Anda di halaman 1dari 19

1.

Pengertiaan
http://medicafarma.blogspot.com/2008/11/ekstraksi.html
Ekstraksi adalah penyarian zat-zat aktif dari bagian tanaman obat. Adapun tujuan dari
ekstraksi yaitu untuk menarik komponen kimia yang terdapat dalam simplisia.
2. Tujuan Ekstraksi
Tujuan ekstraksi adalah untuk menarik semua komponen kimia yang terdapat dalam
simplisia. Ekstraksi ini didasarkan pada perpindahan massa komponen zat padat ke dalam pelarut
dimana perpindahan mulai terjadi pada lapisan antar muka, kemudian berdifusi masuk ke dalam
pelarut.
Secara umum, terdapat empat situasi dalam menentukan tujuan ekstraksi:
1. Senyawa kimia telah diketahui identitasnya untuk diekstraksi dari organisme. Dalam
kasus ini, prosedur yang telah dipublikasikan dapat diikuti dan dibuat modifikasi yang
sesuai untuk mengembangkan proses atau menyesuaikan dengan kebutuhan pemakai.
2. Bahan diperiksa untuk menemukan kelompok senyawa kimia tertentu, misalnya alkaloid,
flavanoid atau saponin, meskipun struktur kimia sebetulnya dari senyawa ini bahkan
keberadaannya belum diketahui. Dalam situasi seperti ini, metode umum yang dapat
digunakan untuk senyawa kimia yang diminati dapat diperoleh dari pustaka. Hal ini
diikuti dengan uji kimia atau kromatografik yang sesuai untuk kelompok senyawa kimia
tertentu
3. Organisme (tanaman atau hewan) digunakan dalam pengobatan tradisional, dan biasanya
dibuat dengan cara, misalnya Tradisional Chinese medicine (TCM) seringkali
membutuhkan herba yang dididihkan dalam air dan dekok dalam air untuk diberikan
sebagai obat. Proses ini harus ditiru sedekat mungkin jika ekstrak akan melalui kajian
ilmiah biologi atau kimia lebih lanjut, khususnya jika tujuannya untuk memvalidasi
penggunaan obat tradisional.
4. Sifat senyawa yang akan diisolasi belum ditentukan sebelumnya dengan cara apapun.
Situasi ini (utamanya dalam program skrining) dapat timbul jika tujuannya adalah untuk
menguji organisme, baik yang dipilih secara acak atau didasarkan pada penggunaan
tradisional untuk mengetahui adanya senyawa dengan aktivitas biologi khusus.
Proses pengekstraksian komponen kimia dalam sel tanaman yaitu pelarut organik akan
menembus dinding sel dan masuk ke dalam rongga sel yang mengandung zat aktif, zat aktif akan
larut dalam pelarut organik di luar sel, maka larutan terpekat akan berdifusi keluar sel dan proses

ini akan berulang terus sampai terjadi keseimbangan antara konsentrasi cairan zat aktif di dalam
dan di luar sel.
3. Prinsip ekstraksi
Prinsip Maserasi
Penyarian zat aktif yang dilakukan dengan cara merendam serbuk simplisia dalam
cairan penyari yang sesuai selama tiga hari pada temperatur kamar terlindung dari
cahaya, cairan penyari akan masuk ke dalam sel melewati dinding sel. Isi sel akan larut
karena adanya perbedaan konsentrasi antara larutan di dalam sel dengan di luar sel.
Larutan yang konsentrasinya tinggi akan terdesak keluar dan diganti oleh cairan penyari
dengan konsentrasi rendah ( proses difusi ). Peristiwa tersebut berulang sampai terjadi
keseimbangan konsentrasi antara larutan di luar sel dan di dalam sel. Selama proses
maserasi dilakukan pengadukan dan penggantian cairan penyari setiap hari. Endapan
yang diperoleh dipisahkan dan filtratnya dipekatkan.
Prinsip Perkolasi
Penyarian zat aktif yang dilakukan dengan cara serbuk simplisia dimaserasi selama 3
jam, kemudian simplisia dipindahkan ke dalam bejana silinder yang bagian bawahnya
diberi sekat berpori, cairan penyari dialirkan dari atas ke bawah melalui simplisia
tersebut, cairan penyari akan melarutkan zat aktif dalam sel-sel simplisia yang dilalui
sampai keadan jenuh. Gerakan ke bawah disebabkan oleh karena gravitasi, kohesi, dan
berat cairan di atas dikurangi gaya kapiler yang menahan gerakan ke bawah. Perkolat
yang diperoleh dikumpulkan, lalu dipekatkan.
Prinsip Soxhletasi
Penarikan komponen kimia yang dilakukan dengan cara serbuk simplisia ditempatkan
dalam klonsong yang telah dilapisi kertas saring sedemikian rupa, cairan penyari
dipanaskan dalam labu alas bulat sehingga menguap dan dikondensasikan oleh kondensor
bola menjadi molekul-molekul cairan penyari yang jatuh ke dalam klonsong menyari zat

