Anda di halaman 1dari 20

ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN DENGAN

PERILAKU KEKERASAN

Oleh :
DYA SUSTRAMI, S.Kep.,Ns
ANTONIUS CATUR SUKMONO, S.Kep.,Ns

SEKOLAH TINGGI ILMU KEPERAWATAN HANG TUAH


SURABAYA
2008

PENDAHULUAN

Umumnya klien dengan perilaku kekerasan dibawa dengan paksa ke rumah


sakit jiwa. Sering tampak klien diikat secara tidak manusiawi disertai bentakan dan
pengawalan oleh sejumlah anggota keluarga bahkan polisi.
Perilaku kekerasan seperti memukul anggota keluarga/ orang lain, merusak
alat rumah tangga dan marah-marah merupakan alasan utama yang paling banyak
dikemukakan oleh keluarga. Penanganan yang dilakukan oleh keluarga belum
memadai sehingga selama perawatan klien seyogyanya sekeluarga mendapat
pemdidikan kesehatan tentang cara merawat klien (manajemen perilaku kekerasan).
Asuhan keperawatan yang diberikan di rumah sakit jiwa terhadap perilaku
kekerasan perlu ditingkatkan serta dengan perawatan intensif di rumah sakit umum.
Asuhan keperawatan perilaku kekerasan (MPK) yaitu asuhan keperawatan yang
bertujuan melatih klien mengontrol perilaku kekerasannya dan pendidikan kesehatan
tentang MPK pada keluarga. Seluruh asuhan keperawatan ini dapat dituangkan
menjadi pendekatan proses keperawatan.

PENGERTIAN
Marah merupakan perasaan jengkel yang timbul sebagai respon terhadap
kecemasan/ kebutuhan yang tidak terpenuhi yang dirasakan sebagai ancaman (Stuart
dan Sundeen, 1996). Perasaan marah normal bagi tiap individu, namun perilaku yang
dimanifestasikan oleh perasaan marah dapat berfluktuasi sepanjang rentang adaptif
dan maladaptif (Gambar 1).
Respons
Adaptif

Asertif

Respons
Maladap

Frustasi

Pasif

Agresif

Kekerasan

Gambar 1. Rentang Respon Marah

Kegagalan yang menimbulkan frustasi dapat menimbulkan respon pasif dan


melarikan diri atau respon melawan dan menantang. Respon melawan dan menantang

merupakan

respon

yang

maladaptif,

yaitu

agresif-kekerasan

perilaku

yang

menampakkan mulai dari yang rendah sampai yang tinggi, yaitu:


Asertif : mampu menyatakan rasa marah tanpa menyakiti orang lain dan merasa lega.
Frustasi : Merasa gagal mencapai tujuan disebabkan karena tujuan yang tidak
realistis.
Pasif : Diam saja karena merasa tidak mampu mengungkapkan perasaan yang sedang
dialami.
Agresif: memperlihatkan permusuhan, keras dan menuntut, mendekati orang lain
dengan ancaman, memberi kata-kata ancaman tanpa niat melukai. Umumnya klien
masih dapat mengontrol perilaku untuk tidak melukai orang lain.
Kekerasan: sering juga disebut gaduh-gaduh atau amuk. Perilaku kekerasan ditandai
dengan menyentuh orang lain secara menakutkan, memberi kata-kata ancamanancaman, melukai disertai melukai pada tingkat ringan, dan yang paling berat adalah
melukai/ merusak secara serius. Klien tidak mampu mengendalikan diri.
FAKTOR PREDISPOSISI
Faktor pengalaman yang dialami tiap orang yang merupakan factor predisposisi,
artinya mungkin terjadi/ mungkin tidak terjadi perilaku kekerasan jika faktor berikut
dialami oleh individu:
1. Psikologis, kegagalan yang dialami dapat menimbulkan frustasi yang kemudian
dapat timbul agresif atau amuk. Masa kanak-kanak yang tidak menyenangkan
yaitu perasaan ditolak, dihina, dianiaya atau sanksi penganiayaan.
2. Perilaku, reinforcement yang diterima pada saat melakukan kekerasan, sering
mengobservasi kekerasan di rumah atau di luar rumah, semua sapek ini
menstimulasi individu mengadopsi perilaku kekerasan.
3. Sosial budaya, budaya tertutup dan membalas secara diam (pasif agresif) dan
kontrol sosial yang tidak pasti terhadap pelaku kekerasan akan menciptakan
seolah-olah perilaku kekerasan yang diterima (permissive).
4. Bioneurologis, banyak bahwa kerusakan sistem limbik, lobus frontal, lobus
temporal dan ketidakseimbangan neurotransmitter turut berperan dalam terjadinya
perilaku kekerasan.
FAKTOR PRESPITASI
Faktor prespitasi dapat bersumber dari klien, lingkungan atau interaksi dengan orang
lain.

