Anda di halaman 1dari 46

SISTEM INFORMASI PERBANKAN

Annita Dewi Agustina


10110933
Sistem Informasi

UNIVERSITAS GUNADARMA
JAKARTA
2014

Daftar Isi
Cover ................................................................................................................................. 1
Daftar Isi ............................................................................................................................ 2
SAP ....................................................................................................................................4
I. Pengenalan Bank ...........................................................................................................11
1. Pengenalan Bank .....................................................................................................11
1.1. Pengertian & Klasifikasi Bank ........................................................................11
1.2. Fungsi Bank Sebagai Lembaga Perantara .......................................................11
1.3. Jenis-Jenis Bank (Klasifikasi Bank) ................................................................11
1.4. Sifat karakteristik ............................................................................................14
1.5. Deragulasi Perbankan ......................................................................................14
2. Produk-produk Perbankan ......................................................................................15
2.1. Dana Bank .......................................................................................................15
2.2. Alokasi Dana Bank ..........................................................................................15
2.3. Kredit ...............................................................................................................17
2.4. Jasa-jasa Bank (Fee Base Income) ..................................................................19
3. Sejarah Singkat Perbankan .....................................................................................19
II. Perhitungan Dana Simpanan Perbankan ......................................................................21
1. Dana yang berasal dari masyarakat luar (Produk Funding) ..................................21
2. Perhitungan Bunga Simpanan ...............................................................................23
III. Pengalokasian Dana Dalam Bentuk Kredit.................................................................26
1. Perhitungan Bunga kredit .....................................................................................26
2. Kasus-kasus menghitung bunga kredit .................................................................26
IV. Karakteristik dan Komplesitas Teknologi Sistem Informasi (TSI) Perbankan ..........27
1.
2.
3.
4.

Platform perangkat keras ......................................................................................27


Media Komunikasi Data .......................................................................................27
Mode atau sifat keterhubungan antar kantor .........................................................27
Tingkat Integrasi Sistem Aplikasi .........................................................................28

Sistem Informasi Perbankan

V, VI & VII. Keamanan dan Pemeriksaan TSI perbankan .............................................30


1. Aspek keamanan sistem aplikasi perbankan .........................................................30
2. Internal Control .....................................................................................................30
3. IT Audit in banking ...............................................................................................31
VIII & IX. Pengenalan Sistem Aplikasi Perbankan..........................................................32
1.
2.
3.
4.

Customer Information System ..............................................................................32


Deposits Information System ................................................................................32
Struktur aplikasi perbankan dan komponen ..........................................................32
Financial Information System ...............................................................................32

X. Trend Teknologi Perbankan .........................................................................................33


1.
2.
3.
4.
5.

Perkembangan teknologi komputer di Perbankan ................................................33


Kriteria pemilihan teknologi di dunia perbankan .................................................33
Sistem keamanan dan pengawasan internal ..........................................................34
Pengantar teknologi kartu .....................................................................................35
Jenis- jenis kartu dalam industri ..........................................................................................35

XI. Mekanisme Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia ................................................36


1.
2.
3.
4.
5.

Definisi Kliring .....................................................................................................36


Tujuan Kliring .......................................................................................................36
Warkat Kliring ......................................................................................................36
Peserta Kliring ......................................................................................................36
Prosedur Kliring .......................................................................................................................37

XII.Pengantar Teknologi ATM .........................................................................................38


1.
2.
3.
4.

Perkembangan teknologi ATM .............................................................................38


Pengertian ATM....................................................................................................38
Jenis-jenis ATM ....................................................................................................39
Proses Kerja ATM ................................................................................................40

XIII.Pengantar Teknologi Internet Banking .....................................................................42


1. Perkembangan teknologi Internet Banking ...........................................................42
2. Transaksi-transaksi pada Internet Banking ...........................................................42
XIV.Pengantar Teknologi Mobile Banking ......................................................................43
1. Perkembangan teknologi Mobile Banking............................................................43
2. Phone Banking ......................................................................................................44
3. SMS Banking ........................................................................................................44
Daftar Pustaka ...................................................................................................................46
Sistem Informasi Perbankan

SATUAN ACARA PERKULIAHAN


UNIVERSITAS GUNADARMA
MATA KULIAH

: SISTEM INFORMASI PERBANKAN

FAKULTAS
: ILMU KOMPUTER
JURUSAN/JENJANG
: SISTEM INFORMASI / S1
KODE MK / SKS : AK011222 / 2 SKS
Minggu
Ke-

POKOK BAHASAN

SUB POKOK BAHASAN

TUJUAN

TUJUANINSTRUKSIONAL

INSTRUKSIONAL UMUM

KHUSUS

Sumber

1.Mahasiswa dapat menerangkan konsepkonsep utama bisnis bank

1. Pengertian & Klasifikasi Bank


Pengenalan Bank

2. Sifat Industri Perbankan


3.Deregulasi Perbankan Indonesia

I
Produk-produk
Perbankan

1. Sumber Dana Bank


2. Alokasi Dana Bank (Kredit &
Pembiayaan )
3. Jasa-Jasa Bank (Fee base income)

Sejarah Singkat
Penggunaan Teknologi
Perbankan

Sistem Informasi Perbankan

1. Memahami dan mengerti


mengenai klasifikasi bank,
sifat industri bank dan
kebijakan-kebijakan yang
ditentukan
oleh
pemerintah dalam dunia
perbankan.

2.Mahasiswa dapat menjelaskan mengenai


klasifikasi dan sifat dari industri perbankan
3.Mahasiswa dapat mengerti kebijakankebijakan pemerintah dalam mengelola
perbankan nasional.
4. Mahasiswa dapat mengerti dan menjelaskan
mengenai sumber dana bank .

2. Mengerti sumber-sumber
dana, pengalokasian dana
serta jasa-jasa yang ada
pada Bank.

5. . Memahami dan menjelaskan mengenai


produk lending yang terdapat pada Bank .

3. Memahami dan mengerti


sejarah dari penggunaan
teknologi perbankan.

7. Memahami dan menjelaskan jasa-jasa bank.

4, 5, 6, 7

6. Menjelaskan Jenis- jenis kredit dan prinsipprinsip pemberian kredit

8. Mahasiswa dapat menjelaskan perkembangan


teknologi perbankan.

Dana yang berasal dari masyarakat


luar (Produk Funding)
Perhitungan Dana
Simpanan Perbankan

II

Giro

Tabungan

.Memahami dan mengerti


perhitungan bunga yang ada
di perbankan sesuai dengan
peraturan pemerintah dan
bank yang berlaku.

Mahasiswa dapat

- Deposito
Kasus-kasus menghitung bunga
simpanan

III

IV

Pengalokasian dana
dalam bentuk Kredit

Karakteristik dan
komplesitas Teknologi
Sistem Informasi (TSI)
Perbankan

Menjelaskan perhitungan bunga


untuk dana yang berasal dari
masyarakat seperti : Giro, Tabungan
dan Deposito.

Perhitungan Bunga kredit


Kasus-kasus menghitung
bunga kredit

Memahami dan mengerti


perhitungan bunga kredit
yang diberikan oleh Bank

Mahasiswa dapat mengerti dan


menjelaskan mengenai produk
lending yang terdapat pada bank
beserta perhitungan bunganya.

Platform perangkat keras


Media Komunikasi data
Mode atau sifat
keterhubungan antar kantor
Tingkat integrasi sistem
aplikasi

Mahasiswa memahami
karakteristik TSI dan
komponen penyusunnya
sebagai indikator
komplesitas TSI.

Mahasiswa dapat menjelaskan


berbagai platform perangkat keras
yang digunakan di perbankan, yang
meliputi mainframe, minicomputer,
PC LAN, atau PC stand alone.

4,5,6,7

Mahasiswa dapat menjelaskan


berbagai jenis dan karakteristik media
komunikasi data yang digunakan di
perbankan, misalnya VSAT, Leased
Line/DOV, Dial UP, Frame relay dan
berbagai sarana pendukungnya
Mahasiswa dapat menjelaskan
berbagai mode atau sifat
keterhubungan antar kantor, yang

Sistem Informasi Perbankan

meliputi mode centralized,


combination, distributed atau off line
mahasiswa dapat menjelaskan konsep
pengintegrasian berbagai sistem
aplikasi perbankan yang digunakan di
perbankan.

Keamanan dan
Pemeriksaan TSI
perbankan

V, VI &
VII

Aspek keamanan sistem


aplikasi perbankan
Internal Control
IT Audit in banking

Mahasiswa memahami
implikasi penggunaan TSI
terhadap aspek keamanan,
serta konsep pemeriksaan
TSI

Mahasiswa dapat menjelaskan


penerapan prinsip division of duties,
number control, dual control, dual
custodian dan independence
balancing pada sistem aplikasi
komputer
Mahasiswa dapat menjelaskan
bagaimana prinsip-prinsip
pengendalian internal tersebut bisa
tercermin atau diimplementasikan
secara otomatis pada sistem aplikasi
komputer (real time auditing)
Mahasiswa dapat menjelaskan

Sistem Informasi Perbankan

berbagai jenis resiko penggunaan TSI


dibidang perbankan
Mahasiswa dapat menjelaskan
berbagai modus operandi kejahatan
komputer dan alternatif
pencegahannya melalui perancangan

1. Customer Information System


2. Deposits Information System
3 Struktur aplikasi perbankan dan
VIII
Pengenalan Sistim
&
Aplikasi Perbankan

komponen-komponen teknologi
informasi yang digunakan suatu
bank.

Memahami dan mengerti


mengenai komponenkomponen teknologi
informasi yang digunakan
di dunia perbankan.

Mahasiswa mampu :
1.Menerangkan komponen
komponen teknologi informasi yang
digunakan
suatu bank.
2.Menjelaskan cakupan dari Financial
information System, Deposits,

IX
4..Financial Information System

information system dan Cutomeral


information system beserta kegunaan
sistim tersebut.
X

Trend Teknologi
Perbankan

1. Perkembangan teknologi komputer


di Perbankan
2. Kriteria pemilihan teknologi di
dunia perbankan
3. Sistem keamanan dan pengawasan

Sistem Informasi Perbankan

Memahami dan mengerti


mengenai perkembangan
teknologi komputer di dunia
perbankan serta mengetahui
sistem keamanan dan
pengawasan internal pada

Mahasiswa mampu :
1. Menjelaskan perkembangan
teknologi komputer di perbankan
dari mulai transaksi yang tidak online
sampai transaksi online, serta dapat

internal pada aplikasi perbankan

aplikasi perbankan.

menjelaskan peralatan- peralatan


yang

4. Pengantar teknologi kartu


5. Jenis- jenis kartu dalam industri.

digunakan untuk perbankan


Mekanisme penggunaan kartu
mendukung operasional perbankan.
2.Menjelaskan kriteria-kriteria dalam
pemilihan teknologdunia perbankan
3.Menjelaskan teknologi mengenai
kartu baik alat validasinya maupun
sistem keamanan dari kartu
tersebutteknologi dan sistem
informasi yang tepat.
Mahasiswa dapat menjelaskan prinsip
confidentiality, Availability dan
integrity pada aspek keamanan
komputer dan contoh kasusnya pada
perbankan
Mahasiswa dapat menjelaskan
implikasi penggunaan TSI pada aspek
pemeriksaan (audit) bank, termasuk
dapat menjelaskan konsep teknik
audit berbantuan komputer
(computer Assisted Audit
Techniques).

