Anda di halaman 1dari 29

SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS

Annita Dewi Agustina


10110933
Sistem Informasi

UNIVERSITAS GUNADARMA
JAKARTA
2014

Daftar Isi

Cover ................................................................................................................................. 1
Daftar Isi ............................................................................................................................ 2
SAP .................................................................................................................................... 4
I.) Pengenalan Awal Mengenai SIG .................................................................................. 8
Sejarah Singkat .............................................................................................................. 8
II.) Konsep Dasar SIG........................................................................................................ 9
1. Definisi SIG ........................................................................................................... 9
2. Alasan Penggunaan SIG ...................................................................................... 10
III.) Bidang-bidang Aplikasi SIG ......................................................................................11
IV.) Bidang-bidang Aplikasi SIG ......................................................................................11
V.) Presentasi & Demo Tugas ..........................................................................................12
VI.) Presentasi & Demo Tugas ..........................................................................................12
VII.) Komponen Dasar Pada SIG ......................................................................................14
1. Komponen Dasar .................................................................................................14
2. Komponen-komponen penting.............................................................................15
VIII.) Teknik Pengambilan Data Spasial ...........................................................................17
XI.) Model Data .................................................................................................................19
1.
2.
3.
4.

Data Spasial ...........................................................................................................19


Data Vektor ............................................................................................................19
Data Raster .............................................................................................................20
Pemrosesan Spasial ................................................................................................20

X.) Manajemen Basis Data ................................................................................................21


1. Model Basis Data Relasional ..................................................................................21
2. Model Basis Data Hybrid.........................................................................................21
3. Model Data Terintegrasi ..........................................................................................22
XI.) Perancangan SIG ........................................................................................................23

Sistem Informasi Geografis

1. Tahap perancangan secara umum ..........................................................................23


2. Tahap perancangan SIG .........................................................................................23
3. Tahap perancangan Basis data ...............................................................................23
XII.) Implementasi SIG & Alat Bantu ...............................................................................25
1. Tahap Implementasi ...............................................................................................25
2. Alat Bantu SIG .......................................................................................................25
Daftar Pustaka ....................................................................................................................29

Sistem Informasi Geografis

SATUAN ACARA PERKULIAHAN


MATA KULIAH SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS
JURUSAN SISTEM INFORMASI
FAKULTAS ILMU KOMPUTER DAN TEKNOLOGI INFORMASI
Tujuan Instruksional
Umum

Tujuan Instruksional
Khusus

Minggu

Pokok Bahasan

Materi

Pengenalan Awal
Mengenai SIG

Membuka wawasan
awal mengenai SIG

Mengenal aplikasiaplikasi SIG di


lingkungan sekitar
mereka

- Menelusuri letak lokasi White


rumah masing2 dengan board,
menggunakan aplikasi
Viewer
yang ada.

2.

Konsep Dasar SIG

Memahami latar
belakang, definisi,
sejarah dan fungsi SIG

definisi, sejarah, fungsi


dan aplikasi SIG

- Definisi SIG
- Sejarah SIG
- Fungsi SIG

Media

White
board,
Viewer

Metode

Evaluasi

Ref.*

Tatap
muka

Tugas :
menuliskan
tahap2 pencapaian lokasi

1,2,7

Tatap
muka &
tanya
jawab

Latihan

1,2,7

Tatap
muka &
tanya
jawab

Tugas : Mencari
contoh2 aplikasi
SIG

1,2,7

- Alasan Penggunaan
SIG
3

Bidang-bidang
Aplikasi SIG (1)

Sistem Informasi Geografis

Mengetahui
implementasi SIG
pada bidang-bidang
tertentu

Mengenal aplikasiaplikasi SIG di bisnis,


transportasi, politik,
perbankan & keuangan,
per-pajakan & pertanahan

Aplikasi SIG pada bidang White


bisnis, transportasi,
board,
politik, perbankan & keViewer
uangan, perpajakan &
pertanahan

5 dan 6

Bidang-bidang
Aplikasi SIG (2)

Mengetahui
implementasi SIG
pada bidang-bidang
tertentu

Mengenal aplikasiaplikasi SIG di


lingkungan sekitar
mereka jurnalistik &
reportase, per-iklanan,
sensus & statistik,
pariwi-sata, penentuan
lokasi rawan bencana

Aplikasi SIG pada bidang White


jurnalistik & reportase,
board,
periklanan, sensus
Viewer
&statistik,
pariwisata,penentuan
lokasi rawan bencana

Tatap
muka &
tanya
jawab

Tugas : Mencari
contoh2 aplikasi
SIG

Presentasi &
Demo Tugas
Aplikasi SIG

Memahami implementasi SIG pada


bidang-bidang
tertentu

Dapat merepresentasikan aplikasi SIG


pada bidang-bidang
tertentu

Contoh Aplikasi SIG

Viewer

Tatap
muka &
tanya
jawab

Presentasi

- Data non-spasial &


Data Spasial

White
board,

Latihan

1,2,7

- Perangkat keras &


Perangkat lunak

Viewer

Tatap
muka &
tanya
jawab

Tatap
muka &
tanya
jawab

Latihan

1,2,7

Tatap
muka &

Latihan

1,2,7

Komponen Dasar
pada SIG

1,2,7

- Peta & Proyeksi


8

Teknik Pengambilan Data Spasial

Model Data

Sistem Informasi Geografis

Mengetahui teknik
pengambilan data
spasial

Memahami teknik yang


digunakan untuk
pengambilan data
spasial, khus- susnya
dengan penginderaan
jauh

Penginderaan Jauh
(remote sensing)

Memahami konsep
dasar model data

Mampu memodel-kan

-Konsep model data,

White
board,
Viewer

White

Spasial

spasial

data spasial untuk SIG

- Model data raster,

board,

- Model data vektor

Viewer

tanya
jawab

- Struktur index dan


hierarki
- Representasi Grafis
untuk objek
10

Manajemen Basis
Data dalam SIG

Memahami konsep
manajemen basis data
dalam SIG

Mampu memanajemen basis data spasial


dalam SIG

- Model Basis Data


Relasional (overview)

White
board,

- Model Basis Data


Hybrid

Viewer

Tatap
muka &
tanya
jawab

Latihan

1,2,7

Tatap
muka &
tanya
jawab

Latihan

1,2,7

Tatap
muka &
tanya

Latihan

1,2,
3,4,5,

- Model Data
Terintegrasi
11

Perancangan SIG

Memahami konsep
untuk merancang SIG

Mampu merancang SIG


maupun basis data
spasial untuk SIG

-Tahap-tahap perancangan sistem informasi secara umum

White
board,
Viewer

- Tahap-tahap perancangan SIG


- Tahap-tahap perancangan basis data SIG
12

Implementasi SIG
dan Alat Bantu

Sistem Informasi Geografis

Memahami konsep
untuk implementasi

Mampu mengimplementasikan SIG

- Tahap-tahap implementasi SIG,

White
board,

13 dan
14

yang digunakan

SIG

untuk bidang tertentu

- Pengantar ArcView
dan ArcInfo, dll

Proyek dan
Presentasi Proyek

Memahami
pembuatan suatu
proyek SIG untuk
bidang tertentu

Mampu membuat
proyek SIG sesuai
dengan tahap-tahap
perancangan SIG dan
menggunakan alat
bantu serta mampu
mempre-sentasikan
proyek yang telah
dibuat

Proyek membuat
White
aplikasi SIG seder-hana
board,
sesuai dengan tahaptahap peran-cangan dan Viewer
alat bantu yang sesuai
serta di-presentasikan
di depan kelas

Viewer

jawab

Tatap
muka &
tanya
jawab

6,7

Pembuatan
Alikasi dan
Presentasi

1,2,3,
4,5,6,
7

* Sumber/Referensi
1.
2.
3.
4.
5.

