Anda di halaman 1dari 22

A.

Topik

: Dormansi Biji dan Perkecambahan

B. Tujuan
Setelah melakukan praktikum ini, mahasiswa dapat:
1. Mengetahui ketersedian air yang sesuai untuk menunjang perkecambahan
2. Mengetahui faktor internal dan eksternal penyebab dormansi biji
3. Mengetahui faktor apa yang dapat mematahkan dormansi biji
C. Dasar Teori
1. Dormansi
Dormansi adalah keadaan pertumbuhan dan metabolisme yang
terpendam, dapat disebabkan oleh kondisi lingkungan yang tidak baik atau
oleh faktor tumbuhan itu sendiri. Seringkali jaringan yang dorman gagal
tumbuh meskipun berada pada kondisi ideal. (Tim Pengampu fisiologi
tumbuhan, 2010)
Dormansi dapat terjadi pada kulit biji maupun pada embrio. Biji
yang telah masak dan siap untuk berkecambah membutuhkan kondisi
klimatik dan tempat tumbuh yang sesuai untuk dapat mematahkan
dormansi dan memulai proses perkecambahannya. Pretreatment skarifikasi
digunakan untuk mematahkan dormansi kulit biji, sedangkan stratifikasi
digunakan untuk mengatasi dormansi embrio. Dormansi diklasifikasikan
menjadi bermacam-macam kategori berdasarkan faktor penyebab,
mekanisme dan bentuknya. (Dwidjoseputro, 1983)
a. Berdasarkan faktor penyebab dormansi
Imposed dormancy (quiscence): terhalangnya pertumbuhan aktif
karena keadaan lingkungan yang tidak menguntungkan.
Imnate dormancy (rest): dormansi yang disebabkan oleh keadaan
atau kondisi di dalam organ biji itu sendiri.
b. Berdasarkan mekanisme dormansi di dalam biji
Mekanisme fisik
Merupakan

dormansi

yang

mekanisme

penghambatannya

disebabkan oleh organ biji itu sendiri, terbagi menjadi:


-

Mekanis: embrio tidak berkembang karena dibatasi secara fisik

Fisik: penyerapan air terganggu karena kulit biji yang


impermeable

Kimia: bagian biji atau buah yang mengandung zat kimia


penghambat

Mekanisme fisiologis
Merupakan dormansi yang disebabkan oleh terjadinya hambatan
dalam proses fisiologis, terbagi menjadi:
-

Photodormancy: proses fisiologis dalam biji terhambat oleh


keberadaan cahaya

Immature embryo: proses fisiologis dalam biji terhambat oleh


kondisi embrio yang tidak/belum matang

Termodormancy: proses fisiologis dalam biji terhambat oleh


suhu

c.

Berdasarkan bentuk dormansi


Kulit biji impermeabel terhadap air (H20)
Bagian biji yang impermeabel: membran biji, kulit biji, nukleus,
pericarp, endocarp.
Impermeabilitas dapat disebabkan oleh deposisi bermacam-macam
substansi (misalnya cutin, suberin, lignin) pada membran.
Dormansi Fisik disebabkan oleh pembatasan struktural terhadap

perkecambahan biji, seperti kulit biji yang keras dan kedap sehingga
menjadi penghalang mekanis terhadap masuknya air atau gas-gas ke dalam
biji. Pada dormansi ini, perkecambahan akan terjadi jika kulit biji dibuka
atau jika tekanan oksigen di sekitar benih ditambah. Pada benih apel
misalnya, suplai oksigen sangat dibatasi oleh keadaan kulit bijinya
sehingga tidak cukup untuk kegiatan respirasi embrio. Keadaan ini terjadi
apabila benih berimbibisi pada daerah dengan temperatur hangat (Drajat.
1996: 399).
Dormansi Fisiologis, dapat disebabkan oleh sejumlah mekanisme,
tetapi pada umumnya disebabkan oleh zat pengatur tumbuh, baik yang
berupa penghambat maupun perangsang tumbuh. Tipe dormansi lain
selain dormansi fisik dan fisiologis adalah kombinasi dari beberapa tipe