Kondisi

klien

seperti

ke
lemahan

fisik

(penyakit

fisik),

keputusan,

ketidakberdayaan, percaya diri yang kurang dapat menjadi penyebab perilaku

kekerasan. Demikian pula dengan situasi lingkungan yang ribut, padat, kritikan yang
mengarah pada penghinaan, kehilangan orang yang dicintai/ pekerjaan dan kekerasan
merupakan faktor penyebab yang lain. Interaksi sosial yang provokatif dan
konflikdapat pula memicu perilaku kekerasan.

TANDA DAN GEJALA


Pada pengkajian awal dapat diketahui alasan utama klien ke rumah sakit adalah
perilaku kekerasan di rumah. Kemudian perawat dapat melakukan pengkajian dengan
cara:
Observasi: Muka merah, pandangan tajam, otot tegang, nada suara tinggi, berdebat.
Sering pula tampak klien memaksakan kehendak: merampas makanan, memukul jika
tidak senang.
Wawancara: diarahkan pada penyebab marah, perasaan marah, tanda-tanda marah
yang dirasakan klien.

MASALAH KEPERAWATAN
1. Perilaku kekerasan
2. Resiko mencederai
3. Gangguan harga diri: harga diri rendah

POHON MASALAH
Resiko mencederai
Orang lain/ lingkungan

Perilaku Kekerasan (CP)

Gangguan harga diri: harga diri rendah

DIAGNOSA

1. Resiko mencederai orang lain berhubungan dengan kekerasan


2. Perilaku kekerasan berhubungan dengan harga diri rendah

RENCANA KEGIATAN KEPERAWATAN

Rencana tindakan keperawatan dibagi dua, yaitu:


1. Rencana tindakan keperawatan pada keluarga klien:
a. Pertemuan ke 1

Kontrak dengan keluarga

Identifikasi masalah keluarga

Informasi tentang perilaku kekerasan

Informasi tentang cara merawat klien perilaku kekerasan

b. Pertemuan ke 2 dan 3

Penerapan cara merawat klien selama dirawat di rumah sakit

c. Pertemuan ke 4

Perencanaan pulang, tentang cara merawat klien di rumah

Cara mengevaluasi perilaku kekerasan di rumah

Cara mengevaluasi jadwal kegiatan di rumah

PEDOMAN MANAJEMEN KRISIS SAAT TERJADI PERILAKU


KEKERASAN

1. Tim Krisis Perilaku Kekerasan


Tim krisis perilaku kekerasan terdiri dari ketua tim krisis yang berperan sebagai
pemimpin (leader) dan anggota tim minimal 2 (dua)orang. Ketua tim adalah
perawat yang berperan sebagai kepala ruangan, penanggung jawab shif ,
perawat primer, ketua tim atau staf perawat, yang penting ditetapkan sebelum
melakukan tindakan. Anggota tim krisis dapat staf perawat, dokter atau konselor
yang telah terlatih menangani krisis.
Aktifitas yang dilakukan oleh tim krisis adalah sebagai berikut (Stuart & Laraia,
1998):
o Aktivitas ketua tim krisis
o Susun anggota tim krisis
o Beritahu petugas keamanan jika perlu
o Pindahkan klien lain dari area penanganan
o Ambil alat pengikat (jika pengekangan akan dilakukan)
o Uraikan perencanaan penanganan pada tim
o Tunjukkan anggota tim untuk mengamankan anggota gerak klien
o Jelaskan tindakan pada klien dan berusaha membuat klien kooperatif
o Ikat klien dengan petunjuk ketua tim
o Berikan obat sesuai program terapi dokter
o Pertahankan sikap yang tenang dan konsisten terhadap klien
o Evaluasi tindakan yang telah dilakukan bersama anggota tim
o Jelaskan kejadian pada klien dan staf jika diperlukan
o Integrasikan klien kembali pada lingkungan secara bertahap