Chang, K.-Tsung. 2008. Introduction to Geographic Information Systems. McGraw Hill, Boston.
BETTINGER, Pete. 2004. Geographic Information Systems. McGraw Hill, Boston.
Budiyanto, E. 2005. Sistem Informasi Geografis menggunakan ARC View GIS. Edisi 2. Penerbit Andi, Yogyakarta.
Prahasta, E. 2005. Sistem informasi Geografis:Tutorial arcview. Penerbit Informatika, Bandung.
Prahasta, E. 2005. Pengembangan aplikasi SIG dengan menggunakan Borland Delphi, Ms, Visual Basic & MapBasic. Penerbit Informatika,
Bandung.

6. Prahasta, E. 2007. Sistem Informasi Geografis: membangun aplikasi Web-based GIS dengan MapServer. Penerbit Informatika, Bandung.
7. Prahasta, E. 2009. Sistem Informasi Geografis : Konsep-konsep Dasar (Perspektif Geodesi & Geomatika). Penerbit Informatika. Bandung.

Sistem Informasi Geografis

I.) Pengenalan Awal Mengenai SIG


Sejarah singkat perkembangan SIG
Adanya unsur pengetahuan sistem informasi Geografis (SIG) berawal pada sekitar 35000
tahun yang lalu bertempa t di gua Lascaux, Prancis, dimana para pemburu Cromagnon
menggambar hewan mangsa mereka juga garis yang dipercaya sebagai rute migrasi hewanhewan tersebut di dinding gua, dimana catatan tersebut sejalan dengan dua elemen struktur
pada Sistem Informasi Geografis saat ini. Setelah itu, pada tahun 1700-an, berkembang
sebuah teknik survey modern untuk pemetaan topografis, juga versi awal pemetaan tematis.
Selanjutnya, pada abad ke-20, pemngetahuan tersebut semakin menunjukkan perkembangan
dengan ditemukannya litografi foto yang dipisahkan menjadi bebebrapa lapisan (layer).
Pada awal ahun 1960-an, perangkat keras komputer mulai meningkat seiring dengan adanya
penelitian senjata nuklir, sehingga membawa aplikasi pemetaan menjadi multifungsi.
Perkembangan pengetahun mengenai Sistem Informasi Geografis dimulai pada tahun 1967
oleh Roger Tomlinson dengan sebutan CGIS (Canadian GIS SIG Kanada) saat itu. Pada
awal perkembangannya tersebut telah diterapkan di Ottawa Ontario oleh Departemen Energi,
Pertambangan, dan Sumber Daya. Penggunaannya saat itu adalah untuk menyimpan,
mengenalisis, dan mengolah data yang dikumpulkan untuk Inventarisasi Tanah Kanada (CLI
Canadian Land Inventory) dengan tujuan untuk mengetahui kemampuan lahan di wilayah
pedesaan Kanada dengan memetakan berbagai informasi pada tasnah pertanian, pariwisatam
altam bebas, unggas dan penggunaan tanah pada skala 1;250000.
CGIS merupakan sistem pertama di dunia dan hasil dari perbaikan aplikasi pemetaan yang
memiliki kemampuan timpang susun (overlay), penghitungan, pendijitalan/pemindaian
(digitizing/scanning), mendukung sistem koordinat national yang membentang di atas benua
Amerika , memasukkan garis sebagai arc yang memiliki topologi dan menyimpan atribut dan
informasi lokasional pada berkas terpisah. Pengembangya, seorang geografer bernama Roger
Tomlinson kemudian disebut Bapak SIG.
CGIS bertahan sampai tahun 1970-an dan memakan waktu lama untuk penyempurnaan
setelah pengembangan awal, dan tidak bisa bersaing denga aplikasi pemetaan komersil yang
dikeluarkan beberapa vendor seperti Intergraph. Perkembangan perangkat keras mikro
komputer memacu vendor lain seperti ESRI dan CARIS berhasil membuat banyak fitur SIG,
menggabung pendekatan generasi pertama pada pemisahan informasi spasial dan atributnya,
dengan pendekatan generasi kedua pada organisasi data atribut menjadi struktur database.
Pada tahun 1980-an dan 1990-an, perkembangan industri memacu perkembangan SIG dan
komputer pribadi, sehingga pada akhir abad ke-20, terjadi pertumbuhan yang sangat cepat di
berbagai sistem yang dikonsolidasikan dan distandarisasikan menjadi platform lebih sedikit
dan para pengguna mulai mengekspot dan menampilkan data SIG lewat internet yang
membutuhkan standar pada format data dan transfer.

Sistem Informasi Geografis

II.) Konsep Dasar SIG


1. Definisi SIG
Definisi SIG kemungkinan besar masih berkembang, bertambah, dan sedikit bervariasi. Hal
ini terlihat dari banyaknya definisi SIG yang telah beredar di berbagai sumber pustaka.
Berikut adalah beberapa definisi SIG yang telah beredar :
a. Marbel et al (1983), SIG merupakan sistem penanganan data keruangan.
b. Burrough (1986), SIG adalah sistem berbasis komputer yang digunakan untuk
memasukan, menyimpan, mengelola, menganalisis dan mengaktifkan kembali data yang
mempunyai referensi keruangan untuk berbagai tujuan yang berkaitan dengan pemetaan
dan perencanaan.
c. Berry (1988), SIG merupakan sistem informasi, referensi internal, serta otomatisasi data
keruangan.
d. Aronoff (1989), SIG adalah suatu sistem berbasis komputer yang memiliki kemampuan
dalam menangani data bereferensi geografi yaitu pemasukan data, manajemen data
(penyimpanan dan pemanggilan kembali), manipulasi dan analisis data, serta keluaran
sebagai hasil akhir (output). Hasil akhir (output) dapat dijadikan acuan dalam
pengambilan keputusan pada masalah yang berhubungan dengan geografi.
e. Gistut (1994), SIG adalah sistem yang dapat mendukung pengambilan keputusan spasial
dan mampu mengintegrasikan deskripsi-deskripsi lokasi dengan karakteristikkarakteristik fenomena yang ditemukan di lokasi tersebut. SIG yang lengkap mencakup
metodologi dan teknologi yang diperlukan yaitu data spasial, perangkat keras, perangkat
lunak dan struktur organisasi.
f. Chrisman (1997), SIG adalah sistem yang terdiri dari perangkat keras, perangkat lunak,
data, manusia (brainware), organisasi dan lembaga yang digunakan untuk
mengumpulkan, menyimpan, menganalisis, dan menyebarkan informasi-informasi
mengenai daerah-daerah di permukaan bumi.
SIG mempunyai kemampuan untuk menghubungkan berbagai data pada suatu titik tertentu di
bumi, menggabungkannya, menganalisa, dan akhirnya memetakan hasilnya. Data yang diolah
pada SIG adalah data spasial yaitu sebuah data yang berorientasi geografis dan merupakan
lokasi yang memiliki sistem koordinat tertentu, sebagai dasar referensinya. Sehingga aplikasi
SIG dapat menjawab beberapa pertanyaan seperti lokasi, kondisi, tren, pola dan pemodelan.
Kemampuan inilah yang membedakan SIG dengan sistem informasi lainnya.

