Anda di halaman 1dari 11

Arsitektur Ekspresionis

Arsitektur Ekpresionis mengacu pada gaya arsitektur yang berkembang di dalam eropa pada permulaan
abad ke 20 dan dengan luas mengacu pada desain arsitektur dan bentuk. Arsitektur Ekspresionis
pertama terjadi di Jerman sebagai bagian dari pergerakan ekpresionisme dan juga di Belanda khususnya
sekolah Amsterdam antara .1910 dan 1925. Gaya ini di karakterisi oleh oleh awal modernisme di adopsi
dari novel-novel dan roman-roman, terkadang terlihat sangat tidak lazim dengan menggunakan bahan
dari batu bata, baja dan terutama kaca. Pendekatan ini dikembangkan secara pararel oleh pergerakan
ekspresoinis tapi dengan kondisi ekonimi yang terbatas maka hanya ada beberpaa saja bangunan gaya
ekspresionis yang secara resmi tertulis seperti bangunan Alpine Arsitektur yang dibangun oleh Tauts
dan Hermann FinsterlinS yang membangun Formspiels. Gaya bangunan ini hanya berlangsung sebentar
tetapi sangat pentiing untuk di kenang dalam periode ini.

Peristiwa penting di expressionis arsitektur adalah adanya Pameran Werkbund pada tahun 1914 di
Cologne, pada waktu terjadi perebutan kekuasan antara jerman dan Nazi. Lalu pada tahun 1933 setelah
Nazi merampas kekuasaan di jerman gaya ekspresionis diangap tidak syah dan merosot. Walaupun
begitu terdapat juga beberapa arsitektur yang masih mempertahankan gaya ekspresionisnya seperti
arsitektur Hans Scharoun
7. ARSITEKTUR EKSPRESIONIS
Arsitektur Ekspresionis adalah gaya arsitektur yang berkembang di Eropa pada permulaan abad ke 20.
Pertama kali terjadi di Jerman sebagai pergerakan ekspresionisme dan di Belanda khususnya disekolah
Amsterdam antara tahun 1910-1925.

Ciri-ciri :
Tampilan bangunannya terkadang terlihat tidak lazim dengan menggunakan bahan dari batu bata, baja
dan terutama kaca.
Tokoh dan karyanya :
- Hans Scharoun

Sejarah Lahirnya Ekspresionis


Posted on January 20, 2012 by sitisyalalala

Asal Mula Istilah Ekpresionisme tidak merujuk pada suatu pergerakan tertentu. Istilah tersebut
digunakan oleh Herwald Walden dalam majalahnya Der Stum tahun 1912. Istilah ini biasa

