Anda di halaman 1dari 10

I.

DEFINISI PEMETAAN GU
Definisi Pemetaan Gua adalah gambaran perspektif gua yang diproyeksikan keatas bidang datar
yang bersifat selektif dan dapat dipertanggung jawabkan secara visual dan matematis dengan
menggunakan skala tertentu.

II. MANFAAT PETA GUA


1. Merupakan bukti otentik bagi penelusur gua, sebagai penulusuran yang pertama kali menelusuri
goa tersebut.
2. Membantu para ahli dalam mempelajari Biospeologi, Hidrologi, Arkeologi ataupun ilmu-ilmu
lainnya yang berkaitan dengan Speleologi.
3. Untuk mencari korelasi dengan goa-goa disekitarnya atau System Perguaan yang ada
disekitarnya
4. Untuk memudahkan dalam usaha pertolongan apabila terjadi kecelakaan didalam gua/Cave
Rescue.
5. Untuk kepentingan Pertahanan dan Keamanan Nasional ( HANKAMNAS ).
6. Sebagai data rekaman keadaan gua saat itu ( biasanya dilampiri foto ).
7. untuk memudahkan / menentukan dalam pengembangan obyek wisata gua di bidang
pariwisata.
8. Sebagai sumber informasi dalam mendukung kegiatan penelitian ilmiah dan keperluan
pelajaran penelusuran gua.
III. JENIS PETA GUA
Peta Gua ada beberapa jenis sesuai dengan metode penggambaran yang kita gunakan. Jenisjenis
peta gua merupakan faktor pendukung untuk memudahkan pembaca dalam memahaminya.
Adapun jenisnya adalah :
1. Plan View/Plan Section, yaitu Peta Gua yang digambarkan dalam bentuk tampak dari atas.
Yang ditampilkan adalah bentukan arah lorong gua jika dilihat dari atas sesuai hasil pengukuran
dari Kompas.
2. Extended Section, yaitu Peta Gua digambarkan dalam bentuk tampak samping gambar gua
digambarkan dalam bentuk memanjang tanpa proyeksi, yang terlihat hanya perubahan sudut
Elevasi Gua/Sudut Kemiringan/Keterjalan Lorong sesuai hasil pengukuran Klinometer.
3. Projected Section/Projected Elevation, yaitu Peta Gua yang digambar dalam bentuk tampak
samping akan tetapi diproyeksikan dengan Plan Section/Tampak Atas.
4. Cross Section, yaitu Gambar Peta Gua yang digambar dalam bentuk tampak depan. Cross
Section biasanya berupa sayatan dari Plan Section.
5. Peta Gua 3 Dimensi (3D) Perspektif, adalah Gambar Peta secara visual mendekati dengan
kenyataan sesunguhnya. Stasiun dan detailnya mengunakan sumbu X, Y, dan Z. sumbu X dan Y,
untuk menentukan koordinat stasiun pada bidang datar. Sumbu Z untuk menentukan posisi
stasiun berdasarkan elevasinya terhadap titrik 0.
IV. PERALATAN PEMETAAN GUA
Kompas
Untuk mengukur azimuth lorong gua atau mengukur besar derajat perbedaan antara lorong
gua/jalan terhadap arah sumbu utara.

Kompas Suunto
Klinometer
Digunakan untuk mengukur beda tinggi elevasi lorong gua/ kemiringan lorong gua pada tiap stasiun
pemetaan.

Klinometer Suunto
Topofil
Topofil mempunyai fungsi yang sama dengan Pita Ukur, tapi topofil bekerja berdasarkan roda yang
berputar dan menggerakkan angkaangka dalam satuan centimeter. Sedangkan berputarnya roda
topofil dikarenakan benang yang dililitkan pada roda tersebut dan ditarik kemudian roda akan
menggerakkan angkaangka penunjuk.

Konstruksi Topofil

Pita Ukur
Pita ukur digunakan untuk mengukur panjang lorong gua, biasanya terbuat dari plat baja tipis atau
terbuat dari serat kaca (Fiber Glass).