Sistem Informasi Perbankan

XI

Memahami dan mengerti


mekanisme dari system
kliring nasional bank
indonesia

Mahasiswa mampu: menjelaskan


mekanisme dari system kliring
nasional bank Indonesia.

Memahami dan mengerti


mengenai perkembangan
teknologi ATM

Mahasiswa mampu :

1. Perkembangan teknologi Internet


Banking
2. Transaksi-transaksi pada Internet
Banking

Memahami dan mengerti


mengenai perkembangan
teknologi internet Banking

Mahasiswa mampu menjelaskan


perkembangan dari internet banking
dan transaksi-transaksi yang dapat
dilakukan melalui internet banking.

1. Perkembangan teknologi mobile


Banking
2. Transaksi-transaksi pada mobile
Banking

Memahami dan mengerti


mengenai perkembangan
teknologi Mobile Banking

Mahasiswa mampu menjelaskan


perkembangan dari mobile banking
dan transaksi-transaksi yang dapat
dilakukan melalui mobile banking

Mekanisme Sistem
Kliring Nasional Bank
Indonesia
1.Perkembangan teknologi ATM
2.Pengertian dan fungsi ATM

XII

Pengantar Teknologi
ATM

3.Jenis-jenis ATM serta perangkat


lunaknya

Menjelaskan fungsi ATM, prinsip


kerja, komponen-komponen dari ATM
dan dapat menyebutkan jenis-jenis
ATM.

4.Prinsip kerja ATM


Pengantar Tekhnologi
XIII
Internet Banking

XIV

Pengantar Teknologi
Mobile Banking

REFERENSI :
1. Anonim, Diktat Lokakarya Manajemen Kas dan Pelayanan Nasabah Bank, LPPM, Jakarta, Tahun 1993.
2. Anonim, Paket 29 Mei 1993 mengenai penyempurnaan Penilaian Tingkat Kesehatan Bank, Bank Indonesia, Jakarta, Tahun 1990.
3. Bank Indonesia dan Ikatan Akuntan Indonesia, Standar Khusus Akuntansi Perbankan Indonesia, 1993.
4. Budi Hermana, Dennis V, Ega H, Elisa T, Sistem Aplikasi Tabungan, Gunadarma
5. Budi Hermana, Enny S, Farida, Sularno, Sistem Aplikasi Giro, Gunadarma

Sistem Informasi Perbankan

6. Budi Hermana, Henny M, Yuniasih, Zunaidi W, Sistem Aplikasi Deposito, Gunadarma


7. Budi Hermana & Prihantoro, Sistem Aplikasi General Ledger, Penerbit Gunadarma, Jakarta, Tahun 1994.
8. Dudley G. Luckett, Money and Banking
9. Jonker Sihombing, Pengantar Funds Management Untuk Perbankan, LPPI, Jakarta, Tahun 1990.
10.Jopie Jusuf, Panduan Dasar Untuk Account Officer, Intermedia, Jakarta, Tahun 1992.
11.Kasmir, SE., MM, Bank dan Lembaga keuangan Lainnya, Edisi baru, PT. RajaGrafindo Persada, Jakarta, 1999.
12.Siswanto Sutojo, Manajemen Terapan Bank, PT. Pustaka Binaman Pressindo, Jakarta, 1997.
13.Soediono Reksoprayitno, Pengantar Manajemen Bank Umum, seri diktat kuliah, Gunadarma.

================ EH, 15 Feb2010 ================

Sistem Informasi Perbankan

10

I. Pengenalan Bank
1. Pengenalan Bank
1.1. Pengertian & Klasifikasi Bank
Secara sederhana dapat diartikan sebagai Lembaga Keuangan yang kegiatan utamanya adalah
menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkannya kembali dana tersebut ke
masyarakat, serta memberikan jasa bank lainnya.
Menurut UU Perbankan No. 10 tahun 1998
Bank merupakan Badan Usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk
simpanan dan menyalurkan kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentukbentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak.

Perbankan adalah segala sesuatu yang menyangkut tentang bank, mencakup


kelembagaan, kegiatan usaha, serta cara dan proses dalam melaksanakan kegiatan
usahanya.

Bank termasuk perusahaan industri jasa, karena hanya memberikan pelayanan jasa kepada
masyarakat.
1.2. Fungsi bank sebagai lembaga perantara

1.3. Jenis-jenis Bank (Klasifikasi Bank)


Menurut UU Perbankan No. 10 tahun 1998, bank dibagi atas 2 jenis yaitu :
1. Bank Umum
Bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan
prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas
pembayaran
Modal disetor

Sistem Informasi Perbankan

3 triliun rupiah

11

2. Bank Perkreditan Rakyat (BPR)


Bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan
prinsip syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas
pembayaran
Modal disetor
Jabotabek

Rp. 2 milyar Wilayah lainnya Rp. 500 juta

Ibukota propinsi

Rp. 1 milyar

Jenis-jenis bank berdasarkan :


a. Fungsi
Bank Sentral (Bank Indonesia)
Bank Umum, bank yang sumber utama dananya dari simpanan masyarakat,
terutama giro, tabungan, deposito serta pemberian kredit jangka pendek dalam
penyaluran dana
- Bank Umum Konvensional
- Bank Umum Syariah
Bank Pembangunan, bank yang dalam pengumpulan dananya terutama berasal
dari penerimaan simpanan dalam bentuk deposito serta commercial paper jangka
menengah dan panjang.
BPR, kantor bank di kota kecamatan yang merupakan unsur penghimpunan dana
masyarakat maupun menyalurkan dananya di sektor pertanian/pedesaan
- BPR Konvensional
- BPR Syariah
b. Kepemilikan
Bank milik pemerintah,
merupakan bank yang akte pendirian dan modal bank ini sepenuhnya dimiliki oleh
Pemerintah Indonesia, sehingga seluruh keuntungan bank ini dimiliki oleh
pemerintah. Contoh : BNI, BRI, BTN, Bank Mandiri, BPD
Bank milik swasta,
merupakan bank yang seluruh atau sebagian besar sahamnya dimiliki oleh swasta
nasional. Contoh : BCA, Bank Danamon, BII, Bank Lippo dll.
Bank milik koperasi,
merupakan bank yang kepemilikan sahamnya dimiliki oleh perusahaan yang
berbadan hukum koperasi, Contoh : Bank Bukopin
Sistem Informasi Perbankan

12

Bank milik asing,


merupakan cabang dari bank yang ada diluar negeri, baik milik swasta asing
maupun pemerintah asing. Contoh : Bank of America, American Express Bank,
Bank of Tokyo, Bangkok Bank
Bank milik campuran,
merupakan bank yang kepemilikannya sahamnya campuran antara pihak asing
dan pihak swasta nasional. Contoh : BII Commonwelth, Bank Finconesia, Bank
Merincorp, Mitsubishi Buana Bank, dll.
Bank Devisa,
merupakan bank yang dapat melaksanakan transaksi keluar negeri atau yang
berhubungan dengan mata uang asing secara menyeluruh
Bank non Devisa,
merupakan bank yang belum mempunyai izin untuk melaksanakan transaksi
sebagai bank devisa, sehingga tidak dapat melaksankan transaksi seperti halnya
bank devisa.
c. Kegiatan Operasional Bank
Bank Devisa, diberikan hak dan wewenang oleh BI untuk melakukan transaksi valuta
asing dan lalu lintas devisa serta hubungan koresponden dengan bank asing luar
negeri
Bank Non Devisa, bank yang dalam operasinya hanya melaksanakan transaksi di
dalam negeri (rupiah) dan tidak melaksanakan transaksi valuta asing atau hub. dengan
luar negeri
d. Sistem organisasi bank
Unit banking, jasa perbankan hanya diberikan melalui satu kantor bank saya (timbul
karena bank hanya membatasi diri pada pelayanan yang kecil karena manajemennya
tidak mau dicampuri).
Branch banking, sistem operasional ada di beberapa tempat (dikendalikan dan diawasi
oleh Kantor Pusat).
Correspondent banking, perwakilan suatu bank pada daerah/Negara yang tidak ada
kantor bank yang bersangkutan (untuk membantu jasa pelayanan).
e. Penciptaan uang giral
Bank Primer (LIPPO, BII), Tidak sekedar kumpulan dana dan memberi pinjaman, tapi
melaksanakan segala transaksi yang berhubungan langsung dengan kas.
Bank Sekunder (bank pasar, bank desa). Sekedar melayani transaksi kas langsung
seperti pinjaman dan simpanan.

Sistem Informasi Perbankan

13

1.4. Sebagai bisnis jasa, bank memiliki sifat-sifat karakteristik :


1. Intangibility (tidak berwujud)
Pelayanan jasa perbankan tidak dapat diraba, dilihat atau dipajang.
2. Inseparatability (tidak dapat dipisahkan)
Jasa perbankan tidak dapat dibuat terlebih dahulu baru dikonsumsi, tetapi harus
dilakukan pada saat yang bersamaan. Proses produksi terjadi pada saat yang sama
dengan proses konsumsi.
3. Variability (keanekaragaman)
Kualitas pelayanan jasa perbankan memiliki tingkat keragaman yang tinggi
tergantung dari tempat, waktu dan personal yang melakukannya.
4 . Perishability (mudah rusak)
Jasa tidak dapat disimpan karena proses produksi terjadi pada saat konsumsi.

1.5. Deragulasi Perbankan


1. ERA sebelum Juni 1983
Campur tangan Bank Indonesia selaku bank sentral dalam pengaturan pagu kredit dan
tingkat suku bunga.
2. Paket 1 Juni 1983 (Pakjun 83)
- Menghapuskan pagu kredit
- Kebebasan untuk menentukan sendiri tingkat bunga
- Mengurangi ketergantungan bank kepada BI
3. Paket 27 Oktober 1988 (PakTo 88)
Kemudahan membuka bank baru
4. Paket 28 Februari 1991 (Paktri 91)
Pembatasan dan pemberatan persyaratan perbankan dengan mengharuskan
dipenuhinya persyaratan permodalan minimal 8 persen dari kekayaan.
5. Paket 29 Mei 1993 (PakMei 93)
Penilaian Tingkat Kesehatan Bank yang dikenal dengan metode CAMEL (Capital,
Asset, Management, Aerning, dan Liquidity).
Deregulasi
1. Peraturan Pemerintah no 68 Tahun 1996
Peningkatan rasio kecukupan modal (CAR) minimal 8% dari ATMR, 10% pada
tahun 1997 dan 12% pada tahun 2001.