dormansi. Tipe dormansi ini disebabkan oleh lebih dari satu mekanisme.
Sebagai contoh adalah dormansi yang disebabkan oleh kombinasi dari
immaturity embrio, kulit biji indebiscent yang membatasi masuknya O2
dan keperluan akan perlakuan chilling (Drajat. 1996: 400).
Kulit biji yang keras dapat disebabkan oleh pengaruh genetik
maupun lingkungan. Pematahan dormansi kulit biji ini dapat dilakukan
dengan skrifikasi mekanisme. Bagian biji yang mengatur masuknya air ke
dalam biji: mikrofil, kulit biji, raphe/hilum,strophiole, adapun mekanisme
higroskopinya diatur oleh hilum. (Salisbury, 1985: 4160)
2.

Perkecambahan
Perkecambahan merupakan suatu proses dimana radikula (akar
embrionik) memanjang keluar menembus kulit biji (Salisbury, 1985:
4160). Di balik gejala morfologi dengan permunculan radikula tersebut,
terjadi proses fisiologi-biokemis yang kompleks, dikenal sebagai proses
perkecambahan fisiologis.
Secara fisiologi, proses perkecambhan berlangsung dalam beberapa
tahapan penting meliputi :
a. Absorbsi air
b. Metabolisme pemecahan materi cadangan makanan
c. Transport materi hasil pemecahan dari endosperm ke embrio yang
aktif bertumbuh
d. Proses-proses pembentukan kembali materi-materi baru
e. Respirasi
f. Pertumbuhan
Banyak faktor yang mengontrol proses perkecambahan biji, baik
yang internal dan eksternal. Secara internal proses perkecambahan biji
ditentukan keseimbangan antara promotor dan inhibitor perkecambahan,
terutam asam giberelin (GA) dan asam absisat (ABA). Faktor eksternal
yang merupkan ekologi perkecambahan meliputi air, suhu, kelembaban,
cahaya dan adanya senyawa-senyawa kimia tertentu yang berperilaku
sebagai inhibitor perkecambahan ( Drajat, 1996)

Syarat perkecambahan biji


a.

Air

Air memiliki fungsi sebagai berikut :


o melunakkan kulit biji, embrio dan endosperm mengembang
sehingga kulit biji robek
o memfasilitasi masuknya O2 kedalam biji, air imbibisi pada dinding
sel sehingga sel jadi permeabel terhadap gas. Gas masuk secara
difusi sehingga suplai O2pada sel hidup meningkat dan pernafasan
aktif
o mengencerkan protoplasma, aktivasi macam-macam fungsinya
o alat transport larutan makanan dari endosperm/kotiledon ketitik
tumbuh di embryonic axis : untuk membentuk protoplasma baru
Bagian biji yang mengatur masuknya air yaitu kulit dengan cara
imbibisi (perembesan ) dan mikro raphae hilum dengan cara difusi
(perpindahan substansi karena perbedaan konsentrasi) dari kadar air
tinggi ke rendah/konsentrasi larutan rendah ke tinggi Faktor yang
mempengaruhi penyerapan air (Drajat,1996):
Permeabilitas kulit/membran biji
Konsentrasi air
Karena air masuk secara difusi, maka konsentrasi larutan diluar bji
harus

tidak lebih pekat dari di dalam biji.

Suhu air
Suhu

air

sehingga

tinggi

energi

meningkat,

difusi

air

meningkat

kecepatan penyerapan tinggi.

Tekanan hidrostatik
Berbanding terbalik dengan kecepatan penyerapan air. Kerika
volume air dalam membran biji telah sampai pada batas tertentu
akan timbul tekanan hidrostatik yang mendorong keluar biji
sehingga kecepatan penyerapan air menurun.
Luas permukaan biji yang kontak dengan air
Berhubungan dengan kedalaman penanaman biji dan berbanding
lurus dengan kecepatan penyerapan air.