aktif di dalam simplisia dan jika cairan penyari telah mencapai permukaan sifon, seluruh
cairan akan turun kembali ke labu alas bulat melalui pipa kapiler hingga terjadi sirkulasi.
Ekstraksi sempurna ditandai bila cairan di sifon tidak berwarna, tidak tampak noda jika di
KLT, atau sirkulasi telah mencapai 20-25 kali. Ekstrak yang diperoleh dikumpulkan dan
dipekatkan.
Prinsip Refluks
Penarikan komponen kimia yang dilakukan dengan cara sampel dimasukkan ke dalam
labu alas bulat bersama-sama dengan cairan penyari lalu dipanaskan, uap-uap cairan
penyari terkondensasi pada kondensor bola menjadi molekul-molekul cairan penyari
yang akan turun kembali menuju labu alas bulat, akan menyari kembali sampel yang
berada pada labu alas bulat, demikian seterusnya berlangsung secara berkesinambungan
sampai penyarian sempurna, penggantian pelarut dilakukan sebanyak 3 kali setiap 3-4
jam. Filtrat yang diperoleh dikumpulkan dan dipekatkan.
Prinsip Destilasi Uap Air
Penyarian minyak menguap dengan cara simplisia dan air ditempatkan dalam labu
berbeda. Air dipanaskan dan akan menguap, uap air akan masuk ke dalam labu sampel
sambil mengekstraksi minyak menguap yang terdapat dalam simplisia, uap air dan
minyak menguap yang telah terekstraksi menuju kondensor dan akan terkondensasi, lalu
akan melewati pipa alonga, campuran air dan minyak menguap akan masuk ke dalam
corong pisah, dan akan memisah antara air dan minyak atsiri.
Prinsip Rotavapor
Proses pemisahan ekstrak dari cairan penyarinya dengan pemanasan yang dipercepat
oleh putaran dari labu alas bulat, cairan penyari dapat menguap 5-10 C di bawah titik
didih pelarutnya disebabkan oleh karena adanya penurunan tekanan. Dengan bantuan
pompa vakum, uap larutan penyari akan menguap naik ke kondensor dan mengalami
kondensasi menjadi molekul-molekul cairan pelarut murni yang ditampung dalam labu
alas bulat penampung.

Prinsip Ekstraksi Cair-Cair


Ekstraksi cair-cair (corong pisah) merupakan pemisahan komponen kimia di antara 2
fase pelarut yang tidak saling bercampur di mana sebagian komponen larut pada fase
pertama dan sebagian larut pada fase kedua, lalu kedua fase yang mengandung zat
terdispersi dikocok, lalu didiamkan sampai terjadi pemisahan sempurna dan terbentuk
dua lapisan fase cair, dan komponen kimia akan terpisah ke dalam kedua fase tersebut
sesuai dengan tingkat kepolarannya dengan perbandingan konsentrasi yang tetap.

Prinsip Kromatografi Lapis Tipis


Pemisahan komponen kimia berdasarkan prinsip adsorbsi dan partisi, yang ditentukan
oleh fase diam (adsorben) dan fase gerak (eluen), komponen kimia bergerak naik
mengikuti fase gerak karena daya serap adsorben terhadap komponen-komponen kimia
tidak sama sehingga komponen kimia dapat bergerak dengan kecepatan yang berbeda
berdasarkan tingkat kepolarannya, hal inilah yang menyebabkan terjadinya pemisahan.

Prinsip Penampakan Noda


a. Pada UV 254 nm
Pada UV 254 nm, lempeng akan berflouresensi sedangkan sampel akan tampak
berwarna gelap.Penampakan noda pada lampu UV 254 nm adalah karena adanya
daya interaksi antara sinar UV dengan indikator fluoresensi yang terdapat pada
lempeng. Fluoresensi cahaya yang tampak merupakan emisi cahaya yang dipancarkan
oleh komponen tersebut ketika elektron yang tereksitasi dari tingkat energi dasar ke
tingkat energi yang lebih tinggi kemudian kembali ke keadaan semula sambil
melepaskan energi.
b. Pada UV 366 nm
Pada UV 366 nm noda akan berflouresensi dan lempeng akan berwarna gelap.
Penampakan noda pada lampu UV 366 nm adalah karena adanya daya interaksi
antara sinar UV dengan gugus kromofor yang terikat oleh auksokrom yang ada pada

noda tersebut. Fluoresensi cahaya yang tampak merupakan emisi cahaya yang
dipancarkan oleh komponen tersebut ketika elektron yang tereksitasi dari tingkat
energi dasar ke tingkat energi yang lebih tinggi kemudian kembali ke keadaan semula
sambil melepaskan energi. Sehingga noda yang tampak pada lampu UV 366 terlihat
terang karena silika gel yang digunakan tidak berfluororesensi pada sinar UV 366 nm.
c. Pereaksi Semprot H2SO4 10%
Prinsip penampakan noda pereaksi semprot H2SO4 10% adalah berdasarkan
kemampuan asam sulfat yang bersifat reduktor dalam merusak gugus kromofor dari
zat aktif simplisia sehingga panjang gelombangnya akan bergeser ke arah yang lebih
panjang (UV menjadi VIS) sehingga noda menjadi tampak oleh mata.
4. Jenis Ekstraksi
1. Ekstraksi secara dingin
Metode maserasi
Maserasi merupakan cara penyarian sederhana yang dilakukan dengan cara
merendam serbuk simplisia dalam cairan penyari selama beberapa hari pada
temperatur kamar dan terlindung dari cahaya.
Metode maserasi digunakan untuk menyari simplisia yang mengandung
komonen kimia yang mudah larut dalam cairan penyari, tidak mengandung benzoin,
tiraks dan lilin.
Keuntungan dari metode ini adalah peralatannya sederhana. Sedang
kerugiannya antara lain waktu yang diperlukan untuk mengekstraksi sampel cukup
lama, cairan penyari yang digunakan lebih banyak, tidak dapat digunakan untuk
bahan-bahan yang mempunyai tekstur keras seperti benzoin, tiraks dan lilin.
Metode maserasi dapat dilakukan dengan modifikasi sebagai berikut :
Modifikasi maserasi melingkar

Modifikasi maserasi digesti


Modifikasi Maserasi Melingkar Bertingkat
Modifikasi remaserasi
Modifikasi dengan mesin pengaduk
Metode Soxhletasi
Soxhletasi merupakan penyarian simplisia secara berkesinambungan, cairan
penyari dipanaskan sehingga menguap, uap cairan penyari terkondensasi menjadi
molekul-molekul air oleh pendingin balik dan turun menyari simplisia dalam
klongsong dan selanjutnya masuk kembali ke dalam labu alas bulat setelah melewati
pipa sifon
Keuntungan metode ini adalah :
o

Dapat digunakan untuk sampel dengan tekstur yang lunak dan tidak tahan
terhadap pemanasan secara langsung.