Sistem Informasi Geografis

2.

Alasan Penggunaan SIG

Beberapa alasan penggunaan SIG, antara lain:


a. SIG sangat efektif dalam membantu proses-proses pembentukan, pengembangan, atau
perbaikan peta mental yang telah dimiliki oleh setiap orang yang selalu berdampingan
dengan lingkungan dunia nyata.
b. SIG dapat digunakan sebagai alat bantu utama yang effektif, menarik, dan menantang
dalam usaha-usaha untuk meningkatkan pemahaman, pengertian, dan pendidikan
mengenai ide atau konsep lokasi, ruang (spasial), kependudukan dan unsur-unsur
geografis yang terdapat dipermukaan bumi berikut data atribut terkait yang menyertainya.
c. SIG dapat memberikan gambaran yang lengkap dan komprehensif terhadap suatu masalah
nyata yang terkait spasial permukaan bumi. Semua entitas yang dilibatkan dapat
divisualkan untuk memberikan informasi baik yang tersirat (implisit) maupun yang
tersurat (eksplisit).
d. SIG menggunakan baik data spasial maupun atribut secara terintegrasi hingga sistemnya
dapat menjawab baik pertanyaan spasial maupun non-spasial, memiliki kemampuan
analisis spasial dan non-spasial.
e. SIG memiliki kemampuan yang sangat baik dalam memvisualkan data spasial berikut
atribut-atributnya. Modifikasi warna, bentuk dan ukuran simbol yang diperlukan untuk
merepresentasikan unsur-unsur permukaan bumi dapat dilakukan dengan mudah.
f. SIG memiliki kemampuan untuk menguraikan unsur-unsur yang terdapat di permukaan
bumi ke dalam bentuk layer, tematik, atau coverage data spasial. Dengan layer ini
permukaan bumi dapat direkonstruksi kembali atau dimodelkan ke dalam bentuk nyata
(real world tiga dimensi) dengan menggunakan data ketinggian berikut layer tematik yang
diperlukan.
g. SIG dapat menurunkan informasi secara otomatis tanpa keharusan untuk selalu
melakukan interpretasi secara manual. Dengan demikian, SIG dengan mudah dapat
menghasilkan data spasial tematik yang merupakan (hasil) turuan dari data spasial yang
lain (primer) dengan hanya memanipulasi atribut-atributnya.

Sistem Informasi Geografis

10

III & IV. Bidang-bidang Aplikasi SIG


Sistem Informasi Geografis dapat dimanfaatkan untuk mempermudah dalam mendapatkan
data-data yang telah diolah dan tersimpan sebagai atribut suatu lokasi atau obyek. Data-data
yang diolah dalam SIG pada dasarnya terdiri dari data spasial dan data atribut dalam bentuk
dijital. Sistem ini merelasikan data spasial (lokasi geografis) dengan data non spasial,
sehingga para penggunanya dapat membuat peta dan menganalisa informasinya dengan
berbagai cara. SIG merupakan alat yang handal untuk menangani data spasial, dimana dalam
SIG data dipelihara dalam bentuk digital sehingga data ini lebih padat dibanding dalam
bentuk peta cetak, tabel, atau dalam bentuk konvensional lainya yang akhirnya akan
mempercepat pekerjaan dan meringankan biaya yang diperlukan.
Berikut ini adalah beberapa contoh aplikasi GIS di berbagai bidang :
a. Pengelolaan Fasilitas : Peta skala besar, network analysis, biasanya digunakan untuk
pengolaan fasilitas kota. Contoh aplikasinya adalah penempatan pipa dan kabel bawah
tanah, perencanaan fasilitas perawatan, pelayanan jaringan telekomunikasi.
b. Sumber Daya Alam: studi kelayakan untuk tanaman pertanian, pengelolaan hutan,
perencanaan tataguna lahan, analisis daerah bencana alam dan analisis dampak
lingkungan.
c. Lingkungan : pencemaran sungai, danau, laut, evaluasi pengendapan lumpur di sekitar
sungai, danau atau laut, pemodelan pencemaran udara, dll.
d. Perencanaan : pemukiman transmigrasi, tata ruang wilayah, tata kota, relokasi industri,
pasar, pemukiman, dll.
e. Bisnis : penentuan lokasi bisnis yang prospektif untuk bank, pasar swalayan, mesin ATM,
show room, dll.
f. Kependudukan : penyediaan informasi kependudukan, sensus, pemilihan umum, dll
g. Transportasi: inventarisasi jaringan (seperti jalur angkutan umum), analisis rawan
kemacetan dan kecelakaan, manajemen transit perencanaan rute, dll.
h. Telekomunikasi : inventarisasi jaringan, perizinan lokasi-lokasi BTS beserta pemodelan
spasialnya, sistem informasi pelanggan, perencanaan pemeliharaan dan analisis perluasan
jaringan, dll.
i. Militer : penyediaan data spasial untuk rute perjalanan logistic, peralatan perang, dll
j. Politik (SOSBUD) : Komisi Pemilihan Umum dan Pengawas Pemilihan Umum.
k. Perbankan & Keuangan. Contohnya : Pengelola / kelompok perbankan, Pengelola jasa
keuangan non-bank, Pengelola lembaga penggadaian.

