Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sistem pertahanan tubuh ( Imunitas ) merupakan gabungan sel, molekul, dan
jaringan yang berperan dalam resistensi terhadap bahan atau zat yang masuk
kedalam tubuh. Jika bakteri patogen berhasil menembus garis pertahanan pertama,
tubuh melawan dengan reaksi radang (inflamasi) atau reaksi imun yang spesifik.
Reaksi yang dikoordinasikan sel-sel dan molekul terhadap banda asing yang
masuk kedalam tubuh disebut respon imun. Sistem imun ini sangat diperlukan
tubuh untuk mempertahankan keutuhannya terhadap bahaya yang dapat
ditimbulkan oleh berbagai bahan atau zat dari lingkungan hidup. Untuk melawan
benda asing, tubuh memiliki sistem pertahanan yang kuat dengan menjaga
keoptimalan kerjanya melalui asupan gizi yang berimbang.
Gizi dan imunitas merupakan dua hal yang saling berhubungan. Dalam
beberapa dekade terakhir, banyak studi yang sudah mengkonfirmasi bahwa
defisiensi zat-zat gizi dapat mengubah respon imun dan memicu timbulnya
insidens infeksi yang menyebabkan meningkatnya angka kematian, terutama pada
anak-anak.

1|Gizi dan Imunitas

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa yang dimaksud dengan Gizi ?
2. Apa Fungsi gizi bagi tubuh ?
3. Apa Yang dimaksud dengan Sistem imun/imunitas ?
4. Apa Fungsi sistem Imun bagi Tubuh ?
5. Bagaimana klasifikasi sistem imun dalam tubuh ?
6. Bagaimana hubungan Gizi dan Sistem Imun/Imunitas ?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui yang dimaksud dengan Gizi
2. Untuk mengetahui Fungsi gizi bagi tubuh
3. Untuk mengetahui Sistem imun/imunitas
4. Untuk mengetahui Fungsi sistem Imun bagi Tubuh
5. Untuk mengetahui klasifikasi sistem imun dalam tubuh
6. Untuk mengetahui hubungan Gizi dan Sistem Imun/Imunitas

2|Gizi dan Imunitas

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 GIZI
A. Pengertian
Secara etimologi, kata gizi berasal dari bahasa Arab yaitu ghidza, yang
berarti makanan. Menurut dialek Mesir, ghidza dibaca ghizi.
Gizi adalah proses makhluk hidup menggunakan makanan yang
dikonsumsi secara normal melalui proses digesti (penyerapan), absorpsi,
transportasi, penyimpanan, metabolisme dan pengeluaran zat-zat yang tidak
digunakan, untuk mempertahankan kehidupan, pertumbuhan dan fungsi normal
dari organ-organ, serta menghasilkan energi.

B. Fungsi gizi
1. Memelihara tubuh dalam proses tumbuhkembangan serta mengganti
jaringan tubuh yang rusak.
2. Memberika asupan energi untuk melakukan aktivitas.
3. Mengatur metabolisme dan keseimbangan air, mineral dan cairan tubuh
yang lain.
4. Berperan dalam mekanisme pertahanan tubuh terhadap berbagai penyakit
(protein).

3|Gizi dan Imunitas

C. Pembagian zat gizi menurut kebutuhan


1. Makronutrien
a.

Karbohidrat: Glukosa, Serat.

b.

Lemak: Asam linoleat (omega-6); asam linolenat (omega-3).

c.

Protein: Asam-asam amino, leusin, isoleusin, lisin, metionin, fenilalanin,

treonin, valin, histidin dan nitrogen nonesensial.

2. Mikronutrien
a.

Mineral: Kalsium, Fosfor, Natrium, Kalium, Sulfur, Klor, Magnesium, Zat

besi, Selenium, Seng, Mangan, Tembaga, Kobalt, Iodium, Krom, Fluor, Timah,
Nikel, Silikon, Arsen, Boron, Vanadium, Molibden.
b.

Vitamin: Vitamin A (retinol), vitamin D (kolekalsiferol), vitamin E

(tokoferol), vitamin K, Tiamin, Riboflavin, Niasin, Biotin, Folasin, Vitamin B6,


Vitamin B12, Asam pantotenat dan Vitamin C.
c.