Roll Meter
Alat Tulis Menulis
Berupa Kertas anti air (Kodaktris) atau bisa menggunakan transparant paper, pensil/ballpoint maker,
papan pengalas (agar tidak menulitkan kita pada saat menulis), penghapus. Kesemuanya digunakan
untuk mencatat asil pengukuran didalam gua, sketsa gua, diskripsi gua dan halhal lain yang perlu
didata.
V. TINGKAT KEAKURATAN/ GRADE PEMETAAN
Grade Pemetaan gua adalah tingkat keakuratan atau ketelitian peta. Yang sering digunakan adalah
tingkat ketelitian menurut BCRA (British Cave Research Association) yang membagi beberapa
tingkatan yaitu :
1. Grade 1
Gambar/Sketsa Kasar tanpa skala yang benar dan dibuat diluar gua dengan dasar ingatan dari
sipembuat terhadap loronglorong yang digambar.
2. Grade 2
Peta dibuat dalam gua tanpa skala yang benar dan tanpa menggunakan alat ukur apapun, hanya
bedasarkan perkiraan.
3. Grade 3
Sketsa dibuat dalam goa dengan menggunakan bantuan Kompas dan Tali yang ditandai tiap-tiap
meternya memiliki ketelitian pengukuran satuan 2,5 posisi stasiun per 5 m, dilakukan jika
waktu sangat terbatas, penggunaan Klinometer sangat dianjurkan.
4. Grade 4
Pengukuran telah menggunakan kompas serta Meteran atau Topofil. Dapat digunakan jika
diperlukan, untuk menggambarkan survey tidak sampai ke Grade 5, tetapi lebih akurat dari
Grade 3.
5. Grade 5
Pengukuran Dengan Kompas Prismatic dan Klinometer dengan kesalahan ukur 0,5, pita ukur
Fiber Glass dengan kesalahan ukur < dari 10 cm. Instrument dikalibrasikan terlebih dahulu,
Centre Line dianjurkan disurvey menggunakan Leap Frog Methode.
6. Grade 6
Pada dasarnya sama dengan Grade 5 akan tetapi pada Grade ini Kompas dan Klinometernya
menggunakan Tripod sehingga pada waktu melakukan pengukuran posisi alat tidak bergerak.
7. Grade X
Pada Grade ini menggunakan Pesawat Ukur Theodolit dan Pita Ukur Metallic. Akan tetapi grade
ini sangat jarang digunakan dikarenakan peralatan yang kurang efisien jika menggunakan
Theodolit dalam pemetaan gua karena kondisi lorong gua yang memiliki macam macam variasi
bentukan lorong sehingga alat ini juga cukup riskan jika digunakan didalam gua terutapa pada
loronglorong yang sempit.

Selain membuat macammacam tingkat ketelitian (Grade) peta gua, BCRA juga membuat klasifikasi
perincian survey, yaitu :
Class A : Semua detail lorong dibuat diluar kepala
Class B : Detail lorong diestimasi dan dicatat dalam gua
Class C : Detail lorong diukur pada tiap stasiun survey
Class D : Detail lorong diukur pada tiap stasiun survey dan diantara stasiun survey.
VI.

SURVEY DAN PENGAMBILAN DATA


1. Methode Arah Survey
Dalam Pemetaan Gua ada macam Metode Arah Survey, Yaitu :
Forward Methode
Dimana pembaca alat dan pencatat berada pada stasiun 1 (pertama) dan pointer (target)
berada pada stasiun 2 (kedua), setelah pembacaan alat selesai pointer maju ke stasiun
selanjutnya yang telah ditentukan oleh leader dan pembaca alat maju tepat pada posisi pointer
tanpa merubah titik stasiun tempat berdiri pointer sebelumnya, begitu seterusnya.

Metode Arah Survey Foward


Leap Frog Methode
Pada metode ini pembaca alat berada pada stasiun kedua sedangkan pointer pada stasiun
pertama, setelah pembacaan alat selesai pointer maju langsung menuju stasiun ketiga sedang
pembaca alat tetap pada stasiun kedua dan melakukan pembacaan alat lagi, setelah
pembacaan selesai pembaca alat langsung menuju stasiun keempat dan melakukan pembacaan
alat lagi dengan sasaran stasiun tiga, begitu seterusnya. Keuntungan menggunakan methode
ini adalah lebih akurat dan cepat hanya saja dalam pengolahan dantanya kita harus berhati
hati.