Sistem Informasi Geografis

11

V & VI. Presentasi & Demo Tugas Aplikasi SIG


Dari beberapa macam bidang aplikasi GIS penulis akan mencoba memaparkan jenis aplikasi
GIS bidang Sensus dan Statistik. Bidang Sensus dan Statistik di Indonesia Tahun 2010,
dimana dalam sensus dan statistiks tersebut dapat menampilkan informasi seperti dibawah ini
:
Jumlah dan Distribusi Penduduk (Persentase Penduduk Perkotaan, Persentase Penduduk
Perdesaan, Kepadatan penduduk dan Laju Pertumbuhan Penduduk).
Jenis Kelamin Penduduk (Penduduk laki-laki, Penduduk perempuan, Seks Rasio Perkotaan
dan Seks Rasio Perdesaan).
Umur Penduduk (Singulate Mean Age at Marriage (SMAM) laki-laki,Singulate Mean Age
at Marriage (SMAM) perempuan, Rasio ketergantungan penduduk perkotaan dan Rasio
ketergantungan penduduk perdesaan).
Penduduk Migran Risen (Migran masuk risen, Migran risen di perkotaan, Migran risen di
perdesaan dan Seks rasio migran risen).
Penduduk Migran Seumur Hidup (Migran masuk seumur hidup, Migran seumur hidup di
perkotaan, Migran seumur hidup di perdesaan dan Seks rasio migran seumur hidup).
Pendidikan (Penduduk 7-15 tahun yang tidak/belum pernah sekolah, Penduduk 7-15 tahun
yang tidak sekolah lagi, Penduduk 5 tahun keatas minimal tamat SMP/sederajat dan AMH
penduduk 15 tahun keatas).
Jumlah Angkatan Kerja Mencapai 107,7 Juta Jiwa (Angkatan kerja laki-laki, Angkatan
kerja perempuan, Angkatan kerja perkotaan dan Angkatan kerja perdesaan).
Perumahan Penduduk Indonesia (Rumah tangga menempati rumah milik sendiri, Rumah
tangga yang memiliki sertipikat hak milik, Rumah Tangga yang memiliki luas lantai
perkapita 13 m2 dan Penerangan dengan Listrik).
Berikut contoh tampilan Sensus Penduduk 2010 di Provinsi DKI Jakarta > Jumlah dan
Distribusi Penduduk > Penduduk Menurut Wilayah, Daerah Perkotaan/Perdesaan, dan Jenis
Kelamin.

Sistem Informasi Geografis

12

Sumber : http://zeincom.wordpress.com/2012/03/25/cagis/

Sistem Informasi Geografis

13

VII.) Komponen Dasar Pada SIG


1. Komponen Dasar SIG
Secara umum, Sistem Informasi Geografis bekerja berdasarkan integrasi komponen, yaitu:
Hardware, Software, Data, Manusia, dan Metode. Kelima komponen tersebut dapat
dijelaskan sebagai berikut:
a. Hardware
Sistem Informasi Geografis memerlukan spesifikasi komponen hardware yang sedikit
lebih tinggi dibanding spesifikasi komponen sistem informasi lainnya. Hal tersebut
disebabkan karena data-data yang digunakan dalam SIG, penyimpanannya membutuhkan
ruang yang besar dan dalam proses analisanya membutuhkan memory yang besar dan
processor yang cepat. Beberapa Hardware yang sering digunakan dalam Sistem Informasi
Geografis adalah: Personal Computer (PC), Mouse, Digitizer, Printer, Plotter, dan
Scanner.
b. Software
Adalah program komputer yang dibuat khusus dan memiliki kemampuan pengelolaan,
penyimpanan, pemrosesan, analisis dan penayangan data spasial. Ada pun merk
perangkat lunak ini cukup beragam, misalnya Arc/Info, ArcView, ArcGIS, Map Info,
TNT Mips (MacOS, Windows, Unix, Linux tersedia), GRASS, bahkan ada Knoppix GIS
dan masih banyak lagi.
Sebuah software SIG haruslah menyediakan fungsi dan tool yang mampu melakukan
penyimpanan data, analisis, dan menampilkan informasi geografis.
Dengan demikian elemen yang harus terdapat dalam komponen software SIG adalah:
Tools untuk melakukan input dan transformasi data geografis.
Sistem Manajemen Basis Data.
Tools yang mendukung query geografis, analisis, dan visualisasi.
Geographical User Interface (GUI) untuk memudahkan akses pada tool geografi.
c. Data
Hal yang merupakan komponen penting dalam SIG adalah data. Secara fundamental,
SIG bekerja dengan 2 tipe model data geografis, yaitu model data vektor dan model data
raster.
Dalam model data vektor, informasi posisi point, line, dan polygon disimpan dalam
bentuk koordinat x,y. Bentuk garis, seperti jalan dan sungai dideskripsikan sebagai
kumpulan dari koordinatkoordinat point. Bentuk polygon, seperti daerah penjualan
disimpan sebagai pengulangan koordinat yang tertutup.
Data raster terdiri dari sekumpulan grid atau sel seperti peta hasil scanning maupun
gambar atau image. Masing-masing grid memiliki nilai tertenti yang bergantung pada
bagaimana image tersebut digambarkan.

Sistem Informasi Geografis

14

d. Manusia
Komponen manusia memegang peranan yang sangat menentukan, karena tanpa
manusia maka sistem tersebut tidak dapat diaplikasikan dengan baik. Jadi manusia
menjadi komponen yang mengendalikan suatu sistem sehingga menghasilkan suatu
analisa yang dibutuhkan.
e. Metode
SIG yang baik memiliki keserasian antara rencana desain yang baik dan aturan dunia
nyata, dimana metode, model dan implementasi akan berbeda untuk setiap permasalahan.
2. Komponen-komponen penting yang terdapat pada SIG:
1) Komponen posisi geografis yaitu komponen yang berupa sistem koordinat geografis
berbasis pada model matematis yang dapat ditransformasikan pada sistem yang lain.
Koordinat geografis menunjukkan lokasi fenomena yang sering digambarkan dengan
koordinat kartesius, easting-northing, ataupun latitude-longitude.
2) Komponen spasial yakni merupakan suatu hubungan topologis antar komponen dari
entitas data spasial seperti hubungan antara titik dengan titik, titik dengan garis, titik
dengan area garis dengan garis, garis dengan area, dan area dengan area yang lainnya.
Hubungan ini menjelaskan posisi relatif suatu fenomena, kaitan sebab akibat fenomena,
arah, keterkaitan, dan lain-lain.
3) Komponen atribut yakni merupakan data deskribtif dari sebuah obyek data spasial.
Komponen atribut ini dapat berupa data tabular, data deskriptif (seperti laporan dan
sensus), gambar, grafik, bahkan foto atau data video. Atribut memberikan penjelasan
mengenai kualitas dan kuantitas fenomena.
4) Komponen waktu yakni merupakan informasi fenomena antar waktu dari data spasial
tersebut. Fenomena dijelaskan dengan pembandingan fenomena yang sama dalam waktu
yang berbeda, dari satu waktu ke waktu yang lainnya. Komponen ini memberikan
penjelasan mengenai berbagai kemungkinan perubahan dan perkembangan kualitas
ataupun kuantitas data spasial. Dengan komponen informasi geografis ini, SIG mampu
memberikan gambaran yang komprehensif tentang sebuah fenomena data spasial baik
dari sisi lokasi, keterkaitannya dengan fenomena spasial lain, kualitas dan kuantitas
fenomena dan perubahannya antar waktu. Pendekatan ini tentunya sangat baik untuk
sebuah analisis kewilayahan saat ini ataupun prediksi-prediksi di masa mendatang.
5) Selain itu, pada referensi lain, dijelaskan bahwa yang juga termasuk dalam komponen
SIG adalah:
-

Perangkat Keras(Hardware) Komputer mencakup komputer tunggal, komputer


sistem jaringan dengan server (LAN & MAN), Komputer dengan jaringan Global
Internet (WAN), Perangkat Keras Pendukung Sistem GIS, yang meliputi: peralatan
untuk pemasukan data, peralatan untuk pemprosesan data, peralatan untuk penyajian
hasil, dan peralatan untuk penyimpanan (Storage).