Air

4|Gizi dan Imunitas

2.2 SISTEM IMUN


A. Pengertian
Sistem

kekebalan

perlindungan dari pengaruh

tubuh
luar

atau
biologis

sistem
yang

imun

adalah

dilakukan

oleh

sel dan organ khusus pada suatu organisme. Jika sistem kekebalan bekerja dengan
benar, sistem ini akan melindungi tubuh terhadap infeksi bakteri dan virus serta
menghancurkan sel kanker dan zat asing lain dalam tubuh. Jika sistem kekebalan
melemah,

kemampuannya

melindungi

tubuh

juga

berkurang,

sehingga menyebabkan patogen, termasuk virus yang menyebabkan penyakit,


dapat berkembang dalam tubuh. Kekuatan dari aktivasi kekebalan tubuh ini
dipengaruhi juga oleh asupan gizi yang diterima oleh tubuh. Sistem kekebalan
juga memberikan pengawasan terhadap sel tumor dan terhambatnya sistem ini
juga telah dilaporkan meningkatkan resiko terkena beberapa jenis kanker.

B. Fungsi Sistem Imun


Sistem imun memiliki 3 peran atau fungsi dalam metabolisme tubuh yaitu :
1.

Pertahanan, yaitu menangkal bahan berbahaya agar tubuh tidak sakit, dan jika

sel-sel imun yang bertugas untuk pertahanan ini mendapatkan gangguan atau tidak
bekerja dengan baik, maka tubuh akan mudah terserang penyakit.
2.

Keseimbangan, atau fungsi homeostatik artinya menjaga keseimbangan dari

komponen cairan tubuh.


3.

Penjagaan, sebagian dari sel-sel imun memiliki kemampuan untuk memantau

seluruh bagian tubuh. Jika ada sel-sel tubuh yang mengalami mutasi maka sel
tersebut akan dihancurkan.

5|Gizi dan Imunitas

C. Klasifikasi Sistem Imun dalam Tubuh


Berdasarkan responnya terhadap suatu jenis penyakit, sistem imun dibagi
menjadi 2 macam, yaitu Sistem Imun Non-Spesifik dan Sistem Imun Spesifik.
1. Sistem Imun Non-Spesifik / Innate / Non-Adaptif
Sistem imun non-spesifik adalah sistem imun yang melawan penyakit dengan cara
yang sama kepada semua jenis penyakit. Sistem imun ini tidak membeda-bedakan
responnya kepada setiap jenis penyakit, oleh karena itu disebut nonspesifik. Sistem imun ini bekerja dengan cepat dan selalu siap jika tubuh di
datangkan suatu penyakit.
Sistem imun non-spesifik punya 4 jenis pertahanan :
a. Pertahanan Fisik / Mekanis
Pertahanan fisik dapat berupa kulit, lapisan mukosa / lendir, silia atau
rambut pada saluran nafas, mekanisme batuk dan bersin. Pertahanan fisik ini
umumnya melindungi tubuh dari penyakit yang berasal dari lingkungan atau luar
tubuh kita. Pertahanan ini merupakan pelindung pertama pada tubuh kita.
b. Pertahanan Biokimia
Pertahanan biokimia ini adalah pertahanan yang berupa zat-zat kimia yang
akan menangani mikroba yang lolos dari pertahanan fisik. Pertahanan ini dapat
berupa pH asam yang dikeluarkan oleh kelenjar keringat, asam lambung yang
diproduksi oleh lambung, air susu, dan saliva.
c. Pertahanan Humoral
Pertahanan ini disebut humoral karena melibatkan molekul-molekul yang
larut unutk melawan mikroba. Biasanya molekul yang bekerja adalah molekul
yang berada di sekitar daerah yang dilalui oleh mikroba. Contoh molekul larut
yang bekerja pada pertahanan ini adalah Interferon (IFN), Defensin, Kateisidin,
dan Sistem Komplemen.

6|Gizi dan Imunitas

d. Pertahanan Selular
Pertahanan ini melibatkan sel-sel sistem imun dalam melawan mikroba.
Sel-sel tersebut ada yang ditemukan pada sirkulasi darah dan ada juga yang di
jaringan. Neutrofil, Basofil, Eusinofil, Monosit, dan sel NK adalah sel sistem
imun non-spesifik yang biasa ditemukan pada sirkulasi darah. Sedangkan sel yang
biasa ditemukan pada jaringan adalah sel Mast, Makrofag dan sel NK.