dihubungkan dengan karya lukisan dan grafis Jerman pada perpindahan abad dan pertentangan
terhadap tradisi akademikkhususnya oleh kelompok Der Bleau Reiter. Friedrich Nietzsche,
seorang filsuf, memegang peran penting dalam menciptakan ekpresioisme modern dengan
mengklarifikasi dan menghidupkan aliran seni kuno yang dulu diacuhkan.
Ekpresionisme lebih umum dikenal sebagai seni yang mengekpresikan emosi mendalam. Meskipun
sebagian orang mengatakan tak semua seniman ekpresif, umumnya proses pembuatan karya seni
didasarkan pada penekanan mendalam pada komunikasi emosional. Jenis seni macam ini kerap
muncul saat terjadi konflik sosial. Melalui tradisi seni grafis tradisional, kita dapat melihat catatan
peristiwa abad 15 di Eropa saat terjadi Reformasi Gereja, Perang petani, pendudukan Spanyol atas
Belanda, perampokan serta periode kekacauan dan tekanan berkepanjangan. Secara estetis, karya
ekpresionis tidaklah bagus namun aliran ini memiliki kemampuan menggugah emosi penonton
melalui drama serta ketakutan melalui gambar yang ditampilkan.
Sumber: http://id.wikipedia.org/wiki/Ekpresionisme
Ekspresionis dan Arsitektur
Dalam memandang arsitektur para ahli teori seringkali membuat analogi analogi dengan
menganggap arsitektur sebagai sesuatu yang organis, arsitektur sebagai bahasa, atau arsitektur
sebagai mesin. Secara singkat analogi-analogi yang seringkali digunakan untuk menjelaskan
arsitektur
Pengertian Analogi Ekspresionis terhadap arsitektur
Analogi ekspresionis merupakan bagian dari analogi linguistik. Dalam hal ini bangunan dianggap
sebagai suatu wahana yanng digunakan arsitek untuk mengungkapakan sikapnya terhadap proyek
bangunan tersebut. Dalam hal ini arsitek menggunakan bahasanya pribadi (parole). Bahasa
tersebut mungkin dimengerti orang lain dan mungkin juga tidak.
Aliran ini merupakan salah satu aliran modern yang telah mengalami perkembangan, bukan saja
dengan menambahkan elemen-elemen dari arsitektur aliran lain. Pada aliran modern ekspresionis
ini para arsiteknya lebih bebas berekspresi, dengan menciptakan suatu bangunan berdasarkan hasil
pemikiran pribadi arsiteknya, namun masih tetap berpegang pada prinsip modern, sehingga
meskipun bangunan tersebut memiliki identitas pribadi dari arsiteknya, bangunan tersebut masih
tetap terlihat sederhana. Bentuk geometri yang sederhana menjadi ciri khas arsitektur modern,
sedangkan ornamen-ornamennya merupakan sentuhan pribadi arsiteknya.
Penganut paham ekspresionisme memiliki dalil bahwa
Art is an expression of human feeling
atau seni adalah suatu pengungkapan dari perasaan manusia. Aliran ini terutama bertalian dengan
apa yang dialami oleh seseorang seniman ketika menciptakan suatu karya seni. Perintis aliran ini
Benedetto Croce (1866-1952) menyatakan bahwa seni adalah pengungkapan dari kesan-kesan ( art
is expression of impresion ). Menurut Croce ekspresi sama dengan intuisi. Intuisi adalah
pengetahuan intuitif yang diperoleh melalui pengkhayalan tentang hal-hal individual yang
menghasilkan gambaran angan-angan ( images ) (The Liang Gie, 1976:75).

Ekspresionisme juga didefinisikan sebagai kebebasan distorsi bentuk dan warna untuk melahirkan
emosi ataupun sensasi dari dalam yang biasanya dihubungkan dengan kekerasan atau tragedi.
Ekspresionisme menjajagi jiwa dan menemukan Sturm und Drang dan pancarannya keluar
merupakan media yang baik untuk melukiskan emosinya kepada orang lain. Tokoh pelukis
Ekspresionisme di Indonesia adalah Affandi (Soegeng Toekio, 1987:40).
Pengungkapan berwujud berbagai gambaran angan-angan misalnya images warna, garis, dan kata.
Mengungkapkan bagi seseorang berarti menciptakan seni dalam dirinya tanpa perlu adanya
kegiatan jasmaniah keluar.
Seorang tokoh lain dari aliran ini adalah Leo Tolstoy. Ia berpendapat: Memunculkan dalam diri
sendiri suatu perasaan yang seseorang telah mengalaminya dan setelah memunculkan itu
kemudian dengan perantaraan pelbagai gerak, garis, warna, suara atau bentuk yang diungkapkan
dalam kata-kata, memindahkan perasaan itu sehingga orang-orang lain mengalami perasaan yang
sama, ini adalah kegiatan seni (The Liang Gie, 1976:76

Kiasma - AN ARSITEKTUR "CROSSING"