Sistem Informasi Geografis

15

Perangkat Lunak (Software) Perangkat lunak yang mempunyai fungsi: pemasukan


data, manipulasi data, Penyimpanan data, Analisis Data, dan Penayangan Informasi
Geografi. Beberapa Persyaratan yang harus dipenuhi dari Software SIG adalah
merupakan DataBase Management System (DBMS), memiliki fasilitas Pemasukan
dan Manipulasi Data Geografi, memiliki fasilitas untuk Query, analisis, dan
visualisasi, memiliki kemampuan Graphical User Interface (GUI) yang dapat
menyajikan hasil (Penayangan dan Printout) informasi berbasis geografi dan
memudahkan untuk akses terhadap seluruh fasilitas yang ada.

Sumber Daya Manusia (SDM-PEOPLE). Teknologi SIG menjadi sangat terbatas


kemampuannya jika tidak ada Sumber Daya Manusia (SDM) yang mengelola sistem
dan mengembangkan sistem untuk aplikasi yang sesuai. SDM Pengguna Sistem dan
SDM Pembuat Sistem harus saling bekerjasama untuk mengembangkan teknologi
SIG.

Metode (Methods) yakni model dan teknik pemrosesan yang perlu dibuat untuk
berbagai aplikasi SIG Layering Methods.

Sistem Informasi Geografis

16

VIII.) Teknik Pengambilan Data Spasial


Penginderaan jauh (atau disingkat inderaja) adalah pengukuran atau akuisisi data dari sebuah
objek atau fenomena oleh sebuah alat yang tidak secara fisik melakukan kontak dengan
objek tersebut atau pengukuran atau akuisisi data dari sebuah objek atau fenomena oleh
sebuah alat dari jarak jauh, (misalnya dari pesawat, pesawat luar angkasa, satelit, kapal atau
alat lain.
Penginderaan jauh dapat berperan dalam mengurangi kegiatan survey terestrial secara
signifikan dalam inventarisasi dan monitoring sumberdaya alam. Dengan adanya teknologi
ini, kegiatan survey terestrial hanya dilakukan untuk membuktikan suatu jenis obyek atau
fenomena yang ada di lapangan untuk disesuaikan dengan hasil analisa data.
Data yang dibutuhkan untuk penginderaan jauh merupakan data spasial di lapangan yang
dapat diambil dengan menggunakan metode trestrial survey atau metode ground base dan
juga metode penginderaan jauh.
1. Metode ground based adalah metode pengambilan data secara langsung di lapangan.
Pengukurannya dilakukan secara in-situ melalui kegiatan survey lapangan.
2. Metode penginderaan jauh merupakan pengukuran dan pengambilan data spasial
berdasarkan perekaman sensor pada perangkat kamera udara, scanner atau radar. Contoh
hasil perekaman yang dimaksud adalah citra.
3. Metode remote sensing terdiri dari ;
a. Aeromagnetic surveying, adalah metode remote sensing yang menggunakan pemetaan
medan magnet bumi dengan menggunakan magnetometer elektronik udara.
b. Aeroradiometric surveying adalah pemetaan radiasi gamma dari permukaan bumi
dengan kilau meter udara atau spektrometer sinar gamma.
c. Hyperspectral imaging adalah teknik pencitraan multispektral yang mencatat banyak
band citra pada bandwidth yang sempit.
d. Ifsar adalah perbandingan citra radar interferometri reflektansi dari daerah yang sama
pada waktu yang berbeda untuk menentukan perubahan di permukaan tanah, biasanya
dari ruang sensor.
e. Infrared imaging adalah metode penginderaan jauh sensor optik yang menghasilkan
representasi terlihat sinar inframerah atau panas terpancar dari objek pengamatan dan
variasi suhu yang diwakili oleh warna yang berbeda pada gambar.
f. Lidar (light detection) adalah teknik laser udara yang digunakan untuk memperoleh
resolusi tinggi data topografi.

Sistem Informasi Geografis

17

g. Microwave imaging adalah metode penginderaan jauh yang menggunakan frekuensi


tinggi dari gelombang elektromagnetik pendek yang dipantulkan atau terpancar dari
tanah.
h. Multispectral imaging adalah metode penginderaan jauh yang mendapatkan
representasi optik dalam dua atau lebih rentang frekuensi atau panjang gelombang.
i. Panchromatic imaging adalah teknik fotografi yang menggunakan emulsi, film atau
pelat pekat terhadap semua warna dalam cahaya untuk menghasilkan foto hitamputih.

Sistem Informasi Geografis

18

IX.) Model Data


Sistem Informasi Geografis (SIG) adalah sistem informasi yang berdasar pada data
keruangan dan merepresentasikan obyek di bumi. Dalam SIG sendiri teknologi informasi
merupakan perangkat yang membantu dalam menyimpan datas, memproses data,
menganalisa data, mengelola data dan menyajikan informasi. SIG merupakan sistem yang
terkomputerisasi yang menolong dalam me-maintain data tentang lingkungan dalam bidang
geografis (De Bay, 2002). SIG selalu memiliki relasi dengan disiplin keilmuan Geografi, hal
tersebut memiliki hubungan dengan disiplin yang berkenaan dengan yang ada di permukaan
bumi, termasuk didalamnya adalah perencanaan dan arsitektur wilayah (Longley, 2001).
Data dalam SIG terdiri atas dua komponen yaitu data spasial yang berhubungan dengan
geometri bentuk keruangan dan data attribute yang memberikan informasi tentang bentuk
keruangannya (Chang, 2002). Menurut pendapat Peter A. Burrough (1998), SIG adalah
sekumpulan fungsi-fungsi terorganisasi yang menyediakan tenaga-tenaga prfesional yang
berpengalaman untuk keperluan penyimpanan, retrieval, manipulasi dan penayangan hasil
yang didasarkan atas data berbasis geografis. Aronoff (1989) menyatakan bahwa SIG adalah
sekumpulan komponen yang dilakukan secara manual atau berbasis computer yang
merupakan prosedur-prosedur yang digunakan untuk keperluan store dan pemanipulasian
data bereferensi geografis. Menurut pendapat tersebut dapat dipahami bahwa, isi aktifitas
pada bidang SIG merupakan integrasi dari beragam bidang keilmuan yang didasarkan pada
peruntukan aktifitas SIG tersebut dilakukan. Implementasi dari pelaksanaan kegiatan tersebut
tidak selalu mengacu pada penyertaan komputer sebagai salah satu elemen pada sistem
informasi.
1. Data Spasial
Data spasial adalah data yang bereferensi geografis atas representasi obyek di bumi. Data
spasial pada umumnya berdasarkan peta yang berisikan interprestasi dan proyeksi seluruh
fenomena yang berada di bumi. Fenomena tersebut berupa fenomena alamiah dan buatan
manusia. Pada awalnya, semua data dan informasi yang ada di peta merupakan representasi
dari obyek di muka bumi. Sesuai dengan perkembangan, peta tidak hanya merepresentasikan
obyek-obyek yang ada di muka bumi, tetapi berkembang menjadi representasi obyek diatas
muka bumi (diudara) dan dibawah permukaan bumi. Data spasial memiliki dua jenis tipe
yaitu vektor dan raster. Model data vektor menampilkan, menempatkan, dan menyimpan data
spasial dengan menggunakan titik-titik, garis-garis atau kurva, atau poligon beserta atributatributnya. Model data Raster menampilkan, dan menyimpan data spasial dengan
menggunakan struktur matriks atau piksel piksel yang membentuk grid. Pemanfaatan kedua
model data spasial ini menyesuaikan dengan peruntukan dan kebutuhannya.
2. Data Vektor
Model data vektor adalah yang dapat menampilkan, menempatkan, dan menyimpan data
spasial dengan menggunakan titik-titik, garis atau kirva dan polygon beserta atributatributnya (Prahasta, 2001). Bentuk-bentuk dasar representasi data spasial ini, di dalam
Sistem Informasi Geografis