Sistem Informasi Perbankan

14

Peningkatan modal disetor menjadi Rp 50 M Bank NonDevisa dan Rp. 150 M


untuk bank devisa.
Peningkatan (GWM) dari 3% menjadi 5% per april 1997.
2. UU No. 10 tahun 98 penyempurnaan dari UU no 7 tahun 1992 tentang perbankan.
3. 13 Maret 1999
Program Rekapitulasi Perbankan, (38 BBO, 7 BTO, 9 Bank Rekapitulasi dan 73 tidak
ikut rekapitulasi.
4. Paket 31 Mei 2004
Penilaian Tingkat Kesehatan Bank yang dikenal dengan metode CAMEL.

2. Produk-produk Perbankan
2.1. Dana Bank
Adalah sejumlah uang yang dimiliki dan dikuasai bank dalam kegiatan operasionalnya.
Sifat Dari Sumber Dana :

Loanable funds, dana tersebut dapat disalurkan lagi dalam bentuk kredit atau surat
berharga (secondary reserve),

Unloanable funds, dana yang hanya bisa digunakan sebagai primary reserve.

Equity Funds, dana yang dapat dialokasikan terhadap aktiva tetap.

Sumber Dana Bank :


Dana Intern : Dana yang bersumber dari dalam bank. Contoh; modal inti dan modal
pelengkap.
Dana Ekstern :
- Dana Dana yang berasal dari masyarakat luas. Contoh; Giro (Demand Deposit),
Tabungan (Saving Deposit), Deposito (Time Deposit).
- Dana yang bersumber dari lembaga lainnya. Contoh; Kredit Likuiditas Bank
Indonesia. Contoh; Pinjaman Antar Bank (call money), Pinjaman dari bank-bank
luar negeri, Surat Berharga Pasar Uang (SBPU).
2.2. Alokasi Dana Bank
Pengalokasian dana adalah menjual kembali dana yang diperoleh dari penghimpunan dana
dalam bentuk simpanan.
Tujuan bank dari pengalokasian dana adalah memperoleh keuntungan semaksimal mungkin.
Dalam mengalokasikan dana pihak perbankkan membaginya ke dalam prosentase-prosentase
tertentu sesuai dengan kondisi yang terjadi di dalam perekonomian pada saat sekarang ini,
misalnya untuk bidang pertanian diberikan 20% sedangkan untuk bidang industri diberikan
Sistem Informasi Perbankan

15

40%.dalam hal pengalokasian dananya ke masyarakat pihak perbankkan membebankan


bunga dengan prosentasi tertentu sesuai dengan penetapan harga bunga oleh BI.
Jenis-Jenis Alokasi Dana Bank
1. Primary Reserve (cadangan primer)
Prioritas utama dalam alokasi dana adalah menempatkan dana untuk
memenuhi ketentuan yang ditetapkan Bank Indonesia (sebagai pembina dan
pengawas bank). Dana-dana akan dialokasikan untuk memenuhi ketentuan likuiditas
wajib minimum atau disebut juga giro wajib minimum karena penempatannya berupa
giro bank umum pada Bank Indonesia. Primary reserve merupakan sumber utama
bagi likuiditas bank, terutama untuk menghadapi kemungkingan terjadinya penarikan
oleh nasabah bank, baik berupa penarikan dana masyarakat yang disimpan pada bank
tersebut maupun penarikan (pencairan) kredit atau credit disbursement sesuai dengan
kesepakatan yang dibuat antara pihak bank dan debitor kredit dalam perjanjian kredit
yang dibuat di hadapan notaris publik.
Dengan demikian, pembentukan cadangan primer atau primary reserve
dimaksudkan untuk memenuhi ketentuan likuiditas wajib minimum, keperluan
operasi bank, semua penarikan simpanan, dan permintaan pencairan kredit dari
nasabah. Di samping itu, cadangan primer juga digunakan untuk penyelesaian kliring
antar bank dan kewajiban-kewajiban bank lainnya yang harus segera dibayar. Dalam
prakteknya, primary reserve adalah dana kas dan saldo rekening koran bank pada
Bank Indonesia dan bank-bank lainnya, serta warkat-warkat dalam proses penagihan.
Komponen-komponen ini sering pula disebut sebagai alat-alat likuid.
2. Secondary Reserve (cadangan sekunder)
Prioritas kedua di dalam alokasi dana bank adalah penempatan dana-dana ke
dalam noncash liquid asset (aset likuid yang bukan kas) yang dapat memberikan
pendapatan kepada setiap saat dapat dijadikan urang tunai tanpa mengakibatkan
kerugian pada bank. Surat-surat berharga tersebut antara lain :
a. surat berharga pasar uang atau SBPU,
b. sertifikat Bank Indonesia atau SBI,
c. surat berharga jangka pendek lainnya.
Tujuan utama dari secondary reserve adalah untuk dijadikan sebagai
supllement (pelengkap) atau cadangan pengganti bagi primary reserve. Karena
sifatnya yang dapat menghasilkan pendapatan bagi bank selain berfungsi sebagai
cadangan, secondary reserve dapat memberikan dua manfaat bagi bank, yaitu untuk
menjaga likuiditas dan meningkat profitabilitas bank.
Cadangan sekunder atau secondary reserve digunakan untuk berbagai
kepentingan, antara lain sebagai berikut :
Sistem Informasi Perbankan

16

a. Memenuhi kebutuhan likuiditas yang bersifat jangka pendek, seperti penarikan


simpanan oleh nasabah deposan dan pencairan kredit dalam jumlah besar yang
telah diperkirakan
b. Memenuhi kebutuhan likuiditas yang segera harus dipenuhi dan kebutuhankebutuhan lainnya yang sebelumnya tidak diperkirakan.
c. Sebagai tambahan apabila cadangan primer tidak mencukupi.
d. Memenuhi kebutuhan likuiditas jangka pendek yang tidak diperkirakan dari
deposan dan penarikan (disbursement) dari debitor.
Karena kebutuhan-kebutuhan likuiditas ini tidak semuanya dapat diperkirakan,
maka cadangan sekunder ini ditanaman dalam bentuk surat-surat berharga jangka
pendek yang mudah diperjualbelikan. Di indonesia, instrumen cadangan sekunder
dapat berupa Sertifikat Bank Indonesia (SBI), Surat Berharga Pasar Uang (SPBU),
dan Sertifikat Deposito.
2.3. Kredit
Kredit merupakan suatu fasilitas keuangan yang memungkinkan seseorang atau badan usaha
untuk meminjam uang untuk membeli produk dan membayarnya kembali dalam jangka
waktu yang ditentukan. UU No. 10 tahun 1998 menyebutkan bahwa kredit adalah penyediaan
uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan atau
kesepakatan pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak
peminjam untuk melunasi utangnya setelah jangka watu tertentu dengan pemberian
bunga. Jika seseorang menggunakan jasa kredit, maka ia akan dikenakan bunga tagihan.
Menurut UU Perbankan No. 10 Tahun 1998, Kredit adalah :
penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan
atau kesepakatan pinjam meminjam antar bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak
peminjam melunasi utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga.

Tujuan Pemberian Kredit


3 tujuan bank memberikan kredit :
o mencari keuntungan
o membantu usaha nasabah
o membantu pemerintah

Syarat kredit
Ketika bank memberikan pinjaman uang kepada nasabah, bank tentu saja
mengharapkan uangnya kembali. Karenanya, untuk memperkecil risiko (uangnya
tidak kembali, sebagai contoh), dalam memberikan kredit bank harus
mempertimbangkan beberapa hal yang terkait dengan itikad baik (willingness to pay)

Sistem Informasi Perbankan

17

dan kemampuan membayar (ability to pay) nasabah untuk melunasi kembali pinjaman
beserta
bunganya.
Hal-hal
tersebut
terdiri
dari Character
(kepribadian), Capacity (kapasitas), Capital (modal), Colateral (jaminan),
dan
Condition of Economy (keadaan perekonomian), atau sering disebut sebagai 5C
(panca C).

Jenis-jenis Kredit
o Jenis Kredit Dari Segi Kegunaan
1. Kredit Investasi, Merupakan kredit yang diberikan kepada pengusaha yang
melakukan investasi atau penanaman modal.
Contoh; kredit untuk membangun pabrik, kredit untuk membeli peralatan
pabrik.
2. Kredit modal kerja, Merupakan kredit yang digunakan sebagai modal usaha.
Contoh: kredit untuk membeli bahan baku, kredit untuk membayar gaji
karyawan, kredit untuk proses produksi.
o Jenis Kredit Dari Segi Tujuan
1. Kredit Perdagangan, Merupakan kredit yang diberikan kepada pedagang
dalam rangka melancarkan dan memperluas atau memperbesar kegiatan
perdagangannya.
2. Kredit Produktif, Merupakan kredit yang dapat berupa investasi, modal kerja
atau perdagangan.
3. Kredit Konsumtif, Merupakan kredit yang digunakan untuk keperluan pribadi,
seperti keperluan konsumsi (sandang pangan papan).
o Jenis Kredit Dari Segi Jangka Waktu
1. Kredit Jangka pendek, Merupakan kredit yang memiliki jangka waktu
kurang dari 1 tahun dan paling lama 1 tahun.
2. Kredit Jangka menengah, Merupakan kredit yang memiliki jangka waktu
antara 1 tahun sampai dengan 3 tahun.
3. Kredit jangka panjang, Merupakan kredit yang masa pengembaliannya
paling lama diatas 3 tahun. Panjang atau pendeknya jangka waktu kredit
juga harus dilihat dari besar kecilnya jumlah kredit.
o Jenis Kredit Dari Segi Jaminan
1. Kredit dengan jaminan, Merupakan kredit yang diberikan dengan suatu
jaminan berupa barang berwujud atau tidak berwujud atau orang tertentu.
2. Kredit tanpa jaminan, Merupakan kredit yang diberikan tanpa jaminan
barang atau orang tertentu, karena pihak bank melihat loyalitas calon
debitur.