Digunakan pelarut yang lebih sedikit

Pemanasannya dapat diatur

Kerugian dari metode ini :


o

Karena pelarut didaur ulang, ekstrak yang terkumpul pada wadah di sebelah
bawah terus-menerus dipanaskan sehingga dapat menyebabkan reaksi peruraian
oleh panas.

Jumlah total senyawa-senyawa yang diekstraksi akan melampaui kelarutannya


dalam pelarut tertentu sehingga dapat mengendap dalam wadah dan
membutuhkan volume pelarut yang lebih banyak untuk melarutkannya.

Bila dilakukan dalam skala besar, mungkin tidak cocok untuk menggunakan
pelarut dengan titik didih yang terlalu tinggi, seperti metanol atau air, karena
seluruh alat yang berada di bawah komdensor perlu berada pada temperatur ini
untuk pergerakan uap pelarut yang efektif.

Metode ini terbatas pada ekstraksi dengan pelarut murni atau campuran
azeotropik dan tidak dapat digunakan untuk ekstraksi dengan campuran pelarut,
misalnya heksan :diklormetan = 1 : 1, atau pelarut yang diasamkan atau dibasakan,
karena uapnya akan mempunyai komposisi yang berbeda dalam pelarut cair di dalam
wadah.
Metode Perkolasi
Perkolasi adalah cara penyarian dengan mengalirkan penyari melalui serbuk
simplisia yang telah dibasahi.Keuntungan metode ini adalah tidak memerlukan
langkah tambahan yaitu sampel padat (marc) telah terpisah dari ekstrak. Kerugiannya
adalah kontak antara sampel padat tidak merata atau terbatas dibandingkan dengan
metode refluks, dan pelarut menjadi dingin selama proses perkolasi sehingga tidak
melarutkan komponen secara efisien.
2. Ekstraksi secara panas
Metode refluks
Keuntungan dari metode ini adalah digunakan untuk mengekstraksi sampelsampel yang mempunyai tekstur kasar dan tahan pemanasan langsung..
Kerugiannya adalah membutuhkan volume total pelarut yang besar dan
sejumlah manipulasi dari operator.
Metode destilasi uap
Destilasi uap adalah metode yang popular untuk ekstraksi minyak-minyak
menguap (esensial) dari sampel tanaman
Metode destilasi uap air diperuntukkan untuk menyari simplisia yang
mengandung minyak menguap atau mengandung komponen kimia yang mempunyai
titik didih tinggi pada tekanan udara normal.
Sumber :

Ditjen POM, (1986), "Sediaan Galenik", Departemen Kesehatan Republik


Indonesia, Jakarta.

Wijaya H. M. Hembing (1992), Tanaman Berkhasiat Obat di Indonesia, Cet 1 ,


Jakarta .

Sudjadi, Drs., (1986), "Metode Pemisahan", UGM Press, Yogyakarta

Alam, Gemini dan Abdul Rahim. 2007. Penuntun Praktikum Fitokimia. UIN

Alauddin: Makassar. 24-26.

Stahl, Egon. 1985. Analisis Obat Secara Kromatografi dan Mikroskopi. ITB:
Bandung. 3-5.

http://ikhauad.wordpress.com/category/praktikum/biokimia/ekstraksi-larutan/
2.
3.
4.
5.
6.
7.

I. Tujuan dan Prinsip Percobaan


A. Tujuan Praktikum
a. dapat melakukan pemisahan dengan cara ekstraksi pelarut.
b. dapat menentukan tetapan distribusi (KD) asam asetat dalam sistem organik-air.
B. Prinsip Percobaan
Percobaan ini didasarkan pada proses pemisahan dengan teknik esktraksi pelarut dan
efisien ekstraksi dari dua senyawa atau lebih yang dipisahkan berdasarkan perbedaan
koefisien distribusinya (Kp).
8. II. Teori
9. Pelarut adalah benda cair atau gas yang melarutkan benda padat, cair atau gas, yang
menghasilkan sebuah larutan.Pelarut paling umum digunakan dalam kehidupan seharihari adalah air. Pelarut lain yang juga umum digunakan adalah bahan kimia organik
(mengandung karbon) yang juga disebut pelarut organik. Pelarut biasanya memiliki titik
didih rendah dan lebih mudah menguap, meninggalkan substansi terlarut yang
didapatkan. Untuk membedakan antara pelarut dengan zat yang dilarutkan, pelarut
biasanya terdapat dalam jumlah yang lebih besar(Anonim, 2010)
10. Ekatraksi dilakukan dengan dua cara, yaitu (1) ekstraksi langsung, dan (2) Ekstraksi
dengan pelarut dan destilasi uap sekaligus. Pada ekstraksi langsung, sampel dikocok
dengan pelarut dietil eter dan dipisahkan fase airnya. Fase pelarut selnjutnya dikeringkan
dengan Na2SO4 anhidrat dan dipekatkan dengan rotari evaporator. Sedangkan pada
ekstraksi dengan alat Linkens-Nickerson digunakan dietil eter sebagai pelarut. Sampel
dicampur dengan air destilat dan suhu penangas air pada labu pelarut diatur 37,5oC,
ekstraksi-destilasi dilangsungkan selama 1 jam. Pelarut yang sudah mengandung
komponen volatil ini dikeringkan dengan Na2SO4 anhidrat, dipekatkan dengan rotari
evaporator (Amohorseya, 1995)
11. Ekstraksi pelarut atau biasa disebut penyarian, merupakan suatu proses pemisahan
dimana suatu zat terdistribusi dalam dua pelarut yang tidak bercampur. Penyarian
merupan proses pemisahan dimana suatu zat terdistribusi kedalam dua pelarut yang tidak
saling bercampur. Kegunaan besar dari penyarian ini adalah kemungkinan untuk

