Anda di halaman 1dari 16

OTOPSI

DAHULU DAN SEKARANG

Meskipun penghinaan dan senyum merendahkan, nekropsi masih bergerak sepanjang waktudihormati dengan langkah mantap, mempertahankan standar, memberikan kontribusi
pengetahuan dan bahkan, merangsang si pemalas Edwaed A Gall

Otopsi pada Masa Lampau


Sejarah otopsi pada jaman dahulu erat dengan anatomi dan kedokteran pada umumnya.
Menurut sejarawan Mesir Manetho, Athotis seorang dokter raja, (sekitar 4000SM) menulis buku
tentang kedokteran

pertama yang

berisi

beberapa

penjelasan

tentang

anatomi.

Namun, kebanyakan sarjana percaya bahwa deskripsi anatomi awal terutama berasal dari
pengamatan anatomi hewan yang dibuat oleh pemburu, tukang daging, dan tukang masak. King
dan Meehan, dalam wacananya yang sangat baik mengenai asal usul otopsi, menelusuri
pengetahuan

manusia

mengenai

anatomi

untuk

praktek

haruspicy-pemeriksaan

dari

perut binatang, khususnya hati, untuk memprediksi masa depan. Bentuk ramalan ini tersebar luas
di dunia kuno, dan mulai dilakukan setidaknya sejak abad keempat SM di Babilonia.
Selanjutnya,

kaum

Ibrani

kuno

melakukan

pengamatan

yang

lebih

praktis.

Mengikuti hukum Talmud "Janganlah engkau makan apa saja yang membunuh dirinya sendiri,"
maka rabi-rabi memeriksa hewan yang disembelih untuk bukti penyakit, terutama paru-paru,
selaput otak, dan perikardium.
Studi anatomi penyakit manusia perlahan-lahan berkembang. Di Mesir kuno, ada minat
yang besar dalam hubungan antara luka dan patah tulang dengan anatomi tetapi kurang
mendalami efek dari penyakit nontraumatik. Pembalseman pada Mesir kuno, dilakukan dengan
mengeluarkan organ internal melalui sayatan kecil, namun dalam pengamatan mereka tidak
tercatat atau berhubungan dengan penyakit. Orang-orang Mesir mencatat bahwa dari abad
ketujuhbelas (Edwin Smith Papyrus) dan enam belas (Papirus Ebers) SM sudah bekecimpung
1

pada penyakit bedah dan medis tetapi yang terkait dengan sihir bukan patologi anatomi.
Keyakinan serupa dipegang oleh Asyur dan Babylonians. Dalam India kuno, Susruta (sekitar 600
SM) menganjurkan pembedahan manusia, tetapi meskipun relatif canggih teknik bedah
kontemporer, penelitian anatomi (dengan pengecualian osteologi) agak terbatas. Praktik
kedokteran di Cina dan Jepang umumnya didasarkan pada filosofi dan agama daripada ilmu
pengetahuan, meskipun selama Periode Perang Negara (457-421 SM) dan dalam teks-teks kuno
ada referensi untuk pemeriksaan luka. Namun, pembedahan dilarang, dan pengetahuan anatomi
sebagian besar tetap spekulatif, karena jarang dilakukan pembedahan. Pembedahan anatomi dari
tubuh manusia pertama yang tercatat dari tubuh manusia di Cina terjadi di 16 AD. Pembedahan
pertama yang dikenal di Jepang pada 456 AD ketika autopsy dilakukan pada tubuh Putri
Takukete yang melakukan bunuh diri mengungkapkan cairan di perut dengan batu.
Teori humoral penyakit yang didominasi Yunani kuno menyediakan investigasi yang
menghubungkan anatomi dengan penyakit. Para dokter Hipokrates menggambarkan manifestasi
eksternal penyakit - infeksi, abses, dan ulserasi dan bahkan kanker - tetapi hanya untuk
mengamati anatomi manusia hanya melalui luka. Sepertinya tidak ada pembedahan manusia
dilakukan di Yunani sampai pada abad ketiga SM. Namun demikian, Aristoteles (384-322 SM)
terinspirasi pada studi anatomi hewan dan pengembangannya. Ruang lingkup pengaruh
Aristoteles diperluas menyusul kesuksesan dari muridnya, Alexander Agung. Kemampuan
kawan Alexander, Ptolemeus dari Makedonia (367-282 SM), yang menjadi Ptolemy I Soter, raja
Mesir, yang menciptakan lingkungan di mana patologis anatomi pertama kali berkembang.
Ptolemy mendirikan universitas dan perpustakaan di Alexandria di mulut Sungai Nil
sungai. Selama 4 abad, Alexandria menarik siswa terbaik dalam kedokteran. Di sini, para sarjana
membedah tubuh manusia setidaknya sepanjang abad ketiga SM, dibantu oleh kebijakan Ptolemy
bahwa tubuh penjahat dapat dieksekusi.
Menurut Pliny, Herophilos (335-280 SM) adalah orang pertama yang "mencari penyebab
penyakit." Dia melakukan pembedahan manusia dan menulis sebuah risalah tentang anatomi
manusia. Ini adalah Erasistratus kontemporer (sekitar 310-250 SM), namun, yang melanggar dari
teori-teori humoral populer di waktu dan penyakit yang berhubungan dengan perubahan dalam
organs. Dia menyatakan ada dua sirkulasi penting, yang pertama membawa nutrisi dari jantung
ke organ melalui pembuluh darah dan yang kedua membawa udara dari paru-paru melalui
2