Pada saat ini, tidak ada negara lain di dunia barat dengan tingkat pertumbuhan ekonomi yang lebih
besar dari Finlandia, dan sama-sama mengesankan adalah pembangunan negara saat ini fasilitas
budaya. Dua tahun lalu, Helsinki membuka gedung opera baru dan sebuah museum seni modern, dan
kompetisi arsitektur baru saja menyelesaikan telah memutuskan desain sebuah gedung konser di masa
depan. Sebuah fitur umum di semua tiga skema ini adalah timur lokalisasi mereka dari jalan utama Mannerheimintie - dengan Aalto ini Finlandia aula menetapkan standar lokal. Namun, hal ini tidak
mencegah arsitek Amerika Steven Holl (b.1947) dari menciptakan sebuah museum yang luar biasa untuk
seni modern tidak hanya ditentukan oleh lingkungan tapi juga istilah sendiri, dalam campuran sampai
sekarang tak terlihat membangun bentuk dan pertimbangan skala.
Steven Holl dibaptis usulan kompetisi menang nya (1992) "Kiasma," yang berarti persimpangan dua garis
seperti dalam "X." museum Nya selesai harfiah hidup sampai nama ini melalui ambiguitas konsisten baik
dalam campuran bangunan lembut dan sudut bentuk serta bahan ringan dan berat. Tetapi kebanyakan
dari semua, ketidakpastian arsitek sendiri seperti apa kerangka yang tepat untuk seni modern terdiri
dari - serta terkena lokasi museum di salah satu penyeberangan jalan Helsinki yang paling penting dipupuk hibrida arsitektur yang tidak biasa.

Dengan bentuk luarnya, bangunan Kiasma bisa mengingatkan salah siput hitam menyeret dirinya ke
arah utara dengan kepala terangkat tinggi dan ujung bawah ekornya terletak antara patung berkuda dari
marshal Mannerheim dan lumayan kantor pos Helsinki. Dalam kasus apapun, itu adalah cara model
tampak dari usulan kompetisi Holl, dan dengan demikian mereka menawarkan asosiasi Diller dan
Scofidio ini "Lambat House" (1989) - rumah liburan di Long Island dibentuk sebagai siput bergaya. Dalam
bentuk finalnya, pusat kebudayaan telah diberikan "ekor", yang namun telah dipotong dan dijadikan
bagian dari pintu masuk utama. Ini diatasi dengan menempatkan sebuah bangunan petak di samping
ekor siput, sehingga "kotak" sedikit lebih jauh ke arah utara selalu bajak ke sisi cekung siput sebagai
arsitektur tabrakan.

Ambiguitas antara melengkung dan bentuk idiom siku-siku belum pernah muncul sebelumnya sebagai
tema dalam karya Holl dan harus demikian terutama dikaitkan dengan situs, di mana Kiasma yang

terjepit di antara arteri lalu lintas utama, gedung kantor pos tetangga dan dominan , dan ruang terbuka
yang indah ke arah utara. Menjelang barat laut di seberang jalan Mannerheimintie, menara gedung
parlemen Finlandia atas tangga kedatangan tinggi, sementara Kiasma yang sederhana 12.000 meter
persegi di empat cerita hanya dapat berhubungan dengan Laisipalasti functionalistic (Kaca istana, 1936)
di sudut barat daya menuju. Dengan lokasi halus dan terkena nya, tantangan arsitektur Kiasma terbaik
dapat disamakan dengan sebuah patung yang terletak bebas dalam tiga arah (sementara keempat
adalah tetap dan didominasi) dan di mana skala bervariasi bangunan tetangga 'dikesampingkan bentuk
yang lebih tradisional.

Di lantai dasar, ada toko buku dan kafe, di sebelah barat pintu masuk ke arah selatan. Menuju timur, ada
tempat penggantungan jas luas dan toilet. Kesan pertama pengunjung menerima memasuki museum,
adalah tinggi, ruang lobi terjepit berbentuk didominasi oleh langit-langit. Di ujung terjauh kedatangan
daerah ini seseorang bisa sekilas tangga spiral di belakang jalan besar, yang kurva ke ruang pameran di
lantai pertama, sementara jembatan penyeberangan menabrak dinding jalan, satu cerita yang lebih
tinggi. Dibandingkan dengan yang dirancang dengan baik, fasad cahaya museum, para pemain di tempat
dinding beton dan landai di pedalaman tampaknya menjadi pilihan yang cukup berat. Satu hampir tidak
mulai naik jalan sebelum perasaan psikologis kaki lelah dimulai. Tamu memiliki perasaan yang tersedot
ke arah lantai beton hitam. Beton oleh alam merupakan material berat, tapi di ruang dinyatakan bercat
putih, fakta bahwa ia bisa menimbang satu ke bawah harus dikaitkan dengan kombinasi dari kemiringan
jalan dan kaki protes seseorang membuat tentang pindah seperti permukaan yang keras. Dalam kasus
apapun, itu adalah contoh yang sangat nyata dari reaksi fisik untuk niat intelektual.