pemisahan dua senyawa atau lebih berdasarkan perbedaan koefisien distribusinya (Kd)
(Rudi, 2010)
12. Ekstraksi pelarut atau disebut juga ekstraksi air merupakan metode pemisahan yang
paling baik dan populer. Alasan utamanya adalah pemisahan ini dapat dilakukan baik
dalam tingkat makro ataupun mikro. Prinsip metode ini didasarkan pada distribusi zat
pelarut dengan perbandingan tertentu antara dua pelarut yang tidak saling bercampur ,
seperti benzen, karbon tetraklorida atau kloroform. Batasan nya adalah zat terlarut dapat
ditransfer pada jumlah yang berbada dalam kedua fase pelarut (Eby, 2009)
13. Ekstraksi pelarut menyangkut distribusi suatu zat terlarut (solut) di antara dua fasa air
yang tidak saling bercampur[3]. Teknik ekstraksi sangat berguna untuk pemisahan secara
cepat dan bersih baik untuk zat organik maupun zat anorganik. Cara ini dapat
digunakan untuk analisis makro maupun mikro. Melalui proses ekstraksi, ion logam
dalam pelarut air ditarik keluar dengan suatu pelarut organik (fasa organik). Secara
umum, ekstraksi ialah proses penarikan suatu zat terlarut dari larutannya di dalam air oleh
suatu pelarut lain yang tidak dapat bercampur dengan air (fasa air). Tujuan ekstraksi ialah
memisahkan suatu komponen dari campurannya dengan menggunakan pelarut (Suyanti,
2008)
14. Walaupun suatu minyak mentah boleh jadi diperlakukan ke destilasi dalam vakum dan
penyulingan secara bertingkat, boleh tetap beberapa minyak berharga membiarkan
vacuum-residuum . minyak yang Berharga ini adalah yang disembuhkan oleh bahan
ekstraksi pelarut, dan aplikasi bahan ekstraksi pelarut] yang pertama di dalam
penyulingan menjadi kesembuhan lebat meminyaki gudang utama dengan sejenis metan (
C3H8) deasphalting.Dalam memesan untuk memulihkan lebih minyak yang kasar
vacuum-reduced, sebagian besar untuk yang pecah katalitis feedstocks, molekular lebih
tinggi menimbang t bahan pelarut seperti sejenis gas hidrokarbon ( C4H 10), dan bahkan
pen tane ( C 5H12) (Speight, 2006).
15. III. Metode Praktikum
16. A. Alat dan bahan yang digunakan
17. Alat alat yang digunakan pada praktikum ini adalah
18. Corong pisah 250 ml 2 buah
19. Gelas piala 50 ml 3 buah
20. Gelas ukur 50 ml 2 buah
21. Pipet skala 25 ml 1 buah
22. Batang pengaduk 1 buah
23. Botol semprot 1 buah
24. Karet hisap 1 buah
25. Buret asam 50 ml 1 buah
26. Statif + klem 1 buah
27. Erlenmeyer 3 buah
28. Labu ukur 100 ml 2 buah
29. Corong 1 buah
30. Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah
31. a) Aquades
32. b) Asam asetat
33. c) Indikator phenolpthalein
34. d) Pelarut organik (CHCl3)

35. e) Larutan NaOH 1 N


36. B. Prosedur kerja
37. a) Penentuan Konsentrasi asam asetat total
38. b) Ekstraksi asam asetat dengan pelarut organik dan penentuan konsentrasi asam asetat
sisa
39. 1. 1x ekst2.
40. 2x ekstraksi
41. Lapisan atas
42. (H2O)
43. CHCl3 Dalam erlenmeyer
44. IV. Hasil Pengamatan
45. A. Perhitungan
46. 1). Penentuan konsentrasi asam asetat total
47. Volume NaOH yang digunakan = 21 mL
48. MCH3COOH = 0,002mol/0,02L = 0,1 M
49. 2). Esktraksi Asam Asetat dengan Pelarut Organik dan Penentuan Konsentrasi Asam
Asetat sisa
50. a. Untuk 1x ekstraksi
51. Volume NaOH yang digunakan = 2 mL
52. b. Untuk 2x ekstraksi
53. Volume NaOH yang digunakan = 2 mL
54. Perhitungann Koefisien distribusi
55. a. Untuk 1x ekstraksi
56. b. Untuk 2x ekstraksi
57. 8 Persen terekstraksi
58. a. Untuk 1x ekstraksi
59. b.Untuk 2x ekstraksi
60. 8 Efisiensi Ekstraksi
61. a. Untuk 1x ekstraksi
62. b. Untuk 2x ekstraksi
63. B. Pembahasan
64. Ekstraksi cairan-cairan merupakan suatu teknik dalam mana suatu larutan (biasanya
dalam air) di buat bersentuhan dengan suatu pelarut kedua (biasanya organik), yang pada
hakekatnya tak tercampurkan dengan yang disebut pertama, dan menimbulkan
perpindahan satu atau lebih zat terlarut (solute) kedalam pelarut yang kedua itu.
Pemisahan yang dapat dilakukan, bersifat sederhana, bersih, cepat, dan mudah. Dalam
banyak kasus, pemisahan dapat dilakukan dengan mengocok-ngocok dalam sebuah
corong pemisah selama beberapa menit. Teknik ini sama dapat diterapkan untuk bahanbahan dari tingkat sedikit maupun yang dalam jumlah banyak
65. Teknik pengerjaan meliputi penambahan pelarut organik pada larutan air yang
mengandung gugus yang bersangkutan. Dalam pemilihan pelarut organik agar kedua
jenis pelarut (dalam hal ini pelarut organik dan air) tidak saling tercampur satu sama lain.
Selanjutnya proses pemisahan dilakukan dalam corong pisah dengan jalan pengocokan
beberapa kali. Untuk memilih jenis pelarut yang sesuai harus diperhatikan faktor-faktor
sebagai berikut:

66. (a) Harga konstanta distribusi tinggi untuk gugus yang bersangkutan dan konstanta
distribusi rendah untuk gugus pengotor lainnya.
67. (b) Kelarutan pelarut organik rendah dalam air
68. (c) Viskositas kecil dan tidak membentuk emulsi dengan air
69. (d) Tidak mudah terbakar dan tidak bersifat racun
70. (e) Mudah melepas kembali gugus yang terlarut didalamnya ntk keperluan analisa lebih
lanjut.
71. Dalam percobaan kali ini, akan dilakukan penentuan koefisien distribusi asam asetat
dalam pelarut organik sepeti CHCl3 dan pelarut murni H2O. Digunakan pelarut organik
CHCl3 mengingat bahwa pelarut ini bersifat non polar sehingga tidak bercampur dengan
pelarut air yag akhirnya akan dapat ditentukan seberapa besar asam asetat yang
terdistribusi dalam CHCl3 dan air. Langkah awal yang dilakukan dalam penentuan
koefisien distribusi asam asetat ini adalah melakukan standarisasi asam asetat
menggunakan larutan NaOH 1 N. Standarisasi ini bertujuan untuk mengetahui
konsentrasi asam asetat yang digunakan. Pada standarisasi digunakan indikator pp untuk
menunjukkan keadaan dimana jumlah mol asam asetat sama dengan jumlah mol NaOH.
Hal ini diperoleh dari hubungan reaksi berikut :
72. Larutan saat titik akhir titrasi diperoleh menunjukkan warna merah muda yang berarti
bahwa larutan yang terbentuk adalah bersifat basa. Penentuan konsentrasi asam asetat
selanjutnya dilakukan dengan mencari hubungan jumlah mol asam asetat dan mol NaOH.
Dari reaksi di atas dapat diketahui bahwa mol asam asetat ekivalen terhadap mol NaOH.
Ini berarti banyaknya jumlah mol NaOH yang dihasilkan saat titrasi berlangsung sama
dengan banyaknya jumlah mol asam asetat yang terbentuk. Dan dari perlakuan ini
diperoleh konsentrasi asam asetat awal yang digunakan adalah 0,1 M.
73. Pada pengamatan selanjutnya, yaitu Ekstraksi asam asetat dalam pelarut organik (1x
ekstraksi) Mula-mula asam asetat dimasukkan ke dalam corong pisah dilakukan
penggocokan larutan yang terdapat dalam corong pisah. Digunakan corong pisah karena
sangat berguna untuk memisahkan dua zat yang tidak saling melarutkan dan dalam
corong pisah akan terjadi kesetimbangan heterogen yakni pembagian spesies pelarut
antara dua fase. Selanjutnya ditambahkan 20 ml pelarut organik CHCl3 dan 20 ml pelarut
H2O. Dan dilakukan penggoncangan. Penggoncangan ini dimasudkan agar asam asetat
mampu terdistribusi dalam CHCl3 dan H2O. Setelah penggoncangan dilakukan maka
larutan harus didiamkan agar molekul-molekul dalam komponen larutan menjadi stabil.
Setelah didiamkan, terlihat terbentuk dua lapisan. Keadaan ini menunjukkan bahwa
CHCl3 dan H2O tidak saling bercampur. Tidak bercampurnya kedua pelarut ini
disebabkan oleh perbedaan sifat polaritas dari kedua larutan, dimana air sebagai pelarut
polar sedang CHCl3 sebagai pelarut nonpolar. CHCl3 berada pada lapisan bawah karena
memiliki massa jenis yang lebih besar daripada air dan pada lapisan atas didapatkan
pelarut air yang agak keruh. Kekeruhan ini menunjukkan bahwa dalam pelarut air telah
ada asam asetat yang terdistribusi di dalamnya begitupun pada pelarut organik CHCl3.
Untuk mengetahui seberapa besar asam asetat yang terdistribusi dalam kedua pelarut ini,
maka perlu dilakukan titrasi lapisan airnya dengan menggunakan NaOH 1 M. Lapisan
organik dalam hal ini CHCl3 tidak digunakan dalam titrasi mengingat bahwa dalam
pelarut ini asam asetat tidak larut sehingga apabila dilakukan titrasi maka tidak dapat
diketahui seberapa besar asam asetat yang terdistribusi di dalamnya. Lapisan yang ada
dibagian bawah dikeluarkan dari corong dengan jalan membuka kran corong dan dijaga