2. Arah Survey (Pengambilan Data)

Top to Bottom, Pengukuran dimulai dari Etrance gua dan berakhir pada ujung lorong gua
atau akhir dari lorong gua tersebut.
Bottom to Top, adalah kebalikan dari Top to Bottom yaitu pengukuran dimulai dari ujung lorong
sampai pada entrance gua.

3. Metode Pengukuran Chamber


Dalam Melakukan Survey Pemetaan biasanya kita menemukan loronglorong yang besar atau
biasa kita sebut aula gua atau Chamber. Karena ukuran chamber yang cukup luas biasanya
membuat kita bingung atau kewalahan dalam melakukan pengukuran, untuk itu ada beberapa

cara malakukan pengukuran pada chamber untuk mempermudah kinerja tim dan menghasilkan
data yang akurat.
Adapun caracara tersebut yaitu :
Polygon Tertutup

Polygon Terbuka

Offset Methode

4. Penentuan Titik Stasiun


Penentuan Titik Stasiun pada pemetaan gua sebenarnya merupakan salah satu factor keakuratan
peta gua tersebut. Ada beberapa factor yang harus dipertimbangkan dalam menentukan titik
stasiun pemetaan, antara lain yaitu :

Perubahan Arah Lorong Gua.


Perubahan extrim bentuk lorong.
Batas Pengukuran < 30 m.
Perubahan Sudut Elevasi Lorong yang extrim misalkan : Pitch atau Slope.
TemuanTemuan Penting Seperti : Ornamen Khusus, Biota, Litologi Khusus, dan Sebagainya

5. Organisasi Tim Survey


Dalam kegiatan Pemetaan Gua idealnya terdiri dari 5 orang dalam tim pemetaan yang dimana
masing-masing anggota memiliki tugas masingmasing, yaitu :

Orang Pertama : Sebagai pembaca alat ukur seperti Kompas, Klinometer, dan Meteran/Roll
Meter.
Orang Kedua : Sebagai Pointer/ target yang dimana orang ini membawa ujung meteran dan
memegang titik/ point (biasanya berupa Senter/ Headlamp) yang nantinya menjadi sasaran
bidikan Kompas dan Klinometer yang dipegang oleh orang pertama. Orang pertama dan orang
kedua diharuskan memiliki tinggi badan yang sama guna mengurangi kesalahan pada
pengukuran elevasi lorong gua.
Orang Ketiga : Sebagai pencatan data pengukuran.

Orang Keempat : Sebagai Diskriptor, Pembuat sketsa lorong (Plan Section, Extended Section
dan Cross Section).
Orang Kelima : Sebagai Leader yang menentukan titik stasiun dan pemasang lintasan pada gua
vertical.

Pekerjaan yang cukup sulit adalah menjadi diskriptor karena efesiensi waktu, segala detail data
dan rekaman data terletak pada posisi ini. Seorang diskriptor yang berpengalaman dapat
mengetahui apabila terjadi dalam pembacaan kompas dan klinometer. Oleh karena itu yang
ditugaskan menjadi seorang diskriptor adalah orang yang mampu merekam dan menuangkan situasi
gua yang disurvey dalamworksheet dengan jelas dan lengkap sehingga tidak menyulitkan
anggota tim yang lain pada saat penggambaran peta gua.
5. Pengambilan Data Lapangan
Dalam pengambilan data dilapangan kita cukup mengisi table data yang telah kita siapkan
sebelumnya.