19

sistem model data vektor, didefinisikan oleh sistem koordinat kartesian dua dimensi (x, y).
Di dalam model data spasial vektor, garis-garis atau kurva (busur atau arcs) merupakan
sekumpulan titik-titik terurut yang dihubungkan (Prahasta, 2001). Poligon akan terbentuk
penuh jika titik awal dan titik akhir poligon memiliki nilai koordinat yang sama dengan titik
awal. Sedangkan bentuk poligon disimpan sebagai suatu kumpulan list yang saling terkait
secara dinamis dengan menggunakan pointer/titik.
3. Data Raster
Obyek di permukaan bumi disajikan sebagai elemen matriks atau sel-sel grid yang homogen.
Model data Raster menampilkan, menempatkan dan menyimpan dataspasial dengan
menggunakan struktur matriks atau piksel-piksel yang membentuk grid (Prahasta, 2001).
Tingkat ketelitian model data raster sangat bergantung pada resolusi atau ukuran pikselnya
terhadap obyek di permukaan bumi. Entity spasial raster disimpan di dalam layers yang
secara fungsionalitas di relasikan dengan unsur unsur petanya (Prahasta, 2001).
Satuan elemen data raster biasa disebut dengan pixel, elemen tersebut merupakan ekstrasi
dari suatu citra yang disimpan sebagai digital number (DN) (De Bay, 2000). Meninjau
struktur model data raster identik dengan bentuk matriks. Pada model data raster, matriks
atau array diurutkan menurut koordinat kolom (x) dan barisnya (y) (Prahasta, 2001).
4. Pemrosesan Spasial
Pengelolaan, pemrosesan dan analisa data spasial biasanya bergantung dengan model
datanya. Pengelolaan, pemrosesan dan analisa data spasial memanfaatkan pemodelan SIG
yang berdasar pada kebutuhan dan analitiknya. Analitik yang berlaku pada pemrosesan data
spasial seperti overlay, clip, intersect, buffer, query, union, merge; yang mana dapat dipilih
ataupun dikombinasikan. Pemrosesan data spasial seperti dapat dilakukan dengan teknik yang
disebut dengan geoprocessing (ESRI, 2002), pemrosesan tersebut antara lain:
a. overlay adalah merupakan perpaduan dua layer data spasial,
b. clip adalah perpotongan suatu area berdasar area lain sebagai referensi,
c. intersection adalah perpotongan dua area yang memiliki kesamaan karakteristik dan
criteria,
d. buffer adalah menambahkan area di sekitar obyek spasial tertentu,
e. query adalah seleksi data berdasar pada kriteria tertentu,
f. union adalah penggabungan / kombinasi dua area spasial beserta atributnya yang
berbeda menjadi satu,
g. merge adalah penggabungan dua data berbeda terhadap feature spasial,
h. dissolve adalah menggabungkan beberapa nilai berbeda berdasar pada atribut
tertentu.Pengelolaan, pemrosesan dan analisa data spasial biasanya bergantung
dengan model datanya. Pengelolaan, pemrosesan dan analisa data spasial
memanfaatkan pemodelan SIG yang berdasar pada kebutuhan dan analitiknya.
Analitik yang berlaku pada pemrosesan data spasial seperti overlay, clip, intersect,
buffer, query, union, dan merge.

Sistem Informasi Geografis

20

X.) Manajemen Basis Data Dalam SIG


Menurut buku Henry F Korth dan Silberschatz Abraham, Sistem manajemen basis data
adalah kumpulan dari data yang saling berelasi (yang biasanya dirujuk sebagai suatu
basisdata) dengan sekumpulan program-program yang mengakses data-data tersebut.
Menurut buku H.Z Abidin, DBMS adalah tempat penyimpanan data beserta user
interface-nya yang dipersiapkan untuk memanipulasi dan administrasi basisdata. Dengan
demikian DBMS juga dapat dianggap sebagai sistem perangkat lunak.
Menurut buku Abdul Kadir , DBMS merupakan suatu program komputer yang digunakan
untuk memasukkan, mengubah, menghapus, memanipulasi, dan memperoleh data dan
informasi dengan praktis dan efisien.
Pengertian atau definisi DBMS sangat bervariasi dan tidak sedikit jumlahnya. Selain itu
perbedaan atau batas-batas antara DBMS dengan sistem basis data-pun sering kali tidak jelas.
Dengan demikian Michael J. Freiling berusaha membedakan keduanya secara jelas. DBMS
akan berarti paket perangkat lunak (tanpa basisdata) general purpose yang digunakan untuk
membangun sistem basisdata tertentu.
Sistem-sistem basis data pertama kali dikembangkan oleh divisi Research and
Development (D&R) perusahaan IBM di akhir 1950-an hingga awal 1960-an. Pengembangan
ini sebagian besar ditujukan untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan di bidang bisnis,militer,
dan institusi-institusi pendidikan dan pemerintahan yang memiliki struktur organisasi yang
tidak ssederhana dan dengan kebutuhan data dan inforrmasi yang kompleks.
1. Model Basis Data Relasional (overview)
Sebagai model basis data yang paling teekenal dan paling sering di implementasikan
didalam DBMS, model relasional sangat banyak digunakan di dalam sistem perangkat lunak
SIG. Beberapa di antara DBMS yang mengguanakan model basis data relasional adalah:
1. Dbase (*.dbf) -- digunakan oleh ArcView GIS beserta beberpa perangkat lunak SIG
lainnya yang berbasis data spasial format shapefile.
2. Dbase (*dfb ) -- digunakan oleh PC Arc/Info dan SIG lain yang masih berbasis PC
3. INFO -- digunakan di dalam Arc/Info
4. Oracle -- digunakan di dalam Arc/Info, Geovision, dan lainnya
5. Empress -- digunakan oleh System/9.
2. Model Basis Data Hybrid
Langkah awal pada pendekatan ini adalah pemahaman adanya dugaan atau pendapat
bahwa mekanisme penyimpanan data yang optimal untuk informasi lokasi (data spasial atau
koordinat-koordinat) di satu sisi, akan menyebabkan tidak optimalnya penyimpanan bagi
Sistem Informasi Geografis