2. Pembatasan Gerak
Pembatasan gerak adalah memisahkan klien di tempat yang aman dengan tujuan
melindungi klien, klien lain dan staf dari kemungkinan bahaya. Istilah yang biasa
digunakan dirumah sakit jiwa untuk tempat pembatasan gerak adalah kamar
isolasi. Klien dibatasi pergerakannya karena dapat mencederai orang lain atau
dicederai orang lain, membutuhkan interaksi dengan orang lain dan memerlukan
pengurangan stimulus dari lingkungan (Stuart dan Laraia, 1998).
Langkah-langkah pelaksanaan pembatasan gerak adalah sebagai berikut:

o Tunjuk ketua tim krisis


o Jelaskan tujuan, prosedur dan lama tindakan pada klien dan staf lain.
o Jelaskan kepada klien dan staf lain tentang perilaku yang diperlukan untuk
mengakhiri tindakan.
o Buat perjanjian dengan klien untuk mempertahankan mengontrol perilakunya
o Bantu klien menggunakan metoda kontrol diri yang diperlukan.
o Bantu klien memenuhi kebutuhan nutrisi, eliminasi, hidrasi, kebersihan diri,
dan kebersihan kamar.
o Lakukan supervisi secara periodik untuk membantu dan memberikan tindakan
keperawatan yang diperlukan.
o Libatkan klien dalam memutuskan pemindahan klien secara bertahap
o Dokumentasikan alasan pembatasan gerak, tindakan yang dilakukan, respon
klien dan alasan penghentian pembatasan gerak.

3. Pengekangan/ pengikatan fisik


Pengekangan dilakukanjika perilaku klien berbahaya, melukai diri sendiri atau
orang lain (Rawhins, dkk, 1993) atau strategi tindakan yang lain tidak bermanfaat.
Pengekangan adalah pembatasan gerak klien dengan mengikat tungkai klien
(Stuart dan Laraia, 1998). Tindakan pengekangan masih umum digunakan
perawat disertai dengan penggunaan obat psikotropik (Duxbury, 1999).

Langkah-langkah pelaksanaan pengekangan (Start dan Laraia, 1998):


o Beri suasana yang menghargai dengan supervisi yang adekuat, karena harga
diri klien yang berkurang karena pengekangan.
o Siapkan junlah staf yang cukup dengan alat pengekang yang aman dan
nyaman.
o Tunjuk satu orang perawat sebagai ketua tim.
o Jelaskan tujuan, prosedur dan lamanya pada klien dan staf agar dimengerti
dan bukan hukuman.
o Jelaskan perilaku yang mengindikasikan pengelepasan pada klien dan staf.
o Jangan mengikat pada pinggir tempat tidur. Ikat dengan posisi anatomis.
Ikatan tidak terjangkau klien.
o Lakukan supervisi yang adekuat dengan tindakan terapeutik dan pemberian
rasa nyaman.

o Beri aktivitas seperti televisi, bacakan buku pada klien untuk memfasilitasi
kerjasama klien pada tindakan.
o Perawatan pada daerah pengikatan:

pantau kondisi kulit yang diikat: warna, temperatur, sensasi.

lakukukan latihan gerak pada tungkai yang diikat secara bergantian setiap
2 (dua) jam.

lakukan perubahan posisi tidur.

periksa tanda-tanda vital tiap 2 (dua) jam.

o Bantu pemenuhan kebutuhan nutrisi, eliminasi, hidrasi, dan kebersihan diri.


o Libatkan dan latih klien untuk mengontrol perilaku sebelum ikatan dibuka
secara bertahap.
o Kurangi pengekangan secara bertahap, misalnya setelah ikatan dibuka satu
persatu secara bertahap, kemudian dilanjutkan dengan pembatasan gerak
kemudian kembali ke lingkungan semula.
o Dokumentasikan seluruh tindakan yang dilakukan beserta respon klien.