agar jangan sampai lapisan atas ikut mengalir keluar. Lapisan air diencerkan hingga 100
ml untuk mengefisiensikan larutan baku primer NaOH yang digunakan. Penentuan
konsentrasi asam asetat ditentukan dengan hubungan keekuivalenan jumlah mol NaOH
yang digunakan terhadap jumlah mol asam asetat yang terbentuk. Diperoleh 0,00021 mol
CH3COOH 0,0105 M. Konsentrasi asam asetat yang diperlukan berbeda dengan
konsentrasi asam asetat awal yang menunjukkan bahwa dalam asetat terjadi penambahan
pelarut air sehingga menurunkan konsentrasi yang terbentuk. koefisien distribusi asam
asetat dapat ditentukan dan dari hasil analisis data, diperoleh KD asam asetat yang
dilakukan dengan 1x ekstraksi adalah 0,0028. Dan efisiensi ekstraksi didapatkan yakni
23,19%
74. Pada perlakuan selanjtnya yakni, Ekstraksi asam asetat dalam pelarut organik (2x
ekstraksi) Perlakuan yang dilakukan tak jauh berbeda dengan saat 1x ekstraksi hanya saja
volume pelarut yang digunakan harus dibagi dua agar dapat diulangi dua kali. 10 ml
larutan organik yang disisa akan ditambahkan kembali setelah ekstraksi 1x. dan dari hasil
perlakuan ini diperoleh mol asam asetat dalam CHCl3 sebesar 0,00021 mol dengan
konsentrasi 0,0105 M koefisien distribusi asam asetat dapat ditentukan dan dari hasil
analisis data, diperoleh KD asam asetat yang dilakukan dengan 2x ekstraksi adalah 0,009.
Dan efisiensi ekstraksi didapatkan yakni 14,198%
75. V. Simpulan
76. Berdasarkan hasil percobann yakni pada Penentuan tetapan distribusi pada 1x ekstraksi
didapatkan 0,0028 ssedangkan pada 2x ekstraksi didapatkan 0,009
77. Daftar Pustaka
78. Anonim. 2010. Pelarut. http://wikipedia.com/Pelarut.htm. Diakses 9 juni 2010.
79. Verita, Amohorseya. 1995. Analisis Kandungan Flavor Yang Dihasilkan Oleh Hansenula
anomala Yang ditumbuhkan pada substrat air kelapa. Bul. Tek. Dan Industri Pangan
80. Eby. 2009. Ekstraksi Pelarut. http://blogspot.com/ekstraksi-pelarut.html. diakses 10 juni
2010.
81. Rudi. 2010. Penuntun Dasar-Dasar Pemisahan Analitik. Universitas Haluoleo. Kendari.
82. Speight J.G. 2006.The Chemistry and Technology of Petroleum Fourth Edition. Taylor &
Francis Group, LLC.
83. Suyanti. 2008. Ekstraksi Konsentrat Neodimium Memakai Asam di-2-etilheksilfosfat.
SDM Teknologi Nuklir. Yogyakarta.
E K ST R AK SI
http://ilmu-kefarmasian.blogspot.com/2013/02/ekstraksi.html
Ekstraksi adalah proses pemisahan secara kimia dan fisika kandungan zat simplisia menggunakan pelarut yang
sesuai. Hal-hal yang penting diperhatikan dalam melakukan ekstrasi yaitu pemilihan pelarut yang sesuai dengan
sifat-sifat polaritas senyawa yang ingin diekstraksi ataupun sesuai dengan sifat kepolaran kandungan kimia yang
diduga dimiliki simplisia tersebut, hal lain yang perlu diperhatikan adalah ukuran simplisia harus diperkecil dengan
cara perajangan untuk memperluas sudut kontak pelarut dan simplisia, tapi jangan terlalu halus karna
dikhawatirkan menyumbat pori-pori saringan menyebabkan sulit dan lamanya poses ekstraksi.
A. Proses yang terjadi selama proses ekstraksi :

pembilasan senyawa-senyawa dalam simplisia keluar dari simplisia

melarutnya kandungan senyawa kimia oleh pelarut keluar dari sel tanaman melalui proses difusi dengan 3
tahapan : 1. penentrasi pelarut kedalam sel tanaman sehingga terjadi pengembangan (swelling) sel
tanaman. 2. proses disolusi yaitu melarutnya kandungan senyawa didalam pelarut. 3. difusi dari senyawa
tanaman, keluar dari sel tanaman (simplisia).

B. Pertimbangan pemilihan metode ekstraksi didasarkan pada :

bentuk/tekstur bahan yang digunakan


kandungan air dari bahan yang diekstrasi
jenis senyawa yang akan diekstraksi
sifat senyawa yang akan diekstraksi

Pemilihan metode ekstraksi tergantung bahan yang digunakan, bahan yang mengandung mucilago dan bersifat
mengembang kuat hanya boleh dengan cara maserasi. sedangkan kulit dan akar sebaiknya di perkolasi. untuk
bahan yang tahan panas sebaiknya diekstrasi dengan cara refluks sedangkan simplisia yang mudah rusak karna
pemanasan dapat diekstrasi dengan metode soxhlet.
C. Hal Yang Penting Diperhatikan Dalam Ekstraksi
Pada umumnya untuk menghindari reaksi enzimatik dan hidrolisis, maka dilakukan
perendaman simplisia dalam alkohol yang mendidih untuk mematikan jaringan
simplisia. Alkohol secara umum sangat baik untuk proses ekstraksi awal simplisia.
Proses ekstraksi dalam simplisia berdasarkan prinsip kesetimbangan konsentrasi,
apabila konsentrasi antara pelarut dan simplisia telah setimbang maka pelarut akan
jenuh dan tidak bisa menarik kandungan kimia dalam simplisia oleh sebab itu dilakukan
penambahan
pelarut
baru
dalam
metode
ekstrasi
jenis
tertentu.
Ekstrasi pada simplisia jaringan hijau (berklorofil), bila diekstraksi ulang warna hijau
hilang sempurna, maka diasumsikan seluruh klorofil & senyawa yang berbobot rendah
lainnya
sudah
terekstraksi
seluruhnya.
D. Faktor Yang mempengaruhi Kesetimbangan Konsentrasi Dalam Ekstraksi :

perbandingan jumlah simplisia dan pelarut


proses difusi sel yang utuh
lama perendaman dan pengembangan simplisia
kecepatan proses disolusi simplisia yang terintegrasi
kecepatan terjadinya kesetimbangan
suhu dan pH interaksi senyawa terlarut dan tidak larut
tingkat lipopilitas (kepolaran)

