna yang lebih lengkap dari suatu sudut pandang manapun. Oleh karena informasi yang lengkap
tidak pernah tersedia, dugaan diperlukan untuk membuat suatu kesimpulan berdasarkan informasi
yang tidak lengkap lewat penginderaan itu. Kita harus mengisi ruang yang kosong untuk melengkapi
gambaran itu dan menyediakan informasi yang hilang
.
Dengan demikian, persepsi juga adalah suatu proses mengorganisasikan informasi yang
tersedia, menempatkan rincian yang kita ketahui dalam suatu skema organisasional tertentu yang
memungkinkan kita memperolah suatu makna lebih umum.

2. Persepsi Bersifat Evaluatif

Persepsi adalah suatu proses kognitif psikologis dalam diri kita yang mencerminkan sikap,
kepercayaan, nilai, dan pengharapan yang kita gunakan untuk memaknai objek persepsi. Dengan
demikian, persepsi bersifat pribadi dan subjektif. Menggunakan kata-kata Andrea L. Rich, persepsi
pada dasarnya memiliki keadaan fisik dan psikologis individu, alih-alih menunjukkan karakteristik
dan kualitas mutlak objek yang dipersepsi. Dengan ungkapan Carl Rogers, individu bereaksi
terhadap dunianya yang ia alami dan menafsirkannya dan dengan demikian dunia perseptual ini,
bagi individu tersebut, adalah realitas.

3. Persepsi Bersifat Konstektual

Suatu rangsangan dari luar harus diorganisasikan. Dari semua pengaruh yang ada dalam
persepsi kita, konteks merupakan salah satu pengaruh yang paling kuat. Konteks yang melingkungi
kita ketika kita melihat seseorang, suatu objek atau suatu kejadian sangat mempengaruhi struktur
kognitif, pengharapan dan juga persepsi kita.
Dalam mengorganisasikan suatu objek, yakni meletakkannya dalam suatu konteks tertentu, kita
menggunakan prinsip-prinsip berikut:

a. Prinsip pertama. Stuktur objek atau kejadian berdasarkan prinsip kemiripan atau kedekatan dan
kelengkapannya
.
b. Prinsip kedua. Kita cenderung mempersepsi suatu rangsangan atau kejadian yang terdiri dari
objek dan latar belakangnya
Menurut Newcomb (dalam Arindita, 2003), ada beberapa sifat yang menyertai proses persepsi,
yaitu:
1. Konstansi (menetap): Dimana individu mempersepsikan seseorang sebagai orang itu sendiri
walaupun perilaku yang ditampilkan berbeda-beda.
2. Selektif: persepsi dipengaruhi oleh keadaan psikologis si perseptor. Dalam arti bahwa banyaknya
informasi dalam waktu yang bersamaan dan keterbatasan kemampuan perseptor dalam mengelola
dan menyerap informasi tersebut, sehingga hanya informasi tertentu saja yang diterima dan diserap.
Proses organisasi yang selektif: beberapa kumpulan informasi yang sama dapat disusun ke dalam
pola-pola menurut cara yang berbeda-beda.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi


Persepsi
Thoha (1993) berpendapat bahwa persepsi pada umumnya terjadi karena dua faktor, yaitu
faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal berasal dari dlam diri individu, misalnya sikap,
kebiasaan, dan kemauan. Sedangkan faktor eksternal adalah faktor-faktor yang berasal dari luar
individu yang meliputi stimulus itu sendiri, baik sosial maupun fisik.

Dijelaskan oleh Robbins (2003) bahwa meskipun individu-individu memandang pada satu benda
yang sama, mereka dapat mempersepsikannya berbeda-beda. Ada sejumlah faktor yang bekerja
untuk membentuk dan terkadang memutar-balikkan persepsi. Faktor-faktor ini dari :

1) Pelaku persepsi (perceiver).


2) Objek atau yang dipersepsikan.
3) Konteks dari situasi dimana persepsi itu dilakukan.

Berbeda dengan persepsi terhadap benda mati seperti meja, mesin atau gedung, persepsi
terhadap individu adalah kesimpulan yang berdasarkan tindakan orang tersebut. Objek yang tidak
hidup dikenai hukum-hukum alam tetapi tidak mempunyai keyakinan, motif atau maksud seperti
yang ada pada manusia. Akibatnya individu akan berusaha mengembangkan penjelasan-penjelasan
mengapa berperilaku dengan cara-cara tertentu. Oleh karena itu, persepsi dan penilaian individu
terhadap seseorang akan cukup banyak dipengaruhi oleh pengandaian-pengadaian yang diambil
mengenai keadaan internal orang itu (Robbins, 2003).