Sistem Informasi Perbankan

18

o Jenis Kredit Non Tunai


(Noncash Loan) Pada Prinsipnya terdapat 2 jenis kredit Non Tunai yang dapat
diberikan bank, namun di sisi lain dapat dianggap sebagai jasa bank
1. Bank Garansi,
2. Letter Of Credit.
o Jenis Kredit Dari Segi Sektor Usaha
- Kredit pertanian
- Kredit pertambangan
- Kredit peternakan
- Kredit industry
- Kredit pendidikan
- Kredit Profesi
2.4. Jasa-jasa Bank (Fee Base Income)
Jasa-jasa Bank Salah satu fungsi bank yang sangat vital terutama dalam membantu
transaksi bisnis adalah penyediaan jasa-jasa guna membantu memperlancar lalu lintas
pembayaran. Jasa-jasa yang disediakan bank umum antara lain adalah sebagai berikut;
Inkasso
Inkasso adalah penagihan yang dilakukan oleh bank atas suatu warkat kliring dengan
perintah nasabahnya. Inkasso akan memberi kemudahan dan keamanan nasabah
dalam menguangkan warkat-warkatnya.
Letter of Credit LC adalah suatu fasilitas atau jasa yang diberikan bank kepada
nasabah dalam rangka mempermudah dan memperlancar transaksi jual beli barang
terutama yang berkaitan dengan transaksi internasional.
Transfer
Transfer merupakan jasa bank yang banyak dimanfaatkan oleh nasabah. Transfer
dapat dilakukan untuk pengiriman uang baik dalam negeri maupun luar negeri.

3. Sejarah Singkat Perbankan


Asal mula kegiatan Perbankan Sejarah mencatat asal mula dikenalnya kegiatan perbankan
adalah pada zaman kerajaan tempo dulu di daratan Eropa. Kemudian usaha perbankan ini
berkembang ke Asia Barat oleh para pedagang. Perkembangan perbankan di Asia, Afrika dan
Amerika dibawa oleh bangsa Eropa pada saat melakukan penjajahan ke negara jajahannya
baik di Asia, Afrika maupun benua Amerika. Bila ditelusuri, sejarah dikenalnyaper bankan
dimulai dari jasa penukaran uang. Sehingga dalam sejarah perbankan, arti bank dikenal
sebagai meja tempat penukaran uang.
Dalam perjalanan sejarah kerajaan tempo dulu mungkin penukaran uangnya dilakukan
antar kerajaan yang satu dinegan kerajaan yang lain. Kegiatan penukaran ini sekarang dikenal
dengan nama Pedagang Valuta Asing (Money Changer). Kemudian dalam perkembangan
selanjutnya, kegiatan operasional perbankan berkembang lagi menjadi tempat penitipan uang
Sistem Informasi Perbankan

19

atau yang disebut sekarang ini kegiatan simpanan. Berikutnya kegiatan perbankan bertambah
dengan kegiatan peminjaman uang.
Uang yang disimpan oleh masyarakat, oleh perbankan dipinjamkan kembali kepada
masyarakatyang membutuhkannya. Jasa-jasa bank lainnya menyusul sesuai dengan
perkembangan zaman dan kebutuhan masyarakat yang semakin beragam. Sejarah perbankan
di Indonesia tidak terlepas dari zaman penjajahan Hindia Belanda. Pada masa itu terdapat
beberapa bank yang memegang peranan penting di Hindia Belanda. Bank-bank yang ada itu
antara lain:
1. De Javasce NV.
2. De Post Poar Bank.
3. De Algemenevolks Crediet Bank.
4. Nederland Handles Maatscappi (NHM).
5. Nationale Handles Bank (NHB).
6. De Escompto Bank NV.
Di samping itu, terdapat pula bank-bank milik orang Indonesia dan orang-orang asing
seperti dari Tiongkok, Jepang, dan Eropa. Bank-bank tersebut antara lain:
1. Bank Nasional indonesia.
2. Bank Abuan Saudagar.
3. NV Bank Boemi.
4. The Chartered Bank of India.
5. The Yokohama Species Bank.
6. The Matsui Bank.
7. The Bank of China.
8. Batavia Bank.

Sistem Informasi Perbankan

20

II. Perhitungan Dana Simpanan Perbankan


1. Dana yang berasal dari masyarakat luas / dana pihak ketiga (produk funding)
Sumber dana ini merupakan sumber dana terpenting bagi kegiatan operasi bank dan
merupakan ukuran keberhasilan bank jika mampu membiayai operasinya dari sumber dana
ini. Adapun Dana masyarakat adalah dana-dana yang berasal dari masyarakat, baik
perorangan maupun badan usaha, yang diperoleh dari bank dengan menggunakan berbagai
instrumen produk simpanan yang dimiliki oleh bank.
Untuk memperoleh dana dari masyarakat luas bank dapat menggunakan tiga macam jenis
simpanan (rekening). Masing-masing jenis simpanan memiliki keunggulan tersendiri,
sehingga bank harus pandai dalam menyiasati pemilihan sumber dana. Sumber dana yang
dimaksud adalah:
1. Simpanan giro
2. Simpanan tabungan
3. Simpanan deposito.
1. Giro
Giro adalah simpanan yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan
menggunakan cek, bilyet giro, sarana perintah pembayaran lainnya atau dengan cara
pemindah bukuan. Pengertian simpanan adalah dana yang dipercayakan oleh masyarakat
kepada bank dalam bentuk giro, deposito berjangka, sertifikat deposito, tabungan atauyang
dapat dipersamakan dengan itu.
Berdasarkan defenisi diatas, giro adalah rekening yang sangat susah diprediksi
pengendapannya di kantong-kantong bank karena penarikannya dapat dilakukan kapan saja
oleh nasabah giro selama syarat-syarat yang ditetapkan bank terpenuhi. Sifat giro yang
jumlah dan pengendapannya unpredictable sering diibaratkan para akademisi dan praktisi
seperti gelombang samudera yang sangat besar dan tinggi. Mengapa, karena terkadang
nominal rekening giro begitu besar, tetapi dalam selang waktu yang begitu singkat, terkadang
nominal tadi sudah tergerus dengan pengurangan yang sangat besar juga. Hal inilah nantinya
yang menjadi sandaran dalam menentukan karakteristik rekening giro.
Menurut UU Perbankan No. 10 Tahun 1998, Giro adalah :
simpanan yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek, bilyet
giro, sarana perintah pembayaran lainnya atau dengan cara pemindah bukuan.
Jenis-jenis penarikan pada rekening giro:

CEK (Cheque)
BILYET GIRO (BG)
Alat lainnya.

Sistem Informasi Perbankan

21

Macam-macam pemegang rekening giro


Pemegang rekening giro tidak terbatas hanya pada lembaga (badan) tertentu saja,
rekening giro bisa dibuka oleh nasabah yang beraneka ragam, antara lain :

Perorangan / rumah tangga


Badan-badan usaha
Lembaga yayasan
Badan pemerintahan
Perbankan, dan
Lembaga keuangan

Rekening giro yang dibuka oleh pihak-pihak yang disebutkan di atas bisa dalam bentuk
giro rupiah dan giro valuta asing. Mutasi debit dan kredit dari rekening giro diadministrasikan
dalam suatu rekening koran (statement of account). Disamping itu, rekening giro sangat
populer dikalangan para pengusaha sebagai sarana penyimpanan dan pengendalian cash flow
perusahaan. Meski dalau ditinjau dari sudut administrasi, rekening giro cukup banyak
menyita waktu, sarana maupun biaya untuk dapat memelihara rekening-rekening giro pada
nasabah giro (girant).
2. Tabungan
Tabungan adalah bagian dari pendapatan yang tidak dikonsumsikan. Jadi disimpan dan
akan digunakan di masa yang akan datang. Pendapatan merupakan faktor utama yang
terpenting untuk menentukan konsumsi dan tabungan. Keluarga-keluarga yang tidak mampu
akan membelanjakan sebagian besar bahkan seluruh pendapatannya untuk keperluan
hidupnya. Individu yang berpendapatan tinggi akan melakukan tabungan lebih besar daripada
individu yang berpendapatan rendah. Tabungan dapat dilakukan oleh seorang pedagang
dengan membeli barang dagangan dengan maksud untuk mengkonsumsi lebih besar pada
waktu yang akan datang.
Menurut Undang-undang No 10 Tahun 1998 Tentang Perbankan,
Tabungan adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat
tertentu yang disepakati, tetapi tidak dapat ditarik dengan cek, bilyet giro, dan /atau alat
lainnya yang dipersamakan dengan itu.
Sarana Penarikan Tabungan :

Buku Tabungan
Slip penarikan
ATM (Anjungan Tunai Mandiri)
Sarana lainnya (Formulir Transfer, Internet Banking, Mobile Banking, dll)

Sistem Informasi Perbankan

22

Tujuan Menabung dibank adalah :


Penyisihan sebagian hasil pendapatan nasabah untuk dikumpulkan sebagai cadangan hari
depan. Sebagai alat untuk melakukan transaksi bisnis atau usaha individu / kelompok.
3. Deposito
Deposito merupakan produk simpanan bank yang penarikannya hanya dapat dilakukan
pada waktu tertentu berdasarkan perjanjian antara nasabah penyimpan (deposan) dengan
pihak bank. Mengingat bahwa penarikan deposito yang hanya dapat dilakukan pada waktu
tertentu, berarti ada suatu jangka waktu yang harus disepakati oleh kedua belah pihak yaitu
antara deposan dengan bank. Biasanya jangka waktu yang diberikan bank kepada nasabah
terdiri dari jangka pendek sampai dengan jangka panjang, yaitu dari 1, 3, 6, 9 atau 12 bulan.
Dari hasil penanaman investasi dana pada produk deposito selain dana kembali dengan utuh,
juga deposan akan memperoleh sebuah return yang berupa bunga deposito selama jangka
waktu penanaman dana di produk deposito tersebut.
Menurut Undang Undang No. 10 Tahun 1998 tentang perbankan,
Deposito adalah simpanan berjangka yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu
tertentu berdasarkan perjanjian nasabah penyimpan dengan bank.
Jenis Deposito

Deposito Berjangka
Sertifikat Deposito
Deposito On Call

2. Perhitungan Bunga Simpanan


Metode Perhitungan bunga untuk Dana Pihak :

Saldo Terendah
Saldo Rata-rata
Saldo Harian

Rumus bunga yang dihitung bulanan ;

Rumus bunga yang dihitung harian ;

Contoh Kasus:

Sistem Informasi Perbankan

23

1. Berikut ini adalah transaksi Rekening Tabungan Tuan Andi untuk bulan Oktober 2005:
Tanggal

Uraian

Nominal

05

Setoran Awal

Rp. 500.000,-

10

Setoran Kliring

Rp. 2.000.000,-

17

Penarikan Tunai

Rp. 1.000.000,-

28

Transfer masuk

Rp. 1.500.000,-

Hitunglah bunga yang diperoleh berdasarkan 3 jenis perhitungan dengan 2 model rumus
(/bulanan) dan (/harian), jika diketahui Suku bunga 12% dan Pajak 15%

Jawaban..
Tgl

Uraian

Nominal

Saldo

Hari

05

Setoran Awal

Rp. 500.000,-

Rp. 500.000,-

10

Setoran Kliring

Rp. 2.000.000,-

Rp. 2.500.000,-

5 hari

17

P Tunai

Rp. 1.000.000,-

Rp. 1.500.000,-

7 hari

28

Transfer masuk

Rp. 1.500.000,-

Rp. 3.000.000,-

11 hari

31

Rp. 3.000.000,-

4 hari
27 hari

Berdasarkan Saldo terendah


Untuk perhitungan bunga ada 2 aliran,
- saldo terendah selama rekening mengendap.
- saldo terendah selama periode perhitungan bunga.
Jawab..
BUNGA SALDO TERENDAH (harian)
Bunga berdasarkan saldo terendah selama rekening mengendap.