E.
Macam-macam
Bersasarkan
energi/suhu
yang
cara
dingin
cara
panan
Metode
1.

ekstraksi

digunaka
:
:
yang

Metode
ekstrasi
dibagi
menjadi
maserasi
dan
refluks
dan
umum

dilakukan

Ekstrasi
2
:
perkolasi
soxhletasi
:
Maserasi

Maserasi adalah metode ekstrasi dengan prinsip pencapaian kesetimbangan konsentrasi, menggunakan pelarut
yang direndamkan pada simplisia dalam suhu kamar, bila dibantu pengadukan secara konstan maka disebut
maserasi kinetik. Remaserasi adalalah penambahan pelarut kedalam simplisia yang diekstrasi, maserat (hasil
maserasi) pertama disaring, sisa simplisia (residu) diekstrasi dengan menambahkan pelarut yang baru dengan cara
yang sama seperti diatas. kekurangan metode ini, butuh waktu yang lama dan memerlukan pelarut dalam jumlah
yang
banyak.
2.
Perkolasi
Perkolasi adalah ekstraksi dengan menggunakan pelarut yang selalu baru hingga semua pelarut tertarik dengan
sempurna (exhaustive extraction), umunya dilakukan pada suhu kamar. tahapan perkolasi penetesan pelarut serta
penampungan perkolat nya hingga didapat volume 1 sampai 5
kali jumlah bahan.
Proses keberhasilan ekstraksi dengan cara perkolasi dipengaruhi selektifitas pelarut, kecepatan alir pelarut dan
suhunya, ukuran simplisia tidak boleh terlalu halus, karna dapat menyumbat pori-pori saringan perkolator.
3.
Refluks
Refluks adalah proses ekstraksi dengan pelarut yang didihkan beserta simplisia selama waktu tertentu dan jumlah
pelarutnya konstan, karna pelarut terus bersirkulasi didalam refluks (menguap, didinginkan, kondensasi, kemudian
menetes kembali ke menstrum (campuran pelarut dan simplisia) di dalam alat). Umumnya dilakukan pengulangan
pada residu pertama, hingga didapat sebanyak 3-5 kali hingga didapat proses ekstraksi sempurna (exhaustive
extraction).
4.
Soxhletasi
atau
ekstraksi
sinambung
Soxhletasi atau ekstraksi sinambung adalah proses ekstraksi dengan menggunakan pelarut yang selalu baru dengan
menggunakan soxhlet. ekstrasi terjadi secara kontinyu,dengan jumlah pelarut yang relatif konstan
Metode
ekstraksi
lainnya
:
5.
Digesti
Digesti adalah maserasi kinetik (maserasi dengan pengadukan konstan) yang dilakukan pada suhu temperatur yang
lebih
tinggi,
umumnya
40-50
Celcius
6.
Infus
dan
dekok
Infus adalah ekstraksi dengan menggunakan air yang mendidih pada suhu 96-98 C, dalam waktu tertentu sekitar
15-20 menit, sedangkan dekok adalah proses infus yang terjadi selama skitar 30 menit lebih, untuk dekok sekarang
sudah
sangat
jarang
digunakan.
7.
Destilasi
Uap
Destilasi uap adalah ekstraksi dengan cara mengalirkan uap air pada simplisia (umumnya cara ini dilakukan pada
kandungan kimia simplisia yang mudah menguap seperti minyak atsiri), sehingga uap air menarik kandungan zat
didalam simplisia, yang kemudian terkondensasi bersama-sama menghasilkan ekstrak cair (campuran).
8.
Ekstraksi
ultrasonik
Ekstrasi dengan bantuan getaran ultrasonik (>20.000 Hz) memberikan efek meningkatkan permeabilitas dinding
sel, sehingga banyak zat yang bisa ditarik oleh pelarut.

C ARA P EMIS AHAN C AMPURAN D ENGAN C ARA E KSTRAKSI


http://mafia.mafiaol.com/2012/12/pemisahan-campuran-dengan-cara-ekstraksi.html

Menurut

Wikipedia,

ekstraksi adalah proses pemisahan suatu zat

berdasarkan perbedaan kelarutannya terhadap dua cairan tidak saling larut


yang berbeda, biasanya air dan yang lainnya pelarut organik. Dasar metode
pemisahan ini adalah perbedaan kelarutan suatu solute dalam pelarut.
Teknik ekstraksi ini sering dilakukan di laboratorium kimia organik.
Dalam praktek, ekstraksi digunakan untuk memisahkan senyawa
organic dari larutan air atau suspensi. Solute (zat terlarut) atau bahan yang
akan dipisahkan terdistribusi di antara kedua lapisan (organik dan air)
berdasarkan kelarutan airnya.
1. Ekstraksi padat cair
Ekstraksi padat cair merupakan metoda penyarian senyawa dari
tumbuhan dimana sampelnya berupa material padat. Ekstraksi padat cair
secara umum terdiri dari maserasi, refluktasi, sokhletasi, dan perkolasi.
Apa itu maserasi, refluktasi, sokhletasi, dan perkolasi? Kita akan bahas
pada postingan selanjutnya.
2. Ekstraksi cair-cair
Pemisahan suatu zat dalam larutan oleh pelarut lain yang tidak dapat
bercampur adalah suatu proses kesetimbangan dan pada proses ini berlaku