Daya intermolekuler
Merupakan tenaga listrik pada molekul-molekul tanah atau media
tumbuh. Makin rapat molekulnya, makin sulit air diserap oleh
biji.Berbanding terbalik dengan kecepatan penyerapan air.
Spesies dan Varietas
Berhubungan dengan faktor genetik yang menentukan susunan
kulit biji.
Tingkat kemasakan
Berhubungan dengan kandungan air dalam biji, biji makin masak,
kandungan air berkurang, kecepatan penyerapan air meningkat.
Komposisi Kimia
Biji tersusun atas karbohidrat, protein, lemak. Kecepatan
penyerapan air: protein>karbohidrat>lemak.
Umur
Berhubungan dengan lama penyimpanan makin lama disimpan,
makin sulit menyerap air.
D. Alat dan Bahan
Alat

Bahan :

1. Cetok

1. Biji kacang hijau

2. Gelas ukur

2. Biji lombok

3. Batang pengaduk

3. Umbi bawang putih

4. Cawan petri

4. Akuades

5. Beaker glass

5. Kapas

6. Polybag

6. Larutan GA3 5 ppm

7. Wadah besar

7. NaOH 10%

8. Refrigator
9. Inkubator

E. Cara Kerja
1. Pengaruh perendaman biji dalam air terhadap perkecambahan
Biji Kacang Hijau
-

Disiapkan 3 wadah besar dan diberi label I, II dan III

Diberi kapas pada setiap wadah

Disiapkan 30 butir biji kacang hijau untuk setiap wadah

Direndam biji dalam akuades selama 15 menit

Disiapkan 3 perlakuan

Disiapkan kapas kering untuk perlakuan I

Disiapkan kapas lembab untuk perlakuan II

Disiapkan media hingga biji tergenang untuk perlakuan


III

Diletakkan 30 biji pada setiap medium perlakuan

Disimpan wadah di tempat yang gelap pada suhu kamar

Dijaga kondisi agar tetap stabil

Diamati dan dihitung jumlah biji yang berkecambah


setiap harinya selama 14 hari

Dihentikan apabila salah satu kelompok perlakuan


berkecambah diatas 90%

Hasil

2. Pengaruh Hormon GA3 terhadap perkecambahan


Biji Cabai
-

Disiapkan 3 wadah besar dan diberi label I, II dan III

Diberi kapas pada setiap wadah

Disiapkan 30 butir biji untuk setiap wadah

Disiapkan 3 perlakuan

Direndam biji dalam GA3 5 ppm selama 1 jam untuk


perlakuan I

Direndam biji dalam GA3 5 ppm selama 3 jam untuk


perlakuan II

Direndam biji dalam GA3 5 ppm selama 6 jam untuk


perlakuan III

Diletakkan 30 biji pada setiap wadah

Disimpan wadah di tempat yang gelap pada suhu kamar

Dijaga kondisi agar tetap stabil

Diamati dan dihitung jumlah biji yang berkecambah


setiap harinya selama 14 hari

Dihentikan apabila salah satu kelompok perlakuan


berkecambah diatas 90%

Hasil

3. Pengaruh pendinginan terhadap perkecambahan


Bawang Putih

Disiapkan 3 cawan petri dan diberi label I, II dan III

Diisi setiap cawan petri dengan 5 siung bawang putih


yang sama besar

Disiapkan 3 perlakuan

Diletakkan cawan pada suhu ruang untuk perlakuan I

Diletakkan cawan di refrigator (15o C) selama 3x24 jam


untuk perlakuan II

Diletakkan cawan di freezer (1o C) selama 3x24 jam


untuk perlakuan III

Ditanam semua bawang putih pada polybag

Ditempatkan pada suhu ruang

Dijaga kondisi agar tetap stabil

Diamati dan dihitung jumlah siung yang berkecambah


setiap harinya selama 14 hari

Dicatat hari keberapa tunas mulai muncul

Hasil

F. Data Pengamatan
1. Pengaruh Air terhadap Perkecambahan
Jumlah Biji yang
Perlakuan

berkecambah
Hari ke-1

Kapas kering

Kapas lembab

30

29

Kapas air menggenang

2. Pengaruh Hormon GA3 terhadap Perkecambahan


No

Perlakuan

Jumlah biji yang berkecambah/ hari

1.