Contoh Worksheet Pengambilan Data Lapangan


Keterangan :
From : Nama Stasiun Awal
To : Nama Stasiun Akhir
L ( m ) : Jarak Tiap Stasiun
Alpha ( ) : Besar Azimuth Lorong/Besar Sudut Kompas
Beta ( ) : Besar Sudut Elevasi/Besar Sudut Yang dihasilkan Oleh Klinometer
Kiri : Jarak Dari Stasiun Ke Dinding Kiri Gua
Kanan : Jarak Dari Stasiun Ke Dinding Kanan Gua
Atas : Jarak Dari Stasiun/Point Ke Plafon Gua
Bawah : Jarak Dari Stasiun/Point Ke Lantai Gua
Dalam pengambilan data dilapangan ada beberapa hal yang mempengaruhi keakuratan data
yang kita ambil, seperti :

Adanya Medan Magnet atau benda lain yang mengandung unsur magnet yang ada didekat
Compasmen Seperti : Headlamp yang menggunakan magnet pada bagian belakangnya, Jam
Tangan, Carabiner dan unsur logam lainnya)
Kesalahan pada saat mengimput data Klinometer, biasanya penempatan positif dan
negatifnya
Kesalahan Pembacaan Klinometer (pada klino Suunto terdapat dua satuan yang dapat
digunakan yaitu Derajat dan Persen)

Kesalahan Pengimputan angka pada kolom (biasanya terjadi pengimputan data terbalik,
data klinometer diimput dikolom Kompas sedangkan kompas diimput kedalam kolom
klinometer)
Posisi stasiun yang bergeser
Penggunaan satuan, biasanya pada pembacaan ukuran jarak sering terjadi perubahan
pembacaan satuan seperti meter berubah menjadi centimeter akan tetapi tidak diberikan
keterangan pada saat terjadi perubahan pembacaan.
Tidak Melakukan kalibrasi alat ukur sebelum melakukan pemetaan

VII. PENGOLAHAN DATA LAPANGAN DAN PENGGAMBARAN PETA GUA


1. Pengolahan Data
Dalam pengolahan data gua kita tinggal mengimput datadata yang kita ambil dilapangan
kedalam table

Contoh Tabel Pengolahan Data Gua


D=L*Cos Beta : Jarak Miring
Sigma D : Hasil Penjumlahan Silang antara Sigma D Awal
Sebelumnya
H=D*Sin Beta : Beda Elevasi
Sigma H : Hasil Penjumlahan Silang Antara Sigma H Awal
Sebelumnya
X=D*Sin Alpha : Absis
Sigma X : Hasil Penjumlahan Silang Antara Sigma X Awal
Sebelumnya
Y=D*Cos Alpha : Ordinat
Sigma Y : Hasil Penjumlahan Silang Antara Sigma Y Awal
Sebelumnya

dengan Jumlah D Pada Stasiun


dengan Jumlah H Pada Stasiun
dengan Jumlah X Pada Stasiun
dengan Jumlah Y Pada Stasiun

2. Penentuan Skala Dan Arah Utara Peta


Skala Peta
Skala adalah perbandingan antara jarak sebenarnya dengan jarak yang ada dipeta, dalam hal
ini disesuaikan dengan tujuan pelaksanaan survey. Untuk kepentingan exploitasi dan ilmiah
yang digunakan adalah skala besar
(biasanya kurang dari 1 : 250) agar tampilan detail peta dapat terlihat dengan jelas. Akan
tetapi biasanya para surveyor menentukan skala sesuai dengan besar ukuran kertas yang
mereka gunakan untuk pengambaran peta, biasanya ,maksimal ukuran A0 (1,189 x 0,841).
Orientasi Peta
Arah utara ada tiga macam :

1. Arah Utara Magnetic/ North Magnetic ( NM ) G Ditunjukkan oleh Utara Jarum Kompas
2. Arah Utara Sebenarnya/ True North ( TN ) G Sesuai dengan sumbu bumi

3. Arah Utara Pete/ Grid North ( GN ) G Sesuai dengan Sumbu Y Arah utara pada peta gua tidak

harus selalu dibagian atas kertas akan tetapi dapat disesuaikan dengan efesiensi penggunaan
kertas.