Gilmer (dalam Hapsari, 2004) menyatakan bahwa persepsi dipengaruhi oleh berbagai faktor,
antara lain faktor belajar, motivasi, dan pemerhati perseptor atau pemersepsi ketika proses persepsi
terjadi. Dan karena ada beberapa faktor yang bersifat yang bersifat subyektif yang mempengaruhi,
maka kesan yang diperoleh masing-masing individu akan berbeda satu sama lain.

Oskamp (dalam Hamka, 2002) membagi empat karakteristik penting dari faktor-faktor pribadi
dan sosial yang terdapat dalam persepsi, yaitu:

a. Faktor-faktor ciri dari objek stimulus.


b. Faktor-faktor pribadi seperti intelegensi, minat.
c. Faktor-faktor pengaruh kelompok.
d. Faktor-faktor perbedaan latar belakang kultural.

Persepsi individu dipengaruhi oleh faktor fungsional dan struktural. Faktor fungsional ialah
faktor-faktor yang bersifat personal. Misalnya kebutuhan individu, usia, pengalaman masa lalu,
kepribadian,jenis kelamin, dan hal-hal lain yang bersifat subjektif. Faktor struktural adalah faktor di
luar individu, misalnya lingkungan, budaya, dan norma sosial sangat berpengaruh terhadap
seseorang dalam mempresepsikan sesuatu.
Dari uraian di atas dapat ditarik sebuah kesimpulan, bahwa persepsi dipengaruhi oleh beberapa
faktor internal dan eksternal, yaitu faktor pemersepsi (perceiver), obyek yang dipersepsi dan konteks
situasi persepsi dilakukan.

Aspek-aspek Persepsi
Pada hakekatnya sikap adalah merupakan suatu interelasi dari berbagai komponen, dimana
komponen-komponen tersebut menurut Allport (dalam Mar'at, 1991) ada tiga yaitu:

1. Komponen kognitif

Yaitu komponen yang tersusun atas dasar pengetahuan atau informasi yang dimiliki
seseorang tentang obyek sikapnya. Dari pengetahuan ini kemudian akan terbentuk suatu keyakinan
tertentu tentang obyek sikap tersebut.

2. Komponen Afektif

Afektif berhubungan dengan rasa senang dan tidak senang. Jadi sifatnya evaluatif yang
berhubungan erat dengan nilai-nilai kebudayaan atau sistem nilai yang dimilikinya.

3. Komponen Konatif

Yaitu merupakan kesiapan seseorang untuk bertingkah laku yang berhubungan dengan obyek
sikapnya.

Baron dan Byrne, juga Myers (dalam Gerungan, 1996) menyatakan bahwa sikap itu
mengandung tiga komponen yang membentuk struktur sikap, yaitu:
1. Komponen kognitif (komponen perseptual), yaitu komponen yang berkaitan dengan
pengetahuan, pandangan, keyakinan, yaitu hal-hal yang berhubungan dengan bagaimana orang
mempersepsi terhadap objek sikap.
2. Komponen afektif (komponen emosional), yaitu komponen yang berhubungan dengan rasa
senang atau tidak senang terhadap objek sikap. Rasa senang merupakan hal yang positif, sedangkan
rasa tidak senang merupakan hal yang negatif.
3. Komponen konatif (komponen perilaku, atau action component), yaitu komponen yang
berhubungan dengan kecenderungan bertindak terhadap objek sikap. Komponen ini menunjukkan
intensitas sikap, yaitu menunjukkan besar kecilnya kecenderungan bertindak atau berperilaku
seseorang terhadap objek sikap.

Rokeach (Walgito, 2003) memberikan pengertian bahwa dalam persepsi terkandung komponen
kognitif dan juga komponen konatif, yaitu sikap merupakan predisposing untuk merespons, untuk
berperilaku. Ini berarti bahwa sikap berkaitan dengan perilaku, sikap merupakan predis posisi untuk
berbuat atau berperilaku.
Dari batasan ini juga dapat dikemukakan bahwa persepsi mengandung komponen kognitif,
komponen afektif, dan juga komponen konatif, yaitu merupakan kesediaan untuk bertindak atau
berperilaku. Sikap seseorang pada suatu obyek sikap merupakan manifestasi dari kontelasi ketiga
komponen tersebut yang saling berinteraksi untuk memahami, merasakan dan berperilaku terhadap
obyek sikap. Ketiga komponen itu saling berinterelasi dan konsisten satu dengan lainnya. Jadi,
terdapat pengorganisasian secara internal diantara ketiga komponen tersebut