Perendaman biji

10

11

14

12

cabe 1 jam
2.

Perendaman biji
cabe 3 jam

3.

Perendaman biji
cabe 6 jam

3. Pengaruh Suhu terhadap Dormansi Bawang Putih (data kompilasi


kelompok 3/5)
Pengamatan kePerlakuan

Freezer

Bawang
I
Bawang
II
Bawang
III
Bawang
IV
Bawang

II

III

IV

VI

VII

VIII

IX

XI

V
Refri-

Bawang

gerator

I
Bawang
II
Bawang
III
Bawang
IV
Bawang
V

Suhu

Bawang

ruang

I
Bawang
II
Bawang
III
Bawang
IV
Bawang
V

G. Analisis Data
1. Pengaruh Air terhadap Perkecambahan

Jumlah biji yang berkecambah pada


setiap perlakuan
35
30
25
20
Jumlah biji yang
berkecambah hari pertama

15
10
5
0
kapas kering

kapas lembab

kapas tergenang

Berdasarkan data dapat kita lihat bahwa air berpengaruh pada


perkecambahan biji dimana pada hari pertama biji yang diletakkan pada
kapas lembab berkecambah seluruhnya, sedangkan biji yang diletakkan di
kapas tergenang air berkecambah sebanyak 29 biji dan biji yang diletakkan
pada kapas kering tidak ada yang berkecambah. Maka dapat disimpulkan
bahwa perkecambahan dipengaruhi oleh adanya air yang cukup. Apabila
tidak ada air maka biji tidak dapat berkecambah.
2. Pengaruh Hormon GA3 terhadap Perkecambahan
Pada praktikum perngaruh hormon GA3 terhadap perkecambahan
bertujuan untuk mengetahui bahwa dormansi dapat dipecahkan melalui
beberapa cara, salah satunya yaitu dengan perlakuan GA3. Pada praktikum
ini terdapat tiga perlakuan antara lain: yang pertama biji cabai direndam
dalam larutan GA3 5 ppm selama 1 jam; kemudian yang kedua biji cabai
direndam dalam larutan GA3 5 ppm selama 3 jam; dan pada pelakuan
ketiga biji cabai direndam dalam larutan GA3 5 ppm selama 6 jam.
Kemudian biji cabai yang telah diberi perlakuan diletakkan di kapas yang
lembab dan diamati selama 2 minggu berapa biji cabai yang berkecambah
per harinya. Namun dalam pengamatan ini dihentikan pada hari ke-7

pengamatan

karena terdapat

kelompok

perlakuan

yang telah

berkecambah di atas 90%.


Berdasarkan hasil pengamatan, biji cabai yang diberi perlakuan 1
mulai berkecambah pada hari ke- 3 dengan jumlah biji yang berkecambah
sebanyak 10 biji, kemudian pada hari ke-4 jumlah biji cabai yang
berkecambah sebanyak 7 biji, pada hari ke-5 jumlah biji cabai yang
berkecambah sebanyak 6 biji, pada hari ke-6 jumlah biji cabai yang
berkecambah sebanyak 4 biji, dan pada hari ke-7 jumlah biji cabai yang
berkecambah sebanyak 2 biji yang dirangkum dalam grafik 1.
Biji cabai yang diberi perlakuan 2 mulai berkecambah pada hari
ke- 5 dengan jumlah biji yang berkecambah sebanyak 11 biji, kemudian
pada hari ke-6 jumlah biji cabai yang berkecambah sebanyak 14 biji, pada
hari ke-7 jumlah biji cabai yang berkecambah sebanyak 4 biji yang
dirangkum dalam grafik 1.
Biji cabai yang diberi perlakuan 3 mulai berkecambah pada hari
ke- 5 dengan jumlah biji yang berkecambah sebanyak 7 biji, kemudian
pada hari ke-6 jumlah biji cabai yang berkecambah sebanyak 2 biji, pada
hari ke-7 jumlah biji cabai yang berkecambah sebanyak 2 biji yang
dirangkum dalam grafik 1.
Grafik 1. Jumlah Biji yang Berkecambah Per Hari selama 7 Hari
Pengamatan
12