arteri. Kegagalan organ untuk mencerna zat nutrisi disebabkan karena overload pada organ
tersebut. Ia menjelaskan bahwa overload darah terjadi pada pembuluh darah dapat menyebabkan
inflamasi dan overload udara dalam arteri dapat menyebabkan demam. Ada hubungannya antara
akumulasi cairan yang berlebihan di dalam rongga perut dengan perubahan hati menjadi keras.
Meskipun perpustakaan besar Alexandria dihancurkan oleh tentara Julius Caesar dalam 48 SM,
namun salinannya masih ada di kota Roma. Celsus (sekitar 30 SM-38 M), seorang ningrat
Romawi dan bukan dokter, menambahkan mengenai pengetahuan medis dalam jilid delapan De
Re Medicina. Dalam buku ini digambarkan gejala kardinal inflamasi (rubor, tumor, dolor, kalor,
dan functio laesa), splenomegaly yang terjadi karena malaria, radang sekum yang dapat terjadi
karena apendisitis, deskripsi klinis pada rabies, meningitis, asam urat, hernia, gonore, penyakit
kelenjar, dan batu saluran kencing.
Penelitian Celsus tidak mempengaruh dokter pada masa itu. Dampaknya terjadi pada
Renaisans setelah ditemukan dokumen yang disimpan di gereja St Ambrosius di Milan oleh
Thomas dari Sarzan (Paus Nikolas V). Para dokter Roma mengikuti ajaran Galen (129-201 AD).
Meskipun dilakukan pembedahan anatomi menurut Galen pada hewan, termasuk primata, dan
membuat banyak pengamatan, teori-teori patofisiologi ini berharga karena mereka didasarkan
pada

doktrin

humoral

tua.

Sayangnya,

pengaruhnya

bertahan

hingga

akhir

Abad

Pertengahan. Bahkan selama periode ini pada umumnya tidak produktif, namun, ada beberapa
kemajuan. Dalam dunia Bizantium, dokter Oribasius (325-403), Aetius (502-575), Alexander
dari Tralles (525-605), dan Paulus dari Aegina (625-690) menulis tulisan mereka sendiri. Selama
ini digunakan diagnosis fisik dan dasar anatomi patologis dan menurut Procopius, 543 dokter
membuka mayat mencari penyebab epidemi wabah di Byzantium.
Sebuah sekte kecil umat Kristen, yang berasal dari ras Semit atau Aram (Nestorian),
bermigrasi dari Jazirah Arab ke Syria. Pada Edessa di Suriah, uskup Nestorian Rabboula telah
mendirikan rumah sakit dan sekolah medis di 372 AD . Didasarkan pada Hippocrates dan ajaran
kedokteran, dan fakultas itu terdiri dari dokter Kristen dan Yahudi. Menentang "bidah" dari
gereja Nestorian, Kaisar Zeno memerintahkan sekolah ditutup di 489. Fakultas melarikan diri ke
kota Juni 'Sha'pu' r di South Persia, tempat yang aman karena dikelola oleh seorang uskup
Nestorian. Neo-Platonisme dibuang dari Athena pada 529. Instruksi diberikan dalam bahasa
Syria, Yunani, dan Persian. Ekspedisi ilmiah India membawa kembali karya-karya besar Susruta
3

dokter India dan Charaka (sekitar abad pertama SM), mengenai pengobatan Yunani Talmud
yang dipraktekkan di Juni 'Sha'pu' r.
Pada abad ketujuh, orang-orang Arab bergerak ke arah barat di Persia, Bizantium Asia,
Suriah, Mesir, dan Afrika utara dan ke Spanyol sampai berhenti di Pyrenees karena adanya
pertempuran Poitiers oleh Charles Martel pada 732. Tentara Arab terhindar dari Juni 'Sha'pu' r
dan sekolah medis segera menjadi pusat pendidikan kedokteran bagi dunia Islam sampai akhir
abad kesembilan, ketika Baghdad menjadi terkenal lebih besar. Selama 3 abad berikutnya, karya
paling penting dalam kedokteran muncul dari kekaisaran kekhalifahan dan termasuk orangdokter Arab dan Yahudi seperti Rhazes (860-932), Avicenna (980-1037), dan Avenzoar (10701162). Kemajuan terbesar adalah dalam farmakologi bukan patologi, tetapi Quran mengutuk
pembedahan karena memutilasi orang mati.
Di Cina, pembedahan manusia dilakukan selama dinasti Sung. Pada 1045 M, selama 2
hari, dapat dilakukan pembedahan dari tubuh 56 anggota dari sebuah band pemberontak. Antara
1102 dan 1106, Li Yee Siung, seorang pejabat pemerintah, dokter dan seniman berkumpul untuk
membedah seorang penjahat dan merekam susunan anatominya. Sekitar 1250, diterbitkan sebuah
buku pegangan, His Yuan Lu (Washing Away of Wrongs), didasarkan pada karya sebelumnya.
Tulisan ini menjelaskan teknik dan pedoman otopsi sederhana, serta tulisan mengenai ilmu
forensik, seperti keracunan, dekomposisi, luka dari berbagai senjata, pencekikan, luka palsu, dan
penentuan penyebab kematian dalam air maupun kebakaran.
Selama periode di Arab, ilmu pengetahuan praktis tidak ada dalam budaya
Eropa. Benturan antara dua budaya mengubah hal tersebut. Orang-orang Saracen, yang tiba di
Spanyol pada abad kedelapan, menyerbu dan menyerang Sisilia dan Italia selatan dan segera
mendirikan koloni di wilayah tersebut. Yahudi mendidik kelompok-kelompok Arab berpikir
untuk menetap di tempat tersebut. Kota Salerno di pantai Campanian, sebuah sekolah kedokteran
telah didirikan pada awal abad kesembilan. Pada 1076, Normandia mengambil Salerno. Pada
saat yang sama, biarawan-dokter Constantine Afrika (1087), yang telah melakukan perjalanan
selama hampir 4 dekade melalui Mesopotamia, India, Ethiopia, dan Mesir belajar kedokteran,
tiba di biara Benediktin di Monte Cassino di dekat Salerno, di mana rumah sakit telah didirikan
sejak 539. Ia dan muridnya mulai menerjemahkan karya medis dari bahasa Arab ke dalam
bahasa Latin. Bekerja dengan cepat dihargai oleh dokter di sekolah Salerno. Pengaruh sekolah
4