PEDOMAN PROSES KEPERAWATAN UNTUK DX. KEPERAWATAN


RESIKO MENCEDERAI DIRI SENDIRI DAN ORANG LAIN BERHUBUNGAN DENGAN PERILAKU KEKERASAN
Nama Klien:

RENCANA KEPERAWATAN

Dx. Medis :

Ruang:

No. CM. :

TGL.

NO.
DX.

DIAGNOSA
KEPERAWATAN

3
Resiko mencederai diri sendiri,
orang lain, dan lingkungan
berhubungan dengan perilaku
kekerasan.

PERENCANAAN
TUJUAN
KRITERIA EVALUASI
4

TUM:
Klien tidak mencederai dengan
melakukan manajemen perilaku
kekerasan.
TUK 1:
1.1 Klien mau membalas salam
Klien dapat membina hubungan 1.2 Klien mau menjabat tangan
saling percaya.
1.3 Klien mau menyebutkan nama
1.4 Klien mau tersenyum
1.5 KLien mau kontak mata
1.6 KLien mau mengetahui nama
perawat.
TUK 2:
Klien mengungkapkan
Klien dapat
perasaannya
mengidentifikasikan penyebab
Klien dapat mengungkapkan
perilaku kekerasan.
penyebab perasaan jengkel/
kesal (dari diri sendiri, dari
lingkungan/ orang lain).
TUK 3:
Klien dapat
mengindentifikasikan tandatanda perilaku kekerasan

INTERVENSI

3.1 Klien dapat mengungkapkan


perasaan saat marah/ jengkel
3.2 Klien dapat menyimpulkan
tanda-tanda jengkel/ kesal
yang dialami

1.1.1
1.1.2
1.1.3
1.1.4
1.1.5
1.1.6

Beri salam/ panggil nama


Sebutkan nama perawat sambil jabat tangan
Jelaskan maksud hubungan interaksi
Jelaskan tentang kontrak yang akan dibuat
Beri rasa aman dan sikap empati
Lakukan kontak singkat tapi sering

Beri kesempatan untuk mengungkapkan


perasaannya
2.2.1 Bantu klien untuk mengungkapkan penyebab
perasaan jengkel/ kesal

3.1.1 Anjurkan klien untuk mengungkapkan yang


dialami dan rasakan saat jengkel/ kesal
3.1.2 Observasi tanda perilaku kekerasan pada
klien
3.2.1 Simpulkan bersama klien tanda-tanda jengkel/
kesal yang dialami klien

TUK 4:
Klien dapat mengindentifikasi
perilku kekerasan yang biasa
dilakukan.

Klien dapat mengungkapkan


perilaku kekerasan yang biasa
dilakukan
Klien dapat bermain peran
dengan perilaku kekerasan
yang biasa dilakukan
Klien dapat dilakukan cara
yang biasa dapat
menyelesaikan masalah atau
tidak.
TUK 5:
5.1 Klien dapat menjelaskan akibat
Klien dapat mengidentifikasi
dari cara yang digunakan klien
akibat perilaku kekerasan

4.1.1 Anjurkan klien untuk men gungkapkan


perilsku kekerasan yang biasa dilakukan
klein
4.2.1 Bantu klien bermain peran sesu ai dengan
perilaku kekerasan yang biasa dilakukan
4.3.1 Bicarakan dengan klien, apakah dengan cara
yang klien lakukan masalahnya selesai

5.1.1 Bicarakan akibat/ kerug ian dari cara yang


dilakukan klien
5.1.2 Bersama klien menyimpu lkan akibat dari
cara yang digunakan oleh klien
5.1.3 Tanyaka n pada klien apakah ia ingin
mempelajari cara baru yang sehat?
TUK 6:
6.1 Klien dapat melakukan cara 6.1.1 Tanyakan pada klien apakah ia ingin
Klien dapat medefisinisikan
berespon terhadap kemarahan
mempelajari cara baru yang sehat?
cara konatruktif dalam berespon secara konstruktif
6.1.2 Berikan pujian jika klien mengetahui cara lain
terhadap kemarahan
yang sehat
6.1.3 Diskusikan dengn klien cara lain yang sehat:
a. Secara fisik: tarik napas dala m, jika
sedang kesal/ memukul bantal/ kasur
atau olah raga atau pekerjaan yang
memerlukan tenaga
b. Secara verbal: katakan bahwa a nda
sedang kesal/ tersinggung/ jengkel (saya
kesal anda berkata seperti itu , saya
marah karena mama tidak memenu hi
keinginan saya)
c. Secara sosial: lakukan dalam kelompok
cara-cara yang sehat, latihan asertif.
Latihan manajemen perilaku kekerasan
d. Secara spiritual: anjurkan kli en
sembahyang, berdoa/ ibadah lai n,

