Anda di halaman 1dari 5

POTENSI GEOGRAFIS INDONESIA

Indonesia memiliki sekitar 17.504 pulau (menurut data tahun 2004; lihat pula: jumlah
pulau di Indonesia), sekitar 6.000 di antaranya tidak berpenghuni tetap, menyebar
sekitar katulistiwa, memberikan cuaca tropis. Pulau terpadat penduduknya adalah
pulau Jawa, di mana lebih dari setengah (65%) populasi Indonesia. Indonesia terdiri
dari 5 pulau besar, yaitu: Jawa, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, dan Irian Jaya dan
rangkaian pulau-pulau ini disebut pula sebagai kepulauan Nusantara atau kepulauan
Indonesia.[

Kondisi Geografis
Indonesia memiliki bentang alam atau bentuk permukaan bumi yang ada di daratan
berbeda-beda. Ada yang disebut dataran tinggi, dataran rendah dan pantai. Daerahdaerah tersebut tentunya dapat diketahui dari letak suatu wilayah, antara lain sebagai

Indonesia memiliki lebih dari 400 gunung berapi and 130 di antaranya termasuk
gunung berapi aktif. Sebagian dari gunung berapi terletak di dasar laut dan tidak
terlihat dari permukaan laut. Indonesia merupakan tempat pertemuan 2 rangkaian
gunung berapi aktif (Ring of Fire). Terdapat puluhan patahan aktif di wilayah
Indonesia.

berikut:

Posisi daerah tersebut terhadap tempat atau daerah lain.

Kehidupan penduduk yang ada di daerah tersebut.

Latar belakang sejarah dan pengaruh yang pernah ada atau akan ada terhadap
daerah tersebut.

Indonesia adalah negara kepulauan di Asia Tenggara yang memiliki 13.487 pulau
besar dan kecil, sekitar 6.000 di antaranya tidak berpenghuni, yang menyebar

Untuk lebih memahami kondisi geografis Indonesia tentunya kita akan mempelajari
juga hal-hal yang mempengaruhinya, yaitu: letak fisiografis dan letak sosiografis.

disekitar khatulistiwa, yang memberikan cuaca tropis. Posisi Indonesia terletak pada
koordinat 6LU - 1108'LS dan dari 95'BT - 14145'BT serta terletak di antara
dua benua yaitu benua Asia dan benua Australia/Oseania.
Wilayah

Indonesia

terbentang

sepanjang

3.977

mil

di

antara Samudra

Hindia dan Samudra Pasifik. Luas daratan Indonesia adalah 1.922.570 km dan luas
perairannya 3.257.483 km. Pulau terpadat penduduknya adalah pulau Jawa, dimana
setengah populasi Indonesia bermukim. Indonesia terdiri dari 5 pulau besar,
yaitu: Jawa dengan

luas

132.107

km, Sumatera dengan

luas

473.606

km, Kalimantan dengan luas 539.460 km, Sulawesi dengan luas 189.216 km,
dan Papua dengan luas 421.981 km. Batas wilayah Indonesia diukur dari kepulauan
dengan menggunakan territorial laut: 12 mil laut serta zona ekonomi eksklusif: 200 mil
laut, searah penjuru mata angin, yaitu:

1. Letak Fisiografis
Letak fisiografis adalah letak suatu tempat berdasarkan segi fisiknya, seperti dari segi
garis lintang dan garis bujur, posisi dengan daerah lain, batuan yang ada dalam bumi,
relief permukaan bumi, serta kaitannya dengan laut. Letak fisiografis ini meliputi:

Letak Astronomis
Letak astronomis yaitu letak suatu tempat berdasarkan koordinat garis lintang dan
garis bujurnya.
Letak astronomis Indonesia: 6.08LU 11.15LS dan 95.45BT 141.05BT. Letak
astronomis ini mengakibatkan Indonesia mengalami iklim tropis yang sangat
membawa keuntungan bagi negara Indonesia. Keuntungan yang didapat oleh

Indonesia dengan posisi / letak astronomis tersebut adalah memiliki curah hujan yang
tinggi dan penyinaran matahari sepanjang tahun. Lahan-lahan pertanian sangat
tergantung dengan curah hujan yang tinggi dan penyinaran matahari, sehingga dapat
memberikan kesuburan pada lahan pertanian. Dengan demikian memiliki nilai
ekonomis yang tinggi. Selain itu, wilayah Indonesia juga banyak terjadi penguapan
sehingga kelembapan udara cukup tinggi. Hal ini sangat menguntungkan bangsa
Indonesia untuk bercocok tanam ataupun beraktivitas dalam segala bidang untuk
memenuhi kebutuhan hidupnya.

Letak Geografis
Letak geografis yaitu letak suatu tempat dilihat dari kenyataannya di muka bumi atau
letak suatu tempat dalam kaitannya dengan daerah lain disekitarnya. Letak geografis
disebut juga letak relatif, disebut relatif karena posisinya ditentukan oleh fenomenafenomena geografis yang membatasinya, misalnya gunung, sungai, lautan, benua dan
samudra.
Letak Astronomis Indonesia

Secara geografis wilayah Indonesia terletak di antara dua benua dan dua samudra,
yaitu Benua Asia dengan Benua Australia. Sedangkan samudra yang membatasi
adalah Samudra Hindia dan Samudra Pasifik. Letak geografis ini sangat berpengaruh
terhadap keberadaan wilayah Indonesia, baik dilihat dari keadaan fisik dan sosial
maupun ekonomi dan politik.