BUNGA SALDO TERENDAH (bulanan)


Bunga berdasarkan saldo terendah selama rekening mengendap.

Sistem Informasi Perbankan

24

BUNGA SALDO RATA-RATA (harian)


Tahap pertama adalah menghitung Saldo Rata-rata dalam periode perhitungan.

Bunga berdasarkan saldo rata-rata adalah :

BUNGA SALDO HARIAN


Bunga berdasarkan saldo harian adalah :

Sistem Informasi Perbankan

25

III. Pengalokasian Dana Dalam Bentuk Kredit


1. Perhitungan Bunga kredit
Metode perhitungan bunga kredit:
1. Flat Rate
Pembebanan bunga setiap bulan tetap dari jumlah pinjamannya.
2. Sliding Rate
Pembebanan bunga setiap bulan akan disesuaikan dengan sisa pinjamannya.
3. Floating Rate
Metode ini menetapkan besar kecilnya bunga kredit dikaitkan dengan bunga yang
berlaku di pasar uang
Rumus Perhitungan Bunga Kredit ;

Rumus Bulanan

Rumus Harian

2. Kasus-kasus menghitung bunga kredit


A.) Pada tanggal 20 Maret 2006 Tuan Andi mendapat persetujuan pinjaman investasi
senilai Rp. 12.000.000,- untuk jangka waktu 6 bulan. Bunga yang dibebankan sebesar
15% pa.
Pertanyaan : Hitunglah cicilan setiap bulannya jika di hitung dengan metode Flat dan
Sliding Rate (Rumus bulanan).
B.) Pada tanggal 25 Maret 2006 PT. Andika Karya Tuan Andi mendapat persetujuan
pinjaman investasi dari Bank ABC senilai Rp. 90.000.000,- untuk jangka waktu 1
tahun. Bunga yang dibebankan sebesar 24% pa.
Pertanyaan : Hitunglah cicilan setiap bulannya jika di hitung dengan metode Flat dan
Sliding Rate (Rumus Bulanan dan harian).
C.) Tuan Pungki mendapat persetujuan pinjaman investasi senilai Rp. 18.000.000,- dari
Bank PQR untuk jangka waktu 9 bulan. Bunga yang dibebankan sebesar 21% pa,
serta biaya administrasi Rp. 300.000,-. Disamping itu nasabah dikenalan biaya provisi
dan komisi 1 % dari nominal.
Pertanyaan : Hitunglah cicilan setiap bulannya jika di hitung dengan metode Flat dan
Sliding Rate (Rumus Bulanan dan Harian).
D.) Pada tanggal 10 Maret 2006 PT. Andika Karya mendapat persetujuan pinjaman
investasi dari Bank ABC senilai Rp. 12.000.000,- untuk jangka waktu 1 tahun. Bunga
yang dibebankan sebesar 24% pa.
Pertanyaan : Hitunglah cicilan setiap bulannya jika di hitung dengan metode Flat dan
Sliding Rate (dengan rumus harian).
Sistem Informasi Perbankan

26

IV. Karakteristik dan Komplesitas Teknologi Sistem Informasi (TSI)


Perbankan
1. Platform perangkat keras
INDIKATOR TSI PERBANKAN
1. Platform perangkat computer
(Main Frame, Minicomputer, PC LAN).
2. Media Komunikasi Data hub antar kantor
(OnLine, OffLine)
3. Tipe Hubungan Antar Kantor
(Centralized, Combination, Distributed, OffLine)
4. Tingkat Integrasi Sistem
(RealTime, Batch, Re-Entry)

2. Media Komunikasi Data


Komunikasi Data merupakan contoh dari penggunaan TSI perbankan dimana komunikasi
tersebut dapat dilakukan secara Online dan Offline. Komunikasi data Offline yaitu pertukaran
data yang dilakukan tanpa adanya jaringan internet sebagai penghubungnya atau biasa
dilakukan pada satu gedung saja, dah bahkan pada bank-bank yang belum berkembang
komunikasi data yang dilakukan masih menggunakan flashdisk. Sedangkan bila dilakukan
secara Online itu seperti Vsat, Leased Line dan Dial Up.
3. Mode atau sifat keterhubungan antar kantor
Hubungan Antar Kantor, terbagi menjadi tiga bagian besar yaitu;
- Centralisasi yaitu dimana pemprosesan data terpusat pada pusat bank dan bergantung
sepenuhnya pada pusat.
- Distributed yaitu pusat memberikan kewenangan untuk data diolah kecabang terlebih
dahulu dan kemudian dikumpulkan ke pusat dengan ketentuan waktu yang telah disepakati.
Sistem Informasi Perbankan

27

- Combination merupakan cara berhubungan antar kantor yang melakukan keduanya


sekaligus atau mengkombinasikannya.
4. Tingkat Integrasi Sistem Aplikasi
Sistem aplikasi computer yang digunakan di bidang perbankan harus bisa
mengakomodasikan semua kebutuhan bank dan sesuai dengan ketentuan otoritas moneter
(salam hal ini adalah Bank Indonesia). Hal ini memerlukan pemilihan software computer
mengingat jenis software yang ada dan ditawarkan di pasar relative banyak. Secara umum
pemilihan ini berdasarkan kesesuaian antara kapasita bank dengan fasilitas atau kemampuan
software yang akan dipilih sehingga investasi yang telah dikeluarkan benar-benar efektif dan
memberikan nilai tambah terhadap bank.
Kriteria pemilihan software computer perbankan yang baik sesuai dengan kebutuhan bank
secara umum berdasarkan pertimbangan-pertimbangan berikut:

Kemampuan dokumentasi atau Penyimpanan Data

Jenis dan klasifikasi data bank yang relative banyak harus bisa ditampung oleh software yang
akan digunakan, termasuk pertimbangan segi keamanan datanya.

Keluwesan (Flexibility)

Operasional bank selalu berkembang dengan kebutuhan yang berubah-ubah dan mungkin
bertambah di kemudian hari walaupun informasi dasarnya tetap sama. Kondisi ini harus bisa
diantisipasi oleh perangkat lunak computer sampai batas-batas tertentu.

Sistem Keamanan

Sebagai lembaga kepercayaan masyarakat (agent of trusth), bank memerlukan system


keamanan yang handal untuk menjaga kerahasiaan data atau keuangan nasabah; serta
mencegah penyalahgunaan data atau keuangan oleh pihak lain yang tidak bertanggung jawab.
Software computer perbankan yang baik harus menyediakan fasilitas pengendalian dan
pengamanan tersebut.

Kemudahan penggunaan (user friendly)

Pengertian mudah dioperasikan bukan berarti setiap pemakai (user) bisa mengakses ke
software tersebut tetapi petugas yang memang mempunyai kewenangan mudah
mengoperasikan proses yang menjadi tanggung jawabnya. Tahap input, proses, dan output
yang dilakukan pada software tersebut tidak menjadi penghambat dalam kegiatan perbankan
secara keseluruhan. System aplikasi computer yang baik bahkan dapat mendeteksi kesalahan
pengoperasian yaitu dengan memberikan error message dan memberikan petunjuk
pemecahan masalahnya.

Sistem Informasi Perbankan

28

Sistem Pelaporan (Reporting system)

Data atau informasi yang dibutuhkan harus bisa disajikan dalam bentuk yang jelas dan mudah
dimengerti. Bank memerlukan laporan-laporan yang lengkap dan jelas tersebut terutama
dalam proses pemeriksaan (audit) atau penyajian laporan yang bisa dimengerti oleh pihakpihak yang berkempentingan dengan harapan keuangan setiap bank menjadi lebih transparan
dan bisa dipertanggungjawabkan.

Aspek Pemeliharaan

Kinerja software perbankan diharapkan relative stabil selama bank beroperasi. Kondisi ini
memerlukan aspek pemeliharaaan yang baik, dalam arti secara teknis tidak sulit dilakukan
dan tidak membutuhkan biaya yang relative mahal. Pemeliharaan ini juga menyangkut
pergantian atau perbaikan teknis peralatan dan modifikasi atau pengembangan software.

Source Code

Software perbankan biasanya merupakan program paket yang sudah di-compile sehingga
menjadi excecutable file. File program tersebut relative tidak bisa dirubah atau dimodifikasi
seandainya bank menginginkan perubahan atau fasilitas tambahan dari software tersebut.
Kondisi ini bisa diatasi jika pihak bank mempunyai dan memahami software tersebut dalam
bentuk bahasa pemrograman aslinya atau source code.

Sistem Informasi Perbankan

29

V, VI & VII
Keamanan dan Pemeriksaan TSI Perbankan
1. Aspek Keamanan Sisetem Aplikasi Perbankan

Keamanan Komputer / Computer Security


Prosedur manajerial dan teknologis yang diterapkan pada sistem komputer untuk
menjamin ketersediaan, integritas, dan kerahasiaan informasi yang dikelola oleh
sistem komputer tersebut.
Keamanan Informasi / Information Security
Hasil dari suatu sistem prosedur dan atau kebijakan untuk mengidentifikasi,
mengawasi, dan memproteksi dari akses yang tidak berwenang, suatu informasi yang
proteksinya dibawah kewenangan eksekutif atau undang-undang.

2. Internal Control
Definisi Kontrol Internal (Internal Control)

Tahun 1600 English Lexicon : Kontrol adalah salinan dari sebuah putaran (untuk
akun), yang kualitas dan isinya sama dengan aslinya.
Tahun 1905 L.R. Dicksee : Kontrol terdiri dari tiga elemen yaitu pembagian kerja,
penggunaan catatan akuntansi dan rotasi pegawai.
Tahun 1930 George E Bennet : Sistem pengecekan internal dapat didefinisikan
sebagai kordinasi dari sistem akun-akun dan prosedur perkantoran yang berkaitan
sehingga seorang pegawai selain mengerjakan tugasnya sendiri juga secara
berkelanjutan mengecek pekerjaan pegawai yang lain untuk hal-hal tertentu yang
mungkin rawan kecurangan.
Tahun 1949 AICPA Commite on Auditing Procedure : Kontrol internal berisi
rencana organisasi dan pengukuran-pengukuran yang diterapkan di perusahaan untuk
mengamankan aktiva memeriksa akurasi dan keandalan data akuntansi, meningkatkan
efisiensi operasional, dan mendorong ketaatan terhadap kebijakan menajerial yang
telah ditetapkan.