hukum distribusi. Tipe pemisahan ini memindahkan zat terlarut dari satu
pelarut ke pelarut lain. Cara ini dapat digunakan untuk memisahkan
produk reaksi atau suatu larutan. Dalam hal ini pelarut yang digunakan
harus tidak saling bercampur, jika kedua pelarut saling bercampur maka
tidak dapat digunakan.
Berikut contoh ekstaksi yang mafia online ambil dari artikel milik
chemist-a

polban,

pada

percobaan

ekstraksi

ini

digunakan

iod

yang

ditambahkan air dan kloroform sebagai pelarut. Pencampuran antara iod,


air dan kloroform menghasilkan dua fasa/lapisan, dimana lapisan bawah
yang berwarna ungu merupakan lapisan iod dalam kloroform sedangkan
lapisan atas yang berwarna kuning muda adalah iod dalam air. Kloroform
berada di lapisan bawah karena berat jenis kloroform (1,49 gr/cm3) lebih
besar daripada berat jenis air (1,0 gr/cm3).
Berdasarkan pengamatan terlihat bahwa iodium lebih banyak terlarut
dalam kloroform dibanding dalam air. Hal ini disebabkan oleh sifat
kloroform yang hampir sama dengan sifat Iod daripada sifat air dengan
Iod. Air bersifat polar sedangkan Iod dan kloroform bersifat semipolar.
Karena itu Iod lebih cenderung terdistribusi dan terlarut ke dalam
kloroform dibanding ke dalam air.

Dua lapisan tersebut kemudian dipisahkan dan pada lapisan air


ditambahkan lagi kloroform agar iod yang tersisa dalam air akan terlarut
dalam kloroform (dilakukan sebanyak 5 kali), sehingga lapisan air akan
semakin bening yang menunjukkan bahwa tidak ada lagi kandungan iod
dalam air.
Contoh dalam kehidupan sehari-hari yang memanfaatkan proses
pemisahan campuran dengan cara ekstraksi adalah proses pembuatan
minyak kayu putih dan minyak atsiri dari daun cengkeh. Untuk proses
ekstraksi minyak kayu putih saya ambil dari blognya milik Vivien Anjadi Suwito.

Sumber gambar: ksrpmi.uin-malang.ac.id dan caplang.com

Ekstraksi merupakan metode pemisahan yang didasarkan atas


perbedaan kelarutan suatu solute dalam pelarut. Teknik ekstraksi
kontinu dikhususkan bagi zat dengan D (harga banding distribusi) yang
sangat kecil (<1), atau jika harga factor pemisahan mendekati satu. Bila
keadaan ini terjadi, maka ekstraksi bertahap dengan corong pisah menjadi
kurang praktis, karena harus dilakukan ratusan kali. Ada bermacammacam alat untuk proses ini. Pada prinsipnya di dalam peralatan tersebut
terjadi aliran kontinu (terus menerus) dari pelarut melalui suatu larutan zat
yang akan diekstrak. Pelarut yang telah membawa zat yang terekstrak,
diuapkan, kemudian didinginkan, sehingga dapat digunakan lagi. Jika
perlu pelarut yang lebih segar dapat ditambahkan terus menerus.
Pada proses ini sampel yang akan disari dimasukkan pada alat
soxhlet, lalu setelah dielusi dengan pelarut yang cocok sedemikian rupa
sehingga akan terjadi dua kali sirkulasi dalam waktu 30 menit. Gambar
diatas menunjukkan alat ekstraksi kontinyu menggunakan pelarut yang
lebih encer dari air (ekstraktor yang lain dapat dirancang untuk pelarut
yang lebih kental dari air). Larutan yang diekstraksi ditem-patkan pada
tabung panjang. Pelarut ditempatkan di labu destilasi, seperti ditunjukkan
pada gambar. Adanya pemanasan menyebabkan pelarut keatas lalu
diembunkan oleh pendingin udara menjadi tetesan-tetesan yang akan

terkumpul kembali dan bila melewati batas lubang pipa samping soxhlet,
maka akan terjadi sirkulasi yang berulang-ulang akan menghasilkan
penyarian yang baik.
Bahan yang akan diekstraksi diletakkan dalam sebuah kantong
ekstraksi (kertas, karton dan sebagainya) di dalam sebuah alat ekstraksi
dari gelas yang bekerja kontinyu. Wadah gelas yang berisi sampel
diletakkan diantara labu suling dan suatu pendingin aliran balik. Labu
tersebut berisi bahan pelarut yang menguap dan mencapai ke dalam
pendingin aliran balik melalui pipa pipet, berkondensasi di dalamnya,
menetes ke atas bahan yang akan diekstraksi dan membawa keluar bahan
yang diekstraksi. Larutan yang terkumpul dalam wadah gelas dan setelah
mencapai tinggi maksimal secara otomatis dipindahkan ke dalam labu
dengan demikian zat yang akan terekstraksi terakumulasi melalui
penguapan bahan pelarut murni berikutnya. Pada cara ini bahan terus
diperbaharui artinya dimasukkan bahan pelarut bebas bahan aktif. Cairan
penyari yang biasa digunakan adalah air, eter atau campuran etanol dan
air. Air atau etanol menjadi acuan cairan pengekstraksi karena banyak
bahan tumbuhan larut dengan air atau etanol.