meminta pada Tuhan, untuk dibe ri


kesabaran, mengadu pada Tuhan
tentang kekerasan/ kejengkelan.
TUK 7:
7.1 Kien dapat mendemonstrasikan
Klien dapat mendemonstrasikan cara mengontrol perilaku
cara mengontrol perilaku
kekerasan
kekerasan
Fisik: tarik napas dalam,
olah raga, pukul kasur dan
bantal.
Verbal: mengatakan secara
langsung dengan tidak
menyakiti
Spiritual: sembahyang,
berdoa atau ibadah klien

7.1.1.
7.1.2. Bantu klien mengidentifikasi m anfaat cara
yang telah diplih
7.1.3. Bantu klien menstimulasikan tersebut (role
play)
7.1.4. Beri reinforcement positif atas keberhasilan
klien menstimulasi cara tersebut
7.1.5. Anjurkan klien untuk menggunak an cara
yang telah dipelajari saat jengkel atau marah
7.1.6. Susun jadual melakukan cara ya ng telah
dipelajari

TUK 8:
8.1 Klien dapat menyebutkan obat- 8.1.1 Jelaskan jenis-jenis obat yang diminum klien
Klien dapat menggunakan obat obat yang diminum dan
8.1.2 Diskusikan manfaat minum obat dan kerugian
dengan benar (sesuai program kegunaannya (jenis, waktu,
berhenti minum obat tanpa seizing dokter
pengobatan)
dosis, dan efek)
8.1.3 Jelaskan prinsip benar minum obat (baca
nama yang tertera pada botol o bat, dosis
obat, waktu dan cara minum)
8.1.4 Jelaskan manfaat minum obat dan efek obta
yang perlu diperhatikan
8.2.1 Anjurkan klien minta ob at dan minum obat
tepat waktu
8.2 Klien dapat minum obat sesuai 8.2.2 Anjurkan klien melapork an pada
dengan program pengelolaan
perawat/dokter jika merasakan efek yang
tidak menyenangkan
8.2.3 Beri pujian jika klien minum obatdengan
benar

TUK 9:
9.1 Keluarga klien dapat:
9.1.1 Identifikasikan kemampuan keluarga dalam
Klien mendapat dukungan
merawat klien dari sikap apa y ang telah
Menyebutkan cara merawat
keluarga mengontrol perilaku
dilakukan keluarga terhadap klien selama ini
klien yang berperilaku
kekerasan
9.1.2 Jelaskan peran serta keluarga dalam merawat
kekerasan
klien
Mengungkapkan rasa puar
9.1.3 Jelaskan cara-cara merawat klien:
dalam merawat klien
Terkait dengan cara mengontrol perilaku
marah secara konstuktif
Sikap tenang, bicara tenang dan jelas
Membantu klien mengenal penyeb ab
marah
9.1.4 Bantu keluarga mendemo nstrasikan cara
merawat klien
9.1.5 Bantu keluarga mengungkapkan perasaannya
setelah melakukan demonstrasi
TUK 10:
10.1 Bicara tenang, gerakan t idak terburu-buru,
Klien mendapat perlindungan
nada suara rendah, tunjukkan kepedulian
dari lingkungan untuk
10.2 Lindungi agar klien tida k mencederai orang
mengontrol perilaku kekerasan
lain dan lingkungan
10.3 Jika tidak dapat diatasi, lakukan:
Pembatasan gerak atau pengekan gan
(lihat prosedur)

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN (SP)

Masalah: Perilaku kekerasan

Pertemuan: Ke 1 (satu)

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi : Klien datang ke rumah sakit diantar keluarga karena di rumah marahmarah dan memecahkan piring dan gelas.
2. Diagnosa : Resiko merusak lingkungan berhubungan dengan perilaku kekerasan.
3. TUK