Jumlah biji yang berkecambah

10
Hari ke-1
8

Hari ke-2
Hari ke-3

Hari ke-4

Hari ke-5
2

Hari ke-6

Hari ke-7
1

2
Perlakuan ke-

Grafik 2. Laju Perkecambahan Biji Cabai akibat Perlakuan


Perendaman GA3 dalam 7 Hari Pengamatan

Jumlah total biji yang berkecambah

35
30
25
20

1 Jam

15

3 Jam

10

6 Jam

5
0
1

Hari ke -

Grafik 2 di atas memperlihatkan laju perkecambahan biji cabai yang


berkecambah pada setiap perlakuan dalam 7 hari pengamatan. Sumbu X
(axis) menunjukkan hari pengamatan yaitu dari hari pertama hingga ke-7.
Sumbu Y (absis) menunjukkan jumlah biji yang berkecambah. Garis biru
menunjukkan hasil perlakuan 1. Dapat dilihat bahwa jumlah biji yang
berkecambah

mengalami

pertambahan

(daya

berkecambah/laju

perkecambahan) dengan cukup signifikan dibandingkan garis perlakuan yang


lain. Hal ini diperlihatkan oleh garis yang memiliki kenaikan yang tidak
curam. Garis merah menunjukkan hasil perlakuan 2 dan garis hijau
menunjukkan perlakuan 3, dapat dilihat bahwa jumlah biji yang berkecambah
mengalami pertambahan (daya berkecambah/ laju perkecambahan) dengan
kurang signifikan, karena pertambahannya tidak konstan yang ditunjukkan
dengan kenaikan garis yang curam.

Berdasarkan seluruh pemaparan di

atas dapat disimpulkan bahwa dormansi biji cabai dapat dipecahkan dengan
perlakuan perendaman GA3 dan yang paling efektif memberikan pengaruh
terhadap perkecambahan adalah perendaman selama 1 jam.

3. Pengaruh Suhu terhadap Dormansi Bawang Putih

Pada praktikum perngaruh suhu terhadap perkecambahan bertujuan


untuk mengetahui bahwa dormansi dapat dipecahkan melalui beberapa
cara, salah satunya yaitu dengan perlakuan suhu. Pada praktikum ini
terdapat tiga perlakuan. Perlakuan pertama umbi bawang putih diletakkan
dalam freezer dengan suhu 00C. Perlakuan kedua umbi bawang putih
diletakkan dalam refrigerator dengan suhu 150C. Perlakuan ketiga umbi
bawang putih diletakkan di tempat dengan suhu ruang.
Berdasarkan hasil pengamatan, umbi bawang putih yang diberi
perlakuan penyimpanan dalam freezer dengan suhu 00C tidak mengalami
perkecambahan sama sekali pada kelima umbinya selama waktu
pengamatan 11 hari. Umbi bawang putih yang diberi perlakuan
penyimpanan dalam refrigerator dengan suhu 150C didapatkan hampir
setiap

hari

pada

masing-masing

perkecambahan. Mulanya

umbi

bawang

putih

terjadi

perkecambahan terjadi pada hari ke-2

pengamatan dengan jumlah satu umbi bawang putih yang berkecambah,


dan julmah tersebut terus bertahan hingga hari ke-5 pengamatan. Pada hari
ke-6 pengamatan bertambah 1 umbi bawang yang berkecambah. Lalu
pada hari ke-6 pengamatan bertambah 2 umbi bawang yang berkecambah.
Dan pada hari ke-7 pengamatan umbi bawang putih terakhir yang belum
berkecambah kini sudah mulai terlihat berkecambah.
Umbi bawang putih yang diberi perlakuan penyimpanan pada
tempat dengan suhu ruang didapati hasil yang awalnya tidak terjadi
perkecambahan sama sekali pada kelima umbi bawang putih mulai dari
pengamatan hari ke-1 sampai pengamatan hari ke-7, namun pada hari ke-8
pengamatan didapatkan 3 umbi bawang putih yang berkecambah. Sampai
hari ke-11 pengamatan didapati hanya 3 umbi bawang putih saja yang
berkecambah, sedangkan 2 umbi lainnya tidak berkecambah sama sekali
hingga hari ke-11 pengamatan.