2. Sistem Imun Spesifik / Adaptif


Sistem Imun Spesifik adalah sistem imun yang membutuhkan pajanan atau
bisa disebut harus mengenal dahulu jenis mikroba yang akan ditangani. Sistem
imun ini bekerja secara spesifik karena respon terhadap setiap jenis mikroba
berbeda. Karena membutuhkan pajanan, sistem imun ini membutuhkan waktu
yang agak lama untuk menimbulkan respon. Namun jika sistem imun ini sudah
terpajan oleh suatu mikroba atau penyakit, maka perlindungan yang diberikan
dapat bertahan lama karena sistem imun ini mempunyai memori terhadap pajanan
yang didapat. Sistem imun ini dibagi menjadi 2 :
a. Sistem Imun Spesifik Humoral
Yang paling berperan pada sistem imun spesifik humoral ini ada Sel B
atau Limfosit B. Sel B ini berasal dari sumsum tulang dan akan menghasilkan sel
plasma lalu menghasilkan Antibodi. Antibodi inilah yang akan melindungi tubuh
kita dari infeksi ekstraselular,virus dan bakteri, serta menetralkan toksinnya.
b. Sistem Imun Spesifik Selular
Pada sistem imun ini, sel T atau Limfosit T yang paling berperan. Sel ini juga
berasal dari sumsum tulang, namun dimatangkan di Timus. Fungsi umum sistem
imun ini adalah melawan bakteri yang hidup intraseluler, virus, jamur, parasit dan
tumor. Sel T nantinya akan menghasilkan berbagai macam sel, yaitu sel CD4+
(Th1, Th2), CD8+, dan Ts (Th3)

7|Gizi dan Imunitas

2.3 Hubungan Gizi dengan Sistem Imun

A. Peranan Zat gizi dalam Mempertahankan dan Meningkatkan


Imunitas
Zat gizi sangat berperan dalam meningkatkan dan mempetahankan
imunitas tubuh, sehingga asupan zat-zat gizi harus seimbang. Zat-zat gizi yang
sangat diperlukan untuk meningkatkan daya tahan tubuh adalah protein, vitamin
A,C,E, sedangkan mineral berupa selenium, zat besi dan seng.
a)

Protein
Kemampuan

kemampuannya

tubuh

untuk

dalam

memerangi

memperoduksi

infeksi

antibodi

teradap

bergantung

pada

organisme

yang

menyebabkan infeksi tertentu atau terhadap bahan-bahan asing yang memasuki


tubuh. Kemampuan tubuh untuk melakukan detoksifikasi terhadap bahan-bahan
racun dikontrol oleh enzim-enzim yang terutama terdapat di dalam hati. Protein
merupakan yang paling berpengaruh terhadap kinerja sistem imun karena dalam
sistem imun terdapat Protein Antimikroba yang melawan organisme secara
langsung dan mencegahnya untuk berkembangbiak
b)

Vitamin A
Vitamin

berpengaruh

terhadap

fungsi

kekebalan

tubuh. Retinol berpengaruh terhadap pertmbuhan dan diferensiasi limposit B.


disamping itu kekurangan vitamin A menurunkan respon anti bodi yang
bergantung pada sel T. sebaliknya infeksi dapat memperburuk kekurangan
vitamin A. dalam kaitan vitamin A dan fungsi kekebalan ditemukan bahwa : (1)
ada hubungan kuat antara status vitamin A dan resiko terhadap penyakit infeksi
pernafasan; (2) hubungan antara vitamin A dan diare belum begitu jelas; (3)
kekuranga vitamin A pada campak cenderung menimbulkan komplikasi yang
dapat berakibat kematian.

8|Gizi dan Imunitas

c)

Vitamin C
Fungsi vitamin C adalah meningkatkan daya tahan terhadap infeksi,

kemungkinan karena pemeliharaan terhadap membran mukosa atau pengaruh


terhadap fungsi kekebalan. Dosis vitamin C yang tinggi dapat mencegah dan
menyembuhkan pilek, namun belum dapat dibuktikan. Selain itu vitamin C juga
dapat mencegah dan menyembuhkan kangker. Hal ini dikarenakan vitamin C
dapat mencegah pembentukan nitrosamin yang bersifat karsinogenik. Disamping
itu peranan vitamin C sebagai antioksida dapat mempengaruhi pembentukan selsel tumor.
d)