Psikologi Persepsi

Dalam psikologi, persepsi visual adalah kemampuan manusia untuk menginterpretasikan


informasi yang ditangkap oleh mata. Hasil dari persepsi ini disebut sebagai penglihatan (eyesight,
sight atau vision). Unsur-unsur ragam psikologi dalam penglihatan secara umum terangkum dalam
sistem visual (visual system). Sistem visual pada manusia memungkinkan untuk beradaptasi dengan
informasi dari lingkungannya.

Masalah utama dari persepsi visual ini tidak semata-mata apa yang dilihat manusia melalui
retina matanya. Namun lebih daripada itu adalah bagaimana menjelaskan persepsi dari apa yang
benar-benar manusia lihat.

Peranan Psikologi Persepsi dalam Desain Komunikasi Visual


Bahwa ada faktor untuk harus menyampaikan suatu pesan yang sifatnya persuasif, maka
peranan psikologi persepsi sangat dibutuhkan di sini. Sebagai penyampai pesan kita harus
memahami keadaan dan sifat-sifat dari sasaran kita (target audience). Dengan kita memahami apa,
siapa dan bagaimana dari sasaran kita. Sehingga semua apa yang kita sampaikan akan mengena dan
efisien. Sebuah pesan akan percuma jika tidak dipahami oleh penerimanya. Bila kita bicara dengan
perbandingan biaya yang kita keluarkan, maka hal tersebut sama saja dengan pemborosan. Dengan
demikian sebelum kita melakukan penyampaian pesan, kita harus pahami dulu sasaran kita. Setelah
itu baru menentukan bagaimana pesan tersebut disampaikan.

Determinan Persepsi
Di samping faktor-faktor teknis seperti kejelasan stimulus [mis. suara yang jernih, gambar yang
jelas], kekayaan sumber stimulus [mis. media multi-channel seperti audio-visual], persepsi juga
dipengaruhi oleh faktor-faktor psikologis. Faktor psikologis ini bahkan terkadang lebih menentukan
bagaimana informasi / pesan / stimulus dipersepsikan.
Faktor yang sangat dominan adalah faktor ekspektansi dari si penerima informasi sendiri.
Ekspektansi ini memberikan kerangka berpikir atau perceptual set atau mental set tertentu yang
menyiapkan seseorang untuk mempersepsi dengan cara tertentu. Mental set ini dipengaruhi oleh
beberapa hal.

a.Ketersediaan informasi sebelumnya; ketiadaan informasi ketika seseorang menerima stimulus

yang baru bagi dirinya akan menyebabkan kekacauan dalam mempersepsi. Oleh karena itu, dalam
bidang pendidikan misalnya, ada materi pelajaran yang harus terlebih dahulu disampaikan sebelum
materi tertentu. Seseorang yang datang di tengah-tengah diskusi, mungkin akan menangkap hal
yang tidak tepat, lebih karena ia tidak memiliki informasi yang sama dengan peserta diskusi lainnya.
Informasi juga dapat menjadi cues untuk mempersepsikan sesuatu.

b.Kebutuhan; seseorang akan cenderung mempersepsikan sesuatu berdasarkan kebutuhannya saat


itu. Contoh sederhana, seseorang akan lebih peka mencium bau masakan ketika lapar daripada
orang lain yang baru saja makan.

c.Pengalaman masa lalu; sebagai hasil dari proses belajar, pengalaman akan sangat mempengaruhi
bagaimana seseorang mempersepsikan sesuatu. Pengalaman yang menyakitkan ditipu oleh mantan
pacar, akan mengarahkan seseorang untuk mempersepsikan orang lain yang mendekatinya dengan
kecurigaan tertentu. Contoh lain yang lebih ekstrim, ada orang yang tidak bisa melihat warna merah
[dia melihatnya sebagai warna gelap, entah hitam atau abu-abu tua] karena pernah menyaksikan
pembunuhan. Di sisi lain, ketika seseorang memiliki pengalaman yang baik dengan bos, dia akan
cenderung mempersepsikan bosnya itu sebagai orang baik, walaupun semua anak buahnya yang lain
tidak senang dengan si bos.