Grafik Banyaknya Bawang Putih yang Berkecambah


akibat Perlakuan Suhu
6
5
4
Freezer

Refrigerator
2

Suhu Ruang

1
0
Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari
ke 1 ke 2 ke 3 ke 4 ke 5 ke 6 ke 7 ke 8 ke 9 ke 10 ke 11

Dari grafik di atas dapat dilihat bahwa pada perlakuan freezer,


jumlah biji yang berkecambah mengalami pertambahan yang signifikan
dibandingkan perlakuan lain. Dapat dikatakan daya berkecambah paling
tinggi adalah perlakuan freezer dan daya berkecambah paling rendah
adalah perlakuan suhu ruang. Berdasarkan pemaparan di atas dapat
disimpulkan bahwa suhu berpengaruh terhadap pertumbuhan dan suhu
refigator 15oC merupakan suhu optimum untuk perkecambahan.

H. Pembahasan
1. Pengaruh Air terhadap Perkecambahan
Berdasarkan analisis terdapat korelasi positif antara air yang cukup
dan perkecambahan biji , dimana tidak adanya air memicu dormansi
(menghambat perkecambahan). Normalnya, biji yang matang mengalami
desikasi (kekurangan air) dari yang asalnya 80-90 % menjadi hanya 5%.
Desikasi ini diinisiasi oleh hormone asam absisat. Biji yang kekurangan
air ini akan terus dorman sampai terdapat faktor-faktor yang memicu
perkecambahan. Faktor yang memicu perkecambahan salah satunya adalah
air yang cukup untuk re-hydrate atau mengisi kembali kekurangan air
pada jaringan biji (Hopkins, 2008).

Proses rehidrasi jaringan dinamakan imbibisi. Tekanan imbibisi


oleh biji yang berkecambah mengakibatkan kulit biji pecah, sehingga
embrio (radikula) bisa keluar. Imbibisi diikuti oleh aktivasi metabolisme
biji beberapa menit setelah air masuk (Hopkins, 2008). Jadi, adanya air
dapat membuat radikula dapat keluar menembus kulit biji dan
mengaktifkan metabolisme sehingga embrio dapat tumbuh. Tidak adanya
air menyebabkan biji terus mengalami desikasi dan akan tetap dorman.
Pada data ada 29 biji berkecambah pada kapas yang tergenang air.
Seharusnya biji yang tergenang air akan membusuk. Biji dapat
berkecambah pada perlakuan ketiga karena air yang diberikan kurang
menggenang.

2. Pengaruh Hormon GA3 terhadap Perkecambahan


Berdasarkan

analisis

laju

perkecambahan

atau

daya

perkecambahan yang paling besar adalah pada perlakuan pertama


(perendaman dalam GA3 5 ppm selama 1 jam) dan laju perkecambahan
atau daya perkecambahan yang paling kecil adalah pada perlakuan ketiga
(perendaman dalam GA3 5 ppm selama 6 jam). Hal ini kurang sesuai
dengan dasar teori yang menyebutkan bahwa hormon giberelin mampu
mempercepat perkecambahan, seharusnya biji cabai yang direndam paling
lama akan menghasilkan perkecambahan biji yang paling banyak.
Dormansi pada biji cabai ini disebabkan oleh adanya pengaruh dari
asam absisat, karena asam absisat berperan dalam memelihara dormansi
dan mencegah perkecambahan. Pengaruh dari asam absisat dapat diatasi
dengan pemberian giberelin. Kinerja giberin berlawanan dengan asam
absisat karena giberelin berperan dalam pemecahan dormansi serta dalam
proses perkecambahan.
Menurut Hopkins (2008), giberelin sangat berperan dalam
perkecambahan biji dan memobilisasi cadangan makanan yang terdapat
dalam endosperm selama pertumbuhan awal embrio. Oleh karena itu
pengamat menyimpulkan bahwa dalam penggunaan hormon giberelin

untuk

perkecambahan

cabai,

diperlukan

waktu

tertentu

untuk

menghasilkan perkecambahan secara maksimal.