Vitamin E
Sebagai anti oksidan penangkal radikal bebas, anti oksidan yang larut

dalam lemak dan mudah memberikan hidrogen dari gugus hidroksil (OH) pada
struktur cincin ke radikal bebas. Radikal bebas adalah moleku-molekul reaktif dan
dapat merusak, yang mempunyai elektron tidak berpasangan. Bila menerima
hidrogen, radikal bebas menjadi tidak reaktif. Pembentukan radikal bebas terjadi
dalam tubuh pada proses metabilisme aerobik normal pada waktu oksigen secara
bertahap diredksi menjadi air. Radikal bebas yang dapat merusak itu juga
diperoleh tubuh dari benda-benda polusi, ozon, dan asap rokok. Vitamin E berada
di dalam lapisan fosfolipida membran sel dan memegang peranan biologik utama
dalam melindungi asam lemak-jenuh ganda dan komponen membran sel lain dari
oksidasi radikal bebas.
e)

Zat besi
Sel T terganggu karena berkurangnya pembentukan sel-sel tersebut, yang

kemungkinan disebabkan oleh berkurangnya sintesis DNA. Berkurangnya sintesis


DNA disebabkan oleh gangguan enzim reduktase ribonukleotida yang
membutuhkan besi untuk dapat berfungsi. Disamping itu sel darah putih yang
menghancurkan bakteri tidak dapat bekerja secara efektif dalam keadaan tubuh
kekurangan besi. Enzim lain yang berperan dalam sistem kekebalan adalah
mieloperoksidase yang juga terganggu fungsinya pada difesiensi besi. Disamping
9|Gizi dan Imunitas

itu dua protein pengikat-besi trsnsferin dan laktoferin mencegah terjadnya infeksi
dengan cara memisahkan besi dari mikroorgnisme yang membutuhkannya untuk
perkembangbiakan.
f)

Seng
Fungsi seng (Zn) dalam fungsi sel T dan dalam pembentukan antibody oleh

sel B. seng (Zn) juga berperan dalam metabolism tulang, transport oksigen, dan
pemunahan radikal bebas, pembentukan struktur dan fungsi membrane serta
proses penggumpalan darah.

B. Hubungan Zat Gizi dengan Sistem Imun


Gizi merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi keoptimalan kerja dari
sistem imun. Yang lebih spesifik lagi yang mempengaruhi sistem imun adalah zat
yang terdapat dalam gizi yang mencakup Karbohidrat Protein Lemak Vitamin dan
Mineral. Protein merupakan yang paling berpengaruh terhadap kinerja sistem
imun karena dalam sistem imun terdapat Protein Antimikroba yang melawan
organisme secara langsung dan mencegahnya untuk berkembangbiak. Jika salah
satu dari zat gizi (protein) atau nutrisi ini tidak lengkap maka akan berpengaruh
pada keoptimalan kinerja sistem imun, sehingga sistem pertahanan tubuh dari halhal yang membahayakan tubuh akan melemah, dengan melemahnya sistem
pertahanan tubuh makan tubuh akan mudah terinfeksi virus, mudah terserang
penyakit dan lain sebagainya yang berdampak negatif.

Oleh karena itu keseimbangan dalam takaran proporsisi gizi harus dijaga agar
tetap stabil dengan cara mendapat asupan nutrisi dari makanan dan minuman yang
sehat dan bersih, dalam artian makanan dan minuman yang 4 sehat 5 sempurna
yang sesuai dengan takaran komposisi yang seimbang.

10 | G i z i d a n I m u n i t a s

2.4 Penyakit Akibat gangguan Sistem Imun

A.

Penyakit autoimun
adalah kelainan tubuh yang disebabkan oleh reaksi respon imun terhadap

sel tubuh sendiri yang dianggap sebagai antigen, sehingga menyebabkan


kerusakan organ tubuh. Antara lain :
1. Hepatitis oleh virus hepatitis C

Penyakit hepatitis akibat serangan virus hepatitis C terjadi akibat antibody


menyerang tubuh sendiri. Antibody tersebut semula dibuat sebagai respon tubuh
terhadap paparan antigen antara lain virus, akan tetapi sekuen asam amino dari
protein virus mirip dengan sekuen protein dari jaringan tubuh, sehingga antibody
yang ada dapat merusak jaringan tubuh sendiri.
2.