kedokteran tumbuh, dan menerima sanksi resmi negara dari Frederick II di 1231. Pada abad ke13, mahasiswa diajarkan oleh universitas-universitas besar yang ada di Naples, Bologna, Padua,
Montpellier, dan Paris. Universitas Bologna, Taddeo di Alderotto (1206-1295) membuat
pembedahan tubuh manusia bersama murid-muridnya, seperti Mondino (1265- 1326) dan
Mondeville (sekitar 1250-1320).
Kuasa hukum pertama yang mengatur diseksi manusia (1231) adalah Frederick II (11941250), Kaisar Romawi Suci. Selama abad 13 dan 14 pembatasan terhadap pembedahan tubuh
manusia

yang

sudah

mati

menurun (Gambar1-1). Chiari, seorang

dokter dari

Cremona melakukan autopsi pada korban wabah pada tahun 1286. Paus rupanya mengizinkan
pembukaan badan selama

"Black

Death" (1347 -

1350) untuk

menentukan

penyebab

kematian. Otopsi dilakukan di Siena pada tahun 1348 dan selanjutnya diperbolehkan dilakukan
di Montpellier pada tahun 1376 (Gambar 1-2). Namun, awalnya pembedahan tubuh lebih
kepada

tujuan

hukum

daripada

pendidikan.

Catatan

menunjukkan

bahwa William

dari Saliceto (sekitar tahun 1201-1280), seorang ahli bedah Bolognese, melakukan paling sedikit
satu nekropsi medikolegal. Otopsi forensik lain diperintahkan oleh pengadilan sebagai bagian
dari penyelidikan kematian Azzolino, seorang bangsawan Italia yang mati mendadak di tahun
1302, kemungkinan disebabkan keracunan. Meskipun keputusan terakhir tidak jelas, laporan
menjelaskan dilakukan pemeriksaan dalam.
Pada Renaissance, obat-obatan dan pendidikan kedokteran berkembang. Pembedahan
manusia menyebar melalui universitas-universitas dari Italia ke utara hingga Alps. Professorprofessor duduk di kursi dan diawasi asisten, biasanya ahli bedah, dalam pembedahan formal
yang berlangsung selama beberapa hari dan dihadiri oleh sebanyak 100

pengamat. Doktrin

Galen mulai runtuh. Leonardo da Vinci (1452-1519) membuat gambar dari 30 pembedahan
manusia. Antonio Benivieni (sekitar 1443-1502), dokter dari Florentine, meminta izin dari
keluarga untuk melakukan pemeriksaan postmortem dalam kasus-kasus misterius (Gambar 1-3).
Dia menyimpan catatan kasus dengan hati-hati, dan diterbitkan oleh saudaranya

tahun

1507 sebagai Penyebab Tersembunyi Penyakit (The Hidden Cause of Disease). Termasuk
dalam 111 bab risalah ini adalah deskripsi dari 20 pemeriksaan postmortem. Namun, Benivieni
hanya melakukan insisi daripada membedah tubuh, dan laporan hasil temuan hanya superfisial.
Otopsi pertama yang tercatat di North Amerika pemeriksaan adalah pemeriksaan pada kembar
5

siam yang dilakukan pada tahun 1533 di Santo Domingo. Disahkan oleh para ulama, tujuannya
bukan untuk menentukan penyebab kematian melainkan untuk menentukan adakah ada dua jiwa
atau satu

dalam

kembar

siam

itu. Catatan dari

pelayaran kedua (sekitar 1536) oleh

Jacques Cartier sampai St. Lawrence River menjelaskan pemeriksaan dalam seorang pelaut yang
meninggal karena penyakit aneh (sariawan), dilakukan dengan harapan mengidentifikasi
penyebabnya dan mencegah penyebaran ke awak lain. Pada awal tahun 1576 di Mexico
City, Francisco Hernandez dan Alonzo Lopez melakukan pemeriksaan postmortem terbatas.
Pada abad keenam belas, Andreas Vesalius (1514-1564) dari Brussels membawa era
modern pembelajaran anatomi. Setelah menyelesaikan studinya di Padua, dia diangkat menjadi
professor pembedahan di sana dan diberi tugas melakukan publik diseksi. Namun, Vesalius
melakukan pembedahan sendiri dengan menggunakan mahasiswa sebagai asisten. Murid
Vesalius menyebar ke seluruh Eropa, memajukan konsep anatomi dalam penyakit. Di Jerman,
Johann Schenck von Grafenburg (1530-1598) melakukan pemeriksaan postmortem dan mencatat
temuan sebagai bagian dari praktek sebagai dokter kota untuk Freiburg dan Strassbourg. Di
Jerman dan