: 1. Membina hubungan saling percaya


2. Mengidentifikasi penyebab marah

B. Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)


1. Orientasi
a. Salam terapeutik
Selamat pagi, nama saya Budi Anna. Panggil saya suster Budi. Namanya
siapa, senang dipanggil apa? Saya akan merawat Ali.
b. Evaluasi/ validasi
Ada apa di rumah sampai dibawa kemari?
c. Kontrak

Topik

: Bagaimana kalau kita bercakap-cakap tentang hal-hal yang


menyebabkan Ali marah

Tempat

: Mau dimana kita bercakap-cakap? Bagaimana kalau di kamar


perawat?

Waktu

Mau berapa lama? Bagaimana kalau 10 menit

2. Kerja

Apa yang membuat Ali membanting piring dan gelas?

Apakah ada yang membuat Ali kesal?

Apakah sebelumnya Ali pernah marah?

Apa penyebabnya? Sama dengan yang sekarang?

Baiklah, jadi ada . (misalnya 3) penyebab Ali marah-marah.

3. Terminasi

a. Evaluasi Subyektif
Bagaimana perasaan Ali setelah kita bercakap-cakap?
b. Evaluasi Obyektif
Coba sebutkan 3 penyebab Ali marah. Bagus sekali.
c. Rencana Tindak Lanjut
Baiklah, waktu kita sudah habis. Nanti coba Ali ingat lagi, penyebab Ali
marah yang belum kita bicarakan.
d. Kontrak
Topik: Nanti akan kita bicarakan perasaan Ali pada saat marah dan cara
marah yang biasa Ali lakukan.
Tempat: Mau dimana kita bicara? Bagaimana kalau kita disini?
Waktu: Kira-kira 30 menit lagi ya. Sampai nanti.

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN (SP)


Masalah: Perilaku kekerasan
Pertemuan: Ke 2 (dua)

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi : Klien dapat menyebabkan penyebab marah.
2. Diagnosa : Resiko merusak lingkungan berhubungan dengan perilaku kekerasan.
3. TUK

: 3. Mengidentifikasi tanda dan gejala perilaku kekerasan


4. Mengidentifikasi perilaku kekerasan yang biasa dilakukan
5. Mengidentifikasi akibat perilaku kekerasan klien

B. Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)


1. Orientasi
a. Salam terapeutik
Selamat siang Ali.
b. Evaluasi/ validasi
Bagaimana perasaan Ali saat ini?
Apakah masih ada penyebab kemarahan Ali yang lain?
c. Kontrak
Topik : Baiklah kita akan membicarakan perasaan Ali saat sedang marah
Tempat : Mau di mana? Bagaimana kalau dikamar perawat?
Waktu : Mau berapa lama? Bagaimana kalau 15 menit saja?

2. Kerja
Ali pada saat dimarahi Ibu (salah satu penyebab marah), apa yang Ali
rasakan?
Apakah ada perasaan kesal, tegang, mengepalkan tangan, mondar-mandir?
Lalu apa biasanya yang Ali lakukan?
Apakah sampai memukul? Atau marah-marah?
Ali, coba dipraktekkan cara marah Ali pada suster Budi. Anggap suster budi
adalah Ibu yang membuat Ali jengkel. Wah bagus sekali.
Nah, bagaimana perasaan Ali setelah memukul meja?
Apakah masalahnya selesai?
Apa akibat perilaku Ali?
Betul, tangan jadi sakit, meja bisa rusak, masalah tidak selesai dan akhirnya
dibawa ke rumah sakit
Bagaimana Ali, maukah belajar cara mengungkapkan marah yang benar dan
sehat?
Baiklah, waktu kita sudah habis.
3. Terminasi
a. Evaluasi Subyektif
Bagaimana perasaan Ali setelah kita bercakap-cakap?
b. Evaluasi Obyektif
Apa saja yang kita bicarakan?
Benar, perasaan marah. Apa saja tadi? Ya betul, lagi, lagi, oke.
Lalu cara marh yang lama, apa saja tadi? Ya betul, lagi, oke.
Dan akibat marah apa saja? Ya betul, sampai dibawa ke rumah sakit.
c. Rencana Tindak Lanjut
Baiklah, sudah banyak yang kita bicarakan. Nanti coba diingat-ingat lagi
perasaan Ali sewaktu marah, dan cara Ali marah serta akibat yang terjadi.
Kalau di runah sakit ada yang membuat Ali marah, langsung beritahu suster.
d. Kontrak
Waktu: Besok kita bertemu lagi jam 09.00, bagaimana cocok?