Ketidaksesuaian data yang didapatkan dengan teori dapat terjadi
karena pada kondisi tertentu GA3 dapat menjadi zat inhibitor bagi
percernaan dormansi biji sehingga memperlambat pemecahan dormansi
dan perkecambahan. Semakin lama perendaman pada zat inhibitor ini,
pemecahan dormansi pun semakin lambat (Hopkins, 2008).
Biji biasanya berkecambah dengan segera bila diberi air dan udara
yang cukup, serta ditempatkan pada suhu dengan kisaran yang cukup,
mendapat periode terang dan gelap yang sesuai. Tetapi terdapat
sekelompok tumbuhan yang bijinya tidak segera berkecambah meskipun
telah diletakkan pada kondisi kandungan air, suhu, udara dan cahaya yang
memadai. Perkecambahan tertunda selama beberapa hari, minggu bahkan
bulan, tetapi dengan adanya giberelin dormansi dapat dipatahkan
(Prawiranata et al, 1989).
3. Pengaruh Suhu terhadap Dormansi Bawang Putih
Dari

hasil

perkecambahan

analisa

data

terhadap

umbi

bawang

putih

pengaruh
didapatkan

suhu

terhadap

hasil

bahwa

perkecambahan pada bawang putih paling cepat ketika diberi perlakuan


penyimpanan umbi pada refrigerator dengan suhu 15oC, sedangkan
perlakuan paling efektif untuk mempertahankan keadaan dormansi adalah
pada perlakuan penyimpanan umbi pada freezer dengan suhu 0oC. Hal ini
sesuai dengan

pernyataan Wilkins (1969) yang menyatakan bahwa

temperatur yang paling efektif untuk mempertahankan keadaan dormansi


tampaknya ada dalam rentangan suhu 1-10 C. Umbi bawang yang
diletakkan

pada

refrigator

bersuhu

15

mendapatkan

hasil

perkecambahan yang paling cepat dengan hasil perkecambahan paling


banyak, kisaran suhu tersebut mendekati kisaran suhu pada literatur.
Metode yang digunakan dalam perkecambahan dengan cara memberi
temperatur rendah pada keadaan lembab proses dinamakan pre-chiling
atau Stratifikasi (Hopkins, 2008). Karena terjadi sejumlah perubahan

dalam benih akibat adanya suhu yang rendah yang berdampak pada
penghilangan bahan-bahan penghambat perkecambahan atau terjadi
pembentukan bahan-bahan yang merangsang pertumbuhan. Selain itu
bawang termasuk dalam tanaman berjenis fall buds dimana tanaman ini
akan ditanam saat musim gugur dan akan mengalami masa pertahanan
keadaan dormansi oleh pendinginan selama musim dingin dan akan
tumbuh serta berkecambah pada musim semi berikutnya (Hopkins, 2008).
I. Kesimpulan
1. Ketersedian air yang sesuai untuk menunjang perkecambahan adalah air
dalam jumlah sedang dan tidak membuat biji kekeringan ataupun
tergenang
2. Faktor internal penyebab dormansi adalah kondisi di dalam biji seperti
adanya inhibitor, sedangkan faktor eksternal penyebab dormansi adalah
kondisi lingkungan yang kurang sesuai
3. Dormansi dapat dipecahkan dengan adanya ketersedian air yang cukup,
adanya promotor perkecambahan (hormon giberelin), dan suhu yang
sesuai yang menunjang perkecambahan.
J. Diskusi
1. Ciri morfologi apa yang menunjukkan adanya perkecambahan?
Perkecambahan secara morfologi ditandai dengan terjadinya proses
pembelahan sel, pemanjangan sel yang ditunjukkan dengan
munculnya radikula atau plumula dari kulit biji
2. Selama berlangsing perkecambahan fisiologis proses apa saja yang terjadi
pada kecambah tersebut?
Penyerapan air