Tipe Kontrol Internal (Internal Control)


1. Preventive (Pencegahan)
Tugas preventif merupakan built in control atau ex-ante ata key control ada pada
petugas itu sendiri dan atasannya. Sehingga pegawai dan atasannya langung berfungsi
sebagai transaction control.
2. Detective
Detective adalah tugas utama ex-post atau post transaction control untuk meyakinkan
apakah terdapat output yang tidak diinginkan. Tugas ini sebagai non-key control.
3. Corrective
Sistem Informasi Perbankan

30

Temuan-temuan negatif harus segera dikoreksi dan menjadi perhatian agar kesalahan
tidak terulang kembali.
3. IT Audit in banking
Peran TI dalam bidang perbankan sudah terbukti dapat meningkatkan kemampuan bank
dalam memberikan layanan kepada nasabah. Pemrosesan data secara on-line dan real time
telah mempercepat proses transaksi nasabah. Penggunaan alat pembayaran menggunakan
kartu, misalnya kartu ATM, telah memudahkan nasabah bank melakukan transaksi sendiri
dan cepat. Kini, para nasabah tidak perlu lagi pergi ke bank untuk melakukan transfer uang
tunai. Cukup dengan menggunakan ATM, nasabah dapat melakukan transfer uang ke
rekening pada bank yang sama ataupun ke rekening pada bank yang lain. Selain itu, dalam
berbelanja, layanan auto debet melalui kartu ATM telah memudahkan nasabah saat
berbelanja. Dengan layanan ini, nasabah tidak perlu lagi membawa sejumlah uang tunai.
Dengan menggunakan ATM, nasabah dapat membayar secara tunai tanpa menggunakan uang
secara fisik. Penggunaan kartu ATM hanyalah salah satu contoh pemanfaatan TI pada
layanan perbankan.
Selain manfaat yang diperoleh, penggunaan TI juga membawa risiko pada bank.
Kegagalan pemrosesan transaksi, permasalahan jaringan komunikasi, dan ketidak-akuratan
data adalah beberapa contoh permasalahan dalam penggunaan TI disamping permasalahanpermasalahan lainnya yang memungkinkan terjadinya risiko-risiko perbankan. Risiko-risiko
yang potensial terjadi pada penyelenggaraan TI oleh bank antara lain risiko operasional,
reputasi, risiko hukum, dan risiko-risiko perbankan lainnya.
Peraturan Bank Indonesia (PBI) nomor 9/15/PBI/2007 merupakan peraturan tentang
penerapan manajemen risiko dalam penggunaan Teknologi Informasi (TI) oleh Bank Umum.
Salah satu hal penting yang dicantumkan di dalam PBI tersebut adalah kewajiban bank untuk
melaksanakan pengendalian dan audit intern atas penyelenggaraan TI. Dalam PBI tersebut
dinyatakan bahwa bank wajib melaksanakan pengendalian intern secara efektif terhadap
semua aspek penggunaan TI.
Mengacu pada PBI nomor 9/15/PBI/2007 tersebut, ruang lingkup audit penggunaan TI
oleh bank dapat didefinisikan, dan minimal meliputi :

Manajemen TI.
Pengembangan dan pengadaan sistem / teknologi informasi.
Operasional TI.
Jaringan komunikasi.
Pengamanan informasi.
Business continuity plan.
End user computing.
Electronic banking.
Penggunaan layanan oleh penyedia jasa TI.

Sistem Informasi Perbankan

31

VIII & IX
Pengenalan Sistem Aplikasi Perbankan
Sistem Informasi dalam dunia perbankan merupakan suatu keniscayaan, karena dalam
opersionalnya dituntut kecepatan dalam pertukaran informasi maupun dalam kapasitas
penyimpanan data informasi bank. Bank sebagai lembaga jasa keuangan yang menekankan
pada aspek pelayanan, maka kemudahan serta kecepatan dalam melayani kebutuhan nasabah
menjadi unsur yang sangat penting.
1. Customer Information System
Sistem informasi nasabah (custome information system), adalah sistem aplikasi data / file
yang berisi tentang informasi Nasabah.
2. Deposit Information System
Sistem informasi keuangan merupakan bagian penting dari struktur informasi di berbagai
lembaga keuangan. Meskipun sering dinamakan sistem general ledger, sistem informasi
keuangan sebenarnya adalah sistem pelaporan dan pengendalian keuangan menyeluruh yang
tidak hanya sebatas fungsi-fungsi rutin yang mencakup pemeliharaan general ledger sebuah
lembaga. Sistem ini merupakan salah satu dari dua sistem yang memayungi kegiatan bank.
3. Struktur aplikasi perbankan dan komponen-komponen teknologi informasi yang
digunakan suatu bank
Contoh strktur menu aplikasi DPK

4. Financial Information System


Sistem informasi keuangan (financial information system), adalah sistem aplikasi perbankan
terpadu sebenarnya terdiri dari berbagai subsistem atau modul-modul yang saling
berhubungan satu sama lain. Jika seluruh aktivitas bank sudah menggunakan sistem aplikasi
maka jumlah subsistem atau modul aplikasinya akan semakin banyak.

Sistem Informasi Perbankan

32

X. Trend Teknologi Perbankan


1. Perkembangan teknologi komputer di Perbankan
Dalam dunia perbankan, perkembangan teknologi informasi membuat para perusahaan
mengubah strategi bisnis dengan menempatkan teknologi sebagai unsur utama dalam proses
inovasi produk dan jasa seperti halnya pelayanan electronic transaction (e-banking) melalui
ATM, phone banking dan Internet Banking misalnya, merupakan bentuk-bentuk baru dari
pelayanan bank yang mengubah pelayanan transaksi manual menjadi pelayanan transaksi
yang berdasarkan teknologi.
Dalam dunia perbankan, perkembangan teknologi informasi membuat para perusahaan
mengubah strategi bisnis dengan menempatkan teknologi sebagai unsur utama dalam proses
inovasi produk dan jasa seperti :
-

Adanya transaksi berupa Transfer uang via mobile maupun via teller.

Adanya ATM ( Auto Teller Machine ) pengambilan uang secara cash secara 24 jam.

Pada dunia perbankan, perkembangan teknologi informasi membuat para perusahaan


mengubah strategi bisnis dengan menempatkan teknologi sebagai unsur utama dalam proses
inovasi produk dan jasa. Seperti halnya pelayanan electronic transaction (e-banking) melalui
ATM, phone banking dan Internet Banking misalnya, merupakan bentuk-bentuk baru dari
pelayanan bank yang mengubah pelayanan transaksi manual menjadi pelayanan transaksi
yang berdasarkan teknologi.
2. Kriteria pemilihan teknologi di dunia perbankan
Lembaga keuangan di Indonesia, termasuk bank, sudah lebih cepat dan intensif dibandingkan
sector atau jenis industri lainnya dalam menerapkan teknologi computer dalam memberikan
pelayanannya ke nasabah. Jasa-jas ini meliputi pembayaran komputerisasi (pemindahan dana
melalui computer dengan fasilitas jaringan komunikasi datanya); jasa penyetoran dan
pengambilan dana secara otomatis melalui ATM atau berbagai jenis kartu plastic;
homebanking dan internet banking serta fasilitas pelayanan lainnya. Beberapa contoh jenis
teknologi computer tersebut diantaranya mesin Automated Teller Machine (ATM), berbagai
jenis kartu kredit, Point of sales (POS), electronic fund transfer system, dan otomatisasi
kliring.
Fungsi teknologi informasi (TI) telah mengalami perubahan dan perkembangan pesat pada
decade terakhir ini. Fungsi TI yang semakin khusus mendorong setiap bank untuk
membentuk bagian, departemen, atau unit kerja khusus tersendiri. Walaupun struktur tersebut
tergantung pada berbagai factor misalnya skla bisnis dan beban kerja, tetapi unit kerja
tersebut mencerminkan 2 aspek kegiatan yaitu aspek pengembangan teknologi dan aspek
operasionalnya.
Fasilitas pengolahan data yang tersedia di bank saat ini merupakan hasil kemajuan teknologi
dan kebutuhan untuk menjalankan operasi secara sistematis dan baik sesuai dengan aliran
Sistem Informasi Perbankan

33

masuk dan keluar dana bank. Fasilitas tersebut berfungsi untuk menangani, memilih,
menghitung, menyusun, melaporkan, dan mengirimkan informasi. Jadi penggunaan TI di
bank dimaksud adalah untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi pengelolaan data kegiatan
usaha perbankan sehingga dapat memberikan hasil yang akurat, benar, tepat waktu, dan dapat
menjamin kerahasiaan informasi (sesuai peraturan Bank Indonesia).
Fungsi TSI yang tepat tidak terlepas dari criteria pemilihan jenis teknologi yang akan
digunakan oleh bank. Sistem aplikasi computer yang digunakan di bidang perbankan harus
bisa mengakomodasikan semua kebutuhan bank dan sesuai dengan ketentuan otoritas
moneter (salam hal ini adalah Bank Indonesia). Hal ini memerlukan pemilihan software
computer mengingat jenis software yang ada dan ditawarkan di pasar relative banyak. Secara
umum pemilihan ini berdasarkan kesesuaian antara kapasita bank dengan fasilitas atau
kemampuan software yang akan dipilih sehingga investasi yang telah dikeluarkan benarbenar efektif dan memberikan nilai tambah terhadap bank.
Sebagai contoh, Bank yang kapasitasnya relative kecil, misalnya Bank Perkreditan Rakyat
atau BPR kurang relevan bila menggunakan system aplikasi computer yang menyediakan
fasilitas transaksi dalam valuta asing atau pengelolaan giro. Hal ini menginbgat bahwa BPR
tidak boleh melakukan transaksi dalam valuta asing dan tidak ikut dalam lalu lintas
pembayaran giral. Penggunaan software tersebut menjadi tidak efisien dan biaya investasinya
lebih besar dibandingkan dengan nilai tambah yang dihasilkannya.
3. Sistem keamanan dan pengawasan internal pada aplikasi perbankan
Dewasa ini, pemanfaatan teknologi merupakan suatu keharusan bagi dunia perbankan, karena
dalam banyak hal peranannya sangat potensial dalam pengembangan dan penyediaan
berbagai produk baru/fasilitas pelayanan jasa perbankan.
Penggunaan teknologi tersebut mempunyai resiko yang besar. Resiko ini dapat terjadi akibat
perencanaan yang kurang baik, proses pengembangan yang kurang cermat, maupun resiko
pada saat pengoperasian.
Electronic Fund Transfer (EFT) merupakan salah satu contoh inovasi yang mendasar dalam
teknologi sistem informasi (TSI) di bidang perbankan. Contoh dari produk-produk EFT
antara lain meliputi Automated Teller Machine (ATM), Point of Sales (POS), Electronic
Home Banking (biasa disebut sebagai Internet Banking), dan Money Transfer Network.
Dalam rangka terjadinya perkembangan di atas, maka Bank Indonesia mengeluarkan
regulasinya pada tahun 1995. Regulasi itu dituangkan dalam Surat Keputusan Direksi Bank
Indonesia No. 27/164/KEP/DIR dan Surat Edaran Bank Indonesia No. 27/9/UPPB tentang
Penggunaan Teknologi Sistem Informasi Perbankan keduanya tanggal 31 Maret 1995.
Bersamaan dengan itu, Bank Indonesia juga mengeluarkan buku Panduan Pengamanan
Penggunaan Teknologi Sistem Informasi Oleh Bank sebagai lampiran dari SKDBI dan SEBI
tersebut.