Letak Geografis Indonesia

Letak Geologis

Letak Geomorfologis

Letak geologis ialah letak suatu daerah atau negara berdasarkan struktur batu-batuan

Letak geomorfologis yaitu letak suatu tempat berdasarkan tinggi rendahnya tempat

yang ada pada kulit buminya. Letak geologis Indonesia dapat terlihat dari beberapa

tersebut terhadap permukaan air laut atau dilihat dari bentuk permukaan bumi. Letak

sudut, yaitu dari sudut formasi geologinya, keadaan batuannya, dan jalur-jalur

geomorfologis

pegunungannya. Dilihat dari jalur-jalur pegunungannya, Indonesia terletak pada

mempunyai pengaruh yang bermacam-macam, misalnya:

Indonesia

sangat

bervariasi.

Perbedaan

letak

geomorfologis

pertemuan dua rangkaian pegunungan muda, yakni rangkaian Sirkum Pasifik dan

Adanya suhu yang berbeda-beda sangat berpengaruh terhadap jenis tanaman

rangkaian Sirkum Mediterania. Oleh karena itu, di Indonesia:

Menentukan ada tidaknya mineral-mineral yang dikandung oleh batuan

Terdapat banyak gunung berapi yang dapat menyuburkan tanah.

Sering terjadi gempa bumi.

tersebut

Menentukan kepadatan penduduk, misalnya tempat-tempat yang morfologi


daratannya berbukit atau terjal kepadatan penduduknya kecil

Terdapat bukit-bukit tersier yang kaya akan barang tambang, seperti minyak bumi,

Perlu memperhitungkan morfologi daerah sebelum membangun bangunanbangunan, jembatan-jembatan, gedung-gedung, dan jalan-jalan raya.

batu bara dan bauksit.

Letak Goelogis Indonesia

Letak Geomorfologis Indonesia

Letak Maritim

2. Letak Sosiografis

Letak maritim yaitu letak suatu tempat ditinjau dari keadaan kelautan di sekitarnya,

Letak sosiografis adalah letak suatu tempat ditinjau dari sosio-kulturalnya, seperti segi

yakni apakah tempat itu dekat atau jauh dari laut serta apakah sebagian atau

ekonomi, segi politis, dan sebagainya.

seluruhnya dilingkungi oleh laut, dan sebagainya. Letak maritim atau letak kelautan
Indonesia sangat baik sebab wilayahnya yang berbentuk kepulauan dikelilingi oleh tiga

Letak Ekonomis Indonesia

lautan besar, yakni: bagian timur Indonesia berhadapan dengan Samudera Pasifik,

Letak ekonomis adalah letak suatu negara ditinjau dari jalur dan kehidupan ekonomi

bagian selatan Indonesia berhadapan dengan Samudera Hindia, dan bagian utara

negara tersebut terhadap negara lain. Letak ekonomis Indonesia sangat baik, sebab

Indonesia berhadapan dengan Laut Cina Selatan (Lihat gambar: Letak Geografis

terletak antara Benua Asia dan Australia ditambah dengan beberapa tempat di sekitar

Indonesia).

Indonesia yang merupakan pusat lalu lintas perdagangan, misalnya: Kuala Lumpur
dan Singapura.

Letak maritim yang demikian tentu saja membawa akibat yang baik bagi Indonesia,
misalnya, adanya usaha atau kegiatan di bidang pelayaran, perikanan serta pelabuhan

Negara tetangga Indonesia ini membutuhkan hasil-hasil pertanian dan hasil

di wilayah Indonesia, menyebabkan Indonesia mempunyai potensi ekonomi besar

pertambangan yang banyak dihasilkan Indonesia. Kemungkinan Indonesia menjadi

untuk dikembangkan, dan Indonesia mempunyai posisi penting dalam percaturan

pusat pasar dunia yang besar sehingga banyak negara industri yang menanamkan

politik dunia.

modalnya di Indonesia.
Letak Maritim Indonesia

Letak Sosio-Kultural Indonesia

Letak sosiokultural adalah letak berdasarkan keadaan sosial dan budaya daerah yang
bersangkutan terhadap daerah di sekelilingnya. Indonesia, secara sosiogeografis
kultural, terletak di perempatan jalan antara Benua Asia dan Australia yang terdiri dari
berbagai bangsa. Hal ini menyebabkan terjadinya akulturasi budaya.

Secara sosiokultural, Indonesia mempunyai banyak persamaan umum dengan negaranegara tetangga. Misalnya, sama-sama merupakan negara sedang berkembang,
sama-sama

sedang

menghadapi

masalah

ledakan

penduduk,

sama-sama

berlandaskan kehidupan beragama, sama-sama bekas negara jajahan, dan sebagian


besar penduduknya mempunyai persamaan ras. Melihat kondisi-kondisi sosial
tersebut, tidak mengherankan apabila bangsa-bangsa di Asia, umumnya dan Asia
Tenggara, khususnya, berupaya memajukan masyarakat dan memperbaiki keadaan
sosiokulturalnya. Adanya kerja sama dan kontak sosial ini dapat dilihat dengan
dibentuknya ASEAN, Asean Games, dan berbagai bentuk kerja sama lainnya.

Letak Ekonomis dan SosioKultural Indonesia