Faktor psikologis lain yang juga penting dalam persepsi adalah berturut-turut: emosi, impresi
dan konteks.

a.Emosi; akan mempengaruhi seseorang dalam menerima dan mengolah informasi pada suatu saat,
karena sebagian energi dan perhatiannya [menjadi figure] adalah emosinya tersebut. Seseorang
yang sedang tertekan karena baru bertengkar dengan pacar dan mengalami kemacetan, mungkin
akan mempersepsikan lelucon temannya sebagai penghinaan.

b.Impresi; stimulus yang salient / menonjol, akan lebih dahulu mempengaruhi persepsi seseorang.
Gambar yang besar, warna kontras, atau suara yang kuat dengan pitch tertentu, akan lebih menarik
seseorang untuk memperhatikan dan menjadi fokus dari persepsinya. Seseorang yang
memperkenalkan diri dengan sopan dan berpenampilan menarik, akan lebih mudah dipersepsikan
secara positif, dan persepsi ini akan mempengaruhi bagaimana ia dipandang selanjutnya.

c.Konteks; walaupun faktor ini disebutkan terakhir, tapi tidak berarti kurang penting, malah mungkin
yang paling penting. Konteks bisa secara sosial, budaya atau lingkungan fisik. Konteks memberikan
ground yang sangat menentukan bagaimana figure dipandang. Fokus pada figure yang sama, tetapi
dalam ground yang berbeda, mungkin akan memberikan makna yang berbeda.

Prinsip pengorganisasian Visual

Untuk mempersepsi stimulus mana menjadi figure dan mana yang ditinggalkan sebagai ground, ada
beberapa prinsip pengorganisasian.

A. Prinsip proximity (kedekatan); seseorang cenderung mempersepsi stimulus-stimulus yang


berdekatan sebagai satu kelompok.

Contoh visual

Pada contoh ini, seseorang akan cenderung melihat ada dua kelompok gambar titik hitam
dibandingkan dengan ada 4 lajur titik.

Sebagai contoh dalam kehidupan sehari-hari, kebanyakan orang akan mempersepsikan


beberapa orang yang sering terlihat bersama-sama sebagai sebuah kelompok / peer group. Untuk
orang yang tidak mengenal dekat anggota kelompok itu, bahkan akan tertukar identitas satu
dengan yang lainnya, karena masing-masing orang [sebenarnya ada 4 lajur titik] terlabur
identitasnya dengan keberadaan orang lain [dipersepsi sebagai 2 kelompok titik].

B. Prinsip similarity (kesamaan); seseorang akan cenderung mempersepsikan stimulus yang sama
sebagai satu kesatuan.

Contoh visual

Pada gambar ini, walaupun jarak antar titik sama, tetapi orang cenderung mempersepsi
bahwa terdapat dua kelompok / lajur titik empat lajur titik.

C. Prinsip continuity; prinsip ini menunjukkan bahwa kerja otak manusia secara alamiah melakukan
proses melengkapi informasi yang diterimanya walaupun sebenarnya stimulus tidak lengkap.

Contoh visual

Pada gambar ini,

seseorang cenderung untuk mempersepsikan bahwa ada dua garis yang bersilang membentuk
huruf X, alih-alih melihatnya sebagai kumpulan titik-titik.

Dalam kehidupan sehari-hari, contohnya adalah fenomena tentang bagaimana gosip bisa begitu
berbeda dari fakta yang ada. Fakta yang diterima sebagai informasi oleh seseorang, kemudian
diteruskan ke orang lain setelah dilengkapi dengan informasi lain yang dianggap relevan walaupun
belum menjadi fakta atau tidak diketahui faktanya.

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Pada dasarnya dalam kehidupannya, manusia tidak lepas dari kegiatan komunikasi.
Komunikasi digunakan untuk dapat berinteraksi dengan lingkungan dan manusia lainnya. Dalam
berkomunikasi, manusia menerima stimulus dari yang lain, sehingga ia dapat memberikan respon
dari stimulus tersebut melalui panca indera yang dimilikinya. Namun dari stimulus-stimulus yang
sama mungkin akan ditafsirkan secara berbeda oleh orang yang berbeda. Alat-alat indera yang
dimiliki manusia menyebabkan manusia mampu berpikir, merasakan, dan memiliki persepsi tertentu
mengenai dirinya dan dunia sekitarnya. Prasyarat terjadinya persepsi adalah penangkapan stimulus
oleh alat-alat indera, sehingga peranan alat-alat indera sangat penting.

Anda mungkin juga menyukai