Sistem Informasi Perbankan

34

4. Pengantar teknologi kartu


Smart Card adalah suatu jenis kartu yang didalamnya ditanami integrated circuit (IC) yang
dapat digunakan untuk menyimpan dan mempertukarkan data. IC yang digunakan dalam
Smart Card adalah berupa microchip yang dapat melakukan pemrosesan data dan menyimpan
ribuan bytes data. Jadi dari prinsip kerjanya yang dapat melakukan pemrosesan data yang
cukup komplex, Smart Card dapat dianalogikan sebagai perangkat komputer mini namun
tanpa layar display dan keyboard.
Dibandingkan dengan teknologi yang digunakan oleh kartu magnetic stripe, Smart Card
mempunyai ketahanan yang lebih baik dalam hal penyimpanan data identitas pemegang kartu
maupun data penting lainnya. Pada Smart Card juga diterapkan system security yang
memproteksi data atas berbagai ancaman keamanan (security threats), dari yang sederhana
seperti kelalaian penyimpanan password oleh pemegang kartu, hingga kemungkinan
penyusupan (hacking) dari pihak yang tidak berwenang.
Dari sisi kemampuan penyimpanan data, kemampuan Smart Card berada jauh diatas
kemampuan kartu magnetic stripe. Hal ini dikarenakan IC yang digunakan dalam kartu smart
card dapat digunakan untuk menyimpan data hingga ribuan bytes. Dan jumlah data yang
dapat disimpan akan berkembang terus seiring dengan perkembangan teknologi.
5. Jenis- jenis kartu dalam industri
1. Kartu ATM/Debet
Kartu ATM adalah alat pembayaran menggunakan kartu yang dapat digunakan untuk
melakukan penarikan tunai dan/atau pemindahan dana dimana kewajiban pemegang
kartu dipenuhi seketika dengan mengurangi secara langsung simpanan pemegang kartu
pada Bank atau Lembaga Selain bank yang berwenang untuk menghimpun dana sesuai
ketentuan perundang-undangan yang berlaku.
Sementara itu, Kartu Debet adalah pembayaran dengan menggunakan kartu yang
dapat digunakan untuk melakukan pembayaran atas kewajiban yang timbul dari suatu
kegiatan ekonomi, termasuk transaksi pembelanjaan, dimana kewajiban pemegang kartu
dipenuhi seketika dengan mengurangi secara langsung simpanan pemegang kartu pada
bank atau Lembaga Selain Bank yang berwenang untuk menghimpun dana sesuai
ketentuan perundang-undangan yang berlaku.
2. Kartu Kredit
Kartu Kredit adalah alat pembayaran menggunakan kartu yang dapat digunakan untuk
melakukan pembayaran atas kewajiban yang timbul dari suatu kegiatan ekonomi,
termasuk transaksi pembelanjaan dan/atau untuk melakukan penarikan tunai, dimana
kewajiban pembayaran pemegang kartu dipenuhi terlebih dahulu oleh acquirer atau
penerbit, dan pemegang kartu berkewajiban untuk melakukan pembayaran pada waktu
yang disepakati dengan pelunasan secara sekaligus (charge card) ataupun dengan
pembayaran secara angsuran.

Sistem Informasi Perbankan

35

XI. Mekanisme Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia


1. Definisi Kliring
Kliring adalah perhitungan utang piutang antara para peserta secara terpusat di satu tempat
dengan cara saling menyerahkan surat-surat berharga dan surat-surat dagang yang telah
ditetapkan untuk dapat diperhitungkan dengan mudah dan aman, serta untuk memperluas dan
memperlancar lalulintas pembayaran giral.
2. Tujuan Kliring
Tujuan dilaksanakan kliring oleh Bank Indonesia antara lain :
1. memajukan dan memperlancar lalu lintas pembayaran giral
2. perhitungan penyelesaian utang piutang dapat dilakukan dengan lebih mudah, aman dan
efisien
3. salah satu pelayanan bank kepada nasabah.
3. Warkat Kliring
Warkat yang dikliring kan adalah :

Cheque bank lain


Bilyet Giro bank lain
Surat perintah bayar lain
Penerbitan wesel

Kesemua warkat dinyatakan dalam mata uang rupiah dan bernilai nominal penuh
4. Peserta Kliring
Ada dua macam penyertaan dalam kliring, yaitu:

Penyertaan langsung, yaitu perhitungan warkat secara langsung dalam pertemuan


kliring
Penyertaan tidak langsung, yaitu perhitungan warkat dalam pertemuan kliring oleh
suatu kantor bank melalui kantor pusat atau melalui cabang lain.

Istilah Dalam Kliring


Terdapat beberapa istilah yang perlu diperhatikan :

Tolakan kliring, tolakan atas warkat


Postdated Cheque, tanggal Cek/BG belum jatuh tempo (Titipan)
Cross Clearing, Penarikan cek melalui kliring atas beban dana yang diharapkan
akan diterima penarik dari setoran cek bank lain
Call Money, pinjaman bagi bank yang kalah kliring (maks 7 hr).

Sistem Informasi Perbankan

36

5. Prosedur Kliring
Proses penyelesaian warkat-warkat kliring di lembaga kliring (dilihat dari sisi bank)

Kliring Keluar, membawa warkat kliring ke lembaga kliring (Nota debet/kredit


keluar)
Kliring Masuk, menerima warkat kliring dari lembaga kliring (Nota debet/kredit
masuk)
Pengembalian Kliring, pengembalian warkat yang tidak memenuhi syarat yang
telah ditentukan.

Sistem Informasi Perbankan

37

XII. Pengantar Teknologi ATM


1. Perkembangan Teknologi ATM
Pada periode ini terjadi peningkatan dan perkembangan yang sangat pesat dari alat
pembayaran non tunai dengan media kartu, seperti kartu debet, kartu kredit dan kartu ATM.
Hal ini lebih disebabkan meningkatnya jumlah pemegang kartu dan transaksinya yang diikuti
pula dengan meningkatnya nilai transaksi.
Peningkatan aktivitas ATM antara lain disebabkan oleh makin luasnya jaringan pelayanan
ATM, baik akibat penambahan mesin maupun sebagai akibat dari makin banyaiknya bank
yang menjadi anggota switching ATM. Sedangkan alat pembayaran non tunai dengan media
kertas masih terdiri dari cek, bilyet giro, wesel bank, not debet, nota kredit dan beberapa
warkat kliring lainnya.
Teknologi ATM merupakan salah satu hasil dari upaya standarisasi Broadband Integrated
Services Digital Networks (BISDN) yang dilakukan oleh ITUT (International
Telecommunication Union -Telecommunication Standardization Sector) pada pertengahan
tahun 1980an. Teknologi ATM sendiri mengacu pada suatu teknik transmisi paket data
berkecepatan sangat tinggi dengan menggunakan mekanisme switching dan time division
multiplexing yang diterapkan pada selsel berukuran tetap dan relatif kecil.
ATM (Anjungan Tunai Mandiri/Automatic Teller Machine) merupakan salah satu teknologi
sistem informasi yang digunakan oleh bank. Bank Indonesia sendiri lebih sering
menggunakan istilah Teknologi Sistem Informasi (TSI) Perbankan untuk semua terapan
teknologi informasi dan komunikasi dalam layanan perbankan.
2. Pengertian ATM
Pengertian ATM menurut Allen H. Lipis adalah Alat kasir otomatis tanpa orang, ditempatkan
di dalam atau di luar pekarangan bank, yang sanggup untuk mengeluarkan uang tunai dan
menangani transaksi-transaksi perbankan yang rutin. Automatic Teller Machine di Indonesia
juga dikenal dengan Anjungan Tunai Mandiri. (1992 : 8)
ATM (Anjungan Tunai Mandiri / Automatic Teller Machine) merupakan salah satu teknologi
yang menerapkan konsep Proses Data berbasis Digital. Device ini mempunyai dua bagian
penting yaitu Hardware yang terdiri dari Unit Pemroses dalam hal ini PC, serta sistem device
interface yang menghubungkan pemakai/User melalui suatu kartu magnetik, dan Software
yang berfungsi sebagai interface yang menghubungkan User dengan Sistem dalam kaitan
Data (Informasi).
Kartu ATM
Kartu ATM adalah kartu yang dapat digunakan untuk penarikan tunai baik di
countercounter bank maupun pada ajungan ATM. Dalam kartu ATM ini terdapat
Sistem Informasi Perbankan

38

Magnetic strip yang merupakan suatu bentuk plastik pendek yang dilapisi dengan sistem
magnit dan biasanya dilekatkan pada kartu kredit ataupun kartu berharga lainnya. Pada
magnetic strips biasanya tertulis data pribadi pemegang kartu, yang berisi nomor
rekening, nomor pribadi serta kode aksesnya. Dan tulisan ini ditulis dalam bentuk kodekode tertentu, dan hanya bisa dibaca oleh komputer yang dilengkapi dengan mesin
khusus untuk kartu magnetic strip tersebut.
Manfaat ATM
Manfaat dari kartu ATM antara lain:
1. Praktis dan efisien dalam pelayanannya.
2. Pengoperasian mesin ATM relative mudah.
3. Melayani 24 jam termasuk termasuk hari libur.
4. Menjamin keamanan dan privacy.
5. Memungkinkan mengambil uang lebih dari 1 kali sehari.
6. Terdapat diberbagai tempat yang strategis.

Sedangkan manfaat atas pelayanan yang diberikan oleh mesin ATM antara lain:
1. Penarikan uang tunai.
2. Dapat digunakan sebagai tempat untuk memesan buku cek dan bilyet giro.
3. Dapat digunakan sebagai tempat untuk meminta rekening koran.
4. Dapat digunakan sebagai tempat untuk mengecek saldo rekening nasabah.
3. Jenis-jenis ATM
Pada umumnya ATM dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu :
1. Menempel pada dinding.
2. Berdiri sendiri dalam satu kesatuan.
a. On Premise ATM.
Yaitu mesin ATM yang berada pada gedung yang sama dengan bank yang
bersangkutan.