21

informasi non-spasial di sisi yang lain. Maka berdasarkan pendapat ini, data kartografis
(koordinat-koordinat) dijital disimpan dalam sekumpulan file dengan sistem operasi direct
acsess untuk meningkatkan kecepatan proses input-output, sementara itu, data atributnya
akan disimpan di dalam format DBMS relasional standar. Dengan demikian perangkat lunak
SIG akan bertugas sebagai pengelola hubungan antara data spasial dan tabel-tabel atributnya
yang berformat DBMS ini selama operasi-operasi pemrosesan atu analisis data peta
berlangsung.
Sementara digunakan beberapa pendekatan yang berbeda dalam mekanisme penyimpanan
data spasialnya, mekanisme yang dipakai untuk meggabungkan data spasial (layer) dengan
tave-tabel atributnya tetap sama, yaitu dengan mendefenisikan nomor pengenal (ID) sebagai
atribut kunci yang unik pada unsur spasialnya dan kemudian menempatkannya pula di dalan
tabel atrubut hingga memungkinkannya tetap saling terkait dalam usaha membentuk
informasi yang utuh.
3. Model Data Terintegrasi
Pendekatan model data terintegrasi dapat dideskripsikan sebagai pendekatan sistem
pengolahan basis data spasial, dengan SIG yang bertindak sebagai query processor.
Kebanyakan implementasinya hingga sekarang ini adalah bentuk topologi vektor dengan
tabel-tabel rasional yang menyimpan data koordinat-kordinat unsur-unsur peta (titik, nodes,
segmen garis, dan lain sebagainya) bersama dengan tabel-tabel lain yang berisi data topologi.
Dengan model data SIG yang terintegrasi (spasial-atribut), terdapat sejumlah karakteristik
yang khusus pada data spasial sebagai implikasi dari penggunaanya.dari sudut pandang basis
data, adalah memungkinkan untuk menyimpan baik data koordinat-koordinat maupun data
mengenai topologi yang diperlukan untuk mengelompokkan elemen-elemen kartografis
dijital dengan menggunakan perancangan yang didasarkan pada bentuk normal Boyce Codd
(BCNF).

Sistem Informasi Geografis

22

XI.) Perancangan SIG


1. Tahap-tahap perancangan sistem informasi secara umum
Penerapan SIG secara operational pada dasarnya tama dengan penerapan teknologi sistem
informasi pada umumnya. Perbedaannya terletak pada jenis data dan cara perekaman datanya
(peta digital).
Sebagaimana halnya dengan pengembangan suatu sistem informasi, pengembangan
aplikasi berbatit SIG juga melalui tahapan-tahapan agar sistem yang dikembangkantetuai
dengan harapan. Setiap tahap dilaktanakan berdatarkan tahapan sebelumnya. Secara umum
pengembangan aplikasi berbatit SIG dapat dibagi menjadi lima tahapan, yaitu:

Perancangan SIG,
Pembangunan SIG,
Pembentukan Sistem Operational,
Implementati/Analisis/Pemodelan,
Penyajian hasil Implementati/Analisis/Pemodelan.

2. Tahap-tahap Perancangan SIG


Perancangan SIG merupakan suatu studi yang menyeluruh untuk menentukan
jenisaplikasi, teknik pendataan, sistem pengolahan dan sistem pelaporan yang
akanditerapkan. Studi juga mencakup pemilihan perangkat keras dan perangkat lunak
yangakan digunakan. Lancar atau tidaknya pelaktanaan pengembangan suatu aplikasi
SIGsangat dipengaruhi oleh kualitat perencanaan ini.
Pada tahap ini, hal terpenting yang perlu dilakukan adalah menentukan
tujuanpengembangan aplikasi SIG. Dalam penentuan tujuan tersebut, beberapa hal penting
yang perlu diperhatikan adalah:
-

Problem apa yang akan diteletaikan ? Bagaimana


diteletaikan dengan menggunakan SIG.

penyeletaiannya Apakah

bita

Bagaimana keluaran (output) yang diinginkan, apakah untuk : laporan, petakerja atau peta
untuk presentasi ?

Siapakah tataran pengguna keluaran tersebut : pelaktana teknit, peneliti,perencana,


pembuat kepututan atau matyarakat umum.

- Apakah data akan digunakan untuk aplikasi lainnya ? Jika ada apa kebutuhan tpetifik yang
diperlukan ?
3. Tahap-tahap perancangan basis data SIG
Tahapan perancangan Basis Data yaitu:
1. Perencanaan Basis Data
Sistem Informasi Geografis

23

2. Pendefinisian Sistem
3. Pengumpulan dan Analisis Data
4. Perancangan Basis Data secara Konseptual
5. Pemilihan DMBS
6. Perancangan Basis Data secara Logika
7. Perancangan Basis Data secara Fisik
8. Prototyping
9. Implementasi
10. Konversi dan Loading Data
11. Testing dan Evaluasi
12. Pengoperasian dan Perawatan

Sistem Informasi Geografis

24

XII.) Implementasi SIG dan Alat Bantu yang digunakan


1. Tahap Implementasi
Tahap implementasi merupakan tahap yang paling kritis karena untuk pertarna kalinya
sistem informasi akan dipergunakan di dalam organisasi. Ada berbagai pendekatan untuk
implementasi sistem yang baru didesain. Pekerjaan utama dalam implementasi sistem
biasanya mencakup hal-hal sebagai berikut:
a. Merencanakan waktu yang tepat untuk implementasi
b. Mengumumkan rencana implementasi
c. Mendapatkan sumberdaya perangkat keras dan lunak
d. Menyiapkan database
e. Menyiapkan fasilitas fisik
f. Memberikan pelatihan dan workshop
g. Menyiapkan saat yang tepat untuk cutover (peralihan sistem)
h. Penggunaan sistem baru
Pemberian pelatihan (training) harus diberikan kepada semua pihak yang terlibat sebelum
tahap implementasi dimulai. Selain untuk mengurangi risiko kegagalan, pemberian pelatihan
juga berguna untuk menanamkan rasa memiliki terhadap sistem baru yang akan diterapkan.
Dengan cara ini, seluruh jajaran pengguna akan dengan mudah menerima sistem tersebut dan
memeliharanya dengan baik di masa-masa mendatang.
2. Alat bantu SIG
Komponen SIG meliputi salah satunya adalah perangkat lunak (software) diantaranya :
1.
2.
3.
4.
5.