Prancis, pada akhir abad keenam belas, investigasi kematian termasuk otopsi

semakin umum dan yang didukung oleh undang-undang seperti Constitutio Criminalis Carolina
yang ditetapkan oleh Kaisar Romawi Suci Charles V (1500 - 1558), yang disetujui otopsi
forensik, sehingga mendorong pertumbuhan kedokteran hukum sebagai disiplin akademis. Pada
University of Paris, Jean Fernel (1497-1558) menambah studinya dalam bidang kedokteran, dan
terutama tuberkulosis, dengan pemeriksaan postmortem. Bab tentang patologi dalam bukunya
Medicina (1554) adalah risalah pertama untuk mempertimbangkan patogenesis penyakit dan
berisi penjelasan pertama yang jelas dari yang selanjutnya diidentifikasi sebagai appendicitis
oleh Reginald Fitz. Melanjutkan otopsi pada anak 7 tahun yang meninggal selama epidemi difteri
di Paris tahun 1576, Guillaume de Baillou (1538-1616), menggambarkan pseudomembran yang
menutupi saluran udara yang mencirikan penyakit itu. Seorang dokter di London, George
Thomson (1619-1677), tetap di kota itu selama wabah besar pada tahun 1665 dan mencoba untuk
menentukan penyebab wabah melalui pemeriksaan postmortem. Pada 1666 ia menerbitkan
studinya di Loimotomia, atau The Pest Anatomized, yang mencakup ukiran dari suatu diseksi
otopsi dari korban wabah sebagai sampulnya (Gambar 1-4).
Di Italia, Fortunatas Fidelis (1551-1630) dan dokter kepausan, Paulo Zacchias (15841659) menerbitkan De Relationibus Medicorum dan Questiones Medico-Legales, masing-masing
6

mempengaruhi buku-buku kedokteran hukum. Pada pertengahan abad ketujuh belas kuliah resmi
dalam kedokteran forensik diberikan di Jerman oleh Johann Michaelis (1607-1667) dan,
kemudian, oleh Johannes Bohn (1640-1718), keduanya dari University of Leipzig. Bohn
menerbitkan sebuah buku tentang luka (De renunciatione vulnerum seu vulnerum lethalium
examen) pada tahun 1689 dan diikuti dengan risalah yang lebih yang luas, De Officio Medici
Duplici Clinici Nimirum ac Forensis, pada 1704. Sejumlah guru besar di kedokteran forensik
dilantik di universitas Jerman selama abad ketujuhbelas, dan kursi professor memperoleh tempat
dalam bidang hukum kedokteran di Prancis pada 1794 dan Inggris (Edinburgh) pada 1803. Pada
saat ini obat-obatan, buku hukum tambahan atau koleksi kasus yang termasuk metode forensik
untuk menyelesaikan mereka sudah tersedia. Pada 1804, James Stringham (1775-1817) di New
York memberikan kuliah pertama tentang hukum kedokteran di Amerika Serikat. Pada tahun
1813, Stringham menjadi yang professor Amerika pertama dari disiplin ilmu ini.
Dengan deskripsi William Harvey (1578-1657) tentang sirkulasi pada tahun 1628,
interpretasi fisiologis dari temuan patologis sudah jelas. Sebuah museum patologis anatomi
didirikan

oleh Riva (1627-1677). Marcello Malpighi

(1628-1694), Francis Glisson (1597-

1677), dan Fransiscus Sylvius (1614-1672) secara rutin melakukan autopsi. Temuan dari
banyak otopsi ini disusun oleh Theophile Bonet dan diterbitkan pada tahun 1769 sebagai
Sepulchretum sive Anatomica Practica. Namun, ia tidak berusaha untuk mengkorelasikan
temuan patologis dengan gejala klinis kecuali untuk referensi tertentu doktrin humoral.
Sebaliknya,

Giovanni

Morgagni

(1682-1771) adalah di

antara

yang

pertama

untuk

menghubungkan gejala klinis dengan perubahan organik (Gambar 1-5). Laporan otopsinya,
diterbitkan pada 1761 sebagai De et Sedibus Causis Morborum per Anatomen Indagatis (Kursi
dan Penyebab Penyakit Diselidiki oleh Anatomi), berjumlah lebih dari 700 dan termasuk
deskripsi dari aterosklerosis arteri koroner,

aneurisma, endokarditis, pneumonia lobaris,

sirosis hepatik, perlemakan hati, batu ginjal, hidronefrosis berkaitan dengan striktur saluran
kemih, dan berbagi kanker. Meskipun Sepulchretum Bonet sebagian besar dilupakan, pekerjaan
Morgagni berdiri sebagai salah satu yang paling berpengaruh dalam sejarah kedokteran, untuk
itu meyakinkan dokter saat itu bahwa kemajuan kedokteran terletak dalam hubungan gambaran
patologis dan gejala klinis.

Di

Perancis, Marie-Franc

pathophysiologis

eksperimental

ois-Xavier Bichat (1771-1802)

pertama dan,

bersama

adalah

mungkin

dengan sebangsanya Jean-Nicolas

Corvisart (1755-1821) dan Re'ne'-The'ophile-Hyacinthe Laennec (1781-1826), menganjurkan