Gravesdisease (gangguan autoimun yang mengarah ke kelenjar tiroid

hiperaktif)
Penyakit Graves timbul sebagai akibat dari produksi antibody yang
merangsang tiroid. Mekanisme respon autoimun yang terjadi pada penyakit
graves, melibatkan reaksi antibody yang disebut denganlong acting thyroid
stimulator bereaksi dengan reseptor thyroid stimulating hormone yang terdapat
pada pemukaan kelenjar tiroid, sehingga meningkatkan produksi hormone tiroid
yang berlebihan.
3.

Myasthenia gravis (gangguan neuromuskuler yang melibatkan otot dan saraf)


Penyakit

myasthenia gravis

merupakan penyakit

autoimun

yang

mengakibatkan kelemahan otot secara progresif. Hal ini disebabkan karena


antibody menutupi reseptor asetilkolin dengan immunoglobulin dapat mencegah
penerimaan impuls saraf, yang dalam keadaan normal disalurkan oleh molekul
asetilkolin, sehingga menimbulkan kelemahan otot.

11 | G i z i d a n I m u n i t a s

4. Reumatoid arthritis (radang sendi)


Rheumatoid arthritis merupakan kelainan sendi yang disebabkan oleh
reaksi kompleks imun antara IgM, IgG, dan komplemen pada persendian.
5. Diabetes mellitus tipe I
Penyakit autoimun lainnya yaitu diabetes mellitus yang tergantung pada
insulin (insulin dependent diabetes mellitus). Melalui mekanisme reaksi yang
sama, respon imun seluler dapat merusak sel-sel pancreas yang mensekresi
insulin. Kerusakan sel pancreas dapat mengakibatkan penyakit diabetes yang
selalu tergantung pada insulin.
6.

Varisela
Definisi
Varisela adalah infeksi virus akut yang ditandai dengan adanya vesikel

pada kulit yang sangat menular. Penyakit ini disebut juga chicken pox, cacar air,
atau varisela zoster. Varisela disebabkan oleh Herpesvirus varicellae atau Human
(alpha) herpes virus-3 (HHV3). Penyakit ini menyerang semua usia, kekebalan
varisela berlangsung seumur hidup setelah seseorang terkena penyakit ini satu
kali.
7. Campak
Campak adalah suatu penyakit akut yang menular disebabkan oleh
morbili virus. Campak disebut juga rubeola, morbili, atau measles. Penyakit ini
ditandai dengan gejala awal demam, batuk, pilek, dan konjungtivis yang
kemudian diikuti dengan bercak kemerahan pada kulit (rash).

12 | G i z i d a n I m u n i t a s

B. Imunodefisiensi
Imunodefisiensi atau imunokompromais adalah fungsi sistem imun yang
menurun atau tidak berfungsi dengan baik.
Contohnya : Acquired immine deficiencies syndrome (AIDS), X-Linked
agammaglobulinemia (penurunan produksi immunoglobulin),

13 | G i z i d a n I m u n i t a s

BAB III
PENUTUP

A.

KESIMPULAN
Sistem kekebalan tubuh kita mempunyai hubungan kuat dengan cara hidup
dan asupan gizi kita. Jika tubuh dilengkapi dengan nutrisi yang mencukupi dan
sesuai, sistem imun kita dapat diperkuatkan dan bekerja secara optimal. Sistem
imun kita berfungsi dengan baik supaya dapat mempertahankan tubuh dan
melawan dari berbagai penyakit dengan memperhatikan dan mempertahankan
status gizi dalam tubuh agar tetap seimbang dan optimal.

B.

SARAN
Agar sistem imun dapat menjalankan fungsinya dengan optimal maka kita harus :
1. Menjaga pola hidup yang sehat
2. Memperhatikan setiap makanan yang akan dikonsumsi
3. Memelihara lingkungan yang bersih

14 | G i z i d a n I m u n i t a s

Daftar Pustaka
http://aanborneo.blogspot.com/2012/07/makalah-pengaruh-gizi-terhadapsistem.html
http://mayariance.wordpress.com/2010/05/04/defisiensi-imunitas/
http://hasimupdate.blogspot.com/2012/12/respon-imun-terhadap-defisiensigizi.html
http://kidungkawan.blogspot.com/2013/10/pengertian-fungsi-dan-mekanismesistem.html
http://cimotwihel.blogspot.com/2012/09/penyakit-sistem-imun.html
http://www.slideshare.net/istikomah2/fungsi-beberapa-zat-gizi-mikro-dalamsistem-imun

15 | G i z i d a n I m u n i t a s