ArcInfo
ArcView
MapInfo
ArcGIS
MapServer

1. ArcInfo
ArcInfo merupakan salah satu perangkat lunak GIS yang telah banyak digunakan oleh para
ahli di bidang GIS. Pada prinsipnya ini sangat mendukung dalam pembuatan dan
pembangunan sebuah peta yang berdasarkan pada prinsip-prinsip informasi pemetaan yang
terpadu. Prinsip informasi peta ini pada dasarnya dapat dibagi menjadi 2 (dua) bagian, yaitu:

Sistem Informasi Geografis

25

informasi keruangan, yang menggambarkan lokasi dan bentuk dari unsur-unsur


geografi dan hubungannya dengan unsur-unsur yang lain (unsur-unsur ini meliputi;
titik, garis, dan luasan/area).
informasi dekriptif, berhubungan dengan unsur-unsur geografi tersebut (atribut peta).

2. ArcView
Arcview merupakan sebuah aplikasi SIG yang dikembangkan oleh Esri.Inc yang memiliki
kemampuan untuk menampilkan, membuat, mengatur dan memanipulasi data
spasial/geografis.
Konsep yang digunakan oleh acrview sama seperti SIG lain yaitu dengan penerapan layering
yang setiap layer diisi oleh satu tipe layer.
Tipe layer yang diperbolehkan adalah

Tipe Point/Titik yang digunakan untuk menentukan lokasi tepat suatu objek. Dengan
sifat hanya memiliki titik tengah saja.
Tipe Line/Garis yang digunakan untuk menentukan suatu jalan, sungai atau batas.
dengan sifat memiliki titik tengah dan panjang.
Tipe Polygon/Area/Shape yang digunakan untuk menentukan suatu keadaan daerah
denga sifat memiliki titik tengah, keliling dan luasan.

Layer dalam arcview disebut juga sebagai Theme.


Komponen terdapat dalam Acrview dibagi menjadi 5 bagian yaitu:

View
Merupakan window untuk menampilkan semua data gambar yang ada baik dalam
bentu vektor maupun bentuk Raster.
Table
Merupakan window/document untuk menampilkan data tabular.
Chart
Merupakan window output untuk analisis data tabular.
Layout
Merupakan window output untuk analisis data visual.
Script
Merupakan window proses untuk membentuk/mengatur jalannya arcview.

3. MapInfo
MapInfo adalah aplikasi Sistem Informasi Geografis yang dikembangkan oleh MapInfo corp.
sejak tahun 1986. Sebuah perusahaan yang didirikan oleh empat orang mahasiswa Institut
Politeknik Rensellaer, Troy, New York.

Sistem Informasi Geografis

26

Oleh karena komitmennya di dalam bidang garapannya, pada saat ini MapInfo menjadi salah
satu produk perangkat lunak SIG yang sangat sukses di pasaran, parameternya:
1. MapInfo tersedia dalam 16 versi bahasa yang berbeda
2. MapInfo terjual ratusan ribu copy di dunia
3. MapInfo menjadi perangkat lunak standard untuk pemetaan di lingkungan pemerintah
Australia
4. MapInfo secara defacto menjadi perangkat lunak standard untuk aplikasi aplikasi
telekomunikasi
Sehubungan dengan hal di atas, MapInfo merupakan salah satu perangkat lunak pemetaan
(SIG) desktop yang dikembangkan dan kemudian dipasarkan untuk memenuhi (sebagian
besar) kebutuhan-kebutuhan di lingkungan bisnis. Perangkat lunak SIG ini memungkinkan
para penggunanya untuk memvisualisasikan dan menganalisa data-data yang menjadi
masukannya secara geografis lebih cepat dan menyediakan informasi yang diperlukan di
dalam proses pengambilan keputusan.
4. ArcGIS
Perangkat lunak ArcGIS merupakan perangkat lunak SIG yang baru dari ESRI, yang
memungkinkan kita memanfaatkan data dari berbagai format data. Dengan ArcGIS kita
memanfaatkan fungsi desktop maupun jaringan. Dengan ArcGIS kita bisa memakai fungsi
pada level ArcView, ArcEditor, Arc/Info dengan fasilitas ArcMap, ArcCatalog dan Toolbox.
Materi yang disajikan adalah konsep SIG, pengetahuan peta, pengenalan dan pengoperasian
ArcGIS, input data dan manajemen data spasial, pengoperasian Arc Catalog, komposisi/ tata
letak peta dengan ArcMap.
5. MapServer
MapServer merupakan aplikasi freeware yang memungkinkan kita menampilkan data spasial
di web. Pada bentuk paling dasar, MapServer berupa sebuah program CGI (Common
Gateway Interface). Program tersebut akan ditampilkan di web server, dan berdasarkan
beberapa parameter tertentu akan menghasilkan data yang kemudian akan dikirim ke web
browser,
baik
dalam
bentuk
gambar
peta
ataupun
bentuk
lain.
MapServer mempunyai fiturfitur berikut:

menampilkan data spasial dalam format vektor seperti: Shapefile (ESRI), ArcSDE
(ESRI), PostGIS dan berbagai format data vektor lain dengan menggunakan library
OGR.
menampilkan data spasial dalam format raster seperti: TIFF/GeoTIFF, EPPL7 dan
berbagai format data raster lain dengan menggunakan library GDAL
menggunakan quadtree dalam indexing data spasial, sehingga operasioperasi spasial
dapat dilakukan dengan cepat.
dapat dikembangkan (customizable), dengan keluaran yang dapat diatur
menggunakan filefile template

Sistem Informasi Geografis

27

dapat melakukan seleksi objek berdasar nilai, berdasar titik, area, atau berdasar
sebuah objek spasial tertentu.
mendukung rendering karakter berupa font TrueType.
mendukung penggunaan data raster maupun vektor yang ditiled (dibagibagi
menjadi sub bagian yang lebih kecil sehingga proses untuk mengambil dan
menampilkan gambar dapat dipercepat).
dapat menggambarkan elemen peta secara otomatis: skala grafis, peta indeks dan
legenda peta menggunakan skala dalam penggambaran objek spasial.
dapat menggambarkan peta tematik yang dibangun menggunakan ekspresi lojik
mapun ekspresi regular.
dapat menampilkan label dari objek spasial, dengan label dapat diatur sedemikian
rupa sehingga tidak saling tumpang tindih konfigurasi dapat diatur secara on the fly
melalui parameter yang ditentukan pada URL
dapat menangani beragam sistem proyeksi secara on the fly.

Sistem Informasi Geografis

28

Daftar Pustaka

http://aurelio.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/26714/Sistem+Informasi+Geografis+-+10.pptx
http://doktafia.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/31244/MODEL+DATA+SPASIAL.pdf

http://nounadc.blogspot.com/2012/11/12-tahapan-perancangan-basis-data.html
http://nuninunanininana.blogspot.com/2012/12/pengenalan-sig-normal-0-false-false.html
http://penyott-bencicoklatt.blogspot.com/2010/04/perangkat-lunak-sig.html
http://sobatgeografis.blogspot.com/2012/12/sejarah-dan-pengertian-sistem-informasi.html
http://srisucia.blogspot.com/2011/11/konsep-pengelolaan-basis-data-spasial.html
http://oktaloasetan.blogspot.com/2013/04/teknik-survei-data-spasial.html

http://zeincom.wordpress.com/2012/03/25/cagis/

Sistem Informasi Geografis

29