: merupakan awal proses perkecambahan,

pelunakan biji dan pengembangan biji. Proses penyerapan air


adalah proses imbibisi dan osmosis. Oleh sebab itu tidak
memerlukan energi.
Pencernaaan : merupakan proses pemecahan senyawa bermolekul
besar dan kompleks menjadi senyawa bermolekul kecil dan
sederhana yang larut dalam air dan dapat diangkat melalui
membran dan dinding sel. Enzim sangat diperlukan dalam proses

ini. Fungsi pokok enzim yang terdapat dalam biji adalah merubah
pati dan hemiselulosa menjadi gula, lemak menjadi gliserin dan
asam lemak, protein menjadi asam-asam amino.
Pengangkutan zat makanan : makanan cadangan yang telah dicerna
yang berupa asam amino, asam lemak dan gula diangkut dari
daerah jaringan penyimpanan ke titik-titik tumbuh. Pengangkutan
secara difusi dan osmosis.
Asimilasi : merupakan tahap akhir dalam penggunaan makanan
cadangan dan merupakan suatu proses pembangunan kembali.
Pernapasan : proses perombakan sebagian cadangan makanan
menjadi senyawa lebih sederhana seperti CO2 dan H2O dan
dibebaskan sejumlah tenaga. Perombakan makanan dimulai dari
embryonic axis, setelah habis baru dimulai perombakan pada
cadangan makanan. Proses pernapasan sewaktu perkecambahan
paling aktif dibanding pernapasan yang lain. Lebih-lebih saat
radikula menembus kulit biji.
Pertumbuhan : merupakan proses yang memerlukan tenaga dari
hasil pernapasan
3. Apakah suatu biji memiliki batasn batasan toleransi tertentu terhadap
berbagai faktor ekologi perkecambahan, termasuk diantaranya kebutuhan
air?
Iya, suatu biji memiliki batasan tertentu terhadap berbagai faktor
ekologi dalam perkecambahan diantaranya kebutuhan air. Air yang
dapat diserap oleh biji merupakan air yang sesuai dengan
kemampuan penyerapan air oleh biji yang dipengaruhi dengan
konsentrasi air, suhu air, permeabilitas membrane, tekanan
hidrostatik, dan masih banyak lagi.
4. Bagaimna mekanisme G3A dalam pemecahan dormansi pada biji
Lombok?
Mekanisme G3A dalam pemecahan diawali dengan perangsangan
pembelahan sel sel pada biji cabai untuk melakukan
pemanjangan sel sel hingga terbentuklah radikula selanjutnya

hormone G3A akan mendorong pembesaran dinding sel dan


mengatur transkripsi enzim kinase siklus sel yang terjadi pada
meristem interkalar dan memberikan signal transduksi untuk
perkembangan embrio.

DAFTAR RUJUKAN

Drajat, Sasmitamihardja. 1996. Fisiologi Tumbuhan. Universitas Negeri


Makassar. Makassar
Dwidjoseputro. 1983. Pengantar Fisiologi Tumbuhan. Jakarta : PT. Gramedia
Salisbury, Frank B dan Cleon Wross. 1985. Fisiologi Tumbuhan. Bandung :
ITB Bandung.
Tim Pengampu fisiologi tumbuhan. 2010. Petunjuk Praktikum Fisiologi
Tumbuhan. Malang : Jurusan Biologi Universitas Negeri Malang.
Hopkins, W; Hurner, N. 2008. Introduction to Plant Physiology. John Wiley and
Sons, Inc.
Prawiranata, W., Harram, S dan T. Tjodronegoro. 1989. Dasar Fisiologi
Tumbuhan II. IPB, Bogor.

DORMANSI BIJI DAN PERTUMBUHAN

LAPORAN PRAKTIKUM
untuk memenuhi tugas mata kuliah Fisiologi Tumbuhan
yang dibimbing oleh Prof., Dra. Herawati Susilo M.Sc., Ph.D. dan Balqis, M.Si.

Offering B
Kelompok 5
Edy Kurniawan

1303416

Evi Wulandari

130341614791

Firdausi Nuzulia

130341614785

Intan Sartika R.

130341

M. Faris Alfi

130341603387

Novi Wulandari

130341614786

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
Oktober 2014