korelasi temuan patologis dengan diagnosis fisik (Gambar 1-6). Namun, karir Bichat itu, terhenti
karena tuberkulosis. Dengan memaparkan organ terhadap panas, udara, air, asam, alkali, garam,
dan sebagainya, dan tanpa mikroskop, ia berpikiran bahwa organ-organ yang terdiri dari
jaringan (bahan Prancis atau kain). Dia membedakan 21 macam jaringan. Setelah itu, dia
menyatakan bahwa efek dari setiap penyakit adalah sama, tidak peduli organ apapunn itu
Pada waktu yang hampir bersamaan, langkah besar terjadi juga di Scotlandia dan Inggris.
William Hunter (1718-1783) dan John Hunter (1728-1793) mendirikan museum pertama di
Inggris untuk mempelajari mengenai patologi. Matthew Baillie (1761-1823) menerbitkan atlas
patologi yang pertama pada tahun 1793; dia menggambarkan mengenai situs inversus,
hidrosalping, kista ovarium dermoid danhepatisasidari paru-paru yaitu pneumonia dan sirosis
pada hati. Pemeriksaan post mortem dilakukan secara rutin di Guys Hospital London, dilakukan
oleh Sir Astley Cooper (1768-1841), Richard Bright (1789-1859), Thomas Addison (1793-1860)
dan Thomas Hodgkin (1798-1866), temuan mereka digunakan untuk memajukan ilmu bidang
kedokteran.
Awal abad ke-19 banyak informasi yang tersedia dari otopsi namun masih sebagian besar
belum dimanfaatkan. Otopsi biasanya terbatas pada 1 organ saja, yang umumnya dipilih oleh
dokter berdasarkan penilaian medis. Otopsi dimulai tanpa sebuah petunjuk yang spesifik,
terkadang dilakukan oleh asisten bedah untuk menentukan jenis penyakitnya dan hanya diberi
evaluasi sepintas/sekilas saja.
Otopsi terdapat di Negara seperti Paris, Edinburgh dan London, ada juga yang didirikan
di Vienna dan Berlin. Di Allgemeines Krankehaus di Vienna, Karl Rokitansky (1804-1878)
menunjukkan lebih dari 30.000 otopsi. Dalam bukunya Handbook of Pathological Anatomy,
otopsi menjadi sesuatu yang penting dan menjadi sebuah bagian dari ilmu kedokteran dalam
petengahan abad ke-19. Rudolph Virchow (1821-1902), dikenal sebagai pendiri patologi modern
melalui pemeriksaan mikroskopik pada jaringan mati dan perubahan selular. Untuk memastikan
penelitiannya, Virchow menggunakan ilmu histologi, mentornya adalah Johannes Muller (18011858) dan 2 murid sebelumnya dari Muller, Theodor Schwann (1810-1882) dan Jacob Henle
8

(1809-1885).Namun, penelitian itu di publikasi pada tahun 1858 dari kuliah Virchow yaitu
Cellular Pathology as Based upon Physiological and Pathological Histology.
Rokitansky dan Virchow, dapat mengidentifikasi organ dengan sistematis. Pada tahun
1876, Virchow memperkenalkan sebuah buku mengenai teknik otopsi, dimana dia
memperkenalkan teknik pemeriksaan postmortem secara detail untuk dapat mengidentifikasi
ketidak normalan pada organ dan menjelaskan hubungan antominya. Setelah itu organ tersebut
dipisahkan satu per satu menurut indikasinya. Kemudian, dilakukan pemotongan pada organ
tersebut. Setelah itu, diawetkan. Teknik ini bertolak-belakang dari yang dibuat sebelumnya oleh
Rokitansky, yang digambarkan oleh muridnya Chiari dalam buku pertamanya pada tahun 1894.
Rokitansky melakukan pemeriksaan dan membuka seluruh organ dalam, dan memperlihatkan
semua hubungan ketidaknormalan. Friedrich Albert von Zenker (1825-1898) membuat sebuah
teknik yang sama dengan Rokitansky, sebagai pelestarian anatomi topografi, dan kedua
muridnya,

Heller

dan

Hauser,

masing-masing menjelaskan

versi

keduanya.

Dalam

modifikasinya, psikologi ada hubungannya dengan organ, tetapi proses patologisnya tidak dapat
dibuktikan. Teknik otopsi yang pertama dilakukan di America oleh Delafield pada tahun 1872
dan Thomas pada tahun 1873. Dilanjutkan oleh Prudden pada tahun 1885 dan direvisi oleh
Wood, teknik Delafield disusun menjadi sebuah buku patologi yang lengkap mencakup deskripsi
teknik otopsi.
Buku-buku yang dibuat oleh Nauwerck, Woodhead, Hektoen, Clarke, Warthin, Cattell,
Mallory, Box, Beattie dan Miller menggambarkan modifikasi dari teknik otopsi yang dibuat
oleh Virchow. Versi ini kemudian dipraktekan hingga sekarang. Di Prancis, Maurice Latulle
(1853-1952) menjelaskan sebuah teknik dasar pemeriksaan thoraks dan organ abdominal.
Dengan variasinya, yang popular adalah pendekatan organ dari Virchow. Dalam volume IV,
Medical Juris prudence, Forensic Medicine and Toxicology, yang di edit oleh Witthaus dan
Becker et.al, di publikasi pada tahun 1894 sampai 1896 dan dimasukkan berbagai ilmu forensic
dan ilmu pengetahuan.

Autopsy di Abad ke 20

Paruh

pertama abad

kedua

puluh melihat,

selain standarisasi

perbaikan

diseksi

postmortem prosedur dalam embedding jaringan, microtomy, dan histokimia. Di Amerika


Utara, pemimpin pengobatan, termasuk Sir William Osler (1849-1919), menekankan pentingnya
otopsi dalam pendidikan medis sarjana maupun pascasarjana (Gambar 1 10). Sebagai seorang
mahasiswa di

McGill

University, Osler

secara

aktif terlibat

dengan otopsi.

Untuk

tesis kelulusannya, yang terdiri dari 50 laporan pemeriksaan postmortem dan termasuk 33
spesimen, ia menerima hadiah khusus dari fakultas. Setelah studi pascasarjana di University
College di London (1872-1873), Osler menghabiskan 3 bulan di Berlin dan 5 bulan di Vienna,
terutama bersama dengan Rokitansky. Sekembalinya ke Montreal pada tahun 1874, Osler mulai
pelayanan di McGill University dan Montreal General Hospital selama satu dekade, di mana ia
melakukan hampir 800 otopsi di samping tugas klinis dan pengajaran. Kasus-kasus ini
membentuk dasar untuk presentasi dan laporan kasus dan akhirnya menjadi dasar bukunya, yaitu
Prinsip-Prinsip dan Praktek Kedokteran (1892).
Laporan Flexner pada pendidikan medis di Kanada dan Amerika Serikat menganjurkan otopsi
sebagai alat yang penting untuk memastikan suatu kualitas rumah sakit, dan lembaga akreditasi
yang ditetapkan dari angka otopsinya. Pada tahun 1936, Dewan Patologi Amerika baru mulai
membentuk sertifikasi untuk ahli patologi . Hal ini mengangkat standar untuk pelatihan patolog,
dan pelatihan terbesar berpusat pada otopsi. Patologi forensic berkembang