Sistem Informasi Perbankan

39

b. Off Premise ATM


Yaitu mesin ATM yang berada di luar gedung bank yang bersangkutan atau di
tempat-tempat umum.
4. Proses Kerja ATM
Mesin uang yang digunakan untuk membaca kartu dengan plastic magnetic-strips ini
kemudian dikenal sebagai ATM (Automated Teller Machine). Untuk menggunakannya
Proses kerja ATM pada umumnya sama dengan komputer melalui proses dan pengolahan
data. Adapun proses kerja dari mesin ATM tersebut yaitu:
1. Kartu ATM dimasukkan kedalam mesin ATM, maka kartu akan dibaca oleh magnetic
card reader yang ada didalam mesin. Fungsi dari magnetic card reader hanya sebagai
pembaca dan penerima data.
2. Setelah dibaca, lalu data tersebut dikirim ke sistem komputerisasi bank. Karena fungsinya
hanya sebagai penerima data maka magnetic card reader tidak memiliki memory yang
bisa menyimpan data nasabah.
3. Saat mesin berhasil membaca data dalam Kartu ATM tersebut, maka mesin akan meminta
data PIN (Personal Identification Number). PIN ini tidak terdapat di dalam kartu ATM
melainkan harus di input oleh nasabah.
4. Kemudian setelah PIN dimasukkan, maka data PIN tersebut akan diacak (diencrypt)
dengan rumus tertentu dan dikirim ke sistem komputerasi bank bersangkutan. Pengacakan
data PIN ini dimaksudkan agar data yang dikirim tidak bisa terbaca oleh pihak lain. PIN
yang sudah diacak berikut isi data dari kartu akan dikirim langsung ke sistem komputer
bank untuk diverifikasi.
5. Setelah data selesai diproses di sistem komputer bank, maka data akan dikirim kembali ke
ATM. Nasabah akan dapatkan apa yang yang dimintanya di ATM.
Sistem Pengoperasian ATM
1. Pengoperasian secara offline
Mesin ATM tersebut tidak dihubungkan dengan komputer sentral tetapi mesin
tersebut beroperasi tersendiri.
2. Pengoperasian secara online.
Pengoperasian mesin ATM yang membutuhkan saluran komunikasi dan computer
sentral yang beroperasi secara 24 jam terus menerus.
3. Pengoperasian ATM Bersama.
Sistem ATM
Sistem ATM terdiri dari:
1. Stasiun kerja yang dapat diakses dengan kartu khusus atau disebut juga dengan mesin
ATM.

Sistem Informasi Perbankan

40

2. Remote Computer yang menyimpan dan memperbarui catatan pelanggan dan


mengesaskan serta melaksanakan transaksi.
3. Hubungan telekomunikasi antara mesin ATM dengan remote computer. Penyedia
ATM
Ada 2 strategi ATM :
1. Jaringan kerja milik sendiri
Bank membeli/menyewa ATM, membeli software/membuat, memasang sistem,
memasarkan dan mengeluarkan kartu disain yang dilakukan sendiri
2. Jaringan kerja ATM berbagi ATM dimiliki dan dioperasikan oleh lembaga keuangan
lain:
- Joint ventura
- Pihak ketiga

Sistem Informasi Perbankan

41

XIII. Pengantar Teknologi Internet Banking


1. Perkembangan teknologi Internet Banking
Internet Banking
Electronic Banking atau e-banking bisa diartikan sebagai aktifitas perbankan di internet.
e-Banking atau electronic banking merupakan fitur produk perbankan yang dilakukan tanpa
menggunakan pelayanan pegawai bank, namun melalui delivery channel transaksi elektronik
perbankan.
Yang termasuk dalam Electronic Banking adalah Internet Banking dan Mobile Banking.
2. Transaksi-transaksi pada Internet Banking
Transaksi Non Finansial
o
o
o
o
o
o

Informasi saldo
Informasi mutasi rekening
Ganti Password
Ganti Alamat Email
Daftar Rekening
Daftar Pembayaran

Transaksi Finansial
o
o
o
o
o

Transfer Dana antar Rekening


Pembayaran Tagihan
Pembelian Voucher Prabayar
Pembelian Tiket Airline
Pembayaran Biaya Pendidikan (Student Payment Centre)

Sistem Informasi Perbankan

42

XIV. Pengantar Teknologi Mobile Banking


1. Perkembangan teknologi Mobile Banking
Adalah layanan perbankan yang dapat diakses langsung melalui telepon selular/handphone
GSM (Global for Mobile Communication) dengan menggunakan SMS (Short Message
Service).
Jenis Transaksi

Transfer dana
Informasi saldo, mutasi rekening, Informasi nilai tukar
Pembayaran (kartu kredit, PLN, telepon, handphone, listrik, asuransi)
Pembelian (pulsa isi ulang, saham)

Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk keamanan transaksi Mobile Banking

Wajib mengamankan PIN Mobile Banking


Bebas membuat PIN sendiri. Jika merasa diketahui oleh orang lain, segera
melakukan penggantian PIN.
Bilamana SIM Card GSM Anda hilang/dicuri/ dipindahtangankan kepada pihak
lain, segera beritahukan bank Anda terdekat atau segera telepon ke Call Center
bank tersebut.

Mobile banking merupakan salah satu hasil pengembangan teknologi mobile yang digunakan
dalam domain komersial. Mobil banking ini mengkombinasikan teknologi informasi dan
aplikasi bisnis secara bersama. Berkat mobile banking, nasabah dapat menggunakannya
untuk mendapatkan layanan perbankan 24 jam sehari tanpa harus mendatangi kantor cabang
bank untuk transaksi personal. Mobile banking merupakan layanan relative baru yang
ditawarkan oleh perbankan terhadap pelanggannya dan karena kenyamanan dan fitur
yang menghemat waktu, pelanggan menghargai layanan tersebut (Suoranta, 2003).
Mobile banking merupakan salah satu layanan perbankan yang menerapkan teknologi
informasi. Layanan ini menjadi peluang bagi bank untuk menawarkan nilai tambah sebagai
insentif kepada pelanggan. Promosi mobile banking akan memberikan implikasi secara
langsung pada adopsi yang dilakukan konsumen terhadap teknologi. Mobile banking atau
biasa disebut M-Banking merupakan suatu layanan perbankan yang diberikan pihak bank
untuk mendukung kelancaran dan kemudahan kegiatan perbankan. Serta keefektifan dan
keefisienan nasabah untuk melakukan berbagai transaksi. M-banking tidak akan berjalan jika
tidak didukung oleh suatu alat sebagai media untuk melakukan mobile banking. Media
komunikasi yang dapat dipergunakan adalah telepon seluler atau ponsel. Dengan fasilitas ini,
setiap orang yang memiliki ponsel dapat dengan mudah bertransaksi dimana saja dan kapan
saja.
Dibandingkan layanan e-banking lainnya, perkembangan mobile banking (m-banking)
terbilang paling cepat. Perkembangan ini lantaran kehadiran layanan m-banking mampu
Sistem Informasi Perbankan

43

menjawab kebutuhan masyarakat modern yang sangat mengedepankan mobilitas. Dengan


satu sentuhan, m-banking menciptakan kemudahan layanan perbankan dalam satu
genggaman. Kebermanfaatan dari layanan mobil banking akan meningkatkan kepuasan
nasabah. Lebih jauh, mobile banking menciptakan nilai bagi transaksi nasabah bank sebagai
channel penyampaian jasa nirkabel (wireless).
Tidak dapat dipungkiri bahwa perkembangan teknologi khususnya teknologi
perbankan memaksa industri perbankan untuk memformulasi ulang strategi Teknologi
Informasi yang mereka terapkan untuk tetap bisa bersaing. Nasabah sekarang menginginkan
sesuatu yang lebih dari sekedar layanan perbankan. Nasabah menginginkan kenyamanan
dan fleksibilitas (Birch and Young, 1997; Lagoutte, 1996) pada produk dan jasa yang
sesuai kebutuhan mereka serta mudah digunakan yang tidak bisa ditawarkan oleh perbankan
tradisional. Di masa depan e-banking akan menjadi aplikasi strategis yang penting untuk
bersaing yang harus ditawarkan oleh seluruh bank dan institusi keuangan.
2. Phone Banking
Adalah layanan yang diberikan untuk kemudahan dalam mendapatkan informasi perbankan
dan untuk melakukan transaksi finansial non-cash melalui telepon.
Jenis Transaksi

Transfer dana
Informasi saldo, mutasi rekening
Pembayaran (kartu kredit, PLN, telepon, handphone, listrik, asuransi)
Pembelian (pulsa isi ulang).

Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk keamanan transaksi Phone Banking

Wajib mengamankan PIN Phone Banking


Bebas untuk membuat PIN sendiri. Jika merasa diketahui oleh orang lain, segera
lakukan penggantian PIN.

3. SMS Banking
Adalah layanan informasi perbankan yang dapat diakses langsung melalui telepon
selular/handphone dengan menggunakan media SMS (short message service)
Jenis Transaksi :

Transfer dana
Informasi saldo, mutasi rekening
Pembayaran (kartu kredit)
Pembelian (pulsa isi ulang).

Sistem Informasi Perbankan

44

Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk keamanan transaksi SMS Banking

Jangan memberitahukan kode akses/nomor pribadi SMS Banking kepada orang


lain.
Jangan mencatat dan menyimpan kode akses/nomor pribadi SMS Banking di
tempat yang mudah diketahui oleh orang lain.
Setiap kali melakukan transaksi melalui SMS Banking, tunggulah beberapa saat
hingga menerima response balik atas transaksi tersebut.
Untuk setiap transaksi, akan menerima pesan notifikasi atas transaksi berupa SMS
yang akan tersimpan di dalam inbox.

Beberapa bank sudah menerapkan SMS Banking menjadi salah satu fiturnya. Pengguna
cukup mengetikkan kode tertentu untuk melakukan transaksi dan dikirimkan melalui SMS.
Saat SMS dikirimkan, pesan tidaklah dienkripsi. Lalu SMS tersebut diterima oleh server,
seperti SMS Gateway, kemudian oleh server diambil data yang dimaksudkan. Saat mencari
dan mengambil data yang dibutuhkan data dienkripsi. Saat pengiriman data yang dimintai
oleh pengguna dapat dienkripsi terlebih dahulu atau tidak saat dikirimkan kembali, hal ini
bergantung dengan kesepakatan antara developer dan provider.
Untuk metode enkripsi yang digunakan juga bisa apa saja tergantung kebutuhan dan
permintaan user (client). Jika melakukan enkripsi saat pengirimin data ke pengguna maka
akan membutuhkan biaya yang lebih.

Sistem Informasi Perbankan

45

Daftar Pustaka

http://andriedwicn.wordpress.com/2011/04/23/pengunaan-tsi-perbankan/
http://chytgs.blogspot.com/2014/05/alokasi-dana-bank.html
http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/Banking/Bab-A1.pdf
http://kartika.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/5064/SIP+M1+Peng+Perbankan.pdf
http://maildaalfriska.blogspot.com/2011/07/tabungan-giro-deposito-serta.html
https://rowlandpasaribu.files.wordpress.com/2014/03/pertemuan-13-pengenalan-sistemaplikasi-perbankan.pdf
http://viyan.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/17311/1_Pengenalan_Perbankan.pdf

Sistem Informasi Perbankan

46