Tempat: Bagaimana kalau disini lagi?


Topik: Besok kita mulai latihan cara marah yang baik dan sehat. Sampai
besok.

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN (SP)


Masalah: Perilaku kekerasan
Pertemuan: Ke 3 (tiga)

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi

: Klien dapat menyebutkan tanda dan gejala marah, cara marah yang
biasa dilakukan serta akibat yang terjadi.

2. Diagnosa : Resiko merusak lingkungan berhubungan dengan perilaku kekerasan.


3. TUK

: 6. Memilih satu cara marah yang konstruktif


7. Mendemonstrasikan satu cara marah yang konstruktif

B. Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)


1. Orientasi
Salam terapeutik
Selamat pagi Ali.
Evaluasi/ validasi
Bagaimana perasaan Ali saaty ini? Wah bagus.

Apakah ada yang membuat Ali marah sore dan malam kemarin?
Bagaimana dengan perasaan, cara marah, dan akibat marahnya Ali, masih
ada tambahan (jika perlu ulang satu-satu).
2. Kontrak
Topik

: Ali masih ingat apa yang akan kita latih sekarang? Betul kita akan

latihan cara marah yang sehat.


Tempat : Mau dimana kita bercakap-cakap? Baik disini saja seperti biasa
Waktu

: Mau berapa lama? 15 menit ya Ali.

3. Kerja
Ali ada beberapa cara marah yang sehat, hari ini kita pelajari 1 cara
Nah, Ali boleh pilih mau latihan nafas dalam atau pukul kasur dan bantal?
Baiklah, kita latihan nafas dalam
Jadi, kalau Ali kesal dan perasaan sudah mulai tidak enak segera nafas dalam
agar cara marah yang lama tidak terjadi.
Caranya seperti ini, kita bisa berdiri atau duduk tegak. Lalu tarik napas dari
hidung dan keluarkan dari mulut.
Coba ikuti suster, tarik dari hidung. Ya bagus, tahan sebentar, dan tiup dari
mulut. Oke, ulang sampai 5 kali.
4. Terminasi
a. Evaluasi Subyektif
Bagaimana perasaan Ali setelah latihan, ada perasaan plong atau lega?
b. Evaluasi Obyektif
Coba apa yang sudah kita pelajari?
Bagus, berapa kali tarik napas dalam?
Ya benar, 5 kali.
c. Rencana Tindak Lanjut
Nah, berapa kali sehari Ali mau latihan? Bagaimana kalau 3 kali?
Mau kapan saja? Bagaimana kalau pagi bangun tidur, lalu siang sebelum
makan dan malam sebelum tidur
Juga lakukan kalau ada yang membuat kesal

Bagimana kalau kita buat jadwal kegiatannya? Baik, nanti kalau sudah
dijalankan di cek list. Nah, ini caranya.
d. Kontrak
Topik: Nah, waktu kita sudah habis, nanti siang kita belajar cara lain.
Waktu: Mau jam berapa? Bagaimana kalau jam 11.00
Tempat: Mau dimana? Disini lagi? Baik, sampai nanti.

DAFTAR BACAAN
Stuart, G.W. dan Sundeen, S.J. (1995). Principles and practice of psychiatric nursing.
(5th ed). St louis: Mosby Year Book.
Stuart, G.W. dan Sundeen, S.J. (1995). Principles and practice of psychiatric nursing.
(6th ed). St louis: Mosby Year Book.
Stuart, G.W. dan Sundeen, S.J. (1995). Principles and practice of psychiatric nursing.
(7th ed). St louis: Mosby Year Book.
Townsend, M.C. (1998). Diagnosa keperawatan pada keperawatan psikiatri : pedoman
untuk pembuatan rencana keperawatan. Jakarta : EGC (terjemahan).