Ruang pameran ditentukan oleh penelitian arsitek dan dengan demikian pendekatan 9 x 9 x 4,5 meter
dan menawarkan variasi ekstrim dalam pencahayaan. Menuju barat daya, mereka terutama
menghadapi panel kaca tembus, sedangkan ke arah timur laut, ada skylight yang tidak biasa dengan sisi
seng yang tertutup. Mencari skylight pada cerita mansard ketiga dan keempat di gedung 4-5 lantai itu
dimungkinkan karena gedung utara cembung fasad - didorong oleh keinginan arsitek untuk
menyediakan sebanyak pencahayaan mungkin dalam semua ruang pameran, bahkan ketika matahari di
musim dingin Finlandia bisa serendah 51 derajat di atas cakrawala.

Konstelasi bahan, warna dan jenis kaca di Kiasma adalah sebuah bab dalam diri mereka sendiri:
Pemerintah pusat, cast-in-place dinding beton, menghindari struktur baja eksterior sementara di layar
iklim berpihak seng, aluminium, tembaga atau kaca nonferrous .

Layar besar bahan sesuai dengan tingkat umum museum kompleksitas, tetapi untuk menghindari reaksi
galvanik, panel aluminium lima milimeter tebal harus diproduksi dalam paduan garam-tahan (Al Mg4.5
Mn), dan kemudian tangan -menjelajahi dengan pasir - untuk menghilangkan kemiripan dengan barumemukul perak. Tembaga muncul terutama di sekitar dinding utara tinggi, dan sebagai lapisan interior
pameran ruang bukaan pintu, yang berarti bahwa dinding semen kasar dihentikan oleh, tepi yang tepat
yang kuat. Akhirnya, atap melengkung dengan Skylight arah timur laut ditutupi dengan pra-teroksidasi
digulung seng.

Sebuah evaluasi menyeluruh Kiasma sebagai bangunan mengungkapkan konglomerasi biasa bentuk dan
idiom material, yang terlepas dari itu semua berhasil menggantung bersama dalam keseluruhan
arsitektur meyakinkan baik sebagai massa bangunan soliter dan dalam hubungannya bangunan dengan
konteks yang bervariasi kota sekitarnya ini. Melalui kompleksitas sendiri dan self-kontradiksi, museum
ini telah menjadi kerangka kerja yang bervariasi sekitar pengalaman seni rupa kontemporer - tanpa
arsitektur mencuri panggung dari karya seni. Dalam cara yang aneh, Kiasma lebih postmodernistic
daripada arsitektur neomodernistic yang ditutup tahun 1990. Dengan demikian, hal itu menimbulkan
refleksi untuk berapa banyak minimalis itu sendiri adalah alat yang cukup untuk mengatasi tantangan
perkotaan lebih kompleks. Kiasma menyiratkan bahwa mungkin kita harus mencari cara lain untuk
melakukan hal ini

asma Museum
Kiasma (dibangun 1993-1998) adalah sebuah museum seni kontemporer yang terletak di
Mannerheimintie di Helsinki, Finlandia. Namanya Kiasma, Finlandia untuk chiasma, menyinggung
gagasan konseptual dasar arsitek, Steven Holl. Museum pameran koleksi seni kontemporer dari Galeri
Nasional Finlandia didirikan pada tahun 1990. Tujuan utamanya adalah untuk membuat seni
kontemporer lebih dikenal dan memperkuat statusnya.

Fitur kunci utama yang saya temukan fron Site1 adalah garis horizontal lama situs ini. Site1 digunakan
pasar super di moument tersebut. Ketika saya masuk ke supermarket aku melihat kekuatan dari garis
heriaontal panjang. jadi saya desided bahwa saya harus menggunakan baris ini herizontal efektif untuk
desain saya. The Kiasma Museum bueautifully menunjukkan jalan panjang dan koridor. Dan museum
menyajikan garis kurva yang indah. juga materialitas yang menunjukkan bahwa itu adalah museum seni
kontemporer.