menjadi

subspesialisasi patologi, dan sistem pemeriksa medis mulai menggantikan system koroner. Di
Amerika Serikat, tingkat otopsi sekitar 12% pada 1910, naik menjadi sekitar 50% pada akhir
1940an.
Dalam sebuah editorial yang muncul dalam Journal of American Medical Association
pada tahun 1956, Starr mempertanyakan nilai otopsi klasik. Meskipun alasannya menghasilkan
sanggahan hidup, kenyataannya tetap setelah 1 abad, otopsi itu bergerak dari tempatnya di pusat
medis. Tingkat otopsi menurun. Pada tahun 1971, Komisi Bersama untuk Akreditasi Rumah
Sakit (JCAH) menjatuhkan rekomendasinya untuk tingkat otopsi 20% sampai 25% di rumah
sakit terakreditasi. Meskipun jumlah otopsi rumah sakit menurun sebelum terjadinya perubahan
dalam kebijakan, JCAH memutuskan menerima peminjaman secara diam- diam. Keberatan
dalam keputusan tersebut muncul dalam satu laporan tetapi gagal untuk merubah pembuat
kebijakan.
10

Kenapa terjadi penurunan terjal di tingkat otopsi? Pada puncak kegiatan otopsi, tuntunan
baru dialihkan oleh perhatian ahli patolog. Peran patolog klinik tumbuh sebagai dokter yang
mengandalkan tes laboratorium yang lebih canggih. Operasi dan endoskopi meningkatkan angka
specimen patologi bedah dan tuntutan waktu patolog. Nilai pemeriksaan sitologi dalam
pencegahan penyakit dan pengakuan menyebabkan penggunaan diperluas dan akibatnya beban
kerja patolog meningkat. Semua usaha ini memberikan remunerasi langsung untuk patolog.
Sebaliknya, kompensasi patolog AS untuk praktek otopsi pada umumnya tetap tersembunyi
dalam anggaran rumah sakit dan tarif kamar harian, di mana dasarnya dianggap sebagai biaya tak
terduga. Untuk ahli patologi berlatih di masyarakat, kamar mayat menjadi tempat untuk
dihindari. Di sekolah kedokteran, departemen patologi diinvestasikan di patolog eksperimental,
bukan otopsi prosectors. Terlalu sering, petugas rumah yang tidak berpengalaman pergi saat
melakukan pemeriksaan postmortem. Satu generasi patolog dilatih dalam lingkungan yang
mendevaluasi otopsi.
Tanggung jawab untuk penurunan otopsi tidak ditanggung di bahu patolognya saja.
Dokter, yang bersama dengan rumah sakit dan organisasi kesehatan adalah konsumen utama
yang lebih sedikit menggunakan jasa dalam hal otopsi. Berikut ini adalah hal-hal yang sering di
jadikan alasan, antara lain : (1) Tekhnik kedokteran yang lebih modern memberikan kepercayaan
diri seorang dokter lebih besar, (2) keengganan untuk memikirkan "kegagalan," (3) takut bahwa
hasil otopsi akan meningkatkan risiko malpraktik, (4) kesulitan dalam memperoleh izin otopsi
dari keluarga, dan (5) ketidakpuasan dengan kualitas atau ketepatan waktu, atau keduanya.
Pergeseran dalam

perawatan

pasien

dari

seorang

dokter

umum ke

spesialis dengan

kurangnya hubungan antara dokter, pasien, dan keluarga membuat lebih mudah bagi keluarga
untuk menolak permintaan otopsi dari dokter. Keluarga almarhum telah menolak otopsi untuk
berbagai alasan, termasuk kurang informasi tentang nilai otopsi, ketakutan bahwa mereka
mungkin

akan ditagih

untuk

biaya

layanan,

kecemasan

tentang

penundaan dalam

pengaturan pemakaman, kekhawatiran bahwa almarhum sudah cukup menderita, keyakinan


agama, atau budaya. Meskipun pengatur pemakaman percaya bahwa nilai dari otopsi, tetap
menerima keterlambatan, meningkatnya kesulitan dalam pembalseman, dan kepedulian dari
keluarga tentang kemungkinan cacat setelah otopsi telah menyebabkan pemeriksa mayat
memberikan

nasihat

kepada

keluarga

terhadap otorisasi autopsi.

Peningkatan

jumlah

11

pasien dengan penyakit kronis yang sekarat di luar rumah sakit, di rumah atau di panti jompo
atau di lokasi penampungan di mana sering ada sedikit minat dalam pemeriksaan postmortem.
Menjelang

akhir abad

kedua

puluh,

tingkat otopsi

di

Amerika

Serikat,

termasuk pemeriksa medis / kasus koroner, turun di bawah 10% dan hampir 5% kematian yang
disebabkan oleh kecelakaan, pembunuhan, dan bunuh diri tidak termasuk. Tingkat otopsi pada
akademik pusat

medis terus

menurun Dalam

beberapa

kasus, pergeseran perawatan

terminal pergi dari rumah sakit (dan departemen patologi) telah mengakibatkan pengurangan
dalam jumlah pemeriksaan postmortem, meski tingkat otopsi tetap relatif konstan. Dalam kasus
lain, penurunan jumlah dilakukannya autopsi terutama disebabkan penurunan tingkat otopsi.
Lebih mengkhawatirkan, karena tingkat pemeriksaan postmortem di beberapa komunitas rumah
sakit berada

mendekati

nol. Sebagai

akibatnya,

tingkat otopsi untuk

kelompok tertentu

(misalnya, orang tua) dan penyakit (misalnya, serebrovaskular) sangat rendah. Dari tahun
1980 hingga 1984, tingkat otopsi panti jompo di negara bagian New York kurang dari 1%,
meskipun 20% dari semua kematian di negara terjadi bagian tersebut. Bahkan, ini merupakan
situasi nasional saat ini, di mana usia tua dan kematian di rumah jompo

memiliki

hubungan statistik yang negative dengan pelaksanaan otopsinya. Data serupa berasal dari
Australia, Denmark, Jepang, Swedia, dan Kerajaan Inggris.