3. Penggambaran Peta
Dalam peta gua biasanya ada beberapa jenis peta gua yang digambar seperti Peta Gua Tampak
Atas/ Plan Section, Peta Gua Tampak Samping/ Extended Section dan sebagainya. Adapun
dalam penggambarannya sebagai berikut :
Penggambaran Plan Section
Dalam Penggambaran Plan Section atau Peta Gua tampak Atas kita lakukan dengan cara sebagai berikut
:
A. Penetuan Titik Koordinat Center Line
Mulanya kita tentukan dulu Center Line, Center Line adalah letak/ posisi tiap stasiun pemetaan sesuai
dilapangan. Dalam penentuan stasiun kita menggunakan Diagram/Koordinat Polar atau Koordinat
Cartesius.
Koordinat Polar
Penggunaan Diagram Polar sangat sederhana dan cepat hanya saja apabila terjadi kesalahan adalah
kesalahan akumulatif, kesalahan akan bertambah besar dengan bertambahnya stasiun. Dalam ploting
Center Line pada ini kita membutuhkan busur derajat atau protactor dengan penggaris. Pada
penggunaan diagram ini kita tentukan dulu arah utaranya. Dalam penentuan titik stasiun ditentukan
oleh besar sudut kompas yang ada didata, dengan acuan 0 adalah utara yang telah kita buat
sebelumnya. Disarankan untuk menggunakan millimeter block atau kertas grafik untuk meminimalisir
kesalahan.

Contoh Penggambaran Dengan Menggunakan Koordinat Polar


Koordinat Cartesius
Penggambaran dengan menggunakan Koordinat Cartesius adalah yang direkomendasikan oleh BCRA
untuk dipakai pada penggambaran Grade 5. Dalam penggambaran ini kita menggunakan hasil Sigma X
dan Sigma Y untuk menentukan plot stasiun pada Plan Section sedangkan Sigma D dan Sigma H untuk
plot stasiun pada extended section. Dalam penggambarannya menggunakan kertas Grafik/ Milimeter
Block untuk memudahkan dalam penggambaran.
Contoh : pada stasiun 1 X = 2, Y = 1 ; Stasiun 2 X = 3, Y = 3 ; Stasiun 3 X = 4, Y = 4 ; Stasiun 4 X = 2, Y =
7 ; Stasiun 5 X = -1 Y = 9 ; Stasiun 6 X = -2, Y = 12.

Contoh Penggambaran Dengan Menggunakan Koordinat Cartesius


B. Penentuan Titik Jarak Dinding Kiri dan Kanan Gua
Setelah kita selesai memploting Center Line selanjutnya kita membuat dinding dinding gua dengan
cara memplot titik titik dinding gua pada tiap stasiun dengan menggunakan hasil yang terdapat pada
table dinding kiri dan kanan yang sudah diskalakan. Kemudian titik plot dinding kiri kanan tersebut
dihubungkan dengan mengikuti bentuk lekukan dinding gua yang ada pada sketsa gua.
C. Simbol Pada Peta
Setelah Peta selesai digambar kemudian kita memasukkan symbol symbol pada peta (Ornamen,
Litologi, Hidrologi, Biota Gua).
Penggambaran Extended Section
Penggambaran Extended Section dapat dilakukan dengan dua cara seperti pada penggambaran Plan
Section. Untuk Koordinat Polar yang digunakan adalah hasil pengukuran Klinometer ( L ) dan jarak
miring ( D ). Jika menggunakan Koordinat Kartesius maka yang digunakan adalah hasil dari
Sigma D dan Sigma H dan hasil tersebut sudah kita skalakan. Untuk penggambaran atap gua yang
diambil adalah angka/ukuran dari titik stasiun keatap gua (Atas) sedangkan lantai gua dari titik stasiun
ke lantai gua (Bawah).
Penggambaran Cross Section
Adalah penampang melintang gua, penggambarannya dilakukan dengan menggunakan hasil dari
pengukuran dinding kiri, kanan, atap dan lantai gua.
Penggambaran Project Section
Penggambaran Project Section dilakukan dengan memproyeksikan gambar plan section dengan elevasi
sesuai hasil Sigma H.
4. Kelengkapan Peta
Untuk memudahkan orang lain dalam memahami peta yang kita buat maka ada beberapa kelengkapan
peta yang harus kita cantumkan pada peta tersebut, diantaranya :

Nama Gua
Letak Administratif Gua
Waktu Pembuatan/Pemetaan (Tanggal, Bulan Dan Tahun)
Tinggi Elevasi Mulut gua dari Permukaan Laut
Panjang Gua dan Kedalaman Gua
Lagenda
Skala Peta
Utara Peta