Optosi Pada Saat Ini


Pernahkah

tingkat otopsi nonforensik dan otopsi sebagai

suatu

prosedur medis yang

relevan mencapai titik terendahnya? Jika ada, kebijakan biaya perawatan kesehatan yang diatur
oleh aturan, akan mengerahkan tambahan pengekangan. Di masa lalu, biaya otopsi di
Amerika Serikat telah ditemukan baik melalui asuransi dan pengembalian kembali Medicare
Bagian A. Namun, sebagai pembayar beralih ke metode yang berbeda seperti kapitasi, perolehan
kembali untuk

layanan otopsi

sudah hilang. Pendidikan

forensik

di

Amerika

sangat

menganjurkan penggantian langsung biaya untuk otopsi, namun pendapatnya tidak di


terima. Seperti di Amerika Serikat, pembayaran . Dari catatan, survei warga negara Swedia yang
ditunjukkan bahwa tingkat otopsi yang menurun ini ternyata bukan suatu akibat sikap negatif
terhadap procedure. Dan di Amerika Serikat, beberaunggal untuk kesehatan sudah di berlakukan
12

walaupun dalam pelaksanaannya pelan tapi pasti. Di Amerika, pengusaha telah menyediakan
layanan otopsi swasta komersial untuk publik reseptif. Dengan demikian, tampaknya tantangan
utama dalam melestarikan otopsi terletak bukan pada meyakinkan masyarakat tentang manfaat
otopsi tetapi lebih pada keterlibatan profesi medis-termasuk patologi.

Sisi Objektif dari Otopsi


Meskipun terjadi penolakan otopsi, prosedurnya masih menjadi juara. Otopsi telah
menjadi subjek dalam symposium, editorial dan buku-buku. Para pendukung otopsi, memuji
otopsi karena peranan dalam membangun kepercayaan masyarakat pada bidang kedokteran.
Sedangkan yang tidak mendukung, mempertanyakan resiko dan efektivitas biaya otopsi. Bagi
yang lain, otopsi membutuhkan pembenaran. Sebagian besar akan setuju, bagaimanapun bahwa
otopsi bermanfaat bagi dokter, pasien dan masyarakat. Manfaat ini di bagi kedalam 7 kategori.

Keuntungan Untuk Dokter dan Organisasi Kesehatan


Dua objek utama yang terpenting dari otopsi adalah diagnosa akhir dan penentuan dari
kemungkinan penyebab kematian. Kasus otopsi menjelaskan sebuah kesempatan yang unik bagi
para psikolog untuk mengkorelasikan dari segi fisik dan temuan laboratorium dengan kondisi
patologi dari penyakitnya. Pada kasus ini, otopsi adalah standart emas untuk mengevaluasi
keakuratan diagnosis dengan terapi yang di berikan. Temuan pada otopsi juga menjelaskan
tetang kualitas data medis yang di temukan, sebagai tujuan dan menjelaskan kualitas medis.
Otopsi dapat menjelaskan kembalinya pasien dari rumah sakit, dan resiko malpraktek
pada pasien tersebut. Valaske mensurvey 183 rumah sakit dan 39 kejadian malpraktek dan dari
respon mereka dan hasil dari otopsi maka (1) suspensi eliminasi (2) penjelasan terhadap keluarga
(3) mengganti fakta dengan praduga (4) gagasan untuk suatu pembelaan, (5) mengurangi angka
gugatan (6) meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan. Dalam lingkup kecil, otopsi dilakukan
apabila keluarga menyimpan suatu bukti perkara, klarifikasi temuan setelah meninggal dan
penyebab kematian 10 dari 15 kasus, kontribusi sebagai resolusi dari konflik dan keamanan

13

pasien di waktu yang akan datang. Dalam analisis retrospektif, hasil akhir dari kasus malpraktek
medis, Bove dan teman sejawatnya menemukan suatu kecerobohan medis yang tidak sesuai
dengan standart pelayanan kesehatan dan keakuratan dari diagnosa klinis ketika di temukan
ketidakseimbangan yang di temukan dari otopsi. Faktanya kecerobohan ini dapat di deteksi dari
hasil otopsi dimana dokter dapat menemukan kecerobohan yang terjadi 20% dari kasus otopsi
yang sangat membantu dokter. Keuntungan terbesar yang dapat di peroleh dari otopsi adalah
kontribusi dalam keakuratan pembayaran. Di bawah sistem DRG (Diagnosis Related Group) atau
Kelompok Pendiagnosa dari pengganti kerugian medis, otopsi dapat menambah pendapatan
sekitar 6,6%.

Keuntungan Bagi Anggota Keluarga yang Meninggal Dunia


Keuntungan dari otopsi adalah untuk pertahanan keluarga. Pada otopsi, keadaan patologis dapat
teridentifikasi atau menjelaskan herediter atau penyakit kontaminasi. Informasi ini tidak hanya
menjelaskan dasar untuk konseling genetika tetapi juga pencegahan untuk sesama.
Dalam pembelajaran, keuntungan otopsi adalah untuk pembelajaran dalam kasus tertentu
seperti meninggal selama periode perinatal, Faye-Petersen dan teman sejawatnya menjelaskan
bahwa dari otopsi, dapat ditemukan alternatif konseling parenteral atau menjelaskan kasus
estimasi pada 26% kasus. Otopsi juga dapat membantu keluarga dalam proses pengurusan duka
cita, terutama dalam pembersihan rasa bersalahpada kondisi tertentu dimana keluarga percaya
bahwa mereka ikut berpartisipasi dalam kematian tersebut. Misalnya pada kematian yang
mendadak. Pada konferensi setelah otopsi, para dokter atau patologis dapat menghibur keluarga
melalui laporan tentang penyebab kematian, menjelaskan informasi tentang penyebab kematian
dan proses kematian karena penyakitnya, dan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang dapat
menjauhkan keluarga dari rasa bersalah. Pada akhirnya otopsi dapat menjelaskan pada pihak
asuransi dan meminta dispensasi dari pihak kantor. Dalam survey yang dilakukan oleh McPhee
dan teman-teman kepada keluarga yang bersedia di otopsi, menemukan 88% otopsi setelah
kematian mendapatkan keuntungan dalam pembelajaran maupun latihan. Hal ini juiga
memberikan keuntungan dalam hal pembelajaran di bidang medis, dapat memperlajari penyebab

14

kematiannya, pertanggung jawaban pemberian terapi yang sesuai dari pihak asuransi, dan
pembelajaran dalam hal identifikasi genetik atau penyakit menular dalam klaim untuk asuransi.

Keuntungan untuk Medis


Otopsi memiliki kontribusi dalam bidang kesehatan untuk melihat surveilans epidemiologi dalam
mendeteksi penyakit menular, identifikasi lingkungan yang berbahaya, dan kontribusi pada
statistik

kesehatan.

Keuntungan

langsung

dari

otopsi

adalah

sebagai

tanda

untuk

mengkomunikasikan tentang penyakit yang sedang merebak dan lingkungan yang bahaya. Di
jaman sekarang yang penuh dengan terorisme, otopsi dapat membantu mengidentifikasi
kejahatan teroris. Secara tidak langsung otopsi dapat membantu berkontribusi untuk
merencanakan pelayanan kesehatan, dan pencegahan penyakit melalui penjelasan dari data yang
di dapat. Ketidakuntungannya adalah, tidak semuanya mau di otopsi sehingga keakuratan data
tidak selalu absolut. Hal ini yang menyebabkan selisih perbedaan kasus kematian yang tereteksi
dengan yang tidak terdeteksi sekitar 30%. Pada

Keuntungan Bagi Pendidikan Medis


Mayoritas mahasiswa kedokteran, petugas rumah, warga patologi, dokter dan perawat
pendidik setuju pada kegunaan dari otopsi dalam praktek medis dan pendidikan. Namun,
survei mahasiswa kedokteran dan fakultas menunjukkan bahwa nilai pendidikan autopsi adalah
tidak sepenuhnya menyadari. otopsi bantu dalam pendidikan siswa di kedokteran dan kesehatan
lainnya yang berhubungan disiplindengan menyediakan bahan ajar untuk anatomi, histologi, dan
patologi. paparanlangsung dari mahasiswa kedokteran sebagai peserta menawarkan kesempatan
tidak hanya dalam instruksi patologi tetapi juga dalam bahwa anatomi. Di arena pendidikan
sekolah kedokteran, autopsi adalah fokal point untuk integrasi dan korelasi pengetahuan medis
dasar dan klinis. mahasiswa kedokteran dan penduduk rumah sakit dan rekan-rekan belajar dari
mengamati atau membahas pada konferensi temuan otopsi pasien yang mereka diobati. otopsi
juga memberikan kesempatan bagi patolog dalam pelatihan untuk meningkatkan pengetahuan
mereka tentang anatomi kotor dan mikroskopis normal dan abnormal.
15

Keuntungan untuk Penemuan Medis dan Penelitian Klinik


Meskipun penurunan jumlah otopsi, data otopsi terus memperindah literatur medis dan
tokoh paling menonjol dalam ilmu saraf, kardiovaskular, onkologi, hematologi, dan bidang
respiratoty. teknik molekuler modern ditambah dengan pemeriksaan postmortem dan melengkapi
telah mengidentifikasi penyakit yang berkaitan dengan muncul dan muncul kembali agen
infeksius.
Hill dan Anderson, menyusun data, dan diidentifikasi 87 penyakit yang kritis dan
diklarifikasi melalui otopsi antara tahun 1950 dan 1988. Mengenai daftar ini, kita dapat
menyimpulkan dua hal, pertama menemukan penyakit baru, otopsi mungkin menemukan
perubahan pola penyakit. Namun nilai otopsi tidak hanya terletak dalam mendokumentasikan
proses penyakit. Ini adalah otopsi patologi yang membantu mengevaluasi efek toksik obat yang
terbaru, ketepatan teknik pencitraan, dan kemanjuran terapi baru.

Keuntungan untuk Penelitian Biomedis Dasar


Autopsi menyediakan peneliti dengan jaringan manusia normal dan penyakit untuk
penelitian. jaringan yang diperoleh pada otopsi berguna untuk membangun kultur sel dan organ,
xenotransplantasi, analisis biokimia, dan studi morfologi meskipun sering interval panjang antara
kematian dan pemeriksaan. Kerjasama antara keluarga, dokter, patologi, dan ilmuwan dasar
sering memberikan kesempatan untuk sumbangan organ atau jaringan lama setelah kematian.
Banyak organ tubuh manusia seperti yang dari sistem saraf pusat tidak tersedia oleh akuntansi
cara lain untuk pentingnya otopsi dalam penelitian di bidang patologi saraf dan ilmu saraf.
Pada otopsi langsung disamping untuk studi,juga memungkinkan peneliti untuk menguji
proses patologis yang terjai pada molekul dan cellular. Berbagai ilmu pengetahuan juga didapat
dari otopsi setelah melewati beberapa waktu kemudian.

16